Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN

Persendian atau artikulasio adalah suatu hubungan antara dua buah tulang
atau lebih yang dihubungkan melalui pembungkus jaringan ikat pada bagian luar
dan pada bagian dalam terdapat rongga sendi dengan permukaan tulang yang
dilapisi oleh tulang rawan. Fungsi dari sendi secara umum adalah untuk
melakukan gerakan pada tubuh.
Sendi lutut merupakan bagian dari extremitas inferior yang
menghubungkan tungkai atas (paha) dengan tungkai bawah. Fungsi dari sendi
lutut ini adalah untuk mengatur pergerakan dari kaki. Dan untuk menggerakkan
kaki ini juga diperlukan antara lain :
- Otot- otot yang membantu menggerakkan sendi
- Capsul sendi yang berfungsi untuk melindungi bagian tulang yang bersendi
supaya jangan lepas bila bergerak
- Adanya permukaan tulang yang dengan bentuk tertentu yang mengatur luasnya
gerakan.
- Adanya cairan dalam rongga sendi yang berfungsi untuk mengurangi gesekan
antara tulang pada permukaan sendi.
- Ligamentum-ligamentum yang ada di sekitar sendi lutut yang merupakan
penghubung kedua buah tulang yang bersendi sehingga tulang menjadi kuat untuk
melakukan gerakan-gerakan tubuh.

Sendi lutut ini termasuk dalam jenis sendi engsel , yaitu pergerakan dua
condylus femoris diatas condylus tibiae. Gerakan yang dapat dilakukan oleh sendi
ini yaitu gerakan fleksi , ekstensi dan sedikit rotatio. Jika terjadi gerakan yang
melebihi kapasitas sendi maka akan dapat menimbulkan cedera yang antara lain
terjadi robekan pada capsul dan ligamentum di sekitar sendi.

1
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. ANATOMI SENDI LUTUT (SENDI LUTUT)


Sendi lutut merupakan persendian yang paling besar pada tubuh manusia.
Sendi ini terletak pada kaki yaitu antara tungkai atas dan tungkai bawah. Pada
dasarnya sendi lutut ini terdiri dari dua articulatio condylaris diantara condylus
femoris medialis dan lateralis dan condylus tibiae yang terkait dan sebuah sendi
pelana , diantara patella dan fascies patellaris femoris.
Secara umum sendi lutut termasuk kedalam golongan sendi engsel, bagian sendi
yang kompleks yaitu :
1. Condyloid articulatio diantara dua femoral condylus dan meniscus dan
berhubungan dengan condylus tibiae
2. Satu articulatio jenis partial arthrodial diantara permukaan dorsal dari patella
dan femur.

Pada bagian atas sendi lutut terdapat condylus femoris yang berbentuk
bulat, pada bagian bawah terdapat condylus tibiae dan cartilago semilunaris. Pada
bagian bawah terdapat articulatio antara ujung bawah femur dengan patella.
Fascies articularis femoris . tibiae dan patella diliputi oleh cartilago hyaline.
Fascies articularis condylus medialis dan lateralis tibiae di klinik sering disebut
sebagai plateau tibialis medialis dan lateralis.

2
LIGAMENTUM PADA SENDI LUTUT

A. Ligamentum Extracapsular
1. Ligamentum Patellae
Melekat (diatas) pada tepi bawah patella dan pada bagian bawah melekat pada
tuberositas tibiae. Ligamentum patellae ini sebenarnya merupakan lanjutan dari
bagian pusat tendon bersama m. quadriceps femoris. Dipisahkan dari membran
synovial sendi oleh bantalan lemak intra patella dan dipisahkan dari tibia oleh
sebuah bursa yang kecil. Bursa infra patellaris superficialis memisahkan
ligamentum ini dari kulit.
2. Ligamentum Collaterale Fibulare
Ligamentum ini menyerupai tali dan melekat di bagian atas pada condylus
lateralis dan dibagian bawah melekat pada capitulum fibulae. Ligamentum ini
dipisahkan dari capsul sendi melalui jaringan lemak dan tendon m. popliteus. Dan
juga dipisahkan dari meniscus lateralis melalui bursa m. poplitei.
3. Ligamentum Collaterale Tibiae
Ligamentum ini berbentuk seperti pita pipih yang melebar dan melekat dibagian
atas pada condylus medialis femoris dan pada bagian bawah melekat pada margo
infraglenoidalis tibiae. Ligamentum ini menembus dinding capsul sendi dan
sebagian melekat pada meniscus medialis. Di bagian bawah pada margo
infraglenoidalis, ligamentum ini menutupi tendon m. semimembranosus dan a.
inferior medialis genu .
4. Ligamentum Popliteum Obliquum
Merupakan ligamentum yang kuat, terletak pada bagian posterior dari sendi lutut,
letaknya membentang secara oblique ke medial dan bawah. Sebagian dari
ligamentum ini berjalan menurun pada dinding capsul dan fascia m. popliteus dan
sebagian lagi membelok ke atas menutupi tendon m. semimembranosus.
5. Ligamentum Transversum Genu
Ligamentum ini terletak membentang paling depan pada dua meniscus , terdiri
dari jaringan connective, kadang- kadang ligamentum ini tertinggal dalam
perkembangannya , sehingga sering tidak dijumpai pada sebagian orang.

