Anda di halaman 1dari 55

UTILITAS di PABRIK GULA

khozin asror March 13, 2015

Utilitas merupakan sarana pendukung yang diperlukan industri untuk melakukan suatu proses. Dengan kata
lain, semua industri yang ada pasti memerlukan unit utilitas untuk melaksanakan proses produksinya. Unit
utilitas dalam proses industri berfungsi sebagai unit yang menyediakan, mengolah, dan mengoptimasi jenis-
jenis utilitas yang dibutuhkan untuk memproses suatu bahan menjadi produk. Pada umunya setiap pabrik
mempunyai bagian utilitas yang menangani berbagai macam peralatan. Unit utilitas di PT. IGN meliputi :
5.1 Unit Penyediaan Air
Air termasuk dalam unit utilitas karena air diperlukan dalam proses industri selain untuk membersihkan alat-
alat proses. Dalam proses industri, selain digunakan sebagai pengisi air ketel, air juga digunakan pada unit
gilingan, pemurnian, penguapan, masakan, dan sebagai pendinginan unit yang beroperasi. Sebelum digunakan,
air harus dilunakkan terlebih dahulu untuk mencegah timbulnya kerak dan korosi pada alat-alat proses. Air
yang digunakan untuk proses produksi di PT. IGN berasal dari air sumur.
Proses pelunakan air di PT. IGN dilakukan secara kimiawi. Pelunakan air secara mekanik tidak dilakukan
karena air yang digunakan berasal dari air sumur yang sudah bersih namun masih mengandung kesadahan,
sehingga tidak diperlukan treatment secara mekanik terlebih dahulu. Pada pelunakan air secara kimiawi air
dialirkan menuju tangki softener dan ditambah dengan resin. Dalam tangki softener tersebut resin berfungsi
mengikat ion-ion logam dalam air sumur, sehingga air yang dihasilkan dan digunakan untuk proses bebas dari
logam-logam yang menyebabkan kesadahan yang dapat menimbulkan kerak pada peralatan proses. Resin yang
digunakan dapat mengalami kejenuhan sehingga penangkapan ion-ion logam tidak berjalan secara optimal,
maka diperlukan pengaktifan resin dengan penambahan garam.
Air di PT. IGN digunakan untuk:
1. Pengisi Ketel
Air pengisi ketel terdiri dari air sumur yang sebelumnya terlebih dahulu mengalami proses pelunakan secara
kimiawi. Berikut merupakan persyaratan air untuk pengisi ketel.
Tabel Persyaratan Air Pengisi Ketel :
No Air pengisi ketel Takuma FCB I dan FCB II
1. pH (pada T = 25 0C) 7,0 9,0 8.5
2. Kesadahan CaCO3 Mendekati 0 8
3. Minyak, ppm Mendekati 0 -
4. Oksigen terlarut < 0,1 0,1
5. Hydrazine > 0,4 -
2. Proses
Unit-unit proses yang membutuhkan air adalah bagian gilingan, pemurnian, penguapan, masakan, dan sebagai
pendingin unit yang beroperasi. Air pada stasiun gilingan digunakan sebagai air imbibisi sementara pada
stasiun penguapan dan masakan digunakan untuk air injeksi pada kondensor.
5.2 Unit Penyediaan Tenaga Lisrik
Penyediaan tenaga listrik di PT. IGN dipenuhi oleh:
1. Dua Buah Turbin Uap Generator
Generator turbin digerakkan oleh tenaga uap yang diperoleh dari stasiun coal boiler dan yoshimine. Coal boiler
menghasilkan uap 20 ton sedangkan yoshimine menghasilkan 40 ton uap. Generator turbin digunakan untuk
pemenuhan proses pabrik. Generator turbin yang dioperasikan ada 2 buah, yaitu 2 buah aktif dan cadangan.
Generator yang aktif berkapasitas 3 MW dan 2 MW. Generator kapasitas 3 MW mempunyai tekanan 24 bar,
sedangkan generator yang berkapasitas 2 MW mempunyai tekanan 20 bar. Karena kebutuhan uap disuplai dari
coal boiler dan yoshimine maka tekanan totalnya 23 bar. Listrik dari turbin digunakan sebagai penggerak
control tebu, boiler, affinasi, melting, sugar drying, sugar recovery, cane cutter, conveyor, pompa, elevator dan
sentrifugasi.
2. PLN
Listrik untuk kebutuhan penerangan pabrik dan kantor disuplai dari PLN.
5.3 Unit Bahan Bakar
Bahan bakar yang digunakan di PT.IGN adalah:
a. Ampas Tebu
Berasal dari penggilingan dan hanya tersedia selama musim giling saja, juga kadar airnya masih tinggi serta
nilai kalorinya kecil, sehingga menurunkan efisiensi ketel. Keuntungannya ampas tebu ini sudah tersedia dan
mudah mengangkutnya.
b. Moulding (Kayu Grajen)
Digunakan sebagai bahan bakar pada boiler yoshimine. Keuntungannya grajen menghasilkan kalori tinggi,
sedangkan kerugiannya, grajen mempunyai kadar air tinggi, harus membeli dan pengangkutan sulit.
c. Coal (Batu Bara)
Digunakan sebagai bahan bakar pada coal boiler.
d. BBM (solar)
Digunakan untuk kendaraan yang digunakan untuk pengangkutan yang mendukung proses dalam pabrik,
seperti truk pengangkut blotong, forkliff dan kendaraan berat.
5.4 Unit Penyediaan Uap
PT. IGN memiliki 3 pembangkit tenaga uap yaitu boiler KTR (Ketel Tekanan Rendah), coal boiler, dan boiler
yoshimine.
Uap baru yang dihasilkan ketel tersebut digunakan untuk menggerakkan:
a. Steam generator
b. Mesin uap gilingan
c. Turbin uap unigenerator
Penggunaan uap bekas antara lain untuk:
a. Pemanasan pada Juice Heater
b. Penguapan pada Evaporator
c. Pemanasan pada Pan Masakan
5.5 Unit Pendinginan Air
Pendinginan air di PT. IGN menggunakan cooling tower dan spray water. Proses pendinginan air digunakan
untuk mendinginkan air panas dari proses dan air yang telah dingin dapat digunakan kembali untuk
pendinginan dalam proses seperti air untuk condenser pada evaporator dan kristalisator.
Alat yang digunakan untuk pendinginan air adalah sebagai berikut.
1. Cooling Tower
Air panas dari proses dialirkan menuju cooling tower dan didinginkan dengan cara menjatuhkan air dari atas
dan bersentuhan dengan plat-plat besi dan terdapat hembusan kipas.
2. Kolam Spray Water
Air panas dari proses disemprotkan ke udara dan jatuh pada kolam. Sehingga air yang jatuh menjadi dingin
dan dapat digunakan kembali untuk proses.
Proses Pembuatan Gula Secara Umum (Pabrik Gula)

Uraian Proses

Tujuan dari proses pengolahan di pabrik adalah untuk mendapatkan produksi gula setinggi mungkin
dan mengurangi kehilangan nira sekecil mungkin selama dalam proses. Untuk mendapatkan atau
memproduksi gula jadi (siap dipasarkan) dilakukan beberapa tahap pengolahan antara lain :

1) Proses Penimbangan dan Pengerjaan Pendahuluan

2) Penggilingan tebu (Stasiun Gilingan)

3) Pemurnian nira (Stasiun Pemurnian)

4) Penguapan nira (Stasiun Penguapan)

5) Kristalisasi (Stasiun Masakan)

6) Pemisahan (Stasiun Putaran)

7) Pengeringan dan pendinginan

8) Pengemasan

1. Proses pengolahan Awal (Penimbangan dan Pengerjaan Pendahuluan )

Pada tahap ini, tebu (cane) yang akan di giling dipersiapkan, baik itu kualitas maupun
kuantitasnya. Kualitas meliputi kondisi fisik tebu, tingkat kebersihan dan potensi kandungan gula
(rendemen) di dalamnya. Sedang dari segi kuantitas, di lihat jumlahnya dengan ditimbang yang akhirnya
menentukan jumlah gula yang akan dihasilkan.

Dari segi kualitas, tebu (cane) yang baik adalah secara umum memenuhi 3 persyaratan, antara
lain :

1. Masak, berarti tebu yang akan di giling harus memiliki kandungan gula (rendemen) yang mencukupi.
Besarnya kandungan gula dipengaruhi oleh varietas, sistem tanam, iklim dan tingkat kemasakan pada
saat tebang.

2. Bersih, berarti tebu yang akan di giling harus bersih dari kotoran, baik itu kotoran berupa tanah, daun
atau akar yang terikut pada saat tebang.
3. Segar, berarti waktu yang diperlukan dari mulai tebu ditebang, masuk pabrik hingga di giling harus
secepat mungkin. Karena semakin lama waktunya, kandungan gula dalam tebu juga semakin menurun.

Setelah tebu ditebang di kebun, kemudian tebu diantar kepabrik secepat mungkin dengan
tenggang waktu 24 jam dengan tujuan untuk menjaga kualitas tebu. Karena bila lewat 24 jam kualitas
tebu akan berkurang dikarenakan penguraian sukrosa yang terdapat dalam tebu oleh mikroorganisme
sehingga kadar gula dalam tebu akan menurun dan tebu akan terasa asam.

Setelah truk pengangkut tebu memasuki areal pabrik, truk beserta tebu yang ada didalamnya
ditimbang, dan sebelum truk kosong keluar dari halaman pabrik setelah tebu dibongkar, hal ini dilakukan
untuk mengetahui berat netto dari tebu yang dibongkar tadi. Tebu dari truk pengangkutan dijungkitkan
dengan menggunakan tenaga pompa hidrolik, sehingga tebu jatuh ke dalam cane carrier, sebagian lain
tebu yang diangkut dengan truk dibongkar di lantai dengan menggunakan cane striker tebu yang
disorong ke cane carrier. Tebu sebagian lain dibongkar dengan cane lifter hilo. Dimana
kabel hilo dihubungkan dengan salah satu sisi truk sehingga tebu tumpah ke cane feeding table lalu
pemasukan tebu ke cane carrier diatur sedemikian rupa sehingga memenuhi kapasitas gilingan yang
direncanakan.

Oleh cane carrier tebu dibawa masuk kedalam cane leveller untuk pengaturan masuk tebu
kedalam cane cutter I. Pada cane cutter I tebu dipotong potong secara horizontal, kemudian
selanjutnya cane carrier membawa tebu ke cane cutter II untuk dicacah lebih halus lagi.

2 Proses Penggilingan

Pada stasiun gilingan ini dilakukan pemerasan tebu dengan tujuan untuk mendapatkan nira
sebanyak-banyaknya. Pemerasan dilakukan dengan 5 set three roll mill yaitu unit gilingan I sampai V
dimana setiap unit gilingan terdapat 3 roll yang diatur sedemikian rupa membentuk sudut 120, dan pada
masing-masing gilingan terjadi 2 kali pemerasan.

Pemerahan nira tebu atau mengambil nira tebu dari tebu merupakan langkah awal dalam
memproses pembuatan gula dari tebu. Tebu yang layak digiling bila telah mencapai fase kemasakan,
dimana rendemen batang tebu bagian pucuk mendekati rendemen bagian batang bawah, kemudian
kebersihan tebu > 95%.

Tebu yang sudah masak selnya mudah pecah sehingga ekstraksi (pemerahan) dapat optimal
dibandingkan dengan tebu yang belum masak. Umur tebu di atas 9 bulan (sudah mencapai rendemen
pada 3 titik batang atas, tengah, bawah mecapai 7,0) dengan arti kata tebu yang masuk ke pabrik tebu
yang tua, segar, manis dan bersih.

Sebagai tolak ukur bagi tebu yang layak di giling di Pabrik Gula Sei Semayang kriteria sebagai berikut:

a. pol tebu : 9 11%

b. HK nira mentah : 74 84%

c. Kotoran tebu : max 5%

d. kadar sabut : 13 16%

Setelah tebu tercecah maka tebu tersebut berjalan ke stasiun gilingan dengan menggunakan cane
elevator, sebelum tebu tersebut masuk ke gilingan I, maka tebu harus melewati alat penangkap besi
(magnetic trump ion separator) yang berfungsi untuk menangkap besibesi dari patahan mata pisau yang
mungkin terikut dalam serpihan tebu.

Penggilingan di lakukan sebanyak 10 kali dengan menggunakan 5 unit gilingan (5 set three roll
mill). Alat ini terdiri dari 3 buah rol yang terbuat dari besi (1 set) yang mempunyai permukaan beralur
berbentuk V dengan sudut 300 yang gunanya untuk memperlancar aliran nira dan mengurangi terjadinya
slip dan di susun secara seri dengan memakai tekanan hidrolic yang berbeda-beda yaitu :

a.Tekanan pada gilingan I dan II yaitu 170 kg/cm2

b.Tekanan pada gilngan III, IV dan V yaitu 175 kg/cm2

Besarnya daya yang digunakan untuk menggerakkan alat penggilingan adalah sebesar 150-200
kg/cm2 dengan putaran yang berbeda antara satu dengan gilingan yang lainya. Pada gilingan I besar
putaranya adalah sekitar 5,3 rpm, gilingan II adalah 5,0 rpm, gilingan III adalah 5,0 rpm, gilingan IV
adalah 5,2 rpm, gilingan V adalah 3,8 rpm.

A. Mekanisme kerja dari roll mill :

1. Tebu yang sudah di cacah halus di bawa ke elevator dan menuju ke penggilingan pertama air pertama
(nira) dari gilingan pertama di tampung pada bak penampung I. Ampas dari gilingan I dibawa oleh
intermediate I ke gilingan II kemudian di giling (diperah) lagi ampas tersebut. Air perasan masuk dalam
bak penampung. nira yang diperoleh dari bak penampung I primany juice.
2. Nira dari gilingan I dan gilingan II masih ada ampas halus yang terikut nira tersebut kemudian nira dari
kedua bak tersebut di saring pada juice stainer kemudian ampasnya di masukkan pada gilingan II dan
nira yang disaring di tampung dalam satu tangki dan siap untuk di pompakan ke stasiun pemurnian.
3. Ampas dari gilingan II dibawa oleh intermediate II dan digiling ke gilinngan III untuk diperah lagi. Nira
dari gilingan II di tampung pda bak penampung II.

4. Ampas dari gilingan III dibawa oleh intermediate III untuk digiling pada gilingan IV, nira yang diperoleh
dari gilingan III ditampung pada bak III dan

nira tersebut digunakan untuk menyiram ampas yang keluar dari gilingan I yang akan digiling pada
gilingan II.
5. Ampas dari gilingan IV dibawa oleh intermediate IV untuk digiling lagi pada gilingan V. Nira dari
gilingan IV ditampung pada bak IV dan digunakan untuk menyiram ampas yang keluar dari Iidan akan
digiling pada gilingan III.

6. Ampas yang keluar dari gilingan IV diberi air imbibisi sebelum di masukkan ke gilingan V , air imbibisi
berasal dari kondensat evaporator badan IV dan V. Temperatur dari air imbibisi tersebut adalah sekitar
60-70 0c dengan perbandingan 20 25 % dari berat kapasitas tebu per hari. Pemberian air imbibisi
tersebut mempunyai fungsi untuk melarutkan nira yang masih tertinggal pada ampas tersebut.

7. Nira dari gilingan III, IV ,V masih mengandung ampas halus, nira dan ampas yang halus tersebut
diangkut dengan conveyer melalui suatu plat saringan, niranya masuk ke tabung setiap gilingan
sedangkan ampas naik ke gilingan II.

Ampas tebu (bagasse) dari gilingan V selanjutnya di angkut oleh bagas elevator melalui dari suatu
plat gilingan. Semakin banyak pengulangan gilingan ampas tebu,maka semakin sedikit kadar nira yang
dikandungnya. Nira yang telah bebas ampas dari stasiun gilingan I dan II dipompakan ke stasiun
pemurnian.

Sumber : Pabrik Gula Sei Semayang

3. Proses Pemurnian

Proses ini bertujuan untuk menghilangkan kandungan kotoran dan bahan non sugar (yang tidak
termasuk gula) dalam nira mentah dengan catatan gula reduksi maupun saccarosa jangan sampai rusak
selama perlakuan. Bahan non sugar yang dimaksud adalah :

1. Ion ion organik yang nantinya menghambat pengkristalan dari saccarosa (gula).

2. Koloid yang menyebabkan sukarnya pengendapan serta penyaringan.

3. Zat warna yang mungkin terkandung dalam zat lain yang mungkin juga terikut seperti tanah dan sisa
daun.

Macam macam proses pemurnian yang dilakukan pabrik gula di Indonesia antara lain :

1. Proses Defekasi
Tujuan proses defikasi adalah untuk membersihkan komponen-komponen bukan gula dan
meningkatkan harkat kemurnian (HK).

2. Proses Sulfitasi

Nira yang telah tercampur masuk kedalam tangki sulfitasi dalam proses ini terjadi penurunan pH nira
menjadi 7.0 7.2. Sulfitasi ini dilakukan pada suhu 70 - 75C. Penambahan SO2 tidak boleh berlebihan
karena akan menyebabkan penurunan pH menjadi terlalu rendah dan terbentuknya senyawa Calsium
Hidrosulfit (CaHSO3) yang larut dalam nira.

Tujuan yang dilakukan di stasiun pemurnian yaitu untuk menghilangkan kotoran (unsur bukan gula)
dalam nira tanpa merusak kadar gulanya.

A. Ada beberapa proses yang dilakukan dalam proses pemurnian yaitu;

1) Secara kimia yaitu dengan memberikan bahan kimia yang kemudian bereaksi dengan kotoran
membentuk endapan.

2) Secara fisika dengan menggunakan pemanasan, pengendapan, pengapungan dan penyaringan.

3) Secara kimia fisika yaitu dengan mengubah sifat fisis suatu komponen sehingga mudah dipisahkan.

