Anda di halaman 1dari 79

Task 4:

Panduan
Penataan Batas
Desa secara
Partisipatif

Support Services for


Land Use Planning,
District Readiness,
Strategic Environmental
Assessment and Related
Preparatory Activities for
the Green Prosperity
Project in Indonesia
Nomor Kontrak
GS10F0086K

Laporan Akhir

21 November 2013

Disiapkan untuk:
Millennium Challenge
Corporation
875 15th St., NW
Washington, D.C. 20005

Diserahkan oleh:
Abt Associates Inc.
4550 Montgomery Avenue
Suite 800 North
Bethesda, MD 20814

Dalam Kemitraan
dengan:
ICRAF, Indonesia
URDI, Indonesia
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Kata Pengantar

Panduan Penataan Batas Desa Partisipatif ini disusun berdasarkan Permendagri No.27 Tahun 2006
tentang Penetapan dan Penegasan Batas Desa, pembelajaran dari pemetaan partisipatif di Indonesia,
serta beberapa pengalaman penataan batas desa dari berbagai daerah, terutama di Kabupaten Merangin
dan Muaro Jambi (Provinsi Jambi) serta Kabupaten Mamasa dan Mamuju (Provinsi Sulawesi Barat).
Dalam membuat panduan ini tim penyusun mempelajari Permendagri di atas dan metodologi
pemetaan partisipatif yang dipakai di indonesia serta melakukan beberapa diskusi dan wawancara
dengan para pejabat pemerintah yang bertanggung jawab pada penataan batas desa dan atau daerah,
sejumlah LSM yang telah melakukan kegiatan pemetaan partisipatif, serta akademisi yang memiliki
pengalaman dalan penataan batas desa.

Penataan batas bukanlah sebuah masalah teknis semata, tapi justru yang terpenting adalah hal non
teknis. Hal-hal tersebut antara lain, bagaimana mencapai kesepakatan atas batas desa, baik di dalam
desa tersebut maupun dengan desa-desa tetangga. Kemudian, bagaimana melibatkan banyak pihak
terutama masyarakat yang tinggal di wilayah yang akan ditata batas. Partisipasi masyarakat setempat
merupakan bagian penting dalam penataan batas karena merekalah yang paling berkepentingan
terhadap wilayahnya dan mereka memiliki pengetahuan tentang wilayah mereka jauh lebih baik
daripada pihak-pihak lain karena mereka hidup di tempat tersebut sehari-hari. Hal-hal ini kurang
dijabarkan dalam Permendagri No. 27 Tahun 2006, sementara proses teknis mendapat porsi yang
besar. Berdasarkan hal-hal tersebut, panduan ini memperkaya metodologi yang ada dengan
menggabungkan metodologi yang dipakai dalam Permendagri tersebut dan metodologi pemetaan
partisipatif skala luas, yang dikembangkan oleh Center for the Support of Native Lands dan telah
dilaksanakan di beberapa tempat di Indonesia.

Panduan ini diharapkan bisa menjadi panduan dasar bagi program Kemakmuran Hijau di Indonesia
yang dikelola oleh Millenium Challenge Account Indonesia (MCA-I) dalam membantu pemerintah
kabupaten untuk melakukan penataan batas desa. Selain itu, metodologi yang dipakai dalam panduan
ini diharapkan dapat mempercepat proses penataan batas desa yang selama ini berjalan dengan lambat.
Itulah sebabnya satuan wilayah yang dipakai dalam panduan ini adalah kecamatan, bukan desa per
desa. Namun dalam pelaksanaannya, bila masyarakat adat masih ada di kecamatan tersebut, wilayah
masyarakat adat yang bersangkutan juga dipetakan (paling sedikit wilayah indikatif) berdasarkan
satuan wilayah yang mereka putuskan sendiri.

Tim penyusun berharap bahwa panduan ini adalah dokumen hidup yang berkembang sesuai dengan
dinamika pemerintah dan masyarakat desa. Perubahan dalam penerapan panduan ini adalah sesuatu
yang kami perkirakan, terutama untuk mengakomodasi konteks lokal.

Tim Penyusun,

Albertus Hadi Pramono


Harizajuddin
Sainal Abidin

Abt Associates Inc. ii


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif

Daftar Isi

Kata Pengantar ................................................................................................................................... ii


Daftar Singkatan dan Istilah ............................................................................................................... v
1. Pendahuluan ................................................................................................................................... 1
1.1. Penetapan dan penegasan batas desa.................................................................................... 2
1.2. Pemetaan partisipatif ........................................................................................................... 2
1.3. Batas................................................................................................................................... 3
1.4. Desa dan Wilayah Adat ....................................................................................................... 4
1.5. Pendekatan konseptual ........................................................................................................ 4
2. Tahapan Penataan Batas Desa ......................................................................................................... 7
2.1. Prinsip-Prinsip Dalam Penataan Batas Desa ................................................................................. 7
2.1.1. Prinsip Sosial ........................................................................................................................ 7
2.1.2. Prinsip Teknis ...................................................................................................................... 8
3. Pembentukan Organisasi Penataan Batas desa............................................................................... 11
3.1. Pembentukan Tim Penataan Batas Desa tingkat Kabupaten .................................................... 11
3.2. Pendanaan ............................................................................................................................. 14
4. Tahap Persiapan ........................................................................................................................... 16
4.1. Pembentukan Organisasi Pelaksana Proyek ........................................................................... 16
4.1.1. Tim Pelaksana Desa ........................................................................................................... 16
4.1.4. Tim Penyelesaian Perselisihan Batas Desa ......................................................................... 17
4.2. Persiapan di tingkat Pemerintah Kabupaten ........................................................................... 17
4.4. Persiapan di tingkat Desa ...................................................................................................... 18
5. Lokakarya Pertama ....................................................................................................................... 20
Lokakarya Penataan Batas Partisipatif ......................................................................................... 20
Pelatihan Tim Pelaksana Desa ..................................................................................................... 21
6. Periode Lapangan ........................................................................................................................ 25
7. Pembuatan Rancangan Peta Batas Desa Secara Kartometris .......................................................... 28
8. Lokakarya Penetapan Batas Desa.................................................................................................. 29
9. Survei Batas Desa......................................................................................................................... 31
10. Survei Batas secara Geodetik ...................................................................................................... 33
10.4. Survei Batas......................................................................................................................... 38
10.4.1. Pengukuran Garis Batas................................................................................................. 38
10.4.2. Penentuan Posisi Pilar Batas desa .................................................................................. 39
10.5. Pembuatan Peta Batas ....................................................................................................... 39
11. Proses Pengesahan ...................................................................................................................... 41
Abt Associates Inc. iii
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

11. Penyelesaian Konflik Batas Wilayah Desa .................................................................................. 42


13. Pembiayaan ................................................................................................................................ 43
Lampiran 1. Tugas dan kualifikasi Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif ............................ 46
Lampiran 2. Tahap kegiatan penataan batas desa .............................................................................. 49
Lampiran 3. Tabel Nama Tempat Pada Batas Desa ............................................................................. 7
Lampiran 4. Berita Acara Penelitian Dokumen Batas Desa ................................................................. 8
Lampiran 5. Koordinat nama tempat sepanjang batas ........................................................................ 11
Lampiran 6. Formulir berita acara..................................................................................................... 12
Lampiran 7. Formulir Data Survei ...................................................................................................... 4
Lampiran 8. Berita Acara Penyerahan Peta ......................................................................................... 7
Lampiran 9. Spesifikasi Teknis Pilar Batas desa ................................................................................. 8
Lampiran 10. Berita Acara Pemasangan Pilar Batas Desa ................................................................. 12
Lampiran 11. Hitungan Koordinat .................................................................................................... 10
Lampiran 12. Pengukuran Situasi ..................................................................................................... 11
Lampiran 13. Format Peta Batas desa ............................................................................................... 13

Abt Associates Inc. iv


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Daftar Singkatan dan Istilah

ADD Alokasi Dana Desa


AMAN Aliansi Masyarakat Adat Nusantara
APBD Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
APBN Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
Bappeda Badan Pembangunan dan Perencanaan Daerah
BPD Badan Permusyawaratan Desa
BPMPD Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintah Desa
BPN Badan Pertanahan Nasional
Citra satelit rekaman visual keadaan bumi yang diambil oleh satelit pengamatan bumi
CORS Continuously Operating Reference Station
DPRD Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
FPIC free, prior informed consent
GIS Geographical Information System, suatu sistem pengolahan informasi spasial
berbasis komputer
GP Green Prosperity (Kemakmuran Hijau)
GPS Global Positioning System, sistem penentuan koordinat di permukaan bumi
dengan bantuan satelit navigasi
JKPP Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif
JRSP Jaringan Referensi Satelit Pertanahan
Kartometris penentuan garis batas di atas peta
Kemendagri Kementerian Dalam Negeri
Landsat satelit pengamatan bumi milik Amerika Serikat
LSM Lembaga Swadaya Masyarakat
MCA-I Millennium Challenge Account Indonesia
MCC Millennium Challenge Corporation
PADIATAPA Persetujuan Atas Dasar Informasi Awal Tanpa Paksaan
PBA Pilar Batas Antara
PBU Pilar Batas Utama
Pemda Pemerintah Daerah
Pemdes Pemerintah Desa
Pemkab Pemerintah Kabupaten
Perda Peraturan Daerah
Permendagri Peraturan Menteri Dalam Negeri
PKB Pilar Kontrol Batas
PLUP Participatory Land Use Planning
PP Peraturan Pemerintah
PPBAK Forum Penyelesaian Perselihan Batas Antar Kecamatan, Kabupaten dan
Provinsi
PPBK Forum Penyelesaian Perselisihan Batas Kecamatan
RBI rupa bumi Indonesia
SK Surat Keputusan
SPOT satelit pengamatan bumi milik Perancis
SNI Standar Nasional Indonesia

Abt Associates Inc. v


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

UAV Unmanned Aerial Vehicle (pesawat tanpa awak)


UTM Universal Transverse Mercator
SIG sistem informasi geografis, padanan dari istilah GIS
UU Undang-undang

Abt Associates Inc. vi


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

1. Pendahuluan

Buku ini adalah panduan penataan batas desa tingkat kabupaten yang akan digunakan dalam
pelaksanaan penataan ruang partisipatif (Participatory Land Use Planning disingkat PLUP), yang
menjadi bagian dari pelaksanaan proyek Kemakmuran Hijau di Indonesia. Penataan batas desa adalah
unsur penting dan dalam banyak hal merupakan langkah pertama dalam proses penataan ruang
partisipatif di tingkat desa. Batas desa yang jelas dan tidak terbantahkan memberikan dasar untuk desa
perencanaan penggunaan lahan, pemetaan batas kepemilikan tanah, dan hak penggunaan komunal
desa. Hal-hal tersebut juga memberikan gambaran tentang "kenyataan di lapangan" serta menjadi
integrasi data spasial di tingkat nasional, provinsi, dan kabupaten.

Sayangnya, perkembangan penataan batas desa berjalan sangat lambat, padahal investasi sudah masuk
dengan cepat ke desa-desa. Pemerintah daerah umumnya masih menganggap penataan batas desa
bukanlah prioritas, karena mereka masih fokus pada batas provinsi dan batas kabupaten. Sementara,
dari kajian yang dilakukan untuk mengembangkan panduan ini nampak jelas bahwa bila batas antar
desa jelas maka dengan sendirinya batas antar kabupaten dan provinsi akan jelas. Melihat kondisi
tersebut sehingga perlu ada terobosan untuk mempercepat proses penataan batas desa. Terobosan ini
diharapkan bisa mengatasi hambatan seperti waktu yang dibutuhkan dan biaya yang mahal. Dari
pengalaman pelaksanaan pemetaan partisipatif baik Indonesia maupun di berbagai negara di dunia,
pemetaan batas wilayah bisa dilakukan lebih efisien dan lebih partisipatif.

Namun, perlu disadari bahwa kegiatan pemetaan batas desa hendaknya tidak dilihat semata hanya
kegiatan teknis yang bisa dilakukan para teknisi pemetaan. Para pembaca Panduan ini perlu
menyadari bahwa kegiatan serupa ini jauh lebih luas dari urusan teknis pemetaan (kartografi), dan
proses yang berlangsung adalah kegiatan yang sangat manusiawi (bukan teknis) yang rumit. Sejumlah
tugas non-teknis (yaitu non-kartografis) harus dilakukan: penggalangan dana, pengelolaan dana
setelah diperoleh, pengorganisasian orang pada setiap tahap kegiatan (termasuk berbagai lokakarya
dan fase lapangan), logistik (perjalanan, makanan, dan pengingapan), komunikasi dengan berbagai
pihak baik di tingkat desa maupun pemerintah, dan pengelolaan berbagai tim selama kegiatan
berlangsung.

Dengan demikian, kartografi adalah sebuah komponen yang sangat penting, namun hanya salah satu
dari berbagai komponen lainnya. Yang sangat penting adalah bagaimana semua komponen tersebut
disatukan dan dikelola. Selain itu, selalu ada godaan kuat untuk mengerjakan kegiatan secepat
mungkin. Padahal proses sosial memerlukan waktu yang cukup agar semua pihak yang terlibat
mempunyai pemahaman yang sama tentang tujuan dan proses penataan batas desa dan penggunaan
peta yang dihasilkan.

Buku ini terutama ditujukan untuk para pengguna yang memiliki pengetahuan dasar tentang pemetaan
dan atau survei serta para pengambil keputusan pada instansi pemerintah mulai dari tingkat desa
sampai kabupaten dan lembaga swadaya masyarakat (LSM). Panduan ini memakai asumsi bahwa
pemerintah kabupaten yang akan menjalankan proyek Kemakmuran Hijau bermaksud mempercepat
penataan batas desa di dalam wilayahnya, atau setidaknya pada kecamatan yang terpilih untuk
pelaksanaan proyek tersebut. Jika ada desa yang sudah melakukan penataan batas, maka data atau
hasil pemetaan bisa tidak mengikuti tahapan tertentu. Untuk itu, pendekatan yang dipakai bukanlah
penataan batas desa satu per satu, tetapi sekaligus bersama-sama dalam satu kecamatan yang menjadi
prioritas.

Abt Associates Inc. 1


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Sebelum masuk lebih jauh ke dalam metodologi, penyusun perlu menjabarkan beberapa istilah penting
yang ada dalam panduan ini.

1.1. P ENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA


Kementerian Dalam Negeri, sebagaimana tertuang dalam Permendagri (Peraturan Menteri Agraria)
No. 27 Tahun 2006, membedakan penetapan dan penegasan dalam proses penataan batas wilayah
administrasi. Penetapan berarti menentukan batas di atas sebuah peta, yang disebut sebagai penentuan
batas secara kartometris. Sementara, penegasan adalah meletakkan tanda batas di lapangan. Di bawah
ini adalah definisi dari kedua istilah dalam Permendagri tersebut:

Penetapan adalah proses penetapan batas desa secara kartometrik di atas suatu peta dasar
yang disepakati
Penegasan batas desa adalah proses pelaksanaan di lapangan dengan memberikan tanda batas
desa berdasarkan hasil penetapan

Dengan pengertian tersebut, penetapan merupakan suatu proses legal (konsensus) untuk membangun
kesepakatan antar pihak yang berbatasan, sedangkan penegasan merupakan suatu proses teknis yang
menerjemahkan kesepakatan menjadi patok-patok batas dan titik koordinat secara geodetik. Dalam
peraturan tersebut, penetapan batas desa terdiri dari penelitian dokumen batas, penentuan peta dasar
yang dipakai, dan pembuatan garis batas secara kartometrik di atas peta dasar (Pasal 3). Sementara
penegasan batas mencakup tahapan penentuan dokumen penetapan batas, pelacakan garis batas,
pemasangan pilar di sepanjang garis batas, pengukuran dan penentuan posisi pilar batas, serta
pembuatan peta garis batas (Pasal 4 ayat 1). Komponen-komponen kegiatan tersebut terlalu banyak
nuansa pekerjaan teknis pemetaan, sedangkan proses membangun kesepakatan kurang memadai.

Dengan demikian, penataan batas sangat berpotensi konflik karena sangat terkait dengan klaim-klaim
atas wilayah baik oleh pemerintah, perusahaan (terutama pemegang konsesi) dan masyarakat; sejarah
komunitas dan sistem pemerintahan mereka; dan identitas masyarakat. Untuk itu perlu ada upaya
sungguh-sungguh untuk mengelola konflik agar semua kepentingan bisa mendapatkan tempat secara
adil. Dengan demikian, perlu ada upaya khusus untuk memperkuat tahapan penetapan batas. Untuk
itulah metodologi pemetaan partisipatif diperlukan supaya proses sosial bisa berlangsung dengan baik
dan inklusif.

1.2. P EMETAAN PARTISIPATIF


Pemetaan partisipatif adalah sebuah metode yang memungkinkan masyarakat lokal untuk
menggunakan kekuatan peta dan bahkan menjadi pembuat peta yang menunjukkan keberadaan mereka
di suatu tempat dan perspektif mereka tentang ruang yang mereka pakai. Salah satu alasan utama
metode ini adalah bahwa masyarakat setempat paling tahu tentang daerahnya sendiri dan mempunyai
kepentingan untuk mengetahui dan menjaga daerahnya sendiri. Metode ini berintikan pada proses
pembuatan peta modern melalui proses dialog di antara masyarakat lokal dan pendamping yang
membantu mereka. Melalui proses ini masyarakat diharapkan menjadi pembuat peta dan sekaligus
pengguna peta karena pemetaan partisipatif adalah tentang, oleh dan untuk masyarakat. Secara khusus
para pendamping ini menerjemahkan peta mental (pengetahuan tentang suatu wilayah yang ada dalam
ingatan) suatu masyarakat ke atas peta dengan standar kartografis. Dengan adanya teknologi pemetaan
yang makin mudah digunakan yaitu global positioning systems (GPS), sistem informasi geografis,
dan penginderaan jauh kemungkinan pembuatan peta oleh orang awam makin tinggi, yang
sebelumnya praktis hanya bisa dilakukan oleh tenaga ahli.

Berdasarkan pembelajaran selama ini pemetaan partisipatif bisa berguna untuk mencapai berbagai
tujuan berikut:
Abt Associates Inc. 2
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

mengorganisasi masyarakat
melestarikan dan memperkuat pengetahun lokal/tradisional;
mendapatkan pengakuan atas hak-hak sumber daya;
menentukan batas wilayah adat;
meningkatkan kapasitas masyarakat dalam mengelola dan melindungi ruang mereka;
membantu proses penyelesaian konflik dalam sengketa atas ruang;
meningkatkan dan memobilisasi kesadaran lokal akan masalah-masalah lingkungan;
meningkatkan kapasitas lokal dalam berhubungan dengan lembaga-lembaga eksternal; dan,
memungkinkan kelompok-kelompok lokal dan global untuk bekerjasama dan saling mengisi
dalam program-program konservasi keanekaragaman hayati.
Dengan demikian, pemetaan partisipatif tidak hanya dipakai dalam penentuan batas wilayah, tetapi
juga membantu suatu masyarakat untuk memahami dan merencanakan wilayahnya, suatu bagian yang
penting dalam perencanaan tata ruang partisipatif yang dilakukan Program Kemakmuran Hijau.

1.3. BATAS
Konsep batas adalah sebuah bentuk komunikasi untuk mengirimkan pesan tentang klaim seseorang
atau suatu kelompok atas suatu ruang (wilayah). Klaim atas wilayah tersebut harus jelas untuk semua
orang, khususnya orang di luar kelompok, agar mendapat pengakuan dari pihak-pihak lain sehingga
pihak yang mengklaim bisa mengontrol lalu lintas orang dan barang ke dalam wilayah klaim serta
mempertahankan dan melindungi wilayah tersebut. Jadi pemeliharaan batas sangat penting dalam hal
ini, sehingga memungkinkan penghuni dan pengguna wilayah geografis tersebut untuk memanfaatkan
sumber daya dalam batas-batas tersebut dengan suatu tingkat rasa aman tertentu. Dengan demikian,
batas adalah persoalan tentang hubungan antar manusia yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang.
Hal itu berarti bahwa batas adalah masalah sosial yang harus ditangani dengan penuh kehati-hatian.

