Anda di halaman 1dari 66

Irkutsk National Research

Technical University

TINJAUAN UMUM PROSES PRODUKSI MINYAK DAN GAS


PADA BLOK JABUNG

LAPORAN KERJA PRAKTIK

HARIS MUDA

OIL AND GAS ENGINEERING

IRKUTSK NATIONAL RESEARCH TECHNICAL UNIVERSITY,


RUSSIA.

2017

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 1


Irkutsk National Research
Technical University

LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN


LAPORAN KERJA PRAKTEK

PETROCHINA INTERNATIONAL JABUNG LTD

Nama : Haris Muda

Jurusan : Oil and Gas Engineering

Universitas : Irkutsk National Research Technical University, Russia.

Judul : TINJAUAN UMUM PROSES PRODUKSI MINYAK


DAN GAS PADA BLOK JABUNG

Waktu KP : 21 Juli 2017 07 Agustus 2017

CPS North Geragai, 07 Agustus 2017

Mengetahui,

Production Engineering
Superintendent

Kamsul Saragih

Field Admin Pembimbing Lapangan


Superintendent

Agung Bratanata Ida Royani

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 2


Irkutsk National Research
Technical University

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ II


KATA PENGANTAR ........................................................................................ III
DAFTAR ISI........................................................................................................ V

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1


1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1
1.2 Waktu dan Lokasi Kerja Praktik ................................................ 1
1.3 Maksud dan Tujuan Kerja Praktik ............................................. 2
1.4 Ruang Lingkup Kajian .............................................................. 2
1.5 Metodologi Pengumpulan Data ................................................ 3
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................... 3

BAB II PROFIL PERUSAHAAN .................................................................. 5


2.1 Sejarah Perusahaan .................................................................... 7
2.2 Visi Perusahaan .......................................................................... 6
2.3 PetroChina Jabung International Ltd ........................................ 8
2.4 Logo Perusahaan ....................................................................... 12
2.5 Struktur Perusahaan .................................................................. 12

BAB III PROFIL LAPANGAN ....................................................................... 16


3.1 Geologi Regional ....................................................................... 16
3.2 Stratigrafi Regional ................................................................... 17
3.3 Karakteristik Fluida Reservoir ................................................... 19

BAB IV DASAR TEORI .................................................................................. 20


4.1 Fasilitas Produksi (Surface Facilities) ....................................... 20
4.1.1 Wellhead ....................................................................... 21
4.1.2 Manifold ....................................................................... 21

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 3


Irkutsk National Research
Technical University

4.1.3 Pipeline ......................................................................... 22


4.1.4 Separator ....................................................................... 22

4.1.5 FWKO (Free Water Knock Out) ................................. 23


4.1.6 Storage Tank ................................................................ 24

BAB V NORTH EAST BETARA (NEB) & GEMAH STATION ................. 25


5.1 North East Betara (NEB)........................................................... 25
5.2 Gemah Station ............................................................................ 25

BAB VI BETARA GAS PLANT ...................................................................... 28


6.1 Proses di Betara Gas Plant (BGP)............................................. 29

BAB VII CENTRAL PROCESSING STATION (CPS) ................................... 32


7.1 Proses Pengolahan Crude Oil, Gas, Air ..................................... 32
7.1.1 Proses Pengolahan Crude Oil ........................................... 33
7.1.2 Proses Pengolahan Gas ..................................................... 35
7.1.3 Proses Pengolahan Air ...................................................... 37
7.2 Fasilitas Pendukung pada CPS................................................... 38

BAB VIII HAMILTON & NGF PLANT .......................................................... 32


8.1 Hamilton Plant ........................................................................... 32
8.1.1 Proses Pengolahan NGL ..................................................... 42
8.1.2 Fasilitas Pendukung pada Hamilton Plant .......................... 42

8.2 North Geragai Fractination (NGF) ........................................... 47


8.2.1 Proses Fraksinasi Propane (C3) ........................................... 50
8.2.1 Proses Fraksinasi Butane (C4) ............................................. 53
8.2.1 Kondensat (C5+) .................................................................. 54
8.2.1 Fasilitas Pendukung Pada NGF ........................................... 55

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 4


Irkutsk National Research
Technical University

BAB IX PENUTUP ........................................................................................ 57


9.1 Kesimpulan ................................................................................ 57
9.2 Saran .......................................................................................... 58

LAMPIRAN......................................................................................................... 59
BIOGRAPHY ...................................................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 61

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 5


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kerja Praktik (KP) merupakan salah satu mata kuliah wajib bagi mahasiswa
untuk memenuhi Prasyarat sebagai sarjana teknik. Dengan tujuan mahasiswa mampu
menerapkan pengetahuan teknis yang telah diperoleh selama kuliah sebelumnya.
Mahasiswa juga diharapkan mampu menunjukan profesionalisme dalam bekerja
antara lain kemampuan untuk bekerjasama dalam team, perilaku disiplin, tanggung
jawab, inisiatif & minat, kepimpinan, tingkah laku terpuji, serta potensi untuk
berkembang.

Dengan kerja praktik ini mahasiswa diharapkan mampu menerapkan


pengetahuan teknis yang telah diperoleh selama kuliah sebelumnya dan materi baru
yang diberikan oleh pembimbing kerja praktik. Ini merupakan salah satu tujuan dari
institusi pendidikan tinggi di Indonesia yang bertujuan untuk meghasilkan lulusan
sarjana yang berkualitas sesuai dengan core competence yang dipelajari dengan
melakukan kerja di lapangan untuk menambah wawasan dan pengalaman dalam
menghadapi dunia kerja nantinya.

Dengan pengalaman dan ilmu baru yang didapatkan pada saat kerja praktek
diharapkan para sarjana lulusan Teknik Perminyakan diharapkan tidak hanya
memiliki ilmu pengetahuan yang didapatkan selama proses perkuliahan saja tetapi
juga memiliki kemampuan praktis di lapangan yang bisa diterapkan pada dunia kerja
dan bisnis setelah lulus nantinya.

1.2 Waktu dan Lokasi Kerja Praktik

Kerja Praktik ini dilaksanakan di PetroChina International Companies In


Indonesia Blok Jabung, Jambi. Waktu kerja praktik dimulai dari tanggal 21 Juli
sampai dengan 07 Agustus 2017.

Selama pelaksanaan kerja praktik di field office Jabung Jambi:

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 6


Irkutsk National Research
Technical University

Hari : Senin - Minggu

Jam : 06.00 18.00

Istirahat : 11.30 13.00

1.3 Maksud dan Tujuan Kerja Praktik

Kegiatan kerja Praktik ini merupakan salah satu mata kuliah yang terdapat di
universitas Irkutsk National Research Technical University. Kerja Praktik ini
bertujuan agar mahasiswa dapat mengetahui dunia kerja secara langsung dan mampu
menghubungkan antara teori di perkuliahan dengan aplikasi dunia nyata. Tujuan kerja
Praktik ini antara lain:

Tujuan Umum:

Mempelajari produksi minyak dan gas setelah serah-terima dari drilling


Mempelajari alat-alat atau mesin yang digunakan pada Industri minyak dan gas
Mendapatkan pengalaman kerja di lapangan sesuai dengan core competence yang
dimiliki
Mampu memecahkan sebuah masalah mengenai produksi yang terjadi di industri
minyak dan gas
Mencari kasus/masalah yang nyata dilapangan untuk dituangkan sebagai inspirasi
untuk tugas akhir atau skripsi.

1.4 Ruang Lingkup Kajian


Kegiatan Kerja Praktik yang penyusun laksanakan meliputi peninjauan proses
pengolahan migas pada Blok Jabung yang terdiri dari beberapa plant yaitu :
a. Betara Gas Plant (BGP)
b. NEB & Gemah Station
c. Central Processing Station (CPS)
d. Hamilton Plant
e. Natural Gas Fractination (NGF)

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 7


Irkutsk National Research
Technical University

1.5 Metodologi Pengumpulan Data

Metode pelaksanaan dan penyusunan laporan kerja praktik pada PT. PetroChina
International Jabung Ltd. adalah sebagai berikut :
A. Observasi

Metode ini dilakukan dengan mengamati proses yang terjadi di lapangan


dan melakukan pencatatan dan aktual dilapangan.

B. Wawancara

Metode ini dilakukan dengan mengajukan pertanyaan yang telah disiapkan


kepada pembimbing maupun orang yang ahli dalam bidangnya, dan berkonsultasi
mengenai masalah terkait yang terdapat di lapangan.

C. Studi Literatur

Metode ini dilakukan dengan mempelajari dasar-dasar teori penggunaan


dari berbagai sumber yang menunjang penulisan laporan ini

D. Survey

Metode ini dilakukan dengan mendatangi tempat dan objek yang berkaitan
dengan materi laporan sebagai pertimbangan data yang akan dimasukkan ke
dalam laporan.

1.6 Sistematika Penulisan


Penulisan laporan penelitian ini terbagi atas sembilan bab. Berikut adalah
uraian singkat tiap bab yang dibahas oleh penulis :
Bab I : Pendahuluan
Bab ini memuat latar belakang, tujuan kerja praktik, waktu dan tempat
pelaksanaan kerja praktik, ruang lingkup kajian, metode dan teknik pengumpulan
data, jadwal kegiatan kerja praktik, serta sistematika penulisan laporan.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 8


Irkutsk National Research
Technical University

Bab II : Profil Perusahaan


Bab ini memuat sejarah dan perkembangan perusahaan, struktur organisasi serta
daerah operasi dan kegiatan operasional.
Bab III : Profil Lapangan
Bab ini memuat geologi regional, stratigrafi regional, dan karateristik fluida
reservoir.
Bab IV : Dasar Teori
Bab ini membahas mengenai dasar teori yang dijadikan landasan dalam
pengerjaan laporan kerja praktik ini.
Bab V : NEB & Gemah Station
Bab ini membahas proses produksi minyak dan gas yang ada pada setiap
station.
Bab VI : Betara Gas Plant (BGP)
Bab ini membahas tentang fasilitas permukaan yang terdapat di Betara Gas
Plant (BGP) serta proses pengolahan gas menjadi sales gas serta hasil pemisahan
berupa NGL dan air.
Bab VII : Central Processing Station (CPS)
Bab ini membahas tentang fasilitas permukaan yang terdapat di CPS serta proses
pengolahan fluida produksi menjadi crude oil, serta hasil pemisahannya yaitu gas dan
air.
Bab VIII : Hamilton Plant dan NGF
Bab ini membahas tentang fasilitas permukaan yang terdapat di Hamilton Plant
dan NGF Plant serta proses pengolahan gas menjadi produk NGL di Hamilton Plant
dan serta proses fraksinasi NGL menjadi propane (C3), butane (C4) dan kondensat
(C5+).
Bab IX : Penutup
Bab ini merupakan kesimpulan dan saran mengenai halhal yang didapat
selama kerja praktik di Perusahaan PT. PetroChina International Jabung Ltd.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 9


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 2
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah singkat Petrochina International Companies In Indonesia


Indonesia adalah kepulauan yang luas yang terdiri dari lebih dari 17.000 pulau,
kaya akan sumber daya alam dan keanekaragaman hayati. Sejak tahun 2002,
PetroChina telah menerapkan keahlian dan pengalaman untuk mengungkap dan
mengelola sumber daya alam penting dalam berbagai bidang yang akrab di negeri ini.