Pelaksanaan proses pemurnian harus dilakukan tanpa mengabaikan waktu, suhu, dan pH. Pada
proses pemurnian diperlukan 4 bahan penolong yaitu: susu kapur, gas sulfit, phospat dan talosep (A6XL)
dengan tahapan sebagai berikut :

a) Susu Kapur (Ca(OH)2)

Susu kapur dibuat dari kapur tohor, baru kemudian disiram dengan air dingin, sehingga menghasilkan
susu kapur. Pemberian susu kapur bertujuan untuk pemurnian air nira. Air dingin ini berasal dari proses
kondensasi uap evaporator, yang di dinginkan yang berfungsi sebagai:

1) Pelarut kapur yang mempercepat terjadinya larutan (Ca(OH)2).

2) Air imbibisi pada stasiun gilingan untuk meningkatkan nira yang dihasilkan, dimana volume air yang
dipakai adalah 20% dari kapasitas produksi.

3) Siraman pada saringan hampa udara.

b) Gas Sulfit (SO2)

Gas sulfit diperoleh dari pembakaran belerang di dalam tabung belerang, dimana awalnya memasukkan
belerang yang sengaja dinyalakan, kemudian selanjutnya secara terus-menerus dialirkan ke udara
kering.

Tujuan pemberian gas sulfit ini adalah:


1) Menetralkan kelebihan air kapur pada nira yang terkapur, sehingga pH mencapai 7,2 7,4 dan untuk
membantu terbentuknya endapan Calsium sulfit (Ca(SO3)2).

2) Untuk memucatkan warna larutan nira kental yang akan berpengaruh pada warna Kristal dari gula.

c) Phospat (P2O5)

Pemberian phospat bertujuan untuk meningkatkan kadar phospat yang terdapat pada nira jika kadar
phospat dalam nira mentah lebih kecil dari 300 ppm, akan tetapi jika kadar phospat lebih dari 300 ppm
maka tidak perlu lagi ditambahkan phospat.

d) Flokulat (talosep (A6XL))

Penambahan flokulat adalah dengan membentuk flok dari partikel kotoran terlarut yang terdapat pada
nira sehingga lebih mudah disaring.

4. Proses penguapan (Evaporation)

Tujuan dari penguapan ini adalah untuk mengurangi kadar air yang terdapat pada nira encer agar
diperoleh nira yang lebih kental, dengan kentalan 60 65 % brik. Penguapan ini dilakukan pada
temperatur 65 110 0C . Setiap evaporator dilengkapi dengan separator atau penyangga (sap vanger)
yang berguna untuk menangkap percikan nira yang terbawa oleh uap.

Komponen nira encer sebagai hasil kerja proses pemurniaan masih membawa cukup banyak
penyusun termasuk air, untuk menguapkan air dalam nira harus diusahakan cara sedemikian rupa
sehingga :

a. Kecepatan penguapan tinggi (waktunya pendek).


b. Tidak terjadinya perusakan gula.
c. Tidak akan timbul kerusakan baru untuk proses selanjutnya.
d. Cost (harga) yang murah.

Proses evaporasi merupakan proses yang melibatkan perpindahan panas dan perpidahan massa
secara simultan. Dalam proses ini sebagian air atau solvent akan diuapkan sehingga akan diperoleh
suatu produk yang kental (konsentrat). Penguapan terjadi karena cairan akan mendidih dan berlangsung
perubahan fasa dari cair manjadi uap. Aplikasi utama dari proses evaporasi dalam industri pangan yaitu :
1. Pra konsentrasi sebelum bahan diolah lebih lanjut misalnya sebelum spray drying, drum drying,
kristalisasi.
2. Mengurangi volume cairan agar biaya penyimpan, trasportasi, dan pengemasan berkurang.

3. Meningkatkan konsentrasi solit terlarut dalam bahan makanan sebagai usaha untuk membantu
pengawetan, misalnya dalam pembuatan susu kental manis dan pembuatan gula kristal.

Proses penguapan (evaporasi) dilakukan dalam kondisi vakum. Tujuan penguapan dalam
keadaan vakum adalah menghindari kerusakan sukrosa akibat suhu yang tinggi, menghemat
penggunaan uap bahan bakar karena memasukkan satu satuan uap dapat menguapkan air sebanyak 5
kali, menurunkan titik didih nira sehingga tidak terbentuk karamel hal ini dilakukan agar sukrosa yang
terkandung dalam nira tidak rusak. Proses evaporasi dilakukan beberapa kali dengan menggunakan
perbedaan suhu dan tekanan. Pada evaporasi tahap awal menggunakan suhu tinggi dengan tekanan
rendah. Memasuki tahap evaporasi selanjutnya, suhu bertahap diturunkan dan tekanan bertahap
dinaikkan.

Selama proses berlangsung temperatur dari masing masing evaporator berbeda beda. Untuk
menghemat panas yang diperlukan maka media panas untuk evaporator I digunakan uap bekas yang
berasal dari pressure vessel, sedangkan media pemanas evaporator yang lain memamfaatkan kembali
uap yang terbentuk dari evaporator sebelumnya, hal ini disebut vapour temperature pada evaporator I
sebesar 110 C dan berangsur angsur turun sampai temperatur 50 55 0C pada evaporator IV. Hal ini
dapat dilakukan dengan jalan menurunkan tekanan yang berbeda - beda dari evaporator I sampai
dengan evaporator IV.

Uap yang mengalir dari evaporator I ke evaporator II disebabkan pada evaporator I setelah
masuk kedalam bagian shell pada evaporator II akan melepaskan panas sehingga mengembun.
Terkondensasinya uap menyebabkan terjadinya penurunan tekanan dalam shell sehingga uap air nira
evaporator I dapat mengalir ke evaporator II dan seterusnya. Uap nira evaporator IV masuk kedalam
kondesor untuk diembunkan (dikondensasikan) dan dijatuhkan bersama air injeksi, sedangkan uap uap
yang tidak terkondesasikan dibiarkan keluar ke udara. Peristiwa mengalirnya nira dari evaporator I ke
evaporator II dan seterusnya disebabkan oleh adanya perbedaan tekanan vakum pada masing masing
evaporator. Nira encer yang masuk pada setiap evaporator akan bersikulasi sampai mencapai titik
tertentu dan secara otomatis valve akan terbuka sehingga nira mengalir menuju evaporator selanjutnya,
begitu seterusnya hingga evaporator IV.

Perbedaan tekanan pada masing masing evaporator akan mengakibatkan nira mengalir secara
otomatis dari badan I ke badan berikutnya. Nira yang masuk pada tiap tiap badan evaporator akan
bersikulasi hingga mencapai kepekatan tertentu. Kemudian secara otomatis kutup (valve) akan terbuka
dan nira mengalir kebadan berikutnya. Demikian seterusnya sampai pada badan evaporator terakhir
dengan kepekatan 65 %. Nira kental yang telah melewati proses penguapan (evaporating) ini kemudian
di alirkan ke stasiun masakan untuk proses kristalisasi. Sedangkan kondesasi yang berasal dari badan
evaporator I dan II ditampung untuk digunakan sebagai air pengisi ketel kondensat da yang berasal dari
badan II dan IV di tarik dengan pompa kondensat ke tangki kondensat. Penguapan air sampai brik 65
dipilih agar dicapai konsentrasi yang mendekati jenuh sehingga dalam proses kristslisasi tinggal
melaksanakan pengkristalan saja. Sedangkan dalam proses penguapan tidak hanya terjadi penguapan
air saja tetapi juga berbagai reaksi bahan bahan penyusan nira (reaksi pembentukan zat warna) yakni
warna yang agak gelap dari nira kental. Nira kental hasil penguapan akan dialirkan kebejana sulfitrasi
dimana akan diberi gas SO2, gas ini dapat bertindak sebagai reduktor sehingga ikatan ikatan yang
berwarna gelap dapat direduksi menjadi ikatan ikatan yang tidak berwarna atau berwarna ringan (pH
nira kental 5,2 5,4).

Nira kental dari hasil proses penguapan berwarna coklat tua atau gelap. Warna gelap ini akan
berpengaruh terhadap kualitas gula yang akan diperoleh. Untuk hal tersebut maka pada sulfitasi nira
kental di alirkan gas SO2 dari pembakaran belerang. Hal ini ditunjukkan untuk :

1. Untuk memucatkan warna gelap pada nira kental.

2. Menurunkan viscositas nira hingga proses kristalisasi menjadi mudah.

5. Proses Masakan (Kristalisasi)

Nira kental dari stasiun penguapan yang sudah dipucatkan (dibleaching) masih mengandung air
35% - 40% lagi. Apabila kadar air lebih besar dari yang semestinya,maka pembentukan kristal akan
lebih lama. Dimana kelebihan kandungan ini akan diuapkan pada stasiun kristalisasi (dalam pan
kristalisasi).

Pada stasiun masakan dilakukan proses kristalisasi dengan tujuan agar kristal gula mudah
dipisahkan dengan kotorannya dalam pemutaran sehingga didapatkan hasil yang memiliki kemurnian
tinggi, membentuk kristal gula yang sesuai dengan standar kualitas yang ditentukan dan perlu untuk
mengubah saccarosa dalam larutan menjadi kristal agar pembentukan gula setinggi-tingginya dan hasil
akhir dari proses produksi berupa tetes yang masih sedikit mengandung gula, bahkan diharapkan tidak
mengandung gula lagi.

Proses kristalisasi dibagi dalam beberapa tingkat masakan, yaitu :

1. Sistem masak 4 tingkat : masakan A,B,C,D


2. Sistem masak 3 tingkat : masakan A,B,D atau ACD
3. Sistem masak 2 tingkat : masakan A,D
Dalam proses kristalisasi di PTP Nusantara II Sei Semayang, di ambil sistem masak 3 tingkat
yaitu : A, B dan D

5.1 Proses Kristalisasi sistem tiga tingkat

1) Masakan A, yaitu proses masakan yang menghasilkan kristal (gula) A dan Stroop A, stroop A ini masih
mengandung sukrosa digunakan untuk bahan masakan B. Pada masakan A terdapat 2
buah pan masakan yang dapat mengkristalkan 68% dari nira kental masuk.

2) Masakan B yaitu proses masakan yang menghasilkan kristal (gula) B dan Stroop B. Pada masakan B
terdapat 1 buah pan masakan yang dapat mengkristalkan 62% dari nira kental masuk.

3) Masakan D, yaitu proses masakan yang menghasilkan kristal (gula) D dan Klare D, dengan menggunakan
bahan dasar stroop A, stroop B dan Klare D. Pada masakan D terdapat 2 buah pan masakan yang dapat
mengkristalkan 58% dari nira kental masuk.

5.2 Langkah-langkah proses pengkristalan

1) Menarik Hampa

Tangki masakan terlebih dahulu di buat hampa udara dengan tekanan vakum sebesar 40 cmHg
kemudian saluran penghubung dengan tangki penguapan dibuka perlahan-lahan sampai terbuka penuh
sehingga mencapai keadaan maksimum dengan tekanan 66 cmHg.

Langkah pertama dari proses pangkristalan adalah menarik masakan (nira pekat) untuk diuapkan airnya
sehingga mendekati kondisi jenuhnya. Dengan pemekatan secara terus-menerus koefisien kejenuhannya
akan meningkat. Pada keadaan lewat jenuh maka akan terbentuk suatu pola kristal sukrosa.

2) Pembuatan Bibit

Langkah selanjutnya ialah membuat bibit, yaitu dengan memasukkan gula (fondant) ke dalam pan
masakan kemudia melakukan proses pembesaran kristal. Fondant merupakan inti kristal gula yang
sudah ditumbuk menjadi halus dan sengaja diberikan agar kristal gula yang terbentuk memiliki ukuran
yang sama. Inti ini dapat dibuat dengan menggiling kristal yang kasar sehingga menjadi kristal yang
halus. Bibit fondant tersebut dapat dibuat di luar pan masakan. Untuk mengetahui besar kecil ukuran
kristal dapat dilakukan dengan cara meletakkan kristal gula pada kaca transparan yang diamati pada
sinar lampu.

3) Memperbesar Kristal
Dalam proses memperbesar ukuran kristal dilakukan dengan penambahan bibit yang baik sampai
diharapkan ukuran kristal 0,8-1 mm.

4) Menurunkan Masakan (masakankan tua)

Kristal gula yang sudah terbentuk sesuia dengan ukuran ketentuan yang diharapkan dinamakan dengan
masakan tua. Tujuan dari masakan tua adalah melanjutkan penguapan masakan dalam pan kristalisasi
tanpa penambahan larutan baru untuk menghindari terjadinya pembentukan kristal palsu.
Apabila ketentuan di atas telah terpenuhi, maka terbentuklah kristal yang cukup rapat dan hal ini
menunjukkan proses pengkristalan telah selesai.

Masakan tua yang ukurannya telah mencapai 0,8-1 mm dikeluarkan dari tangki masakan dan
dimasukkan ke dalam palung pendingin yang terdapat di bawah tangki masakan. Penurunan masakan
dimulai dengan menutup uap panas, kemudian menghilangkan tekanan hampa. Penghilangan tekanan
hampa dilakukan dengan membuat hubungan pan masakan, maka tekanan udara di dalam pan naik dan
tekanan vakum hilang. Setelah seluruh masakan diturunkan,pan masakan dicuci dengan steam (uap
panas) untuk membersihkan sisa-sisa kristal gula dan larutan-larutan yang tertinggal, agar pada masakan
selanjutnya tidak mengganggu proses pangkristalan dan kualitas kristal gula yang terbentuk. Larutan
pada pan masakan hasil pencucian dengan air dan steam dialirkan ke peleburan untuk di daur ulang
kembali.

5) Palung Pendingin ( D-Cristalizer)

Pendinginan masakan digunakan untuk menentukan kejenuhan agar proses kristalisasi lanjut terjadi,
sehingga ukuran kristal membesar. Palung Pendingin ( D-Cristalizer) dilengkapi dengan pengaduk agar
tidak terjadi pengumpalan dan hanya digunakan untuk masakan D yang bertujuan untuk menekan nilai
Harkat Kemurnian (HK).

6) Proses Pemisahan Masakan

a. Pemisahan masakan Adan B

Hasil pemisahan masakan A, akan menghasilkan gula A dan stroop A, dimana stroop A merupakan
bahan dasar untuk masakan B. Hasil pemisahan masakan B akan menghasilkan gula B dan stroop B,
dimana stroop B merupakan bahan dasar untuk masakan D. Gula A dan B yang diperoleh dari hasil
pemisahan dikirim ke alat feed mixer SHS (Super High Sugar). Kemudian gula A dicampur menjadi gula
BA menggunakan alat pemutar sentrifugal sehingga diperoleh gula dengan pemurnian yang lebih tinggi
sebagai gula produk SHS (Super High Sugar).

b. Pemisahan Masakan D
Hasil dari pemisahan masakan D,menghasilkan gula D dan tetes kemudian diputar di putaran D2
sehingga menghasilkan gula D2, sehingga diperoleh klare D2, klare D2 tersebut selanjutnya dibawa lagi
ke masakan D untuk di olah kembali, karena masih mengandung gula.
Pada proses masak inilah kondisi kristal harus dijaga jangan sampai larut kembali ataupun
terbentuk kristal gula yang tidak beraturan. Kondisi nira kental pada pan masakan adalah 80-85 %,
persen brix kental 60-65 % dan kadar air 35-40 %.

Untuk mencapai kualitas gula dalam nira kental tidak cukup dikristal dalam satu kali proses
kristalisasi. Pada stasiun masakan ini dilakukan pemasakan nira sampai lewat jenuh sampai terbentuk
kristal gula dengan temperatur masakan berkisar antara 50-65 0C selama 4 jam.

6 Prosess Putaran

Tujuan pemutaran pada stasiun ini adalah untuk memisahkan kristal gula dengan larutan (stroop)
yang masih menempel pada kristal gula. Putaran bekerja dengan gaya centrifugal yang menyebabkan
masakan terlempar jauh dari titik (sumbu) putaran, dan menempel pada dinding putaran yang telah
dilengkapi dengan sarungan yang menyebabkan kristal gula tertahan pada dinding putaran dan larutan
(stroop) nya keluar dari putaran dengan menembus lubang-lubang saringan, sehingga terpisah larutan
(stroop) tersebut dari gulanya.

Proses pemutaran di pabrik Gula sei semayang terdiri dari 2 bagian yaitu

1. High Grade Centrifugal 1600 rpm terdiri dari 9 unit putaran yaitu 5 berfungsi untuk memutar masakan
gula A dan B sedangkan yang 4 untuk memutar gula produk.

2. Low Grade Centrifugal terdiri dari 12 putaran yaitu 9 untuk memutar masakan D (gula D1) dan 3 untuk
memutar gula D2. Putaran bekerja berdasarkan gaya sentrifugal yang menggunakan full automatic
discontinu. Gaya sentrifugal akan menyebabkan masakan terlempar menjahui titik putaran, dimana
sistem putaran dilengkapi dengan media saringan, saringan ini akan menahan kristal dan larutan akan
terpisah dari kristalnya.

A. Pada stasiun ini terdapat beberapa putaran yaitu :

1) putaran D1 dan D2

Putaran ini digunakan untuk memutar mascuit dari palung pendingin yang berasal dari palung
masakan D yang telah melewati mascuit reheter pada temperatur 550C. Mascuit adalah kristal gula yang
masih tercampur dengan stroop. Kandungan larutan masuk ke feed mixer D1. Gula dari D1 dibawa
menuju magma mingler dengan sistem conveyor, untuk memompa diberi sedikit air. Kandungan gula
D1 dipompakan ke feed mixer D2. Putaran D1 menghasilkan tetes, tetes juga dipasarkan sebagai bahan
pembuat alkohol, spiritus dan penyedap makanan. Gula D1 yang dipompakan ke feed mixer D2
selanjutnya diberi sedikit air dan dipompakan ke tangki magma dan digunakan untuk bibit masakan
A, putaran D2 menghasilkan D2.

2) Putaran A dan B

Pada putaran ini, masakan A dan B diputar bersama-sama, pada putaran A dan B diberi air panas
selama 5 detik yang bertujuan untuk pencucian kristal gula yang tertinggal pada media saringan. Gula
AB dicampur pada magma mingler AB, diberi sedikit air dan selanjutnya dipompakan ke feed mixer SHS
(Super High Sugar)

3) Putaran SHS (Super High Sugar)

Hasil putaran SHS (Super High Sugar) adalah gula SHS (Super High Sugar) atau untuk sekaran disebut
dengan istilah GKP (Gula kristal putih) dan klare SHS (Super High Sugar). Gula produksi dibawa
oleh grasshoper coveyor ke sugar elevator yang berfungsi menaikkan dan membawa gula ke cooler dan
dryer sedangkan klare SHS (Super High Sugar) dipompakan ke peti klare SHS (Super High Sugar).

