Anda di halaman 1dari 36

BAB II

BUDIDAYA IKAN NILA

Budidaya ikan nila tidaklah sulit. Ikan nila masih satu kerabat dengan ikan mujair. Kedua ikan
ini mempunyai kemiripan sifat. Mudah berkembang biak dan mempunyai kemampuan
adaptasi yang baik.
Di alam bebas, ikan nila banyak ditemukan di perairan air tawar seperti sungai, danau, waduk
dan rawa. Suhu optimal bagi pertumbuhan ikan nila berkisar 25-30oC dengan pH air 7-8.
Ikan nila termasuk hewan pemakan segala atau omnivora. Makanan alaminya plankton,
plankton, tumbuhan air dan berbagai hewan air lainnya. Pakan buatan untuk budidaya ikan
nila sebaiknya berkadar protein sekitar 25%. Biaya pakan untuk budidaya ikan nila relatif
lebih murah. Tidak seperti budidaya ikan mas atau ikan lele yang membutuhkan pakan
dengan kadar protein tinggi, sekitar 30-45%.
Untuk memulai budidaya ikan nila ada beberapa faktor penting yang harus diperhatikan,
yakni pemilihan benih, persiapan kolam, pemberian pakan, hingga penanganan penyakit.

Memilih benih ikan nila


Pemilihan benih merupakan faktor penting yang menentukan tingkat keberhasilan budidaya
ikan nila. Untuk hasil maksimal sebaiknya gunakan benih ikan berjenis kelamin jantan.
Karena pertumbuhan ikan nila jantan 40% lebih cepat dari pada ikan nila betina.
Budidaya ikan nila secara monosex (berkelamin semua) lebih produktif dibanding campuran.
Karena ikan nila mempunyai sifat gampang memijah (melakukan perkawinan). Sehingga bila
budidaya dilakukan secara campuran, energi ikan akan habis untuk memijah dan
pertumbuhan bobot ikan sedikit terhambat.
Saat ini banyak yang menyediakan bibit ikan nila monosex. Bila sulit mendapatkannya, bibit
ikan nila monosex bisa dibuat sendiri. Caranya bisa dilihat dalam artikel budidaya
pembenihan ikan nila.

Persiapan kolam budidaya


Budidaya ikan nila bisa menggunakan berbagai jenis kolam, mulai dari kolam tanah, kolam
semen, kolam terpal, jaring terapung hingga tambak air payau. Dari sekian jenis kolam
tersebut, kolam tanah paling banyak digunakan karena cara membuatnya cukup mudah dan
biaya konstruksinya murah. Silahkan lihat cara membuat kolam tanah.
Keunggulan lain kolam tanah adalah bisa menjadi tempat tumbuh berbagai tumbuhan dan
hewan yang bermanfaat sebagai pakan alami bagi ikan. Sehingga bisa mengurangi biaya
pembelian pakan buatan atau pelet.
Untuk memulai budidaya ikan nila di kolam tanah, perlu langkah-langkah persiapan
pengolahan tanah. Mulai dari penjemuran, pembajakan tanah, pengapuran, pemupukan
hingga pengairan. Berikut langkah-langkahnya:
Langkah pertama adalah pengeringan dasar kolam. Kolam dikeringkan dengan cara
dijemur. Penjemuran biasanya berlangsung selama 3-7 hari, tergantung kondisi cuaca.
Sebagai patokan, penjemuran sudah cukup bila permukaan tanah terlihat retak-retak,
namun tidak sampai membatu. Bila diinjak masih meninggalkan jejak kaki sedalam 1-2
cm.
Selanjutnya, permukaan tanah dibajak atau dicangkul sedalam kurang lebih 10 cm.
Sampah, kerikil dan kotoran lainnya dibersihkan dari dasar kolam. Bersihkan
juga lumpur hitam yang berbau busuk, biasanya berasal dari sisa pakan yang tidak
habis.
Kolam yang telah dipakai biasanya memiliki tingkat keasaman tinggi (pH rendah),
kurang dari 6. Padahal kondisi pH optimal untuk budidaya ikan nila ada pada kisaran
7-8. Untuk menetralkannya lakukan pengapuran dengan dolomit atau kapur pertanian.
Dosis pengapuran disesuaikan dengan keasaman tanah. Untuk pH tanah 6 sebanyak
500 kg/ha, untuk pH tanah 5-6 sebanyak 500-1500 kg/ha, untuk pH tanah 4-5
sebanyak 1-3 ton/ha. Kapur diaduk secara merata. Usahakan agar kapur bisa masuk ke
dalam permukaan tanah sedalam 10 cm. Kemudian diamkan selama 2-3 hari.
Setelah itu lakukan pemupukan. Gunakan pupuk organik sebagai pupuk dasar.
Jenisnya bisa pupuk kompos atau pupuk kandang. Pemberian pupuk organik berguna
untuk mengembalikan kesuburan tanah. Dosisnya sebanyak 1-2 ton per hektar. Pupuk
ditebar merata di dasar kolam. Biarkan selama 1-2 minggu. Setelah itu, bila dipandang
perlu bisa ditambahkan pupuk kimia berupa urea 50-70 kg/ha dan TSP 25-30 kg/ha,
diamkan 1-2 hari. Tujuan pemupukan untuk memberikan nutrisi bagi hewan dan
tumbuhan renik yang ada di lingkungan kolam. Sehingga hewan atau tumbuhan
tersebut bisa dimanfaatkan sebagai pakan alami ikan.
Langkah selanjutnya, kolam digenangi dengan air. Pengairan dilakukan secara
bertahap. Pertama, alirkan air ke dalam kolam sedalam 10-20 cm. Diamkan selama 3-5
hari. Biarkan sinar matahari menembus dasar kolam dengan sempurna, untuk
memberikan kesempatan pada ganggag atau organisme air lainnya tumbuh. Setelah itu
isi kolam hingga ketinggian air mencapai 60-75 cm.
Cara pengolahan kolam tanah secara lebih mendetail bisa dilihat di persiapan kolam tanah
untuk budidaya ikan.

Penebaran benih ikan nila


Kolam yang telah terisi air sedalam 60-75 cm siap untuk ditebari benih ikan nila. Padat tebar
kolam tanah untuk budidaya ikan nila sebanyak 15-30 ekor/m2. Dengan asumsi, ukuran
benih sebesar 10-20 gram/ekor dan akan dipanen dengan ukuran 300 gram/ekor.
Sebelum benih ditebar, hendaknya melewati tahap adaptasi terlebih dahulu. Gunanya agar
benih ikan terbiasa dengan kondisi kolam, sehingga resiko kematian benih bisa ditekan.
Caranya, masukkan wadah yang berisi benih ikan nila ke dalam air kolam. Biarkan selama
beberapa jam. Kemudian miringkan atau buka wadah tersebut. Biarkan ikan keluar dan lepas
dengan sendirinya.

Pemeliharaan budidaya ikan nila


Setelah semua persiapan selesai dilakukan dan benih sudah ditebarkan ke dalam kolam,
langkah selanjutnya adalah merawat ikan hingga usia panen. Tiga hal yang paling penting
dalam pemeliharaan budidaya ikan nila adalah pengelolaan air, pemberian pakan dan
pengendalian hama penyakit.
a. Pengelolaan air
Agar pertumbuhan budidaya ikan nila maksimal, pantau kualitas air kolam. Parameter
penentu kualitas air adalah kandungan oksigen dan pH air. Bisa juga dilakukan pemantauan
kadar CO2, NH3 dan H2S bila memungkinkan.
Bila kandungan oksigen dalam kolam menurun, perderas sirkulasi air dengan memperbesar
aliran debit air. Bila kolam sudah banyak mengandung NH3 dan H2S yang ditandai dengan
bau busuk, segera lakukan penggantian air. Caranya dengan mengeluarkan air kotor sebesar
nya, kemudian menambahkan air baru. Dalam keadaan normal,pada kolam seluas 100 m2
atur debit air sebesar 1 liter/detik.
b. Pemberian pakan
Pengelolaan pakan sangat penting dalam budidaya ikan nila. Biaya pakan merupakan
komponen biaya paling besar dalam budidaya ikan nila. Berikan pakan berupa pelet dengan
kadar protein 20-30%.
Ikan nila membutuhkan pakan sebanyak 3% dari bobot tubuhnya setiap hari. Pemberian
pakan bisa dilakukan pada pagi dan sore hari. Setiap dua minggu sekali, ambil sampel ikan
nila secara acak kemudian timbang bobotnya. Lalu sesuaikan jumlah pakan yang harus
diberikan.

Perhitungan dosis pakan budidaya ikan nila:


Dalam satu kolam terdapat 1500 ekor ikan nila berukuran 10-20 gram/ekor.
Rata-rata bobot ikan (10+20)/2 = 15 gram/ekor.
Perhitungan pakannya 15 x 1500 x 3% = 675 gram = 6,75 kg per hari
Cek bobot ikan setiap dua minggu untuk menyesuaikan jumlah pakan.
c. Pengendalian hama dan penyakit
Seperti telah disebutkan sebelumnya, ikan nila merupakan ikan yang tahan banting. Pada
situasi normal, penyakit ikan nila tidak banyak mengkhawatirkan. Namun bila budidaya ikan
nila sudah dilakukan secara intensif dan massal, resiko serangan penyakit harus diwaspadai.
Penyebaran penyakit ikan sangat cepat, khususnya untuk jenis penyakit infeksi yang menular.
Media penularan biasanya melewati air. Jadi bisa menjangkau satu atau lebih kawasan kolam.
Untuk penjelasan lebih jauh silahkan baca hama dan penyakit ikan nila.
Pemanenan ikan nila
Waktu yang diperlukan untuk budidaya ikan nila mulai dari penebaran benih hingga panen
mengacu pada kebutuhan pasar. Ukuran ikan nila untuk pasar domestik berkisar 300-500
gram/ekor. Untuk memelihara ikan nila dari ukuran 10-20 gram hingga menjadi 300-500
gram dibutuhkan waktu sekitar 4-6 bulan.
BUDIDAYA IKAN SEPAT SIAM

Ikan sepat siam yang mempunyai nama ilmiah (Trichogaster Pectoralis) regan dan famili dari
Anabantidae ini mempunyai badan yang memanjang.
Cara budidaya sangat mudah, karena di alam liar seperti rawa dan sungai makanan ikan sepat
siam ini hanya lumut dedaunan dan alga lainnya.
Bentuk tubuh pipih kesamping (compressed), tinggi 2,2 - 3 kali panjang standar. Mulut kecil
dan dapat disembulkan.
Jari-jari sirip yang pertama mengalami modifikasi atau perubahan menjadi filamen yang
panjang hingga mencapai ekor.
Warna badan sepat siam pada daerah punggung hijau kegelapan, sedangkan pada bagian
badan sebelah samping sisik berwarna lebih terang. Pada kepala dan badan terdapat garis-
garis yang melintang, dan dari mata sampai ekor terdapat garis memanjang yag terputus

Memilih Induk Budidaya Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)

Dalam melakukan budidaya ikan sepat siam, pemilihan induk sangat berpengaruh terhadap
benih dan keturunannya kelak.

Ikan sepat jantan dapat dibedakan dengan ikan betina. Caranya dengan melihat panjang
pendeknya sirip punggung.