3
B. Ligamentum intra capsular
Ligamentum cruciata adalah dua ligamentum intra capsular yang sangat kuat,
saling menyilang didalam rongga sendi. Ligamentum ini terdiri dari dua bagian
yaitu posterior dan anterior sesuai dengan perlekatannya pada tibiae. Ligamentum
ini penting karena merupakan pengikat utama antara femur dan tibiae.
1. Ligamentum Cruciata Anterior
Ligamentum ini melekat pada area intercondylaris anterior tibiae dan berjalan
kearah atas, kebelakang dan lateral untuk melekat pada bagian posterior
permukaan medial condylus lateralis femoris. Ligamentum ini akan mengendur
bila lutut ditekuk dan akan menegang bila lutut diluruskan sempurna.
Ligamentum cruciatum anterior berfungsi untuk mencegah femur bergeser ke
posterior terhadap tibiae. Bila sendi lutut berada dalam keadaan fleksi ligamentum
cruciatum anterior akan mencegah tibiae tertarik ke posterior.
2. Ligamentum Cruciatum Posterior
Ligamentum cruciatum posterior melekat pada area intercondylaris posterior dan
berjalan kearah atas , depan dan medial, untuk dilekatkan pada bagian anterior
permukaan lateral condylus medialis femoris. Serat-serat anterior akan mengendur
bila lutut sedang ekstensi, namun akan menjadi tegang bila sendi lutut dalam
keadaan fleksi. Serat-serat posterior akan menjadi tegang dalam keadaan ekstensi.
Ligamentum cruciatum posterior berfungsi untuk mencegah femur ke anterior
terhadap tibiae. Bila sendi lutut dalam keadaan fleksi , ligamentum cruciatum
posterior akan mencegah tibiae tertarik ke posterior.

4
CARTILAGO SEMILUNARIS (MENISCUS)
Cartilago semilunaris adalah lamella fibrocartilago berbentuk C , yang
pada potongan melintang berbentuk segitiga. Batas perifernya tebal dan cembung,
melekat pada bursa. Batas dalamnya cekung dan membentuk tepian bebas .
Permukaan atasnya cekung dan berhubungan langsung dengan condylus femoris.
Fungsi meniscus ini adalah memperdalam fascies articularis condylus tibialis
untuk menerima condylus femoris yang cekung.
1. Cartilago Semilunaris Medialis
Bentuknya hampir semi sirkular dan bagian belakang jauh lebih lebar
daripada bagian depannya. Cornu anterior melekat pada area intercondylaris
anterior tibiae dan berhubungan dengan cartilago semilunaris lateralis melalui
beberapa serat yang disebut ligamentum transversum. Cornu posterior melekat
pada area intercondylaris posterior tibiae. Batas bagian perifernya melekat pada
simpai dan ligamentum collaterale sendi. Dan karena perlekatan inilah cartilago
semilunaris relatif tetap.
2. Cartilago Semilunaris Lateralis
Bentuknya hampir sirkular dan melebar secara merata. Cornu anterior
melekat pada area intercondylaris anterior, tepat di depan eminentia
intercondylaris.
Cornu posterior melekat pada area intercondylaris posterior, tepat di
belakang eminentia intercondylaris. Seberkas jaringan fibrosa biasanya keluar dari
cornu posterior dan mengikuti ligamentum cruciatum posterior ke condylus
medialis femoris.
Batas perifer cartilago dipisahkan dari ligamentum collaterale laterale oleh
tendon m. popliteus, sebagian kecil dari tendon melekat pada cartilago ini.
Akibat susunan yang demikian ini cartilago semilunaris lateralis kurang
terfiksasi pada tempatnya bila di bandingkan dengan cartilago semilunaris
medialis.

