Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIK MANAJEMEN KEPERAWATAN

DI RUANG SRIKANDI PRIODE PRAKTIK I (SATU)


DARI TANGGAL 04 AGUSTUS SAMPAI DENGAN 30 AGUSTUS 2014

FOKUS FUNGSI MANAJEMEN


PENGARAHAN :SUPERVISI

Disusun Oleh :

DINA HIDAYATUL AFIFAH


070113b014

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PROFESI NERS ANGKATAN XIX


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN NGUDI WALUYO
UNGARAN
2014
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pengembangan dalam berbagai aspek keperawatan bersifat saling
berhubungan,saling bergantung, saling mempengaruhi dan saling berkepentingan. Oleh
karena itu inovasi dalam pendidikan keperawatan, praktek keperawatan, ilmu
keperawatan dan kehidupan keprofesian merupakan fokus utama keperawatan Indonesia
dalam proses profesionalitas. Proses profesionalisasi merupakan proses pengakuan
terhadap sesuatu yang dirasakan, dinilai dan diterima secara spontan oleh masyarakat,
maka dituntut untuk mengembangkan dirinya dalam sistim pelayanan kesehatan.
Keperawatan Indonesia sampai saat ini masih berada dalam proses mewujudkan
keperawatan sebagai profesi, maka akan terjadi beberapa perubahaan dalam aspek
keperawatan yaitu: penataan pendidikan tinggi keperawatan, pelayanan dan asuhan
keperawatan, pembinaan dan kehidupan keprofesian, dan penataan lingkungan untuk
perkembangan keperawatan.
Perubahaan-perubahaan ini akan membawa dampak yang positif seperti makin
meningkatnya mutu pelayanan kesehatan/keperawatan yang diselenggarakan, makin
sesuainya jenis dan keahlian tenaga kesehatan/keperawatan yang tersedia dengan
tuntutan masyarakat, bertambahnya kesempatan kerja bagi tenaga kesehatan.Oleh
karena alasan-alasan di atas maka Pelayanan keperawatan harus dikelola secara
profesional, karena itu perlu adanya Manajemen Keperawatan. Manajemen
Keperawatan harus dapat diaplikasikan dalam tatanan pelayanan nyata.
Kemajemukan ini membawa dampak pada tidak konsistennya sistem pelayanan
keperawatan. Fungsi manajemen tidak mampu diperankan oleh perawat di sebagian
besar rumah sakit di Indonesia. Salah satu fungsi manajemen ialah directing dimana
didalamnya terdapat kegiatan supervisor adalah 1) Kepala ruang rawat (Karu). Karu
bertanggung jawab dalam supervisi keperawatan kepada pasien. Karu merupakan ujung
tombak tercapai tidaknya tujuan pelayanan keperawatan di rumah sakit. Ia
bertanggungjawab mengawasi perawat pelaksana dalam melakukan praktik
keperawatan. 2) Pengawas perawatan. Pengawas bertanggung jawab terhadap supervisi
pelayanan keperawatan pada areanya yaitu beberapa Karu yang ada pada Unit
Pelaksana Fungsional (UPF).
Supervisi adalah suatu aktivitas pengawasan yang biasa dilakukan untuk
memastikan bahwa suatu proses pekerjaan dilakukan sesuai dengan yang seharusnnya.
Dalam aktivitas supervisi ini pihak yang melakukan supervisi disebut supervisior.
Seorang supervisior dituntut untuk dapat menguasai paling tidak dua hal penting agar
proses supervisi menjadi bernilai tambah, yaitu kemampuan teknis sesuai proses
pekerjaan yang ditangani dan kemampuan managemen (Simamora,2012).
Supervisi merupakan bagian yang penting dalam menejemen seta keseluruhan
tanggung jawab pemimpin. Pemahaman ini juga ada dalam manajemen keperawatan.
Sehingga untuk mengelola asuhan keperawatan dibutuhkan kemampuan supervisi dari
seorang manajer keperawatan. Swansburg 1999 dalam Suyanto, 2009 mengatakan
bahwa, supervisi adalah suatu proses kemudahan untuk penyelesaiam tugas-tugas
keperawatan. Dimana supervisor merencanakan, mengarahkan, membimbing, mengajar
seta mengevaluasi secara terus menerus pada setiap perawat.
Di MPKP kegiatan supervisi dilaksanakan secara optimal untuk menjamin
kegiatan pelayanan di MPKP sesuai standar mutu professional yang telah ditetapkan.
Supervisi dilakukan oleh perawat yang memiliki kompetensi baik dalam manajemen
maupun asuhan keperawatan serta menguasai pilar-pilar profesionalisme yang
diterapkan di MPKP.
Materi supervise atau pengawasan disesuaikan dengan uraian tugas dari masing-
masing staf perawat yang disupervisi. Materi supervise untuk kepala ruangan berkaitan
dengan kemampuan managerial dan kemampuan asuhan keperawatan. Ketua tim
disupervisi terkait dengan kemampuan pengelolaan di timnya dan kemampuan asuhan
kperawatan. Dilain pihak, perawat pelaksana disupervisi terkait dengan kemampuan
asuhan keperawatan yang dilaksanakan.