Perbedaan Induk Jantan dan Bentina Ikan Sepat Siam


1. Jika sirip punggung itu membulat dan pendek sehingga tidak mencapai dasar pangkal
sirip ekor (caudal penducel) bisa dipastikan ikan tersebut betina.
2. Namun jika sirip punggung panjang sehingga mencapai dasar pangkal sirip ekor dan
ditambah lagi bentuknya yang lancip seperti sirip punggung ikan gurame maka
pastilah tanpa ragu-ragu bahwa ikan tersebut mempunyai kelamin jantan.
3. Ikan betina biasanya berwarna lebih bersih warnanya atau terang, sedangkan ikan
jantan mempunyai warna yang lebih gelap.
4. Sedamgkan tinggi badan ikan jantan biasanya lebih tinggi dari betina.
Pemijahan Budidaya Ikan Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)

Untuk melakukan pemijahan budidaya ikan sepat siam sebenarnya tidak diperlukan yang
terlalu istimewa.
Namun demikian bukan berarti ikan ini bebas dikawinkan begitu saja tanpa prasarat lain.

Pemijahan yang dilakukan dengan meniru kebiasaan hidupnya di alam ternyata memberikan
hasil.

Kontruksi Kolam Pemijahahan Budidaya Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)

Ikan sepat siam tidak membutuhkan aliran air yang besar dalam pemijahannya seperti ikan
keluarga cyprinidae.

Bahkan di kolam air yang tergelang pu sepat siam akan dengan senang hati melakukan
tugasnya mencari pasangan, membuat sarang dan kawin.

Persiapan Pemijahan Budidaya Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)


Setelah mengeringkan kolam tempat budidaya ikan sepat siam, isi air hingga ketinggian 60 -
80 cm.

Sebelum dilakukan penebaran benih seminggu atau 10 hari sebelumnya kolam beoleh diberi
pupuk kandang sebanyak 1 kg/m2. Ini dimaksudkan menyediakan makanan alami yang
dibutuhkan benih nantinya.

Karena sifat induk jantan membuat sarang sebelum melakukan pemijahan, maka pada
permukaan air kolam harus disediakan bahan untuk melindungi sarang yang dibuatnya. dapat
berupa jerami padi yang segar.
Pemijahan Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)

Proses budidaya ikan sepat siam yang pertama induk jantan biasanya akan membuat sarang
busa dibawah jerami yang telah disediakan mengambang di permukaan kolam. Pembuatan
sarang ini dibutuhkan waktu yang agak lama juga yaitu sekitar 1 - 2 hari.

Biasanya gelembung udara (buih) yang terbentuk tersebut bergaris tengah 1,5 - 3 mm.

Pada saat membuat sarang ini, induk sepat siam jantan akan berprangai galak yang mana
hanya induk betina yang akan diterima mendekat.

Setelah pemijahan perkawinan semuanya berjalan, telur-telur tersebut akan mengapung di


bawah permukaan busa karena si induk jantan ini mengajak induk betina tepat di bawah
sarang yang telah dibangunnya.

Telur tersebut akan menetas setelah 2 - 3 hari sejak pembuahan. Seperti ikan lele, rupanya
yang pandai merawat anak sepat siam ini adalah induk jantan.

Cara Merawat Benih Burayak Ikan Sepat Siam


Larva yang baru menetas belum membutuhkan makanan dari luar karena masih mempunyai
persediaan makanan kuning telurnya.

Hingga hari yang ke-tujuh, benih ikan sepat baru membutuhkan makanan dari luar, pakan
benih ini dapat sobat sediakan berupa plankton yang tersedia di kolam budidaya.

Di dalam kolam pemijahan budidaya ikan sepat siam ini telur-telur dibiarkan menetas dan
larvanya besar bersama-sama dengan indukya hingga berumur satu bulan.

Setelah 1 bulan induk sepat siam boleh di pindahkan dari anak-anaknya.

Pembesaran Budidaya Ikan Sepat Siam (Trichogaster Pectoralis)


Pembesaran ikan sepat siam sudah boleh dilakukan sejak ikan sepat berumur 2 bulan yang
biasanya berukuran panjang 5 - 6 cm.

Pada usia ini ikan sudah bisa dianggap dapat melindungi dirinya dari serangan ikan buas dan
dapat bersaing mencari makanan dengan ikan lainnya.

Untuk memperoleh hasil budidaya yang memuaskan, ikan sepat siam harus di suplai makanan
tambahan dari luar kolam baik yang berupa tepung misalnya dedak, tepung daun, maupun
kangkung, lemna, daun singkong, dan lainnya.

Selama melakukan usaha pembesaran budidaya ikan sepat siam (trichogaster pectoralis)
ini, kolam yang dipupuk dengan pemberian pakan tambahan akan mencapai 7 - 9 cm setelah
berumur 3 bulan sejak penetasan.

Pada umur 6 bulan panjang total ikan dapat mencapai 10 - 12 cm. Sekian semoga bermanfaat..
BUDIDAYA IKAN TAMBAKAN

Ikan tambakan merupakan ikan yang cukup popular sebagai iakn konsumsi. Namun, tak
jarang ikan ini juga dapat ditemukan di akuraium sebagai ikan hias. Ikan ini memiliki hobi
mencium kaca sehingga dikenal sebagai kissing gourami.
Ikan tambakan mempunyai badan pipih kesamping (compressed) memanjang oval. Mulut
dapat disembulkan, celah mulut horizontal sangat kecil. Rahang atas dan bawah sama, bibir
tebal mempunyai deretan gigi biasanya ujungnya hitam. Sisik bergerigi berukuran sedang,
linea literalis terputus dibawah sirip dorsal. Sirip punggung terdiri dari 16-18 duri dan 13-16
jari-jari lemah, terletak didepan anal. Sirip dubur mempunyai 13-15 duri dan 17-19 jari-jari
lemah. Sirip punggung dan dubur yang lemah membulat dan ujungnya lebih tinggi dari pada
bagian yang berjari-jari keras, yang mempunyai sisik pada dasarnya, dan berjari-jari yang
bercabang. Sirip dada membulat, sirip perut terletak dibawah sirip dada dan berjari-jari keras
mempunyai 5 jari-jari yang pertama mengalami modifikasi berbentuk benang memanjang.
Tinggi badan dua kali panjang standar atau kurang lebih dua setengah kali panjang total. Sisik
pada daerah punggung kehijau-hijauan atau kelabu, lebih terang pada bagian perut dan
mempunyai garis longitudinal. Sisik tergolong ctenoid, jika diraba kasar karena adanya duri-
duri pada bagian tepi.
Dikalangan para peternak ikan Tambakan Jawa Barat dikenal 2 ras ikan Tambakan, yaitu
1. Tambakan Kanyere
Benih berwarna kekuning-kuningan, badan relatif lebih panjang, dua atau tiga sisik di
punggung atau di badan mengkilap, bintik mata agak kelabu, badan lebih keras. Jika induk
matang telur perut membengkak hanya dekat lubang genital saja. Berat maksimal tambakan
kanyere hanya bisa mencapai 200 gr/ekor.
2. Tambakan Gibas
Benihnya berwarna kehijau-hijauan, perut putih mengkilat dengan sisik yang berada di
daerah punggung, berwarna kehuijau-hijauan atau kebiru-biruan, mata jernih, badan buntek
dan lebar namun lembek. Induk betina yang sudah matang kelamin perutnya membengkak
mulai dari lubang genital sepanjang rongga perut. Berat tubuh bisa mencapai 500 gr/ekor
bahkan 1 kg.

B. Kebiasan Hidup di Alam


Ikan tambakan merupakan ikan sungai atau rawa yang cocok dipelihara di kolam yang
sirkulasinya airnya kurang lancer atau miskin oksigen. Ikan tambakan pun memiliki alat
pernapasan tambahan yang dapat mengambil oksigen secara lansung dari udara bebas. Oleh
karenanya, pemasukan air yang berlebihan di kolam kurang diperlukan, bahkan boleh
dikatakan tidak baik karena akan menghanyutkan zat-zat pakan yang ada dikolam. Hal ini
perlu diperhatikan, terutama bagi yang pertama kali mengusahakan kolam ikan. Tidak jarang
oaring akan cenderung memasukkan air sebanyak-banyaknya ke dalam kolam karena sering
melihat yang semikian itu pada petani ikan yang mengusahakan ikan mas dan sejenisnya.
Ikan tambakan menghendaki tempat yang hangat. Biasanya, berada pada ketinggian antara
150-750 m dpl. Suhu air optimum yang memberikan hasil yang baik bagi pemeliharaan ikan
ini antara 25-30 0 C.

1. Kebiasaan Makan / Feeding Habits


Ikan Tambakan baik benih maupun ikan dewasa menyukai plankton yang melayanglayang
dipermukaan air. Oleh karena itu, ikan ini menyukai daerah permukaan dan daerah
pertengahan perairan. Melihat kebiasaan mencari makan tidaklah sulit, maka untuk
memberikan pakan tambahan dapat memberikannya dedak, ampas tahu, bungkil, dan sisa-
sisa dapur maupun bahan makanan lainnya.

2. Kebiasaan Berkembang Biak


Ikan ini mulai berbiak setelah berumur 12-18 bulan dan panjang total 20 cm. Ovarium yang
telah siap biasanya berwarna kuning dan penuh dengan pembuluh darah terutama bagian
lateral sebelah dalam. Ikan ini memijah sepanjng tahun tanpa adanya waktu yang khusus
untuk memijah.
Frekuensi pembiakan dapat terjadi setiap tiga bulan sekali jika tersedia makanan alami yang
mencukupi. Telur-telur akan menetas dalam jangka waktu 24 jam setelah pembuahan dan
benih / larvanya melekat dibawah tumbuh-tumbuhan atau benda-benda yang mengapung.
Biasanya benih-benih akan berlangsung selama 3-4 hari.

C. Memilih Induk
Seperti pada umumnya, induk ikan harus dipilih ynag benar-benar matang kelamin untuk
menjamin keberhasilan pemijahannya. Selain matang kelamin, ciri induk tambakan yang
berkualitas sebagai berikut.
Betina
Badannya relatif tebal agak membulat, jinak. Sisiknya terutama mulai dari dagu ke perut
putih bersih dari pada jantan. Perut mengembang dengan pangkal sirip dada berwarna
kemerah-merahan.
Jantan
Badan relatif lebih tipis, memanjang dan kelihatan liar. Warnanya mulai dari dagu ke perut
lebih gelap daripada ikan betina. Jika perutnya di tekan maka akan keluar cairan putih
(sperma). Pada punggung dan pipi sampai dagu terdapat banyak sisik yang berwarna
kehitam-hitaman.