Beroperasi di 26 negara dengan lebih dari 400.000 karyawan, PetroChina


Company Limited (PetroChina) didirikan pada tanggal 5 November 1999 sebagai
sebuah perusahaan saham gabungan dengan kewajiban terbatas di bawah Hukum
Perusahaan dari Republik Rakyat Cina. PetroChina didirikan sebagai bagian dari
restrukturisasi China National Petroleum Corporation (CNPC) dan CNPC terbesar
holding anak. Ekuitas sahamnya terdaftar di Hong Kong, Shanghai dan New York.

PetroChina terlibat dalam berbagai minyak bumi dan kegiatan yang


berhubungan dengan gas alam di Afrika, Asia, Asia Tengah, Amerika, dan Timur
Tengah. Sebagai perusahaan yang berfokus pada energi alam, PetroChina adalah di
bagian atas perusahaan publik di Asia, karena kinerja keuangan yang luar biasa tahun
2006, dengan omset 688.978 juta Yuan RMB dan laba bersih dari 142.224 juta Yuan
RMB.

Keberhasilan PetroChina tidak berhenti di situ. Keuangan Asia bernama


PetroChina sebagai The Best Asian Perusahaan dalam hal profitabilitas dan peringkat
PetroChina sebagai yang terbaik ketiga dalam hal tata kelola perusahaan dan
manajemen. Minyak Intelligence Weekly juga peringkat PetroChina sebagai ketujuh
dalam daftar komprehensif dari 50 perusahaan minyak terbesar dunia.

Sebagai salah satu perusahaan minyak dan gas di China bedasarkan


penjualannya, PetroChina melakukan banyak kegiatan yang berhubungan dengan
minyak dan gas .

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 10


Irkutsk National Research
Technical University

Petrochina membagikan operasinya menjadi empat divisi:

Eksplorasi, pengembangan produksi, dan penjualan dari minyak mentah dan


gas alam,
Pengilangan, transportasi, penyimpanan dan pemasaran dari minyak mentah
dan produk minyak tanah,
Produksi dan penjualan produk petrokimia, turunan dari produk kimia dan
produk kimia lainnya dan,
Transmisi dari gas alam dan minyak tanah, serta penjualan dari gas alam

Pada tahun 1970, Trend International Limited - yang nantinya menjadi Santa
Fe Energy Resources ikut dalam tim multinasional dari mitra usaha dan
menandatangani kontrak bagi-hasil dengan Pertamina,perusahaan minyak Indonesia.
Pada tahun 2000 , Santa Fe Energy Resources diakuisisi oleh Devon Energy, dan
pada Juni 2002, Devon Energy diakusisi oleh PetroChina menjadi salah satu
perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas sukses di Indonesia.

Sejak PetroChina berkelana ke industri minyak dan gas Indonesia, perusahaan


telah diambil alih dan mengembangkan sejumlah bidang produksi minyak dan gas di
berbagai lokasi di seluruh nusantara seperti Papua Barat, Jawa Timur dan Sumatera.
Bertujuan untuk meningkatkan produksi, pihaknya berencana untuk mengebor sumur
eksplorasi dan pengembangan di bidang minyak dan gas itu beroperasi, yang
merupakan 1.643 Sq.Km. Jabung Blok, 770 Sq.Km Bangko Block, 1.478 Sq.Km
Blok Tuban, 2713 Sq.Km Madura Blok , 1907 Sq.Km Block Salawati Pulau dan
885.Sq.Km Salawati Basin Blok

Indonesia adalah operasi eksplorasi dan produksi minyak dan gas yang
pertama dari PetroChina International dengan pabrik di Jabung (pada provinsi Jambi),
Irian Jaya dan Jawa Timur. Bila digabungkan pabrik tersebut menghasilkan kira-kira
63000 BOEPD.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 11


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 2.1 Lokasi eksplorasi Petrochina International Companies in


Indonesia

Dengan penandatangan kontrak 20 tahun untuk menyuplai gas alam Indonesia


ke Singapura pada Februari 2001, PetroChina dapat mengkapitalisasikan cadangan
gas di Indonesia dan menyediakan energy yang cukup berlebih bagi Indonesia.

Pada saat ini,blok dari PetroChina International Companies in Indonesia ada di :

PetroChina Internartional Jabung Ltd., Blok Jabung, Provinsi Jambi


PetroChina International Bangko Ltd., Blok Bangko, Provinsi Jambi
PetroChina International Bermuda Ltd., Provinsi Irian Jaya
JOB (Joint Operation Body) Pertamina PetroChina Jawa Timur
JOB (Joint Operation Body) Pertamina PetroChina Salawati

2.2 Visi Perusahaan


Harmoni adalah tujuan utama kami. Kami bertujuan untuk menjaga
keharmonisan antara ekstraksi energi dan lingkungan, selaras dengan masyarakat
sekitar wilayah operasional kami, dan keharmonisan dalam hubungan kita dengan
mitra kami, karyawan dan pelanggan. Harmoni adalah pusat dari apa yang kita
lakukan, karena kita memahami bahwa harmoni adalah akar dari pengembangan
perusahaan yang baik. Tanpa harmoni, perusahaan tidak dapat tumbuh dan
berkembang. Hanya melalui harmoni bahwa perusahaan ini akan terus makmur.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 12


Irkutsk National Research
Technical University

2.3 PetroChina Jabung International Ltd


Blok Jabung di Sumatera adalah salah satu blok yang paling menarik yang
PetroChina telah mengakuisisi. Ketika PetroChina mengambil alih PSC meliputi Blok
Jabung di Jambi, Sumatera Tengah, upaya eksplorasi sebelumnya telah menghasilkan
minyak dan penemuan minyak ditambah gas di berbagai lokasi seperti North Geragai,
Makmur, Betara Utara, Timur Laut Betara dan GemahUtara Geragai dan Makmur
telah di produksi sejak tahun 1998. Untuk mengekstrak cairan, LPG (Liquid
Petroleum Gas) dan kondensat dari gas yang dihasilkan di bidang utara Geragai dan
Makmur, PetroChina didirikan pabrik gas di utara Geragai.

Pada tahun 2002, zona minyak di North Betara, Northeast Betara dan Gemah
masuk ke produksi. PetroChina kemudian diinvestasikan di Betara Gas Plant, selesai

Gambar 2.2 Peta Blok Jabung

pada tahun 2005, untuk memproses gas kaya cairan yang mengalir dari bidang ini.

Fasilitas Betara, yang mencakup lepas pantai LPG pendinginan dan


penyimpanan serta minyak mentah dan terminal kondensat yang PetroChina dapat
mengirimkan produk ke pasar domestik dan luar negeri, dapat memproses hingga 250
juta kubik gas mentah menjadi 100 juta kubik penjualan gas, 9.000 barel kondensat
dan 1.500 MT (Metrik Ton) dari LPG.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 13


Irkutsk National Research
Technical University

Pada tahun 2003, PetroChina dan dua supplier gas lainnya memulai
kesepakatan 20 tahun untuk memasok hingga 350 kubik gas per hari ke Singapura
Power. Pada tahun 2008, PetroChina disediakan 40 persen dari gas yang dibutuhkan,
dan saat memasok 140 juta kubik gas per hari. Gas diangkut melalui pipa 450 km
yang menghubungkan Spur Sistem Koridor-Batam melalui Pulau Batam ke
Singapura.

Eksplorasi di blok Jabung terus berlanjut, PetroChina menemukan minyak dan


gas di berbagai lokasi, seperti Ripah pada tahun 2001, Betara Barat pada tahun 2004
dan Southwest Betara tahun 2005. Lebih banyak eksplorasi dan penemuan sumur
berhasil dibor pada tahun 2007, yang Lumbung-1, West Betara-5, Merta-1, Suko-1,
Panen-1, dan Selatan Betara-3. Semua sumur telah selesai dengan laju alir total
terbukti dari 2.206 barel minyak dan kondensat per hari, dan 93.800.000 kubik gas per
hari.

Pada tahun 2008, perusahaan juga menemukan kondensat dan gas di North
Betara Perpanjangan / NBE-1, dengan tingkat total pengujian dari 490 barel
kondensat per hari, dan 11,37 MMSCF gas. Hal ini juga membuat penemuan sukses
di Marmo-1, yang mengakibatkan laju aliran terbukti 2.835 barel minyak per hari.

Kisah eksplorasi sukses terus 2010, ketika perusahaan menemukan minyak


dan gas di Panen Utara-1 dengan laju alir terbukti dari 3.877 BOPD minyak dan 6,7
MMSCFD gas. Pada tahun yang sama, ia menemukan Sabar Utara-1 dengan laju alir
total terbukti dari 365 BPD kondensat dan 5,1 MMSCFD gas.

Fraktur Basement menjadi target eksplorasi baru di bagian utara cekungan


Sumatera Selatan. Pada 2013, Basement pertama, NEB Base-1, berhasil diuji.
Sebanyak 18 MMCFGD + 725BCPD dari ruang bawah tanah yang mengalir 3,3
MMCFGD + 150 BCPD. Tiung Utara-1 penemuan mengalir gas dan kondensat di
awal 2014 di 11 MMCFGD + 270 BCPD, terbukti bahwa struktur Tiung mengandung
potensi HC yang signifikan untuk dikembangkan dalam waktu dekat.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 14


Irkutsk National Research
Technical University

Perusahaan juga mengharapkan penemuan yang sangat menjanjikan di Panen,


Sabar dan Berkah untuk menghasilkan cadangan dipulihkan dari 363,82 MMSCFG
gas, 44,82 MMBO minyak dan 7.24 MMBC kondensat.

Dari Januari 1997 sampai Desember 2014, Jabung Blok benar-benar


diproduksi 241,3 MBOE minyak, kondensat dan gas karena fasilitas investasi jangka
panjang PetroChina dan pabrik pengolahan, serta dalam eksplorasi terus-menerus
untuk sumber hidrokarbon baru. Pada tahun 2014, produksi rata-rata blok Jabung
berdiri di 56.000 BOEPD.

PetroChina International Jabung Ltd mempunyai daerah produksi di blok


Jabung, Jambi. Blok Jabung dibagi dua yaitu South Jabung dan North Jabung. Di
South Jabung telah dikembangkan beberapa lapangan yaitu :

1. North Geragai Field (32 sumur produksi)


2. Makmur Field (22 sumur produksi)

Sedangkan di North Jabung dikembangkan beberapa lapangan yaitu :

1. Gemah Field (31 sumur produksi)


2. North East Betara Field (53 sumur produksi)
3. North Betara Field (10 sumur produksi)
4. Ripah Field (18 sumur produksi)
5. South West Betara Field (18 sumur produksi)
6. West Betara & West Betara Development Field (9 sumur produksi)
7. South Betara Field (2 sumur produksi)
Saat ini PetroChina International Jabung Ltd memiliki dua plant besar yaitu
BGP (Betara Gas Plant) yang terletak di kecamatan Betara, kabupaten Tanjung
Jabung Barat dan NGF (North Geragai Fractionation) yang terletak di kecamatan
Geragai, kabupaten Tanjung Jabung Timur. Selain itu terdapat juga fasilitas
pengolahan minyak mentah di Geragai (Central Processing Station/CPS), Gemah
Station, North East Betara Station, Ripah Station, dan South West Betara Station.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 15


Irkutsk National Research
Technical University

Daerah eksplorasi PetroChina di Jabung dapat dilihat berikut :

Gambar 2.3 Block Jabung Jambi

Dari seluruh lapangan ini, produksi minyak dan gas akan diolah di beberapa
plant. Untuk hasil pengolahan berupa crude oil dan kondensat akan dikirimkan ke
FSO Federal di offshore. Sedangkan Propane (C3) dan Butane (C4) hasil pemfraksian
dari NGF Plant akan dikirimkan di FPU Petrostar di Offshore. Dan sales gas yang
dihasilkan dari BGP Plant akan diteruskan ke PGN yang kemudian akan dijual ke
Singapura.

