Anda di halaman 1dari 2

LAYANAN ANESTESI DI LUAR JAM KERJA/

SUMBER DARI LUAR RUMAH SAKIT

No. Dokumen No. Revisi Halaman


RSK LINDIMARA SPO.RSKL.19.5 00 1/2

Ditetapkan
STANDAR Direktur
PROSEDUR Tanggal Terbit :
OPERASIONAL 15 November 2017
(SPO) dr. Alhairani K.L Manu Mesa
Nip : 19790709 201001 2 013
PENGERTIAN Layanan anestesi yang dilakukan oleh dokter dan perawat anestesi
berdasarkan sumber dari luar rumah sakit yang melayani di Rumah
Sakit Kristen Lindimara berdarkan rekomendasi direktur baik
layanan diluar jam kerja (on call) maupun layanan elektif maupun
layanan Cito/Emergency.
TUJUAN Sebagai acuan dan langkah langkah bagi tim anestesi dalam
memberikan layanan anestesi berdasarkan sumber dari luar rumah
sakit dan layanan on call (di luar jam kerja) di Rumah Sakit Kristen
Lindimara.
KEBIJAKAN Keputusan Direktur nomor 2068/A.29/SK_DIR/XI/2017 tentang
pedoman pelayanan anestesiologi di Rumah Sakit
Keputusan Direktur nomor 2069/A.29/SK_DIR/XI/2017 tentang
kebijakan pelayanan anestesiologi di Rumah Sakit
PROSEDUR 1. Layanan anestesi yang dilakukan PPK Anestesi dan sedasi di
Rumah Sakit Kristen Lindimara meliputi :
a. Anestesi Lokal : Digunakan untuk prosedur kecil dan tes
untuk mematikan sementara saraf di daerah di mana prosedur
berlangsung. Anda tetap sadar selama prosedur tetapi Anda
tidak merasakan sakit
b. Layanan Anestesi Regional : Digunakan untuk operasi yang
lebih besar atau lebih dalam di mana saraf yang sulit untuk
dijangkau. Merupakan jenis anitasi lokal yang disuntikkan
dekat saraf untuk mematikan rasa di area yang lebih besar,
tetapi Anda tetap sadar
c. Layanan Anetesi Spinal : Merupakan jenis anestesi regional
yang digunakan untuk mematikan saraf tulang belakang
Anda sehingga operasi dapat dilakukan di area ini.
d. Layanan Anestesi Umum : Digunakan untuk operasi yang
lebih besar ketika Anda harus dalam keadaan tidak sadar.
Anestesi mencegah otak Anda mengenali sinyal dari saraf
Anda, sehingga Anda tidak bisa merasakan apa-apa.
e. Layanan Anestesi Epidural : Merupakan jenis anestesi
regional digunakan untuk mematikan bagian bawah tubuh
Anda, yang sering digunakan untuk persalinan.
f. Sedasi Ringan/Minimal (Anxiolysis) : Dalam keadaan ini
pasien dapat merespon perintah verbal dan mungkin
memiliki beberapa gangguan kognitif, tetapi tidak ada efek
pada status.
g. Sedasi Moderat : Ada depresi kesadaran, tetapi pasien dalam
keadaan ini dapat merespons dengan tepat perintah verbal,
baik sendiri atau bersama dengan stimulasi taktil cahaya.
Pasien mampu mempertahankan jalan nafas secara
independen, ventilasi yang cukup dan fungsi jantung
biasanya terpengaruh oleh obat.
LAYANAN ANESTESI DI LUAR JAM KERJA/
SUMBER DARI LUAR RUMAH SAKIT

No. Dokumen No. Revisi Halaman


RSK LINDIMARA SPO.RSKL.19.5 00 2/2

Ditetapkan
STANDAR Direktur
PROSEDUR Tanggal Terbit :
OPERASIONAL 15 November 2017
(SPO) dr. Alhairani K.L Manu Mesa
Nip : 19790709 201001 2 013
PROSEDUR h. Sedasi Dalam : Pasien pada kondisi ini tidak mudah
terbangun, tetapi merespon dengan sengaja (tidak hanya
menarik) setelah stimulasi berulang atau menyakitkan.
Pasien mungkin memerlukan bantuan menjaga jalan nafas
dan ventilasi yang cukup, tetapi status kardiovaskuler normal
dipertahankan selama dilakukan tindakan anestesi.
2. Jam jaga dokter anestesi dilakukan setiap hari selama (24 jam)
maupun hari libur nasional dan perawat tim anestesi (TA) dibagi
dalam 2 tim selama (24 jam) dalam 1 minggu pertama oleh tim 1
(satu) dilanjutkan minggu ke 2 oleh tim 2 (dua) secara on call
baik kasus elektif maupun cito/emergency dan hari libur
nasional.
3. Tugas pokok DPJP Anestesiologis memberikan pelayanan
anestesi peri-operatif, kegawat daruratan dan terapi intensif
selama 24 jam setiap hari dan melakukan kunjungan pra anestesi
bila dibutuhkan.
4. Bila terdapat tindakan yang harus dilakukan secara bersamaan
ditempat yang berbeda maka tindakan akan dilakukan melalui
skala prioritas.
5. Selama periode jaga bila terdapat pasien rujukan ICU maka
DPJP Anestesiologis melakukan koordinasi dengan dokter
penanggung jawab pelayanan terapi intensif untuk menentukan
kriteria penerimaan pasien ICU/Perina
UNIT TERKAIT 1. UGD
2. ICU/Perina
3. Kamar Bedah
4. Ruang Rawat Inap