Anda di halaman 1dari 18
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square BAB III PENGENALAN PROYEK 3.1 Prosedur

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square BAB III PENGENALAN PROYEK 3.1 Prosedur Mendapatkan Proyek
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square BAB III PENGENALAN PROYEK 3.1 Prosedur Mendapatkan Proyek

BAB III

PENGENALAN PROYEK

3.1 Prosedur Mendapatkan Proyek Pengadaan Barang/Jasa adalah kegiatan untuk memperoleh Barang/Jasa oleh Kementerian/ Lembaga/ Satuan Kerja Perangkat Daerah/ Institusi yang prosesnya dimulai dari perencanaan kebutuhan sampai diselesaikannya seluruh kegiatan untuk memperoleh Barang/Jasa (Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 4 tahun 2015). Proses mendapatkan proyek diatur oleh Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 4 tahun 2015 yang merupakan perubahan IV atas Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang dan Jasa. Sesuai amanat Undang-Undang No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi bahwa pengadaan barang/jasa pemerintah dalam bidang jasa konstruksi yang pelaksanaan pengadaannya harus berpedoman pada aturan Pekerjaan Umum. Pengadaan barang dan jasa dalam bidang jasa konstruksi diatur oleh Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (Permen PU) Nomor 14/PRT/M/2013 yang merupakan perubahan atas Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (Permen PU) Nomor 7/PRT/M/2011 tentang Standar dan Pedoman Pengadaan Pekerjaan Konstruksi dan Jasa Konsultansi. Bermula dari Owner/PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) yang menunjuk Konsultan Perencana dan Konsultan MK (Manajemen Konstruksi) dan/atau Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan. Berikutnya pihak owner/PPK akan mengundang Kontraktor. Dari Konsultan Perencana didapat Rencana Kerja dan Syarat (RKS), Shop drawing, Bill of Quantity (BQ) dan DED (Detail Engineering Design) yang akan dijadikan pedoman oleh Kontraktor untuk menawarkan harga yang sesuai untuk nilai bangunan tersebut disinilah proses tender (lelang) berlangsung. Dalam mendapatkan sebuah proyek, perusahaan Kontraktor tidak mendapatkannya dengan mudah. Dimana harus melewati proses untuk mendapatkan proyek yang diberikan oleh pihak Owner.

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

25

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.1.1 Secara Umum Prosedur untuk mendapatkan

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.1.1 Secara Umum Prosedur untuk mendapatkan proyek baik
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.1.1 Secara Umum Prosedur untuk mendapatkan proyek baik

3.1.1 Secara Umum Prosedur untuk mendapatkan proyek baik itu, Konsultan maupun Kontraktor terbagi menjadi beberapa cara, yaitu dengan cara pelelangan, pemilihan dan penujukkan langsung.

1. Pelelangan Pelelangan merupakan pengadaan barang/ jasa yang dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media cetak atau pengumuman resmi,

sehingga masyarakat luas/ dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya, dan nantinya didapat harga penawaran yang kompetitif. Pelelangan itu sendiri terdiri dari dua macam :

1. Pelelangan terbuka. Diikuti oleh semua jasa konstruksi yang berminat dan sesuai dengan bidang dan sub bidang kerja/ grade.

2. Pelelangan terbatas. Hanya diikuti oleh jasa konstruksi yang diundang

dan sesuai bidang dan sub bidang yang dikerjakan.

2. Pemilihan Langsung Pemilihan langsung merupakan pengadaan barang/jasa yang dilakukan tanpa melalui pelelangan dan hanya diikuti oleh penyedia barang/jasa yang memenuhi syarat. Pemilihan langsung dilakukan dengan cara membandingkan penawaran (dimana terdapat tiga penawaran) dan melakukan negosiasi baik teknik maupun harga.

3. Penunjukkan Langsung Penujukkan langsung merupakan metode pemilihan penyedia barang/jasa dengan cara menunjuk langsung 1 (satu) penyedia barang atau jasa. Penunjukan langsung ini dilakukan bila dalam kondisi bencana alam, hak paten dan bila telah dua kali lelang gagal.