Agar supervisi dapat menjadi alat pembinaan dan tidak menjadi mo-mok bagi
staf,perlu disusun jadwal supervise dan standar kinerja masing-masing staf.
Berdasarkan hasil wawancara di ruang Srikandi dengan kepala ruangan
didapatkan hasil, jenis supervisi yaitu langsung dan tidak langsung. Kegiatan supervise
di ruangan dilakukan dalam 1 bulan yaitu satu kali dan dari Tim safety rumah sakit juga
dilakukan supervise 1bulan sekali. Supervisi dilakukan oleh Karu ke Katim, Katim ke
PA. Biasanya supervisi dilaksanakan secara mendadak atau tidak terjadwal. Sudah
adanya SOP , Belum ada uraian yang jelas tentang pelaksanaan supervisi,Supervisi
yang digunakan supervise tidak langsung.
Adapun kewenangan supervisor meliputi pengarahan tentang kinerja,
kewenangan dianut dari pilar-pilar manajemen. Pengawasan dan pengarahan sudah
terlaksana tetapi mengenai kegiatan supervise belum adanya pebuatan jadwal atau
supervisinya tidak terjadwal dan dilaksanakan secara tiba-tiba. supervise belum ada
bukti-bukti secara dokumentasi supervisi yang dilaksanakan,karena setiap supervise
tidak pernah didokumentasikan secara tertulis.

Berdasarkan latar belakang diatas, maka saya tertarik untuk membuat buku
penjadwalan dan pendokumentasian pelaksanaan supervisi di Ruang Srikandi Rumah
Sakit Jiwa Daerah Surakarta.

B. Tujuan
1. Umum
Setelah melaksanakan proses manajemen keperawatan tentang pelaksanaan
supervisi diharapkan proses supervisi berjalan sesuai konsep teori MPKP.
2. Khusus
a. Mampu membuat jadwal tentang pelaksanaan Supervisi di Ruangan khususnya
ruang Srikandi.
b. Mampu membuat buku bukti pendokumentasian pelaksanaan supervisi di Ruangan
khususnya ruang Srikandi..
C. Metode
Problem solving sickle :
1. Pengkajianpengkajian aspekaspek manajemen keperawatan di unit rawat
inap.
2. Perumusan masalah manajemen keperawatan di ruang rawat inap bersama
perawat ruangan.
3. Memprioritaskan masalah manajemen keperawatan yang ditemukan.
4. Mengembangkan alternatif penyelsaian masalah berdasarkan penyebabnya
untuk masalah yang menjadi prioritas masalah utama
5. Memilih alternative penyelsaian masalah yang mungkin dapat dilakukan.
6. Melaksanakan alternative penyelsaian masalah yang dipilih dengan
memanfaatkan sumber daya yang ada.
7. Mengevaluasi hasil penyelsaian masalah yang dilakukan.
BAB II
TINJAUAN TEORI
(SUPERVISI)

