Anda di halaman 1dari 5

Musculi Colli Superficialis

1. m. Sternokleidomastoideus

a. Etimologi

Hal ini diberikan nama sternokleidomastoid karena berasal pada


manubrium dari sternum ( sterno-) dan tulang selangka ( cleido- ), dan memiliki
penyisipan di proses mastoid dari tulang temporal dari tengkorak.

b. Asal dan penyisipan

Sternokleidomastoid melewati di sisi leher, m. Sternokleidomastoideus tebal


dan sempit di bagian tengah, tetapi lebih luas dan lebih tipis di kedua ujung.

Medial Para atau kepala sternum adalah bulat fasciculus, tendon di depan,
berdaging di belakang, yang muncul dari bagian atas dari permukaan
anterior manubrium sterni, dan diarahkan superior, lateral, dan posterior.
Lateral Para atau kepala klavikularis, terdiri dari berdaging dan
aponeurotic serat, muncul dari perbatasan unggul dan permukaan anterior
dari ketiga medial tulang selangka; itu ditujukan hampir vertikal ke atas.
Kedua kepala terpisah dari satu sama lain pada asal usul mereka dengan
interval segitiga (fossa supraklavikula) namun secara bertahap menyatu, di bawah
bagian tengah leher, ke dalam otot, tebal bulat yang dimasukkan, oleh tendon
yang kuat, ke permukaan lateral proses mastoid, dari puncaknya ke perbatasan
superior, dan dengan tipis aponeurosis memasuki babak lateral garis nuchae
superior dari tulang oksipital . Fungsi dari otot ini adalah untuk memutar kepala
ke sisi berlawanan atau miring memutar kepala. Hal ini juga flexes leher.

c. Persarafan

Sternokleidomastoid ini diinervasi oleh ipsilateral saraf aksesori. Ini hanya


memasok serat motor. Para serviks pleksus pasokan sensasi, termasuk
proprioception, melalui punggung utama rami dari C2 dan C3.

d. Variasi

Sternokleidomastoid bervariasi banyak dalam batas asal dari klavikula: dalam


beberapa kasus kepala klavikularis mungkin sesempit sebagai sternal; pada orang
lain mungkin sebanyak 7,5 | cm | in lebarnya.

Ketika asal klavikularis adalah luas, kadang-kadang dibagi lagi menjadi


beberapa slip, yang dipisahkan oleh interval sempit. Lebih jarang, margin
berdampingan sternokleidomastoid dan trapezius berada dalam kontak. Hal ini
akan tidak meninggalkan segitiga posterior.

Otot supraclavicularis Para muncul dari belakang manubrium


sternokleidomastoid dan melewati belakang sternokleidomastoid ke permukaan
atas dari klavikula.

e. Hubungan

Sternokleidomastoid adalah dalam fasia investasi leher, bersama dengan


otot trapezius, yang mana saham suplai saraf nya (saraf aksesori). Anterior
sternokleidomastoid adalah segitiga anterior. Posterior untuk itu adalah segitiga
posterior.

Banyak struktur yang penting berhubungan dengan sternokleidomastoid,


termasuk arteri karotid umum, saraf aksesori, dan pleksus brakialis.
2. M. Trapezius

Otot Trapezius adalah otot terbesar dan paling superfisial pada daerah
punggung atas. Otot trapezius terdapat di bagian leher, tepatnya di posterolateral
occiput, memanjang ke arah lateral melewati scapula, dan Overlapping pada
bagian superior dari otot latissimus dorsi pada tulang belakang. Otot ini
dipersarafi oleh akar saraf C5-T1. Menurut arah serabutnya, otot Trapezius dibagi
menjadi tiga bagian, yaitu : upper fiber, middle fiber, dan lower fiber(Cael, 2010).

Otot ini berbentuk empat persegi panjang lebar, terletak di daerah tengkuk dan
punggung. Dibagi dalam 3 bagian yaitu: pars descendens, pars horizontalis dan
pars descendens. Origo terletak di Pars descendens: Iinae nuchae superior,
protruberentia occipitalis externa dan ligamentum supraspinale VC.I dan VC VII.
Sedangkan Insersionya terletak pada : Extremitas acromias claviculae F:
mengangkat clavicula ke dorsal cranial dengan insersionya pada n.accesorius.

3. M. Platysma

Otot ini berbentuk kuadrangularis, tipis dan sangat Iebar, terletak tepat di bawah kulit
leher ke sampai sudut mata dan bibir bawah sedang ke bawah sampai regio pectoralis
(daerah claviula)

O : fascia pectoralis bahu dan dada.


I : fascia parotideamasseterica sudut mulut dan labium inferior
F : mengerutkan kulit di daerah Ieher:menarik sudut mulut kelaterokaudal
Inervasi:r.colli n.rfacialis.
DAFTAR PUSTAKA

Cael, Christy, 2010; Functional Anatomy, Lippincott Williams&Wilkins,


Philadelphia

Moore, Keith L, 1995, Anatomi Klinis Dasar, Jakarta, Hipokrates.

Netter, 1996, Interactive Atlas of Human Anatomy, Hamburg, Novartis.