Anda di halaman 1dari 21

Ê Ê

   


‘ Ê  

Terumbu karang adalah sekumpulan hewan karang yang bersimbiosis dengan


sejenis tumbuhan alga yang disebut a . Terumbu karang termasuk dalam
jenis filum  
 yang memiliki tentakel. Terumbu karang tersusun atas polip-
polip yang hidup berkoloni. Hewan ini memiliki bentuk unik dan warna beraneka
rupa serta dapat menghasilkan CaCO3. Terumbu karang merupakan habitat bagi
berbagai spesies tumbuhan laut, hewan laut, dan mikroorganisme laut lainnya yang
belum diketahui.

terumbu karang merupakan struktur batuan sedimen dari kapur (kalsium


karbonat) di dalam laut, atau disebut singkat dengan . Bagi ahli biologi
terumbu karang merupakan suatu ekosistem yang dibentuk dan didominasi oleh
komunitas koral.

Terumbu karang adalah sekumpulan hewan karang yang bersimbiosis dengan


sejenis tumbuhan alga yang disebut a . Terumbu karang termasuk dalam
jenis filum  
 yang memiliki tentakel. Terumbu karang tersusun atas polip-
polip yang hidup berkoloni. Hewan ini memiliki bentuk unik dan warna beraneka
rupa serta dapat menghasilkan CaCO3. Terumbu karang merupakan habitat bagi
berbagai spesies tumbuhan laut, hewan laut, dan mikroorganisme laut lainnya yang
belum diketahui

Dalam peristilahan 'terumbu karang', "karang" yang dimaksud adalah koral,


sekelompok hewan dari ordo Scleractinia yang menghasilkan kapur sebagai
pembentuk utama terumbu. Terumbu adalah batuan sedimen kapur di laut, yang juga
meliputi karang hidup dan karang mati yang menempel pada batuan kapur tersebut.

c
Sedimentasi kapur di terumbu dapat berasal dari karang maupun dari alga. Secara
fisik terumbu karang adalah terumbu yang terbentuk dari kapur yang dihasilkan oleh
karang. Di Indonesia semua terumbu berasal dari kapur yang sebagian besar
dihasilkan koral. Kerangka karang mengalami erosi dan terakumulasi menempel di
dasar terumbu.

  

Ñakalah yang kami buat ini bertujuan untuk menambah wawasan kita tentang
pentingnya ekosistem terumbu karang yang ada di laut. Setelah kita mengerti apa
peranan terumbu karang maka kita akan memahami perananannya dalam ekosistem
laut. Setelah kita memahai kita akan menjaga dan melestarikan terumbu karang yang
berada di laut untuk kelestarian ekosistem laut dan biota ± biotanya.

£
Ê Ê

    



  

Terumbu karang (Ô

 ) merupakan masyarakat organisme yang hidup
didasar perairan dan berupa bentukan batuan kapur (CaCO3) yang cukup kuat
menahan gaya gelombang laut. Sedangkan organisme±organisme yang dominan
hidup disini adalah binatang-binatang karang yang mempunyai kerangka kapur, dan
algae yang banyak diantaranya juga mengandung kapur. Berkaitan dengan terumbu
karang diatas dibedakan antara binatang karang atau karang (
 
 ) sebagai
individu organism atau komponen dari masyarakat dan terumbu karang (

 )
sebagai suatu ekosistem (Sorokin, 1993).

Gambar 1 jaring makanan ekosistem terumbu karang.


Terumbu karang (

 ) sebagai ekosistem dasar laut dengan penghuni
utama karang batu mempunyai arsitektur yang mengagumkan dan dibentuk oleh
ribuan hewan kecil yang disebut polip. Dalam bentuk sederhananya, karang terdiri
dari satu polip saja yang mempunyai bentuk tubuh seperti tabung dengan mulut yang
terletak di bagian atas dan dikelilingi oleh tentakel. Namun pada kebanyakan spesies,
satu individu polip karang akan berkembang menjadi banyak individu yang disebut
koloni (Sorokin, 1993).

