Anda di halaman 1dari 134

MODUL HASIL PENYELARASAN

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


SESUAI KEBUTUHAN INDUSTRI

KOMPETENSI KEAHLIAN
TEKNIK PERBAIKAN BODI OTOMOTIF

KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN INDUSTRI
2017
Foto Cover :
ppmindustries.com/de/computedimage/karosserie-klebeband.i6901-kIgxVJ-l3.jpg
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan
hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan modul hasil penyelarasan Kurikulum
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sesuai kebutuhan kompetensi di industri Kegiatan
penyelarasan kurikulum dan silabi ini dilakukan sebagai tindak lanjut atas Instruksi
Presiden No. 9 Tahun 2016 tentang Revitalisasi Sekolah Menengah Kejuruan dalam
rangka Peningkatan Kualitas dan Daya Saing Sumber Daya Manusia Indonesia.

Modul ini berisi materi kompetensi sisipan yang dibutuhkan oleh industri sebagai
pelengkap atas materi pembelajaran yang telah diberikan selama ini kepada peserta didik
di SMK. Untuk mencapai kompetensi yang sesuai kebutuhan industri tersebut,
pembelajaran dengan modul ini dilaksanakan dengan sistem modular, yaitu pembelajaran
diselesaikan untuk satu materi pembelajaran sebelum dilanjutkaan pada materi
pembelajaran berikutnya.

Penyusunan modul ini melibatkan berbagai pihak yang terkait, mulai dari praktisi
pada sektor industri; guru SMK di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;
serta guru dan dosen unit pendidikan di lingkungan Kementerian Perindustrian. Modul ini
merupakan pelengkap bahan ajar pada SMK-SMK yang terkait sehingga kemampuan
peserta didik dapat sesuai dengan kebutuhan di sektor industri,

Akhir kata, semoga modul ini dapat meringankan tugas guru dalam mengajar serta
mempermudah peserta didik untuk menguasai kompetensi yang diharapkan oleh industri.
Kami menyadari bahwa modul ini jauh dari kesempurnaan, untuk itu kami mengharapkan
masukan dari para pemangku kepentingan, khususnya para praktisi di sektor industri.

Juni 2017
Tim Penyusun Modul
Penyelarasan Kurikulum dan Silabi
Pusdiklat Industri
MODUL
PERBAIKAN BODI OTOMOTIF

i
ii
DAFTAR ISI

Daftar Isi .............................................................................................................. iii


Peta Kedudukan Modul ........................................................................................ v

I. Pendahuluan

A. Deskripsi ..................................................................................................... 1
B. Prasyarat .................................................................................................... 1
C. Petunjuk Penggunaan Modul ...................................................................... 1
1. Bagi Peserta Didik .................................................................................. 1
2. Bagi Guru ............................................................................................... 2
D. Tujuan Akhir................................................................................................ 3
E. Kompetensi ................................................................................................ 3
F. Cek Kemampuan ........................................................................................ 4

II. Kegiatan Pembejaran

Kegiatan Pembelajaran 1 : Perbaikan Panel Bodi


A. Tujuan ............................................................................................................. 6
B. Uraian Materi ................................................................................................... 6
Bahan Bacaan 1 Dolly Hammer ...................................................................... 6
Bahan Bacaan 2 Washer Welder .................................................................... 12
Bahan Bacaan 3 Paintless Dent Repair ........................................................... 13
Bahan Bacaan 4 Las CO ................................................................................. 18
C. Rangkuman ..................................................................................................... 21
D. Tugas .............................................................................................................. 22
E. Tes formatif ..................................................................................................... 22
F. Kunci Jawaban ................................................................................................ 22
G. Lembar Kerja ................................................................................................... 25

iii
Kegiatan Pembelajaran 2: Perawatan dan Perbaiakn Kelistrikan Bodi dan
Assesoris
A..Tujuan ............................................................................................................ 28
B. Uraian Materi .................................................................................................. 28
Bahan Bacaan 1 Wire Harness ....................................................................... 28
Bahan Bacaan 2 Switches and Relays ............................................................ 40
Bahan Bacaan 3 Ligthing System ................................................................... 42
Bahan Bacaan 4 Combination Meter and Gauges .......................................... 53
Bahan Bacaan 5 Wipers and Washers ............................................................ 57
Bahan Bacaan 6 Air Conditioning.................................................................... 63
C. Rangkuman .................................................................................................... 71
D. Tugas.............................................................................................................. 72
E. Tes Formatif .................................................................................................... 72
F. .Kunci Jawaban................................................................................................ 72
G. Lembar Kerja .................................................................................................. 75

Kegiatan Pembelajaran 3 : Pengecatan Bodi Otomotif


A..Tujuan ............................................................................................................. 81
B..Uraian Materi .................................................................................................. 81
Bahan Bacaan 1 Surface Threatmen .............................................................. 81
Bahan Bacaan 2 Body Filler ............................................................................ 82
Bahan Bacaan 3 Surfacer dan Sealer ............................................................. 83
Bahan Bacaan 4 Color Matching ..................................................................... 93
Bahan Bacaan 5 Air Spray Gun ...................................................................... 98
Bahan Bacaan 6 Top Coat .............................................................................. 108
C. Rangkuman .................................................................................................... 114
D. Tugas.............................................................................................................. 116
E..Tes Formatif .................................................................................................... 116
F. .Kunci Jawaban................................................................................................ 117
G. Lembar Kerja .................................................................................................. 120

III. Penutup ......................................................................................................... 122

Daftar Pustaka ................................................................................................... 123

iv
PETA KEDUDUKAN MODUL

Perbaikan Body Otomotif

Dolly Hammer

Washer Welder
Perbaikan panel bodi
Paintless Dent Repair

Las CO

Wire harness

Perawatan dan
perbaikan kelistrikan Seitches and Relay
bodi
Ligthing System

Combination Meter and Gauges

Wipers and washer

Air Conditioning

Surface Threatmen

Body Filler

Surfacer and Sealer

Dry Sanding Method


Pengecatan bodi otomotif
Color Matching

Spray Gun Operation

Top Coating

v
vi
I. PENDAHULUAN

A. Deskripsi

Modul Sisipan perbaikan bodi otomotif mempelajari tentang perbaikan


panel bodi, pemeliharaan dan perbaikan kelistrikan bod dan assesosris, dan
pengecatan bodi otomotif. Modul disusun untuk membantu guru dan siswa
meningkatkan kompetensinya, terutama kompetensi profesional dan kompetensi
pedagogik. Modul tersebut digunakan sebagai sumber belajar (learning resources)
dalam kegiatan pembelajaran tatap muka.

Disarankan modul ini digunakan sebagai modul perbaikan bodi otomotif


dengan prosedur yang baik dan benar.

Dengan modul ini Peserta diharapkan dapat mengimplementasikan


dilapangan atau ditempat bekerja terhadap diri sendiri dan terhadap orang lain
yaitu masyarakat industri khususnya dan aman terhadap alat kerja yaitu fasilitas
kerja seperti perangkat atau perlengkapan kerja.

Manfaat kompetensi ini di dunia kerja pada umumnya dan di otomotif, antara lain;

Melatih kompetensi perbaikan bodi otomotif dengan baik dan benar dalam
melaksanakan tugas dan pekerjaannya.
Menjamin hasil perbaikan bodi otomotif sesuai dengan prosedur yang
benar.

B. Prasyarat

Modul ini akan lebih mudah diselesaikan oleh peserta diklat yang sudah
menguasai kompetensi tentang perbaiakn bodi otomotif.

C. Petunjuk Penggunaan Modul

1. Bagi Peserta Didik


Untuk memperoleh hasil belajar yang maksimal dalam menggunakan modul
ini, langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain:

1
a) Bacalah dan pahami dengan seksama uraian materi yang ada pada
masing-masing kegiatan belajar. Materi yang kurang jelas dapat
ditanyakan pada guru maupun instruktor yang mengampu kegiatan ini.
b) Kerjakanlah tugas-tugas yang diberikan pada setiap kegiatan belajar. Hal
ini akan menambah kedalaman peserta diklat pada penguasaan materi-
materi yang dibahas pada kegiatan belajar yang bersangkutan.
c) Kerjakan tes formatif dengan baik. Tes ini menunjukkan tingkat
penguasaan peserta diklat pada materi-materi yang dibahas dalam
kegiatan belajar yang bersangkutan.
d) Jangan berpindah pada kegiatan belajar berikutnya, jika penguasaan
materi pada kegiatan belajar sebelumnya masih belum dikuasai. Ulangi
kegiatan belajar ini dan bertanyalah hal-hal yang belum dikuasai kepada
guru atau instruktor yang mengampu.
e) Kerjakanlah tugas praktik yang terdapat dalam lembar kerja dengan baik.
Keberhasilan peserta diklat dalam mengerjakan tugas ini dapat dilihat
dengan kualitas pekerjaan yang memenuhi standar yang telah ditentukan.
Jika hasil praktik belum memenuhi standar dimaksud, ulangi tugas praktik
yang bersangkutan sampai didapatkan hasil praktik yang memenuhi.

2. Bagi Guru
Peran guru atau instruktor pada setiap kegiatan belajar modul adalah:
1) Membantu peserta diklat dalam merencanakan proses belajar.
2) Membimbing peserta diklat melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan
dalam tahap belajar.
3) Membantu peserta diklat dalam memahami konsep dan praktik baru dan
menjawab pertanyaan peserta diklat mengenai proses belajar peserta
diklat.
4) Membantu peserta diklat untuk menentukan dan mengakses sumber
tambahan lain yang diperlukan untuk belajar.
5) Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
6) Merencanakan seorang ahli / pendamping guru dari tempat kerja untuk
membantu jika diperlukan.
7) Merencanakan proses penilaian dan dan menyiapkan perangkatnya.
8) Melaksanakan penilaian.

2
9) Menjelaskan kepada peserta diklat tentang sikap, pengetahuan, dan
keterampilan dari suatu kompetensi yang perlu untuk dibenahi dan
merundingkan rencana pemelajaran selanjutnya.
10) Mencatat pencapaian kemajuan peserta diklat.akan dinilai oleh pengampu
dengan menggunakan format penilaian yang sudah dipersiapkan.

D. Tujuan Akhir

Setelah mempelajari secara keseluruhan materi kegiatan belajar dalam modul ini,
peserta diklat diharapkan dapat:
1. Menjelaskan pengetahuan tentang perbaiakn bodi otomotif.
2. Melakukan perbaiakan panel bodi.
3. Melakukan perawatan dan perbaiakan kelistrikan bodi dan assesoris.
4. Melakukan pengecatan bodi otomotif.

E. Kompetensi

Modul ini memberikan pengetahuan dan ketrampilan tingkat dasar yang diperlukan di
dalam

Tabel 1. Kompetensi perbaikan body otomotif


Sub Kriteria Lingkup Materi Pokok Pembelajaran
Kompete Kinerja Belajar Sikap Pengetahuan Ketrampilan
nsi
perbaiaka Melakukan simulasi menggun Mengetahui -
n panel perbaikan akan prinsip kerja
body bodi dengan
baik dan
benar
Pemelihar Memalukan simulasi memperh Mengetahui memasang
n dan perwatan dan atikan prinsip kerja
perbaik perbaikan
kelistrikan kelistrikan
bodi bodikendaraa
n

3
Sub Kriteria Lingkup Materi Pokok Pembelajaran
Kompete Kinerja Belajar Sikap Pengetahuan Ketrampilan
nsi
Pengecata Melakuakn praktek Bekerja Mengetahui
n body pengecatan sesuai prinsip kerja
otomotif sesuai prosedur,
prosedur disiplin

F. Cek Kemampuan

Untuk mengecek kemampuan dalam mengerjakan modul ini, jawablah pertanyaan


di bawah ini dengan sikap jujur bertanggung jawab dengan memberi tanda ()
pada jawaban. Bila peserta diklat menjawab ya, kerjakanlah test formatif maupun
lembar kerja yang terdapat pada kegiatan belajar yang bersangkutan. Bila sudah
merasa menguasai kompetensi yang dipersyaratkan dalam modul ini, peserta
diklat dapat mengajukan uji kompetensi kepada assessor internal dan eksternal.

Tabel 2. Cek kemampuan Teknik Cetakan Manual

Sub Pertanyaan Bila


Kompetensi jawabYA
Ya Tidak Kerjakan
perbaiakan Sebutkan cara-cara Tes formatif 1
panel body menggunakan palu dengan
baik !
Apa manfaat dari PDR !
Jelaskan teknik PDR !
Sebutkan tipe-tipe pengelasan
pada umumnya !
Pemeliharn Sebutkan dan jelaskan Tes formatif 1
dan perbaik komponen komponen wire
kelistrikan harness !
bodi Jelaskan fungsi switch dan
relay serta jelaskan tipe tipe

4
Sub Pertanyaan Bila
Kompetensi jawabYA
Ya Tidak Kerjakan
switch pada kendaraan !
Tuliskan bagian bagian pada
combination meter dan
gauges !
Jelaskan proses melepas
komponen wiper dan washer !
Pengecatan Perataan dilakukan dengan Tes formatif 1
body menggunakan amplas,
otomotif sebutkan jenis-jenis amplas
berdasarkan material yang
digunakan !
Tunjukkan cara melakukan
perataan pada lapisan dempul
(putty), dapatkah dilakukan
pengamplasan dengan
menggunakan kertas #600 !
Lakukan bagaimana cara
mendeteksi jenis cat pada
panel bodi kendaraan
?.

5
II. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 1 : K3 di Perbaikan Panel Bodi.

A. Tujuan
Dapat mengetahui cara bekerja dengan aman. Persyaratan yang diperlukan dalam
memahami materi ini, peserta pernah mempelajari materi perbaikan panel bodi
secara umum

B. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Dolly Hammer

Alat tangan adalah alat bantu yang sangat penting dan selalu digunakan oleh
mekanik dalam melaksanakan pekerjaan servis ketika mernbuka, mengencangkan,
melepaskan, merakit. maupun menyetel berbagai komponen kendaraan. Peralatan
tangan pada perbaikan bodi kendaraan yang utarna palu dan dolly. Walaupun
peralatan lain banyak yang digunakan, namun seorang ahli perbaikan bodi,haruslah
menguasai ketrampilan dalam menggunakan palu dan dolly. Untuk mempermudah
pekerjaan, kemudian peralatan tangan bertarnbah banyak untuk kesernpurnaan dan
kernudahan dalam perbaikan bodi.
Palu dan dolly merupakan peralatan yang paling sering digunakan untuk
perbaikan bodi kendaraan, Peralatan ini bisa dikarakan sebagai peralatan srandar
perbaikan bodi kendaraan. Pemilihan palu dan dolly yang tepat sangat penting
dalam perbaikan bodi kendaraan, karena akan menentukan hasil akhir pekerjaan.
Untuk permukaan dengan kerusakaan yang lebar. maka menggunakan dolly yang
hampir rata Sedangkan untuk kerusakan pada lengkungan bodi yang
tajam,menggunakan dolly yang semakin cekung.

1. Palu
Palu adalah alat bantu untuk rnemukul benda kerja yang aman, konstruksinya
terdiri dari kepala palu yang keras terbuat dari baja karbon (0.60-0.80 o/o) tersedia
dalam beberapa ukuran antara 150-1500gr, Serta gagang yang disesuaikan dengan
ukuran kepala palu, Kepala palu terdiri dari dua perrnukaan yang bisa dipergunakan
untuk mernukul.

6
Gambar palu kepala cross pein gambar palu kepala ball pein

Bentuk, model, dan ukuran berat palu berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan
penggunaanya. Model dan ukuran palu dibedakan menjadi dua kelompok, model umum
dan model khusus. Model yang umum dipakai adalah palu model ujung bulat (ball-pein),
palu model ujung menyilang (cross-pein) dan palu model ujung lurus (stright-pein)

Palu model khusus dihuat untuk penggunaan khusus misalnya perhaikan hodi
kendaraau, unruk menempa, rneratakan plat atau membentuk plat. Palu khusus
lainnya yaitu kepala palu lunak yang terbuat dari tembaga, kuningan, kaleng, timbal,
plastik, karet, kayu dan sebagainya. Diguuakan untuk memukul benda-benda yang
pennukaanya halus sehingga tidak rusak saat dikerjakan. Palu khusus pekerjaan
bodi mempunyai bentuk dan ukuran yang lebih beragam, biasanya palu bentuk
tertentu digunakan bersama-sama dengan dolly.

7
Gambar palu kepala karet

1. Shringking Hammer adalah palu yang digunakan khusus untuk digunakan untuk
memukul benda kerja yang pengerjaannya menggunkan metode hot shringking
panel.

2. Pick hammer adalah palu yang digunakan untuk perbaikan bodi dengan
menggunakan dolly.

3. Standar Bumping Hammer adalah palu yang sering digunakan pada perbaikan
bodi yang permukaannya tidak rata.

8
Cara Menggunakan :
Cara menggunakan palu adalah dengan memegang gagang pada 2/3
dari bawah (4-5 cm dari bawah) agar kekuatan yang dihasilkan maksimal dan
tidak cepat Lelah.
1. Hindari memukulkan satu palu dengan yang lainnya, permukaan palu yang
keras bisa retak dan serpihannya terbnag mengenai anggota tubuh.
2. Hindari menggunakan palu yang gagangnya kendor. Kepala palu bisa
terlepas, terbang dan mengenai diri sendiri maupun reman kerja disekitar
Anda.
3. Palu selalu diperiksa untuk memastikan kepala palu-nya kencang dan
gagangnya dalam keadaan baik.
4. Bila menggunakan palu,genggamlah gagangnya dengan kuat agar tidak
terlepas.
5. Sebelum menggunakan palu,pastikan area disekitarnya aman dari
berbabagai bentuk gangguan.
6. Tempatkan palu di rneja atau bangku kerja dengan baik jangan terlalu
kepinggir, karena kaki bisa kejatuhan palu dan mengakibatkan cedera.
7. Palu bisa melayang apabila Anda tidak menggunakannya dengan benar

2. Dolly
Dolly adalah pasangan dari palu sebagai alas/landasan saat ruernukul
atau membentuk benda kerja pada pekerjaan body. terbuat dari baja
karbon yang sangat keras. Bentuk dan ukuranya disesuaikan dengan
keburuhan, bentuk permukaan rata, menyiku, melengkung, bulat, kerucut
dan sebagainya. Ada jenis dolly duduk yang serbaguna berukurau
besar dan berat unruk membenruk plat yang lebih tebal, menekuk besi
pejal, bahkan bisa untuk meuernpa dan kerja bangku lainnya
Dollly unruk membentuk permukaan plat yang rnelengkung/cembuug

9
Gambar 2. Dolly
Dicontohkan seperti gambar berikut :
a. Teknik palu on-dolly dilakukan dengan cara memukulkan palu pada bagian
plat yang terjadi kerusakan, sedangkan pada bagian bawahnya dilandasi
dengan dolly. Untuk permukaan dengan kerusakan yang lebar, maka
menggunakan dolly yang hamper rata. Sedangkan untuk kerusakan pada
lengkungan bodi yang tajam, menggunakan dolly yang semakin cekung.

Gambar a. Teknik palu nf-dolly


b. Teknik Palu-Off-dolly kalau pada teknik palu-on-dolly yang dipalu adalah
bagian yang terdapat dollynya, maka pada teknik palu off-dolly yang dipalu
adalah bagian diantara atau di sekeliling dari dolly yang ditempatkan pada
pusat plat yang penyok.

Gambar b. Teknik palu off-dolly


Body Spoon
Body Spoon mempunyai fungsi hampir sama dengan palu dan dolly, sebagai
alat perata bagian bodi kendaraan yang berlekuk atau bentuk-bentuk tertentu yang
tidak memungkinkan menggunakan dolly, yaitu dengan cara dicungkil atau sebagai
alas pukul pada bodi yang sempit. Bentuknya seperti sendok terdiri dari batang

10
sebagai pegangan atau pengungkit dan bagian kepala sebagai permukaan untuk
mencongkel atau alas

Gambar bentuk dan ukuran Body Spoon


Peralatan dan Alat Pelindung Diri
Peralatan yang dibutuhkan dalam reparasi panel teknik palu on-off dolly adalah
palu dan dolly dalam berbagai macam bentuk. Palu yang biasa digunakan adalah
palu datar, palu tegak lurus, palu pemetik, palu kayu. Alat bantu seperti sendok bodi
dan kikir dolly juga diperlukan. Alat pelindung diri yang digunakan adalah pakaian
kerja (wear pack), topi teknisi, kaca mata bening, sumbat telinga (ear plug), masker,
sarung tangan katun, sepatu kerja. Semua alat pelindung diri tersebut harus
dipergunakan untuk menghindari resiko kecelakaan kerja.

Wear pack kaca mata bening ear plug

Sarung tangan masker sepatu

11
Bahan Bacaan 2 : Washer Welder
Reparasi panel dengan washer welder adalah metode reparasi dimana washer dilas
didaerah yang rendah, pada panel. Washer ini kemudian ditarik keluar sehingga bagian
yang penyok dapat diperbaiki/direparasi. Karena metode ini dilakukan dari permukaan
luar, sehingga sangat cocok untuk mereparasi kerusakan bagian luar yang tidak dapat
dijangkau dari sisi bagian dalam. Washer welder adalah tipe pengelasan tahanan listrik.
Washer yang dipegang dengan elektrode akan menempel pada lembaran metal. Arus
yang besar dialirkan pada daerah tersebut sehingga timbulah panas disebabkan adanya
tahanan listrik dan akan melelehkan bagian yang bersinggungan.

Gambar Teknik Washer Welder


Peralatan yang dibutuhkan dalam reparasi panel teknik washer welder adalah las tahanan
listrik washer welder, cincin las (washer).