D. Pemijahan di Kolam
Keberhasilan pemijahan ikan tambakan di kolam ditentukan oleh tersedianya induk-induk
yang baik serta persiapan tempat yang sesuai dengan kebiasaan hidup ikan tambakan di alam,
khususnya kebiasaan berkembang biaknya (breeding habits).
1. Konstruksi kolam pemijahan
Seperti konstruksi kolam pemijahan ikan pada umumnya, kolam pemijahan ikan tambakan
sebaiknya juga mempunyai pintu pemasukan dan pengeluaran air. Pintu tersebut sama-sam
diberi saringan dengan plastic biasa.
Kolam yang sesuai untuk budidaya ikan tambakan berebntuk empat persegi panjang dengan
luas 2,50 m2. Bila lahan pekarangan tidak mencukupi, luas kola mini berukuran 100 m2 atau
bahkan 50 m2 pun bias digunakan. Sesuai dengan tujuan semula, sebaiknya luas kola ini tidak
menjadikan hambatan dalam usaha budidaya ikan ini karena memang bias disesuaikan
dengan luas lahan pekarangan yang dimiliki. Hanya saja luas kolam akan mempengaruhi
kepadatan penebaran induk. Tentu saja akan mempengaruhi total produksi benih yang akan
dihasilkannya.
2. Persiapan Kolam
Kolam dikeringkan selama 2-3 hari jika hari panas terik, sedangkan apabila cuaca mendung
maka lakukan selama 5 hari. Bersamaan dengan pengeringan maka lakukan pembalikan
lumpur dasar kolam dan pembuatan kemalir dengan lebar 40 cm dan kedalamannya 20 cm.
Tanah yang menutupi sebagian atau seluruh saluran sebaiknya segera dibereskan dan
diangkat keatas dasar kolam. Permukaan kolam, terutama bagian pinggir / tepinya tutup
dengan lapisan jerami segar, yang membantu induk tambakan mencari tempat terlindung
yang strategis untuk melaksanakan pemijahan.
3. Pemijahan
Pemasukan air dilakukan pagi hari kurang lebih jam 06.00. Setelah air masuk sekitar 2/3
bagian kolam, kurang lebih 40 cm dibagian pemasukan dan 70 cm dibagian pebgeluaran.
Induk induk yang telah diberok selama 3-7 hari dilepaskan ke dalam kolam. Pelepasan induk
jangan melebihi jam 10.00. Pemijahan ikan tambakan di tandai dengan tercium bau amis pada
permukaan air kolam. Telur akan terlihat bergaris tengah 1-1,5 mm, terapung karena adanya
lapisan globul lemak. Telur yang akan dibuahi dan hidup berwarna kuning keputih-putihan
jika baru dan berwarna kehitaman pada hari berikutnya. Telur yang tidak dibuhi akan mati
dan berwarna kelabu atau keputih-putihan.
Embrio telur yang telah dikeluarkan akan mengalami perubahan warna dalam
perkembangannya, yaitu akan berwarna coklat setelah 6 jam, kemudian berwarna coklat
gelap setelah 12 jam, dan kehitam-hitaman setelah 18 jam. Akhirnya telur-telur tersebut akan
menetas dalam waktu 24 jam. Penetasan ini tidak akan sekaligus, teapi terus-menerus dan
baru selesai setelah 12 jam. Larva yang baru menetas akan terapung dengan perut diatas dan
banyak mengandung pigmen. Setelah larva berumur 2 hari mereka akan berenang dengan
perut dibawah. Hingga mencapai hari keempat benih masih belum aktif berenang tetapi tetap
tinggal diam didalam jerami. Selama itu benih / larva belum membutuhkan makanan dari
luar sebab masih disuplai dengan kuning telurnya yang ada di dalam tubuhnya.
Setelah 7 hari kemudian kolam yang telah terisi benih tambakan dipupuk dengan pupuk
kandang 20 kg untuk kolam seluas 100 m2 dan pupuk hijau sebanyak 40 kg. Dapat pula
ditambahkan pupuk TSP yang telah dilarutkan terlebih dahulu dalam air dengan jumlah 1 kg
untuk kolam seluas 100 m2. Setelah ikan berumur 10 hari, tanah dasar kolam harus diaduk 2
kali sehari agar organisme makanan yang berada di dasar kolam dapat terapung. Benih
dipelihara besama-sama dengan induk di dalam kolam pemijahan selama 30 hari.
E. Pembesaran Ikan Tambakan
Sebelum kolam dipergunakan, kolam harus dikeringkan hingga dasar kolam sedikit retak.
Pengeringan ini bertujuan untuk mematikan bibit penyakit dan hama misalnya gabus maupun
mujahir. Kemudian tebarkan pupuk kandang (kotoran ayam, kambing, kerbau, sapi)
sebanyak 1 kuintal untuk luas kolam 100 m2 koam. Kemudian air dimasukan dengan terlebih
dahulu memasang saringan pada pintu pemasukan air untuk mencegah hama yang tidak
dikehendaki masuk bersama air. Pemasukan air ini sebaiknya tidak terburuburu hingga
penuh cukup sedalam 20 cm saja. Ini sengaja dengan maksud agar pembusukan (penguraian)
pupuk cepat sehingga jika masih ada binatang yang masuk ke dalam kolam akan mati.
Setelah lebih kurang 5 hari permukaan air naikan hingga ketinggian yang dikehendaki,
biasanya antara 40-70 cm. pada hari ke 7 atau ke 10 supaya lebih yakin pembusukan telah
berakhir maka ikan kolam tambakan yang berumur 30 hari tersebut sudah dapat
menempatinya yang sudah ditumbuhi oleh makanan alami. Anak ikan yang telah berumur 1
bulan dapat dibesarkan di kolam selama 40 hari untuk mendapatkan benih tambakan sebesar
3-5 cm atau berat per ekornya 2 gr.
Benih-benih yang berukuran 3-5 cm (2 gr) dengan kepadatan 3.000 ekor per 100 m2kolam,
dapat dibesarkan lagi untuk mendapatkan benih yang berukuran 5 gr/ekor hanya dalam
jangka waktu 30 hari. Tentunya persiapan kolam seperti sediakala lagi untuk menjaga
makanan bagi benih.
Makanan tambahan yang biasanya diberikan yaitu dedak halus yang ditebarkan kepada
seluruh permukaan kolam. Pemberian pakan tambahan dapat diberikan pada pada pagi hari
sekitar pukul 10.00 dan sore hari pukul 17.00. Pemberian dedak ini boleh berlebih dari yang
dibutuhkan, karena walau tidak termakan nantinya akan menjadi pupuk yang akan
membantu pertumbuhan pakan alami ikan.
BUDIDAYA IKAN GURAME

1. Pemeliharaan Pembesaran
Dalam tahapan pembesaran, jumlah benih yang akan dimasukan dalam kolam ini sebanyak
270.000 benih dengan berat sekitar 200-250 gram. Luas kolam yang dibutuh kan 13500
meter persegi, dengan ukuran 20 X 10 meter sebanyak 68 kolam. dengan konstruksi kolam
berupa kolam tanah. Kedalaman air kolam sekitar 1 m dari dasar kolam dibuat tidak terlalu
berlumpur. Masing-masing kolam menampung benih sebanyak 4.000. Ikan yang dipelihara
dapat berukuran berat 200-250 gram/ekor dan ditebar dengan kepadatan benih 1 -2
kg/m2. Pakan yang diberikan terdiri dari pelet dengan jumlah pemberian sebanyak 1,5 - 2%
pada pagi dan sore hari serta daun-daunan sebanyak 5% diberikan pada sore hari. Dalam
waktu 4 bulan ikan akan mencapai ukuran konsumsi dengan berat 1kg/ekor.

2. Pemberian Pakan
Adapun jenis pakan ikan gurame terdiri dari pakan alami (organik) berupa daun-daunan dan
pakan buatan (anorganik), berupa pelet. Pakan alami yang digunakan antara lain daun sente
merupakan salah satu pakan ikan gurame yang lazim digunakan bahan makanan buatan
berupa pelet dibuat dari bahan makanan ternak, baik hewani maupun nabati. Dengan
komposisi 33 bagian tepung ikan, 2 bagian tepung daging dan 65 bagian dedak halus, dengan
perhitungan kadar protein keseluruhan adalah sebagai berikut
(60/10x33)+(80/100x2)+(15/100x65) = 31,1 %. Perhitungan ini diperoleh dari bagan daftar
protein beberapa jenis makanan Ikan diberi pakan setiap hari sebanyak dua kali dengan
waktu pemberian pakan pada pagi dan sore hai. Untuk pagi hari ikan diberi pakan alami
sedangkan pada sore hari ikan diberi pakan organik (pelet).

3. Pemeliharaan Kolam
Setiap habis panen, kolam dibersihkan/kuras. setelah itu dilakukan pemupukan agar
mempengaruhi kesuburan kolam, sehingga bila benih disebarkan, kesuburan ikan akan
terjamin dan pertumbuhan ikan akan cepat.

