Anda di halaman 1dari 8

Laporan Praktikum Sintesis Kimia Organik, Tahun Akademik 2017/2018 - 1

Sintesis Benzil Alkohol dan Asam Benzoat


dengan Metode Reaksi Cannizzaro

Reza Imam Pratama (1506721674)

Departemen Kimia, Fakultas MIPA, Universitas Indonesia


Kampus UI Depok, 16424, Depok, Jawa Barat, Indonesia

E-mail: rezaimamp97@gmail.com

Abstrak
Paper ini merupakan pembahasan dari hasil percobaan sintesis benzil alkohol dan asam benzoat. Prinsip
reaksi dalam percobaan ini adalah reaksi cannizzaro. Reagen utama dalam reaksi ini adalah
benzaldehida dan KOH. Dalam reaksi ini terjadi reaksi redoks, disproporsionasi, dari benzaldehida
membentuk benzil alkohol sebagai produk tereduksinya dan asam benzoat sebagai produk teroksidasinya.
Pada proses sintesis ini digunakan metode refluks dan metode ekstraksi untuk mendapatkan produk yang
lebih besar yieldnya. Pada percobaan ini didapatkan volume benzil alkohol sebanyak 1.9 mL (massa
benzil alkohol sebesar 2.4928 gram) dengan persen kesalahan dan persen yield berturut-turut sebesar
949.15% dan 1049.15%. Sedangkan, massa asam benzoat yang terbentuk adalah sebesar 0.0 gram.
Larutan benzil alkohol yang didapat berupa larutan bening dan asam benzoat yang didapat berwujud
padatan putih kecil.

Kata kunci: Cannizzaro, Refluks, Ekstraksi

..............................................................................................................................................................

1. PENDAHULUAN
Asam benzoat (C6H5COOH) adalah salah satu senyawa kimia yang biasa digunakan sebagai bahan
pengawet makanan dengan bentuknya yang berua padatan kristal berwarna putih dan merupakan asam
karboksilat aromatik yang paling sederhana. Asam benzoat terbentuk dari reaksi oksidasi alkohol primer
manjadi asam karboksilat dengan oksidator KMNO4 dalam larutan basa dengan endapan MNO2 - yang
terbentuk dan filtrat asam benzoat yang di rekristalisasi. Namun, pada percobaan ini Asam benzoat dan
benzil alkohol dapat dibuat melalui reaksi cannizzaro.
Reaksi cannizzaro, dinamai penemunya Stanislao Cannizzaro, adalah reaksi kimia yang melibatkan
disproporsionasi induksi basa dari aldehida yang tidak memiliki atom hidrogen pada posisi alpha.
Cannizzaro melakukan transformasi pertama ini pada tahun 1853, ketika ia memperoleh benzil alkohol
dan kalium benzoat dari mereaksikan benzaldehida dengan kalium (kalium karbonat). Lebih tepatnya,
reaksi akan dilakukan dengan natrium atau kalium hidroksida. Produk oksidasi adalah garam dari asam
karboksilat dan produk reduksinya adalah alkohol.
Percobaan ini juga dilakukan untuk mengetahui cara mensintesa senyawa asam benzoat dan benzil
alkohol dari benzaldehid. Selain itu tujuan percobaan ini adalah mengerti fungsi reagen melalui
pengamatan terhadap hasil perlakuan yang dilakukan ke sampel.

2. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Benzil Alkohol

Benzil Alkohol (C6H5CH2OH) merupakan cairan tak berwarna dan berbau dengan berat molekul
sebesar 108,14 g/mol. Massa jenis dari benzil alkohol adalah 1,04 gram/cm3 . Benzil alkohol ini memiliki
titik didih sebesar 205,3oC dan titik lelehnya -15,2oC. Benzil alkohol larut dalam dietil eter, etanol dan
aseton. Benzil alkohol larut sebagian dalam air dingin (Anonim, 2014). Adapun struktur dari benzil
alkohol adalah sebagai berikut:
2

