Anda di halaman 1dari 83

Makalah Hematologi dan Imunologi

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Di dalam tubuh manusia, ada alat transportasi yang berguna sebagai pengedar oksigen
dan zat makanan ke seluruh sel-sel tubuh serta mengangkut karbon dioksida dan zat sisa ke
organ pengeluaran. Alat transportasi pada manusia terkoordinasi dalam suatu sistem yang
disebut sistem peredaran darah. Sistem peredaran darah manusia terdiri atas darah, jantung,
dan pembuluh darah.
Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup (kecuali tumbuhan) tingkat
tinggi yang berfungsi untuk mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh jaringan
tubuh, mengangkut bahan-bahan kimia hasil metabolisme, dan juga sebagai pertahanan tubuh
terhadap virus atau bakteri. Istilah medis yang berkaitan dengan darah diawali dengan kata
hemo atau hemato yang berasal dari kata Yunani yang berarti haima yang berarti darah.
Darah manusia berwarna merah, namun dalam hal ini warna darah ada dua jenis warna
merah pada darah manusia. Warna merah terang menandakan bahwa darah tersebut
mengandung banyak oksigen, sedangkan warna merah tua menandakan bahwa darah tersebut
mengandung sedikit oksigen atau dalam arti lain mengandung banyak karbondioksida. Warna
merah pada darah disebabkan oleh adanya hemoglobin. Hemoglobin adalah protein
pernafasan (respiratory protein) yang mengandung besi (Fe) dalam bentuk heme yang
merupakan tempat terikatnya molekul-molekul oksigen.

Darah juga mengangkut bahan-bahan sisa metabolisme, obat-obatan dan bahan kimia
asing ke hati untuk diuraikan dan ke ginjal untuk dibuang sebagai air seni. Manusia dan
hewan mempunyai system untuk mempertahankan diri terhadap penyakit yang dikenal
dengan system imunitas. Ada dua jenis imunitas , yaitu imunitas bawaan dan imunitas
adaptif. Kedau imunitas tersebut merupakan garis pertahanan pertama terhadap semua
pengganggu. Bagian utama tubuh yang berfungsi sebagai imunitas bawaan adalah kulit,air
mata dan air liur.
System kekebalan tubuh sangat mendasar perannya bagi kesehatan , tentunya harus
disertai dengan pola makan yang sehat, makan cukup berolahraga, dan terhindar dari
masuknya senyawa yang beracun kedalam tubuh. Sekali senyawa beracun hadir dalam tubuh,
maka harus segera dikeluarkan.tem kekebalan tubuh.
Kondisi system kekebalan tubuh menentukan kualitas hidup. Dalam tubuh yang sehat
terdapat system kekebalan tubuh yang kuat sehingga daya tahan tubuh terhadap penyakit juga
prima. Pada bayi yang baru lahir, pembentukan system kekebalan tubuhnya belum sempurna
dan memerlukan ASI yang membawa system kekebalan tubuh sang ibu untuk membantu
daya tahan tubuh sang bayi . semakin dewasa, sis tem kekebalan tubuh terbentuk sempurna.
Namun pada orang lanjut usia, system kekebalan tubuhnya secara alami menurun. Itulah
sebabnya timbul penyakit degenerative atau penuaan.
Pada pola hidup modern menuntut segala sesuatu dilakukan secara cepat dan instan. Hal
ini berdampak juga pada pola makan. Sarapan didalam kendaraan, makan siang serba tergesa,
dan malam karena kelelahan tidak nafsu makan. Belum lagi kualitas makanan yang
dikonsumsi, polusi udara, kurang berolahraga, dan steres. Apabila terus berlanjut, daya tahan
tubuh akan menurun, lesu, cepat lelah, dan mudah terserang penyakit. Karena itu, banyak
orang yang masih muda mengidap penyakit degenerative. Kondisi stress dan pola hidup
modern sarat polusi, diet tidak seimbang, dan kelelahan menurunkan daya tahan tubuh
sehingga memerlukan kecukupan antibody. Gejala menurunnya daya tahan tubuh sering kali
terabaikan, sehingga timbulberbagai penyakit infeksi, penuaan dini pada usia produktif.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang di maksud dengan hematologi ?
2. Bagaimana anatomi hematologi ?
3. Bagaimana fisiologi hematologi ?
4. Apa yang dimaksud dengan sisitem imunologi ?
5. Apa fungsi sistem imun ?
6. Apa macam-macam dari sistem imun ?
7. Jenis-jenis antibodi ?
8. Apa faktor-faktor yang dapat merendahkan sistem imun ?
9. Penyakit akibat ketidakseimbangan sistem imun ?

C. TUJUAN PENULISAN
Dengan mempelajari teori ini diharapkan mahasiswa dapat memahami tentang
hematologi dan imunologi.

D. MANFAAT
1. Dapat mengetahui yang dimaksud dengan hematologi.
2. Dapat mengetahui anatomi hematologi.
3. Dapat mengetahui fisiologi hematologi.
4. Dapat mengetahui sistem imunologi.
5. Dapat mengetahui fungsi sistem imun.
6. Dapat mengetahui macam-macam dari sistem imun.
7. Dapat mengetahui jenis-jenis antibodi.
8. Dapat mengetahui faktor-faktor yang dapat merendahkan sistem imun.
9. Dapat mengetahui enyakit akibat ketidakseimbangan sistem imun.

BAB II
TINJAUAN TEORI

A. Definisi Hematologi
Hematologi adalah cairan yang ada pada manusia sebagai alat transportasi berfungsi
untuk mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh jaringan tubuh, mengangkut
bahan-bahan kimia hasil metabolisme, dan juga sebagai pertahanan tubuh terhadap virus atau
bakteri.

B. Anatomi Hematologi
Sistem hematologi tersusun atas hematologi dan tempat hematologi di produksi, termasuk
sumsum tulang dan nodus limpa. Hematologi adalah organ khusus yang berada dengan organ
lain karena berbentuk cairan. Hematologi merupakan medium transport ubuh, volume
hematologi manusia sekitar 7% - 10% berat badan normal dan berjumlah sekitar 5 liter.
Hematologi terdiri dari dua komponen utama, yaitu:
1. Plasma hematologi, bagian cair hematologi yang sebagian besar terdiri dariats air,elektrolit,
dan protein hematologi.
2. Butir butir hematologi (blood corpuscles), yang terdiri atas komponen komponen berikut
ini:
a. Eritrosit (sel hematologi merah)
1) Struktur Eritrosit
Sel hematologi merah merupakan cairan bikonkaf dengan diameter sekitar 7 mikron.
Bikon kavitas memungkinkan gerakan oksigen masuk dan keluar sel secara cepat dengan
jarak yang pendek antara membrane dan inti sel. Warnanya kuning kemerah merahan, karena
didalamnya mengandung suatu zat yang di sebut hemoglobin.
Sel hematologi merah tidak memiliki inti sel , mitokondria, dan ribosom, serta tidak
dapat bergerak. Sel ini tidak dapat melakukan mitosis, fosforilasi sel, atau pembentukan
protein.
Komponen eritrosit adalah sebagai berikut:
a) Membrane eritrosit.
b) System enzim: enzim G6PD (glucose 6 phospatedehydrogenase).
c) Globin : bagian protein yang terdiri atas 2 rantai alfa dan 2 rantai beta. (eritosit normal
dengan pembesaran mikroskop electron 3000 kali).
2) Produksi Sel Hematologi Merah
Dalam keadaan normal, eritropoesisi pada orang deawsa terutama terjadi dalam
sumsum tulang, dimana system eritrosit menempati 20%-30% bagian jaringan sumsum
tulang yang aktif membentuk sel hematologi. Sel eritrosit berinti berasal dari sel induk
multipotensial menjadi sel hematologi system eritrosit, myeloid, dan mengakariosibila yang
di ransang oleh eritropoetin. Sel induk multipotensial akan berdeferensiasi menjadi sel induk
unipotensial.
Sel induk unipotensial tidak mampu berdiferensiasi lebih lanjut, sehingga sel induk
unipotensial seri eritrosit hanya akan berdeferesiasi menjadi sel pronormoblas. Sel
pronomorblas akan membentuk DNA yang diperlukan untuk tiga sampai empat kali fase
mitosis. Melalu empat kali mitosis dari setiap kali pronormoblas akan terbentuk 16 eritrosit .
eritrosit matang kemudian dilepaskan dalam sirkulasi. Pada produksi eritosit normal sumsum
tulang memerlukan besi, Vitamin B12, asam folat, piridoksin (vit B6), kobal, asam amino,
dan tembaga.
Secara garis besar dapat di simpulkan bahwa perubahan morpologi sel yang terjadi selama
proses deferesiensi sel pronormoblas sampai eritrosit matang dapat di kelompokan kedalam
tiga kelompok:
a) Ukuran sel semakin kecil akibat mengecilnya inti sel.
b) Inti sel manjadi makin padat dan akhirnya dikeluarkan pada tingkatan eritroblas asidosis.
c) Dalam sitoplasma di bentuk hemoglobin yang diikuti dengan hilangnya RNA dalam
sitoplsma sel.
3) Lama Hidup
Eritrosit hidup selama 74-154 hari. Pada usia ini system enzim mereka gagal,
membrane sel berhenti berfungsi dengan adekuat, dan sel ini di hancurkan oleh sel system
retikulo endothelial.
4) Jumlah Eritrosit
Jumlah normal pada orang dewasa kira kira 11,5-15 gram dalam 100 cc hematologi.
Normal HB wanita 11,5 mg% dan HB laki-laki 13,0 mg%.
5) Sifat-sifat Sel Hematologi Merah
Sel hematologi merah biasanya digambarkan berdasarkan ukuran dan jumlah
hemoglobin yang terdapat didalam sel seperti berikut:
a) Normositik : sel yang ukurannya normal
b) Normokromik : sel dengan jumlah hemoglobin yang normal
c) Mikrositik : sel yang ukurannya terlalu kecil
d) Makrositik : sel yang ukurannya terlalu besar
e) Hipokromik : sel yang jumlah hemoglobinnya terlalu sedikit
f) Hiperkromik : sel yang hemoglobinnya terlalu banyak
6) Antigen Sel Hematologi Merah
Sel hematologi merah memiliki bermacam macam antigen spesifik yang terdapat di
membrane selnya dan tidak ditemukan di sel lain. Antigen-antigen itu adalah A,B,O, dan Rh.
b. Sel Hematologi Putih
1) Struktur Leokosit
Bentuknya dapat berubah-rubah dan dapat bergerak dengan perantaraan kaki palsu
(pseudopodia), mempunya bermacam-macam inti sel, sehingga ia dapat di bedakan menurut
inti selnya serta warnanya bening (tidak berwarna). Sel hematologi putih dibentuk disumsum
tulang dari sel-sel bakal. Jenis jenis dari golongan sel ini adalah golongan yang tidak
bergranula, yaitu limposit T dan B, monosit dan makrofag, serta golongan yang bergranula
yaiu : eosinofil, basofil, dan neutrofil.
2) Fungsi Sel Hematologi Putih
a) Sebagai serdadu tubuh, yaitu membunuh dan memakan bibit penyakit/ bakteri yang masuk
kedalam tubuh jaringan RES (system retikulo endotel).
b) Sebagai pengangkut, yaitu mengangkut/membawa zat lemak dari dinding usus melalu limpa
terus kepembuluh hematologi.
3) Jenis-jenis Sel Drah Putih
a) Agranulosit, yang terdiri dari neutrofil, Eosinofil, dan Basofil.
b) Granulosit , tang terdiri dari limposit (limposit T dan Limposit B) dan monosit.
4) Jumlah Sel Hematologi Putih
Pada orang dewasa jumlah sel hematologi putih total 4,0-11,0 x 109/l yang terbagi sebagai
berikut:
a. Granulosit
i. Neutopil 2,5-7,5 x 109
ii. Eosinfil 0.04-0,44 x 109
iii. Basofil 0-0,10 x 109
b. Limposit 1,5-3,5 x 109
c. Bsofil 0,2-0,8 x 109
c. Keping Hematologi ( Trombosit )
1) Struktur Trombosit
Trombosit adalah bagian dari beberapa sel besar dlam sumsum tulang yang berbentuk
cakram bulat, oval,bikonveks, tidak berinti, dan hidup sekitar 10 hari.
2) Jumlah Trombosit
Jumlah trombosit antara 150 dan 400 x 109/liter (150.000-400.000/milliliter), sekitar
30-40% terkosentrasi didalam limpa dan sisanya bersirkulasi dalam hematologi.
3) Fungsi Trombosit
Trombosit berperan penting dalam pembentukan bekuan hematologi. Trombosit dalam
keadaan normal bersirkulasi ke seluruh tubuh melalui aliran hematologi.
4) Plasma Hematologi
Plasma adalah bagian hematologi yang encer tanpa sel-sel hematologi, warnanya
bening kekuning-kuningan. Hamper 90% dari plasma hematologi terdiri atas air. Zat-zat yang
terdapat dalam plasma hematologi adala sebagai berikut:
a) Fibrinogen yang beguna dalam peristiwa pembekuan hematologi.
b) Garam-garam mineral, yang berguna dalam metabolism dan juga mengadakan osmotic.
c) Protein hematologi (albumin, globulin) meningkatan viskositas hematologi juga
menimbulkan tekanan osmotik untuk memelihara keseimbangan cairan dalam tubuh.
d) Zat makanan (asam amino, gukosa, lemak, mineral, dan vitamin).
e) Hormone, yaitu suatu zat yang dihasilkan dari kelenjar tubuh.
f) Antibody.
d. Limpa
1) Struktur Limpa
Merupakan organ ungu lunak kurang lebih berukuran satu kepalan tangan. Limpa
terletak pada sebelah kiri atas abdomen dibawah kostae. Limpa memiliki permukaan luar
konveks yang berhadapan dengan diafragma dan permukaan medial yang konkaf serta
berhadapan dengan lambung, fleksura linealis kolon, dan ginjal kiri.
Limpa terdiri atas kapsula jaringan fibroelastin, folikel limpa (masa jaringan limpa),
dan pulpa merah (jaringan ikat, sel eritrosit, sel leokosit).

2) Fungsi Limpa
a) Pembentukan sel eritrosit (hanya pada janin).
b) Destruksi sel eritrosit tua.
c) Penyimpanan zat besi dari sel-sel yang di hancurkan.
d) Produksi bilirubin dari eritrosit.
e) Pembentukan limposit dalam folikel limpa.
f) Pembentukan imunoglobin.
g) Pembuangan partikel asing dari hematologi.
2. Hematopoiesis
Hematopoiesis merupakan proses pembentukan hematologi. Tempat hematopoiesis pada
manusia berpindah-pindah, sesuai dengan usianya.
a. Yolk sac : usia 0-3 bulan intrauteri
b. Hati dan lien : usia 3-6 bulan intrauteri
c. Sumsum tulang : usia 4 bulan intrauterine sampai dewasa
4. Hemostasis
Adapun prinsif dari hemostasis adalah Mengurangi aliran hematologi yang menuju daerah
trauma. Cara mengurangi hematologi menuju daerah trauma yaitu:
a. Vasokontriksi
b. Penekanan oleh edema
c. Mengadakan sumbatan/menutup lubang perhematologian
5. Pembekuan Hematologi
Pembekuan hematologi adalah proses dimana komponen cairan hematologi
ditransformasi menjadi material semisolid yang dinamakan bekuan hematologi. Menurut
howell proses pembekuan hematologi dibagi menjadi tiga stadium yaitu:
a. Stadium I : pembentukan tromboplastin.
b. Stadium II : perubahan dari protrombin menjadi thrombin.
c. Stadium III : perubahan dari fibrinogen menjadi fibrin.

C. Fisiologi Hematologi
Dalam keadaan fisiologis, hematologi selalu berada dalam pembuluh hematologi,
sehingga dapat menjalankan fungsinya sebagai berikut.
1. Sebagai alat pengangkut.
2. Mengatur keseimbangan cairan tubuh.
3. Mengatur panas tubuh.
4. Berperan penting dalam mengatur pH cairan tubuh
5. Mempertahankan tubuh dari serangan penyakit infeksi
6. Mencegah perhematologian.

D. Pengertian Imunologi
Sistem kekebalan atau sistem imun adalah sistem perlindungan pengaruh luar biologis
yang dilakukan oleh sel dan organ khusus pada suatu organisme. Jika sistem kekebalan
bekerja dengan benar, sistem ini akan melindungi tubuh terhadap infeksi bakteri dan virus,
serta menghancurkan sel kanker dan zat asing lain dalam tubuh. Jika sistem kekebalan
melemah, kemampuannya melindungi tubuh juga berkurang, sehingga menyebabkan
patogen, termasuk virus yang menyebabkan demam dan flu, dapat berkembang dalam tubuh.
Sistem kekebalan juga memberikan pengawasan terhadap sel tumor, dan terhambatnya sistem
ini juga telah dilaporkan meningkatkan resiko terkena beberapa jenis kanker.

