Anda di halaman 1dari 15

Resume Buku

Chapter 22 : Ekuitas Pemilik

Ada banyak hak dari pemilik perusahaan bisnis dan sifatnya juga bervariasi,
tetapi hak-hak yang paling penting bagi akuntan adalah hak untuk berbagi kas
atau pembagian harta dari perusahaan itu, hak residu atas aktiva dalam kasus
likuidasi akhir, dan hak ekuitas dalam sebuah perusahaan bersinambung yaitu hak
untuk mentransfer semua hak ekuitas dalam perusahaan itu.

Dalam bab ini, sifat ekuitas pemilik dipelajari dan dipandang dari sudut
beberapa teori ekuitas-teori kepemilikan, teori entitas, konsep ekuitas residual,
teori perusahaan dan teori dana. Masing-masing teori ini menafsirkan posisi
ekonomi dari perusahaan dengan cara yang berbeda dan dengan demikian
menyajikan penekanan yang berbeda pada metode pengungkapan kepentingan
dari beberapa pemegang ekuitas atau kelompok-kelompok yang berkepentingan.
Konsep yang berbeda menimbulkan dua pertanyaan pokok, yaitu:

- Siapakah yang menerima manfaat laba bersih?


- Bagaimana hubungan ekuitas yang diperlihatkan dalam laporan keuangan?