5
CAPSULA ARTICULARIS
Capsula articularis terletak pada permukaan posterior dari tendon m.
quadriceps femoris dan didepan menutupi patella menuju permukan anterior dari
femur diatas tubrositas sendi. Kemudian capsula ini berlanjut sebagai loose
membran yang dipisahkan oleh jaringan lemak yang tebal dari ligamentum
patellae dan dari bagian tengah dari retinacula patellae menuju bagian atas tepi
dari dua meniscus dan ke bawah melekat pada ligamentum cruciatum anterior .
Selanjutnya capsula articularis ini menutupi kedua ligamentun cruciatum pada
sendi lutut sebagai suatu lembaran dan melintasi tepi posterior ligamentum
cruciatum posterior. Dari tepi medial dan lateral dari fascies articularis
membentuk dua tonjolan , lipatan synovial, plica alares yang terkumpul pada
bagian bawah. Kesemuanya hal ini membentuk suatu synovial villi.
Plica synovialis patellaris, membentang pada bagian belakang yang
mengarah pada bidang sagital menuju cavum sendi dan melekat pada bagian
paling bawah dari tepi fossa intercondyloidea femoris. Plica ini merupakan lipatan
sagital yang lebar pada synovial membran.
Lipatan ini membagi cavum sendi menjadi dua bagian , berhubungan
dengan dua pasang condylus femoris dan tibiae.

6
Lipatan capsul sendi pada bagian samping berjalan dekat pinggir tulang
rawan. Sehingga regio epicondylus tetap bebas. Kapsul sendi kemudian menutupi
permukaan cartilago , dan bagian permukaan anterior dari femur tidak ditutupi
oleh cartilago. Pada tibia capsul sendi ini melekat mengelilingi margo
infraglenoidalis, sedikit bagian bawah dari permukaan cartilago, selanjutnya
berjalan kebawah tepi dari masing-masing meniscus.

BURSA PADA SENDI LUTUT


Bursa sendi merupakan suatu tube seperti kantong yang terletak di bagian bawah
dan belakang pada sisi lateral didepan dan bawah tendon origo m. popliteus.
Bursa ini membuka kearah sendi melalui celah yang sempit diatas meniscus
lateralis dan tendon m. popliteus.
Banyak bursa berhubungan sendi lutut. Empat terdapat di depan, dan enam
terdapat di belakang sendi. Bursa ini terdapat pada tempat terjadinya gesekan di
antara tulang dengan kulit, otot, atau tendon.

7
A. Bursa anterior
1. Bursa Supra Patellaris
Terletak di bawah m. quadriceps femoris dan berhubungan erat dengan rongga
sendi.
2. Bursa Prepatellaris
Terletak pada jaringan subcutan diantara kulit dan bagian depan belahan bawah
patella dan bagian atas ligamentum patellae.
3. Bursa Infrapatellaris Superficialis
Terletak pada jaringan subcutan diantara kulit dan bagian depan belahan bawah
ligamentum patellae
4. Bursa Infapatellaris Profunda
Terletak di antara permukaan posterior dari ligamentum patellae dan permukaan
anterior tibiae. Bursa ini terpisah dari cavum sendi melalui jaringan lemak dan
hubungan antara keduanya ini jarang terjadi.
B. Bursa posterior
1. Recessus Subpopliteus
Ditemukan sehubungan dengan tendon m. popliteus dan berhubungan dengan
rongga sendi.
2. Bursa M. Semimembranosus
Ditemukan sehubungan dengan insertio m. semimembranosus dan sering
berhubungan dengan rongga sendi.
Empat bursa lainnya ditemukan sehubungan dengan :
1. Tendon insertio m. biceps femoris
2. Tendon m. sartorius , m. gracilis dan m. semitendinosus sewaktu berjalan ke
insertionya pada tibia.
3. Di bawah caput lateral origo m. gastrocnemius
4. Di bawah caput medial origo m. gastrocnemius

8
PERSARAFAN SENDI LUTUT
Persarafan pada sendi lutut adalah melalui cabang-cabang dari nervus yang yang
mensarafi otot-otot di sekitar sendi dan befungsi untuk mengatur pergerakan pada
sendi lutut.
Sehingga sendi lutut disarafi oleh :
1. N. Femoralis
2. N. Obturatorius
3. N. Peroneus communis
4. N. Tibialis

SUPLAI DARAH
Suplai darah pada sendi lutut berasal dari anastomose pembuluh darah disekitar
sendi ini. Dimana sendi lutut menerima darah dari descending genicular arteri

9
femoralis, cabang-cabang genicular arteri popliteal dan cabang descending arteri
circumflexia femoralis dan cabang ascending arteri tibialis anterior.
Aliran vena pada sendi lutut mengikuti perjalanan arteri untuk kemudian akan
memasuki vena femoralis.

