Anda di halaman 1dari 38

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

TEKNOLOGI PEMBENIHAN IKAN SISTEM REGULASI HORMON


DAN PEMIJAHAN BUATAN DENGAN TEKNIK HIPOFISASI PADA
IKAN KOMET (Carassius auratus auratus)

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Teknologi Pembenihan Ikan pada semester genap

Disusun oleh :
Kelompok 12 | Perikanan B

Pipit Widia Ningsih 230110140083


Imas Siti Nur Halimah 230110140084
Lina Aprilia 230110140087
Darajat Prasetya Witantra 230110140098
Didi Arvindi 230110140101

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas perkenanNya
kami dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktikum Teknologi Pembenihan Ikan
mengenai Sistem Regulasi Hormon dan Pemijahan Buatan dengan Teknik
Hipofisasi pada Ikan komet (Carassius auratus auratus).
Pada kesempatan ini kami tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dosen mata kuliah Biologi Perikanan;
2. Seluruh anggota kelompok 5;
3. Pihak-pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu.
Laporan ini disusun sebagai hasil dari praktikum yang merupakan salah satu
tugas dari mata kuliah Teknologi Pembenihan Ikan pada semester genap di
Program Studi Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas
Padjadjaran.
Tujuan dari pembuatan laporan ini adalah untuk memberikan gambaran
mengenai kegiatan praktikum Teknologi Pembenihan Ikan di Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran dan memberikan pengetahuan yang
lebih mendalam mengenai analisis Sistem Regulasi Hormon dan Pemijahan
Buatan dengan Teknik Hipofisasi pada Ikan komet (Carassius auratus).
Akhir kata, kami mengharapkan laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis
sendiri, institusi pendidikan dan masyarakat luas.

Jatinangor, Mei 2017

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

BAB Halaman

DAFTAR TABEL ............................................................................................. v


DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. vii

I. PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1
1.2 Identifikasi Masalah .................................................................................. 2
1.3 Tujuan ....................................................................................................... 3
1.4 Kegunaan .................................................................................................. 3

II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................... 4


2.1 Ikan Komet................................................................................................ 4
2.1.1 Morfologi Ikan Komet .............................................................................. 4
2.1.2 Klasifikasi Ikan Komet ............................................................................. 5
2.1.3 Reproduksi Ikan Komet ............................................................................ 5
2.2 Ikan Mas.................................................................................................... 7
2.2.1 Morfologi Ikan Mas .................................................................................. 7
2.2.2 Klasifikasi Ikan Mas ................................................................................. 8
2.2.3 Reproduksi Ikan Mas ................................................................................ 8
2.3 Pemijahan Buatan Pada Ikan .................................................................... 9
2.3.1 Pemilihan Induk ...................................................................................... 10
2.3.2 Pemberokan Induk .................................................................................. 10
2.3.3 Penimbangan Induk ................................................................................ 10
2.3.4 Penyuntikan Induk .................................................................................. 10
2.3.5 Pemijahan ................................................................................................ 11
2.4 Hormon Yang Berperan Dalam Pemijahan Buatan Dengan Teknik
Hipofisasi ................................................................................................ 11
2.5 Bagian Dan Fungsi Otak ......................................................................... 13
2.6 Teknik Hipofisasi .................................................................................... 15

iii
iv

III. METODOLOGI PRAKTIKUM ................................................................... 18


3.1 Tempat dan Waktu .................................................................................. 18
3.2 Alat dan Bahan ........................................................................................ 18
3.2.1 Alat .......................................................................................................... 18
3.2.2 Bahan ...................................................................................................... 19
3.3 Tahapan Praktikum ................................................................................. 19
3.3.1 Persiapan Praktikum ............................................................................... 19
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum ........................................................................... 20
3.4 Metode .................................................................................................... 20
3.5 Parameter yang diamati........................................................................... 20
3.5.1 Otak Ikan, Bagian Dan Fungsinya .......................................................... 20

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................................... 22


4.1 Hasil ........................................................................................................ 22
4.2 Pembahasan............................................................................................. 22

V. KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 25


5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 25
5.2 Saran ....................................................................................................... 25

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 26


LAMPIRAN .................................................................................................... 29
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


1. Reproduksi Ikan Komet ............................................................................ 6
2. Alat yang Digunakan pada Praktikum .................................................... 18
3. Bahan yang Digunakan pada Praktikum ................................................. 19
4. Pemijahan Buatan Dengan Teknik Hypofisasi ....................................... 22

v
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1. Ikan Komet................................................................................................ 4
2. Ikan Mas.................................................................................................... 7
3. Otak Ikan dan Bagian-bagiannya ............................................................ 14
4. Otak Ikan, Bagian dan Fungsi ................................................................. 21
5. Pembahasan Otak Ikan, Bagian dan Fungsi ............................................ 23

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman


1. Kegiatan Praktikum ................................................................................ 29
2. Diagram Alir Tahapan Praktikum ........................................................... 31

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Permintaan ikan semakin hari semakin meningkat, salah satunya permintaan
ikan komet. Ikan komet (Osteochilus hasselti) merupakan ikan yang harganya
terjangkau dan mudah diperoleh. Selain itu, ukuran ikan komet cukup besar,
menunjukkan banyak persamaan dalam bentuk dan fungsi dengan vertebrata
tingkat tinggi, serta letak organ-organnya mudah dipelajari (Kordi 2004).
Ikan komet (Carassius auratus auratus) merupakan salah satu jenis ikan
mas hias, ciri yang membedakan dengan ikan mas hias lainnya adalah caudal fin
atau sirip ekornya lebih panjang dan percabangan di sirip ekornya sangat terlihat
jelas (Wicaksono 2005).
Dari banyaknya varietas ikan mas hias yang dihasilkan di dunia oleh Cina
dan Jepang, ikan komet ini merupakan satu-satunya hasil seleksi dari ikan
common goldfish pada abad 19 di Philadelpia Amerika Serikat oleh Hugo Murket
dan secara masal di terjunkan ke pasaran (Skomal 2007).
Sehubungan dengan kondisi tersebut, perlu dikembangkan teknologi
perbenihan untuk meningkatkan produksi ikan komet. Keberhasilan budidaya
komet memerlukan ketersediaan benih yang berkualitas baik dalam jumlah cukup
secara berkesinambungan. Saat ini penerapan berbagai pengetahuan mengenai
hormone untuk meningkatkan produksi budidaya, bukan lagi hal baru. Sejak dua
dekade terakhir, perkembangan endokrinologi ikan sangat berkembang pesat dan
berperan serta dalam meningkatkan produksi budidaya, terutama melalui
penyuntikan atau induksi hormon.
Salah satu hormon alami yang biasa digunakan untuk induksi pemijahan
adalah ekstrak hipofisis sehingga pemijahan induksi menggunakan teknik ini
dikenal dengan hipofisasi. Maka dari itu, diperlukan pengetahuan mengenai
teknik hipofisasi yang berguna untuk meningkatkan produksi budidaya ikan
komet.

