Anda di halaman 1dari 6

B AB I I I

PEKERJAAN LANDSCAPING IPAL


Pekerjan Landscaping meliputi Pekerjaan Kolam Hias/Kolam Indikator Ipal,
Pembangunan Canopi Pelindung Instalasi Pengolahan Air Limbah dan Pagar
Pengaman

PASAL 1
PEKERJAAN KOLAM IKAN

1. Lingkup pekerjaan meliputi penyediaan bahan, pelaksanaan pekerjaan, perapihan dan


pekerjaan Finishing kolam Ikan Indikator.

2. Persyaratan bahan

a. Pondasi Dasar kolam dan dinding pembatas kolam dan latar belakang kolam
menggunakan pondasi batu gunung.
b. Dinding pembatas menggunakan pasangan bata dengan plesteran kedap air
dengan ketebalan minimal 2 cm.
c. Batu bata yang akan digunakan harus baru, terbuat dari tanah yang baik sesuai
dengan persyaratan-persyaratan SNI dengan ukuran 24 x 10 x 4,5 cm, atau sesuai
dengan ukuran standard di pasaran setempat, berkualitas baik dan telah
diperiksa/disetujui Direksi.
d. Batu bata harus berkekuatan tekan /compressive strength sebesar 30 kg/cm2, dan
bisa menahan gaya horizontal/shear strength sebesar 1,7 kg/cm2.
e. Batu bata harus matang, bila direndam air akan tetap utuh, tidak pecah atau
hancur
f. Batu bata yang pecah/retak tidak dibenarkan digunakan untuk dipasang, kecuali
untuk melengkapi, misalnya sudut.
g. Sebelum dipasang batu bata. harus direndam air hingga jenuh air.
h. Ukuran-ukuran bata harus seragam dan dapat disesuaikan berdasarkan tebal
dinding akhir yang disyaratkan dalam gambar kerja.

Portland Cement

a. Mutu/kwalitas harus sama dengan PC yang digunakan untuk konstruksl beton,


tidak keras, tidak mengandung butiran dan tidak adanya gejala-gejala membatu.
b. Pemakaian semen di dalam satu adukan tidak dibenarkan lebih dari satu merk.
c. Untuk bahan bangunan ramuan adukan menggunakan semen (berdasarkan
kwalitas yang ditetapkan dalam SKSNI-1991).
d. Semen yang datang dl tempat pekerjaan/lapangan harus disimpan dalam gudang
yang lantainya kering dan minimum 30 cm lebih tinggi dari permukaan tanah
sekitarnya.

Pasir Pasang

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


PEMBANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
Landscaping IPAL- 1
Pasir yang digunakan harus bersih, bebas dari segala macam kotoran, baik dari bahan
organis dan alkalis maupun lumpur, tanah karang, garam./basa dan sebagainya sesuai
dengan syarat-syarat dalam PBI 1971.

Jenis Adukan

a. Adukan untuk pasangan kedap air adalah 1 bagian semen pc dan 2 bagian pasir
pasang (trasram)
b. Adukan untuk pasangan dinding biasa (di atas trasram) adalah 1 bagian semen pc
dan 4 bagian pasir pasang.

3. Pelaksanaan Pembuatan Adukan

a. Adukan harus dibuat dengan menggunakan mesin pengaduk (molen) sesuai


kapasitas yang dibutuhkan, semen dan pasir harus dicampur dalam keadaan
kering, yang kernudian diberi air sesuai persyaratan sampai didapat campuran
yang baik.
b. Adukan vang sudah mongering/kering tidak boleh dicampur dengan adukan yang
baru.