1. SIFAT DASAR EKUITAS


Istilah ekuitas mempunyai berbagai arti. Ini diambil dari akar kata yang
sama dari equal dan mempunyai konotasi keadilan. Dengan perkataan lain,
ekuitas dapat ditafsirkan sebagai bagian yang adil dari seseorang. Banyak
orang yang menggunakan istilah ekuitas untuk mencakup semua yang
meminjamkan uang kepada perusahaan. Mereka menggunakan persamaan
akuntansi yang mendasar sebagai berikut:
Aktiva = Ekuitas
Mereka akan menganggap ekuitas kreditor dan ekuitas pemilik sebagai
dua jenis ekuitas, yang lain menggunakan istilah ekuitas dalam pengertian
yang lebih sempit untuk mencakup hanya ekuitas pemilik dan menyebutkan
ekuitas kreditor sebagai kewajiban. Mereka menganggap persamaan
akuntansi sebagai berikut:
Aktiva = Kewajiban + Ekuitas
a. Ekuitas Pemilik
Masing-masing aktiva dan kewajiban dari suatu perusahaan bisnis dapat
didefinisikan dan diukur secara independen terhadap unsur-unsur lain
dalam persamaan akuntansi. Tidak demikian halnya dengan ekuitas
pemilik, yang biasa juga disebut sebagai modal atau ekuitas pemegang
saham dalam suatu perseroan. Ekuitas pemilik hanyalah suatu selisih
antara aktiva perseroan dan kewajibannya. Ini seringkali disebut sebagai
aktiva bersih dari perseroan tersebut.
Dalam beberapa kasus, hak dan prioritas dari beberapa kelas saham
perseroan adalah serupa dengan beberapa jenis utang jangka panjang.
Namun secara umum, ada perbedaan nyata antara ekuitas pemegang saham
dan kewajiban. Ini mencakup:
1. Luas sampai dimana pemegang ekuitas lain mempunyai hak
prioritas.
2. Tingkat kepastian dalam penentuan jumlah-jumlah yang akan
diterima oleh pemegang ekuitas.
3. Tanggal jatuh tempo dari pembayaran hak terakhir.
Dalam situasi normal, kreditor dan pemegang utang memiliki prioritas
diatas pemegang saham untuk pembayaran bunga periodik dan dalam
pelunasan pokok. Pemegang saham preferen dapat mempunyai prioritas
atas pemegang saham biasa, tetapi keduanya adalah penuntut sisa dalam
hubungan dengan tuntutan kreditor. Pembayaran dividen kepada
pemegang saham umumnya tergantung pada laba yang dilaporkan atau
laba ditahan, ketersediaan kas, dan pengumuman dari dewan direksi.
b. Teori Kepemilikan
Gagasan hak pemilik (proprietorship) muncul dari upaya untuk
menetapkan logika pada persamaan pembukuan berpasangan (double
entry). Dalam persamaan akuntansi A - = P, pemilik adalah pusat
kepentingan. Aktiva dianggap dimiliki oleh pemilik dan kewajiban
merupakan kewajiban dari pemilik.
Menurut teori kepemilikan (proprietorship), pendapatan adalah
kenaikan dalam hak pemilik dan beban adalah penurunan. Jadi, laba bersih
yaitu kelebihan pendapatan atas beban, diakrualkan langsung ke pemilik;
itu merupakan kenaikan dalam kekayaan pemilik. Laba adalah kenaikan
dalam kekayaan, hal itu langsung ditambahkan ke modal pemilik atau hak
pemilik.
Teori kepemilikan paling baik diterapkan dalam bentuk organisasi
perusahaan perorangan, karena dalam bentuk ini umumnya adalah
hubungan pribadi antara manajemen perusahaan dan kepemilikan. Teori
kepemilikan juga merupakan kerangka logis untuk bentuk organisasi
persekutuan, terutama apabila diorganisasikan menurut ubdang-undang
yang berlaku.
Teori kepemilikan tidak siap berlaku untuk bentuk organisasi perseroan
sebagaimana pada perusahaan perorangan dan persekutuan. Teori ini juga
disiratkan dalam banyak praktik akuntansi dan dalam terminologi
akuntansi yang berkaitan dengan perseroan.
c. Teori Entitas
Keberadaan suatu satuan usaha yang terpisah dari urusan pribadi dan