7. Proses Pengeringan dan pendinginan

Pada stasiun penyelesaian ini dilakukan proses pengeringan gula yang berasal dari stasiun
putaran sehingga benar-benar kering. Pengeringan dilakukan dengan penyemprotan uap panas dengan
suhu 70OC, kemudian didinginkan kembali karena gula tidak tahan pada temperatur yang tinggi. Tujuan
pengeringan adalah untuk menghindari kerusakan gula yang disebabkan oleh microorganisme, agar
gula tahan lama selama proses penyimpanan sebelum disalurkan kepada konsumen. Setelah kering gula
diangkut dengan elevator dan disaring pada saringan vibrating screen. Gula dengan ukuran standar SHS
(Super High Sugar) diangkut dengan sugar conveyor yang diatasnya dipasang magnetic saparator untuk
menarik logam (besi) yang melekat pada kristal gula dengan menggunakan alat includit fan. Dari alat
pengering ini, gula produksi diangkut dengan elevator menuju saringan vibrating screen, kadar moisture
0.05% dengan duhu 30-500c. Kristal gula yang diturunkan dari putaran SHS (Super High Sugar) melalui
grasshoper conveyor menuju jacob evaporator. Kemudian ditumpahkan ke sugar dryer dan cooler untuk
dikeringkan karena gula hasil putaran hasil SHS (Super High Sugar) masih basah, selain itu menghindari
kerusakan gula oleh jamur agar bisa disimpan lebih lama. Pengeringan dilakukan dengan cara
penghembusan udara panas dengan temperatur 75oC. Kemudian gula tersebut diangkat ke saringan gula
yang mempunyai dua macam ukuran yang berbeda.

Gula halus dan kasar yang tidak memenuhi standar akan dilebur kembali. Gula yang memenuhi
standar akan melewati saringan yang dilengkapi dengan magnet yang berguna untuk menangkap
partikel-partikel logam yang mungkin terikat dalam gula. Kemudian gula ditumpahkanke belt
konveyor menuju sugar bin yang dilengkapi suatu mesin pengisi dan penimbang serta alat penjahit
karung. Dari sugar bin dikeluarkan gula yang beratnya 50kg perkantongan yang selanjutnya dengan belt
konveyor disimpan kegudang penyimpanan gula.

Saringan ini mempunyai 3 plat saringan dengan ukuran mesh yang berbeda-beda, yaitu :

1. Saringan 1 (ukuran 8x8) adalah mesh yang memisahkan gula kasar, gula normal dan gula halus.
2. Saringan 2 (ukuran 23x2) adalah mesh yang memisahkan gula normal dan gula halus.
3. Saringan 3 adalah mesh yang memisahkan gula halus dibawah standar. Gula halus dan gula
kasar yang tidak memenuhi syarat, dilebur kembali kepeti peleburan dan dialirkan ke penampung
di stasiun masakan untuk dimasak kembali.

8 Proses Pengemasan

Gula yang telah bersih dari besi yang terikat didalamnya masuk kedalam sugar bin. Sugar bin
menampung gula dan sugar weigher mengisi dan menimbang gula drngan berat 50kg kedalam karung
secara otomatis. Kemudian karung gula dijahit dan diangkut dengan menggunakan conveyor untuk
disimpan digudang penyimpanan dan siap untuk dipasarkan.
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas perkenaan-Nya sehingga penyusunan dan penulisan
makalah ini dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu. Salam dan doa tak lupa pula
penulis haturkan kepada suri tauladan kita, Nabi Muhammad SAW.

Selama melakukan penyusunan dan penulisan makalah ini penulis banyak menghadapi
tantangan dan hambatan. Kesemuanya itu dapat teratasi berkat bantuan dan dukungan dosen,
orang tua, dan terutama adalah ridho Allah SWT. Untuk itu, pada kesempatan ini penulis ingin
menyampaikan terima kasih yang tulus kepada semua pihak yang telah turut memberikan andil
dan membantu penulis hingga selesainya penyusunan dan penulisan karya tulis ini.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa makalah ini masih banyak menampilkan kekurangan.
Untuk itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak bagi perbaikan
makalah ini dan menjadi masukan yang sangat berguna dalam penyusunan makalah berikutnya.

Dan akhirnya, semoga makalah ini bermanfaat bagi semua pihak dan dapat memberi
sumbangsi dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta kemaslahatan umat
dan alam.

BAB I

PENDAHULUAN

1. A. Latar Belakang
Indonesia adalah negara agraris dengan iklim subtropis. Di sinilah tumbuh dengan subur
tanaman tebu dan bahkan Indonesia dikenal dengan cikal bakal tebu dunia. Tebu adalah bahan
baku dalam pembuatan gula (gula kristal putih, white sugar plantation) di pabrik gula.
Dalam operasionalnya setiap musim giling (setahun), pabrik gula selalu mengeluarkan limbah
yang berbentuk cairan, padatan dan gas. Limbah cair meliputi cairan bekas analisa di
laboratorium dan luberan bahan olah yang tidak disengaja. Limbah padat meliputi ampas tebu,
abu dan debu hasil pembakaran ampas di ketel, padatan bekas analisa laboratorium, blotong
dan tetes. Limbah gas meliputi gas cerobong ketel dan gas SO2 dari cerobong reaktor
pemurnian cara sulfitasi.

Ampas tebu merupakan limbah padat produk stasiun gilingan pabrik gula, diproduksi dalam
jumlah 32 % tebu, atau sekitar 10,5 juta ton per tahun atau per musim giling se Indonesia.
Ampas tebu juga dapat dikatakan sebagai produk pendamping, karena ampas tebu sebagian
besar dipakai langsung oleh pabrik gula sebagai bahan bakar ketel untuk memproduksi energi
keperluan proses, yaitu sekitar 10,2 juta ton per tahun (97,4 % produksi ampas). Sisanya
(sekitar 0,3 juta ton per tahun) terhampar di lahan pabrik sehingga dapat menyebabkan polusi
udara, pandangan dan bau yang tidak sedap di sekitar pabrik gula. Ampas tebu mengandung
air, gula, serat dan mikroba, sehingga bila ditumpuk akan mengalami fermentasi yang
menghasilkan panas. Jika suhu tumpukan mencapai 94oC akan terjadi kebakaran spontan.

Blotong merupakan limbah padat produk stasiun pemurnian nira, diproduksi sekitar 3,8 % tebu
atau sekitar 1,3 juta ton. Limbah ini sebagian besar diambil petani untuk dipakai sebagai
pupuk, sebagian yang lain dibuang di lahan tebuka, dapat menyebabkan polusi udara,
pandangan dan bau yang tidak sedap di sekitar lahan tersebut. Sedangkan belerang dioksida
(SO2) merupakan limbah gas yang keluar dari cerobong reaktor sulfitir pada proses pemurnian
nira tebu yang kurang sempurna menyebabkan polusi udara di atas pabrik dan pemakaian
belerang menjadi lebih tinggi dari normal.

Tetes (molasses) sebagai limbah di stasiun pengolahan, diproduksi sekitar 4,5 % tebu atau
sekitar 1,5 juta ton. Tetes tebu sebagai produk pendamping karena sebagian besar dipakai
sebagai bahan baku industri lain seperti vitsin (sodium glutamate), alkohol atau spritius dan
bahkan untuk komoditas ekspor dalam pembuatan L-lysine dan lain-lain. Namun untuk hal ini
dibutuhkan kandungan gula dalam tetes yang cukup tinggi, sehingga tidak semua tetes tebu
yang dihasilkan dimanfaatkan untuk itu. Akibatnya tidak sedikit pabrik gula yang mengalami
kendala dalam penyimpanan tetes sampai musim giling berikutnya, tangki tidak cukup
menampung karena tetes kurang laku, atau memungkinkan terjadinya ledakan dalam
penyimpanan di tangki tetes sehubungan dengan kondisi proses atau komposisi .

Dalam analisa kontrol kualitas bahan alur proses di laboratorium dihasilkan limbah bekas
analisa yang berbentuk cairan dan padatan yang mengandung logam berat (Pb). Logam
tersebut berasal dari bahan penjernih Pb-asetat basa yang digunakan untuk analisa gula dalam
pengawasan pabrikasi. Bahan penjernih tersebut telah digunakan sudah cukup lama, sejak satu
abad yang lalu. Diperkirakan untuk pabrik gula yang berkapasitas 4000 ton tebu per hari
diperlukan tidak kurang dari 100 kg Pb per musim giling. Dapat dibayangkan untuk pabrik gula
seluruh Indonesia, khususnya di Jawa, diperkirakan sekitar 5 ton Pb per tahun dibuang
sebagai limbah analisa gula, atau sekitar 500 ton Pb tersebar di perut bumi Pulau Jawa selama
seabad.

Dari uraian di atas tampaknya penanganan, pencegahan dan pemanfaatan limbah pabrik gula
yang lebih tajam perlu digalakkan agar limbah yang mengganggu, polusi udara, tidak ramah
lingkungan, membuat pandangan dan bau yang kurang sedap dapat diatasi dengan baik. Yang
terpenting dalam penanganan, pencegahan dan pemanfaatan limbah adalah menangani
masalah limbah tanpa menimbulkan masalah limbah baru yang berdampak lebih negatif pada
lingkungan.

1. B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana cara menangani limbah pabrik gula?
2. Bagaimana cara mencegah pencemaran limbah industri pabrik gula?
3. Bagaimana cara memanfaatkan limbah industri gula memalui pengolahan biologis dan
kimiawi dalam upaya meningkatkan kecernaan secara in vitro?
2. C. Tujuan
1. Mengetahui cara menangani limbah pabrik gula
2. Mengetahui cara mencegah pencemaran limbah pabrik gula
3. Mengetahui cara memanfaatkan limbah industri gula melalui pengolahan biologis dan
kimiawi dalam upaya meningkatkan kecernaan secara in vitro

BAB II

PEMBAHASAN

1. 1. Penanganan Limbah Pabrik Gula


Limbah memberikan arti teknis adalah sebagai barang yang dihasilkan oleh sebuah proses dan
dapat dikategorikan sebagai bahan yang sudah tidak terpakai . Limbah merupakan buangan
yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik industry maupun domestic (rumah tangga atau
yang lebih dikenal sabagai sampah), yang kehadirannya pada suatu saat dan tempat tertentu
tidak dikehendaki lingkungan karena tidak memiliki nilai ekonomis. Jenis sampah ini pada
umumnya berbentuk padat dan cair. Pabrik gula dari bahan tebu yang mempunyai limbah
organik berupa blotong (filter cake), dan abu boiler. Blotong (filter cake) merupakan limbah
padat hasil dari proses produksi pembuatan gula, dimana dalam suatu proses produksi gula
akan dihasilkan blotong dalam jumlah yang sangat besar. Vinasse merupakan limbah cair yang
dihasilkan dari proses pembuatan Ethanol. Dalam proses pembuatan 1 liter Ethanol akan
dihasilkan limbah ( vinasse ) sebanyak 13 liter (1 : 13). Dari angka perbandingan di atas maka
semakin banyak Ethanol yang diproduksi akan semakin banyak pula limbah yang dihasilkannya.
Jika limbah ini tidak tertangani dengan baik maka di kemudian hari, limbah ini akan menjadi
masalah yang berdampak tidak baik bagi lingkungan.

1. 2. Penanganan Limbah
Sisa Ampas atau ampas lebih. Sebelum dimanfaatkan kembali sebagai bahan baku energi
listrik, media kompos dan lain-lain, penanganan awal yang bijak untuk sisa ampas (produksi
ampas ampas yang telah digunakan sebagai pembangkit energi untuk proses) adalah dikempa
terlebih dahulu menjadi bal (kubus). Hal ini dilakukan untuk meningkatkan berat jenis ampas,
kemudian diikat agar ampas tidak mudah lepas berterbangan (mawur). Selanjutnya ampas bal
siap untuk digudangkan.

Debu dan abu hasil pembakaran ampas. Penanganan debu hasil pembakaran ampas dilakukan
dengan cara menangkap debu tersebut dengan menggunakan dust collector yaitu wet atau dry
scrubber sebelum keluar melalui cerobong ketel. Debu dan abu hasil pembakaran ampas
ditanam bersama dalam tempat pembuangan akhir kemudian disiram air. Hal ini dilakukan agar
debu dan abu tersebut aman terhadap lingkungan, menghindari kebakaran karena
dikhawatirkan abu masih mengandung bara api yang latent.

Blotong. Penanganan awal untuk sisa blotong (produksi blotong blotong yang telah
dimanfaatkan petani) perlu ditangani dengan cara menanam ke dalam lubang pembuangan
awal sebelum dimanfaatkan kembali sebagai pupuk. Hal ini dilakukan untuk menghindari
pandangan dan bau yang tidak sedap.

Limbah cair dan padat bekas analisa gula di laboratorium. Limbah cair bekas analisa gula di
laboratorium ditangani dengan cara mengumpulkan cairan (filtrat) tersebut untuk di-
elektrolisis agar logam berat menempel pada elektroda. Logam berat diambil dari
elektroda sebagai limbah padat. Bersama-sama dengan limbah padat bekas analisa gula di
laboratorium dan limbah padat lainnya ditanam bersama ke dalam tempat pembuangan akhir.
Selanjutnya limbah cair yang telah ditritmen dinetralkan, kemudian bersama-sama dengan
cairan lainnya (pendingin alat mesin pabrik, luberan bahan olah yang tidak disengaja, air
kebutuhan karyawan pabrik) dikeluarkan dari pabrik dan dikirim ke tempat pengolahan limbah
dengan teknologi sistem Biotray. Sistem ini dapat mengolah air limbah untuk dipakai kembali
sehingga dapat mengurangi suplesi air segar sampai 0,6 1 M3per ton tebu dan beban polutan
dapat diturunkan sampai nihil.

Tetes tebu. Penyimpanan tetes tebu dalam tangki dapat ditangani dengan cara mengantisipasi
suhu tetes, yaitu sebelum dikirim ke tangki tetes suhu tetes harus berkisar antara 35 40oC.
Misalnya dengan cara melewatkan tetes tersebut melalui pendingin sehingga tetes yang keluar
dari pendingin tersebut berkisar 35 40oC.
1. 3. Pencegahan Limbah
2. Limbah yang dihasilkan pabrik gula
Tebu merupakan salah satu jenis tanaman yang hanya dapat ditanam di daerah yang memiliki
iklim tropis. Di Indonesia, perkebunan tebu menempati luas areal + 232 ribu hektar, yang
tersebar di Medan, Lampung, Semarang, Solo, dan Makassar. Tanaman ini merupakan sumber
bahan baku perusahaan gula. Dalam suatu produksi barang, pastilah didapat hasil samping
(limbah). Begitu pula halnya dengan produksi pada pabrik gula.

Berikut adalah limbah yang dihasilkan dari produksi gula yang berasal dati tanaman tebu:

Pucuk Tebu

Pucuk tebu adalah ujung atas batang tebu berikut 5-7 helai daun yang dipotong dari tebu giling
ataupun bibit. Diperkirakan dari 100 ton tebu dapat diperoleh sekitar 14 ton pucuk tebu segar.
Pucuk tebu segar maupun dalam bentuk awetan, sebagai silase atau jerami dapat
menggantikan rumput gajah yang merupakan pakan ternak yang sudah umum digunakan di
Indonesia.

Ampas Tebu

Tebu diekstrak di stasiun gilingan menghasilkan nira dan bahan bersabut yang disebut ampas.
Ampas terdiri dari air, sabut dan padatan terlarut. Komposisi ampas rata-rata terdiri dari kadar
air : 46 52 %; Sabut 43 52 %; padatan terlarut 2 6 %. Umumnya ampas tebu digunakan
sebagai bahan bakar ketel (boiler) untuk pemenuhan kebutuhan energi pabrik. Pabrik gula yang
efisien dapat mencukupi kebutuhan bahan bakar boilernya dari ampas, bahkan berlebih. Ampas
yang berlebih dapat dimanfaatkan untuk pembuatan briket, partikel board, bahan baku pulp
dan bahan kimia seperti furfural, xylitol, methanol, metana, dll.

Blotong

Pada proses pemurnian nira yang diendapkan di clarifier akan menghasilkan nira kotor yang
kemudian diolah di rotary vacuum filter. Di alat ini akan dihasilkan nira tapis dan endapan yang
biasanya disebut blotong (filter cake). Blotong dari PG Sulfitasi rata-rata berkadar air 67 %,
kadar pol 3 %, sedangkan dari PG. Karbonatasi kadar airnya 53 % dan kadar pol 2 %. Blotong
dapat dimanfaatkan antara lain untuk pakan ternak, pupuk dan pabrik wax. Penggunaan yang
paling menguntungkan saat ini adalah sebagai pupuk di lahan tebu.

Tetes

Tetes (molasses) adalah sisa sirup terakhir dari masakan (massecuite) yang telah dipisahkan
gulanya melalui kristalisasi berulangkali sehingga tak mungkin lagi menghasilkan gula dengan
kristalisasi konvensional. Penggunaan tetes antara lain sebagai pupuk dan pakan ternak dan
pupuk. Selain itu juga sebagai bahan baku fermentasi yang dapat menghasilkan etanol, asam
asetat, asam sitrat, MSG, asam laktat dll.
Asap

Telah disebutkan di atas hasil sampingan (limbah) pabrik gula cukup beragam. Agar limbah ini
tidak menjadi masalah bagi lingkungan sekitar, maka diperlukan suatu pengelolaan terhadap
limbah tersebut. Cara- cara yang bisa digunakan dalm pengolahan limbah yaitu menetralkan
limbah sehingga tidak berbahaya bagi lingkungan , dan dengan merubah limbah menjadi
barang lain yang lebih bernilai tinggi.