Namun konsep batas bukanlah sesuatu yang seragam. Dalam masyarakat modern batas lebih berupa
garis tegas yang sempit dan mempunyai implikasi legal formal. Hal ini tampak jelas pada pagar rumah
(terutama di perkotaan) yang secara fisik memisahkan ruang yang diklaim seseorang atau suatu
kelompok dengan ruang di luarnya. Sementara bagi masyarakat pedesaan, terutama masyarakat adat,
batas bukanlah suatu garis yang kaku, namun lebih cair dan sering berupa luasan atau sabuk, seperti
kebun hutan atau punggung bukit. Hal ini bisa berubah karena teknologi pemetaan saat ini (yang
menjadi bagian penting dalam penataan batas desa) menekankan pada batas berupa garis. Hal ini bisa
berakibat pada perubahan konsep batas dalam masyarakat pedesaan yang kemudian memandang batas
sebagai tembok. Untuk itu, perlu ada upaya khusus untuk membahas konsep batas ini agar tidak malah
membuat konflik baru di masa datang.

Di masyarakat, kesepakatan batas yang jelas umumnya ada pada wilayah yang masih memegang
aturan adat yang kuat. Kesepakatan tersebut umumnya bersifat lisan dan hanya diketahui oleh
beberapa orang tua saja. Bila tidak ada upaya khusus untuk mengalihkan pengetahuan tersebut kepada
generasi berikutnya, maka pengetahuan tersebut akan hilang dan tidak ada lagi yang tahu batas
wilayah berdasarkan kesepakatan tersebut.

Masyarakat memakai batas alam dan batas buatan. Batas alam umumnya adalah sungai, punggung
bukit atau gunung, dan tanda-tanda alam lain yang memiliki kontur (baik cekung mapun cembung).
Selain itu juga, tanda-tanda alam yang sering dipakai antara lain adalah batu, pohon yang berumur
panjang (seringkali pohon yang mempunyai sarang lebah madu), dan bekas kebun. Tanda-tanda ini
banyak dipakai secara tradisional, termasuk oleh masyarakat adat. Sementara, tanda batas buatan,
antara lain, terdiri dari tugu, jalan dan bahkan pagar. Tanda-tanda buatan ini lebih sering dipakai
lembaga-lembaga modern.

Abt Associates Inc. 3


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

1.4. DESA DAN W ILAYAH ADAT


Yang dimaksudkan dengan istilah desa adalah desa seperti umum dikenal di Jawa atau satuan-satuan
sosial-politik yang dikenal di masing-masing daerah seperti nagari, kampung, lembang, huta, atau
negeri. Hal ini diakui dalam UUD 1945 sebelum amandemen dan UU No. 32 Tahun 2004. Definisi
tentang desa dalam UU terakhir disebutkan bahwa wilayah sebuah desa memiliki batas-batas wilayah
dan berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat, berdasarkan hak asal usul,
adat istiadat dan sosial budaya masyarakat yang bersangkutan. Dengan demikian, sebuah wilayah desa
harus merujuk pada hak asal-usul sebelum terbentuknya desa.

Di keempat kabupaten yang menjadi lokasi kajian dalam pengembangan laporan ini, hak asal-usul
terkait dengan satuan sosial politik yang lebih besar daripada desa yang ada saat ini. Umumnya satuan
tersebut merupakan federasi dari kampung-kampung, sementara di masa sekarang kampung cenderung
menjadi desa. Satuan-satuan tersebut tidak lagi berfungsi saat ini, terutama karena pembentukan desa
di era Orde Baru. Namun batas-batas wilayahnya masih diakui masyarakatnya sebagai batas yang
paling diterima semua komunitas. Wilayah ini bisa dalam banyak kasus disebut sebagai wilayah adat,
satuan yang dipakai oleh masyarakat adat anggota AMAN.

1.5. P ENDEKATAN KONSEPTUAL


Panduan ini memperkaya metodologi yang dipakai dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri
(Permendagri) No. 27 Tahun 2007 tentang Penetapan dan Penegasan Batas Desa dengan cara
memadukan beberapa hal. Pertama, panduan ini mengikuti teknik standar kartografi (termasuk
penggunaan teknologi spasial baru seperti GPS, SIG/GIS, dan citra satelit) yang disyaratkan
Permendagri tersebut. Kedua, panduan ini mendorong partisipasi yang bermakna (meaningful
participation) dari para pemangku kepentingan -termasuk perempuan dan kelompok rentan lainnya-
agar hasil yang diperoleh memiliki informasi yang maksimal dan mendapat penerimaan yang luas di
tingkat desa. Pendekatan tersebut diharapkan dapat memfasilitasi partisipasi masyarakat dalam
pembangunan ekonomi rendah karbon dan pengelolaan berkelanjutan sumber daya alam, serta
mengurangi konflik. Ketiga, panduan ini juga mengadaptasi praktek-praktek terbaik internasional
dalam pemetaan partisipatif yang telah cukup lama diterapkan di seluruh Indonesia oleh berbagai
LSM. Selain itu, karena desa adalah juga bagian dari kabupaten dan provinsi, maka Permendagri No.
1 Tahun 2006 tentang Pedoman Penegasan Batas Daerah, yang telah diubah dengan Permendagri No.
72 Tahun 2012, berlaku dan banyak mempengaruhi pengembangan panduan ini. Di bawah ini adalah
gambaran konsep pendekatan yang dipakai dalam Panduan ini.

Abt Associates Inc. 4


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Gambar 1. Pendekatan Konseptual

Permendagri 27/2006 Pemakai


tingkat
kabupaten &
provinsi

Pemakai
tingkat desa
Pangkalan
data
PENATAAN geospasial Pemakai
tingkat
BATAS & desa nasional
(Kebijakan
PEMETAAN Satu Peta)
DESA

Teknologi Pemetaan
informasi partisipatif Pemakai
sektor
spasial swasta

Sumber: Usulan Kevin Barthel (MCC)

Panduan ini dirancang untuk dapat dikelola/dilaksanakan dengan mudah dalam penerapannya di
lapangan, sehingga batas desa dapat ditentukan oleh masyarakat, secara geografis dapat ditarik garis
batasnya, dan secara fisik dapat dipasangi pilar batas (demarkasi) di lapangan. Panduan ini mencakup
pendekatan yang disarankan dalam mengadaptasi pedoman umum sehingga dapat diakui secara
hukum dan berlaku di masing-masing kabupaten, sebagai bagian dari proses administrasi pemerintah
desa, administrasi pertanahan, dan proses perencanaan tata ruang.

Dalam memperkaya metodologi yang dipakai dalam Permendagri No. 27 Tahun 2006, panduan ini
menambah komponen sosial, terutama pada tahap penetapan batas desa. Untuk itu, panduan ini
menggabungkan pemetaan partisipatif untuk skala luas yang dikembangkan Center for the Support of
Native Lands (yang memadukan penggunaan peta sketsa dan citra satelit) dan pemetaan berdasar
Permendagri No. 27 Tahun 2006. Komponen pemetaan partisipatif menjadi inti pada proses penetapan
batas desa, sedangkan tahapan kegiatan yang tertuang dalam Pedoman Penetapan dan Penegasan Batas
Desa (yang diterbitkan Kemendagri sebagai Lampiran dari Permendagri tersebut) merupakan inti dari
proses penegasan batas desa.

Metodologi pemetaan Native Lands dipilih karena ditujukan untuk memetakan wilayah secara luas
(sampai dengan 2.000.000 ha) dengan 20-25 komunitas sekaligus. Hal ini sangat sesuai dengan tujuan
untuk menata batas suatu kecamatan sekaligus dalam suatu proyek. Pendekatan ini diharapkan dapat
menekan waktu dan biaya serta resiko konflik. Kekuatan lain dari metodologi Native Lands adalah
penekanannya pada pemanfaatan ruang oleh masyarakat. Hal ini sangat berguna agar masyarakat desa-
Abt Associates Inc. 5
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

desa yang berdampingan bisa memahami penguasaan lahan di antara mereka, sehingga mereka bisa
melakukan perundingan yang lebih baik untuk menentukan batas desa. Masalah ini menjadi penting
karena ada kecenderungan yang kuat di dalam masyarakat pedesaan bahwa batas penguasaan lahan
harus sama dengan batas desa. Informasi ini juga akan sangat berguna dalam proses penataan ruang
kawasan pedesaan yang akan mengikuti penataan batas desa, sehingga tidak perlu melakukan
pemetaan tata guna lahan lagi.

Abt Associates Inc. 6


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

2. Tahapan Penataan Batas Desa

Penataan batas desa dalam panduan ini terdiri dari dua tahap yaitu penetapan dan penegasan. Seperti
sudah disebutkan pada Bab I, panduan ini memperkaya tahap penetapan yang ada dalam Permendagri
No. 27 Tahun 2006. Adapun tahapan penataan batas desa yang dijabarkan dalam panduan ini seperti
yang digambarkan pada diagram pada Gambar 2.

Gambar 2. Tahapan penataan batas desa

Pembentukan
Organisasi Persiapan Lokakarya Periode
Penataan Teknis & Pertama Lapangan
Batas Desa Sosial

Pembuatan
Pemetaan Survei Lokakarya draf peta batas
secara Batas Penetapan secara
Geodetik Desa Batas Desa kartometris

Pengesahan
peta batas
desa

Keterangan:
Biru muda : tahap penetapan
Kuning : tahap penegasan

2.1. P RINSIP-P RINSIP DALAM P ENATAAN BATAS DESA


Dalam melakukan penataan batas desa ada sejumlah prinsip sosial dan teknis yang perlu diperhatikan,
terutama yang menyangkut etika dalam kegiatan pemetaan dan persyaratan teknis pembuatan peta.
Prinsip-prinsip sosial terutama diambil dari pembelajaran pemetaan partisipatif, sementara prinsip
teknis diintisarikan dari peraturan penataan batas daerah dan wilayah.

2.1.1. P RINSIP S OSIAL


Sebelum melakukan kegiatan penataan batas desa partisipatif perlu diperhatikan berbagai pihak yang
menjadi pemangku kepentingan, terutama para pelaksana kegiatan. Prinsip ini perlu dipahami dan
disepakati bersama semua pihak agar dapat (a) meminimalisasi perselisihan batas; (b) mengakomodasi
hak-hak asal-usul; serta (c) menghargai dan melindungi hak-hak masyarakat adat, dan kelompok
Abt Associates Inc. 7
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

terpinggirkan dan perempuan. Prinsip-prinsip yang perlu dipegang dalam proses penataan batas desa,
antara lain:

Masyarakat yang berada di desa yang akan ditata batas mendapatkan informasi yang cukup
mengenai rencana, proses dan tahapan yang akan dilakukan termasuk upaya penyelesaian,
siapa saja yang mesti terlibat dan bagaimana caranya mereka bisa terlibat.
Semua komponen dalam masyarakat, termasuk kaum perempuan dan kelompok-kelompok
rentan, berpartisipasi secara bermakna dalam pengambilan keputusan dalam proses penataan
batas desa
Masyarakat harus dipastikan untuk mendapatkan akses dan kontrol terhadap proses dan hasil
penataan batas partisipatif
Masyarakat harus dipastikan untuk memutuskan apakah kegiatan penataan batas partisipatif
dapat dilakukan atau tidak.
Mengutamakan sumber daya manusia lokal, khususnya masyarakat desa yang dipetakan,
sebagai pelaksana kegiatan penataan batas partisipatif
Mengutamakan pengetahuan lokal tentang batas dan pemanfaaan ruang dan mekanisme
resolusi konflik secara adat yang berlaku
Ada mekanisme kendali mutu untuk menjaga mutu proses penataan batas dan produk-
produknya (termasuk dokumen dan peta-peta)
Ada pengakuan dan perlindungan atas hak kepemilikan intelektual masyarakat atas peta-peta
yang dihasilkan
Ada perhatian khusus atas asal usul masyarakat dan kewilayahan pada daerah yang ditata
batas, baik yang tertuang dalam sejarah lisan maupun dokumen-dokumen tertulis
Penghormatan terhadap aturan adat atau aturan sosial yang masih berlaku di wilayah tersebut
Batas administrasi desa tidak menghilangkan kewenangan/aturan adat yang berlaku
Ada kejelasan pembagian kewenangan pemerintah desa dan lembaga adat dalam administrasi
wilayah
Batas wilayah desa merupakan batas layanan administrasi kepemerintahan, bukan batas
kepemilikan hak. Dengan demikian batas wilayah desa tidak menghilangkan hak kepemilikan
dan pengaturan, baik yang bersifat pribadi maupun kelompok

2.1.2. P RINSIP T EKNIS


Peta yang dibuat harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut:

No Jenis Persyaratan
1. Datum Horisontal DGN95
2. Elipsoid Referensi WGS 1984
3. Skala Peta 1:1.000 1: 10.000
4. Sistem Proyeksi Peta Transverse Mercator (TM)
5. Sistem Grid Universal Transverse Mercator
(UTM) dengan grid geografis
dan metrik
6. Ketelitian Planimetris 0.5 mm diukur di atas peta

Format peta untuk skala 1:10.000 yang dihasilkan perlu memenuhi SNI 19-6502.1-2000
tentang Spesifikasi teknis peta rupabumi skala 1 : 10.000

Sebisa mungkin dicari peta dasar dengan skala 1:10.000, bila tidak tersedia maka harus dibuat
peta kerja dengan skala tersebut
Survei batas dilakukan secara geodetik dengan tingkat akurasi kurang atau sama dengan 5 cm

Abt Associates Inc. 8


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

2.2. Indikator partisipasi

Karena partisipasi adalah komponen kunci - jika tidak inti - dalam pemetaan partisipatif, tentulah
sangat penting untuk mengembangkan sejumlah indikator partisipasi. Indikator yang diberikan di sini
barulah usulan awal, karena nantinya mungkin diperluas ketika Proyek GP mulai melaksanakan
penataan batas desa secara partisipatif di lapangan.

Indikator partisipasi dalam penataan batas desa: 1

1. Indikator risiko/pemungkin mengukur pengaruh faktor eksternal:

a. lingkungan kebijakan untuk mengaktifkan penataan batas desa secara partisipatif, dan

b. ketersediaan dana dari pemerintah dan sumber-sumber lainnya.

2. Indikator masukan mengukur sarana yang proyek dilaksanakan:

a. pemahaman di antara para staf proyek tentang teknologi, peralatan dan teknik penelitian di
bawah tanggung jawab mereka, dan

b. pemahaman masyarakat tentang teknologi, alat dan teknik penelitian yang digunakan
dalam batas desa pengaturan latihan.

3. Indikator proses mengukur kegiatan penyampaian sumber daya yang ditujukan untuk suatu
program atau proyek; indikator-indikator tersebut memantau prestasi selama pelaksanaan
untuk mengetahui kemajuan menuju hasil yang diharapkan :

a. protokol dalam melakukan penataan batas desa, termasuk Padiatapa (Persetujuan Atas
Dasar Informasi Awal Tanpa Paksaan, sebagai padanan dari free, prior informed consent
[FPIC]) dari masyarakat untuk melaksanakan kegiatan, dan dari masing-masing warga desa
(terutama dalam wawancara perseorangan);

b. jumlah pertemuan identifikasi dan perencanaan dihadiri oleh warga desa;

c. partisipasi masyarakat berdasarkan jenis kelamin (laki-laki , perempuan), status sosial (elit,
rakyat jelata, 'buangan'), usia (lansia,dewasa, remaja, anak-anak), dan etnis dalam hal
jumlah, peran dalam kegiatan, dan kualitas keterlibatan masing-masing kategori, dan
pengetahuan yang digunakan dan dikumpulkan (termasuk frekuensi kehadiran lelaki dan
perempuan, jumlah laki-laki dan perempuan dalam posisi pengambilan keputusan), dan

d. kualitas fasilitasi dalam mengakomodasi kepentingan dan kebutuhan yang berbeda di


antara berbagai kelompok dalam suatu masyarakat.

4. Indikator keluaran mengukur sejauh mana proyek memberikan keluaran yang diinginkan
dan mengidentifikasi hasil-hasil antara, misalnya, ketika keterlibatan donor sudah hampir
selesai:
a. waktu yang dibutuhkan untuk pengesahan batas desa, dan
b. penggunaan peta dalam kehidupan sehari-hari berdasarkan jenis kelamin, status sosial dan
usia, dan dalam mengamankan hak-hak masyarakat.

1
Diadaptasi dari Bastia, Tanja (2000). Qualitative and Quantitative Indicators for the Monitoring and
Evaluation of the ILO Gender Mainstreaming Strategy. pp. 20-21; International Fund for Agricultural
Development (IFAD) (2011). Evaluating the impact of participatory mapping activities: Participatory
monitoring and evaluation (Rome: IFAD). p.7
Abt Associates Inc. 9
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

5. Indikator Dampak mengukur sejauh mana proyek tersebut memiliki efek yang diinginkan,
terkait langsung dengan hasil jangka panjang dari proyek, dan ketika keterlibatan donor
berakhir:
a. Kontribusi dari proses untuk modal sosial, misalnya, Apakah proses pemetaan
menghasilkan motif bagi masyarakat untuk berkumpul kembali atau melakukan suatu
tindakan kolektif?
b. Perubahan praktik-praktik pengelolaan sumber daya alam setelah pemetaan partisipatif.

2.3 Catatan Praktis

Dalam merencanakan kegiatan selama penataan batas desa, kita perlu memperhitungkan siklus
pertanian warga desa. Jika suatu kegiatan yang dilakukan selama masa tanam dan penyiangan, maka
harus bersiap diri bahwa hanya sedikit warga desa yang bisa berpartisipasi. Waktu terbaik untuk
kegiatan-kegiatan yang intensif adalah ketika musim panen telah berakhir. Selanjutnya, untuk
mengadakan pertemuan hendaknya dilakukan pada hari ibadat mayoritas penduduk desa tersebut,
yaitu pada hari Jumat di daerah dengan mayoritas Muslim, dan pada hari Minggu di daerah dengan
mayoritas Kristen. Pada hari-hari lain , pertemuan yang diadakan di malam hari lebih mungkin untuk
dihadiri banyak warga.

Karena perempuan dan kelompok rentan cenderung memiliki kesempatan yang lebih kecil untuk
menyampaikan pendapat, kita harus proaktif mendekati mereka. Misalnya, anggota tim dapat
bergabung dengan para perempuan yang sedang mengobrol di warung-warung, dapur, dan tempat-
tempat lain saat perempuan berkumpul agar dapat berbicara dengan mereka. Namun, dalam
melakukan hal ini norma dan adat istiadat setempat harus dihormati.