     

Terumbu karang merupakan salah satu komponen utama sumber daya pesisir
dan laut, disamping hutan mangrove dan padang lamun. Terumbu karang dan segala
kehidupan yang ada didalamnya merupakan salah satu kekayaan alam yang dimiliki
bangsa Indonesia yang tak ternilai harganya. Diperkirakan luas terumbu karang yang
terdapat di perairan Indonesia adalah lebih dari 60.000 km2, yang tersebar luas dari
perairan Kawasan Barat Indonesia sampai Kawasan Timur Indonesia. Contohnya
adalah ekosistem terumbu karang di perairan Ñaluku dan Nusa Tenggara.

Gambar 8. Peta lokasi terumbu karang di Indonesia.

]
Indonesia merupakan tempat bagi sekitar 1/8 dari terumbu karang Dunia
(Cesar 1997) dan merupakan negara yang kaya akan keanekaragaman biota perairan
dibanding dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

6
Ê Ê




!
    

Hewan karang sebagai pembangun utama terumbu adalah organisme laut yang
efisien karena mampu tumbuh subur dalam lingkungan sedikit nutrien (oligotrofik).
Ñenurut Sumich (1992) dan Burke  . (2002) sebagian besar spesies karang
melakukan simbiosis dengan alga simbiotik yaitu a   yang hidup di dalam
jaringannya. Dalam simbiosis, z   menghasilkan oksigen dan senyawa
organik melalui fotosintesis yang akan dimanfaatkan oleh karang, sedangkan karang
menghasilkan komponen inorganik berupa nitrat, fosfat dan karbon dioksida untuk
keperluan hidup a  . Selanjutnya Sumich (1992) menjelaskan bahwa
adanya proses fotosintesa oleh alga menyebabkan bertambahnya produksi kalsium
karbonat dengan menghilangkan karbon dioksida dan merangsang reaksi kimia
sebagai berikut:

Ca (HCO3) CaCO3 + H2CO3 H2O + CO2

Fotosintesa oleh algae yang bersimbiose membuat karang pembentuk terumbu


menghasilkan deposist cangkang yang terbuat dari kalsium karbonat, kira kira 10 kali
lebih cepat daripada karang yang tidak membentuk terumbu (ahermatipik) dan tidak
bersimbiose dengan zooxanthellae. Veron (1995) dan Wallace (1998) mengemukakan
bahwa ekosistem terumbu karang adalah unik karena umumnya hanya terdapat di
perairan tropis, sangat sensitive terhadap perubahan lingkungan hidupnya terutama
suhu, salinitas, sedimentasi, eutrofikasi dan memerlukan kualitas perairan alami
(
 ). Demikian halnya dengan perubahan suhu lingkungan akibat pemanasan
global yang melanda perairan tropis di tahun 1998 telah menyebabkan pemutihan
karang (
 ) yang diikuti dengan kematian massal mencapai 90-95%.

V
Suharsono (1999) mencatat selama peristiwa pemutihan tersebut, rata-rata suhu
permukaan air di perairan Indonesia adalah 2-3 oC di atas suhu normal.

Selain dari perubahan suhu, maka perubahan pada salinitas juga akan
mempengaruhi terumbu karang. Hal ini sesuai dengan penjelasan ÑcCook (1999)
bahwa curah hujan yang tinggi dan aliran material permukaan dari daratan (M

 ) dapat membunuh terumbu karang melalui peningkatan sedimen dan


terjadinya penurunan salinitas air laut. Efek selanjutnya adalah kelebihan zat hara
(
 
  ) berkontribusi terhadap degradasi terumbu karang melalui
peningkatan pertumbuhan makroalga yang melimpah ( 

  terhadap karang.

Ñeskipun beberapa karang dapat dijumpai dari lautan subtropis tetapi spesies
yang membentuk karang hanya terdapat di daerah tropis. Kehidupan karang di lautan
dibatasi oleh kedalaman yang biasanya kurang dari 25 m dan oleh area yang
mempunyai suhu rata-rata minimum dalam setahun sebesar 10oC. Pertumbuhan
maksimum terumbu karang terjadi pada kedalaman kurang dari 10 m dan suhu sekitar
25 o C sampai 29 oC. Karena sifat hidup inilah maka terumbu karang banyak
dijumpai di Indonesia (Hutabarat dan Evans, 1984).