1. Pengolahan dan pemanfaatan kembali limbah pabrik gula


Secara umum pengelolaan limbah seperti limbah cair, yang dikeluarkan pabrik gula merupakan
limbah organik dan bukan Limbah B3 (bahan beracu dan berbahaya). Limbah cair ini dikelola
melalui dua tahapan, yaitu:

Pertama, penanganan di dalam pabrik (in house keeping). Sistem ini dilakukan dengan cara
mengefisienkan pemakaian air dan penangkap minyak (oil trap) serta pembuatan bak
penangkap abu bagasse (ash trap).

Kedua, penanganan setelah limbah keluar dari pabrik, melalui Instalasi Pengolahan Air Limbah
(IPAL). IPAL dibangun di atas tanah seluas lebih dari 8 ha, terdiri dari 13 kolam dengan
kedalaman bervariasi dari 2 m (kolam aerasi) sampai 7 m (kolam anaerob). Total daya tampung
lebih dari 240.000 m3, sehingga waktu inap (retention time) dapat mencapai 60 hari.

Sedangkan pengelolaan limbah dengan cara pemanfaatan limbah dari pabrik tebu dapat
memberikan nilai lebih. Pemanfaatan limbah pabrik tebu bisa berupa pembuatan bioetanol,
pemanfaatan pucuk tebu sebagai bahan pakan ternak, ampas tebu untuk pakan ternak dan
pembuatan senyawa furfural besrta turunannya, serta pembuatan pupuk kompos dari blotong.
Sedangkan untuk limbah berupa asap dapat dikelola dengan jalan menekan pengeluaranya
diudara bebas.

Berikut adalah sejumlah hal tentang pemanfaatan dan pengelolaan hasil samping pabrik gula
yang dapat digunkan untuk menekan tingkat pencemaran:

1. Pembuatan Bioetanol

Pada dasarnya unit pembuatan etanol dari tebu terdiri dari 4 bagian, yaitu:

1. Unit gilingan

2. Unit preparasi bahan baku

3. Unit fermentasi

4. Unit destilasi.

Unit gilingan berfungsi untuk menghasilkan nira mentah dari tebu. Komponen unit gilingan
terdiri dari pisau pencacah dan tandem gilingan. Sebelum masuk gilingan, tebu dipotong-
potong terlebih dulu dengan pisau pencacah. Cacahan tebu selanjutnya masuk kedalam tandem
gilingan 3 rol yang biasanya terdiri atas 4 atau 5 unit gilingan yang disusun secara seri. Pada
unit gilingan pertama, tebu diperah menghasilkan nira perahan pertama (npp). Ampas tebu
yang dihasilkan diberi imbibisi, kemudian digiling oleh unit gilingan kedua. Nira yang terperah
ditampung, ampasnya kembali ditambah air imbibisi dan digiling lebih lanjut oleh unit gilingan
ketiga, dan demikian seterusnya. Semua nira yang keluar dari setiap unit gilingan dijadikan satu
dan disebut nira mentah.

Unit preparasi berfungsi untuk menjernihkan dan memekatkan nira mentah yang dihasilkan
unit gilingan. Klarifikasi bisa dilakukan secara fisik dengan penyaringan atau secara kimiawi.
Klarifikasi terutama bertujuan untuk menghilangkan beberapa impurities yang bisa
mengganggu proses fermentasi. Nira yang dihasilkan dari proses ini disebut nira jernih.
Selanjutnya tahap ini dilanjutkan untuk memproduksi gula dan sisanya berupa molase bisa
dilanjutkan masuk ke tahapan pembuatan etanol.

Unit fermentasi berfungsi untuk mengubah molase menjadi etanol, melalui aktivitas fermentasi
ragi. Jumlah unit fermentasi biasanya terdiri dari beberapa unit (batch) atau system kontinyu
tergantung kepada kondisi dan kapasitas pabrik. Beberapa nutrisi ditambahkan untuk
optimalisasi proses. Etanol yang terbentukdibawa ke dalam unit destilasi. Unit destilasi
berfungsi untuk memisahkan etanol dari cairan lain khususnya air. Unit ini juga terdiri dari
beberapa kolom destilasi. Etanol yang dihasilkan biasanya memiliki kemurnian sekitar 95-96%.
Proses pemurnian lebih lanjut akan menghasilkan etanol dengan tingkat kemurnian lebih tinggi
(99%/ethanol anhydrous), yang biasanya digunakan sebagai campuran unleaded gasoline
menjadi gasohol.

Selain dari nira, ampas yang dihasilkan sebagai hasil ikutan dari unit gilingan bisa diproses
lebih lanjut menjadi etanol, dengan menambah unit pretreatment dan sakarifikasi. Unit
pretreatment berfungsi untuk mendegradasi ampas menjadi komponen selulosa, lignin, dan
hemiselulosa. Dalam unit sakarifikasi, selulosa dihidrolisa menjadi gula (glukosa) yang akan
menjadi bahan baku fermentasi, selanjutnya didestilasi menghasilkan etanol.

Pembuatan etanol selain dari molase juga dari ampas tebu. Ampas tebu sebagian besar
mengandung ligno-cellulose. Bahan lignoselulosa dapat dimanfaatkan untuk memproduksi
bioetanol.

Limbah dari pabrik gula yaitu tetes, dapat dipakai sebagai bahan baku pabrik alcohol. Limbah
cair yang dikeluarkan pabrik merupakan limbah organik dan bukan Limbah B3 (bahan beracu
dan berbahaya). Limbah cair ini dikelola melalui dua tahapan.

Pertama, penanganan di dalam pabrik (in house keeping). Sistem ini dilakukan dengan cara
mengefisienkan pemakaian air dan penangkap minyak (oil trap) serta pembuatan bak
penangkap abu bagasse (ash trap).

Kedua, penanganan setelah limbah keluar dari pabrik, melalui Instalasi Pengolahan Air Limbah
(IPAL). IPAL dibangun di atas tanah seluas lebih dari 8 ha, terdiri dari 13 kolam dengan
kedalaman bervariasi dari 2 m (kolam aerasi) sampai 7 m (kolam anaerob). Total daya tampung
lebih dari 240.000 m3, sehingga waktu inap (retention time) dapat mencapai 60 hari.

2. Pemanfaatan Ampas Tebu

Limbah padat berupa ampas tebu (bagasse) dapat dapat dijadikan bubur pulp dan dipakai
untuk pabrik kertas, untuk makanan ternak; bahan baku pembuatan pupuk, particle board,
bioetanol, dan sebagai bahan bakar ketel uap (boiler) sehingga mengurangi konsumsi bahan-
bakar minyak oleh pabrik.

Selain itu semua, adanya kandungan polisakarida dalam ampas tebu dapat dikonversi menjadi
produk atau senyawa kimia yang digunakan untuk mendukung proses produksi sektor industri
lainnya. Salah satu polisakarida yang terdapat dalam ampas tebu adalah pentosan, dengan
persentase sebesar 20-27%. Kandungan pentosan yang cukup tinggi tersebut memungkinkan
ampas tebu untuk diolah menjadi Furfural. Furfural memiliki aplikasi yang cukup luas dalam
beberapa industri dan juga dapat disintesis menjadi turunan-turunannya seperti : Furfuril
Alkohol, Furan, dan lain-lain. Kebutuhan (demand) Furfural dan turunannya di dalam negeri
meski tidak terlalu besar namun jumlahnya terus meningkat . Hingga saat ini seluruh
kebutuhan Furfural untuk dalam negeri diperoleh melalui impor. Impor terbesar diperoleh dari
Cina yang saat ini menguasai 72% pasar Furfural dunia.

Furfural

(C5H4O2) atau sering disebut dengan 2-furankarboksaldehid, furaldehid, furanaldehid, 2-


Furfuraldehid, merupakan senyawa organik turunan dari golongan furan. Furfural memiliki
aplikasi yang cukup luas terutama untuk mensintesis senyawa-senyawa turunannya. Di dunia
hanya 13% saja yang langsung menggunakan Furfural sebagai aplikasi, selebihnya disintesis
menjadi produk turunannya. Furfural dihasilkan dari biomassa (ampas tebu) lewat 2 tahap
reaksi, yaitu hidrolisis dan dehidrasi. Untuk itu digunakan bantuan katalis asam, misalnya:
asam sulfat, dan lain-lain.

Furan

Furan merupakan contoh lain senyawa yang dapat dihasilkan dengan bahan baku Furfural.
Furan yang biasa disebut juga Furfuran atau oxole, memiliki rumus molekul C4H4O. Furan
diproduksi dengan proses dekarbonilasi Furfural dengan kehadiran katalis logam mulia. Furan
dimanfaatkan sebagai bahan kimia pembangun dalam produksi senyawa kimia yang digunakan
pada industri farmasi, herbisida, senyawa penstabil (stabilizer), dan sebagai bahan baku dalam
pembuatan senyawa turunan dari furan. Salah satu senyawa yang diproduksi dengan bahan
baku Furan adalah Tetrahidrofuran (tetrametilen oksida atau oxolane). Senyawa yang dihasilkan
melalui hidrogenasi katalitik dari Furan ini digunakan sebagai pelarut untuk polivinil klorida
(PVC), polivinilidene klorida, beberapa serat poliuretan yang diaplikasikan pada proses
pelapisan dan perekat.

3. Pemanfaatan Blotong untuk pembuatan kompos

Pembuatan kompos dilakukan dengan pencampuran bahan baku asal limbah pabrik gula,
antara lain ; serasah, blotong dan abu ketel, serta menambahkan bahan aktivator berupa
mikroorganisme, yang terdiri dari ; campuran bakteri, fungi, aktinomisetes, kotoran ayam dan
kotoran sapi. Proses pengolahan ini dilakukan secara biologis karena memanfaatkan
mikroorganisme sebagai agen pengurai limbah.

Contoh Prosedur pembuatan pupuk kompos adlah sebgai berikut: Bahan pupuk terdiri dari
tumpukan berisi 60 kg serasah, 300 kg blotong , dan 100 kg abu ketel. Bahan-bahan tersebut
dimasukkan ke dalam cetakan berbentuk kotak dengan ukuran bawah 1,5 x 1,5 m; ukuran atas
1 m x 1 m serta tinggi 1,25 m. Sebelum dicetak, daun tebu dipotong-potong sehingga
panjangnya kurang dari 5 cm. Semua bahan dicampur rata, kemudian ditambah 5 kg TSP dan
10 kg Urea. Untuk menjaga kelembaban dilakukan penambahan air.

Pemberian aktivator pada setiap tumpukan masing-masing sebanyak 10 kg campuran


mikroorganisme selulolitik,yaitu 5 kg fungi; 2,5 kg bakteri dan 2,5 kg aktinomisetes. Aktivator
ditabur bersamaan dengan saat memasukkan bahan kompos ke dalam cetakan. Setelah
tercetak, kemudian di setiap tumpukan diberi lubang aerasi pada masing-masing sisi dan
bagian atas tumpukan dengan cara menusukkan sebatang bambu.

Pembalikan tumpukan kompos dilakukan dua minggu sekali. Hal ini dimaksudkan untuk
membantu memperlancar sirkulasi udara ke bagian tengah kompos, sehingga dapat
mempercepat pertumbuhan mikroorganisme selulolitik. Setiap dua minggu dengan
menganalisa nisbah C/N dan pH sampai diperoleh nisbah C/N sekitar 12-20 dan pH mendekati
netral.

Limbah pabrik gula berupa blotong juga dapat dijadikan pupuk organik dengan cara
mencampurkannya dengan limbah pabrik etanol berupa vinace dan ditambah sejumlah
mikroba. Seorang peneliti pupuk mengungkapkan, kandungan unsur karbon (C) dan Nitrogen
(N) pupuk ini mencapai 12 persen. Sementara tanah yang sehat punya kandungan unsur C dan
N antara 10-15 persen. Mikroba yang ada di pupuk ini antara lain Celulotic bacteria,
Pseudomonas, Bacyllus, dan Lactobacyllus. Dikatakan pula bahwa bakteri itu ada yang berfungsi
melarutkan fosfat. Seperti diketahui, fosfat jika dipakai untuk pupuk harus dalam keadaan
terlarut, dan yang melarutkan itu mikroba. Pupuk organik ini mampu memperbaiki tekstur dan
mampu menyehatkan tanah kritis akibat pupuk kimia (anorganik).

Pupuk kompos yang dihasilkan dapat dimanfaatkan kembali untuk perkebunan tebu. Pemberian
kompos yang berasal dari limbah industri gula ini telah dicoba pada tanaman tebu di berbagai
wilayah pabrik gula di Indonesia. Secara umum kompos dapat meningkatkan produksi dan
produktivitas gula. Pemberian kompos blotong dan kompos ampas pada lahan tebu di pabrik
gula Cintamanis Palembang, masing-masing dengan takaran 30 ton/ha mampu meningkatkan
bobot tebu. Bobot tebu yang diberikan pupuk kompos ini pada tanaman pertama, berturut-
turut lebih tinggi 26,5 dan 8,1 ton/ha dibandingkan dengan kontrol.

4. Pengelolaan asap dan debu

Senyawa pencemar udara itu sendiri digolongkan menjadi (a) senyawa pencemar primer, dan (b)
senyawa pencemar sekunder. Senyawa pencemar primer adalah senyawa pencemar yang
langsung dibebaskan dari sumber sedangkan senyawa pencemar sekunder ialah senyawa
pencemar yang baru terbentuk akibat antar-aksi dua atau lebih senyawa primer selama berada
di atmosfer. Dari sekian banyak senyawa pencemar yang ada, lima senyawa yang paling sering
dikaitkan dengan pencemaran udara ialah: karbonmonoksida (CO), oksida nitrogen (NOx),
oksida sulfur (SOx), hidrokarbon (HC), dan partikulat (debu).

Pencemaran udara dari pada pabrik gula berupa asap dan debu, yang dapat menyebabkan
sejumlahpenyakit pernafasan seperti infeksi saluran pernafasan pada manusia disekitar pabrik
tersebut, iritasi mata dan lain-. Untuk menanggulanginya dibutuhkan pengendalian
pencemaran udara. Pengendalian ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu pengendalian pada
sumber pencemar dan pengenceran limbah gas. Pengendalian pada sumber pencemar
merupakan metode yang lebih efektif karena hal tersebut dapat mengurangi keseluruhan
limbah gas yang akan diproses dan yang pada akhirnya dibuang ke lingkungan. Di dalam
sebuah pabrik kimia, pengendalian pencemaran udara terdiri dari dua bagian yaitu
penanggulangan emisi debu dan penanggulangan emisi senyawa pencemar. Idealnya demikian
pula yang harus dilakukan oleh pabrik tebu.

Guna menekan tingkat pencemaran udara, pabrik tebu dapat mengelola asap dan debu tersebut
dengan jalan memisahkan partikel padatanya yang berada di asap. Nantinya partikel-partikel ini
dalam jumlah yang cukup, bisa diolah menjadi pupuk. Karenanya suatu pabrik gula seharusnya
dilengkapai dengan alat-alat pemisah debu untuk memisahkan debu dari alirah gas buang.
Debu dapat ditemui dalam berbagai ukuran, bentuk, komposisi kimia, densitas, daya kohesi,
dan sifat higroskopik yang berbeda.

Maka dari itu, pemilihan alat pemisah debu yang tepat berkaitan dengan tujuan akhir
pengolahan dan juga aspek ekonomis. Secara umum alat pemisah debu dapat diklasifikasikan
menurut prinsip kerjanya:

Pemisah Brown

Alat pemisah debu yang bekerja dengan prinsip ini menerapkan prinsip gerak partikel menurut
Brown. Alat ini dapat memisahkan debu dengan rentang ukuran 0,01 0,05 mikron. Alat yang
dipatenkan dibentuk oleh susunan filamen gelas dengan jarak antar filamen yang lebih kecil
dari lintasan bebas rata-rata partikel.

Penapisan

Deretan penapis atau filter bag akan dapat menghilangkan debu hingga 0,1 mikron. Susunan
penapis ini dapat digunakan untuk gas buang yang mengandung minyak atau debu
higroskopik. Electrostatic Precipitator

Pengendap elektrostatik

Alat ini mengalirkan tegangan yang tinggi dan dikenakan pada aliran gas yang berkecepatan
rendah. Debu yang telah menempel dapat dihilangkan secara beraturan dengan cara getaran.
Keuntungan yang diperoleh dari penggunaan pengendap elektrostatik ini ialah didapatkannya
debu yang kering dengan ukuran rentang 0,2 0,5 mikron. Secara teoritik seharusnya partikel
yang terkumpulkan tidak memiliki batas minimum.

Pengumpul sentrifugal

Pemisahan debu dari aliran gas didasarkan pada gaya sentrifugal yang dibangkitkan oleh
bentuk saluran masuk alat. Gaya ini melemparkan partikel ke dinding dan gas berputar (vortex)
sehingga debu akan menempel di dinding serta terkumpul pada dasar alat. Alat yang
menggunakan prinsip ini digunakan untuk pemisahan partikel dengan rentang ukuran diameter
hingga 10 mikron lebih.
Pemisah inersia

Pemisah ini bekerja atas gaya inersia yang dimiliki oleh partikel dalam aliran gas. Pemisah ini
menggunakan susunan penyekat sehingga partikel akan bertumbukan dengan penyekat dan
akan dipisahkan dari aliran fasa gas. Alat yang bekerja berdasarkan prinsip inersia ini bekerja
dengan baik untuk partikel yang berukuran hingga 5 mikron.

Pengendapan dengan gravitasi

Alat yang bekerja dengan prinsip ini memanfaatkan perbedaan gaya gravitasi dan kecepatan
yang dialami oleh partikel. Alat ini akan bekerja dengan baik untuk partikel dengan ukuran
yang lebih besar dari 40 mikron dan tidak digunakan sebagi pemisah debu tingkat akhir. Pada
industri, yang lebih maju terdapat juga beberapa alat yang dapat memisahkan debu dan gas
secara bersamaan (simultan). Alat-alat tersebut memanfaatkan sifat-sifat fisik debu sekaligus
sifat gas yang dapat terlarut dalam cairan. Beberapa metoda umum yang dapat digunakan
untuk pemisahan secara simultan ialah:Irrigated Cyclone Scrubber

Menara percik

Prinsip kerja menara percik ialah mengkontakkan aliran gas yang berkecepatan rendah dengan
aliran air yang bertekanan tinggi dalam bentuk butiran. Alat ini merupakan alat yang relatif
sederhana dengan kemampuan penghilangan sedang (moderate). Menara percik mampu
mengurangi kandungan debu dengan rentang ukuran diameter 10-20 mikron dan gas yang
larut dalam air.

