Anda di halaman 1dari 14

Nama : Alhamidi

NIM : 22115014
Mata Kuliah : Pembiayaan Pembangunan

Resume Materi Pembiayaan Pembangunan

1. Pembangunan Yang Perlu Dibiayai


Dalam pembangunan wilayah dan kota terdapat bagian-bagian yang perlu dibiayai,
yaitu sebagai berikut:
a. Komponen Pembangunan Wilayah Dan Kota
Komponen pembangunan wilayah dan kota terkait dalam penyediaan
barang dan jasa publik yang bergantuk pada konsep political economy, yaitu
1) ekonomi wilayah dan kota, 2) kesejahteraan wilayah dan kota, 3)
modernisasi wilayah dan kota, 4) keberkelanjutan wilayah dan kota.

b. Urusan Wajib Pemerintah


Pendidikan Kependudukan dan Pertanahan
Kesehatan catatan sipil Penanaman modal
Lingkungan hidup Ketenagakerjaan Kesatuan bangsa dan
Pekerjaan umum Ketahanan pangan politik dalam negeri
Penataan ruang Pemberdayaan Otonomi daerah
Perencanaan perempuan dan Pemberdayaan
pembangunan perlindungan anak masyarakat dan desa
Perumahan Keluarga berencana Sosial
Kepemudaan dan dan keluarga sejahtera Kebudayaan
olahraga Perhubungan Statistik
Koperasi dan usaha Komunikasi dan Kearsipan
kecil dan menengah informatika Perpustakaan

c. Teknik-Teknk Pembiayaan
Jenis Instrumen Keuangan untuk Modal pembiayaan pembangunan ada 3
(tiga) macam, yaitu:
1. Pembiayaan Melalui Pendapatan (revenue financing) yang dapat
bersifat konvensional maupun non-konvensional;
2. Pembiayaan Melalui Hutang, yang dapat bersifat konvensional maupun
non-konvensional
3. Pembiayaan Melalui Kekayaan (Asset) yang dapat bersifat non-
konvensional

Macam-macam bentuk pembiayaan dalam pembangunan wilayah dan kota.

Konvensional Non-Konvensional
Jenis Pemerintah/ Pemerintah/
Swasta Swasta
Publik Publik
Provit Development
Pajak Dana Swadaya
Revenue (tergantung jenis Impact Fees
Retribusi Masyarakat
usaha) VGF
Komersial Loan
DNS (Debt for
Soft Loan (tarif komersial
Debt Nature Swap) Excess
Bank seperti
(Hutang) Obligasi Comdenation
Pembangunan meminjam di
Obligasi Daerah
Bank biasa)
Betterment Tax
Land Consolidation
Land Readjustment
Land Pooling
Asset/
Wakaf/ Hibah Linkage
Equity
PPP
Joint Venture
Pembayaran Jasa Lingkungan
Health Insurance
Teknik pembiayaan pembangunan wilayah dan kota:
Kesejateraan Ekonomi
Development Impact Fees Land Readjustment
Excess Condemnation Betterment Levies
Linkage Debt for Nature Swaps
Health Insurance
Modernisasi Keberkelanjutan
Joint Venture Pembayaran Jasa Lingkungan
Hybrid Financing Dana Swadaya Masyarakat
Public Private Parthnership
Viability Gap Fund

2. Pembangunan Ekonomi Wilayah dan Kota

Konsumsi
Suatu kegiatan yang bertujuan mengurangi atau menghabiskan daya guna suatu
benda, baik berupa barang maupun jasa, untuk memenuhi kebutuhan dan
kepuasan secara langsung. Pembiayaan ekonomi wilayah dan kota dapat
meningkatkan konsumsi.

Sumber Investasi Konsumsi Pendapatan


pembiayaan bertambah meningkat meningkat

Konsumsi dan pembiayaan memiliki hubungan pada investasi. Ketika


pemerintah banyak melakukan investasi dari sumber pembiayaan yang didapat,
secara otomatis konsumsi masyarakat terhadap sarana yang diinvestasikan
tersebut akan meningkat. Akibatnya, negara mendapatkan penerimaan lebih
melalui pajak yang dihasilkan oleh sarana tersebut.