Gambar Las Tahanan Listrik Washer Welder

Alat pelindung diri yang digunakan adalah pakaian kerja (wear pack), topi teknisi,
kaca mata bening, sumbat telinga (ear plug), masker, sarung tangan katun, sepatu kerja.
Semua alat pelindung diri tersebut harus dipergunakan untuk menghindari resiko
kecelakaan kerja

12
CARA PENGGUNAAN SEBAGAI BERIKUT:
1. Setel alat wesher welder
2. Menyetel ampere atau tegangan arus
3. Setelah itu,pasang ring wesher welder dengan menggunakan setang wesher
welder pada body yang penyok.
4. Masukan batang besi kecil kedalam ring yang telah di pasangkan pada body yang
penyok.
5. kemudian tarik besi tersebut dengan alat penarik wesher welder.
6. setelah proses perbaikannya selesai,lepas ring dari body mobil menggunakan
batang besi. setelah itu matikan alat wesher welder.

Demikian cara-cara menggunakan alat wesher welder yang kami ketahui,semoga


bermanfaat bagi yang membaca..alat ini masih jarang digunakan di bengkel-bengkel
biasa, karena alat ini termasuk alat yang masih jarang kita temui.dan harganya juga
cukup mahal. Alat ini dapat kita jumpai di bengkel yang moderen.

Bahan Bacaan 3 : Paintless Dent Repair


Paintless Dent Repair, yang juga dikenal sebagai PDR dan paintless dent removal,
adalah proses yang relatif baru untuk menghilangkan paling sedikit, dan bahkan beberapa
penyok utama, tanpa mengecat ulang kendaraan dan melepaskan pabrik. Hal ini
dilakukan dengan perlahan memijat penyok dari bagian belakang panel dengan alat
khusus.

Bila dilakukan oleh teknisi yang berkualitas, proses ini paling dekat Anda bisa
sampai ke penyok yang tidak pernah terjadi di tempat pertama. Baik logam dan cat
dikembalikan ke kondisi sebelum kecelakaan. Karena pabrik asli selesai dipelihara, tidak
perlu digiling cat, dan mengisi penyok dengan bondo, primer, dan sealers yang
dibutuhkan dengan perbaikan bodi konvensional. PDR juga 100% ramah lingkungan.
Tidak ada bahan kimia atau bahan beracun lainnya yang digunakan dalam proses ini.

Dan karena cat pabrik asli Anda dipelihara, tidak ada masalah dengan warna yang
tidak sesuai, seperti biasa dengan perbaikan konvensional. Penghematan waktu adalah
keuntungan lain. Sebagian besar penyok kecil bisa diperbaiki dalam waktu kurang dari
satu jam.

13
Gambar setelah dan sesudah PDR

Berikut adalah contoh perbaikan khas pada body shop. Catnya digantikan dengan
logam yang tidak beraturan, dan pengisi plastik digunakan untuk mengisi area penyok.
Kemudian area itu dicat ulang dengan cat yang dicocokkan dalam warna sedekat
mungkin, dan dicampur ke panel yang berdekatan untuk menyembunyikan perbedaan
warna. Pencocokan cat yang sempurna tidak mungkin dilakukan di toko bodi karena
perbedaan bahan dan teknik pabrik, dan perlengkapan yang tersedia untuk tubuh. PDR
adalah satu-satunya cara untuk memperbaiki penyok dan masih menyimpan cat pabrik
Anda di kendaraan Anda.

PDR jauh lebih murah daripada perbaikan body shop. Hal ini karena ada sedikit
waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki penyok, dan tidak ada biaya bahan cat tinggi
yang terkait dengan perbaikan konvensional.

Beberapa orang bertanya-tanya apakah cat mereka akan rusak dengan


menggunakan PDR. Cat pabrik hari ini sangat fleksibel dan tidak akan rusak dengan cara
apapun dengan proses ini bila dilakukan oleh teknisi yang berkualifikasi. Penyok juga
tidak akan kembali lagi nanti karena logam tersebut dikembalikan ke kondisi sebelum
kecelakaan.

Untuk jumlah semuanya, Paintless Dent Repair adalah cara cepat dan terjangkau
untuk mendapatkan perbaikan penyok kualitas pada kendaraan Anda dan pastikan mobil
Anda terlihat sebagus sebelum kecelakaan itu.

Penggunaan praktis yang paling umum untuk PDR adalah perbaikan kerusakan bel
pintu, lipatan kecil, penyok besar dan kerusakan bodylines.Metode ini juga bisa
dimanfaatkan untuk menyiapkan panel yang rusak karena dicat ulang dengan

14
meminimalkan penggunaan body filler. Teknik ini saat ini dikenal dengan "push to paint"
atau "push for paint".

Faktor pembatas untuk perbaikan yang berhasil dengan menggunakan PDR


meliputi fleksibilitas cat (sebagian besar cat akhir otomotif yang disempurnakan saat ini
memungkinkan terjadinya PDR yang berhasil) dan sejauh mana logam tersebut telah
diregangkan oleh kerusakan, yang bergantung pada ketebalan logam, Kelengkungan atau
kerataan dimana kerusakan terjadi dan intensitas benturan. Secara umum, dangkal
penyok, semakin besar kemungkinan PDR menjadi pilihan yang sesuai. Bahkan penyok
beberapa inci dengan diameter bisa diperbaiki dengan metode ini asalkan logam dan
catnya tidak membentang. Teknisi yang paling berpengalaman dapat memperbaiki
penyok atau lipatan dangkal yang dangkal ke tingkat yang dapat diterima, namun penyok
dan lipatan sangat tajam mungkin tidak sesuai untuk PDR

PDR ditemukan sekitar tahun 1930-an di pabrik perakitan mobil, dan telah
dipopulerkan belakangan.

Teknik
Teknik PDR yang paling umum menggunakan batang logam dan picks tubuh untuk
mendorong penyok dari sisi bawah panel bodi. Perekat dan tab yang dirancang khusus
dapat digunakan untuk menarik penyok dari bagian luar panel. Fine tuning perbaikan
sering melibatkan mengetuk perbaikan untuk menghapus titik-titik kecil yang tinggi.

Teknisi berkualitas bisa memadukan titik-titik tinggi agar sesuai dengan tekstur cat
yang disebut kulit jeruk. Mendorong terlalu keras bisa membuat bintik tinggi yang
menyebabkan jaket bening pecah atau pecah.

Teknisi berpengalaman dapat menghindari retak atau chipping dengan penggunaan


panas, meskipun permukaan yang dicat ulang kemungkinan besar akan retak. Bila
kerusakan begitu besar sehingga diperlukan pengisi daya tubuh, teknisi PDR dapat
"mendorong untuk melukis", menyelesaikan sebagian besar kerusakan sebelum
pengisian, pengamplasan, dan pengecatan kecil, sehingga menghemat waktu dan biaya.

Proses perbaikan penyok tanpa cat memerlukan teknisi untuk memanipulasi lokasi
logam yang tepat dengan ketinggian yang benar, yang hanya dapat diamati dengan
menggunakan alat baca PDR seperti lampu perbaikan penyok tanpa cat. Lampu neon

15
atau lampu LED, atau dalam beberapa kasus papan refleksi, dapat digunakan untuk
memvisualisasikan deformasi penyok dan membantu teknisi menemukan ujung alat yang
digunakan untuk mendorong logam. Tanpa pantulan dari sumber cahaya atau papan
untuk membaca penyok, detail halus proses mungkin tidak sesuai untuk teknisi.

Gambar salah satu peralatan PDR, sebelum dan sesudah PDR

Pertanyaan Rangkuman
Apa itu PDR ?
PDR atau Paintless Dent Repair adalah metode untuk menghilangkan penyok dan dings
kecil tanpa menghilangkan cat dari kendaraan. Hal ini dilakukan dengan sangat sabar
memijat penyok dari bagian belakang panel dengan menggunakan alat khusus.

Apa manfaat dari PDR ?


Manfaat yang paling penting adalah kualitas. Cara ini yang paling dekat bisa Anda
dapatkan ke penyok tidak pernah terjadi di tempat pertama. Tidak ada penggilingan,
bondo, pengisi, atau primer yang dibutuhkan karena cat pabrik asli Anda tidak terganggu.
Tidak ada masalah dengan filler atau cat susut bulan setelah perbaikan seperti yang khas
dengan perbaikan body shop yang paling.
Biaya juga merupakan keuntungan utama PDR. Perbaikan biasanya antara seperempat
sampai sepertiga biaya perbaikan penyok konvensional.
Penghematan waktu adalah keuntungan lain. Banyak penyok bisa diperbaiki dalam waktu
kurang dari satu jam. Kerusakan akibat hujan biasanya diperbaiki dalam satu hari dengan
PDR. Sebuah toko tubuh mungkin memakan waktu 2-3 minggu untuk jenis kerusakan
yang sama.
Keprihatinan lingkungan adalah keuntungan lain dari PDR. Karena proses ini membuat
cat pabrik asli pada kendaraan Anda, tidak perlu cat, bahan kimia, atau racun lain yang
digunakan secara ekstensif di toko-toko tubuh saat memperbaiki penyok. PDR 100%
ramah lingkungan.

16
Apakah sebagian besar teknisi PDR melakukan pekerjaan yang berkualitas ?
Sayangnya sampai saat ini, tidak ada standar perizinan atau kinerja untuk industri ini. Hal
ini terutama karena PDR masih dalam tahap pertumbuhan sebagai profesi. Membuat
keputusan tentang teknisi PDR yang akan digunakan berdasarkan harga termurah
seringkali bisa menjadi kesalahan, karena tingkat keahlian sangat bervariasi di antara
teknisi. Lihat halaman PDR BURUK untuk contoh pengerjaan sub-standar.

Bagaimana saya menemukan teknisi PDR berkualitas ?


Salah satunya adalah dengan mencari teknisi anggota NAPDRT. NAPDRT adalah
organisasi nirlaba yang berada di garis depan dalam menetapkan standar yang diterima
secara nasional untuk industri kita. Teknisi NAPDRT menyetujui satu set standar dan
harus terikat oleh CSI (Consumer satisfaction Index). Selain itu, banyak anggota NAPDRT
adalah Vale National Certified. Ini adalah satu-satunya sertifikasi independen yang diakui
secara nasional yang tersedia untuk teknisi PDR.

Akankah cat saya rusak ?


Tidak. Cat pabrik hari ini sangat fleksibel dan tidak akan rusak dengan cara apapun
dengan proses ini. PDR adalah satu-satunya cara untuk memperbaiki penyok dan tetap
menjaga cat pabrik Anda.

Apakah penyok saya akan hilang 100% ?


Pada penyok kecil, dalam kebanyakan kasus, ya. Semakin dalam penyok, semakin sulit
memperbaiki. Bahkan pada penyok yang lebih besar, kebanyakan orang kagum pada
hasilnya.

Akankah penyok saya kembali ?


Benar-benar tidak. Begitu penyok telah dilepas dengan benar dengan PDR, tidak akan
pernah kembali.

Bisakah penyok diperbaiki ?


Tidak. Faktor terpenting dalam menentukan apakah penyok dapat diperbaiki oleh PDR
adalah kedalaman dan lokasinya. Penyok ukuran piring makan atau lebih besar bisa
diperbaiki dengan sukses, asalkan tidak terlalu dalam. Di sisi lain, beberapa penyok yang
sekecil sepeser pun tapi sangat dalam, tidak bisa diperbaiki menggunakan PDR karena

17
logamnya terlalu membentang. Cat retak juga bisa menjadi indikasi bahwa penyok terlalu
dalam.

Penyok yang paling umum diperbaiki adalah ukuran bola golf dan di bawahnya. Sebagian
besar (sekitar 95%) penyok kecil dapat diperbaiki. Sekitar 5% penyok kecil tidak bisa
diperbaiki karena kedalaman atau lokasinya. Area seperti beberapa bibir pembuka panel,
beberapa area depan kerudung yang sangat rapat, atau tepi beberapa panel adalah
contoh lokasi yang buruk.

BISA PDR bantu saya MENJUAL MOBIL SAYA?


Pernah mendengar pepatah "Gambar adalah segalanya"? Kebanyakan orang menilai
sebuah mobil dengan penampilannya. Jika terlihat bagus mereka menganggap sudah
diurus dengan baik. Dealer mobil bekas dan pedagang grosir tahu ini. Mereka juga tahu
apa yang mereka belanjakan pada PDR akan membuat mereka berkali-kali lipat dari apa
yang mereka belanjakan, dan akan membantu mereka menjual mobil lebih cepat. Jika
Anda menjual mobil Anda, PDR adalah salah satu cara terbaik untuk mendapatkan dolar
terbaik, pembeli yang lebih tertarik, dan penjualan yang lebih cepat.

Bahan Bacaan 4 : Metode Pengelasan CO2-MIG (Metal Inert Gas)


Pengelasan CO2-MIG adalah suatu tipe dari las busur yang termasuk kategori las
lebur. Prinsip dari tipe ini adalah menggunakan sebuah kawat pengisi (filler wire) sebagai
sebuah elektroda yang menimbulkan busur nyala (pelepasan elektris/electrical discharge)
antara kawat pengisi dan logam dasar. Panas yang ditimbulkan oleh busur nyala ini
melumerkan dan meleburkan kawat pengisi yang secara otomatis diumpamakan pada
kecepatan yang tetap, oleh karenanya, pengelasan tipe ini juga disebut las busur semi
otomatis. Juga perisai gas dipasok oleh silinder tabung gas melindungi las dari kontak
dengan udara selama pengelasan untuk mencegah oksidasi dan nitridasi.

Gambar Teknik Pengelasan CO2-MIG

18
1. Peralatan dan Alat Pelindung Diri
Peralatan yang dibutuhkan dalam reparasi panel teknik Pengelasan CO2-MIG
adalah seperangkat alat las CO2-MIG, air chuck grinder, belt sander. Alat
pelindung diri yang digunakan adalah pakaian kerja (wear pack), apron tahan
api, topi teknisi, kaca mata las, topeng muka, masker, sarung tangan kulit tahan
panas, pelindung kaki tahan api, sepatu kerja. Semua alat pelindung diri tersebut
harus dipergunakan untuk menghindari resiko kecelakaan kerja. Hal ini
dikarenakan percikan dari pengelasan dapat menyebabkan kulit terbakar, sisa
gas dari pengelasan juga berbahaya jika terhirup dalam jangka waktu yang lama.
a. Kacamata Las
Kacamata berfungsi untuk melindungi mata dari kilauan busur api yang
dihasilkan dari las acetilen. Dengan demikian mata tidak cepat lelah dan
pedih. Disamping itu dengan menggunakan kacamata dapat melihat dengan
jelas logam yang dilas sudah mencapai titik lebur. Sehingga dapat dengan
mudah menentukan kapan harus menyambung plat tersebut dan kapan pula
menambahkan bahan tambah.

b. Tang Penjepit
Tang penjepit berfungsi untuk memegang dan mengambil benda kerja.
Lebih tepatnya sebagai pengganti jari-jari dalam memperlakukan benda
kerja, karena selalu berhubungan dengan panas yang tinggi.

c. Sarung Tangan
Dengan memakai sarung tangan akan lebih aman dari percikan-percikan
api dan logan yang sedang dilas. Tentunya dengan rasa aman yang tinggi
akan membantu dalam mencapai kesempurnaan kinerja, sehingga akan
menghasilkan pengelasan yang baik.

d. Palu Besi
Dalam menyambung dua buah permukaan plat diperlukan kerataan
masing-masing plat, sehingga proses penyambungan menjadi mudah. Kalau
ada plat yang melengkung (benjol) celah yang lebar, maka cukup dipanasi
pada bagian yang lengkung sampai menjadi bara dan kemudian dipukul
dengan palu besi sampai permukaan plat tersebut rata. Dengan dipanasi
terlebih dahulu akan mempermudah pembentukan plat tanpa merusak
struktur plat tersebu.

19
e. Sikat Baja
Selesai proses pengelasan biasanya permukaan menjadi kotor oleh
arang. Bersihkan dengan menggunakan sikat baja baru kemudian lapisi
bidang pengelasan dengan cat atau minyak untuk menghindari terjadinya
proses korosi.

f. Sepatu Las (Welding Leg Cover)


Untuk melindungi kaki dari bunga api pada saat pengelasan, bisanya
sepatu las ini bagian ujung dibuat keras dan tahan dengan api sehingga
memberikan kenyamanan saat melakukan pengelasan.

2. Tipe-tipe Pengelasan
Pengelasan pada umumnya dibagi kedalam tiga type: Las tekan, las lebur dan
las kuningan/solder.
a. Las Tekan (Pressure Welding)
Dalam metode ini, panas diberikan pada lempengan logam dan menjadi
lunak, tekanan dilakukan untuk menyambung lempengan/pelat bersamaan,
satu tipe dari las tekan adalah las tahanan listrik, yang sangat diperlukan
dalam pabrik peralihan dan reparasi kendaraan.

b. Las Lebur (Fusion Welding)


Dalam metode ini, lempengan/plat logam yang akan disambung
dipanaskan dahulu sampai lebur/lumer bersamaan tanpa ada sedikitpun
menggunakan tekanan. Metode pemanasan yang dipergunakan adalah las
busur cahaya dan gas (arc and gas welding).

c. Las Kuningan/Solder (Braze Welding)


Sebagai ganti peleburan lempengan logam dengan melumerkannya,
metode ini mencakup penyambunan plat logam dengan meleburkan
(melting) suatu logam (logam pengisi) yang titik leburnya lebih rendah.
Metode ini disebut las kuningan lunak atau las kuningan keras

3. Pengelasan Untuk Body Kendaraan


Kekuatan dan ketahanan yang diperlukan dari bagian bodi akan berbeda sesuai
dengan lokasi bagian tersebut. Saat perakitan bodi di pabrik pembuatan, suatu
metode pengelasan yang paling sesuai dipilih berdasarkan pada area,

20
tujuannya, bentuk dan ketebalan panel. Dalam reparasi bodi, metode
pengelasan yang cocok harus juga digunakan sehingga kekuatan bodi yang
sebenarnya dan ketahanan tidak akan berkurang. Untuk memenuhi hal ini,
berikut adalah persyaratan pokok yang harus diamati: metode pengelasan
haruslah las titik, las busur CO2 atau las MIG (Metal Inert Gas), brazing tidak
boleh dilaksanakan pada area-area lainnya yang diinstruksikan oleh pabrik
kendaraan, Las Oxy Acetylene tidak boleh digunakan.

C. Rangkuman
Palu dan dolly merupakan peralatan yang paling sering digunakan untuk
perbaikan bodi kendaraan, Peralatan ini bisa dikarakan sebagai peralatan
srandar perbaikan bodi kendaraan.
Dalam perbaikan body dengan menggunakan palu dan dolly ada teknik ON-
DOLLY dan OFF-DOLLY Teknik palu-on-dolly dilakukan dengan cara
mernukulkan palu pada bagian plat yang terjadi kerusakan, sedangkan pada
bagian bawahnya dilandasi dengan dolly, dan Teknik palu-off-dolly yang dipalu
adalah bagian diantara atau disekeliling dari dolly yang ditempatkan pada
pusat plat yang penyok, dolly hanya sebagai penahan plat bodi saja, palu tidak
langsung dipukulkan pada dolly. Dan ada juga jenis Spoon dolly yang
berfungsi sebagai alat perata bagian baru kendaraan yang berlekuk atau
bentuk-bentuk tetenru yang tidak memungkinkan menggunakan dolly, yaitu
dengan cara dicungkil atau sebagai alas pukul pada body yang sempit.
Reparasi panel dengan washer welder adalah metode reparasi dimana washer
dilas didaerah yang rendah, pada panel. Washer ini kemudian ditarik keluar
sehingga bagian yang penyok dapat diperbaiki/direparasi. Karena metode ini
dilakukan dari permukaan luar, sehingga sangat cocok untuk mereparasi
kerusakan bagian luar yang tidak dapat dijangkau dari sisi bagian dalam.
Peralatan yang dibutuhkan dalam reparasi panel teknik washer welder adalah
las tahanan listrik washer welder, cincin las (washer).Alat pelindung diri yang
digunakan adalah pakaian kerja (wear pack), topi teknisi, kaca mata bening,
sumbat telinga (ear plug), masker, sarung tangan katun, sepatu kerja.
Paintless Dent Repair, yang juga dikenal sebagai PDR dan paintless dent
removal, adalah proses yang relatif baru untuk menghilangkan paling sedikit,
dan bahkan beberapa penyok utama, tanpa mengecat ulang kendaraan dan
melepaskan pabrik. Hal ini dilakukan dengan perlahan memijat penyok dari
bagian belakang panel dengan alat khusus.

21
PDR ditemukan sekitar tahun 1930an di pabrik perakitan mobil, dan telah
dipopulerkan belakangan.
Proses perbaikan penyok tanpa cat memerlukan teknisi untuk memanipulasi
lokasi logam yang tepat dengan ketinggian yang benar, yang hanya dapat
diamati dengan menggunakan alat baca PDR seperti lampu perbaikan penyok
tanpa cat.
Pengelasan CO2-MIG adalah suatu tipe dari las busur yang termasuk kategori
las lebur. Prinsip dari tipe ini adalah menggunakan sebuah kawat pengisi (filler
wire) sebagai sebuah elektroda yang menimbulkan busur nyala (pelepasan
elektris/electrical discharge) antara kawat pengisi dan logam dasar
Pengelasan pada umumnya dibagi kedalam tiga type: Las tekan, las lebur dan
las kuningan/solder.

D. Tugas
Berlatihlah untuk mempelajari materi perbaikan panel bodi (dolly hammer, washer
welder, Paintless Dent Repair, Pengelasan CO2-MIG) dan cara menggunakanya
dengan baik dan benar.

E. Tes Formatif
1. Sebutkan cara-cara menggunakan palu dengan baik !
2. Jelaskan teknik palu on-dolly dan off-dolly !
3. Sebutkan cara penggunaan washer welder !
4. Apa manfaat dari PDR ?
5. Jelaskan teknik PDR yang paling umum ?
6. Sebutkan tipe-tipe pengelasan pada umumnya dan jelaskan tipe tipe
pengelasan tersebut !