3.1.2 Prosedur Mendapatkan Proyek Gunung Putri Square Tower Palem Pada proyek pembangunan Gunung Putri Square Tower Palem, PT PP Properti Tbk selaku Owner melakukan Sistem Pemilihan Langsung kepada PT PP Urban sebagai Kontraktor Utama tertanggal dengan waktu pelaksanaan 06 November 2016 25 Juni 2017 dan melakukan Sistem Pelelangan Terbatas untuk memilih Konsultan Pengawas / Manajemen Konstruksi. Dimana hanya dikuti 2 Manajemen

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

26

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Konstruksi diantaranya adalah PT CIRIAJASA ,

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Konstruksi diantaranya adalah PT CIRIAJASA , VIVERI &
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Konstruksi diantaranya adalah PT CIRIAJASA , VIVERI &

Konstruksi diantaranya adalah PT CIRIAJASA, VIVERI & PARTNER. Kemudian PT PP Properti Tbk selaku Owner mengeluarkan SPK (Surat Perintah Kerja) kepada pihak Konsultan Pengawas / Manajemen Konstruksi terpilih yakni VIVERI & PARTNER tertanggal waktu pelaksanaan 28 Oktober 2016 sampai 27 Oktober 2017. (Adapun tanggal tercantum dalam Berita acara Negosiasi).

3.1.3 Identifikasi Urutan Keberlakuan Kontrak Seluruh Dokumen yang ada di dalam Surat Perjanjian Pekerjaan (Kontrak)

bersifat saling melengkapi. Adapun Dokumen Kontrak sesuai dengan urutan prioritas (order of priority) sebagai berikut :

1. Instruksi dari Pemberi Tugas

2. Surat Perjanjian Pekerjaan (Kontrak)

3. Surat Perintah Kerja (SPK)

4. Berita Acara Negosiasi, Berisi beberapa penawaran yang meliputi Lingkup Pekerjaan, beserta Materi Penjelasan (terlampir II)

5. Berita Acara Klarifikasi / Penjelasan, Berisikan Penjelasan Lingkup Pekerjaan dengan beberapa Referensi serta tambahan informasi (terlampir III)

3.1.4 Surat Perjanjian Pekerjaan (Kontrak) Pengawas Proyek Gn.Putri Tw. Palem Dimana berisi tentang pernyataan telah setuju dan sepakat antara PT PP Properti sebagai PIHAK PERTAMA dan Viveri & Partner sebagai PIHAK KEDUA dengan ketentuan dan syarat tercantum dalam pasal pasal berikut :

1. Pasal 1 Tugas dan Lingkup Pekerjaan 1.1.PIHAK PERTAMA menugaskan kepada PIHAK KEDUA, dan PIHAK

KEDUA menerima untuk melaksanakan Pekerjaan Pengawasan Pembangunan Proyek Gunung Putri Square 1.2.Lingkup Pekerjaan Pengawasan

1. Pekerjaan Struktur

2. Pekerjaan Arsitektur Dan PrasaranaLuar

3. Pekerjaan Mekanikal

4. Pekerjan Elektrikal

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

27

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 5. Pekerjaan Plumbing 1.3.Tugas PIHAK KEDUA

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 5. Pekerjaan Plumbing 1.3.Tugas PIHAK KEDUA meliputi: 1.
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 5. Pekerjaan Plumbing 1.3.Tugas PIHAK KEDUA meliputi: 1.

5. Pekerjaan Plumbing

1.3.Tugas PIHAK KEDUA meliputi:

1. Mengevaluasi program kegiatan pelaksanaan fisik yang disusun oleh

pelaksanaan kontstruksi

2. Mengendalikan program pelaksanaan konstrusi fisik

3. Melakukan evaluasi program terhadap penyimpangan teknis dan manajerial yang timbul

4. Melakukan koordinasi dengan pihak pihak yang terlibat dalam pelaksanaan konstruksi

5. Melakukan kegiatan Pengawasan yang terdiri atas :

1) Memeriksa dan mempelajari dokumen untuk pelaksanaan konstruksi

yang akan dijadikan dasar dalam pengawasan pekerjaan dilapangan 2) Mengawasi pemakaian bahan, peralatan dan metode pelaksanaan serta mengawasi ketepatan waktu dan biaya pekerjaan konstruksi 3) Mengawasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi dari segi kualitas, kuantitas dan laju pencapaian volume / realisasi fisik 4) Mengumpulkan data dan informasi dilapangan untuk memecahkan persoalan yang terjadi selama pekerjaan konstruksi

5)

Menyelenggarakan rapat rapat lapangan secara berkala dan membuat

6)

laporannya Menyusun laporan dan berita acara dalam rangka kemajuan pekerjaan

7)

Meneliti gambar untuk pelaksanaan (Shop Drawing)

8)

