Anda di halaman 1dari 33

MAKALAH

REKONSILIASI FISKAL
Disusun untuk Memenuhi Tugas Perpajakan II

Dosen Pengampu:

Sustinah Limarjani, SH, MM, Ak, CA

Disusun oleh:

KELOMPOK 9

1. Purnama Aktifiyanti Wisuda (C1C115107)


2. Siti Rizqa Ratna Sari (C1C115052)
3. Yessi Suci Risdawati (C1C115056)

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

PROGRAM STUDI S1 AKUNTANSI

2017

1
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha
Penyayang, kami panjatkan puji dan syukur atas kehadirat-Nya, yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah ini mengenai Rekonsiliasi Fiskal.

Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan
dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk
itu kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
berkontribusi dalam pembuatan makalah ini.

Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada
kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena
itu dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca
yang bersifat membangun agar kami dapat memperbaiki makalah ini.

Kami berharap semoga makalah tentang Rekonsiliasi Fiskal ini dapat


memberikan manfaat dan inspirasi bagi penulis maupun pembaca.

Banjarmasin, Mei 2017


Penyusun,

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................... i


DAFTAR ISI .................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan ............................................................................ 2

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Rekonsiliasi Fiskal ....................................................... 3
2.2 Penyebab perbedaan laporan keuangan komersial dan laporan
keuangan fiskal ............................................................................. 3
2.3 Pengertian Koreksi Fiskal .............................................................. 6
2.4 Jenis Perbedaan Pengakuan Antara Komersial dan Fiskal ............. 6
2.5 Jenis Koreksi Fiskal......................................................................... 9
2.6 Metode Rekonsiliasi Fiskal ............................................................ 14

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan..................................................................................... 30
3.2 Saran ............................................................................................... 30

DAFTAR PUSTAKA

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Rekonsiliasi fiskal dilakukan oleh wajib pajak karena terdapat
perbedaan perhitungan, khususnya laba menurut akuntansi dengan laba
menurut perpajakan. Laporan keuangan komersial atau bisnis ditujukan untuk
menilai kinerja ekonomi dan keadaan finansial dari sektor swasta, sedangkan
laporan keuangan fiskal lebih ditujukan untuk menghitung pajak.
Untuk kepentingan komersial atau bisnis, laporan keuangan disusun
berdasarkan SAK, sedangkan untuk kepentingan fiskal, laporan keuangan
disusun berdasarkan peraturan perpajakan. Perbedaan kedua dasar
penyusunan laporan keuangan tersebut mengakibatkan perbedaan perhitungan
laba (rugi) suatu entitas.
Jika satu entitas (WP) harus menyusun dua laporan keuangan yang
berbeda maka disamping terdapat pemborosan waktu, tenaga, uang juga akan
terjadi tidak tercapainya tujuan menghindari manipulasi pajak. Oleh karena
itu, perusahaan tidak boleh melakukan pembukuan ganda. Pembukuan tetap
satu yang nantinya akan menghasilkan laporan rugi laba komersial.
Kemudian laporan rugi laba komersial disesuaikan dengan ketentuan Pajak
Penghasilan. Proses penyesuaian inilah yang dinamakan Rekonsiliasi Fiskal.
Dengan kata lain, Rekonsiliasi Fiskal adalah proses membuat penyesuaian-
penyesuaian terhadap laporan keuangan komersial dengan berdasarkan
ketentuan-ketentuan perpajakan sehingga diperoleh yang namanya Laba
Fiskal. Laba Fiskal ini, dalam perpajakan sering disebut Penghasilan Neto
(Wahyudi, 2008).

1
1.2 RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang dimaksud dengan rekonsiliasi fiskal?
2. Apa yang menyebabkan perbedaan laporann keuangan komersial dan
laporan keuangan fiskal?
3. Apa yang dimaksud dengan koreksi fiskal?
4. Apakah jenis perbedaan pengakuan antara komersial dan fiskal?
5. Apa saja jenis koreksi fiskal?
6. Apa saja metode rekonsiliasi fiskal?

1.3 TUJUAN PENULISAN


1. Untuk mengetahui pengertian rekonsiliasi fiskal.
2. Untuk mengetahui penyebab perbedaan laporan keuangan komersial dan
laporan keuangan fiskal.
3. Untuk mengetahui pengertian koreksi fiskal.
4. Untuk mengetahui jenis perbedaan pengakuan antara komersial dan fiskal.
5. Untuk mengetahui jenis koreksi fiskal.
6. Untuk mengetahui metode rekonsiliasi fiskal.

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Rekonsiliasi Fiskal

Rekonsiliasi fiskal adalah proses membuat penyesuaian-penyesuaian


terhadap laporan keuangan komersial dengan berdasarkan ketentuan-
ketentuan perpajakan sehingga diperoleh yang namanya laba fiskal. Laba
fiskal ini, dalam perpajakan sering disebut Penghasilan Neto (Wahyudi,
2008).

2.2 Penyebab Perbedaan Laporan Keuangan Komersial dan Laporan


Keuangan Fiskal
1. Perbedaan Prinsip Akuntansi
Beberapa prinsip SAK yang telah diakui secara umum tetapi tidak diakui
dalam fiskal, diantaranya adalah :
a) Prinsip konversatisme, penilaian persediaan akhir berdasarkan metode
terendah antara harga pokok dan nilai realisasi bersih dan penilaian
piutang dengan nilai taksiran realisasi bersih, diakui dalam akuntansi
komersial, tetapi tidak diakuidalam fiskal.
b) Prinsip harga perolehan, dalam akuntansi komersial, penentuan harga
perolehan untuk barang yang diproduksi sendiri boleh memasukkan
unsur biaya tenaga kerja yang berupa natura. Dalam fiskal,
pengeluaran dalam bentuk natura tidak diakui sebagai
pengurangan/biaya.
c) Prinsip pemadanan (matching), akuntansi komersial mengakui biaya
penyusutan pada saat aset tersebut menghasilkan. Dalam fiskal,
penyusutan dapat dimulai sebelum menghasilkan