F. Kunci Jawaban
1. Cara menggunakan palu adalah dengan memegang gagang pada 2/3 dari
bawah (4-5 cm dari bawah) agar kekuatan yang dihasilkan maksimal dan tidak
cepat Lelah.
Hindari memukulkan satu palu dengan yang lainnya, permukaan palu
yang keras bisa retak dan serpihannya terbnag mengenai anggota
tubuh.

22
Hindari menggunakan palu yang gagangnya kendor. Kepala palu bisa
terlepas, terbang dan mengenai diri sendiri maupun reman kerja
disekitar Anda.
3. Palu selalu diperiksa untuk memastikan kepala palu-nya kencang
dan gagangnya dalam keadaan baik.
Bila menggunakan palu,genggamlah gagangnya dengan kuat agar tidak
terlepas.
Sebelum menggunakan palu,pastikan area disekitarnya aman dari
berbabagai bentuk gangguan.
Tempatkan palu di rneja atau bangku kerja dengan baik jangan terlalu
kepinggir, karena kaki bisa kejatuhan palu dan mengakibatkan cedera.
Palu bisa melayang apabila Anda tidak menggunakannya dengan
benar
2. Teknik palu on-dolly dilakukan dengan cara memukulkan palu pada bagian plat
yang terjadi kerusakan, sedangkan pada bagian bawahnya dilandasi dengan
dolly. Untuk permukaan dengan kerusakan yang lebar, maka menggunakan
dolly yang hamper rata. Sedangkan untuk kerusakan pada lengkungan bodi
yang tajam, menggunakan dolly yang semakin cekung.
Teknik Palu-Off-dolly kalau pada teknik palu-on-dolly yang dipalu adalah
bagian yang terdapat dollynya, maka pada teknik palu off-dolly yang dipalu
adalah bagian diantara atau di sekeliling dari dolly yang ditempatkan pada
pusat plat yang penyok.
3. 1. Setel alat wesher welder
2. Menyetel ampere atau tegangan arus
3. Setelah itu,pasang ring wesher welder dengan menggunakan setang
wesher welder pada body yang penyok.
4. Masukan batang besi kecil kedalam ring yang telah di pasangkan pada
body yang penyok.
5. Kemudian tarik besi tersebut dengan alat penarik wesher welder.
6. Setelah proses perbaikannya selesai,lepas ring dari body mobil
menggunakan batang besi. setelah itu matikan alat wesher welder.
4. Manfaat yang paling penting adalah kualitas. Cara ini yang paling dekat bisa
Anda dapatkan ke penyok tidak pernah terjadi di tempat pertama. Tidak ada
penggilingan, bondo, pengisi, atau primer yang dibutuhkan karena cat pabrik
asli Anda tidak terganggu. Tidak ada masalah dengan filler atau cat susut

23
bulan setelah perbaikan seperti yang khas dengan perbaikan body shop yang
paling.
5. Teknik PDR yang paling umum menggunakan batang logam dan picks tubuh
untuk mendorong penyok dari sisi bawah panel bodi. Perekat dan tab yang
dirancang khusus dapat digunakan untuk menarik penyok dari bagian luar
panel. Fine tuning perbaikan sering melibatkan mengetuk perbaikan untuk
menghapus titik-titik kecil yang tinggi.
Teknisi berkualitas bisa memadukan titik-titik tinggi agar sesuai dengan
tekstur cat yang disebut kulit jeruk. Mendorong terlalu keras bisa membuat
bintik tinggi yang menyebabkan jaket bening pecah atau pecah.
Teknisi berpengalaman dapat menghindari retak atau chipping dengan
penggunaan panas, meskipun permukaan yang dicat ulang kemungkinan
besar akan retak. Bila kerusakan begitu besar sehingga diperlukan pengisi
daya tubuh, teknisi PDR dapat "mendorong untuk melukis", menyelesaikan
sebagian besar kerusakan sebelum pengisian, pengamplasan, dan
pengecatan kecil, sehingga menghemat waktu dan biaya.
Proses perbaikan penyok tanpa cat memerlukan teknisi untuk memanipulasi
lokasi logam yang tepat dengan ketinggian yang benar, yang hanya dapat
diamati dengan menggunakan alat baca PDR seperti lampu perbaikan penyok
tanpa cat. Lampu neon atau lampu LED, atau dalam beberapa kasus papan
refleksi, dapat digunakan untuk memvisualisasikan deformasi penyok dan
membantu teknisi menemukan ujung alat yang digunakan untuk mendorong
logam. Tanpa pantulan dari sumber cahaya atau papan untuk membaca
penyok, detail halus proses mungkin tidak sesuai untuk teknisi.
6. a. Las Tekan (Pressure Welding)
Dalam metode ini, panas diberikan pada lempengan logam dan menjadi
lunak, tekanan dilakukan untuk menyambung lempengan/pelat bersamaan,
satu tipe dari las tekan adalah las tahanan listrik, yang sangat diperlukan
dalam pabrik peralihan dan reparasi kendaraan.

b. Las Lebur (Fusion Welding)


Dalam metode ini, lempengan/plat logam yang akan disambung
dipanaskan dahulu sampai lebur/lumer bersamaan tanpa ada sedikitpun
menggunakan tekanan. Metode pemanasan yang dipergunakan adalah las
busur cahaya dan gas (arc and gas welding).
c. Las Kuningan/Solder (Braze Welding)

24
Sebagai ganti peleburan lempengan logam dengan melumerkannya,
metode ini mencakup penyambunan plat logam dengan meleburkan
(melting) suatu logam (logam pengisi) yang titik leburnya lebih rendah.
Metode ini disebut las kuningan lunak atau las kuningan keras.

G. Lembar Kerja 1
Lembar kerja 1 ini terdiri dari 1 jenis mempelajari materi perbaikan panel bodi secara
umum.
Kerjakanlah tugas ini dengan baik. Jika pada kegiatan ini peserta diklat belum
memenuhi standar minimal kompetensi, peserta diklat tidak diperkenankan untuk
mengerjakan lembar kerja selanjutnya. Jika kompetensi yang diraih sudah memenuhi
syarat kompetensi minimal, maka peserta diklat dapat melanjutkan pekerjaan pada
Lembar Kerja 2.

LK 1.1
1. Jelaskan apa itu washer welder?
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...........
2. Sebutkan alat pelindung diri dari Washer Welder !
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...........
.
3. Sebutkan cara-cara penggunaan washer welder ?
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

25
LK 1.2
TUGAS PRAKTIK:

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


Perbaikan K3 Perbaikan Panel Bodi 60 menit
panel bodi

TUJUAN :
Peserta Diklat dapat mengetahui dan mempraktikan perbaikan panel bodi dengan
baik dan benar..

PERLENGKAPAN:
1. Pakaian Kerja.
a. pakaian kerja (wear pack),
b. topi teknisi,
c. kaca mata bening,
d. sumbat telinga (ear plug),
e. masker,
f. sarung tangan katun
g. sepatu kerja.
2. las tahanan listrik washer welder
3. cincin las (washer)
BAHAN:
1. Batang besi kecil
2. Bodi yang penyok
PETUNJUK UMUM:
1. Lihat prosedur menggunakan pakaian Kerja
2. Lihat prosedur menggunakan las tahanan listrik washer welder
3. Lihat prosedur menggunakan cincin las (washer)
4. Tanyakan kepada instruktor/ guru bila belum jelas.
LANGKAH KERJA:
1. Dengan menyelesaikan LK-01 saudara telah memahami cara penggunaan
washer welder. Kegiatan tersebut harus mengikuti POS (Prosedur Operasinal
Standar) yang berlaku.
Untuk keperluan eksperimen, saudara dapat mengikuti petunjuk berikut:
1) Siapkan peralatan yang dibutuhkan;

26
2) Lakukan persiapan alat dan bahan;
3) Setel alat wesher welder
4) Menyetel ampere atau tegangan arus
5) Setelah itu,pasang ring wesher welder dengan menggunakan setang wesher
welder pada body yang penyok.
6) Masukan batang besi kecil kedalam ring yang telah di pasangkan pada body
yang penyok.
7) kemudian tarik besi tersebut dengan alat penarik wesher welder.
8) setelah proses perbaikannya selesai,lepas ring dari body mobil
menggunakan batang besi. setelah itu matikan alat wesher welder.
9) Jika ragu-ragu terhadap apa yang akan saudara lakukan, jangan segan-
segan bertanya ke fasilitator untuk meminta klarifikasi sehingga masalahnya
menjadi lebih jelas;
10) Disarankan Saudara dapat melihat tayangan video program untuk menyimak
demonstrasi sebelum melakukan tugas praktek ini;
11) Lakukan pekerjaan saudara sesuai POS (Prosedur Operasi Standar);
Saudara harus melakukan ini di bawah supervisi fasilitator.

ILUSTRASI

27
Kegiatan Pembelajaran 2 : Pemeliharaan dan Perbaikan Kelistrikan Bodi dan
Assesoris

A. Tujuan
Peserta diklat mengetahui tentang cara memeliharaan dan memperbaikan sistem
kelistrikan bodi dan assesoris mobil secara umum.

B. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Wire Harness

Kawat dan Kabel


Ada 3 macam kelompok utama yang didisain berdasar kondisi yang berbeda baik
besarnya arus yang mengalir, temperatur, kegunaan dan yang lainnya.
Kawat Tegangan Rendah : Sebagian besar komponen
kendaraan menggunakan kawat tegangan rendah (low voltage wire).

Gambar : Konstruksi kabel tegangan rendah

Kawat Tegangan Tinggi: Khusus digunakan dalam sistem pengapian (


kelistrikan engine )

28
Gambar : Kabel pengapian.

Kabel yang berisolasi : Kabel ini dirancang untuk mencegah gangguan yang
ditimbulkan sumber dari luar dan digunakan sebagai signal lain, sehingga sering
dipasang sebagai kabel antena radio, ignition signal line, oxygen signal line dan
sebagainya.

Gambar : Konstruksi kabel berisolasi.

Komponen Pelindung
Komponen ini terpasang pada kendaraan untuk melindungi kabel dari goncangan,
benturan dan sebagainya, sehingga kabel dapat kokoh terpasang pada
tempatnya. Termasuk dalam komponen ini adalah clamp, corrigated tube
(pembungkus) dan protector (pelindung).

29
Gambar : Pelindung kabel dari goncangan dan gesekan.

Komponen-komponen Penghubung
Jaringan kabel dibagi dalam beberapa bagian untuk lebih memudahkan dalam
pemasangan pada kendaraan. Bagian jaringan kabel dihubungkan kesalah satu
bagian oleh komponen penghubung sehingga komponen kelistrikan dan elektronik
dapat berfungsi dengan baik.

Juntion Block (J/B) dan Relay Block (R/B)

Junction Block adalah suatu kotak dengan konektor dikelompokkan bersama-


sama untuk sirkuit kelistrikan. Pada umumnya terdiri dari bus bars dalam bentuk
cetakan papan sirkuit (PCB) dengan sekring, relay, circuit breaker dan alat lain
yang terpasang didalamnya.

30
Gambar : Junction Block dan Rellay Block.

Gambar : Pengaman yang terdiri dari fusible link, relay dan fuse.

Baut massa
Baut massa (ground bolt) adalah baut khusus untuk menjamin massa yang baik
dari suatu jaringan sistem kelistrikan sehingga dapat berfungsi optimal. Ada
beberapa baut massa yang memiliki keistimewaan khusus, yaitu permukaan baut
ditandai dengan crom hijau setelah diproses secara listrik untuk mencagah
oksidasi. Model baut ini dapat dibedakan dengan baut lainnya karena warnanya

31
hitam kehijauan. Namun yang paling penting, bahwa baut bisa menjamin massa
baterai kuat terhadap massa.

Gambar : Baut massa pada bodi.

Gambar : Pemasangan fuse harus sesuai petunjuknya.

32
Sambungan (Connector)

Digunakan untuk menghubungkan kelistrikan antara 2 jaringan kabel atau antara


sebuah kabel dengan komponen. Konektor diklasifikasikan sebagai konektor laki-
laki (male) dan perempuan (female) dan dilengkapi dengan pengunci.

Gambar : Macam - macam konektor.

Pengaman Sirkuit
Pengaman sirkuit ini terdiri dari sekring (fuse), fusible link dan circuit breaker yang
dipasangkan pada sirkuit kelistrikan dan sistem kelistrikan untuk melindungi kabel-
kabel dan connector dari kebakaran karena arus yang mengalir berlebihan.

a. Sikring (fuse)

Gambar : Sikring catridge dan blade.

33
Sekring ditempatkan pada bagian tengah sirkuit kelistrikan. Bila dilewati oleh
arus yang berlebihan maka akan terbakar dan putus sehingga kebakaran dapat
dihindari. Tipe sekring ada 2, yaitu: cartridge (tabung) dan blade (kipas). Tipe
blade sering banyak digunakan karena lebih kompak dengan elemen metal dan
rumah pelindung yang tembus pandang, dan warna dari sekring merupakan
petunjuk kapasitas sekring (5A-30A).

Tabel : Identifikasi sikring (blade).


b. fusible link

Fungsi dan konstruksinya sama dengan sekring, hanya memiliki perbedaan


utama dapat digunakan untuk arus yang lebih besar karena ukurannya lebih
besar dan memiliki elemen yang lebih tebal. Sama halnya dengan sekring,
fusible link juga terdiri dari tipe cartridge dan link (kabel).

Gambar-12 : Fusible link.

34
Tabel : Identifikasi fusible link.

c. Circuit breaker
Digunakan sebagai pengganti sekring untuk melindungi dari kesulitan
pengiriman tenaga dalam sirkuit, seperti power window, sunroof, door lock,
pemanas (heater) dan komponen yang sejenis.

Gambar : Circuit breaker.

Konstruksinya terdiri dari sebuah lempengan bimetal yang dihubungkan pada


kedua terminal dan satu diantaranya bersentuhan. Cara kerjanya adalah
apabila terjadi arus yang berlebihan, maka bimetal menjadi panas dan
membengkok sehingga hubungannya akan terputus.
Agar dapat membaca wiring diagram dengan benar, berikut ketentuan simbol-
simbol dalam wiring diagram:

35
Gambar : Contoh simbol-simbol komponen elektronik.
Komponen Komponen Wire Harness

1. Terminal
Pengertian terminal adalah suatu komponen dalam Wiring harness yang terbuat
dari logam yang bersifat konduktif dan dipasang pada ujung kabel. Komponen ini
berfungsi sebagai penghubung kabel yang dapat dilepas dan dipasang kembali
dengan cepat dan baik.

Gambar terminal

2. Rubber Seal
Fungsinya sebagai pelindung masuknya air ke dalam terminal karena jika terminal
terkena air akan menimbulkan korosi atau karat. Rubber seal terbuat dari karet.

36
Gambar Rubber Seal

3. Sleeve

Slevee Fungsinya sebagai rumah circuit yang sudah dipasang terminal, berfungsi
sebagai penyambung arus listrik dari suatu bagian ke bagian yang lain konektor.

37
4. SH Tube (Shrink Tube)

Shrink Tubing adalah metode yang relatif baru dari isolasi yang digunakan untuk
keperluan listrik. Dibandingkan dengan tradisional digunakan untuk ini pita perekat
tujuan mengecilkan tabung memiliki sejumlah keunggulan. Dengan bantuan
mereka, Buat layer elektrik isolasi seragam berkualitas tinggi, dan proses
menggunakan tabung sangat sederhana .

Memperbaiki Kabel Wire

1. Potong kabel yang rusak, kemudian kupas kabel dengan tang pengupas dengan
panjang 10 mm.

Mengupas kabel

2. Ukur diameter kabel untuk menentukan ukuran kabel penyambung yang akan
digunakan.

38
Mengukur diameter

3. Buat kabel penyambung yang akan digunakan, masukkan heat shrink tube ke
kabel penyambung.

Memasukkan heat shrink

4. Sambung kedua kabel dengan Crimp mark, kemudian solder sambungan

Menyolder sambungan
5. Geser heat shrink tube ke kabel yang disambung, kemudian panasi heat shrink
tube dengan heater.

Memanaskan heat shrink

39
Bahan Bacaan 2 : Switches and Relay

Switch dan relay berfungsi membuka dan menutup sirkuit kelistrikan


untuk menghidupkan mesin, menggerakkan switch lampu on-off dan
aktifitas pengontrolan lainnya.

Switch (saklar) yang terdapat pada kendaraan umumnya menggunakan satu atau dua
tipe, yaitu yang dioperasikan langsung dengan menggunakan tangan dan yang
dioperasikan menggunakan tekanan, tekanan hydraulis dan temperatur.

Macam-macam switch ditunjukkan gambar dibawah ini.

Gambar: Switch (saklar).

Gambar : Relay.

Relay adalah peralatan listrik yang dapat membuka dan menutup sirkuit kelistrikan
berdasarkan penerimaan signal tegangan. Relay digunakan untuk menghupung dan

40
memutus baterai, saklar yang bekerja secara otomatis dari sirkuit kelistrikan. Relay
terdapat dua tipe, relay elektromagnetik dan relay transistor.

Gambar : Relay, konstruksi dan simbolnya.

Penggunaan relay pada dasarnya untuk mengatasi kelemahan pada penggunaan


sirkuit tanpa relay, kelemahan tersebut adalah: sirkuit yang panjang akan
menyebabkan turunnya tegangan, diperlukan jaringan kabel yang besar karena arus
yang besar melaluinya, arus yang besar pada switch menimbulkan percikan sehingga
cepat rusak dan membahayakan keselamatan.

Contoh penggunaan relay pada lampu utama:

41
Gambar : Aplikasi relay pada lampu utama.

Bahan Bacaan 3 : Ligthing Sistem

Bagian penting dari kendaraan baik untuk sepeda motor atau mobil adalah sistem
kelistrikan bodi termasuk dalam hal ini adalah sistem penerangan (lighting sistem)
yang tentunya sangat diperlukan sekali untuk keselamatan pengendara terutama
untuk pengendaraan dimalam hari. Sistem kelistrikan bodi ini dibagi menjadi dua :

1. Sistem kelistrikan bodi bagian luar


Sistem kelistrikan bodi yang terpasang pada bodi kendaraan untuk bagian luar ini
terdapat beberapa sistem lampu dan tanda. Sistem-sistem tersebut yaitu :
1. Lampu besar/kepala
2. Lampu tail/belakang
3. Lampu rem
4. Lampu jarak/kota
5. Lampu tanda belok
6. Lampu hazard
7. Lampu plat nomor
8. Lampu mundur
9. Lampu kabut
10. Klakson

2. Sistem kelistrikan bodi bagian dalam


Sistem kelistrikan yang terpasang di bagian dalam ini meliputi :
1. Lampu indicator dan instrument lainya yang terpasang pada dashboard

42
2. Lampu ruangan / lampu kabin

Gambar : Lampu Penerangan Gambar : Lampu Belakang

Kelistrikan bodi bagian luar.


1. Lampu besar/kepala

Gambar : Rangkaian sistem lampu kepala

Sistem lampu besar/kepala merupakan lampu penerangan yang berfungsi untuk


menerangi jalan dibagian depan kendaraan terutama pada malam hari. Pada
umumnya lampu besar/kepala ini dilengkapi dengan lampu jarak jauh dan lampu
dekat (high beam dan low beam) dan dapat dihidupkan dari salah satu switch

43
oleh dimmer switch. Jarak jangkau sinar yang dipancarkan oleh lampu kepala
jarak jauh harus dapat melebih 100 m. Ada kalanya lampu besar ini dimainkan
(memberikan tanda) pada saat kendaraan kita mau mendahului kendaraan yang
berada di depanya.

Ada dua tipe lampu yang digunakan pada lampu besar/kepala yaitu :
a. Lampu besar tipe sealed beam.
Lampu besar tipe sealed beam ini, dimana penggunaan bola lampunya tidak
terpisah, melainkan keseluruhan terpasang menjadi satu unit seperti bola
lampu dan filament terpasang di depan kaca pemantul untuk menerangi kaca
lensa.

Gambar : lampu kepala jenis seald beam

b. Lampu besar tipe semisealed beam.


Lampu tipe ini konstruksinya, berbeda dengan lampu model seald beam,
dimana bola lampunya terpisah dengan dudukanya, sehingga kalau suatu
saat terjadi kerusakan pada salah satunya, dapat diganti dengan mudah cepat
sehingga tidak diperlukan penggantian secara keseluruhan. Misal apabila bola
lampunya putus atau terbakar, maka bola lampunya saja yang diganti. Tidak
seperti halnya lampu tipe seald beam, kalau terjadi kerusakan maka harus
diganti seacara keseluruhan.
Bola lampu besar semi sealed beam tersedia dalam tipe seperti berikut:
- Bola lampu biasa
- Bola lampu Quartz halogen

44
Gambar bola lampu halogen
Cara memasang pada seat mengganti bola lampu Quartz Halogen
Bola lampu quartz halogen lebih panas dibandingkan dengan bola lampu biasa saat
digunakan, umur lampu ini akan lebih pendek bila oli atau gemuk menempel pada
permukaannnya. Lagi pula garam dalam keringat manusia dapat menodai kacanya
(quartz). Untuk mencegah ini peganglah bagian flange bila mengganti bola lampu
untuk mencegah jari-jari menyentuh quartz.

Gambar Cara memasang bola lampu halogen

2. Lampu jarak dan lampu belakang


Lampu kecil untuk dalam kota ini berfungsi untuk memberi isyarat kepada
pengendara yang ada dibelakang ada serta lebarnya dari sebuah kendaraan
pada malam hari bagi pengendara yang di beakangnya, baik yang ada di depan
maupun di belakang. Lampu-lampu tersebut untuk yang bagian depan disebut
dengan lampu jarak (45arker45ce light) dan yang dibagian belakang disebut
dengan lampu belakang (tail light).