Siklon basah

Modifikasi dari siklon ini dapat menangani gas yang berputar lewat percikan air. Butiran air
yang mendandung partikel dan gas yang terlarut akan dipisahkan dengan aliran gas utama atas
dasar gaya sentrifugal. Slurry dikumpulkan di bagian bawah siklon. Siklon jenis ini lebih baik
daripada menara percik. Rentang ukuran debu yang dapat dipisahkan ialah antara 3 5 mikron.

Pemisah venture

Metode pemisahan venturi didasarkan atas kecepatan gas yang tinggi pada bagian yang
disempitkan dan kemudan gas akan bersentuhan dengan butir air yang dimasukkan di daerah
sempit tersebut. Alat ini dapat memisahakan partikel hingga ukuran 0,1 mikron dan gas yang
larut di dalam air.

Tumbukan orifice plate

Alat ini disusun oleh piringan yang berlubang dan gas yang lewat orifis ini membentur lapisan
air hingga membentuk percikan air. Percikan ini akan bertumbukkan dengan penyekat dan air
akan menyerap gas serta mengikat debu. Ukuran partikel paling kecil yang dapat diserap ialah
1 mikron.
Menara dengan packing

Prinsip penyerapan gas dilakukan dengan cara mengkontakkan cairan dan gas di antara
packing. Aliran gas dan cairan dapat mengalir secara co-current, counter-current, ataupun
cross-current. Ukuran debu yang dapat diserap ialah debu yang berdiameter lebih dari 10
mikron.

Pencuci dengan pengintian

Prinsip yang diterapkan adalah pertumbuhan inti dengan kondensasi dan partikel yang dapat
ditangani ialah partikel yang berdiameter hingga 0,01 mikron serta dikumpulkan pada
permnukaan filamen.

Pembentur turbulen

Pembentur turben pada dasarnya ialah penyerapan partikel dengan cara mengalirkan aliran gas
lewat cairan yang berisi bola-bola pejal. Partikel dapat dipisahan dari aliran gas karena
bertumbukkan dengan bola-bola tersebut. Efisiensi penyerapan gas bergantung piada jumlah
tahap yang digunakan.

Blotong dan SO2. Pemakaian bahan pembantu proses (kapur dan belerang) yang berlebihan
dapat ditekan dengan kontrol kondisi proses pemurnian nira yang efektif melalui optimasi pH,
suhu dan waktu. Dengan memperhatikan kualitas bahan baku yang diolah dan hasil pemurnian
yang ingin dicapai maka kondisi operasional proses yang optimal dapat ditetapkan, sehingga
pemakaian bahan pembantu proses dapat ditekan. Dampaknya jumlah blotong dan gas
SO2dapat ditekan pula. Limbah cair atau padat bekas analisa di laboratorium. Pencegahan
terjadinya limbah logam berat berkategori B3 karena penggunaan bahan penjernih Pb-asetat
basa dapat dinihilkan melalui penggunaan bahan penjernih aman lingkungan (PAL) sebagai
alternatif pengganti bahan penjernih berkategori B3 tersebut. Sehingga dengan demikian,
cairan yang dihasilkan (filtrat) langsung dapat dikirim ke tempat pengolahan limbah . Tetes tebu.
Pencegahan terjadinya ledakan selama penyimpanan tetes dalam tangki dapat dilakukan
dengan mendinginkan tetes pada suhu 35 40oC. Di dalam tangki tetes dipasang pipa-pipa
pendingin yang melingkar, air pendingin mengalir di dalam pipa pendingin. Sehingga dengan
demikian, sambil menunggu pengeluaran tetes diharapkan suhu tetes yang disimpan berkisar
35 40oC.Pengawasan suhu tetes terjadwal menjadi sangat penting. Gas cerobong ketel.
Kesempurnaan pembakaran ampas dipengaruhi oleh kualitas ampas sebagai bahan bakar, jenis
dan kondisi dapur + ketel. Namun demikian pembakaran yang sempurna dapat diidentifikasi
dari kualitas gas cerobong (kadar CO2 > 12 %, O2 < 7 dan produksi uap per kampas > 2 kg).
Oleh karena itu kontrol kualitas gas cerobong ketel terjadwal perlu menjadi perhatian.

Limbah pertanian yang dapat dimanfaatkan sebagai pakan alternatif adalah limbah dari
perkebunan tebu. Limbah dari tebu ini yang dapat dimanfaatkan sebagai pakan antara lain
adalah mollases, blotong, dan pucuk tebu. Pucuk tebu adalah limbah tebu yang memiliki
potensi sangat besar. Pucuk tebu dapat dimanfaatkan untuk pakan rum__inansia. Salah satu
kelemahan dari pucuk tebu adalah kandungan serat kasar yang tinggi. Untuk meningkatkan
manfaaat dari pucuk tebu make dilakukan pengolahan. Metode pengolahan yang biasa
digunakan untuk pakan berserat tinggi adalah pengolahan kimiawi. Bahan kimia yang biasa
digunakan adalah urea dan NaOH.
Fraksi limbah tebu lainnya yang masih memiliki nilai gizi yang baik adalah blotong. Blotting
adalah limbah yang dapat dipisahkan dengan proses penapisan dalam proses klarifkasi nira.
Untuk meningkatkan nilai gizi dari protein pada blotong perlu dilakukan fermentasi dengan
menggunakan kapang. Keseimbangan asam amino diharapkan dapat ditingkatkan melalui
fermentasi. Dengan meningkalnya kualitas protein diharapkan dapat meningkatkan kecernaan
zat-zat makanan. Jenis kapang yang biasa digunakan adalah Saccharomyces cereviceae,
Aspergillus oryzae, Aspergiltus niger.

Penelitian tahap pertama dilakukan terdiri dua bagian yaitu tahap pengolahan pucuk tebu dan
penggunaannya dalam ransum Pucuk tebu akan dilakukan pengolahan dengan amoniasi, silase,
dan hidrolisis dengan NaOH. Untuk menentukan cars pengolahan yang terbaik terhadap pucuk
tebu maka dilalkukan penelitian secara in vitro. Perlakuan yang dicobakan pada perlakuan vitro
adalah:

RI = Pucuk tebu tanpa pengolahan ;

R2 = Pucuk tebu diolah secam Amoniasi;

R3 = Pucuk tebu diolah secara Silase ;

R4 = Pucuk tebu diolah secara Hidrolisis dengan NaOH.

Berdasarkan basil penelitian tersebut, temyata metode pengolahan yang baik untuk pucuk tebu
adalah amoniasi. Untuk menentukan penggunaaanya dalam ransum dilakukan penelitian
dengan rancangan acak lengkap 4 x 5 , tiap perlakuan diiilang 5 kali. Susunan perlakuannya
adalah sebagai berikut:

RO = 70% konsentrat +30% rumput lapang

RI = 70% konsentrat + 20% rumput lapang + 10% pucuk tebu teramoniasi


R2 =70% konsentrat + 10% rumput lapang + 20% pucuk tebu teramoniasi
R3 = 70% konsentrat + 0% rumput lapang + 30% pucuk tebu teramoniasi

Penelitian tahap kedua diawali dengan menentukan jenis kapang yang paling baik pada
fermentasi blotong, Susunan perlakuannya sbb:

RO = blotong tanpa pengolahan; Rl= blotong difermentasi dengan Saccharomyces cereviceae ;

R2 = blotong difermentasi dengan Aspergillus oryzae

R3=blotong difermentasi dengan Aspergillus niger

R4 = blotong difermentasi dengan Rhizopus orryzae.

Berdasarkan hasil peneliian tersebut fermentasi yang terbaik adalah menggunakan yeats
Saccharomyces cereviceae . Untuk menentukan penggunaannya adalah ransum dilakukan
penelitian dengan rancangan acak lengkap 5 x 5 , susunan perlakuannya adalah sebagai
berikut :

RO = ransom basal

Rl = RO + 5% blotong terfermentasi dari BK ransom


R2 = RO + 10% blotong terfermentasi Bari BK ransum
R3 = RO + 15% blotong terfermentasi dari BK ransum
R4 = RO + 20% blotong terfermentasi dari BK ransum

Berdasarkan uji lanjut BNT menunjukkan bahwa perlakuan tidak berbeda nyata terhadap KCBK
dan KCBO. Hasil nyata ditunjukkan pada paramter NH3 dan VFA. Berdasarkan kedua paramter
tersebut menunjukkan bahwa perlakuan amoniasi menunjukkan hasil yang lebih baik
dibandinngkan perlakuan lainny& Oleh karena itu, pengolahan yang digunakan pada pucuk
tebu dalam ransom adalah amoniasii. Berdasarkan uji lanjut polinomial ortogonal menunjukkan
bahwa penggunaan pucuk tebu teramoniasi dalam ransum terhadap kecernaan bahan kering
dan dan bahan organik berpola tinier dengan persamaan masing-masing Y = 37,739 +0,094X
dan 39,361 + 0,114X. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi kandungan pucuk tebu dalam
ransom semakin tinggi nilai kecemaannya

Berdasarkan analisis ragam menunjukkan bahwa perlakuan jenis kapang terhadap parameter
kecemaan menujukkan tidak berberda nyata. Hasil yang nyata terlihat dari parameter WA dan
NH3. Berdasarkan parameter VFA dan NH3 menujukkan
bahwa penggunaan yeast Saccharomyces cereviceae sebagai bahan fermentasi pada blotong
memberikan basil yang lebih baik bila dibandingkan dengan menggunakan
kapang lainnya.Hasil analisis ragam menunjukkan bahwa perlakuan blotong dalam
ransom berpengaruh nyata terhadap kadar NH3. Berdasarkan uji lanjut polinomial ortogonal
menunjukkan bahwa perlakuan memliki reespon linear terhadap kadar NH3 dengan
persamaannya Y= 4,035 +0,237X. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi kandungan
blotong semakin tinggi kadar NH3 ciran rumen.

Hasil analisis ragam dan analisis polinomial ortogonal menunjukkan bahwa perlakuan blotong
dalam ransom tidak berbeda nyata terhadap WA dan kecemaan bahan organik ransum (KCBO).
Hasil analisis ragam dan analisis polinomial ortogonal menunjukkan bahwa perlakuan blotong
berbeda nyata terhadap kecemaan bahan kering ransum. Kurva responnya adalah linear
dengan persamaan Y=45,964 0,294X. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi kandungan
blotong dalam ransum nilai kecemaan bahan keringnya menurun.

Ampas tebu juga dapat dimanfaatkan sebagai energi listrik yang dijual ke rumah tangga.
Misalnya saja sisa ampas tebu pada musim giling 2008 (279.332 ton) dapat menghasilkan
listrik sekitar 36 ribu MW, atau dapat untuk memenuhi kebutuhan listrik sekitar 60.000 rumah
tangga di lingkungan pabrik gula selama 6 bulan (asumsi kebutuhan rumah tangga 100 KW per
bulan) yang menghasilkan rupiah sekitar Rp. 18 Milyard.

Tabel 1. Listrik yang dihasilkan (KW) dari sisa ampas tebu pada musim giling 2008
Produsen Tebu Ampas Ampas Sisa Setara uap Setara SetaraRp
digiling diproduksi dibakar ampas dihasilkan listrik .Milyard
(ton) (ton) (ton) (ton) (ton) dihasilkan
(MW)

Jawa 23.626.250 7.615.601 7.423.503 192.098 383.617 25.574 12,79

Sumatra 9.790.911 3.155.967 3.076.360 79.607 139.462 9.297 4,65

Sulawesi 937.995 302.350 294.723 7.627 15.050 1.003 0,50

Indonesia 34.355.156 1.107.3918 10.794.586 279.332 538.129 35.875 17,94

Serat-serat ampas merupakan bahan organik yang terdiri dari selulosa, pentosan dan lignin.
Bahan organik tersebut dapat diubah menjadi kompos melalui proses biokimia dengan
melibatkan aktivitas mikroba. Oleh karena itu ampas tebu dapat digunakan sebagai bahan baku
kompos. Kompos ampas tebu (KAT) dan kompos dari campuran ampas tebu, blotong dan abu
ketel (KABAK) bagus untuk pemupukan lahan tebu. Ampas tebu juga dapat digunakan sebagai
bahan baku briket arang ampas. Briket tersebut mempunyai kualitas yang tidak begitu berbeda
dengan kualitas cokes. Dalam ukuran kecil, briket dapat digunakan di dapur rumah tangga. Di
samping itu ampas tebu dapat digunakan untuk membuat particle board. Particle
board biasanya digunakan untuk keperluan interior, akustik, insulator, panel dinding dan
meb. Blotong. Blotong dapat digunakan langsung sebagai pupuk, karena mengandung unsur
hara yang dibutuhkan tanah. Untuk memperkaya unsur N blotong dikompos dengan ampas
tebu dan abu ketel (KABAK). Pemberian ke tanaman tebu sebanyak 100 ton blotong atau
komposnya per hektar dapat meningkat bobot dan rendamen tebu secara segnifikan.
Kandungan hara kompos ampas tebu (KAT), blotong dan kompos dari ampas tebu, blotong dan
abu ketel (KABAK).

Tabel 2. Hasil analisis kimia KAT, blotong dan KABAK:

Analisis KAT Blotong KABAK

pH 7.32 7.53 6.85

Karbon (C), % 16.63 26.51 26.51

Nitrogen (N), % 1.04 1.04 1.38

Nisbah C/N 16.04 25.62 15.54

Fosfat (P2O5), % 0.421 6.142 3.020

Kalium (K2O), % 0.193 0.485 0.543


Natrium (Na2O), 0.122 0.082 0.103 Di dalam tetes tebu terkandung total
gula sebagai invert antara 60 70 %,
%
merupakan bahan baku yang potensial bagi
produk-produk fermentasi dan salah satu
Kalsium (Ca), % 2.085 5.785 4.871 diantaranya adalah etanol (alkohol). Bahkan
jika diproduksi dalam skala industri
Magnesium (Mg), 0.379 0.419 0.394 perumahan menjanjikan untuk menambah
% pendapatan rumah tangga. Dalam 5 tahun
terakhir ini pemerintah sedang giatnya
menggalakkan program bahan bakar yang
Besi (Fe), % 0.251 0.191 0.180 bersifat renewable. Salah satu diantaranya
adalah mencampur etanol ke dalamm
Mangan (Mn), % 0.066 0.115 0.090 BBM menjadi gasohol sebagai energi
alternatif. Pusat Penelitian Perkebunan Gula
Indonesia telah berhasil menguji gasohol
sampai E20 (etanol : bensin = 20 : 80) untuk mesin bensin. Di dalam tetes tebu terkandung
sukrosa antara 35 45 %, gula invert antara 17 35 %, total gula sebagai invert (TSAI) antara 60
70 %. Hal ini merupakan bahan baku yang potensial bagi produk-produk fermentasi dan salah
satu diantaranya adalah sirup invert. Untuk menjadikan gula dalam tetes menjadi invert semua
maka komponen sukrosa harus diinversi terlebih dahulu. Proses inversi sukrosa menjadi gula
invert yang banyak diminati adalah cara enzimatis karena tidak bersifat korosif terhadap
peralatan yang digunakan. Proses inversi menggunakan ragi roti optimal pada larutan brix tetes
50 %, pH 4,5, suhu inkubasi 60oC selama 24 jam. Di samping dapat dibuat alkohol atau spiritus
dan sirup invert, tetes tebu juga dapat dipakai sebagai bahan baku L-lysine dan media untuk
pembuatan sodium glutamate di pabrik vitsien. Bahkan tetes tebu saat ini merupakan
komoditas eksport non migas yang cukup menjanjikan.

CO2 dari gas cerobong. Limbah gas cerobong, khususnya gas CO2, dapat dimanfaatkan kembali
untuk keperluan pemurnian nira sebagai pengganti gas SO2 atau dimanfaatkan dalam
pemurnian defekasi remelt karbonatasi. Dalam 2 tahun terakhir ini proses defekasi remelt
karbonatasi sedang banyak dibicarakan para pakar dan praktisi industri gula dalam negeri
sehubungan dengan harga belerang yang mahal, produksi gula dalam negeri yang telah
menyentuh swa sembada gula dan tuntutan akan gula mutu tinggi. Diprediksi pada musim
giling 2009 dan yang akan datang terjad kelebihan stok gula dalam negeri sehingga
dikhawatirkan terjadi penyaluran gula berlebih yang macet, untuk diekspor mutu gula dalam
negeri masih kalah bersaing. Oleh karena itu paling bijak adalah memilih proses defekasi
remelt karbonatasi dalam mengatasi masalah ini. Dengan proses tersebut, di samping dapat
mengurangi cemaran lingkungan, juga dapat memproduksi gula mutu tinggi sehingga dapat
mengatasi masalah pergulaan nasional yang sedang mengalami kendala dalam persaingan
global. Dengan penanganan, pencegahan dan pemanfaatan limbah pabrik gula tersebut
diharapkan program langit biru dan bumi hijau akan terlaksana dengan baik di sektor industri
gula.

PEMANFAATAN LIMBAH PABRIK GULA DAN ETHANOL MENJADI PUPUK ORGANIK

Penerapan cara Pertanian Organik Modern masih belum populer untuk diterapkan di negara
kita, sehingga perlu pengembangan sistem Pertanian Organik yang intergeted, agar hasil dari
pertaniannya bisa masuk pasar local maupun dunia (Eropa dan Amerika). Negara-negara yang
pertaniannya sudah lebih maju, seperti pertanian di Negara-negara Eropa dan Amerika sudah
lama meninggalkan sistem pertanian anorganik ( Kimia ) dan beralih ke pertanian yang ramah
lingkungan yaitu pertanian organik.
Untuk menjaga tanaman dari hama dan pestisida kimia, perlu di kembangkan
suatu Greenhouse, yang berfungsi untuk menjamin kelangsungan produksi agar tidak
tergantung pada musim. Setelah Greenhouse jadi maka dilakukan penanaman percobaan yaitu
menanam beberapa jenis komoditi yang di antaranya: cabe, terong, dan tomat, langsung di atas
tanah seperti biasanya.