E. Fungsi Sistem Imun


Sistem imun memiliki beberapa fungsi bagi tubuh, yaitu sebagai:
Pertahanan tubuh, yaitu menangkal bahan berbahaya agar tubuh tidak sakit, dan jika sel-
sel imun yang bertugas untuk pertahana ini mendapatkan gangguan atau tidak bekerja dengan
baik, maka oranmg akan mudah terkena sakit. Keseimbangan, atau fungsi homeostatik
artinya menjaga keseimbangan dari komponen tubuh.
Perondaan, sebagian dari sel-sel imun memiliki kemampuna untuk memantau ke
seluruh bagian tubuh. Jika ada sel-sel tubuh yang mengalami mutasi maka sel peronda
tersebut akan membinasakannya.
F. Macam-Macam Sistem Imun
Sistem kekebalan tubuh manusia dibagi 2, yaitu kekebalan tubuh tidak spesifik dan
kekebalan tubuh spesifik.
1. Sistem Kekebalan Tubuh Non Spesifik
Proses pertahanan tubuh non spesifik tahap pertama
Proses pertahanan tahap pertama ini bisa juga diebut kekebalan tubuh alami. Tubuh
memberikan perlawanan atau penghalang bagi masuknya patogen/antigen. Kulit menjadi
penghalan bagi masuknya patogen karena lapisan luar kulit mengandung keratin dan sedikit
air sehingga pertumbuhan mikroorganisme terhambat. Air mata memberikan perlawanan
terhadap senyawa asing dengan cara mencuci dan melarutkan mikroorganisme tersebut.
Minyak yang dihasilkan oleh Glandula Sebaceae mempunyai aksi antimikrobial.
Mukus atau lendir digunakan untuk memerangkap patogen yang masuk ke dalam hidung atau
bronkus dan akan dikeluarkjan oleh paru-paru. Rambut hidung juga memiliki pengaruh
karenan bertugas menyaring udara dari partikel-partikel berbahaya. Semua zat cair yang
dihasilkan oleh tubuh (air mata, mukus, saliva) mengandung enzimm yang disebut lisozim.
Lisozim adalah enzim yang dapat meng-hidrolisis membran dinding sel bakteri atau patogen
lainnya sehingga sel kemudian pecah dan mati. Bila patogen berhasil melewati pertahan
tahap pertama, maka pertahanan kedua akan aktif.
Proses pertahanan tubuh non spesifik tahap ke dua
Inflamasi merupakan salah satu proses pertahanan non spesifik, dimana jika ada patogen atau
antigen yang masuk ke dalam tubuh dan menyerang suatu sel, maka sel yang rusak itu akan
melepaskan signal kimiawi yaitu histamin. Signal kimiawi berdampak pada
dilatasi(pelebaran) pembuluh hematologi dan akhirnya pecah. Sel hematologi putih jenis
neutrofil,acidofil dan monosit keluar dari pembuluh hematologi akibat gerak yang dipicu oleh
senyawa kimia(kemokinesis dan kemotaksis). Karena sifatnya fagosit,sel-sel hematologi
putih ini akan langsung memakan sel-sel asing tersebut. Peristiwa ini disebut fagositosis
karena memakan benda padat, jika yang dimakan adalah benda cair, maka disebut pinositosis.
Makrofag atau monosit bekerja membunuh patogen dengan cara menyelubungi
patogen tersebut dengan pseudopodianya dan membunuh patogen dengan bantuan lisosom.
Pembunuh dengan bantuan lisosom bisa melalui 2 cara yaitu lisosom menghasilkan senyawa
racun bagi si patogen atau lisosom menghasilkan enzim lisosomal yang mencerna bagian
tubuh mikroba. Pada bagian tubuh tertentu terdapat makrofag yang tidak berpindah-pindah ke
bagian tubuh lain, antara lain : paru-paru(alveolar macrophage), hati(sel-sel Kupffer),
ginjal(sel-sel mesangial), otak(selsel microgial), jaringan penghubung(histiocyte) dan pada
nodus dan spleen.
Acidofil/Eosinofil berperan dalam menghadapi parasit-parasit besar. Sel ini akan
menempatkan diri pada dinding luar parasit dan melepaskan enzim penghancur dari granul-
granul sitoplasma yang dimiliki. Selain leukosit, protein antimikroba juga berperan dalam
menghancurkan patogen. Protein antimikroba yang paling penting dalam hematologi dan
jaringan adalah protein dari sistem komplemen yang berperan penting dalam proses pertahan
non spesifik dan spesifik serta interferon. Interferon dihasilkan oleh sel-sel yang terinfeksi
oleh virus yang berfungsi menghambat produksi virus pada sel-sel tetangga. Bila patogen
berhasil melewati seluruh pertahanan non spesifik, maka patogen tersebut akan segera
berhadapan dengan pertahanan spesifik yang diperantarai oleh limfosit.
2. Sistem Kekebalan Tubuh Spesifik
Pertahanan spesifik: imunitas diperantarai antibodi untuk respon imun yang
diperantarai antibodi, limfosit B berperan dalam proses ini, dimana limfosit B akan melalui 2
proses yaitu respon imun primer dan respon imun sekunder.Jika sel limfosit B bertemu
dengan antigen dan cocok, maka limfosit B membelah secara mitosis dan menghasilkan
beberapa sel limfosit B. Semua Limfosit b segera melepaskan antibodi yang mereka punya
dan merangsang sel Mast untuk menghancurkan antigen atau sel yang sudah terserang
antigen untuk mengeluarkan histamin. 1 sel limfosit B dibiarkan tetap hidup untuk
menyimpan antibodi yang sama sebelum penyerang terjadi. Limfosit B yang tersisa ini
disebut limfosit B memori. Inilah proses respon imun primer. Jika suatu saat, antigen yang
sama menyerang kembali, Limfosit B dengan cepat menghasilkan lebih banyak sel Limfosit
B daripada sebelumnya. Semuanya melepaskan antibodi dan merangsang sel Mast
mengeluarkan histamin untuk membunuh antigen tersebut. Kemudian, 1 limfosit B dibiarkan
hidup untuk menyimpan antibodi yang ada dari sebelumnya. Hal ini menyebabkan kenapa
respon imun sekunder jauh lebih cepat dari pada respon imun primer.
Suatu saat, jika suatu individu lama tidak terkena antigen yang sama dengan yang
menyerang sebelumnya, maka bisa saja ia akan sakit yang disebabkan oleh antigen yang
sama karena limfosit B yang mengingat antigen tersebut sudah mati. Limfosit B memori
biasanya berumur panjang dan tidak memproduksi antibodi kecuali dikenai antigen spesifik.
Jika tidak ada antigen yang sama yang menyerang dalam waktu yang sangat lama, maka
Limfosit b bisa saja mati, dan individu yang seharusnya bisa resisten terhadap antigen
tersebut bisa sakit lagi jika antogen itu menyerang, maka seluruh proses respon imun harus
diulang dari awal.
3. Pertahanan Spesifik : Imunitas Diperantarai Sel
Untuk respon imun yang diperantarai sel, Limfosit yang berperan penting adalah
limfosit T. Jika suatu saat ada patogen yang berhasil masuk dalam tubuh kemudian dimakan
oleh suatu sel yang tidak bersalah(biasanya neutrofil), maka patogen itu dicerna dan
materialnya ditempel pada permukaan sel yang tidak bersalah tersebut. Materi yang tertempel
itu disebut antigen. Respon imun akan dimulai jika kebetulan sel tidak bersalah ini bertemu
dengan limfosit T yang sedang berpatroli, yaitu sel tadi mengeluarkan interleukin 1 sehingga
limfosit T terangsang untuk mencocokkan antibodi dengan antigennya. Permukaan Limfosit
T memiliki antibodi yang hanya cocok pada salah satu antigen saja.
Jadi, jika antibodi dan antigennya cocok, Limfosit T ini, yang disebut Limfosit T
pembantu mengetahui bahwa sel ini sudah terkena antigen dan mempunyai 2 pilihan untuk
menghancurkan sel tersebut dengan patogennya. Pertama, Limfosit T pembantu akan lepas
dari sel yang diserang dan menghasilkan senyawa baru disebut interleukin 2, yang berfungsi
untuk mengaktifkan dan memanggil Limfosit T Sitotoksik. Kemudian, Limfosit T Sitotoksik
akan menghasilkan racun yang akan membunuh sel yang terkena penyakit tersebut. Kedua,
Limfosit T pembantu bisa saja mengeluarkan senyawa bernama perforin untuk membocorkan
sel tersebut sehingga isinya keluar dan mati.

G. Jenis-Jenis Antibodi
Antibodi adalah protein berbentuk Y dan disebut Immunoglobulin(Ig), hanya dibuat
oleh Limfosit B. Antibodi berikatan dengan antigen pada akhir lengan huruf Y. Bentuk
lengan ini akan menentukkan beberapa macam IG yang ada, yaitu IgM, IgG, IgA,IgE dan
IgD. Saat respon imun humoral, IgM adalah antibodi yang pertama kali muncul. Jenis lainya
akan muncul beberapa hari kemudian. Limfosit B akan membuat Ig yang sesuai saat
interleukin dikeluarkan untuk mengaktifkan Limfosit T saat antigen menyerang.
Antibodi juga dpat menghentikan aktivitas antigen yang merusak dengan cara
mengikatkan antibodi pada antigen dan menjauhkan antigen tersebut dari sel yang ingin
dirusak. Proses ini dinamakan neuralisasi. Semua Ig mempunyai kemampuan ini. Antibodi
juga mempersiapkan antigen untuk dimakan oleh makrofag. Antobodi mengikatkan diri pada
antigen sehingga permukaannya menjadi lebih mudah menempel pada makrofag. Proses ini
disebut opsonisasi.
IgM dan IgG memicu sistem komplemen, suatu kelompok protein yang mempunyai
kemampuan unutk memecah membran sel. IgMdan IgG bekerja paling maksimal dalam
sistem sirkulasi,IgA dapat keluar dari peredaran hematologi dan memasuki cairan tubuh
lainnya. IgA berperan penting untuk menghindarkan infeksi pada permukaan mukosa. IgA
juga berperan dalam resistensi terhadap banyak penyakit. IgA dapat ditemukan pada ASI dan
membantu pertahanan tubuh bayi.IgD merupakan antibodi yang muncul untuk dilibatkan
dalam inisiasi respon imun. IgE merupakan antibodi yang terlibat dalam reaksi alergi dan
kemungkinan besar merespon infeksi dari protozoa dan parasit.
Antibodi tidak menghancurkan antigen secara langsung, akan tetapi menetralkannya
atau menyebabkan antigen ini menjadi target bagi proses penghancutan oleh mekanisme
opsonosasi, aglutinasi,presipitasi atau fiksasi komplemen. Opsonisasi, aglutinasi dan
presipitasi meningkatkan proses fagositosis dari komplek antigen-antibodi sementara fiksasi
komplemen memicu proses lisis dati protein komplemen pada bakteri atau virus.
Sistem imun manusia terdiri daripada organ imun, sel imun dan lain-lain. Organ imun
merujuk kepada sumsum tulang, kelenjar timus, limpa, nodus limfa, tonsil, apendiks dan
sebagainya. Kebanyakan sel imun terdiri daripada sel T dan sel B. Sel B akan matang dalam
sumsum tulang, apabila sistem hematologi diserang, ia akan memproses antibodi untuk
menentang virus dan bakteria.
Sel T dihasilkan oleh sumsum tulang, bertumbuh dan matang di kelenjar timus tetapi
ia tidak menghasilkan antibodi. Tugas utamanya adalah: menentang sel yang dijangkiti virus,
bakteria dan kanker. Apabila sistem imun berada di dalam keadaan normal, tubuh manusia
akan dapat menentang berbagai patogen. Walau bagaimana, jika daya imun berada dalam
paras rendah, peluang menghidapi penyakit menjadi lebih tinggi, terutamanya bayi, kanak-
kanak dan orang tua. Sistem imun bayi masih di dalam proses pertumbuhan dan
perkembangan.
Oleh itu, antibodi badan masih lemah untuk melawan pelbagai mikroorganisma.
Manakala organ sistem imun orang tua telah uzur dan semakin merosot, jadi daya tahan
sistem imun juga menurun.
Sistem kekebalan tubuh harus selalu dalam keadaan seimbang.Jika tidak, akan
terganggu.Penyebab gangguan sistem kekebalan tubuh ada yang tidak diketahui dan telah ada
sejak lahir (primer). Ada juga gangguan kekebalan sekunder karena faktor lain, misalnya
infeksi (AIDS, campak dan lain-lain), gizi buruk, serta penyakit ganas misalnya kanker,
leukemia, obat-obatan misalnya obat yang mengandung hormon kortikosteroid, obat untuk
kanker, dan lain-lain.
Sebetulnya, tubuh memiliki zat yang secara otomatis akan menormalkan sistem
imun.Kalau imunnya kurang maka ditingkatkan, kalau terlalu tinggi diturunkan.Di dalam
tubuh, ada zat yang mempunyai sifat seperti itu. Namun, ada kalanya tubuh tak berhasil
menormalkan sistem imunnya sendiri. Akhirnya, dicarilah cara menormalkan sistem imun
tubuh dari luar dengan imunomodulator.
Imunomodulator adalah zat yang dapat memodulasi (mengubah atau memengaruhi)
sistem imun tubuh menjadi ke arah normal. Produk imunomodulator berperan menguatkan
sistem imun tubuh (imuno stimulator) atau menekan reaksi sistem imun yang berlebihan
(imuno suppressan).Misalnya,diberikan bersama antibiotic.Selain sintetik, produk
imunomodulator kini juga dibuat dari tanaman. Ternyata, ada tanaman tertentu yang memiliki
efek meningkatkan kekebalan tubuh. Misalnya, daun meniran. Setelah diteliti, daun ini punya
efek meningkatkan sistem imun tubuh. Sekarang sudah dibuat dalam bentuk obat. Yang harus
diketahui, imunomodulator adalah obat, dan bukan suplemen yang bisa dikonsumsi sehari-
hari. Fungsinya pun hanya membantu meningkatkan kekebalan.
Konsumsi imunomodulator pada orang normal tidak ada gunanya, karena tubuh masih
bisa menyeimbangkan sistem imun.. Sistem imun tubuh itu, kan, sama seperti organ tubuh
lain, memerlukan energi. Oleh karenanya, agar sistem imun tubuh baik, gizi pun harus
seimbang. Sel-sel kekebalan itu bisa bergerak, butuh makanan (energi) juga. Jadi, makan
cukup protein, karbohidrat, lemak, vitamin, dan mineral. Sama seperti fungsi organ lain.

H. Faktor-Faktor Yang Merendahkan Sistem Keimunan


Sistem imun mempunyai hubungan rapat dengan cara hidup kita. Berikut adalah
faktor-faktor yang merendahkan sistem keimunan kita:
1. Cara hidup yang tidak sehat.
2. Kekurangan zat makanan.
3. Pencemaran udara atau alam sekitar.
4. Keletihan.
5. Tekanan dan kerisauan.
6. Kurang bersenam.
7. Penggunaan antibiotik yang berlebihan.
Apabila sistem imun kita menurun, maka lebih mudah untuk kita mendapat jangkitan.
Orang yang mempunyai sistem imun yang rendah mudah berasa letih, tidak bersemangat,
sentiasa selesema, jangkitan usus (makanan yang tidak sesuai akan menyebabkan muntah dan
mual), luka sukar untuk sembuh, alergi dan sebagainya. Selain itu, sistem imun yang tidak
teratur juga boleh menyebabkan kecederaan pada sel.

I. Penyakit Akibat Ketidakseimbangan Sistem Imun


Berikut adalah penyakit yang diakibatkan oleh ketidakseimbangan sistem imun:
1. Penyakit AIDS
Juga dikenali sebagai sindrom kurang daya tahan melawan penyakit; yang mana virus
HIV menyerang sistem imun. Apabila memasuki badan manusia, virus tersebut akan
memusnahkan sel otak dan leucocytes dan ia membiak dan berkembang di limfosit
menyebabkan badan manusia hilang keupayaan untuk melawan penyakit. Pesakit akan lemah
dan terdedah kepada pelbagai penyakit berjangkit seperti tuberkulosis pulmonari, kandidiasis,
kayap, manakala enteritis, pneumonia, cephalitis dan lain-lain yang disebabkan oleh
mikroorganisma patogenik yang luar biasa.

2. Penyakit Autoimunitas
Autoimunitas adalah respon imun tubuh yang berbalik menyerang organ dan jaringan
sendiri. Autoimunitas bisa terjadi pada respon imun humoral atau imunitas diperantarai sel.
Sebagai contoh, penyakit diabetes tipe 1 terjadi karena tubuh membuat antibodi yang
menghancurkan insulin sehingga tubuh penderita tidak bisa membuat gula. Pada myasthenia
gravis, sistem imun membuat antibodi yang menyerang jaringan normal seperti
neuromuscular dan menyebabkan paralisis dan lemah. Pada demam rheumatik, antibodi
menyerang jantung dan bisa menyebabkan kerusakan jantung permanen. Pada Lupus
Erythematosus sistemik, biasa disebut lupus, antibodi menyerang berbagai jaringan yang
berbeda, menyebabkan gejala yang menyebar.
3. Alergi
Alergi, kadang disebut hipersensitivitas, disebabkan respon imun terhadap antigen.
Antigen yang memicu alergi disebut allergen. Reaksi alregi terbagi atas 2 jenus yaitu:reaksi
alergi langsung dan reaksi alergi tertunda. Reaksi alergi langsung disebabkan mekanisme
imunitas humoral. Reaksi ini disebabkan oleh prosuksi antibodi IgE berlebihan saat seseorang
terkena antigen. Antibodi IgE tertempel pada sel Mast,leukosit yang memiliki senyawa
histamin. Sel mAst banyak terdapat pada paru-paru sehingga saat antibodi IgE menempel
pada sel Mast, Histamin dikeluarkan dan menyebabkan bersin-bersin dan mata berair.
Reaksi alergi tertunda disebabkan oleh perantara sel. Contoh yang ekstrim adalah saat
makrofag tidak dapat menelan antigen atau menghancurkannya. Akhirnya Limfosit T segera
memicu pembengkakan pada jaringan.
Untuk mempunyai sistem imun yang sempurna untuk menentang virus dan bakteri,
kita perlu mempunyai syarat tertentu seperti berikut:
a. Nutrisi Yang Sempurna
Setiap hidangan mesti mempunyai berbagai zat yang lengkap, tidak memilih
makanan, tidak berlebihan serta meliputi nutrien asas seperti karbohidrat, protein, vitamin,
mineral, air, fiber, lemak dan sebagainya.
b. Olah raga Yang Sesuai
Olah raga dapat meningkatkan ketahanan asalkanbermasa panjang (15 menitt ke
atas), olah raga ini dapat menyalurkan oksigen yang segar kepada organ dan tisu dalam badan
kita. Olah raga merujuk kepada joging, berenang, berjalan, berbasikal, melompat, yoga dan
sebagainya, yang mana ia dapat menggalakkan peredaran hematologi, menguatkan fungsi
kardiovaskular dan meningkatkan sistem imun badan.
c. Sentiasa Gembira dan Bijak Menangani Tekanan
Tekanan psikologi dan kegelisahan dalam tempo yang panjang boleh mengganggu
sistem keimunan badan dan tidak baik untuk kesihatan. Apabila otak berada dalam keadaan
tertekan, ia menghasilkan sejenis hormon kortisol. Jika hormon ini berlebihan, ia memberi
kesan yang negatif dan mengganggu sistem keimunan kita.
d. Pengambilan Nutrisi Yang Mencukupi
Kesibukan menyebabkan ramai yang menjadikan makanan yang telah diproses
sebagai pilihan, yang mana mempunyai kandungan nutrient yang telah hilang. Nutrien dan
sistem imun mempunyai hubung kait. Oleh itu, adalah penting untuk kita mengambilkan
nutrien yang meningkatkan keimunan kita.
1) Protein: Pengambilan protein yang mencukupi dalam pemakanan harian kita amatlah penting
kerana protein adalah nutrien penting yang diperlukan untuk penghasilan imunoglobulin dan
pelbagai antibodi. Ini kerana protein terdiri daripada 22 jenis asid amino yang berlainan, 8
jenis daripadanya ialah keperluan badan manusia, badan manusia tidak dapat memprosesnya
dan harus mengambilnya badan anda dengan protein yang mencukupi dan berkualiti seperti:
daging, ikan, telur dan kekacang.
2) Vitamin dan mineral: Membekalkan vitamin dan mineral yang diperlukan oleh badan seperti
Vitamin A, Vitamin C, Vitamin E, Zink, Besi, Selenium dan sebagainya.
3) Lingzhi: Lingzhi mengandungi polisakarida, kompaun triterpene, germanium, protein, unsur
selenium dan sebagainya yang dapat membantu menentang kanser dan melaraskan sistem
imun. Lingzhi kaya dengan germanium yang dapat meningkatkan penyerapan oksigen dalam
hematologi, mempercepatkan metabolisme dan meningkatkan tahap imun badan manusia.
Kompaun Triterpene ialah organik kompaun semula jadi yang dapat memperbaiki alergi dan
keradangan. Polisakarida yang mengandungi bahan pencegah kanser dapat mempercepatkan
pertumbuhan antibodi, menguatkan sistem imun dan daya tahan badan untuk membantu
mencegah pertumbuhan tumor dan penyakit kanker.
4) Teh Hijau: Teh hijau mempunyai kandungan antioksidan seperti Flavonoid dan catechin.
Oleh itu, ia dapat membantu meningkatkan sistem imun kita. Ahli sains menemui theanine
di dalam daun teh yang dapat membantu sel imun badan menentang bakteria dan virus.
5) Aloe Vera: Tumbuh di kawasan panas dan kering, aloe vera mempunyai ketahanan terhadap
cuaca yang tinggi. Ia boleh menyejukkan badan dan mengeluarkan toksin, menyembuhkan
keradangan dan menentang bakteria serta meningkatkan daya ketahanan tubuh. Aloe vera
mempunyai pelbagai zat aktif seperti asid amino, unsur mikro, vitamin dan sebagainya,
khasnya unsur germanium dan sebagainya yang terkandung dalam unsur mikro yang dapat
membantu badan mengeluarkan bahan toksin, memulihkan tisu yang luka dan meningkatkan
sistem imun badan dengan cepat.
Anatomi Fisiologi Sistem Imun
& Hematologi
Juni 5, 2012 Tinggalkan komentar
I.Anatomi Organ Yang Terlibat Dalam Sistem Imun dan Hematologi

II.Pengertian Sistem Imun dan Hematologi


Hematologi adalah cabang ilmu kesehatan yang mempelajari darah, organ pembentuk darah
dan penyakitnya. Asal katanya dari bahasa Yunani yaitu haima artinya darah.
Sistem imun adalah serangkaian molekul, sel dan organ yang bekerja sama dalam
mempertahankan tubuh dari serangan luar yang dapat mengakibatkan penyakit, seperti
bakteri,jamur dan virus. Kesehatan tubuh bergantung pada kemampuan sistem imun untuk
mengenali dan menghancurkankan serangan ini. jadi kalo kelainan sistem imun berarti
kemampuan untuk mempertahankan kekebalan tubuh terganggu sehingga mudah diserang
penyakit.

III.Organ Pembentuk Darah


Sebelum bayi lahir, hatinya berperan sebagai organ utama dalam pembentukan darah. Saat
tumbuh menjadi seorang manusia, fungsi pokok hati adalah menyaring dan mendetoksifikasi
segala sesuatu yang dimakan, dihirup, dan diserap melalui kulit. Ia menjadi pembangkit
tenaga kimia internal, mengubah zat gizi makanan menjadi otot, energi, hormon, faktor
pembekuan darah, dan kekebalan tubuh. Yang menyedihkan, umumnya kita hanya memiliki
sedikit pemahaman tentang fungsi hati yang sedemikian rumit, vital, dan bekerja tiada henti.