Gambar 1. Struktur benzil alkohol

2.2 Asam Benzoat

Asam benzoat (C6H5COOH) merupakan padatan bersifat asam dan berwarna putih dengan berat
molekul sebesar 122,12 g/mol. Massa jenis dari asam benzoat adalah 1,27 gram/cm3 . Asam benzoat ini
memiliki titik didih sebesar 249o C dan titik leleh sebesar 122,4o C. Asam benzoat ini sangat sedikit larut
dalam air (Anonim, 2014). Adapun struktur dari asam benzoat adalah sebagai berikut:

Gambar 2. Struktur Asam benzoat

2.3 Benzaldehida

Pada percobaan ini, reagen utama yang digunakan adalah benzaldehida. Benzaldehid (C6H5CHO),
merupakan representatif paling sederhana dari aldehid aromatik, yang terjadi secara alami sebagai
amygdalin glikosida. Disiapkan secara sintetis, digunakan terutama dalam pembuatan pewarna, asam
sinamat, serta senyawa organik lainnya, dan sampai batas tertentu dalam parfum dan agen penyedap.
Benzaldehida pertama kali diisolasi pada tahun 1803. Pada tahun 1830-an, ahli kimia asal Jerman
yaitu Justus Liebig dan Friedrich Whler menyelidiki senyawa dalam studi yang merupakan dasar bagi
teori struktural kimia organik. Dalam industri, benzaldehida dibuat oleh sebuah proses di mana toluena
direaksikan dengan klorin untuk membentuk benzal klorida, diikuti oleh mereaksikan benzal dengan air.

H
Cl2 Cl H2O
CH
Cl
O

Gambar 3. Reaksi Sintesis Benzaldehida

Benzaldehida mudah teroksidasi menjadi asam benzoat. Benzaldehid mengalami oksidasi dan
reduksi secara serentak jika direaksikan dengan alkohol kalium hidroksida (reaksi Cannizzaro),
memberikan produk berupa kalium benzoat dan benzil alkohol. Benzaldehid merupakan senyawa yang
hanya sedikit larut dalam air dan benar-benar larut dalam etanol dan dietil eter.
Selain itu, dalam percobaan ini juga digunakan kalium hidroksida. Kalium hidroksida KOH, adalah
senyawa non organik dengan rumus KOH bersifat polar, yang biasanya disebut sebagai potas api. Kalium
hidroksida adalah basa kuat prototipikal, yang juga dapat ditemukan dari natrium hidroksida. Tentu saja,
kalium hidroksida memiliki banyak aplikasi industri. Mirip dengan serpihan caustic soda, kalium
hidroksida sebagian besar dimanfaatkan untuk sifat korosif dan reaktivitas terhadap asam. Warna kalium
hidroksida adalah putih atau kuning. Peringatan bahaya yang cukup kuat karena potas api adalah reaktif
terhadap air, korosif, dan berbahaya jika tertelan. Dengan demikian, kita harus berhati-hati dalam
merawat kalium hidroksida ini.

2.4 Metanol

Dalam percobaan ini juga digunakan methanol. Metanol adalah bahan kimia cair dengan rumus kimia
CH3OH (sering disingkat MeOH). Senyawa ini bersifat semi-polar. Senyawa ini tidak berwarna, mudah
menguap, mudah terbakar, dan beracun. Metanol dibuat dari distilasi destruktif kayu dan terutama
3

disintesis dari karbon monoksida dan hidrogen. Kegunaan utamanya adalah dalam sintesis organik,
sebagai bahan bakar, pelarut, dan antibeku.

Gambar 4. Struktur Metanol

2.5 Natrium Sulfat Anhidrat

Dalam percobaan ini juga digunakan natrium sulfat andhidrat. Na2SO4 anhidrat adalah anhidrat,
bentuk garam natrium dari asam sulfat. Natrium sulfat anhidrat dapat mengikat sejumlah molekul air.
Natrium sulfat anhidrat berdisosiasi dalam air untuk memberikan ion natrium dan ion sulfat. Ion natrium
adalah kation utama dari cairan ekstraseluler dan memainkan peranan besar dalam terapi gangguan cairan
dan elektrolit. Natrium sulfat anhidrat adalah replenisher elektrolit dan digunakan dalam larutan
isoosmotik sehingga administrasi tidak mengganggu keseimbangan elektrolit normal dan tidak
menyebabkan penyerapan atau ekskresi air dan ion.