Gambar Rangkaian, Letak lampu jarak dan lampu belakang beserta saklarnya

3. Lampu Rem (brake light)


Lampu rem (brake light) berfungsi untuk memberi tanda kepada pengendara yang
ada di belakng mau berhenti atau mempelambat laju kendaraan. Sehingga
pengendara yang ada dibelakang tahu dan ini juga untuk menghindari terjadinya

45
benturan pada saat melakukan pengereman. Lampu rem ini diberi warna merah
dan bola lampunya mempunyai dua buah yang satu untuk lampu kota/belakang.
Switch rem terpasang pada bagian pedal, sehingga pada saat melakukan
pengereman secara otomatis lampu rem akan menyala.

Gambar Rangkaian lampu rem

4. Lampu tanda belok (turn sighal light)


Lampu tanda belok atau yang lebh dikenal dengan istilah lampu sein yang
dipasang di bagian depan dan belakang ujung kendaraan yang berwarna kuning.
Berfungsi untuk memberi isyarat pada kendaraan yang ada di depan, belakang
dan sisi kendaraan bahwa pengendara bermaksud untuk membelok atau pindah
jalur. Lampu tanda belok mengedip secara tetap antara 60 sampai 120 kaii setiap
menitnya. Lampu park berkedip karena dilengkapi dengan flasher, Flasher tanda
belok adalah suatu alat yang menyebabkan lampu belok mengedip secara
interval. Flasher pada umumnya menggunakan tipe semi transistor yang
kompak, ringan dan dapat diandalkan. Ada juga yang model tabung dan
divariasikan dengan suara. Dalam flasher tanda belok tipe semi-transistor, bila
bola lampunya putus, maka mengedipnya mulai cepat dari yang normal, dan ini
merupakan tanda kepada pengemudi untuk menggantinya.

Gambar Rangkaian lampu tanda belok

46
5. Lampu hazard (hazard warning light)
Lampu hazard digunakan pada saat keadaan darurat untuk memberi isyarat
keberadaan kendaraan dari bagian depan, belakang dan kedua sisi selama
berhenti atau 47arker dalam keadaan darurat. Lampu yang digunakan menyatu
dengan lampu tanda belok, tapi pada saat dinyalakan seluruh lampu mengedip
serempak depan dan belakang kiri kanan..

Gambar Lampu Hazard

6. Lampu plat nomor


Lampu plat nomor berfungsi untuk menerangi plat nomor bagian belakang. Lampu
plat nomor menyala bila lampu belakang menyala.

Gambar Lampu Plat Nomor

7. Lampu mundur
Lampu mundur (back up light) dipasang pada bagian belakang kendaraan dan
berwarna putih berfungsi untuk member tanda kepada pengebdara lain atau
orang yang berada dibelakang pada saat kendaraan mundur, Karena lampu
mundur switch (saklar) nya dipasang pada transmisi, Lampu mundur akan
menyala bila tuas transmisi diposisikan mundur dengan kunci kontak ON.

Gambar Lampu Mundur

47
8. Lampu kabut
Lampu kabut digunakan pada saat cuaca berkabut, jalanan berdebu atau hujan
lebat.
Penggunaan lampu harus mengikuti aturan yang berlaku yakni :
Pemasangan kedua lampu harus berjarak sama baik yang kanan dari titik tengah
kendaran. Lampu kabut dihubungkan bersama-sama lampu jarak dekat (pada
saklar dim). Lampu kabut.tidak dihidupkan bersama-sama dengan lampu jarak
dan hanya dihidupkan bersama lampu kota. Lampu kabut boleh menggunakan
lensa wama putih atau warna kuning.

Gambar : Rangkaian lampu kabut Gambar : salah satu model lampu kabut

Bila lampu kabut akan diaktifkan maka saklar larnpu kepala harus pada posisi
lampu jarak dekat. Saat saklar lampu kabut diaktifkan, arus listrik dari saklar
lampu kepala akan mengalir ke relay melalui saklar lampu kabut. Dengan
aktifnya relay maka arus listrik dari baterai akan mengalir ke lampu kabut melalui
sekering dan relay.

9. Kelakson

Gambar rangkaian kelakson

48
Kelakson berfungsi untuk memberikan tanda dengan suara/bunyi kepada
pengendara lain atau pejalan kaki yang berada di depan kendaraan.

Gambar tombol kelakson pada steer


Kelakson umumnya ada jenis, yaitu :
a. Kelakson elektrik

Gambar jenis kelakson elektrik

b. Kelakson angin tau udara

Gambar jenis Kelakson angin


Kelakson elektrik prinsip kerjanya merubah energy listrik menjadi energy bunyi,
hampir setiap kendaraan menggunakan kelakson elektrik ini. Sedangkan
kelakson angin menggunakan tekanan tiupan angina tau udara untuk
menghasilkan bunyi.

49
Kelistrikan bodi bagian dalam

1. Lampu ruangan (dome light)


Lampu ruangan atau lampu kabin berfungsi untuk menerangi interior ruangan
penumpang yang dirancang agar tidak menyilaukan pengemudi pada malam hari.
Umumnya lampu ruangan (interior) letaknya dibagian tengah ruang penumpang
kendaraan untuk menerangi interior dengan merata. Lampu ini disatukan dengan
switchnya yang mempunyai 3 (tiga) posisi yaitu : ON, DOOR dan OFF. (untuk
memberi kemudahan keluar masuk pada malam hari, lampu ruangan dapat disetel
hanya menyala bila salah satu pintunya dibuka. Ini dapat dilakukan dengan
menyetel switch pada posisi DOOR.

Gambar Lampu ruangan


2. Lampu Instrumen Panel (lampu meter).
Lampu instrumen panel terpasang pada bagian dashboard digunakan untuk
menerangi meter-meter pada instrumen panel pada malam hari dan
memungkinkan pengemudi membaca meter-meter dan gauge dengan mudah dan
cepat pada saat mengemudi. Lampu instrumen panel akan menyala bila lampu
belakang (tail light) menyala. Ada beberapa model yang dilengkapi dengan lampu
pengontrol rheostat yang memungkinkan pengendara mengontrol terangnya
lampu-lampu pada instrumen panel.

Tipe bola lampu bervariasi yang digunakan pada sebuah kendaraan, dapat
dikiasifikasikan dalam beberapa cara.

1) Bola lampu model single - end


Tipe bola lampu ini hanya mempunyai satu base cap yang juga sebagai
penghubung ke massa. Bola lampu singie - end selanjutnya diklasifikasikan ke
dalam dua jenis sesuai dengan jumlah dari filament. Single filament pada bola
lampu model single - end dan double filament pada bola lampu single end.

50
Gambar Jenis bola lampu single - end
Bola larnpu dipasang pada socket dengan menernpatkan pin pada base cap.

Mengganti bola lampu


Tekan bola lampu kedepan socket untuk melepas pin base cap tidak mengunci
pada tarikan socket, putar bola lampu tersebut dan tarik keiuar untuk melepasnya.

Memasang bola lampu


Dalam rnemasang bola lampu yang baru urutannya adalah kebalikan dari cara
melepasnya.

Gambar Mengganti dan Memasang bola lampu

Pin pada bola lampu double filament single - end letaknya tidak segaris (offset)
dalam pengaturan tingginya. Hal ini Untuk mencegah kesalahan posisi
pernasangan lampu.

51
2) Bola lampu widge - base (socket gepeng).
Tipe bole lampu ini mempunyai satu filament dan filamennya berhubungan
langsung dengan socket terminal.

Gambar Bola lampu wigde - base

Mengganti bola lampu


Tarik bola lampu keluar dengan menggunakan jari tangan.

Memasang bola lampu


Dorong / tekan bola lampu pada lubang socket

Gambar Memasang dan melepas bola lampu

3) Bola lampu dengan ujung ganda


Tipe bola lampu ini mempunyai satu filament dan dua base-cap. seperti pada
gambar berikut:
Memperbaiki / mengganti bola lampu
Tekan salah satu den terminal socket dam untuk membuka tarik keluar bola lampu
tersebut.

52
Memasang bola lampu
Tempatkan salah satu ujungnya ke dalarn lubang kemudian dorong / tekan
yang lainnya sehingga kedua ujung masuk pada lubangnya masing-masing.

Gambar Bola lampu dengan ujung ganda

Demikianlah artikel pembahasan tentang sistem kelistrikan bodi pada mobil yang
saya ambil dari berbagai sumber, semoga dapat bermanfaat

Bahan bacaan 4 : Combination Meter and Gauges

Meter kombinasi dan Alat Pengukur adalah instrument yang disusun pada instrumen
panel yang letaknya dibagian depan tempat duduk pengemudi untuk mengetahui
keadaan kendaraan dengan mudah. Instrumen panel memberitahukan secara
terperinci dan penunjukkan kondisi kendaraan saat itu oleh meter-meter atau alat
ukur (gauge) dan lampu (light).
Meter kombinasi dan alat pengukur biasanya terdiri dari:
a. Penunjukkan meter, yang meliputi speedometer, tachometer, temperatur air
pendingin, pengukur bahan bakar, pengukur tekanan oli, volt meter.
b. Penunjukkan lampu, yang meliputi lampu peringatan tekanan oli, peringatan
pengisian, indikator lampu jauh, peringatan bahan bakar, peringatan rem, indikator
pintu dan indikator tanda belok.

53
Gambar : Meter Kombinasi.

Urutan kerja pembongkaran dari meter kombinasi dilakukan dengan cara


membuka baut-baut pengunci penutup meter kombinasi, melepaskan meter glass
dan meter panel dan mengangkat penutup meter kombinasi dan melepaskan
konektor yang ada (misal: speedometer dan unit kabel).

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan pemasangan adalah jangan
mengencangkan terlalu keras karena akan merusakkan komponen (pecah) serta
memasang kabel speedometer dan konektor harus tepat, pemasangan kabel
speedometer yang longgar menyebabkan jarum speedometer bergoyang dan
menimbulkan suara berisik.

Fuel Gauge dan Unit


Fuel gauge unit dapat menggunakan tipe bimetal maupun rangkaian elektronik
(chip komputer), namun dalam modul ini hanya dibahas yang banyak digunakan
yaitu bimetal type. Sedangkan gauge unit menggunakan tipe variable resistance
type.

54
Untuk mencegah penunjukkan yang salah karena voltage yang berubah-ubah,
maka pada sirkuit dipasang constant voltage relay yang menjaga voltage tetap 7,0
0,2 V yang terpasang didalam gauge.

Gambar : Fuel Gauge Unit

Gambar : Fuel Gauge Unit (sensor) dan Fuel Gauge.

Saat melakukan pembongkaran fuel gauge unit, rangkaian kabel yang berasal dari
meter kombinasi dilepas terlebih dahulu, baru fuel gauge unit yang terpasang
dalam tangki bahan bakar dilepas dengan melepas baut-baut pengikat atau
pengunci yang ada. Saat mengeluarkan fuel gauge unit, jangan sampai terjadi
kebengkokan pada sensornya. Pemeriksaan fuel gauge unit sangat mudah, yaitu
dengan cara melepas sambungan wiring terminal dari gauge unit, lalu

55
hubungkan dengan massa (-), apabila jarum menunjuk pada posisi F (full)
maka gauge masih baik, dan sebaliknya.

Jangan terlalu lama menghubungkan wiring terminal dengan massa, karena dapat
menyebabkan coil terbakar. Pemeriksaan coil menggunakan tester untuk
mengetahui tahanan pada koil. Jika terlalu kecil dari spesifikasi, maka
kemungkinan terdapat hubungan singkat, jika terlalu besar kemungkinan putus.

Pemeriksaan fuel gauge unit dengan mengukur tahanan antara terminal dengan
massa sewaktu posisi level pada F dan E.
Pemasangan gauge unit dengan cara memberi permukaan dengan packing dan
sealer untuk mencegah kebocoran bahan bakar.

Hati-hati jangan sampai lengan pelampung bengkok serta periksa ketepatan


pemasangan massanya.

Temperatur Gauge dan Unit


Temperature gauge unit dapat menggunakan tipe bimetal maupun rangkaian
elektronik (chip komputer), namun dalam modul ini hanya dibahas yang banyak
digunakan yaitu bimetal type. Sedangkan gauge unit menggunakan tipe
Thermistor type. Untuk mencegah penunjukkan yang salah karena voltage yang
berubah-ubah, maka pada sirkuit dipasang constant voltage relay yang menjaga
voltage tetap 7,0 0,2 V yang terpasang didalam gauge.

Gambar : Temperatur Gauge dan Temperatur Gauge Unit (sensor).

56
Bahan Bacaan 5 : Wipers and Washers

Wiper (penghapus kaca) berguna untuk membersihkan kaca dari hujan, debu, salju,
binatang-binatang kecil, sehingga sangat penting untuk keselamatan. Beberapa
kendaraan dilengkapi dengan wiper belakang untuk menambah kejelasan penglihatan
ke belakang.

Gambar : Konstruksi Wiper Depan dan Belakang.


Wiper terdiri dari :
motor wiper
wiper link
wiper arm
wiper blade

Kelengkapan lainnya pada wiper adalah adanya intermittent (bekerja lambat dan tidak
waktunya berselang) dan interlock (wiper menyala ketika kita semprotkan air dari
washer) .

a. Motor wiper
Motor wiper adalah sebuah motor magnet dengan gigi reduksi. Dua cara yang
digunakan untuk menimbulkan medan magnet, tipe wound rotor yang
menggunakan lilitan (coil) untuk membuat elektro magnet, dan tipe ferrite magnet
yang menggunakan ferrite magnet permanen dan mayoritas kendaraan
menggunakannya karena lebih kompak, ringan, ekonomis dan menggunakan
motor DC.

57
Gambar : Motor Wiper.

b. Tuas Wiper
Tuas wiper (wiper link) merubah gerak putar dari motor wiper menjadi gerak
bolak balik pada poros wiper. Dalam mekanisme gerakan tuas tipe pararel
tandem, maka motor mulai memutarkan crank arm, bila motor dihidupkan.
Batang penghubung tarik dorong dihubungkan dengan crank arm, menyebabkan
arm bekerja untuk membuat gerak penghapusan setengah lingkaran mengelilingi
poros pivot. Linking rod lain yang terpasang pada kerja arm selalu membuat
gerak penghapusan setengah lingkaran secara pararel. Bila poros pivot kiri dan
kanan berputar pada arah yang sama, maka lengan wiper kiri dan kanan
dapat bekerja secara pararel.

58
Gambar : Gerakan Wiper.

c. Lengan Wiper (wiper arm)


Wiper arm terdiri dari head untuk mengikatnya pada wiper shaft, sebuah pegas
untuk menahan blade, arm piece untuk pemasangan blade dan retainer untuk
menahan keseluruhannya.

Gambar : Tuas Wiper.

Biasanya wiper dapat menghalangi jarak penglihatan pada saat berhenti.


Concealed wiper dapat menyempurnakan kelemahan ini, dengan adanya tempat
penyimpanan wiper yang terletak antara kaca dan kap mesin.

59
d. Wiper blade
Terdiri dari sebuah karet untuk menyapu permukaan kaca, suatu kombinasi dari
leaf spring, packing dan beberapa lever, dan clip untuk memasng blade pada
bagian wiper arm (lengan wiper).

Gambar : Wiper Blade.

e. Washer
Fungsi washer untuk menyempurnakan fungsi wiper blade dan menguarangi
beban pada motor dengan membersihkan debu dan binatang-binatang kecil dari
kaca depan dan belakang dengan cairan pembersih. Washer tipe listrik umumnya
banyak digunakan. Tipe washer listrik terdiri dari tangki washer, motor, selang dan
nozzle.

Gambar : Washer.

60
f. Tangki washer
Bentuk tangki washer (water tank) bervariasi tergantung pada posisi penempatan
dan tempat yang tersedia.

Gambar : Tangki Washer.

g. Motor Washer
Berfungsi menggerakkan pompa, mengeluarkan cairan pembersih dari tangki.
Tipenya ada dua yaitu wound rotor dan ferrite magnet, kebanyakan menggunakan
tipe yang kedua. Sedangkan tipe pompanya adalah, tipe gigi (gear tipe), tipe
squeeze dan tipe sentrifugal. Tipe sentrifugal lebih luas penggunaannya sebab
memiliki daya tahan yang kuat untuk digunakan karena bagian-bagian yang
bersentuhan kecil sekali. Akan tetapi tipe sentrifugal dipasang dibagian bawah
tangki, karena tidak bisa menyedot.

Gambar : Motor Washer.

61
h. Nozzle
Terbuat dari tembaga, alumunium atau resin dengan satu atau dua lubang.
Kebanyakan saat ini menggunakan resin dan memiliki lubang yang dapat disetel
(adjusting orifice). Diameter lubang orifice adalah 0,8 mm 1 mm.

i. Cairan Washer
Terdiri cairan anti beku (anti freeze) dan ditambah detergent dan zat anti karat
(anti corrosive agent). Penggunaan yang tidak tepat dapat merusak karet washer
atau cat.

Gambar : Circuit Diagram Motor Wiper.

Perbaikan bodi ketika harus melepas komponen wiper dan washer, pertama
yang harus dilepas adalah wiper arm dengan cara melepaskan arm shaft lock nut
lalu menekan poros ke dalam. Kemudian melepaskan baut yang menahan motor
bracket pada bodi, lalu menarik unit motor wiper. Setelah itu melepas sambungan
washer tube dari kabin kendaraan. Setelah itu melepas mounting bolt, lalu
mengeluarkan motor wiper. Sebagai catatan, jangan melepas crank arm jika tidak
perlu, karena dapat mengubah sudut auto stop. Jika harus dilepas, maka berilah
tanda terlebih dahulu sehingga memudahkan saat pemasangan. Waktu memasang
wiper linkage, perhatikanlah petunjuk memasang wiper arm shaft pada bodi,
memasukkan shaft bracket positioning boss dengan tepat kedalam lubang yang
terdapat pada bodi. Menyetel posisi berhenti dari wiper blade. Setelah itu
mengencangkan wiper arm nut dengan torsi 1,0-1,6 kgm. Pada pemasangan

62
juga perhatikan arah penyemprotan dari washer dengan menyetel pada
ujung nozzle menggunakan kawat atau jarum.

Bahan Bacaan 6 : Air Conditioning ( AC )

Ketika berkendara di dalam kendaraan, kondisi lingkungan didalam kendaraan sangat


mempengaruhi kenyamanan kerja pengemudi dan penumpang. Salah satunya adalah
panas, sehingga diperlukan fasilitas pengaturan udara yaitu air conditioner (AC).
Kondisi tropis seperti di Indonesia memungkinkan AC bertujuan mendinginkan bagian
dalam mobil.

Sistem refrigerasi AC mobil terdiri atas: kompresor, kondensor, receiver/dryer,


katup ekspansi dan evaporator. Masing-masing komponen mempunyai fungsi yang
berbeda-beda dan bekerja membentuk suatu siklus.

Adapun siklus sistem refrigerasi dari AC mobil adalah:

a) Di dalam kompresor, tekanan dan temperatur refrigeran dinaikkan sehingga


refrigeran keluar saluran discharge kompresor berupa gas dengan tekanan dan
temperatur yang tinggi.

b) Refrigeran (berfasa gas) kemudian mengalir ke dalam kondensor, di sini


refrigeran akan melepaskan kalor ke udara yang lewat pada kondensor dan
mengalami pengembunan menjadi cairan. Refrigeran (berfasa cair) mengalir
ke receiver/dryer. Di sini cairan refrigeran ditampung (receiving) dan akan
dialirkan kembali sesuai laju aliran refrigeran yang dibutuhkan sistem.
Refrigeran juga dibersihkan (filtering) dari kotoran-kotoran yang yang ikut
sirkulasi dan selanjutnya uap air yang ikut sirkulasi akan diserap (drying).

c) Cairan refrigeran dengan temperatur yang relatif rendah tapi tekanan masih
tinggi, akan diekspansi di dalam katup ekspansi sehingga tekanan dan
temperaturnya menjadi rendah.

d) Cairan refrigeran dengan temperatur yang relatif rendah tapi tekanan masih
tinggi, akan diekspansi di dalam katup ekspansi sehingga tekanan dan
temperaturnya menjadi rendah.

63
e) Kabut refrigeran yang bertemperatur dan bertekanan rendah kemudian
mengalir ke dalam evaporator. Di sini refrigeran menyerap panas (kalor) dari
udara yang dialirkan melewati evaporator. Akibatnya cairan refrigeran akan
menguap menjadi gas dan kembali ke kompresor untuk memulai siklus baru.

Gambar : Skematik sistem sirkulasi refrigeran pada AC Mobil

Tata Letak Komponen AC pada Mobil

Letak komponen-komponen sistem sirkulasi refrigeran sangat bervariasi, tergantung


dari jenis mobil (kendaraan). Secara umum dapat dikelompokkan menjadi: jenis mesin
(engine) di depan, seperti: sedan, kijang, jeep, hardtop; jenis mesin di bawah jock,
seperti: espass, carry; jenis mesin di belakang, seperti: VW combi, bus.

Adapun contoh letak pemasangan komponen AC pada jenis mobil dengan mesin di
depan disajikan pada Gambar di bawah ini:

64
Gambar : Tata letak komponen utama AC pada mobil mesin depan

Gambar : Sistem kerja AC mobil

65
Bagian dan Fungsi Komponen Mekanikal AC Mobil

1. KOMPRESOR

Fungsi kompresor : menghisap gas refrigerant dari evaporator yang bertekanan dan
bertemperatur rendah kemudian memampatkan gas tersebut menjadi cairan yang
bertekanan dan bertemperatur yang tinggi.