4. Persyaratan Lokasi
Tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan adalah jenis tanah liat/lempung, tidak berporos
dan cukup mengandung humus. Jenis tanah tersebut dapat menahan massa air yang besar dan
tidak bocor sehingga dapat dibuat pematang/dinding kolam.
1. Kemiringan tanah yang baik untuk pembuatan kolam berkisar antara 3-5% untuk
memudahkan pengairan kolam secara gravitasi.
2. Ikan gurame dapat tumbuh normal, jika lokasi pemeliharaan berada pada ketinggian
50-400 m dpl.
3. Kualitas air untuk pemeliharaan ikan gurame harus bersih dan dasar kolam tidak
berlumpur, tidak terlalu keruh dan tidak tercemar bahan-bahan kimia beracun, dan
minyak/limbah pabrik.
4. Kolam dengan kedalaman 70-100 cm dan sistem pengairannya yang mengalir sangat
baik bagi pertumbuhan dan perkembangan fisik ikan gurame. Untuk pemeliharaan secara
tradisional pada kolam khusus, debit air yang diperkenankan adalah 3 liter/detik, sedangkan
untuk pemeliharaan secara polikultur, debit air yang ideal adalah antara 6-12 liter/detik.
5. Keasaman air (pH) yang baik adalah antara 6,5-8.
6. Suhu air yang baik berkisar antara 24-28 derajat C.
5. Penyiapan Sarana dan Peralatan
1. Kolam
Jenis kolam yang umum dipergunakan dalam budidaya ikan gurame antara lain:
1. Kolam penyimpanan induk
Kolam ini berfungsi untuk menyimpan induk dalam mempersiapkan kematangan telur dan
memelihara kesehatan induk, kolam berupa kolam tanah yang luasnya sekitar 10 meter
persegi, kedalamam minimal 50 cm dan kepadatan kolam induk 20 ekor betina dan 10 ekor
jantan.
2. Kolam pemijahan
Kolam berupa kolam tanah yang luasnya 200/300 meter persegi dan kepadatan kolam induk
1 ekor memerlukan 2-10 meter persegi (tergantung dari sistim pemijahan). Adapun syarat
kolam pemijahan adalah suhu air berkisar antara 24-28 derajat C; kedalaman air 75-100 cm;
dasar kolam sebaiknya berpasir. Tempatkan sarana penempel telur berupa injuk atau ranting-
ranting.
3. Kolam pemeliharaan benih/kolam pendederan
Luas kolam tidak lebih dari 50-100 meter persegi. Kedalaman air kolam antara 30-50 cm.
Kepadatan sebaiknya 5-50 ekor/meter persegi. Lama pemeliharaan di dalam kolam
pendederan/ipukan antara 3-4 minggu, pada saat benih ikan berukuran 3-5 cm.
4. Kolam pembesaran
Kolam pembesaran berfungsi sebagai tempat untuk memelihara dan membesarkan benih
selepas dari kolam pendederan. Adakalanya dalam pemeliharaan ini diperlukan beberapa
kolam jaring 1,251,5 cm. Jumlah penebaran bibit sebaiknya tidak lebih dari 10 ekor/meter
persegi.
5. Kolam/tempat pemberokan
Merupakan tempat pembersihan ikan sebelum dipasarkan Adapun cara pembuatan kolam
adalah sebagai berikut:
1. Ukurlah tanah 10 x 10 m (100 m 2 ).
2. Buatlah pematangnya dengan ukuran; bagian atas lebarnya 0,5 m, bagian bawahnya 1
m dan tingginya 1 m.
3. Pasanglah pipa/bambu besar untuk pemasukan dan pengeluaran air. Aturlah tinggi
rendahnya, agar mudah memasukkan dan mengeluarkan air.
4. Cangkullah tanah dasar kolam induk agar gembur, lalu diratakan lagi. Tanah akan jadi
lembut setelah diairi, sehingga lobang-lobang tanah akan tertutup, dan air tidak keluar akibat
bocor dari pori-pori itu. Dasar kolam dibuat miring ke arah pintu keluar air.
5. Buatlah saluran ditengah-tengah kolam induk, memanjang dari pintu masuk air ke
pintu keluar. Lebar saluran itu 0,5 m dan dalamnya 15 cm.
6. Keringkanlah kolam induk dengan 2 karung pupuk kandang yang disebarkan merata,
kemudian air dimasukkan. Biarkan selama 1 minggu, agar pupuk hancur dan meresap ke
tanah dan membentuk lumut, serta menguji agar kolam tidask bocor. Tinggi air 0,75-1 m.
2. Peralatan
Alat-alat yang biasa digunakan dalam usaha pembenihan ikan gurame diantaranya adalah:
jala, waring (anco), hapa (kotak dari jaring/kelambu untuk menampung sementara induk
maupun benih), seser, ember-ember, baskom berbagai ukuran, timbangan skala kecil (gram)
dan besar (Kg), cangkul, arit, pisau serta piring secchi (secchi disc) untuk mengukur kadar
kekeruhan. Sedangkan peralatan lain yang digunakan untuk memanen/menangkap ikan
gurame antara lain adalah warring/scoopnet yang halus, ayakan panglembangan diameter
100 cm, ayakan penandean diameter 5 cm, tempat menyimpan ikan, keramba kemplung,
keramba kupyak, fish bus (untuk mengangkut ikan jarak dekat), kekaban (untuk tempat
penempelan telur yang bersifat melekat), hapa dari kain tricote (untuk penetasan telur secara
terkontrol) atau kadang-kadang untuk penangkapan benih, ayakan penyabetan dari
alumunium/bambu, oblok/delok (untuk pengangkut benih), sirib (untuk menangkap benih
ukuran 10 cm keatas), anco/hanco (untuk menangkap ikan), lambit dari jaring nilon (untuk
menangkap ikan konsumsi), scoopnet (untuk menangkap benih ikan yang berumur satu
minggu keatas), seser (gunanya= scoopnet, tetapi ukurannya lebih besar), jaring berbentuk
segiempat (untuk menangkap induk ikan atau ikan konsumsi).
3. Pemilihan Induk
Ciri-ciri induk ikan gurame yang baik adalah sebagai berikut :
1. Memiliki sifat pertumbuhan yang cepat.
2. Bentuk badan normal (perbandingan panjang dan berat badan ideal).
3. Ukuran kepala relatif kecil
4. Susunan sisik teratur,licin, warna cerah dan mengkilap serta tidakluka.
5. Gerakan normal dan lincah.
6. Bentuk bibir indah sepertipisang, bermulut kecil dan tidak berjanggut.
7. Berumur antara 2-5 tahun.
4. Pemeliharaan Induk
Induk-induk terpilih (20-30 ekor untuk kolam seluas 10 m 2 ) disimpan dalam kolam
penyimpanan induk. Beri makanan selama dalam penampungan. Untuk setiap induk dengan
berat antara 2-3 kg diberi makanan daun-daunan sebanyak 1/3 kg setiap hari pada sore hari.
Makanan tambahan berupa dedak halus yang diseduh air panas diberikan 2 kali seminggu
dengan takaran 1/2 blekminyak tanah setiap kali pemberian.
5. Pemeliharaan Pembesaran
Pemeliharaan pembesaran dapat dilakukan secara polikultur maupun monokultur.
1. Polikultur
Ikan gurame dipeliharan bersama ikan tawes, ikan mas, nilem, mujair atau lele. Cara ini lebih
menguntungkan karena pertumbuhan ikan gurame yang cukup lambat.
2. Monokultur
Pada pemeliharaan gurame tersendiri, bibit yang disebar minimal harus berumur 2 bulan.
Penebaran bibit sejumlah 500 ekor (ukuran 10-15 cm) diperlukan luas kolam sekitar 1500
meter persegi
6. Pemupukan
Pemupukan dapat dilakukan dengan bahan kimia dan pupuk kandang. Pada umumnya
pemupukan hanya dilakukan 1 kali dalam setiap pemeliharaan, dengan maksud untuk
meningkatkan makanan alami bagi hewan peliharaan. Tahap pertama pemupukan dilakukan
pada waktu kolam dikeringkan. Pada saat ini pupuk yang diberikan adalah pupuk kandang
sebanyak 7,5 kg untuk tiap 100 m 2 kolam, air disisakan sedikit demi sedikit sampai mencapai
ketinggian 10 cm dan dibiarkan selama 3 hari. Pada tahap berikutnya pemupukan dilakukan
dengan menggunakan pupuk buatan seperti TSP atau pupuk Urea sebanyak 500 gram untuk
setiap 100 m 2 kolam. Pemberian kedua pupuk tersebut ditebarkan merata ke setiap dasar
dan sudut kolam.
6. Hama dan Penyakit
1. Penyakit
Gangguan yang dapat menyebabkan matinya ikan adalah penyakit yang disebut penyakit non
parasiter dan penyakit yang disebabkan parasit. Gangguan-gangguan non parasiter bisa
berupa pencemaran air seperti adanya gas-gas beracun berupa asam belerang atau amoniak;
kerusakan akibat penangkapan atau kelainan tubuh karena keturunan. Penanggulangannya
adalah dengan mendeteksi keadaan kolam dan perilaku ikan-ikan tersebut. Memang
diperlukan pengetahuan dan pengalaman yang cukup untuk mengetahuinya. ikan-ikan yang
sakit biasanya menjadi kurus dan lamban gerakannya. Gangguan lain yang berupa penyakit
parasiter, yang diakibatkan oleh bakteri, virus, jamur dan berbagai mikroorganisme lainnya.
Bila ikan terkena penyakit yang disebabkan parasit, dapat dikenali sebagai berikut:
1. Penyakit pada kulit; pada bagian-bagian tertentu berwarna merah terutama di bagian
dada, perut dan pangkal sirip.
2. Penyakit pada insang; tutup insang mengembang. Lembaran insang menjadi pucat,
kadang-kadang tampak semburat merah dan kelabu
3. Penyakit pada organ dalam; perut ikan membengkak, sisik berdiri. Pencegahan
timbulnya penyakit ini dapat dilakukan dengan mengangkat ikan dan melakukan penjemuran
kolam beberapa hari agar parasit pada segala stadium mati. Parasit yang menempel pada
tubuh ikan dapat disiangi dengan pinset. Pengobatan bagi ikan-ikan yang sudah cukup
memprihatikan keadaannya, dapat dilakukan dengan menggunakan bahan kimia diantaranya:
1. Pengobatan dengan Kalium Permanganat (PK)
1. Sediakan air sumur atau sumber air lainnya yang bersih dalam bak penampungan sesuai
dengan berat ikan yang akan diobati.
2. Buat larutan PK sebanyak 2 gram/10 liter atau 1,5 sdt/100 l air.
3. Rendam ikan yang akan diobati dalam larutan tersebut selama 30-60 menit dengan
diawasi terus menerus.
4. Bila belum sembuh betul, pengobatan ulang dapat dilakukan 3 atau 4 hari kemudian.
2. Pengobatan dengan Neguvon. Ikan direndam pada larutan neguvon dengan 2-3,5% selama
3 mernit. Untuk pembe-rantasan parasit di kolam, bahan tersebut dilarutkan dalam air hingga
konsentrasi 0,1% Neguvon lalu disiramkan ke dalam kolam yang telah dikeringkan. Biarkan
selama 2 hari.
3. Pengobatan dengan garam dapur. Hal ini dilakukan di pedesaan yang sulit mendapatkan
bahan-bahan kimia. Caranya:
1. siapkan wadah yang diisi air bersih. setiap 100 cc air bersih dicampurkan 1-2 gram (NaCl),
diaduk sampai rata.
2. ikan yang sakit direndam dalam larutan tersebut. Tetapi karena obat ini berbahaya,
lamanya perendaman cukup 5-10 menit saja.
3. Setelah itu segera ikan dipindahkan ke wadah yang berisi air bersih untuk selanjutnya
dipindahkan kembali ke dalam kolam.
4. pengobatan ulang dapat dilakukan 3-4 hari kemudian dengan cara yang sama.
2. Hama
Bagi benih gurame musuh yang paling utama adalah gangguan dari ikan liar/pemangsa dan
beberapa jenis ikan peliharaan seperti tawes, gurame dan sepat. Musuh lainnya adalah
biawak, katak, ular dan bermacam-macam burung pemangsa.
MAKALAH BUDIDAYA IKAN GABUS

Ikan gabus adalah sejenis ikan predator yang hidup di air tawar. Ikan gabus mempunyai
nama ilmiah Channa striata. Ikan gabus atau betutu adalah salah satu ikan asli yang hidup di
perairan tawar di Indonesia, seperti daerah aliran sungai di Sumatera, Kalimantan dan Jawa.
Di Sumatera Selatan nilai ekonominya terus meningkat karena ikan gabus selain
dimanfaatkan dalam bentuk ikan segar juga telah digunakan sebagai bahan pembuatan
kerupuk, pempek dan olahan lainnya.
Ikan gabus merupakan golongan ikan yang mempunyai alat pernafasan tambahan sehingga
dapat tumbuh di air tergenang yang minim oksigen dan tidak perlu dilakukan pergantian air,
oleh karena itu jenis ikan ini sangat mudah di budidayakan. Ikan gabus mengandung protein
70% , albumin 21% , asam amino, mikronutrien serta selenium dan iron yang sangat penting
untuk kesehatan sehingga dapat digunakan sebagai obat.
Albumin ikan gabus dan kandungan lainnya penting untuk pembentukan sel-sel baru dan
mengganti sel-sel yang rusak di tubuh. Beberapa kasus pasien kanker, gagal ginjal, stroke,
tuberkolusis, dan diabetes yang telah menjalani terapi nutrisi dengan albumin ikan
gabus memberikan kondisi memuaskan. Dalam sebuah situs web menjelaskan ada seorang
yang sakit kanker kandung kemih namanya Amir Hnama samarandi Bandung Jawa Barat.
Amir yang sejak 3 tahun lalu divonis menderita kanker kandung kemih mesti menjalani
kemoterapi sebagai salah satu pencegahan agar sel-sel tumor di tubuhnya tidak berkembang.
Pada kasus kemoterapi, efek samping yang ditimbulkan umumnya: rambut rontok dan mudah
lemas. Amir H yang selalu rutin mengonsumsi 6 kapsul per hari albumin ikan gabus
memperlihatkan kondisi menggembirakan.

Perbedaan Ikan Gabus Jantan Dan Betina


Jantan dan betina ikan gabus bisa dibedakan dengan mudah. Caranya dengan melihat tanda-
tanda pada tubuh. Jantan ditandai dengan kepala lonjong, warna tubuh lebih gelap, lubang
kelamin memerah dan apabila diurut keluar cairan putih bening. Betina ditandai dengan
kepala membulat, warna tubuh lebih terang, perut membesar dan lembek, bila diurut keluar
telur. Induk jantan dan harus sudah mencapai 1 kg.

Pemijahan Ikan Gabus


Pemijahan dilakukan dalam bak beton atau fibreglass. Caranya, siapkan sebuah bak beton
ukuran panjang 5 m, lebar 3 m dan tinggi 1 m; keringkan selama 3 4 hari; masukan air
setinggi 50 cm dan biarkan mengalir selama pemijahan; sebagai perangsang pemijahan,
masukan eceng gondok hingga menutupi sebagian permukaan bak; masukan masukan 30
ekor induk betina; masukan pula 30 ekor induk jantan; biarkan memijah; ambil telur dengan
sekupnet halus; telur siap untuk ditetaskan. Untuk mengetahui terjadinya pemijahan
dilakukan pengontrolan setiap hari. Telur bersifat mengapung di permukaan air. Satu ekor
induk betina bisa menghasilkan telur sebanyak 10.000 11.000 butir.

Penetasan
Penetasan telur dilakukan di akuarium. Caranya : siapkan sebuah akuarium ukuran panjang
60 cm, lebar 40 cm dan tinggi 40 cm; keringkan selama 2 hari; isi air bersih setinggi 40 cm;
pasang dua buah titik aerasi dan hidupkan selama penetasan; pasang pula pemanas air hingga
bersuhu 28 O C; masukan telur dengan kepadatan 4 6 butir/cm2; biarkan menetas. Telur
akan menetas dalam waktu 24 jam. Sampai dua hari, larva tidak perlu diberi pakan, karena
masih menyimpan makanan cadangan.