1
1.2 Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah pada praktikum regulasi hormon ikan komet adalah
sebagai berikut :

2
3

1. Bagaimana pengaruh pemberian hormon hipofisa pada proses ovulasi


ikan komet ?
2. Bagaimana cara mendapatkan ekstrak hormon hipofisa dari ikan donor ?
1.3 Tujuan
Tujuan dari praktikum regulasi hormon ikan komet adalah sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui teknik pemberian hormon hipofisa pada proses
ovulasi ikan komet.
2. Untuk mengetahui cara mendapatkan ekstrak hipofisa dari ikan donor
yaitu ikan Mas.
1.4 Kegunaan
Kegunaan dari praktikum regulasi hormon ikan komet adalah sebagai
informasi bagi mahasiswa mengenai pengaruh pemberian hormon hipofisa pada
proses ovulasi ikan komet serta cara mendapatkan ekstrak hipofisa dari ikan donor
yaitu ikan komet.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Ikan Komet


2.1.1 Morfologi Ikan Komet
Ikan komet (Carassius auratus auratus) merupakan salah satu jenis ikan mas
hias, ciri yang membedakan dengan ikan mas hias lainnya adalah caudal fin atau
sirip ekornya lebih panjang dan percabangan di sirip ekornya sangat terlihat jelas
(Wicaksono 2005). Ikan komet termasuk dalam famili Cyprinidae dalam genus
Carassius. Ikan komet merupakan salah satu jenis dari Cypridae yang banyak
dikenal dikalangan masyarakat karena memiliki warna yang indah dan eksotis
serta bentuk yang menarik (Wicaksono 2005).

Gambar 1. Ikan Komet


(Sumber : www.alamikan.com)
Ikan komet memiliki badan yang memanjang dan ramping sehingga di
dalam akuarium ataupun di kolam, ikan ini selalu aktif berenang ke segala
penjuru. Panjang tubuh ikan komet bisa mencapai sekitar 35 cm dari ujung kepala
sampai ujung ekor. Ikan komet mulai bisa memijah pada umur 4 bulan dan bisa
hidup sampai berumur 14 tahun tergantung pemeliharaan. Dari banyaknya
varietas ikan mas hias yang dihasilkan di dunia oleh Cina dan Jepang, ikan komet
ini merupakan satu-satunya hasil seleksi dari ikan common goldfish pada abad 19
di Philadelpia Amerika Serikat oleh Hugo Murket dan secara masal di terjunkan
ke pasaran (Skomal 2007).

4
5

2.1.2 Klasifikasi Ikan Komet


Klasifikasi ikan komet berdasarkan ilmu taksonomi (Lingga dan Susanto
2003) adalah sebagai berikut:
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Sub kelas : Teleostei
Ordo : Ostariphisysoidei
Sub ordo : Cyprinoidea
Famili : Cyprinidae
Genus : Carassius
Spesies : Carassius auratus auratus

2.1.3 Reproduksi Ikan Komet


Secara alami ikan komet akan memijah mulai dari pukul 11 malam hingga
menjelang pagi pada kondisi lingkungan yang sesuai. Dengan sifat telurnya yang
adesiv ikan komet membutuhkan media untuk memijah sebagai substrat telurnya
menempel. Substrat ini dapat berupa kakaban, dedaunan atau akar tumbuhan air
seperti eceng gondok dan apu-apu. Setelah memijah induk diangkat dari wadah
pemijahan untuk kemudian dipulihkan kondisinya pada wadah yang berbeda
antara jantan dan betinanya (Skomal 2007).
Kualitas induk memiliki peranan penting dalam budidaya ikan komet.
Indukan yang bagus secara genetis akan menghasilkan keturunan yang
berkualitas. Kriteria ini dapat dilihat dari pertumbuhan induk dan kecerahan warna
dasar.
Berikut ciri-ciri induk komet yang berkualitas:
a. Umur ikan sudah cukup matang, lebih dari 2 tahun
b. Memiliki jenis yang sama atau mendekati, misalnya kohaku dengan
kohaku
c. Bentuk tubuh ideal, dari atas tampak seperti torpedo
d. Gaya berenang tenang dan seimbang
e. Warna cemerlang dan kontras
f. Sehat, gerakannya gesit tidak banyak diam di dasar kolam.
Perbedaan komet jantan dan betina.
6

Tabel 1. Reproduksi Ikan Komet


ikan komet jantan ikan komet betina
pada overculum terdapat bintik-bintik bulat pada overculu terdapat bintik-
menonjol dan jika di raba terasa kasar bintik dan terasa halus jika diraba
induk yang telah matang jika diurut pelan ke pada induk yang telah matang,
arah lubang genital akan keluar cairan perut terasa lembek dan besar
berwarna putih membulat
gerakan gesit dan lincah gerakan cenderung lamban

Selama masa pemijahan akan terjadi kejar mengejar antara ikan komet
betina yang di ikuti beberapa komet jantaan, dimana si betina akan mengeluarkan
telurnya pada kakaban. Setelah telur menempel indukan jantan akan
mengeluarkan spermanya untuk membuahi telur tersebut (Skomal 2007). Telur
ikan Komet berbentuk bulat, berwarna bening, berdiameter 1,5-1,8 mm, dan
berbobot 0,17-0,20 mg. Ukuran telur bervariasi, tergantung dari umur dan ukuran
atau bobot induk. Embrio akan tumbuh di dalam telur yang telah dibuahi oleh
spermatozoa Setelah telur menetas kakaban atau tanaman air bisa diangkat. Larva
ikan Komet bersifat menempel dan bergerak vertikal. Ukuran larva antara 0,50,6
mm dan bobotnya antara 18-20 mg. Larva yang baru menetas memiliki yolksak
sebagai candangan makanan yang akan terserap dalam 4 hari. Pada stadia kebul
ini, ikan Komet memerlukan pasokan makanan dari luar untuk menunjang
kehidupannya (Skomal 2007). Pakan alami kebul terutama berasal dari
zooplankton, seperti rotifera, moina, dan daphnia.
Kebutuhan pakan alami untuk kebul dalam satu hari sekitar 60-70% dari
bobotnya Perludilakukan pemupukan terhadap media pemeliharaan larva untuk
menumbuhkan pakan alami. Apabila kepadatan pakan alami sudah berkurang
burayak komet dapat diberikan pakan tabahan berupa pellet komersil dalam
bentuk tepung dengan kaddar protein 40% Setelah 2-3 minggu, kebul tumbuh
menjadi burayak yang berukuran 1-3 cm dan bobotnya 0,1-0,5 gram. Antara 2-3
minggu kemudian burayak tumbuh menjadi putihan (benih yang siap untuk
didederkan) yang berukuran 3-5 cm dan bobotnya 0,5-2,5 gram. Penjarangan
burayak perlu dilakukan ketika memasuki umur 3 minggu memasuki pendederan
7