Penanaman secara organik tidak menggunakan pestisida, hal tersebut karena penanamannya
juga sudah dilakukan dalam Greenhouse, dengan di cover dengan net yang bisa menahan hama
Cabuk ( White fly ) pembawa virus Bemicia tabaci yang cukup sulit untuk diberatas.

Menanam di atas tanah seperti bisanya (secara konvensional) ternyata memerlukan pemupukan
secara kimia yang sangat banyak di luar kewajaran secara kalkulasi ekonomi, dan dari hasilnya
tidak bisa masuk katagori organik. Mengingat langkanya pupuk untuk mendapatkannya,
kalaupun ada dengan harga yang sudah tidak normal atau tidak seperti harga-harga pupuk
sebelumnya. Jadi dari kualitas dan harga belum bisa bersaing di pasar global atau pasar dunia.

Dengan kendala yang dihadapi itu, dapat di simpulkan bahwa untuk memperbaiki tanah
pertanian dengan penambahan bahan organik yang sudah hampir hilang di seluruh areal tanah
pertanian, akibat pemakaian pupuk kimia yang terus menerus (hampir 3035 tahun), dan upaya
dalam perbaikan tanah hampir tidak pernah dilakukan.

Dengan perhitungn ekonomis, perbaikan tanah pertanian memerlukan waktu dan biaya yang
sangat tinggi, jadi perlu penanaman jenis komoditas seperti tadi (cabe, terong, dan tomat) di
dalam polibag, menggunakan media yang umum di pakai, seperti kotoran ternak, cocopeat,
arang sekam dengan campuran yang disesuaikan dengan jenis tamanan. Untuk tanaman yang
hampir 22.000 tanaman/ha, diperlukan sekitar 200 ton media tanam untuk tahap pertama,
selanjutnya hanya di tambah dengan interval 25 % atau 50 ton/musim tanam/ha.

Blotong (filter cake) merupakan limbah padat hasil dari proses produksi pembuatan gula,
dimana dalam suatu proses produksi gula akan dihasilkan blotong dalam jumlah yang sangat
besar. Sementara ini pemanfatan blotong, sebagai pupuk organik masih belum maksimal dan
penggunanya pun terbatas. Hal ini disebabkan karena :

1. Pengolahan limbah blotong menjadi pupuk organik masih bisa dikatakan hanya asal-asalan,
masih belum ditangani dengan menggunakan satu proses yang baik dan benar sehingga pupuk
organik yang dihasilkan, masih belum sempurna.

2. Minimnya pengetahuan petani akan manfaat penggunaan pupuk organik dari bahan blotong.

Vinasse merupakan limbah cair yang dihasilkan dari proses pembuatan Ethanol. Dalam proses
pembuatan 1 liter Ethanol akan dihasilkan limbah (vinasse) sebanyak 13 liter (1 : 13). Dari
angka perbandingan di atas maka semakin banyak Ethanol yang diproduksi akan semakin
banyak pula limbah yang dihasilkannya. Jika limbah ini tidak di tangani dengan baik maka di
kemudian hari, limbah ini akan menjadi masalah yang berdampak tidak baik bagi lingkungan.

Salah satu cara pemanfaatan limbah ini yaitu dengan merubah vinasse menjadi pupuk organik
cair dengan menggunakan metode tertentu. Hal ini mungkin dilakukan karena kandungan
unsur kimia dalam vinasse sebagian besar merupakan unsur organik yang berguna dan
dibutuhkan bagi pertumbuhan tanaman.
Di Indonesia penggunaan pupuk organik sangat minim dilakukan oleh petani. Hal ini
dikarenakan sedikitnya produsen pupuk organik, dan minimnya pengetahuan petani tentang
manfaat pengguanan pupuk organik. Dengan adanya hal tersebut di atas maka akan tepat jika
limbah yang sedemikian besar tadi dimanfaatkan menjadi pupuk organik.

Limbah filter cake, abu boiler, dan vinasse merupakan bahan organik. Untuk bisa menjadi
pupuk organik yang siap diaplikasikan maka diperlukan suatu proses dekomposisi bahan oleh
bantuan mikoorganisme. Proses daur ulang limbah menjadi pupuk dapat dilakukan dengan
menggunakan mikroorganisme secara manual. Sekitar 20-23 hari, proses thermofolik bisa
tercapai, maka jadilah humus yang kandungan unsurnya cukup bagus dan berguna untuk
memperbaiki struktur tanah.

Peluang Pasar

Seiring dengan kebijakan pemerintah tentang pertanian organik dan gerakan moral yang
menyerukan kembalinya pemakaian bahan-bahan organik seperti untuk pupuk, pestisida dan
lain-lain. Sebagai bahan dasar dalam usaha pertanian, maka kebutuhan bahan organik terutama
pupuk organik menjadi semakin besar. Hal ini sangatlah beralasan karena pemakaian bahan
organik pada usaha pertanian lebih menguntungkan bila ditinjau dari nilai ekonomis,
keamanan, lingkungan dan kesehatan.

Meningkatnya harga dan langkanya keberadaan pupuk anorganik (kimia) di tingkat petani,
maka dapat di manfaatkan sebagai langkah untuk penerapan pola pertanian secara organik.
Nilai ekonomis dari pupuk organik yang terjangkau dari pemanfaatan limbah pabrik guna ini
akan dapat meningkatkan permintaan pupuk secara organik. Harapannya akan banyak para
petani yang beralih ke pertanian secara organik.

Akan tetapi kebutuhan pupuk organik yang terus meningkat dari tahun ke tahun tersebut tidak
diimbangi dengan suplay pupuk organik yang mencukupi. Hal ini dikarenakan sedikitnya
produsen atau pengolah pupuk organik yang ada di tanah air. Disamping itu bisnis pupuk
organik ini dinilai kurang menguntungkan oleh produsen pupuk jika dibanding dengan pupuk
kimia.

Hal tersebut sebenarnya bukan dikarenakan tidak adanya kebutuhan pupuk organik di tingkat
konsumen (petani) tetapi lebih mengacu kepada ketidak-tahuan petani akan manfaat dari
penggunaan pupuk organik tersebut dan keengganan pihak yang terkait untuk memberikan
penyuluhan tentang hal tersebut. Pihak-pihak terkait dari pemerintah diharapkan memberikan
informasi atau penyuluhan ke petani untuk bercocok tanam secara organik, hal ini dilakukan
agar para petani tidak tergantung pada pupuk kimia (anorganik). Penggunaan pupuk organik
dapat memberikan pengaruh positif pada tanah antara lain untuk memperbaiki sifat fisik tanah
dan struktur tanah. Pemberitahuan informasi penyuluh ke petani akan meningkatkan kesadaran
para petani itu sendiri, bahkan petani akan berusaha dalam pemanfaatan sumberdaya yang ada
di lingkungannya untuk dijadikan pupuk organik.

Pupuk organik akan menjadi suatu bisnis yang sangat menguntungkan apabila kesadaran
petani akan manfaat penggunaan pupuk organik baik jangka pendek maupun jangka panjang
semakin meningkat. Hal ini dikarenakan sebagian besar penduduk Indonesia pada umumnya
bermata pencaharian di sektor pertanian. Selain itu sumberdaya yang ada di sekitar nampak
tidak bermanfaat akan menjadi solusi bagi para petani yang mengalami kesulitan dalam
mendapatkan pupuk anorganik. Pemanfaatan sumber daya alam sekitar mampu memberikan
manfaat yang lebih dan akan memberikan nilai ekonomis yang bisa diperhitungkan.
Limbah pabrik gula dan ethanol dapat bermanfaat bila dikelola dengan baik untuk dijadikan
pupuk organik yang bisa menangani kelangkaan pupuk anorganik ditingkat petani. Pupuk
organik dari pemanfaatan limbah gula dapat meningkatkan atau memperbaiki sifat fisik tanah
yang sudah tergantung pada pupuk anorganik. Nilai ekonomis dari pupuk organik juga tinggi
untuk bisa meningkatkan hasil produksi para petani.

GUNAKAN LIMBAH PABRIK GULA GANTIKAN BBM


Adapaun cara pembuatan blothong yang digunakan untuk BBM, pada tahap pertama blothong
yang merupakan limbah dari pabrik gula yang masih basah di jemur selama dua pekan. Setelah
mengering, blothong ini dipotong seukuran dua buah bata merah. Setelah itu, blothong siap
digunakan untuk memasak di dapur dengan menggunakan anglo atau tungku.

Blothong kering memiliki beragam keunggulan jika dibandingkan minyak tanah. Selain apinya
tak kalah panas, cara pembuatannya mudah dan yang terpenting adalah sangat murah. Api
yang dihasilkan dari blothong lebih biru, dan juga irit serta murah, katanya menambahkan.
Ia menjelaskan, untuk membuat blothong, maka pihaknya membeli dari pabrik gula yang saat
ini sedang memasuki musim giling, seperti PG Pagottan maupun PG Redjo Agung. Dalam setiap
pembelian satu truk, blothong tersebut bisa digunakan selama satu bulan.

Setiap satu truk blothong, kami membeli seharga Rp25.000. Dari blotong satu truk tersebut
bisa kami gunakan untuk memasak dan keperluan lainnya selama lebih dari satu bulan,
katanya menerangkan.
Dibandingkan dengan menggunakan minyak tanah, blothong jauh lebih hemat. Jika
menggunakan minyak tanah, maka setiap hari dibutuhkan setidaknya satu liter dengan harga
mencapai Rp3.000. Namun, setelah menggunakan blothong hanya diperlukan anggaran
Rp25.000 dalam setiap bulannya.
Ia menambahkan, warga di desanya sudah sejak dulu menggunakan blothong untuk memasak.
Minyak tanah hanya digunakan untuk seperlunya saja. Dengan memakai blothong, mereka
mengaku tidak perlu dipusingkan dengan tingginya harga minyak tanah. Namun yang menjadi
kendala, ia menyatakan, saat bukan musim giling, maka tidak ada bahan untuk pembuatan
energi alternatif ramah lingkungan ini.

BAB III

PENUTUP

1. A. Kesimpulan
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa limbah pabrik gula yang terasa mempunyai
konotasi mengganggu dan mencemari lingkungan tampaknya dapat diatasi dengan baik,
sehingga memberi manfaat pada lingkungan. Upaya penanganan limbah cair dilakukan melalui
elektrolisis cairan bekas analisa di laboratorium dan mengolah limbah cair yang keluar dari
pabrik gula dengan biotray. Penanganan limbah padat dilakukan dengan cara menangkap
debu hasil pembakaran ampas dengan dustcollector dan menanam atau membakar limbah
padat bekas analisa di laboratorium kepembuangan. Upaya pencegahan limbah cair dan gas
melalui penggunaan bahan penjernih aman lingkungan (PAL) dalam analisa di laboratorium,
kontrol pembakaran ampas dan kontrol pemurnian nira. Upaya pemanfaatan limbah padat
melalui pemanfaatan ampas dan blotong sebagai bahan baku pupuk kompos, ampas untuk
energi listrik di perumahan dan tetes sebagai bahan baku industri etanol, spiritus dan vitsin.
Pemanfaatan kembali CO2 dari gas cerobong untuk pemurnian nira sebagai pengganti gas SO2.
Dengan penanganan, pencegahan dan pemanfaatan limbah pabrik gula tersebut diharapkan
program langit biru dan bumi hijau akan terlaksana dengan baik di sektor industri gula. Namun
yang terpenting dari semua pemanfaatan limbah pabrik gula tersebut adalah mempunyai
prinsip menangani masalah limbah tanp menimbulkan masalah limbah baru yang berdampak
lebih negatif pada lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA

Martoyo, T., B. E. Santoso dan M. Mochtar. 1994. Bahan penjernih alternatif untuk analisis pol
nira dan bahan alur proses di pabrik gula. Majalah Penelitian Gula Vol 30 (3 4). P3GI.
Pasuruan. pp: 1 5.

Santoso.B.E., 2008., Limbah Pabrik Gula: Penanganan, Pencegahan Dan Pemanfaatannya

Dalam Upaya Program Langit Biru Dan Bumi Hijau. Pusat Penelitian Perkebunan Gula
Indonesia. Pasuruan, Indonesia. p: 1-6.

Widodo. Yusuf., 2007, Pemanfaatan Limbah Industri Gula Melalui Pengolahan Biologis Dan
Kimiawi Dalam Upaya Meningkatkan Upaya Kecernaannya Secara Invitro, Lampung University
Library, Lampung.

pemanfaatan limbah pabrik Gula

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Definisi Gula

Gula adalah suatu karbohidrat sederhana yang menjadi sumber energi dan
komoditi perdagangan utama. Gula paling banyak diperdagangkan dalam
bentuk kristal sukrosa padat. Gula digunakan untuk mengubah rasa menjadi
manis dan keadaan makanan atau minuman. Gula sederhana, seperti
glukosa (yang diproduksi dari sukrosa dengan enzim atau hidrolisis asam),
menyimpan energi yang akan digunakan oleh sel. Gula sebagai sukrosa
diperoleh dari nira tebu, bit gula, atau aren. Meskipun demikian, terdapat
sumber-sumber gula minor lainnya, seperti kelapa. Sumber-sumber pemanis
lain, seperti umbi dahlia, anggir, atau jagung, juga menghasilkan semacam
gula/pemanis namun bukan tersusun dari sukrosa. Proses untuk
menghasilkan gula mencakup tahap ekstrasi (pemerasan) diikuti dengan
pemurnian melalui distilasi (penyulingan).

Negara-negara penghasil gula terbesar adalah negara-negara dengan iklim


hangat seperti Australia, Brazil, dan Thailand. Hindia-Belanda (sekarang
Indonesia) pernah menjadi produsen gula utama dunia pada tahun 1930-an,
namun kemudian tersaingi oleh industri gula baru yang lebih efisien. Pada
tahun 2001/2002 gula yang diproduksi di negara berkembang dua kali lipat
lebih banyak dibandingkan gula yang diproduksi negara maju. Penghasil gula
terbesar adalah Amerika Latin, negara-negara Karibia, dan negara-negara
Asia Timur. Sumber gula di Indonesia sejak masa lampau adalah cairan
bunga (nira) kelapa atau enau, serta cairan batang tebu. Tebu adalah
tumbuhan asli dari Nusantara, terutama di bagian timur. Ketika orang-orang
Belanda mulai membuka koloni di Pulau Jawa kebun-kebun tebu monokultur
mulai dibuka oleh tuan-tuan tanah pada abad ke-17, pertama di sekitar
Batavia, lalu berkembang ke arah timur.

Puncak kegemilangan perkebunan tebu dicapai pada tahun-tahun awal 1930-


an, dengan 179 pabrik pengolahan dan produksi tiga juta ton gula per tahun.
Penurunan harga gula akibat krisis ekonomi merontokkan industri ini dan
padaakhir dekade hanya tersisa 35 pabrik dengan produksi 500 ribu ton gula
per tahun. Situasi agak pulih menjelang Perang Pasifik, dengan 93 pabrik dan
prduksi 1,5 juta ton. Seusai Perang Dunia II, tersisa 30 pabrik aktif. Tahun
1950-an menyaksikan aktivitas baru sehingga Indonesia menjadi eksportir
netto. Pada tahun 1957 semua pabrik gula dinasionalisasi dan pemerintah
sangat meregulasi industri ini. Sejak 1967 hingga sekarang Indonesia kembali
menjadi importir gula.

1.2. Definisi Limbah

Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik
industri maupun domestik (rumah tangga). Dimana masyarakat bermukim,
disanalah berbagai jenis limbah akan dihasilkan. Ada sampah, ada air kakus
(black water), dan ada air buangan dari berbagai aktivitas domestik lainnya
(grey water).

Limbah padat lebih dikenal sebagai sampah, yang seringkali tidak


dikehendaki kehadirannya karena tidak memiliki nilai ekonomis. Bila ditinjau
secara kimiawi, limbah ini terdiri dari bahan kimia Senyawa organik dan
Senyawa anorganik. Dengan konsentrasi dan kuantitas tertentu, kehadiran
limbah dapat berdampak negatif terhadap lingkungan terutama bagi
kesehatan manusia, sehingga perlu dilakukan penanganan terhadap limbah.
Tingkat bahaya keracunan yang ditimbulkan oleh limbah tergantung pada
jenis dan karakteristik limbah.

1.2.1. Karakteristik limbah

1. Berukuran mikro

2. Dinamis

3. Berdampak luas (penyebarannya)

4. Berdampak jangka panjang (antar generasi)

1.2.2. Limbah industri

Berdasarkan karakteristiknya limbah industri dapat dibagi menjadi empat


bagian, yaitu:

1. Limbah cair biasanya dikenal sebagai entitas pencemar air. Komponen


pencemaran air pada umumnya terdiri dari bahan buangan padat, bahan
buangan organik dan bahan buangan anorganik

2. Limbah padat

3. Limbah gas dan partikel


Proses Pencemaran Udara Semua spesies kimia yang dimasukkan atau
masuk ke atmosfer yang bersih disebut kontaminan. Kontaminan pada
konsentrasi yang cukup tinggi dapat mengakibatkan efek negatif terhadap
penerima (receptor), bila ini terjadi, kontaminan disebut cemaran
(pollutant).Cemaran udara diklasifihasikan menjadi 2 kategori menurut cara
cemaran masuk atau dimasukkan ke atmosfer yaitu: cemaran primer dan
cemaran sekunder. Cemaran primer adalah cemaran yang diemisikan secara
langsung dari sumber cemaran. Cemaran sekunder adalah cemaran yang
terbentuk oleh proses kimia di atmosfer. Sumber cemaran dari aktivitas
manusia (antropogenik) adalah setiap kendaraan bermotor, fasilitas, pabrik,
instalasi atau aktivitas yang mengemisikan cemaran udara primer ke
atmosfer. Ada 2 kategori sumber antropogenik yaitu: sumber tetap (stationery
source) seperti: pembangkit energi listrik dengan bakar fosil, pabrik, rumah
tangga,jasa, dan lain-lain dan sumber bergerak (mobile source) seperti:
truk,bus, pesawat terbang, dan kereta api.