Gambar 2.4 Diagram alir kegiatan operasional di blok Jabung


Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 16


Irkutsk National Research
Technical University

2.4 Logo Perusahaan

Gambar 2.4 Logo PetroChina

Logo PetroChina dengan yang sepuluh kelopak permata bunga, berbayang


dengan warna bendera nasional China dan diliputi dengan sinar matahari terbit,
mewujudkan tujuan PetroChina untuk mencapai konvergensi harmonis antara
pengembangan energi, kebutuhan masyarakat, dan kesucian alam.

2.5 Struktur Perusahaan

Gambar 2.3 Struktur Perusahaan

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 17


Irkutsk National Research
Technical University

Terdapat beberapa departemen yang dibawahi langsung oleh Field Manager,


berikut departemen beserta divisi-divisnya, selain itu juga akan membahas beberapa
departemen yang ada di PetroChina International Jabung Ltd.

1. Maintenance Departement
Maintenance mempunyai tugas perawatan dan pemeliharaan semua peralatan-
peralatan yang digunakan untuk keperluan produksi perusahaan, dan juga bertugas
untuk mengerjakan PM (Preventive Maintenance) yaitu pemeliharaan peralatan
untuk mencegah terjadinya kerusakaan. Diantaranya ada beberapa seksi yaitu:
a. Seksi Electrical
b. Seksi Instrument
c. Seksi Mechanical

Untuk seksi instrument lingkup pekerjaanya meliputi instrument sistem


(automasi) yang mengurusi bagian-bagian sistem pengontrol seperti ESS (Emergency
Shutdown System), PLC (Programmable Logic Control), DCS (Distribute Control
System) dan SCADA (Supervisor Control and Data Aquicition) yang berkaitan dengan
proses produksi dan juga mengurusi instrument yang ada di lapangan seperti: control
valve, transmitter, sensor, fire and gas detector serta analyzer. Dimana instrument-
instrument tersebut merupakan pengontrol kesetabilan produksi sesuai kondisi
lapangan.

2. HSE ( Health, Safety and Enviroment) Departement

PetroChina merupakan perusahaan yang bergerak dibidang eksplorasi,


pengembangan, produksi dan penjualan minyak serta gas bumi, dimana lingkungan
kerja para karyawan sangat rawan akan kecelakaan baik dari gas berbahaya, kecelakaan
dari ledakan ataupun kecelakaan personil yang bisa terjadi setiap saat. Oleh sebab itu di
perlukaan adanya upaya pengamanan. HSE merupakan department yang bertugas untuk
menciptakan keselamatan kerja dan menanggulangi kecelakaan kerja.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 18


Irkutsk National Research
Technical University

Department ini mengeluarkan petunjuk-petunjuk keselamatan kerjerta


menjaga kesehatan dan kebersihan lingkungan kerja. Petunjuk-petunjuk keselamatan
kerja harus dipatuhi oleh seluruh karyawan agar tidak terjadi kecelakaan selama
melakukan kegiatan pekerjaan.

Dengan motto think safety, Work Safety. HSE Departement memiliki beberapa
aturan yang di kenal antara lain :

a. Semua kecelakaan bisa dicegah


b. HSE tanggung jawab bersama
c. Keselamatan kerja adalah hak semua karyawan
d. Disiplin, karena tidak mau melanggar HSE, bukan karena takut cedera

3. Production Operation Departement


Department yang menangani seluruh kegiatan produksi, dari sumur-sumur
minyak dan gas yang ada kemudian dialirkan ke plant setelah itu minyak dan gas
dipisahkan.

4. Production Engineering

Department yang mengkoordinir kegiatan engineering untuk optimalisasi


produksi migas agar mencapai sasaran produksi yang telah ditetapkan dan
mengendalikan operasi produksi, pengelolaan fasilitas produksi, operasi penyaluran
migas serta mengusahakan kuantitas dan kualitas migas sesuai dengan permintaan
konsumen..

5. HEO (Heavy Equipment Operation) Departement


HEO Departement merupakan bagian yang bertugas untuk menyiapkan segala
sesuatu yang diperlukan dalam pengerjaan lokasi baru area perusahaan. Pekerjaan-
pekerjaan tersebut meliputi penyediaan alat berat, survey lokasi baru drilling dan lain-
lain.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 19


Irkutsk National Research
Technical University

6. Project Construction Departement


Project Construction Department merupakan departemen yang menangani
kegiatan pembangunan di perusahaan, pembangunan yang dilakukan untuk
mendukung kegiatan produksi di perusahaan, Project Construction Departemen terdiri
dari :
a. Project Construction Manager
b. Project Construction Superintendent
c. Project QA/QC Engineer

d. Project Civil Engineer


e. Project HSE
f. Project Electrical Engineer

7. Administration Departement
Administration Departement memiliki tugas mengelola seluruh kegiatan administrasi
dan kebutuhan operasi perusahaan yang secara khusus di kerjakan oleh seksi-seksi
dibawah naungan department Field Administration.

8. Marine Departement
Marine Departement adalah department yang khusus beroperasi di laut. Departement
ini bertugas mengurus bagian penjualan hasil produksi di laut melalui kapal tangker
untuk memasarkan minyak dan gas ke beberapa negara tetangga.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 20


Irkutsk National Research
Technical University

BAB III
PROFIL LAPANGAN

3.1 Geologi Regional


Cekungan Sumatera Selatan (CSS) merupakan cekungan belakang busur yang
dibatasi oleh Bukit Barisan di sebelah barat dan Paparan Sunda di bagian utara-timur
laut. Cekungan Sumatera Selatan terbentuk pada periode tektonik ektensional Pra-
Tersier sampai Tersier Awal yang berarah relatif barat-timur. Cekungan ini tersusun
dari tiga sub cekungan besar, dari selatan ke utara yaitu Sub Cekungan Palembang
Selatan, Antiklinorium Palembang Utara, dan Sub Cekungan Jambi.

Gambar 3.1 Cekungan Sumatera Selatan (Anonim, 2006)

Wilayah kegiatan Blok Jabung berada di Sub-Cekungan Jambi, yang


merupakan bagian dari Cekungan Sumatera Selatan pada koordinat 10300-
10400BT dan 13-117LS. Wilayah ini merupakan wilayah operasi PT. Petrochina
Internasional Jabung, Ltd.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 21


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 3.2 Lokasi kegiatan di blok Jabung

3.2 Stratigrafi Regional


Urutan stratigrafi daerah Cekungan Sumatera Selatan (menurut S. Gafoer, T.
Corbie dan J. Purnomo, 1986) terdiri dari batuan termuda alluvium yang terdiri atas
kerakal, lumpur dan lempung yang berada di atas Formasi Kasai.
Umumnya formasi pada daerah Cekungan Sumatera Selatan adalah Formasi
Lahat (LAF), Formasi Talang Akar (TAF), Formasi Baturaja (BRF), dan Formasi
Gumai (GUF). Sedangkan yang terbentuk pada tahap susut laut disebut Kelompok
Palembang (Spruyt, 1956) dari umur Miosen Tengah Pliosen terdiri atas Formasi
Air Benakat (ABF), Formasi Muara Enim (MEF), dan Formasi Kasai (KAF). Pada
Blok Jabung formasi yang umumnya di produksi adalah Formasi Gumai.
Formasi Gumai diendapkan secara selaras diatas Formasi Baturaja dimana
formasi ini menandai terjadinya transgresi maksimum di Cekungan Sumatera Selatan.
Bagian bawah formasi ini terdiri dari serpih gampingan dengan sisipan batugamping,
napal dan batulanau. Sedangkan di bagian atasnya berupa perselingan antara batupasir
dan serpih, Ketebalan formasi ini secara umum bervariasi antara 150 m 2200 m dan

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 22


Irkutsk National Research
Technical University

diendapkan pada lingkungan laut dalam. Formasi Gumai berumur Miosen Awal-
Miosen Tengah. Secara lebih rinci berikut adalah data mengenai petroleum system
dari formasi Gumai:
TOC 0.5-11.5 wt% afair excellent
Kerogen tipe III
Early mature T-max 400-430oC

Gambar 3.3 Stratigrafi Regional Cekungan Sumatera Selatan

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 23


Irkutsk National Research
Technical University

3.3 Karakteristik Fluida Reservoir


Batuan berpori yang menyimpan hidrokarbon disebut reservoir. Di dalam
reservoir, hidrokarbon tersebut dapat berupa fasa gas, fasa cair, atau terdapat kedua
fasa tersebut. Dalam industri perminyakan, terdapat 5 jenis fluida reservoir yang
memiliki jenis dan karakteristik yang berbeda. Berikut adalah 5 jenis fluida reservoir
berdasarkan nilai GOR dan oAPI:

Tabel 3.1 Jenis Fluida Reservoir


TYPCAL
INITIAL STOCK TANK LIQUID
No Jenis Fluida GOR

Scf/Bsto API Color

Low Shrinkage Crude Oil


1 < 2,000 < 45 Very Dark, Often Black
(Low GOR), Black Oil

High Shrinkage Crude Oil


2 2,000 3,000 > 40 Colored, Usually Brown
(High GOR), Volatile Oil

Retrograde Gas 50
3 3,300 50,000 Light or Water White
Gas Condensate 60

4 Wet Gas > 50,000 > 50 Water White


5 Dry Gas - - -

Berdasarkan data hasil test fluida produksi dari salah satu sumur di CPS yang
masuk ke test separator diketahui bahwa fluida tersebut memliki nilai API sekitar
46 API dan nilai GOR antara 2600 2700 scf/Bsto. Jika dicocokkan dengan tabel
diatas, data tersebut menunjukkan bahwa jenis fluida produksi tersebut termasuk jenis
fluida High Shrinkage Crude Oil (High GOR), Volatile Oil.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 24


Irkutsk National Research
Technical University

BAB IV
DASAR TEORI

4.1 Fasilitas Produksi (Surface Facilities)


Dalam pengembangan Lapangan pada Blok Jabung diperlukan surface
facilities yang menunjang sekaligus dirancang secara efisien dan ekonomis agar
sesuai dengan manajemen reservoir yang telah direncanakan. Pemboran sumur yang
telah dilakukan menunjukkan bahwa terdapat cadangan terbukti dan akan dilakukan
pengembangan lapangan untuk memproduksikan fluida berupa crude oil dan gas dari
lapangan tersebut. Secara umum surface facilities berfungsi sebagai
1. Unit pengolahan gross fluid dan sebagai tempat penampungan crude oil
sebelum diangkut untuk dikirim ke tempat pengolahan hingga sesuai
dengan spesifikasi crude oil yang dijual.
2. Unit pengolahan air hingga mencapai spesifikasi minimun yang selanjutnya
aman untuk di injection/dispossal.
3. Unit pengolahan gas yang digunakan untuk memisahkan dari kondensatnya.

