Anda di halaman 1dari 16

pemberian obat topikal

A. PRINSIP PEMBERIAN OBAT

Dalam memberikan pengobatan kita sebagai perawat harus mengingat, memahami ,dan
memperhatikan prinsip enam benar agar kita dapat terhindar dari kesalahan dalam memberikan
obat.

1. Benar pasien

Obat yang diberikan hendaknya benar pada pasien yang diprogramkan dengan cara
mengidentifikasi kebenaran obat dengan mencocokkan nama, alamat, nomor register dan program
pengobatan pada pasien.

2. Benar Obat

Sebelum mempersiapkan obat, harus diperhatikan kebenaran obat sebanyak tiga kali yaitu ketika
memindahkan obat dari tempat penyimpanan obat, saat obat diprogramkan, dan saat
mengembalikan ketempat penyimpanan.

3. Benar Dosis

Sebelum memberi obat, periksa dahulu dosisnya. Jika ragu, berkonsultasilah dengan dokter yang
menulis resep atau apoteker sebelum dilanjutkan ke pasien. Karna da beberapa obat baik ampul
maupun tablet memiliki dosis yang berbeda tiap ampul atau tabletnya. Misalnya asam mefenamat,
1 ada 250 mg, ada juga yang 500 mg, ondansentron 1 ampul dosisnya ada 4 mg, ada juga 8 mg.
Untuk menghindari kesalahan pemberian obat, maka penentuan dosis harus diperhatikan dengan
menggunakan alat standar seperti obat cair harus dilengkapi alat tetes, gelas ukur, spuit atau
sendok khusus, alat untuk membelah tablet dan lain-lain sehingga perhitungan obat benar untuk
diberikan kepada pasien.

4. Benar Cara/ rute pemberian obat


Pastikan cara pemberian obat yang telat diprogramkan, apakah diberikan peroral, sublingual,
parenteral/injeksi, topikal, rektal, atau inhalasi.

5. Benar Waktu

Pemberian obat harus benar-benar sesuai dengan waktu yang diprogramkan, apakah pagi, siang,
malam, sesudah makan, saat makan, sebelum tidur, dll. Karena berhubungan dengan kerja obat
yang menimbulkan efek terapi dari obat.

6. Benar Dokumentasi

Setelah obat diberikan, harus didokumentasikan, dosis, rute, waktu , dan oleh siapa obat itu
diberikan. Bila pasien menolak meminum obatnya,atau obat itu tidak dapat diminum, harus dicatat
alasannya dan dilaporkan.

B. ETIKA PERAWAT

Etika keperawatan merupakan norma yang dianut oleh perawat untuk bertingkah laku yang
digunakan kepada pasien, keluarga, dan teman kesehatan lainnya.

Etika perawat melandasi perawat dalam melaksanakan tugas-tugasnya sebagai seorang perawat.
Dalam pandangan etika keperawatan perawat memilki tanggung jawab (responsibility) terhadap-
tugastugasnya.

Kerangka konsep dan dimensi moral dari suatu tanggung jawab dan akuntabilitas dalam praktek
klinis keperawatan didasarkan atas prinsip-prinsip etika yang jelas serta diintegrasikan ke dalam
pendidikan dan praktek klinis. Hubungan perawat dengan pasien dipandang sebagai suatu tanggung
jawab dan akuntabilitas terhadap pasien yang pada hakekatnya adalah hubungan memelihara
(caring).

Perawat harus selalu mempertahankan filosofi keperawatan yang mengandung prinsip-prinsip etik
dan moral yang tinggi sebagaimana prilaku memelihara dalam menjalin hubungan dengan pasien
dan lingkungannya. contoh, seorang perawat dalam melakukan asuhan keperawatan, dalam
melaksanakan pemberian obat, dll.

C. PEMBERIAN OBAT TOPIKAL

1. Pengertian

Obat topikal adalah obat yang memegang peranan penting pada penanganan kasus di bidang
kulit.

