Anda di halaman 1dari 3

1.

Pengaruh terapi okupasi (mewarnai dan melipat kertas) terhadap


meningkatkan motoric anak dengan penderita autism
Alasan:

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam

Terapi okupasi adalah prosedur rehabilitasi yang di dalam aturan medis menggunakan aktivitas-
aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif, rekreasional, edukasional,
dan sosial serta industrial untuk memperoleh keuntungan yang diharapkan atas fungsi fisik dan
respon-respon mental pasien (Willard and Spackmans, 2013), jadi di harapkan dengan adanya
pemberian terapi okupasi anak dengan penderita autism dalam