Pemeliharaan Larva Ikan Gabus


Pemeliharaan larva dilakukan setelah 2 hari menetas hingga berumur 15 hari, dalam
akuarium yang sama dengan kepadatan 5 ekor/liter. Kelebihan larva bisa dipelihara dalam
akuarium lain. Pada umur 2 hari, larva diberi pakan berupa naupli artemia dengan frekwensi
3 kali sehari. Dari umur 5 hari, larva diberi pakan tambahan berupa daphnia 3 kali sehari,
secukupnya. Untuk menjaga kualitas air, dilakukan penyiponan, dengan membuang kotoran
dan sisa pakan dan mengganti dengan air baru sebanyak 50 persen. Penyiponan dilakukan 3
hari sekali, tergantung kualitas air.

Pendederan Ikan Gabus


Pendederan ikan gabus dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 200 m2;
keringkan selama 4 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan parit keliling dengan lebar
40 cm dan tinggi 10 cm; ratakan tanah dasarnya; tebarkan 5 7 karung kotoran ayam /
kotoran ternak; isi air setinggi 40 cm dan rendam selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar
4.000 ekor larva pada pagi hari; setelah 2 hari, beri 1 2 kg tepung pelet atau pelet yang telah
direndam untuk setiap hari; panen benih dilakukan setelah berumur 3 minggu.

Pembesaran Ikan Gabus di Kolam


1. Pemeliharaan ikan gabus untuk dibesarkan di kolam dengan cara sebagai berikut :
Siapkan kolam dengan ukuran tergantung keadaan lahan yang tersedia, biasanya ukuran
antara 2.500 M2 5.000 M2; keringkan selama 4 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan
parit keliling dengan lebar 2 M dan tinggi 40 cm; ratakan tanah dasarnya; tebarkan 500
1.000 kg kotoran ayam / kotoran ternak; isi air setinggi 75 cm 100 cm dan rendam selama 5
hari (air tidak dialirkan); tebar benih berumur 3 minggu sebanyak 5 ekor/M2 pada pagi hari;
setelah itu beri pakan tambahan dengan dosis 3 5 % dari berat badan per hari; panen dapat
dilakukan setelah ikan gabus berumur 3 4 bulan (ukuran konsumsi).
BUDIDAYA IKAN BAUNG (MYSTUS NEMURUS)

Budidaya ikan baung (Mystus nemurus C.V) belum lama berkembang di Indonesia. Selain
rumit juga pasarnya baru tumbuh. Rumitnya budidaya ikan baung, karena ikan ini tidak bisa
memijah secara alami. Pemijahan hanya bisa dilakukan secara buatan, atau dengan istilah lain
kawin suntik. Budiadaya ikan baung dilakukan dalam beberapa tahapan.

Pematangan Gonad
Pematangan gonad ikan baung dilakukan di kolam tanah. Caranya, siapkan kolam ukuran 50
m2; keringkan selama 2 4 hari dan perbaiki seluruh bagian kolam; isi air setinggi 50 70 cm
dan alirkan secara kontinyu; masukan 300 ekor induk ukuran 0,7 1,0 kg; beri pakan
tambahan berupa pellet khusus lele dumbo sebanyak 3 persen setiap hari. Catatan : induk
jantan betina dipelihara terpisah.

Pematangan di bak
Pematangan gonad ikan baung juga bisa dilakukan di bak. Caranya, siapkan bak tembok
ukuran panjang 6 m, lebar 4 m dan tinggi 1 m; keringkan selama 2 4 hari; isi air setinggi 80
100 cm dan alirkan secara kontinyu; masukan 100 ekor induk; beri pakan tambahan (pelet)
sebanyak 3 persen/hari. Catatan : induk jantan dan betina dipelihara terpisah.

Seleksi
Seleksi induk ikan baung dilakukan dengan melihat tanda-tanda pada tubuh. Tanda induk
betina yang matang gonad : perut gendut; tubuh agak kusam; gerakan lamban dan punya dua
alat yang membulat, satu untuk telur satu untuk kencing dan berwarna kemerahan. Tanda
induk jantan : gerakan lincah, tubuh memerah dan bercahaya; lubang kelamin kemerahan,
agak membengkak dan berbintik putih.

Penyuntikan dengan ovaprim


Penyuntikan adalah kegiatan memasukan hormon perangsang ke tubuh induk betina.
Hormon perangsang yang umum digunakan adalah ovaprim. Caranya, siapkan induk betina
yang sudah matang gonad; sedot 0,3 mll ovaprim untuk setiap kilogram induk; suntikan ke
dalam tubuh induk tersebut; masukan induk yang sudah disuntik ke dalam bak lain dan
biarkan selama 10 jam.

Penyuntikan dengan hypopisa


Penyuntikan bisa juga dengan larutan kelenjar hypopisa ikan mas. Caranya, siapkan induk
betina yang sudah matang gonad; siapkan 1,5 kg ikan mas ukuran 0,5 kg; potong ikan mas
tersebut secara vertikal tepat di belakang tutu insang; potong bagian kepala secara horizontal
tepat di bawah mata; buang bagian otak; ambil kelenjar hypopisa; masukan ke dalam gelas
penggerus dan hancurkan; masukan 1 cc aquabides dan aduk hingga rata; sedot larutan
hypopisa itu; suntikan ke dalam tubuh induk betina; masukan induk yang sudah disuntik ke
bak lain dan biarkan selam 10 jam.

Pengambilan sperma
Setengah jam sebelum pengeluaran telur, sperma harus disiapkan. Caranya, tangkap 1 ekor
induk jantan yang sudah matang kelamin; potong secara vertikal tepat di belakang tutup
insang; keluarkan darahnya; gunting kulit perutnya, mulai dari anus hingga belanag tutup
insang; buang organ lain dalam perut; ambil kantung sperma; bersihkan kantung sperma
dengan tisu hingga kering; hancurkan kantung sperma dengan cara menggunting bagian yang
paling banyak; peras spermanya agar keluar dan masukan ke dalam cangkir yang telah diisi
50 ml (setengah gelas) aquabides; aduk hingga homogen.

Pengeluaran telur
Pengeluaran telur dilakukan setelah 10 jam dari penyuntikan, namun 9 jam sebelumnya
dilakukan pengecekan. Cara pengeluaran telur : siapkan 3 buah baskom plastik, sebotol
Natrium chlorida (inpus), sebuah bulu ayam, kain lap dan tisu; tangkap induk dengan sekup
net; keringkan tubuh induk dengan lap; bungkus induk dengan lap dan biarkan lubang telur
terbuka; pegang bagian kepala oleh satu orang dan pegang bagian ekor oleh yang lainnya; pijit
bagian perut ke arah lubang telur; tampung telur dalam baskom plastik; campurkan larutan
sperma ke dalam telur; aduk hingga rata dengan bulu ayam; tambahkan Natrium chrorida dan
aduk hingga rata; buang cairan itu agar telur-telur bersih dari darah; telur siap ditetaskan.

Penetasan di bak tembok


Penetasan telur ikan baung dilakukan dalam bak tembok. Caranya, siapkan sebuah bak
tembok ukuran panjang 2 m, lebar 1 m dan tinggi 0,4 m; keringkan selama 2 4 hari; isi bak
tersebut dengan air setinggi 30 cm dan biarkan alirkan air selama penetasan; pasang hapa
halus yang ukurannya sama dengan bak; beri pemberat agar hapa tenggelam (misalnya kawat
behel yang diberi selang atau apa saja); tebarkan telur hingga merata ke seluruh permukaan
hapa; biarkan telur menetas dalam 2 3 hari.

Penetasan di akuarium
Penetasan telur ikan baung juga bisa dilakukan di akuarium. Caranya : siapkan 20 buah
akuarium ukuran panjang 80 cm, lebar 60 cm dan tinggi 40 cm; keringkan selama 2 hari; isi
air setinggi 30 cm; pasang dua buah titik aerasi untuk setiap akuarium dan hidupkan selama
penetasan; tebarkan tebar secara merata ke permukaan dasar akuarium; 2 3 hari kemudian
buang sebagian airnya dan tambahkan air baru hingga mencapai ketinggian semula; beri
pakan berupa naupli artemia secukupmnya; lakukan panen pada hari ke tujuh dengan
menggunakan gayung plastik; larva ini siap ditebar ke kolam penederan I.

Pendederan I
Pendederan pertama ikan baung dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran
500 m2; keringkan selama 4 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalir dengan
lebar 40 cm dan tinggi 10 cm; ratakan tanah dasarnya; tebarkan 5 7 karung kotoran ayam
atau puyuh; isi air setinggi 40 cm dan rendam selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar 50.000
ekor larva pada pagi hari; setelah 2 hari, beri 1 2 kg tepung pelet atau pelet yang telah
direndam setiap hari; panen benih dilakukan setelah berumur 3 minggu.

Pendederan II
Pendederan kedua juga dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 500 m2;
keringkan 4 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalir dengan lebar 40 cm dan
tinggi 10 cm; ratakan tanah dasar; tebarkan 5 7 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air
setinggi 40 cm dan rendam selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar 30.000 ekor benih hasil
pendederan I (telah diseleksi); beri 2 4 kg tepung pelet atau pelet yang telah direndam
setiap hari; panen benih dilakukan setelah berumur sebulan.

Pendederan III
Pendederan ketiga dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 500 m2;
keringkan 4 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalirnya; ratakan tanah
dasarnya; tebarkan 2 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air setinggi 40 cm dan rendam
selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar 20.000 ekor hasil dari pendederan II (telah
diseleksi); beri 4 6 kg pelet kecil (khusus lele); panen benih dilakukan sebulan kemudian.

Pembesaran
Pembesaran ikan baung dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan sebuah kolam ukuran
200 m2; perbaiki seluruh bagiannya; tebarkan 4 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air
setinggi 40 60 cm dan rendam selama 5 hari; masukan 10.000 ekor benih hasil seleksi dari
pendederan III; beri pakan 3 persen setiap hari, 3 kg di awal pemeliharaan dan bertambah
terus sesuai dengan berat ikan; alirkan air secara kontinyu; lakukan panen setelah 2 bulan.
Sebuah kolam dapat menghasilkan ikan konsumsi ukuran 125 gram sebanyak 400 500 kg.
BUDIDAYA IKAN PATIN

