Anda di halaman 1dari 22

1

[Type the document title]

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Epilepsi

Epilepsi adalah nama umum sekelompok gangguan atau penyakit susunan saraf pusat
yang timbul spontan dan berulang dengan episode singkat (disebut bangkitan berulang atau
recumbent seizure), dengan gejala utama kesadaran menurun sampai hilang. Bangkitan ini
biasanya di sertai dengan kejang (konvulsi), hiperaktivitas otonomik, gangguan sensorik atau
psikis dan selalu disertai gambaran letupan EEG (abnormal dan eksesif). Untuk penyakit
epilepsi, gambaran EEG bersifat diagnpstik. Berdasarkan gambaran EEG, epilepsi dapat
dinamakan disritmia serebral yang bersifat paroksismal.

2.2 Penyebab dan Gejala Epilepsi

Dengan gejala utama kesadaran menurun sampai hilang. Bangkitan ini biasanya di
sertai dengan kejang (konvulsi), hiperaktivitas otonomik, gangguan sensorik atau psikis dan
selalu disertai gambaran letupan EEG (abnormal dan eksesif). Untuk penyakit epilepsi,
gambaran EEG bersifat diagnpstik. Berdasarkan gambaran EEG, epilepsy dapat dinamakan
disritmia serebral yang bersifat paroksismal.

Bangkitan epilepsi merupakan fenomena klinis yang berkaitan dengan letupan listrik
atau depolarisasi abnormal dan eksesif, terjadi di suatu fokus dalam otak yang menyebabkan
bangkitan paroksismal. Fokus ini merupakan neuron epileptik yang sensitif terhadap rangsang
disebut neuron epileptik. Neuron inilah yang menjadi sumber bangkitan epilepsi.

Letupan depolarisasi dapat terjadi di daerah korteks. Penjalaran yang terbatas di daerah
korteks akan menimbulkan bagkitan parsial misalnya epilepsi fokal Jackson.Letupan
depolarisasi tersebut dapat menjalar ke area yang lebih luas dan menimbulkan konvulsi umum
(epilepsi umum). Letupan depolarisasi di luar korteks motorik antara lain di korteks sensorik,
pusat subkortikal, menimbulkan gejala aura prakonvulsi antara lain adanya penghiduan bau
wangi-wangian. Gangguan paroksismal terhadap kesadaran, selanjutnya penjalaran ke daerah
korteks motorik menyebabkan konvulsi. Berdasarkan tempat asal letupan depolarisasi, jenis
bangkitan dan penjalaran depolarisasi tersebut , dikenal berbagai bentuk epilepsi.

2.3 Mekanisme Terjadinya Epilepsi


1
2
[Type the document title]

Konsep terjadinya epilepsi telah dikemukakan satu abad yang lalu oleh Jhon Hughlings
Jackson, bapak epilepsi modern. Pada focus epilepsidi korteks serebri terjadi letupan yang
timbul kadang-kadang, secara tiba-tiba, berlebihan dan cepat; letupan ini menjadi bangkitan
umum bila neuron normal disekitarnya terkena pengaruh letupan tersebut. Konsep ini masih
tetap dianut dengan beberapa perubahan kecil. Adanya letupan depolarisasi abnormal yang
menjadi dasar diagnosis diferensial epilepsi memang dapat dibuktikan.

Mekanisme dasar terjadinya bangkitan umum primer adalah karrena adanya cetusn listrik
di fokal korteks. Cetusan listrik tersebut akan melampaui ambang inhibisi neuron disekitarnya,
kemudian menyebar melalui hubungan sinaps kortiko-kortial. Tidak ada gejala klinis yang
tampak, abnormalitas EEG tetap terekam pada periode antar kejang. Kemudian, cetusan
korteks tersebut menyebar ke korteks kontralateral melalui jalur hemisfer dan jalur nucleus
subkorteks. Gejala klinis, tergantung bagiaan otak yang tereksitasi misalnya salvias, midriasis,
takikardi. Aktivitas subkorteks akan diteruskan kembali ke focus korteks asalnya sehingga
akan meningkatkan aktivitas eksitasi dan terjadi penyebaran cetusan listrik ke neuron-neuron
spinal melalui jalur kortikospinal dan retikulospinal sehingga menyebabkan kejang tonik-
klonik umum. Secara klinis terjadi fase tonik-klonik berulang kali dan akhirnya timbul
kelelahan neuron pada focus epilepsi dan menimbulkan paralisis dan kelelahan pascaepilepsi.

Sedangkan meknisme dasar terjadinya bangkitan parsial meliputi dua fase, yakni fase
inisiasi dan fase propagasi.

1. Fase inisiasi terjadi atas letupan potensial aksi frekuensi tinggi yang melibatkan peranan
kanal ion Ca++ dan Na+ serta hiperpolarisasi/hipersinkronisasi yang dimediasi oleh
reseptor GABA atau kanal ion K+.
2. Fase propagasi. Dalam keadaan normal, penyebaran depolarisasi akan dihambat oleh
neuron-neuron inhibisi disekitarnya yang mengadakan hiperpolarisasi. Namun pada
fase propagasi terjadi peningkatan K+ intrasel (yang mendepolarisasi neuron
disekitarnya), akumulasi Ca++ pada ujung akhir pre sinaps (meningkatkan pelepasan
neurotransmiter), serta menginduksi reseptor eksitasi NMDA dan meningkatkan ion
Ca++ sehingga tidak terjadi inhibisi oleh neuron-neuron disekitarnya. Kemudian akan
dilanjutkan dengaan penyebaran dari korteks hingga spinal, sehingga dapat
menyebabkan epilepsi umum/epilepsi sekunder.

2
3
[Type the document title]

2.4 Mekanisme Kerja Obat Antikonvulsi

Pada prinsipnya ,obat antiepilepsi bekerja untuk menghambat proses inisiasi dan penyebaran
kejang. Namun, umumnya obat antiepilepsi lebih cenderung bersifat membatasi proses
penyebaran kejang daripada mencegah proses inisiasi. Dengan demikian secara umum ada dua
mekanisme kerja, yakni: peningkataninhibisi (GABA-ergik) dan penurunan eksitasi yang
kemudian memodifikasi konduksi ion: Na+, Ca2+, K+, dan Cl- atau aktivitas neurotransmitor,
meliputi:

1) Inhibisi kanal Na+ pada membrane sel akson.


Contoh: fenitoin dan karbamazepin (pada dosis terapi), fenobarbital dan asam valporat
(dosis tinggi), lamotrigin, topiramat, zonisamid.
2) Inhibisi kanal Ca2+ tipe T pada neuron thalamus (yang berperan sebagai pece-maker
untuk membangkitkan cetusan listrik umum di korteks).
Contoh: etosuksimid, asam valporat, dan clonazepam.
3)Peningkatan inhibisi GABA
a. Langsung pada kompleks GABA dan kompleks Cl-.
Contoh: benzodiazepine, barbitural.
b. Menghambat degradasi GABA, yaitu dengan mempengaruhi re-uptake dan
metabolism GABA.
Contoh: tiagabin, vigabarin, asam valporat, gabapentin.
4) Penurunan eksitasi glutamate, yakni melalui:
a. Blok reseptor NMDA, misalnya lamogatrigin.
b. Blok reseptor AMPA, misalnya fenobarbital, topiramat.