Meneliti gambar yang sesuai dengan pelaksanaan dilapangan (As Built

Drawing) 9) Menyusun daftar cacat / kerusakan sebelum serah terima I (pertama) dan mengawasi perbaikannya pada masa pemeliharaan 10) Bersama sama pelaksana Design and Build menyusun petunjuk dan pemeliharaan dan penggunaan bangunan gedung 11) Menyusun berita acara persetujuan kemajuan pekerjaan, serah terima pertama, berita acara pemeliharaan pekerjaan dan serah terima kedua pekerjan konstruksi

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

28

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 12) Menyusun laporan akhir pekerjaan Manajemen

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 12) Menyusun laporan akhir pekerjaan Manajemen Konstruksi
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 12) Menyusun laporan akhir pekerjaan Manajemen Konstruksi

12) Menyusun laporan akhir pekerjaan Manajemen Konstruksi

13) Menerapkan program keselamatan kerja dan kebersihan di lapangan

14) Membantu mengelola kegiatan dalam penyiapan kelengkapan

dokumen Sertifikat Lain Fungsi (SLF) dari pemerintah, Kabupaten /

Kota setempat.

1.4.PIHAK KEDUA akan melaksanakan pekerjaan yang disebutkan dalam pasal 1.1, termasuk pekerjaan tambahan maupun pekerjaan pengurangan menurut ketentuan ketentuan yang dijelaskan dalam syarat syarat teknis yang telah disetujui oleh para pihak. 1.5.PIHAK KEDUA bertanggung jawab dalam melakukan koordinasi terhadap

pemberi tugas,

2. Pasal 2 Urutan Keberlakuan

Seluruh Dokumen yang ada di dalam surat Perjanjian Pekerjaan ini bersifat saling

melengkapi dan apabila di dalamnya terdapat ketidakcocokan, perbedaan atau

ketidakjelasan, maka pemberi tugas akan memberikan penjelasan dan instruksi

kepada PIHAK KEDUA dengan tidak merubah Dokumen Kontrak dan sesuai

dengan urutan prioritas (order of priority) sebagai berikut :

2.1.Instruksi dari Pemberi Tugas

2.2.Surat Perjanjian Pekerjaan (Kontrak)

2.3.Surat Perintah Kerja (SPK)

2.4.Berita Acara Negosiasi

2.5.Berita Acara Klarifikasi

Setiap perubahan dari pekerjaan tersebut baik berupa penambahan maupun

pengurangan harus berdasarkan pada surat instruksi pekerjaan tambah dan kurang

yang diajukan oleh PIHAK KEDUA dan disetujui oleh PIHAK PERTAMA.

3. Pasal 3 Harga Kontrak

Nilai Kontrak adalah Lumpsum Fixed Price dan terdiri dari

3.1.Biaya jasa tenaga ahli yakni sebesar Rp.xxx.000.000 (xxx Rupiah), biaya

tersebut sudah termasuk Overhead, Profit, PPh serta berdasarkan kondisi yang

dijelaskan pada pasal 1 ayat 1 adalah merupakan pekerjaan pekerjaan yang

mengikat, kecuali ada perubahan dalam perencanaan dari semula yang

dijelaskan oleh pemberi tugas.

Putri Bunga (1115050005)

Ratna Julita (1115050006)

29

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.2.Biaya perlengkapan dan operasional yakni sebesar

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.2.Biaya perlengkapan dan operasional yakni sebesar Rp.
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.2.Biaya perlengkapan dan operasional yakni sebesar Rp.

3.2.Biaya perlengkapan dan operasional yakni sebesar Rp. 41.350.000 (Empat Puluh Satu Juta Tiga Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah).

4. Pasal 4 Prosedur Pembayaran Pembayaran kepada PIHAK KEDUA berdasarkan persentase dari harga pekerjaan akan dilakukan terhadap dengan rincian sebagai berikut :

4.1.Pembayaran I sebesarRp. 29.500.000,- (Dua Puluh Sembilan Juta Lima Ratus Ribu Rupiah) 4.2.Pembayaran selanjutnya berdasarkan monthly payment setelah laporan bulanan diterima oleh PIHAK PERTAMA.

5. Pasal 5 Eskalasi Harga Kontrak Dalam pelaksanaan ini tidak akan dipertimbangkan suatu kenaikan harga yang disebabkan oleh fluktuasi Kurs Rupiah terhadap mata uang asing, maupun kenaikan harga yang disebabkan adanya tindakan moneter pemerintah.