Umumnya pada sebuah plant harus memiliki beberapa fasilitas produksi yang
dapat menunjang kegiatan produksi dalam pemisahan fluida produksi dari tiap well
hingga didapatkan produk sesuai dengan yang diinginkan. Fasilitas tersebut meliputi
treatment umum dan treatment khusus. Untuk treatment umum diperlukan fasilitas
berupa separator, water treatment, gas treatment dan storage tank. Sedangkan untuk
treatment khusus biasanya terdapat pada plant dengan kandungan impuritiesnya
tinggi misalkan adanya kepasiran, kandungan H2S dan CO2 yang cukup tinggi, dll.
Berikut merupakan beberapa fasilitas produksi yang umum digunakan:
1. Wellhead
2. Manifold
3. Pipeline
4. Separator

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 25


Irkutsk National Research
Technical University

5. FWKO
6. Storage Tank

4.1.1 Wellhead
Wellhead merupakan peralatan kontrol sumur di permukaan untuk dudukan
Christmas tree yang terbuat dari baja bekerja sebagai seal/penyekat untuk menahan
semburan atau kebocoran fluida formasi dari sumur kepermukaan. Wellhead
umumnya tersusun atas casing head (casing hanger) dan tubing head (tubing hanger).
Casing head (casing hanger) digunakan sebagai fitting (sambungan) tempat
menggantungkan casing, sedangkan tubing head (tubing hanger) adalah alat yang
digunakan untuk menggantungkan tubing yang berada dibawah X-mastree.

Gambar 4.1 Wellhead

4.1.2 Manifold
Manifold merupakan tempat atau titik berkumpulnya fluida produksi dari
beberapa flowline. Manifold tersusun sekumpulan katup/valve yang dideretkan untuk
mengatur aliran masuk ke header (tempat muara aliran fluida dari flowline) dan
separator yang diinginkan.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 26


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 4.2 Manifold

4.1.3 Pipeline
Pipeline merupakan pipa penyalur minyak dan gas bumi yang berasal dari
sumur produksi menuju ke fasilitas produksi. Dalam penentuan desain pipeline untuk
produksi minyak dan gas perlu diperhatikan faktor teknis dan ekonomis. Faktor teknis
meliputi laju alir, diameter pipa, dan kehilangan tekanan. Faktor ekonomis meliputi
biaya investasi, biaya operasional dan biaya pemeliharaan. Desain tekanan kerja
maksimum pada suatu pipeline harus lebih besar dari semua tekanan yang mungkin
terjadi selama proses tranportasi, karena berpengaruh pada laju produksi jika terjadi
penurunan tekanan dari wellhead ke fasilitas produksi yang cukup besar.

4.1.4 Separator
Separator adalah tabung bertekanan yang berfungsi untuk memisahkan fluida
produksi menjadi air, minyak dan gas (3 fasa) atau cairan dan gas (2 fasa). Pada
pemisahan fluida produksi di separator dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
a. Gravitasi Setling
b. Turbulensi aliran
c. Tumbukan fluida atau pemecahan
d. Sentrifugal
e. Panas
f. Elektric

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 27


Irkutsk National Research
Technical University

Berdasarkan tekanan kerja pada separator, terbagi menjadi 3 yaitu separator


tekanan tinggi (750 -1500 psi), tekanan sedang (230 700 psi), dan tekanan rendah
(10 -225). Sedangkan berdasarkan bentuk dan posisinya terbagi menjadi 3 yaitu
separator tegak/vertical, separator datar/horizontal dan separator bulat atau
spherical.

Gambar 4.3 Separator Horizontal

4.1.5 FWKO (Free Water Knock Out)


FWKO adalah salah satu water treatment yang pada umumnya terdapat ada
fasilitas produksi. FWKO berbentuk sebuah bejana yang berfungsi sebagai tempat
pemisahan air dari minyak yang masih ikut terbawa dari separator. FWKO biasanya
di pasang pada aliran liquid sesudah separator. Air yang keluar dari bawah dan
minyak minyak mentah keluar dari atas.

Gambar 4.4 Free Water Knock Out

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 28


Irkutsk National Research
Technical University

4.1.6 Storage Tank


Storage Tank merupakan tempat yang digunakan untuk menyimpan produk
minyak sebelum didistribusikan kepada konsumen. Ada beberapa jenis storage tank
berdasarkan fungsinya yaitu Fixed Roof Tank, Flouting Roof Tank dan Spherical
Tank. Untuk Fixed Roof Tank berbentuk silinder dengan atap menempel pada dinding
shellnya, biasanya digunakan untuk fluida berekanan rendah. Sedangkan Flouting
Roof Tank adalah tank silinder yang atapnya tidak menyatu dengan shell. Atap dapat
bergerak naik turun tergantung level fluida yang ada didalam tank. Dan Spherical
Tank merupakan tank yang berbentuk bulat/bola, digunakan untuk menyimpan fluida
gas yang bertekanan tinggi (Propane, Butane, NGL, Asam Sulfat,dll).

Gambar 4.5 Storage Tank

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 29


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 5

NORTH EAST BETARA (NEB) & GEMAH STATION

5.1 North East Betara (NEB) Station


North East Betara (NEB) Station adalah station pengumpul minyak dari
beberapa sumur yang ada di wilayah Betara seperti dari North East Betara (NEB),
South East Betara (SWB), West Betara (WB).
North East Betara (NEB) Station merupakan tempat untuk memisahkan antara
fluida dengan gas, dimana campuran minyak dan air akan dikirimkan ke Gemah
Station untuk ditampung terlebih dahulu dan akan dikirimkan ke Central Processing
Station (CPS) yang ada di Geragai untuk diproses lebih lanjut, sedangkan gas akan
dikirim ke Betara Gas Plant (BGP) untuk dilakukan proses menjadi sales gas.
Fluida yang berasal dari wilayah Betara seperti North East
Betara (NEB), South East Betara (SWB), West Betara (WB) yang melalui pipa
dikirim ke NEB Station. Setiba di NEB Station fluida tersebut masuk ke 1st stage
separator untuk dilakukan pemisahan awal antara fluida (minyak dan air) dengan gas
dimana gas masuk ke Gas Recovery Facility (GRF) untuk di kompress dan
didinginkan dengan menggunakan cooler dan setelah itu akan dikirim ke Betara Gas
Plant (BGP) untuk dilakukan proses lebih lanjut melalui pipeline. Sedangkan untuk
fluida (campuran minyak dan air) dan sisa gas dari 1st stage separator masuk ke 2nd
Stage Separator untuk dilakukan pemisahan selanjutnya antara fluida dengan gas,
untuk gas yang masih ada pada 2nd stage separator dimasukkan ke Gas Boot untuk
dilakukan pemisahan. Di setiap pemisahan gas, gas selalu dialirkan ke Gas Recovery
Facility (GRF) untuk di kompress terebih dahulu sebelum dikirimkan ke Betara Gas
Plant (BGP).
Sedangkan gas yang tidak digunakan akan dibuang melalui Flare Pit (tempat
pembakaran gas yang tidak dimanfaatkan). Untuk fluida dari 2nd
stage Separator masuk kepenampungan berupa tanki-tanki selanjutnya yang akan

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 30


Irkutsk National Research
Technical University

dikirim ke Gemah Station dengan menggunakan bantuan Pig Launcher agar


perjalanan minyak berjalan dengan lancar dimana Pig Launcher berfungsi untuk
membersihkan pipa dari endapan-endapan kontoran pasir maupun yang lainnya.

5.2 Gemah Station

Gemah Station merupakan tempat pengumpulan sementara minyak dari NEB


station, dimana dalam proses pengangkutannya menggunakan jaringan pipeline.
Gemah station juga sebagai Pig Receiver dari NEB station. Untuk minyak yang
berasal dari Ripah Station, NEB #8, SWB #1 dan #2, serta Bangko akan di angkut
menggunakan Vacum Truck menuju Gemah Station. Minyak yang berasal dari sumur-
sumur yang ada di North East Betara (NEB) dan sekitar Gemah Station dikirim
ke Gemah Station melalui pipa, setiba di Gemah Station minyak diterima di Pig
Receiver dan masuk ke Separator PV-7000, disini terjadi pemisahan gas dan fluida.
Untuk gas yang keluar dari Separator PV-7000 masuk ke kompresor untuk
dimampatkan dan kemudian masuk ke Cooler untuk pendinginkan gas kemudian
dikirim ke Betara Gas Plant (BGP).

Sedangkan untuk fluida dari Separator PV-7000 masuk ke 2nd stage


separator untuk pemisahan selanjutnya dimana minyak dikirim ke Central Processing
Station (CPS) dengan menggunakan pipeline dimana pengiriman minyak dibantua
dengan dengan Pig Launcher, dimana jarak antara Gemah Station dengan Central
Processing Station (CPS) sejauh 34,8 km dengan waktu tempuh kira-kira 14 jam.
Sedangkan untuk gas yang tidak manfaatkan yang tidak digunakan dibakar di Flare.
Hasil akhir nya yaitu air yang berasal dari reservoir yang ikut terproduksi bersama
dengan minyak di Gemah Station ini akan di injeksi ke Disposal Well.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 31


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 5.1 Diagram alir proses produksi pada Gemah Station

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 32


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 6
BETARA GAS PLANT

Betara Gas Plant (BGP) merupakan fasilitas utama pengolahan minyak dan
gas yang ada pada blok Jabung. Setelah minyak dan gas diambil dari sumur, minyak
dan gas tersebut dialirkan melalui pipa menuju ke Manifold. Manifold merupakan
suatu pipa pengumpul minyak dan gas yang merupakan gabungan dari beberapa
sumber sumur yang terdekat dari well head.

Setelah dikumpulkan, minyak dan gas yang terkumpul dialirkan menuju suatu
fasilitas pemulihan gas (Gas Recovery Facility) untuk diolah terlebih dahulu (Pre-
treatment). Pada fasilitas tersebut, minyak dan gas akan dipisah terlebih dahulu
menjadi tiga komponen, yaitu komponen gas, komponen cairan, dan komponen air.

Setelah dipisah, masing-masing komponen dialirkan menuju Betara Gas Plant


untuk diproses lewat pipa. Hasil akhir dari fasilitas ini berupa sales gas yang terdiri
dari gas metana dan etana yang akan dikirim ke PGN yang nantinya akan dijual ke
Singapura. Selain menghasilkan sales gas, hasil pemisahan di BGP juga
menghasilkan NGL dan air.
Gas yang di proses di BGP berasal dari sumur-sumur gas yang terdapat pada
SWB Station, WB Station, NEB Station dan Gemah Station yang sudah dikompres
melewati Gas Recovery Facilities (GRF).