kepentingan lain dari pemilik dan pemegang ekuitas lain diakui dalam
semua konsep pemilik dan ekuitas. Namun, dalam teori entitas, perusahaan
bisnis dipandang mempunyai keberadaan terpisah, bahkan secara personal
dari pemiliknya. Pemilik dan pendiri tidak harus teridentifikasi dengan
keberadaan perusahaan itu. Hubungan ini mempunyai dukungan hukum
dan kelembagaan dalam bentuk perseroan, tetapi ini juga ditemukan dalam
bentuk lain perusahaan bisnis.
Teori entitas didasarkan pada persamaan A = K + SE, atau Aktiva =
Ekuitas (kewajiban ditambah ekuitas pemegang saham). Pos-pos dibagian
kanan persamaan terkadang disebut kewajiban, tetapi hal itu sebenarnya
merupakan ekuitas dengan hak yang berbeda di dalam perusahaan.
Teori entitas mempunyai penerapan utama dalam bentuk perusahaan
perseroan, tetapi hal itu juga relevan bagi perusahaan-perusahaan bukan
perseroan yang mempunyai kelanjutan eksistensi terpisah dari kehidupan
masing-masing individu. Teori entitas juga relevan bagi penyusunan
laporan keuangan konsolidasi; namun dalam kasus ini, entitas ekonomi,
bukan entitas legal, yang merupakan unit akuntansi yang relevan.
d. Teori Ekuitas Residual
Ahli teori akuntansi William Paton menyatakan ekuitas residual sebagai
salah satu dari beberapa jenis ekuitas dalam teori entitas. Dalam teori
entitas, pemegang saham mempunyai ekuitas di dalam perusahaan seperti
pemegang ekuitas lain, tetapi pemegang saham tidak dipandang sebagai
pemilik. Paton menekankan hubungan khusus dari pemegang ekuitas
residual pada pekerjaan akuntan karena dalam ekuitas tersebut banyak
pekerjaannya menjadi terfokus.
Tujuan dai pendekatan ekuitas residual adalah untuk memberikan
informasi yang lebih baik kepada pemegang saham biasa untuk mengambil
keputusan investasi. Dalam suatu perseroan dengan kontinuitas tak
terbatas, nilai berjalan dari saham biasa tergantung terutama pada harapan
atas dividen masa depan.
Pendekatan alternatif pada konsep ekuitas residual adalah bahwa,
karena menurut asumsi yang biasa dari kontinuitas, klaim satu-satunya
pemegang saham biasa terhadap perseroan hanyalah menerima dividen
ketika dan apabila diumumkan, ekuitas residual dalam modal tidak
ditetapkan pada pemegang ekuitas residual.
Konsep residual mempunyai arti yang berbeda dalam konteks
perhitungan laba per saham, namun hal itu dapat dipandang sebagai
perluasan teori ekuitas residual.
e. Teori Perusahaan
Teori perusahaan (enterprise) dari perusahaan adalah konsep yang lebih
luas daripada teori entitas, tetapi kurang didefinisikan dengan baik dalam
lingkup dan aplikasi. Dalam teori entitas, perusahaan dipandang
merupakan unit ekonomi terpisah yang beroperasi terutama untuk
kepentingan pemegang ekuitas, dimana dalam teori perusahaan perseroan
adalah suatu lembaga sosial yang berusaha untuk memberi manfaat bagi
banyak kelompok yang berkepentingan.
Konsep perusahaan ini ppaling dapat diterapkan pada perseroan modern
yang besar yang mempunyai kewajiban untuk mempertimbangkan efek
tindakan-tindakannya terhadap berbagai kelompok dan terhadap
masyarakat secara keseluruhan. Konsep laba yang paling relevan dalam
konsep tanggung jawab sosial perusahaan yang luas ini adalah konsep nilai
tambah.
Istilah laba bersih perusahaan, seperti yang digunakan oleh pernyataan
AAA 1957, adalah konsep yang lebih sempit daripada konsep nilai
tambah. Disamping laba tradisional pada pemegang saham, konsep laba
bersih perusahaan mencakup beban bunga dan pajak penghasilan. Posisi