IV.Organ Yang Terlibat Dalam Sistem Kekebalan Tubuh


1. Nodus Limfe
Dalam tubuh manusia ada semacam angkatan kepolisian dan organisasi intel kepolisian yang
tersebar di seluruh tubuh. Pada sistem ini terdapat juga kantor-kantor polisi dengan polisi
penjaga, yang juga dapat menyiapkan polisi baru jika diperlukan. Sistem ini adalah sistem
limfatik dan kantor-kantor polisi adalah nodus limfa. Polisi dalam sistem ini adalah limfosit.
Sistem limfatik ini merupakan suatu keajaiban yang bekerja untuk kemanfaatan bagi umat
manusia. Sistem ini terdiri atas pembuluh limfa-tik yang terdifusi di seluruh tubuh, nodus
limfa yang terdapat di beberapa tempat tertentu pada pembuluh limfatik, limfosit yang
diproduksi oleh nodus limfa dan berpatroli di sepanjang pembuluh limfatik, serta cairan getah
bening tempat limfosit berenang di dalamnya, yang bersirkulasi dalam pembuluh limfatik.
Cara kerja sistem ini adalah sebagai berikut: Cairan getah bening dalam pembuluh limfatik
menyebar di seluruh tubuh dan berkontak dengan jaringan yang berada di sekitar pembuluh
limfatik kapiler. Cairan getah bening yang kembali ke pembuluh limfatik sesaat setelah
melaku-kan kontak ini membawa serta informasi mengenai jaringan tadi. Infor-masi ini
diteruskan ke nodus limfatik terdekat pada pembuluh limfatik. Jika pada jaringan mulai
merebak permusuhan, pengetahuan ini akan diteruskan ke nodus limfa melalui cairan getah
bening.
2. Timus
Selama bertahun-tahun timus dianggap sebagai organ vestigial atau organ yang belum
berkembang sempurna dan oleh para ilmuwan evolusionis dimanfaatkan sebagai bukti
evolusi. Namun demikian, pada tahun-tahun belakangan ini, telah terungkap bahwa organ ini
merupakan sumber dari sistem pertahanan kita.
3. Sumsum Tulang
Sumsum tulang janin di rahim ibunya tidak sepenuhnya mampu memenuhi fungsinya
memproduksi sel-sel darah. Sumsum tulang mam-pu mengerjakan tugas ini hanya setelah
lahir. Akankah bayi ini terkena anemia saat di dalam kandungan ?
Tidak. Pada tahap ini, limpa akan bermain dan memegang kendali. Merasakan bahwa tubuh
mem-butuhkan sel darah merah, trombosit, dan granulosit, maka limpa mulai memproduksi
sel-sel ini selain memproduksi limfosit yang merupakan tugas utamanya.
4. Limpa
Unsur menakjubkan lainnya dari sistem pertahanan kita adalah limpa. Limpa terdiri dari dua
bagian: pulp merah dan pulp putih. Limfosit yang baru dibuat di pulp putih mula-mula
dipindahkan ke pulp merah, lalu mengikuti aliran darah. Kajian saksama mengenai tugas
yang dilak-sanakan organ berwarna merah tua di bagian atas abdomen ini menying-kapkan
gambaran luar biasa. Fungsinya yang sangat sulit dan rumitlah yang membuatnya sangat
menakjubkan.
Keterampilan limpa tidak hanya itu. Limpa menyimpan sejumlah ter-tentu sel darah (sel
darah merah dan trombosit). Kata menyimpan mungkin menimbulkan kesan seakan ada
ruang terpisah dalam limpa yang dapat dijadikan tempat penyimpanan. Padahal limpa adalah
organ kecil yang tak memiliki tempat untuk sebuah gudang. Dalam kasus ini limpa
mengembang supaya ada tempat tersedia untuk sel darah merah dan trombosit. Limpa yang
mengembang disebabkan oleh suatu penyakit juga memungkinkan memiliki ruang
penyimpanan yang lebih besar.

V.Pembentukan Dan Perkembangan Sistem Imun dan Sel-Sel Darah Dari Janin Hingga
Lansia
a. Usia janin minggu pertama
Kehidupan embrio sel darah premitif yang berinti diproduksi dalam yolk sac.
b. Usia janin minggu kedua
Pembentukkan terjadi pada pulau-pulau darah di sakus vitelinus/yolk sac (kantung kuning
telur). Pada minggu kedua ini terbentuk eritrosit premitif (sel yang masih berinti).
c. Usia janin minggu ke-empat
Janin mulai membentuk struktur manusia. Saat ini telah terjadi pembentukkan otak,sumsum
tulang dan tulang belakang serta jantung dan aorta.
d. Usia janin minggu ke-lima
Pada minggu ke lima terbentuknya 3 lapisan yaitu lapisan ectoderm,mesoderm, dan
endoderm. Hati yang sebagai organ utama untuk memproduksi sel-sel darah merah terbentuk
pada minggu-minggu ini yang termasuk dalam lapisan endoderm.
e. Usia janin minggu ke-enam
Pembentukkan terjadi pada hepar dan lien juga pada timus (pembentukan limfosit). Pada
minggu-minggu ini juga terbentuk eritrosit yang sesungguhnya (sudah tidak berinti) juga
terbentuk semi granulosit dan tromobosit. Selain itu juga limfosit (dari timus).
f. Usia janin minggu ke-lima belas
Pada minggu-minggu ini tulang dan sumsung tulang terus berkembang.
g. Usia janin minggu ke-enam belas
Pembentukkan terjadi pada sumsung tulang karena sudah terjadi proses
osifikasi(pembentukan tulang). Tapi ada juga yang menyebutkan kalau terjadi di
medulolimfatik (di medulla spinalis dan limfonodi). Tapi limfonodi ini untuk maturasi. Dan
pada minggu ke enambelas ini sudah terbentuk darah lengkap.
h. Pada dasarnya sumsum tulang dari semua tulang memproduksi sel darah merah sampai
seseorang berusia 5 tahun; tetapi sumsum dari tulang panjang, kecuali proksimal humerus
dan tibia, menjadi sangat berlemak dan tidak memproduksi lagi setelah kurang lebih berusia
20 tahun.
i. Di atas umur 20 tahun, kebanyakan sel darah merah diproduksi dalam sumsum tulang
membranosa, seperti vertebra, sternum, iga dan ilium. Sehingga bertambahnya usia tulang-
tulang ini sumsum menjadi kurang produktif.

VI.Patologi Pada Sistem Imun dan Hematologi


1. Penyakit Lupus
Penyakit Lupus merupakan penyakit kelebihan kekebalan tubuh. Penyakit Lupus terjadi
akibat produksi antibodi berlebihan, sehingga tidak berfungsi menyerang virus, kuman atau
bakteri yang ada di tubuh, melainkan justru menyerang sistem kekebalan sel dan jaringan
tubuh sendiri.
2. Anemia Hemolitik dan Anemia Aplastik
Anemia hemolitik autoimun (Autoimmune Hemolytic Anemia, AIHA) merupakan kelainan
darah yang didapat, dimana autoantibodi IgG yang dibentuk terikat pada membran sel darah
merah (SDM). Antibodi ini umumnya berhadapan langsung dengan komponen dasar dari
sistem Rh dan sebenarnya dapat terlihat pada SDM semua orang. Pasien mengelu fatig dan
keluhan ini dapat terlihat bersama dengan angina atau gagal jantung kongestif. Pada
pemeriksaan fisik, biasanya dapat ditemukan ikterus dan splenomegali. Sedangkan, Anemia
Aplastik terjadi karena ketidaksanggupan sumsung tulang untuk membentuk sel-sel darah.
3. Leukemia
Leukemia dikenal sebagai kanker darah merupakan penyakit dalam klasifikasi kanker (istilah
medis: neoplasma) pada darah atau sumsum tulang yang ditandai oleh perbanyakan secara tak
normal atau transformasi maligna dari sel-sel pembentuk darah di sumsum tulang dan
jaringan limfoid, umumnya terjadi pada leukosit (sel darah putih) Sel-sel normal di dalam
sumsum tulang digantikan oleh sel tak normal atau abnormal. Sel abnormal ini keluar dari
sumsum dan dapat ditemukan di dalam darah perifer atau darah tepi. Sel leukemia
mempengaruhi hematopoiesis atau proses pembentukan sel darah normal dan imunitas tubuh
penderita.
4. AIDS
Acquired Immunodeficiency Syndrome atau Acquired Immune Deficiency Syndrome
(disingkat AIDS) adalah sekumpulan gejala dan infeksi (atau: sindrom) yang timbul karena
rusaknya sistem kekebalan tubuh manusia akibat infeksi virus HIV atau infeksi virus-virus
lain yang mirip yang menyerang spesies lainnya (SIV, FIV, dan lain-lain). Berbagai gejala
AIDS umumnya tidak akan terjadi pada orang-orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh
yang baik. Kebanyakan kondisi tersebut akibat infeksi oleh bakteri, virus, fungi dan parasit,
yang biasanya dikendalikan oleh unsur-unsur sistem kekebalan tubuh yang dirusak HIV.
Infeksi oportunistik umum didapati pada penderita AIDS. HIV mempengaruhi hampir semua
organ tubuh. Penderita AIDS juga berisiko lebih besar menderita kanker seperti sarkoma
Kaposi, kanker leher rahim, dan kanker sistem kekebalan yang disebut limfoma.
ANATOMY DAN FISIOLOGI SYSTEM IMUN DAN HEMATOLOGI

ANATOMY DAN FISIOLOGI SYSTEM IMUN


DAN HEMATOLOGI

A. Anatomi dan Fisiology Sistem Imun


Sistem imun adalah serangkaian molekul, sel dan organ yang bekerja sama dalam
mempertahankan tubuh dari serangan luar yang dapat mengakibatkan penyakit, seperti
bakteri,jamur dan virus. Kesehatan tubuh bergantung pada kemampuan sistem imun untuk
mengenali dan menghancurkankan serangan ini. jadi kalo kelainan sistem imun berarti
kemampuan untuk mempertahankan kekebalan tubuh terganggu sehingga mudah diserang
penyakit. Sistem Imun (bahasa Inggris: immune system) adalah sistem pertahanan manusia
sebagai perlindungan terhadap infeksi dari makromolekul asing atau serangan organisme,
termasuk virus, bakteri, protozoa dan parasit. Sistem kekebalan juga berperan dalam
perlawanan terhadap protein tubuh dan molekul lain seperti yang terjadi pada autoimunitas,
dan melawan sel yang teraberasi menjadi tumor.
Sistem kekebalan atau sistem imun adalah sistem perlindungan pengaruh luar
biologis yang dilakukan oleh sel dan organ khusus pada suatu organisme. Jika sistem
kekebalan bekerja dengan benar, sistem ini akan melindungi tubuh terhadap infeksi bakteri
dan virus, serta menghancurkan sel kanker dan zat asing lain dalam tubuh. Jika sistem
kekebalan melemah, kemampuannya melindungi tubuh juga berkurang, sehingga
menyebabkan patogen, termasuk virus yang menyebabkan demam dan flu, dapat berkembang
dalam tubuh. Sistem kekebalan juga memberikan pengawasan terhadap sel tumor, dan
terhambatnya sistem ini juga telah dilaporkan meningkatkan resiko terkena beberapa jenis
kanker.
1. Nodus Limfe
Dalam tubuh manusia ada semacam angkatan kepolisian dan organisasi intel kepolisian
yang tersebar di seluruh tubuh. Pada sistem ini terdapat juga kantor-kantor polisi dengan
polisi penjaga, yang juga dapat menyiapkan polisi baru jika diperlukan. Sistem ini adalah
sistem limfatik dan kantor-kantor polisi adalah nodus limfa. Polisi dalam sistem ini adalah
limfosit.
Sistem limfatik ini merupakan suatu keajaiban yang bekerja untuk kemanfaatan bagi
umat manusia. Sistem ini terdiri atas pembuluh limfa-tik yang terdifusi di seluruh tubuh,
nodus limfa yang terdapat di beberapa tempat tertentu pada pembuluh limfatik, limfosit yang
diproduksi oleh nodus limfa dan berpatroli di sepanjang pembuluh limfatik, serta cairan getah
bening tempat limfosit berenang di dalamnya, yang bersirkulasi dalam pembuluh limfatik.
Cara kerja sistem ini adalah sebagai berikut: Cairan getah bening dalam pembuluh limfatik
menyebar di seluruh tubuh dan berkontak dengan jaringan yang berada di sekitar pembuluh
limfatik kapiler. Cairan getah bening yang kembali ke pembuluh limfatik sesaat setelah
melaku-kan kontak ini membawa serta informasi mengenai jaringan tadi. Infor-masi ini
diteruskan ke nodus limfatik terdekat pada pembuluh limfatik. Jika pada jaringan mulai
merebak permusuhan, pengetahuan ini akan diteruskan ke nodus limfa melalui cairan getah
bening.

2. Lien (Limpa)
Anatomi Lien
Lien/ spleen/limfa merupakan organ RES (reticuloendothelial system) yang terletak di
cavum abdomen pada regio hipokondrium/ hipokondriaka sinistra. Lien terletak sepanjang
costa IX, X, dan XI sinistra dan ekstremitas inferiornya berjalan kedepan sampai sejauh linea
aksilaris media. Lien juga merupakan ogan intra peritonial.
Morfologi Lien
Lien mempunyai 2 facies, facies diaphragmatica yang berbentuk konvex dan facies viscelais
yang berbentuk lebih datar. Facies diaphragmatica lin berhadapan dengan diphragma dan
costa IX-XI sinistra. Sedangkan facies viceralis memiliki 3 facies, yaitu facies renalis yang
berhdapan dengan ren sinistra, facies gstric yang berhadapan dengan gaster, dan facies colica
yang berhadapan dengan flexura coli sinistra.
Vaskularisasi Lien
Lien di vaskularisasi oleh arteri renalis yang merupakan cabang dari truncus coeliacus / tripel
hallery bersama arteri hepatica communis dan arteri gastric sinistra.tripel hallery sendiri
merupakan cabang dari aorta abdominalis yang di cbangkan setinngi vertebra thoracal XII
vertebra lumbal I

Innervasi Lien
Lien diinervasi oleh persyarafan simpatis nervus sympaticus sngmen thoracal VI X dan
persarafan parasimpatisnya oleh nervus fagus.
Fisiologis Lien
Organ limfoid terbesar
Tempat pembentukan sel darah saat fetus
Tempat perombakan HB
Sewaktu janin limpa atau lien membentuk sel darah merah dan mungkin pada orang dewasa
juga masih mengerjakannya apabila fungsi sum-sum tulang rusak. Sel darah merah yang telah
rusak di pisahkan dari sirkulasi.Limpa juga menghasilkan limfosit yang berfungsi juga dalam
perlindungan terhadap penyakit dan mengasilkan zat-zat antibodi. Pada seluruh jaringan dan
organ-organ tubuh terdapat sel-sel tertentu yang dapat memakan (fagositose) benda- benda
asing dan bakteri atau virus. Mereka terutama berpusat dalam kelenjar limfe, lien, hati, dan
sum-sum tulang belakang. Sel-sel ini memiliki kemampuan besar untuk berkembng biak dan
bertalian dengan limfosit dan dengan organ-organ pembentuk darah yang bertugas dalam
perlindungan tubuh terhadap infeksi.
Lien atau limpa bukan organ yang sangat penting untuk melangsungkan kehidupan.dalam
beberapa keadaan nemi hemolitik, limpa diangkat melalu operasi splenoktomi dan hasil dari
tindakan ini ialah bahwa kerapuhan sel darah merah berkurang dan dapat memperingan
penyakit.
Pemeriksaan fisik Lien
Meliputi palpasi dan perkusi pada ndaerah abdomen.
Palpasi lien ; apabila lien mengalami pembesaran akan teraba pembesaran lien ke arah
caudomedioanerior. Oleh karena itu, palpasi lien dilakukan sepanjang garis schuffner, yaitu
garis yang terbentang dari spina ischiadica anterior superior (SIAS) dextra melewati
imbilicus smp ke arcus costae sinistra.
Perkusi lien ; untuk melakukan perkusi pada lien, kita dapat melakukan nya pada area traube
atau traubes space. Yaitu merupakan sebuah tempat yang terletak antara ICS(intercostae
space) terbawah pada linea aksilaris media. Normalnya akan terdengar suara timpani, lalu
kita menyuruh pasien menarik dalam dan ditahan, lalu kita lakukan perkusi kembali, apabila
tidak didapatkan splenomegali, maka akan terdengar bunyi timpani. Sedangkan bila di
dapatkan splenomegali akan terdengar bunyi redup/ pekak saat di perkusi.

3. Sumsum tulang
Sumsum tulang (bahasa Inggris: bone marrow, medulla ossea) adalah jaringan lunak yang
ditemukan pada rongga interior tulang yang merupakan tempat produksi sebagian besar sel
darah baru. Ada dua jenis sumsum tulang:
sumsum merah, dikenal juga sebagai jaringan myeloid. Sel darah merah, keping
darah, dan sebagian besar sel darah putih dihasilkan dari sumsum merah.
sumsum kuning. Sumsum kuning menghasilkan sel darah putih dan warnanya
ditimbulkan oleh sel-sel lemak yang banyak dikandungnya.
Kedua tipe sumsum tulang tersebut mengandung banyak pembuluh dan kapiler darah.
Sewaktu lahir, semua sumsum tulang adalah sumsum merah. Seiring dengan pertumbuhan,
semakin banyak yang berubah menjadi sumsum kuning. Orang dewasa memiliki rata-rata 2,6
kg sumsum tulang yang sekitar setengahnya adalah sumsum merah. Sumsum merah
ditemukan terutama pada tulang pipih seperti tulang pinggul, tulang dada, tengkorak, tulang
rusuk, tulang punggung, tulang belikat, dan pada bagian lunak di ujung tulang panjang femur
dan humerus. Sumsum kuning ditemukan pada rongga interior bagian tengah tulang panjang.
Pada keadaan sewaktu tubuh kehilangan darah yang sangat banyak, sumsum kuning dapat
diubah kembali menjadi sumsum merah untuk meningkatkan produksi sel darah.

4. Tymus
Pada masa kanak-kanak, tymus merupakan organ yang mengisi sebagian besar mediastinum
superius. Tymus terdiri dari jaringan lymphoid berbentuk agak gepeng, mempunyai 2 lobi
dan tampak berbenjol-benjol. Letaknya di belakang os sternum, tetapi pada bayi baru lahir,
dapat mencapai daerah leher melewati aperturthoracis superior sehingga terdapat di depan
pembuluh darah besar. Pada anak yang lebih besar dan pubertas, thymus akan mengecil. Pada
orang dewasa hamper tidak dapat ditemukan lagi kecuali sebagai nodulus kecil terbungkus
jaringan ikat jarang. Thymus mendapat darah dari arteria thyroidea inferior dan arteria
thoracica interna. Fungsi thymus adalah membentuk T-lymphocytes yg berhubungan dengan
proses imunologi

5. C i n c i n w a l d e y e r
Merupakan jaringan limfoid ya n g mengelilingi faring.
B a g i a n terpentingnya adalah tonsil palatina dan tonsil faringeal (adenoid). Unsur
yang lain adalahtonsil lingual, gugus limfoid lateral faring dan kelenjar-kelenjar limfoid
yang tersebar dalamf o s a R o s e n m u l l e r , d i b a w a h m u k o s a d i n d i n g p o s t e r i o r
f a r i n g d a n d e k a t o r i f i s i u m t u b a eustachius.

6. GALT (Gutassosiated lymphoid tissue)


Sistem kekebalan saluran pencernaan yang sering disebut sebagai GALT (Gutassosiated
lymphoid tissue) dan bekerja untuk melindungi tubuh dari invasi. GALT adalah contoh dari
mukosa terkait jaringan limfoid .
Fungsi
Para saluran pencernaan merupakan komponen penting dari tubuh sistem kekebalan tubuh .
[1]
Bahkan, usus memiliki massa terbesar dari jaringan limfoid dalam tubuh manusia. The
GALT terdiri dari beberapa jenis jaringan limfoid yang menyimpan sel-sel kekebalan tubuh,
seperti T dan limfosit B, yang melakukan serangan dan membela terhadap patogen .
Penelitian baru menunjukkan bahwa GALT mungkin terus menjadi situs utama HIV
kegiatan, bahkan jika terapi obat telah mengurangi jumlah HIV dalam darah perifer.
Komponen
Jaringan limfoid di usus terdiri dari sebagai berikut:

Tonsil (cincin Waldeyer s)


Adenoid (tonsil faring)
Peyer ini patch
Limfoid agregat dalam lampiran dan usus besar
Limfoid jaringan terakumulasi dengan usia di perut
Kecil limfoid agregat dalam esofagus
Difus didistribusikan sel limfoid dan sel plasma dalam lamina propria usus

7. BALT (bronchial-associated lymphoid tissue)


Bronkus-Associated limfoid Tissue (BALT) adalah struktur limfoid yang dapat ditemukan di
daerah peribronchial, perivaskular dan interstisial paru-paru. Pembentukannya dapat dipicu di
paru-paru tikus dan manusia dengan pertemuan dengan antigen, infeksi atau peradangan,
tetapi tidak biasanya hadir dalam paru-paru yang sehat dari spesies ini . BALT terdiri dari
agregat limfosit yang menonjol, sering ditandai oleh proliferasi sel B dan germinal center,
didukung oleh jaringan dendritik folikular sel pusat. Sel T dan sel dendritik Interfollicular
terletak di bawah epitel folikel terkait (FAE) dan terletak di sekitar daerah sel B . Konstituen
penting lainnya dari jaringan limfoid khusus adalah limfatik dan venula endotel tinggi
(HEVs) mengungkapkan vaskular seluler-molekul adhesi-1 (VCAM-1).
Telah dilaporkan bahwa struktur serupa terbentuk sebagai akibat langsung dari penyakit
infeksi pernapasan tertentu pada model hewan percobaan. Virus influenza memicu
pembentukan apa yang dikenal sebagai BALT inducible (iBALT) pada tikus kekurangan
organ limfoid konvensional. Disarankan bahwa iBALT mungkin memainkan peran penting
dalam perlindungan . Juga, paru-paru beberapa spesies hewan lain yang terinfeksi baik
secara alami atau eksperimental dengan sejumlah patogen bakteri dan virus daerah juga
dikembangkan dari folikel limfoid terorganisir -. Paru-paru pasien dengan komplikasi paru
sindrom Sjogren (SS) dan rheumatoid arthritis (RA) menunjukkan daerah daerah limfoid
terorganisir, juga disebut sebagai iBALT [34] . Meskipun memiliki peran penting dalam
modulasi respon inflamasi lokal pada tikus diinokulasi dengan Influenza (JRM komunikasi
pribadi), fungsi spesifik dari iBALT dalam infeksi dan kekebalan masih tetap kontroversial,
mengingat bahwa jaringan ini hanya berkembang sebagai konsekuensi dari penyakit menular
tertentu, tetapi bukan orang lain.