2. KONDENSOR

Fungsi kondensor :
Membuang suhu panas hasil dari pemampatan gas refrigerant yang menjadi tinggi
suhu dan tekanannya dari kompresor sehingga merubah refrigerant dari gas menjadi
cair

3. FILTER DRIER

macam macam dan jenis filter drier

66
Sering orang menyebut botol / drier yang terkadang orang mengira tabung ini
tempatnya freon ( dan ini salah kaprah ) filter drier adalah tabung untuk
menampung sementara freon cair sebelum disalurkan ke evaporator ,dan kenapa
disebut filter drier ,dikarenakan part ini didalamnya terdapat dua bagian yaitu filter
kasa dan silika gel ( penyerap air) dan juga mempunyai fungsi ganda yaitu pertama
untuk menyaring kotoran dan partikel halus dalam system dan juga berfungsi untuk
menyerap kandungan uap air yang ada dalam Freon.

4. HPS - LPS / HIGH-LOW PRESSURE SWICTH

fungsi : HPS ; high presssure swicth / mengamankan komponen komponen ac mobil


pada saat tekanan ac melampaui batas maximal ( diatas 450 psi ) dengan cara
menghentikan aliran setrum yang ke kompresor sehingga kompresor berhenti bekerja
.tekanan terlalu tinggi biasanya diakibatkan oleh fan motor ac mati, freon kepenuhan,
ada komponen yang mampet

LPS : LOW PRESSUER SWIT / mengamankan dan mencegah rusaknya kompresor


saat freon kosong ,pada saat terjadi kebocoran maka tekanan freon akan menurun
dan pada tekanan dibawah 25 psi maka lps akan memutuskan aliran setrum ke
kompresor, fungsi lps dan hps terdapat dalam satu komponen spare part
bernamapressure swicth

5. EKSPANSI VALVE

67
Fungsi expansi valve mengabutkan freon ke dalam evaporator sehingga mudah
menguap dan dinginya terserap dalam kisi kisi evaporator yang nantinya akan ditiup
angin blower ke alam kabin,juga berfungsi untuk mengatur banyaknya jumlah freon
yang dialirkan ke dalam evap sesuai dengan yang dibutuhkan ( hal ini tergantung dari
beban pendinginan dalam kabin dan ini diatur oleh capilary tube dibagian ekspansi).

6. EVAPORATOR

Fungsi evaporator
Merupakan hasil akhir dari semua proses kerja semua komponen ac mobil ,ditempat ini
lah dingin dihasilkan dan diserap oleh kisi kisi evaporator yang kemudian di tiup oleh
udara motor blower ke seluruh ruangan kabin . untuk evaporator genuine denso
mempunyai tiga macam dan tipe evap yaitu :
tipe plate fin - untuk evap universal ( lihat pic )
tipe corrugate fin - evap sirip lebar
tipe drop cup - evap sirip rapet
Untuk tipe drop cup /sirip rapet mempunyai banyak keunggulan yaitu
kontruksi lebih kuat dan kokoh
penyerapan dingin lebih merata sehingga pasti dingin nya lebih nggigit
aliran freon bergerak dari atas ke bawah dan dari kiri kekanan mangikuti alur
pipa capiler evap

68
Apabila melaksanakan perbaikan bodi kendaraan memerlukan melepas sistem AC, maka
perlu diperhatikan K3, diantaranya memasang fender cover, melepas hubungan kabel
baterai, kebersihan tempat kerja, membuang refrigent sampai tekanan 0 Kg/cm2 (0 psi)
secara perlahanlahan. Langkah membongkar kompresor adalah dengan melepas V
belt (sabuk) dan melepas kabel magnetic clutch serta idle up. Kemudian melepas slang-
slang setelah refrigeran dikeluarkan. Melepas condensor didekat front grill dengan
melepas sambungan pipa dari compressor dan yang ke receiver/dryer. Kemudian
melepas baut dudukan condensor.

Gambar : Diagram Alir Refrigrant.

Sedangkan untuk melepas unit pendingin (evaporator dan fan), dilakukan dengan
membongkar glove box dan saluran udara serta control wire dengan melepas baut-baut
pengikatnya. Selain itu perlu membongkar thermostat relay, power relay dan thermistor
connector (jika ada). Setelah itu membongkar cooling unit dari dudukannya.
Untuk langkah pemasangan, dilakukan dengan urutan kebalikan dari pembongkaran.
Sesudah pemasangan, perlu melakukan pemeriksaan fungsi dari sistem pendinginan,
termasuk magnetic clutch maupun tegangan V belt.

69
Manfaat AC mobil

Banyak orang yang mengira bahwa fungsi AC mobil hanya sebagai pendingin kabin saja.
Padahal, fungsi AC mobil jauh lebih banyak dari itu. Adapun fungsi AC mobil antara lain :
1. Mengontrol temperatur atau suhu
Fungsi AC mobil yang pertama ini adalah fungsi yang paling umum. AC mobil akan
menyerap udara panas dalam cabin mobil dan mengganti dengan udara yang lebih
dingin.
Ketika suhu dalam cabin mulai memanas lagi, Ac mobil akan meyerap kembali udara
tersebut dan mendinginkannya kembali. Begitu seterusnya sehingga udara dalam
cabin tetap dingin dan nyaman.

2. Mengontrol sirkulasi udara

Ketika AC dinyalakan, pintu dan jendela mobil dalam kondisi tertutup rapat.
Pernahkah Anda berpikir bagaimana bisa Anda bernafas dalam sirkulasi udara
seperti itu?
Sebenarnya, udara dalam cabin tetap bersirkulasi. Hanya saja sirkulasinya melalui
AC mobil. Udara yang penuh CO2 akan di hisap AC mobil dan diganti dengan udara
baru yang mengandung O2. Karena sirkulasi udara yag seperti inilah, Anda tetap bisa
bernafas lega meskipun mobil tertutup rapat.

3. Mengontrol kelembapan

Udara yang keluar dari AC mobil bukan hanya udara dingin saja. Melainkan
udara dingin hasil ekpansi embun. Hal ini menyebabkan kelembaban udara lebih
terjaga ketika AC mobil menyala.
Namun, ada kalanya kelembaban terlalu tinggi ketika AC menyala. Saat kondisi
seperti ini, Anda patut curiga dengan kebocoran pipa kapiler atau komponen AC yang
mungkin kotor.

4. Memurnikan udara

Seperti yang dibahas sebelumya, Ac mobil memiliki filter yang meyaring freon dalam
bentuk liquid. Selain menyaring kelebihan freon, filter ini juga memisahkan debu dan
kotoran. Inilah mengapa AC mobil dapat memurnikan udara.

70
Fungsi AC mobil yang satu ini akan terasa jelas ketika jalanan macet. Disaat udara di
luar mobil penuh polusi, Anda tetap bisa merasakan udara yang sejuk dalam mobil
ketika AC mobil menyala.

C. Rangkuman
Memelihara dan memperbaiki system kelistrikan bodi mobil dan assesoris mobil.
Bagian dalam rangkaian kelistrikan bodi dan assesoris mobil :
Wire Harness
Wire harness merupakan sekumpulan kabel yang digunakan pada rangkaian
kelistrikan, dimana sekumpulan kabel tersebut dijadikan satu dengan isolator,
agar kabel lebih rapih.

Switches and relay


Switch dan relay berfungsi membuka dan menutup sirkuit kelistrikan
untuk menghidupkan mesin, menggerakkan switch lampu on-off dan
aktifitas pengontrolan lainnya.

Ligthing system
Sistem penerangan berguna untuk keselamatan berkendara dan informasi ke
kendaraan lain. Sistem penerangan dibagi menjadi 2 kelompok:
1. Penerangan luar
2. Penerangan dalam

Meter and gauges


Meter kombinasi dan Alat Pengukur adalah instrument yang disusun pada
instrumen panel yang letaknya dibagian depan tempat duduk pengemudi untuk
mengetahui keadaan kendaraan dengan mudah. Instrumen panel
memberitahukan secara terperinci dan penunjukkan kondisi kendaraan saat itu
oleh meter-meter atau alat ukur (gauge) dan lampu (light)

Wipers and washer


Wiper (penghapus kaca) berguna untuk membersihkan kaca dari hujan, debu,
salju, binatang-binatang kecil, sehingga sangat penting untuk keselamatan.
Beberapa kendaraan dilengkapi dengan wiper belakang untuk menambah
kejelasan penglihatan ke belakang.
Air conditioning ( AC )

71
Manfaat AC Mobil :
Banyak orang yang mengira bahwa fungsi AC mobil hanya sebagai pendingin
kabin saja. Padahal, fungsi AC mobil jauh lebih banyak dari itu. Adapun fungsi
AC mobil antara lain :
Mengontrol temperatur atau suhu
Mengontrol sirkulasi udara
Mengontrol kelembapan
Memurnikan udara

D. Tugas
Berlatihlah untuk mengenal system kelistrikan mobil dan assesoris pendukung pada
mobil dengan baik dan benar.

E. Tes Formatif
1. Sebutkan dan jelaskan komponen komponen wire harness !
2. Jelaskan fungsi switch dan relay serta jelaskan tipe tipe switch pada kendaraan !
3. Tuliskan langkah langkah dalam perbaikan system penerangan lampu depan !
4. Tuliskan bagian bagian pada combination meter dan gauges !
5. Jelaskan proses melepas komponen wiper dan washer !
6. jelaskan manfaat AC Mobil !

F. Kunci Jawaban
1. Komponen komponen wire harness yaitu :
a. Terminal
Pengertian terminal adalah suatu komponen dalam Wiring harness yang
terbuat dari logam yang bersifat konduktif dan dipasang pada ujung kabel.
Komponen ini berfungsi sebagai penghubung kabel yang dapat dilepas dan
dipasang kembali dengan cepat dan baik.
b. Rubber Seal
Fungsinya sebagai pelindung masuknya air ke dalam terminal karena jika
terminal terkena air akan menimbulkan korosi atau karat. Rubber seal terbuat
dari karet.
c. Sleeve
Slevee Fungsinya sebagai rumah circuit yang sudah dipasang terminal,
berfungsi sebagai penyambung arus listrik dari suatu bagian ke bagian yang
lain konektor.

72
d. SH Tube (Shrink Tube)
Shrink Tubing adalah metode yang relatif baru dari isolasi yang digunakan
untuk keperluan listrik. Dibandingkan dengan tradisional digunakan untuk ini
pita perekat tujuan mengecilkan tabung memiliki sejumlah keunggulan.
Dengan bantuan mereka, Buat layer elektrik isolasi seragam berkualitas tinggi,
dan proses menggunakan tabung sangat sederhana .

2. a. Fungsi switch dan relay


Switch dan relay berfungsi membuka dan menutup sirkuit kelistrikan
untuk menghidupkan mesin, menggerakkan switch lampu on-off dan
aktifitas pengontrolan lainnya.
b. Tipe tipe Switch
Tipe switch ada yang dioperasikan langsung dengan menggunakan tangan
dan yang dioperasikan menggunakan tekanan, tekanan hydraulis dan
temperatur.

3. langkah langkah dalam perbaikan system penerangan lampu depan yaitu :


Melepaskan terminal negatif (-) bateray.
Melepaskan soket-soket lampu depan.
Melepaskan lampu depan beserta ornamen ring lampu depan jika ada.
Melepaskan unit sealed beam.

Catatan : Lepaskan skrup penyetel, putar unitnya berlawanan dengan arah jarum
jam.

4. Meter kombinasi dan alat pengukur biasanya terdiri dari:


a. Penunjukkan meter, yang meliputi speedometer, tachometer, temperatur air
pendingin, pengukur bahan bakar, pengukur tekanan oli, volt meter.
b. Penunjukkan lampu, yang meliputi lampu peringatan tekanan oli, peringatan
pengisian, indikator lampu jauh, peringatan bahan bakar, peringatan rem,
indikator pintu dan indikator tanda belok.

73
5. Perbaikan bodi ketika harus melepas komponen wiper dan washer, pertama yang
harus dilepas adalah wiper arm dengan cara melepaskan arm shaft lock nut lalu
menekan poros ke dalam. Kemudian melepaskan baut yang menahan motor
bracket pada bodi, lalu menarik unit motor wiper. Setelah itu melepas sambungan
washer tube dari kabin kendaraan. Setelah itu melepas mounting bolt, lalu
mengeluarkan motor wiper. Sebagai catatan, jangan melepas crank arm jika tidak
perlu, karena dapat mengubah sudut auto stop. Jika harus dilepas, maka berilah
tanda terlebih dahulu sehingga memudahkan saat pemasangan. Waktu
memasang wiper linkage, perhatikanlah petunjuk memasang wiper arm shaft pada
bodi, memasukkan shaft bracket positioning boss dengan tepat kedalam lubang
yang terdapat pada bodi. Menyetel posisi berhenti dari wiper blade. Setelah itu
mengencangkan wiper arm nut dengan torsi 1,0-1,6 kgm. Pada pemasangan
juga perhatikan arah penyemprotan dari washer dengan menyetel pada
ujung nozzle menggunakan kawat atau jarum.

6. Manfaat AC mobil antara lain :


a. Mengontrol temperatur atau suhu
Fungsi AC mobil yang pertama ini adalah fungsi yang paling umum. AC mobil
akan menyerap udara panas dalam cabin mobil dan mengganti dengan udara
yang lebih dingin.
Ketika suhu dalam cabin mulai memanas lagi, Ac mobil akan meyerap kembali
udara tersebut dan mendinginkannya kembali. Begitu seterusnya sehingga
udara dalam cabin tetap dingin dan nyaman.

b. Mengontrol sirkulasi udara


Ketika AC dinyalakan, pintu dan jendela mobil dalam kondisi tertutup rapat.
Pernahkah Anda berpikir bagaimana bisa Anda bernafas dalam sirkulasi udara
seperti itu?

74
Sebenarnya, udara dalam cabin tetap bersirkulasi. Hanya saja sirkulasinya
melalui AC mobil. Udara yang penuh CO2 akan di hisap AC mobil dan diganti
dengan udara baru yang mengandung O2. Karena sirkulasi udara yag seperti
inilah, Anda tetap bisa bernafas lega meskipun mobil tertutup rapat.

c. Mengontrol kelembapan
Udara yang keluar dari AC mobil bukan hanya udara dingin saja. Melainkan
udara dingin hasil ekpansi embun. Hal ini menyebabkan kelembaban udara
lebih terjaga ketika AC mobil menyala.
Namun, ada kalanya kelembaban terlalu tinggi ketika AC menyala. Saat
kondisi seperti ini, Anda patut curiga dengan kebocoran pipa kapiler atau
komponen AC yang mungkin kotor.

d. Memurnikan udara
Seperti yang dibahas sebelumya, Ac mobil memiliki filter yang meyaring
freon dalam bentuk liquid. Selain menyaring kelebihan freon, filter ini juga
memisahkan debu dan kotoran. Inilah mengapa AC mobil dapat memurnikan
udara.
Fungsi AC mobil yang satu ini akan terasa jelas ketika jalanan macet. Disaat
udara di luar mobil penuh polusi, Anda tetap bisa merasakan udara yang
sejuk dalam mobil ketika AC mobil menyala.

Lembar Kerja 2

Lembar kerja 1 ini terdiri dari 1 jenis pekerjaan perawatan dan perbaikan kelistrikan
bodi dan assesoris.

Kerjakanlah tugas ini dengan baik. Jika pada kegiatan ini peserta diklat belum
memenuhi standar minimal kompetensi, peserta diklat tidak diperkenankan untuk
mengerjakan lembar kerja selanjutnya. Jika kompetensi yang diraih sudah memenuhi
syarat kompetensi minimal, maka peserta diklat dapat melanjutkan pekerjaan pada
Lembar Kerja 2.

75
LK 2.1

4. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari
materi perawatan dan perbaikan kelistrikan bodi dan assesoris mobil ? Sebutkan!

...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...........

5. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini ?Jelaskan!

...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...........

6. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini ? Sebutkan!

...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...........

7. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara dalam mempelajari materi
pembelajaran ini ? Jelaskan!

...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
...........

76
LK 2.2

TUGAS PRAKTIK:

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


Kelistrikan Lighting Melepas dan memasang 60 menit
Bodi dan system lampu dengan benar
assesoris
TUJUAN :
Peserta Diklat dapat melakukan pelepasan dan pemasangan lampu model single -
end dan bola lampu widge - base (socket gepeng) dengan benar.

PERLENGKAPAN:
4. lampu model single end.
5. lampu widge base.
6. lampu dengan ujung ganda.

PETUNJUK UMUM:
1. Lihat materi melepas dan memasang lampu model single end.
2. Lihat materi melepas dan memasang lampu widge base ( socket gepeng ).
3. Lihat materi melepas dan memasang lampu dengan ujung ganda.
4. Tanyakan kepada instruktor/ guru bila belum jelas.

LANGKAH KERJA:
7. Melepas dan memasang bola Lampu Model Single - End
melepas
Tekan bola lampu kedepan socket untuk melepas pin base cap tidak mengunci
pada tarikan socket, putar bola lampu tersebut dan tarik keiuar untuk
melepasnya.
memasang
Dalam rnemasang bola lampu yang baru urutannya adalah kebalikan dari cara
melepasnya.

8. Melepas dan memasang bola Lampu widge - base (socket gepeng).


Mengganti bola lampu
Tarik bola lampu keluar dengan menggunakan jari tangan.

77
Memasang bola lampu
Dorong / tekan bola lampu pada lubang socket

9. Bola lampu dengan ujung ganda


Memperbaiki / mengganti bola lampu
Tekan salah satu den terminal socket dam untuk membuka tarik keluar bola
lampu tersebut.
Memasang bola lampu
Tempatkan salah satu ujungnya ke dalarn lubang kemudian dorong / tekan
yang lainnya sehingga kedua ujung masuk pada lubangnya masing-masing.

ILUSTRASI

Gambar Mengganti dan Memasang bola lampu Model Single - End


melepas

Gambar Mengganti dan Memasang bola lampu wigde - base

78
Gambar Mengganti dan Memasang bola lampu ujung ganda

Evaluasi

Uji Kompetensi
1. Penilaian Ranah Sikap (Kepribadian)

a. Instrumen dan Rubrik Penilaian


Tanggun
N Nama Disiplin Jujur Santun Nilai
gJawab
o Peserta Akhir
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1.
2.
3.
n

b. Rubrik Penilaian
Peserta didik memperoleh skor:
4 = jika empat indikator terlihat
3 = jika tiga indikator terlihat
2 = jika dua indikator terlihat
1 = jika satu indikator terlihat

79
Indikator Penilaian Sikap:
Disiplin
1) Tertib mengikuti instruksi
2) Mengerjakan tugas tepat waktu
3) Tidak melakukan kegiatan yang tidak diminta
4) Tidak membuat kondisi kelas menjadi tidak kondusif

Jujur
1) Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya
2) Tidak menutupi kesalahan yang terjadi
3) Tidak menyontek atau melihat data / pekerjaan orang lain
4) Mencantumkan sumber belajar dari yang dikutip / dipelajari

TanggungJawab
1) Pelaksanaan tugas piket secara teratur
2) Peran serta aktif dalam kegiatan diskusi kelompok
3) Mengajukan usul pemecahan masalah
4) Mengerjakan tugas sesuai yang ditugaskan

Santun
1) Berinteraksi dengan teman secara ramah
2) Berkomunikasi dengan bahasa yang tidak menyinggung perasaan
3) Menggunakan bahasa tubuh yang bersahabat
4) Berperilaku sopan
Nilai akhir sikap diperoleh berdasarkan modus (skor yang sering muncul) dari
keempat aspek sikap di atas.

Kategori nilai sikap:


Sangat baik : apabila memperoleh nilai akhir 4
Baik : apabila memperoleh nilai akhir 3
Cukup : apabila memperoleh nilai akhir 2
Kurang : apabila memperoleh nilai akhir 1

80
Kegiatan Belajar 3 : Pengecetan Body Otomotif

A. Tujuan Kegiatan Belajar 3:


1). Siswa dapat menjelaskan standar operasional dan prosedur pengecatan pada bodi
kendaraan
2). Siswa dapat menjelaskan perbedaan karakteristik peralatan pengecatan untuk standar
industri dan karoseri
3). Siswa dapat menjelaskan dan mendemonstrasikan cara menggunakan peralatan
Pengecatan
4). Siswa dapat menjelaskan macam-macam pelapisan dan fungsinya
5). Siswa dapat menjelaskan macam dan fungsi dempul
6). Siswa dapat menjelaskan over lapping
7). Siswa dapat menjelaskan perbedaan pengecatan oven dan kering udara.

B. Uraian Materi 3
Proses pengecatan bodi kendaraan melalui tahapan sebagai berikut :

Bahan Bacaan 1 : Persiapan Permukaan / surface threatment


Proses surface treatment adalah proses perlakuan yang diterapkan untuk mengubah
sifat karakteristik logam pada bagian permukaan logam dengan cara proses thermokimia,
metal spraying.
Permukaan yang baik persiapannya akan menghasilkan kualitas pengecatan yang
maksimal, karena kagagalan pengecatan dipengaruhi oleh persiapan permukaan yang
buruk. Baik tidaknya permukaan yang akan dicat ini dinilai dari kehalusan permukaan,
kebersihan permukaan dari karat, lemak dan kotoran lainnya. Persiapan permukaan
dapat dilakukan dengan kimiawi misalnya dengan pengasaman (pickling) yaitu dengan
pengolesan bodi kendaraan dengan zat asam, tetapi pengasaman ni sebatas untuk
menghentikan serangan korosi pada logam. Setelah pengasaman komponen dicuci dan
dikeringkan dengan cermat guna menghilangkan semua bahan kimia aktif dari celah-
celah dan lubang-lubang, serta untuk menjamin agar cat dapat merekat erat pada logam.
Dapat juga diberisihkan dengan amplas dan dikombinasikan dengan disemprot air untuk
membasuh semua debu, rontokan produk korosi, dan kotoran yang dapat larut dalam air.

81
Secara rinci dapat dilakukan pembersihan sebagai berikut:
a). Membersihkan permukaan metal yang akan diperbaiki dengan multi thiner dan
dikeringkan.
b). Amplas permukaan metal dengan amplas kering no. 80.
c). Bersihkan permukaan dari debu amplas dengan multi thiner dan dikeringkan.