6. Pasal 6 Waktu Pelaksanaan Pekerjaan 6.1. Pekerjaan sebagaimana disebut dalam Pasal 1 tersebut harus diselesaikan sejak ditandatangani perjanjian ini sampai dengan 27 Oktober 2017 6.2.Jangka waktu pelaksanaan untuk setiap bagian pekerjaan ditetapkan sesuai jadwal waktu (Time schedule) yang dibuat oleh PIHAK KEDUA dan disetujui oleh PIHAK PERTAMA. 6.3.Waktu penyelesaian tersebut dalam ayat 1 dan ayat 2 pasal ini tidak dapat dirubah PIHAK KEDUA, kecuali adanya keadaan memaksa yang telah disetujui oleh PIHAK PERTAMA atau adanya perintah penambahan pekerjaan atau perubahan perubahan yang dipandang perlu oleh kedua belah pihak. 6.4.Perubahan jangka waktu tersebut pada ayat 1 pasal ini, harus disetujui oleh PIHAK PERTAMA, secara tertulis bahwa waktu penyelesaian pekerjaan ditambah.

7. Pasal 7 Tenaga Ahli Pelaksanaan 7.1.Untuk menyelesaikan pekerjaan ini yang sesuai dengan tugas tugas yang tercantum dalam pasal 1 surat perjanjian ini, PIHAK KEDUA harus menyediakan tenaga tenaga ahli yang berkompeten dancakap.

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

30

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 7.2.Untuk setiap tahapan pelaksanaan pekerjaan harus

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 7.2.Untuk setiap tahapan pelaksanaan pekerjaan harus ada
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 7.2.Untuk setiap tahapan pelaksanaan pekerjaan harus ada

7.2.Untuk setiap tahapan pelaksanaan pekerjaan harus ada wakil PIHAK KEDUA yang ditunjuk sebagai penanggungjawab pekerjaan, yang mempunyai wewenang penuh mewakili PIHAK KEDUA dan dapat menerima, memberikan dan memutuskan segala petunjuk yang diberikan oleh PIHAK PERTAMA. 7.3.Penunjukan penanggungjawab pekerjaan harus mendapat persetujuan PIHAK PERTAMA. 7.4. Apabila menurut pertimbangan PIHAK PERTAMA , penanggungjawab pekerjaan yang ditunjuk PIHAK KEDUA tidak memenuhi

8. Pasal 8 Sanksi dan Denda 8.1 Apabila pelaksanaan pekerjaan pengawasan bertentangan dengan surat perjanjian ini dan mengakibatkan kerugian bagi PIHAK PERTAMA, maka PIHAK KEDUA bertanggung jawab penuh atas kerugian tersebut. 8.2 Jika PIHAK KEDUA tidak melaksanakan ketentuan tersebut dalam surat Perjanjian ini baik dalam bentuk organisasi,tenaga ahli dan kualifikasi tenaga ahli telah ditetapkan maka PIHAK KEDUA bersedia mengganti tenaga ahli sesuai dengan kualifikasi dalam kesepakatan dengan PIHAK PERTAMA.

9. Pasal 9 Perselisihan 9.1.Segala masalah yang tercakup dalam Surat Perjanjian Pekerjaan yang mungkin akan timbul dalam waktu pelaksanaan, akan diatur dan diselesaikan kemudian dengan itikad baik masing-masing pihak dalam musyawarah. 9.2.Bila masalah tersebut tidak dapat diselesaikan oleh masing-masing pihak, maka kedua belah pihak sepakat untuk menyerahkan penyelesaian masalah kepada Badan Arbitrasi Nasional Indonesia 9.3.Biaya-biaya untuk menyelesaikan perselisihan tersebut akan ditanggung bersama antara kedua belah pihak dan keputusan Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI) ini bersifat final dan mengikat kedua belah pihak dan tidak dimungkinkan adanya banding untuk keputusan tersebut.

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

31

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 10. Pasal 10 – Bea Materi

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 10. Pasal 10 – Bea Materi dan Pajak Bea
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 10. Pasal 10 – Bea Materi dan Pajak Bea

10. Pasal 10 Bea Materi dan Pajak Bea materi dan perjanjian ini dan pajak-pajak lainnya yang mungkin timbul sebagai akibat dari perjanjian ini, dibebankan kepada PIHAK KEDUA sesuai dengan Perundang-undangan yang berlaku.