SISTEM LYMPH
System limfe pada sendi lutut terutama terdapat pada perbatasan fascia
subcutaneous. Kemudian selanjutnya akan bergabung dengan lymph node sub
inguinal superficialis.
Sebagian lagi aliran lymph ini akan memasuki lymph node popliteal, dimana
aliran lymph berjalan sepanjang vena femoralis menuju deep inguinal lymph node

PERGERAKAN SENDI LUTUT


Pergerakan pada sendi lutut meliputi gerakan fleksi , ekstensi , dan sedikit rotasi.
Gerakan fleksi dilaksanakan oleh m. biceps femoris , semimembranosus, dan
semitendinosus, serta dbantu oleh m.gracilis , m.sartorius dan m. popliteus. Fleksi
sendi lutut dibatasi oleh bertemunya tungkai bawah bagian belakang dengan paha.
Ekstensi dilaksanakan oleh m. quadriceps femoris dan dibatasi mula-mula
oleh ligamentum cruciatum anterior yang menjadi tegang. Ekstensi sendi lutut
lebih lanjut disertai rotasi medial dari femur dan tibia serta ligamentum collaterale
mediale dan lateral serta ligamentum popliteum obliquum menjadi tegang , serat-
serat posterior ligamentum cruciatum posterior juga di eratkan.
Sehingga sewaktu sendi lutut mengalami ekstensi penuh ataupun sedikit hiper-
ekstensi , rotasi medial dari femur mengakibatkan pemutaran dan pengetatan
semua
Ligamentum utama dari sendi, dan lutut berubah menjadi struktur yang secara
mekanis kaku.
Rotasio femur sebenarnya mengembalikan femur pada tibia , dan cartilago
semilunaris dipadatkan mirip bantal karet diantara condylus femoris dan condylus
tibialis. Lutut berada dalam keadaan hiper-ekstensi dikatakan dalam keadaan
terkunci.

10
Selama tahap awal ekstensi , condylus femoris yang bulat menggelinding
ke depan mirip roda di atas tanah, pada permukaan cartilago semilunaris dan
condylus lateralis. Bila sendi lutut di gerakkan ke depan , femur ditahan oleh
ligamentum cruciatum posterior, gerak menggelinding condylus femoris diubah
menjadi gerak memutar. Sewaktu ekstensi berlanjut , bagian yang lebih rata pada
condylus femoris bergerak kebawah dan cartilago semilunaris harus
menyesuaikan bentuknya pada garis bentuk condylus femoris yang berubah.
Selama tahap akhir ekstensi , bila femur mengalami rotasi medial, condylus
lateralis femoris bergerak ke depan, memaksa cartilago semilunaris lateralis ikut
bergerak ke depan.
Sebelum fleksi sendi lutut dapat berlangsung , ligamentum-ligamentum
utama harus mengurai kembali dan mengendur untuk memungkinkan terjadinya
gerakan diantara permukaan sendi. Peristiwa mengurai dan terlepas dari keadaan
terkunci ini dilaksanakan oleh m. popliteus, yang memutar femur ke lateral pada
tibia. Sewaktu condylus lateralis femoris bergerak mundur , perlekatan m.
popliteus pada cartilago semilunaris lateralis akibatnya tertarik kebelakang. Sekali
lagi cartilago semilunaris harus menyesuaikan bentuknya pada garis bentuk
condylus yang berubah.
Bila sendi lutut dalam keadaan fleksi 90 derajat , maka kemungkinan rotasio
sangat luas. Rotasi medial dilakukan m. sartorius, m. gracilis dan m.
semitendinosus. Rotasi lateral dilakukan oleh m. biceps femoris.
Pada posisi fleksi, dalam batas tertentu tibia secara pasif dapat di gerakkan
ke depan dan belakang terhadap femur , hal ini dimungkinkan karena ligamentum
utama , terutama ligamentum cruciatum sedang dalam keadaan kendur.
Jadi disini tampak bahwa stabilitas sendi lutut tergantung pada kekuatan tonus
otot yang bekerja terhadap sendi dan juga oleh kekuatan kigamentum. Dari faktor-
faktor ini , tonus otot berperan sangat penting, dan menjadi tugas ahli fisioterapi
untuk mengembalikan kekuatan otot ini , terutama m. quadriceps femoris, setelah
terjadi cedera pada sendi lutut.