Bahan Bacaan 2 : Aplikasi Dempul (Putty) / Body Filler


Proses dempul ( body filler ) bisa dibilang proses akhir dalam suatu pembuatan body
sebelum masuk ke proses pengecetan. Proses mendempul adalah proses tersulit dan
terkotor dalam semua proses yang sudah kita lewati tetapi proses ini adalah proses
penentuan hasil akhir dari karya yang kita nantinya. Semakin baik dan semaikin detail
kerja kita dalam proses mendempul ini dijamin hasil akhir dari pengecatan akan
sempurna.
Dempul digunakan untuk mengisi bagian yang tidak rata atau penyok dalam,
membentuk suatu bentuk dan membuat permukaan halus. Terdapat beberapa tipe
dempul, tergantung kedalaman penyok yang harus diisi dan material yang akan
digunakan. Dempul terdapat tiga jenis yaitu (1) polyester putty (dempul plastik), pada
umumnya mengandung extender pigment dan dapat membentuk lapisan (coat) yang tebal
dan mudah mengamplasnya, tetapi menghasilkan tekstur kasar, (2) epoxy putty,
digunakan untuk memperbaiki resin part, tetapi dalam hal kemampuan pengeringan,
pembentukan, pengamplasan lebih buruk dari polyster, (3) lacquer
putty digunakan untuk mengisi goresan, lubang kecil (paint hole) atau penyok kecil
setelah surfacer. Cara pengulasan dempul adalah permukaan dibersihkan dari debu,
gemuk minyak, air dan kotoran lain, selanjutnya mencampur dempul dengan 2 %
hardener (untuk dempul tipe dua komponen). Kemudian mengulaskan tipis-tipis secara
merata (maximal 5 mm), dan kemudian dikeringkan pada udara biasa atau dioven dengan
suhu 500 C selama 10 menit. Setelah dempul kering kemudian diamplas untuk
mendapatkan permukaan yang rata dan halus.
Secara rinci ikuti langkah-langkah berikut :
a). Oleskan dempul yang telah dicampur hardener untuk mengisi bagian-bagian yang
tidak rata. Biarkan kering di udara selama 30 menit atau dikeringkan dengan lampu
infra merah pada suhu 50 C selama 10 menit.
b). Amplas permukaan putty dengan amplas kering no. 80 dilanjutkan dengan no. 180
dan no. 280 atau amplas basah no. 240 dilanjutkan dengan no. 320 dan no. 400.
c). Bersihkan permukaan dari debu amplas dengan multi thiner dan dikeringkan.

82
Bahan Bacaan 3 : Aplikasi Cat Pengisi Permukaan (Surfacer) dan Sealer
a). Surfacer
Surfecer adalah lapisan cat (coat) kedua yang disemprotkan diatas primer, dempul
(putty) atau lapisan dasar (under coat) lainnya. Surfacer memiliki sifat-sifat dapat
mengisi penyok kecil atau goresan, mencegah penyerapan top coat, meratakan
adhesi antara under coat dna top coat. Jenis surfacer terdiri dari (a) lacquer
surfacer, digunakan secara luas karena mudah digunakan yaitu sifat cepat kering,
tetap memiliki rate lebih rendah dari surfacer yang lain, (b) urethene surfacer,
memberikan pelapisan sangat baik tetapi pengeringannya lambat, (c) thermosetting
amino alkyd surfacer, digunakan sebelum pengecatan bake finish, memerlukan
pemanasan 90-1200 C, tetapi memberikan kemampuan pelapisan yang baik. Hal
yang perlu diperhatikan bahwa semakin cepat surfacer mengering, maka semakin
rendah kemampuan pelapisannya. Untuk pencampuran dan pengulasan surfacer,
sama seperti pada saat pengecatan primer. Setelah lapisan surfacer kering dapat
diamplas dengan amplas kering no. 400 atau amplas basah no. 600 agar diperoleh
permukaan yang baik untuk menjamin hasil pengecatan yang memuaskan pada cat
warna.
b). Sealer
proses yang dilakukan adalah proses penutupan celah-celah sambungan
yang belum tertutup sempurna dengan menggunakan sealent berupa pasta dengan
bahan dasar PVC agar tidak terjadi bocoran dan terhindar dari debu dan kotoran
yang akan masuk ke celah tersebut . sealer yang digunakan akan dicampur terlebih
dulu dengan oil sealer untuk memudahkan proses.
Salah satu cara penyambungan komponen bodi kendaraan adalah dengan
sealer. Bahan sealer (perapat) terdiri dari bahan utama dan zat pengeras, yang
apabila kedua bahan tersebut dicampur maka akan terjadi reaksi kimia lalu
mengeras pada temperature normal menjadi semacam karet yang elastis.
Penggunaan sealer ini dapat dilakukan pada komponen bodi maupun antara
karet dengan bodi (misal karet kaca kendaraan). Tipe dari sealer dapat dibedakan
berdasar suhu pengeringan disekitarnya, yaitu:
1. Low temperature type, dengan suhu 0o sampai 15 o C
2. Medium temperature type, dengan suhu 15 o sampai 35o C
3. High temperature type, dengan suhu 35 o sampai 45 o C
Dengan pembagian berdasar suhu diatas, maka akan terdapat variasi lama
pengeringan sealer. Untuk tipe low temperatur digunakan pada daerah dingin akan
membutuhkan waktu yang lama untuk mengering yaitu lebih dari 100 menit, untuk

83
mempercepat dapat dengan bantuan sinar infra lamp. Sedangkan untuk medium
temperatur type mayoritas digunakan saat ini, akan mengering secara bervariasi
tergantung suhu sekitar. Jika suhu sekitar 25o C, maka akan mengering sekitar 150
menit, dan bila suhu 35o C akan engering sekitar 90 menit. Hal ini perlu diketahui
untuk emperkirakan waktu mencampur sampai menyelesaikan pekerjaan, agar
hasilnya waktu untuk mengering terpenuhi. Setelah pekerjaan selesai, maka sealer
dibiarkan mengering selama 4 jam untuk memperoleh hasil pengikatan yang
maksimal.
Body Filler
Bahan yang paling banyak digunakan adalah sealer dari tipe polyurethane, hal ini
dikarenakan memiliki keunggulan sealer akan mengering apabila berhubungan
dengan kelembaban udara, tidak retak atau mengkerut, memiliki fleksibilitas, adhesi
dan tahan air yang sangat baik. Sealer jenis ini digunakan juga oleh Toyota dan
tersedia dalam tiga jenis, yaitu:
1. Body sealer black tipe cartridge
2. Body sealer white tipe cartridge
3. Body sealer white tipe tube
4. Dry sanding method

a). Amplas / sand paper


Amplas berfungsi untuk menghaluskan permukaan dengan cara digosokkan,
halus dan kasarnya kertas amplas ditunjukkan oleh angka yang tercantum dibalik
kertas amplas tersebut. Semakin besar angka yang tertulis menunjukkan semakin
halus dan rapat susunan pasir amplas tersebut. Amplas digunakan untuk
mengamplas lapisan cat, putty (dempul) atau surfacer. Tersedia dalam bermacam-
macam bentuk, material serta kekasarannya.
(1). Klasifikasi Bentuk, berdasarkan bentuknya amplas dibedakan menjadi tipe roll
dan tipe lembaran. Tipe roll ada yang berbentuk membulat dan ada yang
berbentuk empat persegi panjang. Demikian juga tipe lembaran dibedakan
dalam bentuk bulat dan empat persegi panjang.
(2). Klasifikasi cara pemasangan, berdasarkan klasifikasinya amplas dibedakan tipe
adhesive, tipe velcro, dan tipe non adhisive.

84
Amplas Tipe Roll dan Tipe Lembaran

(3). Klasifikasi material, berdasarkan materialnya perbendaan didasarkan pada


jenis material belakang dan material partikel abrasifnya. Berdasarkan material
belakang ada empat jenis, yaitu kertas, kertas tahan air, kain, dan fiberglass.
Ditinjau dari material partikel abrasifnya dibedakan ada yang terbuat dari silicon
carbide, dan ada yang terbuat dari oxidized aluminium.
Amplas terdiri dari partikel abrasif yang diletakkan pada material backing.
Partikel abrasif yang terbuat dari silicon carbide, terpecah-pecah menjadi
butiran kecil pada saat pengamplasan, dan secara konstan memunculkan
tepian yang baru dan tajam. Partikel-partikel ini sangat sesuai untuk
mengamlpas (sanding) cat yang relatif lunak. Sebaliknya, karena partikel
aluminium oxide sangat kuat dan tahan aus, maka material ini sangat sesua
untuk mengamplas (sanding) cat yang relatif keras.
Ada dua metode yang digunakan dalam melapisi partikel abrasif pada material
backing, yaitu metode lapisan terbuka dan lapisan tertutup. Pada metode
lapisan terbuka, ada jarak yang lebih lebar diantara partikel-pertikel. Hal ini
memungkinkan partikel yang diamplas terlepas dari partikel abrasif, dan
mencegah permukaan amplas menjadi tersumbat. Metode lapisan terbuka ini
terutama digunakan untuk pengamplasan kering (dry-sanding). Amplas tipe
lapisan tertutup memiliki partikel abrasif yang dikemas rapat dan digunakan
terutama untuk pengamplasan basah (wet sanding), dimana tidak ada resiko
amplas menjadi tersumbat.
(4). Klasifikasi Grit (kekerasan)
Nomor grit biasanya dicetak pada bagian belakang amplas. Semakin
besar nomor grit, semakin halus partikel abrasifnya. Rentang nomor dari
nomor grit yang digunakan untuk pengecatan automotif adalah antara

85
#60 dan #2000. Tabel berikut memperlihatkan perbedaan nomor grit
secara umum.
No. Grit #60 #80 #120 #180 #240 #320 #600 #1000 #1500 #2000

Mengupas
Cat
Mengamplas
Tipe dempul
pekerjaan plastik
Mengampla
s surfacer

Mengamplas
cepat setelah
aplikasi top
coat

Sebelum menggunakan amplas, faktor yang sangat penting adalah


memilih nomor grit yang berpengaruh pada hasil kerja, dan seberapa
lama pekerjaan dilakukan. Sebagai contoh pemborosan waktu dan
tenaga akan terjadi, apabila amplas dengan kekasaran yang halus,
misal #600 digunakan untuk mengupas cat aslinya, apabila top coat
diaplikasi setelah mengupas permukaan dengan amplas yang memiliki
grit #60, maka tidak akan diperoleh lapisan akhir yang halus,
seberapapun lapisan diaplikasikan. Dalam praktek tanda yang
ditinggalkan oleh amplas dengan grit #80 tidak dihilangkan dengan
mudah oleh grit #200. oleh sebabitu, yang penting untuk dilakukan
adalah berganti pada grit yang lebih halus secara bertahap, sehingga
dapat menghilangkan goresan yang ditinggalkan oleh amplas terdahulu.
(5). Material sanding tipe lain
Disamping amplas, ada pula material sanding yang lain, yaitu material
dimana syntetic fiber dapat dikusutkan seperti felt. Menggunakan adesif,
partikel abrasif dikaitkan satu sama lain oleh fiber. Oleh karena
fleksibilitasnya, maka materialini sangat sesuai untuk pekerjaan sanding
permukaan yang memiliki konfigurasi panel relatif komplek (rumit), yang
tidak mudah dijangkau oleh amplas. Oleh karena ketahanan air dan

86
keandalannya yang tinggi maka ia dapat digunakan pada
pengamplasan basah dan pengamplasan kering.

b). Kompressor
Kompressor berfungsi untuk menghasilkan udara bertekanan, sesuai dengan yang
dikehendaki karakteristik cat dan spraygun yang digunakan. Kompresor harus sesalu
diletakan di tempat sejuk dan bebas debu, tetapi jangan terlalu jauh dari ruangan
penyemprotan karena hal ini akan mengakibatkan berkurangnya tekanan apabila pipa
udara terlalu panjang.
c). Blok Tangan / Hand block
Blok tangan adalah blok dimana amplas ditempelkan dan digunakan untuk
pengamplasan manual.

Gambar 1. Blok Tangan

87
d). Sander
Sander adalah sanding tool yang diberi power dimana amplas dipasang dan digunakan
untuk mengamplas lapisan cat, putty / surfacer. Menurut tipe power yang digunakan
sander dapat dibagi menjadi : Tipe elektrik yaitu yang menggunakan tenaga elektrik dan
Tipe pnumatik yaitu menggunakan udara bertekanan.

Gambar 2. Tipe Elektrik Gambar 3. Tipe Pneumatic

e). Spray gun


Spray gun adalah suatu peralatan yang menggunakan udara kompresor untuk
mengaplikasi cat yang diatomisasikan pada permukaan kerja. Spray gun yang
digunakan dalam pengecatan khususnya bidang otomotif menggunakan tipe gravity
feed dan suction feed.
- Gravity feed adalah spray gun dengan paint cup terletak diatas spray gun
body.
- Suction feed adalah spray gun dengan paint cup terletak dibawah spray gun

f). Batang Pengaduk (Agitating Rod).


Agitating Rod digunakan untuk mencampur putty atau surfacer, untuk membentuk
suatu kekentalan yang merata dan juga untuk membantu mengeluarkannya dari
kaleng. Bahan ini terbuat dari metal atau plastik, dan beberapa diantaranya memiliki
skala untuk mengukur hardener dan thinner.

88
Gambar 6. Tipe Plastik Gambar 7. Tipe Metal

g). Spatula (Kape)


Spatula digunakan untuk mencampur putty atau aplikasi pada permukaan benda
kerja. Bahan ini terbuat dari plastik, kayu dan karet. Setelah penggunannya spatulla
harus dibersihkan secara menyeluruh dengan solvent, karena apabila masih ada
putty yang tertinggal dan mengering pada spatulla, maka putty akan mengeras dan
membuat spatulla tidak dapat digunakan kembali.

Gambar 8. Spatula

h). Air Duster Gun


Air duster gun digunakan untuk membersihkan permukaan kerja dengan cara
meniupkan udara bertekanan.

Gambar 9. Air Duster Gun

89
i). Mixing Plate
Mixing Plate digunakan untuk mencampur putty atau surfacer, terbuat dari metal kayu
dan plastik.

Gambar 10. Mixing Plate

j). Masking Paper


Masking paper adalah kertas yang digunakan untuk menutup area yang tidak boleh di
cat.

Gambar : masking Paper

2) Bahan-bahan Pengecatan pada Bodi Kendaraan


Berikut disajikan bahan-bahan yang perlu dipersiapkan untuk pengecatan pada bodi
kendaraan .
a). Material persiapan permukaan
Tipe material persiapan permukaan adalah seperti dibawah ini. Pada umumnya
material ini dikombinasikan dengan tipe dan kondisi metal dasar.
Tipe lapisan primer digolongkan menjadi empat jenis, yaitu:
(a). Wash Primer
Pengecatan primer yang digunakan langsung pada metal dan dan membentuk
lapisan pada permukaan metal yang mempunyai fungsi untuk mencegah karat /
adhesi dan cepat kering.

90
(b). Laquer Primer
Merupakan pengecatan primer yang digunakan langsung pada metal yang
mempunyai kemampuan cepat mengering dan mudah penggunaannya namun
kemampuan untuk mencegah karat/adhesi tidak sekuat prmer tipe dua komponen.
(c). Uretane Primer
Merupakan primer tipe dua komponen yang menggunakan polysocyanate sebagai
hardener. Uretane primer memberikan ketahanan karat dan karakteristik adhesi
yang sangat baik.
(d). Epoxy Primer
Merupakan primer tipe dua komponen yang menggunakan amine sebagai
hardener. Epoxy primer memberikan ketahanan karat dan karakteristik adhesi yang
sangat baik.
3) Standar Umum Pengecatan (Spraying)
NO SUBJECT ITEM SYARAT
1. Material/Bahan 1. Cat Sesuai dengan
2. Thinner peralatan yang
3. Angin (Udara akan di cat dan
Bertekanan) sifat bahan.
Bebas air,minyak,
debu atau
kotoran.
2. Tool & Equipment 1. Spray gun Ada sistem
2. Pipa/selang pemeliharaan,
3. Container/cup perawatan dan
4. Pompa Penggantian
5. Spray booth
6. Paint circulation
system

3. Metode 3. Persiapan Sesuai dengan


sebelum standar operasi
penyemprotan
4. Cara-cara
penyemprotan
(spraying)

91
NO SUBJECT ITEM SYARAT

4. Operator/Manusia Pengetahuan tentang Pelatihan


teknik penyemprotan
(sparaying) dan
pemakaian/pemeli-
haraan peralatan spray
5. Lingkungan Kebersihan, Pelaksanaan di
keteraturan, kerapihan, Jalur
keselamatan, dan
ketertiban
6. Permukaan yang Keberhasilan proses Bebas debu, oli,
akan disemprot Spraying/penyemprotan grease, garam
atau kotoran
Lainnya

92
4). Standar Spraying

a). Paint Circulation

1) Tekanan Angin (udara bertekana) : 5.0 - 6.0 kg/cm2


2) Tekanan Cat : 1.5 - 2.0 kg/cm2
3) Fluid delivery : 400 500 cc/menit
b). Operation

1) Jarak : 25 - 30 cm
2) Pattern/penyebaran cat : 25 - 30 cm

3) Arah : tegak lurus/ 90o


4) Kecepatan ayun spray gun : 1 m/detik
5) Over lapping : 1/3
6) Flash off time : minimal 2 menit
(disesuaikan dengan
thinner)
c). Cat dan Thinner

1). Viscositas : tergantung jenis cat dan


solvent yang digunakan
2). Sifat flow : visual, tidak terlalu lama
3). Kebersihan : Disaring dengan nylon filter
# 300 mesh

Bahan Bacaan 5 : Colour matching

1). Pengertian dan Tujuan Color matching adalah suatu proses dimana dua warna atau
lebih dicampur bersama untuk membuat warna yang diinginkan. Proses ini diperlukan
oleh karena telah lebih dari 100 warna digunakan pada model-model kendaraan
(mobil) sekarang. Apabila jumlah ini digabung dengan model-model warna yang lama,
maka telah lebih dari 500 warna yang berbeda tersedia. Jumlah total warna kendaraan
dipasar bahkan menjadi lebih banyak lagi apabila warna-warna yang digunakan oleh
merek dan jenis kendaraan dari berbagai produk dijumlahkan. Sedangkan tidak

93
mungkin dalam prakteknya menyimpan semua warna yang sesuai didalam stok, untuk
kebutuhan pengecatan kembali. Oleh sebab itu pabrik cat menyiapkan beberapa lusin
cat yang berisi pigment dari satu tipe warna dasar, dan formula warna yang memuat
nomor dari tiap warna dasar dan rasio pencampurannya yang diperlukan, untuk
membuat berbagai warna cat. Selanjutnya pabrik cat menyiapkan formula warna ini
(tabel rasio campuran warna) bagi para pengguna cat, termasuk bengkelbengkel body.
Dari nomor-nomor kode warna tersebut dapat digunakan sebagai acuan untuk
mencampur warna (color matching). Proses color matching disebut pula dengan
measured color matching, yaitu suatu proses untuk mendapatkan perkiraan warna.
Dalam color matching, ada pula proses yang disebut fine color matching. Dalam
proses ini warna yang telah didapat melalui proses measured color matching
disesuaikan lagi lebih mendekati warna yang ditargetkan.

2). Tipe Warna Secara garis besar warna dapat dibagi menjadi dua tipe yaitu warna
sumber sinar dan warna obyek. Warna sumber sinar, adalah sinar (warna) yang
dikeluarkan oleh obyek itu sendiri, misalnya matahari, bola lampu, lilin, dsb. Warna
obyek, adalah warna yang diterima sebagai warna obyek, apabila sinar dari sumber
sinar dipantulkan olehnya, misalnya tinta, cat, kaca berwarna, cairan berwarna, dsb. a).
Warna primer sinar Sinar yang kelihatan dapat dibagi secara luas, sesuai panjang
gelombangnya, yaitu dapat menjadi sinar dengan panjang gelombang pendek,
menengah, dan panjang. Dalam hal ini, sinar dengan panjang gelombang pendek
nampak biru (atau lembayung kebiruan), dengan panjang gelombang menengah
nampak hijau (kuning), dan dengan panjang gelombang panjang nampak merah.
Ketiga warna tersebut dikenal sebagai tiga warna primer sinar, dan sinar yang
memiliki semua komponen panjang gelombang nampak putih. b). Tiga warna primer
Pada umumnya dipahami, bahwa hampir semua warna benda dapat dibuat dengan
mengkombinasikan merah, kuning, dan biru. Warnawarna ini disebut tiga warna
primer, dan apabila digabung menjadi hitam

3). Bagaimana benda-benda mendapatkan warnanya ? Apabila suatu sinar jatuh pada
benda, kemungkinan sinar tersebut dipantulkan dipermukaan atau diserap. Alasan
mengapa setiap benda nampak memiliki warna khusus, adalah karena panjang
gelombang sinar yang dipantulkan atau diserap berbeda-beda antara satu benda
dengan yang lainnya. Sebagai contoh, salju nampak putih karena salju itu
memantulkan panjang gelombang dalam semua tingkatan, yaitu pendek, menengah
dan panjang. Batubara nampak hitam, karena batubara menyerap semua tingkatan

94
panjang gelombang. Apel nampak merah, karena apel menyerap panjang gelombang
tingkat pendek dan menengah, serta hanya memantulkan panjang gelombang tingkat
panjang.