A. Pengertian
Supervisi berasal dari kata super (bahasa Latin yang berarti diatas) dan videre
(bahasa Latin yang berarti melihat). Bila dilihat dari asal kata aslinya,supervisi berarti
melihat dari atas. Pengertian supervisi secara umum adalah melakukan pengamatan
secara langsung dan berkala oleh atasanterhadap pekerjaan yang dilakukan
bawahanuntuk kemudian bila ditemukan masalah,segera diberikan bantuan yang
bersifat langsung guna mengatasinya.
Supervisi adalah suatu aktivitas pengawasan yang biasa dilakukan untuk
memastikan bahwa suatu proses pekerjaan dilakukan sesuai dengan yang seharusnnya.
Dalam aktivitas supervisi ini pihak yang melakukan supervisi disebut supervisior.
Seorang supervisior dituntut untuk dapat menguasai paling tidak dua hal penting agar
proses supervisi menjadi bernilai tambah, yaitu kemampuan teknis sesuai proses
pekerjaan yang ditangani dan kemampuan managemen (Simamora,2012).
Supervisi merupakan bagian yang penting dalam menejemen seta keseluruhan
tanggung jawab pemimpin. Pemahaman ini juga ada dalam manajemen keperawatan.
Sehingga untuk mengelola asuhan keperawatan dibutuhkan kemampuan supervisi dari
seorang manajer keperawatan. Swansburg 1999 dalam Suyanto, 2009 mengatakan
bahwa, supervisi adalah suatu proses kemudahan untuk penyelesaiam tugas-tugas
keperawatan. Dimana supervisor merencanakan, mengarahkan, membimbing, mengajar
seta mengevaluasi secara terus menerus pada setiap perawat.
Supervise atau pengawasan adalah proses pengawasan terhadap pelaksanaan
kegiatan untuk memastikan apakah kegiatan tersebut berjalan sesuai tujuan organisasi
dan standar yang telah ditetapkan (Keliat Anna,2006).
Supervise dilaksanakan oleh orang yang memiliki kemampuan yang cakap
dalam bidang yang disupervisi. Dalam struktur organisasi,supervise biasanya dilakukan
oleh atasan terhadap bawahan atau konsultan terhadap pelaksana. Dengan
supervise,kegiatan yang dilakukan diharapkan sesuai dengan tujuan organisasi,tidak
menyimpang,dan menciptakan hasil seperti yang diinginkan (Keliat Anna,2006).
Supervise tidak diartikan sebagai pemeriksaan atau mencari kesalahan,tapi lebih
diartikan sebagai pengawasan partisipatif,yaitu mendahulukan penghargaan terhadap
pencapaian atau hal positif yang dilakukan dan memberikan jalan keluar untuk hal yang
masih belum dapat dilakukan. Dengan demikian,bawahan tidak merasakan bahwa ia
sedang dinilai. Namun,ia juga dibimbing untuk melakukan pekerjaaannya dengan benar
(Keliat Anna,2006).
B. Tujuan pelaksanaan supervisi menurut (Keliat Anna,2006).
a. Tujuan Umum
Memberikan bantuan teknis dan bimbingan kepada perawat dan staf agar
personil tersebut mampu meningkatkan kualitas kinerjanya,dalam melaksanakan
tugas dan melaksanakan proses pelayanan asuhan keperawatan.
b. Tujuan khusus
a. Meningkatkan kinerja perawat dalam perannya sebagai pelayanan asuhan
keperawatan sehingga berhasil membantu pasien untuk mencapai derajat
kesehatan yang optimal.
b. Meningkatkan efektifitas sistem pelayanan keperawatan sehingga berdaya
guna,berhasil guna dan keefektifan sarana dan efisiensi prasarana untuk dikelola
dan dimanfaatkan dengan baik
c. Meningkatkan kualitas pengelolaan pelayanan situasi secara umum.
C. Manfaat Supervisi
Apabila supervisi dapat dilakukan dengan baik,akan diperoleh banyak manfaat.
Manfaat tersebut diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Supervisi dapat lebih meningkatkan efektifitas kerja. Peningkatan efektifitas kerja
ini erat hubungannya dengan peningkatan pengetahuan dan keterampilan
bawahan,serta makin terbinanya hubungan dan suasana kerja yang lebih harmonis
antara atasan dan bawahan.
2. Supervisi dapat lebih meningkatkan efisiensi kerja. Peningkatan efisiensi kerja ini
erat kaitannya dengan makin berkurangnya kesalahan yang dilakukan
bawahan,sehingga pemakaian sumber daya (tenaga,harta dan sarana) yang sia-sia
akan dapat dicegah.
Apabila kedua peningkatan ini dapat diwujudkan,sama artinya dengan telah
tercapainya tujuan suatu organisasi. Sesungguhnya tujuan pokok dari supervisi
ialah menjamin pelaksanaan berbagai kegiatan yang telah direncanakan secara
benar dan tepat,dalam arti lebih efektif dan efisien,sehingga tujuan yang telah
ditetapkan organisasi dapat dicapai dengan memuaskan (Suarli & Bahtiar,2009).
D. Fungsi Supervisi
a. Dalam keperawatan fungsi supervisi adalah untuk mengatur dan mengorganisir
proses pemberian pelayanan keperawatan yang menyangkut pelaksanaan kebijakan
pelayanan keperawatan tentang standar asuhan yang telah disepakati.
b. Fungsi utama supervisi modern adalah menilai dalam memperbaiki factor-factor
yang mempengaruhi proses pemberian pelayanan asuhan keperawatan.
c. Fungsi utama supervisi dalam keperawatan adalah mengkoordinasikan, menstimuli,
dan mendorong ke arah peningkatan kualitas asuhan keperawatan.
d. Fungsi supervisi adalah membantu (assisting), memberi support (supporting) dan
mangajak untuk diikutsertakan (sharing).
E. Penerapan Supervisi di ruang MPKP
Di MPKP kegiatan supervisi dilaksanakan secara optimal untuk menjamin
kegiatan pelayanan di MPKP sesuai standar mutu professional yang telah ditetapkan.
Supervisi dilakukan oleh perawat yang memiliki kompetensi baik dalam manajemen
maupun asuhan keperawatan serta menguasai pilar-pilar profesionalisme yang
diterapkan di MPKP. Untuk itu pengawasan berjenjang dilakukan sebagai berikut :
1) Kepala Seksi Keperawatan atau konsultan melakukan pengawasan terhadap
Kepala ruang
2) Kepala ruang melakukan pengawasan terhadap Ketua Tim dan Perawat
Pelaksana
3) Ketua Tim melakukan pengawasan terhadap Perawat Pelaksana
Materi supervise atau pengawasan disesuaikan dengan uraian tugas dari masing-
masing staf perawat yang disupervisi. Materi supervise untuk kepala ruangan berkaitan
dengan kemampuan managerial dan kemampuan asuhan keperawatan. Ketua tim
disupervisi terkait dengan kemampuan pengelolaan di timnya dan kemampuan asuhan
kperawatan. Dilain pihak, perawat pelaksana disupervisi terkait dengan kemampuan
asuhan keperawatan yang dilaksanakan.
Agar supervisi dapat menjadi alat pembinaan dan tidak menjadi mo-mok bagi
staf,perlu disusun jadwal supervise dan standar kinerja masing-masing staf. Contoh
jadwal supervise Ruang MPKP dapat dilihat di tabel:

Contoh jadwal supervise ruang MPKP


No Waktu disupervisor Yang Disupervisi Materi supervise
1. 6/3-06 Karu Katim I Memimpin preconference
2. 7/3-06 Karu Katim II Memimpin preconference
3. 7/3-06 Katim I PA Askep :Halusinasi
4. 7/3-06 Katim II PA Askep:Perilaku kekerasan

F. Unsur Pokok Supervisi


Unsur-unsur pokok dalam supervisi adalah sebagai berikut:
1. Pelaksanaan
Yang bertanggung jawab melaksanakan supervisi adalah atasan (supervi-sor)
yang memiliki kelebihandalam organisasi,karena fungsi supervisi memang
banyak terdapat pada tugas atasan. Namun,untuk keberhasilan supervisi,yang lebih
diutamakan adalah kelebihan dalam hal pengetahuan dan ketrampilan. Bertitik
tolak dari cirri tersebut,sering dikatakan bahwa keberhasilan supervisi lebih
ditentukan oleh tingkat pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki atasan untuk
pekerjaan yang tidak disupervisi,bukan oleh wewenangnya.
2. Sasaran
Sasaran atau objek dari supervisi adalah pekerjaan yang dilakukan oleh
bawahan,serta bawahan yang melakukan pekerjaan. Jika supervisi mempunyai
sasaran berupa pekerjaan yang dilakukan,maka disebut supervisi
langsung,sedangkan jika sasaran berupa bawahan yang melakukan pekerjaan yang
disebut supervisi tidak langsung.
Di sini terlihat lebih jelas bahwa bawahan yang melaksanakan pekerjaan akan
disupervisi,tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kinerja pekerjaan yang
dilakukan oleh bawahan.
3. Frekuensi
Supervisi harus dilakukan dengan frekuensi yang berkala. Supervisi yang
dilakukan hanya sekali,bisa dikatakan bukan supervisi yang baik,karena
organisasi/lingkungan selalu berkembang. Oleh sebab itu,agar organisasi selalu
dapat mengikuti berbagai perkembangan dan perubahan,perlu dilakukan berbagai
penyesuaian. Supervisi dapat membantu penyesuain tersebut,yaitu melalui
peningkatan pengetahuan dan ketrampilan bawahan.
Tidak ada pedoman yang pasti mengenai berapa kali supervisi harus
dilakukan. Yang digunakan sebagai pegangan umum,supervisi biasanya
bergantung dari derajat kesulitan pekerjaan yang dilakukan. Jika derajat
kesulitannya tinggi serta sifat penyesuaiannya mendasar,maka supervisi harus lebih
sering dilakukan.
4. Tujuan
Tujuan dari supervisi adalah memberikan bantuan kepada bawahan secara
langsung sehingga dengan bantuan tersebut bawahan akan memiliki bekal yang
cukup untuk dapat melaksanakan tugas atau pekerjaan dengan hasil yang baik.
Pemahaman seperti ini sangat penting,karena tujuan dari supervisi bukan
semata-mata untuk mencapai hasil yang baik. Supervisi seharusnya memberikan
bekal kepada bawahan,sehingga dengan bekal tersebut,bawahan seterusnya dapat
melaksanakan tugas dan pekerjaannya dengan baik.
5. Teknik
Teknik pokok supervisi pada dasarnya mencangkup empat hal,yaitu:
a. Menetapkan masalah dan priritasnya
b. Menetapkan penyebab masalah,prioritas,dan jalan keluarnya
c. Melaksanakan jalan keluar
d. Menilai hasil yang dicapai untuk tindal lanjut
G. Prinsip Pokok Dalam Supervisi
Prinsip pokok supervisi secara sederhana dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Tujuan utama supervisi ialah untuk lebih meningkatkan kinerja bawahan,bukan
untuk mencari kesalahan. Peningkatan kinerja ini dilakukan dengan melakukan
pengamatan langsung terhadap pekerjaan bawahan,untuk kemudian apabila
ditemukan masalah,segera diberikan petunjuk atau bantuan untuk mengatasinnya.
2. Sejalan dengan tujuan utama yang ingin dicapai,sifat supervisi harus edukatif dan
suportif,bukan otoriter.
3. Supervisi harus dilakukan secara teratur dan berkala. Supervisi yang hanya
dilakukan sekali,bukan supervisi yang baik.
4. Supervisi harus dapat dilaksanakan sedemikian rupa sehingga terjalin kerjasama
yang baik antara atasan dan bawahan,terutama pada saat proses penyelesaian
masalah,dan untuk lebih mengutamakan kepentingan bawahan
5. Strategi dan tata cara supervisi yang akan dilakukan harus sesuai dengan kebutuhan
masing-masing bawahan secara individu. Penerapan strategi dan tata cara yang
sama untuk semua kategori bawahan,bukan merupakan supervisi yang baik.
6. Supervisi harus dilaksanakan secara fleksibel dan selalu disesuaikan dengan
perkembangan.
H. Pelaksana Supervisi

