Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN PRAKTIKUM

SESIMOLOGI dan MIKROSEISMIK

PENGOLAHAN DAN INTERPRETASI DATA SEISMIK DAERAH CANGAR

PENGOLAHAN DAN INTERPRETASI DATA SEISMIK DAERAH CANGAR ” Disusun oleh : Mandala Tunggul Sinaga ( 135090707111002)

Disusun oleh :

Mandala Tunggul Sinaga ( 135090707111002)

Asisten Azzhravia Rahma

JURUSAN FISIKA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2015

KATA PENGANTAR

Pertama tama saya panjatkan Puji syukur kehadirat Tuhan YangMaha Esa yang telah memberikan rahmat serta karunia-Nya sehingga saya berhasil menyelesaikan Laporan Praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini dengan tepat pada waktunya. Pada kesempatan kali ini, saya ingin mengucapkan terimakasih kepada asisten praktikum yang telah membimbing kami selama praktikum ini berlangsung.

Laporan ini merupakan tugas yang telah diberikan dan berisikan tentang hasil praktikum metode panas dan radioaktivitas khususnya tentang cara mengetahui gradient suhu di bawah permukaan bumi yang dilaksanakan di Pusat Penelitian Cangar, Malang. Dengan terselesaikannya laporan ini diharapkan dapat membantu para pembaca dalam pemahaman gradient suhu di bawah permukaan bumi.

Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan laporan ini. Semoga laporan ini bermanfaat dan ilmu yang di dapatkan dapat berguna ke depannya .

Malang, 01 November 2015

ttd

Mandala Tunggul Sinaga

(135090707111002)

COVER DEPAN

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

1.2 RUMUSAN MASALAH

1.3 TUJUAN

1.4 MANFAAT

DAFTAR ISI

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB III METODOLOGI

3.1 WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN

3.2 PERALATAN

3.3 PENGOLAHAN DATA

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 DATA SEISMIK DAERAH CANGAR

4.2 EVENT MIKROSEISMIK

4.3 ANALISA FFT DAN STFT

4.3.1 ANALISA EVENT 1

4.3.2 ANALISA EVENT 2

4.3.3 ANALISA EVENT 3

4.4 PENENTUAN LOKASI SUMBER SEISMIK

4.5 NOISE DALAM DATA

BAB V PENUTUP

5.1 KESIMPULAN

5.2 SARAN

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

1.1 Latar Belakang

BAB I

PENDAHULUAN

Gelombang seismik adalah gelombang-gelombang yang merambat baik di dalam maupun di permukaan bumi yang berasal dari sumber seismik seperti dari sumber gempa, ledakan, erupsi gunung api, longsoran, badai, dan sebagainya. Gelombang ini nantinya dapat direkam dengan alat penerima di atas permukaan bumi. Hasil rekaman dari alat tersebut disebut seismogram. Seismogram merupakan hasil dari rekaman getaran yang disebabkan oleh penjalaran gelombang seismik dari suatu sumber. Setiap seismogram mengandung informasi yang penting tentang sumber seismik dan medium yang dilewati oleh gelombang. Gelombang yang terekam pada seismogram dapat berupa gelombang body (P dan S) serta gelombang permukaan (Love dan Rayleigh).

Dalam penerapannya, gelombang seismik dapat digunakan dengan berbagai metode. Umumnya, gelombang seismik digunakan dalam metode aktif yaitu metode yang dilakukan dengan membuat medan gangguan lalu diukur respon yang dilakukan oleh bumi. Tetapi gelombang seismik dapat pula digunakan dalam metode pasif. Metode pasif adalah metode yang dilakukan dengan mengukur medan alami yang dipancarkan oleh bumi. Salah satu metodenya ialah mikroseismik. Sumber mikroseismik yang paling banyak adalah dari peristiwa kompaksi yang diakibatkan adanya overburden, pergerakan hidrotermal di bawah permukaan, maupun aktivitas gunung berapi.