B. Anatomi dan Fisiologi Sistem Hematologi


HEMATOLOLOGI
Darah terdiri dari sel dan plasma darah. Sel darah terdiri dari sel darah merah (eritrosit),sel darah putih
(leukosit) dan trombosit (platelet)leukosit terdiri dari dua jenis yaitu polimorfonuklear (intinya banyak), yaitu
neutrophil,eosinophil, basophil. Lalu yang kedua mononuklear yang terdiri dari monosit/makropagdan
limfosit.Sel darah ini pada orang dewasadi produksi pada sum2 tulang panjang, seperti di pahaatau di lengan
atas.Lalu plasma darah, merupakan bagian yang cair dari darah terdiri atas air dan protein2darah sert faktor2
pembekuan darah.
Fisiologinya
eritrosit berfungsi mengikat oksigen untuk dibawa keseluruh tubuhleukosit sebagai imunitas tubuhtrombosit
untuk pembekuan darahnah...Pada hemofilia,, ada gangguan pada pembekuan darah..jadi harus tau
fisiologipembekuan darahpembekuan darahnormalnya saat seseorang mengalami pecah pembuluh darah
maka tubuh akanmelakukan sistempertahanan dengan membentuk gumpalan darah yang
berfungsimenutuppi pembuluh darah yang pecah tersebut sehigga tidak terjadi perdarahan lebihlanjut hal ini
dinamakan hemostasisada dua mekanismenya1. Hemostasis primer: respon tercepat saat terjadi pecah
pembuluh darah adalahmenempelnya trombosit pada pembuluh darah tersebut dan ini akan
mencegahkeluarnya darah dari pecahan tersebut,,namun trombosit ini hanya bersifat sementara,tidak dapat
bertahan lama,,,ia butuh tambahan pelekat berupa benang2 fibrin yangberfungsi sebagai pengikat antar
trombosit. Apabila benang2 fibrin tersebut tidakterbentuk maka sususnan trombosit itu akan pecah dan
peredaran kembali lagi.
Komponen Darah
1. Eritrosit
S e l d a r a h m e r a h ( e r i t r o s i t ) Bentuk dan ukuran sel darah merah tergantung dari
jenis hewan. Padamamalia sel darah merahnya tidak mempunyai inti, bentuknya bulat
(kecuali padacamellidae bentuknya lonjong) dan bikonkaf. Sel darah merah pada
kebanyakanvertebrata yang lain mempunyai bentuk lonjong, berinti dan bikonfeks.Pada
umumnya sel darah merah yang tidak berinti mempunyai ukuranlebih kecil dibandingkan
dengan sel darah merah yang berinti. Sel darah merah yang ukurannya paling besar
terdapat pada hewan amfibia. (Eckert, 1978)Pada manusia sel darah merahnya mempunyai
ukuran sebagai berikut :d i a m e t e r r a t a - r a t a 7 , 5 m i k r o n , s e d a n g k a n t e b a l n ya
a d a l a h 1 m i k r o n d i b a g i a n tengah dan 2 mikron di bagian tepi, dan luas
permukaannya adalah 120 mikron.D u l u d i a n g g a p s e b a g a i s u a t u s e l ya n g
m a t i , k a r e n a t i d a k m e m p u n ya i i n t i d a n konsumsi O2 -nya sangat sedikit.
Tetapi eritrosit melakukan proses metabolismedan juga membutuhkan
O2meskipun sedikit. Karena alasan ini, dapat dianggap bahwa eritrosit merupakan
jenis khusus dari sel hidup. Agak sukar membedakansecara morfologi eritrosit manusia
dengan hewan mamalia yang lain. (Wulangi, 1993)

Menurut strukturnya eritrosit terdiri atas membran sel yang merupakandinding


sel. Substansi seperti spons yang disebut stroma dan hemoglobin yangmenempati
ruang-ruang kosong dari stroma. Analisa kimia membuktikan bahwadinding
eritrosit terdiri terutama dari 2 macam substansi yaitu protein dan lipida.Kombinasi protein
dan lipida ini disebut lipo-protein. (Maskoeri, 1989)1.1Eritrosit pada manusiaErirosit
pada manusia berbentuk kepingan bikonkaf yang diratakan dandiberikan tekanan di bagian
tengahnya, dengan bentuk seperti barbelljika dilihatsecara melintang. Bentuk ini
(setelah nukei dan organelnya dihilangkan) akanmengoptimisasi sel dalam proses
perukaran oksigen dengan jaringan tub uh disekitarnya. Bentuk sel sangat
fleksibel sehingga muat ketika masuk ke dalam pembuluh kapiler yang kecil. Eritrosit
biasanya berbentuk bundar.Kepingan eritrosit manusia memiliki diameter sekitar 6-8
mikronmeter dan ketebalan 2 mikronmeter, lebih kecil daripada sel-sel lainnya
yang terdapat p a d a t u b u h m a n u s i a . E r i t r o s i t n o r m a l m e m i l i k i v o l u m e
s e k i t a r 9 f e m t o l i t e r . Sekitar sepertiga dari volume diisi oleh hemoglobin, total
dari 270 juta molekulhemoglobin, dimana setiap molekul membawa 4 gugus heme.
(Maskoeri, 1993)O r a n g d e w a s a m e m i l i k i 2 - 3 x 1 0 1 3 e r i t r o s i t s e t i a p w a k t u
(wanitam e m i l i k i 4 - 5 j u t a e r i t r o s i t p e r m i k r o l i t e r d a r a h d a n p r i a
m e m i l i k i 5 - 6 j u t a . Sedangkan orang yang tinggal di dataran tinggi yang memiliki
kadar oksigen yangr e n d a h m a k a c e n d e r u n g u n t u k m e m i l i k i s e l d a r a h m e r a h
y a n g l e b i h b a n ya k ) . Eritrosit terkandung di darah dalam jumlah yang tinggi
dibandingkan dengan partikel darah yang lain, seperti misalnya sel darah putih
yang hanya memilikisekitar 4000-11000 sel darah putih dan platelet yang hanya
memiliki 150000-400000 di setiap mikroliter dalam darah manusia. (Eckert,
1978)Morfologi sel darah merah yang normal adalah bikonkaf. Cekungan (konkaf)
pada eritrosit digunakan untuk memberikan ruang pada hemoglobin yangakan mengikat
oksigen
2. Leukosit
Sel d a r a h p u t i h ( l e u k o s i t ) Sel darah putih yang dikenal juga sebagai
leukosit terdapat di dalamdarah dan cairan limfa, tetapi sering juga terdapat di
cairan jaringan. Sel darah p u t i h ya n g t e r g o l o n g g r a n u l o s i t d i b u a t d i d a l a m
s u m s u m t u l a n g , s e d a n g k a n limfosit dan monosit dibuat di nodus limfatikus.
Sel darah putih berbeda dari sel darah merah dalam hal bahwa
a d a beberapa ciri yang dimiliki oleh sel darah putih yaitu : mempunyai nukleus,
tidak m e n g a n d u n g h e m o g l o b i n , m e m p u n ya i u k u r a n ya n g r e l a t i v s l e b i h
b e s a r , d a n jumlahnya lebih sedikit dibandingkan dengan sel darah merah.
Kecuali ciri-ciritersebut masih ada beberapa sifat penting yang dimiliki oleh sel darah
putih yaitu p e r g e r a k a n n ya ya n g s e p e r t i a m o e b a . S e l d a r a h p u t i h d a p a t
bergerak dari satutempat ke tempat lain dengan cara menjulurkan
s i t o p l a s m a n ya k e a r a h ya n g dikehendaki. (Wulangi, 1993)
Sel darah putih dikelompokkan menjadi dua kelompok yaitu granulosit dan aranulosit : dari
kedua kelompok tersebut terdapat 5 jenis sel darah putih yangdapat dibedakan satu dengan
yang lainnya dari ukuran, bentuk, dan ada tidaknyagranula yang terdapat di
sitoplasmanya. Ciri-ciri granulosit adalah nukleusnya terdiri dari beberapa lobus
dan sitoplasmanya mengandung granula. Ada 3 jenis sel darah putih yang tergolong
granulosit yaitu neutrofil, eosinofil, dan basofil. Neutrofil mempunyai ciri-ciri seperti
nukleusnya terdiri dari 3 sampai5 l o b u s , s i t o p l a s m a n ya m e n g a n d u n g g r a n u l a
yang halus, u k u r a n n ya berkisar antara 9 sampai 12 mikron dan
j u m l a h n ya p a l i n g b a n ya k d i a n t a r a s e s a m a s e l darah putih yaitu antara 65
sampai 75% dari seluruh sel darah putih. (Maskoeri, 1989)
Eosinofil memiliki ciri-ciri sebagai berikut : nukleusnya terdiri dari 2 l o b u s ,
s i t o p l a s m a n ya mengandung granula ya n g besar dan kasar,
u k u r a n n ya b e r k i s a r a n t a r a 9 s a m p a i 1 2 m i k r o n d a n j u m l a h n ya a n t a r a 2
s a m p a i 1 2 % d a r i seluruh sel darah putih. (Eckert, 1978)
Basofil merupakan sel darah putih yang paling sedikit jumlahnya yaitusekitar 0,5% dan
mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : nukleusnya relativ besar, t e t a p i b a t a s -
b a t a s l o b u s n ya t i d a k j e l a s d a n u k u r a n n ya r a t a - r a t a 1 0 m i k r o n . (Wulangi,
1993)
Dari namanya, agranulosit menunjukkan tidak memiliki granula disitoplasmanya
dan mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : dapat memperbanyak dengan jalan
mitosis dan mempunyai kemampuan untuk bergerak seperti amubad a n dapat
menembus dinding kapiler. Ada dua jenis sel darah putih
y a n g tergolong agranulosit yaitu limfosit dan monosit.
Limfosit m e m p u n ya i ciri -ciri seperti nukleusnya besar dan
h a m p i r menempati sebagian besar dari sel, ukurannya antara 8 sampai 12
mikron dan jumlahnya berkisar antara 20 sampai 25% dari seluruh sel darah putih.Monosit
mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : nukleusnya besar dan b e r b e n t u k s e p e r t i
s e p a t u k u d a , u k u r a n n ya a n t a r a 1 2 s a m p a i 1 5 m i k r o n d a n jumlahnya
berkisar antara 3 sampai 8% dari seluruh sel darah putih. (Wulangi, 1993)3 .
3. Trombosit
Trombosit atau disebut juga keping darah merupakan sel
y a n g berbentuk agak bulat, tidak mengandung inti, tidak berwarna,
b e r a t j e n i s n ya rendah dan berukuran kecil dengan diameter antara 1 sampai 4
mikron. Volumes e t i a p t r o m b o s i t a n t a r a 7 s a m p a i 8 m i k r o n 3
dan jumlahnya bervariasai antara150000 sampai 400000 per mm, tetapi jumlahnya rata-
ratanya adalah 250000 per mm . dinding trombosit bersifat sangat rapuh dan cenderung untuk
melekat pada permukaan kasar seperti pada pembuluh darah yang robek. Setelah
banyak yangm e l e k a t pada permukaan kasar, trombosit kemudian
m e n g a l a m i a g l u t i n a s i . (Wulangi, 1993)
Keseimbangan Sel-Sel Darah dan Transportasi Darah
Darah berada didalam pembuluh darah karena p e n g a r u h d u a j e n i s
gaya yang seimbang yaitu gaya yangmendorong cairan darah
k e l u a r d a r i p e m b u l u h , d a n g a y a yang menahan cairan untuk tetap berada
didalam pembuluh.D a l a m keadaan seimbang cairan darah mengalir
d e n g a n kecepatan sangat tinggi dipompa oleh jantung dengan cairand a r a h b e r a d a
dibagian tepi pembuluh sedang sel -sel d a r a h dan butir pembeku ada
dibagian tengah aliran. Darah bersih y a n g m e n g a n d u n g e k s t r a k m a k a n a n d a r i
u s u s d a n o k s i g e n serta gas yang bermanfaat dipompa oleh jantung dand i a l i r k a n
melalui pembuluh arteri ke seluruh bagian tubuhuntuk mensuplai
nutrisi sel, sementara sekambalinya d a r i jantung, dan sekembalinya dari
ja r i n g a n a k a n m e m b a w a s i s a m e t a b o l i s m m e l a l u i p e m b u l u h vena ka jantung.
Kemudian, darah kotor tersebut dipompa kep a r u u n t u k d i b u a n g g a s y a n g t i d a k
berguna untuk d i g a n t i dengan gas yag dibutuhkan tubuh. Darah selalu
dalamkeadaan seimbang. Cairan darah yang rusak atau hilang akandiganti dengan yang baru
demikian pula sel darah yang mati,melalui pabriknya dibentuk stem sel yang akan
membentuksel darah baru.
BAB III
Klasifikasi dan Respon Pertahanan Sistem Imun

INNATE IMUNE (KEKEBALAN BAWAAN)


Innate immunity atau kekebalan alami adalah pertahanan paling awal pada manusia untuk
mengeliminasi mikroba patogen bagi tubuh. Innatte immunity merupakan kekebalan non-
spesifik. Artinya semua bentuk mikroba yang masuk akan dieliminasi tanpa memperhatikan
jenis dari mikroba itu. Pada imunitas bawaan ini memiliki dua sistem pertahanan, pertahanan
tingkat pertama dan pertahanan tingkat kedua. Pada pertahanan tingkat pertama tubuh akan
dilindungi dari segala macam mikroba patogen yang menyerang tubuh secara fisik, kimia dan
flora normal. Dan pertahanan kedua yang dilakukan oleh tubuh untuk melawan mikroba
patogen meliputi fagosit, inflamasi demam dan substansi antimikroba. Yang termasuk sel
fagosit adalah makrofag, sel dendrit, neutrofil. Sedangkan Inflamasi merupakan respon tubuh
terhadap sel yang rusak, repon ini ditandai dengan adanya kemerahan, nyeri, panas, bengkak.
Tujuan inflamasi adalah untuk membatasi invasi oleh mikroba agar tidak menyebar lebih luas
lagi, serta memperbaiki jaringan atau sel yang telah rusak oleh mikroba. Dan jenis pertahanan
kedua yang terakhir yaitu substansi mikroba.
Substansi mikroba yang dimaksud adalah komplemen. Sistem komplemen merupakan
sistem yang penting dalam innate immunity karena fungsinya sebagai opsonisator untuk
meningkatkan fagositosis sel fagosit dan kemoatrtaktor untuk menarik sel-sel radang yang
menyebabkan inflamasi.
Innate immunity, atau sering disebut imunitas alamiah, merupakan mekanisme
pertama yang akan terjadi saat infeksi berlangsung, terjadi secara cepat terhadap infeksi
mikrobia, dan terjadi antara jam ke-0 sampai jam ke-12 infeksi. Sistem imun turunan terdiri
dari berbagai sel dan mekanisme yang mempertahankan tubuh suatu organisme dari infeksi
organisme lain, secara non-spesifik. Ini berarti sel-sel dari sistem imun turunan mengenali
dan merespon patogen dalam cara yang umum, namun tidak seperti sistem imun adaptif,
sistem imun turunan tidak menyediakan kekebalan yang protektif dan jangka panjang bagi
organisme yang memilikinya. Sistem imun turunan menyediakan pertahanan menengah
melawan infeksi, dan dapat ditemukan pada semua tumbuhan dan hewan.
Sedangkan menurut Sherwood (2001) sistem imun bawaan atau sistem imun nonspesifik
adalah respon pertahanan inheren yang secara nonselektif mempertahankan tubuh dari invasi
benda asing atau abnormal dari jenis apapun, walaupun baru pertama kali terpajan. Respon
ini membentuk lini pertama pertahanan terhadap berbagai faktor yang mengancam, termasuk
agen infeksi, iritan kimiawi, dan cedera jaringan yang menyertai trauma mekanis atau luka
bakar termasuk dalam menghadapi serangan berbagai mikroorganisme. Sistem ini disebut
nonspesifik karena tidak ditujukan terhadap mikroorganisme tertentu (Baratawidjaya, 2002).
Selain itu sistem imun ini memiliki respon yang cepat terhadap serangan agen patogen atau
asing, tidak memiliki memori immunologik, dan umumnya memiliki durasi yang singkat
(OGorman and Albert, 2008).
a. Fungsi Sistem innate immune
Fungsi utama dari sistem imun turunan vertebrata yaitu:
1. Mengambil sel imun ke wiayah infeksi dan inflamasi, melalui produksi faktor kimia,
termasuk mediator kimia terspesialisasi yang disebut sitokin.
2. Aktivasi lembah komplemen untuk mengidentifikasi bakteri, mengaktivasi sel dan melakukan
pembersihan sel mati atau sisa-sisa antibodi.
3. Identifikasi dan memindahkan substansi asing yang terdapat pada organ, jaringan, darah dan
limpa, oleh sel darah putih yang terspesialisasi.
b. Macam-macam innate imune (kekebalan bawaan)
Innate immune atau kekebalan bawaan merupakan salah satu macam dari kekebalan bawaan.
Kekebalan bawaan merupakan mekanisme pertama pertahanan bagi tubuh. Dan kekebalan
bawaan ini di bagi lagi menjadi dua macam pertahanan, pertahanan tingkat pertama dan
pertahanan tingkat kedua.
1. Pertahanan pertama
Sistem pertahanan pertama pada kekebalan bawaan meliputi faktor fisik, kimia dan
flora normal tubuh (mikriba normal tubuh). Yang merupakan faktor fisik adalah kulit,
kelenjar air mata, kelenjar air lidah (saliva), kelenjar mukus, silia, dan urine. Kulit yang
tertutup merupakan pertahanan paling kuat. kulit yang tertutup melindungi dari masuknya
mikroba patogen. Air mata berperan dalam melindungi mata dari mikroba patogen karena
terdapat lisozim pada air mata yang merupakan enzim yang mampu menghancurkan dinding
bakteri. Saliva juga mempunyai enzim lisozim ini untuk menghancurkan bakteri. Mukosa
berperan dalam hal mencegah invasi mikroba ke epitel dan jaringan sekitar bahkan sistemik.
Bakteri mikroba yang terperangkap dalam mukosa akan dikeluarkan melalui silia dari epitel
dalam bentuk batuk (pada saluran pernapasan) atau dengan aliran urine (pada saluran
genitourinaria).
Faktor pertahanan pertama selanjutnya adalah faktor kimia. Yang termasuk di
dalamnya adalah Sebum, lisozim dan pH. Lisozim telah dijelaskan di atas. Cairan sebum
mengandung asam lemak tak jenuh yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri patogen.
pH juga berperan dalam imunitas karena kebanyakan mikroba tidak tahan terhadap asam
contohnya asam lambung (pH 1.2 - 3.0).
Dan Faktor normal mikrobiota. Sebenarnya pada tubuh manusia terdapat banyak
mikroba normal yang membantu fungsi fisiologis manusia. Contoh mikroba normal adalah E.
coli pada colon yang berperan dalam pembusukan sisa makanan. Peran mikroba normal (flora
normal) dalam imunitas adalah, dalam hal kompetisi nutrisi dengan mikroba patogen. Flora
normal akan beerkompetisi dalam perolehan nutrisi dengan bakteri patogen. Flora normal
juga mengeluarkan zat metabolit yang dapat menghambat pertumbuhan mikroba patogen.
2. Pertahanan kedua
Pertahanan kedua ini meliputi fagosit, inflamasi demam dan substansi antimikroba.
a. Fagosit.
Fagosit adalah sel yang mengeliminasi mikroba dengan cara 'memakan' mikroba tersebut
secara endositosis, mikroba tersebut terperangkap dalam fagosom, setelah itu fagosom berfusi
dengan lisosom membentuk fagolisosom kemudian enzim-enzim dari lisosom akan
menghancurkan mikroba tersebut.
Fagosit berarti 'sel yang dapat memakan atau menelan material padat . Sel imun ini
menelan pathogen atau partikel secara fagositosis. Untuk menelan partikel atau patogen,
fagosit memperluas bagian membran plasma, membungkus membran di sekeliling partikel
hingga terbungkus. Sekali berada di dalam sel, patogen yang menginvasi disimpan di dalam
endosom yang lalu bersatu dengan lisosom. Lisosom mengandung enzim dan asam yang
membunuh dan mencerna partikel atau organisme. Fagosit umumnya berkeliling dalam tubuh
untuk mencari patogen, namun mereka juga bereaksi terhadap sinyal molekuler terspesialisasi
yang diproduksi oleh sel lain, disebut sitokin. Sitokin adalah polipeptida yang memiliki
fungsi penting dalam regulasi semua fungsi sistem imun. Sitokin berperan dalam menentukan
respon imun alamiah dengan cara mengatur atau mengontrol perkembangan, differensiasi,
aktifasi, lalulintas sel imun, dan lokasi sel imun dalam organ limfoid. Sitokin merupakan
suatu kelompokmessenger intrasel yang berperan dalam proses inflamasi melalui aktifasi
sel imun inang. Sitokin Juga memainkan peran penting dalam atraksi leukosit dengan
menginduksi produksi kemokin, yang kita kenal sebagai mediator poten untuk inflamasi sel.
Sitokin dan kemokin menghasilkan hubungan kompleks yang dapat mengaktifkan atau
menekan respon inflamasi (OGorman and Albert, 2008). Beberapa sel fagosit bisa menjadi
sel penyaji antigen (Antigen Presenting Cell / APC).
Yang termasuk sel fagosit adalah makrofag, sell dendrit, neutrofil.
Makrofaga
Makrofaga berasal dari bahasa Yunani yang berarti pemakan sel yang besar. Makrofaga
adalah leukosit fagositik yang besar, yang mampu bergerak hingga keluar system vaskuler
dengan menyebrang membran sel dari pembuluh kapiler dan memasuki area antara sel yang
sedang diincar oleh patogen. Di jaringan, makrofaga organ-spesifik terdiferensiasi dari sel
fagositik yang ada di darah yang disebut monosit. Makrofaga adalah fagosit yang paling
efisien, dan bisa mencerna sejumlah besar bakteri atau sel lainnya. Pengikatan molekul
bakteri ke reseptor permukaan makrofaga memicu proses penelanan dan penghancuran
bakteri melalui "serangan respiratori", menyebabkan pelepasan bahan oksigen reaktif.
Patogen juga menstimulasi makrofaga untuk menghasilkan kemokin, yang memanggil sel
fagosit lain di sekitar wilayah terinfeksi.
Neutrofil.
Neutrofil bersama dengan dua tipe sel lainnya: eosinofil dan basofil dikenal dengan nama
granulosit karena keberadaan granula di sitoplasma mereka, atau disebut juga dengan
polymorphonuclear karena bentuk inti sel mereka yang aneh. Granula neutrofil mengandung
berbagai macam substansi beracun yang mampu membunuh atau menghalangi pertumbuhan
bakteri dan jamur. Mirip dengan makrofag, neutrofil menyerang patogen dengan serangan
respiratori. Zat utama yang dihasilkan neutrofil untuk melakukan serangan respiratori adalah
bahan pengoksidasi kuat, termasuk hidrogen peroksida, oksigen radikal bebas, dan hipoklorit.
Neutrofil adalah tipe fagosit yang berjumlah cukup banyak, umumnya mencapai 50-60% total
leukosit yang bersirkulasi, dan biasanya menjadi sel yang pertama hadir ketika terjadi infeksi
di suatu tempat. Sumsum tulang normal dewasa memproduksi setidaknya 100 miliar neutrofil
sehari, dan meningkat menjadi sepuluh kali lipatnya juga terjadi inflamasi akut.
Sel dendritik
Sel dendritik adalah sel fagositik yang terdapat pada jaringan yang terhubung dengan
lingkungan eksternal, utamanya adalah kulit (umum disebut sel Langerhans) dan lapisan
mukosa dalam dari hidung, paru-paru, [lambung], dan usus. Mereka dinamai sel dendritik
karena dendrit neuronal mereka, namun mereka tidak berhubungan dengan sistem syaraf. Sel
dendritik sangat penting dalam proses kehadiran antigen dan bekerja sebagai perantara antara
sistem imun turunan dan sistem imun adaptif.
Fagositosis dari sel dari organisme yang memilikinya umumnya merupakan bagian
dari pembentukan dan perawatan jaringan biasa. Ketika sel dari organisme tersebut mati,
melalui proses apoptosis ataupun oleh kerusakan akibat infeksi virus atau bakteri, sel
fagositik bertanggung jawab untuk memindahkan mereka dari lokasi kejadian. Dengan
membantu memindahkan sel mati dan mendorong terbentuknya sel baru yang sehat,
fagositosis adalah bagian penting dari proses penyembuhan jaringan yang terluka.