Yang bertanggung jawab untuk melaksanakan supervisi adalah atasan yang


memiliki kelebihandalam organisasi. Idealnya,kelebihan tersebut tidak hanya aspek
status dan kedudukan,tetapi juga pengetahuan dan keterampilan berdasarkan hal
tersebut serta prinsip-prinsip pokok supervisi,maka untuk dapat melaksanakan supervisi
dengan baik,ada beberapa syarat atau karakteristik yang harus dimiliki oleh pelaksana
supervisi ( supervisior). Karakteristik yang dimaksud adalah sebagai berikut.
1. Sebaiknya pelaksana supervisi adalah atasan langsung dari yang disupervisi.
Atau apabila hal ini tidak mungkin dapat ditunjuk staf khusus dengan batas-
batas wewenang dan tanggung jawab yang jelas.
2. Pelaksana supervisi harus memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang cukup
untuk jenis pekerjaan yang akan disupervisi.
3. Pelaksana supervisi harus memiliki ketrampilan melakukan supervisi,artinya
memahami prinsip-prinsip pokok serta teknik supervisi.
4. Pelaksana supervisi harus memiliki sifat edukatif dan suportif,bukan otoriter.
5. Pelaksana supervisi harus mempunyai waktu yang cukup,sabar,dan selalu
berupaya meningkatkan pengetahuan,keterampilan dan perilaku bawahan yang
disupervisi.
Karena karakteristik-karakteristik tersebut,terutama karakteristik yang ke
tiga yaitu memahami prinsip-prinsip serta teknik supervisi,maka untuk dapat
menjadi pelaksana supervisi yang baik manajer pula mengikuti pendidikan dan
pelatihan yang bersifatkhusus. Pelaksana supervisi yang baik membutuhkan
bekal yang banyak, termasuk bekal dalam melakukan
komunikasi,motivasi,pengarahan,bimbingan dan juga kepemimpinan.

Pelaksana Supervisi
1. Kepala ruangan
Bertanggung jawab untuk melakukan supervisi pelayanan keperawatan yang
diberikan pada pasien di ruang perawatan yang dipimpinnya. Kepala ruangan
mengawasi perawat pelaksana dalam memberikan asuhan keperawatan baik secara
langsung maupun tidak langsung disesuaikan dengan metode penugasan yang
diterapkan di ruang perawatan tersebut. Sebagai contoh ruang perawatan yang
menerapkan metode TIM, maka kepala ruangan dapat melakukan supervisi secara
tidak langsung melalui ketua tim masing-masing (Suarli dan Bahtiar , 2009).
2. Pengawas perawatan (supervisor)
Ruang perawatan dan unit pelayanan yang berada di bawah unit pelaksana
fungisional (UPF) mempunyai pengawas yang bertanggung jawab mengawasi
jalannya pelayanan keperawatan.
3. Kepala bidang keperawatan
Mengusahakan seoptimal mungkin kondisi kerja yang aman dan nyaman, efektif
dan efesien. Oleh karena itu tugas dari seorang supervisor adalah mengorientasikan
staf dan pelaksana keperawatan terutama pegawai baru, melatih staf dan pelaksana
staf keperawatan, memberikan pengarahan dalam pelaksanaan tugas agar menyadari,
mengerti terhadap peran, fungsi sebagai staf dan pelaksana asuhan keperawatan,
memberikan pelayanan bimbingan pada pelaksana keperawatan dalam memberikan
asuahan keperawatan.
Sebagai top manager dalam keperawatan, kepala bidang keperawatan, kepala
bidang keperawatan bertanggung jawab melakukan supervisi baik secara langsung
atau tidak langsung melalui para pengawas keperawatan.
I. Sasaran Supervisi Keperawatan
Setiap sasaran dan target dilaksanakan sesuai dengan pola yang disepakati
berdasarkan struktur dan hirearki tugas. Sasaran atau objek dari supervisi adalah
pekerjaan yang dilakukan oleh bawahan, serta bawahan yang melakukan pekerjaan. Jika
supervisi mempunyai sasaran berupa pekerjaan yang dilakukan, maka disebut supervisi
langsung, sedangkan jika sasaran berupa bawahan yang melakukan pekerjaan disebut
supervisi tidak langsung. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kinerja
pekerjaan yang dilakukan oleh bawahan (Suarli dan Bachtiar, 2009)
Sasaran yang harus dicapai dalam pelaksanaan supervisi antara lain: pelaksanaan tugas
keperawatan, penggunaan alat yang efektif dan ekonomis, system dan prosedur yang
tidak menyimpang, pembagian tugas dan wewenang, penyimpangan/penyeleengan
kekuasaan, kedudukan dan keuangan (Suyanto, 2008).
J. Teknik Supervisi