A. Pembibitan Ikan Patin


Pembibitan ikan patin merupakan upaya untuk mendapatkan bibit dengan kualitas yang
baik dan jumlah yang mencukupi permintaan. Cara Tradisional bibit ikan Patin diperoleh
dengan menangkap dari habitat aslinya yaitu sungai, rawa, danau dan tempat-tempat lain.
Untuk tujuan komersial bibit harus diupayakan semaksimal mungkin dengan pembibitan di
kolam. Persiapan dan langkah-langkahnya sebagai berikut :
1. Memilih calon induk siap pijah.
Induk patin yang hendak dipijahkan sebaiknya dipelihara dulu secara khusus terlebih dahulu
dengan pemeliharaan yang intensif. Selama pemeliharaan, induk ikan diberi makanan khusus
yang mengandung protein tinggi. Selain itu, diberikan juga rucah dua kali seminggu sebanyak
10% bobot ikan induk. Langkah ini dilakukan untuk mempercepat kematangan gonad.
Ciri-ciri induk patin yang sudah siap dipijahkan adalah sebagai berikut :
a. Induk betina
Umur tiga tahun.
Ukuran 1,52 kg.
Perut membesar ke arah anus.
Perut terasa empuk dan halus bila di raba.
Kloaka membengkak dan berwarna merah tua.
Kulit pada bagian perut lembek dan tipis.
kalau di sekitar kloaka ditekan akan keluar beberapa butir telur yang bentuknya
bundar dan besarnya seragam.
b. Induk jantan
Umur dua tahun.
Ukuran 1,52 kg.
Kulit perut lembek dan tipis.
Bila diurut akankeluar cairan sperma berwarna putih.
Kelamin membengkak dan berwarna merah tua.
2. Persiapan hormon perangsang/kelenjar hipofise dari ikan donor (biasanya ikan
mas).
Hormon perangsang dibuat dengan menggunakan kelenjar hipofise ikan mas, kelenjar
hipofise dapat ditemukan pada bagian otak ikan mas, berwarna putih dan cukup kecil. Ambil
dengan hati-hati dengan pinset. Setelah diambil dimasukkan ke dalam tabung kecil dan
ditumbuk sampai benar-benar halus dan lebut, selanjutnya dicampur dengan air murni
(aquades) yang dapat dibeli di apotik.
3. Kawin suntik (induce breeding).
Setelah kelenjar hipofise dicampur dengan air murni sudah siap, ambil dengan jarum suntik
dan disuntikkan pada punggung Ikan patin. Ikan patin siap dipijahkan. Metode kawin suntik
diterapkan untuk merangsang induk patin betina mengeluarkan telur untuk selanjutnya
dibuahi oleh Patin Jantan.
4. Penetasan telur.
Telur yang sudah dibuahi akan menetas dalam waktu sekitar 4 hari, selama menunggu telur
menetas perlu dipantau kondisi air. Ganti air sebagian dengan air bersih dari sumur.
5. Perawatan larva.
Benih ikan patin yang berumur 1 hari dipindahkan ke dalam akuarium atau bak
berukuran 80 cm x 45 cm x 45 cm, bisa dalam ukuran yang lain.
Setiap akuarium atau bak diisi dengan air sumur bor yang telah diaerasi. Kepadatan
penebaran ikan adalah 500 ekor per akuarium.
Aerator ditempatkan pada setiap akuarium agar keperluan oksigen untuk benih dapat
tercukupi.
Untuk menjaga kestabilan suhu ruangan dan suhu air digunakan heater atau dapat
menggunakan kompor untuk menghemat dana.
Benih umur sehari belum perlu diberi makan tambahan dari luar karena masih
mempunyai cadangan makanan berupa yolk sac atau kuning telur.
Pada hari ketiga, benih ikan diberi makanan tambahan berupa emulsi kuning telur
ayam yang direbus. Selanjutnya berangsur-angsur diganti dengan makanan hidup berupa
Moina cyprinacea atau yang biasa dikenal dengan kutu air dan jentik nyamuk.
6. Pendederan.
Benih Ikan patin dibesarkan pada kolam tebar atau bak dari semen, lebih bagus pada kolam
lumpur karena mengandung banyak plankton dan fitoplankton sebagai pakan alami.
7. Pemanenan ( bagi yang jual benih ikan )
Benih ikan patin bisa dipanen sesuai dengan ukuran yang dikehendaki.

B. Pemeliharaan dan Pembesaran


Pemeliharaan Pembesaran ditujukan untuk pemenuhan Ikan Patin konsumsi. Ikan Patin
dikonsumsi dalam berbagai ukuran, antara lain 200 gram sampai 1 kg. Masa panen
menyesuaikan dengan permintaan pasar. Ada sebagian yang lebih senang ukuran kecil sekitar
200 gram ada yang lebih dari itu. Pada Usia 6 bulan ikan patin sudah mencapai bobot 600-700
gram.Ikan Patin akan tumbuh lebih baik di kolam lumpur dengan aliran air yang mengalir
cukup baik, meski demikian bisa juga dipeihara pada kolam semen yang tidak mengalir, tetapi
perlu diperhatikan kualitas air agar tetap dalam konsisi yang baik. Langkah-langkah
pemeliharaan Ikan Patin Sebagai Berikut:
1. Pemupukan
Pada kolam lumpur idealnya perlu dilakukan pemupukan sebelum ikan patin
ditebarkan. Pemupukan kolam bertujuan untuk meningkatkan makanan alami dan
produktivitas kolam, yaitu dengan cara merangsang pertumbuhan makanan alami sebanyak-
banyaknya. Pemakaian Produk Nasa berupa TON ditambah 50% pupuk kimia dasar yang
biasa di gunakan.
TON di tebarkan di saat proses pengeringan air kolam, lalu setelah 3-5 hari masukkan
air setinggi 5 10 cm, kemudian endapkan selama 1 minggu.
Setelah 1 minggu tambahkan air menjadi 30 cm dan selanjutnya masukkan ke
dalamnya POC NASA. Biarkan selama 3 hari.
Kolam siap di masukkan benih ikan.
2. Pemberian Pakan
Faktor yang cukup menentukan dalam budi daya ikan patin adalah faktor pemberia
makanan. Faktor makanan yang berpengaruh terhadap keberhasilan budi daya ikan patin
adalah dari aspek kandungan gizinya, jumlah dan frekuensi pemberin makanan.
Pemberian makan dilakukan 2 kali sehari (pagi dan sore) dengan ditambahkan
Produk Nasa yang berupa VITERNA + POC NASA + HORMONIK. Untuk pemberian Pakan +
Produk Nasa disaat pagi hari saja. Jumlah makanan yang diberikan per hari sebanyak 3-5%
dari jumlah berat badan ikan peliharaan.
Jumlah makanan selalu berubah setiap bulan, sesuai dengan kenaikan berat badan
ikan. Hal ini dapat diketahui dengan cara menimbangnya 5-10 ekor ikan contoh yang diambil
dari ikan yang dipelihara (sampel).
Pakan yang diberikan adalah pelet dan bisa ditambahkan makanan alami lainnya
seperti kerang, keong emas,bekicot, ikan sisa, sisa dapur dan lain-lain. Makanan alami yang
diperoleh dari lingkungan selain mengandung protein tinggi juga menghemat biaya
pemeliharaan.
3. Penanganan Hama Dan Penyakit
Salah satu kendala dan masalah Budi daya ikan patin adalah hama dan penyakit. Pada
pembesaran ikan patin di jaring terapung dan kolam hama yang mungkin menyerang antara
lain lingsang, kura-kura, biawak, ular air, dan burung.
Cegah akses masuk hama tersebut ke kolam atau dengan memasang lampu
penerangan si sekitar kolam. Hama tersebut biasanya enggan masuk jika ada sinar lampu.
Penyakit ikan patin ada yang disebabkan infeksi dan non-infeksi. Penyakit non-infeksi
adalah penyakit yang timbul akibat adanya gangguan faktor yang bukan patogen. Penyakit
non-infeksi ini tidak menular. Sedangkan penyakit akibat infeksi biasanya timbul karena
gangguan organisme patogen.

4. Pemanenan Ikan Patin


Pemanenan adalah saat yang ditunggu pada budidaya ikan patin. Meski terlihat
sederhana pemanenan juga perlu memperhatikan beberapa aspek agar ikan tidak mengalami
kerusakan,kematian, cacat saat dipanen. Sayang jika budidaya ikan patin sudah berhasil
dengan baik, harus gagal hanya karena cara panen yang salah.
Penangkapan ikan dengan menggunakan jala apung akan mengakibatkan ikan
mengalami luka-luka. Sebaiknya penangkapan ikan dimulai dibagian hilir kemudian bergerak
kebagian hulu. Jadi bila ikan didorong maka ikan patin akan terpojok pada bagian hulu.
Pemanenan seperti ini menguntungkan karena ikan tetap mendapatkan air yang segar
sehingga kematian ikan dapat dihindari.
Pemasaran Ikan Patin dalam bentuk segar dan hidup lebih diminati oleh konsumen,
karena itu diusahakann menjual dalam bentuk ini.
BUDIDAYA IKAN TAWES

Ikan tawes adalah ikan air tawar yang memiliki daging yang kenyal dan sedikit
lemak,menyerupai daging ikan mas, ikan tawes adalah salah satu ikan yang berasal dari
Indonesia dengan nama latinnya adalah Puntius Javanicus. Ikan tawes dalam habitat aslinya
adalah ikan yang berkembang biak di sungai dan rawa dengan lokasi yang disukai adalah
perairan dengan air yang jernih dan air yang mengalir, mengingat ikan ini memiliki sifat
biologis yang membutuhkan banyak oksigen. Jika ditempatkan dalam air yang kurang akan
oksigen ia lebih mudah mati atau ketahanan akan hidup pada minim oksigen menyebabkan
kematian.Ikan tawes termasuk ikan yang cukup liar, tetapi saat ini juga sudah mulai
dibudidayakan.

CARA BUDIDAYA IKAN TAWES


Pilihlah indukan ikan Tawes yang dapat menghasilkan benih yang bagus dengan ciri-ciri
sebagai berikut:
- Letak lubang dubur terletak relatif lebih dekat ke pangkal ekor
- kepala relatif lebih kecil dan meruncing
- Sisik-sisiknya besar dan rapi serta masih lengkap,ekor pangkal lebar
Pada umumnya ikan tawes jantan mulai dipijahkan pada umur kurang lebih 1 tahun, dan
induk tawes betina pada umur kurang lebih 1-2 tahun. Untuk mengetahui bahwa induk ikan
tawes telah matang kelamin dan siap untuk dipijahkan dengan tanda-tanda sebagai berikut :
-Induk Tawes betina
Perutnya mengembang kearah genetal (pelepasan) bila diraba lebih lembek
Lubang dubur berwarna agak kemerah-merahan,tutup insang bila diraba lebih licin
Bila perut diurut dari arah kepala ke anus akan keluar cairan kehitam-hitaman.

-Induk Tawes jantan


Jika perut diurut dari arah kepala ke anus akan keluar cairan berwarna keputih-putihan
(sperma),tutup insang bila diraba terasa kasar.

PERSIAPAN KOLAM IKAN


Kolam dapat dibuat dengan permanen ataupun kolam dari tanah / sawah, kolam pemijahan
ikan tawes sekaligus merupakan kolam penetasan dan kolam pendederan. Sebelum
dipergunakan untuk pemijahan, kolam dikeringkan.lalu masukan kapur untuk mensterilkan
kolam dari bakteri,diamkan selama seminggu ,lalu masukan air kurang lebih 50 cm.

PERSIAPAN PELEPASAN INDUK


- Induk ikan tawes yang telah terpilih untuk dipijahkan dengan penempatan induk jantan dan
betina secara terpisah terlebih dahulu selama 4-5 hari
- Masukan induk ikan ke kolam pemijahan yang telah dipersiapkan
- Jumlah induk yang dilepas induk betina 25 ekor dan induk jantan 50 ekor
- Pada sore hari kurang lebih jam 4 sore air yang masuk ke kolam diperbesar sehingga aliran
air lebih deras.
- Biasanya induk ikan tawes memijah pada pukul 7 s/d 10 malam
- Induk yang akan memijah biasanya pada siang hari sudah mulai berkejaran di sekitar tempat
air yang mengalir.

PENETASAN TELUR
Setelah induk ikan tawes bertelur, air yang masuk ke kolam diperkecil agar telur-telur tidak
terbawa arus, penetasan dilakukan di kolam pemijahan juga. Pagi hari diperiksa bila ada
telur-telur yang rnenumpuk di sekitar kolam atau bagian lahan yang dangkal disebarkan
dengan mengayun-ayunkan sapu lidi di dasar kolam. Telur ikan tawes biasanya menetas
semua setelah 2-3 hari Dari ikan hasil penetasan dipelihara di kolam tersebut selama kurang
lebih 21 hari.

PANEN BENIH IKAN


Panen benih sebaiknya dilakukan pada pagi hari karena menghindari terik matahari . Setelah
benih berada dikamalir/dicaren, benih ditangkap dengan menggunakan jaring atau seser.
Benih ditampung di harpa yang telah ditempatkan di saluran air mengalir dengan aliran air
tidak deras. Benih selanjutnya dipelihara lagi di kolam pendederan atau dijual.