b. Inflamasi.
Inflamasi merupakan respon tubuhterhadap sel yang rusak, repon ini ditandai dengan adanya
kemerahan, nyeri, panas, bengkak. Tujuan inflamasi adalah untuk membatasi invasi oleh
mikroba agar tidak menyebar lebih luas lagi, serta memperbaiki jaringan atau sel yang telah
rusak oleh mikroba. Vasodilatasi (pelebaran pembuluh darah) dan permeabilitas vaskular
terjadi pada setiap inflamsi akut. Adanya vasodilatasi menyebabkan kemerahan pada daerah
yang terjadi inflamasi, sedangkan permebilitas vaskuler menyebabkan keluarnya cairan yang
plasma sehingga menyebabkan edema (bengkak). Vasodilatasi dan permebilitas vaskuler
disebabkan oleh mediator-mediator kimia yaitu prostaglandin, bradikinin, histamin dan
Interluikin.
c. Substansi antimikroba.
Substansi mikroba yang dimaksud adalah komplemen. Sistem komplemen merupakan sistem
yang penting dalam innate immunity karena fungsinya sebagai opsonisator untuk
meningkatkan fagositosis sel fagosit dan kemoatrtaktor untuk menarik sel-sel radang yang
menyebabkan inflamasi. Komplemen juga bisa melisiskan bakteri secara langsung dengan
membentuk sebuah 'hole' sehingga isi bakteri akan keluar (lisis). Komplemen yang ada di
darah harus diaktifkan sebelum dapat berperan dalam innate immunity. Ada 3 jalur
pengaktifan komplemen yaitu jalur klasik, jalur lektin dan jalur alternatif. Pengaktifan
komplemen jalur klasik membutuhkan intervensi antibodi dalam pengaktifannya, sedangkan
jalur lektin dan jalur alternatif tidak membutuhkan antibadi untuk pengektifannya. Perbedaan
antara Jalur lektin dan jalur alternatif adalah dalam hal stimulator aktifnya jalur ini. Pada jalur
lektin, stimulatornya adalah MBL (Manose Binding lectin) suatu zat yang ada pada didnding
mikroba/bakteri. Sistem komplemen, semua jalur pengaktifannya akan menghasilkan produk
pecahan molekul kecil dan pecahan molekul besar. Produk molekul kecil ini akan beredar ke
darah dan produk yang besar akan berikatan pada reseptornya. Jalur-jalur ini memecah C3
menjadi C3a (pecahan kecil) dan c3b (pecahan besar). C3a (suatu anafilaktor) akan beredar
ke darah. C3b mampu mengopsonisasi bakteri agar dapat dengan mudah difagosit oleh
makrofag. Jika semua molekul komplemen C3b, C5b C6, C7, C8 dan C9 berikatan dengan
sempurna, maka akan dapat melisiskan bakteri.
Komponen lain yang berperan sebagai innate immunity :
Sel mast
Sel mast adalah tipe sel imun turunan yang berdiam di antara jaringan dan di
membran mucus, dan sel mast sangat berhubungan dengan bertahan melawan patogen,
menyembuhkan luka, dan juga berkaitan dengan alergi dan anafilaksis. Ketika diaktivasi, sel
mast secara cepat melepaskan granula terkarakterisasi, kaya histamin dan heparin, bersama
dengan berbagai mediator hormonal, dan kemokin, atau kemotaktik sitokin ke lingkungan.
Histamin memperbesar pembuluh darah, menyebabkan munculnya gejala inflamasi, dan
mengambil neutrofil dan makrofaga.
Basofil dan Eosinofil
Basofil dan eosinofil adalah sel yang berkaitan dengan neutrofil. Ketika diaktivasi
oleh serangan patogen, basofil melepaskan histamine yang penting untuk pertahanan
melawan parasit, dan memainkan peran dalam reaksi alergi (seperti asma). Setelah diaktivasi,
eosinofil melepaskan protein yang sangat beracun dan radikal bebas yang sangat efektif
dalam membunuh bakteri dan parasit, namun juga bertanggung jawab dalam kerusakan
jaringan selama reaksi alergi berlangsung. Aktivasi dan pelepasan racun oleh eosinofil diatur
dengan ketat untuk mencegah penghancuran jaringan yang tidak diperlukan.
Sel pembunuh alami
Sel pembunuh alami adalah komponen dari sistem imun turunan. Sel pembunuh alami
menyerang sel yang terinfeksi oleh mikroba, namun tidak menyerang mikroba tersebut. Sel
pembunuh menyerang dan menghancurkan sel tumor, sel yang terinfeksi virus, dan
sebagainya dengan proses yang disebut dengan missing-self. Istilah ini muncul karena
rendahnya jumlah penanda (marker) permukaan sel yang disebut MHC I (major
histocompatibility complex), suatu keadaan yang muncul ketika terjadi infeksi. Mereka
dinamai sel pembunuh alami karena mereka bergerak tanpa membutuhkan aktivasi.
Kesimpulan
1. Kekebalan bawaan atau innate imunity merupakan suatu mekanisme pertahanan tubuh yang
paling pertama sehingga tubuh tidak terkena atau terlindungi dari berbagai mikroba pathogen.
Tetapi sistem pertahanan ini belum bisa mengenali mikroba patogen secara spesifik atau
masih bersifat umum untuk semua jenis mikroba.
2. Kekebalan bawaan di bagi menjadi dua langkah pertama pertahanan pertama meliputi secara
fisik, kimia dan flora normal yang ada di dalam tubuh. Pertahanan kedua meliputi fagosit,
inflamasi demam dan substansi antimikroba.
3. Komponen lain yang berperan sebagai kekebalan bawaan adalah sel mast, Basofil dan
Eosinofil serta sel pembunuh alamiah.

Adaptive Immune defenses


Respon Imun Spesifik
1.Imunitas yang diperantarai oleh AB turunan limfosit B
2.Imunitas yang diperantarai oleh sel limfosit T
Limfosit BAntibodi berdasarkan aktifitas biologis, dibagi :
1.Imunoglobulin M, Ig MReseptor permukaan sel B, tempat antigen melekat
2.IgG, dihasilkan >> jika tubuh terpajan ulang antigen samaIgG & IgM Bakteri dan beberapa
jenis virus
3.IgE, untuk respons alergi seperti asma, biduran.
4.IgA, dalam seleksi sistem pencernaan, pernafasan, genitourinaria, air susu dan air mata.
5.IgD, dipermukaan sel B, fungsi belum jelas.
Lymphocytes originate as stem cells in the bone marrow. Some migrate to the Thymus&
develop into T-cells;others remain in the Bone marrow & develop into B-cells. Both B-& T-
cells then migrate to lymphoid tissue.

Setiap antigen merangsang klon limfosit B yang berbeda untuk menghasilkan antibodi
Imunitas aktif: Pembentukan antibodi akibat pajanan ke suatu antigen
Imunitas pasif: Imunitas yang diperoleh segera setelah menerima antibodi yang sudah
dikenal,Limfosit TSel T diaktifkan oleh antigen asing hanya apabila antigen tersebut
membawa identitas individu yang bersangkutan.
B-cells: Antibody-mediated immunity
B-sel: antibodi-mediated immunity
B-sel yang mengikat dengan antigen kemudian akan
berdiferensiasi menjadi sel plasma & sel Memori
Plasma sel-mulai memproduksi antibodi (sampai
2.000 per detik)
Memori sel-tetap terbengkalai sampai seseorang
lagi terkena antigen yang sama

Aktivasi Sel B Membuat Antibodi


Sel B menggunakan reseptor untuk mengikat antigen yang
cocok, yang hasil untuk menelan dan proses. Kemudian
menggabungkan fragmen antigen dengan penanda khusus,
kelas II protein. Ini kombinasi antigen dan penanda diakui
dan terikat oleh sel T membawa reseptor yang cocok.
Mengikat mengaktifkan sel T, yang kemudian melepaskan
limfokin-interleukin-yang mengubah sel B menjadi sel
plasma yang mensekresi antibodi.
plasma sel
Terdapat 3 sub populasi Sel T:
1.Sel T sitotoksik mengancurkan sel pejamu yang memiliki antigen asing (contoh : virus,
kanker)
2.Sel T penolong menaikkan perkembangan sel B aktifsel plasmaMemperkuat sel T sitotoksik
dan sel T penekan.Mengaktifkan makrofag
3.Sel T penekan Menekan produksi antibody sel B dan aktifkan sel T sitotoksik, sel T
penolong
Limfosit B
Sel B berikatan dengan antigen Sel plasma yang
menghasilkan antibodi.
Antibodi dikeluarkan ke dalam darah / limfe memperoleh akses ke darah Globulin
/ Imunoglobulin.
Antibodi mengidentifikasi zat asing dan meningkatkan aktivitas
berbagai sistem pertahanan melalui :
1.Pengaktifan sistem komplemen
2.Peningkatan fagositosis
3.Stimulasi sel pembunuh.
Effector Responses Of the Immune System
Sistem kekebalan tubuh adalah suatu organ komplek yang memproduksi sel-sel yang khusus
yang dibedakan dengan sistem peredaran darah dari sel darah merah (erithrocyte), tetapi
bekerja sama dalam melawan infeksi penyakit ataupun masuknya benda asing kedalam tubuh
(sebagai antigen). Semua sel imun mempunyai bentuk dan jenis sangat bervariasi dan
bersirkulasi dalam sistem imun dan diproduksi oleh sumsum tulang (bone marrow).
Sedangkan kelenjar limfe adalah kelenjar yang dihubungkan satu sama lain oleh saluran limfe
yang merupakan titik pertemuan dari sel-sel sistem imun yang mempertahankan diri dari
benda asing yang masuk kedalam tubuh. Limpa adalah organ yang penting tempat dimana sel
imun berkonfrontasi dengan mikroba asing, sedangkan kantung-kantung organ limpoid yang
terletak diseluruh bagian tubuh seperti: sumsum tulang, thimus, tonsil, adenoid dan apendix
adalah juga merupakan jaringan limpoid.
Beberapa macam sel imun yang bersirkulasi dalam sistem imun diproduksi didalam
sumsum tulang. Sumsum tulang adalah merupakan jaringan lemak yang mengisi rongga
tulang dimana sumsum tulang tersebut terdiri dari dua tipe yaitu sumsum kuning dan merah.
Sumsum yang berwarna kuning mengisi rongga yang besar dari tulang yang besar dan terdiri
dari sebagian besar sel lemak dan beberapa sel darah yang muda. Sumsum yang berwarna
merah adalah jaringan haematopoietik tempat dimana sel darah merah dan leukosit granula
diproduksi.

Gambar 1: Sumsum tulang yang mengisi rongga tulang


Ada dua jenis limposit yang penting yaitu sel B yang tumbuh dan matang dalam
sumsum tulang dan sel T yang diproduksi dalam sumsum tulang dan matang dalam kelenjar
thimus. Sel B memproduksi antibodi yang bersirkulasi dalam saluran darah dan limfe dan
antibodi tersebut akan menempel pada antigen asing yang memberi tanda (mengkodenya)
supaya dapat dihancurkan oleh sel imun. Sel B adalah bagian dari jenis sel yang disebut
antibody-mediated atau imunitas humoral, disebut demikian karena antibodi tersebut
bersirkulasi dalam darah dan limfe.
Gambar 2. sel B yang memproduksi antibodi yang akan bersirkulasi dalam darah dan limfe

Sel T yang dimatangkan dalam thimus juga bersirkulasi dalam darah dan limfe dan
juga untuk menandai antigen asing, tetapi sel ini juga dapat langsung menghancurkan antigen
asing tersebut. Sel T bertanggung jawab atas Cell mediated immunity atau imunitas seluler.
Sel T merancang, mengatur dan mengkoordinasi respon imun secara keseleruhan. Sel T
bergantung pada molekul permukaan yang unik yang disebut major histocompatibility
complex (MHC) yang membantu untuk mengenaili fragmen antigen.

Ganbar 3. Sel T dan proses pengaktivannya untuk membentuk helper T sel dan cytotoksik T
sel

Antibodi

Antibodi yang diproduksi oleh sel B adalah penanda dasar pada daerah khusus yang
spesifik untuk antigen target. Dengan melalui proses kimia atau sel tertentu, sel imun
memilih sasaran antigen yang dapat dihancurkannya. Dalam hal ini antibodi yang berbeda
memilih antigen yang sesuai dengannya untuk dihancurkannya. Bilamana antibodi berikatan
dengan antigen, maka akan mengaktifkan aliran 9 protein yang disebut complement yang
biasanya bersirkulasi secara non-aktif didalam darah. Komplemen tersebut merupakan
partner dari antibodi, dimana sekali mereka bereaksi dengan antigen, langsung menolong
untuk menghancurkan antigen asing tersebut dan mengeluarkan dari tubuh, disamping itu tipe
lain dari antibodi juga dapat mencegah masuknya virus kedalam sel.

Sel T

Sel T mempunyai dua peranaan penting dalam sistem kekebalan. Regulator sel T
adalah sel yang merancang respon sistem kerja sama diantara beberapa beberapa tipe sel
imun. Helper sel T yang disebut juga CD4 positif T cells (CD4+ T cells) mempeeringatkan
sel B untuk mulai membentuk antibodi. CD4+ sel T juga dapat mengaktifkan sel T dan
sistem imun yang disebut sel makrofag yang mempengaruhi sel B untuk menentukan antibodi
yang diproduksi. Sel T tertentu yang disebut CD8 positif T cells (CD8+ T cells), dapat
menjadi sel pembunuh sel asing dengan menyerang dan menghancurkan sel yang
menginfeksi tersebut. Pembunuh sel T (T cells killer) juga disebut cytotoxic T cells atau
CTLs (Cytotoxic lymphocytes).

Aktivasi helper T sel

Antigen asing yang masuk dalam tubuh dipagosit oleh sel makrofag, kemudian
diproses dan terbentuk fragmen antigen yang akan berkombinasi dengan protein klas IIMHC
pada permukaan sel makrofag. Antigen-protein kombinasi tersebut mempengaruhi helper sel
T untuk menjadi aktif. Reseptor yang bersikulasi dalam darah akan mempengaruhi sitotoksik
sel T mengaktifkan sitotoksik sel T sehingga sitotoksik sel T menyerang sel yang terinfeksi
tersebut dan menghancurkannya.
Gambar 4. Proses antibodi bekerja untuk melawan antigen

Aktivasi sel B untuk memproduksi antibodi

Sel B digunakan sebagai salah satu reseptor untuk mengikat antigen dengan jalan
memfagositosis dan memprosesnya. Kemudian sel B meperlihatkan fragmen antigen tersebut
yang terikat oleh protein klas II MHC pada permukaannya. Bentuk ikatan tersebut kemudian
mengikat sel T helper yang aktif. Proses pengikatan tersebut menstimuli terjadinya
transformasi dari sel B menjadi sel plasma yang akan mengekskresi antibodi.
Gambar 5. Proses pembentukakn sel plasma untuk memproduksi antibodi

Antibodi

Setelah antigen masuk dalam tubuh, maka helper sel T memberi peringatan pada sel B
untuk bertransformasi menjadi plasma sel yang akan mensintesis molekul antibodi atau
imunoglobulin yang dapat bereaksi terhadap antigen. Imunoglobulin adalah kelompok
molekul yang erat hubungannya dengan glikoprotein yang terdiri dari 82-96% protein dan 4-
18% karbohidrat. Pada dasarnya molekul imunoglobulin mempunyai bentuk ikatan 4 rantai
yang terdiri dari dua rantai kembar yang kuat (H=heavy) dan dua rantai kembar yang lemah
(L=light), dimana kedua bentuk rantai tersebut dihubungkan dengan molekul disulfida (S2).
Didalam rantai ikatan disulfida tersebut bertanggung jawab terhadap formasi dua jalur ganda
yang menguatkan antibodi yang juga merupakan ciri khas dari molekul antibodi tersebut.
Pada ujung terminal amina dan rantai H dan L terciri dengan sifat yang berubah-ubah
(variasi) dari komposisi asam aminonya, sehingga disebut VH (variasi heavy) dan VL (variasi
light). Bagian yang tetap atau konstant dari rantai L disebut sebagai C L, sedangkan dari
rantai H disebut CH, sedangkan CH sendiri dibagi menjadi sub unit: CH1, CH2, dan CH3.
Fungsi dan daerah yang bervariasi tersebut (V) adalah terlihat dan berperan dalam pengikatan
antigen. Sedangkan pada daerah C adalah berperan untuk menguatkan ikatan dalam molekul
dan daerah C ini terlibat dalam proses sistem biologik sehingga disebut fungsi efektor seperti:
complement binding (ikatan komplemen, pasase plasenta dan berikatan dengan membran
sel).