laba ditahan dalam teori perusahaan serupa dengan posisinya dalam
konsep entitas.
f. Teori Dana
Teori dana menyingkirkan hubungan pribadi yang diasumsikan dalam
teori kepemilikan dan personalisasi perusahaan sebagai suatu unit ekonomi
dan unit legal dalam teori entitas. Di samping itu, teori dana memberi ganti
dengan unit operasional, atau berorientasi aktivitas, sebagai dasar untuk
akuntansi. Bidang kepentingan ini, yang disebut dana, mencakup
kelompok aktiva dan kewajiban yang berkaitan dan pembatasan yang
merupakan fungsi dan aktivitas ekonomi spesifik.
Teori dana didasarkan pada persamaan Aktiva = Pembatasan Aktiva.
Merupakan jasa prospektif pada dana atau unit operasional. Kewajiban
merupakan pembatasan terhadap aktiva spesifik atau umum dari dana.
Konsep dana bermanfaat paling besar dalam lembaga pemerintah dan
nirlaba. Dalam sebuah universitas, misalnya, dana yang paling umum
digunakan adalah dana khusus untuk bakat, dana pinjaman mahasiswa,
dana tanaman, usaha tambahan, dan aktivitas pendidikan yang sedang
berjalan.
Walaupun konsep pendapatan dapat dipertahankan dalam teori dana, ini
bukan merupakan konsep sentral dari pelaporan keuangan. Sebaliknya,
uraian operasi dana disajikan lebih jelas dalam laporan dana. Laporan
keuangan utama adalah ikhtisar statistis atas sumber-sumber dan
penggunaan laba.
g. Posisi FASB
FASB berpegang teguh pada teori ekuitas residual manakala sampai
pada ekuitas pemilik, yang didefinisikannya sebagai kepentingan tersisa
dalam aktiva suatu entitas yang tertinggal setelah dikurangi dengan
kewajibannya. Mereka menyebut selisih antara aktiva dan kewajiban
sebagai aktiva bersih dalam kasus organisasi nirlaba dan menyatakan
bahwa kedua istilah itu dapat dipertukarkan.
Pendekatan ini tidak mengejutkan dengan adanya pernyataan tujuan
FASB sebelumnya tentang penyajian informasi yang terutama adalah
untuk investor, atau secara lebih spesifik, pemegang saham biasa.
Dikemukakan bahwa ppendekatan ini menimbulkan masalah dalam
menangani saham biasa yang sebagian merupakan kewajiban dan sebagian
ekuitas dan mengutip APB 14 Akuntansi untuk Utang Konvertibel dan
Utang yang Diterbitkan dengan Waran Pembelian Saham, dan APB 15
Laba per saham sebagai contoh di mana masalah itu muncul tak terduga.
h. Ikhtisar Teori Akuntansi
Beberapa teori atau pendekatan pada sifat suatu perusahaan dan
hubungan atau aktivitas yang harus dilaporkan semuanya relevan dalam
situasi-situasi organisasi, hubungan ekonomi, dan tujuan akuntansi yang
berbeda, karena itu teori dan praktik akuntansi harus mengambil
pendekatan eklektik pada teori-teori ini. Semuanya membantu dalam
menjelaskan dan memahami teori akuntansi dan dalam mengembangkan
pola-pola logis untuk perluasan teori tersebut.
2. KLASIFIKASI EKUITAS PERUSAHAAN PERORANGAN DAN
PERSEKUTUAN ATAU KEMITRAAN
Dalam perusahaan perorangan, keseluruhan ekuitas pemilik umumnya
disajikan dalam satu jumlah. Sesuai dengan teori kepemilikan, ekuitas ini
merupakan kepemilikan usaha dari si pemilik. Tidak diperlukan penyajian
subklasifikasi ekuitas ini karena pemilik tidak membatasi mengenai berapa
banyak yang harus diinvestasikan atau ditarik dari bisnis.
Ekuitas pemilik dari persekutuan atau kemitraan serupa dengan ekuitas
perorangan, kecuali bahwa hal itu diklasifikasikan sesuai dengan kepentingan
setiap sekutu atau kemitraan. Akun pengambilan terpisah dapat digunkan
untuk menetapkan pengendalian atas pengambilan atau untuk memaksakan
ketaatan pada perjanjian pengambilan.