1. Kolam pendederan adalah kolam untuk memelihara ikan komet hingga berumur
3 bulan (Skomal 2007).
2.2 Ikan Mas
2.2.1 Morfologi Ikan Mas
Ikan Mas mula-mula dibawa dari China dan Rusia, kemudian didatangkan
juga dari Eropa pada tahun 1927 dan 1930, Taiwan pada tahun 1970, serta Jepang
pada tahun 1980 (Sumantadinata 1995). Ikan Mas selama ini dikenal sebagai
komoditi dengan nilai ekonomi tinggi. Persebarannya melingkupi hampir semua
wilayah di Indonesia. Ikan ini juga dikenal dengan nama latin Cyprinus Carpio.
Di Indonesia sendiri, budidaya ikan mas mulai gencar sejak tahun 1920. Bibit
awal ikan mas diimpor dari Eropa, Taiwan, Cina dan Jepang. Hingga saat ini,
setidaknya dikenal 10 jenis ikan yang dibedakan berdasar pada karakter morfologi
ikan mas itu sendiri.

Gambar 2. Ikan Mas


(Sumber : www.pembenihanikanmas.com)
Bentuk tubuh ikan mas agak memanjang dan memipih tegak (comprossed).
Mulutnya terletak di bagian tengah ujung kepala (terminal) dan dapat
disembulkan (protaktil). Di bagian anterior mulut terdapat dua pasang sungut. Di
ujung dalam mulut terdapat gigi kerongkongan (pharyngeal teeth) yang terbentuk
atas tiga baris gigi geraham. Secara umum hampir seluruh tubuh ikan mas ditutupi
sisik kecuali pada beberapa varietas yang hanya memiliki sedikit sisik. sisik ikan
mas berukuran besar dan digolongkan ke dalam sisik tipe sikloid (lingkaran). Sirip
punggungnya (dorsal) memanjang dengan bagian belakang berjarikeras dan di
bagian akhir (sirip ketiga dan keempat) bergerigi. Letak sirip punggung
berseberangan dengan permukaan sisip perut (ventral). Sirip duburnya (anal)
mempunyai ciri seperti sirip punggung, yaitu berjari keras dan bagian akhirnya
bergerigi. garis rusuknya (linea lateralis atau gurat sisi) tergolong lengkap, berada
8

di pertengahan tubuh dengan bentuk melintang dari tutup insang sampai ke ujung
belakang pangkal ekor. Pada bagian dalam mulut terdapat gigi kerongkongan
(pharynreal teeth) sebanyak tiga baris berbentuk geraham (Pribadi 2002).
Sirip punggung ikan mas memanjang dan bagian permukaannya terletak
berseberangan dengan permukaan sirip perut (ventral). Sirip punggungnya
(dorsal) berjari-jari keras, sedangkan di bagian akhir bergerigi. Sirip ekornya
menyerupai cagak memanjang simetris. Sisik ikan mas relatif besar dengan tipe
sisik lingkaran (cycloid) yang terletak beraturan (Pribadi 2002).
2.2.2 Klasifikasi Ikan Mas
Klasifikasi ikan komet (Cyprinus carpio L.) menurut Saanin (1984) adalah
sebagai berikut :
Phylum : Chordata
Sub phylum : Vertebrata
Kelas : Pisces
Sub kelas : Teleostei
Ordo : Ostariophysi
Sub Ordo : Cyprinoidae
Familia : Cyprinidae
Sub familia : Cyprininae
Genus : Cyprinus
Spesies : Cyprinus carpio

2.2.3 Reproduksi Ikan Mas


Sistem reproduksi ikan Mas (Cyprinus carpio) yaitu ovipar dimana
perkembangbiakan seksual yang ditandai dengan pelepasan sel telur jantan dan
betina, dimana spermatozoa diluar tubuh dan fertilisasi terjadi diluar tubuh. Ciri-
ciri lain adalah sel telur berukuran besar karena banyak mengandung kuning telur
yang dapat menjadi bekal bagi anak-anaknya dalam mengawali hidupnya diluar
tubuh (Susanto,2004).
Siklus hidup ikan Mas dimulai dari perkembangan di dalam gonad (ovarium
pada ikan betina yang menghasilkan telur dan testis pada ikan jantan yang
menghasilkan sperma). Sebenarnya, pemijahan ikan Mas dapat terjadi sepanjang
tahun dan tidak tergantung pada musim. Namun, di habitat aslinya ikan Mas
sering memijah pada awal musim hujan, karena adanya rangsangan dari aroma
tanah kering yang tergenang air. Secara alami, pemijahan terjadi pada tengah
malam sampai akhir fajar. Menjelang memijah, induk-induk ikan Mas aktif
9

mencari tempat yang rimbun, seperti tanaman air atau rerumputan yang menutupi
permukaan air. Substrat inilah yang nantinya akan digunakan sebagai tempat
menempel telur sekaligus membantu perangsangan ketika terjadi pemijahan
(Suseno, 2000).
Sifat telur ikan Mas adalah menempel pada substrat. Telur ikan Mas
berbentuk bulat, berwarna bening, berdiameter 1,5-1,8 mm, dan berbobot 0,17-
0,20 mg. Ukuran telur bervariasi, tergantung dari umur dan ukuran atau bobot
induk. Embrio akan tumbuh di dalam telur yang telah dibuahi oleh spermatozoa
(Susanto, 2007). Antara 2-3 hari kemudian, telur-telur akan menetas dan tumbuh
menjadi larva. Larva ikan Mas mempunyai kantong kuning telur yang berukuran
relatif besar sebagai cadangan makanan bagi larva. Kantong kuning telur tersebut
akan habis dalam waktu 2-4 hari. Larva ikan Mas bersifat menempel dan bergerak
vertikal. Ukuran larva antara 0,5-0,6 mm dan bobotnya antara 18-20 mg. Larva
berubah menjadi kebul (larva stadia akhir) dalam waktu 4-5 hari. Pada stadia
kebul ini, ikan Mas memerlukan pasokan makanan dari luar untuk menunjang
kehidupannya. Pakan alami kebul terutama berasal dari zooplankton, seperti
rotifera, moina, dan daphnia. Kebutuhan pakan alami untuk kebul dalam satu hari
sekitar 60-70% dari bobotnya (Susanto, 2007).
2.3 Pemijahan Buatan Pada Ikan
Pemijahan ikan secara buatan adalah pemijahan ikan yang terjadi dengan
memberikan rangsangan hormon untuk mempercepat kematangan gonad serta
proses ovulasinya dilakukan secara buatan dengan teknik stripping/ pengurutan
(Sularto et al., 2006). Pemijahan ini lebih banyak campur tangan manusia, karena
selain pemijahannya dirangsang dengan hormon dari luar, proses pengeluaran
telur dilakukan dengan striping dan sperma dilakukan dengan cara membedah
kantong sperma. Pembuahan telur oleh sperma dilakukan dengan cara
mencampurkannya. Keunggulan teknik ini adalah kualitas keturunan dapat
diketahui secara pasti dan waktu pemijahan dapat diatur dan ditentukan,
sedangkan kerugiannya adalah membutuhkan banyak campur tangan manusia dan
biaya operasional yang mahal. Adapun tujuan pemijahan buatan yaitu dapat
merangsang pemijahan ikan-ikan yang masak kelamin tetapi susah memijah
secara alami karena keadaan lingkungan yang tidak sesuai, mengintensifkan
10