Gambar 6. bentuk monomer dari imunoglobulin


Imunoglobulin dan imunitas humoral

Komponen glikoprotein dari imunoglobulin G (IgG), adalah molekul efektor yang


terbesar dalam respon sistem imun humoral pada orang, jumlahnya sekitar 75% dari total
imunoglobulin dalam plasma darah orang yang sehat. Sedangkan empat imunoglobulin
lainnya yaitu IgM, IgA, IgD dan IgE hanya mengandung sekitar 25% glikoprotein
(Spiegelbert, 1974). Antibodi dari IgG menunjukkan aktifitas yang dominan selama terjadi
respon antibodi sekunder. Hal tersebut menunjukkan bahwa IgG adalah merupakan respon
antibodi yang telah matang yang merupakan kontak antibodi yang kedua dengan antigen.
Antibodi yang diproduksi pertama kali oleh sel B adalah IgM, sekali diproduksi
konsentrasi IgM meningkat dengan cepat dalam serum darah. Beberapa jam setelah IgM
diproduksi, sel B mulai memproduksi IgG, yang kemudian konsentrasi IgG meningkat cepat
melebihi konsentrasi IgM. Antibodi IgG ini lebih kuat untuk melawan kuman patogen karena
ukurannya yang kecil, sehingga ia dapat berpenetrasi kedalam jaringan pada tempat yang
penting. Sedangkan aktifitas IgM terbatas pada saluran darah, tetapi IgM merupakan respon
antibodi pertama (antibodi primer) dalam mempertahankan tubuh terhadap antigen sampai
cukup terbentuknya IgG (antibodi sekunder).
Kedua bentuk antibodi tersebut secara terus menerus diproduksi selama ada antigen
dalam tubuh. Antibodi yang diproduksi oleh sel B tersebut akan melekat pada antigen dan
dikeluarkan dari tubuh, dimana antibodi lainnya yang tidak digunakan di katabolisme dan
hancur sendiri. Setiap antibodi mempunyai kemampuan hidup yang berbeda yaitu: Waktu
paroh biologi (biological half life) dari antibodi: IgG1, IgG2 dan IgG4 adalah 20 hari, IgM
selama 10 hari, IgA 6 hari dan IgD, IgE selama 2 hari.
Sintesis imunoglobulin dan bentuk molekulernya
Rantai polipeptida ditandai dengan tiga non-link cluster dari gen autosoma, satu
cluster untuk rantai H dari semua klas antibodi, kedua dengan rantai kappa L dan ketiga
dengan lambda L. Ketiga gen cluster ini disebut H-, k- dan y famili gen. Pada orang famili
gen H terdapat kromosom 14, gen k pada kromosom 2 dan famili gen y pada kromosom 22.
Studi gen molekuler menunjukkan adanya keterkaitan segmen gen dalam famili rantai H dan
rantai L. Setiap rantai H ditandai dengan 4 tipe segmen gen yaitu VH , D dan JH. Rantai L
ditandai sebagai segmen 3 segmen gen yaitu VL, JL dan CL. Daerah variabel dari rantai L
ditandai (encoded) sebagai segmen VL dan JL.

Segmen gen
C dari rantai H dan L dikode sebagai daerah konstant. Sembilan imunoglobulin dari isotop
rantai H ditemukan pada manusia adalah: IgM, IgD, IgE, IgG (dengan subklas: IgG1, IgG2,
IgG3, IgG4) dan IgA (dengan subklas: IgA1 dan IgA2). Segmen gen CH diidentifikasi
sebagai klas/subklas rantai H, sedangkan VH, D dan JH diidentifikasi sebagai antigen bagian
dari molekul imunoglobulin. Dalam proses kematangan sel B progeni (muda), menjadi sel B
matang, rantai exon H dibentuk oleh VH, D dan JH yang berintegrasi (rekombinan gen
VHDJH), diikuti penyambungan lokus gen CH- tertentu. Kemudian ditranskrip ke mRNA
(messenger RNA) dan diterjemahkan sebagai molekul rantai imunoglobulin H. Gen C H
terdekat dengan lokus JH, gen C (IgM), adalah isotop pertama yang dekspresikan.

Gambar 7. Bentuk genetik rantai H dan rantai L dalam imunoglobulin


A. Darah
B. Sistem imun
Imunitas adalah kemampuan tubuh untuk menahan atau menghilangkan benda asing atau
sel abnormal yang berpotensi merugikan.
Sistem imun yang terpisah tetapi saling bergantung yaitu sistem imun bawaan atau di
dapat. Respon kedua sistem ini berbeda dalam waktu dan dalam selektivitas mekanisme
pertahanannya.
1. Innate immune defenses
Komponenkomponen sistem imun bawaan selalu berada dalam keadaan siaga,
2. Adaptive immune defences
3. Efector response of the immune system
4. Pemeriksaan-pemeriksaan diagnostik sistem imun dan hematologi
Untuk memastikan diagnosis harus ditunjang dengan pemeriksaan labolatorium dan
pemeriksaan spesifik. Pemeriksan yang dapat dilakukan ialah :
a. Pemeriksaan darah rutin feses dan kemih, serta kimia darah
b. Pemeriksaan sediaan apus basah seperti pemeriksaan terhadap hiva ( dengan KOH 10% )
trikomonas ( NaCI 0,9% )
c. Periksaan sekret/ bahan-bahan dari kulit dengan pewarnaan kusus, seperti gram ( untuk
bakteri ), Ziehl Nielsen untuk hasil tahan asam, gentian violet untuk virus, microscop
lapangan gelap untuk spiroketa, pemeriksaan cairan gelembung( untuk menghitung eosinofil
) dan pemriksaan sel tzanck.
d. Pemeriksaan serologik untuk sefilis, frambusia.
e. Pemeriksaan dengan sinar wood terhadap infeksi jamur kulit.
f. Pemeriksaan terhadap alergi: uji gores, tetes, tempel, tusuk, dan uji suntik\
g. Pemeriksaan Lab yang berhubungan dengan hematologi adalah sebagai berikut :
1) Pemeriksaan Hemaglobin, Jumlah Leokosit, Eritrosit, Trombosit, Hemaorit, Retikulosit,
Fibrinogen, Gol. Darah dan Rh-faktor.
2) Pemeriksaan Lab yang berhubungan dengan imunolgi adalah sebagai berikut :
Widal, ASTO, Rheumatoid, C-Reactive Protein, Seramoeba, V.D.R.L, T.P.H.A, R.P.R, Anti-
HIV, HbsAG, Anti-HbeAG, Anti-HBc totall, IgM Anti-HBc dan IgM Anti-HAV.
5. Pengkajian keperawatan sistem imun

6. Perencanaan keperawatan sistem imun

7. Penatalaksanaan asuhan keperawatan sistem imun

8. Klasifikasi kasus dan prioritas masalah sistem imun dengan gangguan :


a) Penyakit autoimun SLE ( Systemik Lupus Erythematosus)
Lupus Eritematosus merupakan gangguan inflamatorik kronis pada jaringan ikat dan
muncul pada dua bentuk, yaitu lupus eritematosus diskoid, yang hanya menyerang kulit dan
lupus eritematosus sistemik (systemic lupus erythemaosus/ SLE), yang menyerang sistem
organ multiple ( termasuk kulit) dan bisa berakibat fatal. Seperti artritis reumatoid, SLE
ditandai dengan remisi dan eksaserbasi yang muncul berulang-ulang dan paling sering terjadi
selama musim semi dan musim panas. Serangannya bisa akut atau tersembunyi dan tidak
menunjukkan pola klinis yang khas. SLE menyerang wanita 8 kali lebih sering daripada pria
dan meningkat sampai 15 kali pada wanita yang sedang mengandung. SLE muncul diseluruh
dunia, tetapi prevalensinya paling tinggi adalah pada orang Asia dan orang kulit hitam.
Dengan deteksi dan penanganan dini, prognosisnya membaik namun masih buruk pada
pasien yang mengalami komplikasi kardiovaskular, renal atau neurologis atau infeksi bakteri
parah.
Penyebab
Tidak diketahui
Faktor predisposisi
Metabolisme estrogen abnormal
Obat, misalnya procainamide, hydralazine dan antikonvulsan
Paparan sinar matahari atau sinar ultraviolet
Imunisasi
Kehamilan
Infeksi streptokokus atau virus
Stres
Tanda dan Gejala
American Rhaumatism Association telah mengeluarkan daftar kriteria klasifikasi SLE.
Biasanya empat tanda atau lebih dari tanda-tanda berikut ini muncul beberapa kali selama
rangkaian penyakit :
Ruam malar atau diskoid
Fotosensitivitas
Ulserasi oral atau nasofaringeal
Artritis nonerosif ( di dua sendi periferal atau lebih)
Pleuritis atau perikarditis
Proteinurea yang sangat banyak (lebih dari 0,5/hari atau struktur silinder selular yang
berlebihan dalam urin.
Sawan atau psikosis
Anemia hemolitik, leukopenia, limfopenia, atau trombositopenia
Uji anti-double-stranded deoxyribonucleic acid (anti-DNA) atau antibodi antiSmith atau
temuan positif dalam antibodi antifosfolipid (kenaikan antibody imunoglobulin IgE atau IgM,
uji positif untuk antikoagulan lupus, atau uji serologi false-positive untuk sifilis)
Titer antibodi antinuklear abnormal
Uji Diagnostik
Uji khusus untuk SLE meliputi antibodi antinuklear (ANA), anti-DNA, dan uji sel lupus
eritematosus (LE), yang menghasilkan temuan positif pada sebagian besar penderita SLE
aktif, tetapi hanya berguna sebatas untuk mendiagnosis penyakit. ANA merupakan uji sensitif
namun tidak khusus untuk SLE, anti-DNA merupakan untuk uji khusus untuk SLE, namun
tidak sensitif, dan uji LE bukanlah uji yang sensitif maupun khusus untuk SLE.
Perbedaan jumlah sel darah lengkap bisa menunjukkan anemia dan berkurangnya sel darah
putih
Jumlah keping darah bisa turun
Tingkat sedimentasi eritrosit bisa naik
elektroforensis serum bisa menunjukkan hipergamaglobulinemia
Studi urine bisa menunjukkan sel darah merah dan WBC, struktur silinder dan sedimen urin,
dan protein yang hilang secara signifikan (lebih dari 0,5 g/24 jam).
Studi darah memeperlihatkan turunnya kadar komplemen serum (C3 dan C4), yang
mengindikasikan penyakit aktif.
Sinar-X dada bisa menunjukkan pleurisy atau lupus pneumonitis
Elektrokardiografi bisa menunjukkan kelainan konduksi yang disertai keterlibatan kardiak
atau perikarditis
Biopsi ginjal menentukan stadium penyakit dan perluasan keterlibatan ginjal
Beberapa pasien menunjukkan hasil positif pada uji antikoagulan lupus dan pada uji anti
kardiolipin. Pasien tersebut cenderung mudah menderita sindrom antifosfolipid (trombosis,
aborsi dan trombisitopenia)
Penanganan
Penderita penyakit ringan membutuhkan sedikit medikasi atau tidak sama sekali
Obat anti-imfalamatorik nonsteroidal, termasuk aspirin, mengontrol gejala artritis di banyak
pasien
Lesi kulit memerlukan pengobatan topikal. Krim kortikosteroid, misalnya hidrokortison atau
tiamcinolone, direkomendasikan untuk lesi akut.
Prioritas Masalah
Diagnosa Keperawatan menurut carpenito,2006, anatara lain :
Ketidakberdayaan yang berhubungan dengan perjalanan penyakit yang tidak dapat
diperkirakan
Ketidakefektifan koping yang berhubungan dengan perjalanan penyakit yang tidak dapat
diperkirakan dan perubahan penampilan
Resiko isolasi sosial yang berhubungan dengan keadaa yang memalukan dan respon orang
lain terhadap penampilan
Risiko gangguan konsep diri yang berhubungan dengan ketidakmampuan untuk mencapai
tugas perkembangan sekunder akibat kondisi cacat dan perubahan penampilan
Risiko cedera yang berhubungan dengan peningkatan kerentanan kulit sekunder akibat
proses penyakit
Keletihan yang berhubungan dengan penurunan mobilitas dan efek inflamasi kronis
Risiko ketidakefektifan penatalaksanaan program terapeutik yang berhubungan dengan
ketidakcukupan pengetahuan tentang kondisi, istirahat versus kebutuhan aktivitas, terapi
farmakologis, tanda dan gejala komplikasi, faktor risiko dan sumber komunitas.
b) AIDS
AIDS (Acquired Immuno Deficiency Syndrom) adalah kumpulan dari beberapa gejala
penyakit akibat menurunnya system kekebalan tubuh yang disebabkan oleh HIV.
Virus HIV adalah retrovirus yang termasuk golongan virus RNA yaitu virus yang
menggunakan RNA sebagai molekul pembawa infromasi genetik. Virus ini pertama kali
ditemukan pada Januari 1983 oleh Luc Montaigner di Perancis pada seorang pasien
Limfadenopati.
A. Anatomi

B. Etiologi

HIV ditularkan melalui empat cara :


1. Hubungan seks tanpa perlindungan (penggunaan kondom) dengan orang yang sudah

terinfeksi.

2. Melalui darah yang sudah terinfeksi (transfuse darah tanpa screnning )

3. Penggunaan jarum suntik narkoba, tindik dan tato yang tidak steril/bergantian.

4. Melalui ibu hamil pada bayi yang dikandungnya.

HIV tidak menular melalui :

1. Gigitan nyamuk atau serangga.

2. Bersalaman dan berpelukan.

3. Batuk ataupun bersin.

4. Memakai fasilitas umum seperti toilet dan kolam renang.

5. Berbagi makanan atau menggunakan alat makan bersama. Semua kegiatan aman selama

tidak ada sarana perpindahan cairan tubuh dan darah.

C. Patofisiologi

Sal T dan makrofag serta dendritik/langerhans(sel imun) adalah sel-sel yang terinfeksi

oleh Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan terkonsentrasi dikelenjar limfe, limpa dan

sumsum tulang. HIV menginfeksi sel lewat pengikatan dengan protein perifer CD$, dengan

bagian virus yang bersesuaian yaitu antigen.

Pada saat sel T4 terinfeksi dan ikut dalam respon imun, maka HIV menginfeksi sel lain

dengan meningkatkan reproduksi dan banyaknya kematian sel T4 yang juga dipengaruhi

respon imun sel killer penjamu, dalam usaha mengeliminasi virus dal sel yang terinfeksi.

Dengan menurunnya jumlah sel T4, maka sistem imun selulur makin lemah secara progresif.

Fase-fase HIV dalam tubuh manusia:

1. Fase Pertama (Window Period/Mulai tertular HIV atau periode jendela)


HIV masuk dalam tubuh manusia tidak ada tanda-tanda khusus, orang yang tertular HIV

tetap tampak sehat dan merasa sehat seperti orang lain yang tidak tertular HIV periode

jendela adalah masa antara masuknya HIV kedalam tubuh manusia sampai terbentuknya

antibody (penangkal penyakit) terhadap HIV dalam darah. Periode ini biasanya antara 8-12

minggu bila dilakukan test darah untuk HIV hasilnya mungkin negatif karena antibody

terhadap HIV belum terdeteksi dalam darah meskipun tanpa gejala sudah dapat menularkan

HIV kepada orang lain.

2. Fase Kedua (HIV positif tanpa gejala, umumnya selama 3-10 tahun, tergantung stamina

tubuh)

HIV berkembang biak dalam tubuh tidak ada tanda-tanda khusus, orang tertular HIV tetap

tampak sehat dan merasa sehat bila dilakukan test darah untuk HIV antibody sudah

terdeteksi karena telah terbentuk antibody terhadap HIV dalam darah atau disebut HIV

positif.

3. Fase Ketiga (Muncul gejala)

System kekebalan tubuh munurun mulai muncul gejala-gejala penyakit akibat terinfeksi

HIV, contoh pembengkakan kelenjar getahbening pada seluruh tubuh, flu, diare terus-

menerus, dan lain-lain.

4. Fase Keempat (AIDS)

System kekebalan tubuh sangat melemah mulai muncul gejala-gejala infeksi oportunistik.

D. Tanda dan Gejala

1. Berat badan menurun lebih dari 10% dalam 1 bulan dari berat awal.

2. Diare kronis yang berlangsung lebih dari 1 bulan

3. Demam berkepanjangan lebih dari 1 bulan.

4. Penurunan kesadaran dan gangguan sistem saraf.


5. Penurunan daya ingat.

6. Batuk menetap lebih dari 1 bulan.

7. Infeksi kulit pada daerah kelamin.

8. Sariawan pada saluran pencernaan dan terdapatnya lapisan putih pada lidah.

9. Infeksi jamur berulang pada alat kelamin wanita.

10. Pembengkakan kelenjar leher atau ketiak.

Orang-orang yang beresiko terinfeksi HIV :

1. PSK (wanita pekerja seks atau pria pekerja seks).

2. Pengguna narkoba yang menggunakan jarum suntik secara bergantian.

3. Waria.

4. Gay atau pasangan-pasangan homo seksual.

5. Orang yang suka berganti-ganti pasangan seksual.

E. Pemeriksaan Diagnostik

Untuk mengetahui derajat penurunan imunitas dan evolusi infeksi HIV digunakan test yang

sesuai :

1. Hitung limfosit total

2. Hitung CD4 dan / atau presentasinya

Untuk menilai infeksi yang akan timbul dapat dilakukan :

1. Serologi : toksoplasmosis, hepatitis, herpes simpleks, infeksi cytomegalovirus.

2. Tes tuberkulin

3. Pemeriksaan darah tepi lengkap, laju endap darah

4. Tes fungsi hari

5. Rontgen dada
Nilai dari tes tuberkulin sangat terbatas untuk meningkatkan diagnosis tuberkolosis, oleh

karena tingginya kejadian anergia pada orang yang terinfksi HIV. Reaktifitas mungkin masih

ada pada individu yang derajat imunitasnya masih agak tinggi, sedangkan pada individu

dengan tahapan infeksi yang lebih lanjut dan pada AIDS, reaktivitas mungkin tidak ada lagi.

Bila anda terlibat kegiatan penuh resiko dalam 6 bulan sebelum menjalani tes, anda perlu

menjalani tes lagi 6 bulan kemudian, walaupun hasil tes pertama negatif.

Sebelum anda menjalani tes, jangan lupa berbicara dengan konselor terlatih atau dokter.

Penting sekali bagi anda untuk memahami hasil tes dan langkah-langkah yang perlu anda

tempuh.

F. Komplikasi

Infeksi Oportunistik adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh organisme yang tidak

menimbulkan penyakit pada orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh normal.

Contoh : infeksi paru (TBC), infeksi jamur pada mulut (sariawan yang parah), kanker kulit

(Sarkoma Kaposi), dll.

G. Pencegahan

A: Anda jauhi seks, berarti anda tidak melakukan hubungan seks sama sekali.

B: Bersikap saling setia dengan pasangan.

C: Cegah dengan selalu menggunakan kondom secara benar.

D: Dilarang menggunakan narkoba.

I. KONSEP DASAR KEPERAWATAN

1. Pengkajian
a. Aktivitas / Istirahat.
Gejala : mudah lelah, berkurang intoleransi terhadap aktivitas biasanya, progesis kelalahan /
malaise, perubahan pola tidur.
Tanda :
kelamahan otot, menurunnya massa otot.
Respon fisiologis terhadap aktivitas seperti perubahan dalam TD, frekuensi jantung,
pernapasan.

b. Sirkulasi
Gejala : proses penyembuhan luka yang lambat (bila anemia); perdarahan lama pada cedera (jarang
terjadi).
Tanda :
Takikardia, perubahan TD potural.
Menurunnya volume nadi perifer.
Pucat atau sianosis; perpanjangan pengisisn kapiler.

c. Intergitas Ego
Gejala :
Faktor stress yang berhubungan dengan kehilangan, misalnya : dukungan keluarga,
hubungan dengan orang lain, penghasilan, gaya hidup tertentu, dan distres spiritual.
Mengkuatirkan penampilan: alopesia, lesi cacat, dan menurunnya berat badan.
Mengingkari diagnosa, merasa tidak berdaya,putus asa, tidak berguna, rasa bersalah,
kehilangan kontrol diri, dan depresi.
Tanda :
Mengingkari, cemas, depresi, takut, menarik diri.
Perilaku marah, mengelak, menangis, dan kontak mata yang kuarang.

d. Eliminasi
Gejala :
Diet yang intermiten, sering dengan atau tanpa disertai kram abdominal / daerah sekitar
perut.
Nyeri panggul, rasa terbakar saat miksi/ BAK.