Abt Associates Inc. 10


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

3. Pembentukan Organisasi Penataan Batas Desa

T UJUAN:
1. Membentuk organisasi proyek penataan batas desa (termasuk pengelola dan pelaksana teknis)
di tingkat kabupaten
2. Memastikan ketersediaan dana

WAKTU: dua minggu

B IAYA: Rp. 10.000.000

3.1. P EMBENTUKAN T IM P ENATAAN B ATAS DESA TINGKAT K ABUPATEN


Berdasarkan Permendagri No. 27 Tahun 2006, yang berwenang untuk menetapkan Tim Penetapan dan
Penegasan Desa adalah Bupati atau Walikota. Pada proses pembentukannya, tim ini diusulkan oleh
satuan kerja perangkat daerah (SKPD) yang bertanggung jawab atas penataan batas desa kepada
bupati untuk ditetapkan dalam sebuah surat keputusan. Tim tersebut terdiri dari wakil-wakil:

a. Kantor Asisten I Pemerintahan Sekretariat Daerah;


b. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa
c. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda);
d. Kantor Pertanahan;
e. Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan;
f. Dinas Pekerjaan Umum;
g. Dinas Tata Ruang;
h. Dinas Tata Kota;
i. Kecamatan yang akan dipetakan;
j. Pemerintah Desa-desa yang dipetakan; dan
k. Satuan-satuan Kerja Perangkat Daerah lain yang dianggap perlu

Di dalam surat keputusan bupati tersebut hendaknya tidak perlu mencantumkan secara rinci siapa saja
wakil unsur kecamatan dan pemerintah desa. Ketua tim ini adalah pimpinan, atau pejabat di bawahnya
yang ditunjuk, pada instansi pelaksana penataan batas desa di kabupaten yang bersangkutan, dalam hal
ini adalah Kantor Asisten I Pemerintahan pada Sekretariat Daerah atau Badan Pemberdayaan
Masyarakat dan Pemerintahan Desa. Tugas-tugas Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa adalah:

a) merencanakan dan mengkoordinasi pelaksanaan penetapan dan penegasan batas desa;


b) melakukan supervisi teknis/lapangan dalam penegasan batas desa;
c) melaksanakan sosialisasi Penetapan dan Penegasan Batas desa;
d) membuat rencana anggaran dan mencari dana pembiayaan kegiatan, termasuk dari Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten/Kota, Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa,
dan sumber-sumber lain yang tidak mengikat;
e) menginventarisasi dasar hukum tertulis maupun sumber hukum lainnya yang berkaitan dengan
batas desa;
f) melakukan pengkajian terhadap dasar hukum tertulis maupun sumber hukum lain untuk
menentukan garis batas sementara di atas peta; dan
g) melaporkan semua kegiatan penetapan dan penegasan batas desa kepada Bupati dengan
tembusan kepada Gubernur.

Fungsi yang diharapkan dari masing-masing instansi pemerintah tingkat kabupaten adalah sebagai
berikut:

Abt Associates Inc. 11


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Unsur Fungsi Pelaksana Lapangan


Bupati Mengarahkan secara umum dan Asisten yang ditunjuk bupati
penanggung jawab seluruh kegiatan
penataan batas desa partisipatif
Bagian Pemerintahan Mengarahkan pelaksanaan agar Sub Bagian Pertanahan/Agraria
sesuai dengan dengan kebijakan dan Batas Wilayah
penetapan dan penegasan batas
wilayah, melakukan koordinasi jika
batas desa menjadi batas kecamatan,
kabupaten dan provinsi
Kantor Pertanahan Mengarahkan dan membantu agar Seksi Survei, Pengukuran dan
penataan batas desa sesuai dengan Pemetaan
kaidah kaidah teknis dan peraturan
pemerintah
Mengarahkan dan membantu Seksi Sengketa, Konflik dan
penataan batas desa agar Perkara
mengurangi resiko sengketa dan
konflik pertanahan
Badan Pemberdayaan Mengarahkan dan membantu Bidang Pemerintahan Desa
Masyarakat dan penataan desa sesuai dengan aturan
Pemerintahan Desa kebijakan pemerintahan yang
menjadi kewenangan desa
Badan Perencanaan Mengarahkan dan membantu dalam
Pembangunan Daerah proses pengolahan data
Dinas Kehutanan Mengarahkan dan membantu teknis Unit Penataan Kawasan Hutan
pengukuran dan berkaitan dengan
kawasan hutan
Kecamatan Menjadi penghubung dan Ditetapkan oleh Camat
perwakilan keseluruhan tim
pemerintah kabupaten di kecamatan

Dalam pelaksanaan penataan batas desa secara partisipatif perlu dilakukan beberapa penyesuaian
pedoman yang dimuat Permendagri No. 27 Tahun 2006 untuk memungkinkan partisipasi masyarakat
secara bermakna, terutama dalam proses pengambilan keputusan dalam berbagai tahapan proses.
Untuk itulah Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa bisa mengontrak tim konsultan yang menjadi
Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif sebagai pelaksana lapangan. Pembentukan Gugus
Tugas ini bertujuan untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dan mempercepat proses penataan
batas. Hal ini dimungkinkan oleh Pasal 7 huruf c dan d dalam Permendagri No. 27 Tahun 2006 yang
memberi wewenang Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa untuk melakukan perencanaan dan
pelaksanaan penetapan batas desa serta supervisi penegasan batas desa.

Gugus Tugas ini terdiri dari Ketua Tim, Spesialis GIS/Kartograf, Asisten GIS, Spesialis
Pendampingan Masyarakat, beberapa Fasilitator Pemetaan, seorang Surveyor, Staf Administrasi dan
Keuangan, dan seorang Staf Pendukung. Spesialis GIS/Kartograf dan Asisten GIS disebut sebagai Tim
Kartografi. Tim tersebut hendaknya berkantor di ibukota dari kecamatan yang akan ditata batas.
Sebisa mungkin, tim konsultan ini direkrut dari para pakar atau aktivis setempat sehingga mereka bisa
langsung bekerja bersama masyarakat dan memahami masalah-masalah yang ada di lapangan. Tugas
dan kualifikasi masing-masing anggota Gugus Tugas bisa dilihat pada Lampiran 1.

Tugas Gugus Tugas tersebut terdiri dari dua komponen: pendampingan teknis dan pendampingan
sosial. Pendampingan teknis berarti fasilitasi aspek-aspek teknis dalam proses pemetaan batas seperti

Abt Associates Inc. 12


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

penyiapan data spasial (seperti peta dasar dan peta kerja), pengambilan dan pengolahan data, dan hal-
hal teknis pembuatan peta lainnya. Pendampingan sosial mencakup fasilitasi proses pencapaian
kesepakatan batas, pertemuan-pertemuan, penggalian bukti batas, penyelesaian sengketa, dan hal-hal
lainnya berkaitan dengan sosial lainnya. Bila batas desa juga merupakan batas kecatamatan,
kabupaten/kota, atau provinsi, maka Gugus Tugas perlu berkoordinasi dengan Tim Penegasan Batas
Wilayah dari kabupaten yang bersangkutan, melalui Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa.

Gambar 3. Diagram Tim Penataan Batas Desa Partisipatif

Tim Penetapan dan


MCA-I Penegasan Batas
Desa

Ketua Tim
Spesialis
GugusTugas GIS/Kartograf
Penataan Batas Asisten GIS
Desa Partisipatif Spesialis
Pendampingan
Masyarakat
Fasilitator Pemetaan
Surveyor
Staf Administrasi &
Keuangan
Staf Pendukung
Tim Ketua Tim
Pelaksana 2 Community
Desa Mapper
2 Peneliti
Kampung (1
perempuan)

Dalam Proyek Kemakmuran Hijau (KH), MCA-I akan merekrut, membiayai dan mengawasi
konsultan. Dengan demikian, Gugus Tugas dalam hal ini bertanggung jawab kepada MCA-I, namun
bekerja bersama instansi-instansi pemerintah yang relevan, terutama yang menjadi anggota Tim
Penetapan dan Penegasan Batas Desa dalam merencanakan dan melaksanakan kegiatan. Untuk hal-hal
yang berkaitan dengan survei batas, Tim Kartografi akan berkonsultasi dan berkoordinasi dengan
Kantor Pertanahan, yang biasanya melakukan survei batas di tingkat kabupaten. Sementara, untuk
masalah-masalah sosial dalam penataan batas desa, Gugus Tugas (khususnya Fasilitator Pemetaan dan
Spesialis Pendampingan Masyarakat) akan berkonsultasi dan berkoordinasi dengan Bagian
Pemerintahan pada Sekretariat Daerah, terutama yang berkaitan dengan penyelesaian sengketa.

Untuk melaksanakan pekerjaan di tingkat desa dan guna meningkatkan partisipasi warga desa, Gugus
Tugas perlu membentuk Tim Pelaksana Desa, yang para anggotanya diusulkan dan dipilih oleh warga
desa. Dalam Proyek KH, pekerjaan tim ini juga dibiayai oleh MCA-I. Dalam keadaan tertentu,
anggota Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa akan bekerja sama dengan Gugus Tugas di
lapangan menggunakan dana pemerintah (APBD atau APBN).

Karena penataan batas desa memiliki resiko adanya perselisihan batas desa, lembaga yang akan
menangani sengketa batas (termasuk dengan mekanisme yang akan digunakan) perlu disetujui sejak
awal. Pendekatan dalam penyelesaian sengketa batas yang digunakan dalam panduan penataan batas
ini adalah alternatif penyelesaian sengketa (alternative dispute resolution), terutama melalui negosiasi,
mediasi dan penyelesaian sengketa secara adat. Fokus hal ini hendaknya adalah lembaga dan
mekanisme adat yang umumnya masih ada dan diterima secara luas oleh masyarakat lokal. Pada
Abt Associates Inc. 13
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

prinsipnya, pendekatan dalam penduan ini adalah membantu masyarakat dalam mengembangkan dan
atau memakai lembaga dan mekanisme penyelesaian sengketa yang mereka miliki guna
menyelesaikan sendiri sengketa yang dihadapi. Gugus Tugas, terutama Spesialis Pendampingan
Masyarakat, membantu mereka agar lebih kreatif dalam melakukannya.

3.2. P ENDANAAN
Pendanaan menjadi salah satu faktor kunci dalam penataan batas desa. Selama ini anggaran untuk
penataan batas desa sangat kecil atau bahkan tidak ada dalam APBD Kabupaten. Namun dalam
beberapa hal, masalah ini bisa ditanggung bersama. Misalnya, batas desa yang berbatasan dengan
Provinsi dan Kabupaten dapat dibebankan ke pembiayaan penataan batas provinsi. Batas desa yang
menjadi batas kecamatan dapat dibebankan ke pembiayaan penataan batas kecamatan. Sedangkan
sisanya bisa dilakukan pendanaan dari Anggaran Dana Desa. Peraturan Pemerintah No. 2 tahun 2012
tentang Hibah Daerah pun membuka peluang untuk mendapatkan hibah dari pemerintah, perusahaan
dan organisasi dalam dan luar negeri pendanaan yang dikoordinasi melalui pemerintah pusat. Selain
itu, masyarakat yang wilayahnya akan dipetakan juga bisa memberikan sumbangan, baik dana maupun
tenaga, yang bisa diperhitungkan dalam anggaran proyek yang dikembangkan.

Secara umum, biaya pemetaan metode Native Lands berkisar antara $75.000 sampai $175.000
(termasuk sumbangan in-kind). Kisaran yang besar ini disebabkan oleh beberapa keadaan, antara lain:
tantangan logistik yang berbeda-beda (wilayah masyarakat adat biasanya terpencil dan sulit
dijangkau); beberapa lembaga yang ikut serta bisa memberi dukungan in-kind, sementara yang lain
tidak; beberapa pemetaan sangat kompleks dibandingkan lainnya; dan beberapa berlangsung lebih
lama dari yang lain. Tabel berikut bisa menjadi dasar pembuatan anggaran untuk metodologi yang
dipakai dalam panduan ini.

Abt Associates Inc. 14


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Tabel 2. Anggaran Penataan Batas Desa

Anggaran untuk: [nama kegiatan pemetaan]

Deskripsi komponen Jumlah Sumber In-kind JUMLAH


yang dana
diajukan lain
Gaji staf/honorarium
(Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif,
Tim Pelaksana Desa)

Perjalanan
(perjalanan kunjungan ke desa-desa untuk Tim
Penetapan dan Penegasan Batas Desa, Gugus
Tugas Penatan Batas Desa Partisipatif; perjalanan
Tim Pelaksana Desa di lapangan dan ke lokakarya;
perjalanan pimpinan desa ke lokakarya; perjalanan
survei batas dan pemasangan pilar untuk Gugus
Tugas & Tim Pelaksana Desa, dan tenaga khusus
yang mungkin diperlukan)

Pertemuan
(konsumsi untuk musyawarah desa, konsumsi dan
penginapan bagi para peserta lokakarya, fasilitas
untuk lokakarya)

Bahan-bahan pemetaan, ATK, peralatan


(bahan-bahan sumber: peta dasar, foto udara, citra
satelit; ATK: kertas kalkir, pena, pensil berwarna,
penghapus, dll; peralatan kartografis: tabung peta,
meja gambar, lampu meja gambar, pena gambar
[technical pen], dan cetakan [template], dll)

Rancangan dan pencetakan peta


(spesialis pembuat peta dan fasilitasnya, ahli
bahasa, pemeriksaan dan persetujuan lembar peta
oleh masyarakat, pencetakan akhir dan pengiriman

Biaya administrasi umum


(sewa kantor, listrik, air, telpon, asuransi, ATK dan
peralatan administrasi, dll.)

JUMLAH KESELURUHAN

Catatan anggaran (bila diperlukan)

Abt Associates Inc. 15


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

4. Persiapan Teknis dan Sosial

T UJUAN:
1. Mendapatkan kesepakatan masyarakat untuk melakukan penataan batas desa
2. Membentuk Tim Pelaksana Desa di masing-masing desa yang telah sepakat untuk melakukan
penataan batas desa
3. Mengindentifikasi keberadaan masyarakat adat dan wilayah adat
4. Mengadakan bahan-bahan dan peralatan untuk pemetaan (termasuk citra satelit resolusi tinggi,
peta rupa bumi, GPS navigasi , komputer)

WAKTU: 4 minggu
Biaya: Rp. 1.000.000.000

Pada bulan-bulan menjelang mulainya kegiatan proyek secara resmi, Gugus Tugas Penataan Batas
Desa Partisipatif bersama Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa perlu mempersiapkan diri dengan
baik. Mereka perlu memastikan adanya sistem administrasi yang baik. Mereka harus mengunjungi
desa-desa di kecamatan yang akan dipetakan satu per satu, menjelaskan tentang tujuan dan metodologi
penataan batas desa kepada warga desa, dan mengawasi proses pemilihan wakil-wakil yang akan
menjadi Tim Pelaksana Desa. Dalam tahap ini perlu juga diketahui ada tidaknya masyarakat adat di
kecamatan yang akan ditata batas dan indikasi wilayah adat. Selain itu, mereka harus berkeliling dan
mencari tempat untuk lokakarya dan mengatur aspek logistik penataan batas desa.

Tahap ini memerlukan waktu yang cukup dan ketelitian yang tinggi. Tahap ini secara mudah bisa
dikatakan sebagai bagian yang paling rumit dan sulit dari seluruh proses dan juga paling krusial.
Tahap ini haruslah dikerjakan dengan sangat teliti dan penuh kesabaran. Lama waktu yang diperlukan
akan bergantung pada berbagai macam keadaan. Bila desa-desa tersebar dan terpencil, maka
perjalanan ke tempat-tempat tersebut tentulah sulit. Jika penduduk desa banyak dan pemukiman
menyebar maka perlu dilakukan pertemuan tingkat dusun atau kampung. Dalam tahap ini perlu
dipastikan bahwa kelompok perempuan, kelompok rentan dan kaum muda memahami kegiatan ini dan
ikut aktif dalam proses pengambilan keputusan. Bila diperlukan, Gugus Tugas melakukan upaya
khusus (termasuk pertemuan terpisah) untuk mencapai hal ini.

4.1. P EMBENTUKAN ORGANISASI P ELAKSANA P ROYEK


4.1.1. T IM P ELAKSANA DESA
Tim ini dibentuk melalui musyawarah desa yang diselenggarakan oleh Badan Permusyawaratan Desa
(BPD) dan pemerintah desa, serta ditetapkan dengan surat keputusan kepala desa. Fasilitator Pemetaan
dan atau Spesialis Pendampingan Masyarakat memfasilitasi musyawarah. Tim ini terdiri dari ketua
tim, dua community mapper, dan dua peneliti kampung (salah seorang di antaranya perempuan).

Tim Pelaksana Desa adalah orang-orang yang dimandatkan oleh musyawarah desa untuk menjadi
motor penggerak dalam penataan batas wilayah. Calon yang ideal adalah adalah orang-orang yang
bisa baca tulis dan berhitung, berumur 25-40 tahun, dan mampu berkomunikasi dengan berbagai
lapisan dalam masyarakat desa tersebut. Harus dipastikan bahwa masyarakat memilih tim kerja
dengan hati-hati, termasuk sebisa mungkin mencari anggota tim yang potensial dari kalangan
perempuan, kelompok yang terpinggirkan, dan pemuda. Mereka akan mempunyai tugas yang sangat
penting, yaitu mengumpulkan dan memindahkan seluruh informasi masyarakat ke dalam peta. Bila
Tim lemah atau tak bertanggung jawab, informasi yang dikumpulkan akan buruk dan membingungkan
dan peta akhir yang dihasilkan tidaklah memuaskan. Ketua tim yang dipilih hendaknya seorang yang
dihormati dan diterima oleh semua kelompok di desa.
Abt Associates Inc. 16
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Secara umum tim ini bertugas untuk mendinamisasi, mengarahkan, dan memfasilitasi kegiatan di
tingkat desa (dengan bantuan Fasilitator Pemetaan dan Spesialis Pendampingan Masyarakat) serta
menyiapkan bukti-bukti klaim wilayah desa yang akan dipaparkan dalam pertemuan-pertemuan di luar
desa. Ketua tim mengelola pekerjaan semua anggota tim, berkoordinasi dengan pemerintah desa, dan
memfasilitasi penyelesaian sengketa. Community mapper bertugas melakukan pembuatan sketsa batas
desa serta pengambilan koordinat batas desa memakai GPS navigasi. Peneliti Kampung bertugas
mengumpulkan sejarah desa serta bukti-bukti klaim batas desa. Peneliti kampung perempuan memiliki
tugas tambahan untuk mengumpulkan informasi tentang penggunaan lahan dan sumber daya alam
oleh para perempuan. Tim ini melaksanakan tugas-tugas ini di bawah pengawasan dan koordinasi
Gugus Tugas.

4.1.2. T IM P ENYELESAIAN P ERSELISIHAN BATAS DESA


Forum Penyelesaian Perselisihan Batas Kecamatan adalah lembaga mediasi penyelesaian
perselisihan batas, terutama batas antar desa. Mekanisme, kelembagaan serta keanggotaan dibangun
secara partisipatif dengan mengedepankan kelembagaan penyelesaian konflik yang ada dan berlaku
dalam masyarakat, namun tetap mengacu pada peraturan yang ada. Secara kelembagaan akan di bagi
menjadi dua yaitu Forum Penyelesaian Perselisihan Batas Kecamatan (PPBK) dan Forum
Penyelesaian Perselihan Batas Antar Kecamatan, Kabupaten dan Provinsi (PPBaK). Kedua tim ini
ditetapkan oleh bupati melalui sebuah surat keputusan.

PPBK berperan dalam upaya mencari solusi bersama perselisihan batas desa di dalam lingkup satu
kecamatan. PPBK terdiri dari wakil-wakil pemerintahan kabupaten, pemerintahan kecamatan, kepala
adat (jika ada), dan perwakilan dari desa-desa yang ada di kecamatan tersebut. Upaya penyelesaian
diutamakan dengan pendekatan adat setempat maupun dengan cara musyawarah.Pemilihan anggota
PPBK dilakukan musyawarah secara berjenjang dari tingkat desa dan kecamatan. Setiap desa akan
memutuskan siapa wakil mereka dalam forum tersebut, terutama mereka yang memiliki kompetensi
dalam proses penyelesaian sengketa di tingkat desa dan bisa diterima oleh semua pihak di tingkat
kecamatan. Dalam musyawarah desa, perempuan dan para pemuda hendaknya diberi kesempatan
untuk menyampaikan pendapat dan usulan mereka. Ketua dan sekretaris kelompok-kelompok
perempuan (seperti majelis taklim, Wanita Katolik, atau kelompok-kelompok perempuan lainnya) dan
organisasi pemuda (seperti Karang Taruna, remaja mesjid, Orang Muda Katolik, dan sejenis) dapat
ditawarkan sebagai wakil desa dalam forum tersebut.

PPBaK, merupakan forum bersama yang dibentuk dari unsur-unsur PPBK di kecamatan yang dipilih
berdasarkan desa yang berselisih dan wakil pemerintah kabupaten. Wakil-wakil PPBK dipilih
berdasarkan usulan dalam pertemuan kecamatan. Spesialsi Pendampingan Masyarakat berupaya untuk
memastikan bahwa forum bersama ini bekerja untuk mencapai penyelesaian sengketa, dengan
disaksikan oleh wakil pemerintah kabupaten.

