Anda di halaman 1dari 5

Tugas 2 Permodelan dan Estimasi Cadangan

Nama : mukti arsandi


NIM : 710013096
Kelas : 02
RESUME JORC

JORC ( Joint Ore Reserves Committee ) adalah kode yang dibuat oleh Australia sebagai
pedoman mengenai laporan hasil eksplorasi, menetapkan standar minimum sumber daya mineral
dan

cadangan, rekomendasi dan pedoman pelaporan publik di Australia hasil eksplorasi, sumber daya
mineral dan cadangan bijih, kode ini berlaku untuk semua mineral padat, termasuk berlian, batu
permata lainnya, mineral industri dan batubara.

Hasil eksplorasi meliputi data dan informasi yang dihasilkan oleh program eksplorasi mineral
yang mungkin berguna bagi investor tetapi tidak bagian dari deklarasi sumber daya mineral atau
cadangan bijih. Contoh hasil eksplorasi meliputi hasil singkapan sampling, tes dari lubang bor
persimpangan, hasil geokimia dan hasil survei geofisika.

Laporan umum hasil eksplorasi harus berisi informasi yang cukup untuk didapat nilai yang
signifikan. Laporan harus mencakup informasi yang relevan seperti konteks eksplorasi, jenis dan
metode sampling, interval sampel yang relevan, dll.

Dokumentasi merinci hasil eksplorasi, sumber daya mineral dan cadangan bijih, termasuk pada
laporan publik dilakukan oleh pengusaha yang berkompeten. Sedangkan jika dokumentasi target
eksplorasi termasuk dalam laporan umum, maka dilakukan oleh seorang yang berkompeten.

Kata kunci dalam definisi pengusaha yang berkompeten adalah kata Relevan. Misalnya, untuk
memenuhi syarat sebagai pengusaha yang berkompeten dalam estimasi cadangan bijih untuk
deposito emas aluvial, cukup (setidaknya lima tahun) pengalaman dalam evaluasi dan ekstraksi
ekonomi dari jenis mineralisasi yang diperlukan.

Laporan publik adalah laporan yang disiapkan untuk tujuan menginformasikan investor atau
calon investor dan penasihat mereka pada hasil eksplorasi, sumber daya mineral atau cadangan
bijih. mereka termasuk, namun tidak terbatas pada tahunan dan triwulanan laporan perusahaan,
press release, memorandum informasi, makalah teknis, posting situs web dan presentasi publik.

Prinsip-prinsip yang mengatur operasi dan aplikasi kode JORC adalah transparansi, materialitas
dan kompetensi :
Transparansi mensyaratkan bahwa pembaca laporan publik disediakan dengan informasi yang
memadai, presentasi yang jelas dan tidak ambigu, untuk memahami laporan dan tidak disesatkan
oleh informasi ini atau kelalaian informasi material yang tahu dengan orang yang kompeten.
Materialitas mensyaratkan bahwa laporan publik berisi semua informasi yang relevan bahwa
investor dan penasihat profesional mereka membuat keputusan beralasan dan seimbang
mengenai hasil eksplorasi, sumber daya mineral atau cadangan bijih yang dilaporkan. di mana
informasi yang relevan tidak diberikan dan penjelasan harus diberikan untuk membenarkan
pengecualian nya.

Kompetensi mensyaratkan bahwa laporan publik didasarkan pada pekerjaan yang menjadi
tanggung jawab orang kualifikasi yang sesuai dan berpengalaman yang tunduk pada kode etik
profesi dilaksanakan (orang yang kompeten).
Sebuah studi kelayakan awal (pra-studi kelayakan) adalah studi komprehensif dari berbagai
pilihan untuk kelayakan teknis dan ekonomi dari proyek mineral yang telah maju ke tahap di
mana metode penambangan yang disukai, dalam kasus penambangan bawah tanah , atau
konfigurasi pit, dalam kasus tambang terbuka, didirikan dan metode yang efektif pengolahan
mineral ditentukan.

Sebuah studi kelayakan adalah studi teknis dan ekonomi yang komprehensif dari opsi
pengembangan yang dipilih untuk proyek mineral yang meliputi penilaian tepat rinci faktor
modifikasi yang berlaku bersama dengan faktor operasional lain yang relevan dan analisis
keuangan rinci yang diperlukan untuk menunjukkan pada waktu pelaporan ekstraksi yang cukup
dibenarkan (ekonomis ditambang).