pembenihan dan mengurangi kematian karena dengan kawin suntik ini akan
didapatkan telur yang terbuahi sempurna, menghasilkan benih ikan dengan
kualitas, kuantitas yang tepat dan ketersediaannya berkelanjutan (Sularto et al.,
2006).
2.3.1 Pemilihan Induk
Peningkatan produksi benih ikan ditentukan oleh beberapa hal yaitu kualitas
induk, kualitas lingkungan perairan, ketersediaan pakan alami dan teknik
pembenihan yang diterapkan. Kualitas induk ikan akan mempengaruhi kualitas
telur yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap kualitas larva dan benih. Pada
teknik pemijahan dengan teknologi kawin suntik harus jeli dalam pemilihan induk
,induk yang dipilih sudah dewasa (min 12 bln) dan matang gonad, berat telah
mencapai kriteria spesies tertentu.
2.3.2 Pemberokan Induk
Pemberokan atau memuasakan ikan dilakukan setelah pemilihan induk.
Induk jantan dan betina yang memenuhi persyaratan, dimasukkan ke dalam kolam
pemberokan secara terpisah. Pemberokan dilakukan selama 1-2 hari. Tujuan dari
pemberokan ini adalah :
1. Mengurangi lemak pada tubuh induknya agar telur mudah dikeluarkan.
2. Pada pemijahan alami untuk menambah daya rangsang pada saat
dipertemukan.
3. Membersihkan saluran pencernaan atau isi perut.
2.3.3 Penimbangan Induk
Penimbangan induk dilakukan untuk mengetahui berat induk sebagai
penentu kebutuhan banyaknya hormon yang akan digunakan dalam teknologi
kawin suntik. Hormon yang akan disuntikkan terlebih dahulu ditentukan dosisnya,
yaitu tergantung bobot induk atau tergantung kematangan gonad, untuk
mengetahui kebutuhanan hormon yang akan di suntikan ke induk ikan dengan
mengalikan berat induk dengan dosis hormon. Setelah diketahui jumlah hormon
yang dibutuhkan, maka dilakukan pengenceran.
2.3.4 Penyuntikan Induk
Penyuntikan hormon memijahan dapat dilakukan secara intramuskuler
(penyuntikan langsung ke dalam daging) pada pangkal ekor, punggung, atau
11

pangkal sirip dada. Selain itu, penyuntikan dapat dilakukan juga secara
intracranial (penyuntikan di kepala) maupun secara intraperitoncal (penyuntikan
di perut). Induk ikan yang akan disuntik sebaiknya ditutup kepalanya dengan kain
lap basah agar tidak stress. Penyuntikan dilakukan pada induk betina maupun
induk jantan secara intramuskuler yaitu pada punggung dengan kemiringan spuit
45 derajat.
2.3.5 Pemijahan
Induk ikan akan memijah setelah 8-10 jam (untuk induk ikan mas, tawes,
dan grass carp). Induk catfish membutuhkan waktu yang lebih lama untuk
memijahkan, yaitu sekitar 14-18 jam. Pada pagi hari induk akan selesai
memijahkan dan telur terlihat melekat pada substrat bagi telur - telur yang bersifat
melekat (adhesive) dan meleyang-layang bagi telur-telur yang bersifat demersal.
Induk kemudian ditangkap dan dikembalikan ke dalam kolam masing - masing
misalkan induk jantan di kembalikan ke kolam induk jantan dan induk betina di
kembalikan ke kolam induk betina.
2.4 Hormon Yang Berperan Dalam Pemijahan Buatan Dengan Teknik
Hipofisasi
Kelenjar hipofisa mempunyai peran yang sangat penting, dimana kelenjar
yang dihasilkan berupa hormon yang berpengaruh dalam pertumbuhan dan
perkembangbiakan. Kerusakan dalam pengambilan ekstrak hormon
mengakibatkan hormon tersebut tidak berfungsi. Hormon yang berpengaruh
dalam pemijahan ikan adalah gonadotropin yang berfungsi dalam pematangan
gonad dan mengontrol ekskresi hormon yang dihasilkan oleh gonad (Hurkat dan
Mathur, 1986). Menurut Budiyanto (2002), Hipofisa adalah kelenjar endokrin
yang terletak dalam sella tursika, yaitu lekukan dalam tulang sfenoid. Kelenjar
hipofisa paling tidak menghasilkan tujuh hormon yaitu GH, ACTH, TSH, LTH,
FSH, LH, ICSH, MSH. Hipofisa terletak dibawah otak, jadi untuk mengambil
kelenjar hipofisa langkah pertama yang harus diambil adalah mengeluarkan otak.
Secara garis besar, mekanisme kerja hormon untuk perkembangan dan
pematangan gonad merupakan suatu rangkaian dalam poros hipotalamus-
hipofisis-gonad. Stimulasi oleh adanya pelepasan gonadotropin releasing
hormone (GnRH) dari hipotalamus menyebabkan kelenjar hipofisis
12