Gambar 6.1 Betara Gas Plant

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 33


Irkutsk National Research
Technical University

6.1 Proses di Betara Gas Plant

Tujuan proses gas pada BGP adalah untuk menghilangkan kadar air, fraksi
berat (NGL) dan CO2 yang banyak terkandung (40%) sehingga dapat memenuhi
spesifikasi gas dan dapat dijual.
Proses ini dimulai dengan proses pemisahan pada Slug Cacher dan Inlet
Separator. Pada proses ini minyak dan gas dipisah menjadi dua komponen pada Slug
Catcher, yaitu komponen cairan dan komponen gas dan pada Inlet Separator akan
dipisah menjadi 3 komponen, yaitu dua komponen sebelumnya dan komponen air.
Komponen gas yang telah dipisah dialirkan menuju pretreatment facility,
komponen cairan dialirkan menuju condensate stripper facility dan komponen air
dialirkan menuju water treatment facility.

Komponen cairan merupakan condensate atau hasil pencairan gas yang terdiri
dari metana, etana, propana dan lainnya. Komponen ini akan dipisahkan antara bagian
metana dan etananya untuk diproses bersama komponen gas dan bagian propana dan
lainnya untuk dismipan di NGL Storage yang nantinya akan dialirkan menuju North
Geragai Facility. Proses tersebut berlangsung di Condensate Stripper.

Komponen gas dari Inlet Separator dan Condensate Stripper akan dilakukan
pretreatment terlebih dahulu. Pretreatment mencakup beberapa proses pendinginan
lewat penukar panas dan chiller untuk mendinginkan gas agar proses selanjutnya
berjalan lebih efektif. Proses lainnya adalah proses penyaringan lewat Memguard
Adsorber. Proses ini menyaring hidrokarbon sisa yang tidak digunakan serta air yang
mengganggu proses selanjutnya.

Selanjutnya gas memasuki Membrane Unit yang berfungsi untuk


menghilangkan gas karbon dioksida dari gas yang ada dengan melewatkan gas
melalui suatu membran. Di dalam gas karbon dioksida yang telah dipisahkan terdapat
juga hidrokarbon yang tidak berguna. Gas karbon dioksida ini dialirkan menuju
fasilitas Thermal Oxidizer untuk dioksidasi.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 34


Irkutsk National Research
Technical University

Gas yang telah melalui membran masih memiliki kandungan karbon dioksida
di dalamnya sehingga perlu dipisahkan kembali lewat Amine Contractor. Pada
fasilitas ini gas disentuhkan dengan methyldiethanolamine (MDEA) yang menyerap
karbon dioksida. MDEA yang telah dikontakkan dengan gas kemudian di daur ulang
sehingga dapat dipakai kembali nantinya pada Amine Contractor.

Gas yang telah dikontakkan dengan MDEA akan mengandung uap lembab dan
harus dikeringkan di fasilitas Dehydration. Pada fasilitas ini terdapat Mol Sieve Dryer
untuk menyerap uap lembab tersebut. Hasil dari gas tersebut adalah gas kering.

Meskipun sudah kering, gas tersebut masih mengandung hidrokarbon yang


tidak sesuai dengan spesifikasi customer. Karena itu hidrokarbon tersebut perlu
dihilangkan terlebih dahulu dengan cara pendinginan lewat Expander Cold Box
Chiller dan Turbo Expander. Hidrokarbon yang telah terkondensasi dipisahkan di
Low Temperature Separator dan dialirkan menuju Absorber menuju De-Ethanizer
untuk mengambil kandungan NGL yang kemudian dialirkan ke NGL Facility.

Gas yang sudah bersih dan sesuai spesifikasi kemudian dikompresi dan
dialirkan menuju Sales Gas Metering yang kemudian akan dijual. Gas-gas berlebih
akan dialirkan menuju sumur produksi kembali.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 35


Irkutsk National Research
Technical University

Keseluruhan proses tersebut dapat digambarkan kedalam diagram berikut:

Gambar 6.2 Diagram pengolahan gas

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 36


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 7
CENTRAL PROCESSING STATION (CPS)

Central Processing Station (CPS) merupakan station tempat berkumpulnya


minyak yang berasal dari Gemah Station dan dari sumur-sumur minyak yang berada
di Geragai. CPS juga berfungsi untuk mengolah fluida yang berasal dari sumur
minyak dan gas. Produk utama yang dihasilkan CPS yaitu crude oil yang akan
dialirkan ke FSO (Floating Station Offloading) Federal Minyak dari Gemah Station
dialirkan melalui Pipeline sepanjang 34.8 km, CPS juga menerima Pig atau sebagai
Pig Receiver dari Gemah Station, minyak yang dikumpulkan di Station ini nantinya
akan diolah, dimana akan dipisahkan kandungan gas dan air yang terdapat dalam
minyak. Station ini merupakan station utama untuk pemisahan dan pengolahan
minyak.

Fluida yang diolah di CPS berasal dari sumur di Lapangan Makmur dan
Geragai, serta Gemah Station namun untuk diproses lebih lanjut maka gas akan
dialirkan ke Hamilton Plant, baik gas yang melalui Sludge Catcher maupun dari 1st
Stage Compressor. CPS juga menghasilkan produksi air yang cukup besar, sehingga
pada CPS terdapat fasilitas pengolahan air.Sebelum disalurkan ke CPS, fluida
produksi dari beberapa sumur disalurkan terlebih dahulu ke mini station. Pada mini
station ini ada 3 aspek yang harus ada yaitu proses pemisahan, penyimpanan, dan
transportasi. Dari mini station tersebut akan dilakukan treatment awal yang berfungsi
untuk mengurangi jumlah impurities yang terdapat pada fluida produksi sebelum
masuk ke CPS. Mini Station yang tidak memilki akses pipeline, sistem pengiriman
akan dilakukan menggunakan vacuum truck. Berikut adalah diagram operasi crude oil
menuju CPS:

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 37


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 7.1 Jabung Crude Oil Operation

7.1 Proses Pengolahan Crude Oil, Gas, dan Water


7.1.1 Proses Pengolahan Crude Oil
Pengolahan Crude Oil Fluida yang dari berbagai sumur akan mengalami pemisahan
awal antara minyak, gas, dan air di 1st stage separator yang berada di Central Prosessing
Station (CPS), khusus untuk fluida yang dihasilkan dari sumur-sumur Makmur Wells
sebelum masuk ke 1st stage separator, fluida harus ditreatment terlebih dahulu di Slug
Catcher yang fungsinya untuk memisahkan padatan-padatan yang tidak berguna yang
ikut terproduksi bersama fluida tersebut, misalnya pasir. Fungsi Sludge Catcher sebagai
alat penangkap pasir atau material solid yang terdapat didalam fluida produksi. Aliran
fluida yang melewati Sludge Catcher pada CPS berasal dari sumur produksi yang terdapat
di lapangan Makmur yang memiliki tingkat kepasiran yang cukup tinggi. Sehingga
sebelum masuk ke dalam separator, pasir dipisahkan terlebih dahulu di Sludge Catcher
agar tidak terjadi erosi pada pipeline maupun fasilitas lain akibat pasir yang terbawa
dalam aliran. Aliran fluida yang telah melewati Sludge Catcher akan diteruskan ke 1st
Stage Separator melewati manifold.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 38


Irkutsk National Research
Technical University

Hal ini dilakukan mengingat fluida dari Makmur Wells banyak mengandung
padatan seperti pasir. Sedangkan fluida dari Wellhead seperti North Geragai Field
dan South West Betara akan langsung masuk separator melaui manifold-manifold.

Begitupula fluida dari Gemah Station masuk ke Heater, bergabung dengan


crude oil yang berasal dari sumur Makmur dan Geragai. Fluida dari North Geragai
Field dan South West Betara Field yang bertekanan rendah (150 Psi) akan masuk
kedalam 1st stage separator (150 Psi) dan akan mengalami pemisahan tiga fasa
minyak, gas, dan air.

Sedangkan fluida yang bertekanan tinggi (>150 Psi) masuk kedalam High
Pressure Separator (545 Psi) dan dipisahkan dalam dua fasa, minyak dan gas.
Minyaknya akan masuk ke 1st stage separator untuk dipisahkan lebih lanjut. Fluida
dari sumur-sumur yang dites akan masuk ke Test Separator (150 Psi) selain untuk
memisahkan fluida menjadi tiga fasa juga untuk mengetahui berapa besar jumlah
minyak, air, gas serta besarnya water cut dan Gas Oil Ratio (GOR) dari sumur test
tersebut. Minyak yang keluar dari 1st stage separator dan Test Separator akan masuk
ke crude oil heater untuk memanaskan minyak agar sistem emulsi air dan minyak
dapat dipecah setelah itu minyak akan masuk ke 2nd stage separator (47 Psi) untuk
pemisahan lebih lanjut gas, minyak, dan air. Dari 2nd stage separator ini minyak
yang sudah dipisahkan tadi dipompakan menuju Oil Storage Tank (95 F) yang terdiri
dari tiga unit dengan kapasitas masing-masing 10.000 bbls, tetapi sebelumnya minyak
ini di treatment terlebih dahulu di Gas Boot untuk pemisahan lebih lanjut terhadap
gas-gas yang masih terlarut dalam minyak di Oil Storage Tank, Oil Storage Tank
berfungsi sebagai tempat penampungan crude oil. Pada Oil Storage Tank terjadi
pemisahan kembali secara gravitasi. Sebelum dikirim ke FSO Federal, fluida akan
ditest pada setiap level (top, middle, bottom) untuk mengetahui apakah crude oil
masih mengandung air atau tidak. Standard kandungan air dalam crude oil yang
ditetapkan adalah 0.05%. Jika kandungan air dalam crude oil (top level) melebihi
0.05% maka crude oil belum layak dikirim dan harus diproses ulang dengan
dipompakan kembali ke Heater Treater menggunakan Recycle Pump.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 39


Irkutsk National Research
Technical University

Demikian juga jika air yang terdapat di bottom level masih mengandung
banyak HC dan masih layak diolah kembali maka akan dipompa kembali ke Heater
Treater menggunakan Recycle Pump. Sedangkan jika air tersebut tidak mengandung
banyak HC atau tidak layak diolah kembali maka air tersebut akan dialirkan ke Skim
Tank untuk diproses lebih lanjut.

Minyak yang belum memenuhi syarat akan di recycle kembali ke crude oil
heater, tetapi jika sudah memenuhi syarat maka bisa langsung dipompa dengan
Shipping Pump melalui pipeline dengan diameter 10sepanjang 57.97 km ke FSO (
Floating Storage Offloading) Federal I yang memiliki 1.000.000 bbls.