11
B. DEFENISI DISLOKASI PATELLA
Subluksasi adalah istilah yang dipakai untuk menunjukkan adanya deviasi
hubungan normal antara tulang rawan yang satu dengan tulang rawan lainnya
yang masih menyentuh berbagai bagian pasangannya. Jika kedua bagian ini sudah
tidak menyinggung satu dengan lainnya maka disebut sebagai dislokasi. Dislokasi
patela akut merupakan gangguan pada persendian atau adanya pergeseran yang
dapat menimbulkan gangguan fungsional.

(anatomi sendi lutut)

C. EPIDEMIOLOGI
Insidensi dislokasi patela lebih sering terjadi pada wanita usia 10-17 tahun dan
meningkat terkait aktivitas fisik seperti pada wanita atlet, dan lebih jarang terjadi
pada usia diatas 30 tahun. Dislokasi lateral umumnya lebih sering terjadi,
sedangkan dislokasi medial merupakan bentuk yang lebih jarang terjadi, sebagai
akibat oleh trauma langsung. Redislokasi terjadi lebih sering pada pasien yang
lebih muda kurang dari 20 tahun. Disamping itu, dislokasi patella akut, sekitar
69% terjadi pada individu dalam setahunnya.
Puncak insidensi dislokasi patella akut terjadi pada usia sekitar 15 tahun.
Dilaporkan insidensi pada populasi Helsinki adalah 43 per 100.000 pada mereka
dengan usia dibawah 16 tahun. Dislokasi patella termasuk dalam kasus emergensi
dalam bidang ortopedi.
Satu dari 1000 anak mengalami dislokasi patela akut setiap tahunnya. Hal
tersebut disebabkan oleh rotasi eksternal secara tidak langsung dan tekanan valgus
pada saat lutut dalam keadaan fleksi dengan posisi kaki terfiksasi di atas tanah.

12
Sebagian besar keadaan ini terjadi selama masa remaja dengan insidensi puncak
pada usia 15 tahun. Pada anak-anak, dislokasi patela merupakan penyebab
tersering hemarthrosis traumatic akut.

D. ETIOLOGI
Faktor resiko sekaligus etiologi dari dislokasi patella akut, diantaranya
dysplasia patelofemoral, jenis kelamin wanita lebih tinggi, atlet dan adanya
riwayat keluarga. Trauma akut dan kronik, anatomi abnormal dari persendian, dan
hamarthrosis dapat berimplikasi untuk berkembang menjadi penyakit sendi
degenerative.
Dislokasi vertical pada patela umumnya jarang dan dapat terjadi sebagai
akibat trauma tumpul. Dapat pula terjadi dislokasi superior dari patela, namun
kasusnya jarang. Mekanisme cedera dapat terjadi sebagai akibat langsung
hantaman/benturan pada patela, hiperekstensi persendian lutut, ataupun kombinasi
keduanya.

13
E. PATOGENESIS
Sewaktu lutut berfleksi dan otot kuadriseps mengendur, patela dapat terdesak
ke lateral akibat benturan langsung. Patela, dapat untuk sementara naik ke tepi
kondilus lateral femur dan kemudian meluncur kembali ke posisinya atau bergeser
ke sisi luar, dimana patela terletak dengan permukaan anteriornya menghadap ke
lateral.
Instabilitas patella dapat berkorelasi dengan satu atau lebih faktor resiko
dilihat dari segi anatomi yang berbeda dari normalnya seperti ketegangan struktur
pada bagian lateral, patela alta, dysplasia patela atau femoral, peninggian
anterversion femoral, peningkatan torsio tibialis eksterna, posisi lateral dari
tuberositas tibial, abnormalitas pronasi kaki, dan insersi vertical dari vastus
medialis oblik, kesemuanya dapat menimbulkan kelainan pada patella.
Pergerakan patela dipengaruhi oleh interaksi yang kompleks antara otot,
ligament, morfologi tulang dan bagian ekstremitas bawah. Ligament retinakular
patelofemoral penting dalam menstabilkan patela dan khususnya MPFL (medial
pattelofemoral ligament) yang merupakan jaringan lunak, berperan dalam
mengendalikan translasi lateral patela selama memfleksikan lutut 20-300.
Ligament ini yang paling menegang pada saat ekstensi penuh. Amis dan
Senavongse, mendemonstrasikan bahwa pada saat fleksi 200 terjadi sedikit
resistensi yang timbul pada saat translasi lateral patela. Pada saat patela melintasi
trochlea, kemiringan dari sisi lateral trochlea menyebabkan resistensi terhadap
translasi lateral patela. Dari hasil studi pun menunjukkan adanya pengaruh dari
muskulus dan VMO (vastus medialis obliquus) khususnya dalam menstabilkan
lutut. Bila interaksi tersebut terganggu maka akan timbul kelainan pada patella
termasuk terjadinya dislokasi.