11. Pasal 11 Penutup Semua lampiran-lampiran dan surat menyurat dari mulai diadakan negosisasi sampai dengan dibuatnya Surat Perjanjian ini dan hal-hal lain yang belum atau belum cukup diatur dalam Perjanjian ini akan diatur lebih lanjut dalam Perjanjian Tambahan (Addendum) yang kesemua hal tersebut merupakan satu kesatuan dan bagian yang mutlak yang tidak dapat dipisahkan dari Surat Perjanjian Pekerjaan ini.

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

32

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.2 Gambaran Umum Proyek Gambar 3.2

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.2 Gambaran Umum Proyek Gambar 3.2 Gunung Putri Square
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.2 Gambaran Umum Proyek Gambar 3.2 Gunung Putri Square

3.2 Gambaran Umum Proyek

Pembangunan Gunung Putri Square 3.2 Gambaran Umum Proyek Gambar 3.2 Gunung Putri Square – Tower Palem

Gambar 3.2 Gunung Putri Square Tower Palem

Nama proyek

Lokasi

Peruntukan Luas Bangunan Luas Lahan Pemberi Tugas Manajemen Konstruksi Kontraktor Utama Konsultan Struktur Konsultan Arsitektur Konsultan MEP Jenis Kontrak Nilai Kontrak Waktu Pelaksanaan Periode Pelaksanaan Masa Pemeliharaan Cara Pembayaran Uang Muka

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

: Gunung Putri Square : Jl. Mercedes Benz No. 257, Desa Cicadas, Gunung Putri Bogor, Jawa Barat, 12540 : Tower Palem : 28.116,7 m : 2,1 Ha : PT. PP Properti : Viveri & Partners : PT. PP Urban : PT. Limajabat Jaya : PT. Platonik Work : PT. Ir. Wadji Saputro : Lump Sum Fixed Price : Rp. 48.103.000.000,- : 28 Oktober 2016 27 Oktober 2017 : 365 Hari Kalender : 180 Hari Kalender : Monthly Progress Payment : 10%

2

33

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Retensi : 5% 3.3 Personalia dan

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Retensi : 5% 3.3 Personalia dan Organisasi Proyek Struktur
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Retensi : 5% 3.3 Personalia dan Organisasi Proyek Struktur

Retensi

: 5%

3.3 Personalia dan Organisasi Proyek Struktur suatu organisasi merupakan bagian dari manajemen atau pengelolaan suatu proyek. Pelaksanaan proyek pembangunan Gunung Putri Square ini terdiri dari beberapa pihak yang saling terkait dan saling berhubungan. Berikut ini adalah ikhtisar mengenai para karyawan/petugas penting serta pihak yang terlibat di dalam proyek ini. Perincian lengkap dari masing-masing tugas, tercantum di dalam uraian jabatan. Sedangkan hubungan antara para petugas diperlihatkan pada Bagan Struktur Organisasi Proyek dengan dijaga tetap terbaru dan didistribusikan sebagai satu dokumen terkendali kepada staf penting yang ditunjuk. Bila seorang petugas yang ditunjuk itu tidak hadir, atasan langsung bertanggung jawab secara menyeluruh terhadap tugas itu atau menunjuk seorang wakil/pengganti. (Struktur Organisasi pihak Owner Gunung Putri Square terlampir IV)

Organisasi pihak Owner Gunung Putri Square terlampir IV) Gambar 3.3 Struktur Organisasi Manajemen Konstruksi GPS –

Gambar 3.3 Struktur Organisasi Manajemen Konstruksi GPS Tower Palem

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

34

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kontraktor GPS

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kontraktor GPS – Tower
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kontraktor GPS – Tower
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kontraktor GPS – Tower

Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kontraktor GPS Tower Palem

Untuk memenuhi kinerja pelaksanaan pekerjaan yang maksimal, kontraktor dibantu oleh beberapa staf atau yang biasa disebut dengan Sub - Kontraktor. Berikut definisi tugas dari pihak-pihak yang terkait dalam struktur organisasi proyek Gunung Putri Square :

3.3.1 Fungsi Owner Owner menurut UU RI no.18 / 1999 tentang Jakons, adalah pengguna jasa dimana merupakan sebagai pemberi tugas atau pemilik proyek yang memerlukan yang memerlukan layanan Jasa Konstruksi. Fungsi owner sendiri atau lebih tepatnya kepada kewajibannya adalah menetapkan penyedia jasa secara tertulis sebagai hasil pelaksanaan pemilihan.