4. Pelaksanaan

Pasangan batu bata yang dilaksanakan harus rata, tegak dan lajur penaikannya diukur
tepat dengan tiang lot, setiap pemasangan tidak boleh lebih dari 1,00 m baru boleh
dilanjutkan setelah betul-betul mengeras. Sebelum dipasang batu bata harus direndam
dalam air/direndam terlebih dahuiu. Pada proses pemasangan dinding bata agar sudah
diperhitungkan adanya fasilitas conduit/sparing yang harus tertanam didalam
pasangan batu bata. Rangka penguat berupa, kolom praktis dan ringbalk dari beton
dipasang untuk setiap luas dinding maksimun 6 m2 dan sesuai persyaratan pabrik
pembuat batu bata atau yang disetujul Direksi.

5. Perlindungan

Sesuai jam kerja, seluruh lajur pasangan batu bata yang belum selesai, harus ditutup
(dilindungi) dengan kertas semen, atau dengan cara-cara lain yang disetujui oleh
Direksl. Untuk dinding-dinding yang sudah kering (berumur 6 jam keatas) harus
disiram dengan air bersih setiap pagi, atau sesuai dengan persyaratan.

PEKERJAAN PLESTERAN

1. Llngkup pekerjaan meliputi pekerjaan plesteran dan acian pada dinding bangunan
(yang terdiri dari pasangan batu bata dan Beton), yang dinyatakan dalam gambar.

2. Persyaratan bahan.
Semen dan pasir (Iihat pasal 1)
Air
a. Air yang digunakan harus bersih dan bebas dari segala macam campuran atau
larutan minyak, asam garam/basa dan bahan organis lainnya.
b. Air yang digunakan tersebut harus sesuai persyaratan yang sudah ditentukan.

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


PEMBANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
Landscaping IPAL- 2
3. Daerah Plesteran

Daerah plesteran antara lain pada bata trasram 1 : 2 , Batu bata 1 : 4, kolom beton 1
: 3 diatas elevasi 0.00 dan pada daerah yang disesuaikan dengan gambar.

4. Pelaksanaan Pekerjaan Plesteran.

a. Tebal plesteran harus berkisar setebal I s/d 2 cm, tebal pasangan bata jadi max.
15 cm.
b. Sebelum pekerjaan plesteran dimulal terlebih dahulu permukaan pasangan batu
bata dan beton dibasahl atau disiram air terlebih dahulu.
c. Semua siar permukaan dinding batu bata hendaknya dikerok sedalam kira-kira 1
cm agar plesteran dapat lebih merata.

5. Adukan Plesteran

a. Semua jenis bahan plesteran harus diaduk sesuai persyaratan jenis campuran yang
disetujul Direksi.
b. Plesteran harus rata vertikal dan horizontal.
c. Ketebalan plesteran merupakan lapisan dengan permukaan kasar untuk mencapai
bidang rata dan lebih teliti setelah itu baru pengacian.
d. Sebelum Pemborong melanjutkan pekerjaan plesteran, maka Pemborong
diwajibkan membuat contoh bidang plesteran.
e. Setelah diplester selanjutnya permukaan plesteran tersebut diacl (semen dan air)
hingga halus.

6. Perbaikan Bidang Plesteran.

a. Bilamana Direksi mendapatkan bidang plesteran yang tidak memenuhi syarat


misalnya tidak rata, tidak siku dan lain-lain maka Pemborong harus, memperbaiki
pekerjaan tersebut.
b. Bagian-bagian yang diperbalki harus dibobok secara teratur dan plesteran hasil
perbalkan barus rata dengan sekitamya.

PEKERJAAN FINISHING KOLAM IKAN INDIKATOR

Finishing Kolam ikan menggunakan material:


a. Dasar kolam menggunakan pecahan keramik dengan susunan mozaik.
b. Sebelum pemasangan keramik seluruh permukaan dalam bidang kolam harus di
waterproofing untuk menghindari terjadinya kebocoran.
c. Sisi dalam dinding kolam menggunakan keramik standard setara KIA
d. Bidang dinding untuk papan Nama menggunakan Batu Alam motif susun sirih, atau
glazur garis warna hitam, pemasangan harus rapi tanpa meninggalkan bekas air
semen, bilamana ada bekas semen di permukaan batu alam harus segera di
bersihkan dengan sikat yang dibasahi.
e. Bidang samping kiri dan kanan Papan nama menggunakan Keramik Homogenous
(tanpa nat) ukuran 60 x 60 warna coklat tua motif marmer. Pemasangan harus
rapi, presisi dan pertemuan sudut harus dibentuk segitiga dan rapi.