Lima cemaran primer yang secara total memberikan sumbangan lebih dari
90% pencemaran udara global adalah:

a. Karbon monoksida (CO),

b. Nitrogen oksida (Nox),

c. Hidrokarbon (HC),

d. Sulfur oksida (SOx)

e. Partikulat.

Selain cemaran primer terdapat cemaran sekunder yaitu cemaran yang


memberikan dampak sekunder terhadap komponen lingkungan ataupun
cemaran yang dihasilkan akibat transformasi cemaran primer menjadi bentuk
cemaran yang berbeda. Ada beberapa cemaran sekunder yang dapat
mengakibatkan dampak penting baik lokal,regional maupun global yaitu:

a. CO2 (karbon monoksida),


b. Cemaran asbut (asap kabut) atau smog (smoke fog),

c. Hujan asam,

d. CFC (Chloro-Fluoro-Carbon/Freon),

e. CH4 (metana).

1.2.3. Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun)

Secara umum yang disebut limbah adalah bahan sisa yang dihasilkan dari
suatu kegiatan dan proses produksi, baik pada skala rumah tangga, industri,
pertambangan, dan sebagainya. Bentuk limbah tersebut dapat berupa gas
dan debu, cair atau padat. Di antara berbagai jenis limbah ini ada yang
bersifat beracun atau berbahaya dan dikenal sebagai limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun (Limbah B3).

Suatu limbah digolongkan sebagai limbah B3 bila mengandung bahan


berbahaya atau beracun yang sifat dan konsentrasinya, baik langsung
maupun tidak langsung, dapat merusak atau mencemarkan lingkungan hidup
atau membahayakan kesehatan manusia.Yang termasuk limbah B3 antara
lain adalah bahan baku yang berbahaya dan beracun yang tidak digunakan
lagi karena rusak, sisa kemasan, tumpahan, sisa proses, dan oli bekas kapal
yang memerlukan penanganan dan pengolahan khusus. Bahan-bahan ini
termasuk limbah B3 bila memiliki salah satu atau lebih karakteristik berikut:
mudah meledak, mudah terbakar, bersifat reaktif, beracun, menyebabkan
infeksi, bersifat korosif, dan lain-lain, yang bila diuji dengan toksikologi dapat
diketahui termasuk limbah B3.

1.2.4. Macam Limbah Beracun

Limbah mudah meledak adalah limbah yang melalui reaksi kimia dapat
menghasilkan gas dengan suhu dan tekanan tinggi yang dengan cepat dapat
merusak lingkungan.
Limbah mudah terbakar adalah limbah yang bila berdekatan dengan api,
percikan api, gesekan atau sumber nyala lain akan mudah menyala atau
terbakar dan bila telah menyala akan terus terbakar hebat dalam waktu lama.

Limbah reaktif adalah limbah yang menyebabkan kebakaran karena


melepaskan atau menerima oksigen atau limbah organik peroksida yang tidak
stabil dalam suhu tinggi.

Limbah beracun adalah limbah yang mengandung racun yang berbahaya


bagi manusia dan lingkungan. Limbah B3 dapat menimbulkan kematian atau
sakit bila masuk ke dalam tubuh melalui pernapasan, kulit atau mulut.

Limbah penyebab infeksi adalah limbah laboratorium yang terinfeksi penyakit


atau limbah yang mengandung kuman penyakit, seperti bagian tubuh
manusia yang diamputasi dan cairan tubuh manusia yang terkena infeksi.

Limbah yang bersifat korosif adalah limbah yang menyebabkan iritasi pada
kulit atau mengkorosikan baja, yaitu memiliki pH sama atau kurang dari 2,0
untuk limbah yang bersifat asam dan lebih besar dari 12,5 untuk yang bersifat
basa.

Pengelolaan Limbah B3 adalah rangkaian kegiatan yang mencakup reduksi,


penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan, dan
penimbunan limbah B3. Pengelolaan Limbah B3 ini bertujuan untuk
mencegah, menanggulangi pencemaran dan kerusakan lingkungan,
memulihkan kualitas lingkungan tercemar, dan meningkatan kemampuan dan
fungsi kualitas lingkungan.

BAB II

PROSES PEMBUATAN GULA

2.1. Persiapan Pembuatan Gula Tebu


Tebu adalah tanaman yang ditanam untuk bahan baku gula. Tebu ini
termasuk jenis rumput-rumputan. Tanaman tebu dapat tumbuh hingga 3
meter di kawasan yang mendukung. Umur tanaman sejak ditanam sampai
bisa dipanen mencapai kurang lebih 1 tahun. Tahapan-tahapan dalam proses
pembuatan gula dimulai dari penanaman tebu, proses ektrasi, pembersihan
kotoran, penguapan, kritalisasi, afinasi, karbonasi, penghilangan warna, dan
sampai proses pengepakan sehingga sampai ketangan konsumen.

2.2. Ekstraksi

Tahap pertama pembuatan gula tebu adalah ekstraksi jus atau sari tebu.
Caranya dengan menghancurkan tebu dengan mesin penggiling untuk
memisahkan ampas tebu dengan cairannya. Cairan tebu kemudian
dipanaskan dengan boiler. Jus yang dihasilkan masih berupa cairan yang
kotor: sisa-sisa tanah dari lahan, serat-serat berukuran kecil dan ekstrak dari
daun dan kulit tanaman, semuanya bercampur di dalam gula. Jus dari hasil
ekstraksi mengandung sekitar 50 % air, 15% gula dan serat residu,
dinamakan bagasse, yang mengandung 1 hingga 2% gula. Dan juga kotoran
seperti pasir dan batu-batu kecil dari lahan yang disebut sebagai abu.

2.3. Pengendapan Kotoran Dengan Kapur (Liming)

Jus tebu dibersihkan dengan menggunakan semacam kapur (slaked lime)


yang akan mengendapkan sebanyak mungkin kotoran , kemudian kotoran ini
dapat dikirim kembali ke lahan. Proses ini dinamakan liming. Jus hasil
ekstraksi dipanaskan sebelum dilakukan liming untuk mengoptimalkan proses
penjernihan. Kapur berupa kalsium hidroksida atau Ca(OH)2 dicampurkan ke
dalam jus dengan perbandingan yang diinginkan dan jus yang sudah diberi
kapur ini kemudian dimasukkan ke dalam tangki pengendap gravitasi: sebuah
tangki penjernih (clarifier). Jus mengalir melalui clarifier dengan kelajuan yang
rendah

sehingga padatan dapat mengendap dan jus yang keluar merupakan jus yang
jernih. Kotoran berupa lumpur dari clarifier masih mengandung sejumlah gula
sehingga biasanya dilakukan penyaringan dalam penyaring vakum putar
(rotasi) dimana jus residu diekstraksi dan lumpur tersebut dapat dibersihkan
sebelum dikeluarkan, dan hasilnya berupa cairan yang manis. Jus dan cairan
manis ini kemudian dikembalikan ke proses.

2.4. Penguapan (Evaporasi)

Setelah mengalami proses liming, proses evaporasi dilakukan untuk


mengentalkan jus menjadi sirup dengan cara menguapkan air menggunakan
uap panas (steam). Terkadang sirup dibersihkan lagi tetapi lebih sering
langsung menuju ke tahap pembuatan kristal tanpa adanya pembersihan lagi.
Jus yang sudah jernih mungkin hanya mengandung 15% gula tetapi cairan
(liquor) gula jenuh (yaitu cairan yang diperlukan dalam proses kristalisasi)
memiliki kandungan gula hingga 80%. Evaporasi dalam evaporator majemuk
(multiple effect evaporator) yang dipanaskan dengan steam merupakan cara
yang terbaik untuk bisa mendapatkan kondisi mendekati kejenuhan (saturasi).

2.5. Pendidihan/ Kristalisasi

Pada tahap akhir pengolahan, sirup ditempatkan ke dalam wadah yang


sangat besar untuk dididihkan. Di dalam wadah ini air diuapkan sehingga
kondisi untuk pertumbuhan kristal gula tercapai. Pembentukan kristal diawali
dengan mencampurkan sejumlah kristal ke dalam sirup. Sekali kristal
terbentuk, kristal campur yang dihasilkan dan larutan induk (mother liquor)
diputar di dalam alat sentrifugasi untuk memisahkan keduanya, bisa
diumpamakan seperti pada proses mencuci dengan menggunakan pengering
berputar. Kristal-kristal tersebut kemudian dikeringkan dengan udara panas
sebelum disimpan.

Larutan induk hasil pemisahan dengan sentrifugasi masih mengandung


sejumlah gula sehingga biasanya kristalisasi diulang beberapa kali.
Sayangnya, materi-materi non gula yang ada di dalamnya dapat menghambat
kristalisasi. Hal ini terutama terjadi karena keberadaan gula-gula lain seperti
glukosa dan fruktosa yang merupakan hasil pecahan sukrosa. Olah karena
itu, tahapan-tahapan berikutnya menjadi semakin sulit, sampai kemudian
sampai pada suatu tahap di mana kristalisasi tidak mungkin lagi dilanjutkan.
Sebagai tambahan, karena gula dalam jus tidak dapat diekstrak semuanya,
maka terbuatlah produk samping (byproduct) yang manis: molasses. Produk
ini biasanya diolah lebih lanjut menjadi pakan ternak atau ke industri
penyulingan untuk dibuat alkohol (etanol) . Belakangan ini molases dari tebu
di olah menjadi bahan energi alternatif dengan meningkatkan kandungan
etanol sampai 99,5%.

2.6. Penyimpanan

Gula kasar yang dihasilkan akan membentuk gunungan coklat lengket selama
penyimpanan dan terlihat lebih menyerupai gula coklat lunak yang sering
dijumpai di dapur-dapur rumah tangga. Gula ini sebenarnya sudah dapat
digunakan, tetapi karena kotor dalam penyimpanan dan memiliki rasa yang
berbeda maka gula ini biasanya tidak diinginkan orang. Oleh karena itu gula
kasar biasanya dimurnikan lebih lanjut ketika sampai di negara pengguna.

2.7. Afinasi (Affination)

Tahap pertama pemurnian gula yang masih kasar adalah pelunakan dan
pembersihan lapisan cairan induk yang melapisi permukaan kristal dengan
proses yang dinamakan dengan afinasi. Gula kasar dicampur dengan sirup
kental (konsentrat) hangat dengan kemurnian sedikit lebih tinggi dibandingkan
lapisan sirup sehingga tidak akan melarutkan kristal, tetapi hanya sekeliling
cairan (coklat). Campuran hasil (magma) di-sentrifugasi untuk memisahkan
kristal dari sirup sehingga kotoran dapat dipisahkan dari gula dan dihasilkan
kristal yang siap untuk dilarutkan sebelum proses karbonatasi.

Cairan yang dihasilkan dari pelarutan kristal yang telah dicuci mengandung
berbagai zat warna, partikel-partikel halus, gum dan resin dan substansi
bukan gula lainnya. Bahan-bahan ini semua dikeluarkan dari proses.

2.8. Karbonatasi

Tahap pertama pengolahan cairan (liquor) gula berikutnya bertujuan untuk


membersihkan cairan dari berbagai padatan yang menyebabkan cairan gula
keruh. Pada tahap ini beberapa komponen warna juga akan ikut hilang. Salah
satu dari dua teknik pengolahan umum dinamakan dengan karbonatasi.
Karbonatasi dapat diperoleh dengan menambahkan kapur/ lime [kalsium
hidroksida, Ca(OH)2] ke dalam cairan dan mengalirkan gelembung gas
karbondioksida ke dalam campuran tersebut. Gas karbondioksida ini akan
bereaksi dengan lime membentuk partikel-

11

partikel kristal halus berupa kalsium karbonat yang menggabungkan berbagai


padatan supaya mudah untuk dipisahkan. Supaya gabungan-gabungan
padatan tersebut stabil, perlu dilakukan pengawasan yang ketat terhadap
kondisi-kondisi reaksi.

Gumpalan-gumpalan yang terbentuk tersebut akan mengumpulkan sebanyak


mungkin materi-materi non gula, sehingga dengan menyaring kapur keluar
maka substansi-substansi non gula ini dapat juga ikut dikeluarkan. Setelah
proses ini dilakukan, cairan gula siap untuk proses selanjutnya berupa
penghilangan warna.

2.9. Penghilangan warna

Ada dua metoda umum untuk menghilangkan warna dari sirup gula. Salah
satunya dengan menggunakan karbon teraktivasi granular [granular activated
carbon, GAC] yang mampu menghilangkan hampir seluruh zat warna. GAC
merupakan cara modern setingkat bone char, sebuah granula karbon yang
terbuat dari tulang-tulang hewan. Karbon pada saat ini terbuat dari
pengolahan karbon mineral yang diolah secara khusus untuk menghasilkan
granula yang tidak hanya sangat aktif tetapi juga sangat kuat. Karbon dibuat
dalam sebuah oven panas dimana warna akan terbakar keluar dari karbon.
Cara yang lain adalah dengan menggunakan resin penukar ion yang
menghilangkan lebih sedikit warna daripada GAC tetapi juga menghilangkan
beberapa garam yang ada. Resin dibuat secara kimiawi yang meningkatkan
jumlah cairan yang tidak diharapkan.

Cairan jernih dan hampir tak berwarna ini selanjutnya siap untuk dikristalisasi
kecuali jika jumlahnya sangat sedikit dibandingkan dengan konsumsi energi
optimum di dalam pemurnian. Oleh karenanya cairan tersebut diuapkan
sebelum diolah di panci kristalisasi.

2.10. Pendidihan

Sejumlah air diuapkan di dalam panci sampai pada keadaan yang tepat untuk
tumbuhnya kristal gula. Sejumlah bubuk gula ditambahkan ke dalam cairan
untuk mengawali/memicu pembentukan kristal. Ketika kristal sudah tumbuh
campuran dari kristal-kristal dan cairan induk yang dihasilkan diputar dalam
sentrifugasi untuk memisahkan keduanya. Proses ini dapat diumpamakan
dengan tahap pengeringan pakaian dalam mesin cuci yang berputar. Kristal-
kristal tersebut kemudian dikeringkan dengan udara panas sebelum dikemas
dan/ atau disimpan siap untuk didistribusikan.

2.11. Blok Diagram Proses Persiapan Pembuatan Gula Tebu

Persiapan Pembuatan Gula Tebu

Ekstraksi Cairan Kental (jus), air 50 %,

Gula 15 %

Pengendapan Kotoran Dengan Kapur (Liming) di campurkan

Ca(OH)2 menjadi cairan manis.

Penguapan (Evaporasi) terdapat gula 80 %

Pendidihan/ Kristalisasi pertumbuhan kristal

Penyimpanan coklat lengket (gula kasar)

Afinasi (Affination) kristal yang siap dilarutkan

Karbonatasi kristal halus

Penghilangan warna

Pendidihan

Pengeringan
Produk

BAB III

PENGOLAHAN DAN PEMANFAATAN

LIMBAH PABRIK GULA

Pada pemrosesan gula dari tebu menghasilkan limbah atau hasil samping,
antara lain ampas, blotong dan tetes. Ampas berasal dari tebu yang digiling
dan digunakan sebagai bahan bakar ketel uap. Blotong atau filter cake adalah
endapan dari nira kotor yang di tapis di rotary vacuum filter, sedangkan tetes
merupakan sisa sirup terakhir dari masakan yang telah dipisahkan gulanya
melalui kristalisasi berulangkali sehingga tak mungkin lagi menghasilkan
kristal.

3.1. Limbah Bagasse (Ampas)

Satu diantara energi alternatif yang relatif murah ditinjau aspek produksinya
dan relatif ramah lingkungan adalah pengembangan bioetanol dari limbah-
limbah pertanian (biomassa) yang mengandung banyak lignocellulose seperti
bagas (limbah padat industri gula). Indonesia memiliki potensi limbah
biomassa yang sangat melimpah seperti bagas. Industri gula khususnya di
luar jawa menghasilkan bagas yang cukup melimpah. Potensi bagasse di
Indonesia menurut Pusat Penelitian Perkebunan Gula Indonesia (P3GI) tahun
2008, cukup besar dengan komposisi rata-rata hasil samping industri gula di
Indonesia terdiri dari limbah cair 52,9 persen, blotong 3,5 persen, ampas
(bagasse) 32,0 persen, tetes 4,5 persen dan gula 7,05 persen serta abu 0,1
persen.

Bagasse tebu (Saccharum officinarum L.) semula banyak dimanfaatkan oleh


pabrik kertas, namun karena tuntutan dari kualitas kertas dan sudah banyak
tersedia bahan baku kertas lain yang lebih berkualitas, sehingga pabrik kertas
mulai jarang menggunakannya. Material bahan organik yang dimiliki pabrik
gula cukup banyak, sebagai contoh adalah limbah hasil proses pasca panen
di lapangan, yaitu klaras dan daun tebu, serta limbah proses pabrik gula,
antara lain blotong dan ampas tebu yang kadar bahan organiknya dapat
mencapai di atas 50% (Unus, 2002). Limbah padat pabrik gula (PG)
berpotensi besar sebagai sumber bahan organik yang berguna untuk
kesuburan tanah. Menurut Budiono (2008), ampas (bagasse) tebu
mengandung 52,67% kadar air; 55,89% C-organik; N-total 0,25%; 0,16%
P2O5; dan 0,38% K2O.

Kompos adalah hasil dekomposisi biologi dari bahan organik yang dapat
dipercepat secara artifisial oleh populasi berbagai macam mikroba (bakteria,
actinomycetes dan fungi) dalam kondisi lingkungan aerobik atau anaerobic.
Hasil pengomposan campuran blotong, ampas (bagasse) dan abu ketel
diinkubasi dengan bioaktivator mikroba selulolitik selama 1 dan 2 minggu,
kemudian diaplikasikan ke lahan tebu. Pemberian kompos 10 ton/ha mampu
meningkatkan bobot tebu sebanyak 16,8 ton/ha. Bioaktivator adalah inokulum
campuran berbagai jenis mikroorganisme (mikroba lignolitik, selulolitik,
proteolitik, lipolitik, amilolitik, dan mikroba fiksasi nitrogen non simbiotik) untuk
mempercepat laju pengomposan bahan organik . Bibit perombak Katalek
merupakan bioaktivator pembuatan kompos yang diteliti selama beberapa
tahun akan keefektifan mikrobanya dalam mempercepat perombakan bahan-
bahan organik menjadi unsur hara yang berguna bagi tanah. Bibit perombak
Katalek mengandung 13 macam mikroba (diantaranya Bacillus,
Lactobacillus, Pseudomonas, Streptomyces, Clostridium, Aspergillus) yang
berperan dalam penguraian atau dekomposisi limbah oirganik sampai
berubah menjadi kompos. Sedangkan penggunaan bibit pengaya Katalek
yang terdiri dari beberapa mikroba diantaranya Azotobacter, Trichoderma,
Aspergillus, Pseudomonas) akan menghasilkan kompos yang lebih kaya akan
unsur hara (N, P dan K) sehingga dapat mempengaruhi produktivitas
tanaman.