2.6 Reaksi Cannizaro

Reaksi Canizzaro pada suatu aldehida diawali dengan adisi ion OHke senyawa aldehid (R-CHO) yang
akan menghasilkan senyawa penyumbang hidrida yang baik, dengan kehilangan proton pada larutan basa
untuk menghasilkan senyawa di-ion. Hidrida dapat berasal dari senyawa 1 atau 2. Reaksi yang berasal
dari hidrida dari senyawa 1 akan diikuti dengan peralihan hidrida secara lambat ke atom karbonil molekul
aldehid (R-CHO) kedua sehingga membentuk senyawa 3 dan 4. Reaksi yang berasal dari hidrida senyawa
2 menghasilkan senyawa 5 dan 6. Secara normal, hasil terbaik dari reaksi Canizzaro yang berupa asam
dan alkohol primer 2 masing-masing 50%, tetapi hal ini dapat berubah dalam beberapa kasus. Senyawa
aldehida yang mengandung suatu gugus OH pada cincin maka kelebihan basa akan mengoksidasi alkohol
yang terbentuk dan akan berubah menjadi asam dengan hasil yang lebih tinggi, karena OHakan tereduksi
menjadi H2.

Gambar 5. Mekanisme reaksi cannizaro secara umum

2.7 Metode Refluks


Pada percobaan ini digunakan metode ekstraksi dan refluks dengan menggunakan prinsip reaksi
cannizzaro untuk mensintesi produk yang akan dihasilkan dalam percobaan ini. Metode ekstraksi, metode
refluks, dan prinsip reaksi cannizzaro akan dibahas dalam bagian analisa percobaan.

3. METODE PERCOBAAN
4

3.1 Alat dan Bahan


Pada percobaan ini, alat-alat yang digunakan adalah labu erlenmeyer, kondensor refluks, corong
pemisah, hot plate, gelas ukur, magnetic stirer, pipet tetes, dan beaker glass. Bahan-bahan yang
digunakan adalah benzaldehid, KOH, metanol, metilen klorida, aquades, Na2SO4 anhidrat, HCl pekat, dan
Na2CO3.

3.2 Sintesis Benzil Alkohol dan Asam Benzoat


Pada percobaan ini, langkah-langkah yang dilakukan adalah memasukkan 0.45 mL benzaldehid dan
1.2 ml KOH 11 M dan 1.2 ml metanol dalam erlenmeyer dan dimasukkan batu didih, kemudian panaskan
selama 1 jam di refluks dalam suhu 650C 750C. Kemudian, mendinginkan campuran dalam suhu kamar,
kemudian menambahkan 2 mL akuades dingin ke dalam corong pisah. Lalu, mengekstrasikan larutan
dengan 1 mL metilen klorida sebanyak tiga kali hingga terbentuk dua lapisan pada larutan. Untuk
mendapatkan benzil alkohol, ambil lapisan metilen klorida dan cuci dengan 0.25 mL Na2CO3 dan 0.5 mL
akuades. Kemudian, mengeringkan lapisan lainnya dengan 150 mg Na 2SO4 anhidrat, dan beberapa tetes
HCl sampai asam lalu menimbang massa produk yang didapatkan.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data dan Hasil Pengamatan

Gambar 6. Hasil ekstraksi Gambar 7. Produk Benzil Alkohol

4.2 Perhitungan Teoritis


Diketahui
Volume Benzaldehida : 0.45 mL Mr Benzil alkohol : 108 g/mol
Benzaldehida : 1.04 gr/mL Benzil alkohol : 1.312 g/mL
Mr Benzaldehida : 107 g/mol
Mr Asam Benzoat : 122 g/mol