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


PEMBANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
Landscaping IPAL- 3
f. Permukaan pot bunga samping kolam, dibuat List Profil dari beton dengan ukuran
sesuai gambar, di aci rapi dan di cat dengan cat eksterior setara Catylac warna
putih.

PASAL 2
PEKERJAAN POT PEMBATAS TAMAN

1. Lingkup pekerjaan meliputi penyediaan bahan, pelaksanaan pekerjaan, perapihan dan


pekerjaan Finishing Pot lingkaran tengah taman IPAL.

2. Persyaratan bahan

a. Pot diperkuat dengan Pondasi keliling pembatas tengah menggunakan pondasi


batu gunung, dengan ukuran sesuai gambar kerja.
b. Diatas Pondasi dipasangan dinding pembatas pot lingkaran dari Batu bata 1:3.
c. Keliling lingkaran atas menggunakan List Profil Beton.
d. Pedestrian keliling pot di bentuk dengan pasangan bata keliling dengan membuat
pondasi trasram dengan adukan 1:4, kemudian pembatas dengan bata 1:3,
diplester rapi dan di aci.

TEKNIS PELAKSANAAN

Pondasi
Sebelum pekerjaan pondasi dimulai, dilakukan setting out posisi lingkaran pot pembatas
taman sesuai posisi di gambar, pemasangan pondasi batu gunung dilakukan setelah digali
dan posisi pondasi as terhadap busur lingkaran pot.
Pondasi keliling pedestrian samping pot menggunakan bata trasram 1:3

Pas. Dinding Pembatas Pot Lingkaran taman.


Pasangan bata pembatas dilakukan sesuai dan presisi terhadap garis lingkaran pot yang
telah ditentukan.
Dinding pembatas taman diplester rapi luar dalam dan bagian luar di finshing dengan
pasangan batu alam motif susun sirih, plesteran profil beton keliling dilakukan dengan
menggunakan mal sesuai bentuk profil, di finishing acian dan cat eksterior setara Catylac.

Pas. Pedestrian keliling pot lingkaran taman.

Pedestrian keliling menggunakan konstruksi bata, lantai permukaan pedestrian


menggunakan rabat beton 1:3:5 tebal 7 cm, dengan alas lantai kerja pasangan bata,
finishing batu andesit dipasang bentuk mozaik dengan nat 1-2cm, keliling pinggir dibuat
list dari spesie 1:3, di aci halus dan dibuat motif sisir melintang.

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


PEMBANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
Landscaping IPAL- 4
PASAL 4
PEKERJAAN TAMAN IPAL

1. Lingkup pekerjaan meliputi penyediaan bahan, pelaksanaan pekerjaan tanaman hias,


perapihan dan pekerjaan Finishing pada taman IPAL.

2. Persyaratan bahan

a. Semua permukaan taman yang akan ditanami rumput di urug dengan tanah
humus setebal 10-20 cm.
b. Material timbunan tanah harus disetujui pengawas sebelum diadakan pengurukan.
c. Rumput yang digunakan adalah rumput gajah mini, kwalitas lokal.
d. Tanaman hias dikelompokan dalam tanaman Perdu, tanaman Cover(penutup),
tanaman pengarah, dan tanaman hias.
e. Tanaman perdu yang digunakan sejenis teh-tehan warna hijau, kuning dan merah,
asoka merah dan kuning.
f. Tanaman hias yang digunakan sejenis pandan bali, bambu kuning, dan beringin
bonsai, palem merah.
g. Jenis tanaman perdu dan tanaman hias dapat menyesuaikan tanaman lokal
setempat sesuai dengan fungsi cover, pengarah(perdu) atau tanaman hias.