F. MANIFESTASI KLINIS
Lutut biasanya mengalami kolaps dan pasien dapat jatuh. Bisa terdapat
deformitas yang nyata, pergeseran patella tidak mudah diketahui tetapi kondilus
medial femur yang terbuka terlalu menonjol dan dapat dikira pergeseran patela.

14
Patela dapat diraba pada sisi luar lutut. Gerakan aktif maupun pasif tak mungkin
dilakukan.
Cedera pada patella dapat menimbulkan instabilitas dan sindrom nyeri
patelofemoral. Pasien merasakan nyeri hebat pada lutut yang mengalami
pergeseran. Dislokasi patella menimbulkan robekan dari jaringan retinakular
medial. Pemeriksaan dapat menunjukkan adanya pembengkakan, penurunan
aktivitas gerak, dan kekakuan medial patella.

Nyeri akan segera dirasakan saat cedera. Kemungkinan terdapat pembengkakan di


sendi lutut. Selain itu dapat ditemukan gejala sebagai berikut:

Pasien yang mengalami dislokasi patella melaporkan bahwa tempurung


lututnya "tergelincir keluar dari tempatnya.
Tempurung lutut yang bergeser yang jelas terlihat (seringkali ke sisi luar
lutut).

15
Nyeri, terutama ketika melakukan aktivitas berdiri dan meluruskan lutut
secara aktif.
Tempurung lutut yang bengkak dan goyang.
Terdapat perlunakan di sekitar tempurung lutut.
Adanya rasa tidak stabil atau tidak mampu menahan ketika berdiri.
Kelemahan otot quadriceps.

G. PENANGANAN DISLOKASI PATELLA


Fase Akut
Selama fase akut dari cedera atau dislokasi lutut, tujuan langsung adalah
untuk mengurangi peradangan, meredakan nyeri dan menghentikan aktivitas yang
memberikan beban berlebihan pada sendi patellofemoral. Pasien dengan dislokasi
patella akut umumnya dievaluasi di bagian kegawatdaruratan, dengan evaluasi
radiografik dan seringkali mendapatkan konsultasi dengan dokter ortopedi untuk
menilai patologi intraartikular. Penanganan fase akut harus menggunakan prinsip
PRICE: proteksi sendi yang cedera, relative rest (istirahat relatif), ice (es),
compression (kompresi), dan elevasi untuk mengendalikan peradangan.
Relokasi Patella
Penanganan awal akan melibatkan relokasi patella, yang hanya boleh
dilakukan oleh tenaga kesehatan profesional bila patella tidak kembali secara
spontan.
Fisioterapi
Sebagian besar pasien dengan dislokasi patella akan merasa lebih baik
dalam beberapa menit setelah relokasi. Akan tetapi, rehabilitasi akan memerlukan
setidaknya enam minggu untuk mencegah dislokasi berulang.
Penanganan fisioterapi bertujuan untuk:
Mengurangi nyeri dan peradangan.
Melindungi patella dengan menggunakan taping atau brace patella.
Menormalisasi kisaran gerak sendi.
Menguatkan lutut; terutama otot quadriceps (VMO).
Menguatkan tungkai bawah: otot betis, panggul dan pelvis.

16
Memperbaiki kesejajaran patellofemoral (tempurung lutut).
Menormalisasi panjang otot dan retinaculum.
Memperbaiki propriosepsi, ketangkasan dan keseimbangan.
Memperbaiki teknik dan fungsi gerakan lutut misalnya berjalan, berlari,
berjongkok, melompat dan mendarat.
Meminimalisasi kemungkinan terjadinya dislokasi berulang.

Latihan untuk Dislokasi Patella

Sumber gambar: epainassist.com

Penguatan otot quadriceps dimulai selama fase akut. Pada kejadian


dislokasi patella akut, penguatan otot harus berupa latihan statis yang dimulai
selama periode imobilisasi. Stimulasi listrik otot quadriceps adalah pilihan untuk
re-edukasi otot bila pasien mengalami kesulitan menggerakkan otot karena nyeri.
Stimulasi listrik juga berperan dalam penanganan efusi sendi lutut. Ketika dolor
(nyeri), calor (panas), rubor (kemerahan) dan edema telah hilang, pasien dapat
berlanjut ke fase penyembuhan dari rehabilitasi.

