Anda di halaman 1dari 28

PELANGGARAN ETIKA DALAM ORGANISASI BISNIS

UD TERANG SUARA

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Dalam Memenuhi Mata Kuliah Etika Bisnis
Program Studi Manajemen Pada Universitas Widyatama

Oleh :

KARINA BUDI UTAMI ( 0216101280)

SALMA LAILI FITRI (0216101259)

ALDO KURNIAWAN (0216101305)

KELAS R

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

FAKULTAS BISNIS MANAJEMEN

UNIVERSITAS WIDYATAMA

BANDUNG 2016
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat, karunia,
serta taufik dan hidayah-Nya sayadapat menyelesaikan makalah hingga selesai untuk memenuhi
tugas mata kuliah Etika Bisnis. Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada
junjungan besar kita, yaitu Nabi Muhammad SAW. Dan juga saya berterima kasih pada DR. Nina
Nurani., S.H., M. Si.

Saya yakin dalam penyusuan makalah ini masih banyak kesalahan-kesalahan yang ditemukan,
namun saya harap sedikitnya makalah ini dapat menambah ilmu bagi para pembacanya.

Walaupun makalah ini masih dalam tahap pembelajaran sehingga banyak kekurangan didalamnya,
oleh karena itu saya sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari para pembaca
dan dosen pembimbing saya untuk makalah ini.
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................I

DAFTAR ISI...............................................................................................................................II

BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................................................1


1.1 Latar Belakang .......................................................................................................................1
1.2 Identifikasi Masalah ...............................................................................................................2
1.3 Tujuan Makalah .....................................................................................................................2

BAB II TINJAUAN TEORI......................................................................................................3


2.1 Mindset ..................................................................................................................................3
2.1.1 Praktis-Realistis ..................................................................................................................3
2.1.2 Idealis ..................................................................................................................................3
2.2 Grand Theory .........................................................................................................................4
2.2.1 Etika Deontologi .................................................................................................................4
2.2.2 Etika Teleologi ....................................................................................................................5
2.3 Middle Theory .......................................................................................................................5
2.3.1 Teori Keadilan Komutatif (Adam Smith) ...........................................................................5
2.4 Pengertian Organisasi ............................................................................................................7
2.5 Bentuk-Bentuk Organisasi Bisnis ..........................................................................................7
2.6 Kewajiban Karyawan .............................................................................................................9
2.7 Hak Karyawan .......................................................................................................................10
2.8 Kewajiban Perusahaan Terhadap Karyawan .........................................................................13
2.9 Tanggung Jawab Dan Kewajiban ..........................................................................................14
2.10 Commercial Bribes (Suap) ...................................................................................................15
2.11 Hadiah ..................................................................................................................................15
2.12 Trade Secret .........................................................................................................................16
2.13 Insider Trading .....................................................................................................................16
BAB III TINJAUAN KASUS....................................................................................................17

BAB IV PEMBAHASAN KASUS ............................................................................................18


4.1 Keterkaitan Kasus Dengan Etika Dalam Organisasi Bisnis ..................................................18
4.2 Keterkaitan Kasus Dengan Middle Theory............................................................................18
4.3 Keterkaitan Kasus Dengan Grand Theory .............................................................................19
4.3.1 Etika Deontologi .................................................................................................................19
4.3.2 Etika Teleologi ....................................................................................................................19
4.4 Keterkaitan Kasus Dengan Mindset.......................................................................................20
4.4.1 Praktis-Realistis ..................................................................................................................20
4.4.2 Idealis ..................................................................................................................................20
4.5 Akar Masalah Kasus UD Terang Suara .................................................................................21
4.6 Solusi Terhadap Kasus UD Terang Suara .............................................................................21
4.7 Matriks ...................................................................................................................................22

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .....................................................................................23


5.1 Kesimpulan ............................................................................................................................23
5.2 Saran ......................................................................................................................................23

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................24


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Banyak faktor yang mempengaruhi dan menentukan kegiatan organisasi bisnis. Tujuan utama
dalam kegiatan oranisasi bisnis, mengejar keuntungan adalah hal yang wajar, asalkan dalam
mencapai keuntungan tersebut tidak merugikan banyak pihak. Jadi, dalam mencapai tujuan
organisasi bisnis ada batasnya. Kepentingan dan hak-hak orang lain perlu diperhatikan.