Massa Benzaldehida = Volume Benzaldehida x Benzaldehida


= 0.45 x 1.04 = 0.468 gram

Massa Benzaldehida 0.468


Mol Benzaldehida = = = 0.0044 mol
Benzaldehida 107
5

Gambar 12. Reaksi Sintesis Asam Benzoat dan Benzil Alkohol dari Benzaldehida

Tabel 1. Perhitungan Stoikiometri Reaksi Sintesis Asam Benzoat dan Benzil Alkohol

Jumlah reaktan dan


Benzaldehid Asam Benzoat Benzil Alkohol
produk (mol)

Awal reaksi 0.0044 - -


Reaksi 0.0044 0.0022 0.0022
Akhir reaksi - 0.0022 0.0022

Massa Benzil Alkohol teoritis = mol teoritis x Mr = (0.0022 mol) x (108 g/mol)
= 0.2376 g
Massa Asam Benzoat teoritis = mol teoritis x Mr = (0.0022 mol) x (122 g/mol)
= 0.2684 g

4.3 Perhitungan Secara Percobaan


Massa Benzil Alkohol hasil percobaan = Massa Jenis Benzil Alkohol x Volume Benzil Alkohol
= 1.312 x 1.9 = 2.4928 g
Massa Asam Benzoat hasil percobaan = 0.0 g

4.4 Penentuan Yield Reaksi dan Kesalahan Relatif


Benzil Alkohol
0.2376 2.4928
% KR = | | 100% = | | 100% = 949.15 %
0.2376

2.4928
% Yield = | | 100% = | | 100% =1049.15 %
0.2376

4.5 Pembahasan
Pada percobaan ini, tujuan yang ingin dicapai adalah mensintesis asam benzoat dan benzil alkohol
dari reagen utama benzaldehida, mengetahui mekanisme reaksi yang terjadi di dalamnya, dan mengetahui
fungsi reagen-reagen yang digunakan dalam percobaan ini. Langkah yang pertama dilakukan adalah
memasukkan 0.45 mL benzaldehid, 1.2 mL KOH 11 M, dan 1.2 mL metanol ke dalam labu erlenmeyer
dan dimasukkan batu didih ke dalamnya. Benzaldehida dalam percobaan ini digunakan berfungsi sebagai
reagen utama. Sedangkan basa kalium hidroksida yang digunakan dalam percobaan ini berfungsi sebagai
katalis basa penyumbang OH- yang akan berikatan dengan karbon karbonil dari aldehid dan membentuk
anion dari benzaldehid. Selain itu, penambahan metanol berfungsi sebagai pelarut. Sifatnya yang semi-
polar dapat melarutkan baik benzaldehida maupun kalium hidroksida yang memiliki perbedaan kepolaran
yang mana benzaldehida adalah non polar dan kalium hidroksida adalah polar. Penggunaan batu didih
dalam percobaan ini bertujuan untuk menghindari bumping selama proses pemanasan (langkah
selanjutnya).
Kemudian, campuran dipanaskan selama 30 menit di refluks. Prinsip metode refluks ada tiga yaitu
pemanasan, penguapan dan pengembunan, dan sistem tertutup. Dengan menggunakan metode refluks,
pelarut volatil yang digunakan akan menguap pada temperatur tinggi tetapi kemudian dilakukan
pendinginan dengan kondensor sehingga pelarut yang semula berbentuk uap akan mengembun dan turun
lagi ke dalam labu sehingga pelarut akan tetap ada selama reaksi. Selain itu, dengan adanya pemanasan
refluks maka temperatur reaksi dapat dijaga konstan serta reaksi dapat berjalan lebih cepat.
Selama proses pemanasan tersebut, terjadi reaksi antara reagen-reagen tersebut. Reaksi yang terjadi
disebut sebagai reaksi cannizzaro. Reaksi cannizzaro adalah reaksi redoks di mana dua molekul aldehida
direaksikan untuk menghasilkan alkohol primer dan asam karboksilat menggunakan basa hidroksida.
Reaksi redoks yang terjadi adalah terjadinya reaksi diproporsionasi di mana satu senyawa pada reaktan
6