Pemberian obat secara topikal adalah memberikan obat secara lokal pada kulit atau pada
membran mukosa pada area mata, hidung, lubang telinga. Misalnya salep, losion, krim, spray.
2. Tujuan

Tujuan pemberian obat topikal secar umum adalah untuk memperoleh reaksi lokal dari obat
tersebut.

3. Reaksi Obat

Sebagai bahan atau benda asing yang masuk kedalam tubuh, obat akan bekerja sesuai proses
kimiawi, melalui suatu reaksi obat. Reaksi obat dapat dihitung dalam satuan waktu paruh yakni
suatu interval waktu yang diperlukan dalam tubuh untuk proses eliminasi sehingga terjadi
pengurangan konsentrasi setengah dari kadar puncak obat dalam tubuh. Adapun faktor yang
mempengaruhi obat :

a. Absorbsi Obat

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi absorpsi dari obat perkutan, yaitu:

a) Stratum korneum Rate limiting barrier:

- Kandungan lipid: Pada stratum korneum terdapat kandungan ceramide, asam lemak bebas, dan
kolesterol dengan perbandingan 1:1:1. Ketiganya tergolong dalam senyawa lipid (lemak), dengan
demikain, obat yang bersifat lipofilik adalah obat yang dapat menembus lapisan kulit dengan baik.

- Ketebalan stratum korneum: Regio pada kulit memiliki ketebalan stratum korneum yang
berbeda-beda, semakin tipis stratum korneum, semakin mudah obat melakukan penetrasi pada kulit.

- Kondisi stratum korneum: Pada kulit yang mengalami kerusakan, maka kondisi stratum korneum
yang rusak akan lebih mudah ditembus oleh obat dibandingkan dengan kulit dengan stratum
korneum yang masih intak. Seringkali stratum corneum dikelupas dengan menggunakan Cellophane
tape untuk membantu proses absorpsi obat. Absorpsi obat dapat lebih mudah dilakukan apabila
obat tersebut diberikan pada kulit dengan stratum corneum yang telah terkelupas.

b) Oklusi : Obat yang diberikan ditutup secara rapat atau dapat juga dilapisi dengan lapisan
minyak. Tindakan tersebut digunakan untuk:

- Meningkatkan hidrasi dan menjaga suhu dari stratum korneum

- Mencegah kemungkinan tercuci atau terhapus

- Meningkatkan absorpsi dari obat tersebut peningkatan absorpsi obat dapat meningkat hingga
10 sampai dengan 100 kali
Tapi perlu diperhatikan bahwa dengan memberikan perlakuan oklusi, maka efek samping dari obat
yang diberikan juga dapat timbul lebih cepat.

c) Frekuensi pemberian: Frekuensi pemberian obat tidak memberikan efek yang signifikan, pada
dasarnya pemberian 1 kali sehari sudah cukup, asalkan obat tersebut tidak terhapus oleh air
ataupun gesekan.

d) Kuantitas obat yang diberikan: Kuantitas obat yang diberikan pada dasarnya harus seimbang
tergantung lesinya. Obat yang diberikan jangan sampai terlalu banyak ataupun terlalu dikit. Apabila
jumlah obat yang diberikan terlalu banyak maka akan mengakibatkan rasa tidak nyaman, apabila
jumlah yang diberikan kurang dari jumlah yang seharusnya, maka tentu saja efek yang didapatkan
tidak akan maksimal. setiap 3% luas permukaan kulit membutuhkan 1 gram krim/salep

e) Keberadaan folikel rambut: Adanya folikel rambut akan memudahkan proses absorpsi dari
obat. Kondisi kulit yang memiliki rambut cenderung akan lebih tipis stratum corneumnya dan juga
berpori, sehingga dapat ditembus oleh obat topikal.

f) Tekanan (digosok atau dipijat) : Obat yang proses pemberiannya dilakukan dengan
menggosok atau memijat, efeknya akan semakin meningkat karena penyerapan obat juga akan
meningkat.

