Anda di halaman 1dari 6

2.

Mekanisme murottal terhadap kecemasan

Terapi murotal memiliki aspek yang sangat diperlukan dalam

mengatasi kecemasan, yakni kemampuanya dalam membentuk koping

baru untuk mengatasi kecemasan sebelum operasi. Sehingga secara garis

besar terapi murotal mempunyai dua poin penting, memiliki irama yang

indah dan juga secara psikologis dapat memotivasi dan memberikan

dorongan semangat dalam menghadapi problem yang sedang dihadapi

(Faradisi, 2012).

Menurut Oriordan (2002) dalam Faradisi (2012) terapi murotal

memberikan dampak psikologis kearah positif, hal ini dikarenakan ketika

murotal diperdengarkan dan sampai ke otak, maka murotal ini akan

diterjemahkan oleh otak. Persepsi kita ditentukan oleh semua yang telah

terakumulasi, keinginan, hasrat, kebutuhan dan pra anggapan. Menurut


Krishna (2001) dalam Faradisi (2012) keinginan dan harapan terbesar

pasien yang akan menjalani operasi adalah agar operasi dapat berjalan

lancar dan pasien dapat pulih seperti semula. Maka kebutuhan terbesar

adalah kekuatan penyokong, yaitu realitas kesadaran terhadap adanya

Tuhan Yang Maha Esa. Menurut MacGrego (2001) dalam Faradisi

(2012) dengan terapi murotal maka kualitas kesadaran seseorang

terhadap Tuhan akan meningkat, baik orang tersebut tahu arti Al- Quran

atau tidak. Kesadaran ini akan menyebabkan totalitas kepasrahan kepada

Allah SWT, dalam keadaan ini otak berada pada gelombang alpha,

merupakan gelombang otak pada frekuensi 7-14Hz. Ini merupakan 2

keadaan energi otak yang optimal dan dapat menyingkirkan stres dan

menurunkan. Dalam keadaan tenang otak dapat berpikir dengan jernih

dan dapat melakukan perenungan tentang adanya Tuhan, akan terbentuk


koping, atau harapan positif pada pasien.

3. Manfaat

Berikut ini adalah beberapa manfaat dari murottal (mendengarkan bacaan

ayat-ayat suci Al-Quran) menurut Heru (2008) dalam Siswantinah

(2011) :

a. Mendengarkan bacaan ayat-ayat Al-Quran dengan tartil akan

mendapatkan ketenangan jiwa.

b. Lantunan Al-Quran secara fisik mengandung unsur suara manusia,

suara manusia merupakan instrumen penyembuhan yang

menakjubkan dan alat yang paling mudah dijangkau. Suara dapat

menurunkan hormon-hormon stres, mengaktifkan hormon endorfin

alami, meningkatkan perasaan rileks, dan mengalihkan perhatian dari


rasa takut, cemas dan tegang, memperbaiki sistem kimia tubuh

sehingga menurunkan tekanan darah serta memperlambat

pernafasan, detak jantung, denyut nadi, dan aktivitas gelombang

otak. Laju pernafasan yang lebih dalam atau lebih lambat tersebut

sangat baik menimbulkan ketenangan, kendali emosi, pemikiran

yang lebih dalam dan metabolisme yang lebih baik.

Menurut Mustamir (2009) dalam Siswantinah (2011) bacaan surat

Al-Quran yang terbaik adalah Al-Faatihah, karena intisari dari Al-Quran 4

adalah surat Al-Faatihah, dan pemahaman terhadap Al-Quran diawali

dengan pemahaman terhadap Al-Faatihah. Surat tersebut juga dapat

digunakan untuk mengurangi /menurunkan kecemasan. Keseluruhan

efeknya telah menjadikan Al-Faatihah sangat selaras dengan nuansa sholat

dan ibadah. Uraiannya yang singkat dan jelas, serta kualitas nada hurufnya
yang tinggi membuat Al-Faatihah mudah dibaca dan dihafal semua orang

dengan latar belakang apa pun. Al-Faatihah merupakan surat yang paling

banyak dibaca oleh umat manusia, karena Al-Faatihah harus dibaca dalam

setiap sholat.

Ketika seseorang mendengarkan alunan Al-Fatihah, sinyal itu akan

ditangkap oleh daun telinga. Selanjutnya impuls bacaan Al-Faatihah

diteruskan sampai talamus (bagian batang otak). Bila seseorang

memahami bahasa/makna Al-Faatihah, impuls akan diteruskan ke area

auditorik primer dan sekunder, lalu diolah di area wernicke untuk

diinterpretasikan makna-maknanya. Kemudian, impuls akan diasosiasikan

ke area prefrontal agar terjadi perluasan pemikiran atau pendalaman

makna yang turut berperan dalam menetukan respon hipotalamus terhadap

makna-makna tersebut. Hasil yang diperoleh di area Wernicke akan


disimpan sebagai memori, lalu dikirimkan ke amigdala untuk ditentukan

reaksi emosionalnya. Oleh karena itu, jika kita meresapi makna AlFaatihah, maka kita akan memperoleh
ketenangan jiwa.

Mendengarkan Al-Faatihah tanpa mengetahui maknanya juga

bermanfaat walaupun tidak sebesar bila mengetahui maknanya. Bacaan 6Al-Faatihah yang didengarnya,
impuls dari talamus akan tetap dikirim ke

amigdala, walaupun tidak ditransmisikan ke korteks. Apabila seseorang

mendengar bacaan Al-Fatihah secara tartil dan didengar dengan hati yang

ridha dan ikhlas, maka bacaan Al-Faatihah akan berpengaruh positif

terhadap mental. 6