mensekresikan gonadotropin (GtH) untuk dialirkan ke dalam darah. Rangsangan


untuk mensintesis hormon GnRH di atas diterima oleh hipotalamus dari otak
melalui reseptor-reseptor yang menerima rangsangan dari luar lingkungan. Selain
GnRH yang bersifat memacu, dari hipotalamus juga dikeluarkan substansi
penghambat pelepasan GtH yaitu Dopamin (DA) (Redding 1993).
GnRH mempunyai struktur dekapeptida, hormon ini mempunyai daya kerja
untuk merangsang sekresi GtH. Mekanisme pengaruh GnRH terhadap
peningkatan sekresi hormon-hormon hipofisis ini dilakukan melalui sistem
adenilsiklase-cAMP. GnRH merangsang produksi GtH yang kemudian akan
mempengaruhi produksi hormon-hormon gonad yaitu estrogen dan progesteron.
Dari konsep umpan balik negatif dimengerti bahwa terjadi kaitan antara
keberadaan hormon-hormon gonad dengan status hormon gonadotropin dan
GnRH (Djojosoebagio 1990).
Para ahli endrokinologi ikan saat ini telah bersepakat untuk menetapkan dua
tipe GtH hipofisis ikan yaitu GtH-I dan GtH-II yang dikarakterisasi dari empat
ordo teleostei. GtH-I dan II mempunyai peran yang berbeda dalam mengendalikan
perkembangan gonad. GtH-I secara struktural dan fungsional dapat dibandingkan
dengan FSH pada mamalia dan banyak terdapat pada hipofisis serta darah ikan
ketika gonadnya aktif tumbuh dan dalam fase gametogenesis serta diyakini bahwa
hormon ini penting dalam proses vitellogenesis dan pada awal perkembangan
gonad. Sedangkan GtH-II, yang dapat dibandingkan dengan LH pada mamalia,
penting sebagai stimulator dalam pematangan akhir oosit serta ovulasi pada ikan
betina dan spermiasi pada ikan jantan (Redding 1937; Gomez 1999 dalam Suetake
et al. 2001). Dengan adanya kesamaan struktur dan fungsi antara GtH-I dengan
FSH dan GtH-II dengan LH tersebut, maka ada beberapa penulis yang
menggunakan istilah FSH dan LH untuk menggantikan istilah GtH-I dan GtH-II
seperti dalam tulisan ini.
Menurut Bond (1979), mekanisme hipofisasi dimulai ketika rangsangan dari
syaraf pusat diantarkan ke hipotalamus, setelah lebih dahulu diolah oleh reseptor
seperti mata dan sirip. Hipotalamus akan mengeluarkan GnRH yang akan
merangsang gonad untuk menghasilkan hormon gonadotropin yang dibutuhkan
dalam proses pemijahan. Hormon-hormon tersebut akan segera mempengaruhi
13

kerja dari alat-alat kelamin pada ikan yaitu testis dan ovarium. Testis akan
menghasilkan androgen steroid dan ovarium akan menghasilkan estrogen.
Mekanisme hormon kelamin adalah hormon steroid seperti estrogen, kortisol,
aldosteron dan lain-lain, masuk ke dalam sasaran kemudian merangsang aktivitas
gen maka ikan akan segera memijah.
2.5 Bagian Dan Fungsi Otak
Posisi otak terletak di kepala bagian tengah, bentuk dan warna otak teramati
jelas dari sisi atas, samping dan belakang. Adapun fungsi bagian-bagian otak yang
teramati yaitu:
a. Trakus Olfaktori : Menghubungkan dengan lobus olfaktori
b. Lobus Olfaktori : Berfungsi dalam indera penciuman
c. Lobus opticus : Menggerakkan bola mata (Lobus bagian atas) dan
untuk penglihatan (Lobus bagian bawah)
d. Cerebelum : Pengatur keseimbangan tubuh
e. Lobus Vagal : Berhubungan dengan jantung, saluran pencernaan
f. Medula Oblongata : Merupakan otak bagian belakang
g. Trakus Optikus : Berfungsi untuk pengelihatan
h. Pituitary : Berfungsi untuk pengaturan hormon
Bagian-bagian otak dari muka ke belakang adalah sebagai berikut:
a. Telensefalon
Wilayah yang paling anterior dari otak disebut juga otak depan. Pada
ikan berfungsi untuk penerimaan, elaborasi, dan penghantar impuls bau.
Ukuran telensefalon bervariasi sesuai dengan kebutuhan ikan. Pada bagian
anterior telencephalon terdapat sebuah bulbus pencium dan dibagian
caudalnya terdapat lobus penciuman dan dua bagian internalnya berupa
rongga ventrikel otak I dan II. Bulbus olfactorius, merupakan lanjutan dari
tractus olfactorius dan berakhir sebagai sepasang bola, mempunyai lanjutan
sebagai benang-benang halus yang menuju ke dinding lekuk hidung.
Hemisphaerium cerebri, terdapat di bagian posterior lobus olfactorius. Bagian
dasarnya disebut corpus striatum, sedangkan bagian atap dan dinding
samping disebut pallium. Diencephalon, terletak di sebelah belakang dari
telencephalon bagian ventral. Bersama-sama dengan telencephalon termasuk
14

bagian dari otak muka (prosencephalon). Pada diencephalon terdapat


thalamus, hypothalamus, lobus inferior, dan saccus vasculosus.
Pada bagian ventrolateral lobus ini terdapat ganglion besar dan korpus
striatum, yang merupakan pusat korelasi terutama untuk menyampaikan
impuls bau pada posterior sensorik. Meskipun penciuman merupakan fungsi
yang jelas dari telensefalon , tetapi itu bukanlah satu-satunya fungsi dari
telensefalon seperti yang terdapat pada ikan rayfin yang diduga melayani
tambahan kegiatan fungsi fasilitasi umum lebih rendah.
b. Diencephalon
Diensefalon terletak di sebelah belakang dari telencephalon bagian
ventral. Bersama-sama dengan telencephalon termasuk bagian dari otak muka
(prosencephalon). Pada diencephalon terdapat thalamus, hypothalamus, lobus
inferior, dan saccus vasculosus. Diencephalon dapat dibagi menjadi wilayah
epitalamus dengan ganglia yang habenularnya yang meliputi thalamus dan
hypothalamus. Di bawah hipotalamus terdapat hipofisis atau kelenjar
pituitari. Kelenjar pituitari ini melekat pada bagian dasar otak lamprey.
Thalamus berfungsi sebagai pusat estafet untuk rangsangan penciuman.

Gambar 3. Otak Ikan dan Bagian-bagiannya


(Sumber : www.cintalaut.com)
c. Mesencephalon
15

Mesencephalon atau otak tengah ikan mempunyai ukuran relatif


besar. Mesensefalon terdiri dari tectum RSAL optik, pada dorsal terdapat
dua lobus optik, dan pada ventral terdapat tegmentum. Tectum terdiri dari
zona sel-sel saraf atau neuron. Sebagian besar serat-serat saraf optik
berakhir di tectum. Lobus opticus berbentuk bulat dan besar, terletak di
sebelah belakang bagian dorsal dari diencephalon. Di bagian sebelah
ventral terletak lobi inferior (bagian dari diencephalon) yang merupakan
tempat melekat hypophyse (hypothalamus). Pada bagian anterior
hypophyse terdapat persilangan dari nervus opticus (nervus cerebralis II)
yang disebut chiasma nervi optici. Selain lobus opticus, pada
mesencephalon juga terdapat torus semicircularis.
d. Metencephalon
Pada metencephalon terdapat bagian menonjol yang disebut
Cerebellum, memiliki fungsi utama yaitu mengatur kesetimbangan tubuh
dalam air, mengatur tegangan otot dan daya orientasi terhadap ruang. Pada
ikan bertulang sejati cerebellum terbagi atas dua bagian besar, yaitu
valvula membrane dan corpus membrane yang besarnya tergantung
spesiesnya.
Myelencephalon, disebut juga medulla oblongata, melanjutkan diri ke caudal
sebagai sumsum tulang belakang (medulla spinalis) yang berjalan di dalamn
canalis vertebralis. Bersama-sama dengan cerebellum, medulla oblongata
termasuk bagian dari otak belakang (rhombexcephalon).
2.6 Teknik Hipofisasi
Hipofisasi adalah suatu cara untuk merangsang ikan untuk memijah atau
terjadinya pengeluaran telur ikan dengan suntikan ekstrak kelenjar hipofisa.
Teknik penyuntikan dengan pemijahan buatan atau induced breeding yaitu
merangsang ikan untuk kawin (Simanjuntak 1985). Metode hipofisasi adalah
usaha untuk memproduksi benih dari induk yang tidak mau memijah secara alami
tetapi memiliki nilai jual tinggi dengan kelenjar hipofisasi dari ikan donor yang
menghasilkan hormon yang merangsang pemijahan seperti gonadotropin (Susanto
1996). Pemijahan sistem hipofisasi ialah merangsang pemijahan induk ikan
dengan menyuntikkan kelenjar hipofisa. Kelenjar hipofisa ini terletak di bawah
16

