Anda di halaman 1dari 4

NAMA : INDAH RAHMADINI

NIM : 1401103010070

STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN

RESUME PSAK 57: PROVISI, LIABILITAS KONTIJENSI, DAN ASET KONTIJENSI

1. DEFINISI

Aset kontinjensi adalah aset potensial yang timbul dari peristiwa masa lalu dan
keberadaannya menjadi pasti dengan terjadi atau tidak terjadinya satu peristiwa atau lebih
peristiwa di masa depan yang tidak sepenuhnya berada dalam kendali entitas.

Kewajiban hukum adalah kewajiban yang timbul dari:

1 suatu kontrak (secara eksplisit atau implisit);


2 peraturan perundang-undangan; atau
3 pelaksanaan produk hukum lainnya.

Kewajiban konstruktif adalah kewajiban yang timbul dari tindakan entitas yang dalam hal
ini:

1 berdasarkan praktik baku masa lalu, kebijakan yang telah dipublikasi atau pernyataan
baru yang cukup spesifik, entitas telah memberikan indikasi kepada pihak lain bahwa
entitas akan menerima tanggung jawab tertentu; dan
2 akibatnya, entitas telah menciptakan perkiraan valid kepada pihak lain bahwa entitas
akan melaksanakan tanggung jawab tersebut.

Kontrak memberatkan adalah kontrak yang biaya tidak terhindarkan untuk memenuhi
kewajiban kontraknya melebihi manfaat ekonomik yang akan diterima dari kontrak tersebut.

Liabilitas kontinjensi adalah:

1 kewajiban potensial yang timbul dari peristiwa masa lalu dan keberadaannya menjadi
pasti dengan terjadi atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa di masa depan yang
tidak sepenuhnya berada dalam kendali entitas; atau
2 kewajiban kini yang timbul sebagai akibat peristiwa masa lalu, tetapi tidak diakui
karena:
3 tidak terdapat kemungkinan entitas mengeluarkan sumber daya yang mengandung
manfaat ekonomik (selanjutnya disebut sebagai sumber daya) untuk menyelesaikan
kewajibannya; atau
4 jumlah kewajiban tersebut tidak dapat diukur secara andal.

Peristiwa yang mengikat adalah peristiwa yang menimbulkan kewajiban hukum atau
kewajiban konstruktif yang mengakibatkan entitas tidak memiliki alternatif lain kecuali
menyelesaikan kewajiban tersebut.
Provisi adalah liabilitas yang waktu dan jumlahnya belum pasti.

Restrukturisasi adalah program yang direncanakan dan dikendalikan oleh manajemen dan
secara material mengubah:

1. lingkup kegiatan usaha entitas; atau


2. cara mengelola usaha.

2. PENGAKUAN

Provisi diakui jika:

1. entitas memiliki kewajiban kini (baik bersifat hukum maupun bersifat konstruktif)
sebagai akibat peristiwa masa lalu;
2. kemungkinan besar penyelesaian kewajiban tersebut mengakibatkan arus keluar
sumber daya yang mengandung manfaat ekonomik; dan
3. estimasi yang andal mengenai jumlah kewajiban tersebut dapat dibuat.

Jika kondisi di atas tidak terpenuhi, maka provisi tidak diakui.

Entitas tidak diperkenankan untuk mengakui liabilitas dan aset kontinjensi.

3. PENGUKURAN
Estimasi Terbaik. Jumlah yang diakui sebagai provisi adalah hasil estimasi terbaik
pengeluaran yang diperlukan untuk menyelesaikan kewajiban kini pada akhir periode
pelaporan.
Resiko dan Ketidakpastian. Dalam menentukan estimasi terbaik suatu provisi, entitas
mempertimbangkan berbagai risiko dan ketidakpastian yang selalu mempengaruhi
berbagai peristiwa dan keadaan.
Nilai Kini. Jika nilai waktu dari uang cukup material, maka jumlah provisi adalah
nilai kini dari perkiraan pengeluaran yang diperlukan untuk menyelesaikan kewajiban.
Peristiwa Masa Depan. Peristiwa masa datang yang dapat mempengaruhi jumlah
yang diperlukan untuk menyelesaikan kewajiban tercermin dalam jumlah provisi jika
ada bukti obyektif bahwa peristiwa itu akan terjadi.
Rencana Pelepasan Aset. Keuntungan sehubungan dengan rencana pelepasan aset
tidak boleh dipertimbangkan dalam menghitung suatu provisi.