Banyak obat epilepsy bekerja pada beberapa tempat.

2.5 Kadar Antikonvulsi dalam Darah

Penetapan kadar antiepilepsi yang merupakan kegiatan Therapeutic Drug Monitoring


berperan penting dalam individualisasi dosis antiepilepsi, karena berbagai factor
menyebabkan obat yang diminum menghasilkan kadar yang berbeda antar individu.
Perbedaan factor genetik dan fisiologik akan mempengaruhi absorpsi, distribusi,

3
4
[Type the document title]

bioransformasi maupun ekskresi obat. Pengukuran kadar obat akan membantu dokter untuk
mengetahui atau mendeteksi (1) kepatuhan pasien; (2) apakah kadar terapi sudah dicapai
dengan dosis yang diberikan; (3) apakah peningkatan dosis masih dapat dilakukan pada
bangkitan yang belum terkendali tanpa menimbulkan efek toksik; (4) besarnya dosis untuk
penyesuaian bila terjadi interaksi obat, perubahan keadaan fisilogis maupun penyakit.

Manfaat penetapan kadar antiepilepsi dalam darah pasien sudah jelas, yaitu 80% pasien
dapat dikendalikan kejangnya dengan antiepilesi yang tersedia saat ini, bila obat yang
diberikan sesuai, maka kadar terapi menjadi optimal. Dengan memantau kadar antiepilepsi
maka dosis dapat diberikan secara individual, agar efek toksik dan kegagalan terapi dapat
dihindarkan. Fenitoin merupakan salah satu antiepilepsi yang kadarnya dalam darah sangat
perlu dipantau. Pada dosis terapi, biotransformasi fenitoin mungkin sudah mengalami
kejenuhan sehingga dengan perubahan dosis yang kecil dapat menimbulkan perubahan
kadar yang drastis.

Meskipun demikian, kadar terapi tidak boleh menjadi acuan keberhasilan terapi.
Monitoring kadar obat dapat memberi panduan penyesuain dosis tetapi keputusan akhir
tetap berdasarkan observasi klinisnya. Jadi tidak perlu meningkatkan dosis yang ternyata di
bawah dosis terapi bila tidak ada serangan.

2.6 Definisi Antikonvulsi


Obat yang dapat menghentikan penyakit kejang, yaitu suatu penyakit gangguan
syaraf yang ditimbull secara tiba-tiba dan berkala, adakalanya disertai perubahan-
perubahan kesadaran. Digunakan terutama untuk mencegah dan mengobati epilepsi.
Golongan obat ini lebih tepat dinamakan Antiepilepsi, sebab obat ini jarang digunakan
untuk gejala konvulsi penyakit lain.

2.7 Golongan Obat Antikonvulsi

2.7.1 Golongan Hidantoin

Dalam golongan hidantoin dikenal tiga senyawa antikonvulsi, fenitoin


(Difenilhidatoin),mefinitoin dan etotoin dengan fenotoin sebagai prototipe. Fenitoin
adalah obat utama untuk hampir semua jenis epilepsi, kecuali bangkitan lena. Adanya
gugus fenil atau aromatik lainnya pada atom C penting untuk efek pengendalian
bangkitan tonik-klonik, sedangkan gugus alkilbertalian dengan efek sedasi, sifat yang
4
5
[Type the document title]

terdapat pada mefenitoin dan barbiturat, tetapi tidak padafenitoin. Adanya gugus metal
pada atom N akan mengubah spectrum aktivitas misalnyamefenitoin, dan hasil N
dimetilisasi oleh enzim mikrosom hati menghasilkan metabolit tidak aktif.

a. Farmakologi
Fenitoin berefek anntikonvulsi tanpa menyebabkan depresi umum SSP.Dosis
toksik menyebabkan eksitasi dan dosis letal menimbulkan rigditas
deserebrasi.Sifat antikonvulsi fenitoin didasarkan pada penghambatan penjalaran
rangsang dari fokus ke bagianlain otak. Efek stabilitasi membran sel oleh fenitoin
juga terlihat pada saraf tepi dan membran sellainnya yang juga mudah terpacu
misalnya sel sistem konduksi jantung. Fenitoin mempengaruhiperpindahan ion
melintasi membran sel, dalam hal ini khususnya dengan menggiatkan pompano +
neuron.
b. Farmakokinetik
Absorbsi fenitoin yang diperlukan berlangsung lambat, 10% daridosis oral
diekskresikan melalui tinja dalam bentuk utuh. Kadar puncak dalam plasma
dicapaidalam 3-12 jam. Bila dosis muatan (loading dose) perlu diberikan, 600-800
mg, dalam dosisterbagi antara 8-12 jam, kadar efektif plasma akan tercapai dalam
24 jam. Pemberian fenitoinmengendap di tempat suntikan kira-kira 5 hari, dan
absorbs berlangsung lambat. Pengikatan fenitoin oleh protein, terutama oleh
albumin plasma kira-kira 90%. Pada orangsehat, termasuk wanita hamil dan
wanita pemakai obat kontrasepsi oral, fraksi bebas kira-kira10%, sedangkan pada
pasien dengan penyakit ginjal, penyakit hati atau penyakit hepatorenal
danneonatus fraksi bebas bebas rata-rata di atas 15%. Pada pasien epilepsi, fraksi
bebas berkisarantara 5,8%-12,6%. Fenitoin terikat kuat pada jaringan saraf
sehingga kerjanya bertahan lebihlama tetapi mula kerja lebih lambat dari
fenobarbital.
c. Interaksi Obat
Kadar fenition dalam plasma akan meninggi bila diberikan bersama
kloramfenikol, disulfiram, INH, simetidin, dikumarol, dan beberapa sulfonamide
tertentu, karna obat-obat tersebut mengambat biotransformasi fenition, sedangkan
sulfisoksazol, fenilbutazon, salisilat dan asam valproat akan mempengaruhi ikatan
protein plasma fenitoin sehingga meninggikan juga kadarnya dalam plasma.

