Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH MATRIKS

(Dterminan dan Invers Matriks)

MATA KULIAH
MATEMATIKA TEKNIK

OLEH
AREMA DIMAS PRATAMA 5173122003
DEDY SETADI 5173122004
DWIKI JOSUA NAINGGOLAN 5173122005

DOSEN PENGAMPU : PROF. Dr. SUMARNO, M.Pd


PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas karunia dan
hidayah-Nyalah makalah ini dapat diselesaikan dengan baik.

Makalah ini Kami sampaikan kepada pembina mata kuliah MATEMATIKA DASAR yaitu
PROF. Dr. SUMARNO, M.Pd sebagai salah satu tugas mengenai DETERMINAN & INVERS
MATRIKS.

Kami memohon kepada Bapak Dosen khususnya dan umumnya para pembaca jika
menemukan kesalahan atau kekurangan dalam makalah ini, baik dari segi bahasa
maupun isinya. Selain itu kami menharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun
kepada semua para pembaca demi lebih baiknya karya-karya tulis yang akan datang.

Medan, September 2017

Penyusun
DAFTAR ISI

Kata Pengantar.

Daftar Isi

BAB I Pendahuluan.

A. Latar Belakang.
B. Masalah
C. Tujuan

BAB II Pembahasan ..

A. Pengertian Determinan Matriks.....


B. Macam-macam determinan matriks.............................
C. Sifat-sifat determinan Matriks.......................................
D. Invers Matriks................................................................

BAB III

Kesimpulan .
Daftar Pustaka .
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang.
Matematika berasal dari bahasa latin Manthanein atau Mathema yang berarti belajar atau hal yang
dipelajari. Sedangkan matematika di dalam bahasa belanda dikenal dengan sebutan wiskunde yang
memiliki arti ilmu pasti. Jadi secara umum dapat diartikan bahwa matematika merupakan sebuah ilmu
pasti yang berkenaan dengan penalaran.

Minimnya pemahaman mahasiswa terhadap konsep matematika menimbulkan kesulitan dalam


menyelesaikan soal matematika tidak hanya disebabkan oleh siswa itu sendiri.

Dalam pembelajaran MATEMATIKA DASAR banyak mahasiswa yang masih kurang paham
mengenai pelajaran MATRIKS.

Disini kami selaku tim penyusun akan memberikan materi yang berkaitan dengan pembahasan
Matrik untuk memenuhi tugas Pembelajaran Matematika Dasar.

B. Masalah
1. Apa pengertian Determinan Matriks?
2. Apa jenis-jenis Determinan Matriks ?
3. Apa saja sifat-sifat Determinan Matriks itu ?
4. Apa pengertian Invers Matriks ?
C. Tujuan Masalah
1. Mengetahui pengertian determinan matriks
2. Mengetahui jenis-jenis determinan matriks
3. Dapat mengetahui sifat sifat determinan matriks
4. Mengetahui pengertian invers Matriks.
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Determinan Matriks

Determinan Matriks ialah suatu bilangan real yang diperoleh dari suatu proses dengan
aturan tertentu terhadap matriks bujur sangkar.

Determinan dinyatakan sebagai jumlah semua hasil kali dasar bertanda dari matriks bujur
sangkar A. Determinan dari sebuah matriks bujur sangkar A dinotasikan dengan det(A), atau |A|.

B. Jenis-jenis Determinan Matriks

a. Determinan Matriks Ordo 2 2

Misalkan A = adalah matriks yang berordo 2 2 dengan elemen a dan d


terletak pada diagonal utama pertama, sedangkan b dan c terletak pada diagonal kedua.
Determinan matriks A dinotasikan det A atau |A| adalah suatu bilangan yang diperoleh
dengan mengurangi hasil kali elemen-elemen pada diagonal utama dengan hasil kali
elemen-elemen diagonal kedua.

Dengan demikian, dapat diperoleh rumus det A sebagai berikut.

det A = = ad bc
Contoh Soal 1 :
Tentukan determinan matriks-matriks berikut:

a. A =

b.B =

Penyelesaian :

a. det A = = (5 3) (2 4) = 7

a. det B = = ((4) 2) (3 (1)) = 5


b. Determinan Matriks Ordo 3 3 (Pengayaan)

Jika A = adalah matriks persegi berordo 3 3, determinan A

dinyatakan dengan det A =

Ada 2 cara yang dapat digunakan untuk menentukan determinan matriks berordo
3 3, yaitu aturan Sarrus dan metode minor-kofaktor.
Aturan Sarrus
Untuk menentukan determinan dengan aturan Sarrus, perhatikan alur berikut.
Misalnya, kita akan menghitung determinan matriks A3 3. Gambaran perhitungannya
adalah sebagai berikut.