Teknik pokok supervisi pada dasarnya identik dengan teknik penyelesaiam


masalah (problem solving). Bedanya, pada supervisi, teknik pengumpulan data untuk
menetapkan masalah dan penyebab masalah menggunakan teknik pengamatan lansung
(direct observation) oleh pelaksana supervisi terhadap sasaran supervisi, serta
pelaksanaan jalan keluar. Dalam mengatasi masalah, tindakan dapat dilakukan oleh
pelaksana supervisi, bersama-sama dengan sasaran supervisi secara langsung ditempat
(on the spot). Dengan perbedaan seperti ini, jelaslah bahwa untuk dapat melaksanakan
supervisi yang baik, ada dua hal yang perlu diperhatikan:
1. Pengamatan langsung
Pengamatan langsung harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Untuk itu, ada
beberapa hal lain yang harus diperhatikan.
a. Sasaran pengamatan
Pengamatan langsung yang tidak jelas sasarannya dapat menimbulkan
kebingungan, karena pelaksana supervisi dapat terperangkap pada sesuatu
yang bersifat detail. Untuk mencegah keadaan yang seperti ini, maka pada
pengamatan langsung perlu ditetapkan sasaran pengamatan, yakni hanya
ditunjukkan pada sesuatu yang bersifat pokok dan strategis saja (selective
supervision)
b. Objektivitas pengamatan
Pengamatan langsung yang tidak terstandarisasi dapat menganggu
objektifitas. Untuk mencegah keadaan yang seperti ini, maka pengamatan
langsung perlu dibantu dengan suatu daftar isi (check list) yang telah
dipersiapkan. Daftar isi tersebut ditunjukkan untuk setiap sasaran
pengamatan secara lengkap dan apa adanya.
c. Pendekatan pengamatan
Pengamatan langsung sering menimbulkan berbagai dampak dan kesan
negative, misalnya rasa takut, tidak senang , atau kesan menganggu
kelancaran pekerjaan. Untuk mencegah keadaan ini,pengamatan langsung
tersebut harus dilakukan sedemikian rupa sehingga berbagai dampak atau
kesan negative tersebut tidak sampai muncul. Sangat dianjurkan pengamatan
tersebut dapat dilakukan secara edukatif dan suportif,bukan menunjukkan
kekuasaan atau otoritas.
2. Kerjasama
Tujuan pokok supervisi adalah meningkatkan kinerja bawahan dengan
memberikan bantuan secara langsung ditempat,sesuai dengan kebutuhannya.
Untuk mengatasi masalah yang ditemukan,diperlukan kerjasama antara
pelaksana supervisi dan yang disupervisi. Kerjasama ini akan berhasil apabila
ada komunikasi yang baik antara pelaksana supervisi dan yang disupervisi,serta
mereka yang disupervisi merasakan masalah yang dihadapi juga merupakan
masalah mereka sendiri (sense of belonging).
Agar komunikasi yang baik dan rasa memiliki ini dapat
muncul,pelaksana supervisi dan yang disupervisi perlu bekerjasama dalam
penyelesaian masalah,sehingga prinsip-prinsip kerja sama kelompok (team
work) dapat diterapkan. Masalah,penyebab masalah,serta upaya alternative
penyelesaian masalah harus dibahas secara bersama-sama. Kemudian,upaya
penyelesaian masalah tersebut dilaksanakan secara bersama-sama pula (Suarli &
Bahtiar,2009).

3. Supervisi Keperawatan
Dalam bidang keperawatan supervisi mempunyai pengertian yang sangat
luas, yaitu meliputi segala bantuan dari pemimpin/penanggung jawab kepada
perawat yang ditujukan untuk perkembangan para perawat dan staf lainnya
dalam mencapai tujuan asuhan keperawatan kegiatan supervisi semacam ini
merupakan dorongan bimbingan dan kesempatan bagi pertumbuhan dan
perkembangan keahlian dan kecakapan para perawat (Suyanto, 2008). Supervisi
terhadap kinerja perawat pelaksana dalam pendokumentasian asuhan
keperawatan dapat dilakukan dengan memberikan bimbingan, pengarahan,
observasi dan pemberian motivasi serta evaluasi terhadap pendokumentasian
tiap-tiap tahap proses keperawatan. Kelengkapan dan kesesuaian dengan standar
merupakan variabel yang harus disupervisi (wiyana, 2008).