3.3.2 Fungsi Manajemen Konstruksi Berdasarkan Permen no.45 /PRT/ M/ 2007 tentang Pedoman Teknis Pembangunan Gedung Negara, Kegiatan Pengawas / MK antara lain ;

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

35

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 1. Mengadakan evaluasi program kerja dan

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 1. Mengadakan evaluasi program kerja dan jadwal kegaitan
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 1. Mengadakan evaluasi program kerja dan jadwal kegaitan

1. Mengadakan evaluasi program kerja dan jadwal kegaitan pererncanaan yang diusulkan oleh penyedia jasa pelaksana / kontraktor yang meliputi program penyediaan dan penggunaan sumber daya, strategi / metode pelaksanaan fisik pembangunan.

2. Memberikan layanan konsultasi kegiatan pelaksanaan yang terdiri atas :

2.1 Konsultasi pekerjaan pelaksanaan fisik dari sudut efesiensi sumber daya serta kemungkinan pelaksanaan, dan kemudahan pelaksanaannya. 2.2 Perumusan evaluasi status serta koreksi teknis bila terjadi penyimpangan. 2.3 Penyusunan laporan kegiatan tahap / progress secara periodic (laporan bulanan)

3. Mengendalikan dan mengawasi program yang terdiri atas ; evaluasi program terhadap hasil pelaksanaan, evaluasi program terhadap perubahan lingkungan, evaluasi program terhadap penyimpangan teknis dan manajerial atas persoalan yang timbul, serta pengusulan koreksi program.

4. Menyusun laporan pemantauan atas kegiatan pelaksanaan dan konsep Berita Acara Serah Terima Pekerjaan.

5. Membantu Pengelola Kegiatan dalam mengadakan dan memimpin rapat rapat koordinasi pelaksanaan fisik, menyusun laporan hasil rapat koordinasi dan membuat konsep laporan kemajuan pekerjaan pembangunan fisik di Lapangan.

6. Mengadakan evaluasi program kegiatan pelaksanaan pembangunan fisik di Lapangan yang disusun oleh pemborong meliputi program program pencapaian progress, penyediaan dan penggunaan tenaga kerja, peralatan dan perlengkapan, bahan bangunan, informasi, dana, program Quality Assurance / Quality Control, dan program Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).

7. Mengendalikan dan mengawasi program pelaksanaan pembangunan fisik di lapangan meliputi program pengendalian sumber daya, pengendalian biaya, pengendalian waktu, pengendalian sasaran fisik (kuantitas dan kualitas) pekerjaan, pengendalian tertib administrasi, pengendalian Kesehatan dan Keselamatan Kerja.

8. Melakukan evaluasi program terhadap penyimpangan teknis dan manajerial yang timbul, usulan koreksi program dan tindakan turun tangan, serta melakukan koreksi teknis bila terjadi penyimpangan.

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

36

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 9. Melakukan koordinasi antara pihak –

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 9. Melakukan koordinasi antara pihak – pihak yang
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 9. Melakukan koordinasi antara pihak – pihak yang

9. Melakukan koordinasi antara pihak pihak yang terlibat dalam pelaksanaan pembangunan fisik di lapangan.

10. Melakukan kegiatan pengawasan yang terdiri atas :

10.1Memeriksa dan mempelajari dokumen pelaksanaan konstruksi yang akan dijadikan dasar dalam pengawasan pekerjaan lapangan. 10.2Mengendalikan dan mengawasi pemakaian bahan, peralatan dan metode pelaksanaan, serta ketepatan waktu dan biaya pekerjaan konstruksi. 10.3Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi dari segi kualitas, kuantitas dan laju pencapaian volume / realisasi fisik. 10.4Mengumpulkan data dan informasi di lapangan untuk memecahkan persoalan yang terjadi selama pekerjaan pembangunan fisik di lapangan.

10.5Menyelenggarakan kegiatan rapat koordinasi secara berkala, dan rapat teknis lapangan secara rutin / mingguan membuat laporan mingguan dan bulanan pekerjaan pengendalian dan pengawasan, dengan masukan hasil rapat rapat lapangan dan laporan laporan yang dibuat oleh pemborong. 10.6Menyusun berita acara kemajuan pekerjaan, pemeliharaan pekerjaan, dan serah terima pertama dan kedua pekerjaan konstruksi. 10.7Meneliti dan menyetujui gambar gambar pelaksaan (Shop Drawings) yang diajukan oleh pemborong. 10.8Meneliti gambar gambar yang telah sesuai dengan pelaksanaan (As Built Drawings) yang disiapkan oleh kontraktor pelaksan sebelum serah terima dalam bentuk buku dan CD. 10.9Menyusun daftar cacat / kerusakan sebelum serah terima I dengan mengendalikan dan mengawasi perbaikannya pada masa pemeliharaan.