Pada pengolahan data mikroseismik yang perlu dilakukan adalah picking arrival time gelombang P dan gelombang S. Hal ini dilakukan untuk bisa menentukan lokasi hiposenter dari sumber gelobang tersebut. Selain itu diperlukan juga picking peak to peak amplitude gelombang P agar bisa menentukan besaran magnitude dari sumber gempaMengingat banyaknya manfaat yang didapatkan dari analisa data seismik, maka dilakukan praktikum Seismologi dan Mikroseismik sehingga mahasiswa dapat lebih memahami konsep kegempaan. Selain itu, dari praktikum ini mahasiswa akan mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif mengenai pengolahan data seismik hingga penginterpretasiannya. Praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini terdiri atas tahap pengolahan data serta tahap interpretasi. Data yang diolah merupakan dari praktikum mahasiswa Geofisika angkatan 2012 yang berlokasi di daerah Cangar.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang mendasari praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini antara

lain:

2.

Bagaimanakah pola particle motion dari data seismik daerah Cangar?

3. Di manakah letak sumber seismik (episenter) jika dianalisa dari pola particle motion?

1.3 Tujuan

Tujuan diadakannya praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini antara lain:

1. Untuk mengetahui bagaimana hasil pengolahan FFT dan STFT dari data seismik daerah Cangar

2. Untuk mengetahui pola particle motion yang dihasilkan dari data seismik daerah Cangar

3. Untuk mengetahui letak sumber seismik (episenter) melalui analisa pola particle motion

1.4 Manfaat

Manfaat yang didapatkan setelah melakukan praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini antara lain:

1. Mengetahui hasil pengolahan FFT dan STFT dari data seismik daerah Cangar

2. Mengetahui pola particle motion dari data seismik daerah Cangar

3. Mengetahui letak sumber seismik berdasarkan analisa pola particle motion

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Menurut Utama dalam Kurniawati (2014), mikroseismik atau mikrotremor merupakan salah satu metode seismik pasif untuk merekam getaran yang dihasilkan oleh bumi seperti aktivitas vulkanik, gelombang, kondisi regional meteorologi, aktivitas manusia dan sebagainya. Ini berarti, bahwa tanah tidak pernah benar-benar beristirahat (diam). Hal ini dikarenakan semua penghasil sumber energi membangkitkan gelombang seismikseperti laut dan gangguan meteorologi yang terus menerus, sehingga menjadi latar belakang adanya noise setiap saat. Metode mikroseismik biasanya digunakan untuk eksplorasi atau pengembangan di daerah berpotensi minyakbumi, pertambangan maupun panasbumi.

Bath dalam Febriani (2013) menyatakan bahwa berdasarkan observasi yang dilakukan pada stasiun-stasiun seismik di Swedia menjumpai:

1. Gelombang mikroseismik periode pendek (<2 detik) yang disebabkan oleh faktor-faktor

seperti getaran mesin, angin, dan sebagainya.

2. Gelombang mikroseismik periode sedang ( detik) yang disebabkan pada saat terjadi badai di

laut sebelah utara Norwegia.

3. Gelombang mikroseismik periode panjang (17-20 detik), timbulnya sangat jarang terjadi pada

saat gelombang laut yang sangat besar.

Ditinjau dari kecepatan gelombangnya, gelombang P akan terekam paling awal dibandingkan dengan gelombang yang lainnya. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan arah gerak gelombang terhadap arah propagasinya pada gelombang selain gelombang P. Picking waktu tiba gelombang dimulai dari gelombang P (menggunakan data komponen Z) baru kemudian gelombang S (menggunakan data komponen NS maupun EW).

Semakin cepat gelombang P yang terekam pada seismogram, maka semakin sedikit pula selisih antara gelombang S dan gelombang P. Waktu tiba gelombang P yang lebih cepat menunjukkan bahwa stasiun tersebut memiliki jarak yang lebih dekat dengan sumber gelombang daripada stasiun yang waktu tiba gelombang P-nya lebih lambat. Oleh karena itu, delay antara gelombang P dan S akan berbanding lurus dengan jarak antara stasiun dan sumber gempa atau gelombang seismik.

Kurva yang dibuat dengan menggunakan data selisih waktu tiba gelombang P dan S dan data waktu tiba gelombang P merupakan salah satu teknik grafis untuk menentukan waktu terjadinya gempa (origin time). Karena selisih waktu tiba gelombang P dan S di hiposenter akan menjadi nol, maka titik potong dalam diagram dengan sumbu waktu tiba gelombang P adalah pendekatan dari terjadinya gempa (origin time). Setelah origin time ditentukan, jarak episenter dari setiap stasiun dapat dihitung dengan mudah dengan mengalikan waktu tempuh gelombang P dengan kecepatan gelombang rata-ratanya (Harahap, 2013)

Transformasi Fourier

Analisis fourier merupakan metoda untuk mendekomposisi sebuah gelombang seismik menjadi beberapa gelombang harmonik sinusoidal dengan masing-masing frekuensi tertentu. Sedangkan kumpulan dari gelomang harmonik sinusoidal dikenal sebagai Deret Fourier. Transformasi Fourier digunakan untuk merepresentasikan fungsi waktu transien ke domain frekuensi seperti pada persamaan berikut.