g) Umur pasien: Orang yang sudah berumur cenderung memiliki lapisan stratum corneum yang
tipis, tetapi kultinya tidak terhidrasi. Sehingga, walaupun memiliki lapisan stratum corneum yang
tipis, tetap saja kondisi kulit orang tersebut akan sulit ditembus oleh obat.

b. Distribusi Obat

c. Metabolisme Obat

d. Eksresi Sisa

Ada 2 efek obat yakni efek terapeutik dan efek samping. Efek terapeutik adalah obat memiliki
kesesuaian terhadap efek yang diharapkan sesuai kandungan obatnya seperti paliatif (berefek untuk
mengurangi gejala), kuratif (memiliki efek pengobatan) dan lain-lain. Sedangkan efek samping
adalah dampak yang tidak diharapkan, tidak bisa di ramal, dan bahkan iatrogenic, kegagalan dalam
pengobatan, dan lain-lain.
4. Hal hal yang perlu diperhatikan

a. Region kulit yang akan diberikan obat: Daerah muka, skrotum, aksila, dan kulit rambut
cenderung lebih mudah menerima obat dibandingkan pada daerah telapak tangan, dengan
demikian pemberian obat pada daerah yang lebih permeabel tidak perlu terlalu banyak
dibandingkan dengan daerah yang kurang permeabel.

b. Gradien konsentrasi: Dengan menambah gradien konsentrasi, maka penyerapan obat akan
semakin cepat

c. Penjadwalan: Karena sistem absorpsi yang lama, maka efek dari obat tersebut dapat
berlangsung selama 1 hari dengan absorpsi yang terus menerus secara perlahan

d. Vehikulum dan oklusi: Vehikulum atau bentuk sediaan obat topikal akan sangat mempengaruhi
absorpsi pada kulit, sedangkan oklusi seperti plester yang mempererat dan menjaga kontak antara
kulit dengan obat topikal dapat meningkatkan efikasi dari obat tersebut.

5. Bentuk Sediaan Obat Topikal (vehikulum)

a. Syarat pemberian

Ada dua pedoman dalam pengobatan topikal, yaitu:


a)
Basah dengan basah Dermatosis basah (eksudatif) diobati dengan kompres terbuka. Tetapi
prinsip ini tidak mutlak, kompres terbuka juga digunakan pada dermatosis dengan peradangan
hebat.
b)
Kering dengan kering Dermatosis kering diobati dengan vehikulum yang kering, misalnya
salep.

b. Syarat Vehikulum

Dalam pemberian obat topikal, vehikukum sangat berperan penting. Syarat digunakannya vehikulum
adalah:

a) Tidak menginaktivasi obat itu sendiri

b) Tidak mengiritasi

c) Tidak mengakibatkan alergi

d) Memenuhi standar kosmetik (tidak menimbulkan penampakan yang buruk)

e) Mudah digunakan

c. Jenis Vehikulum
a) Cairan LIQUID

Prinsip pengobatan cairan ialah membersihkan kulit yang sakit dari debris (pus, krusta dan
sebagainya) dan sisa-sisa obat topikal yang pernah dipakai. Disamping itu terjadi perlunakan atau
pecahnya vesikel, bula dan pustula. Hasil akhir pengobatan ialah keadaan yang membasah menjadi
kering, permukaan menjadi bersih sehingga mikroorganisme tidak dapat tumbuh dan mulai terjadi
proses epitelisasi. Pengobatan cairan berguna juga untuk menghilangkan gejala, misalnya rasa
gatal, rasa terbakar, parestesi oleh bermacam-macam dermatosis. Harus diingat bahwa pengobatan
dengan cairan dapat menyebabkan kulit menjadi terlalu kering. Jadi pengobatan cairan harus
dipantau secara teliti. Kalau keadaan sudah mulai kering, maka pemakaiannya dikurangi dan kalau
perlu dihentikan untuk diganti dengan bentuk pengobatan lainnya.