10.10 Bersama dengan konsultan perencana menyusun petunjuk pemeiharaan dan penggunaan bangunan gedung.

10.11 Membantu pengelola proyek dalam menyusun dokumen untuk

kelengakapan ijin penggunaan bangunan (IPB)

11. Memberikan penilaian untuk mendapatkan persetujuan dari pengelola kegiatan tentang sub kontraktor yang akan dilibatkan oleh pemborong.

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

37

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 12. Mengusulkan perubahan – perubahan serta

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 12. Mengusulkan perubahan – perubahan serta penyesuaian
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 12. Mengusulkan perubahan – perubahan serta penyesuaian

12. Mengusulkan perubahan perubahan serta penyesuaian di lapangan untuk

memecahkan persoalan persoalan yang terjadi selama pekerjaan konstruksi. Dalam stuktur diatas, terbagi atas 3 bagian besar yang menduduki lingkup MK,

diantaranya :

1. Team Leader, adalah seseorang yang memimpin dengan tugas memberikan bimbingan, instruksi, arahan dan kepemimpinan kepada sekelompok individu lain dengan tujuan dapat mencapai hasil yang baik dalam sebuah tim serta berhak

mengambil keputusan dan tindakan.

2. Admin dan umum merupakan pekerjaan yang menceritakan proses berjalannya konstruksi dari awal hingga akhir dengan pengaplikasian melalui sebuah Laporan yang disebut Laporan Bulanan. Adapun tugas tugas seorang admin adalah :

2.1)

Membuat dan melakukan verifikasi bukti-bukti pekerjaan yang akan

2.2)

dibayar oleh owner sebagai pemilik proyek. Menyimpan data-data kepegawaian pihak, serta data data saat rapat

2.3)

dalam bentuk Berita Acara Membuat laporan ke pemerintah daerah setempat, lurah atau kepolisian

2.4)

mengenai keberadaan proyek dan karyawan dalam pelaksanaan pekerjaan pembangunan. Serta mengimplementasikannya dalam bentuk Laporan Bulanan Memelihara bukti-bukti kerja sub bagian administrasi proyek serta

data-data proyek

3. Civil Structure Engineer adalah seseorang yang memonitoring pekerjaan struktur suatu proyek dan dibawahi oleh seorang Inspector

4. Inspector adalah seseorang yang bertugas mengawasi kuantitas pekerjaan yang dilaksanakan kontraktor dengan melakukan pemeriksaan gambar kerja (Shop Drawing) serta memeriksa dan memberi ijin pelaksanaan bersama Civil Structure Engineering tentang pekerjaan kontraktor. Serta mengawasi pelaksanaan pekerjaan dari aspek prosedur dan kuantitas pekerjaan berdasarkan dokumen

kontrak

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

38

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.3.3 Fungsi Kontraktor Berdasarkan Permen RI

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.3.3 Fungsi Kontraktor Berdasarkan Permen RI
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3.3.3 Fungsi Kontraktor Berdasarkan Permen RI

3.3.3

Fungsi Kontraktor Berdasarkan Permen RI no.29/2000, Kontraktor adalah penyedia jasa khususnya pelaksana konstruksi. Dalam struktur organisasi diatas, terdapat beberapa sebagian besar pekerjaan yakni :

1. Project Manager, mempunyai tanggung jawab dan tugas yang bermacam- macam, tidak hanya terfokus pada hal-hal yg teknis sifatnya. Seorang project manager harus mempunyai kemampuan membuat tim proyek agar tetap solid, mampu memonitor dan mengontrol budget dengan membuat bar chart serta critical path serta mempunyai kemampuan analisis resiko yang baik.

2. Quality Control (QC) adalah si pengendali mutu. QC sangatlah diperlukan dalam berbagai sektor industri, mulai dari manufaktur hingga produksi tangan. Tugas umum dari QC adalah memeriksa secara visual untuk menguji produk. Pemeriksaan produk dapat berlangsung sebelum, selama dan setelah proses produksi. Pengujian ini dilakukan secara manual, atau juga ada yang menggunakan bantuan teknologi. Tergantung sektor industri di mana QC tersebut bekerja, pada dasarnya QC melakukan pengecekan untuk menjamin mutu produk.

3. HSE Officer, adalah yang bertanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan para tenaga kerja diperusahaan, membuat dan menerapkan program K3 (Keselamatan, dan Kesehatan Kerja).