4.2. P ERSIAPAN DI TINGKAT P EMERINTAH K ABUPATEN


Secara umum tahapan yang akan dilakukan seperti pada Tabel 3 dibawah ini :

No Uraian Tahapan Penanggung Jawab Perlengkapan & Keluaran


Bahan
1. Pemberitahuan usulan SKPD yang Surat pengantar dan Surat dukungan dan
Tim Penetapan dan bertanggung jawab usulan kegiatan kesediaan SKPD
Penegasan Batas Desa dalam penataan
kepada instansi yang batas desa
akan dilibatkan
2. Pengajuan usulan Tim SKPD yang Rancangan SK SK Bupati tentang
kepada Bupati bertanggung jawab Pembentukan Tim Pembentukan Tim

Abt Associates Inc. 17


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

dalam penataan Penetapan dan Penetapan dan


batas desa Penegasan Batas Penegasan Batas Desa
Desa
3. Penyampaian SK SKPD yang SK Pembentukan Surat Penugasan bagi
Pembentukan Tim bertanggung jawab Tim Penetapan dan wakil-wakil SKPD dari
Penetapan dan dalam penataan Penegasan Batas masing-masing
Penegasan Batas Desa batas desa Desa pimpinannya
dari unsur pemerintah
kepada pihak-pihak
yang menjadi bagian
tim kerja
4. Rapat Kerja Tim SKPD yang - Penjelasan mengenai
Kerja Penataan Batas bertanggung jawab tanggung jawab
Desa dari unsur dalam penataan - Identifikasi usulan
pemerintah batas desa kecamatan yang akan
dilakukan penataan
batas desa
- Pengganggaran
- Rencana Kerja
5 Rapat Bersama Tim Gugus Tugas - Pemahaman Bersama
Penetapan dan Penataan Batas Desa mengenai metodologi
Penegasan Batas Desa Partisipatif - Mekanisme Kerja
dan Gugus Tugas Bersama
Penataan Batas Desa - Rencana Detail
Partisipatif Kegiatan

4.3. Persiapan oleh Gugus Tugas

Gugus Tugas perlu mengadakan rapat-rapat perencanaan untuk mengembangkan rencana


kerja dan anggaran yang lebih rinci. Tim kartografi akan mengumpulkan peta rupa bumi
(skala 1: 25.000 atau 1: 50.000, bila ada dalam bentuk digital), foto udara, citra satelit, dan
lain-lain.
Gugus Tugas perlu mengkaji dan menentukan tempat dan penginapan berdasarkan
pengkajiannya sendiri dan berdasarkan konsultasi dengan Kantor Camat.
Spesialis Pendampingan Masyarakat dan Fasilitator Pemetaan mengumpulkan terbitan yang
tersedia tentang masalah-masalah sosial dan budaya pada kecamatan bersangkutan agar
mereka lebih paham tentang daerah tersebut.

4.4. P ERSIAPAN DI TINGKAT DESA

Tahapan yang dilakukan pada persiapan di tingkat masyarakat di desa yang akan melakukan penataan
batas desa ditampilkan pada Table 4.:

No Uraian Tahapan Penanggung Bahan & Keluaran


Jawab Perlengkapan
1. Pemberitahuan kepada Gugus Tugas - Komputer Surat Pemberitahuan ke
pemerintahan desa - Pencetak Kepala Desa
mengenai rencana
kegiatan penataan
batas desa
2. Kunjungan ke desa- Fasilitator - Surat Tugas - Persetujuan mengenai
desa untuk Pemetaan dari Gugus rencana penataan batas desa
menjelaskan tentang Tugas - Daftar daerah-daerah yang

Abt Associates Inc. 18


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

rencana penataan batas - Surat Tugas berpotensi sengketa di


desa dan mendapatkan dari Bupati sepanjang batas Desa
persetujuan tentang - Panduan - Rencana Musyawarah Desa
rencana tersebut Penataan - Daftar koordinat tempat-
Batas Desa tempat penting di desa
- GPS navigasi
- Peta situasi
- Alat tulis
3. Pertemuan-pertemuan Tim Penetapan - Alat Tulis - Persetujuan desa atas
Desa (Musyawarah dan Penegasan - Flipchart penataan batas
Desa) Batas Desa dan - Proyektor - Tim Pelaksana Desa
Gugus Tugas LCD terbentuk
- Generator - Pemilihan Wakil
jinjing Masyarakat yang akan
- Kertas besar menjadi anggota Forum
tahan air Penyelesaian Perselisihan
Batas
- Pembuatan Sketsa Wilayah
Administrasi Desa
4. Persiapan di tingkat Tim Pelaksana - Sketsa Wilayah yang siap
desa untuk kegiatan Desa didampingi disampaikan pada lokakarya
lokakarya pertama fasilitator - Temuan awal dan tulisan
pemetaan tentang sejarah batas desa

Abt Associates Inc. 19


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

5. Lokakarya Pertama

Tujuan:
- Memastikan bahwa semua desa dalam kecamatan yang bersangkutan bersedia untuk
memetakan desa mereka
- Memastikan bahwa wakil-wakil desa dan para pelaksana penataan batas desa paham akan
metodologi dan tahapan kegiatan,
- Merumuskan prinsip dasar penataan batas desa partisipatif dan membuat rencana kegiatan
dilengkapi dengan jadwal kegiatan,
- Membentuk forum penyelesaian perselisihan batas
- Melatih Tim Pelaksana Desa dalam pembuatan peta sketsa dan informasi sosial tentang batas
dari masing-masing desa mereka
- Memilih memilih apa yang mereka mau masukkan ke dalam peta dan simbol-simbol peta
yang akan digunakan

WAKTU: 5 hari

B IAYA: Rp. 200.000.000

Peralatan:
- Alat tulis (buku catatan, pena, pensil, pensil berwarna, penggaris, penghapus, kertas kalkir,
tabung plastik untuk menyimpan peta, penghapus tinta [Tipp Ex])
- Komputer jinjing, proyektor LCD, generator jinjing, kain putih besar (untuk layar)
- Peta rupa bumi dan citra satelit yang mencakup kecamatan tersebut

Lokakarya Pertama menentukan keseluruhan pemetaan. Bila acara tersebut berjalan baik dan
memberikan orientasi yang jelas dan menyeluruh atas tujuan pemetaan, metodologi untuk membuat
peta, dan skema keseluruhan pemetaan, maka ada makin sedikit kesalahpahaman dan kebingungan di
kemudian hari. Pendek kata, pengenalan materi yang terkoordinasi baik dan koheren akan
memberikan kepercayaan diri akan kesahihan pemetaan. Kegiatan ini dibagi menjadi dua bagian:
Lokakarya Penataan Batas Partisipatif yang dihadiri oleh seluruh pihak yang berkepentingan dalam
penataan batas desa, dan Pelatihan Tim Pelaksana Desa agar para anggota tim bisa membuat peta
sketsa dan mengumpulkan informasi sosial yang dibutuhkan.

LOKAKARYA P ENATAAN BATAS P ARTISIPATIF


Peserta yang akan diharapkan hadir adalah :

- Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa dari pemerintah (7 orang)


- Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif (8-10 orang)
- Semua Kepala Desa atau yang mewakili di kecamatan yang dipetakan
- Semua Ketua Badan Permusyawaratan Desa atau salah satu anggota yang ditunjuk di
kecamatan tersebut
- Tetua Desa atau pimpinan lembaga adat
- Tim Pelaksana Desa dari masing-masing desa (5 orang)
- Wakil kecamatan (2 orang)

Jika dalam satu kecamatan terdiri dari 10 desa, maka peserta yang hadir diperkirakan berjumlah terdiri
dari 97-99 orang terdiri dari :

Abt Associates Inc. 20


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

- Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa dari pemerintah (7 orang)


- Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif (8-10 orang)
- Wakil dari desa: 8 orang per desa
- Wakil Kecamatan : 2 orang

Kegiatan ini diadakan, dipersiapkan, dan difasilitasi oleh Gugus Tugas. Kegiatan sebaiknya dilakukan
di ibukota kecamatan dalam wilayah yang akan dipetakan.

Agenda Lokakarya :

Hari Pertama: Penjelasan mengenai tahapan kegiatan, penyampaian masing-masing desa mengenai
wilayah desa masing-masing, dan identifikasi bersama potensi perselisihan batas desa

Hari Kedua: penyusunan rencana kerja lapangan termasuk musyawarah penyelesaian perselisihan
batas desa, pembentukan forum penyelesaian perselisihan batas, dan pembahasan mekanisme
penyelesaian perselisihan batas

P ELATIHAN T IM P ELAKSANA DESA


Kegiatan ini diikuti oleh seluruh anggota Tim Pelaksana Desa. Pelatihan ini bertujuan untuk
meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam memfasilitasi penataan batas desa partisipatif.
Peserta pelatihan diharapkan, antara lain, mampu :

a) menggali dan mendokumentasikan penggunaan wilayah warga masyarakat di desa tempat


tinggalnya,
b) menggali dan mendokumentasikan bukti-bukti klaim wilayah baik itu cerita/sejarah lisan
maupun dokumen tertulis
c) memfasilitasi pembuatan peta sketsa wilayah desa,
d) memfasilitasi pengambilan data spasial batas wilayah dengan menggunakan GPS navigasi,
dan
e) memfasilitasi komunikasi dan koordinasi dalam tim untuk memastikan semua anggota paham
dengan baik dan bekerja sama sebagai bagian dalam tim se kecamatan.

Pelatihan yang digunakan adalah metode pendidikan orang dewasa, atau menggunakan Experiential
Learning Theory dan metode partisipatif sebisa mungkin, yang mengedepankan praktek lapangan
daripada teori. Materi pelatihan secara khusus terbagi dalam dua kelompok yaitu kelompok sosial dan
kelompok teknis dengan rincian umum materi pelatihan sebagai berikut :

Peneliti Kampung:

- Identifikasi anggota masyarakat yang mengetahui dan memahami batas wilayah desa
- Teknik penggalian dan pendokumentasian bukti-bukti klaim wilayah
- Teknik pengumpulan nama-nama tempat sebagai batas desa
- Teknik membangun kesepakatan batas wilayah dengan desa yang berbatasan

Community Mapper:

- Pembuatan peta sketsa penggunaan wilayah


- Pencatatan koordinat geografi dan pertelaan sekitar batas desa
- Penggunaan GPS Navigasi
- Pembuatan peta dari hasil survey lapangan

Abt Associates Inc. 21


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Pelatihan sebaiknya dilakukan di salah satu desa yang akan dilakukan penataan batas desa dengan
harapan peserta dapat mempelajari dengan kondisi nyata di lapangan. Namun dalam penentuan desa
lokasi pelatihan harus memperhatikan kondisi pendukung yang mencukupi seperti tersedianya tempat
pelatihan yang mencukupi, ketersediaan listrik, dan kondisi masyarakat setempat yang mendukung.
Fasilitator Pemetaan sebaiknya mengidentifikasi dahulu lokasi pelatihan, baru kemudian
membahasnya dengan pemerintahan kecamatan dan desa. Kegiatan ini difasilitasi oleh Ketua Tim
dengan dibantu oleh para Fasilitator Pemetaan dan Spesialis Pendampingan Masyarakat.

Materi pelatihan:

1. Pengenalan peta: apa itu peta, bagaimana membuatnya, apa kegunaannya


Gugus Tugas menjelaskan pengetahuan dasar tentang peta dan pemetaan. Untuk itu, tim
kartografi perlu membawa berbagai jenis peta untuk membantu penjelasan tentang hal ini,
termasuk peta negara; peta dunia (dan sebuah bola dunia, bila ada); sejumlah peta tematik
(bisa dijumpai di dalam atlas dan memperlihatkan hal-hal seperti penyebaran penduduk, curah
hutan, tanah dan tanah pertanian, tutupan hutan, dan kawasan konservasi); dan peta-peta tua.
Bila ada, mereka juga membawa peta dasar buatan pemerintah dari berbagai skala yang
meliputi wilayah yang akan dipetakan. Peta-peta tersebut akan membantu untuk menunjukkan
berbagai aspek kartografi, penggunaan praktis dari peta, dan kelemahan dari pembuatan peta
secara tradisional di wilayah tersebut.

Salah satu hal yang penting untuk dibahas adalah skala. Konsep skala adalah sesuatu yang
cukup rumit bagi kebanyakan orang. Untuk itu perlu ada penjelasan yang memadai tentang
skala. Hal ini sangat terkait dengan pembuatan peta sketsa nantinya, karena berdasarkan
pengalaman wakil-wakil masyarakat cenderung fokus menggambarkan tanda-tanda sekitar
pemukimannya. Padahal, informasi spasial tersebut mungkin tidak bisa terlihat jelas bila peta
yang digunakan adalah, misalnya, 1:50.000.

2. Pembuatan peta sketsa


Peta sketsa merupakan bagian penting dalam proses pemetaan partisipatif karena masyarakat
menggambarkan sendiri bagaimana mereka menggunakan ruang berdasarkan kategori dan
nama yang pakai dalam kehidupan sehari-hari. Peta-peta tersebut akan menjadi dasar
perundingan dengan desa-desa lain dan bisa dipakai untuk melakukan perencanaan desa
(termasuk penataan ruang) secara partisipatif. Dalam pelatihan ada paling sedikit tiga tahap
yang perlu dilakukan.

a. Informasi dalam peta


Bagian yang penting pada bagian ini adalah memutuskan apa saja yang akan dimasukkan
dalam peta. Untuk membuat peta sketa, ada tiga jenis informasi umum yang akan
digambarkan dalam peta yaitu:
Obyek fisik yang menonjol, baik alami (seperti sungai, sungai kecil, anak sungai,
rawa, bukit, gunung) maupun buatan (seperti kampung, jalan, jalan setapak, jembatan,
dll.)
Daerah subsistensi, seperti pertanian, perburuan, penangkapan ikan, pengumpulan
buah-buahan, tanaman obat, kayu bakar, bahan bangunan, kayu untuk dijual, dll.
Daerah yang bernilai budaya, spiritual atau sejarah penting, seperti tempat
pemujaan/keramat, gua, reruntuhan, kampung yang ditinggalkan, kuburan, dll.

Abt Associates Inc. 22


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Dalam diskusi kelompok, buatlah daftar unsur-unsur yang akan dimasukkan dalam peta di atas
papan tulis atau lembaran kertas. Daerah-daerah yang penting untuk perempuan dan
kelompok-kelompok terpinggirkan juga perlu masuk dalam daftar. Daftar tersebut dibuat oleh
Tim Pelaksana Desa, bukan oleh pihak luar (misalnya, para Kartograf, orang-orang yang
bukan berasal dari kampung-kampung yang dipetakan). Mulailah dengan obyek fisik, alami
dan buatan, dan tulislah satu per satu; lakukan hal yang sama untuk daerah subsistensi dan
daerah yang penting secara budaya, spiritual atau sejarah. Banyak orang yang akan
berpartisipasi dalam pembuatan daftar ini dan ada kecenderungan membuat daftar tersebut
sangat panjang. Hal ini mesti dihindari, karena kategori yang terlalu banyak akan membuat
peta terlalu penuh dan menyebabkannya sulit dimengerti. Dengan demikian, daftar kategori
perlu dibatasi agar lebih mudah dikelola.

Pastikan bahwa berbagai kategori tersebut tidak menjadi terlalu spesifik: tak ada cukup ruang
dalam peta untuk berbagai jenis satwa buruan, tumbuhan yang dikumpulkan atau ditanam,
atau berbagai ukuran bukit. Satwa buruan digabungkan menjadi sebuah kategori (wilayah
berburu) kecuali ada satu atau dua jenis yang sangat penting. Dalam hal ini, mungkin ada
kategori umum untuk berburu dan sebuah kategori yang lebih khusus untuk jenis yang penting
tersebut. Prinsip yang sama berlaku untuk kegiatan menangkap ikan, meramu dan bertani.

b. Memilih lambang untuk peta


Setelah apa saja yang akan dimasukkan dalam peta diputuskan, tugas berikutnya adalah
memilih lambang-lambang yang akan digunakan untuk menggambarkan obyek-obyek
tersebut. Untuk pemetaan partisipatif, para warga desa punya kebebasan untuk memilih
lambang apa saja yang mereka mau. Hal ini umumnya diputuskan di antara semua yang hadir,
bisa dengan sedikit perlombaan dan diskusi panjang.

Beberapa lambang tak banyak berbeda dari satu budaya ke budaya lain, walaupun rinci
gambarnya mungkin berbeda. Daerah penangkapan ikan, misalnya, selalu digambarkan
dengan semacam ikan (tidak terlalu banyak pilihan untuk hal ini; satu-satunya perbedaan
mungkin adalah jenis ikannya). Namun, kategori-kategori lain digambarkan dengan lambang-
lambang yang beragam di masing-masing budaya. Daerah berburu, bila digeneralisir, dapat
berbeda-beda bentuknya: bisa jenis satwa buruan yang paling populer di daerah tersebut atau
busur dan panah. Daerah pertanian bisa digambarkan dengan sebuah tanaman atau seluruh
petak kebun. Pemakaman dan tempat keramat bisa digambarkan beragam dalam bentuk dan
gambar di masing-masing budaya. Kebun mungkin digambarkan sebagai poligon dengan
sebuah tanaman di dalamnya atau kumpulan pohon. Intinya adalah tiap kelompok memilih
obyek apa saja yang mereka ingin masukkan dalam peta dan bagaimana mereka
menggambarkannya.

c. Latihan membuat peta sketsa

Setelah memilih obyek yang akan dimuat dalam peta dan lambang-lambangnya, para para
peserta perlu berlatih membuat peta sketsa. Sedikitnya sehari penuh perlu dialokasikan untuk
kegiatan ini. Kegiatan bisa dilakukan dalam kelompok kecil dengan menggunakan kertas dan
pensil untuk menggambar sebuah daerah yang dipilih dengan skala 1:10.000 berdasarkan peta
kerja yang disediakan tim kartografi. Bila peta dasar dengan skala 1:10.000 tidak tersedia,
perlu dibuat peta kerja menggunakan citra satelit resolusi tinggi atau memakai pemetaan udara
dengan teknologi tepat guna memakai layang-layang atau pesawat terbang tanpa awak dengan

Abt Associates Inc. 23


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

fasilitas kendali jarak jauh (unmanned aerial vehicle UAV). Peta ini dibuat sebelum
pelatihan dilakukan.

Agar para peserta mulai membuat peta yang benar, tim kartografi bisa membantu dengan
menggambarkan sungai-sungai utama, atau tanda penting lainnya, untuk memberi kerangka
acuan; kemudian para anggota Tim Pelaksana Desa mulai menggali informasi dari kepala
mereka dan menuangkan ke atas peta. Pengalihan informasi dari kepala mereka ke atas kertas
makin lama makin cepat dan mereka menyadari bahwa mereka sebenarnya menggambar
sebuah peta. Hal ini meningkatkan kepercayaan diri mereka. Apa yang mereka buat hanya
kerangka saja, tentu saja, tetapi mereka dapat melihat ke mana proses ini berjalan.

3. Menggunakan GPS navigasi

GPS navigasi dipakai untuk survei batas, sehingga anggota Tim Pelaksana Desa perlu tahu
bagaimana cara menggunakannya. Pada tahap ini para peserta mendapat pengetahuan dasar
tentang GPS navigasi dan latihan bagaimana menggunakannya. Rincian latihan untuk
pengoperasian GPS tergantung atas merek dan model alat yang dipakai.

Setelah selesai pelatihan ini, Tim akan langsung bekerja dan dibekali dengan peralatan yang
dibutuhkan dalam mengumpulkan data dan membuat peta sketsa. Peralatan yang perlu disediakan
antara lain kertas yang tidak mudah sobek (misalnya kalkir), tabung plastik untuk menyimpan peta,
lembaran kertas, pensil berwarna, pena, dan buku catatan.