4. PENGGANTIAN

Jika sebagian atau seluruh pengeluaran untuk menyelesaikan provisi diganti oleh
pihak ketiga, maka penggantian itu diakui hanya pada saat timbul keyakinan bahwa
penggantian pasti akan diterima jika entitas menyelesaikan kewajiban. Penggantian tersebut
diakui sebagai aset yang terpisah. Jumlah yang diakui sebagai penggantian tidak boleh
melebihi nilai provisi. Dalam laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif lain, beban
yang terkait dengan provisi dapat disajikan secara neto setelah dikurangi jumlah yang diakui
sebagai penggantiannya.

5. PERUBAHAN PROVISI
Provisi ditelaah pada setiap akhir periode pelaporan dan disesuaikan untuk
mencerminkan estimasi terbaik yang paling kini. Jika arus keluar sumber daya untuk
menyelesaikan kewajiban kemungkinan besar tidak terjadi, maka provisi dibatalkan.
Jika provisi di diskonto, mak anilai tercatatnya akan meningkat pada setiap periode
untuk mencerminkan berlalunya waktu. Peningkatan ini diakui sebagai biaya
pinjaman.

6. PENGGUNAAN PROVISI

Provisi hanya dapat digunakan untuk pengeluaran yang berhubungan langsung dengan tujuan
pembentukan provisi.

7. PENERAPAN ATURAN PENGAKUAN DAN PENGUKURAN


Kerugian operasi masa depan
Provisi tidak boleh diakui untuk kerugian operasi masa depan.
Perkiraan akan terjadi kerugian masa depan merupakan indikasi bahwa asset tertentu
dalam suatu operasi mungkin mengalami penurunan nilai.
Kontrak memberatkan
Jika entitas terikat dalam suatu kontrak memberatkan, maka kewajiban kini menurut
kontrak tersebut diukur dan diakui sebagai provisi.
Retrukturisasi
program yang direncanakan dan dikendalikan oleh manajemen dan secara material
mengubah lingkup kegiatan usaha suatu entitas atau cara mengelola usaha tersebut.
Contoh: penutupan lokasi usaha dalam suatu Negara atau regional, perubahan dalam
struktur manajemen dan reorganisasi mendasar yang memiliki dampak signifikan
pada karakteristik focus operasi entitas.

8. PENGUNGKAPAN

Untuk setiap jenis provisi, entitas mengungkapkan:

Nilai tercatat pada awal dan akhir periode


Provisi tambahan yang dibuat dalam periode bersangkutan
Jumlah yang digunakan, yaitu jumlah yang terjadi dan dibebankan pada provisi
selama periode bersangkutan
Jumlah yang belum digunakan dibatalkan selama periode bersangkutan
Pengingkatan, selama periode yang bersangkutan, dalam nilai kini yang timbul karena
berlalunya waktu dan dampak dari setiap perubahan tigkat diskonto.
9. KETENTUAN TRANSISI

Dampak diterapkan pernyataan ini pada tanggal efektifnya (atau lebih awal) dilaporkan
sebagai penyesuaian saldo laba awal pada periode pernyataan ini diterapkan. Entitas
dianjurkan, tetapi tidak disyaratkan, untuk menyesuaikan saldo laba awal dari periode sajian,
paling dini dan menyajikan kembali informasi komparatif. Jika informasi komparatif tersebut
tidak disajikan kembali maka fakta tersebut diungkapkan.