Anda di halaman 1dari 7

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Ambang Lebar

Peluap disebut ambang lebar apabila B>0.4 hu, dengan B adalah lebar peluap,
dan hu adalah tinggi peluap. suatu pelimpah dinamakan ambang lebar apabila terdapat
suatu penampang diatas ambang yan gmempunyai garis-garis arus lurus sehingga
pembagian tekanan di penampang tersebut adalah tekanan hidrostatik. Dinamakan
pelimpah sempurna apabila kedalaman air di hilir pelimpah tidak mempengaruhi
kedlaman air dihulu pelimpah atau sering disebut aliran modular. Apabila dilihat
kembali aliran permanen tidak berarturan.

Keterangan:
Q = debit aliran (m3/dt)
2
H = tinggi tekanan total hulu ambang = Yo+2.

P = tinggi ambang (m)


Yo = kedalaman hulu ambang (m)
Yc = tinggi muka air di atas hulu ambang (m)
Yt = tinggi muka air setelah hulu ambang (m)
hu = tinggi muka air di atas hilir ambang = Yo P (m)
(Sukarno, dkk. 1992)
Bila suatu ambang bermercu lebar bekerja sebagai suatu pengendali maka debit
aliran dapat diperkirakan melalui rumus 1 (dengan asumsi bahwa aliran paralel, tidak
kental, dan melalui saluran 4-persegi panjang) sebagai :
dimana :
yc = kedalaman kristis aliran
g = kecepatan gravitasi
b = lebar saluran
Q = Debit aliran
(Triatmodjo, 1993).
Dalam praktek asumsi aliran adalah paralel dan distribusi tekanan hidrostatis di
atas bendung lebar tidak berlaku. Kedalaman tidak sama dengan kedalaman kritis
walaupun terjadi kondisi energy minimum, karena semua batasan aliran di sebelah hilir
telah dihilangkan. Ambang lebar merupakan salah satu konstruksi pengukur debit.
Debit aliran yang terjadi pada ambang lebar dihitung dengan menggunakan formula
sebagai berikut:
Q = Cd *b* (h^3/2)

Keterangan:
Q = debit aliran (m3/dt)
h = tinggi total hulu ambang (m)
Cd = koefisien debit
b = lebar ambang (m)
debit aliran juga dapat dihitung dengan: =
Keterangan:
Q = debit aliran (m3/dt)
= tinggi muka air hulu ambang (m)
Cd = koefisien debit
Cv = koefisien kecepatan
b = lebar ambang (m)
Dengan adanya ambang, akan terjadi efek pembendungan di sebelah hulu ambang.
Efek ini dapat dilihat dari naiknya permukaan air bila dibandingkan dengan sebelum
dipasang ambang. Dengan demikian, pada penerapan di lapangan harus diantisipasi
kemungkinan banjir di hulu ambang. Secara teori naiknya permukaan air ini merupakan
gejala alam dari aliran dimana untuk memperoleh aliran air yang stabil, maka air akan
mengalir dengan kondisi aliran subkritik, karena aliran jenis ini tidak akan
menimbulkan gerusan (erosi) pada permukaan saluran. Pada saat melewati ambang
biasanya aliran akan berperilaku sebagai aliran kritik, selanjutnya aliran akan mencari
posisi stabil. Pada kondisi tertentu misalkan dengan adanya terjunan atau kemiringan
saluran yang cukup besar , setelah melewati ambang aliran dapat pula berlaku sebagai
aliran super kritik (Triatmodjo, 1993).
Pada penerapan di lapangan apabila kondisi super kritik ini terjadi maka akan
sangat membahayakan, dimana dasar tebing saluran akan tergerus. Strategi penanganan
tersebut diantaranya dengan membuat peredam energy aliran, misalnya dengan
memasang lantai beton atau batu-batu cukup besar di hilir ambang. Tingkat kekritikan
aliran tersebut dapat ditentukan dengan mencari bilangan Froud dengan persamaan:

=
.

Keterangan:
F = angka Froud (froud number)
D = kedalaman aliran (m)
Dimana jika:
F<1 disebut aliran subkritik.
F=1 disebut aliran kritik.
F>1 disebut aliran super kritik.
(Triatmodjo, 1993).