() = ∫

−∞

()

Pada komputasi digital, transformasi ini dapat dihitung lebih cepat menggunakan Fast Fourier Transform (FFT). Salah satu metode FFT yang digunakan adalah algoritma Cooley-Tukey (Harahap,

2013).

BAB III

METODOLOGI

3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Pada praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini tidak dilakukan akuisisi data, melainkan hanya menggunakan data akuisisi mahasiswa Geofisika angkatan 2012 yang berlokasi di Cangar. Pengolahan data seismik Cangar ini dilakukan di Ruangan S2 Geofisika, yakni di lantai tiga gedung Biomol. Pengolahan data dilaksanakan pada hari Sabtu, 19 Desember 2015 pukul 08.00 11.00 WIB.

3.2 Peralatan

Pada pengolahan data mikroseismik, peralatan yang digunakan adalah laptop dengan menggunakan beberapa software. Software yang digunakan yaitu:

- TDS 5.2

- Origin

- Microsoft Excel

3.3 Pengolahan Data

Proses pengolahan data meliputi proses seleksi data menggunakan software TDS (Time Digital Seismograph) yakni DataPro yang kemudian dilanjutkan dengan pengolahan Fast Fourier Transform dan STFT (Short Time Fourier Transform) menggunakan software OriginPro 8.1. Dan terakhir untuk mengetahui pola particle motion digunakan software Microsoft Excel. Data seismik yang digunakan penulis di sini ialah data akuisisi kelompok 2 (file klp 2 trc) dengan rentang waktu 10:30:41 10:33:41. Kemudian dari data seismik ini, atau yang kemudian disebut dengan trace seismik, dicari event-event mikroseismiknya yang di dapat dari proses picking .

Langkah awal pengolahan data ialah memilih hasil perekaman mikroseismik dari akuisisi data seismik daerah Cangar, untuk keperluan ini digunakan software DataPro. Untuk membuka data seismik, klik File > Open Trace File dan pilih file klp2.trc.

ini digunakan software DataPro. Untuk membuka data seismik, klik File > Open Trace File dan pilih

Kemudian muncul hasil data seismic.

Kemudian muncul hasil data seismic. Selanjutnya cutting data sesuai dengan yang di tentukan (10:30:41 – 10:33:41)

Selanjutnya cutting data sesuai dengan yang di tentukan (10:30:41 10:33:41) kemudian di save as cut data

seismic. Selanjutnya cutting data sesuai dengan yang di tentukan (10:30:41 – 10:33:41) kemudian di save as

Selanjutnya picking data yang menentukan event-event seismic selanjutnya . Cara picking data ialah dengan mengklik 2 kali pada garis yang di tunjukan oleh panah pada gambar di bawah ini untuk zoom in gambar .

oleh panah pada gambar di bawah ini untuk zoom in gambar . Kemudian setelah melakukan picking

Kemudian setelah melakukan picking akan di dapatkan event_event yang akan menjadi dasar untuk menentukan particle motion . kemudian Save ASC untuk mendapatkan sebuah data NS , EW ,dan UD . Data yang tersimpan akan berupa .TXT kemudian di copy- lalu di paste di Microsoft Excel dan di olah .

NS , EW ,dan UD . Data yang tersimpan akan berupa .TXT kemudian di copy- lalu

Kemudian setelah di olabh di Microsoft Excel dengan Paste Transpose dan Paste Value serta dengan beberapa teknik menggeser maka akan di dapatkan data

dengan beberapa teknik menggeser maka akan di dapatkan data Keterangan : Event 1 : interval 10:31:33:650

Keterangan :

Event 1 : interval 10:31:33:650 10:31:34:450

Event 2 : interval 10:32:50:670 10:32:51:150

Event 3 : interval 10:33:35:840 10:33:36:370

Kemudian untuk mencari spectrum frekuensi memakai cara fft pada NS, EW, UD tiap tiap event