PENDEDERAN BENIH
Mula-mula kolam dikeringkan selama 2-3 hari
Perbaikan pematang, pembuatan caren/saluran
Dasar kolam diolah dicangkul, kemudian dipupuk dengan Urea & SP 36 1 0 gr/m2 dan pupuk
kandang 1 - 1,5 kg/m2 tergantung kesuburannya.
Setelah kolam dipupuk kemudian diairi setinggi 2-3 cm dan dibiarkan 2-3 hari kemudian air
kolam ditambah sedikit demi sedikit sampai kedalaman 50 cm
Kemudian benih ditebar di kolam pendederan dengan padat tebar 10-20 ekor/m2
Pemeliharaan dilakukan kurang lebih 3 minggu - 1 bulan.
Selanjutnya dapat dipanen dan hasil benih dapat dijual atau ditebar lagi di kolam pendederan

PANEN UNTUK KONSUMSI


Untuk menangkap/memanen ikan hasil pembesaran umumnya dilakukan panen total. Umur
ikan tawes yang dipanen berkisar antara 3-4 bulan dengan berat berkisar antara 400-800
gram/ekor. Panen total dilakukan dengan cara mengeringkan kolam, hingga ketinggian air
tinggal 10-20 cm. Petak pemanenan/petak penangkapan dibuat seluas 2 meter persegi di
depan pintu pengeluaran , sehingga memudahkan dalam penangkapan ikan. Pemanenan
dilakukan pagi hari saat keadaan tidak panas dengan menggunakan jaring atau scoopnet yang
halus.
BUDIDAYA IKAN MAS

Saat ini ikan mas mempunyai banyak ras atau stain. Perbedaan sifat dan ciri dari ras
disebabkan oleh adanya interaksi antara genotipe dan lingkungan kolam, musim dan cara
pemeliharaan yang terlihat dari penampilan bentuk fisik, bentuk tubuh dan warnanya.
Adapun ciri-ciri dari beberapa strain ikan mas adalah sebagai berikut:
1. Ikan mas punten: sisik berwarna hijau gelap; potongan badan paling pendek; bagian
punggung tinggi melebar; mata agak menonjol; gerakannya gesit; perbandingan antara
panjang badan dan tinggi badan antara 2,3:1.
2. Ikan mas majalaya: sisik berwarna hijau keabu-abuan dengan tepi sisik lebih gelap;
punggung tinggi; badannya relatif pendek; gerakannya lamban, bila diberi makanan suka
berenang di permukaan air; perbandingan panjang badan dengan tinggi badan antara 3,2:1.
3. Ikan mas si nyonya: sisik berwarna kuning muda; badan relatif panjang; mata pada
ikan muda tidak menonjol, sedangkan ikan dewasa bermata sipit; gerakannya lamban, lebih
suka berada di permukaan air; perbandingan panjang badan dengan tinggi badan antara 3,6:1.
4. Ikan mas taiwan: sisik berwarna hijau kekuning-kuningan; badan relatif panjang;
penampang punggung membulat; mata agak menonjol; gerakan lebih gesit dan aktif;
perbandingan panjang badan dengan tinggi badan antara 3,5:1.
5. Ikan mas koi: bentuk badan bulat panjang dan bersisisk penuh; warna sisik bermacam-
macam seperti putih, kuning, merah menyala, atau kombinasi dari warna-warna tersebut.
Beberapa ras koi adalah long tail Indonesian carp, long tail platinm nishikigoi, platinum
nishikigoi, long tail shusui nishikigoi, shusi nishikigoi, kohaku hishikigoi, lonh tail hishikigoi,
taishusanshoku nshikigoi dan long tail taishusanshoku nishikigoi. Dari sekian banyak strain
ikan mas, di Jawa Barat ikan mas punten kurang berkembang karena diduga orang Jawa Barat
lebih menyukai ikan mas yang berbadan relatif panjang. Ikan mas majalaya termasuk jenis
unggul yang banyak dibudidayakan.

Pembenihan ikan mas


Hal yang paling penting dalam pembenihan ialah dalam hal pemeliharaan induk dan
seleksi induk. Dibawah ini paparan mengenai pemeliharaan dan seleksi induk
a. Pemeliharaan Induk
Untuk Jantan dan betina dipelihara terpisah
Umur dan bobot : 1.5 2 tahun dengan bobot diatas 2 Kg untuk Betina dan 8 Bulan
dengan bobot jantan diatas 0.5 Kg untuk Jantan
Media yang bisa dipakai adalah kolam air tenang dan kolam air deras
Untuk pakan menggunakan pellet degan kadar protein 28-30%
Dosis pemberikan pakan adalah 3% dari bobot tubuh
Untuk pemulihan induk betina 2-3 bulan dan untuk jantan 1 bulan
b. Seleksi Induk
Induk harus sesuai deengan standar baik berat maupun umur
Tidak sekerabat
Jantan yang siap pijah bila distriping keluar sperma putih, namun dalam pemijitan
haruslah hati hati jangan sampai sperma yang di keluarkan terlalu banyak yang berakibat
pada saat pembuahan persedian sperma berkurang
Untuk betina perut buncit bila dipijit terasa lunak
Genital kemerahan dan agak membengkak untuk betina
Pergerakan lamban untuk betina dikarnakan sedang mengandung telur yang banyak.

Untuk pemijahan ikan mas terbagi kedalam 2 teknik diantaranya secara alami dan pemberian
hormon.
Pemijahan alami
Pemijahan secara alami dilakukan bisa dimedia bak ataupun di kolam tanah, dimana kita
sediakan kakaban baik itu media bak maupun kolam tanah. Untuk media kolam tanah biasa
menggunakan hapa berukuran panjang 6 meter dan lebar 2 meter dimana induk jantan dan
betina disatukan dalam hapa yang telah terisi kakaban. Untuk perbanding banyaknya indukan
biasanya 1:5 atau 6 dimana betina 1 jantan nya 5 atau 6 ekor, pemijahan/kawin biasa pada
malam hari, dan keesokan harinya telur sudah menempel pada kakaban. Untuk tahap
selanjutnya adalah pengangkatan induk baik jantan maupun betina diangkat dan dipindahkan
pada media kolam tempat pemeliharaan induk.
Pemijahan menggunakan Hormon
Pemijahan menggunakan hormon adalah pemijahan secara buatan dimana induk betina
disuntik dengan hormon ovaprim dengan dosis 1 kg menggunakan hormon 0,5 ml dengan 2
kali penyuntikan dimana penyuntikan pertama 1/3 setelah 8 jam penyuntikan dilakukan 2/3
nya. Setelah telur ada yang keluar dari indukan betina saat itulah dilakukan striping atau
pengurutan dimana telur yang keluar diaduk dengan sperma jantan yang telah di campur
dengan Nacl. Telur yang telah telah diaduk dengan sperma lalu di tebar pada kakaban/ijuk
yang telah di letakan pada media bak atupun media kolam.

Pendederan
Pendederan biasa dilakukan pada media kolam air tenang dimana sebelumnya kolam yang
akan dipakai sudah melalui pemupukan dan pengapuran. Ketinggian air pada pase
pendederan adalah 40-70 cm. untuk penggunaan media air tenang selain di kolam tanah bisa
juga disawah yang belum ditanami padi atau pun padi yang baru tanam. Ada hal yang harus
diperhatikan pada persiapan kolam atau sawah dimana kondisi kolam haruslah tidak bocor
dan sudah menggunakan kamalir atau parit yang diujungnya telah tersedia kobakan supaya
memudahkan pada saat pemanenan. ukuran yang dihasilkan pada masa pendederan biasanya
antara 2-3 cm sampai dengan 4-5 cm.
Pembesaran.
Untuk pembesaran media yang dipakai biasanya adalah media kolam jaring apung, kolam
air deras atau di karamba. Media yang menggunakan jaring terapung dengan tebar ukuran
berat benih 10 gram untuk kapasitas tebar 100 ekor/m3 dengan lama pemeliharaan 3 bulan
dengan pemberiat pellet 3-4% dari bobot tubuh, sedangkan pada media kolam air deras
dengan tebar ukuran berat benih 20-30 gram/ekor untuk kapasitas tebar 100 ekor/m3
dengan lama pemeliharaan 4abulan.
Melihat hal tersebut diatas ada perbedaan percepatan pertumbuhan antara pemeliharaan
pembesaran di jarring terapung dengan pemeliharaan di kolam air deras, dimana pembesaran
di jaring terapung lebih cepat besar itu dikarnakan suhu dan kadar oksigen dalam air relative
stabil dan menunjang untuk percepatan pertumbuhan ikan.
BUDIDAYA IKAN LELE

Pembenihan Ikan Lele


Adalah budidaya lele untuk menghasilkan benih sampai berukuran tertentu dengan cara
mengawinkan induk jantan dan betina pada kolam-kolam khusus pemijahan. Pembenihan lele
mempunyai prospek yang bagus dengan tingginya konsumsi lele serta banyaknya usaha
pembesaran lele . Dan adapun Sistem Budidaya Lele memiliki 3 sistem pembenihan lele yang
dikenal, yaitu :
1. Sistem Massal. Dilakukan dengan menempatkan lele jantan dan betina dalam satu
kolam dengan perbandingan tertentu. Pada sistem ini induk jantan secara leluasa mencari
pasangannya untuk diajak kawin dalam sarang pemijahan, sehingga sangat tergantung pada
keaktifan induk jantan mencari pasangannya.
2. Sistem Pasangan. Dilakukan dengan menempatkan induk jantan dan betina pada satu
kolam khusus. Keberhasilannya ditentukan oleh ketepatan menentukan pasangan yang cocok
antara kedua induk.
3. Pembenihan Sistem Suntik (Hyphofisasi).Dilakukan dengan merangsang lele untuk
memijah atau terjadi ovulasi dengan suntikan ekstrak kelenjar Hyphofise, yang terdapat di
sebelah bawah otak besar. Untuk keperluan ini harus ada ikan sebagai donor kelenjar
Hyphofise yang juga harus dari jenis lele.