Investasi
Investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktivas yang dimiliki
dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapatkan keuntungan
di masa-masa yang akan datang. Faktor yang mempengaruhi investasi suatu
negara: suku bunga, pendapatan nasional dan PDRB per kapita, tingkat inflasi,
dan pengaruh nilai tukar. Selain itu terdapat strategi untuk menarik investasi:
industri, strategi pusat pertumbuhan, strategi pengembangan ancillary industri,
dan strategi kepastian hukum/regulasi yang baik.

Pengeluaran Pemerintah
Jenis-jenis pengeluaran pemerintah: pengeluaran pemerintah pusat
(pengeluaran belanja, pengeluaran pembiayaan), pengeluaran pemerintah
provinsi (peneluaran pemerintah provinsi, belanja operasi, belanja modal), dan
pengeluaran pemerintah kabupaten/kota (pengeluaran belanja, bagi hasil
pendapatan, pembiayaan).
Jenis pengeluaran: Pengeluaran Investasi, Pengeluaran Penciptaan Lapangan
Kerja, Pengeluaran Kesejahteraan Rakyat, Pengeluaran Penghematan Masa
Depan, Pengeluaran yang Tidak Produktif.

Ekspor
Manfaat ekspor: memperluas pasar bagi produk indonesia, menambah devisa
negara, dan memperluas lapangan kerja. Eksportir harus ahli di bidang strategi
pemasaran untuk mendapatkan wilayah pemasaran yang luas. Untuk
mengembangkan ekspor, pemerintah dapat menerapkan kebijakan kebijakan
sebagai berikut.
1) Menambah macam barang ekspor
2) Memberi fasilitas kepada produsen barang ekspor
3) Mengendalikan harga produk ekspor di dalam negeri
4) Menciptakan iklim usaha yang kondusif
5) Menjaga kestabilan kurs valuta asing
6) Pembuatan perjanjian dagang internasional
7) Peningkatan promosi dagang di luar negeri
8) Penyuluhan kepada pelaku ekonomi

Impor
Proses transportasi barang atau komoditas dari suatu negara ke negara lain
secara legal, umumnya dalam proses perdagangan. Impor terjadi karena adanya
permintaan terhadap suatu barang, tetapi barang yang diminta tidak tersedia.
Adanya permintaan terhadap suatu barang, tetapi barang yang diminta
produksinya tidak mencukupi.

Obligasi
Obligasi merupakan istilah di bursa efek yang merujuk kepada surat berharga
atau sertifikat yang berisi kontrak pengakuan hutang atas pinjaman yang
diterima oleh pihak yang menerbitkan obligasi dari pemberi pinjaman
(pemodal). Dalam hal ini adalah investor obligasi. Jenis-jenis obligasi:
1. Obligasi Berdasarkan Penerbitnya
Berdasarkan penerbitnya, obligasi dibagi menjadi 3, yaitu:
Corporate Bonds, yaitu jenis obligasi yang diterbitkan perusahaan, baik
Pemerintah (BUMN) maupun swasta, misalnya seperti obligasi yang
diterbitkan oleh PT Hutama Karya.
Government Bonds, yaitu jenis obligasi yang diterbitkan pemerintah pusat.
Contohnya: obligasi yang diberi nama Obligasi Negara Ritel (ORI) diterbitkan
satu seri setiap tahun, kecuali tahun 2007 dan 2008 yang diterbitkan dalam dua
seri.
Municipal Bond, yaitu jenis obligasi yang diterbitkan Pemerintah Daerah
dengan tujuan untuk membiayai pembangunan yang berhubungan kepentingan
publik.
2. Obligasi Berdasarkan Jaminannya
Berdasarkan jaminannya, obligasi dibagi menjadi 2, yaitu:
Secured Bond, obligasi yang dijaminkan dengan menggunakan kekayaan
tertentu yang dimiliki oleh penerbit, atau bisa juga dijaminkan dengan
menggunakan pihak ketiga. Jenis obligasi ini masih terbagi menjadi tiga yaitu:
Guaranteed Bond, yaitu obligasi yang dijaminkan oleh pihak ketiga.
Mortgage Bond, yaitu obligasi yang dijaminkan dengan hipotik atau aset
tetap.
Collateral Trust Bond, yaitu obligasi yang dijaminkan dengan menggunakan
efek yang dimiliki oleh penerbitnya.
Unsecured Bond, yaitu obligasi yang tidak dijaminkan dengan menggunakan
kekayaan tertentu yang dimiliki oleh penerbitnya.