(benzaldehida) mengalami reaksi reduksi dan oksidasi secara serentak menghasilkan benzil alkohol
(produk tereduksi) dan asam benzoat (produk teroksidasi).
Reaksi dimulai dengan serangan hidroksida pada karbon karbonil diikuti dengan deprotonasi untuk
memberikan dianion. Senyawa antara yang tidak stabil merilis anion hidrida yang menyerang molekul
aldehida yang lain. Dalam proses ini, dianion dikonversi menjadi anion karboksilat dan aldehida menjadi
alkoksida. Alkoksida kemudian mengambil proton dari air untuk menyediakan produk akhir alkohol,
sementara karboksilat diubah menjadi produk asam karboksilat setelah penambahan asam. Berikut adalah
skema mekanisme reaksi cannizzaro yang terjadi dalam percobaan ini.

Gambar 13. Mekanisme Reaksi Cannizzaro pada benzaldehida dengan katalis basa

Setelah dilakukan refluks, kemudian dilakukan pendinginan campuran dalam suhu kamar, kemudian
memasukkan campuran dan 2 mL akuades dingin ke dalam corong pisah. Kemudian, campuran
diekstraksi dengan 1 mL metilen klorida sebanyak tiga kali hingga terbentuk dua lapisan pada larutan.
Metoda ekstraksi adalah prosedur laboratorium yang sangat umum digunakan saat mengisolasi atau
memurnikan produk. Dalam kimia organik umumnya digunakan ekstraksi padat-cair, cair-cair, dan
ekstraksi asam-basa. Suatu hal yang sangat umum untuk produk organik hasil sintesis dalam reaksi
dimurnikan dengan cara ekstraksi cair-cair. Sebuah corong pemisah digunakan untuk proses ini. Dalam
prosedur ini, produk organik diisolasi dari zat anorganik. Produk organik akan larut dalam pelarut organik
(lapisan organik) sedangkan zat anorganik akan larut dalam air (lapisan air). Pelarut organik yang
digunakan untuk ekstraksi harus memenuhi beberapa kriteria berupa harus mudah larut dengan zat yang
akan diekstraksi, sebaiknya tidak bereaksi dengan zat yang akan diekstrak, sebaiknya tidak bereaksi
dengan atau menjadi larut dengan air (pelarut kedua biasa), dan harus memiliki titik didih rendah
sehingga dapat dengan mudah dihilangkan dari produk. Pelarut pada proses ekstraksi pada umumnya
adalah dietil eter dan metilen klorida. Penambahan metilen klorida berfungsi sebagai pelarut organik yang
dapat melarutkan benzil alkohol dari campuran (asam benzoate dan benzil alkohol).
Untuk mendapatkan benzil alkohol, ambil lapisan metilen klorida dan cuci dengan 0.25 ml Na 2CO3
dan 0.5 ml akuades. Fungsi dari penambahan natrium bikarbonat ini adalah untuk menarik sisa air dari
lapisan metilen klorida. Volume yang didapat merupakan volume benzil alkohol yang didapat dalam
percobaan ini. Sedangkan untuk lapisan air dikeringkan dengan penambahan 150 mg Na2SO4 anhidrat dan
beberapa tetes HCl sampai asam. Penambahan natrium sulfat anhidrat berfungsi sebagai drying agent dan
menarik pengotor. Sedangkan penambahan asam pekat bertujuan untuk memprotonasi ion benzoat
sehingga menjadi asam benzoat yang tidak larut dalam air. Lalu, endapan yang terbentuk ditimbang. Pada
percobaan ini didapatkan volume benzil alkohol sebanyak 1.9 mL (massa benzil alkohol sebesar 2.4928
gram) dengan persen kesalahan dan persen yield berturut-turut sebesar 949.15% dan 1049.15%.
7

Sedangkan, massa asam benzoat yang terbentuk adalah sebesar 0.0 gram. Larutan benzil alkohol yang
didapat berupa larutan bening dan asam benzoat yang didapat berwujud padatan putih kecil.