2. Perbedaan metode dan prosedur akuntansi

3
a) Metode penilaian persediaan.
Akuntansi komersial meperbolehkan untuk memakai berbagai metode
yang ada. Namun apabila pada akuntansi fiskal hanya diperbolehkan
menggunakan metode Average dan FIFO.
b) Metode penyusutan dan amortisasi.
Akuntansi komersial membolehkan metode penyusutan berbagai jenis,
apabila dalam akuntansi fiskal hanya diperbolehkan garis lurus dan
saldo menurun. Selain itu apabila akuntansi komersial kita dapat
memperkirakan umur ekonomis aktiva tetap, namun pada fiskal yang
memutuskan adalah Menteri Keuangan. Demikian pula dengan nilai
residu, akuntansi komersial memperbolehkan menggunakan nilai
residu, sedangkan fiskal tidak diperoleh menggunakan nilai residu.
c) Metode penghapusan piutang
Dalam akuntansi komersial penghapusan piutang ditentukan
berdasarkan metode cadangan. Sedangkan dalam fiskal, penghapusan
piutang dilakukan pada saat piutang nyata-nyata tidak dapat ditagih
dengan syarat-syarat tertentu yang diiatur dalam peraturan perpajakan.

3. Perbedaan Perlakuan dan Pengakuan Penghasilan dan Biaya


a) Penghasilan tertentu diakui dalam akuntansi komersial tetapi bukan
merupakan objek pajak penghasilan. Dalam rekonsiliasi fiskal,
penghasilan tersebut harus dikeluarkan dari total PKP atau
dikurangkan dari laba menurut akuntansi komersial.
Contoh:
Penggantian atau imbalan yang diterima atau diperoleh dalam
bantuk natura
Bagian laba yang diterima oleh perusahaan modal vantura dari
badan pasangan usaha.
Hibah, bantuan, sumbangan
Iuran dan penghasilan tertentu yang diterima dari dana pensiun

4
Penghasilan dividen yang diterima oleh PT, koperasi, BUMN/
BUMD, sebagai WPDN dengan persyaratan tertentu.
Penghasilan lain yang termasuk dalam kelompok bukan objek
pajak (pasal 4 ayat (3) UU PPh)

b) Penghasilan tertentu diakui dalam akuntansi komersial tetapi


pengenaan pajaknya bersifat final. Dalam rekonsiliasi fiskal,
penghasilan tersebut harus dikeluarkan dari total PKP atau
dikurangkan dari laba menurut akuntansi komersial.
Contoh:
Penghasilan berupa deposito dan tabungan lainnya, bunga
obligasi dan surat utang negara, dan bunga simpanan yang
dibayarkan oleh koperasi kepada anggota koperasi orang pribadi
Penghasilan berupa hadiah undian
Penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas lainnya
Penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/
atau bangunan, usaha jasa konstruksi, usaha real estate dan
persewaan tanah dan atau bangunan
Penghasilan tertentu lainnya (penghasilan dari pengungkapan
ketidakbenaran, penghentian penyelidikan tindak pidana, dll)
Dividen yang diterima oleh wajib pajak orang pribadi.

c) Penyebab perbedaan lain yang berasal dari penghasilan adalah:


Kerugian suatu usaha di luar negeri
Kerugian usaha dalam negeri tahun-tahun sebelumnya
Imbalan dengan jumlah yang melebihi kewajaran

d) Pengeluaran tertentu diakui dalam akuntansi komersial sebagai biaya


atau pengurang penghasilan bruto, tetapi dalam fiskal pengeluaran
tersebut tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto.

5
Contoh:
Imbalan atau penggantian yang diberikan dalam bentuk natura
Pajak penghasilan
Sanksi administrasi berupa denda, bunga, kenaikan dan sanksi
pidana berupa denda yang berkenaan dengan perundang-
undangan perpajakan
Biaya yang dibebankan untuk kepentingan pribadi WP atau
orang yang menjadi tanggungannya, dll.

2.3 Pengertian Koreksi Fiskal

Koreksi fiskal adalah koreksi atau penyesuaian yang harus dilakukan oleh
wajib pajak sebelum menghitung Pajak Penghasilan (PPh) bagi wajib pajak
badan dan wajib pajak orang pribadi. Koreksi fiskal terjadi karena adanya
perbedaan perlakuan/pengakuan penghasilan maupun biaya antara akuntansi
komersial dengan akuntansi pajak.

2.4 Jenis Perbedaan Pengakuan Antara Komersial dan Fiskal

Secara umum terdapat dua perbedaan pengakuan baik penghasilan maupun


biaya antara akuntansi komersial dengan perpajakan (fiskal) yang
menyebabkan terjadinya koreksi fiskal, yaitu:

2.4.1 Beda Tetap


Beda tetap merupakan perbedaan pengakuan baik penghasilan maupun
biaya antara akuntansi komersial dengan ketentuan Undang-undang PPh yang
sifatnya permanen artinya koreksi fiskal yang dilakukan tidak akan
diperhitungkan dengan laba kena pajak tahun pajak berikutnya.

Dalam hal pengakuan penghasilan koreksi karena beda tetap terjadi


karena :
1. Menurut akuntansi komersial merupakan penghasilan, sedangkan menurut
Undang-undang PPh bukan merupakan penghasilan, contohnya dividen

6
atau bagian laba yang diterima atau diperoleh perseroan terbatas sebagai
Wajib Pajak dalam negeri, koperasi, Badan Usaha Milik Negara, atau
Badan Usaha Milik Daerah, dari penyertaan modal pada badan usaha yang
didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia dengan syarat dividen
berasal dari cadangan laba yang ditahan serta kepemilikan saham pada
badan yang memberikan dividen paling rendah 25% (Pasal 4 ayat 3 UU
PPh)
2. Menurut akuntansi komersial merupakan penghasilan, sedangkan menurut
Undang-undang PPh telah dikenakan PPh Final, contohnya:
a. Bunga Deposito dan Tabungan lainnya
b. Penghasilan berupa hadiah undian
c. Penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/ atau
bangunan,
d. Penghasilan dari usaha jasa konstruksi dan
e. Penghasilan dari persewaan tanah dan/atau bangunan
f. dan sebagainya (Pasal 4 ayat 2 UU PPh)