5
6
[Type the document title]

Teofilin menurunkan kadar fenitoin bila diberikan bersamaan, diduga karena


teofilin meningkatkan biotransformasi fenitoin juga mengurangi absorpsinya.
d. Dosis
Fenitoin :
DD : 300 mg/hari
DA : 5 mg/hari
Ket : DD : Dosis dewasa
DA: Dosis anak

e. Susunan Saraf Pusat

Efek samping fenitoin tersering ialahdiplopia,ataksia,vertigo,nistagmus, sukar


bebicara (slurred speech) disertai gejala lain,misalnya tremor, gugup, kantuk, rasa lelah,
gangguan mental yang sifatnya berat ilusi,halusinasi sampai psikotik. Defisiensi folat
yang cukup lama merupakan factor yang turut berperan dalam terjadinyagangguan
mental. Efek samping SSP lebih sering terjaadi dengan dosis melebihi 0,5 g sehari.

f. Saluran Cerna dan Gusi

Nyeri ulu hati,anoreksia,mual dan muntah,terjadi karenafenitoin bersifat


alkali.Ploriferasi epitel dan jaringan ikat gusi dapat terjadi pada penggunaan
kronik,dan menyebabkan hyperplasia pada 20% pasien.

g. Kulit

Efek samping pada kulit terjadi pada 2-5% pasien,lebih sering pada anak dan
remaja yaitu beruparuam morbiliform. Beberapa kasus diantaranya disertai
hiperpireksia,eosinofilia,dan terjadi ruam kulit sebaiknya pemberian obat
dihentikan,dan diteruskan kembali dengan berhati-hati bila kelainan kulit telah
hilang.Pada wanita muda, pengobatan fenitoin secara kronik menyebabkan keratosis
danhirsutisme,karena meningkatnya aktivitas korteks suprarenalis.

h. Lain-Lain

Bila timbul gejala hepatotoksisitas berupa ikterus atau hepatitis, anemia


megaloblastik (antara lain akibat defisiensi folat) atau kelainan darah jenis
lain,pengobatan perlu dihentikan. Fenitoin bersifat teratogenikkemungkinan melahirkan

6
7
[Type the document title]

bayi dengan cacat kongnital meningkat menjadi 3 kali, bila ibunya mendapatkan terapi
fenitoin selama trimester pertama kehamilan. Cacat congenital yang menonjol ialah
keiloskisis dan palatoskisis. Pada kehamilan lanjut, fenitoin menyebabkan abnormalitas
tulang pada neonatus.Penggunaan fenitoin pada wanita hamil tetap diteruskan
berdasarkan pertimbangan bahwa bangkitan epilepsi sendiri dapat menyebabkan
cacatpada anak sedang tidak semua ibu yang minum fenitoin mendapat anak cacat.

i. Indikasi

Fenitoin di indikasikan terutama untuk bangkitan tonik-klonik dan bangkitan


persial atau fokal. Banyak ahli penyakit saraf di Indonesia lebih menyukai penggunaan
fenobarbital karena batas keamanan yang sempit, efek samping dan efek toksik,
sekalipun ringantetapi cukup mengganggu terutama pada anak.Indikasi lain fenitoin
ialah untuk neuralgia trigerminal dan aritmia jantung. Fenitoin juga digunakan pada
terapi renjatan listrik (ECT) untuk meringankan konvulsinya dan bermanfaat pula
terhadap kelainan ekstra piramidal iatrogenic.

j. Sediaan dan Posologi

Fenitoin atau difenilhidantoin tersedia sebagai garam Nadalam bentuk kapsul


100mg dan tablet kunyah 30mg untuk pemberian oral, sedangkan sediaan suntik
100mg/2ml. Disamping itu juga tersedia bentuk sirup dengan takaran 125mg/5ml.Harus
diperhatikan agar kadar plasma optimal, yaitu berkisar antara 10-20g/ml.
Kadardibawahnya kurang efektif untuk pengendalian konvulsi, sedangkan jika kadar
lebih tinggi akan bersifat toksik. Dosis fenitoin selalu harus disesuaikan untuk masing-
masing individu, patokankadar terapi antara 10-20g/ml bukan merupakan angka
mutlak karena beberapa pasien menunjukan efektivitas fenitoin yang baik pada kadar
8g/ml, sedangkan pada pasien lain,nistagmus sudah terjadi pada kadar 15g/ml.Untuk
pemberian oral, dosis awal untuk dewasa 300 mg, dilanjutkan dengan dosis penunjang
antara 300-400mg, maksimum 600mg sehari.Anak diatas 6 tahun, dosis awal sama
dengan dosis dewasa, sedangkan untuk anak dibawah 6 tahun, dosis awal 1/3 dosis
dewasa, dosis penunjang ialah 4-8 mg/kgBB sehari, maksimum 300mg. Dosis awal
dibagi dalam 2-3 kali pemberian. Dosis pemeliharaan dapat diberikan sebagai dosis
tunggal harian tanpa mengurangi efektivitasnya, karena masa paruh fenitoin cukup
panjang, tetapi pemberian dengan dosis terbagi akan mnghasilkan fluktuasi kadar
fenitoin dalam darah yang minimal.
7
8
[Type the document title]

Pasien yang baru pertama kali mendapat fenitoin, tidak segera memperoleh efek,
karena adanya tenggang waktu (time lag).Oleh karena itu, terapi secara periodik
umpamanya pada bangkitan yang berkaitan dengan haid, seyogyanya tidak menunggu
sampai datangnya aura. Untuk mengganti terapi epilepsi dari fenobarbital menjadi
fenitoin, penghentian fenobarbital juga harus berangsur-angsur, sebab penghentian
secara tiba-tiba dapat menyebabkan bangkitan berupa status epileptikus yang berbahaya

2.7.2 Golongan Barbiturat

Selain bromida, fenobarbital merupakan obat antiepilepsi tertua yang tersedia saat ini.
Meskipun dianggap sbagai obat antilepsi paling aman, obat lain yg memiliko obat efek
sedatif yang lebih kecil lebih didorong penggunaannya. Banyak yang menganggap bahwa
barbiturat hanya merupakan obat kejang pilihan pada bayi.

a. Kimiawi

Terdapat 4 turunan asam barbiturat yang digunakan sebagai obat anti kejang yaitu
fenobarbital, mefobarbital, metabrital dan primidon. Tiga obat pertama sangat serupa
satu sama lain sehingga dapat di bahas bersamaan. Metarbital adalah barbiturat yang di
metilasi, dan mefobarbital adalah fenobarbital yang dimetilasi; keduanya mengalami
deetilasi in vivo. pKa ketiga senyawa asam lemah ini berkisar dari 7,3 sampai 7,9.
Dengan demikian,sedikit perubahan pada keseimbangan asam basa normal dapat
menyebabkan fluktuasi yang penting dalam rasio antara spesies yang terinisasi dan
yang tidak. Hal ini khususnya penting untuk fenobarbital, yakni suatu barbital yang
paling sering digunakan, yang memiliki pKa serupa dengan plasma PH 7,4.