Selanjutnya Nybakken (1992) mengelompokkan terumbu karang menjadi tiga


tipe umum yaitu :

î‘ Terumbu karang tepi (Õ



 

 )
î‘ Terumbu karang penghalang (Ê



 )
î‘ Terumbu karang cincin (atoll)

Diantara tiga struktur tersebut, terumbu karang yang paling umum dijumpai di
perairan Indonesia adalah terumbu karang tepi (Suharsono, 1998). Penjelasan ketiga
tipe terumbu karang sebagai berikut :

1) Terumbu karang tepi (



 ) ini berkembang di sepanjang pantai dan
mencapai kedalaman tidak lebih dari 40m. Terumbu karang ini tumbuh keatas atau
kearah laut. Pertumbuhan terbaik biasanya terdapat dibagian yang cukup arus.

ë
Sedangkan diantara pantai dan tepi luar terumbu, karang batu cenderung mempunyai
pertumbuhaan yang kurang baik bahkan banyak mati karena sering mengalami
kekeringan dan banyak endapan yang datang dari darat.

Gambar 2. Terumbu karang tepi.

2) Terumbu karang tipe penghalang (Ê


 ) terletak di berbagai jarak kejauhan
dari pantai dan dipisahkan dari pantai tersebut oleh dasar laut yang terlalu dalam
untuk pertumbuhan karang batu (40-70 m). Umumnya memanjang menyusuri pantai
dan biasanya berputar-putar seakan ± akan merupakan penghalang bagi pendatang
yang datang dari luar. Contohnya adalah  
 Ê


 yang berderet
disebelah timur laut Australia dengan panjang 1.350 mil.


Gambar 3.  
 Ê


 di Australia.

3) Terumbu karang cincin (atol) yang melingkari suatu goba ( ). Kedalaman
goba didalam atol sekitar 45m jarang sampai 100m seperti terumbu karang
penghalang. Contohnya adalah atol di Pulau Taka Bone Rate di Sulawesi Selatan.

-
Gambar 4. Pulau taka bone di Sulawesi

Berdasarkan kepada kemampuan memproduksi kapur maka karang dibedakan


menjadi dua kelompok, yaitu :

î‘ Karang hermatipik

Karang hermatifik adalah karang yang dapat membentuk bangunan karang


yang dikenal menghasilkan terumbu dan penyebarannya hanya ditemukan didaerah
tropis. Karang hermatipik mempunyai sifat yang unik yaitu perpaduan antara sifat
hewan dan tumbuhan sehingga arah pertumbuhannya selalu bersifat fototeopik
positif. Umumnya jenis karang ini hidup di perairan pantai /laut yang cukup dangkal
dimana penetrasi cahaya matahari masih sampai ke dasar perairan tersebut.

î‘ Karang ahermatipik.

Karang ahermatipik tidak menghasilkan terumbu dan ini merupakan


kelompok yang tersebar luas diseluruh dunia.

Perbedaan utama karang Hermatipik dan karang ahermatipik adalah adanya


simbiosis mutualisme antara karang hermatipik dengan zooxanthellae, yaitu sejenis
algae unisular (V   
), seperti M M M

 M, yang
terdapat di jaringan-jaringan polip binatang karang dan melaksanakan fotosistesis.

Hasil samping dari aktivitas ini adalah endapan kalsium karbonat yang
struktur dan bentuk bangunannya khas. Ciri ini akhirnya digunakan untuk

c
menentukan jenis atau spesies binatang karang. Disamping itu untuk hidup binatang
karang membutuhkan suhu air yang hangat berkisar antara 25-32 oC (Nybakken,
1982). Ñenurut Veron (1995) terumbu karang merupakan endapan massif (deposit)
padat kalsium (CaCo3) yang dihasilkan oleh karang dengan sedikit tambahan dari
alga berkapur (Ô
  ) dan organisme -organisme lain yang mensekresikan
kalsium karbonat (CaCo3). Dalam proses pembentukan terumbu karang maka karang
batu (Scleractina ) merupakan penyusun yang paling penting atau hewan karang
pembangun terumbu (
   
). Karang batu termasuk ke dalam Kelas
Anthozoa yaitu anggota Filum Coelenterata yang hanya mempunyai stadium polip.
Kelas Anthozoa tersebut terdiri dari dua Subkelas yaitu Hexacorallia (atau
Zoantharia) dan Octocorallia, yang keduanya dibedakan secara asal-usul, morfologi
dan fisiologi.