Gambar 7.2 Diagram Alir Untuk Pengolahan Crude Oil pada CPS

7.1.2 Proses Pengolahan Gas


Setelah mengalami pemisahan dari separator maka gas yang dihasilkan akan
dialirkan ke Compressor. Untuk gas yang dihasikan dari 2nd stage separator, terlebih
dahulu harus dinaikan tekanannya di Booster Compressor (CP-5000/5050) yang
bertujuan untuk meningkatkan tekanan outlet 2nd stage separator yaitu dari 47 Psi
sehingga sama dengan tekanan outlet 1st stage separator yaitu 150 Psi, baru

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 40


Irkutsk National Research
Technical University

digabungkan untuk dialirkan menuju Suction Compressor (CP-5100/5200/5300/K-


600). Begitupula dengan gas yang berasal dari Test Separator (150 Psi), gas akan
bergabung dengan gas yang berasal dari 1st stage separator dan 2nd stage separator
yang juga telah bertekanan 150 psi menuju ke Compressor (CP-5100/5200/5300/K-
600).
Gas yang telah masuk ke 1st Stage Compressor akan naik tekananya dari 150
psi menjadi 450 psi yang kemudian akan dialirkan ke Hamilton Plant bersamaan
dengan gas yang berasal dari High Separator (450 psi) untuk dipisahkan antara C1,
C2, dan C3+. Produk C3+ akan menuju ke NGF Plant untuk proses fraksinasi,
sedangkan C1 dan C2 (Sales Gas) akan kembali ke CPS dan akan dinaikan tekananya
menjadi 1100 psi yang sebagian kecilnya dimanfaatkan sebagai sirkulasi Gas Lift, dan
sebagian besar gas lain yang berasal dari 2nd stage compressor akan masuk 3rd stage
compressor untuk dinaikan tekanannya menjadi 1900 psi dan dikirim ke BGP Plant
sebagai produk Sales Gas. Apabila terjadi masalah pada sistem atau adanya
permintaan pengurangan pasokan sales gas dari Transportation Gas Indonesia (TGI)
maka gas tersebut di injeksikan ke dalam sumur.
Pada perusahaan minyak dan gas yang didalamnya terdapat proses pengolahan
minyak dan gas, harus terdapat flare didalam sistem pengolahanya. Fungsi utama
flare sendiri adalah sebagai safety dimana membakar seluruh gas dari sistem yang
tidak dapat menahan tekanan yang terlampau tinggi yang dapat disebabkan adanya
kerusakan sistem. Selain itu flare juga berfungsi membakar gas yang bertekanan
rendah dari sistem yang apabila jika dimasukkan kembali ke sistim memerlukan
compressor yang besar, gas tersebut harus dibakar karena apabila lepas kelingkungan
akan membahayakan kesehatan. Sistem flare gas ini terdiri dari dua saluran, yang
pertama Low Pressure Flare yang berasal dari gas boot dan yang kedua High
Pressure Flare yang berasal dari Separator.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 41


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 7.3 Diagram alir untuk pengolahan gas pada CPS

7.1.3 Proses Pengolahan Air


Air yang sudah terisah dari minyak dan gas di 1st stage separator, 2nd stage
separator, dan Test Separator, akan disalurkan ke Production Water Skim Tank (TK-
121) dengan kapasitas 10.000 bbls. Skim tank berfungsi sebagai tempat penampungan
awal untuk air yang sudah terpisahkan. Air tersebut berasal dari separator (1st Stage
Separator, 2nd Stage Separator, dan Test Separator). Pada Skim Tank terjadi proses
pemisahan secara gravitasi. Pada skim tank terdapat chamber yang berfungsi sebagai
tempat masuknya crude oil yang mungkin terbawa oleh air dari separator untuk
diteruskan ke Drain Sump Tank. Crude oil tersebut berada pada bagian atas air akibat
perbedaan densitas. Kemudian air yang berada dibagian bawah akan keluar melalui
outlet yang menuju ke filter.
Media Filter terdapat media penyaringan yang disebut Walnut. Air yang masuk
melewatinya akan disaring, sehingga kotoran dari air akan terpisah. Air yang keluar
dari Media Filter akan masuk ke Production Storage Tank (TK-126) yang
berkapasitas 10.000 bbls, Water Storage Tank merupakan tempat penampungan air
dari Filter. Setelah air mencapai level tertentu, maka air tersebut akan diinjeksikan ke
sumur injeksi.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 42


Irkutsk National Research
Technical University

Terdapat 4 sumur injeksi air yaitu MK-03, MK-08, MK-10 (short string dan long
string), dan MK-21 dan 1 sumur disposal. Sumur disposal hanya digunakan jika ada air
produksi yang berlebih. Sebelum air dibuang ke lingkungan (injeksi), air akan diberi
chemical water treatment (WT-1048 dan MB-5529) agar tidak merusak lingkungan.
Selanjutnya air akan dinaikan pressure nya dengan menggunakan Booster Pump
(PP-126/127/128) dari sekitar 9 psi menjadi 70 psi, baru setelah itu akan dipompa oleh
Reda Pump ke dalam sumur injeksi untuk pressure maintenance pada pressure rata-rata
1240 Psi dan ke Disposal Well. Sedangkan minyak yang tersaring akan dikirim ke
Disposal Pit untuk di proses kembali. Untuk proses pengolahan air pada CPS
digambarkan ke dalam diagram berikut:

Gambar 7.4 Diagram Alir untuk pengolahan Air pada CPS

7.2 Fasilitas Pendukung pada Central Processing Station (CPS)


Fasilitas pendukung yang terdapat di CPS berfungsi untuk membantu memaksimalkan
proses pengolahan minyak dan gas bumi baik untuk perawatan ataupun pencegahan
terjadinya kerusakan pada fasilitas utama di CPS.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 43


Irkutsk National Research
Technical University

a. WWTF (Wash Water Treatment Facility)


WWTF merupakan fasilitas untuk membersihkan air yang berasal dari hasil
backwash di filter. Jika air yang terdapat di WWTF masih layak (masih mengandung
HC) untuk diproses kembali maka air tersebut akan dialirkan ke drain sump tank agar
bisa diproses ulang, sedangkan jika tidak layak maka air akan di tampung di seven
ponds.

b. Sand Jetting
Sand Jetting berfungsi untuk membantu perawatan di separator yaitu dengan cara
membersihkan pasir maupun material solid yang mengendap di separator. Saat
temperature di separator menurun hingga sekitar 80oF maka diperkirakan terdapat
endapan solid (pasir) yang banyak pada separator, sehingga perlu diadakan sand
jetting untuk membersihkan pasir tersebut. Saat diadakan sand jetting, produksi tidak
diberhentikan, namun level ketinggian liquid pada separator dinaikkan hingga 90%.

c. Demulsifier
Demulsifier adalah sejenis bahan kimia yang dicampurkan ke dalam aliran fluida
produksi yang berfungsi untuk memecah emulsi. Emulsi terbentuk diakibatkan adanya
proses agitasi atau penumbukan sehingga memecah partikel minyak menjadi lebih
kecil. Jika emulsi terbentuk, maka pemisahan minyak dengan air tidak akan maksimal
dikarenakan banyak minyak terbawa oleh air. Emulsi bisa terbentuk pada lubang
perforasi, production tubing, pipeline, manifold, valve dan separator. Karena itu,
demulsifier digunakan dengan cara diinjeksikan langsung ke sumur yang emulsinya
tinggi atau diinjeksikan ke dalam aliran pipeline.

d. Drain Sump Tank


Drain Sump Tank adalah tempat penampungan sementara untuk liquid yang
terbuang atau liquid yang belum terproses dengan baik sehingga masih mengandung
banyak hidrokarbon. Liquid yang sudah tertampung di Drain Sump Tank akan
dialirkan

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 44


Irkutsk National Research
Technical University

ke Heater Treater untuk diproses ulang sehingga tidak ada hidrokarbon yang akan
terbuang.

e. Knock Out Drum


Knock Out Drum berfungsi untuk menampung kelebihan gas yang dihasilkan
dalam proses pemisahan. Kelebihan gas pada separator tidak boleh dibiarkan karena
menyebabkan tekanan dalam separator akan semakin tinggi dan jika melebihi standard
tekanan separator maka separator bisa meledak. Karena itulah jika terdapat kelebihan
gas, gas akan dialirkan ke Knock Out Drum kemudian gas tersebut akan dialirkan ke
Flare untuk dibakar. Jika masih terbentuk liquid di dalam Knock Out Drum, maka
liquid tersebut akan ditampung sementara di Drain Sump Tank untuk diproses ulang.
Terdapat 2 macam KO Drum di CPS yaitu High Pressure dan Low Pressure. HP KO
Drum digunakan untuk menampung gas dari separator, sedangkan LP KO Drum
digunakan untuk menampung gas dari VRU.

f. Flare
Flare digunakan untuk membakar gas yang terbuang dalam proses pemisahan di
CPS. Gas tersebut harus dibakar karena mengandung komponen-komponen yang lebih
berat dari udara. Jika gas tidak dibakar, maka gas akan mengendap ke permukaan tanah
dan dapat berbahaya bagi lingkungan.

g. Pig Launcher dan Pig Receiver


Piping intelligent gauge (PIG) merupakan fasilitas yang digunakan untuk merawat
kondisi pipeline. Di dalam suatu pipeline terdapat kemungkinan adanya endapan padat
maupun air yang menempel di dinding pipeline. Jika tidak dibersihkan maka lama
kelamaan bisa memperkecil diameter pipa dan menyumbat aliran. Pig adalah sebuah
alat yang bentuknya seperti moncong babi yang digunakan untuk menyapu kotoran
yang ada di dinding pipeline. Pig launcher sebagai tempat mengirim pig, sedangkan pig
receiver sebagai tempat menerima pig.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 45


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 8
HAMILTON & NGF PLANT

8.1 Hamilton Plant

Pada awalnya Hamilton (NGL) Plant dan JT Plant adalah plant yang
digunakan untuk memproses gas dari CPS (Central Processing Station) menjadi
produk Sales Gas dan LPG mix (LPG yang terdiri dari campuran propane dan
butane) yang dipisahkan dari kondensat. Namun untuk memenuhi permintaan
konsumen saat ini, LPG mix perlu diproses lebih lanjut untuk difraksinasi menjadi
propane dan butane. Karena fasilitas produksi pada Hamilton Plant dan JT Plant
tidak mampu untuk memfraksinasi gas tersebut menjadi propane dan butane, maka
hasil pemisahaan dari Hamilton (NGL) Plant dan JT Plant harus diproses lebih lanjut
di NGF (Natural Gas Fractination) Plant.
Sehingga fungsi dari Hamilton dan JT Plant adalah sebagai plant penghubung
antara CPS dan NGF yaitu untuk memisahkan gas menjadi 2 produk yaitu Sales Gas
yang terdiri dari Methane(C1) dan Ethane(C2) yang akan dikirim kembali ke BGP,
serta NGL (Natural Gas Liquid) yang terdiri dari Propane (C3), Butane (C4) dan
Kondensat (C5+) yang akan dialirkan ke NGF.
Pada tahun 2007, JT Plant dimatikan (stand by) dikarenakan produksi gas
yang menurun sehingga dianggap tidak ekonomis bila menggunakan 2 plant untuk
pemrosesan NGL. Karena itu, saat ini hanya Hamilton Plant saja yang aktif
digunakan.
Di HamiltonPlant terdapat dua produk seperti dibawah ini :

Sales gas dengan komposisi dari C1 dan C2 (Methan dan Ethan)


NGL ( Natural Gas Liquid)

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 46


Irkutsk National Research
Technical University

Untuk menghasilkan ke dua produk tersebut tentunya harus melalui proses


ataupun langkah-langkah dengan menggunakan berbagai macam peralatan. Peralatan
beserta proses-proses didalam peralatan tersebut dapat diuraikan dibawah ini :

8.1.1 Proses Pengolahan NGL

Gambar 8.1 Diagram Proses Pengolahan NGL

Berikut adalah fasilitas produksi yang digunakan untuk proses pengolahan NGL
(Natural Gas Liquid) yang terdapat pada Hamilton Plant:

a. Inlet Separator (V-120)


Inlet separator adalah separator awal yang digunakan untuk menerima gas
yang dialirkan dari 1st Stage Compressor di CPS. Pada separator ini terjadi
pemisahan antara fasa gas dan fasa liquid. Liquid terbentuk akibat pendinginan
oleh inlet gas cooler yang dilalui gas sebelum masuk ke inlet separator. Fasa
liquid yang terpisah pada inlet separator akan dialirkan kembali ke 2nd Stage
Separator yang terdapat di CPS untuk diolah kembali karena memungkinkan
masih mengandung HC. Sedangkan untuk fasa gas akan dialirkan menuju Cold
Separator.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 47


Irkutsk National Research
Technical University

b. Cold Separator (V-160)


Cold Separator adalah tempat pemisahan antara gas, HC Liquid dan glycol.
Sebelum gas dari inlet separator masuk ke Cold Separator, gas didinginkan terlebih
dahulu melalui exchanger. Media pendingin yang digunakan pada exchanger berasal
dari hasil pemisahan di Cold Separator yaitu gas dan HC Liquid serta refrigerant
yang berupa Propane dingin.