Tanda :
Fesses encer dengan atau tanpa disertai mukus atau darah.
Diare pekat yang sering.
Nyeri tekan abdominal.
Lesi atau abses rektal, perianal.
Perubahan dalam jumlah, warna dan karakteristik urine.

e. Makanan / Cairan
Gejala :
Tidak nafsu makan, mual dan muntah.
Disfagia, nyeri restrosternal saat menelan.
Perubahan berat badan yang cepat/progresif.
Tanda :
Adanya bising usus progresif.
Penurunan berat badan : perawatan kurus, menurunnya lemak subkutan / massa otot.
Turgor kulit buruk.
Leis pada rongga mulut, adanya selaput putih atau perubahan warna.
Kesehatan gigi/ gusi yang buruk, adanya gigi yang tanggal.
Edema (umum,dependen).

f. Higiene
Gejala : tidak dapat menyelesaikan AKS.
Tanda :
Memperlihatkan penampillan yang tidak rapi.
Kekurangan dalam banyak atau semuaperawatan diri, aktivitas perawatan diri.

g. Neurosensori
Gejala :
Pusing / pening, sakit kepala.
Perubahan status menta, kehilangan ketajaman atau kemampuan diri untuk mengatasi
masalah, tidak mampu mengingat dan konsentrasi menurun.
Kerusakan sensasi, atau indra posisi dan getaran.
Kelemahan otot, tremor, dan perubahan ketajaman penglihatan.
Kebas, kesemutan pada ekstremitas (kaki yang tampak menunjukan perubahan awal)
Tanda :
Perubahan status mental dengan rentang antara kacau mental sampai dimensia, lupa,
konsentrasi buruk, tingkat kesadaran menurun, apatis, retradasi psikomotor / respon
melambat.
Ide paranoid, ansietas yang berkembang bebas, harapan yang tidak realistis.
Timbul refleks tidak normal, menurunnya kekuatan otot, dan gaya berjalan ataksia.
Tremor pada motorik kasar/ halus, menurunya motorik fokalis; hemiparesis, kejang.
Hemoragi retinadan eksudat ( renitis CMV ).
h. Nyeri / Kenyamanan
Gejala :
Nyeri umum atau lokal, sakit, rasa terbakar pada kaki.
Sakit kepala.
Nyeri dada pleuritis.
Tanda :
Pembengkakan pada sendi, nyeri pada kelenjar, nyeri tekan.
Penurunan rentang gerak, perubahan gaya berjalan pincang.
Gerak otot melindungi bagian yang sakit.

i. Pernapasan
Gejala :
ISK sering atau menetap.
Nafas pendek yang progresif.
Batuk (mulai dari sedang sampai parah), produktif / non produktif sputum (tanda awal dari
adanya PCP mungkinbatuk spasmodik saat napas dalam).
Bendungan atau sesak pada dada.
Tanda :
Takipnea, distres pernapasan.
Perubahan pada bunyi napas / bunyi napas adventisius.
Sputum kuning (pada pneunomia yang menghasilkan sputum).

j. Keamanan
Gejala :
Riwayat jatuh, terbakar, pingsan, luka yang lambat proses penyembuhannya.
Riwayat menjalani transfusi darah yang sering atau berulang ( mis : hemofilia, operasi
vaskuler mayor, insiden traumatis).
Riwayat penyakit defisiensi imun, yakni kanker tahap lanjut
Riwayat berulang infeksi dengan PHS
Demam berulang; suhu rendah, peningkatan suhu intermiten / memuncak; berkeringat
malam.
Tanda :
Perubahan intergitas kulit: terpotong, ruam, misalnya : akzema, eksantem, psoriasis,
perubahan warna, perubahan ukuran/warna mola,; mudah menjadi memar yang tidak dapat
dijelaskan sebabnya.
Rektum, luka-luka perianal atau abses.
Timbulnya nodul-nodul, pelebaran kelenjar limfe pada dua area tubuh atau lebih (misalnya :
leher, ketiak, paha).
Menurunya kekuatan umum, tekanan otot, perubahan gaya berjalan.

k. Seksualitas
Gejala :
Riwayat perilaku beresiko yakni mengadakan hubungan seksualdengan pasangan positif
HIV, pasangan seksual multipel, aktivitas seksual yang tidak terlindungi, dan seks anal.
Menurunnya libido, terlalu sakit untuk mengadakan hubungan seks.
Penggunaan kondom yang tidak konsisten.
Menggunakan pil pencegahan kehamilan (meningkatan kerentanan terhadap virus pada
wanita yng diperkirakan dapat terpajan karena peningkatan kekeringan / iritabilitas vagina).
Tanda :
Kehamilan atau resiko terhadap hamil.
Genetalia : menifesitas kulit (misalnya : herpes, kulit); rabas.

l. Interaksi Sosial
Gejala :
Kehilangan kerabat,/oreng terdekat, teman, pendukung. Rasa takut untuk
mengungkapkannyapada orang lain, takut akan penolakan / kehilangan pendapat.
Isolasi, kesepian, teman dekat atau pasangan seksual yang meninggal karena AIDS.
Mempertanyakan kemampuan untuk tetap mandiri, tidak mampu membuat rencana.
Tanda :
Perubahan pada interaksi keluarga / orang terdekat.
Aktivitas yang sering tak terorganisasi, perubahan penyusunan tujuan.

2. Diagnosa Keperawatan

Dp 1. Resiko tinggi terhadap ( progresi menjadi sepsis atau awitan infeksi oportunistik ) infeksi
berhubungan dengan:
a. pertahanan primer tak efektif, kulit rusak jaringan traumatik, stasis cairan tubuh.
b. Depresi sistem imun; penggunaan agen antimikroba.
c. Pemajanan lingkungan, teknik invansif.
d. Penyakit kronis; malnutrisi.
Dp 2. Resiko tinggi terhadap kekurangan cairan berhubungan dengan :
a. Kehilangan cairan yang berlebihan : diare berat, berkeringat, muntah.
b. Status hipermetabolisme, demam
c. Pembatasan pemasukan : mual, anorexia, letargi
Dp 3. Resiko tinggi terhadap kerusakan perubahan pertukaran gas/pola nafas tidak efektif
berhubungan dengan:
a. Ketidak seimbangan muskuler (melemahnya otot-otot pernafasan, penurunan energi atau
kepenatan, penurunan ekspansi paru).
b. Menahan sekresi (obstruksi trakebronkial), proses infeksi/inflamasi; rasa sakit.
c. Ketidakseimbangan perfusi ventilasi (PCP/Pneumonia interstisial, anemia)

3. Rencana Keperawatan
Dp 1. Resiko tinggi terhadap ( progresi menjadi sepsis atau awitan infeksi oportunistik ) infeksi
berhubungan dengan:
a) pertahanan primer tak efektif, kulit rusak jaringan traumatik, stasis cairan tubuh.
b) Depresi sistem imun; penggunaan agen antimikroba.
c) Pemajanan lingkungan, teknik invansif.
d) Penyakit kronis; malnutrisi.
HYD :
a. Mengidentifikasi / ikut serta dalam perilaku yang mengurangi resiko infeksi.
b. Mencapai masa penyembuhan luka / lesi.
c. Tidak demam dan bebas dari pengeluaran atau sekresi purulen dan tanda-tanda lain dari
kondisi infeksi.
Intervensi :
a. Kaji tanda-tanda vital termasuk suhu.
Rasional : memberikan informasi data dasar, awitan atau peningkatan suhu secara berulang-
ulang dari demam yang terjadi untuk menunjukan bahwa tubuh bereaksi pada proses infeksi
yang baru dimana obat tidak lagi dapat secara efektif mengontrol infeksi yang tidak dapat
disembuhkan.
b. Berikan laingkungan yang bersih dan berventilasi yang baik. Periksa pengunjung atau staf
terhadap tanda infeksi dan pertahankan kewaspadaan sesuai indikasi.
Rasional : mengurangi patogen pada sistem imun dan mengurangi kemungkinan pasien
mengalami infeksi nosokomial
c. Cuci tangan sebelum dan sesudah seluruh kontak dilakukan. Intruksikan kepada pasien atau
orang terdekat untuk mencuci tangan sesuai indikasi.
Rasional : mengurangi resiko kontaminasi silang.
d. Periksa adanya luka atau lokasi alat invasif, perhatikan tanda-tanda inflamasi atau infeksi
lokal
Rasional : indentifikasi atau perawatan awal dari infeksi skunder dapat mencegah terjadinya
sepsis
e. Kolaborasi untuk pemberian antibiotik antijamur atau agen antimikroba
Rasional : membantu menghambat proses infeksi

Dp 2. Resiko tinggi terhadap kekurangan cairan berhubungan dengan :


a. Kehilangan cairan yang berlebihan : diare berat, berkeringat, muntah.
b. Status hipermetabolisme, demam
c. Pembatasan pemasukan : mual, anorexia, letargi
HYD : mempertahankan hidrasi dibuktikan oleh membran mukosa lembab, turgor kulit baik,
TTV stabil, haluaran urine adekuat, secara pribadi
Intervensi :
a. Pantau TTV, termasuk CVP bila terpasang. Catat hipertensi termasuk perubahan postural
Rasional : indikator dari volume cairan sirkulasi.
b. Catat peningkatan suhu dan durasi demam, Berikan kompres air hangat sesuai indikasi,
pertahankan pakaian tetap kering, pertahankan kenyamanan suhu lingkungan.
Rasional : meningkatkan kebutuhan metabolisme dan dioforesis yang berlebihan yang
dihubungkan dengan demam dalam meningkatkan kehilangan cairan tak kasat mata.

c. Kaji turgor kulit, membran mukosa, dan rasa haus


Rasional : indikator tidak langsung dari status cairan.
d. Ukur haluaran urine dan berat jenis urin, ukur atau kaji jumlah kehilangan diare.
Rasional : peningkatan berat jenis urine atau penurunan haluaran urine menujukkan
perubahan perfusi ginjal atau volume sirkulasi.
e. Pantau pemasukan oral dan memasukkan cairan kurang lebih 2500ml/hari.
Rasional : mempertahankan keseimbangan cairan, mengurangi rasa haus, dan melembabkan
membran mukosa.
f. Kolaborasi memberikan cairan/elektrolit melalui selang pemberi makanan/IV.
Rasional : diperlukan untuk mendukung atau memperbesar volume sirkulasi, terutama jika
pemasukan oral tidak adekuat, mual atau muntah terus-menerus.

Dp.3 resiko tinggi terhadap kerusakan perubahan pertukaran gas/pola nafas tidak efektif
berhubungan dengan:
a. Ketidak seimbangan muskuler (melemahnya otot-otot pernafasan, penurunan energi atau
kepenatan, penurunan ekspansi paru).
b. Menahan sekresi (obstruksi trakebronkial), proses infeksi/inflamasi; rasa sakit.
c. Ketidakseimbangan perfusi ventilasi (PCP/Pneumonia interstisial, anemia)

HYD:
a. Mempertahankan pola pernapasan efektif.
b. Tidak mengalami sesak nafas atau sianosis dengan bunyi nafas dan sinar X bagian dada yang
bersih atau meningkat dan GDA dalam batas normal pasien.
Intervensi :
a. Kaji kecepatan atau kedalaman pernafasan, sianosis, penggunaan otot aksesoris/peningkatan
kerja pernafasan dan munculnya dispnea, ansietas.
Rasional : takipnea, sianosis, tak dapat beristirahat, dan peningkatan nafas menunjukan
kesulitan pernafasan dan adanya kebutuhan untuk meningkatkan pengawasan atau intervensi
medis.

b. Auskultasi bunyi nafas, tandai daerah paru yang mengalami penurunan/kehilangan ventilasi,
dan munculnya bunyi adventisius misalnya: krekels, mengi, ronki.
Rasional : memperkirakan adanya perkembangan komplikasi atau infeksi pernafasan
misalnya atelektasis atau pneumonia.
c. Tinggikan kepala tempat tidur, usahakan pasien untuk berbalik, batuk,menarik nafas sesuai
kebutuhan.
Rasional : meningkatkan fungsi pernafasan yang optimal dan mengurangi aspirasi atau
infeksi yang ditimbulkan karena atelektasis.
d. Berikan periode istirahat yang cukup diantara waktu aktifitas perawatan, pertahankan
lingkungan yang tenang.
Rasional : menurunkan konsumsi O2.
e. Kolaborasi memberikan tambahan O2 yang dilembabkan melalui cara yang sesuai misalnya
melalui kanula, masker, intubasi atau ventilasi mekanis.
Rasional : mempertahankan ventilasi atau oksigenasi efektif untuk mencegah atau
memperbaiki krisis pernafasan.
DAFTAR PUSTAKA
Namiroh Murinda Selasa, 14 September 2010. Diakses tanggal 26 September 2012. Sumber
(internet) http://murindasari.blogspot.com/2010/09/anatomi-dan-fisiologi-sistem-imun-
dan.html
Anonym. 16 September 2011. Diakses tanggal 23 September 2012. Sumber (Internet)
http://aianpramadhan.blogspot.com/2011/09/anatomi-dan-fisiologi-sistem-imun-dan.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Sumsum_tulang
http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=http://www.plosone.org/article/info%2
53Adoi%252F10.1371%252Fjournal.pone.0011156&prev=/search%3Fq%3Dbalt%2Bbronch
us-
associated%2Blymphoid%2Btissue%26hl%3Did%26biw%3D1525%26bih%3D786%26prm
d%3Dimvns&sa=X&ei=hRZnUKfNEsjMrQeZ_oCoAw&ved=0CEsQ7gEwAw(Damiana
Chiavolini 1 , Javier Moreno Rangel- 2 , Gretchen Berg 1 , Kate Christian 1 , Laura Oliveira-
Nascimento 1 , 3 , Susan Weir 1 , Joseph Alroy 4 , Troy D. Randall 2 , Lee M. Wetzler 1 *)
http://www.scribd.com/doc/52056262/Gangguan-Keseimbangan-Cairan
ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM IMUNITAS MANUSIA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Salah satu sistem terpenting yang terus menerus melakukan tugas dan kegiatan dan
tidak pernah melalaikan tugas-nya adalah sistem kekebalan tubuh atau biasa kita sebut
dengan sistem imun. Sistem ini melindungi tubuh sepanjang waktu dari semua jenis
penyerang yang berpotensi menimbulkan penyakit pada tubuh kita. Ia bekerja bagi tubuh
bagaikan pasukan tempur yang mempunyai persenjataan lengkap. Setiap sistem, organ, atau
kelompok sel di dalam tubuh mewakili keseluruhan di dalam suatu pembagian kerja yang
sempurna.

Sistem imun diperlukan sebagai pertahanan tubuh terhadap infeksi. Berbagai


komponen system imun bekerja sama dalam sebuah respon imun. Apabila seseorang secara
imunologis terpapar pertama kali dengan antigen kemudian terpapar lagi dengan antigen yang
sama, maka akan timbul respon imun sekunder yang lebih efektif. Reaksi tersebut dapat
berlebihan dan menjurus ke kerusakan individu mempunyai respon imun yang
menyimpang.Sistem kekebalan tubuh sangat mendasar peranannya bagi kesehatan, tentunya
harus disertai dengan pola makan sehat, cukup berolahraga, dan terhindar dari masuknya
senyawa beracun ke dalam tubuh. Kondisi sistem kekebalan tubuh menentukan kualitas
hidup.

Tubuh manusia akan selalu terancam oleh paparan bakteri, virus, parasit,
radiasi matahari, dan polusi. Stress emosional atau fisiologis dari kejadian ini adalah
tantangan lain untuk mempertahankan tubuh yang sehat. Biasanya kita dilindungi oleh system
pertahanan tubuh.

Sistem imun adalah system perlindungan pengaruh luar biologis yang


dilakukan oleh sel dan organ khusus pada suatu organisme.Gejala menurunnya daya tahan
tubuh sering kali terabaikan sehingga timbul berbagai penyakit infeksi. Sejak dasawarsa 1960
perhatian terhadap teknik imunisasi makin meningkat. Dewasa ini, imunisasi telah menjadi
amat terkenal sebagai metoda pilihan untuk penentuan analit secara kuantitatif. Imunisasi
telah masuk ke dalam banyak cabang dan disiplin dari penelitian ilmiah terutama yang
berkaitan dengan subyek biologis.

B. Tujuan
1. Agar lebih memahami sistem kekebalan tubuh/system imun
2. Agar menambah wawasan dan memperbanyak ilmu

C. Manfaat
Dari makalah ini diharapkan dapat membantu pembaca dalam meningkatkan
pengetahuan kesehatan, yang merupakan aspek dasar dalam kehidupannya. Dalam makalah
ini akan membahas bagaimana cara menjaga imun dan daya tahan tubuh yang stabil sebagai
dasar untuk mencegah berbagai macam penyakit.

BAB II
PEMBAHASAN

Sistem Imun (bahasa Inggris:immune system) adalah system perlindungan


pengaruh luar biologis yang dilakukan oleh sel dan organ khusus pada suatu organisme.
Jika system kekebalan bekerja dengan benar, system ini akan melindungi tubuh terhadap
infeksi bakteri dan virus, serta menghancurkan sel kanker dan zat asing lain dalam tubuh. Jika
system kekebalan melemah, kemampuannya melindungi tubuh juga berkurang, sehingga
menyebabkan patogen, termasuk virus yang menyebabkan demam dan flu, dapat berkembang
dalam tubuh. Sistem kekebalan juga memberikan pengawasan terhadap sel tumor,dan
terhambatnya system ini juga telah dilaporkan meningkatkan resiko terkena beberapa jenis
kanker. (5)

A. Fungsi sistem imun:


1. Pembentuk kekebalan tubuh.
2. Penolak dan penghancur segala bentuk benda asing yang masuk ke dalam tubuh.
3. Pendeteksi adanya sel abnormal, infeksi dan patogen yang membahayakan.
(9)
4. Penjaga keseimbangan komponen dan fungsi tubuh.

B. Organ Yang Terlibat Dalam Sistem Kekebalan Tubuh


Sistem imunitas manusia berhubungan erat dengan sistem limfatik, karena itu organ
organ yang berperan disini adalah organ-organ sistem limfatik. Dibagi menjadi dua, yaitu :

I. Organ limfatik primer

1.Timus

Gambar 2.1. Kelenjar Timus

Suatu jaringan limfatik yang terletak di sepanjang trakea di rongga dada bagian atas.
Fungsinya memproses limfosit muda menjadi T limfosit.
2. Sumsum Tulang
Gambar 2. 2. Sumsum Tulang Belakang

Jaringan lunak yang ditemukan pada rongga interior tulang yang merupakan tempat
produksi sebagian besar sel darah baru. Sumsum tulang merupakan jaringan limfatik karena
memproduksi limfosit muda yang akan diproses pada timus atau tempat-tempat lainnya untuk
menjadi limfosit T atau limfosit B. (2)

I. Organ limfatik sekunder

1. Tonsil
Gambar 2. 3. Tonsil

Jaringan lymphatic yang terdiri dari kumpulan-kumpulan limposit .

Fungsi : Memproduksi lymphatic dan antibodi yang kemudian akan masuk ke dalam cairan
lymph.

Tonsil terletak pada :


1)Dinding dalam nosopharynx (tonsila pharingea )
2)Fosa tonsilaris di samping-belakang lidah (tonsil palatina)
3)Di bawah lidah (tonsila liqualis)

Tonsil bukan merupakan kelenjar karena tidak memiliki pembuluh lymph afferent, oleh sebab
itu tonsil tidak menyaring cairan lympha. (6)

1.Nodus Limfa
Gambar 2. 4. Nodus Limfa

Adalah titik di sepanjang pembuluh limfa yang memiliki ruang (sinus) yang
mengandung limfosit dan makrofag.