Dalam hal pengakuan biaya/beban koreksi karena beda tetap terjadi


karena menurut akuntansi komersial merupakan biaya, sedangkan menurut
Undang-undang PPh bukan merupakan biaya yang dapat mengurangi
penghasilan bruto, misalnya:
a. Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan ;
a) yang bukan objek pajak
b) yang pengenaan pajaknya bersifat final
c) yang dikenakan pajak berdasarkan norma penghitungan
penghasilan
b. Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa
yang diberikan dalam bentuk natura dan kenikmatan
c. Pajak Penghasilan

7
d. Sanksi administrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan serta sanksi
pidana berupa denda yang berkenaan dengan pelaksanaan perundang-
undangan di bidang perpajakan.
e. Biaya-biaya lainnya yang menurut Undang-undang PPh tidak dapat
dibebankan (Pasal 9 ayat 1 UU PPh)

Koreksi atas beda tetap penghasilan akan menyebabkan koreksi negatif


artinya penghasilan yang diakui oleh akuntansi komersial namun secara fiskal
harus dikoreksi baik itu karena bukan merupakan objek pajak maupun karena
telah dikenakan PPh final, menyebabkan laba kena pajak berkurang yang
akhirnya akan menyebabkan PPh terutang lebih kecil.
Koreksi atas beda tetap biaya akan menyebabkan koreksi positif artinya
biaya yang diakui oleh akuntansi komersial namun secara fiskal harus
dikoreksi, akan menyebabkan laba kena pajak bertambah yang akhirnya akan
menyebabkan PPh terutang menjadi lebih besar.

2.4.2 Beda Waktu


Beda waktu merupakan perbedaan pengakuan baik penghasilan maupun
biaya antara akuntansi komersial dengan ketentuan Undang-undang PPh yang
sifatnya sementara artinya koreksi fiskal yang dilakukan akan diperhitungkan
dengan laba kena pajak tahun-tahun pajak berikutnya.
Dalam hal pengakuan penghasilan koreksi karena beda waktu terjadi
karena : Penerimaan penghasilan cash basis untuk lebih dari satu tahun.
Secara akuntansi komersial penghasilan tersebut harus dialokasi sesuai
dengan masa perolehannya sesuai dengan prinsip matching cost with revenue.
Sedangkan menurut Undang-undang PPh, penghasilan tersebut harus diakui
sekaligus pada saat diterima.
Dalam hal pengakuan biaya koreksi karena beda waktu terjadi karena :

8
1. Perbedaan metode penyusutan, dimana menurut Undang-undang PPh
metode penyusutan yang diperbolehkan hanya metode garis lurus dan
saldo menurun
2. Perbedaan metode penilaian persediaan, dimana menurut Undang-undang
PPh metode penilaian persediaan yang diperbolehkan hanya metode rata-
rata dan FIFO
3. Penyisihan piutang tak tertagih, dimana menurut Undang-undang
Penyisihan piutang tak tertagih tidak diperkenankan kecuali untuk usaha-
usaha tertentu
Koreksi atas beda waktu penghasilan akan menyebabkan koreksi positif
pada saat penghasilan diterima dan akan menyebabkan koreksi negatif pada
tahun-tahun berikutnya. Koreksi positif ini akan menyebabkan laba kena
pajak akan bertambah, sedangkan koreksi negatif tahun-tahun berikutnya
akan menyebabkan laba kena pajak akan berkurang.
Koreksi atas beda waktu biaya dapat menyebabkan koreksi positif
maupun koreksi negatif tergantung dari metode yang digunakan.

2.5 Jenis Koreksi Fiskal


2.5.1 Koreksi Fiskal Positif

Koreksi Fiskal Positif yaitu koreksi fiskal yang menyebabkan penambahan


penghasilan kena pajak dan PPh terutang. Jenis Koreksi Fiskal Positif antara
lain:

1. Pembagian laba dengan nama dan dalam bentuk apapun seperti dividen,
termasuk dividen yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi kepada
pemegang polis, dan pembagian sisa hasil usaha koperasi.
2. Biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi
pemegang saham, sekutu, atau anggota.
3. Pembentukan atau pemupukan dana cadangan kecuali:

9
a. Cadangan piutang tak tertagih untuk usaha bank dan badan usaha lain
yang menyalurkan kredit, sewa guna usaha dengan hak opsi,
perusahaan pembiayaan konsumen, dan perusahaan anjak piutang.
b. Cadangan untuk usaha asuransi termasuk cadangan bantuan sosial
yang dibentuk oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial.
c. Cadangan penjaminan untuk Lembaga Penjamin Simpanan.
d. Cadangan biaya reklamasi untuk usaha pertambangan.
e. Cadangan biaya penanaman kembali untuk usaha kehutanan.
f. Cadangan biaya penutupan dan pemeliharaan tempat pembuangan
limbah industri untuk usaha pengolahan limbah industry.
Premi asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi
dwiguna, dan asuransi bea siswa, yang dibayar oleh Wajib Pajak orang
pribadi, kecuali jika dibayar oleh pemberi kerja dan premi tersebut dihitung
sebagai penghasilan bagi Wajib Pajak yang bersangkutan.
Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang
diberikan dalam bentuk natura dan kenikmatan, kecuali penyediaan makanan
dan minuman bagi seluruh pegawai serta penggantian atau imbalan dalam
bentuk natura dan kenikmatan di daerah tertentu dan yang berkaitan dengan
pelaksanaan pekerjaan yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.
Jumlah yang melebihi kewajaran yang dibayarkan kepada pemegang
saham atau kepada pihak yang mempunyai hubungan istimewa sebagai
imbalan sehubungan dengan pekerjaan yang dilakukan.
Harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a dan huruf b, kecuali
sumbangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (1) huruf i sampai
dengan huruf m serta zakat yang diterima oleh amil zakat atau lembaga amil
zakat yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah atau sumbangan
keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di
Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau

10
disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan
Peraturan Pemerintah.