Abt Associates Inc. 24


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

6. Periode Lapangan

TUJUAN :
1. Membuat peta sketsa penggunaan wilayah dan batas desa
2. Mengumpulkan informasi dan dokumen tentang batas desa
3. Membuat batas indikatif wilayah adat bila ada masyarakat adat di wilayah tersebut

WAKTU: DUA MINGGU


B IAYA: Rp. 12.000.000 per desa

Peralatan:

- Alat tulis (buku catatan, pena, pensil, pensil berwarna, penggaris, penghapus, kertas kalkir,
tabung plastik untuk menyimpan peta, penghapus tinta [Tipp Ex])
- Komputer jinjing, proyektor LCD, generator jinjing, kain putih besar (untuk layar)

Tim Pelaksana Desa yang telah dilatih kembali ke desanya dengan membawa peta kerja yang telah
disiapkan oleh tim kartografi. Peta kerja ini merupakan peta yang diolah bersumber dari peta rupa
bumi (peta dasar) dan sumber lainnya. Skala minimal peta kerja adalah 1 : 10.000. Peta kerja ini berisi
informasi dasar seperti tanda alam yang menonjol seperti sungai, titik ketinggian, jalan, pemukiman
dan informasi lainnya yang mempermudah masyarakat dalam pembuatan sketsa batas wilayah dan
penggunaan lahan.
Tahapan Kegiatan akan dilakukan selama periode lapangan seperti pada tabel di bawah ini :

No Uraian Tahapan Penanggung Masukan Perlengkapan Keluaran Waktu


Jawab
1. Pengemasan Ketua Tim - Draft Peta - Bahan bahan 1
bahan-bahan Pelaksana Sketsa hasil pemaparan minggu
hasil lokakarya Desa lokakarya untuk
dan pelatihan - Catatan dan pertemuan desa
partisipatif Bahan
Lokakarya
2.a Pembuatan Community - - Kertas Draf peta 1
peta sketsa Mapper tahan air sketsa batas minggu
batas wilayah - Pensil desa dan
desa serta berwarna penggunaan
penggunaan - Penggaris lahan
lahan - Pena
berdasarkan - Tabung
diskusi dengan plastik
orang-orang
yang tahu
tentang wilayah
tersebut
(khususnya
tetua desa),
kaum
perempuan dan
kelompok
rentan
2.b Wawancara Peneliti - - Buku - Sejarah Desa
mendalam Kampung catatan - Dokumen
dengan tetua - Pena Kesepakatan
desa dan orang- - Lembaran Batas
orang yang kertas - Bukti bukti
paham besar tertulis
Abt Associates Inc. 25
Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

mengenai - Daftar nama


sejarah tempat
kampung/desa), sepanjang
serta cerita batas desa
kesepakatan dan wilayah
batas, dan bukti adat
atau dokumen
tertulis
3 Musyawarah Kepala - Daftar nama - Flipchart - Kesepakatan 1
dengan desa- Desa, Tim tempat - Buku batas dengan minggu
desa tetangga Pelaksana sepanjang catatan desa-desa
Desa, batas masing- tetangga (Form
fasilitator masing desa 1, Lampiran 3)
pemetaan - Bukti tertulis
kesepakatan
atau klaim
batas
4 Pembuatan Community - - Kertas - Peta sketsa
sketsa indikasi mapper, tahan air wilayah adat
wilayah adat fasilitator - Daftar nama
(adat) pemetaan tempat
berdasarkan sepanjang
wawancara batas wilayah
dengan tetua adat
dan pimpinan
adat
5 Musyawarah Kepala Desa - Rancangan - Alat tulis - Persepsi 1 hari
Desa untuk dan Tim Peta Sketsa - Flipchart masyarakat
memaparkan Pelaksana yang hasil tentang hasil
rancangan peta Desa,
- Proyektor
lokakarya lokakarya
LCD
sketsa, sejarah dibantu oleh - Catatan dan - rumusan batas
desa dan bukti- fasilitator - Generator wilayah desa
Bahan jinjing
bukti batas desa pemetaan Lokakarya (daftar nama
- Kertas tempat di
tahan air sepanjang
batas),
kumpulan bukti
batas desa,
- sketsa wilayah
desa yang
direvisi
Pengolahan Kepala Desa - akses ke - Bundel 7 Hari
Data dan Tim fotokopi dokumen
Pelaksana dan mengenai
Desa, penjilid batas
dibantu oleh - Sketsa final
fasilitator batas wilayah
pemetaan desa dan
penggunaan
lahan yang
telah dirapikan

Pengumpulan informasi untuk membuat peta sketsa mempunyai beberapa tantangan. Tantangan yang
paling menonjol adalah menentukan format pertemuan dan jumlah orang yang perlu diwawancarai.
Cari terbaik adalah dengan mengadakan wawancara mendalam dengan empat atau lima orang di desa
(umumnya tetua desa atau pemburu) yang punya pengetahuan luas tentang klaim wilayah desa, nama
tempat pada batas, bentangan wilayah, dan sejarah desa. Untuk melakukannya, Tim Pelaksana Desa
dapat memilih narasumber setelah berkonsultasi dengan kepala desa dan tokoh-tokoh desa. Untuk

Abt Associates Inc. 26


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

menjamin kesahihan informasi, mereka kemudian diundang dalam sebuah diskusi kelompok terfokus
untuk membahas informasi yang dikumpulkan.

Pemilihan narasumber cenderung menunjuk para lelaki, karena pengetahuan keruangan tentang
wilayah biasanya diturunkan kepada anak lelaki. Sebuah pertemuan terpisah perlu dilakukan bagi para
perempuan dan kelompok rentan agar pengetahuan mereka juga dapat dikumpulkan. Peneliti kampung
perempuan bertugas untuk memfasilitasi pertemuan ini.

Informasi dari semua sumber kemudian dikumpulkan dan dimasukkan dalam peta sketsa. Untuk
memastikan bahwa informasi yang dikumpulkan dan peta sketsa yang dibuat sudah baik, fasilitator
pemetaan dan Spesialis Pendampingan Masyarakat mengunjungi desa-desa guna memeriksa hasil
kerja Tim Pelaksana Desa. Peta sketsa dan informasi tentang batas wilayah kemudian dipaparkan
dalam sebuah musyawarah desa yang dihadiri sebanyak mungkin warga, termasuk kaum perempuan
dan kelompok rentan, untuk mendapatkan tanggapan dan masukan perbaikan. Bila desanya terlalu
besar, pertemuan ini bisa dilakukan di masing-masing kampung/dusun. Pertemuan ini difasilitasi oleh
fasilitator pemetaan dibantu oleh Tim Pelaksana Desa, dan perlu ada notulen yang mencatat proses
agar dapat menjadi acuan di masa depan.

Abt Associates Inc. 27


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

7. Pembuatan Draf Peta Batas Desa Secara Kartometris

T UJUAN:
- Membuat rancangan peta kartografis batas desa pada skala 1:10.000 atas kecamatan yang
melaksanakan penataan batas desa

WAKTU: TIGA MINGGU


B IAYA: Rp 40.000.000 (termasuk honorarium)

Peralatan:
- Komputer jinjing, proyektor LCD, generator jinjing, kain putih besar (untuk layar)
- Peta rupa bumi dan citra satelit resolusi tinggi yang mencakup kecamatan tersebut

Kegiatannya utama dari tahap ini adalah memindahkan informasi dari peta-peta sketsa (penggunaan
lahan dan batas desa) dan rancangan batas desa ke dalam peta kerja berskala. Dalam tahap ini batas
desa ditentukan di atas lembaran peta atau yang disebut sebagai menarik garis batas secara
kartometris. Peta kerja ini dengan skala 1:10.000 berupa pengolahan dari peta-peta rupa bumi dan citra
satelit resolusi tinggi. Pemindahan ini dapat dilakukan di atas peta lembaran dengan mengacu pada
citra satelit untuk menentukan titik-titik dari nama-nama tempat yang menjadi batas desa dan, bila ada,
wilayah adat. Tim kartografi kemudian mengolahnya secara digital menggunakan SIG.

Pemindahan informasi batas dan tata guna lahan bisa dilakukan dengan dua cara. Untuk informasi
spasial umum, tim kartografi menyorotkan peta dari komputer jinjing (laptop) ke atas layar yang
dibuat dari kain putih menggunakan proyektor LCD agar para warga desa menarik garis batas desa
yang telah disepakati dan poligon besar untuk kategori tata guna lahan di atas layar, tim kartografi bisa
langsung mendigitasi data tersebut ke dalam SIG. Untuk kategori-kategori tata guna lahan yang
poligonnya kecil digunakan peta sketsa. Para perempuan, pemuda dan kelompok-kelompok rentan di
desa perlu didorong untuk menunjukkan lokasi-lokasi yang penting bagi mereka. Keuntungan
metoda ini adalah melibatkan banyak orang sambil mengolah data spasial dengan cepat.

Setelah proses ini selesai, tim kartografi akan mencetak rancangan peta berskala untuk masing-masing
desa dan menyerahkan peta-peta tersebut kepada masing-masing Tim Pelaksana Desa untuk
diperlihatkan kepada masyarakat desa yang bersangkutan untuk diverifikasi. Bila ada koreksi dari
masyarakat, tim kartografi memperbaiki kesalahan dan mencetak peta baru agar kepala desa bisa
memaparkannya dalam Lokakarya Penetapan Batas Desa.

Tim kartografi selanjutnya menggabungkan semua peta batas desa untuk mendapatkan peta kecamatan
secara keseluruhan dan melihat ada tidaknya batas desa yang tumpang tindih. Bila ada masyarakat
adat di kecamatan tersebut, indikasi wilayah adat juga digambarkan berdasarkan informasi yang
dikumpulkan dari masing-masing Tim Pelaksana Desa. Tim kartografi akan memaparkan peta hasil
kompilasi ini pada Lokakarya Penetapan Batas Desa untuk melihat wilayah kecamatan secara
keseluruhan dan sebagai bahan diskusi untuk mencapai kesepakatan batas antar desa.

Abt Associates Inc. 28


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

8. Lokakarya Penetapan Batas Desa

T UJUAN:
- Masing-masing desa memaparkan batas desa dan bukti-bukti pendukungnya menurut versi
masing-masing
- Mengidentifikasi batas yang tumpang tindih
- Mencapai kesepakatan bersama atas batas di antara semua desa-desa dalam kecamatan yang
dipetakan
- Membangun Kesepakatan mengenai upaya penyelesaian perselisihan batas
- Membuat rencana kerja lanjutan kegiatan penataan batas desa
WAKTU: 3-4 HARI

B IAYA: RP. 220.000.000


Peralatan:
- Alat tulis (buku catatan, pena, pensil, pensil berwarna, penggaris, penghapus, kertas kalkir,
tabung plastik untuk menyimpan peta, penghapus tinta [Tipp Ex])
- Komputer jinjing, proyektor LCD, generator jinjing, kain putih besar (untuk layar)
- Peta rupa bumi dan citra satelit yang mencakup kecamatan tersebut
-
Pada tahap ini Peta Draf Batas Desa dan Dokumen pendukung telah siap untuk dipaparkan oleh
masing-masing desa. Tim Pendamping Teknis pun sudah selesai mengerjakan peta-peta yang
diperlukan dengan GIS. Dalam lokakarya ini peserta yang akan diharapkan hadir adalah :

- Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa dari pemerintah (7 orang)


- Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif (8-10 orang)
- Semua Kepala Desa atau yang mewakili dari kecamatan yang sedang dipetakan
- Semua Ketua Badan Permusyawaratan Desa atau salah satu anggota yang ditunjuk dari
kecamatan yang sedang dipetakan
- Tetua Desa atau pimpinan lembaga adat
- Tim Pelaksana Desa dari masing-masing desa (2 orang)
- Calon anggota forum penyelesaian perselisihan batas yang ditunjuk desa
- Tim Pendamping Kabupaten dan Kecamatan

Jika dalam satu kecamatan terdiri dari 10 desa maka peserta yang hadir diperkirakan berjumlah terdiri
dari 77-79 orang terdiri dari :

- peserta dari desa masing-masing berjumlah 6 orang per desa : 60 orang


- Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif: 8-10 orang
- Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa : 7 orang,
- Wakil Kecamatan : 2 orang

Kegiatan ini difasilitasi oleh Gugus Tugas dan dilakukan di ibukota kecamatan.

Agenda Lokakarya :

Komponen Pertama: Pemaparan Usulan Batas Desa

(1) Pemaparan masing-masing desa tentang batas desa mereka dan bukti-bukti klaim

Abt Associates Inc. 29


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

(2) Pemaparan peta kompilasi untuk seluruh kecamatan yang oleh tim kartografi dan, bila ada,
menunjukkan wilayah adat dan batas desa yang tumpang tindih

(3) Identifikasi batas-batas desa yang sudah disepakati dan yang belum bisa disepakati.

Pada masing-masing kegiatan akan disertai dengan diskusi. Untuk itu, tim kartografi akan
memaparkan peta kecamatan hasil kompilasi kepada para peserta, sehingga mereka bisa menyepakati
bagian mana saja yang sudah bisa disepakati dan bagian mana saja yang masih terjadi tumpang tindih.

Komponen Kedua: Kesepakatan tindak lanjut

(1) Karena perundingan batas desa semestinya telah terjadi pada Periode Lapangan, desa-desa yang
batas-batasnya telah disepakati atau bila bukti-bukti klaimnya telah diterima oleh desa-desa
tetangga dapat berlanjut pada perencanaan survei batas dan di mana saja tanda-tanda batas
sementara bisa diletakkan. Setelah menyelesaikan proses ini, mereka mengisi Form 2 (lihat
Lampiran 4).

(2) Desa-desa yang masih memiliki sengketa batas dapat merencanakan proses penyelesaian dengan
menentukan tanggal perundingan. Bila diperlukan, desa-desa yang bertetanggga dapat mencari
mediator yang disepakati bersama untuk membantu proses pembentukan konsensus.

Abt Associates Inc. 30


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

9. Survei Batas Desa

T UJUAN:

- Memberi kesempatan bagi masyarakat masing-masing desa untuk mengetahui hasil-hasil


Lokakarya Penetapan Batas Desa

- Melacak batas yang sudah disepakati di lapangan dan memasang pilar batas sementara

- Bila batas-batas telah disepakati di lapangan, membuat peta batas desa berdasarkan survei

- Menyerahkan peta desa kepada masyarakat desa yang bersangkutan untuk proses pengesahan

WAKTU: delapan minggu

B IAYA: Rp.30.000.000 per desa

Peralatan:
- GPS navigasi
- Buku catatan
- Formulir koordinat geografi
- Potongan pipa PVC berukuran 2 inci
- Cat

Para kepala desa membawa draf peta batas desa yang berskala yang sudah disepakati atau masih perlu
dirundingkan ke desa masing-masing agar masyarakat bisa memeriksa isi peta dan menambah
informasi bila diperlukan. Dalam tahap ini anggota Tim Pelaksana Desa mengundang masyarakat atau
melakukan diskusi-diskusi informal untuk membicarakan dan memeriksa batas desa sementara. Jika
ada hal yang belum sesuai bisa dilakukan perbaikan maupun didiskusikan lagi dengan desa yang
berbatasan dengan difasilitasi oleh Pendamping Kecamatan. Hasilnya kemudian diserahkan kepada
Pendamping teknis kecamatan untuk dibuat peta baru.

Para kepala desa melaporkan para warganya tentang hasil-hasil lokakarya (yaitu apakah batas desa
sudah disepakati atau memenuhi perundingan lebih lanjut).

Bila semua sudah menerima hasil Lokakarya Penetapan Batas Desa, maka dilakukan pelacakan batas.
Kegiatan ini dipimpin oleh surveyor dibantu oleh fasilitator pemetaan. Jika pelacakan batas yang
sekaligus menjadi batas kecamatan atau kabupaten, wakil Tim Penegasan Batas Daerah perlu hadir
atau paling sedikit memberikan masukan. Data lapangan akan diserahkan juga kepada Tim Penegasan
Batas Daerah.

Survei ini melibatkan surveyor, fasilitator pemetaan, wakil-wakil Tim Penetapan dan Penegasan Batas
Desa, kantor camat, pemerintah desa-desa tetangga, dan orang-orang yang mempunyai pengetahuan
baik tentang batas dan atau wilayah yang disurvei dari desa-desa yang berbatasan. Titik-titik koordinat
yang diambil dalam survei ini adalah lokasi nama-nama tempat yang telah disepakati kedua desa yang
berbatasan (sebagaimana dicantumkan pada Form 2). Community mapper perlu didorong untuk
mengambil titik-titik koordinat tersebut menggunakan GPS navigasi dan menuliskannya pada Form 3
(lihat Lampiran 5). Makin banyak titik koordinat yang diambil maka peta yang dihasilkan lebih baik,
sehingga sebisa mungkin pengambilan titik dilakukan setiap 100 meter. Setiap 500 meter dari rute

Abt Associates Inc. 31


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

pelacakan batas dipasang patok batas sementara yang dicat merah, baik yang sudah disiapkan sebelum
survei maupun yang dicat di lapangan.

Selama pelacakan batas, sengketa batas sering muncul terutama karena pemilik tanah keberatan atas
letak tanda batas. Sebisa mungkin, sengketa tersebut diselesaikan di tempat memperhatikan nasihat
dari pempinan adat atau pejabat pemerintah yang turut serta dalam survei. Bila kesepakatan tidak bisa
diperoeh, maka masalah tersebut dibawa pada proses perundingan di antara para pimpinan desa-desa
yang bertetangga, dengan memperhatikan kebutuhan dan kepentingan pemilik tanah dari lokasi yang
disengketakan.

Bila desa-desa yang bertetangga mencapai kata sepakat tentang lokasi tanda-tanda batas, para kepala
desa perlu mengisi Form 4, Lampiran 6. Sementara pejabat kabupaten yang menjadi anggota atau
waktil dari Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa mengisi Formulir Data Survei Pelacakan (Form
5, Lampiran 7). Berdasarkan hasil-hasil survei tim kartografi membuat peta baru yang menunjuk batas
dan lokasi tanda-tanda batas sementara. Rancangan peta-peta yang baru dibawa ke desa-desa untuk
verifikasi akhir atas posisi tempat dan kategori tata guna lahan serta kebenaran nama dan ejaan. Bila
peta sudah disetujui, tim kartografi akan mencetak versi final dari peta masing-masing desa yang
memenuhi Permendagri No. 27 Tahun 2006 (lihat Lampiran 13).

Setelah peta akhir dibuat, Gugus Tugas mengatur jadwal penyerahan peta desa ke masing-masing desa
dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh pejabat pemerintah desa dan warga desa. Kehadiran Camat
dan pejabat kabupaten (lebih baik lagi bisa anggota Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa) akan
meningkatkan kebanggaan masyarakat. Dalam kegiatan ini, ketua tim Gugus Tugas menyampaikan
peta bersamaan dengan berita acara penyerahan yang ditandatangani Ketua Tim, Kepala Desa, dan
tokoh-tokoh desa lainnya, dengan Camat dan pejabat kabupaten sebagai saksi (Form 6, Lampiran 8).

Abt Associates Inc. 32


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

10. Pemetaan secara Geodetik

T UJUAN :
- Memasang tanda batas permanen untuk mengganti tanda-tanda batas sementara.
- Menghasilkan peta batas desa yang dapat diserahkan untuk penerbitan surat keputusan Bupati,
dan yang memenuhi standar yang dijabarkan dalam Permendagri No. 27 tahun 2006.
Waktu: delapan minggu
Biaya: Rp 90.000.000 per desa
Peralatan:
- Besi baja konstruksi, semen, tablet kuningan (brass tablets)
- GPS geodetik units, komputer
- Alat transportasi bahan-bahan pembuatan tanda batas (seperti truk, sepeda motor, kuda)

10.1. Pemasangan tanda batas permanen

Bila semua patok batas sementara sudah dipasang, maka Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa
bisa memasang pilar batas permanen dengan spesifikasi yang termuat dalam lampiran Permendagri
No. 27 Tahun 2006 (lihat Lampiran 9). Pilar batas diutamakan dibangun pada titik-titik yang rawan
sengketa. Untuk desa yang sekaligus menjadi batas kecamatan, kabupaten atau provinsi kegiatan
dikoordinasi dengan wilayah-wilayah yang berbatasan, karena pembiayaan bisa ditanggung APBD
dari kedua belah pihak yang berbatasan atau APBN.