4.6 Analisa Kesalahan


Pada percobaan ini, massa dilantin yang terbentuk tidak sesuai dengan massa dilantin yang
seharusnya terbentuk secara teori. Hal ini mungkin dapat disebabkan oleh beberapa hal di antaranya
adalah:
a. Reagen yang digunakan dalam kondisi yang tidak optimal atau sudah terkontaminasi
b. Terdapat human error dalam melakukan percobaan seperti proses penimbangan reagen yang
tidak tepat atau penambahan volume yang tidak tepat (pembacaan miniskus tidak tepat) atau
pengocokan saat ekstraksi yang tidak kuat
c. Pada saat melakukan penyaringan ada endapan yang tidak tersaring atau lolos dari kertas saring
sehingga tidak terukur saat melakukan penimbangan massa endapan

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil percobaan dan pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa benzil alkohol
dan asam benzoat dapat disintesis. Benzil alkohol dan asam benzoat dapat disintesis dengan reagen utama
berupa benzaldehid dengan basa. Reaksi yang terjadi adalah reaksi cannizzaro. Metode yang digunakan
dalam percobaan ini adalah metode refluks dan ekstraksi. Pada percobaan ini didapatkan volume benzil
alkohol sebanyak 1.9 mL (massa benzil alkohol sebesar 2.4928 gram) dengan persen kesalahan dan
persen yield berturut-turut sebesar 949.15% dan 1049.15%. Sedangkan, massa asam benzoat yang
terbentuk adalah sebesar 0.0 gram. Larutan benzil alkohol yang didapat berupa larutan bening dan asam
benzoat yang didapat berwujud padatan putih kecil.

UCAPAN TERIMA KASIH


Terima kasih sebanyak-banyaknya saya ucapkan kepada pihak-pihak terkait yang telah membantu
saya baik secara langsung maupun tidak langsung dalam pembuatan praktikum ini.
1. Allah SWT
2. Kedua orang tua saya
3. Pak Emil dan Ibu Diah selaku pembimbing Praktikum Kimia Organik
4. Kak Imam

DAFTAR PUSTAKA
Tim KBI Kimia Organik. 2017. Diktat Praktikum Kimia Organik. Depok: Departemen Kimia, FMIPA UI
Smith, Janice Gorzynski. 2011. Organic Chemistry 3rd ed.. Manoa: University of Hawai
http://www.name-reaction.com/cannizzaro-reactionn Diakses pada 4 November 2017
http://www.britannica.com/science/benzaldehyde Diakses pada 4 November 2017
http://www.nuansakimia.com/en/what-potassium-hydroxide--koh-is-all-about.html Diakses pada 4
November 2017
http://www.thechemco.com/chemical/methanol/ Diakses pada 15 November 2015
https://www.erowid.org/archive/rhodium/chemistry/equipment/dryingagents.html Diakses pada 4
November 2017
http://pubchem.ncbi.nlm.nih.gov/compound/sodium_sulfate#section=Top Diakses pada 4 November 2017
http://spot.pcc.edu/~chandy/241/Reflux%20and%20Distillation.pdf Diakses pada 4 November 2017
8

MSDS

1. Benzaldehida
Wujud fisik : Cairan bening
Berat molekul : 106.13 g/mol
Titik didih : 179oC
Massa jenis : 1.04 g/cm3
Bahaya : Berbahaya dan menyebabkan iritasi apabila kontak dengan kulit, dengan
mata, dan apabila terhirup.
2. Kalium Hidroksida
Wujud fisik : Cairan bening
Berat molekul : 60.05 g/mol
Massa jenis : 1.11 g/cm3
Bahaya : Basa kuat menyebabkan iritasi pada kulit, mata, dan apabila tertelan
3. Metilen Klorida
Wujud fisik : Cairan bening beraroma seperti eter
Berat molekul : 138.12 g/mol
Titik didih : 40oC
Massa jenis : 1.33 g/cm3
Bahaya : Iritasi pada kulit dan mata
4. Metanol
Wujud fisik : Cairan bening beraroma seperti alkohol
Berat molekul : 32.04 g/mol
Titik didih : 64.5oC
Bahaya : Iritasi pada kulit dan mata

Anda mungkin juga menyukai