Vehikulum bentuk cairan terdiri atas:

i. Solusio (larutan dalam air)

Disolusi dua atau lebih substansi menjadi larutan homogen yang bening. Tinctura (larutan dalam
alkohol) memberikan efek astringen dan lebih dingin

- Kompres Lebih dipilih oleh masyarakat karena ada sensasi dingin (mengandung astringen dan
antimikrobial). Sifatnya astringen (mengerutkan jaringan) dan antimikrobial dapat mengurangi
eksudat akibat presipitasi protein. Jenis kompres:

Terbuka Agar terjadi penguapan dari luka yang sifatnya basah

Tertutup apabila luka cukup dalam dan berpotensi untuk mengalami infeksi yang cukup
berbahaya Vasodilatasi

Cara kompres bekerja pada radang akut (kompres terbuka) melalui :

- Penguapan air akan menarik kalor dari lesi, sehingga terjadi vasokonstriksi yang mengakibatkan
eritem berkurang.

- Vasokonstriksi memperbaiki permeabilitas vaskuler, sehingga pengeluaran serum dan oedem


berkurang.

- Air melunakkan dan melarutkan krusta pada permukaan kulit, sehingga mudah terangkat
bersama kain kasa. Pembersihan krusta ini akan mengurangi sarang makanan untuk bakteri dari
cairan yang terperangkap di bawah krusta.

Contoh:

- salisil 1: astringen, antiseptik lemah

- PK 1/5000,1/10000: astringen, antiseptik

- Rivanol 1: astringen, antiseptik, deodoran


- AgNO3 0.25 -0.5%: astringen, antiseptik kuat

- Heksaklorofen: antiseptik

ii. Bedak kocok (Losio)

Bedak kocok terdiri atas campuran air dan bedak yang biasanya ditambah dengan gliserin sebagai
bahan perekat, supaya bedak tidak terlalu kental dan cepat menjadi kering maka jumlah zat padat
maksimal 40 % dan jumlah gliserin 10 15 %. Hal ini berarti jika beberapa zat aktif padat
ditambahkan, maka prosentase tersebut jangan terlampaui. Perlu dikocok, biasanya dingin karena
ada penguapan air, serta mudah dioleskan hingga homogeny.

Indikasi: dermatosis yang kering, superfisial dan agak luas, serta dermatosis pada keadaan sub akut.

Kontraindikasi: dermatitis madidans dan daerah badan yang berambut.

b) Bedak SOLID

Bedak yang dioleskan di atas kulit membuat lapisan tipis di kulit yang tidak melekat erat sehingga
penetresinya sedikit sekali. Efek bedak ialah mendinginkan, antiinflamasi ringan karena ada sedikit
efek vasokonstriksi, antipruritus lemah, mengurangi pergeseran pada lipatan kulit (intertrigo dan
kaki), menyerap kelembapan kulit, dan proteksi mekanis. Pengobatan dengan bedak yang
diharapkan terutama ialah efek fisis. Bahan dasarnya ialah:

- Zinkoksida (antiseptik, proteksi)

- Talkum (magnesium silikat) lubrikasi dan mengeringkan.

- Kalamin mengandung

- ZnO 98% dan Fe2O3 1% (merah jambu)

- Sebagai astringen untuk mengurangi gatal.

Indikasi: pemberian bedak ialah dermatosis yang kering dan superfisial, mempertahankan vesikel
atau bula agar tidak pecah.

Kontraindikasinya: dermatitis yang basah, terutama bila disertai dengan infeksi sekunder Jika terjadi
eksudat atau pus, maka campuran bedak dengan eksudat merupakan adonan yang memudahkan
terjadinya infeksi (Iritasi, mengeras, krusta, dan granuloma).