b. Mekanisme Kerja

Mekanisme pasti kerja fenobarbital belum di ketahui, tetapi peningkatan proses


inhibisi dan pengurangan transmisi eksitasi kemungkinan ikut berperan segnifikan.
Data terakhir menunjukan bahwa fenobarbital dapat menekan saraf abnormal secara
abnormal secara selektif, menghambat penyebaran dan menekankan cetusan listrik dari
berbagai fokus. Seperti fenitoin, fenobarbital menekankan cetusan listrik berulang
berfrekuensi-tinggi dalam kultur neuron melalui konduktansi Na+ tapi hanya pada
konsentrasi tinggi. Barbiturat juga hanya dapat memblokade arus Ca2+ (tipe L dan N)
pada konsentrasi tinggi. Fenobarbital berikatan dengan situs pengatur alosterik pada
reseptor GABAAdan memacu arus yang diperantarai reseptor GABA melalui
8
9
[Type the document title]

pemanjangan pembukaan kanal CI- . Fenobarbital juga memblokade respons eksitatoris


yang picu oleh glutamat, terutama respon yang diperantarai oleh aktivasi reseptor
AMPA. Pada konsentrasi terapeutik yang relevan, fenobarbital meningkatkan inhibisi
yang diperantai GABA dan reduksi eksitasi yang diperantarai glutamat.

c. Farmakokinetik

Golongan barbiturat kecuali fenobarbital, hanya sedikit barbiturat yang


diekskresikan tanpa mengalami perubahan. Jalur metabolik utamanya meliputi oksidasi
oleh enzim hati, membentuk alkohol, asam, dan keton, yang dijumpai dalam urine
sebagai konjugat glukuronida. Laju keseluruhan metabolisme di hati manusia
bergantung pada masing-masing obat, tapi biasanya lambat. Waktu paruh di eliminasi
sekobarbital dan pentobarbital berbeda-beda untuk individu, berkisar dari 18 hingga 48
jam. Waktu-paruh elimnasi fenobarbital pada manusia adalah 4-5 hari. Pelipatan dosis
obat ini dapat menimbulkan efek komulatif.

d. Kadar dan Dosis Terapeutik

Kadar terapeutik fenobarbital pada kebanyakan pasien berkisar dari 10 mcg/ml


sampai 40 mcg/ml. Fenobarbital paling efektif untuk kejang demam, dan kadar di
bawah 15 mcg/ml tampaknya tidak efektif untuk pencegahan rekurensi kejang demam.
Batas atas rentang terapeutik lebih sulit ditetapkan, karena banyak pasien tampaknya
toleran dengan kadar kronis di atas 40mcg/ ml.

e. Interaksi Obat
Interaksi febarbital dengan obat lain umumnya terjadi karena fenobarbital
meningkatkan aktivitas enzim mikrosom enzim mikrosom hati. Kombinasi dengan
asam valporat akan menyebabkan kadar fenobarbital meningkat 40%.

f. Efek Samping

Penggunaan fenobarbital menyebabkan berbagai efek samping seperti sedasi,


psikosis akut dan agitasi, sehingga yang lebih sering dipakai adalah turunan
fenobarbital seperti metabarbital atau mefobarbital.
9
10
[Type the document title]

2.7.3 Golongan Oxazolidinedione

Trimethadione, jenis senyawa oxazodinedione yang pertama diperkenalkan sebagai


obat anti seizure pada tahun 1945 dan tetap merupakan obat pilihan seizure absen sehingga
diperkenalkannya senyawa succinimide pada deKade 1950an. Penggunaan ozalidinedione
(trimedione, paramethadione, dan dimethadione) kini sangatlah terbatas.

a. Kimia

Oxazolidinedione mengandung satu cincin heterosiklik dan srtrukturnya mirip dengan


obat-obat anti seizure lain yang diperkenalkan sebelum tahun 1960. Strukturnya hanya
meliputi substituen alkyl rantai pendek pada cincin heterosiklik, tanpa adanya grup
phenyl.

b. Mekanisme kerja

Senyawa-senyawa ini bersifat aktif terhadap seizure akibat penyuntikan


pentylenatetrazol. Trimethadione meningkat nilai ambang letupan seizure akibat stimulasi
thalamus yang berulang. Obat ini metabolit aktivnya yaitu, dimethadione. Memiliki efek
yang sama terhadap arus terhadap arus Ca2+ di thalamus seperti ethosuximide
(menurunkan arus kalsium tipe T). Jadi, penekanan dari anti seizure absen agaknya
berggantung pada inhibisi pada pacemaker neuron thalamus.

c. Farmakokinetika

Trimethadione diabsorpsi sangat cepat, dengan kadar puncak yang dicapai dalam satu
jam setelah pemberian obat. Obat ini didistribusikan ke seluruh jaringan yang
mendapatkan perfusi aliran darah, dengan volume distribusi yang mendekati volume
cairan tubuh total. Obat ini tidak terikat dengan protein plasma. Trimethadione di
metabolismesempurna didalam hati secara demetilasi menjadi 5,5-dimethyl-2,4-
oksazolidinedione (dimethadione). Yang mempunyai aktivasi utama antiseizure. Obat ini
memiliki harga klirens yang relative rendah (1,6 L/Kg/hari), berkaitan dengan waktu
paruhnya sekitar 16 jam. Namun metabolitnya yang terdemetilasi, sangat lambat
dieliminasi dan mengalami akumulasi menjadi lebih banyak daripada obat induknya.
Klirens dimethadione adalah 0,08 L/kg/hari; metabolit ini memiliki waktu paruh yang
sangat panjang (240 jam).
10
11
[Type the document title]

d. Kadar Terapeutik dan Dosis

Rentang kadar plasma terpeutik untuk trimethadione belum dapat ditentukan, meski
kadar trimethadione di dalam darah diatas 20 g/ml telah diduga. Dosis trimethadione
sebesar 30 mg/kg/hari dibutuhkan untuk mencapai kadar tersebut pada orang dewasa.

e. Interaksi Obat

Sedikit sekali interaksi obat meliputi oxazolidinedione pernah dilaporkan, meskipan


trimethadione mungkin secara kompetitif menghambat demetilasi obat lain seperti
metharbital.

f. Toksisitas

Efek samping yang bergantung dosis dan yang paling umum dan paling mengganggu
dari oxazolidinedione adalah sedasi. Efek yang tidak diinginkan yang tidak biasa adalah
hemeralpia, efek silau yang tidak bisa diadaptasi oleh mata; efek ini bersifat reversible jika
dilakukan penghentian pemakaian obat. Akumulasi dimethadione pernah dilaporkan
menyebabkan asidosis metabolic sedang. Trimethadione dikaitkan dengan reaksi
dermatologi idionsinkratik, seperti ruam dan dermatitis eksfoliativa, dan juga reaksi toksik
yang melibatkan organ-organ pembentuk darah, yang tingkatnya dapat berkisar dari
perubahan lainnya mencakup sindroma nefritis yang reversible, yang mungkin melibatkan
reaksi imun terhadap obat tersebut, juga sindroma miastenia. Obat ini sebaiknya tidak
digunakan selama kehamilan.