3. KLASIFIKASI EKUITAS PEMEGANG SAHAM


Hubungan antara perseroan, pemegang saham, dan kreditor lebih terlibat
daripada hubungan dalam satu perusahaan perorangan atau dalam suatu
persekutuan. Tujuan paling mendasar dari klasifikasi ekuitas pemegang
saham adalah untuk memberikan informasi kepada pemegang saham,
investor, kreditor, dan kelompok kepentingan lain mengenai efisiensi dan
pengurusan manajemen.
Dalam memenuhi tujuan ini, informasi dalam laporan keuangan harus
mengungkapkan beberapa atau semua dari yang berikut:
1. Sumber-sumber modal yang dipasok kepada perusahaan.
2. Pembatasan hukum pada distribusi modal yang diinvestasikan kepada
pemegang saham.
3. Pembatasan hukum, kontraktual, manajerial dan keuangan pada
distribusi dividen pada calon dan pemegang saham sekarang.
4. Prioritas beberapa kelas pemegang saham dalam likuidasi sebagian
atau akhir.
a. Klasifikasi Menurut Sumber Modal
Klasifikasi ekuitas pemegang saham menurut sumber umumnya
dianggap sebagai tujuan klasifikasi utama dalam penyajian neraca pada
struktur akuntansi tradisional. Sumber utama dari ekuitas pemegang saham
perseroan adalah:
1. Jumlah yang disetorkan oleh pemegang saham.
2. Kelebihan laba bersih atas dividen yang dibayarkan kepada
pemegang saham.
3. Sumbangan dari selain pemegang saham.
Suatu uraian ats sumber-sumber modal berharga karena memberikan
informasi mengenai perkembangan historis dari perseroan. Itu juga
menunjukkan apakah perusahaan telah mendanakan pertumbuhannya
secara internal atau melalui pendanaan eksternal.
b. Pengungkapan Modal Legal
Dalam suatu perseroan, pemegang saham umumnya tidak mempunyai
kewajiban pribadi atas utang perusahaan, kreditor harus melihat hanya
pada aktiva perusahaan. Tanpa ketentuan ini, saham perseroan tidak segera
dapat ditransfer seperti saat ini.
Laporan keuangan saat ini tidak mengungkapkan jumlah modal legal,
meski biasanya ada klasifikasi terpisah untuk saham modal dan tambahan
modal disetor. Akibat perbedaan antara modal legal dan modal yang
diinvestasikan untuk tujuan akuntansi dan keuangan, pemisahan odal yang
diinvestasikan menjadi modal saham dan tambahan modal disetor mungkin
lebih menyesatkan daripada membantu.
c. Pengungkapan Restriksi pada Disposisi Laba
Pengungkapan distribusi atau disposisi yang diniatkan dari suatu
perseroan tidak sama dengan pengungkapan restriksi pada disposisi laba.
Seringkali, yang pertama diasumsikan dari yang terakhir, tetapi pada
umumnya ini tidak dijamin. Karena itu, klasifikasi ekuitas pemegang
saham dan catatan kaki pada laporan keuangan harus membedakan secara
jelas antara kedua ini.
Akan tetapi, tidak dapat diasumsikan bahwa setiap atau semua laba
ditahan akan tersedia untuk dibagikan kepada pemegang saham sebagai
dividen tunai. Implikasi ini didukung oleh dua pengamatan umum:
1. Distribusi dividen pada kebanyakan perusahaan besar berkorelasi
tinggi dengan laba masa berjalan, laba tahun sebelumnya, dan
dividen tahun sebelumnya.
2. Dalam kebanyakan perusahaan yang mapan, jumlah laba ditahan
lebih besar daripada modal yang diinvestasikan langsung oleh
pemegang saham

d. Pengungkapan Restriksi pada Distribbusi Likuidasi.


Kreditor selalu mempunyai prioritas dalam likuidasi diatas pemegang
saham, dan kelas pemegang saham tertentu mempunyai prioritas atas kelas
lain sesuai dengan pasal-pasal anggaran dasar perseroan atau sesuai
pernajian kontraktual. Prefensi likuidasi dari saham preferen mungkin
sama dengan nilai pari atau nilai yang ditetapkan persaham atau itu juga
dapat mencakup premium. Biasanya, dividen preferen yang tertunggak
dimasukkan jika dividen preferen bersifat kumulatif.
Preferensi likuidasi, karenanya, tidak sama seperti modal legal atau
yang ditetapkan. Klasifikasi yang sama sekali berbeda yang digunakan
untuk mengungkapkan modal legal akan diperlukan untuk
mengungkapkan modal legal akan diperlukan untuk mengungkapkan
prefensi ini.

3. LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI.

Apabila satu perseroan mempunyai kepemilikan mayoritas dan


pengendalian dalam satu atau lebih anak perusahaan yang berhubungan,
informasi berharga dapat diperoleh dan disajikan dengan menggabungkan
data keuangan dan menyiapkan laporan keuangan konsolidasi untuk
keseluruhan kelompok itu.
Meski kelompok yang dikonsolidasikan umumnya dipandang sebagai unit
ekonomi tunggal, prosedur akuntansi kon solidasi sering menyangkal ini
dalam perlakuan mereka atas kepentingan minoritas. Tampaknya tidak ada
pengandalan pada satu teori seperti teori kepemilika , entitas atau teori dana
yang berlaku sebagai pedoman dalam penetapkan prosedur logis yang
konsisten untuk tujuan konsolidasi. Kenyataannya praktik akuntansi masih
jauh dari seragam dalam bidang ini yang bisa mencerminkan tidak adanya
dasar yang logis untuk klasifikasi atau suatu kegagalan untuk sepakat dengan
tujuan klasfikasi dasar.