Kelemahan bedak adalah:

- Daya lekat yang kurang, sehingga digunakan stearat untuk meningkatkan daya lekat
- Terisap oleh hidung pemakai

c) SEMI SOLID

Bahan yang semi solid cenderung mudah menyebar dan mempunyai sifat proteksi, hidrasi, dan
lubrikasi. Beberapa bahan vehikulum yang termasuk dalam semi solid adalah:

i. Salep

Salep ialah bahan berlemak (dasar hidrokarbon) atau seperti lemak, yang pada suhu kamar
berkonsistensi seperti mentega dan lengket. Bahan dasar biasanya vaselin, tetapi dapat pula lanolin
atau minyak (Digunakan untuk obat larut air bahan emulsi). Salep mempunyai daya serap yang
cenderung lebih besar dibandingkan dengan krim.

Salep mempunyai sifat lubrikasi, proteksi, dan emolien, yaitu menahan penguapan air dari kulit.

Indikasi: dermatosis yang kering dan kronik, dermatosis yang dalam dan kronik dan dermatosis yang
bersisik dan berkrusta, dan ulkus bersih. Bersifat proteksi pada ruam popok, inkontinensia alvi,
sariawan, dan kolostomi.

Kontraindikasinya: adalah dermatitis madidans. Jika kelainan kulit terdapat pada bagian badan yang
berambutdan lipatan tubuh, penggunaan salep tidak dianjurkan.

Kelemahan dari salep adalah rasa lengket yang ditimbulkan (tapi mudah dibersihkan - Lanolin
anhidros, petroleum hidrofilik) serta rasa warna kuning akibat petroleum kuning yang menyebabkan
noda pada pakaian.

ii. Krim

Krim adalah emulsi O/W (oil in water) atau W/O (water in oil). Kombinasi antara minyak dengan air
ditambah emulgator menghasilkan emulsi W/O atau O/W, bergantung pada susunan komponen di
atas. Krim perlu diberikan pengawet karena adanya kandungan air.

- Krim W/O (cold cream) (air<25%) lebih cocok dipakai waktu malam karena melengket lebih
lama di kulit. Terdiri atas >= 1 cairan tak larut yang terdispersi pada cairan lainnya harus dikocok
saat mau digunakan. Dibutuhkan emulgator untuk mencegah terjadinya emulsi.

- Krim O/W (vanishing cream) (air 31% hingga 80%) lebih cocok dipakai waktu siang karena lebih
cair dan tidak lengket. Indikasi digunakan krim ialah indikasi kosmetik (tidak lengket, mudah dicuci,
mudah menyebar, dan tidak mengotori baju), dermatosis yang subakut dan luas, dan boleh
digunakan di daerah yang berambut. Kontraindikasi untuk krim W/O ialah dermatitis madidans.
Kandungan humektan beragam dari gliserin, propilen glikol, dan polietilen glikol untuk mencegak
kekeringan.

iii. Gel

Ada vehikulum lain yaitu gel. Gel ialah sediaan hidrokoloid atau hidrofilik berupa suspensi yang
dibuat dari senyawa organic dasar sediaan larut air. Zat untuk membuat gel di antaranya ialah
karbomer, metilselulosa dan tragakan. Bila zat-zat tersebut dicampur dengan air dengan
perbandingan tertentu akan terbentuk gel. Karbomer akan membuat gel menjadi sangat jernih dan
halus. Gel segera mencair, jika berkontak dengan kulit dan membentuk satu lapisan. Warna gel
bening, mudah dipakai dan dibersihkan, dan dapat dipakai pada kulit berambut. Sifatnya kurang
menutup, alkohol atau propilen mudah kering dan menimbulkan rasa tersengat. Absorbsi per kutan
lebih baik daripada krim.

iv. Pasta

Pasta ialah campuran homogen bedak (50%) dan vaselin (salep dasar hidrokarbon emulsi air dalam
minyak). Pasta bersifat protektif dan mengeringkan. Fungsinya adalah sebagai barier impermeabel,
proteksi, dan tabir surya (kalo mau tau bentuknya, bentuknya mirip pasta gigi biasanya putih dan
padat). Kelemahannya adalah kurang lengket, kurang menutup, lebih kering (dibandingkan salep
karena pada pasta sudah dicampur dengan sediaan solid, yaitu bedak)

Indikasi: dermatosis yang agak basah.