Warna dari suatu kendaraan nampak berbeda dibawah kondisi sinar yang bermacam-
macam, misalnya sinar matahari, sinar lampu neon atau sinar lampu pijar. Perbedaan
ini adalah disebabkan oleh distribusi panjang gelombang yang dikeluarkan oleh setiap
sumber sinar (lihat grafik dibawah). Sebagai contoh, apabila kendaraan merah
dipindah dari sinar matahari ke sinar lampu pijar, maka arna merahnya akanmenjadi
lebih gelap. Hal ini disebabkan karena perbedaan panjang gelombang yang secara
relatif sama yang berasal dari sinar matahari, sinar yang dikeluarkan oleh bola lampu
pijar cenderung mempunyai panjang gelombang yang panjang. Demikian pula,
dibawah snar bola lampu pijar yang secara relatif banyak memiliki sinar dengan
rentang panjang gelombang panjang, maka merah menjadi lebih merah lagi.

95
(a) Distribusi panjang gelombang sinar matahari

(b) Distribusi panjang gelombang sinar lampu pijar

(c) Distribusi panjang gelombang sinar lampu neon

96
4). Prosedur Mencampur warna (color matching)

5). Pengukuran color matching

a). Mengidentifikasi Kode Warna Cat


Warna cat kendaraan biasanya dinyatakan dengan tiga digit pada name plat (plat nama)
didalam ruang mesin. Lokasi nameplate persisnya tergantung pada model/kendaraan.
Warna two-one yang ditunjukkan dengan kode, menyatakan suatu kombinasi tertentu.
Kode untuk warna individual dalam suatu kombinasi harus ditunjukkan didalam service
bulletin tentang warna yang tersedia yang diterbitkan oleh merk kendaraan tertentu, atau
didalam formula warna yang dikeluarkan oleh pabrik pebuat cat. Digit pertama dari tiga
digit kode warna menunjukkan golongan warna, yang sesuai dengan tabel dibawah ini.

97
b). Rasio Pencampuran Warna Dasar
Setelah kode warna untuk cat yang dikehendaki diidentifikasi, maka rasio pencampuran
harus dilihat didalam formula warna yang dikeluarkan oleh pabrik pembuat cat

c). Mencampur Warna Dasar


(1). Menyiapkan container, ukur volume cat, hardener dan thinner yang akan
digunakan.
(2). Siapkan timbangan (scale). Pelajari buku petunjuk dari timbangan yang akan
digunakan, karena prosedur penggunaan timbangan juga tergantung pada
modelnya.
(3). Siapkan warna dasar yang akan digunakan. Warna dasar harus dicampur
(diaduk) dulu dengan sempurna, dengan memutar agitor, karena pigmen-nya
cenderung untuk mengendap dibagian bawah.
(4). Tuangkan warna dasar kedalam container. Cara yang terbaik adalah dengan
memiringkan container dulu, dan dengan perlahan-lahan menarik tuasnya, agar
cat tertuang perlahan-lahan. Apabila tuasnya ditarik terlebih dulu, maka dengan
tiba-tiba sejumlah cat akan keluar pada saat container dimiringkan. Agar bisa
mendapatkan penyesuaian secara teliti pada akhir penuangan, maka aliran cat
juga harus diatur dengan menggerakkan tuas secara hati-hati pula

(5). Setelah semua warna dasar ditambahkan, campurlah (aduklah) cat dengan
sebuah agitating rod sampai warnanya merata.

Bahan Bacaan 5 : Air Spray Gun


Air spray gun menggunakan udara bertekanan untuk mengatomisasi cat pada suhu
permukaan
Prinsip Spray Painting (pengecatan semprot)
Prinsip spray-painting adalah sama seperti halnya pada atomisasi. Apabila udara
bertekanan dikeluarkan dari lubang udara pada air cap, maka suatu tekanan negatif akan
timbul pada ujung fluida, yang selanjutnya menghisap cat pada cup. Kemudian cat yang
dihisap ini disemprotkan sebagai cat yang diatomisasi (dikabutkan), oleh karena tekanan
udara pada lubang didalam air cap.

98
Tipe Air Spray Gun
Dalam garis besarnya, air spray gun dapat dibagi menjadi tiga tipe, yaitu: tipe
umpan-berat (gravity-feed), umpan-hisap (suction-feed), dan tipe tekanan (compression)

99
Konstruksi Spray Gun
Gambar berikut ini memperlihatkan konstruksi sebuah air spray gun (tipe umpan-hisap)

a). Sekrup penyetel fluida (Fluid adjustment screw)


Setellah jumlah keluaran cat dengan mengatur jumlah gerakan jarum. Mengendorkan
sekrup penyetel akan menambah jumlah pengeluaran, dan mengencangkan sekrup
mengurangi jumlah pengeluaran. Pengencangan sekrup penyetel sepenuh langkah,
akan menghentikan aliran cat.

100
b). Sekrup penyetel fan spreader
setel bentuk pola semprotan. Mengendorkan sekrup membuat pola oval (lonjong), dan
mengencangkan sekrup membuat pola lebih bulat. Pola yang oval lebih cocok untuk
menyemprotkan cat pada area kerja yang besar. Sedangkan pola yang lebih cocok
untuk menhemprotkan cat pada area yang leih kecil.

c). Sekrup penyetel Udara


setel besarnya tekanan udara. Mengendorkan sekrup penyetel menambah tekanan
udara, dan mengencangkan sekrup penyetel mengurangi tekanan udara.
Mengencangkan sepenuh langkah sekrup penyetel, akan menghentikan tekanan
udara. Tekanan udara yang tidak mencukupi, akan mengurangi atomisasi cat, dan
tekanan udara yang berlebihan akan menyebabkan cat terpercik, jadi akan menambah
jumlah cat yang diperlukan

101
.

d). Fluid Tip


fluid tip mengatur dan mengarahkan jumlah cat dari gun kedalam air streem. Pada fluid
tip terdapat suatu taper (ketirusan). Pada saat needle (jarum) menyentuh taper ini,
aliran cat dihentikan. Apabila cat dikeluarkan, maka jumlah keluaran ini akan
tergantung pada ukuran pembukaan fluid tip disaat needle (jarum) menjauhi tip. Untuk
penanganan secara benar cat dari berbagai tipe dan viskositas, dna untuk mengalirkan
volume cat yang diperlukan ke cap untuk kecepatan aplikasi yang berbeda, maka fluid
tip disediakan dalam berbagai ukuran. Yang biasa digunakan dalam pengecatan
(refinishing) adalah fluid tip 1,3 mm. Oleh karena air cap, flui tip dan needle (jarum)
mempengaruhi kualitas pola semprotan dan hasil akhirnya, maka kesemuanya
disiapkan dalam bentuk set dan dikenal dengan sebutan kombinasi nozzle. Hal-hal
yang perlu diperhatikan sebelum memilih air cap, needle dan fluid tip adalah: (1) tipe
cat dan viscositasnya, (2) model gun, (3) operasi gun, (4) kualitas hasil akhir.

102
e). Air Cap
Air cap mengeluarkan udara, untuk membantu atomisasi cat, air cap memiliki lubang-
lubang udara sebagai berikut, lubang udara tengah untuk membuat kevakuman pada
fuid tip dan menyemprotkan cat, lubang udara kontrol fan menggunakan tenaga udara
kompresor untuk menentukan bentuk pola semprotan, dan lubang udara atomisasi
menyebarkan atomisasi dari pada cat.

Fungsi lain adalah untuk mengubah arah pola semprotan, yaitu dengan cara memutar
air cap.

f).Trigger
Menarik trigger akan menyebabkan udara dan cat menyemprot. Trigger bekerja
didalam dua tahap. Menarik trigger pada permulaan akan membuka air valve (katup
udara), sehingga hanya udara saja yang menyemprot. Menarik trigger lebih lanjut,
akan menyebabkan needle (jarum) terbuka, sehingga cat menyemprot bersamaan
dengan udara. Tipe konstruksi ini dirancang untuk membuat atomisasi yang konsisten
pada saat trigger ditarik.

103
Teknik Air Spray Gun
a). Cara Memegang Spray Gun
Agar dapat mengecat dengan mantap tanpa menjadi lelah, harus dijaga sikap relaks
tanpa memegang bahu, pundak atau lengan yang menahan spray gun. Biasanya
spray gun ditahan dengan ibu jari, telunjuk dan kelingking, sedangkan trigger ditarik
dengan jari tengah dar jari manis

b). Menggerakkan Spray Gun


Ada empat hal penting dalam menggerakkan air spray gun, yaitu : (1) jarak spray gun
(10-20 cm), (2) sudut spray gun (900), (3) kecepatan langkah ayun (12 feet/detik), (4)
pola tumpang-tindihnya/overla-pping (1/3- 1/2).

Terlalu dekat Terlalu jauh

104
Pola Tumpang tindih (Overlapping)
Overlapping adalah suatu teknik pengecatan pada permukaan benda kerja,
sehingga penyemprotan yang pertama dan berikutnya akan menyambung.
Tujuannya adalah :
1) Menghindarkan terjadinya tipis
2) Menghindarkan adanya perbedaan warna
3) Untuk mendapatkan ketebalan lapisan cat yang merata
4) Mencegah tidak adanya cat pada lapisan pertama dan berikutnya.
Overlapping pada bidang vertikal
Pada umumnya dilakukan oleh seorang operator secara berkesinambungan.

Over lapping pada bidang horizontal


Dikerjakan oleh dua orang operator secara berpasangan. Operator A lebih dahulu
menyemprot benda kerja, kemudian diikuti oleh operator B

105
B

Over lapping pada bidang permukaan sambungan

Penyemprotan pada bidang perpotongan (misal fender, pintu, dsb) perlu diperhatikan
pada waktu mulai menyemprot dan berikutnya tidak boleh tepat pada garis perpotongan
dan posisi spray gun harus benar-benar tegak lurus. Hal ini dimaksudkan untuk
menghindari terjadinya tipis dan sagging (meleleh).

START STOP

STOP

START

START STOP

Overlapping pada 2/3 Overlapping pada 1/2

106
1). langkah-angkah penyemprotan
a). Pengaturan alat semprot.
Sebelum melakukan penyemprotan hendaknya mengatur besar kecilnya aliran
cat yang keluar, besar kecilnya angin/udara yang keluar dan besar kecilnya
kembang penyemprotan/pattern agar diperolah hasil yang maksimal. Bila
penyetelan tidak dilakukan dengan baik mengakibatkan hasil pengecatan yang
kurang sempurna. Permukaan menjadi tidak rata,meleleh, kasar, kurang
mengkilap dan cacat-cacat lain. Tekanan kerja angin/udara untuk pengecatan
kurang lebih 50-60 Psi atau 4-4,5 kg/cm2.
b). Gerakan alat semprot.
Gerakan alat semprot (spray gun) harus tegak lurus dan sejajar dengan
permukaan yang akan disemprot, bila tidak akan mengakibatkan ketidakrataan
ketebalan cat yang dihasilkan. Untuk mencapai ketebalan cat yang sama dapat
dilakukan overlapping sebesar 50 %.
c). Kecepatan gerak alat semprot (spray gun)
kecepatan gerak alat semprot hendaknya stabil, baik dengan arah horizontal
maupun vertikal. Jika pelan cat akan meleleh, bila kecepatan geraknya cepat
maka hasil pengecatan kurang rata. Jika kecepatannya kurang stabil maka akan
diperoleh hasil pengecatan yang tidak rata dan kurang mengkilap. Kecepatan
gerak spray gun harus konstan, yang dianjurkan kira-kira 12 feet/detik.
d). Jarak penyemprotan
untuk penyemprotan pada masing-masing cat berbeda, tergantung dari proses
obyek yang akan dicat. Bila terlalu dekat akan mengakibatkan cat meleleh dan
bila terjadi pada cat metalik akan menimbulkan belang-belang yang diakibatkan
oleh partikel metalik yang mengumpul. Bila jaraknya terlalu jauh mengakibatkan
permukaan menjadi kasar. Untuk jarak penyemprotan yang tidak teratur akan
mengakibatkan hasil pengecatan yang belang-belang dan tidak mengkilap. Jarak
spray gun secara umum sebesar 15-20 cm, untuk jenis acrylic lacquer : 10-20 cm
dan enamel : 15 25 cm.
2). Daya sebar cat
Daya sebar dihitung berdasarkan isi kepadatan cat dan ketebalan cat yang diinginkan
dalam satuan mikron. Isi kepadatan cat ditentukan oleh banyaknya kandungan
pigmen dan resin dalam cat tersebut. Sebagai contoh, cat dengan isi kepadatan 70
%, berarti bahwa dalam 1 liter cat tersebut mengandung 700 cc pigmen (zat
pewarna) dan resin (zat perekat). Jika diinginkan ketebalan cat setelah kering = 40
mikron, maka daya sebar secara teoritis dapat dihitung sebagai berikut :

107
Cc Kepadatan dalam 1 liter cat 700
-------------------------------------- = ------ = 17,5
Ketebalan kering dalam mikron 40

Ini menunjukkan bahwa daya sebar cat secara teoritis adalah = 17,5 m2 untuk tiap
liter cat. Artinya setiap 1 liter cat jika akan disemprotkan pada bidang permukaan
logam akan menjangkau pada luasan 17,5 m2.
Apa yang dapat digunakan dengan data-data tersebut di atas ? Secara ekonomi kita
dapat mengevaluasi tingkat efisiensi bermacam-macam jenis cat. Tentu saja isi
kepadatan yang lebih tinggi akan menghasilkan dasay sebar yang terbaik, dilihat
secara teoritis akan menghasilkan beaya yang lebih rendah. Akan tetapi tidak
mungkin produsen cat menegaskan secara tepat berapa m2 dalam prakteknya dapat
kita lapisi dengan 1 liter cat. Banyak faktor mempengaruhi daya sebar dalam
prakteknya misalnya; apakah pengulasan cat dengan semprot, rol atau kwas, apakah
pengulasan dilakukan di luar atau di dalam ruangan, apakah bendanya kecil atau
besar, dan sebagainya. Berdasarkan pengalaman, kita dapat memperkirakan
persentase kehilangan pada kondisi kerja yang normal, ini berarti dara sebar teoritis
dikurangi dengan persentase kehilangan tersebut.

Bahan Bacaan 6 : Top Coat

1. Komponen Cat
Pada bagian ini akan dibahas cat, thinner, dan hardener.

2. Cat
Cat berupa cairan yang kental, cat terdiri dari komponen resin, pigment, solvent, dan
additves yang apabila dicampurkan bersama akan membentuk suatu konsistensi yang
merata. Cat biasanya dilarutkan dengan thinner, agar mudah penggunannya. Dalam hal
ini cat tipe dua komponen, ditambahkan dengan hardener. Komponen cat adalah sebagai
berikut :
a). Resin (Zat perekat)
Resin adalah unsur utama cat yang berbentuk cairan kental dan transparan yang
membentuk film atau lapisan setelah diaplikasi pada suatu obyek dan mengering.
Kandungan resin mempunyai pengaruh langsung pada kemampuan cat seperti misalnya:
kekerasan, ketahanan solvent serta ketahanan cuaca. Demikian pula berpengaruh atas
kualitas akhir misalnya tekstur, kilap (gloss), adhesi suatu cat, serta kemudahan

108
penggunaan diantaranya waktu pengeringan. Menurut tipe lapisan resin dibedakan
menjadi dua macam, yaitu :
(1). Thermoplastik Resin, pengeringan resin terjadi karena penguapan solvent. Apabila
dipanaskan thermoplastic resin akan melunak dan akhirnya mencair. Jenis-jenis
thermoplastic resin antara lain : nitrocelluloce, cellulose acetat butylate,
thermoplastic acrylic, dan nylon. Resin tipe ini sering digunakan pada sistem
pengecatan udara.
(2). Thermosetting Resin, jenis-jenisnya antara lain: amino alkyd, pollyurethane dua
komponen, thermosetting acrylic, dan epoxy resin. Thermosetting resin hanya akan
mengering dan mengeras jika dipanaskan dan tidak akan melunak lagi oleh adanya
pemanasan kembali. Biasanya digunakan pada cat bakar, dimana cat ini
mempunyai daya tahan yang kuat terhadap cuaca dan mempunyai kekerasan yang
tinggi. Proses pengeringannya dilakukan diruang oven.
b). Pigment (Zat pewarna)
Pigment adalah suatu bubuk yang telah digiling halus yang diperoleh dari batu-
batuan mineral atau buatan (syntetic). Pigment ini memberi warna dan daya tutup pada
cat dan ikut menentukan ketahanan cat. Pemberian zat warna pada cat tergantung pada
fungsi catnya. Pada cat dasar primer zat pewarna berfungsi membantu menahan karat.
Zat warna pada dempul membantu membentuk lapisan tebal dan mudah diamplas.
Sedangkan pada cat akhir zat warna memberikan efek pewarnaan yang tahan lama.
Pigment atau zat warna terbagi menjadi :
(1). Pigment warna, berfungsi menambah warna pada cat dan menghasilkan daya tutup
pada permukaan yang dicat.
(2). Pigment terang berfungai menambah wrana-warni metalik pada cat.
(3). Pigment extender, berfungsi menambah kekuatan cat pada bodi, menghasilkan
viscositas dan mencegah pengendapan.
(4). Pigment pencegah karat, dipergunakan terutama pada cat dasar untuk membantu
mencegah karat pada plat dasar.
(5). Pigment flatting, digunakan untuk mengurangi kilap pada cat, terutama pada cat jenis
doof.
c). Solvent (Pengencer)
Solvent adalah suatu cairan yang dapat melarutkan resin dan mempermudah
pencampuran pigment dan resin dalam proses pembuatan cat. Solvent sangat cepat
menguap apabila cat diaplikasi. Kegunaan solvent (thinner) ini untuk mengencerkan
campuran pigment (zat pewarna) dan resin (zat perekat) sehingga menjadi agak encer
dan dapat disemprotkan selama proses pengecatan. Thinner juga menurunkan

109
kekentalan cat sampai tingkat pengenceran tertentu yang tepat untuk pengecatan
dengan kuas, semprot atau roll. Thinner menguap sesaat setelah cat disemprotkan,
thinner akan menguap dan meninggalkan resin dan pigment yang kemudian kedua zat
tersebut akan membentuk lapisan yang keras. Solvent berdasarkan kegunaannya
dibedakan menjadi dua macam. Solvent untuk cat lacquer (thermoplastic resin) disebut
thinner dan solvent untuk cat namel (thermosetting resin) disebut reducer. Komponen
pembentuk solvent (pengencer) meliputi :
(1). Diluent, merupakan larutan yang membantu melarutkan resin lacquer.
(2). Laten solvent, juga digunakan untuk mencampur pelarut yang baik, hasilnya sama
dengan pelarut yang berkualitas baik.
(3). Solvent murni, adalah larutan yang mampu melarutkan sesuatu yang
mengakibatkan cairan tersebut masuk kedalam larutan. Solvent murni melarutkan
bahan residu dan binder.
Jenis solvent (pengencer) yang biasa dipergunakan dalam pengecatan antara lain :
(1). Pengencer lambat kering, ini digunakan pada pengecatan warna sistem acrylic yang
ruangannya bersuhu 650 C keatas. Pengencer lambat kering berfungsi: (a) untuk
cat warna yang hasilnya kurang mengkilap, (b) untuk pemakaian cat acrylic enamel
di bengkel-bengkel, (c) untuk memadukan dua buah permukaan yang diperbaiki
pada bodi kendaraan.
(2). Pengencer cepat kering, ini digunakan untuk perbaikan cat acrylic lacquer yang asli.
Jika menggunakan pengencer yang lambat kering akan terjadi keretakan. Fungsi
pengencer ini adalah: (a) untuk mempercepat penguapan pengencer yang lambat
kering jika diperlukan, (b) digunakan pada cat primer surfacer pada suhu kurang
lebih dibawah 600 C, (c) untuk mencegah terjadinya keretakan pada suhu rata-rata
65-850 C, (d) untuk perbaikan setempat.
(3). Retarder, adalah pengencer paling lambat kering yang digunakan untuk cuaca
sangat panas. Fungsi retarder adalah : (a) mencegah pudarnya cat, (b)
memungkinkan penggunaan cat warna pada cuaca yang panas, (c) menyiapkan
waktu yang cukup bagi cat untuk mengalir karena penguapannya lama, (d)
menambah kualitas untuk perpaduan warna karena over spraying kecil sehingga
ada kesempatan untuk mengalir keluar lebih lama dan menambah kilap cat.
d). Additif
Additif adalah suatu bahan yang ditambahkan pada cat dalam jumlah yang kecil
untuk meningkatkan kemampuan cat sesuai tujuan atau aplikasi cat. Berbagai tipe bahan
yang ditambahkan pada cat dalam jumlah yang kecil untuk meningkatkan kemampuan cat
sesuai dengan tujuan atau aplikasi cat. Zat additif berfungsi untuk : (a) mencegah

110
terjadinya buih pada saat penyemprotan (anti foaming), (b) mencegah terjadinya
pengendapan cat pada saat dipergunakan (anti
setting), (c) meratakan permukaan cat sesaat setelah disemprotkan (flow additif), (d)
menambah kelenturan cat, dll.
Thinner
Thinner dikenal juga dengan nama solvent yaitu suatu pelarut yang membuat viscositas
cat menjadi lebih mudah diaplikasi. Berbagai tipe solvent dicampurkan bersamanya,
untuk menyesuaikan kemampuan larut thinner dan penguapannya.
Hardener
Suatu bahan yang membantu mengikat molekul di dalam resin, sehingga membentuk
lapisan yang kuat dan padat

3. Jenis-Jenis Cat
Jenis cat dapat dibagi menjadi tiga macam menurut metode pengeringan (drying
atau curing) yaitu :
a). Heat Polymerization (Jenis Bakar )
Heat Polymerization adalah tipe one component yang mengeras apabila
dipanaskan pada temperatur tinggi kira-kira 1400C (2840F). Cat jenis ini apabila
dipanaskan pada suhu antara 1400C. Maka suatu reaksi kimia berlangsung di dalam
resin, mengakibatkan cat mengering dan struktur hubungan menyilang yang dihasilkan
begitu rapatnya sehingga setelah cat mengering seluruhnya cat tidak akan larut oleh
thinner.
b). Jenis Urethane (jenis two component)
Cat ini disebut urethane karena alkohol (OH) yang terkandung di dalam
komponen utama dan isocyanate yang terkandung di dalam hardener bereaksi
membentuk struktur hubungan menyilang (cross linking) yang disebut tingkatan
urethane. Cat ini menghasilkan kemampuan cooting yang baik termasuk ketahanan
kilap, cuaca, solvent. Serta tekstur yang halus akan tetapi cat ini mengeringnya lambat
sehingga diperlukan drying equipment untuk mengeringkan dengan benar.
c). Jenis Lacquer (solvent evaporation)
Cat jenis ini mengering dengan cepat sehingga mudah penanganannya, tetapi
tidak banyak digunakan sebanyak yang tersebut di atas. Karena tidak sekuat cat-cat
jenis two component yang kini banyak digunakan.