Ñoberg and Folke (1999) M Cesar (2000) menyatakan bahwa fungsi
ekosistem terumbu karang yang mengacu kepada habitat, biologis atau proses
ekosistem sebagai penyumbang barang maupun jasa. Untuk barang merupakan yang
terkait dengan sumberdaya pulih seperti bahan makanan yaitu ikan, rumput laut dan
tambang seperti pasir, karang. Sedangkan untuk jasa dari ekosistem terumbu karang
dibedakan :

1.‘ ÿasa struktur fisik sebagai pelindung pantai.


2.‘ ÿasa biologi sebagai habitat dan dan suport mata rantai kehidupan.
3.‘ ÿasa biokimia sebagai fiksasi nitrogen.
4.‘ ÿasa informasi sebagai pencatatan iklim.
5.‘ ÿasa sosial dan budaya sebagai nilai keindahan, rekrasi dan permainan

Terumbu karang menyediakan berbagai manfaat langsung maupun tidak


langsung. Cesar (2000) menjelaskan bahwa ekosistem terumbu karang banyak
meyumbangkan berbagai biota laut seperti ikan karang, mollusca, crustacean bagi
masyarakat yang hidup dikawasan pesisir. Selain itu bersama dengan ekosistem
pesisir lainnya menyediakan makanan dan merupakan tempat berpijah bagi berbagai

cc
jenis biota laut yang mempunyai nilai ekonomis tinggi. Ñenurut Ñunro dan William
M Dahuri (1996) dari perairan yang terdapat ekosistem terumbu karang pada
kedalaman 30 m setiap kilometer perseginya terkandung ikan sebanyak 15 ton.
Sementara itu Supriharyono (2000) mengemukakan bahwa tingginya produktivitas
primer di perairan terumbu karang, memungkinkan ekosistem ini dijadikan tempat
pemijahan, pengasuhan, dan mencari makan bagi banyak biota laut. Ñenurut Salam
(1984) M Supriharyono (2000), bahwa 16% dari total hasil ekspor ikan Indonesia
berasal dari daerah karang.

Luas terumbu karang di Indonesia diperkirakan sekitar 50.000 km 2 dan


mempunyai kaenekaragaman jenis dan produktivitas primer yang tinggi. Namun
dibalik potensi tersebut, aktivitas manusia dalam rangka pemanfaatan potensi
sumberdaya alam didaerah pantai, baik secara langsung maupun tidak langsung
sering merusak terumbu karang. Ñenurut Suprihayono (2000) beberapa aktivitas
pemanfaatan terumbu karang yaitu :

1) Perikanan terumbu karang

Ñasalah perikanan merupakan bagian dari ekosistem bahkan keanekaragaman


karang dapat mencerminkan keanekaragaman jenis ikan. Semakin beragam jenis
terumbu karang akan semakin beraneka ragam pula jenis ikan yang hidup di
ekosistem tersebut. Oleh karena itu masalah perikanan tidak bisa diabaikan pada
pengelolaan ekosistem terumbu karang. Dengan meningkatnya jumlah penduduk
saaat ini maka jumlah aktivitas penangkapan ikan di ekosistem terumbu karang juga
meningkat. Apabila hal ini dilakukan secara intensif, maka kondisi ini
memungkinkan terjadinya penurunan stock ikan di ekosistem terumbu karang.
Keadaan ini akan memakan waktu lama untuk bisa pulih kembali. Pengelolaan yang
efektif harus didasarkan pada pengetahuan biologis target spesies, sehingga teknik
penangkapan yang tepat dapat ditentukan. Pengelolaan terumbu karang ini cenderung
lebih banyak ditekankan pada pengambilan karang atau aktivitas manusia seperti


pengeboman ikan karang, dan yang lainnnya secara tidak langsung dapat merusak
karang.

2) Aktivitas Pariwisata Bahari

Untuk menjaga kelestarian potensi sumberdaya hayati daerah-daerah wisata


bahari, maka di Indonesia telah dibentuk suatu kerja sama pengembangan
kepariwisataan ( 
M V M Ô

  ) yang modalnya berasal dari
dari para investor lokal, pemerintah lokal dan regional dan masyarakat Badan
kerjasama pariwisata dapat dijumpai di Nusa Dua Bali dan Ñanado. Adapun tugas
badan ini diantaranya adalah

‡ Ñenjaga daya tarik masyarakat terhadap pengembangan pariwisata .