Kontraindikasinya: dermatosis yang eksudatif dan daerah yang berambut. Untuk daerah genital
eksterna dan lipatan-lipatan badan, pasta tidak dianjurkan karena terlalu melekat. Sekarang pasta
jarang dipakai karena pengolesan dan pembersihannya lebih sulit.

v. Linimen

Linimen atau pasta pendingin ialah campuran cairan, bedak dan salep.

Indikasi: dermatosis yang subakut.

Kontraindikasi: dermatosis madidans

6. Agen Topikal

Berikut Beberapa obat topikal yang umum digunakan :

a. Emolien
Istilah "emolien" mencakup beragam produk, termasuk bahan pengganti sabun, aditif mandi,
krim, salep dan bahkan produk aerosol semprot.

Indikasi : pengelolaan gatal, kondisi kulit kering, mengurangi gejala simptomatis.

b. Kortikosteroid topikal

Indikasi : Eksim

Kontra indikasi : infeksi kulit , alergi kontak

c. Retinoid Topikal

Indikasi : psoriasis , jerawat , dan photodamage

Kontra indikasi : deskuamasi kulit dan eritema, juga menyebabkan dermatitis iitan ringan.

d. Tazarotene

Indikasi : psoriasis plak yang mempengaruhi sampai 10% dari luas kulit.

Kontra indikasi : iritasi kulit lokal, eritema, terbakar, photosensitivity, dan memperburuk psoriasis.

e. Tretinoin dan isotretinoin

Indikasi : jerawat komedonal

Kontra indikasi : jerawat inflamasi.

f. Kalsipotriol

Indikasi : psoriasis plak ringan sampai sedang

Kontra indikasi : Hiperkalsemia dapat terjadi jika dosis yang dianjurkan 100 g per minggu
terlampaui, iritasi lokal, pruritus, dan eritema, Kalsipotriol merupakan kontraindikasi pada
kehamilan dan tidak boleh digunakan pada daerah wajah.

7. KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN OBAT TOPIKAL

KEUNTUNGAN
a. Menempel pada mukosa dengan kuat tanpa iritasi

b. Mempunyai vikositas tinggi

c. Pasien merasa nyaman

d. Mempunyai toxisitas rendah

e. Membantu permeabilitas jaringan

KERUGIAN

a. Pemberian topikal pada kulit terbatas pada obat-obat tertentu

b. Jumlah obat yang diserap tergantung pada luas permukaan kulit

c. Daya obat berpenetrasi pada kulit

8. MACAM MACAM PEMBERIAN OBAT TOPIKAL

I. Pemberian obat topikal pada kulitPemberian obat topikal pada kulit

a. Pengertian
Pemberian obat secara topical adalah memberikan obat secara lokal pada kulit.

b. Tujuan
Tujuan dari pemberian obat secara topical pada kulit adalah untuk memperoleh reaksi lokal dari
obat tersebut

c. Persiapan alat

a) Obat topical sesuai yang dipesankan (krim, lotion, aerosol, bubuk, spray)

b) Buku obat

c) Kassa kecil steril (sesuai kebutuhan)

d) Sarung tangan

e) Lidi kapas atau tongue spatel

f) Baskom dengan air hangat, waslap, handuk dan sabun basah

g) Kassa balutan, penutup plastic dan plester (sesuai kebutuhan)

d. Prosedur kerja

a) Cek instruksi dokter untuk memastikan nama obat, daya kerja dan tempat pemberian.

b) Cuci tangan

c) Atur peralatan disamping tempat tidur klien


d) Tutup gorden atau pintu ruangan

e) Identifikasi klien secara tepat

f) Posisikan klien dengan tepat dan nyaman, pastikan hanya membuka area yang akan diberi
obat

g) Inspeksi kondisi kulit. Cuci area yang sakit, lepaskan semua debris dan kerak pada kulit

h) Keringkan atau biarkan area kering oleh udara

i) Bila kulit terlalu kering dan mengeras, gunakan agen topikal

j) Gunakan sarung tangan bila ada indikasi

k) Oleskan agen topical :

i. Krim, salep dan losion yang mengandung minyak

- Letakkan satu sampai dengan dua sendok teh obat di telapak tangan kemudian lunakkan dengan
menggosok lembut diantara kedua tangan

- Usapkan merata diatas permukaan kulit, lakukan gerakan memanjang searah pertumbuhan
bulu.