Pembuatan dan pemasangan pilar batas desa ditujukan untuk memperoleh kejelasan dan ketegasan
batas antar desa sesuai dengan kesepatakan yang telah ditetapkan sebelumnya. Jenis-jenis pilar batas
desa adalah:

1) Pilar Batas Utama (PBU), yaitu pilar batas yang dipasang di titik-titik tertentu, terutama
di titik awal, titik akhir garis batas, dan atau pada jarak tertentu di sepanjang garis batas.
2) Pilar Batas Antara (PBA), yaitu pilar batas yang dipasang di antara PBU dengan tujuan
untuk menambah kejelasan garis batas antara dua desa atau pada titik-titik tertentu yang
dipertimbangkan perlu untuk dipasang PBA.
3) Pilar Kontrol Batas (PKB), yaitu pilar yang dipasang di sekitar batas desa dengan tujuan
sebagai petunjuk keberadaan batas desa. Pilar Kontrol Batas dipasang sehubungan pada
batas yang dimaksud tidak dapat dipasang pilar batas karena kondisinya yang tidak
memungkinkan (seperti pada kasus sungai atau jalan raya sebagai batas) atau keadaan
tanah yang labil.
Ketentuan untuk kerapatan pemasangan PBU, PKB dan PBA sesuai dengan ketentuan sebagai
berikut:

1) Untuk batas desa yang mempunyai potensi tinggi (tingkat kepadatan penduduk, nilai
ekonomi, nilai budaya dan lain-lain), kerapatan pilar setidaknya setiap 0.5 km sampai
dengan 1 km.
2) Untuk batas desa yang mempunyai potensi rendah kerapatan pilar setidaknya setiap 1 km
sampai dengan 3 km.

Abt Associates Inc. 33


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Pemasangan pilar batas harus memenuhi kriteria sebagai berikut:


1) Ditempatkan pada kondisi tanah yang stabil, terhindar dari erosi dan abrasi.
2) Mudah ditemukan dan mudah dijangkau.
3) Aman dari gangguan aktivitas manusia maupun binatang.
4) Punya ruang pandang ke langit yang relatif terbuka (untuk pilar batas yang akan diukur
dengan metode Global Positioning System).
Ketentuan pemasangan pilar adalah sebagai berikut:
1) Sebagai tanda pemisah batas desa dipasang pilar tipe D dengan ukuran 20 cm panjang, 20
cm lebar dan 25 cm tinggi di atas tanah dan kedalaman 75 cm di bawah tanah.
2) Jika dipandang perlu di antara dua PBU dapat dipasang PBA sesuai dengan kebutuhan
dan kondisi lapangan. PBA pada batas desa dipasang dengan ukuran 20 cm panjang, 20
cm lebar, 20 cm tinggi di atas tanah dengan kedalaman 40 cm di bawah tanah.
3) Pada setiap pilar harus dipasang brass tablet pada bagian atas pilar sebagai indentitas dari
pilar. Selain itu harus dipasang satu buah plak pada salah satu dinding pilar yang
menghadap ke arah utara sebagai keterangan tentang pilar batas wilayah dua atau lebih desa.
Pada plak harus ditulis nama-nama desa yang berbatasan.
4) Hasil pemasangan pilar batas kemudian dituangkan dalam sebuah berita acara
penetapan/pemasangan pilar batas desa (lihat Form 7, Lampiran 10) yang ditandatangani
Kepala Desa yang berbatasan dan diketahui oleh Ketua Tim.

Untuk menentukan batas desa dipakai batas alam dan batas buatan manusia. Jika dasar hukum untuk
penegasan batas desa belum ada atau belum jelas, maka untuk menentukan titik guna pemasangan
pilar batas dapat diterapkan prinsip-prinsip sebagai berikut:

10.2. Menggunakan Batas Alam

Sungai
Garis batas pada sungai adalah garis imajiner (garis khayal) yang berada di tengah sungai yang
membagi dua sama besar lebar sungai tersebut dijadikan sebagai garis batas (lihat Gambar 4).

desa A P2

desa B


P1

Keterangan : Batas desa


Pilar Batas
PKB (Pilar Kontrol Batas)

Gambar 4

Abt Associates Inc. 34


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

Batas yang berpotongan dengan sungai seperti pada Gambar 1, yaitu P1 dan P2 dipasang
pilar untuk mengetahui awal/akhir perpotongan garis batas dengan sungai tersebut.
Pemasangan pilar harus pada lokasi yang stabil. Pilar batas tidak dapat dipasang tepat di
perpotongan garis tengah sungai dengan pinggir sungai karena umumnya kondisi
tanahnya labil. Jarak dari pilar P1 diukur ke tepi sungai terdekat dan ke tepi sungai terjauh,
serta arahnya juga diukur. Demikian pula untuk pilar P2.
2) Dalam kondisi tanah yang labil, pilar dipasang cukup jauh dari pinggir sungai sehingga
pilar tersebut bukan merupakan pilar batas tetapi sebagai pilar kontrol batas (PKB).
3) Dalam contoh seperti Gambar 4, perlu dilakukan pengukuran situasi, termasuk
pengukuran untuk penentuan garis batas sepanjang sungai untuk pembuatan peta garis batas
skala 1:1.000.

b. Garis Pemisah Air

Pada umumnya batas yang menghubungkan antara gunung menggunakan prinsip watershed (lihat
Gambar 5).

Gambar 2

Gambar 5

Garis batas pada wathersed merupakan garis imajiner yang dimulai dari puncak suatu gunung
(A), mengikuti punggung-punggung bukit yang mengarah ke puncak gunung berikutnya (B).
Pada Gambar 5 dapat dilihat dengan jelas garis pemisah air yang terpendek adalah garis putus-
putus yang menghubungkan Gunung AQGunung B. Watershed yang terputus
dihubungkan dengan garis lurus atau disepakati bersama.
Ketentuan untuk menetapkan garis batas pada watershed sebagai berikut:
1) Garis tersebut tidak boleh memotong sungai.

Abt Associates Inc. 35


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

2) Jika terdapat lebih dari satu garis pemisah air maka garis batasnya adalah garis pemisah
air yang terpendek.

Danau

Danau dapat dibagi dalam dua wilayah, yaitu wilayah darat dan wilayah air.
1) Wilayah Darat
Yang masih dianggap wilayah darat adalah batas air surut yang terendah.
2) Wilayah Air
Pembagian wilayah air dapat dilakukan sebagai berikut:
a) Seluruh danau masuk ke salah satu desa, dengan demikian tepi danau yang merupakan
batas, atau
b) Danau merupakan batas antara dua desa.


P2
Desa A

garis batas

danau

Desa B
P1

P1, P2 = Pilar Batas

Gambar 6

Garis batasnya adalah garis lurus yang menghubungkan P1 dan P2. P1 dan P2 adalah Pilar
batas yang dipasang di perpotongan garis batas dengan tepi danau, atau terdapat lebih dari dua
desa yang berbatasan dengan danau tersebut, berlaku menurut peraturan daerah atau
kesepakatan yang telah ada di antara Desa yang berbatasan.

10.2. Menggunakan Batas Buatan

Unsur buatan yang umum digunakan sebagai batas desa antara lain: jalan, jalan kereta api, dan
saluran irigasi. Untuk batas jalan, jalan kereta api, saluran irigasi, dan kanal, dapat digunakan as atau
tepinya sebagai tanda batas wilayah antara dua desa yang berbatasan sesuai kesepakatan dua desa
yang berbatasan.

Abt Associates Inc. 36


Panduan Penataan Batas Desa secara Partisipatif Kontrak No. GS10F0086K

a. Jalan
1) As Jalan

Desa B garis batas


PKB
PKB

jalan
PKB
Desa C

Desa A

P1 (garis perpotongan batas tiga desa)

Gambar 7

Untuk jalan yang digunakan sebagai batas seperti pada Gambar 7, maka garis batasnya adalah
pada perpotongan as/sumbu jalan tersebut. Untuk mengetahui as jalan maka perlu dipasang
beberapa titik kontrol terutama pada belokan jalan, atau pada perpotongan jalan untuk
menentukan posisi garis batas (as jalan) tersebut, kemudian diukur ke kedua tepi jalan untuk
mengetahui lebar jalan.

2) Pinggir Jalan

Desa B
PKB garis batas

jalan PBU

PBU

Desa A
Desa C
P1

Gambar 8. Titik P1 merupakan perpotongan garis batas 3 desa

Khusus untuk batas yang terletak di sekitar pertigaan jalan seperti Gambar 8, maka perlu
ditempatkan titik kontrol batas dan pilar batas untuk menentukan posisi batas di pertigaan
jalan tersebut. Penempatan titik kontrol diletakkan di pinggir/tepi jalan. Penempatan pilar-
pilar harus memperhatikan kemungkinan adanya pelebaran jalan. Selanjutnya, dilakukan
pengukuran jarak dan sudut dari ke-3 pilar tersebut (PBU dan PKB) ke titik perpotongan
garis batas antara desa A, desa B dan Desa C di titik P1.
Dalam contoh seperti Gambar 7 dan Gambar 8 perlu dibuatkan peta situasi dengan skala peta
1:1.000.

Abt Associates Inc. 37


b. Jalan Kereta Api

Untuk jalan kereta api digunakan prinsip yang sama dengan penetapan/pemasangan tanda batas
pada jalan (lihat Gambar 9).

Desa A PKB

garis batas desa

Desa B PKB

Gambar 9 Jalan Kereta Api Sebagai Batas desa

c. Saluran Irigasi
Untuk saluran irigasi digunakan prinsip yang sama pada jalan sebagai batas desa (lihat Gambar 10).

Desa A

PKB

garis batas desa

PKB

Desa B

Gambar 10

10.4. S URVEI BATAS


Survei batas ini dilakukan sesuai dengan arahan Permendagri No. 27 Tahun 2006 dan hendaknya memakai
GPS diferensial guna meningkatkan akurasi titik survei sampai tingkat sentimeter. Ada dua alternatif dalam
tahap ini. Pertama, memakai jaringan GPS geodetik yang sudah dibangun BPN dan atau BIG dalam jaringan
CORS (Continuously Operating Reference Station). Teknologi yang memakai sistem jaringan telepon seluler
ini dikembangkan oleh National Geodetic Survey, suatu instansi pemerintah Amerika Serikat, dan bisa
menghemat biaya pembangunan infrastruktur. Namun, karena belum semua desa di kabupaten awal bisa
mengakses jaringan telepon seluler, teknologi hanya bisa dipakai di wilayah yang terbatas.

Alternatif kedua adalah membangun jaringan GPS diferensial dengan basis GPS di ibukota kabupaten.
Investasi untuk metode ini cukup mahal karena satu pangkalan GPS bisa memakan biaya sampai Rp 250 juta.

10.4.1. P ENGUKURAN GARIS B ATAS.


Apabila diperlukan dilakukan pengukuran garis batas.
Pengukuran garis batas yang dimaksud adalah pengukuran situasi detail sepanjang garis batas dengan
koridor tertentu.
Pengukuran detail dilakukan dengan metode poligon (Lampiran 11) dan tachimetri (Lampiran 12).
Data yang berupa deskripsi pilar-pilar batas dan titik-titik pada garis batas didokumentasikan bersama
buku ukur dan Berita Acara Kesepakatan batas desa yang ditandatangani oleh pihak- pihak yang
berbatasan.

10.4.2. P ENENTUAN POSISI P ILAR BATAS DESA


1) segera dilakukan pengukuran penentuan posisi.
2) Standar ketelitian koordinat pilar batas desa (simpangan baku) adalah:

- untuk PBU dan PKBU 5 cm


- untuk PBA dan PKBA 5 cm

Untuk menghasilkan ketelitian seperti tersebut di atas, pengukuran dilakukan dengan metode
pengukuran GPS menggunakan peralatan GPS tipe geodetik. Apabila tidak memungkinkan,
pengukuran dilakukan dengan metode poligon dengan mengikatkan minimal pada satu titik
kontrol horisontal nasional (sehingga koordinat yang dihasilkan dalam sistem referensi
nasional, yang saat ini menggunakan Datum Geodesi Nasional 1995 yang dikenal sebagai DGN
95).

10.5. P EMBUATAN P ETA BATAS


Berdasarkan titik koordinat yang diperoleh dari survei batas, Pendamping Teknis Kabupaten membuat peta
batas desa. Sedapat mungkin peta tersebut dibuat dengan skala 1:10.000 untuk memperlihatkan rincian
informasi spasial atas desa tersebut. Peta yang dibuat perlu memenuhi SNI 19-6502.1-2000 tentang
Spesifikasi teknis peta rupabumi skala 1: 10.000. Berdasarkan standar tersebut, peta yang dihasilkan
mencakup wilayah seluas 230x 230atau, bila di kawasan kathulistiwa, sekitar 4, 6 x 4,6 km. Draf peta
yang dibuat dikirim ke masing-masing desa untuk diverifikasi oleh masyarakat masing-masing desa. Bila ada
koreksi, Pendamping Teknis segera membuat perubahan sebelum peta akhir dicetak.

Peta harus dapat menyajikan informasi dengan benar sesuai dengan kebutuhannya. Untuk setiap peta harus
memenuhi spesifikasi yang sesuai dengan tema informasi yang disajikan (lihat Tabel 6)

Tabel 6. Tipe-tipe informasi yang dipaparkan dalam peta

Aspek Uraian
Kartografis a) Jenis peta (penyajian): peta foto, peta garis.
b) sistem simbolisasi/legenda dan warna.
c) Isi peta dan Tema. d) Ukuran peta.
e) Bentuk penyajian: hard copy atau digital
Geometris a) Skala/resolusi.
b) Sistem proyeksi peta yang digunakan
c) Ketelitian planimetris (x,y) dan tinggi di atas permukaan laut
Metode Pemetaan Batas desa. a) Diambil dari peta yang sudah ada, atau
b) Pemetaan secara terestris, atau
c) Pemetaan dengan metode yang lain (fotogrametris, dll

Jenis peta batas wilayah dibuat berdasarkan prosedur pembuatannya yang dipaparkan dalam Tabel 7.

Tabel 7. Tipe-tipe peta batas

No Jenis Keterangan
1 Peta Hasil Peta hasil penetapan batas adalah peta batas wilayah yang dibuat secara
Penetapan kartometrik dari peta dasar yang telah ada dengan tidak melakukan
batas pengukuran di lapangan. Hal ini biasanya dibuat pada waktu pemekaran
desa.
2 Peta Hasil Peta hasil penegasan batas adalah peta batas wilayah yang dibuat dengan
Penegasan peta dasar yang ada ditambah dengan data yang diperoleh dari hasil
batas pengukuran dilapangan
3 Peta Hasil Peta hasil verifikasi adalah peta batas wilayah yang telah dibuat oleh desa
Verifikasi dan hasilnya dilakukan verifikasi (penelitian dan penyesuaian) oleh Tim
Penetapan dan Penegasan Batas Daerah Kabupaten/Kota, sebelum ditanda
tangani oleh Bupati/Walikota.

10.6. Proses Pembuatan Peta Desa

Proses pembuatan peta batas desa dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain dengan cara
pembuatan peta situasi atau dibuat dari peta yang sudah ada (diturunkan dari peta dijital).

1) Penurunan dari peta yang sudah ada:


a) Peta batas desa dapat diperoleh dari petapeta yang sudah ada seperti peta-peta dasar, peta
pendaftaran tanah, peta blok, atau berdasarkan foto udara, citra satelit, dan sumber data lainnya;
b) Prosesnya dapat dilakukan secara kartografis manual atau digital, dan jika perlu diadakan
penyesuaian skala dengan peralatan (misal: pantograf) atau metode yang sesuai.
c) Detil yang digambarkan adalah unsur-unsur yang berkaitan dengan batas desa seperti lokasi pilar
batas, jaringan jalan, perairan, dan detil lainnya sesuai dengan keperluan desa.
d) Pada cara digital, peta dasar tersebut didigitasi dan dipilih melalui layar komputer untuk
digambarkan kembali oleh alat cetak (plotter, atau printer).

10.7. Pembuatan peta situasi

Pengukuran untuk pembuatan peta situasi secara teristris dapat dilakukan. Skala peta yang
disarankan adalah skala 1:10.000. Pengukuran-pengukuran yang diperlukan adalah:

a) Pengukuran kerangka kontrol horisontal menggunakan metode poligon dengan spesifikasi seperti
pada Tabel 3.
b) Pengukuran situasi menggunakan metode tachimentri, dimana objek- objek detil yang
diambil sesuai dengan pembuatan peta teknis skala
c) 1:1.000 sampai skala 1:10.000.

Seluruh nilai koordinat definitif dari pilar batas, baik PBU, PBA atau PKB, harus dicantumkan dalam
peta batas desa sebagaimana yang diuraikan dalam Lampiran 13.
11. Pengesahan Peta Batas Desa

T UJUAN:

- Membuat berita acara kesepakatan atas batas desa


- Menyerahkan surat permohonan penegasan desa dari desa masing-masing
WAKTU: dua minggu

BIAYA: Rp. 5.000.000

Pada tahap ini Pemerintah Desa mempersiapkan surat permohonan penegasan batas desa kepada Bupati
melalui camat. Surat tersebut disertai berita acara kesepakatan dan peta desa. Kantor camat mengajukan surat
permohonan dari semua desa (setelah semua batas desa disepakati) kepada Tim Penetapan dan Penegasan
Batas Desa, yang kemudian akan memproses surat-surat tersebut. Tim secara keseluruhan atau Bagian
Pemerintahan merancang surat keputusan Bupati. Surat keputusan tersebut akan diumumkan dalam lembar
daerah.
11. Penyelesaian Konflik Batas Wilayah Desa

Perselisihan batas desa merupakan hal yang umum terjadi sehingga perlu ada kelembagaan penyelesaian
perselisihan batas yang diakui dan berfungsi baik. Kelembagaan di sini berarti adanya norma (landasan
hukum yang digunakan, baik hukum tertulis maupun hukum adat yang cenderung lisan), aktor-aktor yang
terlibat sepakat untuk memakai mekanisme penyelesaian perselisihan batas desa tersebut, dan adanya
mekanisme penyelesaian yang operasional (penerimanaan keberatan, koordinasi dengan para pihak,
inventarisasi dan identifikasi bahan serta data, peninjauan atau pengecekan lapangan, mediasi, penyusunan
rekomendasi, dan pelaporan dan evaluasi).

Secara umum, kelembagaan resolusi konflik secara adat di dalam masyarakat pada umumnya masih ada dan
berfungsi. Bila sudah tidak ada atau kurang berfungsi, mekanisme tersebut perlu direvitalisasi dengan
memperhatikan konteks kekinian. Kejelasan mekanisme yang diusulkan penting untuk memastikan
penerimaan dari pihak-pihak yang bersengketa lebih tinggi. Bila konflik tidak juga bisa diselesaikan di antara
desa-desa yang bersengketa maka persoalan dibawa kepada Forum Penyelesaian Perselisihan Batas Tingkat
Kecamatan (PPBK) atau Forum Penyelesaian Perselihan Batas Antar Kecamatan, Kabupaten dan Provinsi
(PPBAK). Sebisa mungkin penyelesaian diambil dengan membangun kesepakatan di antara pihak-pihak
yang bersengketa. Penyelesaian sengketa batas yang dianut oleh Kementerian Dalam Negeri, seperti yang
tertuang dalam Permendagri No. 27 Tahun 2006 dan No. 76 tahun 2012, menyatakan bila sengketa tidak bisa
diselesaikan oleh kedua pihak maka pejabat yang setingkat di atasnya mengambil keputusan final. Bila hal ini
terjadi, konflik sebenarnya akan terus berlanjut. Contoh yang nyata adalah sengketa batas antara Kabupaten
Mamasa dengan kabupaten-kabupaten di sekitarnya di Sulawesi Barat terus berlanjut walaupun sudah ada
Permendagri No. 15 Tahun 2005 yang menetapkan batas kabupaten tersebut. Mekanisme darurat
penyelesaian sengketa yang jelas perlu ada untuk mengurangi risiko di masa depan. Hal ini menjadi jaring
pengaman bila terjadi hambatan pelaksanaan struktural di lapangan. Untuk menyelesaikan sengketa, pihak-
pihak yang bersengketa dapat didamaikan oleh fasilitator pemetaan dan atau Spesialis Pendampingan
Masyarakat dan wakil kantor camat, yang melakukan proses musyawarah dan mendekati kedua belah pihak
untuk mencapai penyelesaian atas batas yang disengketakan. Fasilitator pemetaan dan atau Spesialis
Pendampingan Masyarakat mencoba mendorong pencapaian konsensus di antara kedua pihak. Bila
penyelesaian dicapai, proses tersebut berlanjut dengan penataan batas. Namun bila titik temu tak dicapai,
pihak-pihak yang bersengketa sekali lagi diminta untuk membahas hal tersebut dan mencari penyelesaian
yang disetujui semua pihak untuk mengatasi perbedaan-perbedaan yang ditemui. Bila ketidaksepakatan terus
berlanjut di antara para pihak, mereka didorong untuk membawa persoalan tersebut ke PPBK atau PPBAK.