‡ Ñembantu pengusaha menempati kebijaksanaan± pemerintah

‡ Pengadaaan dana pinjaman untuk pembangunan infra struktur.

‡ Pemanfaatan taman laut untuk tujuan wisata pada umumnya diperoleh melalui agen-
agen pariwisata dan   .Namun kedua agen atau arganisasi tersebut lebih
mementingkan profit daripada harapan konservasi yaitu pelestarian sumberdaya alam
laut. Sebagai akibatnya aktivitas mereka sering menimbulkan hal hal yang tidak
diinginakan atau bertentangan dengan nilai estetika atau 

  
lingkungan laut.

3) Aktivitas Pembangunan Daratan

Aktivitas pembangunan di daratan sangat menentukan baik buruknya


kesehatan terumbu karang. Aktivitas pembangunan yang tidak direncanakan dengan
baik di daerah pantai akan menimbulkan dampak terhadap ekosistem terumbu karang.
Beberapa aktivitas seperti pembukaan hutan mangrove, penebangan hutan,
intensifikasi pertanian, bersama-saa dengan pengelolaan daerah aliran sungai (DAS)

c
yang jelek umumnya akan meningkatkan kekeruhan dan sedimentasi di daerah
terumbu karang.

4) Aktivitas Pembangunan di Laut

Aktivitas pembangunan di laut, seperti pembangunan darmaga pelabuhan,


pengeboran minyak, penambangan karang, pengambilan pasir dan pengambilan
karang dan kerang untuk cinderamata secara langsung maupun tidak langsung akan
memebahayakan kehidupan terumbu karang. Konstruksi pier dan pengerukan alur
pelayanan menaikkan kekeruhan demikian juga dengan eksploitasi dan produksi
minyak lepas pantai, selain itu tumpahan minyak tanker juga membahayakan terumbu
karang seperti yang terjadi di jalur lintasan international.

!     

Terumbu karang pada umumnya hidup di pinggir pantai atau daerah yang
masih terkena cahaya matahari kurang lebih 50 m di bawah permukaan laut.
Beberapa tipe terumbu karang dapat hidup jauh di dalam laut dan tidak memerlukan
cahaya, namun terumbu karang tersebut tidak bersimbiosis dengan zooxanhellae dan
tidak membentuk karang.

 "# 

Untuk dapat bertumbuh dan berkembang biak secara baik, terumbu karang
membutuhkan kondisi lingkungan hidup yang optimal, yaitu pada suhu hangat sekitar
di atas 20oC. Terumbu karang juga memilih hidup pada lingkungan perairan yang
jernih dan tidak berpolusi. Hal ini dapat berpengaruh pada penetrasi cahaya oleh
terumbu karang.

c]
Beberapa terumbu karang membutuhkan cahaya matahari untuk melakukan
kegiatan fotosintesis. Polip-polip penyusun terumbu karang yang terletak pada bagian
atas terumbu karang dapat menangkap makanan yang terbawa arus laut dan juga
melakukan fotosintesis. Oleh karena itu, oksigen-oksigen hasil fotosintesis yang
terlarut dalam air dapat dimanfaatkan oleh spesies laut lainnya.

! !$ %   

Terumbu karang mengandung berbagai manfaat yang sangat besar dan


beragam, baik secara ekologi maupun ekonomi. Ñenurut Cesar (1997) estimasi jenis
manfaat yang terkandung dalam terumbu karang dapat diidentifikasi menjadi dua
yaitu manfaat langsung dan manfaat tidak langsung. Ñanfaat dari terumbu karang
yang langsung dapat dimanfaatkan oleh manusia adalah:

î‘ sebagai tempat hidup ikan yang banyak dibutuhkan manusia dalam bidang
pangan, seperti ikan kerapu, ikan baronang, ikan ekor kuning), batu karang,

î‘ pariwisata, wisata bahari melihat keindahan bentuk dan warnanya.

î‘ penelitian dan pemanfaatan biota perairan lainnya yang terkandung di


dalamnya.