17
Pembedahan
Mayoritas pasien dengan dislokasi patella merespons baik dengan
penanganan konservatif. Akan tetapi pada beberapa kasus, pembedahan dapat
diperlukan untuk memperbaiki kerusakan tulang atau ligamen yang signifikan
karena dislokasi. Kerusakan ini dapat mencakup cedera pada otot dan ligamen
patella medial, permukaan tempurung lutut atau melakukan pelepasan ligamen
lateral.

Pada fase akut, intervensi pembedahan dilakukan untuk dislokasi yang


rumit dengan fraktur yang berkaitan. Cedera tulang rawan yang paling sering
adalah fraktur osteokondral dari facet patella medial atau retakan pada bagian
tengah kubah patella. Cedera kartilaginosa juga sering dijumpai pada condylus
lateralis femoris. Artroskopi dapat memperbaiki atau membuang fragmen fraktur.
Meskipun begitu, intervensi pembedahan akut tidak diperlukan pada sebagian
besar kasus sindrom patellofemoral.

Post Pembedahan
Minggu I : Masih terfiksasi dan hanya boleh digerakkan 45 untuk fleksi
Minggu II IV : Kontrol Inflamasi, sudah bisa 90 - 120 untuk fleksi
Minggu V- VI : Sudah bisa full fleksi
Minggu VII XII : Sudah tidak di fiksasi dan mulai berlatih ROM
Minggu XII XVI : Ekstensi lutut bisa sampai 70%
Minggu XVI + : Full pain free, fungsi patella kembali seperti semula

Rehabilitasi Pasca Pembedahan


Rehabilitasi lutut pasca operasi adalah salah satu aspek pasca pembedahan
yang paling penting tetapi seringkali diabaikan. Membentuk kembali otot dan
fungsinya sangat penting untuk dilakukan untuk menghindari dislokasi berulang
di masa yang akan datang.

Rehabilitasi setelah pembedahan lutut memfokuskan pada pengembalian


gerakan, kekuatan, tenaga dan ketahanan lutut secara penuh. Pasien juga akan

18
memerlukan latihan keseimbangan, propriosepsi dan ketangkasan yang bersifat
personal (berbeda-beda) bergantung pada olahraga spesifik atau kebutuhan
fungsional masing-masing pasien.

Pencegahan Dislokasi Patella Berulang


Setelah kejadian dislokasi patella pertama, risiko terjadinya dislokasi
berulang adalah hampir 50% bila rehabilitasi tidak dilakukan atau kurang
mencukupi. Risiko cedera berulang meningkat tajam setiap kali patella mengalami
dislokasi. Oleh karena itu, setiap pasien yang mengalami dislokasi patella harus
menjalani program rehabilitasi dengan baik.

Kembali Berolahraga Setelah Dislokasi Patella


Atlet seringkali mengalami kesulitan setelah mengalami dislokasi patella.
Hal ini diakibatkan karena meningkatnya instabilitas di sekitar tempurung lutut,
dan kelemahan akibat dari cedera. Seorang atlet harus menjalani program latihan
personal untuk membantunya kembali ke tingkat fungsi seperti sebelum cedera.

Dengan atau tanpa pembedahan, hanya dua per tiga dari pasien dislokasi
patella yang kembali berolahraga dengan tingkat yang sama sebelum cedera.
Program rehabilitasi yang berkualitas yang menggunakan latihan spesifik adalah
kunci untuk kembali berolahraga dengan aman. Untuk mencapainya,
penyembuhan kekuatan otot dan stabilitas dinamis tungkai bawah sangat penting
dilakukan. Fokus harus diarahkan untuk menguatkan otot quadriceps dan
stabilisasi pelvis, serta latihan otot tubuh lateral. Edukasi pasien dan latihan di
rumah yang teratur merupakan faktor kunci lainnya yang dapat membuat pasien
dapat kembali berolahraga. Kriteria untuk kembali berolahraga dengan aman
mencakup: tidak ada nyeri, tidak ada efusi, kisaran gerak lengkap, kekuatan yang
hampir simetris, dan stabilitas dinamis yang sempurna. Secara ideal, pasien
memenuhi kriteria ini dalam 6 minggu setelah dislokasi, dan 3 bulan setelah
pembedahan.

19
BAB III

KESIMPULAN

Pada keadaan normal, patella (tempurung lutut) terletak di celah yang


terdapat di dasar femur (tulang paha). Tempurung lutut meluncur ke atas dan
bawah di celah yang disebut dengan celah patellofemoral di depan tulang paha
atau femur ketika lutut ditekuk. Patella terikat dengan otot quadriceps melalui
tendon quadriceps dan bekerja mengangkat pengungkit dari kelompok otot ini
ketika meluruskan lutut.