Metode Minor-Kofaktor
Misalkan matriks A dituliskan dengan [aij]. Minor elemen aij yang dinotasikan
dengan Mij adalah determinan setelah elemen-elemen baris ke-i dan kolom ke-j
dihilangkan. Misalnya, dari matriks A3 3 kita hilangkan baris ke-2 kolom ke-1
sehingga :
Akan diperoleh M21 = . M21 adalah minor dari elemen matriks A
baris ke-2 kolom ke-1 atau M21 = minor a21. Sejalan dengan itu, kita dapat
memperoleh minor yang lain, misalnya :

M13 =

Kofaktor elemen aij, dinotasikan Kij adalah hasil kali (1)i+j dengan minor
elemen tersebut. Dengan demikian, kofaktor suatu matriks dirumuskan dengan :

Kij = (1)i+j Mij

Dari matriks A di atas, kita peroleh misalnya kofaktor a21 dan a13 berturut-turut
adalah

K21 = (1)2+1 M21 = M21 =

K13 = (1)1+3 M13 = M13 =

Kofaktor dari matriks A3 3 adalah kof(A) =

Nilai dari suatu determinan merupakan hasil penjumlahan dari perkalian


elemen-elemen suatu baris (atau kolom) dengan kofaktornya. Untuk menghitung
determinan, kita dapat memilih dahulu sebuah baris (atau kolom) kemudian kita
gunakan aturan di atas.
C. Sifat-Sifat Determinan Matriks
Berikut sifat-sifat determinan yang terdapat pada matriks.

1. Jika A adalah sebarang matriks kuadrat yang mengandung sebaris bilangan nol, maka
det(A) = 0.

Contoh :

misal matriks A =

dengan menggunakan Aturan Kofaktor, maka

det(A) =

= a31M31 a32M32 + a33M33

=0 0 +0

= 0(2.1 3.0) 0(1.1 1.3) + 0(1.0 1.2)

=0

2. Jika A adalah matriks segitiga n x n, maka det(A) adalah hasil kali entri-entri pada
diagonal utama, yakni det(A) = a11a22 ann

Contoh :

det(A) =

= a31M31 a32M32 + a33M33

=0 0 +3

= 0(1.1 3.3) 0(2.1 0.3) + 3(2.3 0.1)

= 0 0 + 3.2.3
= 18

Hasil ini sama dengan perkalian entri pada diagonal utama yaitu 2 x 3 x 3 = 18

3. Misalkan A adalah matriks yang dihasilkan bila baris tunggal A dikalikan oleh konstanta
k, maka det(A) = k det(A)

Contoh :

misal k = 2 dan A = maka kA =

det(A) =

berdasarkan Sifat 3 maka det(kA) = det(A) = 4.3.3 = 36

karena det(A) = 18 dan k = 2 maka k.det(A) = 2.18 = 36

jadi, det(A) = k.det(A)

4. Misalkan A adalah matriks yang dihasilkan bila dua baris A dipertukarkan, maka det(A)
= -det(A)

Contoh :

misal A = maka kA = dan baris 1 ditukar dengan baris 2 sehingga

diperoleh matriks A =

det(A) =

= a31M31 a32M32 + a33M32

=0 0 +3
= 0(3.3 1.1) 0(0.3 2.1) + 3(0.1 2.3)

= 0 0 + 3.(-2).3

= -18

Jadi, det(A) = -det(A)

5. Misalkan A adalah matriks yang dihasilkan bila kelipatan satu baris A ditambahkan pada
baris lain, maka det(A) = det(A)

Contoh :

misal A = kemudian bilakukan Operasi Baris Elementer pada baris kedua yaitu

B2 + 2B1 sehingga diperoleh A =

det(A) =

= a31M31 a32M32 + a33M33

=0 0 +3

= 0(1.7 5.3) 0(2.7 3.4) + 3(2.5 4.1)

= 0 0 + 3.(6)

= 18

Jadi, det(A) = det(A)

6. Jika A adalah sebarang matriks kuadrat, maka det(A) = det(At)

Contoh :

misal A = maka At =
det(At) = a13M13 a23M23 + a33M33

=0 0 +3

= 0(1.1 3.3) 0(2.1 3.0) + 3(2.3 1.0)

= 0 0 + 3.2.3

= 18

Jadi, det(A) = det(At)

7. Misalkan A, A dan A adalah matriks n x n yang hanya berbeda dalam baris tunggal,
katakanlah baris ke-r, dan anggap bahwa baris ke r dari A dapat diperoleh dengan
menambahkan entri-entri yang bersesuaian dalam baris ke-r dari A dan dalam baris ke-r
dari A, maka det(A) = det(A) + det(A) [hasil yang serupa juga berlaku untuk kolom]