3. Obligasi Berdasarkan Hak Penukarannya


Berdasarkan hak penukarannya, obligasi dibagi menjadi 4, yaitu:
Convertible Bond, obligasi yang dapat ditukarkan dengan saham perusahaan
penerbit. Artinya obligasi ini memberikan hak kepada pemegang obligasi
untuk mengonversikan obligasi yang dipegangnya dengan sejumlah saham
milik penerbitnya.
Exchangeable Bond, obligasi yang memberikan hak kepada pemegang
obligasi untuk menukar obligasi dengan sejumlah saham perusahaan afiliasi
milik penerbitnya.
Callable Bond, obligasi yang memberikan hak kepada emiten untuk membeli
kembali obligasi pada harga tertentu sepanjang umur obligasi tersebut.
Putable Bond, obligasi yang memberikan hak kepada investor yang
mengharuskan emiten untuk membeli kembali obligasi pada harga tertentu
sepanjang umur obligasi tersebut.

4. Obligasi Berdasarkan Sistem Pembayaran Bunganya


Berdasarkan sistem pembayaran bunganya, obligasi dibagi menjadi 3, yaitu:
Fixed Coupon Bond, yaitu obligasi dengan tingkat kupon bunga yang tetap
sampai dengan obligasi jatuh tempo.
Floating Coupon Bond, yaitu obligasi dengan tingkat kupon bunga yang
bervariasi secara periodik mengacu pada tingkat suku bunga instrumen lain,
biasanya ditambah dengan premi, contoh SBI + 3%.
Zero Coupon Bond, yaitu obligasi yang tidak mempunyai bunga kupon.
Obligasi ini diterbitkan dengan diskon, dan pada saat jatuh tempo akan
dibayarkan penuh.

5. Obligasi Berdasarkan Segmentasi Pasarnya


Berdasarkan segmentasi pasarnya, obligasi dibagi menjadi antara lain:
Bulldog Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Inggris.
Matador Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Spanyol.
Samurai Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Jepang.
Kangaroo Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Australia.
Yankee Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Amerika
Maple Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Kanada.
Panda Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Tiongkok.
Arirang Bond, yaitu obligasi dengan denominasi mata uang Tiongkok.

Insentif
suatu program yang diberikan oleh seseorang maupun pemerintah untuk
mendapatkan balasan yang positif. insentif fiskal merupakan kemudahan
kemudahan yang diberikan oleh pemerintah yang terkait langsung dengan
APBN, Insentif Non Fiskal yang biasanya dijanjikan oleh pemerintah antara
lain penyederhanaan proses perizinan, pembangunan 1 infrastruktur dan
pemberantasan pungutan liar. Sedangkan insentif fiskal dapat diberikan dalam
bentuk insentif pajak (tax incentive) dan subsidi.
Insentif Pajak
Tax Holiday: Pemberian insentif pajak jenis ini sering diterapkan oleh negara
yang sedang berkembang. Insentif ini ditujukan untuk perusahaan baru dan
bukan untuk perusahaan yang sedang beroperasi. Dengan tax holiday baru akan
diberikan periode waktu tertentu yang mana mereka akan dibebaskan dari
beban pajak penghasilan.
Investments Allowance and Tax Credit Insentif: didasarkan pada besarnya
jumlah pengeluaran dari investasi yang bersangkutan. Investment allowance
digunakan untuk mengurangi 1 penghasilan kena pajak perusahaan, sedangkan
tax credit digunakan untuk langsung mengurangi jumlah pajak yang harus
dibayar.
Timing Diffrence Insentif: muncul akibat adanya perbedaan waktu
pengakuan akunakun tertentu antara laporan keuangan komersial dengan
laporan keuangan pajak khususnya dalam hal pengakuan biaya dan pengakuan
penghasilan
Reduced tax rates Insentif: memberikan pengurangan tarif pajak yang
digunakan kepada wajib pajak dengan kriteria tertentu dari suatu persentase
atau tingkatan tarif tertentu ke tingkatan tarif yang berada di bawahnya atau
lebih rendah.
Administratif Discretion Insentif: memiliki arti sebagai proses administrasi
yang selektif dalam rangka pemberian fasilitas pajak, yang berarti apakah
fasilitas pajak dapat dinikmati secara otomatis oleh setiap wajib pajak yang
memenuhi kebutuhan atau harus mengajukan permohonan penggunaan
fasilitas pajak terlebih dahulu.
Tujuan insentif pajak: 1) investasi regional, 2) investasi sectoral, 3)
peningkatan kualitas, 4) alih teknologi.