EVALUASI S ECARA P ERIODIK


Sebuah kelembagaan dan mekanisme penyelesaian konflik tentunya bukan sesuatu yang baku. Sebuah forum
atau mekanisme diperlukan yang dapat memberikan penyelesaian kreatif yang bisa diterima pihak-pihak yang
bersengketa. Mekanisme penyelesaian sengketa tersebut terus dievaluasi secara periodik untuk pembelajaran
dan mencari cara memperbaiki proses. Evaluasi dijadwalkan secara rutin minimal setiap tiga bulan dan
maksimal setiap enam bulan semenjak tim ini terbentuk. Evaluasi dilakukan melalui pertemuan kecamatan
yang dihadiri oleh perwakilan pemerintah kabupaten, kecamatan, pemerintahan desa, kelembagaan desa,
kelembagaan adat dan tokoh-tokoh masyarakat (termasuk wakil-wakil kelompok perempuan dan pemuda).
Gugus Tugas akan bertugas membantu memperlancar kerja-kerja tim PPBK dan PPBAK serta
mendokumentasikan proses-proses yang telah dilakukan. Proses penyelesaian serta tahapan-tahapan
seharusnya bisa dapat diakses oleh pihak yang berselisih dan pihak-pihak lainnya.
13. Pembiayaan

Secara garis besar komponen pembiayaan penataan batas desa adalah sebagai dijabarkan pada Tabel 8.

Tabel 8. Komponen biaya penataan batas desa

Unsur Sumber
Pembentukan Organisasi Penataan Batas Desa
Rapat instansi pemerintah kabupaten Pemerintah
Kabupaten (APBD)
Pengadaan tim konsultan Proyek
Tahap Persiapan
Biaya Transportasi Tim Ke desa-desa Pemerintah
Kabupaten (APBD)
Musyawarah desa Proyek
Pembelian peta rupa bumi, citra satelit, dll Proyek
Biaya transportasi Proyek
Lokakarya Pertama
Konsumsi, penginapan, tunjangan transportasi, per Proyek
diem untuk peserta
Peralatan Tulis Proyek
Perbanyakan Peta Proyek
Transportasi Gugus Tugas Proyek
Transportasi Tim dari Pemerintahan Kabupaten APBD Kabupaten
Periode Lapangan
Konsumsi Proyek, sumbangan
masyarakat
Peralatan Tulis Proyek
Transportasi Pendamping Kecamatan Proyek
Pembutaan Draf Peta Batas
Konsumsi Proyek, sumbangan
masyarakat
Peralatan Tulis Proyek
Perbanyakan Peta Proyek
Transportasi wakil-wakil desa tetangga Proyek
Lokakarya Penetapan Batas Desa
Konsumsi, penginapan, tunjangan transportasi, per Proyek
diem untuk peserta
Peralatan Tulis Proyek
Perbanyakan Peta Proyek
Transportasi Tim Dari Pemerintahan Kabupaten APBD Kabupaten
Transportasi Masyarakat ADD
Survei batas desa
Konsumsi Proyek, sumbangan
masyarakat
Peralatan Tulis Proyek
Perbanyakan Peta Proyek
GPS dan batere Proyek
Pemetaan batas secara geodetik
Konsumsi APBD Kabupaten
Transportasi APBD Kabupaten
Bahan-bahan pembuatan pilar APBD Kabupaten
Honorarium surveyor APBD Kabupaten
Honorarium pembuat peta APBD Kabupaten

Pencetakan peta APBD Kabupaten

Pertemuan-pertemuan forum Penyelesaian


Perselisihan Batas
Konsumsi Proyek
Peralatan Tulis Proyek
Perbanyakan Peta Proyek
Transportasi Pendamping Kecamatan Proyek
Transportasi Tim Dari Pemerintahan Kabupaten APBD Kabupaten
Transportasi Masyarakat ADD, APBD
Lampiran
Lampiran 1. Tugas dan kualifikasi Gugus Tugas Penataan Batas Desa Partisipatif
1. Ketua Tim
Tugas:
- Memberikan arahan strategis sehari-hari dalam pelaksanaan penataan batas desa di kecamatan yang
dipilih
- Menyelia pekerjaan anggota-anggota Gugus Tugas
- Berkoordinasi erat dengan Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa di tingkat kabupaten dan kantor
camat yang bersangkutan
- Memimpin pembuatan laporan

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar pada bidang pengelolaan sumber daya alam, ilmu sosial, kehutanan, geografi, geodesi
atau bidang terkait
- Berpengalaman paling sedikit 5 (lima) tahun sebagai pengelola proyek pengelolaan sumber daya
alam, pengembangan masyarakat, atau pemetaan partisipatif
- Memiliki keterampilan manajemen dan komunikasi yang kuat
- Memiliki pengetahuan yang baik tentang pemetaan dan atau penataan ruang
- Memiliki pengetahuan luas tentang dan berpengalaman memakai metodologi pemetaan partisipatif
- Memiliki pengalaman langsung dan bisa bekerja dengan pengawasan minimum
- Memiliki kemampuan bekerja pada berbagai skala dan budaya
- Bersedia bekerja dan melakukan perjalanan di wilayah terpencil

2. Spesialis GIS /Kartograf


Tugas:
- Membuat peta-peta kartografis berdasarkan peta sketsa, peta rupa bumi, citra satelit, dan informasi
spasial lainnya
- Memberikan pelatihan pemetaan kepada warga desa dan menyelia pekerjaan mereka dalam
pembuatan peta
- Mengadakan informasi spasial (peta rupa bumi, citra satelit, foto udara, dll.) di wilayah yang dicakup
- Mengembangkan pangkalan data dari peta-peta desa dan peta tata guna lahan

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar dalam bidang pengelolaan sumber daya alam, kehutanan, geografi atau geodesi
dengan pengalaman paling sedikit tiga tahun dalam pengembangan sistem informasi geografis atau
pekerjaan kartografi; atau bidang-bidang lain dengan pengalaman paling sedikit lima tahun dalam
pengembangan sistem informasi geografis atau pekerjaan kartografi
- Memiliki pengetahuan yang baik dan berpengalaman dalam metodologi partisipatif
- Memiliki keterampilan dalam interpretasi citra satelit dan atau foto udara dalam pembuatan peta
- Memiliki kemampuan bekerja pada berbagai skala dan budaya
- Bersedia bekerja dan melakukan perjalanan di wilayah terpencil

3. GIS Assistant
Tugas:
- Membuat peta-peta kartografis berdasarkan peta sketsa, peta rupa bumi, citra satelit, dan informasi
spasial lainnya
- Mengadakan informasi spasial (peta rupa bumi, citra satelit, foto udara, dll.) di wilayah yang dicakup
- Mengembangkan pangkalan data dari peta-peta desa dan peta tata guna lahan

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar dalam bidang pengelolaan sumber daya alam, kehutanan, geografi atau geodesi
dengan pengalaman paling sedikit satu tahun dalam pengembangan sistem informasi geografis atau
pekerjaan kartografi; atau bidang-bidang lain dengan pengalaman paling sedikit tiga tahun dalam
pengembangan sistem informasi geografis atau pekerjaan kartografi
- Memiliki keterampilan dalam interpretasi citra satelit dan atau foto udara dalam pembuatan peta
- Memiliki kemampuan bekerja pada berbagai skala dan budaya
- Bersedia bekerja dan melakukan perjalanan di wilayah terpencil

4. Fasilitator Pemetaan
Tugas:
- Memberikan pelatihan penggunaan GPS navigasi kepada warga desa
- Menyelia dan memberikan pendampingan dalam pekerjaan community mapper paling banyak tiga
desa
- Memfasilitasi pertemuan masyarakat dan perundingan

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar pada bidang ilmu sosial, kehutanan, pengelolaan sumber daya alam, atau pengalaman
dalam proyek pengembangan masyarakat paling sedikit lima tahun
- Memiliki pengetahuan yang baik tentang kartografi dan keterampilan dalam menggunakan GPS
navigasi
- Memilliki pengalaman luas dalam memfasilitasi pertemuan masyarakat dan atau pengorganisasian
masyarakat paling sedikit tiga tahun
- Memiliki pengalaman yang baik dalam memfasilitasi penyelesaian sengketa
- Memiliki pengetahuan yang baik tentang metodologi partisipatif
- Paham dengan kebudayaan dan konteks sosial politik setempat
- Memiliki kemampuan bekerja pada berbagai skala dan budaya
- Bersedia bekerja dan melakukan perjalanan di wilayah terpencil

5. Spesialis Pendampingan Masyarakat


Tugas:
- Mengidentifikasi kelompok-kelompok masyarakat, tokoh-tokoh kunci (termasuk perempuan,
pemuda, petani dan LSM atau perkumpulan yang fokus pada kelompok rentan) dan peran dan
pengaruh mereka di desa
- Memastikan keterlibatan masyarakat setempat dalam menyuarakan pendapat, pemahaman tentang
pentingnya penataan batas desa dan dampaknya terhadap masa depan mereka dan persetujuan atas
proyek
- Memastikan partisipasi bermakna dan aktif perempuan, pemuda dan kelompok rentan dalam
pelaksanaan proyek
- Bersama para pemangku kepentingan kunci, mengembangkan dan membantu dalam fasilitasi
mekanisme penyelesaian sengketa batas yang disepakati semua pihak
- Membantu fasilitator pemetaan dalam memfasilitasi pembuatan peta sketsa dan pengumpulan sejarah
desa, khususnya memastikan perspektif perempuan, pemuda dan kelompok rentan dalam keluaran
dan dampak penataan batas desa di masa depan

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar pada bidang ilmu sosial, kehutanan, pengelolaan sumber daya alam, atau bidang-
bidang yang terkait
- Memiliki pengalaman luas dalam penelitian partisipatif dan atau proyek pengembangan masyarakat
paling sedikit lima tahun, dengan pengalaman dalam melakukan analisis gender sebagai aset
- Memiliki pengalaman baik dalam memfasilitasi pertemuan masyarakat dan penyelesaian sengketa
- Bersedia bekerja dan melakukan perjalanan di wilayah terpencil

6. Surveyor
Tugas:
- Memimpin pelacakan batas desa dengan tingkat akurasi sampai 30 cm
- Membantu Spesialis GIS /Kartograf dalam membuat peta batas desa

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar dalam bidang geografi atau geodesi
- Memiliki pengetahuan luas dalam survei geodetik
- Memiliki pengalaman yang baik dalam penatan batas wilayah

7. Staf Keuangan dan Administratif


Tugas:
- Mengelola dana proyek

Kualifikasi dan pengalaman:


- Memiliki gelar dalam bidang ekonomi atau akunting
- Memiliki pengalaman yang baik dalam proyek masyarakat
Lampiran 2. Tahap kegiatan penataan batas desa

Tahap kegiatan Perkiraan waktu Yang terlibat Penanggung jawab


(minggu) Pelaksanaan Pengawasan
I. Pembentukan organisasi penataan batas desa
A. Pembentukan Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa 2 Bagian Pemerintahan, BPMPD, Asisten I Bupati
tingkat Kabupaten Bappeda, PU, Kehutanan, Tata Ruang, Pemerintahan
Pertanahan, Kantor PBB, Kantor
Camat, Pemerintah Desa

II. Tahap Persiapan


A. Pembelian peralatan (GPS navigasi, komputer, piranti 4 Vendor Gugus Tugas MCA-I
lunak, stasiun CORS?)
B. Pengumpulan data yang tersedia (peta topografi, citra 4 (bersamaan BIG, Vendor Gugus Tugas MCA-I
satelit [SPOT, RapidEye atau QuickBird], foto udara) denganII.A)
C. Sosialisasi ke desa-desa 2 (setelah I.A. Tim Penetapan dan Penegasan Batas Gugus Tugas MCA-I
selesai) Desa
D. Musyawarah desa & Pembentukan Tim Pelaksana Desa Tim Penetapan dan Penegasan Batas Gugus Tugas MCA-I
(Ketua Tim, Community Mapper [2], Community Desa
Researcher [2])

III. Lokakarya Pertama


A. Persiapan 4 (bersamaan Gugus Tugas MCA-I
denganII.D)
B. Pertemuan besar seluruh desa yang dipetakan 1 Tim Penetapan dan Penegasan Batas Gugus Tugas MCA-I
(B: 2 hari) Desa, Tim Kerja Penataan Batas Desa,
(C: 3 hari) Camat, Kades, Ketua BPD, Tim
Pelaksana Desa, Pimpinan Lembaga
Adat
C. Pelatihan pemetaan partisipatif Tim Pelaksana Desa Gugus Tugas MCA-I

IV. Periode Lapangan


A. Pembuatan peta sketsa batas desa dan penggunaan lahan 2 Community Mapper, Fasilitator Tim Pelaksana Desa Gugus Tugas
Pemetaan, Spesialis Sosial/Gender,
warga desa (lelaki, perempuan, kaum
muda)
B. Pengumpulan informasi tentang sejarah desa (dokumen, 2 (bersamaan Community Researcher, Fasilitator Tim Pelaksana Desa Gugus Tugas
sejarah lisan, nama tempat sepanjang batas desa) denganIV.A) Pemetaan, Spesialis Sosial/Gender,
tetua desa, pemerintah desa
C. Musyawarah antar desa bertetangga 2 (bersamaan Tim Pelaksana Desa, Fasilitator Gugus Tugas MCA-I
denganIV.A) Pemetaan, Spesialis Sosial/Gender,
tetua desa, pemerintah desa
D. Pembuatan peta sketsa indikasi wilayah adat (bila ada) 2 (bersamaan Community Mapper, Tetua desa Tim Pelaksana Desa Gugus Tugas
denganIV.A)

V. Pembuatan Draf Peta Batas Desa Secara Kartometris


A. Pemindahan peta sketsa ke peta kartografis 2 Community Mapper Spesialis Gugus Tugas
GIS/Kartograf
B. Verifikasi draf peta desa oleh warga desa 1 Community Mapper, warga desa (lelaki, Tim Pelaksana Desa Gugus Tugas
perempuan, kaum muda)
C. Pembuatan kompilasi peta batas se-kecamatan 1 Spesialis GIS/Kartograf Gugus Tugas MCA-I

VI. Lokakarya Penetapan Batas Desa


A. Persiapan 2 (bersamaan Gugus Tugas MCA-I
denganV.A)
B. Lokakarya Kedua (Pembuatan kesepakatan batas; rencana 1 Tim Penetapan dan Penegasan Batas Gugus Tugas MCA-I
rencana penyelesaian sengketa [bila ada]) Desa, Tim Kerja Penataan Batas
Desa,Camat, Kades, Ketua BPD, Tim
Pelaksana Desa, Pimpinan Lembaga
Adat

VII. Pelacakan Batas Desa


A. Survei batas dan pemasangan patok batas sementara (bila 4 Tim Pelaksana Desa, Surveyor, Gugus Tugas MCA-I
kesepakatan sudah dicapai) Fasilitator Pemetaan
B. Pembuatan peta desa (bila kesepakatan sudah dicapai) 4 (starts at the 2nd Community Mapper Spesialis Gugus Tugas
week of VII.A) GIS/Kartograf
C. Verifikasi peta desa oleh warga desa 2 (starts at the last Community Mapper, warga desa (lelaki, Tim Pelaksana Desa Gugus Tugas
week of VII.B) perempuan, kaum muda)
D. Perbaikan peta desa 1 Community Mapper Spesialis Gugus Tugas
GIS/Kartograf
E. Penyerahan peta desa 2 Pemerintah Desa, Warga Desa, Gugus Tugas MCA-I
Pemerintah Kecamatan

VIII. Pemetaan batas secara geodetik


A. Persiapan 2 (bersamaan Tim Penetapan dan Bupati
dengan VII.E) Penegasan Batas
Desa
B. Survei batas secara geodetik 4 Pemerintah Desa, Tim Pelaksana Desa Tim Penetapan dan Bupati
Penegasan Batas
Desa
C. Pembuatan peta batas desa 2 Tim Penetapan dan Bupati
Penegasan Batas
Desa

IX. Pengesahan batas desa 1 Asisten I Bupati


Pemerintahan
Lampiran 3. Tabel Nama Tempat Pada Batas Desa

F ORM 1

Desa :

Kecamatan :

Kabupaten :

No Nama Desa Yang Nama-nama Tempat di Batas


Berbatasan

dst.
Lampiran 4. Berita Acara Penelitian Dokumen Batas Desa
Form.2

BERITA ACARA PENELITIAN DOKUMEN BATAS DESA


Nomor ..(1)
Nomor : .(1)

Pada hari ini (2) tanggal (3) bulan (4) tahun .. (5) bertempat di Desa
(6) Kecamatan (7), Kabupaten/Kota
.(8) Provinsi..(9) telah dilaksanakan penelitian dokumen-
dokumen batas, antara Desa .10) dengan Desa 10) dengan hasil sebagai
berikut:
1. Dokumen-dokumen batas desa.10) dengan Desa .10) yang disepakati
adalah:
a. 11)
b. 11)
c. dst............... 11)
2. Peta batas desa antara Desa 10) dengan Desa.10) yang disepakati adalah :
a. 12)
b. 12)
3. Titik-titik dan garis batas antara Desa .10) dengan Desa . 10) yang akan
dilacak dan akan dipasang pilar adalah:
1. ...(13)
2. ...(13)
3. ...(13)
4. ...(13)
5. dan seterusnya
yaitu dengan menandai lokasi-lokasi dimaksud pada peta kerja dengan tinta berwarna merah. Data
lebih rinci mengenai hasil penelitian dokumentasi batas desa Nomor : .(14),
terlampir
TIM PENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA

Desa.....................................................10) Desa........................................................10)

1. 15) 1. ...15)

2. 15) 2. ........15)

Menyetujui ..16) Menyetujui ..16)


Kepala Desa................................ 10) Kepala Desa................................... 10)
............................................. .............................................