K. Kompetensi Supervisor Keperawatan


Tanggung jawab utama seorang supervisor adalah mencapai hasil sebaik
mungkin dengan mengkoordinasikan system kerjanya. Para supervisor
mengkoordinasikan pekerjaan karyawan dengan mengarahkan, melancarkan,
membimbingan, memotivasi, dan mengendalikan (Dharma, 2003). Seorang
keperawatan dalam menjalankan tugasnya sehari-hari harus memiliki kemampuan
dalam (Suyanto, 2008):
a. Memberikan pengarahan dan petunjuk yang jelas, sehingga dapat dimengerti oleh staf
dan pelaksana keperawatan.

b. Memberikan saran, nasehat dan bantuan kepada staf dan pelaksanan keperawatan.

c. Memberikan motivasi untuk meningkatkan semangat kerja kepada staf dan


pelaksanan keperawatan.

d. Mampu memahami proses kelompok (dinamika kelompok).


e. Memberikan latihan dan bimbingan yang diperlukan oleh staf dan pelaksana
keperawatan.

f. Melakukan penilaian terhadap penampilan kinerja perawat.

g. Mengadakan pengawasan agar asuhan keperawatan yang diberikan lebih baik.


L. Model-model Supervisi Keperawatan
Selain cara supervisi yang telah diuraikan, beberapa model supervisi dapat diterapkan
dalam kegiatan supervisi antara lain (Suyanto, 2008):
a. Model konvensional
Model supervisi dilakukan melalui inspeksi langsung untuk menemukan
masalah dan kesalahan dalam pemberian asuahan keperawatan. Supervisi dilakukan
untuk mengoreksi kesalahan dan memata-matai staf dalam mengerjakan tugas. Model
ini sering tidak adil karena hanya melihat sisi negatif dari pelaksanaan pekerjaan yang
dilakukan para perawat pelaksana sehingga sulit terungkap sisi positif, hal-hal yang baik
ataupun keberhasilan yang telah dilakukan
b. Model ilmiah
Supervisi dilakukan dengan pendekatan yang sudah direncanakan sehingga tidak
hanya mencari kealahan atau masalah saja. Oleh karena itu supervisi yang dilakukan
dengan model ini memilki karasteristik sebagai berikut yaitu, dilakukan secara
berkesinambungan, dilakukan dengan prosedur, instrument dan standar supervisi yang
baku, menggunakan data yang objektif sehingga dapat diberikan umpan balik dan
bimbingan.
c. Model klinis
Supervisi model klinis bertujuan untuk membantu perawat pelaksana dalam
mengembangkan profesionalisme sehingga penampilan dan kinerjanya dalam
pemberian asuahn keperawatan meningkat. Supervisi dilakukan secara sistematis
melalui pengamatan pelayanan keperawatan yang diberikan oleh seorang perawat
selanjutnya dibandingkan dengan standar keperawatan.
d. Model artistic
Supervisi model artistic dilakukan dengan pendekatan personal untuk
menciptakan rasa aman sehingga supervisor dapat diterima oleh perawat pelaksana yang
disupervisi. Dengan demikian akan tercipta hubungan saling percaya sehingga
hubungna antara perawat dan supervisor akan terbuka dam mempermudah proses
supervisi.
BAB III
PELAKSANAAN PROSES PEMECAHAN MASALAH

A. Pengkajian
Kisi Kisi Pengkajian
Fungsi Aspek Sub Aspek Metode Sumber
Manajemen Kaji Data
Pengarahan Supervisi Supervisi di Wawancara Kepala
ruang MPKP dan Ruang,
observasi Ketua
Tim, &
Perawat

Masalah
Kurang optimalnya pelaksanaan Supervisi dalam ruangan.
Hasil Kajian
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan didapatkan hasil, jenis
supervisi yaitu langsung dan tidak langsung. Kegiatan supervise di ruangan dilakukan
dalam 1 bulan yaitu satu kali dan dari Tim safety rumah sakit juga dilakukn supervise
1bulan sekali. Supervisi dilakukan oleh Karu ke Katim, Katim ke PA. Biasanya
supervisi dilaksanakan secara mendadak atau tidak terjadwal. Sudah adanya SOP ,
Belum ada uraian yang jelas tentang pelaksanaan supervisi,Supervisi yang digunakan
supervise tidak langsung.
Adapun fungsinya antara lain:
1) Untuk menjaga mutu pelayanan asuhan keperawatan
2) Untuk melakukan pengarahan dan pembinaan pada perawat
3) Untuk melakukan penilaian kinerja perawat

Adapun kewenangan supervisor meliputi pengarahan tentang kinerja,


kewenangan dianut dari pilar-pilar manajemen. Pengawasan dan pengarahan sudah
terlaksana tetapi mengenai kegiatan supervise belum adanya pebuatan jadwal atau
supervisinya tidak terjadwal dan dilaksanakan secara tiba-tiba. supervise belum ada
bukti-bukti secara dokumentasi supervisi yang dilaksanakan,karena setiap supervise
tidak pernah didokumentasikan secara tertulis.