3. Pembiayaan Pembangunan Kesejahteraan Wilayah dan Kota


Merit Goods & Servive
Merit Goods & Services memberikan manfaat sosial (social benefit) kepada
masyarakat secara keseluruhan, walaupun sifatnya non-pecuniary (tidak
terukur harga).
Pemerintah pun memiliki tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat dan memberi manfaat kepada mereka, walaupun masyarakat tidak
sepenuhnya menyadari manfaat tersebut.
Contohnya adalah penyediaan layanan kesehatan untuk meningkatkan kualitas
hidup dan mengurangi angka orang yang sakit, pendidikan yang berkualitas
untuk mencetak generasi emas, perumahan bersubsidi untuk rakyat kurang
mampu.

Demerit Goods & Servive


Kebalikan dari merit goods, konsumsi demerit goods menimbulkan dempak
negatif (negative externalities) yang tidak sepenuhnya disadari oleh
penggunanya. Eksternalitas negatif yang ditimbulkan menyebabkan
pemerintah berupaya menekan konsumsinya.
Caranya: Meningkatkan harga jual dengan cara menerapkan cukai (sin tax).
Selain menekan konsumsi demerit goods, cukai pun dapat meningkatkann
pendapatan pemerintah.

Pecuniary Goods & Sevive


Pecuniary: berhubungan dengan uang, nilainya dapat diukur oleh uang. Non-
pecuniary: tidak berhubungan, tidak terukur oleh uang. Pecuniary goods:
barang yang nilainya terukur oleh uang.

Sin Tax (Cukai)


pajak yang diberikan pemerintah untuk barang-barang yang pemakaiannya
dikendalikan, diawasi, dan dapat menimbulkan efek negatif untuk masyarakat.
Kritik terhadap pemberlakuan sin tax
1. Ada pendapat bahwa pajak yang tinggi tidak dapat menghalau konsumsi
demerit goods bagi mereka yang sudah menjadi pecandu.
2. Pemberlakuan pajak dan harga tinggi terhadap demerit goods pun dapat
memicu penyelundupan dan perdagangan ilegal, yang justru merugikan
pemerintah dan masyarakat.
Pembiayaan Pendidikan
Pembiayaan pendidikan adalah kriteria mengenai komponen dan besarnya
biaya operasi satuan pendidikan yang berlaku selama satu tahun. Pembiayaan
pendidikan terdiri dari:
Biaya investasi
Biaya operasi
Biaya personal

Pembiayaan Kesehatan
Untuk memastikan bahwa rakyat mendapat akses kepada pelayanan kesehatan.
Memastikan kualitas layanan kesehatan yang baik untuk semua masyarakat.
Meminimalisasi pembiayaan oleh pengguna jasa (out of pocket funding).
Meliputi aspek-aspek:
Preventif
Diagnosis awal dan Pelayanan Umum
Tindakan lanjut/terspesialisasi

Pembiayaan Rakyat Miskin


- Beras Miskin (Raskin)
- Kredit Usaha Rakyat
- Program Keluarga Harapan
- KIP, KIS dan Simpanan Keluarga Sejahtera

Pembiayaan Asuransi Sosial


Asuransi yang menyediakan jaminan social bagi anggota masyarakat yang
dibentuk oleh pemerintah berdasarkan peraturan-peraturan yang mengatur
hubungan antara pihak asuransi dengan seluruh golongan masyarakat. Jenis-
jenis asuransi sosial di Indonesia.
- BPJS Ketenagakerjaan
- Program Jaminan Hari Tua (JHT)
- Program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK)
- Program Jaminan Kematian (JKM)
- Bukan Penerima Upah (BPU)
- Jasa Konstruksi
- Jaminan Pensiun
- Asuransi Sosial ABRI (ASABRI)
- Asuransi Kecelakaan Lalu Lintas
- Tabungan dan Asuransi Sosial Pegawai Negeri Sipil (TASPEN)