Pajak Penghasilan
Biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi Wajib
Pajak atau orang yang menjadi tanggungannya.
1. Gaji yang dibayarkan kepada anggota persekutuan, firma, atau perseroan
komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham.
2. Sanksi administrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan serta sanksi
pidana berupa denda yang berkenaan dengan pelaksanaan perundang-
undangan di bidang perpajakan.
3. Persediaan yang jumlahnya melebihi jumlah berdasarkan metode
perhitungan yang sudah ditetapkan dalam Pasal 10 UU No. 36 Tahun
2008 tentang PPH.
4. Penyusutan yang jumlahnya melebihi jumlah berdasarkan metode
perhitungan yang sudah ditetapkan dalam Pasal 10 UU No. 36 Tahun
2008 tentang PPh.
5. Biaya yang ditangguhkan pengakuannya.

2.5.2 Koreksi Fiskal Negatif


Koreksi fiskal negatif yaitu koreksi yang menyebabkan pengurangan
penghasilan kena pajak dan PPh terutang. Jenis Fiskal Negatif antara lain:
1. Penghasilan yang telah dikenakan PPh Final antara lain:
a. Penghasilan berupa bunga deposito dan tabungan lainnya, bunga
obligasi dan surat utang negara, dan bunga simpanan yang
dibayarkan oleh koperasi kepada anggota koperasi orang pribadi.
b. Penghasilan berupa hadiah undian.
c. Penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas lainnya, transaksi
derivatif yang diperdagangkan di bursa, dan transaksi penjualan
saham atau pengalihan penyertaan modal pada perusahaan
pasangannya yang diterima oleh perusahaan modal ventura,

11
d. Penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/atau
bangunan, usaha jasa konstruksi, usaha real estate, dan persewaan
tanah dan/atau bangunan.
2. Penghasilan yang bukan merupakan objek pajak antara lain:
a. Bantuan atau sumbanagan, termasuk zakat yang diterima oleh badan
amil zakat atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh
pemerintah dan yang diterima oleh penerima zakat yang berhak atau
sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama
yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan
yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah dan yang diterima oleh
penerima sumbangan yang berhak, yang ketentuannya diatur dengan
atau berdasarkan Peraturan Pemerintah sepanjang tidak ada
hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di
antara pihak-pihak yang bersangkutan.
b. Harta hibahan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis
keturunan lurus satu derajat, badan keagamaan, badan pendidikan,
badan sosial termasuk yayasan, koperasi, atau orang pribadi yang
menjalankan usaha mikro dan kecil, yang ketentuannya diatur
dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan sepanjang
tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau
penguasaan di antara pihak-pihak yang bersangkutan.
c. Warisan.
d. Harta termasuk setoran tunai yang diterima oleh badan sebagai
pengganti saham atau sebagai pengganti penyertaan modal.
e. Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa
yang diterima atau diperoleh dalam bentuk natura dan/atau
kenikmatan dari Wajib Pajak atau Pemerintah, kecuali yang
diberikan oleh bukan Wajin Pajak, Wajib Pajak yang dikenakan
pajak secara final atau Wajib Pajak yang menggunakan norma
perhitungan khusus (deemed profit).

12
f. Pembayaran dari perusahaan asuransi kepada orang pribadi
sehubungan dengan asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan,
asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa.
g. Dividen atau bagian laba yang diterima atau diperoleh perseroan
terbatas sebagai Wajib Pajak dalam negeri, koperasi, badan usaha
milik negara, atau badan usaha milik daerah, dari penyertaan modal
pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di
Indonesia dengan syarat:
1. Dividen berasal dari cadangan laba yang ditahan.
2. Bagi perseroan terbatas, badan usaha milik negara dan badan
usaha milik daerah yang menerima dividen, kepemilikan saham
pada badan yang memberikan dividen paling rendah 25% (dua
puluh lima persen) dari jumlah modal yang disetor.
h. Iuran yang diterima atau diperoleh dana pensiun yang pendiriannya
telah disahkan Menteri Keuangan, baik yang dibayar oleh pemberi
kerja maupun pegawai.
i. Penghasilan dari modal yang ditanamkan oleh dana pensiun
sebagaimana dimaksud pada huruf h, dalam bidang-bidang tertentu
yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan.
j. Bagian laba yang diterima atau diperoleh anggota dari perseroan
komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham-saham,
persekutuan, perkumpulan, firma, dan kongsi, termasuk pemegang
unit penyertaan kontrak investasi kolektif.
k. Penghasilan yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura
berupa bagian laba dari badan pasangan usaha yang didirikan dan
menjalankan usaha atau kegiatan di Indonesia, dengan syarat badan
pasangan usaha tersebut:
1. Merupakan perusahaan mikro, kecil, menengah, atau yang
menjalankan kegiatan dalam sektor-sektor usaha yang diatur
dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
2. Sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek di Indonesia.

13
l. Beasiswa yang memenuhi persyaratan tertentu yang ketentuannya
diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri
Keuangan.
m. Sisa lebih yang diterima atau diperoleh badan atau lembaga nirlaba
yang bergerak dalam bidang pendidikan dan/atau bidang penelitian dan
pengembangan, yang telah terdaftar pada instansi yang membidanginya,
yang ditanamkan kembali dalam bentuk sarana dan prasarana kegiatan
pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan, dalam jangka waktu
paling lama 4 (empat) tahun sejak diperolehnya sisa lebih tersebut, yang
ketentuannya diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.
n. Bantuan atau santunan yang dibayarkan oleh Badan Penyelenggara
Jaminan Sosial kepada Wajib Pajak tertentu, yang ketentuannya diatur
lebih lanjut dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan.
o. Persediaan yang jumlahnya kurang jumlah berdasarkan metode
penghitungan yang sudah ditetapkan dalam Pasal 10 UU No. 36 Tahun
2008 tentang PPh.
p. Penyusutan yang jumlahnya kurang jumlah berdasarkan metode
pneghitungan yang sudah ditetapkan dalam Pasal 10 UU No. 36 Tahun
2008 tentang PPh.