TEKNIS PELAKSANAAN

Urugan tanah humus


Sebelum pekerjaan penanaman rumput dimulai, dilakukan pengurugan tanah humus
diseluruh permukaan tanah yang akan ditanami rumput gajah, stelah pengurugan
dilakukan pemupukan dengan pupuk kandang dan dilakukan perataan permukaan tanah
dan pembentukan kontur tanah sesuai gambar dan kondisi lapangan sehingga
membentuk proporsi yang baik dan indah.

Pekerjaan Tanaman
Permukaan tanah yang telah di urug dan dilakukan pemupukan di tanami rumput gajah
secara merata dengan kerapatan sedang untuk memberi ruang tumbuh bagi rumput yang
baru ditanam.

Pekerjaan Tanaman Zona 1 s/d 5


Setiap zona taman di tanami tanaman perdu, tanam hias dan tanaman hias utama.
Tanaman perdu terdiri dari teh-tehan merah atau lily paris, perpaduan dengan helyconia
dengan tanaman hias utama Palem merah, pandan bali atau bonsai beringin.
Penanaman tanaman pada zona 1 s/d 5 harus memperhatikan estetika dan bentuk kontur
tanah yang dibentuk serta komposisi tanaman sesuai luas zona dengan kerapatan sedang
dan proporsional.

Pekerjaan Finishing Tanaman


Tanaman yang telah ditanam harus mendapat perawatan yang intensip selama minimal 7
hari, untuk memastikan tanaman telah beradaptasi dengan media baru.
Perawatan dilakukan pada pagi dan sore hari dengan penyiraman secukupnya, untuk
tanaman yang rentan, perlu dilakukan perawatan khusus dengan memberi pelindung dan
penyangga sementara.

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


PEMBANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
Landscaping IPAL- 5
PASAL 5
PEKERJAAN PEDESTRIAN TAMAN

1. Lingkup pekerjaan meliputi penyediaan bahan, pelaksanaan pekerjaan jalan pedestrian


pada taman, perapihan dan pekerjaan Finishing jalan pedestrian pada taman IPAL.

2. Persyaratan bahan

a. Material yang digunakan untuk jalan setapak adalah lantai cor beton 1:3:5.
b. Pondasi pinggir jalan setapak menggunakan bata 1:3.
c. Urugan pasir bawah lantai sebagai lantai kerja.
d. Penutup jalan setapak menggunakan batu alam templek atau sejenisnya.

TEKNIS PELAKSANAAN

Urugan tanah humus


Sebelum pekerjaan jalan setapak atau pedestrian, terlebih dilakukan setting out
penetapan posisi jalan dan lengkungan jalan pedestrian, setelah posisi dan lengkungan
disetujui pengawas baru dilakukan pembuatan pondasi pinggir dri pasangan bata 1:3
dengan kedalaman sesuai gambar kerja. Seteleah pemasangan pondasi pembatas jalan,
dilakukan pengurugan pasir pada bawah lantai jalan dengn melakukan pemadatan.
Setalah di urug pasir dilakukan pengecoran rabat beton dengan ketebalan minimal 10 cm
dan difinishing dengan pasangan batu alam andesit dengan susunan motif natural atau
mozaik, pada pinggir jalan dibuat list dengan penebalan lesteran dan nat pembatas batu
alam dengan penanaman rumput dimulai, dilakukan pengurugan tanah humus diseluruh
permukaan tanah yang akan ditanami rumput gajah, stelah pengurugan dilakukan
pemupukan dengan pupuk kandang dan dilakukan perataan permukaan tanah dan
pembentukan kontur tanah sesuai gambar.

_____________________________

Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)


PEMBANGUNAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH
Landscaping IPAL- 6