4. Pembiayaan Pembangunan Dalam Modernisasi Wilayah dan Kota


Modernisasi adalah suatu proses transformasi dari suatu perubahan ke arah
yang lebih maju atau meningkat dalam berbagai aspek dalam kehidupan
masyarakat.
Transportasi
Aspek transportasi yang perlu pembiayaan infrastruktur, teknologi, operasi,
pemeliharaan, administrasi, kebijakan/program, dan manajemen lalu lintas.
Yang membiayai transportasi pemerintah nasional, provinsi, kab/kota, warga
negara, organisasi donor internasional, dan sektor swasta.

Pendidikan Tinggi
Sumber pembiayaannya dengan APBN, APBD, Masyarakat, PT, dan
Mahasiswa.

Perkembangan Teknologi
Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan faktor yang
sangat penting dalam menopang kemajuan perekonomian dan peningkatan
kesejahteraan bangsa secara berkelanjutan. Dengan begitu inovasi akan
tumbuh sehingga meningkatkan produktivitas perekonomian.
Use of Facilities & Equipment
Alliances
Patents
Venture Capital
Joint Venture
Tax Incentives

Inovasi
Skema pembiayaan konservatif sekarang kebanyakan hanya mengandalkan
APBD yang digunakan oleh para Kepala Daerah, itu yang menyebabkan lebih
banyak daerah yang lambat pembangunannya atau tidak mengalami
pembangunan dalam kurun waktu lama.
Sehingga apabila hanya mengandalkan APBD saja tidak akan membawa
daerah-daerah di Indonesia ke tahap pembangunan yang lebih maju.

Demokrasi
Pembiayaan Partai Politik (UU No. 2 tahun 2011 tentang partai politik)
Iuran anggota, sumbangan individus dan badan usaha serta bantuan negara.

5. Pembiayaan Pembangunan Keberkelanjutan Wilayah dan Kota


Pembangunan Lingkungan Berkelanjutan
Pembangunan berkelanjutan adalah proses pembangunan (lahan, kota, bisnis,
masyarakat, dsb) yang berprinsip memenuhi kebutuhan sekarang tanpa
mengorbankan pemenuhan kebutuhan generasi masa depan.
Penanganan Common Pool Goods and Services
Pemanfaatan common pool and goods services identik dengan
degradasi lingkungan. Pembiayaan pembangunan dialokasikan untuk
menjaga kelestarian lingkungan. Pemanfaatan common pool goods and
services berlebihan yang dapat merusak alam.
Pembangunan Lingkungan Berkelanjutan
Menerapkan konsep Mengambil sebagian atau
pencemar yang membayar seluruh biaya yang telah
Mendorong penggunaan
sehingga eksternalitas dikeluarkan oleh pemerintah
atau pengambilan
negatif akibat tindakan dalam mengelola lingkungan
sumber daya alam agar
seseorang atau perusahaan dari masyarakat yang
lebih efisien dan tidak
terhadap kelompok mendapatkan manfaat dari
terjadi pemborosan
masyarakat lain dapat pengelolaan lingkungan
dibatasi tersebut

Pembiayaan Lingkungan Berkelanjutan


Proses Pembiayaan Lingkungan

Instrumen Ekonomi Lingkungan


Perencanaan pembangunan dan kegiatan ekonomi pendanaan
lingkungan hidup insentif dan/atau disinsentif.
Mekanisme Tahap Penanggulan Bencana
Pra Bencana: situasi tidak terjadi bencana, dan situasi terdapat potensi
bencana
Saat Bencana: Dana penanggulangan bencana yang telah dialokasikan
dalam APBN atau APBD untuk masing-masing instansi, Dana siap
pakai dalam APBN yang telah dialokasi dalam anggaran BNPB, Dana
siap pakai dalam APBD yang telah dialokasikan dalam anggaran
BPBD.
Pasca Bencana: rehabilitasi dan rekonstruksi.