2.6 Metode Rekonsiliasi Fiskal

Metode rekonsiliasi fiskal dilakukan dengan cara sebagai berikut (Resmi


2014):

1. Jika suatu penghasilan diakui menurut akuntansi tetapi tidak diakui


menurut fiskal, rekonsiliasi dilakukan dengan mengurangkan sejumlah
penghasilan tersebut dari penghasilan menurut akuntansi, yang berarti
mengurangi laba menurut akuntansi.
2. Jika suatu penghasilan tidak diakui menurut akuntansi tetapi diakui
menurut fiskal, rekonsiliasi dilakukan dengan menambahkan sejumlah

14
penghasilan tersebut pada penghasilan menurut akuntansi, yang berarti
menambah laba menurut akuntansi.
3. Jika suatu biaya/pengeluaran diakui menurut akuntansi tetapi tidak diakui
sebagai pengurang penghasilan bruto menurut fiskal, rekonsiliasi
dilakukan dengan mengurangkan sejumlah biaya/pengeluaran tersebut dari
biaya menurut akuntansi, yang berarti menambah laba menurut akuntansi.
4. Jika suatu biaya/pengeluaran tidak diakui menurut akuntansi tetapi diakui
sebagai pengurang penghasilan bruto menurut fiskal, rekonsiliasi
dilakukan dengan menambahkan sejumlah biaya/pengeluaran tersebut
pada biaya menurut akuntansi yang berarti mengurangi laba menurut
akuntansi.

Kertas kerja rekonsiliasi fiskal dapat dibuat dengan format sebagai berikut :

Format 1

Wajib pajak
Rekonsiliasi Fiskal
Tahun 20xx

Laba Bersih (menurut akuntansi komersial) xxx


Koreksi Positif :
- xxx
- xxx
Total koreksi positif xxx
Koreksi Negatif xxx (+)
- xxx
- xxx
Total koreksi negarif xxx (-)
xxx

15
Perbedaan dimasukkan sebagai koreksi positif apabila :
1. Pendaatan menurut fiskal lebih besar daripada menurut akuntansi atau
suatu penghasilan diakui menurut fiskal tetapi diakui menurut akuntansi.
2. Biaya/pengeluaran diakui menurut fiskal lebih kecil daripada menurut
akuntansi atau suatu biaya/pengeluaran tidak diakui menurut fiskal tetapi
diakui menurut akuntansi.

Perbedaan dimasukan sebagai koreksi negatif apabila :


1. Pendapatan menurut fiskal lebih kecil daripada pendapatan menurut
akuntansi atau suatu penghasilan tidak diakui menurut fiskal (bukan objek
pajak) tetapi tidak diakui menurut akuntansi.
2. Biaya/pengeluaran menurut fiskal lebih besar daripada menurut akuntansi
atau suatu biaya/pengeluaran diakui menurut fiskal tetapi tidak diakui
menurut akuntansi.
3. Suatu pendapatan telah dikenakan pajak penghasilan bersifat final.
Format 2
Wajib Pajak
Rekonsiliasi Fiskal
Tahun 20xx
Menurut Koreksi fiskal
Keterangan Menurut Fiskal
akuntansi Beda tetap Beda waktu

Pendapatan
-
-
Biaya-biaya
-
-
Laba (penghasilan) Laba bersih Laba
sebelum pajak (penghasilan)
kena pajak

16
Rekonsiliasi fiskal dilakukan oleh Wajib Pajak badan dan Wajib Pajak
prang pribadi yang wajib menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan
pendekatan akuntansi (komersial). Rekonsiliasi fiskal dilakukan untuk
mempermudah pengisian Surat Pemberitahuan (SPT) tahunan PPh dan menyusun
laporan keuangan fiskal sebagai lampiran SPT Tahunan PPh.

Contoh 1.
PT. Maju Terus meminta bantuan KAP (Kantor Akuntan Publik) Candra untuk
menyusun rekonsiliasi fiskal berdasarkan data laporan keuangan pada tahun 2008
sebagai berikut :
Penjualan Rp. 20.000.000.000
HPP 7.500.000.000
Laba bruto 12.500.000.000
Biaya Operasional :
1. Gaji Rp. 550.000.000
2. Tunjangan Transport Karyawan 150.000.000
3. Biaya makan kantor 10.000.000
4. Biaya pengobatan yang ditanggung
80.000.000
perusahaan
5. Biaya trining karyawan 20.000.000
6. Biaya seragam satpam 10.000.000
7. Biaya pengangkutan 10.000.000
8. Biaya bunga pinjaman 30.000.000
9. Cadangan penghapusan piutang 25.000.000
10. Biaya listrik dan telepon kantor 5.000.000
11. PBB dan biaya materai 5.000.000
12. Penyusutan aset tetap 150.000.000
13. Premi asuransi kebakaran pabrik 20.000.000
14. Bantuan untuk panitia HUT RI 10.000.000
Total Biaya Operasional 1.075.000.000
Laba Usaha Rp. 11.425.000.000

17
Pendapatan Lain-lain :
1. Dividen dari PT. Al (Setelah
Rp. 246.500.000
Dividen) (% kepemilikan 20%)
2. Keuntungan Selisih Kurs 10.000.000
Total Pendapatan Lainnya 256.500.000
Laba Usaha sebelum PPh Rp. 11.681.500.000

Keterangan tambahan :
Jenis Aset Tahun Beli Harga Beli Nilai Sisa
Bangunan Permanen 05-07-04 Rp. 750.000.000 Rp. 100.000.000
Penyusutan Fiskal menggunakan metode garis lurus.
Diminta :
Buatlah rekonsiliasi fiskal PT. Maju Terus!
Jawab :
PT. Maju Terus
Rekonsiliasi Fiskal Tahun 2008
(Dalam Ribuan Rupiah)
No Keterangan Menurut Koreksi Fiskal Menurut Keterangan
Akuntansi Positif Negatif Pajak

* Penjualan 20.000.000 20.000.000


HPP (7.500.000) (7.500.000)
Laba Kotor 12.500.000 12.500.000
** Beban Operasi
Gaji 550.000 550.000
Tunjangan Transport 150.000 150.000
By. makan kantor 10.000 10.000 0 Pasal 9 ayat 1
By. pengobatan 80.000 80.000
By. trining 20.000 20.000
By.seragam satpam 10.000 10.000
By. pengangkutan 10.000 10.000