Nodus limfa berfungsi sebagai:

Penyaring mikroorganisme dalam limfe ketika cairan tersebut melewati nodus. Jadi
bila jaringan terinfeksi, nodus limfatik bisa menjadi bengkak dan nyeri bila ditekan. Apabila
infeksinya ringan, imfeksi tersebut akan diatasi oleh sel-sel nodus sehinggar nyeri serta
bengkak mereda. Apabila infeksinya berat, organesme penyebab infeksi akan menyebabkan
peradangan akut dan destruksi sehingga terbentuklah abses di dalam nodus tersebut. Apabila
bakteri tidak berhasil dirusak oleh nodus, bakteria tersebut dapat masuk ke dalam aliran limfe
dan menginfeksi sirkulasi sistemik dan menimbulkan septikemia. (3)

1.Memproduksi limfosit baru untuk aliran darah. Sel-sel di dalam nodus bermultiplikasi secara
konstan dan sel-sel yang baru terbentuk akan dibawa oleh cairan limfe.
2. Nodus dapat memproduksi beberapa antibodi dan antitoksin untuk mencegah infeksi. (10)
Gambar 2. 5. Limpa

Limpa ialah sebuah kelenjar berwarna ungu tua yang terletak di sebelah kiri abdomen
di daerah hipogastrium kiri di bawah iga kesembilan, sepuluh, dan sebelas. Limpa berdekatan
pada fundus dan permukaan luarnya menyentuh diafragma. Limpa menyentuh ginjal kiri,
kelokan kolon di kiri atas, dan ekor pankreas.

Limpa terdiri atas struktur jaringan ikat . Diantara jalinan-jalinan itu terbentuk
isi limpa atau pulpa yang terdiri atas jaringan limfe dan sejumlah besar sel darah. Limpa
dibungkus oleh kapsul yang terdiri atas jaringan kolagen dan elastis yang terdiri dan beberapa
serabut otot halus. Serabut otot halus ini berperram- seandainya ada- sangat kecil bagi limpa
manusia. Dari kapsul itu keluar tajuk-tajuk trabekulae yang masuk ke dalam jaringan limpa
dan membaginya ke dalam beberapa bagian.

Pembuluh darah limpa masuk dan keluar melalui hilum yang berada di permukaan
dalam. Pembuluh-pembuluh darah itu menuangkan isinya langsung ke dalam pulpa, sehingga
darahnya dapat bercampur dengan unsur-unsur limpa dan tidak seperti pada organ-organ
yang lain dipisahkan oleh pembuluh darah. Disini tidak terdapat sistem kapiler biasa. Tetapi
langsung berhubungan dengan sel-sel limpa. Darah yang mengalir dalam limpa dikumpulkan
lagi oleh sistem sinus yang bekerja seperti vena dan yang mengantarkannya ke dalam cabang-
cabang vena. Cabang-cabang ini bersatu dan membentuk vena limpa (vena lenalis). Vena ini
membawa darahnya masuk ke peredaran gerbang (peredaran portal) dan diantarkan ke hati.

Fungsi limpa :

1. Sewaktu masa janin limpa membentuk sel darah merah dan mungkin pada orang dewasa juga
masih mengerjakannya bila sumsum tulang rusak.
2. Sel darah merah yang sudah rusak dipisahkan dari sirkulasi.
3. Limpa juga menghasilkan limfosit.
4. Diperkirakan juga limpa bertuigas menghancurkan sel darah putih dan trombosit.
5. Sebagai bagian dari sistema retikulo endoteleal ,limpa juga terlibat dalam perlindungan
terhadap penyakit dan menghasilkan zat-zat antibodi. (10)

2. 6. Sistem Imunitas

C. Sistem Pertahan Tubuh

Pertahanan tubuh ada 2 yaitu pertahanan tubuh non spesifik dan pertahanan tubuh
spesifik.

1. Pertahanan tubuh non spesifik (Natural / Imunitas Bawaan)

Dikatakan tidak spesifik karena berlaku untuk semua organisme dan memberikan
perlindungan umum terhadap berbagai jenis agent. Secara umum pertahanan tubuh non
spesifik ini terbagi menjadi pertahanan fisik, mekanik dan kimiawi.
Lapisan pertahanan tubuh non spesifik dibagi menjadi dua, yaitu :
I. Lapisan Pertama
A. Pertahanan fisik

Pertahanan tubuh non spesifik dengan pertahanan fisik dalam tubuh manusia antara
lain adalah:

a) Kulit, kulit yang utuh menjadi salah satu garis pertahanan pertama karena sifatnya yang
permeable terhadap infeksi berbagai organisme.

b)Asam laktat, dalam keringat dan sekresi sebasea dalam mempertahankan pH kulit tetap
rendah, sehingga sebagian besar mikroorganisme tidak mampu bertahan hidup dalam kondisi
ini.

c)Cilia, mikroorganisme yang masuk saluran nafas diangkut keluar oleh gerakan silia yang
melekat pada sel epitel.

d)Mukus, membrane mukosa mensekresi mucus untuk menjebak mikroba dan partikel asing
lainnya serta menutup masuk jalurnya bakteri/virus.

e)Granulosit, mengenali mikroba organisme sebagai musuh dan menelan serta menghancurkan
mereka.
Gambar 2. 8 Leukosit

f)Proses inflamasi, invasi jaringan oleh mikroorganisme merangsang respon


inflamasi pada tubuh dengan tanda inflamasi yaitu kemerahan, panas,pembengkakan, nyeri,
hilangnya fungsi dan granulosit dan mikroorganisme nosit keluar.

B. Pertahanan mekanik

Pertahanan tubuh non spesifik dengan cara pertahanan mekanik antara lain adalah:
a.Bersin, reaksi tubuh karena ada benda asing (bakteri, virus, benda dan lain-lain yang
masuk hidung) reaksi tubuh untuk mengeluarkan dengan bersin.
b.Bilasan air mata, saat ada benda asing produksi air mata berlebih
untuk mengeluarkan benda tersebut.
c.Bilasan saliva, kalau ada zat berbahaya produksi saliva berlebih untuk menetralkan.
d.Urin dan feses, jika berlebih maka respon tubuh untuk segera mengeluarkannya.

C. Pertahanan kimiawi

Pertahanan tubuh non spesifik dengan cara kimiawi antara lain adalah:
a.Enzim dan asam dalam cairan pencernaan berfungsi sebagai pelindung bagi tubuh.
b.HCL lambung, membunuh bakteri yang tidak tahan asam.
c.Asiditas vagina, membunuh bakteri yang tidak tahan asam.
d.Cairan empedu, membunuh bakteri yang tidak tahan asam. (1)
I. Lapisan kedua
A.Seluler
a.Natural Kiler
Adalah leukosit yang berjaga di sistem peredaran darah dan limfatik. Sel ini mampu
melisis sel kanker dan sel terinfeksi virus.
b.Sel fagosit
Sel fagosit terdiri atas neutrofil, monosit dan makrofag. Sel fagosit menghancurkan
antigen dengan mekanisme fagositosis.
B.Interferon
Interferon adalah protein yang dihasilkan sel tubuh yang diserang virus. Interferon
berfungsi memperingatkan sel lain di sekitarnya akan bahaya suatu antigen. Interferon
mampu menghambat jumlah sel yang terinfeksi, karena mengubah sel di sekitarnya menjadi
tidak dikenali antigen

C. Inflamasi
Adalah peradangan jaringan yang merupakan reaksi cepat terhadap suatu kerusakan.
Fungsi inflamasi:
1.Membunuh antigen yang masuk.
2.Mencegah penyebaran infeksi.
3.Mempercepat proses penyembuhan

1.Pertahanan tubuh spesifik (Pertahanan Tubuh Didapat)


Dikatakan spesifik karena hanya terbatas pada satu mikroorganisme dan tidak
memberikan proteksi terhadap mikroorganisme yang tidak berkaitan. Pertahanan ini di dapat
melalui pejanan terhadap agen infeksi spesifik sehingga jaringan tubuh membentuk system
imun.
Komponen sistem imun yang paling utama adalah pada bagian ini yaitu leukosit.
Kekebalan tubuh yang didapat dibagi menjadi dua , yaitu :

A.Kekebalan Humoral
Imunitas humoral adalah imunitas yang diperankan oleh sel limfosit B dengan
atau tanpa bantuan sel imunokompeten lainnya. Tugas sel B akan dilaksanakan
oleh imunoglobulin yang disekresi oleh sel plasma. Terdapat lima kelas imunoglobulin yang
kita kenal, yaitu IgM, IgG, IgA, IgD, dan IgE.

Pembentukan kekebalan humoral dilakukan setelah respon imun non-spesifik berhasil


dilakukan.
1)Fragmen antigen yang telah difagositosis tidak dicerna oleh sel fagosit.
2)Fragmen tersebut kemudian ditampilkan pada sel fagosit untuk diambil pesannya oleh sel T
helper melalui molekul MHC kelas II.
3)Pesan mengenai fragmen antigen kemudian dikirimkan oleh sel T helper kepada sel B. Sel
limfosit B akan membentuk kekebalan humoral dengan membelah diri.

Macam-macam sel limfosit B:


1)Sel B memori, diprogram untuk mengingat dan mengenali antigen spesifik apabila menyerang
tubuh sewaktu-waktu.
2)Sel B plasma, mensekresikan antibodi dan hidup selama 4-5 hari.

B. Kekebalan Dimediasi Sel


Pembentukan kekebalan diperantarai sel dilakukan jika respon imun non-spesifik
gagal menahan antigen masuk ke tubuh.
Kekebalan diperantarai sel dibentuk dari mekanisme penghancuran antigen oleh sel
limfosit T.
1) Antigen yang lolos dari sel fagosit akan difagositosis oleh sel-sel tubuh.
2) yang telah difagositosis tidak dicerna oleh sel-sel tubuh.
3) Fragmen tersebut kemudian ditampilkan pada sel tubuh untuk diambil pesannya oleh sel T
sitotoksik melalui molekul MHC kelas I.

Sel limfosit T akan membentuk kekebalan diperantarai sel dengan melisis sel tubuh
yang diserang sehingga mengalami apoptosis. Kekebalan ini tidak menghasilkan antibodi.

Macam-macam sel limfosit T:


1)Sel T memori, diprogram untuk mengingat dan mengenali antigen spesifik apabila
menyerang tubuh sewaktu-waktu.
2)Sel T helper , mengontrol pembelahan sel B, pembentukan antibodi dan aktivasi sel T.
3)Sel T sitotoksik (pembunuh), melisis sel tubuh yang diserang antigen.
4)Sel T supresor, menurunkan respon imun yang lebih dari cukup. (5)

D. Reaksi Hipersensitivitas (7)


Adalah suatu respon imun yang tidak diinginkan yang dapat menyebabkan kerusakan
jaringan sebagai akibat paparan (antigen) terhadap substrat yang secara intrinsik sebenarnya
tidak berbahaya.

Penggolongannya menurut Gells dan Coombs , yaitu :


Penggolongan Contoh
Drug allergy (termasuk
Tipe I Immediate Hypersentivity anaphylaxis shock)
Hay fever
Antibody mediated
Tipe II Anemia hemolitik
cytotoxicity
Tipe III Immune compleks Auto imun

Cellmediated Dermatitis kontak,


Tipe IV
Hypersentivity TBC

E. Penyakit yang menyerang sistem kekebalan tubuh

a) Nama penyakit : HIV-AIDS


AIDS, merupakan suatu sindrom atau penyakit yang disebabkan oleh virus
HIV(Human Immunodeficiency Virus).Pada tubuh manusia, virus HIV hanya menyerang sel
yang memiliki protein tertentu .Protein itu ialah yang terdapat pada sel darah putih T4, yaitu
sel darah putih yang berperan menjaga system kekebalan tubuh.Apabila virus HIV
menginfeksi tubuh, manusia akan mengalami penurunan system kekebalan tubuh.Akibatnya,
para penderita HIVAIDS akan mudah terinfeksi berbagai jenis penyakit. Penderita HIV
positif umumnya masih dapat hidup dengan normal dan tampak sehat, tetapi dapat
menularkan virus HIV.
Penderita AIDS adalah penderita HIV positif yang telah menunjukkan gejala penyakit
AIDS. Waktu yang dibutuhkan seorang penderita HIV positif untuk menjadi penderita AIDS
relative lama, yaitu antara 510 tahun.Bahkan ada penderita HIV positif yang seumu hidupnya
tidak menjadi penderita AIDS.Ha ltersebut dikarenakan virus HIV didalam tubuh
membutuhkan waktu untuk menghancurkan system kekebalan tubuh penderita.Ketika system
kekebalan tubuh sudah hancur,penderita HIV positif akan menunjukkan gejala penyakit
AIDS.

b)Patofisiologi
Supaya terjadi infeksi, virus harus masuk ke dalam sel, dalam hal ini sel darah putih.
Materi genetik virus yang dimasukkan ke dalam DNA sel yang terinfeksi. DI dlam sel, virus
berkembang biak pada akhirnya menghancurkan sel serta melepaskan partikel virus yang
baru. Partikel virus yang baru kemudian menginfeksi limfosit lainnya dan
menghancurkannya. Virus menempel pada limfosit yang memiliki satu reseptor protein yang
disebut CD4 yang terdapat di selaput bagian luar.
Sel-sel yang memiliki reseptor biasanya, disebut sel CD4+ atau limfosit penolong.
Limfosit T penolong berfungsi mengaktifkan dan mengatur sel-sel lain pada sistem kekebalan
(misalnya limfosit B, makrofag dan limfosit T sitotoksik) yang semuanya membantu
menghancurkan sel-sel ganas dan organesme asing. Infeksi HIV menyebabkan hancurnya
limfosit T penolong, sehingga terjadi kelemahan sistem tubuh dalam melindungi dirinya
terhadap infeksi dan kanker.

c) Farmakoterapi

Obat-obatan HIV AIDS :


1.NRTI (nucleoside atau nucleotide reserve transcriptase inhibitor)
2.NNRTI (non nucleoside reserve transcriptase inhibitor)
3.PI (protease inhibitor)

d)Penularan AIDS
Dari tekniknya, virus AIDS sulit berpindah. Kontak secara kebetulan di dudukan
toilet, bersentuhan, berjabat tangan, memencet tombol pintu, setelah ditengarai menjadi
saluran penularan AIDS. Padahal pengertian ini salah besar. AIDS ditularkan melalui
transfusi darah. Virus ditemukan di darah, mani, kelenjar vagina, urin, air susu, air ludah dan
air mata. Biasanya kulit sudah cukup untuk menghentikan masuknya virus. Tapi jika cairan di
tubuh anda, virus langsung masuk ke tubuh anda dan untuk itu bisa menular.
Meskipun virus AIDS ditemukan pada kelenjar air ludah, ciuman dipertimbangkan
bukanlah faktor beresiko penularan AIDS. Tidak ada catatan penularan dengan cara ini.
Cairan yang beresiko tinggi adalah darah dan mani, dan pada tingkat yang lebih rendah,
kelenjar vagina. Jika kulit anda luka, itu bisa menjadi tempat masuknya virus AIDS.
Lebih mudah lagi penularan AIDS melalui anal seks karena lubang anus lebih
menyenangkan daripada vagina. Sebaliknya, butiran kelenjar juga dihasilkan lubang vagina
selagi berhubungan intim. Ini adalah jalur langsung menuju darah buat virus AIDS. Ini bisa
terjadi pada anda. Jika penis anda panas atau kulit terluka, virus langsung bisa masuk ke
dalam darah.
Para ahli mengemukakan bahwa anda tidak harus berhubungan seks dengan memaksa
atau kekerasan. Hindari memasukkan obyek yang besar ke dalam vagina atau anus.
Gunakanlah kondom bersih dan sederhana.

Gambar 2. 9. bentuk Virus HIV AIDS

e)Pencegahan

1.Tidak melakukan hubungan seksual sebelum menikah.


2.Tidak bergonta-ganti pasangan.
3. Menghindari pemakaiaan obat-obatan terlarang.
4. Penggunaan jarum suntik hanya sekali pakai.
5. Ibu yang positif HIV dianjurkan untuk tidak menyusui bayinya.
6. Penderita HIV jangan melakukan donor darah.
7. Setiap melakukan transfusi darah, darah dipastikan benar-benar terbebas dari HIV. (10)
BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan
Dari pembahasan makalah diatas maka di dapat kesimpulan sebagai berikut:
1.Imunologi adalah ilmu yang mempelajari struktur dan fungsi imunitas. Imunologi berasal dari
ilmu kedokteran dan penelitian awal akibat dari imunitas sampai penyakit. Sebutan imunitas
yang pertama kali diketahui adalah selama wabah Athena tahun 430 SM. Thucydides
mencatat bahwa orang yang sembuh dari penyakit sebelumnya dapat mengobati penyakit
tanpa terkena penyakit sekali lagi.
2.Sistem kekebalan atau sistem imun adalah sistem perlindungan pengaruh luar biologis yang
dilakukan oleh sel dan organ khusus pada suatu organisme.
3.Sistem imun berfungsi sebagai pelindung tubuh dari invasi penyebab penyakit, menghancurkan
dan menghilangkan mikroorganisme atau substansi asing (bakteri, parasit, jamur, dan virus,
serta tumor) yang masuk ke dalam tubuh.
4.Respons imun adalah respons tubuh berupa suatu urutan kejadian yang kompleks terhadap
antigen, untuk mengeliminasi antigen tersebut. Dilihat dari beberapa kali pajanan antigen
maka dapat dikenal dua macam respon imun yaitu respons imun primer dan respons imun
sekunder.
5.Pertahanan tubuh ada 2 yaitu pertahanan tubuh spesifik dan pertahanan tubuh non spesifik.
6.Mekanisme imunitas meliputi imunitas selular, yang dalamnya sel T dan makrofag
berpartisipasi dan imunitas humoral (dengan perantara antibodi) yang melibatkan dalam sel
T, sel B dan makrofag.
7.Ditinjau dari cara memperolehnya, imunitas dibagi menjadi dua yaitu imunitas aktif, yaitu bila
seseorang secara aktif membentuk sendiri imunitasnya terhadap suatu penyakit dan imunitas
pasif, yaitu bila imunitas itu berasal dari luar yang kemudian masuk atau dimasukkan ke
dalam tubuh.
8.Reaksi hipersensitivitas adalah suatu respon imun yang tidak diinginkan yang dapat
menyebabkan kerusakan jaringan sebagai akibat paparan (antigen) terhadap substrat yang
secara intrinsik sebenarnya tidak berbahaya.
9.Reaksi hipersensitivitas dibagi menjadi 4 tipe yaitu tipe I, II, III, dan IV.
10.HIV- AIDS merupakan penyakit yang menyerang sistem imunitas manusia. HIV ditularkan
melalui cairan tubuh, transfusi darah, jarum suntik, dan hubungan seks.

B. Saran
yaitu untuk pembaca diharapkan dalam membaca makalah ini dapat lebih tahu dan
memahami tentang pentingnya Sistem Imun sehingga pemahaman itu dapat diinformasikan
kepada orang awam dan dapat diaplikasikan untuk diri sendiri dan dilingkungan. Selain itu
penulis mengharapkan saran yang membangun yang dapat menjadi motivasi dalam
pembuatan makalah-makalah berikutnya sehingga dalam pembuatan makalah berikutnya
penulis lebih teliti dan lebih baik lagi dalam menyampaikan informasi dalam bentuk tertulis
seperti makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA
1.Aisa. Makalah Anatom dan Fisiologi Manusia (Sistem Imun). 2012. Kendari : Universitas
Haluoleo. http://aisaayi.blogspot.com/2013/03/anatomi-dan-fisiologi-manusia.html. Diakses
tanggal 26-2-2014.

2.Bloom dan Fawcett. Buku Ajar Histologi Edisi 12. 2002. Jakarta : EGC.
3.Gibson, John. Fisiologi dan Anatomi Modern Untuk Perawat Edisi 2. Jakarta : EGC.
4.http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._BIOLOGI/196812012001122-
RITA_SHINTAWATI/RITA-1/FILARIASIS.pdf. Diakses tanggal 26-2-2014.

5. http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/

6. http://id.scribd.com/doc/29262461/Sistem-Imun-Dan-Hematologi
7.https://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=4&cad=rja&uact=8&v
ed=0CD4QFjAD&url=http%3A%2F%2Ffarmasi.unud.ac.id%2Find%2Fwp-
content%2Fuploads%2FHIPERSENSITIVITAS-presentasi.pdf&ei=5-
xlU7LLOoKjugT56oHoAw&usg=AFQjCNGi7zGj4mC29ivaH3bReIPCKQt0Zw&bvm=bv.6
5788261,d.c2E

8. http://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=4&cad=rja&ved=0C
FAQFjAD&url=http%3A%2F%2Frepository.unand.ac.id%2F17674%2F1%2FReferat%2520
2%2520-
%2520Tonsilektomi.pdf&ei=4wkMU9OmLoeMrQe3iIDoBw&usg=AFQjCNEm6uR56yBU
EMznAsWdhHY5l9HAOA&bvm=bv.61725948,d.bmk

9.materi78.files.wordpress.com/2014/04/imun_bio3_4.pdf

10.Pearce, Evelyn C. Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. Jakarta : Gramedia.

11. Sophia,Yenny, dkk. 2013. Makalah Penyakit HIV-AIDS. Medan : Universitas Tjut
Nyak Dhien.
12. Watson, Roger. Anatomi dan Fisiologi Untuk Perawat Edisi 10. Jakarta : EGC.