Anda di halaman 1dari 5

TUGAS RANGKUMAN MATERI KULIAH

TEORI PASAR MODAL

MATERI 4
LEMBAGA PENYIMPANAN DAN PENYELESAIAN EFEK

OLEH

NAMA : NI WAYAN DESI PUTRI UTARI


NIM : 1506305066
NO. ABSEN : 16

Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Universitas Udayana
Denpasar-2017
Lembaga Penyimpanan Dan Penyelesaian Efek

Fungsi Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian Efek (LPP) merupakan pihak yang
menyelenggarakan kegiatan Kustodian sentral bagi Bank di pasar modal. Fungsi LPP di
Indonesia dijalankan oleh PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI). Kustodian memberikan
jasa penitipan kolektif atas Efek dan Jasa administrasi (menerima dividen, bunga, dan hak- hak
lain, menyelesaikan transaksi Efek, dan mewakili Pemegang Rekening yang menjadi
nasabahnya.

KSEI ini merupakan bagia dari SRO dalam kelembagaan pasar modal Indonesia yang
berbentuk PT dan merupakan organisasi non profit yang berfungsi untuk melakukan
penyimpanan dan penyelesaian Efek ditransaksikan di Bursa Efek. KSEI ini memiliki dasar
hukum yaitu Dasar Hukum UUPM No. 8/1995, Pasal 14, dengan Izin Operasional Keputusan
Bapepam No. Kep. 54/PM/1998 tanggal11 November 1998). KSEI telah mengimplementasikan
scripless trading mulai Juli 2000.

Scripless trading ini memiliki manfaat seperti meningkatkan faktor keamanan,


mengurangi beban penyelesaian transaksi, pembagian corporate action lebih mudah dan cepat,
mengurangi biaya-biaya lain.

KSEI berfungsi untuk menyediakan jasa Kustodian sentral dan Penyelesaian transaksi
yang teratur, wajar, dan efisien (Pasal 14 ayat 2 UUPM). KSEI juga berperan Penyimpan efek
tanpa warkat dan Penyelesaian transaksi efek. Pemakai jasa KSEI yaitu emiten, dan pemegang
rekening (Perusahaan Efek & Bank Kustodian).

Dalam pasar modal Rekening efek berguna untuk mencatat penyimpanan Efek dan dana
investor yang dikelola oleh Perusahaan Efek atau Bank Kustodian selaku Pemegang Rekening
dan dicatat di KSEI.

Dalam ketentuan UU PM (Pasal 47), KSEI wajib menjaga kerahasian data rekening Efek
termasuk Sub Rekening Efek. Dari KSEI/Kustodian akan memberikan konfirmasi tertulis &
Laporan Rekening Efek sebagai bukti kepemilikan manfaat atas Efek.
RDN merupakan sebuah Rekening atas nama nasabah yang disimpan di Bank dan
terpisah dari rekening Perusahaan Efek. KSEI tidak dapat melakukan proses pemindahbukuan
dana sehingga rdn harus dibuka di bank administrator rdn yang bekerjasama dengan ksei.

SID (Single Investor Identification) merupakan sebuah nomor identitas tunggal untuk
investor pasar modal atas Sub Rekening Efek, dikelola Pemegang Rekening KSEI (Perusahaan
Efek/Bank Kustodian) yang dapat menghubungkan aset investor di beberapa Sub Rekening Efek
pada Pemegang Rekening KSEI yang berbeda (Cross Link). SID ini bersifat tunggal sesuai data
pembukaan Sub Rekening Efek di KSEI dan diterbitkan oleh KSEI sebagai Lembaga
Penyimpanan dan Penyelesaian(LPP).

Penerapan SID di pasar modal Indonesia, yaitu:

a) Standardisasi Data Sub Rekening Efek yaitu dengan meng-update data nasabah pemilik
Sub Rekening Efek dan wajib memiliki Single Investor Identification pada semua Sub
Rekening Efek.
b) Penerapan Pemisahan Rekening Dana Nasabah di mana Sub Rekening Efek di KSEI dan
Rekening Dana di Bank terpisah dari rekening milik nasabah lain atau rekening milik
Perusahaan Efek, di mana Sub Rekening Efek dan Rekening Dana akan dikonsolidasikan
dengan Single Investor Identification masing-masing nasabah.
c) Penerapan Client Trading ID di Transaksi Bursa dalam melakukan transaksi di Bursa atas
nama nasabah harus disertai informasi client trading ID nasabah yang merupakan bagian
dari Single Investor Identification.
d) Penerapan STP (Straight Through Processing) di Transaksi Bursa di mana perdagangan,
Kliring dan Penyelesaian dilakukan terintegrasi dan secara otomatis.

Fasilitas akses merupakan sarana informasi yang memberikan akses langsung bagi
investor untuk melihat dan memantau posisi dan mutasi portofolio Efeknya yang tersimpan di
Sub Rekening di website KSEI. Fasilitas ini bertujuan untuk memberikan perlindungan dan
transparansi informasi atas kepemilikan portofolio Efek nasabah (investor).

Penyelesaikan transaksi di Bursa dilakukan dengan pemindahbukuan nasabah yang


bersangkutan yang dilakukan pada T+3 (3 hari bursa setelah transaksi dilakukan di Bursa Efek)
untuk pasar regular. Sedangkan Penyelesaian Transaksi di luar bursa dapat dilakukan dengan
pembayaran (Delivery Versus Payment/DVP atau Receive Versus Payment) atau tanpa
pembayaran (Delivery Free of Payment/DFOP atau Receive Free of Payment/RFOP).

The Central Depository-Book Entry Settlement System (C-BEST), melakukan pencatatan


dan pemindahbukuan Efek secara elektronik. Corporate action adalah Tindakan Emiten yang
memberikan hak kepadapemegang Efek, untuk memperoleh dividen, bunga, saham bonus,
HMETD,waran, menghadiri RUPS/RUPO

Adapun dasar hukum peraturan lpp mengenai perdagangan efek yaitu yang Peraturan
KSEI Selaku LPP, dan Kedua perihal Peraturan Jasa Kustodian Sentral. Untuk memperlancar
fungsi KSEI sebagai Sub. Registry maka KSEI juga membuka rekening giro di Bank Indonesia
Real Time dan Gross Settlement.
Daftar Rujukan

Modul Teori Pasar Modal. Lembaga Penyimpanan Dan Penyelesaian Efek.