Gambar 8.2 Diagram Cold Separator

c. Exchanger
Gas yang telah terpisah dari inlet separator, selanjutnya akan dialirkan menuju
Cold Separator dengan melewati exchanger. Exchanger adalah alat yang digunakan
untuk memindahkan panas dari sistem ke sistem lain tanpa perpindahan massa, bisa
berfungsi sebagai pemanas ataupun pendingin. Dalam hal ini, exchanger tersebut
berfungsi sebagai pendingin. Sebelum gas melewati exchanger, gas diberi glycol
terlebih dahulu untuk mencegah terbentuknya gas hydrat akibat adanya uap air yang
masih mungkin terbawa dalam gas.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 48


Irkutsk National Research
Technical University

PIPELINE GAS DARI


INLET SEPARATOR

INJEKSI GLYCOL

Gambar 8.3 Injeksi Glycol

Jenis exchanger yang digunakan adalah tipe shell and tube heat exchanger.
Terdapat 3 macam exchanger yang akan dilewati gas yaitu :

Gambar 8.4 Diagram Exchanger

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 49


Irkutsk National Research
Technical University

1. Gas/Gas Exchanger (E-130)


Pada Gas/Gas Exchanger fluida pada shell yaitu gas dari inlet separator, sedangkan
fluida pada tube yang berfungsi sebagai media pendingin yaitu gas yang terpisah
dari Cold Separator.
2. Gas/LPG Exchanger (E-140)
Pada Gas/LPG Exchanger fluida pada shell yaitu gas dari Gas/Gas Exchanger,
sedangkan fluida pada tube yaitu HC Liquid yang terpisah dari Cold Separator.
Pada Gas/LPG Exchanger ini gas didinginkan hingga 50 oF
3. Chiller (E-150)\
Chiller adalah fasilitas penting yang terdapat pada NGL Plant dalam proses
pendinginan. Media pendingin yang digunakan pada yaitu refrigerant yang berupa
propane dingin. Untuk dapat dipisahkan secara maksimal, diharapkan chiller dapat
mendinginkan gas hingga temperatur mencapai -2oF.

d. HP Flash Separator (V-170)


Produk NGL yang sudah terpisah dari Cold Separator selanjutnya akan
dialirkan ke HP Flash Separator yang memiliki tekanan sekitar 294 psig. Pada
separator ini, gas ringan (flash gas) yang terbawa NGL akan terpisah dan akan
dialirkan menuju 1st Stage Separator yang terdapat di CPS. Sedangkan NGL akan
dialirkan ke De-ethanizer Tower untuk diproses lebih lanjut.

Gambar 8.5 Diagram HP Flash Separator

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 50


Irkutsk National Research
Technical University

e. De-Ethanizer Tower (C-190)


Pada De-Ethanizer Tower, NGL dipisahkan dengan gas ethane dengan bantuan
reboiler untuk memaksimalkan pemisahan. Gas ethane yang menguap menjadi gas
akan menjadi top produk lalu dialirkan menuju De-ethanizer Reflux Accumulator
melewati exchanger. Fraksi berat (NGL) yang masih terbawa akan dipisahkan
kembali di De-ethanizer Reflux Accumulator dan akan dipompa kembali ke De-
ethanizer Tower, sedangkan untuk fraksi ringan C2 akan dialirkan ke 1st Stage
Separator yang terdapat di CPS.

Gambar 8.6 Diagram De-Ethanizer Tower

f. Overhead Condenser (EA-270)


Saat Hamilton Plant masih memproduksi LPG mix, NGL yang sudah terpisah
dengan ethane di De-ethanizer Tower akan dialirkan menuju De Butanizer Tower.
Namun saat ini, De-butanizer Tower sudah tidak dipakai (stand by) sehingga NGL
dari De-ethanizer Tower bypass menuju Overhead Condenser untuk didinginkan.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 51


Irkutsk National Research
Technical University

Gambar 8.7 Diagram Overhead Condenser

g. NGL Sphere
Setelah NGL didinginkan, NGL akan dialirkan dan disimpan di NGL Sphere untuk
diproses lebih lanjut di NGF.

NGL
SPHERE

Gambar 8.8 NGL Sphere

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 52


Irkutsk National Research
Technical University

8.1.2 Fasilitas Pendukung pada Hamilton Plant


Pada Hamilton Plant terdapat fasilitas pendukung yang sangat penting untuk
berlangsungnya operasi pemisahan NGL. Fasilitas tersebut adalah Refrigerant System, Hot
Oil System dan Glycol System.

a. Refrigerant System
Refrigerant system adalah sistem yang digunakan untuk proses pendinginan
dengan media pendingin menggunakan produk Propane yang didapat dari Propane
Sphere di NGF. Sistem refrigerant ini di desain untuk dapat mendinginkan produk
NGL hingga suhu -2 atau -5oF.

b. Hot Oil System


Hot Oil System merupakan sistem tertutup yang dibuat untuk proses
pemanasan. Panas dari Hot Oil System dipakai untuk menyuplai panas
Reconcentrator yang terdapat di Glycol System. Jenis oil yang digunakan sebagai
media pemanas adalah jenis Thermia B dengan kemampuan memanaskan hingga
temperature 300oF.

c. Glycol System
Glycol system adalah sistem yang berfungsi untuk meregenerasi rich glycol
menjadi lean glycol. Tujuan glycol diinjeksikan ke dalam aliran pipeline adalah
untuk mengikat air sehingga air yang beroperasi pada temperatur dingin tidak akan
membeku atau membentuk gas hydrat. Air yang membeku atau membentuk gas
hydrat akan menyumbat pipeline, sehingga dapat mengganggu aliran pipeline.
Dalam glycol sistem terjadi pemanasan pada reconcentrator sehingga air yang
memiliki titik didih lebih rendah dari glycol menguap dan terpisah dari glycol.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 53


Irkutsk National Research
Technical University

8.2 North Geragai Fractionation (NGF)

North Geragai Fractionation (NGF) merupakan salah satu plant pada Blok
Jabung yang dibuat untuk memfraksinasi NGL (Natural Gas Liquid) yang didapat
dari Hamilton Plant berkisar 2,000 bbl dan BGP (Betara Gas Plant) sekitar 25,000
26,000 bbl. Fraksinasi dari NGL menghasilkan 3 produk yaitu propane (C3), butane
(C4) yang nantinya akan dikirim ke Petrostar dan kondensat (C5+) akan disimpan di
Condensate Storage yang terdapat di CPS terlebih dahulu sebelum dikirim ke FSO
Federal.

Propane (C3) PETROSTAR


Butane (C4)
NGF Plant

FSO
Kondensat (C5+)
Federal

Gambar 8.1 Produk dari NGF Plant

Proses fraksinasi yang terdapat di NGF umumnya menggunakan metode


destilasi yaitu proses pemisahan fluida berdasarkan pada perbedaan tingkat volatilitas
(kemudahan suatu zat untuk menguap) pada temperatur dan tekanan tertentu
sehingga, dalam proses ini propane akan dipisahkan terlebih dahulu daripada butane
dan kondensat.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 54


Irkutsk National Research
Technical University

8.2.1 Proses Fraksinasi Propane (C3)

Gambar 8.2 Diagram Proses Fraksinasi Propane

NGL yang didapat dari CPS dan BGP akan disimpan dahulu di NGL Sphere yang
memiliki tekanan 61 psig dan temperatur 78oF. Dari NGL Sphere, NGL akan
dipompa menuju ke NGL-Condensate Exchanger untuk dipanaskan hingga temperatur
NGL mencapai 140.7oF agar lebih mudah untuk difraksinasi. Selanjutnya NGL yang
sudah melewati NGL-Condensate Exchanger akan diproses untuk memfraksinasi
propane. Berikut adalah fasilitas yang digunakan dalam proses fraksinasi propane :

a. De-Propanizer Tower
De-Propanizer Tower merupakan alat destilasi yang digunakan pada natural gas
industry untuk memisahkan propane dari campuran komponen berat khususnya
butane (C4) dan kondensat (C5+).
NGL yang berasal dari NGL-Condensate Exchanger akan masuk ke De-
Propanizer Tower, propane yang telah berubah menjadi gas (menguap) akan keluar
melalui outlet yang selanjutnya akan diteruskan ke De-propanizer Condenser.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 55


Irkutsk National Research
Technical University

Sedangkan campuran butane dan kondensat yang masih berbentuk liquid akan
menjadi bottom product dan keluar melalui outlet yang akan menuju De-Butanizer
Tower. De-Propanizer Tower memiliki tekanan sekitar 240 250 psig dan
temperature sekitar 156 238 F.

b. De-Propanizer Reboiler
De-Propanizer Reboiler merupakan alat pemanas yang digunakan untuk
memaksimalkan proses fraksinasi. Propane yang belum terpisah (menguap) di dalam
De-Propanizer akan di salurkan terlebih dahulu ke reboiler untuk dinaikkan suhunya
hingga mencapai 275 F kemudian dikembalikan lagi ke De-Propanizer.

c. De-Propanizer Condenser
De-Propanizer Condenser merupakan alat yang digunakan untuk mendinginkan
propane yang berupa gas agar mengalami perubahan dari fasa uap menjadi fasa cair.
Pada NGF De-Propanizer Condenser menggunakan kipas sebagai alat pendingin.
Condenser ini dapat mendinginkan propane hingga suhu 122 F. Propane yang sudah
didinginkan tersebut akan dialirkan menuju De-Propanizer Reflux Drum.

d. De-Propanizer Reflux Drum


De-Propanizer Reflux Drum merupakan alat yang digunakan untuk menampung
sementara propane yang telah didinginkan. Pada alat ini, akan terjadi pemisahan fasa
berdasarkan perbedaan massa jenis. Fraksi ringan C2 walapun dengan jumlah kecil
akan menjadi top product dan dialirkan menuju 1st Stage Separator di CPS.
Pada keadaan ini air masih memungkinkan terkandung dalam propane. Air yang
memiliki densitas lebih tinggi daripada propane akan terkumpul dibagian bawah reflux
drum. Jika level ketinggian air yang terkumpul telah mencapai 17% maka valve akan
secara otomatis terbuka. Air tersebut akan dialirkan menuju flare untuk dibuang dengan
cara diuapkan (dibakar).