Pengembangan teknologi bioproses etanol dengan menggunakan enzim pada


proses hidrolisisnya diyakini sebagai suatu proses yang lebih ramah
lingkungan. Pemanfaatan enzim sebagai zat penghidrolisis tergantung pada
substrat yang menjadi prioritas, penelitian telah dilakukan untuk mengantikan
asam yaitu menggunakan jamur pelapuk putih untuk perlakuan awal
kemudian dengan menggunakan enzim selulase untuk menghidrolisis
selulosa menjadi glukosa, kemudian melakukan fermentasi dengan
menggunakan S. cerivisiae untuk mengkonversi menjadi etanol. Namun,
pemanfaatan enzim selulase dan yeast S. cerivisiae tidak mampu
mengkonversi kandungan hemiselulosa pada bagas. Padahal sekitar 20-25%
komposisi karbohidrat bagas adalah hemiselulosa. Jika kita mampu
mengkonversi hemiselulosa berarti akan meningkatkan konversi bagas
menjadi etanol. Material berbasis lignoselulosa (lignocellulosic material)
memiliki substrat yang cukup kompleks karena didalamnya terkadung lignin,
polisakarida, zat ekstraktif, dan senyawa organik lainnya. Bagian terpenting
dan yang terbanyak dalam lignocellulosic material adalah polisakarida
khususnya selulosa yang terbungkus oleh lignin dengan ikatan yang cukup
kuat. Dalam kaitan konversi biomassa seperti bagas menjadi etanol, bagian
yang terpenting adalah polisakarida. Karena polisakarida tersebut yang akan
dihidrolisis menjadi monosakarida seperti glukosa, sukrosa, xilosa, arabinosa
dan lain-lain sebelum dikonversi menjadi etanol. Proses hidrolisis umumnya
digunakan pada industry etanol adalah menggunakan hidrolisis dengan asam
(acid hydrolysis) dengan menggunakan asam sulfat (H2SO4) atau dengan
menggunakan asam klorida (HCl). Proses hidrolisis dapat dilakukan dengan
menggunakan enzim yang sering disebut dengan enzymatic hydrolysis yaitu
hidrolisis dengan menggunakan enzim jenis selulase atau jenis yang lain.
Keuntungan dari hidrolisis dengan enzim dapat mengurangi penggunaan
asam sehingga dapat mengurangi efek negatif terhadap lingkungan.
Kemudian setelah proses hidrolisis dilakukan fermentasi menggunakan yeast
seperti S. cerevisiae untuk mengkonversi menjadi etanol. Proses hidrolisis
dan fermentasi ini akan sangat efisien dan efektif jika dilaksanakan secara
berkelanjutan tanpa melalui tenggang waktu yang lama, hal ini yang sering
dikenal dengan istilah Simultaneous Sacharificatian dan Fermentation (SSF).
Keuntungan dari proses ini adalah polisakarida yang terkonversi menjadi
monosakarida tidak kembali menjadi poliskarida karena monosakarida
langsung difermentasi menjadi etanol. Selain itu dengan menggunakan satu
reaktor dalam prosesnya akan mengurangi biaya peralatan yang digunakan.
Seperti halnya pakan ternak dari limbah yang mengandung serat pada
umumnya, bagas tebu mempunyai faktor pembatas, yaitu kandungan nutrisi
dan kecernaannya yang sangat rendah. Bagas tebu mempunyai kadar serat
kasar dan kadar lignin sangat tinggi, yaitu masing-masing sebesar 46,5% dan
14%. Pendekatan bioproses dalam rumen melalui suplementasi amonium
sulfat dan defaunasi yang dilakukan pada kambing yang mendapat ransum
berbahan dasar limbah tebu belum berhasil meningkatkan produktivitas
kambing. Pendekatan melalui teknik pengolahan pakan sebelum pakan
dikonsumsi akan dapat meningkatkan daya guna bagas tebu. Rekayasa
teknologi pengolahan pakan yang dapat dilakukan untuk meningkatkan
kualitas nutrisi bagas tebu adalah teknik amoniasi dan fermentasi. Proses
amoniasi akan melemahkan ikatan lignoselulosa bagas tebu serta fermentasi
telah terbukti dapat menurunkan kadar serat kasar dan meningkatkan kadar
protein kasar. Mikroba yang sering digunakan sebagai agen fermentasi
limbah yang mengandung serat kasar tinggi adalah kapang Trichoderma
viride. Kapang tersebut akan menghasilkan enzim untuk mencerna serat
kasar sehingga dapat dimanfaatkan sebagai pakan.

Teknologi pembuatan papan partikel dari ampas tebu PSUH 94-3 merupakan
komponen teknologi pemanfaatan hasil samping tebu. Kompo-sisi bahan dan
teknologi pembuatan papan partikel telah memenuhi Standar Industri
Indonesia (SII) seperti terlihat pada tabel hasil uji coba. Papan partikel dari
ampas tebu dibuat dengan cara pengeringan, penggilingan, dan pe-nyaringan
ampas, pencampuran ampas dengan perekat, resin dan parafin wax serta
pencetakan dengan tekanan hidrolik pada kondisi tekanan 10 kg per cm2,
suhu 150?C selama 15 menit. Perekat terdiri dari urea formaldehide,
hardener, ammonia, dan air.

3.2. Limbah Blotong (Padat)

Salah satu limbah yang dihasilkan PG dalam proses pembuatan gula adalah
blotong, limbah ini keluar dari proses dalam bentuk padat mengandung air
dan masih ber temperatur cukup tinggi < panas >, berbentuk seperti tanah,
sebenarnya adalah serat tebu yang bercampur kotoran yang dipisahkan dari
nira.
Komposisi blotong terdiri dari sabut, wax dan fat kasar, protein kasar,gula,
total abu,SiO2, CaO, P2O5 dan MgO. Komposisi ini berbeda prosentasenya
dari satu PG dengan PG lainnya, bergantung pada pola prodkasi dan asal
tebu.

Selama ini pemanfaatan blotong umumnya adalah sebagai pupuk organik,


dibeberapa PG daur ulang blotong menjadi pupuk yang kemudian digunakan
untuk produksi tebu di wilayah-wilayah tanam para petani tebu. Proses
penggunaan pupuk organik ini tidak rumit, setelah dijemur selama beberapa
minggu / bulan untuk diaerasi di tempat terbuka, dimaksudkan untuk
mengurangi temperatur dan kandungan Nitrogen yang berlebihan. Dengan
tetap menggunakan pupuk anorganik sebagai starter, maka penggunaan
pupuk organik blotong ini masih bisa diterima oleh masyarakat. Pada
perkembangan selanjutnya, upaya pemanfaatan blotong sebagai pengganti
kayu bakar mulai dilirik setelah kampanye penggunaan energi alternaif
didengungkan. Pemanfaatan blotong sebagai kayu bakar, sebenarnya sudah
lama dijalankan oleh masyarakat di sekitar PG, hal ini diawali dari
pengalaman mereka setelah melihat bahwa blotong bisa terbakar, dan
timbulah pemikiran untuk memanfaatkan blotong sebagai pengganti kayu
bakar dengan cara menghilangkan kadar air yang terkandung didalamnya.\
untuk memudahkan dalam penggunaanya sebagai kayu bakar, mereka
mencetak dalam ukuran yang mudah diangkut dan sesuai dengan ukuran
mulut kompor didapur mereka.

Proses pembuatan blotong pengganti kayu bakar sangat sederhana, limbah


blotong dari pabrik yang masih panas, diangkut dengan dump truk menuju
lokasi pengrajin/pembuat blotong kayu bakar, blotong ini kemudian dijemur di
terik matahari selama 2 3 minggu dengan intensitas matahari penuh.
Sebelum total kering, lapisan blotong ini dipadatkan dengan tujuan untuk
mempersempit pori dan membuang sisa kandungan air, kemudian dipotong
seukuran batu bata untuk memudahkan pengangkutan. Setelah dirasa cukup
kering pada satu permukaan, bata blothong ini dibalik, supaya sisi lainnya
juga kering. Hasil yang diperoleh dari proses ini adalah blothong seukuran
batu bata yang bobotnya ringan karena kandungan airnya sudah hilang.
Penggunaan, untuk keperluan memasak di

kompor tanah mereka, blothong kering tersebut masih harus dipotong menjadi
ukuran yang lebih kecil menyesuaikan lubang pemasukan kompor. Dari satu
rit blothong tersebut, setelah diolah dan kering, kemudian dipindahkan ke
dapur sebagai cadangan kayu bakar. Cadangan blothong / kayu bakar ini
cukup untuk memenuhi kebutuhan memasak sampai dengan musim giling
tahun depan.

Blotong dapat dimanfaatkan sebagai sumber protein. Kandungan protein dari


nira sekitar 0.5 % berat zat padat terlarut. Dari kandungan tersebut telah
dicoba untuk melakukan ekstraksi protein dari blotong dan ditemukan bahwa
kandungan protein dari blotong yang dipress sebesar 7.4 %. Protein hanya
dapat diekstrak menggunakan zat alkali yang kuat seperti sodium dodecyl
sulfate. Kandungan dari protein yang dapat diekstrak antara lain albumin 91.5
%; globulin 1 %; etanol terlarut 3 % dan protein terlarut 4 %. Dengan demikian
blotong dapat juga digunakan sebagai pakan ternak dengan cara dikeringkan
dan dipisahkan partikel tanah yang terdapat didalamnya. Untuk menghindari
kerusakan oleh jamur dan bakteri blotong yang dikeringkan harus langsung
digunakan dalam bentuk pellet

Pada saat ini pemanfaatan blotong antara lain sebagai bahan bakar
alternative dalam bentuk briket. Untuk pembuatan briket blotong dipadatkan
lalu dikeringkan. Keuntungan menggunakan briket blotong adalah harganya
yang lebih murah daripada kayu bakar dan bahan bakar lain. Akan tetapi
untuk membuat briket ini diperlukan waktu cukup lama antara 4 sampai 7 hari
pengeringan, selain itu juga tergantung dari kondisi cuaca. Pada saat ini
semakin banyak masyarakat yang memanfaatkan blotong sebagai bahan
bakar rumah tangga pengganti MITAN dan kayu bakar. Kedepannya perlu
ada kajian apakah briket blotong ini juga bisa digunakan sebagai bahan bakar
ketel sehingga dapat mengurangi konsumsi bahan bakar minyak PG.

Blotong dapat digunakan langsung sebagai pupuk, karena mengandung


unsur hara yang dibutuhkan tanah. Untuk memperkaya unsur N blotong
dikompos dengan ampas tebu dan abu ketel (kabak). Pemberian ke tanaman
tebu sebanyak 100 ton blotong atau komposnya per hektar dapat
meningkatkan bobot dan rendemen tebu secara signifikan. Kandungan hara
kompos ampas tebu (KAT), blotong dan komposdari ampas tebu, blotong dan
abu ketel (KABAK) disajikan pada Tabel

Tabel Hasil Analisis Kimia KAT, Blotong dan KABAK

3.3 Limbah Tetes (Cair)

Tetes atau molasses merupakan produk sisa (by product) pada proses
pembuatan gula. Tetes diperoleh dari hasil pemisahan sirop low grade
dimana gula dalam sirop tersebut tidak dapat dikristalkan lagi. Pada
pemrosesan gula tetes yang dihasilkan sekitar 5 6 % tebu, sehingga untuk
pabrik dengan kapasitas 6000 ton tebu per hari menghasilkan tetes sekitar
300 ton sampai 360 ton tetes per hari. Walaupun masih mengandung gula,
tetes sangat tidak layak untuk dikonsumsi karena mengandung kotoran-
kotoran bukan gula yang membahayakan kesehatan. Penggunaan tetes
sebagian besar untuk industri fermentasi seperti alcohol, pabrik MSG, pabrik
pakan ternak dll.

Secara umum tetes yang keluar dari sentrifugal mempunyai brix 85 92


dengan zat kering 77 84 %. Sukrosa yang terdapat dalam tetes bervariasi
antara 25 40 %, dan kadar gula reduksi nya 12 35 %. Untuk tebu yang
belum masak biasanya kadar gula reduksi tetes lebih besar daripada tebu
yang sudah masak.

Komposisi yang penting dalam tetes adalah TSAI ( Total Sugar as Inverti )
yaitu gabungan dari sukrosa dan gula reduksi. Kadar TSAI dalam tetes
berkisar antara 50 65 %. Angka TSAI ini sangat penting bagi industri
fermentasi karena semakinbesar TSAI akan semakin menguntungkan,
sedangkan bagi pabrik gula kadar sukrosa menunjukkan banyaknya
kehilangan gula dalam tetes.

Komposisi Tetes
Tetes merupakan bahan yang kaya akan karbohidrat yang mudah larut (48-
68)%, kandungan mineral yaqng cukup dan disukai ternak karena baunya
manis. Selain itu tetes juga mengandung vitamin B komplek yang sangat
berguna untuk sapi yang masih pedet. Tetes mengandung mineral kalium
yang sangat tinggi sehingga pemakaiannya pada sapi harus dibatasi
maksimal 1,5-2 Kg/ekor/hari. Penggunaan tetes sebagai pakan ternak
sebagai sumber energi dan meningkatkan nafsu makan, selain itu juga untuk
meningkatkan kualitas bahan pakan dengan peningkatan daya cernanya.
Apabila takaran melebihi batas atau sapi belum terbiasa maka menyebabkan
kotoran menjadi lembek dan tidak pernah dilaporkan terjadi kematian karena
keracunan tetes.

Pembuatan bioethanol molase melalui tahap pengenceran karena kadar gula


dalam tetes tebu terlalu tinggi untuk proses fermentasi, oleh karena itu perlu
diencerkan terlebih dahulu. Kadar gula yang diinginkan kurang lebih adalah
14 %. Kemudian dilakukan penambahan ragi, urea dan NPK kemudian
dilakukan proses fermentasi. Proses fermentasi berjalan kurang lebih selama
66 jam atau kira-kira 2.5 hari. Salah satu tanda bahwa fermentasi sudah
selesai adalah tidak terlihat lagi adanya gelembung-gelembung udara. Kadar
etanol di dalam cairan fermentasi kurang lebih 7% 10 %. Setelah proses
fermentasi selesai, masukkan cairan fermentasi ke dalam evaporator atau
boiler dan suhunya dipertahankan antara 79 81oC. Pada suhu ini etanol
sudah menguap, tetapi air tidak menguap. Uap etanol dialirkan ke distilator.
Bioetanol akan keluar dari pipa pengeluaran distilator. Distilasi pertama,
biasanya kadar etanol masih di bawah 95%. Apabila kadar etanol masih di
bawah 95%, distilasi perlu diulangi lagi hingga kadar etanolnya 95%. Apabila
kadar etanolnya sudah 95% dilakukan dehidrasi atau penghilangan air. Untuk
menghilangkan air bisa menggunakan kapur tohor atau zeolit sintetis. Setelah
itu didistilasi lagi hingga kadar airnya kurang lebih 99.5%.
BAB IV

PENUTUP

4.1. Kesimpulan

Gula adalah suatu karbohidrat sederhana yang menjadi sumber energi dan
komoditi perdagangan utama.

Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik
industri maupun domestik (rumah tangga). Dimana masyarakat bermukim,
disanalah berbagai jenis limbah akan dihasilkan. Ada sampah, ada air kakus
(black water), dan ada air buangan dari berbagai aktivitas domestik lainnya
(grey water).

Tahapan-tahapan dalam proses pembuatan gula dimulai dari penanaman


tebu, proses ektrasi, pembersihan kotoran, penguapan, kritalisasi, afinasi,
karbonasi, penghilangan warna, dan sampai proses pengepakan sehingga
sampai ketangan konsumen.

Pada pemrosesan gula dari tebu menghasilkan limbah atau hasil samping,
antara lain:

Ampas berasal dari tebu yang digiling dan digunakan sebagai bahan bakar
ketel uap.

Blotong atau filter cake adalah endapan dari nira kotor yang di tapis di rotary
vacuum filter.

Tetes merupakan sisa sirup terakhir dari masakan yang telah dipisahkan
gulanya melalui kristalisasi berulangkali sehingga tak mungkin lagi
menghasilkan kristal.
DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2009. Penelitian Gula. http://www.ipard.com/ penelitian


/penelitian_gula.asp#atas. Diakses 9 januari 2010.

Arifin. 2009. Pengaplikasian-Bioaktivator. http://arifinbits.wordpress.com.


Diakses 9 januari 2010

Fadjari. 2009. Memanfaatkan Blotong, Limbah Pabrik Gula.


http://kulinet.com/baca/ memanfaatkan-blotong-limbah-pabrik-gula/536.
diakses 9 januari 2010

Mucharomah. 2007. Pemanfaatan Bagasse. http://ejournal.unud.ac.id/abstrak


/mucharomah %20pra. %20100102007.pdf. ddiakses 9 januari 2010

Purwani. 2008. Fermentasi Etanol dari Tetes (molasse).


http://bioindustri.blogspot.com/ fermentasi-etanol-dari-tetes-molasse.html.
Diakses 9 januari 2010

Riswan. 2009. Blotong Filter Cake. http://www.risvank.com/?p=307. Diakses 9


januari 2010.

Source: http://www.kaskus.us/showthread.php?t=6639144

Wahyu. 2009. Membuat Bioetanol dari Tetes. http://www.bioethanol.


yolasite.com/index/ membuat-bioetanol-dari-tetes-tebu. Diakses 9 januari
2009.