otak sebelah depan, mengandung hormon gonadotropin yang berfungsi untuk


mempercepat ovalusi dan pemijahan (Milne 1999). Menurut Sumantadinata
(1981), terdapat 3 cara penyuntikan hipofisasi yaitu intra muscular, intra cranial,
dan intra perineal.
Pemijahan dapat dilakukan dengan pemberian sediaan hormon baik yang
alami maupun sintetis. Hormon alami yang biasa digunakan untuk pemijahan
adalah ekstrak hipofisis sehingga pemijahan induksi menggunakan teknik ini
dikenal dengan hipofisasi. Hipofisis yang sering digunakan adalah hipofisis ikan
mas. Salam pelaksanaan hipofisasi, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan
yaitu persyaratan ikan donor hipofisis, ketepatan dosis ekstrak hipofisis dan
kematangan gonad induk resipien. Ikan donor yang digunakan haruslah ikan yng
sehat dan sudah matang kelamin serta tidak habis mijah. Hal ini perlu
diperhatikan agar kadar hormon gonadotropin yang ada di dalam kelenjar
hipofisis mencukupi untuk menginduksi maturasi dan pemijahan. Berat tubuh ikan
donor sekurang-kurangnya sama dengan berat tubuh ikan resipien. Kelenjar
hipofisa letaknya dibawah otak, diambil dengan cara membelah kepala ikan.
Pengambilannya harus dengan menggunakan pinset. Untuk itu harus dipersiapkan
sejumlah ikan donor yang total bobotnya empat kali bobot induk.
Langkah pertama yang harus dijalani dalam pemijahan buatan dengan
penyuntikan ekstrak hipofisa adalah seleksi induk. Setelah induk diseleksi dan
diketahui bobotnya, langkah berikutnya adalah menentukan bobot ikan donor.
Timbang ikan donor seberat 4 kali bobot induk (empat dosis). Siapkan dalam
tempat terpisah. Ambil ikan donor yang telah ditimbang sebanyak 1/4 nya dan
ambil hipofisanya dengan menggunakan pinset, tempatkan ke dalam penggerus,
dan kemudian lumatkan dengan penggerus tersebut. Hati-hati, pada saat hipofisa
diambil jangan sampai ada darah atau kotoran yang terbawa. Jika hipofisa telah
lumat, tambahkan 1 - 2 cc aquabidest (H202) untuk melarutkan. Ambit larutan
hipofisa tersebut dengan spuit dan kemudian suntikkan pada induk betina. Pegang
erat-erat dengan menggunakan kain yang halus, suntikkan jarum spuid di otot
bagian punggung ikan. Penyuntikan disarankan mengarah ke bagian depan. (arah
kepala) ikan. Setelah penyuntikan ini, lepaskan kembali induk untuk menunggu
penyuntikan kedua
17

Kelebihan dari hormon hipofisa adalah hormon ini bisa disimpan dalam
waktu lama sampai dua tahun. Penggunaan hormon ini juga relatif mudah (hanya
membutuhkan sedikit alat dan bahan), tidak membutuhkan refrigenerator dalam
penyimpanan, dosis dapat diperkirakan berdasar berat tubuh donor dan resepien,
adanya kemungkinan terdapat hormon hormon lain yang memiliki sifat sinergik.
Kekurangan dari teknik hipofisasi adalah adanya kemungkinan terjadi reaksi
imunitas (penolakan) dari dalam tubuh ikan terutama jika donor hipofisa berasal
dari ikan yang berbeda jenis, adanya kemungkinan penularan penyakit, adanya
hormon hormon lain yang mungkin akan merubah atau malah menghilangkan
pengaruh. Efek dosis yang lebih tinggi terbukti akan menyebabkan makin
cepatnya masa laten Pemijahan. Hal ini diduga berhubungan dengan
meningkatnya konsentrasi 17 , 20 .
BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Tempat dan Waktu


Tempat dilaksanakannya praktikum TPBI Pemijahan Buatan Ikan Komet
dengan Teknik Hipofisasi dilakukan di Laboratorium Akuakultur Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran. Praktikum ini dilaksanakan
pada hari Jumat tanggal 5 Mei 2017.
3.2 Alat dan Bahan
3.2.1 Alat
Alat yang digunakan pada praktikum regulasi hormon dan pemijahan buatan
dengan teknik hypofisasi bisa dilihat pada tabel 1.
Tabel 2. Alat yang Digunakan pada Praktikum
No. Nama Alat Fungsi
1. Botol Vial Sebagai tempat penyimpanan ekstrak hipofisa
dari ikan donor
2. Alat Suntik Sebagai alat untuk menyuntikan hormon ke
tubuh induk ikan
3. Jarum Sonde Untuk mematikan ikan
4. Mortar dan Alu Sebagai penggerus kelenjar hipofisa
5. Pisau Untuk memotong kepala ikan
6. Cawan Petri Sebagai wadah penyimpanan sementara
kelenjar hipofisa dengan direndam akuades
7. Tabung Reaksi Sebagai tempat kelenjar hiofisa yang sudah
digerus
8. Talenan Alas tempat memotong ikan
9. Neraca Analitik Untuk menimbang
10. Baskom Sebagai wadah induk ikan
11. Sentrifugator Alat sentrifugasi
12. Akuarium Media penyimpanan induk ikan
13. Aerator Sebagai penambahan oksigen di akuarium
14. Heater Sebagai alat untuk menstabilkan suhu air

18
19

15. Nampan Wadah alat-alat


16. Lap Basah Penutup induk ikan ketika di suntik

3.2.2 Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum regulasi hormon dan pemijahan
buatan dengan teknik hypofisasi bisa dilihat pada tabel 2
Tabel 3. Bahan yang Digunakan pada Praktikum
No. Nama Bahan Fungsi
1. Ikan Mas Sebagai Ikan Donor
2. Ikan Komet Sebagai Ikan Target
3. Air Median hidup induk ikan
4. Akuades Larutan fisiologis