Sedangkan yang termasuk dalam pemanfaatan tidak langsung adalah sebagai


penahan abrasi pantai yang disebabkan gelombang dan ombak laut, serta sebagai
sumber keanekaragaman hayati.

c6
! &'    

() %* + ,  # -

Windward merupakan sisi yang menghadap arah datangnya angin. Zona ini
diawali oleh reef slope atau lereng terumbu yang menghadap ke arah laut lepas. Di
reef slope, kehidupan karang melimpah pada kedalaman sekitar 50 meter dan
umumnya didominasi oleh karang lunak. Namun, pada kedalaman sekitar 15 meter
sering terdapat teras terumbu atau reef front yang memiliki kelimpahan karang keras
yang cukup tinggi dan karang tumbuh dengan subur.

Ñengarah ke dataran pulau atau gosong terumbu (patch reef), di bagian atas
reef front terdapat penutupan alga koralin yang cukup luas di punggungan bukit
terumbu tempat pengaruh gelombang yang kuat. Daerah ini disebut sebagai pematang
alga atau algal ridge. Akhirnya zona windward diakhiri oleh rataan terumbu (reef flat)
yang sangat dangkal.

) %* +    -

Leeward merupakan sisi yang membelakangi arah datangnya angin. Zona ini
umumnya memiliki hamparan terumbu karang yang lebih sempit daripada windward
reef dan memiliki bentangan goba (lagoon) yang cukup lebar. Kedalaman goba
biasanya kurang dari 50 meter, namun kondisinya kurang ideal untuk pertumbuhan
karang karena kombinasi faktor gelombang dan sirkulasi air yang lemah serta
sedimentasi yang lebih besar.

cV
! .    

/   ,  #   

Fenomena alam dan berbagai tindakan destruktif masyarakat mengancam


kesehatan maupun keberadaan terumbu karang. Ancaman terhadap terumbu karang
dibagi menjadi dua kategori yaitu ancaman bencana alam dan ancaman yang
ditimbulkan oleh manusia. Ancaman yang ditimbulkan oleh alam termasuk kerusakan
akibat badai, perubahan suhu. Sedangkan ancaman yag disebabkan oleh aktivitas
manusia adalah :

î‘ Praktek penangkapan dengan racun, dengan peledak, muroami .


î‘ Sedimentasi , polusi dan sampah
î‘ Pertambangan
î‘ Praktek tourism yang tidak berkelanjutan.
î‘ membuang sampah ke laut dan pantai yang dapat mencemari air laut
î‘ membawa pulang ataupun menyentuh terumbu karang saat menyelam, satu
sentuhan saja dapat membunuh terumbu karang
î‘ pemborosan air, semakin banyak air yang digunakan maka semakin banyak
pula limbah air yang dihasilkan dan dibuang ke laut.
î‘ pengunaan pupuk dan pestisida buatan, seberapapun jauh letak pertanian
tersebut dari laut residu kimia dari pupuk dan pestisida buatan pada akhinya
akan terbuang ke laut juga.
î‘ Ñembuang jangkar pada pesisir pantai secara tidak sengaja akan merusak
terumbu karang yang berada di bawahnya.
î‘ terdapatnya predator terumbu karang, seperti sejenis siput drupella.
î‘ penambangan
î‘ pembangunan pemukiman
î‘ reklamasi pantai
î‘ polusi
î‘ penangkapan ikan dengan cara yang salah, seperti pemakaian bom ikan


Cesar (2000) melaporkan terjadi praktek penangkapan besar±besaran dengan
bahan peledak dan cianida di Indonesia. Penyebabnya adalah M yang tinggi
terhadap ikan karang terutama jenis kerapu ( 

 maupun ikan   

 Dengan nilai pasar yang tinggi berkisar US$ 60-180 per kilo telah
menyebabkan perburuan ikan karang dihampir seluruh perairan Indonesia. Untuk
menjaga profit yang menggiurkan ini mau tidak mau supply tetap banyak dan biaya
ektraksi harus murah, sehingga masyarakat beramai-ramai memanen ikan
menggunakan bahan peledak dan sianida.