18
By.bunga pinjaman 30.000 30.000

Cadangan.Ph. Pasal 9 ayat 1


piutang 25.000 25.000 0

By. listrik 5.000 5.000

PBB dan materai 5.000 5.000

Penyusutan aset Pasal 2 uu pph


150.000 75.000 75.000
tetap

Premi asuransi 20.000 20.000

Sumbangan HUT RI 10.000 10.000 0 Pasal 9 ayat 1


*** Total B. Operasi (1.075.000) (955.000)

Laba bersih usaha 11.425.000 11.545.000

Pendapatan luar
usaha

Dividen 246.500 43.500 290.000 Pasal 4 ayat 1

Keuntungan selisih
10.000 10.000
kurs
T.Pendapatan/biaya
256.500 300.00
dari luar usaha
**** Laba Bersih sblm
11.681.500 163.500 0 11.845.000
Tax

Contoh 2

A. Kasus 1 WP Badan (Rekonsiliasi Fiskal)


PT. Perdana didirikan pada tahun 1999 merupakan Wajib Pajak yang bergerak
dalam bidang usaha sendiri

1. Data Wajib Pajak


Nama Wajib Pajak : PT. Perdana

19
NPWP : 01.444.555.1.541.000
Alamat kedudukan : Jl. Kenari No.49 Condong Catur-Depok,
Yogyakarta 55281
Nomor Telepon/Faks : (0274) 864 892/(0274) 524 501
Jenis usaha : Dagang Pperalatan Telekomunikasi
Nama Pimpinan : Drs. Akbar Perdana Putra, M.M.
Alamat rumah : Jl. Swakarya No.5 Yogyakarta
Klasifikasi badan : PT (Perseroan Terbatas)
2. Kegiatan Usaha
Pada tahun 2013, PT.Perdana memperoleh penghasilan dari dalam negeri
dan dari luar negeri. Laporan Laba Rugi (komersial) pada tahun 2013
adalah sebagai berikut :

20
PT.Perdana

Laporan Laba Rugi

Periode yang berakhir 31 Desember 2013

(dalam rupiah)

Penghasilan dari usaha dalam Negeri:

Penjualan 20.005.654.000

Retur penjualan (954.852.000)

Potongan penjualan (545.987.000)

Penjualan neto 18.504.815.000

Harga pokok penjualan *) (14.654.879.000)

Laba bruto 3.849.936.000

Biaya usaha:

Gaji, upah, THR, tunjangan lain 1.551.900.000

Alat tulis dan biaya kantor 23.958.000

Biaya perjalanan dinas 53.465.000

Biaya listrik dan telepon 16.825.000

Biaya makan karyawan 36.783.000

Biaya promosi 297.285.000

PBB dan Bea Materai 53.726.000

Pajak 60.000.000

Biaya representasi 65.798.000

Biaya royalty 237.465.000

21
Biaya konsumsi/perjamuan 12.132.000

Biaya sewa 197.958.000

Biaya kerugian piutang 105.654.000

Biaya penyusutan 169.000.000

Biaya lain-lain 293.873.000

Total biaya usaha (3.175.822.000)

Laba usaha 674.114.000

Penghasilan di luar usaha:

Dividen 40.000.000

Sewa 25.000.000

Total penghasilan luar usaha 65.000.000

Laba bersih (penghasilan neto) dalam


negeri Rp.739.114.000

Penghasilan dari luar negeri:

Laba usaha dari Canada


200.000.000

Bunga obligasi dari Singapura


50.000.000

Total penghasilan dari luar negeri


250.000.000

Laba (penghasilan neto) 989.114.000

22
*
) Rincian harga pokok penjualan
Persediaan barang dagangan, 1 Januari
Rp 5.000.000.000
2013
Pembelian neto tahun 2013 Rp 13.000.000
Persediaan barang dagangan, 31
Rp (3.345.121.000)
Desember 2013
Harga pokok penjualan Rp 14.654.879.000

Informasi yang digunakan sebagai dasar penyesuaian perhitungan laba (rugi)


fiskal:
1. Dalam penjualan tidak memasukkan penjualan kepada karyawan sebesar
Rp 20.000.000 yangv penagihannya melalui pemotongan gaji setiap
bulan.
2. Dalam gaji, upah, tunjangan hari raya (THR), dan tunjangan lain terdapat
pengeluaran untuk pembelian beras yang dibagikan kepada karyawan
senilai Rp 20.365.000 dan biaya pengobatan karyawan senilai Rp
5.100.000.
3. Dalam biaya perjalanan dinas terdapat bukti-bukti pendukung atas nama
keluarga pemegang saham sebesar Rp 596.000.
4. Dalam biaya promosi terdapat sumbangan yang tidak ada hubungannya
dengan kegiatan utama perusahaan sebesar Rp 12.754.000.
5. Pajak sebesar Rp 60.000.000 meruapakan angsuran pph bulanan selama
tahun 2013 (angsuran pph pasal 25).
6. Pengeluaran berupa biaya representasi tidak didukung dengan bukti
pengeluaran dari pihak eksternal.
7. Biaya royalti sebesar Rp 237.465.000 yang ada bukti pendukungnya dari
pihak eksternal sebesar Rp 225.353.000.

23
8. Piutang yang benar-benar tidak tertagih dan telah memenuhi syarat untuk
diakui sebagai piutang tak tertagih menurut perpajakan dalam tahun 2013
sebesar Rp 60.500.000.
9. Perusahaan mempunyai aset tetap sebagai berikut:
a. Mesin produksi dibeli pada tanggal 1 Januari 2007 seharga Rp
500.000.000; taksiran umur ekonomis 10 tahun.
b. Kendaraan dibeli pada tanggal 31 Desember 2007 seharga Rp
400.000.000; taksiran umur ekonomis 10 tahun.
c. Komputer dibeli pada tanggal 6 Maret 2009 seharga Rp 300.000.000;
taksiran umur ekonomis 5 tahun.
d. Inventaris dibeli pada tanggal 1 Januari 2007 seharga Rp 200.000.000;
taksiran umur ekonomis 8 tahun.
e. Bangunan permanen selesai dibangun dan siap digunakan pada
tanggal 31 Desember 2006 senilai Rp 600.000.000; taksiran umur
ekonomis 20 tahun.