3.3 Tahapan Praktikum


3.3.1 Persiapan Praktikum
Adapun langkah-langkah persiapan hipofisa yang dilakukan antara lain:
1. Ikan target (ikan komet) diambil dan ditimbang bobotnya
2. Ikan donor (ikan mas) diambil dan ditimbang bobotnya
3. Jumlah ikan donor dan ikan target disesuaikan jumlahnya berdasarkan
bobot
4. Kepala ikan dipotong secara vertikal hingga terpisah dengan tubuh
5. Bagian kepala dari arah mulut dipotong secara horizontal hingga bagian
otak terlihat
6. Otak dipisahkan dan diambil kelenjar hipofisanya
7. Kelenjar hipofisa digerus dengan mortar sambil diencerkan
menggunakan aquades sedikit demi sedikit
8. Larutan disentrifugasi selama 2 menit dengan kecepatan 2000 rpm.
9. Diambil larutan supernatannya dan dimasukkan ke dalam botol fial
20

3.3.2 Pelaksanaan Praktikum


Pelaksanaan praktikum regulasi hormon dan pemijahan buatan dengan
teknik hypofisasi dilakukan dengan beberapa tahap sebagai berikut:
1. Hipofisa di dalam botol fial disiapkan
2. Ikan target diambil
3. Bagian kepala dan ekor ikan ditutup dengan kain lap
4. Hipofisa diambil menggunakan suntikan
5. Hipofisa disuntikkan pada ikan target dibawah sirip dorsal sisik kedua
6. Ikan target disimpan kembali dalam aquarium
3.4 Metode
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen.
Metode Eksperimen dapat didefenisikan sebagai kegiatan terinci yang
direncanakan untuk menghasilkan data untuk menjawab suatu masalah atau
menguji sesuatu hipotesis. Suatu eksperimen akan berhasil jika variabel yang
dimanipulasi dan jenis respon yang diharafkan dinyatakan secara jelas dalam
suatu hipotesis, juga kondisi-kondisi yang akan dikontrol sudah tepat.
3.5 Parameter yang diamati
3.5.1 Otak Ikan, Bagian Dan Fungsinya
Otak pada ikan dapat dibagi menjadi lima bagian yaitu telencephalon,
diencephalon, mesencephalon, metencephalon dan myelencephalon (Bond 1978).
Telencephalon merupakan otak bagian depan yang dibentuk oleh serebral
hemisfer dan rhinecephalon sebagai pusat hal-hal yang berhubungan dengan
pembauan. Diencephalon terletak pada bagian belakang telencephalon.
Mesencephalon merupakan otak bagian tengah pada semua vertebrata memiliki
atap berupa sepasang lobus opticus yang bertindak sebagai pusat penglihatan,
menerima serabut dari retina. Myelencephalon merupakan agian otak paling
belakang (posterior), dengan membran oblongata sebagai komponen utamanya.
Komponen ini merupakan pusat untuk menyalurkan rangsangan keluar melalui
saraf cranial.
21

Gambar 4. Otak Ikan, Bagian dan Fungsi


(Sumber : www.cintalaut.com)
Posisi otak terletak di kepala bagian tengah, bentuk dan warna otak teramati
jelas dari sisi atas, samping dan belakang. Adapun fungsi bagian-bagian otak yang
teramati yaitu:
a. Trakus Olfaktori : Menghubungkan dengan lobus olfaktori
b. Lobus Olfaktori : Berfungsi dalam indera penciuman
c. Lobus opticus : Menggerakkan bola mata (Lobus bagian atas) dan
untuk penglihatan (Lobus bagian bawah)
d. Cerebelum : Pengatur keseimbangan tubuh
e. Lobus Vagal : Berhubungan dengan jantung, saluran
pencernaan dan perut
f. Medula Oblongata : Merupakan otak bagian belakang
g. Trakus Optikus : Berfungsi untuk pengelihatan
h. Pituitary : Berfungsi untuk pengaturan hormon
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Hasil praktikum dari kelomok 12 mengenai pemijahan buatan dengan teknik
hypofisasi dapat dilihat pada tabel 1

Tabel 4. Pemijahan Buatan Dengan Teknik Hypofisasi

jenis ikan berat ikan target jenis ikan berat ikan donor
Kel target (gram) donor (gram)

ikan
12 komet 35 ikan Mas 74

4.2 Pembahasan
Hasil yang didapatkan oleh kelompok 12 dari praktikum pemijahan buatan
dengan teknik hypofisasi yaitu ikan donor yang digunakan yaitu ikan Mas dan
ikan target yang digunakan yaitu ikan Komet denga masing-masing bobot ikan
komet seberat 35 gram sehingga untuk ikan ikan donor yang digunakan yaitu ikan
yang memiliki bobot dua kali lipat dari bobot ikan target sehingga bobot untuk
ikan donor yang digunakan yaitu ikan Mas dengan bobot 74 gram. Kelenjar
hipofisa terdapat pada bagian bawah otak ikan yang dimana pada kelenjar hipofisa
ini terdapat hormon-hormon reproduksi yang dapat mempercepat proses dari
ovulasi pada ikan. Posisi otak terletak di kepala bagian tengah, bentuk dan warna
otak teramati jelas dari sisi atas, samping dan belakang. Adapun fungsi bagian-
bagian otak yang teramati yaitu:

22
23

Gambar 5. Pembahasan Otak Ikan, Bagian dan Fungsi


(Sumber : www.cintalaut.com)
a. Trakus Olfaktori : Menghubungkan dengan lobus olfaktori
b. Lobus Olfaktori : Berfungsi dalam indera penciuman
c. Lobus opticus : Menggerakkan bola mata (Lobus bagian atas) dan
untuk penglihatan (Lobus bagian bawah)
d. Cerebelum : Pengatur keseimbangan tubuh
e. Lobus Vagal : Berhubungan dengan jantung, saluran pencernaan
f. Medula Oblongata : Merupakan otak bagian belakang
g. Trakus Optikus : Berfungsi untuk pengelihatan
h. Pituitary : Berfungsi untuk pengaturan hormone