B. Perumusan Masalah
Identitas masalah dilakukan berdasarkan hasil pengkajian yang diperoleh
melalui hasil observsi dan wawancara. Selanjutnya data tersebut dianalisis untuk
merumuskan masalah management.
Data Fokus Masalah
Wawancara: Kurang optimalnya pelaksanaan
1. Kepala ruang dan Katim Supervisi.
mengatakan pengawasan dan
pengarahan yang ada sesuai
dengan struktur ruangan yang ada
adalah supervisi Karu ke Katim,
Katim ke PA.
2. Kepala ruangan dan Katim
mengatakan supervisi yang sering
dilakukan adalah supervisi tidak
langsung dengan pemberian
contoh kepada perawat ruangan.
3. Supervisi dilakukan 1 bulan sekali
dan untuk Tim Safety dari Rumah
Sakit dilaksanakan 1 bulan sekali.
4. Sudah adanya SOP
5. Belum ada jadwal untuk
pelaksanaan supervise.
6. Belum ada bukti buku
dokumentasi pelaksanaan supervisi
7. Belum ada uraian yang jelas
tentang pelaksanaan supervisi
8. Supervisi yang digunakan
supervise tidak langsung.
C. Skor Masalah
NO Masalah I T R JUMLAH PRIOROTAS
IxTxR MASALAH
P S RI DU SB PB PC

1 Kurang
optimalnya
pelaksanaan
supervisi

D. Keterangan :
E. I : Importancy ( prioritas masalah)
F. P : Prevalence (besarnya masalah)
G. S : Severity (akibat yang ditimbulkan oleh masalah)
H. RI : Rate of increase (kenaikan besarnya masalah)
I. DU : Degree of unneet need (derajat keinginan masyarakat yang tidak terpenuhi)
J. SB : Sosial benevit (keuntungan sosial karena selesainya masalah)
K. PB : Public concern (rasa prihatin masyarakat terhadap masalah)
L. PC :Political climate (suasana Politik)
M. T : technologi
N. R : Resourse availability (sumber daya)
D. Penyebab Masalah
1. Cara mengatasi masalah
Penyebab masalah Rencana penyelesaian masalah
1. Belum adanya pembuatan 1. Diskusi dengan kepala Ruang untuk pembuatan
buku jadwal untuk jadwal pelaksanaan Supervisi.
pelaksanaan supervise. 2. Mengkonsultasikan hasil pembuatan jadwal
supervisi (Pembimbing Klinik dan Pembimbing
Akademik).
3. Menerapkan penjadwalan Supervisi di Ruang
Srikandi.
2. Belum adanya buku bukti 1. Diskusi dengan kepala Ruang untuk pembuatan
pendokumentasian dalam buku bukti pendokumentasian pelaksanaan
pelaksanaan supervise. Supervisi.
2. Mengkonsultasikan hasil pembuatan buku bukti
pendokumentasian (Pembimbing Klinik dan
Pembimbing Akademik).
3. Menerapkan buku bukti pendokumentasian
Supervisi di Ruang Srikandi.
3. Belum ada uraian yang
jelas mengenai supervise.
.
2. Penyebab

Belum ada pembuatan Belum adanya bukti buku


jadwal untuk pendokumentasian dalam
pelaksanaan supervise. pelaksanaan supervise.

Kurang optimalnya
pelaksanaan supervise.

Belum ada uraian yang jelas


mengenai supervise.

E. Penyelsaian Masalah
a. Diskusi dengan kepala Ruang untuk pembuatan jadwal pelaksanaan Supervisi.
b. Mengkonsultasikan hasil pembuatan jadwal supervisi (Pembimbing Klinik dan
Pembimbing Akademik).
c. Menerapkan penjadwalan Supervisi di Ruang Srikandi.
d. Diskusi dengan kepala Ruang untuk pembuatan buku bukti pendokumentasian
pelaksanaan Supervisi.
e. Mengkonsultasikan hasil pembuatan buku bukti pendokumentasian
(Pembimbing Klinik dan Pembimbing Akademik).
f. Menerapkan buku bukti pendokumentasian Supervisi di Ruang Srikandi.
F. Perencanaan

Rencana Bahan dan Waktu Tempat Pelaksanaan


No Metode Sasaran
tindakan alat

1 Pembuatan Diskusi Karu dan Buku Rabu,13 Ruang Mahasiswa Ners


serta dan Tanya Katim pembuatan agustus Srikandi Stikes Ngudi
mensosialisas jawab. jadwal dan 2014 Waluyo
ikan pendokument Ungaran
pedoman asian
supervisi dan supervisi
buku terkait
pembuatan
jadwal dan
pendokument
asian/bukti
dilakukannya
supervisi
ruangan.

G. Pelaksanaan
H. Evaluasi
BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
B. Saran
C. Daftar Pustaka
D. Lampiran - Lampiran