Berdasarkan kebijakan manajemen perusahaan: mesin produksi


mempunyai nilai residu 10% dari harga perolehan, sedangkan aset
tetap yang lain ditaksir mempunyai nilai residu 20% dari harga
perolehan.

Metode perhitungan penyusutan yang digunakan adalah garis lurus.


Menurut fiskal (ketentuan perpajakan), mesin produksi, kendaraan,
komputer dan inventaris merupakan aset berwujud kelompok II.
Perusahaan memilih metode Garis Lurus dalam menghitung
penyusutan fiskal.

10. Dalam biaya lain-lain terdapat biaya rekreasi karyawan Rp 2.652.000.


11. Penghasilan sewa (dalam penghasilan luar usaha) sebesar Rp 25.000.000
terdiri atas sewa bangunan senilai Rp 5.000.000, sewa atas peralatan
pabrik senilai Rp 12.000.000 dan sewa atas kendaraan senilai Rp
8.000.000. penghasilan sewa ini diterima dari PT Putra Surya, yang

24
beralamat di Jl. Mayjen Sutoyo 30 Yogyakarta, NPWP:
01.166.552.2.541.000. Sewa tersebut diterima setiap tahun untuk jangka
waktu beberapa tahun.
12. Dividen sebesar Rp 40.000.000 terdiri atas dividen kas dari penyertaan
saham (20%) pada PT Adinda sebesar Rp 15.000.000, yang beralamat di
Jl. Lojajar 28 Yogyakarta, NPWP: 01.337.882.1.542.000; dan dividen
kas atas penyertaan saham (30%) pada PT Kapuas Raya sebesar Rp
25.000.000.

Penyelesaian:
Penjelasan informasi kasus A1 s/d A12 untuk menyusun rekonsiliasi fiskal
Sumber Penjelasan
Informasi
A1) Termasuk dalam penjualan adalah penjualan kepada semua pembeli
dengan cara kredit atau tunai dan dengan dasar akrual artinya
penjualan diakui tidak pada saat penerimaan kas tetapi saat
penyerahan barang. Penjualan kepada karyawan yang pembayarannya
tidak dilakukan pada saat transaksi penyerahan barang tetap diakui
sebagai penjualan tahun 2013. Dalam rekonsiliasi fiskal, penjualan
kepada karyawan sebesar Rp 20.000.000 akan menambah penghasilan
menurut akuntansi, dan selanjutnya berpengaruh menaikkan laba kena
pajak (sebagai koreksi negatif).
A2) Imbalan dalam bentuk natura (beras Rp 20.365.000 dan pengobatan
Rp 5.100.000) tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto (non-
deductible expense) sesuai Pasal 9 ayat (1) UU PPh. Oleh karena itu
dalam rekonsiliasi fiskal, jumlah biaya tersebut harus dikurangkan
dari biaya menurut akuntansi, yang berarti berpengaruh menaikkan
laba kena pajak (koreksi positif).
A3) Biaya yang dikeluarkan untuk kepentingan pribadi pemegang saham
(perjalannan dinas anggota kelurga pemegang saham sebesar Rp

25
596.000) tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto (non-
deductible expense) sesuai Pasal 9 ayat 91) UU PPh. Oleh karea itu,
dalam rekonsiliasi fiskal, jumlah biaya tersebut harus dikurangkan
dari biaya menurut akuntansi, yang berarti berpengaruh menikkan
laba kena pajak (koreksi positif).
A4) Sumbangan untuk berbagai kepentingan kepada pihak-pihak yang
tidak mempunyai hubungan kerja, usaha, kepemilikan dan penguasaan
merupakan biaya yang tidak boleh dikurangkan dari penghasilan
bruto. Biaya sumbangan sebesar Rp 12.754.000 dalam biaya
promosi/iklan harus dikurangkan dari biaya menurut akuntansi, yang
berarti berpengaruh menaikkan laba kena pajak (sebagai koreksi
positif).
A5) Pajak Penghasilan yang dibayarkan oleh Wajib Pajak tidak boleh
dikurangkan dari penghasilan bruto Wajib Pajak sesuai Pasal 9 ayat
(1) UU PPh. Total angsuran PPh Pasal 25 sebesar Rp 60.000.000 yang
dibayarkan oleh Wajib Pajak PT Perdana dalam tahun 2013 tidak
boleh dimasukkan sebagai biaya tahun 2013. Oleh karena itu, dalam
rekonsiliasi fiskal jumlah tersebut dikurangkan dari biaya menurut
akuntansi, yang berarti menikkan laba kena pajak (koreksi positif).
A6) Biaya atau pengeluaran yang tidak ada daftar nominatifnya (biaya
representasi sebesar Rp 65.798.000 tidak ada daftar nominatif),
merupakan non-deductible expense. Dalam rekonsiliasi fiskal, jumlah
biaya tersebut harus dikurangkan dari biaya menurut akuntansi, yang
berarti berpengaruh menaikkan laba kena pajak (koreksi positif).
A7) Penjelasan sama dengan 6A)
A8) Menurut akuntansi, perusahaan diperbolehkan membentuk cadangan
kerugian piutang pada setiap akhir tahun menaksir besarnya piutang
yang tidak dapat ditagih pada tahun berikutnya. Petusahaan
membentuk cadangan sebesar Rp 105.654.000 pada akhir tahun 2013,
sehingga dalam laporan laba rugi tampak kerugian piutang sebesar Rp