a. Prosedur Konsolidasi

Konsolidasi induk perusahaan dengan anak perusahaannya dalam


prinsipnya bersifat langsung. Banyaknya komplikasi yang timbul berasal
dari rinciannya. Pada tingkat yang lebih luas, dua perusahaan atau lebih
dikonsolidasikan dengan menambah aktiva dan kewajiban mereka
perbedaan antara jumlah-jumlah itu merupakan ekuitas dari perusahaan
terkonsolidasi.

Terkonsolid Terkonsolidas
Perusaha Perusaha
asi (belum i
an induk an anak
disesuaikan) (disesuaikan)
Aktiva selain dari
A+r a A+a+r A+a
investasi lain
Investasi dari
MI + Pr MI + Pr
perusahaan anak
Goodwill Pr
Kewajibam L I+r L+1+r L+l
Kepentingan Minoritas mi
Ekuitas pemegang OE + MI +
OE MI +mi OE
saham mi
Peraga itu mengasumsikan bahwa satu induk perusahaan telah membeli
sebagian saham perusahaan lain. Dengan asumsi bahwa induk itu telah
membeli lebih dari 50% saham perusahaan lain, induk membentuk
hubungan induk-anak. Jika induk tidak memiliki semua sahamnya, juga
akan ada pemegang saham minoritas yang memegang bagiannya.
Investasi induk dalam anak adalah harga yang dibayar untuk saham-saham
ini. Ini adalah nilai buku dari penahanannya (MI) ditambah premi (PR).
MI dalam peraga itu menyatakan penahanan mayoritas, sedangkan mi
menyatakan penahanan minoritas.

Catatan pertama : Semua aktiva anak perusahaan ditambahkan pada


semua aktiva induk, tanpa memperhatikan penahanan relatif induk dalam
anak. Demikian pula, semua kewajiban anak perusahaan ditambahkan
pada semua kewajiban induk , tanpa memperthatikan penahanan relatif
induk dalam anak. Hanyan ada dua pengecualian untuk aturan umum ini.

Pertama adalah bahwa aktiva dan kewajiban yang merupakan transaksi


di antara perusahaan yang dikonsolidasi dibatalkan. Yang lain adalah
bahwa investasi induk sebesar MI, yaitu bagian dari nilai buku investasi
ini dibatalkan terhadap ekuitas anak perusahaan sebesar MI, yaitu ekuitas
dari kepemilikan mayoritas atas anak perusahaan itu. Hasilnya adalah akun
ekuitas konsolidasi sebesar OE ditambah mi. Juga, kelebihan biaya
investasi atas nilai buku (i,e,Pr) tampak dalam akun entitas konsolidasi
yang berlabel goodwill.

Perhatikan sekarang bahwaa ekuitas perusahaan konsolidasi pada


tingkat pertama ini, yaitu, OE plus mi, merupakan kepentingan
kepemilikan dari semua pihak yang terlibat. Secara khusus, ia
menggabungkan kepentingan kepemilikan dari pemegang saham
mayoritas dengan kepentingan minoritas. Merupakan praktik standar untuk
memisahkan ekuitas perusahaan konsolidasi menjadi kepentingan
mayoritas dan minoritas. Ini merupakan cara yang diperlihatkan dalam
kolom 4.