Pelaporan sumber daya batubara dan cadangan


Istilah sumber daya mineral dan cadangan bijih, dan subdivisi ini, berlaku juga untuk pelaporan
batubara, tetapi jika disukai oleh perusahaan pelapor, sumber daya batubara dan istilah
cadangan batubara dan sesuai subdivisi bisa diganti.
Cadangan batubara berharga, mewakili produk batubara dinyatakan ditingkatkan di mana
modifikasi akibat pertambangan, pengenceran dan pengolahan telah dipertimbangkan, harus
dilaporkan secara terbuka dalam hubungannya dengan laporan cadangan batubara. Dasar hasil
diperkirakan mencapai cadangan batubara berharga harus dinyatakann, karena investor perlu
diinformasikan pada produk yang ditujukan untuk dijual, pelaporan cadangan batubara berharga
diperlukan.

Pelaporan hasil eksplorasi berlian, sumber daya mineral dan cadangan bijih.
Untuk tujuan pelaporan publik, persyaratan untuk berlian dan batu permata lainnya umumnya
sama dengan yang untuk komoditas lain dengan penggantian istilah seperti mineral dengan
berlian dankelas dengan kelas dan rata-rata nilai berlian.
Laporan berlian pulih dari program pengambilan sampel harus memberikan informasi material
yang berkaitan dengan dasar di mana sampel diambil, metode pemulihan dan pemulihan berlian.
Untuk menentukan sumber daya tereka mineral di sederhana, atau deposito fase tunggal,
informasi tersebut mungkin dapat diperoleh dengan perwakilan pengeboran diameter besar.
Lebih sering, beberapa bentuk bulk sampling, seperti pitting dan penggalian, akan digunakan
untuk menyediakan paket sampel yang lebih besar.
Pelaporan Setara Logam
Pelaporan hasil eksplorasi, sumber daya mineral atau cadangan bijih untuk deposito polimetalic
dalam hal setara logam (kelas tunggal setara dengan satu logam utama) harus menunjukkan
detail dari semua faktor materi berkontribusi terhadap nilai bersih dari masing-masing
constituen. Informasi minimum sebagai berikut harus menemani setiap laporan publik yang
mencakup referensi setara logam, materialitas dan kompetensi.
Nilai -invidual untuk semua logam termasuk dalam perhitungan equievalent logamperkiraan
pemulihan metalurgi untuk setiap metalmust digunakan untuk menghitung setara logam
meaningfull, pelaporan secara yhe ekuivalen logam tidak uppropriate jika metalurgi pemulihan
infomasi tidak dapat diperkirakan degan kepercayaan yang masuk akal,untuk banyak proyek
pada tahap hasil eksplorasi, informasi pemulihan metalurgi mungkin tidak tersedia atau dapat
diperkirakan yang dapat dipercaya, ini wajar kasus seperti pelaporan setara logam dapat
menyesatkan.

RESUME KCMI

Kode Komite Cadangan Mineral Indonesia, yang selanjutnya disingkat Kode-KCMI adalah suatu
panduan minimum yang dibuat oleh suatu komite bersama/ gabungan yang dibentuk oleh
Organisasi Profesi yang harus diacu oleh setiap CPI dalam penyusunan laporan hasil kegiatan
eksplorasi, estimasi sumberdaya, dan cadangan mineral dan batubara
Laporan hasil kegiatan eksplorasi, estimasi sumberdaya mineral dan batubara, serta estimasi
cadangan mineral dan batubara merupakan faktor penentu dalam keberlanjutan pelaksanaan
kegiatan usaha pertamangan mineral dan batubara dan harus dilaporkan dengan baik dan benar
sesuai dengan kaidah dan teknis yang berlaku seara universal
Laporan hasul kegiatan eksplorasi, estimasi sumberdaya mineral dan batubara, serta estimasi
sumberdaya mineral dan batubara yang baik dan benar sebagaimana dimaksud harus memenuhi
prinsip dasar :
Transparansi, bahwa laporan hasil kegiatan eksplorasi serta estimasi sumberdaya dan cadangan
mineral menyajikan informasi yang cukup dan jelas dan tidak menimbulkan pengertian ganda
dan jelas tidak menyesatkan terhadap laporan tersebut.
Materialitas, bahwa laporan hasil kegiatan eksplorasi serta estimasi sumberdaya dan cadangan
harus berisi semua informasi yang relevan dalam mendukung suatu pernyataan atau kesimpulan
dalam pengambilan pembuatan laporan eksplorasi, estimasi sumberdaya dan cadangan.
Kompetensi, bahwa laporan hasil kegiatan eksplorasi serta estimasi sumberdaya dan cadangan
harus didasarkan pada hasil kerja yang dapat dipertanggungjawabkan dan disusun oleh orang
yang memiliki kemampuan yang sesuai dengan kapasitas dan kapabilitas dalam membuat
laporan sesuai dengan keahliannya, dan terikat oleh kode etik dan kode lainnya yang ditetapkan
oleh organisasi profesi yang menaunginya.