Event 1

– 10:33:36:370 Kemudian untuk mencari spectrum frekuensi memakai cara fft pada NS, EW, UD tiap –

Event 2

Event 2 Event 3 Kemudian menetukan STFT (Short Time Forier Tranform) dengna pilih Analysis – Signal

Event 3

Event 2 Event 3 Kemudian menetukan STFT (Short Time Forier Tranform) dengna pilih Analysis – Signal

Kemudian menetukan STFT (Short Time Forier Tranform) dengna pilih Analysis Signal Processing FFT STFT Open Dialog kemudian ubah Rectangle menjadi Hamming serta ubah menjadi Amplitude Result

Setelah itu buat particle motion nya dengan software Microsoft Excel dengan menggnukan NS dan Ew saja , memakai cara yang sama dengan langakh sebelumnya dengan Paste Transpose dan Value serta menggunakan teknik menggeser pada kolom Excel sehingga menghasilkan angka nol .

Event 1 :

Event 1 : Event 2 :

Event 2 :

Event 1 : Event 2 :

Event 3 :

Event 3 :

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Data Seismik Daerah Cangar

Pada praktikum Seismologi dan Mikroseismik ini tidak dilakukan akuisisi data baru, melainkan hanya menggunakan data akuisisi mahasiswa Geofisika angkatan 2012. Data seismik Cangar terdiri dari data kelompok 1 7, yang mana dalam laporan ini penulis menganalisa data kelompok 5 pada rentang waktu 13:06:26 13:08:32.

4.2 Event Mikroseismik

Menurut Mujihardi (2012), event mikroseismik memiliki karakter khusus berupa selisih waktu tiba gelombang S dan P (ts tp) berada pada rentang 0,2 2,6 sekon dan waktu keseluruhan gelombangnya tidak lebih dari 10 sekon. Dengan mengacu karakteristik ini, untuk data seismik kelompok 5 pada rentang waktu 13:06:26 13:08:32, penulis mengambil 3 buah event yang dirasa merupakan event mikroseismik. Event pertama berada dalam rentang waktu 13:07:05 13:07:06, event kedua pada 13:07:30 13:07:31, dan event ketiga pada 13:08:07

13:08:09.

Ketiga event yang didapatkan kemudian difilter dengan nilai cut off bawah 1 Hz dan cut off atas 15 Hz. Pemfilteran bertujuan untuk menyaring frekuensi sinyal yang berada dalam rentang 1 15 Hz. Dari sini didapatkan 6 buah data seismik, yaitu 3 buah untuk event 1 3 sebelum difilter dan 3 buah lainnya berupa data seismik event 1 3 setelah difilter. Data

seismik tanpa filter digunakan untuk analisa FFT dan STFT, sedangkan data seismik hasil filter digunakan untuk analisa particle motion. Data seismik sebelum dan sesudah difilter

diperlihatkan

berikut.

sebagai

sebelum dan sesudah difilter diperlihatkan berikut. sebagai Event 1 sebelum difilter (kiri) dan sesudah difilter (kanan)

Event 1 sebelum difilter (kiri) dan sesudah difilter (kanan)

. Event 2 sebelum difilter (kiri) dan sesudah difilter (kanan)
. Event 2 sebelum difilter (kiri) dan sesudah difilter (kanan)
Event 2 sebelum difilter (kiri) dan sesudah difilter (kanan) Event 3 sebelum difilter (kiri) dan sesudah

Event 3 sebelum difilter (kiri) dan sesudah difilter (kanan)

4.3 Analisa FFT dan STFT

FFT (Fast Fourier Transform) merupakan metode mengubah domain waktu menjadi domain frekuensi. Proses FFT pada OriginPro menghasilkan grafik FFT dengan parameter- parameter tertentu. Di sini hanya akan dibandingkan grafik FFT untuk parameter Amplitudo Frekuensi (grafik A vs F / Spektral Komponen) sehingga dapat diketahui frekuensi dominan dari event (frekuensi dominan terjadi saat amplitudo maksimum).

STFT (Short Time Fourier Transform) merupakan proses transformasi data dua dimensi yang berupa frekuensi domain dan amplitudo menjadi sebuah data tiga dimensi berupa data frekuensi, waktu, dan amplitudo. Analisa STFT akan menghasilkan spektogram yang digunakan untuk analisa frekuensi dominan.