2.7.4 Golongan Suksinimid


Antiepilepsi golongan suksinimid yang digunakan di klinik adalah etosuksimid,
metsuksimid dan fensuksimid. Metsuksimid bersifat lebih toksik dan Etosuksimid
merupakan yang paling efektif dibandingkan metsuksimid atau fensuksimid. Sifat yang
menonjol dari etosuksimid trimetadion ialah mencegah bangkitan konvulsi pentilentetrasol.
Etosuksimid, dengan sifat antipetilentrazol terkuat, merupakan obat yang paling selektif
terhadap bangkitan lena.

a. Kimiawi

11
12
[Type the document title]

Etosuksimid merupakan obat antikejang terakhir yang dipasarkan yang strukturnya


berasal dari ureid siklik. Metsuksimid dan fensuksimid mempunyai substitusi fenil,
sedangkan etosuksimid adalah 2-etil-2-metilsuksinimid.

b. Mekanisme Kerja

Etosuksimid mempunyai efek penting pada arus Ca2+,menurunkan nilai arus ambang
rendah (tipe T). Efek ini terlihat pada konsentrasi terapeutik di saraf talamus. Arus kalsium
tipe T diperkirakan merupakan arus pemacu di saraf talamus yang bertanggung jawab
menimbulkan lepasan muatan di korteks yang ritmik pada serangan absence. Oleh karena
itu, inhibisi arus tersebut merupakan kerja terapeutik spesifik etosuksimid.

c. Farmakokinetik

Absorpsi terjadi dengan sempurna pada pemberian obat per oral. Kadar puncak tercapai
dalam 3-7 jam setelah pemberian kapsul per oral. Obat ini tidak terikat pada protein.
Etosuksimid dimetabolisasi dengan sempurna, terutama melalui proses hidroksilasi,
menjadi metabolit yang tidak aktif. Bersihan total etosuksimisd sangatlah rendah (0,25
L/kg/hari). Hal ini sesuai dengan waktu paruhnya yang mencapai kurang lebih 40 jam,
walaupun berbagai laporan menyebut antara 18-72 jam.

d. Kadar dan Dosis Terapeutik

Kadar terapeutik 60-100 mcg/ Ml dapat dicapai pada orang dewasa menggunakan dosis
750-1500 mg/hari, meskipun dosis yang lebih rendah atau lebih tinggi mungkin diperlukan
dan ditoleransi (hingga mencapai 125 mcg/ mL) pada beberapa pasien. Etosuksimid
mempunyai hubungan linear antara dosis dan kadar plasma dalam keadaan stabil. Obat ini
dapat diberikan sebagai dosis harian tunggal untuk menghindarkan terjadinya efek samping
pada pencernaan; dosis umumnya adalah 2 kali sehari.

e. Interaksi Obat

Pemberian etosuksimid bersama asam valproat akan menurunkan bersihan etosuksimid


dan meningkatkan konsentrasinya dalam keadaan stabil akibat penghambatan
metabolismenya.

f. Efek Samping

12
13
[Type the document title]

Efek samping umum yang terkait dengan dosis terapi adalah gangguan lambung,
termasuk nyeri, mual, dan muntah. Efek samping lain lain yang terkait dengan dosis adalah
letargi atau lelah sementara dan, agak jarang, nyeri kepala, pusing, cegukan dan euforia.
Perubahan tingkah laku biasanya membaik dengan cepat. Efek samping yang tidak
bergantung pada dosis atau idiosinkrasi jarang terjadi. Apabila timbul lupus eritematosus
terjadi kemungkinan ada obat lain yang ikut berperan dalam hal ini.Gejala yang lebih berat
berupa agranulositosis dan pansitopenia. Efek samping dapat diatasi dengan memberikan
dosis rendah pada awalnya dan meningkatkan dosis secara perlahan.

2.7.5 Golongan Karbamazepin

Karbamazepin pertama-tama digunakan untuk pengobatan trigeminal neuralgia.


Kemudian ternyata bahwa obat ini efektif terhadap bangkitan parsial kompleks dan
bangkitan tonik-klonik. Saat ini, karbamazepin merupakan antiepilepsi utama di Amerika
Serikat untuk mengatasi berbagai bangkitan kecuali bangkitan lena. Selain mengurangi
kejang,efeknya nyata pada perbaikan psikis yaitu perbaikan kewaspadaan dan perasaan.
Perbaikan psikis diduga berdasarkan pengaruhnya terhadap amigdala karena memberikan
hasil yang sama dengan amigdalatomi bilateral.

Karbamazepin memperlihatkan efek analgesik selektif misalnya pada tabes dorsalis


dan neuropati lainnya yang sukar diatasi dengan analgesik biasa. Karbamazepin tidak
dianjurkan untuk mengatasi nyeri ringan yang dapat diatasi dengan analgesik biasa.

Efek samping karbamazepin cukup sering terjadi. Seperempat dari jumlah penderita
yang diobati mengalami efek samping. Efek samping yang terjadi setelah pemberian obat
jangka lama berupa pusing,vertigo,ataksia,diplopia,dan penglihatan kabur. Frekuensi
bangkitan dapat meningkat akibat dosis berlebih. Efek samping lainnya dapat berupa
mual,muntah,diskrasia darah yang berat (anemia aplastik,agranulositosis) dan reaksi
hipersensitif (dermatitis,eosinofilia,limfadenopati,splenomegali). Gejala intoksikasi akut
karbamazepin dapat berupa stupor atau koma, penderita iritabel, kejang dan depresi napas.
Efek samping yang dapat muncul di kemudian hari berupa retensi air yang dapat menjadi
masalah bagi penderita usia lanjut dengan gangguan jantung.
Pada hewan, obat ini dilaporkan bersirat teratogenik dan karsinogenik. Pada
manusia kedua efek ini perlu diselidiki lebih lanjut.Karena potensinya untuk menimnulkan
efek samping sangat luas, maka pada pengobatan dengan karbamazepin dianjurkan
pemerikaan nilai basal dari darah dan melakukan pemeriksaan ulangan selama pengobatan.
13
14
[Type the document title]

Fenobarbital dan fenotoin dapat meningkatkan kadar karbamazepin, dan


biotransformasi karbamazepin dapat dihambat oleh eritromisin. Konversi primidon menjadi
fenobarbital ditingkatkan oleh karbamazepin, sedangkan pemberian karbamazepin bersama
asam valproat akan menurunkan kadar asam valproat.

a. Dosis
Dosis anak di bawah 6 tahun, 100 mg sehari; dosis 6-12 tahun, 2 kali 100 mg sehari.
Dosis dewasa: dosis awal 2 kali 200 mg hari pertama, selanjutnya dosis ditingkatkan
secara bertahap. Dosis penunjang berkisar antara 800-1200 mg sehari untuk dewasa
atau 20-30 mg/kgBB untuk anak. Dengan dosis ini umumnya tercapai kadar terapi
dalam serum 6-8 mcg/ml.

2.7.6 Golongan Benzodiazepine

Disampingobatantiansietasbenzodiazepine
jugadapatdimanfaatkansebagaiantikonvulsi,khususnyauntukepilepsi.Obat-
obatgolonganbenzodiazepineantara lain
diazepam,klonazepam,klorazepatdipotasium,klobazam,dannitrazepam. Perubahanstruktur
yang kecilsajadapatmengakibatkanperbedaanaktivitas.

Mekanismekerjabenzodiazepin:

a. Farmakokinetik
- Farmakokinetikbenzodiazepinsebagianmenentukanpenggunaanklinisnya.
Secaraumumsemuagolonganobatbenzodiazepindapatdiabsorbsisempurnakecualiklor
azepat. Lalubenzodiazepinberikatandenganmetabolitaktifnyadanterikatdengan
protein plasma.
- Semua benzodiazepine dalambentuk nonionic memilikikoefesiendistribusilemak: air
yang tinggi; namunsifatlipofiliknyadapatbervariasilebihdari 50 kali,
bergantungkepadapolaritasdanelektronegativitasberbagaisenyawa benzodiazepine.
- Benzodiazepindimetabolisirsecaraekstensifolehenzimsitokrom p450 di hati.
Metabolitaktifbenzodiazepindibiotransformasilambatdarisenyawa lain sehingga
lama
kerjaobattidaksamadenganwaktuparonya.Tahapmetabolismenyaadalahdesalkilasi,
hidroksilasidankonjugasi .

14
15
[Type the document title]

- Metabolitbenzodiazepinberkonjugasilaludiekskresikanmelalui urine.

b. Farmakodinamik
- Peningkatandosisobatbenzodiazepinmenyababkandepresi SSP yang
terusmeningkatsehinggamenyababkanefekanestesia (efekbertahandanrelaksasiotot).
Obatinimenekantetapitidakmenghilangkanlepasmuatanlistrik abnormal darifokus.
Padadosisrendahbenzodiazepinmenekanaktivitaspolosinaptikpadameduladalamsiste
mretikullermesensefalik.
- Interaksiobatdenganreseptorpenghambat neurotransmitter yang diaktifkanolehgaba.
Benzodiazepinbekerjapada GABAA. Obatberikatandengan GABAA yang
menyebabkanpembukaankanalklorida, sehingga ion
kloridamasukkedalamselmengakibatkanpeningkatanelektrikdisepanjangmembransel
(selsukartereksitasi) ataudengan kata lain
benzodiazepinmenaikkanpotensialatauefektifitas neurotransmitter-inhibitor GABA .
- Hampirsemuaefek benzodiazepine merupakanhasilkerjagolonganinipada SSP
denganefekutama:sedasi, hypnosis, penguranganterhadaprangsanganemosi/ansietas,
relaksasiotot, dan anti konvulsi. Hanyaduaefeksaja yang
merupakankerjagolonganinipadajaringanperifer:vasodilatasikoroner
(setelahpemberiandosisterapigolongan benzodiazepine tertentusecara iv),
danblokadeneuromuskular (yang hanyaterjadipadapemberiandosistinggi).
c. Kontraindikasi
- Penggunaanpadawanitahamil,
untukpenderitapenyakithatidanginjal,sertapemakaianbersamaandenganalkoholdanpe
nekan SSP.
1. Diazepam
Indikasidankontraindikasi
Indikasi:diazepam digunakanuntukterapikonvulsirekuenmisal status
epileptikus,untukterapibangkitanparsialsederhana(klonikfokal
),untukterapibangkitanlenadanhipsaritmia
Kontraindikasi:Penggunaanpadawanitahamil,
untukpenderitapenyakithatidanginjal,sertapemakaianbersamaandenganalkoholda
npenekan SSP.
Dosis :
Dewasa / anak yang sudahbesar : 5-10 mg(dewasa : 0,2-0,4 mg/kgbb/oral)
15
16
[Type the document title]

- Intravena:0,2-0,3mg/kgbb, intravenapelan (2mg/menit)


sebagaidosisawaluntukanakdandewasa.
- Interval 10-15 menit,maksimal 30mg. Hal inidapatdiulangtiap 24 jam
tidakbolehlebihdari 100mg.
Mekanismekerja :
Diazepam bersifatbasa yang biasanyadiberikansecara parenteral,
obatinimudahdiabsorbsitubuh.Sekitar 97-99% obatberikatandengan protein
plasma.Dimetabolismedihatimenghasilkanmetabolitderivat n-
demetil,derivat ding-hydroxylated, danoksazepam.
Biotransformasidengandemethylatedatauhydroxylateddenganwaktuparuh
24-48 jam. Dan diekskresiolehginjaldikeluarkandalambentuk urine.

Efeksamping:
Obstruksisalurannafasolehlidahakibatrelaksasiotot,depresinapassampai
terhenti,hipotensi, jantungberhentiberdenyutdankantuk.
2. Klonazepam
Indikasidankontraindikasi
Indikasi :
klonazepamdigunakanuntukterapibangkitanmioklonikpadaanak,bangkitanakineti
kdanspasmeinfantile,untukkejang absence.
Kontraindikasi: Penggunaanpadawanitahamil,
untukpenderitapenyakithatidanginjal,sertapemakaianbersamaandenganalkoholda
npenekan SSP.
Dosis :
- Dosisawal: pada orang dewasatidaklebihdari
1,5mg/kgBB/haridanpadaanak-anak 0,01-0,03 mg/kgBB/hari
- Dosisdapatnaiktiapharidengankenaikan 0,25-0,5 mg/kgBB/haripadaanakdan
0,5-1 mg/kgBB/haripada orang dewasa.
- Dosisyangdirekomendasikan: 20mg/kgBB/hariuntukdewasadan 0,2
mg/kgBB/haripadaanak.

Mekanismekerja :

Farmakokinetik:

16
17
[Type the document title]

Klonazepammudahdiabsorbsisetelahpemberian
oral.Konsentrasimaksimaldalam plasma tercapaidalam 2-4 jam.Sekitar 50%
klonazepamterikatdalam protein plasma, hanyakurangdari 15 yang
tidakdiubahdanselanjutnyaklonazepamdiekskresimelaluiurin. Yang
laindimetabolosirdengan di konjungasiataupuntidak.
Farmakodinamik :
Setelahdikonsumsi peroral klonazepammulaibekerjaditubuhsetelah 20-
60 menit. Konsentrasipuncakdalam serum dicapaidalam 1-2 jam
sedangkanmasakerjaobatinitergantungdariwaktuparuhnyayaituselama 6-12
jam.

Efeksamping:

- Mengantuk,samnolen,lesu,latergi,inkoordinasimuskulus,etaksia,ganggua
nperilaku
- Dapatjugaterjadihiperaktivitas,iritabilitasdankesukarankonsentrasi,anorek
sia,sertakenaikansekresi saliva
3. Klorazepatdipotasium
Indikasidankontraindikasi
Indikasi: untukkejangparsialkompleks orang dewasa, untukterapibangkitamlena.
Kontraindikasi: Penggunaanpadawanitahamil,
untukpenderitapenyakithatidanginjal,sertapemakaianbersamaandenganalkoholda
npenekan SSP.
Dosis :
- Dosispadadewasa yang diberikan per oral 7,5 mg /kgBB/harit.i.ddan per
oral yang diberikanpadaanak 7,5 mg/kgBB/harib.i.d
- Dosisdapatdikurangiperlahan-lahanmencapai 45
mg/kgBB/harijikaakanberhentimenggunakanobat.

Mekanismekerja :

Farmakokinetik

Klorazepatbarudiabsorbsisempurnasetelahdikarboksilasidalamcai
ranlambungmenjadinordazepamdenganwaktu paruh 0.9-2 jam.
Klorazepatdanmetabolitnyaterikatpada protein plasma yang

17
18
[Type the document title]

diredistribusikankejaringan. Metabolisme
obatgolonganinisecaraekstensifolehkelompokenzimsitokrom.

Efeksamping

Efeksamping yang umumadalahmengantukdanlatergi


4. Nitrazepam
Indikasidankontraindikasi
Indikasi: nitrazepamdigunakanuntukmengendalikanhipsaritmia,bangkitan
(spasme) infantil, danbanngkitantonikklonik.
Kontraindikasi:
tidakdigunakanpadabangkitanlenakarenapemakaianobatinidapatmemperburukke
adaanpasien.

Dosis :

Dosisyang biasadiberikan 1 mg/kg BB/ hari.

Mekanisme kerja :

Bersifatbasa, diabsorbsicepatolehtubuhdanberikatandengan protein


90%.Dimetabolismedihatitanpamenghasilkanmetabolitaktif.Nitrazepammemilikiwaktu
paro 18-34 jam.

Efeksamping:

- Pencetusanbangkitantonikklonikataumemberatnyabangkitanlena , hipersekresi
lender salurannafas
- Gangguanterhadap SSP yang menimbulkangejalalatergidanataksia.

2.7.7 Asam Valproat

Valproat (dipropilasetat, atau 2 propilpentanoat) terutama untuk terapi epilepsi


tonik-klonik umum, terutama yang primer dan kurang efektif terhadap epilepsi
fokal.Kolerasi antara efektivitas dengan kadar di daerah dan di jaringan obat asal buruk.
Hal ini menimbulkan pemikiran apakah metaboliknya yang aktif. Valproat menyebabkan
hiperpolarisasi potensial istirahat membran neuron akibat peningkatan daya konduksi

18
19
[Type the document title]

membran untuk kalium. Efek antikonvulsi valproat bersifat rumit a.l. didasarkan
meningkatnya kadar asam gama aminobutirat (GABA) di dalam otak.

Pemberian valproat per oral cepat diabsorbsi dan kadar maksimal serum tercapai
setelah 1-3 jam. Makanan menghambat absorbsinya dengan masa penuh 8-10 jam, kadar
darah stabil setelah 48 jam terapi. Jika diberikan dalam bentuk amida, depamida, kadar
valproat dalam serum sepadan dengan pemberian dalam bentuk asam valproat, tetapi masa
paruhnya lebih panjang yaitu 15 jam. Biotransformasi depadima menjadi valproat
berlangsung in vivo, tetapi jika dicampur dengan plasma in vitro perubahan tidak terjadi.
Kira-kira 70% dari dosis valproat di ekskresi di urin dalam 24 jam.

Toksisitas valproat berupa gangguan saluran cerna, sistem saraf, hati, ruam kulit,
dan alopesia. Gangguan cerna berupa anoreksia, mual dan muntah terjadi pada 16 kasus.
Efek terhadap SSP dapat berupa kantuk, ataksia, dan tremor, menghilang dengan
penurunan dosis. Gangguan pada hati berupa peninggian aktivitas enzim-enzim hati, dan
sesekali terjadi nekrosis hati yang sering berkibat fatal. Kira-kira 60 kasus kematian telah
dilaporkan akibat penggunaan obat ini. Dari suatu uji klinik yang terkendali, dosis valproat
1200 mg sehari, hanya menyebabkan kantuk, ataksia, dan mual selintas. Terlalu dini untuk
mengatakan bahwa obat ini aman dipakai karena penggunaan masih terbatas.

Valproat efektif terhadap epilepsi umum yakni bangkitan lena yang disertai oleh
bangkitan tonik-klonik. Sedangkan terhadap epilepsi fokal lain efektifitasnya kurang
memuaskan. Tetapi dimulai dengan dosis 3 kali 200 mg/hari; jika perlu, setelah 3 hari dosis
dinaikkan menjadi 3 kali 400 mg/hari. Dosis harian lazim, berkisar 0,8-1,4 g. Dosis anak
yang disarankan berkisar 20-30 mg/kgBB sehari.

Asam valproat akan meningkatkan kadar fenobarbital sebanyak 40% karena tejadi
penghambatan hidroksilasi fenobarbital, dapat menyebabkan stupor sampai koma.
Sedangkan interaksiya dengan fenitoin terjadi melalui mekanisme yang lebih kompleks.
Fenitoin total dalam plasma akan turun, karena biotransformasi yang meningkat dan
pergeseran fenitoin dari ikatan protein plasma, sedangkan fenitoin bebas dalam darah
mungkin tidak dipengaruhi. Kombinasi asam valproat dengan klonezepam dihubungkan
dengan timbulnya status epileptikus bangkitan lena.

2.7.8 Antiepilepsi Lain


1) Fenasemid

19
20
[Type the document title]

Fenasemid merupakan senyawa turunan fenitoin (5-fenil-fenitoin). Mempunyai


efektifitas yang rendah bila di bandingkan dengan fenetoin. Fenasemid bersifat
toksik, berupa reaksi idiosinkrasi, hepatitis, nefritis, anemia aplastik. Sehingga hanya
di pakai untuk kejang parsial yang refrakter.

2) Penghambat Karbonik Anhidrase


Asetazolamid,suatu penghambat karbonik anhidrase sebagai suatu diuretik akan
menyebabkan asidosis ringan akibat kehilangan natrium dan kalium. Mekanisme
kerja sebagai antiepilepsi tidak bergantung pada efek diuresis atau asidosis metabolik
yang dapat ditimbulkan azetazolamid. Mekaisme kerja sebagai antiepilepsi mungkin
bergantung pada efek asidosis metabolik ringan pada otak yang dapat ditimbukan
oleh azetozolamid. Pada sel otak asetozolamid berefek menstabilkan influk Na yang
patologik. Sifat yang menjadi dasar efek antikonvulsifnya. Obat ini berguna untuk
mengatasi bangkitan lena dan bangkitan tonok-tonik yang bangkitanya berhubungan
dengan siklus menstruasi. Efek asetozolamid bersifat sementara karena toleransi
cepat terjadi. Dosis dewasa 5-15 mg/kgBB sehari sedangkan untuk anak 12-25
mg/kgBB sehari.

3) Vigabatrin

Merupakan inhibitor GABA aminotranferase. Mekanisme kerjanya adalah


melalui peningkatan efek GABA. Vigabatrin diarbsobsi dengan cepat yakni 1-3 jam ,
dengan waktu paruh 6-8 jam, dan volume distribusi 0,8L/kg . tidak ada metabolit
yang aktif dan diekskresikan di ginjal. Bersifat toksik , sehingga penggunaannya
terbatas untus spasme infantil dan bangkitan parsial yang refrakter terhadap
pengobatan lainya. Dosis oral 500mg dua kali sehari. Dan agar obat efektif,
dibutuhkan dosis total hingga 2-3 gram setiap harinya . efek samping vigabatrin
berupa pusing, pertambahan berat badan, agitasi, psikosis dan yang paling sering
adalah berupa gangguan atau defek lapangan penglihatan.

4) Lamotrigin

Pertama kali dikembangkan karena adanya efek anti folat dari anti kejang
tertentu. Merupakan golongan feniltriazin dan inhibitor dihidrofolat reduktase.
Mekanisme kerjanya adalah melalui inaktivasi kanal Na+ , Ca+, dan mencegah

20
21
[Type the document title]

pelepasan neurotransmiter glutamat dan aspartat. Lemotrigin diabsorpsi sempurna


2,5jam setelah pemberian oral. Volume distribusinya 1-1,4 L/kg. Hanya 55% yang
terikat pada protein plasma. Lamotrigin dimetabolisme dengan glukoronidase
menjadi 2-N-glukoronida dan diekskresikan melalui urin. Waktu paruhnya 24 jam.
Pada pemberian monoterapi, digunakan untuk terapi bangkitan parsial dan di pakai
sebagai terapi tambahan untuk pengobatan bangkitan lena dan bangkitan mioklonik.
Efeksamping lamotrigin antara lain berupa kulit kemerahan (terutama bila
dikombinasikan dwngan asam valproat), pusing, sakit kepala, diplopia, dan samnolen.
Penggunaan lamotrigin pada anak-anak harus di waspadai karena dapat terjadi
dermatitis yang mengancam jiwa, sehingga pemberian lamotrigin untuk anak-anak
yang berusia kurang dari 12 tahun tidak dianjurkan, lamotrigin mempunyai efek
teratogenik, yakni akibat efek anti folat yang dimilikinya. Asam valproat dapat
meningkatkan waktu paruh lamotrigin, sehingga pada pasien yang menggunakan
asam valproat, dosis lamotrigin harus diturunkan 25mg/hari. Lamotrigin juga
meningkatkan dosis karbamazepin.

5) Gabapentin

Merupakan suatu analog GABA . Gabapentin tidak bekerja pada reseptor GABA.
Tetapi berperan dalam metabolisme GABA . waktu paruhnya pendek, yakni 5-8 jam.
Tidak dimetabolisme dan tidak menginduksi enzim-enzim di hati dan tidak terikat
pada protein plasma. Digunakan sebagai terapi tambahan untuk kejang parsial dan
kejang umum tonik-klonik. Biasanya dibutuhkan dalam dosis tinggi. Juga dipakai
untuk mengobati nyeri neuropatik seperti neuralgia pasca herpes. Pemberian
gabapentin untuk anak kurang dari 12 tahun tidak dianjurkan dan ada pasien yang
menderita gangguan fungsi ginjal. Dosisnya harus disesuaikan. Dosis gabapentin
(dewasa dan anak >12 tahun ) adalah 900-1800 mg/hari. Efek sampingnya berupa
ataksia, pusing, sakit kepala, samnolen, tremor, belum ada penalitian tentang
keamanan gabapentin pada wanita hamil. Menyusui, anak-anak dan usia lanjut. Tidak
ada interaksi obat yang bermakna dengan gabapentin. Gabapentin tidak
mempengaruhi kadar obat anti epilepsi lainya.

6) Topiramat

Merupakan turunan monosakarida yang sangat berbeda dengan struktur dengan


antikonvulsan lainya . mekanisme kerjanya adalah melalui blok kanal Na+, inhibisi
21
22
[Type the document title]

efek GABA, absorbsinya cukup cepat (kurang lebih 2jam). Waktu paruhnya 20-30
jam digunakan untuk terapi bangkitan parsial dan bangkitan umum tonik-klonik. juga
digunakan untuk sindroma lenox-gestaut. Sindroma west, dan bangkitan lena. Dosis
200-600mg/hari yang dimlai dengan dosis kecildan ditingkatkan perlahan-
lahan.topiramat seringkali diberikan bersama dngan obat antikonvulsan lainya.

7) Tiagabin

Merupakan turunan asam nipekotik, suatu inhibitor GABA, sehingga


meningkatkan kadar GABA dalam otak. Tiagabin banyak terikat oleh protein plasma.
Waktu paruhnya 5-8 jam dan metabolismenya di hati melalui proses oksidasi CYP 3
A dan di eliminasi melalui urin dan feses. Dipakai sebagai terapi tambahan untk
bangkitan parsial dan bangkitan umum tonik-klonik. Dosis tiagabin 16-56 mg/hr
terbagi dalam 4 dosis. Efek samping tiagabin meliputi. Gugup, pusing, tremor,
gangguan berpikir, depresi, somnolen dan ataksia.

8) Zonisamid

Merupakan turunan sulfonamide dan bekerja melalui blok kanal Na+ dan Ca+ .
hanya sedikit terikat pada protein plasma, waktu paruh 3 hari. Digunakan untuk terapi
bangkitan parsial dan bangkitan umum toni klonik serta spasme infantile dan
mioklonus. Dosis dewasa 100mg/hari sampai dengan 600mg/hari. Sedangkan dosis
anak-anak 4mg/hari sampai dengan 12mg/hari.Efek samping zonisamid diantaranya
adalah pusing dan gangguan kognitif.

9) Levetirasetam

Merupakan analog pirasetam, di indiasikan sebagai obat tambahan pada bangkitan


parsial dan bangkitan tonik klonik umum sekunder. Mekanisme kerjanya masih
belum jelas pada otak tikus obat ini terikat pada protein vesikel sinaps SVZA.
Absorpsi lengkap eliminasi 65% melalui ginjal, 24% sebagai metabolit. Obat ini
tidak merupakan substrat, tidak menginduksi CYP sehingga jarang menimbulkan
interaksi dengan obat antiepilepsi lain, efeksampingnya berupa somnolen, asthenia,
dan pusing.

22