26
105.654.000. Hal tersebut berbeda dengan ketentuan fiskal yang
menyatakan bahwa kerugian piutang yang boleh diakui adalah
sejumlah piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih pada tahun
2013. Oleh karena piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditahih
menrut fiskal adalah Rp 60.500.000, maka biaya kerugian menurut
akuntansi harus dikurangi dengan Rp 45.154.000. Penyesuaian ini
akan berpengaruh menaikkan laba kena pajak (sebagai koreksi
positif).
A9) Penyusutan menurut akuntansi kemungkinan berbeda dengan menurut
fiskal karena terdapat perbedaan dalam metode penyusutan,
pengakuan nilai sisa, taksiran masa manfaat/umur ekonomis.
Perhitungan penyusutan tahun 2013 menurut fiskal dapat dilihat pada
tabel penyusutanberikutnya. Tabel ini sekaligus dapat digunakan
sebagai data pengisian Lampiran Khusus tentang Penyusutan dan
Amortisasi
Dalam rekonsiliasi fiskal, biaya penyusutan menurut akuntansi harus
ditambah dengan Rp 36.000.000 (yaitu Rp 205.000.000- Rp
169.000.000), hal ini berarti mengurangi laba kena pajak (sebagai
koreksi negatif).
A10) Penjelasan sama dengan A2).
A11) Penghasilan berupa sewa tanah dan/atau bangunan adalah penghasilan
yang dikenakan pajak bersifat final. Oleh karena bersifat final maka
jumlah pajak yang telah dipotong tersebut tidak dapat dikreditkan dari
total PPh yang terutang pada akhir tahun, sehingga penghasilan
tersebut juga tidak perlu diperhitungkan dalam menentukan laba kena
pajak. Dalam koreksi fiskal, penghasilan berupa sewa atas bangunan
sebesar Rp 5.000.000 dikurangkan dari penghasilan sewa menurut
akuntansi, yang berarti meurunkan laba kena pajak (koreksi negatif)
A12) Dividen yang diperoleh atau diterima perseroan terbatas sebagai
Wajib Pajak dalam negeri bukan merupakan penghasilan kena pajak

27
(bukan Objek Pajak), sesuai Pasal 4 ayat (3) UU PPh apabila
penyertaannya melebihi 25% dari total modal disetor. Dividen yang
diterima PT Perdana dari PT Ananda sebesar Rp 25.000.000 harus
dikurangkan dari penghasilan dividen menurut akuntansi, yang berarti
akan menurunkan laba kena pajak (koreksi negatif), sedangkan
dividen yang sebesar Rp 15.000.000 merupakan Objek Pajak karena
penyertaannya kurang dari 25%.

Menyusun Laporan Rekonsiliasi Fiskal Tahun Pajak 2013 -> dari Laporan
Komersial

Rekonsiliasi Fiskal
Menurut
Menurut Fiskal
Akuntansi Koreksi Positif Koreksi Negatif

Penghasilan dari usaha dalam


Negeri:
Penjualan 20.005.654 A) 20.000 (+) 20.025.654

Retur penjualan (954.852) (954.852)

Potongan penjualan (545.987) (545.987)

Penjualan neto 18.504.815 18.524.815

Harga pokok penjualan (14.654.879) (14.654.879)


Laba bruto 3.849.936 3.869.936
Biaya usaha:
Gaji, upah, THR, tunjangan Lain 1.551.900 A2) 25.465 (-) 1.526.435

Alat tulis dan biaya kantor 23.958 23.958

Biaya perjalanan dinas 53.465 A3) 596 (-) 52.869

Biaya listrik dan telepon 16.825 16.825

Biaya makan karyawan 36.783 36.783

Biaya promosi 297.285 A4) 12.754 (-) 284.531

PBB dan bea materai 53.726 53.726

28
Pajak 60.00 A5) 60.000 (-) -

Biaya representasi 65.798 A6) 65.798 (-) -

Biaya royalti 237.465 A7) 12.112 (-) 225.353

Biaya konsumsi/perjamuan 12.132 12.132

Biaya sewa 197.958 197.958

Biaya kerugian piutang 105.654 A8) 45.154 (-) 60.500


Biaya penyusutan 169.000 A9) 36.000 (+) 205.000
Biaya lain-lain 293.873 A10) 2.652 (-) 291.221
Total biaya usaha (3.175.822) (2.987.291)
Laba usaha 674.114 882.645

Penghasilan di luar usaha:


- Dividen 40.000 A12) 25.000 (-) 15.000
- Sewa 25.000 A11) 5.000 (-) 20.000
Total penghasilan di luar usaha 65.000 35.000
Laba bersi dalam negeri 739.114 917.645
Penghasilan dari luar negeri:
- Laba usaha di Canada 200.000 200.000
- Bunga obligasi di Singapura 50.000 50.000
Total penghasilan dari luar negeri 250.000 250.000

Laba (penghasilan neto) 989.114 1.167.645

29
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

1. Rekonsiliasi Fiskal, yaitu proses membuat penyesuaian-penyesuaian


terhadap laporan keuangan komersial dengan berdasarkan ketentuan-
ketentuan perpajakan sehingga diperoleh yang namanya Laba Fiskal.
Laba Fiskal ini, dalam perpajakan sering disebut Penghasilan Neto
(Wahyudi, 2008).
2. Secara umum terdapat dua perbedaan pengakuan baik penghasilan
maupun biaya antara akuntansi komersial dengan perpajakan (fiskal)
yang menyebabkan terjadinya koreksi fiskal, yaitu beda tetap
(permanen) dan beda waktu (sementara). Beda waktu dibedakan
menjadi koreksi positif dan negatif.
3. Teknik rekonsiliasi fiskal dilakukan dengan cara; Jika suatu
penghasilan diakui menurut akuntansi tetapi tidak diakui menurut
fiskal, maka kurangkan sejumlah penghasilan tersebut dari
penghasilan menurut akuntansi, begitupun sebaliknya, dan Jika suatu
biaya atau pengeluaran diakui menurut akuntansi tetapi tidak diakui
sebagai pengurang penghasilan bruto menurut fiskal rekonsiliasi
dilakukan dengan mengurangkan sejumlah biaya atau pengeluaran
tersebut dari biaya menurut akuntansi, yang berarti menambah laba
menurut akuntansi, begitupun sebaliknya.

3.2 SARAN
Dengan adanya Rekonsiliasi Fiskal diharapkan para Wajib Pajak
dapat memenuhi kewajiban perpajakannya sesuai dengan Ketentuan
Umum dan Tata Cara Perpajakan.Sedangkan bagi pemerintah diharapakan
dapat meningkatkan pengawasan dalam penyelenggaraan pembayaran
pajak.

30