Hasil dari konsolidasi ini adalah untuk menciptakan gambaran


aktiva/kewajiban yang diperlihatkan dalam kolom 4. Dalam praga itu tidak
diperlihatkan penyesuaian lebih lanjut ke jumlah kelebihan biaya.
Revaluasi dalam tahun-tahun sesudah akuisisi didasarkan pada kelebihan
biaya yang di amortisasi.
Secara aljabar, proses ini ditunjukkan : (f = nilai wajar dari aktiva)


= +
( )

Alternatifnya :


= + ( )
+

b. Maksud dan Tujuan

Accounting research bulletin no 51 , standar semula dan masih berlaku


atas konsolidasi menyatakan bahwa : Tujuan dari laporan konsolidasi
adalah untuk menyajikan, terutama untuk kepentingan pemegang daham dan
kreditor induk perusahaan, hasil-hasil operasi dan posisi keuangan induk
perusahaan dan anak perusahaan pada dasarnya seolah kelompok suatu
perusahaan tunggal dengan satu atau lebih cabang atau divisi

Tujuan-tujuan ini menyiratkan bahwa kita harus memperhatikan


hubungan legal perseroan-perseroan itu dan memandang perusahaan
sebagai suatu unit ekonomi. Jika keseluruhan perusahaan benar-benar
merupakan satu unit ekonomi, semua pihak yang berkepentingan harus
mendapat pertimbangan yang sama, seperti dalam teori perusahaan atau
teori entitas harus diperluas guna mencakup keseluruhan entitas ekonomi
dari entitas hukum semata dari induk perusahaan.

Neraca Konsolidasi. Dalam neraca, praktik menambahkan bersama


klasifikasi rerpisah aktiva dan kewajiban induk dan anak perusahaan
adalah sejalan dengan gagasan menyajikan laporan keuangan perusahaan
secara keseluruhan. Biaya adaah relevan pada saat akuisisi hanya karena
itu merupakan bukti terbaik dari nilai. Apabila hanya sebagian dari
kepentingan yang diperoleh biaya dari kepentingan sebagian itu harus
digunakan sebagai bukti dani nilai secara keseluruhan. Hasilnya akan
konsisten dengan kebijakan umum memasukkan nilai penuh seluruh aktiva
dan kewajiban dalam laporan konsolidasi.

Laporan Rugi Laba Konsolidasi. Teori perusahaan juga diikuyi dalam


penyusunan laporan rugi laba konsolidasi. Penjualan antar perusahaan dan
laba antar perusahaan dihilangkan per entitas, dan penjualan serta beban
lain digabungkan untuk menunjukkan aktivitas perusahaan secara
keseluruhan. Tetapi, praktik untuk mengalokasikan keseluruhan laba atau
rugi antar perusahaan ke kepentingan mayoritas saja tidak konsisten
dengan posisi ini.

Penetapan teori perusahaan yang konsisten ini kembali terbentuk dalam


parktik konvensional karena kebanyakan perusahaan mengurangkan
kepentingan minoritas dari total pendapatan untuk mendapatkan laba
bersih konsolidasi. Jadi, laba bersih adalah bukan laba perusahaan secara
keseluruhan, tetapi hannya bagian yang di alokasikan ke kepentingan
mayoritas. Tetapi ini tidak konsisten dengan teori entitas atau perusahaan,
akan lebih baik untuk menunjukkan laba bersih perusahaan secara
keseluruhan dan kemudian mengungkapkan secara terpisah kepentingan
relatif dari mayoritas dan minoritas.

c. Klasifikasi Ekuitas Konsolidasi

Dalam klasifikasi ekuitas konsolidasi pada laporan yang dipublikasikan,


tidak hanya ada kekurang seragaman, tetapi juga kurangnya pemahaman
atas tujuan-tujuan spesifik. Apakah tujuannya adalah mengungkapkan
modal legal, sumber modal, atau kemungkinan disposisi laba atau modal
yang diinvestasikan ?