Tahap Proses Pembudidayaan Ikan Lele


1. Pembuatan Kolam lele.
Ada dua macam / tipe kolam, yaitu bak dan kubangan (kolam galian). Pemilihan tipe kolam
tersebut sebaiknya disesuaikan dengan lahan yang tersedia. Secara teknis baik pada tipe bak
maupun tipe galian, pembenihan lele harus mempunyai (Budi, 1993) :
a) Kolam tandon. Mendapatkan masukan air langsung dari luar/sumber air.
b) Kolam pemeliharaan induk. Induk jantan dan bertina selama masa pematangan telur
dipelihara pada kolam tersendiri yang sekaligus sebagai tempat pematangan sel telur dan sel
sperma.
c) Kolam Pemijahan. Tempat perkawinan induk jantan dan betina. Pada kolam ini harus
tersedia sarang pemijahan dari ijuk, batu bata, bambu dan lain-lain sebagai tempat hubungan
induk jantan dan betina.
2. Pemilihan Induk lele
a) Induk jantan mempunyai tanda :
1) Tulang kepala berbentuk pipih
2) Warna lebih gelap
3) Gerakannya lebih lincah
4) Perut ramping tidak terlihat lebih besar daripada punggung
5) Alat kelaminnya berbentuk runcing.
b) Induk betina bertanda :
1) Tulang kepala berbentuk cembung
2) Warna badan lebih cerah
3) Gerakan lamban
4) Perut mengembang lebih besar dari pada punggung alat kelamin berbentuk
5) bulat
3. Persiapan Lahan lele
Proses pengolahan lahan (pada kolam tanah) meliputi :
1) Pengeringan, Untuk membersihkan kolam dan mematikan berbagai bibit penyakit.
2) Pengapuran, dlakukan dengan kapur Dolomit atau Zeolit dosis 60 gr/m2 untuk
mengembalikan keasaman tanah dan mematikan bibit penyakit yang tidak mati oleh
pengeringan.
3) Perlakuan TON (Tambak Organik Nusantara). untuk menetralkan berbagai racun dan
gas berbahaya hasil pembusukan bahan organik sisa budidaya sebelumnya dengan dosis 5
botol TON/ha atau 25 gr (2 sendok makan)/100m2. Penambahan pupuk kandang juga dapat
dilakukan untuk menambah kesuburan lahan.
4) Pemasukan Air. Dilakukan secara bertahap, mula-mula setinggi 30 cm dan dibiarkan
selama 3-4 hari untuk menumbuhkan plankton sebagai pakan alami lele. Pada tipe kolam
berupa bak, persiapan kolam yang dapat dilakukan adalah : Pembersihan bak dari
kotoran/sisa pembenihan sebelumnya, penjemuran bak agar kering dan bibit penyakit mati.
Pemasukan air fapat langsung penuh dan segera diberi perlakuan TON dengan dosis sama
4. Pemijahan Lele
Pemijahan adalah proses pertemuan induk jantan dan betina untuk mengeluarkan sel telur
dan sel sperma. Tanda induk jantan siap kawin yaitu alat kelamin berwarna merah. Induk
betina tandanya sel telur berwarna kuning (jika belum matang berwarna hijau). Sel telur yang
telah dibuahi menempel pada sarang dan dalam waktu 24 jam akan menetas menjadi anakan
lele
5. Pemindahan Lele
Cara pemindahan pembudidayaan ikan lele sebagai berikut :
1) Kurangi air di sarang pemijahan sampai tinggi air 10-20 cm.
2) Siapkan tempat penampungan dengan baskom atau ember yang diisi dengan air di
sarang. Samakan suhu pada kedua kolam
3) Pindahkan benih dari sarang ke wadah penampungan dengan cawan atau piring.
4) Pindahkan benih dari penampungan ke kolam pendederan dengan hati-hati pada malam
hari, karena masih rentan terhadap tingginya suhu air.
6. Pendederan Lele
Adalah pembesaran hingga berukuran siap jual, yaitu 5 7 cm, 7 9 cm dan 9 12 cm dengan
harga berbeda. Kolam pendederan permukaannya diberi pelindung berupa enceng gondok
atau penutup dari plastik untuk menghindari naiknya suhu air yang menyebabkan lele mudah
stress.
1) Manajemen Pakan Lele.
Pakan anakan lele berupa Pakan alami berupa plankton, jentik-jentik, kutu air dan cacing kecil
(paling baik) dikonsumsi pada umur di bawah 3 4 hari. Pakan buatan untuk umur diatas 3
4 hari. Kandungan nutrisi harus tinggi, terutama kadar proteinnya. Untuk menambah nutrisi
pakan, setiap pemberian pakan buatan dicampur dengan POC NASA dengan dosis 1 2 cc/kg
pakan (dicampur air secukupnya), untuk meningkatkan pertumbuhan dan ketahanan tubuh
karena mengandung berbagai unsur mineral penting, protein dan vitamin dalam jumlah yang
optimal.
2) Manajemen Air pada pembudidayaan ikan lele adalah Ukuran kualitas air dapat dinilai
secara fisik, Air harus bersih , Berwarna hijau cerah, Kecerahan/transparansi sedang (30 40
cm).Ukuran kualitas air secara kimia bebas senyawa beracun seperti amoniak dan
mempunyai suhu optimal (22 26 0C).
Untuk menjaga kualitas air agar selalu dalam keadaan yang optimal, pemberian pupuk TON
sangat diperlukan. TON yang mengandung unsur-unsur mineral penting, lemak, protein,
karbohidrat dan asam humat mampu menumbuhkan dan menyuburkan pakan alami yang
berupa plankton dan jenis cacing-cacingan, menetralkan senyawa beracun dan menciptakan
ekosistem kolam yang seimbang.
3) Manajemen Kesehatan
Pada dasarnya, anakan lele yang dipelihara tidak akan sakit jika mempunyai ketahanan tubuh
yang tinggi. Anakan lele menjadi sakit lebih banyak disebabkan oleh kondisi lingkungan (air)
yang jelek. Kondisi air yang jelek sangat mendorong tumbuhnya berbagai bibit penyakit baik
yang berupa protozoa, jamur, bakteri dan lain-lain.
Penyakit-penyakit yang disebabkan oleh infeksi protozoa, bakteri dan jamur dapat diobati
dengan formalin, larutan PK (Kalium Permanganat) atau garam dapur. Penggunaan obat
tersebut haruslah hati-hati dan dosis yang digunakan juga harus sesuai.
7. Panen
Penangkapan Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemanenan:
1) Lele dipanen pada umur 6-8 bulan, kecuali bila dikehendaki, sewaktuwaktu dapat
dipanen.
2) Pemanenan sebaiknya dilakukan pada pagi hari supaya lele tidak terlalu kepanasan.
3) Kolam dikeringkan sebagian saja dan ikan ditangkap dengan menggunakan seser halus,
tangan, lambit, tangguh atau jaring.
4) Setelah dipanen, piaralah dulu lele tersebut di dalam tong/bak/hapa selama 1-2 hari
tanpa diberi makan agar bau tanah dan bau amisnya hilang.
5) Lakukanlah penimbangan secepat mungkin dan cukup satu kali.
8. Pembersihan
Setelah ikan lele dipanen, kolam harus dibersihkan dengan cara :
1) Kolam dibersihkan dengan cara menyiramkan/memasukkan larutan kapur sebanyak 20-
200 gram/m 2 pada dinding kolam sampai rata.
2) Penyiraman dilanjutkan dengan larutan formalin 40% atau larutan permanganat kalikus
(PK) dengan cara yang sama.
3) Kolam dibilas dengan air bersih dan dipanaskan atau dikeringkan dengan sinar matahari
langsung. Hal ini dilakukan untuk membunuh penyakit yang ada di kolam.
BUDIDAYA IKAN BAWAL

Persiapan Kolam

Lingkungan yang optimal dan sesuai dengan kebutuhan ikan bawal akan menunjang ikan
bawal untuk hidup dengan baik dan tumbuh dengan cepat.

Hal ini sangat dibutuhkan bila ingin melakukan usaha pembesaran ikan bawal.

Untuk itu, agar sukses pembesaran ikan. Khususnya di KTA (kolam air tenang), perlu
mempersiapkan kolam untuk pembesaran yang meliputi beberapa kegiatan:
1. Penjemuran kolam perbaikan pematang
2. Pengolahan tanah dasar
3. Pembuatan kemalir
4. Perawatan tanah dasar
5. Pengapuran
6. Dan pengairan
7. Penjemuran Kolam

Sebelum budidaya ikan bawal berjalan, penjemuran kolam dilakukan setelah panen, yakni
ketika kolam sedang kering dan selanjutnya dijemur di bawah sinar matahari.

Penjemuran berlangsung selama 4 7 hari atau tergantung cuaca. Dalam cuaca panas, hanya
membutuhkan waktu 4 hari saja.

Sedangkan dalam cuaca redup, misalnya musim hujan, penjemuran bisa berlangsung selama
satu minggu.

Tujuannya untuk memperbaiki struktur tanah dasar atau membuang gas-gas beracun.

Perbaikan Pematang
Budidaya ikan bawal langkah selanjutnya adalah kegiatan perbaikan pematang yang
dilakukan setelah pengeringan tanah dasar mulai kering.
Biasanya, kegiatan ini dilakukan pada hari ke-3 setelah panen. Caranya dengan menutup
seluruh pematang dengan tanah dasar.

Pada bocoran yang besar, pematang harus dibongkar, kemudian ditutup kembali. Bila
bocornya terlalu banyak, harus dilapisi plastik.

Pengolahan Tanah Dasar

Setelah perbaikan pematang selesai, langkah selanjutnya dalam budidaya ikan bawal adalah
pengolahan tanah dasar.
Caranya adalah dengan mencangkul seluruh bagian tanah dasar, tetapi tidak boleh terlalu
dalam.

Untuk kolam yang telah berkali-kali digunakan, pengolahan tidak cukup dengan mencangkul,
tetapi juga harus dibajak.

Dengan tujuan agar tanah dasar kedap air, strukturnya baik, dan higienis. Tanah dasar yang
kedap dapat menahan air dan tidak bersifat porous.

Pembuatan Kemalir dan Kobakan

Seperti yang telah diulas semula bahwa kemalir memiliki dua fungsi utama, yakni sebagai
tempat berlindung ikan pada siang hari, dan saat panen.

Namun, setelah digunakan, kemalir biasanya rusak akibat gerakan air selama pemeliharaan
ikan dan saat panen sehingga tidak berfungsi lagi.

Oleh karena itu, agar kemalir bisa berfungsi, kemalir harus dibuat lagi.

Pembuatan kemair dilakukan dengan cara memasang empat patok bambu, dua dekat pintu
pemasukan dan dua dekat pintu pembuangan.

Selain kemalir, juga perlu dibuat kobokan yang berfungsi sebagai tempat untuk menangkap
ikan ketika panen.

Oleh karena itu, letak kobokan harus lebih rendah dari dasar kemalir.

Perataan Tanah dasar

Langkah selanjutnya budidaya ikan bawal adalah menyiapkan kolam pembesaran.

Untuk kolam pembesaran, dasar kolam harus rata, tetapi bukan berarti datar. Dengan
demikian, keadaannya harus melandai ke arah kemalir.

Tanah dasar yang demikian sangat membantu ikan untuk mendekati kemalir saat panen
sehingga ikan-ikan akan dengan mudah berkumpul ke arah kemalir.

Pengapuran

Pengapuran juga sangat penting dalam persiapan kolam budidaya ikan bawal.
Kegiatan ini bertujuan untuk menignkatkan produktivitas tanah, terutama pH dan
alkalinitasnya.

Selain produktivitasnya menurun, setelah digunakan pH dan alkalinitas di dalam kolam


biasanya turun.

Oleh karena itu, dilakukan pengapuran guna menormalkan kembali kondisidi dalam kolam.
Dosis pengapuran tergantung dari pH jenis tanah.

Pemupukan Kolam

Pemupukan kolam dalam budidaya ikan bawal harus dikerjakan. Sebelum digunakan kembali,
kolam harus dibuat subur terlebih dulu.

Satu jalan untuk menciptakan kesuburan kolam adalah melalui pemupukan ini. Selain itu,
pemupukan juga bertujuan untuk mngkultur pakan alami ikan bawal.

Terutama sebagai makanan saat ikan baru ditebar hingga beberapa hari kemudian.

Dibandingkan pakan buatan, pakan alami memiliki beberapa kelebihan:


Mengandung gizi lengkap
Mudah dicerna
Tidak susah dalam penyediaan
Dan yang terpenting lebih murah.

Jenis pupuk yang baik berupa pupuk organik, kotoran ayam, dan kotoran puyuh dengan
jumlah setiap meternya 0,5 kg.

Pengairan
Pengairan Kolam untuk Budidaya Ikan Bawal
Pengairan menjadi tahap akhir dari persiapan kolam dalam budidaya ikan bawal. Kegiatan ini
bisa dilakukan setelah pemupukan. Bisa juga sambil pemupukan.

Caranya adalah dengan menutup pintu pembuangan. Penutupan pintu pembuangan harus
hati-hati agar tidak terjadi kebocoran.

Usai pengairan kolam, kolam dibiarkan selama 4 5 hari. Dalam waktu tersebut, biasanya
pakan alami sudah tumbuh.