Contoh :

misal

A= maka det(A) = (1.3 4.2) = -5

A = maka det(A) = (4.2 1.3) = 5

dan A = A + A = + = maka det(A) = (5.5 5.5) = 0

jadi det(A) = det(A) + det(A) = -5 + 5 = 0

8. Jika A dan B adalah matriks kuadrat yang ukurannya sama, maka det(AB) = det(A) det(B)

Contoh :

Dari contoh pada Sifat 7 dengan det(A) = -5 dan det(A) = det(B) = 5 maka det(AB) = (-5)(5)
= -25

AB =
=

det(AB) = 6.18 19.7

= 108 133

= -25

Jadi det(A.B) = det(A).det(B) = (-5)(5) = -25

9. Sebuah matriks kuadrat dapat dibalik jika dan hanya jika det(A) 0

Contoh :

misal A = dengan det(A) = -5

A-1 =

Karena det(A) 0. Jadi matriks A memilki invers yaitu A-1 =

10. Jika A dapat dibalik, maka det(A-1) =

Contoh :

A-1 = maka

det(A-1) = (-3/5)(-1/5) (4/5)(2/5)


= 3/25 8/25

= -5/25

= -1/5

karena det(A) = -5 maka berlaku det(A-1) = 1/det(A) = -1/5

D. Pengertian Invers Matriks


Suatu matriks segi A dikatakan matriks taksingular atau mempunyai invers, jika ada suatu
matriks B sedemikian sehingga AB = BA = I. Matriks B dinamakan invers dari matriks A,
ditulis B = .Sehingga dari definisi diatas, tersirat bahwa:

dengan I adalah matriks identitas.

Sifat-Sifat dari Matriks Invers

1. Invers suatu matriks taksingular adalah tunggal


2. Jika matriks A dan B taksingular, maka:

a.
b.
c.

Menentukan Invers Matriks dengan Metode Matriks Adjoin

Teorema berikut ini merupakan salah satu cara untuk menentukan invers suatu matriks.
Teorema (Untuk Menentukan Invers Matriks dengan Matriks Adjoin):
Jika determinan matriks tidak nol, dan matriks dengan kofaktor
elemen , maka invers matriks A adalah:

Matriks disebut matriks adjoin dari matriks A.

Contoh 1:

Tentukan invers matriks dari:


Jawab:
Apabila kita melihat matriks diatas, berdasarkan sifat determinan maka determinan dari matriks
A#0.
Pertama-tama kita mencari nilai dari det(A), maka akan diperoleh det(A) = -2. Kemudian kita cari
matriks kofaktor dari matriks A , sehingga akan diperoleh matriks kofaktor seperti berikut.

dengan demikian invers matriks A adalah:

Contoh 2:

Tentukan invers matriks berikut.

Jawab:
Karena matriks A#0 , selanjutnya kita cari nilai determinan dari matriks A,sehingga diperoleh det(A) =
4 - 6 = -2. Untuk menentukan invers matriks A dapat menggunakan Metode Matriks Adjoin. Matriks
adjoin dari matriks A adalah:

dengan demikian invers matriks A adalah

Contoh 3:

Tentukan invers matriks berikut.

dengan ad-cb # 0.

Jawab:
Perhatikan: det(A) = ad - bc (tidak nol), sehingga untuk menentukan invers matriks A dapat
menggunakan Metode Matriks Adjoin.
Kofaktor dari elemen-elemen matrika A adalah

sehingga matriks kofaktor dari A adalah

Matriks adjoin dari matriks A adalah:

Dengan demikian invers matriks A adalah


BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Pada dasarnya dalam kehidupan sehari-hari kita sering berhadapan dengan
persoalan yang apabila kita telusuri ternyata merupakan masalah matematika. Dengan kata
lain kita selalu bersentuhan dengan persoalan-persoalan yang berkaitan dengan matematika
entah itu kita sadari ataupun tidak. Agar mudah difahami maka persoalan tersebut diubah
kedalam bahasa atau persamaan matematika supaya persoalan tersebut lebih mudah
diselesaikan. Tetapi terkadang suatu persoalan sering kali memuat lebih dari dua persamaan
dan beberapa variabel, sehingga kita mengalami kesulitan untuk mencari hubungan antara
variabel-variabelnya.
Adapun matriks sendiri merupakan susunan elemen-elemen yang berbentuk persegi
panjang yang di atur dalam baris dan kolom dan di batasi sebuah tanda kurung di sebut
matriks.

Daftar Pustaka
http://contohdanpenyelesaianmatrix.blogspot.co.id/2014/06/invers-matriks.html
Anton, H,. 1992, Aljabar Linier Elementer, Erlangga, Jakarta.
http://sosmedpc.blogspot.co.id/2016/12/determinan-pengertian-dan-contoh.html
http://www.sheetmath.com/2016/05/matriks-invers-definisi-sifat-sifat-dan.html

Anda mungkin juga menyukai