4.3.1 Analisa Event 1

Grafik Amplitudo VS Time, Amplitudo VS Frekuensi (Spektral Komponen), serta spektogram untuk event 1 diperlihatkan sebagai berikut.

spektogram untuk event 1 diperlihatkan sebagai berikut. Grafik Amplitude VS Time untuk Event 1 . Spektral

Grafik Amplitude VS Time untuk Event 1

untuk event 1 diperlihatkan sebagai berikut. Grafik Amplitude VS Time untuk Event 1 . Spektral Komponen

. Spektral Komponen untuk Event 1

. Spektogram untuk event 1 Berdasarkan spektral komponen di atas , terlihat adanya perbedaan nilai

. Spektogram untuk event 1

Berdasarkan spektral komponen di atas , terlihat adanya perbedaan nilai frekuensi dominan untuk komponen NS, EW, dan UD pada event 1. Frekuensi dominan komponen NS senilai 26 Hz, komponen EW 36 Hz, dan komponen UD 39 Hz. Dari sini dapat disimpulkan bahwa frekuensi dominan event 1 secara umum berada pada rentang 26 39 Hz dengan frekuensi dominan rata-rata senilai 33,6 Hz.

Berdasarkan spektogram pada, terlihat bahwa pita frekuensi dominan (warna hijau gelap) untuk ketiga komponen berada pada rentang 25 38 Hz. Nilai ini sudah sesuai dengan nilai frekuensi dominan yang didapatkan dari spektral komponen. Apabila dibandingkan rentang frekuensi dominan spektral komponen dengan rentang frekuensi dominan spektogram, maka akan terlihat rentang nilai keduanya saling terlapis, menandakan kedua rentang nilai ini sudah cocok (matching).

4.3.2 Analisa Event 2

Grafik Amplitudo VS Time, Amplitudo VS Frekuensi (Spektral Komponen), serta spektogram untuk event 2 diperlihatkan sebagai berikut.

spektogram untuk event 2 diperlihatkan sebagai berikut. Grafik Amplitude VS Time untuk event 2 . Spektral

Grafik Amplitude VS Time untuk event 2

untuk event 2 diperlihatkan sebagai berikut. Grafik Amplitude VS Time untuk event 2 . Spektral Komponen

. Spektral Komponen untuk Event 2

Spektogram untuk event 2 Berdasarkan spektral komponen di atas (Gambar 4.8), terlihat adanya perbedaan nilai

Spektogram untuk event 2

Berdasarkan spektral komponen di atas (Gambar 4.8), terlihat adanya perbedaan nilai frekuensi dominan untuk komponen NS, EW, dan UD pada event 2. Frekuensi dominan komponen NS senilai 20 Hz, komponen EW 23 Hz, dan komponen UD 36 Hz. Dari sini dapat disimpulkan bahwa frekuensi dominan event 2 secara umum berada pada rentang 20 36 Hz dengan frekuensi dominan rata-rata senilai 26,3 Hz.

Berdasarkan spektogram pada, terlihat bahwa pita frekuensi dominan (warna hijau

gelap) untuk ketiga komponen berada pada rentang 19 37 Hz. Nilai ini sudah sesuai dengan

nilai frekuensi dominan yang didapatkan dari spektral komponen. Apabila dibandingkan

rentang frekuensi dominan spektral komponen dengan rentang frekuensi dominan spektogram,

maka akan terlihat rentang nilai keduanya saling terlapis, menandakan kedua rentang nilai ini

sudah cocok (matching).

4.3.3 Analisa Event 3

Grafik Amplitudo VS Time, Amplitudo VS Frekuensi (Spektral Komponen), serta

spektogram untuk event 3 diperlihatkan sebagai berikut.

Grafik Amplitude VS Time untuk event 3 Spektral komponen untuk event 3

Grafik Amplitude VS Time untuk event 3

Grafik Amplitude VS Time untuk event 3 Spektral komponen untuk event 3

Spektral komponen untuk event 3

Spektogram untuk event 3 Berdasarkan spektral komponen di atas ,terlihat adanya perbedaan nilai frekuensi dominan

Spektogram untuk event 3

Berdasarkan spektral komponen di atas ,terlihat adanya perbedaan nilai frekuensi dominan untuk komponen NS, EW, dan UD pada event 3. Frekuensi dominan komponen NS senilai 35 Hz, komponen EW 36 Hz, dan komponen UD 37 Hz. Dari sini dapat disimpulkan bahwa frekuensi dominan event 3 secara umum berada pada rentang 35 37 Hz dengan frekuensi dominan rata-rata senilai 36 Hz.