- Jelaskan pada klien bahwa kulit dapat terasa berminyak setelah pemberian

ii. Lotion mengandung suspensi

- Kocok wadah dengan kuat

- Oleskan sejumlah kecil lotion pada kassa balutan atau bantalan kecil

- Jelaskan pada klien bahwa area akan terasa dingin dan kering.

iii. Bubuk

- Pastikan bahwa permukaan kulit kering secara menyeluruh

- Regangkan dengan baik lipatan bagian kulit seperti diantara ibu jari atau bagian bawah lengan

- Bubuhkan secara tipis pada area yang bersangkutan

iv. Spray aerosol

- Kocok wadah dengan keras

- Baca label untuk jarak yang dianjurkan untuk memegang spray menjauhi area (biasanya 15-30
cm)

- Bila leher atau bagian atas dada harus disemprot, minta klien untuk memalingkan wajah dari
arah spray.
- Semprotkan obat dengan cara merata pada bagian yang sakit

l) Rapikan kembali peralatan yang masih dipakai, buang peralatan yang sudah tidak digunakan
pada tempat yang sesuai.

m) Cuci tangan

II. Pemberian obat mata

a. Pengertian
Pemberian obat melalui mata adalah memberi obat kedalam mata berupa cairan dan salep.

b. Tujuan

a) Untuk mengobati gangguan pada mata

b) Untuk mendilatasi pupil pada pemeriksaan struktur internal mata

c) Untuk melemahkan otot lensa mata pada pengukuran refraksi mata

d) Untuk mencegah kekeringan pada mata

b. Persiapan alat

a) Botol obat dengan penetes steril atau salep dalam tube (tergantung jenis sediaan obat)

b) Buku obat

c) Bola kapas kering steril (stuppers)

d) Bola kapas basah (normal salin) steril

e) Baskom cuci dengan air hangat

f) Penutup mata (bila perlu)

g) Sarung tangan

c. Prosedur kerja

a) Cek instruksi dokter untuk memastikan nama obat, daya kerja dan tempat pemberian

b) Cuci tangan dan gunakan sarung tangan

c) Identifikasi klien secara tepat

d) Jelaskan prosedur pengobatan dengan tepat

e) Atur klien dengan posisi terlentang atau duduk dengan hiperektensi leher

f) Pakai sarung tangan

g) Dengan kapas basah steril, bersihkan kelopk mata dari dalam keluar
h) Minta klien untuk melihat ke langit langit

i) Teteskan obat tetes mata :

i. Dengan tangan dominan anda di dahi klien, pegang penetes


mata yang terisi obat kurang lebih 1-2 cm (0,5 0,75 inci) diatas sacus konjungtiva. Sementara jari
tangan non dominan menarik kelopak mata kebawah.

ii. Teteskan sejumlah obat yang diresepkan kedalam sacus


konjungtiva. Sacus konjungtiva normal menahan 1-2 tetes. Meneteskan obat tetes ke dalam sacus
memberikan penyebaran obat yang merata di seluruh mata.

iii. Bila klien berkedip atau menutup mata atau bila tetesan jatuh ke
pinggir luar kelopak mata, ulangi prosedur

iv. Setelah meneteskan obat tetes, minta klien untuk menutup mata
dengan perlahan

v. Berikan tekanan yang lembut pada duktus nasolakrimal klien


selama 30-60 detik

j) Memasukkan salep mata :

i. Pegang aplikator salep diatas pinggir kelopak mata, pencet tube


sehingga memberikan aliran tipis sepanjang tepi dalam kelopak mata bawah pada konjungtiva.