Setelah didapatkan ekstarksi hormon hipofisa maka dilakukan teknik


hipofisasi dengan cara penyuntikan pada daerah bawah sirip dorsal ikan atau yang
disebut dengan teknik penyuntikan intra muscular sebagai yang disebutkan
Sumantadinata (1981), terdapat 3 cara penyuntikan hipofisasi yaitu intra
muscular, intra cranial, dan intra perineal. Hipofisa adalah kelenjar endokrin
yang terletak dalam sella tursika, yaitu lekukan dalam tulang sfenoid. Kelenjar
hipofisa paling tidak menghasilkan tujuh hormon yaitu GH, ACTH, TSH, LTH,
FSH, LH, ICSH, MSH (Budiyanto 2002). Secara garis besar, mekanisme kerja
hormon untuk perkembangan dan pematangan gonad merupakan suatu rangkaian
dalam poros hipotalamus-hipofisis-gonad. Stimulasi oleh adanya pelepasan
gonadotropin releasing hormone (GnRH) dari hipotalamus menyebabkan kelenjar
hipofisis mensekresikan gonadotropin (GtH) untuk dialirkan ke dalam darah.
Krtiteria yang harus diperhatikan dalam proses hipofisasi adalah Ikan donor
harus dalam kondisi sehat, tidak ada luka fisik atau cacat karena dapat
24

menimbulkan infeksi dan penularan bibit penyakit (Sugiharto 1986). Persyaratan


bagi ikan resipien atau ikan penerima hipofisa dari ikan lain adalah berasal dari
induk jantan dan betina yang matang kelamin dan siap untuk dipijahkan. Induk
resipien merupakan hasil ikan budidaya dan domestikasi. Memiliki badan sehat
dan tidak cacat (Sugiharto 1986).
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum Regulasi hormon dan Pemijahan Ikan dengan
teknik hypofisasi dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Teknik pemberian hipofisa pada ikan komet yaitu dengan teknik hipofisasi
penyuntikan ekstrak hipofisa ikan mas secara intra muscullar serta
penentuan dosis yang diberikan ditentukan besar bobot ikan donor yaitu
seberat dua kali lipat dari ikan target.
2. Cara mendapatkan ekstrak hypofisa ikan donor yaitu dengan mengiris
bagian kepala hingga bagian otak terlihat, letak hypofisa berada di bawah
otak yang dilindngi oleh tulang rawan sehingga pada saat pengambilah otak
ikan harus diangkat dan tulang rawan di hancurkan. Setelah
didapatkankemudian di cuci dengan aquades, digerus, dan disentrifugasi
untukmendapatkan supernata/ ekstrak homon.
5.2 Saran
Saran untuk praktikum regulasi hormon dan pemjahan dengan teknik
hypofisasi yaitu dilakukannya pengamatan setelah dilakukannya penyuntikan
hypofisa untuk mengetahui kerja dari ekstrak hipofisa dalam proses ovulasi pada
ikan komet.

25
DAFTAR PUSTAKA

Afrianto, I. dan Liviawati, E. 1998. Beberapa Metode Budidaya Ikan. Kanasius.


Yogyakarta.
and Physiology, Part C 154 (2011) 278-287.
And The Impact Of Environmental Contaminants. Comparative
Biochemistry

Bachtiar, Y. 2002. Pembesaran Ikan Mas di Kolam Perkarangan. Agromedia

Budiyanto. 2002. Pengaruh Penyuntikan Ekstraks Kelenjar Hipofisa. Bogor.


Program Studi Teknologi Hasil Perairan Fakultas Perikanan Ilmu Kelautan
IPB Fakultas Perikanan. Bogor.

Gordon, M.S. 1982.Animal Physiology Principle. Mc Millan Publishing


Company:NewYork.

Hadjamulia. A. 1970. Pengamatan Budidaya Ikan Merangsang Pemijahan


Hormon Hypofisa. Kontribusi Lembaga Penelitian Perikanan
Darat No.19. Bogor.

Hardjamulia, A. 1978. Budidaya Ikan Introduksi. Departemen Pertanian . Balai


Latihan Pendidikan dan Penyuluhan. SUPM Bogor. 49 hal.

Hoar , W. S. 1957. The Endocryne Organs. Academic Press : New York.


Jakarta.
Kordi, Ghufar. H. Budidaya Lele Keli. PT.Rineka Cipta dan Pt Bina Adiaksara.
Jakarta

Lingga, P., dan H. Susanto. 2003. Ikan Hias Air Tawar. Penebar Swadaya.
Jakarta.

MacLatchy, et al. 2011. Fundulus Heteroclitus: Ovarian Reproductive Physiology


Penebar Swadaya, Jakarta.

Pribadi, S.T., dkk. (2002). Pembesaran Ikan Mas di Kolam Air Deras. Depok:
Agro Media Pustaka. hal. 5-6.
Prihatman, Kemal. 2000. Budidaya Ikan Mas. Proyek Pengembangan Ekonomi
Masyarakat Pedesaan, Bappenas. Jakarta
Pustaka. Jakarta.

26
Redding, J. M. And R. Patino. 1993. Reproductive Physiology. In D. H. Evans
(eds.). The Physiology of Fishes. CRC Press. USA. p: 503-534.

Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Binacipta, Jakarta.

27
28

Skomal, G. 2007. Goldfish. Second edition. Wiley Publishing. USA

Sugiarto. 1986. Teknik Pembenihan Ikan. CV. Simplex, Jakarta.

Sumantadinata, K. 1981. Perkembangbiakan IkanIkan Pelihara Indonesia.

Susanto, H. 2001. Teknik Kawin Suntik Ikan Ekonomis. Penebar Swadaya :

Suseno, D. 2000. Pengelolaan Usaha Pembenihan Ikan Mas. Penebar Swadaya.


Jakarta

Sutisna, D. H. 2005. Pembenihan Ikan Air Tawar. Kanisius : Yogyakarta.

Wicaksono, Prabowo. 2005. Pengaruh Padat Tebar Terhadap Pertumbuhan dan


Kelangsungan Hidup Ikan Nilem Osteochilus hasselti C.V. yang
dipelihara dalam Keramba Jaring Apung di Waduk Cirata Dengan
Pakan Perifiton. Skripsi. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut
Pertanian Bogor.

Zairin M. 2002. Sex Reversal Memproduksi Benih Ikan Jantan dan Betina.
LAMPIRAN

Lampiran 1. Kegiatan Praktikum

pengambilan ikan donor Penimbangan ikan komet

penimbangan ikan Mas Proses pembedahan otak ikan donor

Proses pengambilan hypofisa proses pembuatan ekstrak hypofisa

29
30

Proses penyuntikan ekstaks hypofisa


31

Lampiran 2. Diagram Alir Tahapan Praktikum

Ditentukan dosis yang digunakan dengan perbandingan bobot anatara ikan


target dan ikan donor

Ditimbang bobot ikan target dan ikan donor

Disiapkan ikan donor dan dipotong kepala ikan

Diiris tulang kepala hingga tengkorak terbuka hingga otak terlihat

Otak diankat menggunakan pinset

Tepat dibagian bawah otak akan terlihat kelenjar hipofisa berwarna


putih seperti butiran beras

Diangkat hipofisa dengan menggunakan pinset

Hipofisa diletakkan di cawan untuk dicuci dengan akuades hingga darah yang
melekat hilang

Hipofisa diletakkan diatas mortar, kemudian digerus

Diencerkan dengan 1 ml akuades dan digerus kembali

Diambil larutan hipofisa dengan suntikan dan dimasukkan kedalam


tabung sentrifugasi

Larutan hipofisa disentrifugasi selama 5 menit dengan kecepatan 3000rpm

Diambil larutan ekstraks hypofisa dengan suntikan

Larutan ekstrak hypofisa tersebut Disuntikan ke ikan targettarget