111
4. Bahan-Bahan dan Komponen dalam Pengecatan
Bahanbahan yang digunakan dalam pekerjaan pengecatan antara lain
sebagai berikut :
Cat Primer
Cat primer adalah lapisan cat yang digunakan sebagai cat dasar permukaan plat
yang berfungsi untuk memberikan ketahanan terhadap karat, meratakan adesi /daya lekat
diantara metal dasar (sheet metal) dan lapisan (coat) berikutnya. Primer digunakan dalam
lapisan yang sangat tipis dan tidak memerlukan pengamplasan. Dalam teknik pengecatan
cat primer ada 4 jenis, yaitu :
(1). Wash primer, sering disebut etching primer, jenis ini terdiri dari bahan utama vynil
butyral resin dan zinchromate pigment anti karat, dengan demikian primer ini
mampu mencegah karat pada metal dasar.
(2). Lacquer primer, terbuat dari bahan nitrocellulose dan alkyd resin. Cat primer ini
mudah dalam penggunaan dan cepat kering.
(3). Urethane primer, terbuat dari bahan utama alkyd resin. Merupakan resin yang
mengandung polyisociate sebagai hardener. Cat primer jenis ini memberikan
ketahanan karat dan mempunyai daya lekat (adhesi) yang kuat.
(4). Epoxy primer, cat primer jenis ini mengandung amine sebagai hardener. Komponen
utama pembentuknya adalah epoxy resin. Epoxy primer memberikan ketahanan
terhadap karat dan mempunyai daya lekat yang sangat baik.

5. Aplikasi Cat Akhir (Solid / Metalic)


Cat akhir merupakan cat yang memberikan perlindungan permukaan sekaligus untuk
menciptakan keindahan dalam penampilan corak/performance kendaraan. Oleh
karena itu pengecatan akhir harus hati-hati, sehingga dapat diperoleh hasil yang
maksimal dan melapisi permukaan sesuai dengan umur yang dikehendaki jika
dilakukan pada kondisi udara yang tepat.
Pada Warna solid
a) Semprotkan 3-5 lapis top coat solid yang sudah diencerkan dengan selang
waktu antara lapisan 2-5 menit.
b) Biarkan kering di udara selama 30 menit atau dengan pengeringan
menggunakan sinar infra merah pada suhu 40 C selama 15 menit.
c) Pemolesan dapat dilakukan selama 6 jam
Pada Warna Metalic
a) Semprotkan 3 lapis top coat metalic yang sudah diencerkan dengan selang
waktu antara lapisan 3-5 menit.

112
b) Biarkan kering diudara selama 15 menit atau dengan pengeringan
menggunakan sinar infra merah pada suhu 55 C selama 15 menit.
c) Bersihkan permukaan top coat dengan kain lap penarik debu.
d) Semprotkan 2-3 lapis clear atau gloss yang telah dicampur hardener dengan
selang waktu antara lapisan 3-5 menit. Biarkan kering selama 1 jam.
e) Pemolesan dapat dilakukan selama 6 jam.

6. Proses pengecatan dapat digolongkan menjadi dua jenis, yaitu:


a). Pengecatan Oven.
Merupakan suatu proses pengecatan di dalam ruangan khusus (tertutup) dengan
pengeringan suhu kurang lebih 80 C.
b). Pengecatan Non oven (suhu udara luar)
Merupakan suatu proses pengecatan di dalam ruangan biasa (tidak tertutup) dengan
pengeringan dalam suhu udara luar 25 30 C.

7. Berdasarkan Jenis Cat proses pengecatan, dapat digolongkan menjadi beberapa


macam yaitu:
a). Cat Bakar (Heat Polymerization)
Tipe ini adalah cat tipe one komponen, mengeras apabila dipanaskan pada
temperatur tinggi kira-kira 140 C (248 F). Tipe ini banyak digunakan dipabrik
perakitan otomotif, tetapi jarang digunakan dalam pekerjaan repainting, karena
memerlukan baking equipment temperatur tinggi dan melepas atau melindungi
komponen plastik dan lain-lain. Tipe-tipe cat bakar ini antara lain:
(1). Thermosetting Animo Alkyd
Tipe ini mengandung alkyd dan melamine resin dan sebagai komponen utama,
digunakan untuk warna solid. Cat ini memberikan kemauan coating yang sangat
baik, termasuk kilap, keras, membangun dan ketahanan solvent.
(2). Thermosetting Acrylic
Tipe ini mengandung acrylic dan melamine resin sebagai sebagai komponen
utama cat tipe ini terutama digunakan warna metalic yang memerlukan tembus
pandang tingkat tinggi. Cat ini memberikan kemampuan coating yang superior
sebagaimana cat thermosetting animo alkyd.
b). Cat Two Component (Tipe Urathane)
Cat ini disebut urethane karena alkohol (OH) yang terkandung dalam komponen
utama dan isocyanate yang terkandung dalam hardener reaksi reaksi membentuk
struktur hubungan menyilang (cross linking) yang disebut tingkatan uretane. Cat ini

113
mempunyai kemampuan coating yang sangat baik, termasuk ketahan kilap, cuaca,
solvent, serta tekstur yang halus, tetapi zat ini mengeringnya lambat dan dan
memerlukan drying equipment untuk mengeringkan dengan benar.
c). Cat Solvent Evaporation (Lacquer)
Cat tipe one komponent ini biasa dikenal sebagai lacquer. Meskipun mengering
dengan cepat sehingga mudah penangannya karena tidak sekuat cat-cat two
component yang kini banyak digunakan.

C. Rangkuman :
1). Surface treatment adalah Proses surface treatment adalah proses perlakuan
yang diterapkan untuk mengubah sifat karakteristik logam pada bagian
permukaan logam dengan cara proses thermokimia, metal spraying
2). Proses dempul ( body filler ) bisa dibilang proses akhir dalam suatu
pembuatan body sebelum masuk ke proses pengecetan. Proses mendempul
adalah proses tersulit dan terkotor dalam semua proses yang sudah kita
lewati tetapi proses ini adalah proses penentuan hasil akhir dari karya yang
kita nantinya. Semakin baik dan semaikin detail kerja kita dalam proses
mendempul ini dijamin hasil akhir dari pengecatan akan sempurna.
3). Amplas digunakan untuk mengamplas lapisan cat, dempul (putty) atau
surfacer. Amplas tersedia dalam bermacam-macam bentuk, material serta
kekasarnnya.
4). Nomor grit amplas biasanya dicetak pada bagian belakang amplas. Semakin
besar nomor grit, semakin halus partikel abrasifnya Rentang normal dari
nomor grit yang digunakan untuk pengecatan automotif adalah antara #60
sampai #2000.
5). Untuk pengerjaan pengecatan ulang, cat lama harus diidentifikasikan terlebih
dahulu dengan cara menggosokan kain lap yang telah dibasahi dengan
thinner, apabila cat menempel pada kain lap berarti jenis catnya lebih rendah
dari pada thinner. Oleh karena itu kalau ini dilanjutkan maka akan mengamali
kesulitas
6). Menilai perluasan kerusakan pada bodi kendaraan dapat dilakukan dengan
cara : menilai secara visual, menilai dengan sentuhan, menilai dengan
penggaris.
7). Color matching adalah suatu proses dimana dua warna atau lebih dicampur
bersama untuk membuat warna yang diinginkan.
8). Warna dasar cat (warna primer) adalah warna biru, kuning, dan merah.

114
9). Bagaimana benda mendapatkan warna?, benda mendapatkan warna dengan
cara sebagai berikut. Apabila suatu sinar jatuh pada benda, kemungkinan
sinar tersebut dipantulkan dipermukaan atau diserap. Alasan mengapa setiap
benda nampak memiliki warna khusus, adalah karena panjang gelombang
sinar yang dipantulkan atau diserap berbeda-beda antara satu benda dengan
yang lainnya. Sebagai contoh, salju nampak putih karena salju itu
memantulkan panjang gelombang dalam semua tingkatan, yaitu pendek,
menengah dan panjang. Batubara nampak hitam, karena batubara menyerap
semua tingkatan panjang gelombang. Apel nampak merah, karena apel
menyerap panjang gelombang tingkat pendek dan menengah, serta hanya
memantulkan panjang gelombang tingkat panjang.
10). Untuk mengidentifikasi warna cat dapat dilihat dari kode cat tersebut.
Biasanya setiap kendaraan pada bagian mesin terdapat kode warna. Kode
warna biasanya tiga digit, digit pertama menunjukkan kelompok warna
tertentu. Sebagai contoh dapat dilihat pada tabel berikut.

11). Pada pekerjaan pengecatan persiapan permukaan sangat penting untuk


dilakukan, yaitu menyangkut kebersihan permukaan panel yang akan dicat,
kesiapan peralatan pengecatan dan bahan, serta kondisi lingkungan ruang
pengecatan.
12). Peralatan pengecatan merupakan peralatan yang spesifik sehingga
diperlukan perawatan yang kontinue.
13). Overlapping adalah suatu teknik pengecatan pada permukaan benda kerja,
sehingga penyemprotan yang pertama dan berikutnya akan menyambung.
Overlap biasanya antara 1/3 sampai .
14). Daya sebar cat adalah kemampuan untuk melapisi bidang tertentu pada
luasan dan ketebalan tertentu. Daya sebar dihitung berdasarkan dari
kepadatan cat dan dibagi ketebalan cat yang diinginkan dalam satuan mikron.
Isi kepadatan cat ditentukan oleh banyaknya kandungan pigmen dan resin
dalam cat tersebut. Sebagai contoh, cat dengan isi kepadatan 70 %, berarti

115
bahwa dalam 1 liter cat tersebut mengandung 700 cc pigmen (zat pewarna)
dan resin (zat perekat).
15). Top Coating adalah proses pengecatan terakhir pada body

D. Tugas

1). Tugas 1 (dry sanding method )


1). Buatlah gambar sketsa prosedur pengecatan dasar dan proses pendempulan
pada fender
2). Buatlah urutan grit amplas berdasarkan fungsi dan penggunaannya

2). Tugas 2 (colour matching)


1). Identifikasikanlah jenis warna cat metalik maupun solid yang paling banyak
kecenderungannya dipakai berbagai merk dan tipe kendaraan.
2). Formulasikanlah sebuah warna baru dari hasil oplosan warna-warna dasar dan
berikanlah nomor kode warnanya.

3). Tugas 3 ( top coat )


1). Buatlah diagram/sketsa prosedur pengecatan warna baik warna metalik
maupun cat solid.
2). Identifikasi kebutuhan cat, thinner, dempul, amplas untuk keperluan pengecatan
ulang secara total pada sebuah mibus tipe 1000 cc.
3). Lakukan pengecekan kebersihan spray gun sebelum melakukan
penyemprotan.

E. Tes Formatif
1. Tes Formatif 1
1). Sebelum dilakukan pengecatan pada bodi kendaraan perlu dilakukan perataan
dan pembersihan permukaan. Perataan dilakukan dengan menggunakan
amplas, sebutkan jenis-jenis amplas berdasarkan material yang digunakan.
2). Tunjukkan cara melakukan perataan pada lapisan dempul (putty), dapatkah
dilakukan pengamplasan dengan menggunakan kertas #600.
3). Lakukan bagaimana cara mendeteksi jenis cat pada panel bodi kendaraan?.
4). Lakukan cara mendeteksi kerusakan pada panel bodi kendaraan.

116
2. Tes Formatif 2
1). Jika warna kuning, merah,dan biru dicampur akan menjadi warna apa?
2). Mengapa batu bara berwarna hitam, sedangkan apel berwarna merah?
3). Jika diketahui kode warna cat 804, kelompok warna apa cat tersebut ?
3. Tes formatif 3
1. Sebutkanlah komponen-komponen konstruksi utama spray gun yang
anda ketahui !
2. Jelaskan prinsip kerja spray gun dengan batuan sketsa gambar sederhana ?
4. Tes Formatif 4
1). Jika diketahui isi kepadatan cat 80% dan diinginkan ketebalan cat 40 mikron,
berapa daya sebar cat tersebut ?
2). Seorang mekanik akan melakukan pengecatan kendaraan minibus
mempunyai data-data sebagai berikut :
Panjang kendaraan :4m

Lebar badan kendaraan : 1,90 m


Tinggi kendaraan :2m

Jika daya sebar cat tersebut sebagaimana soal no. 1) berapa kebutuhan cat yang
harus disiapkan mekanik tersebut ?
3). Untuk melakukan pengupasan cat, apa yang saudara lakukan
4). Untuk melakukan pengamplasan dempul, menggunakan amplas tipe apa ?

F. Kunci Jawaban
Kunci jawaban 1
1). Jenis amplas berdasarkan materialnya adalah : amples kertas, amplas kertas
tahan air, amplas kain, dna amplas fiberglass.
2). Cara melakukan perataan pada lapisan dempul dilakukan dengan menggunakan
amplas kertas tahan air dengan no grit antara #80 sampai #240. tidak dapat,
karena amplas no 600 digunakan untuk mengamplas permukaan surfacer atau
lapisan cat warna.
3). Cara mendeteksi jenis cat pada panel bodi adalah dengan cara menggosokan kain
lap yang telah dibasahi dengan thinner, apabila cat menempel pada kain lap
berarti jenis catnya lebih rendah dari pada thinner. Oleh karena itu kalau ini
dilanjutkan maka akan mengamali kesulitas

117
4). Cara mendeteksi kerusakan pada panel bodi adalah dengan menilai perluasan
kerusakan pada bodi kendaraan dapat dilakukan dengan cara : menilai secara
visual, menilai dengan sentuhan, menilai dengan penggaris
Kunci Jawaban 2
1). Jika warna kuning, biru dan merah dicampur maka kemungkinan akan
menghasilkan warna (1) warna hijau, jingga, lembayung, dan hitam.
2). Batu bara berwarna hitam dan apel berwarna hijau karena Apabila suatu sinar
jatuh pada benda, kemungkinan sinar tersebut dipantulkan dipermukaan atau
diserap. Alasan mengapa setiap benda nampak memiliki warna khusus, adalah
karena panjang gelombang sinar yang dipantulkan atau diserap berbeda-beda
antara satu benda dengan yang lainnya. Sebagai contoh, salju nampak putih
karena salju itu memantulkan panjang gelombang dalam semua tingkatan, yaitu
pendek, menengah dan panjang. Batubara nampak hitam, karena batubara
menyerap semua tingkatan panjang gelombang. Apel nampak merah, karena apel
menyerap panjang gelombang tingkat pendek dan menengah, serta hanya
memantulkan panjang gelombang tingkat panjang.

3). Jika diketahui kode warna nomor 804, warna cat tersebut pada kelompok biru-
kebiruan.
Kunci Jawaban 3
1. Gambar Kontruksi dan Komponen Utama spray gun adalah sebagai berikut

2. Prinsip Kerja Spry gun dapat digambarkan sebagai berikut :

118
4. Kunci Jawaban 4
1). Daya sebar cat tersebut adalah :
Cc Kepadatan dalam 1 liter cat 800
-------------------------------------- = ------ = 20 m2
Ketebalan kering dalam micron 40

2). Kebutuhan cat mekanik tersebut adalah :

Luasan perkumaan kendaraan tersebut :


Sisi kanan dan kiri : 2x4x2 = 16 m2
Atap : 4x1,90= 7,6 m2
Bagasi : 1,90x2=3,80 m2
Depan : 1,90x2=3,80 m2
Jumlah luasan kendaraan = 31,2 m2
Jika overlapping menggunakan =

Maka kebutuhan cat tersebut adalah :


31,2-------- = 3,12 Liter cat 20x1/2

3). Cara melakukan pengupasan cat dapat adalah : (a) digosok dengan
menggunakan amplas dengan nomor grit #60-#80, (b) menggunakan cairan
paint remover, (c) dipanaskan pada temperatur tertentu dengan kompor sampai
cat mengelupas sehingga mudah untuk dikupas.
4). Untuk mengupas dempul digunakan amplas dengan nomor grit #120 #240.

119
G. Lembar Kerja
1. Lembar kerja 1 (dry sanding method )
1). Alat dan Bahan
a). 1 Unit fender
b). Peralatan pendempulan, spatula, spray gun, thinner, dan primer red/meni
(menyesuaikan kebutuhan).
c). Lap / majun, amplas
2). Keselamatan Kerja
a). Gunakanlah perlatan tangan sesuai dengan fungsinya.
b). Ikutilah instruksi dari instruktur/guru atau pun prosedur kerja yang tertera pada
lembar kerja.
c). Mintalah ijin dari instruktur anda bila hendak melakukan pekerjaan yang tidak
tertera pada lembar kerja.
3). Langkah Kerja
a). Persiapkan alat dan bahan praktikum secara cermat, efektif dan seefisien
mungkin.
b). Perhatikan instruksi praktikum yang disampaikan oleh guru/instruktur.
c). Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktikum secara ringkas.
d). Setelah selesai, bereskan kembali peralatan dan bahan yang telah
digunakan seperti keadaan semula.
4). Tugas
a). Buatlah laporan praktikum secara ringkas dan jelas.
b). Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh setelah
mempelajari materi pada kegiatan belajar (dry sanding method)
2. Lembar Kerja 2 (colour matching)
1). Alat dan Bahan
a). 1 alat ukur dan gelas ukur
b). Cat warna dari warna dasar
c). Lap / majun, pengaduk cat
d). Peralatan semprot untuk melakukan percobaan, dan obyek semprot.
2). Keselamatan Kerja
a). Gunakanlah perlatan tangan sesuai dengan fungsinya.
b). Ikutilah instruksi dari instruktur/guru atau pun prosedur kerja yang tertera pada
lembar kerja.
c). Mintalah ijin dari instruktur anda bila hendak melakukan pekerjaan yang tidak
tertera pada lembar kerja.

120
3). Langkah Kerja
a). Persiapkan alat dan bahan praktikum secara cermat, efektif dan seefisien
mungkin.
b). Perhatikan instruksi praktikum yang disampaikan oleh guru/instruktur.
c). Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktikum secara ringkas.
d). Setelah selesai, bereskan kembali peralatan dan bahan yang telah digunakan
seperti keadaan semula.
4). Tugas
a). Buatlah laporan praktikum secara ringkas dan jelas.
b). Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh setelah mempelajari
materi pada kegiatan belajar (colour matching)
3. Lembar Kerja 3 ( top coat )
1). Alat dan Bahan
a). 1 Unit mobil jenis minibus 100 cc
b). Peralatan pendempulan, pengecatan, spatula, spray gun, thinner,
surfacer, cat warna (menyesuaikan kebutuhan).
c). Lap / majun, amplas
2). Keselamatan Kerja
a). Gunakanlah perlatan tangan sesuai dengan fungsinya.
b). Ikutilah instruksi dari instruktur/guru atau pun prosedur kerja yang tertera pada
lembar kerja.
c). Mintalah ijin dari instruktur anda bila hendak melakukan pekerjaan yang
tidak tertera pada lembar kerja.
3). Langkah Kerja
a). Persiapkan alat dan bahan praktikum secara cermat, efektif dan seefisien
mungkin.
b). Perhatikan instruksi praktikum yang disampaikan oleh guru/instruktur.
c). Buatlah catatan-catatan penting kegiatan praktikum secara ringkas.
d). Setelah selesai, bereskan kembali peralatan dan bahan yang telah
digunakan seperti keadaan semula.
4). Tugas
a). Buatlah laporan praktikum secara ringkas dan jelas.
b). Buatlah rangkuman pengetahuan baru yang anda peroleh setelah mempelajari
materi pada kegiatan belajar (spray gun operation)

121
BAB III PENUTUP

Siswa yang telah mencapai syarat kelulusan minimal dapat melanjutkan ke modul
berikutnya. Sebaliknya, apabila siswa dinyatakan tidak lulus, maka siswa harus
mengulang modul ini dan tidak diperkenankan untuk mengambil modul selanjutnya.

122
DAFTAR PUSTAKA

http://smkn1sawitboyolali.sch.id/data/Teknik%20Kendaraan%20Ringan/Materi%20TKR%
20PDF%20-%20K13/Buku%20Informasi%20perb%20ringan.pdf
http://www.academia.edu/14751466/BAB_II_LANDASAN_TEORI_2.1_Pengertian_wiring
_harness

http://nuarto.blogspot.co.id/2014/02/materi-kelistrikan-body-part1.html

http://tipstrickotomotif.blogspot.co.id/2014/06/fungsi-relay-dan-penggunaanya-pada-
motor.html

http://www.viarohidinthea.com/2014/11/sistem-kelistrikan-bodi-pada-mobil.html

http://dahbrit.blogspot.co.id/2012/12/sistem-penerangan-pada-mobil.html
Anonim. (2000). Step 1 Pedoman Pelatihan Pengecatan. Jakarta : PT Toyota Astra
Motor.
Robinson, A. (1973). The repair of Vehicles Bodies. : London: Heinemann Educational
Books, Ltd.
William Chroos, Donald Anglin. (1980). Automotive Body Repair and Refenishing. New
York: McGraw-Hill Book Com

123
124