Berdasarkan spektogram, terlihat bahwa pita frekuensi dominan (warna hijau gelap) untuk ketiga komponen berada pada rentang 36 39 Hz. Nilai ini sudah sesuai dengan nilai frekuensi dominan yang didapatkan dari spektral komponen. Apabila dibandingkan rentang frekuensi dominan spektral komponen dengan rentang frekuensi dominan spektogram, maka akan terlihat rentang nilai keduanya saling terlapis, menandakan kedua rentang nilai ini sudah cocok (matching).

4.4 Penentuan Lokasi Sumber Seismik

Penentuan lokasi sumber seismik dapat dilakukan dengan menganalisa trend line pada diagram particle motion. Data event yang digunakan untuk membuat particle motion merupakan data seismik yang telah difilter dengan rentang pemfilteran 1 15 Hz. Berikut diperlihatkan diagram particle motion untuk event 1, event 2, dan event 3.

Diagram particle motion event 1 Diagram particle motion event 2

Diagram particle motion event 1

Diagram particle motion event 1 Diagram particle motion event 2

Diagram particle motion event 2

. Diagram particle motion event 3 merupakan diagram particle motion untuk event 1 – 3.

. Diagram particle motion event 3

merupakan diagram particle motion untuk event 1 3. Trend line dari ketiga particle motion pada event 1 dapat di lihat bahwa arah gerak partikel dari SOUTHWEST (SW) ke NORTHEAST (NE) dan pada event 2 juga dominan hapir sama dengan event 1 namun pada event 3 justru kebalikannya dari SOUTHEAST(SE) ke NORTHWEST(NW).

4.5 Noise dalam Data

Jenis noise yang ikut terekam dalam pengukuran seismik disebut sebagai background noise. Background noise berupa gelombang mekanik yang sumbernya berasal dari luar bumi seperti aktivitas lalu lintas, debur ombak, hembusan angin yang mengenai pohon atau gedung tinggi, dan lain sebagainya. Background noise menyebabkan data seismik menjadi kacau sehingga muncul ketidakteraturan (ketidakkonsistenan) pada data seismik. Untuk mengurangi efek noise saat pengolahan data, dapat dilakukan dengan memfilter data seismik. Pemfilteran akan membedakan data seismik dengan data noise sehingga saat pengolahan data, data yang diolah merupakan data seismik sebenarnya.

5.1 Kesimpulan

BAB V

PENUTUP

Berdasarkan spektral komponen (grafik Amplitudo VS Frekuensi), rentang frekuensi dominan untuk event 1, 2, dan 3 berturut-turut sebesar 26 39 Hz; 20 36 Hz; dan 35 37 Hz dengan frekuensi dominan rata-rata sebesar 33,6 Hz; 26,3 Hz; dan 36 Hz. Sedangkan, rentang frekuensi yang ditunjukkan oleh spektogram untuk event 1, 2, dan 3 berturut-turut ialah sebesar 25 38 Hz; 19 37 Hz; dan 36 39 Hz. Frekuensi dominan antara spektral komponen dengan frekuensi dominan oleh spektogram sudah saling cocok (matching).

Pola diagram particle motion untuk event 1 3. Trend line dari ketiga particle motion pada event 1 dapat di lihat bahwa arah gerak partikel dari SOUTHWEST (SW) ke NORTHEAST (NE) dan pada event 2 juga dominan hapir sama dengan event 1 namun pada event 3 justru kebalikannya dari SOUTHEAST(SE) ke NORTHWEST(NW).

5.2 Saran

Lebih baik lagi jika akuisisi data di adakan

DAFTAR PUSTAKA

Febriani, Yeza. 2013. Analisis Nilai Peak Ground Acceleration dan Indeks Kerentanan Seismik Berdasarkan Data Mikroseismik pada Daerah Rawan Gempabumi di Kota Bengkulu. Bengkulu: Universitas Pasir Pangairan.

Harahap, Fahreza. 2013. Picking Data Microseismic. Bandung: Institut Teknologi Bandung.

Kurniawati, Dahlia. 2014. Penentuan Pusat Aktivitas Hidrotermal Daerah Cangar, Jawa Timur, Berdasarkan Analisis Pergerakan Partikel (Particle Motion). Malang:

Universitas Brawijaya

Lampiran

Lampiran