2.2 Tipe Alat Ukur Ambang Lebar

Alat ukur ambang lebar adalah bangunan aliran atas (overflow), untuk ini tinggi
energi hulu lebih kecil dari panjang mercu. Karena pola aliran di atas alat ukur ambang
lebar dapat ditangani dengan teori hidrolika yang sudah ada sekarang, maka bangunan
ini bias mempunyai bentuk yang berbeda-beda, sementara debitnya tetap serupa.
Gambar 1 dan 2 memberikan contoh alat ukur ambang lebar. Mulut pemasukan yang
dibulatkan pada alat ukur Gambar 1, dipakai apabila konstruksi permukaan
melengkung ini tidak menimbulkan masalah-masalah pelaksanaan, atau jika berakibat
diperpendeknya panjang bangunan. Hal ini sering terjadi bila bangunan dibuat
dari pasangan batu.

Bangunan ukur ambang lebar dianjurkan karena bangunan itu kokoh dan mudah
dibuat. Karena bisa mempunyai berbagai bentuk mercu, bangunan ini mudah
disesuaikan dengan tipe saluran apa saja. Hubungan tunggal antara muka air hulu dan
debit mempermudah pembacaan debit secara langsung dari papan duga, tanpa
memerlukan tabel debit.

Gambar 2
Alat ukur ambang lebar dengan mulut pemasukan Yong dibulatkan
Gambar 3
Alat ukur ambang lebar dengan pemasukan bermuka dater dan peralihan penyempitan

Alat ukur ambang lebar adalah bangunan aliran atas (overflow), untuk ini tinggi
energi hulu lebih kecil dari panjang mercu. Karena pola aliran di atas alat ukur ambang
lebar dapat ditangani dengan teori hidrolika yang sudah ada sekarang, maka bangunan
ini bisa mempunyai bentuk yang berbeda-beda, sementara debitnya tetap serupa.
Gambar 2 dan 3 memberikan contoh alat ukur ambang lebar. Mulut pemasukan yang
dibulatkan pada alat ukur Gambar 2, dipakai apabila konstruksi permukaan
melengkung ini tidak menimbulkan masalah-masalah pelaksanaan, atau jika berakibat
diperpendeknya panjang bangunan. Hal ini sering terjadi bila bangunan dibuat
dari pasangan batu.

2.3 Karakteristik alat ukur ambang lebar


Asal saja kehilangan tinggi energi pada alat ukur cukup untuk menciptakan
aliran kritis, tabel debit dapat dihitung dengan kesalahan kurang dari 2%.
Kehilangan tinggi energi untuk memperoleh aliran moduler (yaitu hubungan
khusus antara tinggi energi hulu dengan mercu sebagai acuan dan debit) lebih
rendah jika dibandingkan dengan kehilangan tinggi energi untuk semua jenis
bangunan yang lain.
Sudah ada teori hidrolika untuk menghitung kehilangan tinggi energiyang
diperlukan ini, untuk kombinasi alat ukur dan saluran apa saja.
Karena peralihan penyempitannya yang bertahap (gradual), alat ukur ini
mempunyai masalah sedikit saja dengan benda-benda hanyut.
Pembacaan debit di lapangan mudah, khususnya jika papan duga diberi satuan
debit (misal m3/dt).
Pengamatan lapangan dan laboratorium menunjukkan bahwa alat ukur ini
mengangkut sedimen, bahkan di saluran dengan aliran
subkritis.
Asalkan mercu datar searah dengan aliran, maka tabel debit pada dimensi
purnalaksana (as-built dimensions) dapat dibuat, bahkan jika terdapat kesalahan
pads dimensi rencana selama pelaksanaan sekali pun. Kalibrasi purnalaksana
demikian juga memungkinkan alat ukur untuk diperbaiki kembali, bila perlu.
Bangunan kuat, tidak mudah rusak.
Di bawah kondisi hidrolis dan batas yang serupa, ini adalah yang paling.
ekonomis dari semua jenis bangunan lain untuk pengukuran debit secara tepat.

2.4 Kelebihan dan Kelemahan yang dimiliki alat ukur ambang lebar
1. Kelebihan
a) Bentuk hidrolis luwes dan sederhana
b) Konstruksi kuat, sederhana dan tidak mahal
c) Benda-benda hanyut bisa dilewatkan dengan mudah
d) Eksploitasi mudah.
2. Kelemahan
a) Bangunan ini hanya dapat dipakai sebagai bangunan pengukur saja
b) Agar pengukuran teliti, aliran tidak boleh tenggelam.

2.5 Penggunaan alat ukur ambang lebar

Alat ukur ambang lebar dan flum leher panjang adalah bangunan-bangunan
pengukur debit yang dipakai di saluran di mana kehilangan tinggi energi merupakan hal
pokok yang menjadi bahan pertimbangan. Bangunan ini biasanya ditempatkan di awal
saluran primer, pada titik cabang saluran besar dan tepat di hilir pintu sorong pada titik
masuk petak tersier.