Gambar 5. Penggunaan bom ikan

Gambar 6. Penggunaan sianida

c
Gambar 7. Kerusakan terumbu karang

Umumnya penyebab sedimentasi karena penebangan hutan atau aktivitas


masyarakat kota, sehingga simbiose algae dan karang menjadi terhalang dari
penangkapan cahaya matahari. Sedimentasi yang lebih parah terjadi apabila
penutupan lahan seperti reklamasi daerah estuaria dan pantai. Sedangkan polusi yang
terjadi disebabkan oleh bahan kimia pertanian dan limbah industri yang dibuang
keperairan. Ñenurut penelitian Cesar (2000) biaya polusi dan sampah kota selama 1
tahun di Indonesia adalah 987 milyar USD. Sedangkan keuntungan dari tourisme
adalah 101 milyar USD,dari perikanan 221 milyar USD, dan kesehatan (farmasi )
sebesar 4,8 mlyar USD Sehingga total manfaat yang didapatkan dari ekosistem
terumbu karang adalah 327 milyar USD, atau sepertiga dari total biaya sebesar 987
milyar USD.

Praktek penambangan karang sejak lama terjadi, umumnya untuk membangun


fondasi rumah penduduk atau kantor pemerintah di pulau terpencil dan untuk
campuran semen. Penambangan karang tidak hanya menghancurkan karang tetapi
juga mengakibatkan penebangan hutan untuk pembakaran karang. Penambangan
karang juga berdampak terhadap jasa ekologis seperti pelindung garis pantai .

Di dalam terumbu karang, koral adalah kerangka ekosistemnya. Sebagai


hewan yang menghasilkan kapur untuk kerangka tubuhnya, koral merupakan
komponen yang terpenting dari ekosistem tersebut. Baik buruknya kondisi suatu

c-
ekosistem terumbu karang dilihat dari komunitas karangnya. Kehadiran karang di
terumbu akan diikuti oleh kehadiran ratusan biota lainnya (ikan, invertebrata, algae),
sebaliknya hilangnya karang akan diikuti oleh perginya ratusan biota penghuni
terumbu karang.

Ekosistem terumbu karang merupakan ekosistem dengan efisiensi yang sangat


tinggi. Lokasinya yang dekat pantai mengakibatkan pertemuan berbagai komponen
biotik yang memberikan banyak masukan dan menghasilkan energi yang besar

Disamping menghasilkan sedimen kapur pembentuk terumbu, karang juga


meningkatkan kompleksitas dan produktivitas ekosistem. Karang kadangkala disebut
juga sebagai karang batu (karang yang keras seperti batu) atau karang terumbu
(karang yang menghasilkan kapur pembentuk terumbu). Hal ini untuk
membedakannya dengan karang lunak. ÿika istilah karang digunakan secara sendiri
maka itu mengacu pada karang batu atau karang terumbu, bukan karang lunak.
Karang mendapatkan makanan sebagian besar (>70%)dari algae zooxanthellae yang
terdapat di dalam tubuhnya sedangkan sisanya ia dapat memakan plankton atau
bahkan sedimen.

Indonesia merupakan negara yang mempunyai potensi terumbu karang


terbesar di dunia. Luas terumbu karang di Indonesia diperkirakan mencapai sekitar
60.000 km2. Hal tersebut membuat Indonesia menjadi negara pengekspor terumbu
karang pertama di dunia. Dewasa ini, kerusakan terumbu karang, terutama di
Indonesia meningkat secara pesat. Terumbu karang yang masih berkondisi baik hanya
sekitar 6,2% ([Webmaster] 2001). Kerusakan ini menyebabkan meluasnya tekanan
pada ekosistem terumbu karang alami. Ñeskipun faktanya kuantitas perdagangan
terumbu karang telah dibatasi oleh Convention on International Trade in Endangered
Species of Wild Fauna and Flora (CITES), laju eksploitasi terumbu karang masih
tinggi karena buruknya sistem penanganannya.

£
Ê Ê

$ 


!
 # 

Ekosistem terumbu karang di laut sangat penting. Karena terumbu karang


merupakan tempat hidup dan tempat mencari makan dari berbagai jenis ikan yang ada
di laut. Terumbu karang juga menjaga kelestarian dari luat, bila terumbu karang rusak
maka ekosistemnya akan rusak. Pemulihan terumbu karang yang rusak sangatlah
lama memerlukan waktu ratusan taun untuk menumbuhkan terumbu karang agar
dapat menjadi tempat yang baik untuk hidup ikan.

Kelakukan buruk yang dilakukan manusia mengancam ekosistem terumbu


karang. Banyak yang dilakukan oleh manusia yang merusak terumbu karang, mereka
tidak sadar bahwa apabila terumbu karang rusak maka laut sebagi sumber mata
pencarian mereka juga akan ikut rusak.

£c