ii. Minta klien untuk melihat kebawah

- Membuka kelopak mata atas

- Berikan aliran tipis sepanjang kelopak mata atas pada konjungtiva bagian dalam

- Biarkan klien memejamkan mata dan menggosok kelopak mata secara perlahan dengan gerakan
sirkuler menggunakan bola kapas.

k) Bila terdapat kelebihan obat pada kelopak mata, dengan perlahan usap dari bagian dalam ke
luar kantus

l) Bila klien mempunyai penutup mata, pasang penutup mata yang bersih diatas pada mata yang
sakit sehingga seluruh mata terlindungi. Plester dengan aman tanpa memberikan penekanan pada
mata.

m) Lepaskan sarung tangan, cuci tangan dan buang peralatan yang sudah dipakai

n) Catat obat, konsentrasi, jumlah tetesan, waktu pemberian dan mata (kiri, kanan atau kedua
duanya) yang menerima obat.

III. Pemberian obat tetes telinga


a. Pengertian
Memberikan obat pada telinga melalui kanal eksternal, dalam bentuk cair.

b. Tujuan

a) Untuk memberikan effek terapi lokal (mengurangi peradangan, membunuh organisme penyebab
infeksi pada kanal telinga eksternal)

b) Menghilangkan nyeri

c) Untuk melunakkan serumen agar mudah untuk diambil

c. Persiapan alat

a) Botol obat dengan penetes steril

b) Buku obat

c) Cotton bud

d) Normal salin

e) Sarung tangan

d. Prosedur kerja

a) Cek kembali pengobatan, waktu, jumlah dan dosis serta pada telinga bagian mana obat harus
diberikan.

b) Siapkan klien

c) Bersihkan daun telinga dan lubang telinga

i. Gunakan sarung tangan bila dicurigai ada infeksi

ii. Dengan menggunakan cotton bud yang dibasahi cairan, bersihkan daun telinga dan meatus
auditory

d) Hangatkan obat dengan tangan anda atau rendam obat ke dalam air hangat dalam waktu yang
singkat

e) Tarik daun telinga keatas dan kebelakang (untuk dewasa dan anak-anak diatas 3 tahun), tarik
daun telinga kebawah dan kebelakang (bayi)

f) Masukkan sejumlah tetes obat yang tepat sepanjang sisi kanal telinga

g) Berikan penekanan yang lembut beberapa kali pada tragus telinga

h) Minta klien untuk tetap berada pada posisi miring selama 5 menit.

i) Kaji respon klien


Kaji pada karakter dan jumlah pengeluaran, adanya ketidaknyamanan dan lain sebagainya. Lakukan
segera setelah obat dimasukkan dan ulangi pada saat efek obat telah bekerja.

j) Rapikan alat dan buang peralatan yang sudah tidak dipakai

k) Dokumentasikan semua tindakan

IV. Pemberian obat tetes hidung

a. Pengertian
Memberikan obat tetes melalui hidung

b. Tujuan

a) Untuk mengencerkan sekresi dan memfasilitasi drainase dari hidung

b) Mengobati infeksi dari rongga hidung dan sinus

c. Persiapan alat

a) Botol obat dengan penetes steril

b) Buku obat

c) Sarung tangan

d. Prosedur kerja

a) Cek kembali pengobatan, waktu, jumlah dan dosis serta pada telinga bagian mana obat harus
diberikan.

b) Siapkan klien

c) Bersihkan lubang telinga

d) Gunakan sarung tangan bila dicurigai ada infeksi

e) Masukkan sejumlah tetes obat yang tepat pada bagian tengah konka superior tulang etmoidalis

f) Minta klien untuk tetap berada pada posisi ini selama 1 menit

g) Kaji respon klien

Kaji pada karakter dan jumlah pengeluaran, adanya ketidaknyamanan dan lain sebagainya. Lakukan
segera setelah obat dimasukkan dan ulangi pada saat efek obat telah bekerja.

h) Rapikan alat dan buang peralatan yang sudah tidak dipakai

i) Dokumentasikan semua tindakan