Mengungkapkan Modal Legal. Ada sedikit keraguan bahwa disposisi


modal legal (modal yang sah menurut hukum) dan luas dari perlindungan
hukum bagi kreditor dapat disajikan lebih jelas dalam laporan keuangan
terpisah dari masing-masing perusahaan daripada dalam laporan
konsolidasi. Kreditor anak perusahaan harus memperhatikan masing-
masing laporan anak perusahaan untuk menentukan modal legal relevan
(jika itu memang dapat ditemukan disitu) hubungan dengan kreditor lain.

Mengungkapkan Sumber modal. Tujuan yang paling umum dalam


klasifikasi ekuitas konsolidasi adalah untuk mengungkapkan sumber-
sumber modal. Bahkan ada yang secara jelas menetapkan judul untuk
bagian ekuitas pemegang saham di neraca sebagai Sumber-sumber
perolehan modal atau Diambil dari. Tetapi ada beberapa kendala
tambahan dalam laporan konsolidasi yaitu : Pertama, Modal yang
diperoleh dari pemegang saham mayoritas dicerminkan oleh saham modal
dan tambahan modal disetor dari induk perusahaan dalam kebanyakan
kasus

Kedua, Jumlah modal yang diperoleh dari laba ditahan tidak disajikan
secara jelas. Untuk satu hal, kepentingan minoritas biasanya tidak
diklasifikasi sesuai dengan sumber-sumber terpisah modal yang
diinvestasikan oleh pemegang saham dan laba yang ditahan oleh anak
perusahaan. Jadi, laba ditahan konsolidasi tidak mencerminkan sumber
homogen dari modal yang diinvestasikan.

Pemecahan yang disarankan untuk memberikan peranan yang lebih baik


pada tujuan sumber dalam klasifikasi ekuitas konsolidasi adalah dengan
menyertakan di dalam modal investasi konsolidasi, kepentingan minoritas
dalam total ekuitas pemegang saham pada tanggal konsolidasi, dan untuk
mengklasifikasi laba ditahan sebagai :

1. Yang diperoleh dari laba yang ditahan oleh induk perusahaan sejak
pendiriannya.

2. Yang ditahan oleh anak perusahaan sejak tanggal konsolidasi (tanpa


mempertimbangkan kepentingan mayoritas dan minoritas yang
terpisah dalam laba ditahan anak perusahaan).
Mengungkapkan kemungkinan distribusi. Dengan menetapkan bahwa
laporan konsolidasi disajikan terutama untuk kepentingan pemegang
saham dan kreditor induk perusahaan, ARB i51 menyiratkan bahwa
tujuannya adalah untuk menunjukkan ekuitas relatif dari penerima
manfaat dalam perusahaan konsolidasi. Tetapi informasi mengenai ekuitas
kepemilikan hanya relevan jika memberikan sejumlah informasi tentang
kemumgkinan pembagian laba dan modal.

Klasifikasi konvensional juga gagal mengungkapkan hak-hak berbagai


golongan pemegang ekuitas dalam kemungkinan distribusi modal.
Kreditor, secara umum, mempunyai prefensi dalam likuidasi atas
pemegang saham. Akan tetapi, kreditor anak perusahaan hanya
mempunyai klaim sekunder atas aktiva anak perusahaan, pada tingkat
yang sama, seperti klaim kepentingan minoritas.

Kesimpulan. Dengan demikian kita melihat bahwa meski pengungkapan


kemungkinan distribusi laba dan modal tampak merupakan tujuan utama
dalam klasifikasi konvensional ekuitas sebuah perusahaan konsolidasi,
saling berhubbungan antara beberapa kelompok menimbulkan kendala
berat pada manfaat dari klasifikasi ini. Kesulitan dalam mengungkapkan
modal legal bahkan lebih besar. Ini menyatakan bahwa, kecuali bila
disolusi atau reorganisasi tampak sangat mungkin atau akan terjadi,
klasifikasi tegas menurut sumber tampak palimg konsisten dengan
struktur akuntansi tradisional.