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 56


Irkutsk National Research
Technical University

e. Propane Dryer
Propane Dryer merupakan alat yang digunakan untuk menurunkan kadar air yang
masih terkandung di dalam propane. Proses pada propane dryer yaitu dengan
menggunakan adsorber yang berfungsi untuk menyerap air. Propane yang telah
diturunkan kadar airnya akan diteruskan ke Propane Treater.

f. Pre-Filter dan Product Filter


Sebelum propane masuk ke Propane Dryer, propane akan melewati Pre-Filter.
Setelah dari Propane Dryer akan melewati Product Filter. Tujuannya adalah untuk
menyaring gas dari kotoran padat yang masih terbawa di aliran gas.

g. Propane Treater
Propane Treater merupakan alat yang digunakan untuk menghilangkan pengotor
pada liquid propane seperti kandungan merkuri ataupun H2S dengan menggunakan
katalis yang berbentuk bola dengan berbagai ukuran yang disusun acak didalam treater.

h. Propane Sphere
Propane Sphere merupakan storage tank yang digunakan untuk menampung
propane. Karena propane mempunyai tekanan yang tinggi sehingga storage tank
didesain berbentuk bulat atau spherical. Selanjutnya propane yang sudah tersimpan
akan dialirkan ke Petrostar untuk dijual ke konsumen, namun propane terlebih dahulu
melewati Fixed Processing Unit (FPU) di offshore untuk diproses karena
kemungkinan propane cair tersebut akan kembali menjadi vapor selama perjalanan
melalui pipa menuju FPU.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 57


Irkutsk National Research
Technical University

8.2.2 Proses Fraksinasi Butane (C4)

Gambar 8.3 Diagram Proses Fraksinasi Butan

a. De-Butanizer Tower
Sama halnya dengan De-Propanizer Tower, De- Butanizer Tower merupakan alat
destilasi, namun kali ini yang difraksinasi adalah butane. Campuran butane dan
kondensat yang berasal dari De-Propanizer akan masuk ke De-Butanizer, butane
yang telah berubah menjadi gas (menguap) akan keluar melalui outlet yang
selanjutnya akan diteruskan ke condenser. Sedangkan kondensat yang berbentuk
liquid akan keluar melalui outlet yang akan menuju Condensate Exchanger. De-
Butanizer Tower memiliki tekanan sekitar 70-76 psig dan temperatur sekitar 150-
200 F.

b. De-Butanizer Reboiler
Pada proses fraksinasi butane, digunakan juga reboiler. Butane yang belum
terpisah (menguap) di dalam De-Butanizer akan dipanaskan di reboiler hingga
mencapai 260 F kemudian dikembalikan lagi ke De-Butanizer.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 58


Irkutsk National Research
Technical University

c. De-Butanizer Condenser
Fungsi De-Butanizer Condenser sama dengan De-Propanizer Condenser yaitu
alat pendingin, yang membedakan adalah fraksi yang didinginkan berupa butane. De-
Butanizer Condenser ini dapat mendinginkan butane hingga suhu 122 F. Butane
yang sudah didinginkan tersebut akan dialirkan menuju De-Butanizer Reflux Drum.

d. De-Butanizer Reflux Drum


Prinsip kerja De-Butanizer Reflux Drum sama dengan De-Propanizer Reflux
Drum. Selanjutnya butane tersebut akan dialirkan ke Butane Treater.

e. Butane Treater
Prinsip kerja dari Butane Treater sama dengan Propane Treater yaitu
menghilangkan pengotor produk seperti H2S dan merkuri.

f. Butane Storage Bullets


Butane Storage Bullets merupakan storage tank yang digunakan untuk
menampung butane. Disebut bullet karena bentuknya seperti peluru. Pada NGF
terdapat 9 Butane Storage Bullets, namun saat ini yang lebih sering digunakan 3
bullets dikarenakan 3 bullets tersebut paling dekat dengan shipping pump.

8.2.3 Kondensat (C5+)


Tidak ada treatment khusus untuk kondensat. Kondensat yang merupakan
bottom product hasil fraksinasi dari De-Butanizer yang akan langsung dialirkan
melalui NGL/Condensat Exchanger terlebih dahulu kemudian menuju ke Condensat
Storage yang berada di Central Processing Station (CPS). Produksi kondensat yang
dihasilkan dari NGF adalah sekitar 9500 bbl/hari. Sesudah terkumpul, kondensat akan
dikirim ke FSO Federal untuk dijual.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 59


Irkutsk National Research
Technical University

8.2.4 Fasilitas Pendukung pada North Geragai Fractination (NGF)


Pada NGF diperlukan fasilitas pendukung untuk membantu memaksimalkan proses
fraksinasi. Berikut adalah fasilitas pendukung yang terdapat pada NGF :

a. Hot Oil System


Hot Oil System merupakan fasilitas pendukung yang sangat penting dalam proses
fraksinasi di NGF. Sama halnya di Hamilton Plant, sistem tertutup ini dibuat untuk
proses pemanasan sehingga memaksimalkan fraksinasi di NGF. Panas dari Hot Oil
System dipakai untuk menyuplai panas De-Propanizer Reboiler, De-Butanizer
Reboiler, serta Vaporizer dan Super Heater yang terdapat pada Propane Dryer-
Regeneration. Jenis oil yang digunakan sebagai media pemanas adalah jenis Thermia B
dengan kemampuan memanaskan hingga temperature 300oF.

b. Propane Dryer-Regeneration
Propane Dryer-regeneration adalah sistem yang digunakan untuk proses
perawatan/pembersihan adsorber pada Propane Dryer. Propane Dryer yang sudah
digunakan untuk mengeringkan gas dari uap air akan dibersihkan melalui sistem
regenerasi. Propane yang menuju sistem regenerasi akan dipanaskan melalui
Vaporizer, Super Heater dan Electric Heater. Selanjutnya Propane panas dari sistem
regenerasi akan membawa uap air yang terjebak di adsorber kemudian memisahkannya
di coalescer. Pada coalescer, propane yang sudah terpisah dari air akan dialirkan ke
Propane Dryer sedangkan liquid yang terbentuk akan dikembalikan ke 2nd Stage
Separator untuk diproses ulang.

c. Instrument Air
Instrument air yang terdapat di NGF berfungsi mensuplai angin atau udara dari
atmosfer untuk dimanfaatkan sebagai penggerak peralatan yang sifatnya pneumatic atau
membutuhkan tenaga pendorong untuk pengoperasiannya. Peralatan tersebut seperti
Shut Down Valve dan Control Valve yang sistem pengoperasiannya memakai tenaga
pendorong dalam membuka atau menutup.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 60


Irkutsk National Research
Technical University

d. Fuel Gas System


Fuel gas system ini berfungsi untuk mensuplai fuel gas yang berasal dari Hamilton
Plant sebagai bahan bakar yang digunakan pada beberapa fasilitas yang ada baik di
NGF, CPS maupun Hamilton Plant seperti Gas Turbine Generator (GTG), Compressor
di CPS, serta Refrigerant System pada Hamilton Plant.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 61


Irkutsk National Research
Technical University

BAB 9
PENUTUP

9.1 Kesimpulan
Berikut kesimpulan untuk tinjauan umum oleh penulis selama mengikuti
rangkaian kegiatan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd:
1. PetroChina International Jabung Ltd merupakan perusahaan minyak dan gas bumi
yang beroperasi di blok jabung yang terbagi atas dua wilayah, yakni North Jabung
dan South Jabung.
2. PetroChina International Jabung Ltd mempunyai beberapa plant dan station yang
digunakan untuk mengolah minyak dan gas hasil eksplorasinya, seperti Betara Gas
Plant (BGP), North Geragai Fractionation (NGF), Central Processing Station
(CPS), Gemah Station, North East Betara (NEB) Station, North Betara Mini
Station, Ripah Mini Station, South West Betara (SWB) mini station, dan North
Geragai Offshore facilities.
3. Betara Gas Plant (BGP) merupakan salah satu plant milik PetroChina International
Jabung Ltd. yang mengolah gas berasal dari North East Betara (NEB) dan Gemah.
4. Produk utama yang dihasilkan oleh Central Processing Station (CPS) adalah crude
oil, produk utama Hamilton Plant adalah Natural Gas Liquid (NGL), produk utama
Betara Gas Plant (BGP) adalah sales gas, serta produk utama Natural Gas
Fractination (NGF) adalah propane (C3), butane (C4), dan kondensat (C5+).
5. Alat utama untuk pengolahan crude oil pada Central Processing Station (CPS
adalah Slug Catcher, 3 buah separator (test separator, 1st stage separator, 2nd stage
separator), dan heater treater.
6. Alat utama proses pengolahan gas pada Betara Gas Plant adalah Slug Catcher,
Chiller, Separator, CO2 Extraction Membrane, Amine CO2 Removal, Molsieve
Dehydration.
7. Alat utama proses fraksinasi gas pada Natural Gas Fractination (NGF) adalah
separator, Exchanger, Fractination Tower (De-Propanizer Tower & De-Butanizer
Tower), condenser, reboiler, Reflux Drum, dan treater.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 62


Irkutsk National Research
Technical University

8. Gas hasil produksi dimanfaatkan untuk gas lift, gas injeksi, fuel gas, dan sales gas
sedangkan air hasil produksi di treatment kemudian diinjeksikan kembali ke dalam
formasi melalui sumur injeksi.

9. Crude Oil dan kondensat yang memenuhi spesifikasi akan dikirim ke FSO Federal
sedangkan propane dan butane dikirim ke Petrostar. Keempat produk tersebut
dijual ke perusahaan dalam negeri maupun luar negeri. Sedangkan sales gas dijual
ke Singapura melalui pipa PGN.

9.2 Saran
Saran yang dapat diberikan penulis melalui laporan ini adalah sebagai berikut:

Bagi mahasiswa KP selanjutnya semoga bisa disediakan fasilitas internet


sebagai penunjang penyusunan laporan
Bagi mahasiswa KP selanjutnya semoga bisa disesidakan fasilitas transportasi
yang lebih jelas jadwal berangkat dan pulang dari Plant
Terdapat beberapa arahan serta bimbingan yang jelas dari pihak PetroChina
kepada mahasiswa KP seperti dalam bentuk mentor tetap atau sejenisnya.

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 63


Irkutsk National Research
Technical University

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 64


Irkutsk National Research
Technical University

BIOGRAPHY

FULL NAME : HARIS MUDA


BIRTH : SEPTEMBER, 07th 1995
GENDER : MALE
EMAIL : Harismudaharahap@gmail.com
DEPARTMENT : OIL AND GAS ENGINEERING
YEAR OF STUDY : 3 (SEMESTER 6)
BATCH : 2014

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 65


Irkutsk National Research
Technical University

DAFTAR PUSAKA

Betara Gas Plant. 2017. Operating Manual General Utility Description.

Jambi: BGP.

Listyaningntyas,Sesilia Nandya. Saufa, Farah Fella. 2014. Laporan kerja Praktik


PetroChina International Jabung Ltd.

Bandung: ITSB

Sanal, Alristo. 2014. Studi Proses Pengolahan Minyak dan Gas pada Area Jabung
Utara dan Selatan PetroChina International Jabung Limited.

Depok: Universitas Indonesia

Mufidz, Irfan. 2016. Laporan Kerja Praktik PetroChina International Jabung Ltd.

Depok: Universitas Indonesia

Laporan Kerja Praktik di PetroChina International Jabung Ltd.

Haris Muda

Bulan Juli Agustus 2017 66