Patella secara normal berada di celah patellofemoral dan hanya dirancang


untuk bergelincir secara vertikal. Dislokasi Patella mengacu pada keadaan di
mana tempurung lutut keluar dari tempat normalnya. Arah dislokasi lutut yang
paling sering adalah ke lateral. Ketika hal ini terjadi, otot dan ligamen di lutut
menjadi terlalu meregang dan mengalami kerusakan. Dislokasi patella tidak sama
dengan dislokasi sendi lutut yang merupakan cedera traumatik yang lebih berat.

Faktor resiko sekaligus etiologi dari dislokasi patella akut, diantaranya


dysplasia patelofemoral, jenis kelamin wanita lebih tinggi, atlet dan adanya
riwayat keluarga. Trauma akut dan kronik, anatomi abnormal dari persendian, dan
hamarthrosis dapat berimplikasi untuk berkembang menjadi penyakit sendi
degenerative.
Penanganan fase akut harus menggunakan prinsip PRICE: proteksi sendi
yang cedera, relative rest (istirahat relatif), ice (es), compression (kompresi), dan
elevasi untuk mengendalikan peradangan. Penanganan awal akan melibatkan
relokasi patella, yang hanya boleh dilakukan oleh tenaga kesehatan profesional
bila patella tidak kembali secara spontan.
Penanganan dilakukan juga berupa fisioterapi, berbagai latihan untuk
dislokasi patella dan ada beberapa kasus dilakukan pembedahan untuk
memperbaiki kerusakan tulang atau ligamen yang signifikan karena dislokasi,
serta rehabilitasi pasca pembedahan.

20
DAFTAR PUSTAKA

1. Frank, H , Netter , M.D., Interactive Atlas of Human Anatomy , Ciba Medical

Educations & Publications , 1995

2. H.H.Lindner, Clinical Anatomy , a LANGE medical book , Connecticut , 1989

3. J.S.P.Lumley , J.L.Craven , J.T.Aitken, Essential Anatomy , fourth edition,

Churchill Livingstone , New York ,1987

4. Seeley , Stephen , Tate, Anatomy and Physiologi, international edition, sixth

edition , Mc Graw Hill , New York , 2003

5. Snell Richard S Seeley , Stephen , Tate, Anatomy and Physiologi, international

edition, sixth edition , Mc Graw Hill , New York , 2003 Anatomi Klinik,

Bagian 2 , Edisi ke 3 , EGC , 1997

6. Spalteholz Werner, Hand Atlas of Human Anatomy, Seventh Edition in

English

7. Andrish, J., 2008. The Management of Recurrent Patellar Dislocation.

Available from:

http://www.med.nyu.edu/pmr/residency/resources/general%20MSK%20and%20Pain/Clic

s%20ortho_recurrent%20pat%20dislocation.pdf.

8. Apley, G & Solomon, G., 1995. Buku Ajar Ortopedi dan Fraktur Sistem Apley

edisi 7. Widya Medika.

9. Benson, M et al., 2010. Childrens Orthopedics and Fracture 3th edition.

London: Springer-Verlag.

21
10.Cornell, B., 2006. Patellar Dislocation Conservative and Operative

Rehabilitation. Available from:

http://xnet.kp.org/socal_rehabspecialists/ptr_library/08KneeRegion/18Patella-

Dislocation.pdf.

11.Greene, W et al., 2006. Netters Orthopedics 1st edition. Saunder : Elvesier.

12.Palmu, S et al., 2008. Acute Patellar Dislocation in Children and Adolescents:

A Randomized Clinical Trial. Available from :

http://medicine.tums.ac.ir/fa/Users/ramin_espandar/journal%20club%202,87/

Acute%20Patellar%20Dislocation%20in%20Children%20and%20Adolescent

s.pdf.

13.Price & Wilson., 2006. Patofisiologi : Konsep Klinis dan Penyakit edisi 6

volume 2. Jakarta : EGC

14.Shetty et al., 2009. Vertical Dislocation of the Patella: Report of 2 Cases.

Available from : http://web.ebscohost.com/ehost/pdfviewer/pdfviewer?sid=14a7d357-

befe-45d5-a238-a4ef87998f15%40sessionmgr4&vid=1&hid=14.

15.Wong, N et al., 2004. The management of superior dislocation of the patella

with interlocking osteophytes-an update on a rare problem. Available from :

http://www.josonline.org/pdf/v12i2p253.pdf.

22
23