TIM PENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA


KABUPATEN/KOTA .
(17)
(17)
PETUNJUK PENGISIAN BERITA ACARA
PENELITIAN DOKUMEN BATAS DESA

(1) Diisi nomor agenda desa yang berbatasan


(2) Cukup jelas
(3) Cukup jelas
(4) Cukup jelas
(5) Cukup jelas
(6) Diisi nama Desa yang berbatasan, dimana penelitian dokumen-dokumen batas dilakukan
(7) Diisi nama kecamatan, dimana penelitian dokumen batas dilakukan
(8) Diisi nama kabupaten/Kota, dimana penelitian dokumen batas dilakukan
(9) Diisi nama provinsi, dimana penelitian dokumen batas dilakukan
(10) Diisi nama desa yang berbatasan. Jika lebih dari dua desa yang berbatasan, harus
dicantumkan semua nama desanya.
(11) Diisi nama dan jenis dokumen batas desa yang disepakati
(12) Diisi nama dan jenis peta dasar yang disepakati
(13) Diisi Nomor-nomor dan nama-nama titik batas yang akan dilacak dan dipasang batas.
Sistem penomoran harus sudah ditentukan secara sistematis dan terintegrasi (lihat Sistem Penomoran
Pilar, butir D, Lampiran 9)
(14) Diisi dengan n omor surat Data hasil penelitian dokumen batas Desa; contoh :
No.. (seluruh dokumen harus diarsipkan secara baik dan benar)
(15) Ditandatangani oleh pihak-pihak yang terkait pada jajaran masing-masing desa, tokoh masyarakat
kedua desa.
(16) Disetujui oleh Kepala Desa yang berbatasan.
(17) Diisi nama jelas dan tanda tangan Ketua dan Anggota Tim Penetapan dan Penegasan Batas desa.
Lampiran 5. Koordinat nama tempat sepanjang batas
Form 3

Daftar Koordinat Batas


Batas antara:
Desa ...Kecamatan ..dan
Desa..Kecamatan...
Kecamatan Provinsi ..
Tanggal: Operator GPS: .
No. Nama tempat Koordinat UTM Gambaran sekeliling
Lampiran 6. Formulir berita acara
Form.4

BERITA ACARA PELACAKAN BATAS DESA


Nomor (1)
Nomor : (1)

Pada hari ini (2) tanggal (3) bulan (4) tahun (5) bertempat di:
Desa(6) Kecamatan (7), Kabupaten/Kota *) (8)
Provinsi(9), menyatakan bahwa: telah dilakukan pelacakan lokasi-lokasi untuk
pemasangan pilar batas desa di :

1. .. (10)
2. .. (10)
3. .. (10)
4. .. (10)
5. dan seterusnya

dengan menandai lokasi dengan patok kayu sementara yang dicat warna merah, pilar batas, dan lainnya.
Data lebih rinci mengenai hasil survei pelacakan lokasi penetapan/pemasangan pilar batas desa,
nomor : (11). Terlampir.

TIM PENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA

Desa.....................................................12) Desa.......................................................12)

1....13) 1......13)

2. 13) 2. .......13)

Menyetujui ..14) Menyetujui ..14)


Kepala Desa................................ 12) Kepala Desa.................................. 12)

............................................. .............................................

TIM PENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA


KABUPATEN/KOTA...............(15)

(16)
(16)

*) Coret yang tidak perlu.


PETUNJUK PENGISIAN
BERITA ACARA PELACAKAN BATAS DESA

(1) Diisi nomor agenda wilayah yang berbatasan.


(2) Cukup jelas
(3) Cukup jelas
(4) Cukup jelas
(5) Cukup jelas
(6) Diisi nama Desa yang berbatasan, dimana pilar batas tersebut dipasang.
(7) Diisi nama Kecamatan, dimana pilar batas tersebut dipasang.
(8) Diisi nama Kabupaten/Kota, dimana pilar batas tersebut dipasang.
(9) Diisi nama Provinsi, dimana pilar batas tersebut dipasang.
(10) Diisi nama lokasi yang dilacak, dengan menyebutkan nama Dusun/Lingkungan dan nama Desa.
(11) Diisi dengan nomor Surat Data Survei Pelacakan Lokasi Penetapan/Pemasangan Tanda Batas
desa;contoh : No. .
(12) Diisi nama Desa yang berbatasan
(13) Ditandatangani oleh pihak-pihak yang terkait pada jajaran masing-masing desa, tokoh
masyarakat kedua desa.
(14) Di1si nama jelas dan tanda tangan Kepala Desa yang berbatasan.
(15) Cukup jelas
(16) Diisi nama jelas dan tanda tangan dari Ketua dan anggota Tim Batas desa yang telah
dibentuk.
Lampiran 7. Formulir Data Survei
Form.5

DATA SURVEI PELACAKAN


LOKASI PENETAPAN/PEMASANGAN PILAR BATAS DESA

Antara Desa .....................


dengan Desa ........................

Nomor : .(1)
Nomor : .(1

I LOKASI : .(2)

Terletak di : Desa : / ...(3)


Kecamatan : / ...(4)
Kabupaten : / ...(5)
Provinsi : / ...(6)

Survei pada tanggal (7)

Pelaksana survei .................(8)


.................(8)
.................(8)
.................(8)
.................(8)
.................(8)

Peta/Data yang digunakan .....(9)

Situasi:
1. Letak Geografis (bila ada data)

- Lintang : ......(10)
- Bujur : ......(10)
- Tinggi : ......(10)

2. Kondisi Tanah

- Jenis tanah : Karang/Pasir/Tanah Liat/Gambut *) (11)


- Bentuk Tanah : SegiEmpat/Trapesium/Tak Beraturan*) (11)
- Keadaan tanah : Datar/Miring/Bergelombang/Bukit (11)
- Tanah diduga bekas : Sawah/Ladang/Rawa/Tanah Bangunan/Hutan
Lebat*) (11)
- Tanah untuk bangunan : Baik/kurang baik/tidak baik tetapi lereng terlalu
terjal/curam *) (11)

3. Letak Lokasi
- Jarak dengan jalan terdekat : .. (12)
- Jarak dengan sungai terdekat : .. (12)
- Jarak dengan perkampungan : .. (12)
terdekat
- Di sekitar tanah lokasi terdekat : .. (12)

4. Status Tanah : Tanah Negara/Tanah Milik Perorangan/tanah adat lainnya *)


......... (13)
Pemegang hak atas tanah : (14)

II. DATA LOGISTIK

1. Dari ibukota provinsi : (15) Ke Ibukota Kabupaten .(16)


Menggunakan sarana transportasi (17) Lamanya .(18)

2. Dari Ibukota Kabupaten .. (19) Ke Ibukota Kecamatan .(20)


Menggunakan sarana transportasi (21) Lamanya .(18)

3. Dari Ibukota kecamatan ..(22) Ke desa (23) Menggunakan


sarana transportasi ..(24) Lamanya ( 18)

4. Dari Desa .. (25) Ke perbatasan ..(26)


Menggunakan sarana transportasi (27) Lamanya (18)

III. PEMBORONG PERUSAHAAN SETEMPAT

1. ...(28) di ... (29)


IV. MATERIAL BANGUNAN

Diperoleh di ..(30)

V. BURUH LOKAL

1. Ongkos buruh harian : Rp. ......... (31)


2. Ongkos buruh tukang : Rp. .......... (31)

VI. SOSIAL BUDAYA

Masyarakat/penduduk di skitar lokasi ............(32)


.
Pemuka Masyarakat di sekitar lokasi :

a. Nama : . (33)
Jabatan : . (34)

b. Nama : . (33)
Jabatan : . (34)

c. Nama : . (33)
Jabatan : . (34)
Keadaan Ekonomi Masyarakat : ...(35)

Keterangan lain yang dianggap perlu :


.
.
.(36)
, (37) ..
Ketua Tim Pelacakan

( ...(38) )
*) coret yang tidak perlu.
PETUNJUK PENGISIAN DATA SURVEI PELACAKAN LOKASI
PENETAPAN/PEMASANGAN PILAR BATAS DESA

(1) Diisi nomor agenda surat di kantor desa yang berbatasan


(2) Diisi nama lokasi yang di lacak
(3) Diisi nama desa yang berbatasan
(4) Diisi nama kecamatan yang bersangkutan
(5) Diisi nama kabupaten yang bersangkutan
(6) Diisi nama provinsi yang bersangkutan
(7) Cukup jelas
(8) Diisi nama petugas survei dan jabatannya
(9) Diisi bilamana ada nama peta/data yang digunakana
(10) Diisi bilamana ada data posisi geografi yang menyatakan hal tersebut. Posisi pendekatan
yang belum akurat. Posisi yang definitif setelah dilakukan pengukuran posisi sesuai
spesifikasi teknis.
(11) Cukup jelas, pilih jenis tanah yang sesuai
(12) Sebutkan berapa perkiraan jarak lokasi rencana pemasangan pilar dari jalan, sungai, atau
perkampungan yang terdekat
(13) Diisi dengan status kepemilikan tanah rencana penempatan pilar
(14) Sebutkan nama pemegang hak atas tanah tersebut
(15) Cukup jelas
(16) Cukup jelas
(17) Cukup jelas
(18) Dalam hitungan jam atau hari, tergantung jarak
(19) Cukup jelas
(20) Cukup jelas
(21) Cukup jelas
(22) Cukup jelas
(23) Cukup jelas
(24) Cukup jelas
(25) Cukup jelas
(26) Cukup jelas
(27) Cukup jelas
(28) Cukup jelas
(29) Cukup jelas
(30) Cukup jelas
(31) Cukup jelas
(32) Sebutkan jika ada masyarakat di sekitar lokasi
(33) Cukup jelas
(34) Sebutkan jabatannya jika ada
(35) Sebutkan keadaan ekonomi masyarakat secara umum di sekitar lokasi
(36) Jika ada informasi lain yang perlu ditulis
(37) Lokasi dan tanggal pembuatan data
(38) Nama dan tanda tangan Ketua Tim Pelacakan
Lampiran 8. Berita Acara Penyerahan Peta
Form 6

Berita Acara Penyerahan Peta

Pada tanggalbulantahun bertempat di


.Gugus Tugas Penataan Batas Desa di kecamatan
kabupaten . Provinsi . menyerahkan salinan peta :

Desa :..

Dengan penyerahan peta ini maka masyarakat desa secara resmi mengemban hak
kepemilikan dan penggunaan peta tersebut.

Yang menyerahkan, Yang menerima,

Ketua Gugus Tugas Kepala Desa

(.)

Saksi-saksi

Ketua BPD

(..)

Wakil Tim Penetapan dan Penegasan Batas Desa

(..)
Lampiran 9. Spesifikasi Teknis Pilar Batas desa

A. Bentuk dan Ukuran Pilar Batas

Pilar Batas Desa berukuran panjang=20 cm, lebar=20 cm, tinggi dari permukaan tanah=25 cm
dengan kedalamaan=75 cm. Uraian bentuk, ukuran, konstruksi dan rangkaian besi/tulang dapat
dilihat pada Gambar 8 berikut ini.

B. Brass Tablet dan Plak

Setiap pilar harus dilengkapi dengan brass tablet dan plak yang merupakan identitas dan
kelengkapan pilar seperti terlihat pada Gambar 9 dan 10. Ukuran plak tergantung pada tipe pilar batas.
KOTA BOGOR

PBU.
7101.11185

MILIK NEGARA
DILARANG MERUSAK DAN
MENGGANGU TANDA INI

satuan dalam cm
tampak samping

Gambar 9 Brass Tablet (terbuat dari kuningan)

Plak untuk pilar Batas Desa

BATAS DESA

Kd. Waringin Kd. Jaya

Tampak muka

Tampak
belakang

Satuan dalam cm

Gambar 10. Plak, terbuat dari kuningan

C. Jenis Bahan/Material
Jenis bahan-bahan yang dipergunakan untuk membuat Pilar Batas Tipe
D adalah sebagai berikut:
1) Material Beton

a) Semen : 1 sak
b) Pasir : 1/6 Kubik
c) Batu Pecah : Kubik
d) Besi Beton, diameter 6 mm : 23 meter
2) Cetakan/Begezting
Kayu yang diperlukan adalah berukuran 20 cm x 400 cm dan tebal 3 cm, masing-
masing sebanyak: 1 buah
Cara pembuatan Pilar Batas Tipe D adalah sebagai berikut:
1) Buatlah lobang dengan ukuran 60 cm x 60 cm dengan kedalaman 75 cm.
Pembuatan lobang tersebut harus disesuaikan dengan wilayah yang berbatasan.
Perhatikan Gambar 11, Gambar 12, dan Gambar
13 berikut ini.

A B

Gambar 11
Dua wilayah yang berbatasan

C A

Gambar 12
Tiga wilayah yang berbatasan

C A

Gambar 13
Empat wilayah yang berbatasan, masing-masing Desa A, Desa B, Desa C dan Desa D Keterangan:
A, B, C, D : Wilayah masing-masing
: Bentuk Galian Lubang

: Arah
Khusus untuk kondisi tanah yang labil seperti rawa, maka pada dasar lobang tersebut
dipancangkan kayu atau paralon agar posisi pilar yang akan dicor lebih kuat.
2) Campurlah semua kerikil dan pasir (perhatian: jangan dahulu dicampur
dengan semen).
3) Buatlah rangkaian besi beton yang telah dipotong dengan bentuk dan ukuran
seperti Gambar 8.

D. Sistem Penomoran Pilar Batas Desa


Sistem penomoran pilar untuk satu kabupaten/kota mengacu pada kode kabupaten/kota
yang telah diterbitkan oleh Badan Pusat Stasistik (BPS), dilanjutkan dengan penomoran
pilar batas, dimulai dari angka 00001 sampai
99999, sebagai berikut:

1) Batas desa dalam satu kabupaten/kota


Cara penomoran adalah sebagai berikut:

PBU XXXX XXXXX

Kode Nomor Kabupaten/Kota


NP: Nomor Pilar dari 1-99999

2) Pilar Batas Desa yang langsung berbatasan dengan desa terluar dari
kecamatan/kabupaten/kota/provinsi otomatis menjadi Pilar Batas Antara (PAB)
dari kecamatan/kabupaten/kota/provinsi tersebut.
3) Untuk lokasi yang tidak dimungkinkan pemesangan PBU seperti pada sungai,
jalan, dll, maka PBU diganti dengan PKB.
4) Untuk pilar perapatan, penamaannya disesuaikan (PBA, PKBA).
Lampiran 10. Berita Acara Pemasangan Pilar Batas Desa
Form.7

BERITA ACARA PENETAPAN/PEMASANGAN


PILAR BATAS DESA

Nomor ..(1)
Nomor ..(1)

Pada hari ini (2) tanggal (3) bulan (4) tahun .. (5) bertempat
di: Desa (6) Kecamatan (7), Kabupaten/Kota *)
.(8) Provinsi..(9), berdasarkan Berita Acara Pelacakan Batas
Wilayah Nomo: .(10), (13), telah diadakan kesepakatan
penetapan/pemasangan tanda batas wilayah antara Desa
..(14), dan (15), dalam bentuk batas buatan,
dengan nomor pilar sebagai berikut :

1. (16)
2. (16)
3. dan seterusnya .

Demikian Berita Acara ini dibuat untuk dipergunakan semestinya dan masing-masing pihak harus
mentaatinya.

Ditetapkan di (17)
Pada tanggal .(18)

TIM PENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA

Desa.....................................................19) Desa........................................................19)

1....20) 1.......20)

2. 20) 2. .......20)

Menyetujui ..21) Menyetujui ..21)


Kepala Desa................................ 19) Kepala Desa.................................. 19)

............................................. .............................................

TIM PENETAPAN DAN PENEGASAN BATAS DESA


KABUPATEN/KOTA...............(22)

(23)
(23)

*) Coret yang tidak perlu.


PETUNJUK PENGISIAN
BERITA ACARA PENETAPAN/ PEMASANGAN
PILAR BATAS WILAYAH DESA

(1) Diisi Nomor Agenda Wilayah Desa yang berbatasan


(2) Cukup jelas
(3) Idem
(4) Idem
(5) Diisi nama Desa di mana pilar batas dipasang
(6) Diisi nama Kecamatan di mana pilar batas dipasang
(7) Diisi nama Kabupaten/Kota, di mana pilar batas dipasang
(8) Diisi nama Provinsi, di mana pilar batas dipasang
(9) Diisi nomor Berita Acara Pelacakan Batas desa
(10) Cukup jelas
(11) Cukup jelas
(12) Cukup jelas
(13) Cukup jelas
(14) Cukup jelas
(15) Cukup jelas
(16) Diisi nomor-nomor pilar batas yang dipasang sesuai dengan jumlah pilarnya
(17) Cukup jelas
(18) Cukup jelas
(19) Diisi nama Desa yang berbatasan
(20) Ditandatangani oleh pihak-pihak yang terkait pada jajaran masing-masing desa, tokoh
masyarakat kedua desa.
(21) Diisi nama dan tanda tangan Kepala Desa yang berbatasan
(22) Cukup jelas
(23) Diisi nama dan tanda tangan Ketua dan Anggota Penetapan dan Penegasan Batas desa
Lampiran 11. Hitungan Koordinat

A) Apabila metode poligon yang digunakan, maka perhitungan data ukuran menggunakan
metode hitungan perataan sederhana seperti metode Bowdith.
B) Apabila menggunakan metode GPS, maka perhitungan dilakukan dengan metode
perataan menggunakan perangkat hitungan yang dikeluarkan oleh pabrik peralatan GPS
(Commersial Software).
C) Hasil hitungan diberikan dalam dua sistem koordinat, yaitu:
1 Koordinat geodetik (lintang, bujur dan tinggi elipsoid) dan nilai deviasi standar
setiap komponen koordinatnya.
2 Koordinat UTM (utara, timur) dan nilai deviasi standar untuk setiap komponen
koordinatnya.
Lampiran 12. Pengukuran Situasi

A. Metode Tachimetri

Apabila dianggap perlu, sepanjang garis batas dapat dilakukan pengukuran


garis batas dengan lebar koridor batas 50 meter ke sebelah kiri dan 50 meter ke sebelah
kanan dari garis batas. Dilanjutkan dengan pembuatan peta wilayah desa (peta situasi)
dengan skala antara 1: 1.000 s.d.
1: 10.000. Salah satu metode pengukuran untuk pembuatan peta situasi adalah metode
tachimetri di mana objek-objek diukur menggunakan theodolit
dan pengukuran jarak secara optis atau elektronis.

a
koridor 50 m ke sebelah kiri dan kanan
b
garis batas desa

d
2

Gambar 16
Pengukuran tachimetri sepanjang garis batas wilayah

Keterangan:

1 dan 2 : Titik poligon (tempat berdirinya instrument)


a, b, c, d,... : Tempat berdirinya rambu
garis batas dan koridor batas 50 meter ke sebelah kiri dan 50 meter ke sebelah kanan

Yang diukur/dibaca:
- Sudut horisontal (mendatar)
- Benang tengah rambu.
- Sudut vertikal
- Jarak antara tempat berdirinya instrument dengan masing-masing posisi
rambu.
Gambar 17. Pengukuran Tachimetri

B. Spesifikasi Teknis Pengukuran Poligon


Spesifikasi pengukuran poligon seperti pada Tabel 3 di bawah ini.

Tabel 3. Spesifikasi Pengukuran Poligon


Uraian Ketentuan Persyaratan
Selisih bacaan Biasa (B) dan Luar Biasa (LB) 10
dalam pengukuran sudut
Jumlah seri pengamatan suatu sudut 2 seri
(minimum)
Selisih ukuran sudut antar sesi 5
Pengecekan kesalahan kolimasi sebelum pengamatan
Jumlah pembacaan untuk satu ukuran jarak 5 kali
(minimum)
Sudut jurusan (minimal) di awal dan akhir jaringan
Teknik pengadaan sudut jurusan pengamatan menggunakan
tinggi matahari atau dari 2
titik koordinat referensi dari
Badan Pertanahan Nasional
(BPN), Badan Planologi
Kehutanan, dll.
Lampiran 13. Format Peta Batas desa

Produk akhir dari pekerjaan Pemetaan Batas desa adalah Peta Batas desa, yaitu suatu peta skala besar (skala
1:1.000 s.d. 1:10.000). Peta acuan yang dapat dipakai untuk pembuatan peta ini dapat berasal dari peta
Pendaftaran Tanah yang dibuat oleh BPN atau Peta Pajak Bumi dan Bangunan yang dibuat oleh
Direktorat Pajak Bumi dan Bangunan dengan spesifikasi peta sebagaimana tersebut pada Tabel 1.

Berikut contoh format sebuah peta batas desa.

A. Peta dasarnya format dan tata letak peta tersebut masih bersifat umum. Dalam hal- hal tertentu dapat
berubah, misalnya berubah karena bentuk geografis wilayah desa yang sedemikian rupa sehingga
bentangannya memerlukan bentuk kerangka yang khusus.

B. Jika jumlah koordinat pilar batas cukup banyak maka penempatan koordinat titik dari pilar batas
tersebut disesuaikan dengan muka peta yang kosong.
C. Legenda peta batas wilayah umumnya berupa simbol seperti: