Anda di halaman 1dari 11

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan kepada Tuhan yang Maha Esa, karena berkatNya saya bisa
menyelesaikan laporan kunjungan JUMANTIK ke rumah warga wilayah Banjar Tonja
tentang Penyuluhan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN), laporan ini disusun untuk
memenuhi tugas mata kuliah Promosi Kesehatan dan Epidemiologi.

Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) menjadi salah satu prioritas nasional pengendalian
penyakit menular di Indonesia. Upaya pengendalian DBD masih perlu ditingkatkan,
mengingat daerah penyebarannya saat ini terus bertambah luas dan Kejadian Luar Biasa
(KLB) masih sering terjadi.Yang mana di masyarakat ini menjadi isu dan trend yang sangat
sering kita jumpai.

Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus
dan ditularkan oleh nyamuk Aedes sp. Salah satu upaya yang sangat efektif dalam
pengendalian penyakit DBD adalah dengan memutus siklus perkembang biakan nyamuk
Aedes sp dengan cara pemberantasan sarang nyamuk yang dilakukan oleh seluruh
masyarakat. Kegiatan pemberantasan sarang nyamuk harus dilakukan pada setiap rumah,
tempat-tempat umum serta institusi oleh Juru Pemantau Jentik (Jumantik). Untuk
mendapatkan hasil yang optimal, maka Jumantik harus dibentuk mulai dari setiap rumah
dengan menunjuk salah satu anggota keluarga sebagai jumantik (Gerakan 1 Rumah 1
Jumantik).

Penulis menyadari bawa makalah ini jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan
saran sangat diharapkan untuk perbaikan pembuatan makalah yang akan datang. Akhir kata
penulis mengucapkan terimakasih. Semoga makalah ini bermanfaat bagi penulis dan para
pembaca.

Denpasar, 20 Maret 2017

Penulis

BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Pada zaman sekarang yang serba maju ini, kemajuan teknologi tidak bisa dipungkiri lagi.
Tetapi terkadang hal itu tidak bisa diimbangi oleh kebiasaan hidup manusia akan menjaga
kebersihan lingkungan. Banyak penyakit yang muncul akibat dari kelalaian terhadap
pentingnya menjaga kebersihan lingkungan. Salah satunya adalah penyakit Demam Berdarah
Dengue (DBD) atau disebut juga Dengue Hemorrhagic Fever (DHF). Penyakit ini disebabkan
oleh virus dengue yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti dan Aedes
Albopictus. Kedua jenis nyamuk ini terdapat hampir di seluruh pelosok Indonesia, kecuali
daerah-daerah yang memiliki ketinggian lebih dari seribu meter dari permukaan air laut.

Hampir setiap tahunnya di Indonesia ada saja orang yang terjangkit penyakit DBD. Hal ini
membuktikan bahwa sebagian masyarakat masih kurang sadar terhadap kebersihan
lingkungan serta lambatnya pemerintah dalam mengantisipasi dan merespon terhadap
merebaknya kasus DBD ini. Masyarakat seringkali salah dalam mendiagnosis penyakit DBD
ini dengan penyakit lain seperti flu atau typhus. Hal ini disebabkan karena infeksi virus
dengue yang menyebabkan DBD bersifat asistomatik atau tidak jelas gejalanya. Pasien DBD
biasanya atau seringkali menunjukkan gejala batuk, pilek, muntah, mual maupun diare.

Dengan berbagai permasalahan tersebut masyarakat seharusnya sudah mengetahui tentang


pentingnya menjaga lingkungan dari tempat tempat bersarangnya nyamuk dan perlu
memberantas sarang nyamuk agar dapat terhindar dari berbagai penyakit yang diakibatkan
oleh nyamuk. Berdasarkan uraian di atas, maka penulis melakukan kegiatan kunjungan ke
rumah warga untuk mengadakan penyuluhan tentang Pemberantasan Sarang Nyamuk.

1.2 Tujuan

1.2.1 Tujuan Umum

Untuk memberikan wawasan dan promosi kesehatan untuk masyarakat mengenai


pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

1.2.2 Tujuan Khusus

1. Untuk mengetahui morfologi nyamuk penyebar demam berdarah dengue.


2. Untuk mengetahui bagaimana cara pemantauan jentik dan penyuluhan kesehatan
tentang pemberantasan sarang nyamuk (PSN).
3. Untuk mengetahui cara pencegahan demam berdarah dengue.
4. Untuk memberikan edukasi kepada masyarakat agar mengetahui cara memberantas
sarang nyamuk (PSN) di lingkup terkecil (keluarga) dan merambat ke lingkup besar
(masyarakat).

1.3 Manfaat

Manfaat pembuatan makalah ini antara lain :

1. Pembaca mengetahui morfologi nyamuk penyebar demam berdarah dengue.


2. Pembaca mengetahui bagaimana cara pemantauan jentik dan penyuluhan kesehatan
tentang pemberantasan sarang nyamuk (PSN).
3. Pembaca mengetahui cara pencegahan demam berdarah dengue.
4. Pembaca diharapkan dapat mengedukasi keluarga maupun masyarakat sekitar untuk
memberantas sarang nyamuk.
Bab II

Nyamuk Penular Demam Berdarah Dengue

2.1 Siklus Hidup Nyamuk Penular DBD

Aedes aegypti disebut serangga holometabolous atau serangga yang siklus hidupnya melalui
metamorfosis lengkap mulai dari telur, larva, pupa, dan tahap dewasa. Rentang hidup nyamuk
dewasa dapat berkisar dari dua minggu sampai satu bulan tergantung pada kondisi
lingkungan.Siklus hidup nyamuk Aedes aegypti dapat diselesaikan dalam waktu satu
setengah minggu sampai tiga minggu.
a..Telur
Setelah mengisap darah, nyamuk Aedes aegypti betina menghasilkan rata-rata 100
sampai 200 telur per fase. Selama hidupnya, nyamuk betina bisa memiliki hingga lima fase
bertelur. Jumlah telur tergantung pada banyaknya darah yang diisap. Telur diletakkan pada
permukaan yang basah atau air tergenang, misalnya lubang pohon dan kontainer buatan
manusia seperti tong, ember, vas bunga, pot tanaman, tangki, botol bekas, kaleng, ban,
pendingin air , dan lain sebagainya. Induk nyamuk Aedes aegypti bertelur secara terpisah,
tidak seperti kebanyakan spesies nyamuk lainnya. Yang dimaksud terpisah di sini, tidak
semua telur diletakkan sekaligus, tetapi dapat tersebar di lebih dari satu tempat dan prosesnya
bisa berjam-jam atau berhari-hari. Telur Aedes aegypti, ukurannya sangat kecil sekitar satu
milimeter, berbentuk lonjong memanjang. Ketika pertama kali diletakkan, telur tampak putih,
tapi dalam beberapa menit berubah jadi hitam mengilap. Di iklim hangat, telur dapat
berkembang dalam waktu dua hari, sedangkan di daerah beriklim dingin, dapat memakan
waktu hingga seminggu.

Yang harus dperhatikan adalah: Telur yang sudah diletakkan, bisa bertahan dalam waktu
yang sangat lama, bahkan bisa sampai setahun. Begitu terkena air, telur akan segera menetas.
Hal ini membuat kontrol nyamuk virus dengue sangat sulit.
b.Larva

Setelah menetas dari telur, larva memakan partikel organik di dalam air, seperti alga dan
organisme mikroskopis lainnya. Sebagian tahap larva dihabiskan di permukaan air, meskipun
mereka akan berenang ke bagian bawah wadah jika terganggu atau ketika makan.
Perkembangan larva tergantung suhu. Larva melewati empat fase hidup yang disebut instar.
Tiga fase pertama berlangsung singkat, fase ke-empat memakan waktu sampai tiga hari.
Panjang larva instar keempat adalah sekitar delapan milimeter. Larva jantan berkembang
lebih cepat daripada betina, sehingga lebih cepat berubah menjadi menjadi kepompong.

Ini juga wajib menjadi perhatikan:

Jika suhu dingin, larva Aedes aegypti dapat bertahan selama berbulan-bulan selama pasokan
air memadai. Pastikan tidak ada pasokan air untuk perkembangan larva di sekitar Anda.

c.Pupa
Setelah instar keempat, larva memasuki tahap pupa. Pupa dapat berpindah-pindah
tempat dan menanggapi rangsangan. Pupa tidak perlu makan dan memakan waktu sekitar dua
hari untuk berkembang menjadi nyamuk.
Nyamuk dewasa muncul dengan cara menelan udara untuk memperluas ukuran perutnya,
sehingga kepompong terbuka dan muncullah kepala nyamuk sebelum terbang ke udara.

2.2 Ciri-ciri Aedes aegypti

Ciri fisik nyamuk yang menularkan penyakit DBD dengan nama aedes aegypty adalah
sebagai berikut :

1. Berwarna hitam dengan loreng putih (belang-belang berwarna putih) di sekujur tubuh
nyamuk.
2. Bisa terbang hingga radius 100 meter dari tempat menetas.
3. Nyamuk betina membutuhkan darah setiap dua hari sekali.
4. Nyamuk betina menghisap darah pada pagi hari dan sore hari.
5. Senang hinggap di tempat gelap dan benda tergantung di dalam rumah.
6. Hidup di lingkungan rumah, bangunan dan gedung.
7. Nyamuk bisa hidup sampai 2-3 bulan dengan rata-rata 2 minggu.

Tempat yang biasa dijadikan tempat bertelur (berkembang biak) adalah di tempat
yang tergenang air bersih dalam waktu lama seperti bak mandi, vas bunga, kaleng
bekas, pecahan botol, penampungan air, lubang wc, talang air, dan lain sebagainya.
Air kotor seperti got, air keruh, air empang, genangan yang berhubungan langsung
dengan tanah, dsb bukan tempat yang cocok bagi nyamuk dengue untuk bertelur.

Nyamuk penyebab DBD bertelur dengan ciri sebagai berikut :


1. Jumlah telur bisa mencapai 100 buah.
2. Warna telur hitam dengan ukuran rata-rata 0,8 mm
3. Menetas setelah 2 hari terendam air bersih
4. Jika tidak ada air maka telur akan tahan menunggu air selama 6 bulan.

Setelah telur menetas, lantas menjadi jentik nyamuk dengan ciri-ciri :


1. Gerakan lincah dan bergerak aktif di dalam air bersih dari bawah ke permukaan
untuk mengambil udara nafas lalu kembali lagi ke bawah.
2. Memiliki ukuran 0,5 s/d 1 cm
3. Jika istirahat jentik terlihat tegak lurus dengan permukaan air.
4. Setelah 6-8 hari akan berubah jadi kepompong nyamuk.

Kepompong nyamuk aides aigypty memiliki ciri seperti di bawah ini :


1. Bergerak lamban di dalam air bersih. Sering berada di permukaan air.
2. Memiliki bentuk tubuh seperti koma.
3. Setelah usia 1-2 hari maka kepompong siap berubah menjadi nyamuk baru dan siap
mencelakakan umat manusia yang ada di sekitarnya

2.3 Tempat Perkembangbiakan

Apabila di sekitar rumah terdapat tempat-tempat yang banyak airnya, atau tempat
yang berfungsi sebagai penampungan air, tempat itu sering menjadi sarang telur nyamuk
demam berdarah agar nantinya berkembang menjadi nyamuk dewasa. Beberapa tempat
dijadikan sarangnya yaitu ban kendaraan yang sudah tidak digunakan (dibiarkan saja
tergeletak), pohon dengan lubang pada batangnya, toilet, pot tanaman, tempat minum hewan
peliharaan, vas, kolam renang, tempat sampah, dll. Utamanya nyamuk demam berdarah lebih
suka berada (untuk berkembang biak) di tempat yang panas dan lembab.

Infeksi virus nyamuk Aedes aegypti lebih sering terjadi pada korban yang berada di luar
ruangan, adapun waktunya adalah pada siang hari. Tetapi, bukan berarti nyamuk demam
berdarah tidak menggigit di malam hari.
Yang penting diketahui, nyamuk demam berdarah paling aktif mencari mangsa sekitar dua
jam setelah matahari terbit, dan beberapa jam sebelum matahari terbenam.
Di luar waktu itu juga bisa menggigit, seperti saat malam hari di tempat yang ada
penerangannya.

Bab III

Pemantauan Jentik dan Penyuluhan Kesehatan

3.1. Persiapan

1. Pengurus RT melakukan pemetaan dan pengumpulan data penduduk, data rumah/


bangunan pemukiman dan tempat-tempat umum lainnya seperti sarana pendidikan,
sarana kesehatan, sarana olahraga, perkantoran, masjid/ mushola, gereja, pasar,
terminal dan lain-lain.
2. Pengurus RT mengadakan pertemuan tingkat RT dihadiri oleh warga setempat, tokoh
masyarakat (Toma), tokoh agama (Toga), dan kelompok potensial lainnya. Pada
pertemuan tersebut disampaikan tentang perlunya setiap rumah melakukan
pemantauan jentik dan PSN 3M Plus secara rutin seminggu sekali dan
mensosialisasikan tentang pentingnya Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik dengan
membentuk Jumantik rumah/lingkungan.
3. Pengurus RT membentuk koordinator jumantik dan jumantik lingkungan berdasarkan
musyawarah warga.
4. Para koordinator jumantik menyusun rencanankunjungan rumah

3.2 Anggaran Dana dan Kuisioner

Dalam melaksanakan kegiatan ini, tidak terlepas dari keperluan alat dan bahan untuk
menjalankan kegiatan ini. Berikut adalah perincian dana yang diperlukan untuk kegiatan ini,
antara lain:

No Jenis Pengeluaran Jumlah Harga Satuan Total


1. Senter + BAterai Cadangan 5 Buah Rp 30.000 Rp 150.000
2. Bubuk Abate 15 Bungkus Rp 1.000 Rp 15.000
3. Foto Kopi Kuisioner Data Warga 15 Lembar Rp 300 Rp 4.500
4. Honorer Per Jumantik 5 Orang Rp 50. 000 Rp 250.000
Jadi, total dana yang dibutuhkan untuk menjalankan kegiatan ini adalah Rp 419.500,- dengan
perincian dana seperti diatas.

Berikut adalah Data Kuisioner yang diberikan ke warga :

Data Koresponden :

Nama (Diwajibkan Kepala Keluarga) :

Usia :

Pekerjaan :

Alamat :

Ada / Tidak Ada

Jumlah :
Jenis Pertanyaan yang diajukan:
Jenis tempat penampungan :
1. Apakah bapak/ibu/saudara/I memiliki
tempat penampungan air? Jika ada berapa?
Jenisnya apa?

Bersih / Cukup Bersih / Kotor / Sangat


2. Bagaimana keadaannya? (diisi petugas)
Kotor

3.3. Pemantauan Rumah

Koordinator Jumantik melakukan kunjungan ke rumah/bangunan berdasarkan data yang


tersedia dan mempersiapkan bahan/alat yang diperlukan untuk pemantauan jentik. Hal-hal
yang perlu dilakukan saat kunjungan rumah adalah sebagai berikut:

1) Memulai pembicaraan dengan menanyakan sesuatu yang sifatnya menunjukkan perhatian


kepada keluarga itu. Misalnya menanyakan keadaan anak atau anggota keluarga lainnya

2) Menceritakan keadaan atau peristiwa yang ada kaitannya dengan penyakit demam
berdarah, misalnya adanya anak tetangga yang sakit demam berdarah atau adanya kegiatan di
desa/ kelurahan/RW tentang usaha pemberantasan demam berdarah atau berita di surat kabar/
majalah/televisi/radio tentang penyakit demam berdarah dan lain-lain.

3) Membicarakan tentang penyakit DBD, cara penularan dan pencegahannya, serta


memberikan penjelasan tentang hal-hal yang ditanyakan tuan rumah.
4) Gunakan gambar-gambar (leaflet) atau alat peraga untuk lebih memperjelas penyampaian

5) Mengajak pemilik rumah bersama-sama memeriksa tempat-tempat yang berpotensi


menjadi sarang jentik nyamuk. Misalnya bak penampungan air, tatakan pot bunga, vas bunga,
tempat penampungan air dispenser, penampungan air buangan di belakang lemari es, wadah
air minum burung serta barang-barang bekas seperti ban, botol air dan lain-lainnya.

a). Pemeriksaan dimulai di dalam rumah dan dilanjutkan di luar rumah.

b). Jika ditemukan jentik nyamuk maka kepada tuan rumah/pengelola bangunan diberi
penjelasan tentang tempat-tempat perkembangbiakan nyamuk dan melaksanakan PSN 3M
Plus.

1. c) Jika tidak ditemukan jentik maka kepada tuan rumah/pengelola bangunan


disampaikan pujian dan memberikan saran untuk terus menjaga agar selalu bebas
jentik dan tetap melaksanakan PSN 3MPlus.

3.4. Tata Cara Pemantauan

Tatacara dalam melakukan kegiatan pemantauan jentik di rumah, TTU dan TTI adalah

sebagai berikut:

1. Periksalah bak mandi/WC, tempayan, drum dan tempat-tempat penampungan air


lainnya.
2. Jika tidak terlihat adanya jentik tunggu sampai kira-kira satu menit, jika ada jentik
pasti akan muncul ke permukaan air untuk bernafas.
3. Gunakan senter apabila wadah air tersebut terlalu dalam dan gelap.
4. Periksa juga tempat-tempat berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk
misalnya vas bunga, tempat minum burung, kaleng-kaleng bekas, botol plastik, ban
bekas, tatakan pot bunga, tatakan dispenser dan lain-lain.
5. Tempat lain di sekitar rumah yaitu talang/saluran air yang terbuka/tidak lancar,
lubang-lubang pada potongan bambu atau pohon lainnya.

3.5 Penyuluhan Kesehatan

Penyuluhan kesehatan dapat dilaksanakan di kelompok Dasawisma, pertemuan arisan atau


pada pertemuan antar warga RT/RW, pertemuan dalam bidang keagamaan atau pegajian dan
sebagainya. Langkah-langkah dalam melakukan penyuluhan kelompok adalah sebagai
berikut:

1. Setiap peserta diusahakan duduk dalam posisi saling bertatap muka satu sama lain.
Misalnya berbentuk huruf U, O atau setengah lingkaran.
2. Mulailah dengan memperkenalkan diri dan perkenalan semua peserta.
3. Kemudian disampaikan pentingnya membicarakan DBD, antara lain bahayanya, dapat
menyerang semua orang, bagaimana cara pencegahannya.
4. Jelaskan materi yang telah disiapkan sebelumnya secara singkat dengan menggunakan
gambargambar atau alat peraga misalnya lembar balik, leaflet atau media KIE
lainnya.
5. Setelah itu beri kesempatan kepada peserta untuk diskusi atau mengajukan pertanyaan
tentang materi yang dibahas.
6. Pada akhir penyuluhan, ajukan beberapa pertanyaan untuk mengetahui sejauh mana
materi yang disampaikan telah dipahami.

Bab IV

Pencegahan Demam Berdarah Dengue

Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dengan 3 M Plus

Upaya pencegahan terhadap penularan DBD dilakukan dengan pemutusan rantai penularan
DBD berupa pencegahan terhadap gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus.
Kegiatan yang optimal adalah melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dengan cara
3 M plus selain itu juga dapat dilakukan dengan larvasidasi dan pengasapan (foging).

Kegiatan pemberantasan sarang nyamuk dengan 3M Plus meliputi:

1. Menguras tempat-tempat penampungan air, seperti bak mandi/WC, drum dan


sebagainya sekurang-kurangnya seminggu sekali
2. Menutup rapat-rapat tempat penampungan air seperti gentong air/ tempayan dan

lain-lain.

3. Mendaur ulang barang-barang bekas yang dapat menampung air seperti

botol plastik, kaleng, banbbekas dll atau membuang pada tempatnya

Selain itu ditambah dengan cara lainnya (PLUS) yaitu:

1. Ganti air vas bunga, minuman burung dan tempat-tempat lainnya seminggu sekali.
2. Perbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar/rusak.
3. Tutup lubang-lubang pada potongan bambu, pohon dan lain-lain dengan tanah.
4. Bersihkan/keringkan tempat-tempat yang dapat menampung air seperti pelepah pisang
atau tanaman lainnya.
5. Mengeringkan tempat-tempat lain yang dapat menampung air hujan di pekarangan,
kebun,pemakaman, rumah-rumah kosong dan lain sebagainya.
6. Pelihara ikan pemakan jentik nyamuk seperti ikan cupang, ikan kepala timah, ikan
tempalo, ikan nila, ikan guvi dan lain-lain
7. Pasang kawat kasa
8. Jangan menggantung pakaian di dalam rumah
9. Tidur menggunakan kelambu
10. Atur pencahayaan dan ventilasi yang memadai.
11. Gunakan obat anti nyamuk untuk mencegah gigitan nyamuk.
12. Lakukan larvasidasi yaitu membubuhkan larvasida misalnya temephos di tempat-
tempat yang sulit dikuras atau di daerah yang sulit air.
13. Menggunakan ovitrap, Larvitrap maupun Mosquito trap.
14. Menggunakan tanaman pengusir nyamuk seperti: lavender, kantong semar, sereh,
zodia, geranium dan lain-lain

1. LARVASIDASI

Larvasidasi adalah pengendalian larva (jentik) nyamuk dengan pemberian larvasida yang
bertujuan untuk membunuh larva tersebut. Pemberian larvasida ini dapat menekan kepadatan
populasi untuk jangka waktu 2 bulan. Jenis larvasida ada bermacam-macam, diantaranya
adalah temephos, piriproksifen, metopren dan bacillus thuringensis.

1. Temephos

Temephos 1 % berwarna kecoklatan, terbuat dari pasir yang dilapisi dengan zat kimia yang
dapat membunuh jentik nyamuk. Dalam jumlah sesuai dengan yang dianjurkan aman bagi
manusia dan tidak menimbulkan keracunan. Jika dimasukkan dalam air, maka sedikit demi
sedikit zat kimia itu akan larut secara merata dan membunuh semua jentik nyamuk yang ada
dalam tempat penampungan air tersebut. Dosis penggunaan temephos adalah 10 gram untuk
100 liter air. Bila tidak alat untuk menakar, gunakan sendok makan peres (yang diratakan di
atasnya). Pemberian temephos ini sebaiknya diulang penggunaannya setiap 2 bulan.

2. Metopren 1,3%

Metopren 1,3% berbentuk butiran seperti gula pasir berwarna hitam arang. Dalam takaran
yang dianjurkan, aman bagi manusia dan tidak menimbulkan keracunan. Metopren tersebut
tidak menimbulkan bau dan merubah warna air dan dapat bertahan sampai 3 bulan. Zat kimia
ini akan menghambat/membunuh jentik sehingga tidak menjadi nyamuk. Dosis penggunaan
adalah 2,5 gram untuk 100 liter air. Menggunaan Metopren 1,3 % diulangi setiap 3 bulan.

3. Piriproksifen 0,5%

Piriproksifen ini berbentuk butiran berwarna coklat kekuningan. Dalam takaran yang
dianjurkan, aman bagi manusia, hewan dan lingkungan serta tidak menimbulkan keracunan.
Air yang ditaburi piriproksifen tidak menjadi bau, tidak berubah warna dan tidak korosif
terhadap tempat penampungan air yang terbuat dari besi, seng, dan lain-lain. Piriproksifen
larut dalam air kemudian akan menempel pada dinding tempat penampungan air dan bertahan
sampai 3 bulan. Zat kimia ini akan menghambat pertumbuhan jentik sehingga tidak menjadi
nyamuk. Dosis penggunaan piriproksifen

adalah 0,25 gram untuk 100 liter air. Apabila tidak ada takaran khusus yang tersedia bisa
menggunakan sendok kecil ukuran kurang lebih 0,5 gram.

4. Bacillus Thuringiensis

Baccilus thuringensis israelensis (Bti) sebagai pembunuh jentik nyamuk/larvasida yang tidak
mengganggu lingkungan. Bti terbukti aman bagi manusia bila digunakan dalam air minum
pada dosis normal. Keunggulan Bti adalah menghancurkan jentik nyamuk tanpa menyerang
predator entomophagus dan spesies lain. Formula Bti cenderung secara cepat mengendap
didasar wadah, karena itu dianjurkan pemakaian yang berulang kali.
1. FOGGING (PENGASAPAN)

Nyamuk dewasa dapat diberantas dengan pengasapan menggunakan insektisida (racun


serangga). Melakukan pengasapan saja tidak cukup, karena dengan pengasapan itu yang mati
hanya nyamuk dewasa saja. Jentik nyamuk tidak mati dengan pengasapan. Selama jentik
tidak dibasmi, setiap hari akan muncul nyamuk yang baru menetas dari tempat
perkembangbiakannya.

BAB V

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Aedes aegypti disebut serangga holometabolous atau serangga yang siklus hidupnya melalui
metamorfosis lengkap mulai dari telur, larva, pupa, dan tahap dewasa. Rentang hidup nyamuk
dewasa dapat berkisar dari dua minggu sampai satu bulan tergantung pada kondisi
lingkungan.Siklus hidup nyamuk Aedes aegypti dapat diselesaikan dalam waktu satu
setengah minggu sampai tiga minggu. Dalam pemberantasannya, kita sebagai tenaga
kesehatan khususnya Juru Pemantau Jentik (Jumantik) yang bertugas untuk memberikan
edukasi kepada masyarakat untuk mengetahui cara memberantas sarang nyamuk dengan
beberapa cara, yaitu : pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dengan 3MPlus, Larvasidasi, dan
Fogging (Pengasapan). Selain itu, perlu diketahui keahlian yang diperlukan sebagai jumantik
adalah memiliki edukasi atau wawasan yang cukup luas tentang DBD dan cara
pencegahannya, memiliki kemampuan linguistik untuk berkomunikasi dengan warga, serta
mampu untuk membuat pelaporan yang akan disampaikan untuk Koordinator dan Supervisor
Jumantik.

3.2 Saran

Untuk kedepannya, diperlukan rekruitmen petugas Jumantik lebih banyak untuk menurunkan
kepadatan (populasi) nyamuk penular demam berdarah dengue (Aedes Aegypti) dan jentiknya
dengan meningkatkan peran serta masyarakat dalam Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam
Berdarah Dengue (PSN DBD), melalui penyuluhan yang dilakukan secara terus menerus.

DAFTAR PUSTAKA

Ambarawati, Eny. 2010. Media Promosi Kesehatan. Online.


http://enyretnaambarwati.blogspot.co.id/2010/03/media-promosi-kesehatan.html.
Diakses tanggal 20 Maret 2017
Depkes RI. 2006.Profile Direktorat Jenderal Pusat Promosi Kesehatan RI. Online.
depkes.co.id. Diakses tanggal 20 Maret 2017.
Kiosked, 2016. Begini Siklus Hidup Nyamuk DBD. Online. Post.
http://health.kompas.com/read/2016/02/04/155700723/Begini.Siklus.Hidup.Nyamuk.
Aedes.Aegypti.Penyebar.DBD. Diakses tanggal 20 Maret 2017.
KEMENKES RI. 2016. Gerakan 1 Rumah 1 JUMANTIK. Online. Pdf.
http://pppl.depkes.go.id/_asset/_download/Juknis-G1R1J-compressed.pdf. Diakses
tanggal 20 Maret 2017.
Nawawi, Qalbinur. 2014. Lima Isu Strategis Kesehatan Nasional. Online. Post.
http://lifestyle.okezone.com/read/2014/04/01/482/963616/berikut-5-isu-strategis-
kesehatan-2015-2019. Diakases tanggal 20 Maret 2017.
Semara Putra, I Putu Juniarta. 2012. Satuan Penyuluan Kesehatan Masyarakat
Mengenai Penyakit DBD. Online.
https://semaraputraadjoezt.wordpress.com/2012/04/30/satuan-acara-penyuluhan-
kesehatan-masyarakat-mengenai-bahaya-penyakit-dbd/. Diakses tanggal 20 Maret
2017.