Laporan publik berkenaan dengan hasil-hasil ekplorasi sumberdaya mineral atau cadangan bijih
merupakan tanggung jawab dari dewan direksi perusahaannya. Semua laoran tersebut harus
berdasarkan, dan mencerminkan secara wajar informasi dan dokumen pendukung yang disiapkan
oleh seorang atau beberapa Competent Person Indonesi (CPI). Sebuah perusahaan yang
menerbitkan laporan publik harus mengumumkan nama atau nama-nama pegawai dari CPI
tersebut, menyatakan apakah CPI itu sebagai pegawai tetap perusahaan, dan jika tidak, harus
mencantumkan nama perusahaan dimana CPI bekrja. Laporan tersebut dapat dikeluarkan dengan
izin tertulis dari seorang atau beberapa CPI berkenaan dengan bentuk dan isi laporan tersebut.
Sumberdaya mineral terukur dapat dikonversi menjadi cadangan bijih terbukti ataupun cadangan
bijih terkira. CPI dapat mengkonversi sumberdaya mineral terukur menjadi cadangan bijih
terkira karena adanya ketidak-pastian terhadap beberapa atau semua faktor pengubah yang
dipakai sebagai pertimbangan pada saat mengkonversi sumberdaya mineral menjadi cadangan
bijih. Hubungan tersebut diperlihatkan oleh garis panah putus-putus pada gambar 1. Meskipun
arah garis panah putus-putus mengandung komponen vertikal, todak berarti ada penurunan
dalam level pengetahuan atau keyakinan geologi. Pada situasi demikian faktor pengubah harus
diterangkan secara jelas.

Pelaporan Sumberdaya Mineral


Sumberdaya mineral adalah suatu konsentrasi atau keterjadian dari material yang memiliki nilai
ekonomi pada atau diatas kerak bumi, dengan bentuk, kualitas, dan kuantitas tertentu yang
memiliki keprpeksian yang beralasan untuk pada akhirnya dapat diekstraksi secara ekonomis.
Lokasi, kuantitas, kadar, karakteristik, geologi dan kemenerusan dari sumberdaya mineral harus
diketahui, diestimasi atau diinterpretasikan berdasar bukti-bukti dan pengetahuan geologi yang
spesifik. Sumberdaya mineral dikelompokkan lagi berdasar tingkat keyakinan geologinya,
kedalam kategori tereka, terunjuk dan terukur.

Pelaporan Cadangan Bijih


Cadangan bijih adalah bagaian dari sumberdaya mineral terukur dan/ atau terunjuk yang dapat
ditambang secara ekonomis. Hal ini termasuk tambahan material dilusi ataupun material hiang,
yang kemungkinan terjadi ketika material tersebut ditambang. Pada klasifikasi ini pengkajian dan
studi yang tepat sudah dilakukan, dan termasuk pertimbangan dan modifikasi dari asumsi yang
realitas atas faktor-faktor penambangan, metalurgi, ekonomi pemasaran, hukum, lingkungan,
sosial, pemerintahan. Pada saat laporan dibuat, pengkajian ini menunjukkan bahwa ekstraksi
telah dapat dibenarkan dan masuk akal. Cadangan bijih dipisahkan berdasar naiknya tingkat
keyakinan menjadi cadangan bijih terkira dan cadangan bijih terbukti.

Perbedaan JORC dan KCMI


Sedangkan kelebihan JORC dibanding dengan KCMI adalah tersedianya standar internasional
yang telah diakui agar investor dan lembaga keuangan yang potensial dan siap menilai kelayakan
standard sebuah perusahaan tambang serta kondisi sumberdaya dan cadangannya. Kemudian
adanya pengertian dan penjelasan yang jelas agar manajemen perusahaan mengerti tingkat
keyakinan perkiraan sumberdaya dan cadangan internalnya sehingga mereka dapat mengerti
tingkat resiko keuangan yang dihadapi dalam sebuah proyek.
Kode komite cadangan mineral indonesia ( KCMI ) dan kode Joint ore reserves committee (
JORC ) masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan, walaupun sebagian besar kode
KCMI adalah adopsi dari JORC dapat dilihat beberapa perbedaan diantara kedua kode tersebut,
salah satunya adalah penetapan complement person atau orang yang dianggap layak
mengerjakan sebuah pelaporan hasil eksplorasi sumberdaya dan cadangan mineral, dalam KCMI
penetepan complement person hanya bisa ditunjuk dan diresmikan oleh komite pengawas dari
PERHAPI atau IAGI, hal ini berbeda dengan JORC yang bisa mendeklarasikan dirinya tanpa
melalui pengawasan dan penunjukkan dari lembaga resmi.