4. Drafter, dalam melaksanakan pekerjaannya adalah bekerja sama dengan Engineer

di pekerjaan engineer proyek dengan spesifikasi penanggung jawab dalam hal membuat, mengatur, melaksanakan kegiatan drawing.

3.4

Proses Pelaksanaan Proyek

3.4.1

Pekerjaan Persiapan Sebelum pelaksanaan pekerjaan pokok suatu proyek konstruksi, pekerjaan pertama yang harus dilakukan adalah pekerjaan persiapan. Pekerjaan persiapan dibuat untuk dapat memperoleh suatu hasil perencanaan yang efisien. Pekerjaan persiapan yang harus dilakukan dalam pelaksanaan proyek konstruksi, antara lain :

1. Pengukuran dan survey.

2. Perencanaan Site Plan.

3. Kebutuhan sumber daya ( listrik kerja dan air ).

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

39

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 4. Pembuatan gambar kerja ( Shop

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 4. Pembuatan gambar kerja ( Shop Drawing ). 5.
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 4. Pembuatan gambar kerja ( Shop Drawing ). 5.

4. Pembuatan gambar kerja ( Shop Drawing ).

5. Pengadaan material untuk pekerjaan persiapan.

6. Mobilisasi peralatan.

Demikian pekerjaan persiapan proyek pembangunan Gunung Putri Square yang dapat dijadikan sebagai informasi.

3.4.2 Pembagian Zona Kerja Pembagian zona kerja dibuat untuk memudahkan pelaksanaan pekerjaan terutama pekerjaan pengecoran balok & plat. Pembagian zona pada proyek Gunung Putri Square direncanakan sebagai berikut :

proyek Gunung Putri Square direncanakan sebagai berikut : Gambar 3.5 Pembagian Zoning Pekerjaan Balok Putri Bunga

Gambar 3.5 Pembagian Zoning Pekerjaan Balok

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

40

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.6 Wilayah Zoning Pekerjaan 3.4.3

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.6 Wilayah Zoning Pekerjaan 3.4.3 Alur Pelaksanaan
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.6 Wilayah Zoning Pekerjaan 3.4.3 Alur Pelaksanaan
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square Gambar 3.6 Wilayah Zoning Pekerjaan 3.4.3 Alur Pelaksanaan

Gambar 3.6 Wilayah Zoning Pekerjaan

3.4.3 Alur Pelaksanaan Pekerjaan Alur pelaksanaan pekerjaaan dibuat untuk mempermudah pekerjaan, pekerjaan di mulai dari pekerjaan bawah, tengah dan berakhir dipekerjaan atas. Cara pekerjaannya sebagai berikut :

1. Pekerjaan Pondasi Pelaksanaan dimulai dari pekerjaan pengeboran untuk Bored Pile dan penggalian untuk Pile Cap &Raft foundation. Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan alat excavator. Pekerjaan yang dilakukan secara manual adalah pekerjaan penggalian diselah-selah galian yang tertinggal atau yang tidak dapat dijangkau oleh excavator.

2. Pekerjaan Struktur Pekerjaan struktur pembangunan Proyek Gunung Putri Square dibagi menjadi 3 zona kerja yaitu Parsial-1, Parsial-2, dan Parsial-3. Yang merupakan pekerjaan

struktur pada Tower Palem adalah :

1. Pekerjaan Kolom

2. Pekerjaan Balok dan Plat Lantai

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

41

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3. Pekerjaan Shear wall / Core

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square

KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3. Pekerjaan Shear wall / Core wall 3. Pekerjaan
KERJA LAPANGAN Proyek Pembangunan Gunung Putri Square 3. Pekerjaan Shear wall / Core wall 3. Pekerjaan

3. Pekerjaan Shear wall / Core wall

3. Pekerjaan Arsitektur Pekerjaan arsitektur merupakan pekerjaan yang paling lama pelaksanaannya,

item dari pekerjaan arsitektur adalah sebagai berikut :

1. Pekerjaan Dinding Bata Ringan

2. Pekerjaan Pemasangan Dinding Precast / Fasade

3. Pekerjaan Kolom Praktis

4. Pekerjaan Plesteran

5. Pekerjaan Acian

4. Pekerjaan Mekanikal

5. Pekerjaan Elektrikal

6. Pekerjaan Elektronik

7. Pekerjaan Lift & STP

Putri Bunga (1115050005) Ratna Julita (1115050006)

42