Perilaku etis dalam kegiatan organisasi bisnis adalah sesuatu yang penting demi kelangsungan
hidup bisnis itu sendiri. Organisasi bisnis yang tidak etis akan merugikan bisnis itu sendiri
terutama jika dilihat dari perspektif jangka panjang. Organisasi bisnis yang baik bukan saja
oganisasi bisnis yang menguntungkan, tetapi organisasi bisnis yang baik adalah organisasi
bisnis yang mengutamakan nilai moral.Oraganisasi bisnis juga terikat dengan hukum. Dalam
praktek hukum, banyak masalah yang timbul dalam hubungan bisnis, baik pada taraf nasional
maupun taraf internasional. Tanpa disadari, kasus pelanggaran etika dalam organisasi bisnis
merupakan hal yang biasa dan wajar pada masa kini. Secara tidak sadar, kita sebenarnya
menyaksikan banyak pelanggaran etika bisnis dalam kegiatan organisasi bisnis di Indonesia.
Banyak pelanggaran etika bisnis yang sering dilakukan oleh para pelaku bisnis yang tidak
bertanggung jawab di Indonesia.

Didalam organisasi bisnis terdapat hak-hak dan kewajiban para anggota organisasi, maka dari
itu para anggota wajib mematuhi sesuai wewenangnya. Berbicara tentang hak dan kewajiban
anggota organisasi merupakan topik yang perlu dan relevan untuk dibicarakan dalam rangka
etika bisnis. Penghargaan dan jaminan terhadap hak para anggota organisasi merupakan salah
satu penerapan dari prinsip keadilan dalam bisnis.

Setelah kewajiban karyawan terhadap perusahaan telah dijabarkan diatas, kini saatnya
membahas mengenai kewajiban perusahaan terhadap karyawannya. Selain memberikan beban
tanggung jawab pada karyawan dengan berbagai tugas yang berkaitan dengan perusahaan,
perusahaan berkewajiban untuk memberikan apa yang patut ditera oleh. Adapun kewajiban
perusahaan pada karyawan ialah, perusahaan tidak melakukan diskriminasi, perusahaan tidak
menjamin kesehatan dan keselamatan karyawan, perusahaan memberikan gaji secara adil.

Maka dari itu, penulis mengangkat judul Pelanggaran Etika Dalam Organisasi Bisnis UD
Terang Suara karena perusahaan tersebut tidak menjalankan organisasi bisnisnya secara etis,
sehingga menjadi menarik perhatian penulis.

1.2 Identifikasi Masalah


1. Apakah UD Terang Suara sudah memenuhi kewajiban terhadap karyawannya dengan
baik?
2. Apa akar masalah pada kasus tersebut?
3. Bagaimana solusi dari kasus yang diangkat?

1.3 Tujuan Makalah


Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibuat penulis, makalah ini disusun dengan tujuan
untuk mengetahui dan mendeskripsikan tentang sebuah kasus pelanggaran etika bisnis dalam
perusahaan UD Terang Suara. Di samping tujuan di atas makalah ini juga disusun dengan
tujuan untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Etika Bisnis yang dibimbing oleh Ibu Nina Nurani,
DR.,S.H.,M.Si.
BAB II
TINJAUAN TEORI

2.1 Mindset
2.1.1 Praktis-Realistis
Pandangan ini bertumpu pada kenyataan (pada umumnya) yang diamati berlaku dalam dunia
bisnis dewasa ini. Pandangan ini didasarkan pada apa yang umumnya dilakukan oleh orang-
orang bisnis. Pandangan ini melihat bisnis sebagai suatu kegiatan diantara manusia yang
menyangkut memproduksi, menjual, dan membeli barang dan jasa untuk memperoleh
keuntungan.

Dalam pandangan ini ditegaskan secara jelas bahwa tujuan utama bisnis adalah mencari
keuntungan. Dasar pemikirannya adalah bahwa orang yang terjun ke dalam bisnis tidak punya
keinginan dan tujuan lain selain ingin mencari keuntungan. Kegiatan bisnis adalah kegiatan
ekonomis, bukan kegiatan sosialis. Karena itu, keuntungan itu sah untuk menunjang kegiatan
bisnis.

2.1.2 Idealis
Harus diakui bahwa pandangan ini baru dianut oleh segelintir orang., yang dipengaruhi oleh
idealisme tertentu berdasarkan nilai tertentu yang dianutnya. Menurut pandangan ini, bisnis
tidak lain adalah suatu kegiatan diantara manusia yang menyangkut memproduksi, menjual,
dan membeli barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Pandangan ini menolak
bahwa keuntungan adalah tujuan utama bisnis. Namun keuntungan hanya dilihat sebagai
konsekuensi logis dari kegiatan bisnis. Yaitu, bahwa dengan memenuhi kebutuhan masyarakat
secara baik, keuntungan akan datang dengan sendirinya. Masyarakat akan merasa terikat
membeli barang dan jasa tang ditawarkan oleh perusahaan yang memenuhi kebutuhan mereka
dengan mutu dan harga yang baik itu.
Dasar pemikirannya adalah pertukaran timbal balik secara fair diantara pihak-pihak yang
terlibat. Maka, yang mau ditegakkan dalam bisnis yang menganut pandangan ini adalah
keadilan komutatif, khususnya keadilan tukar atau pertukaran dagang yang fair. Jadi,
sesunguhnya kegiatan bisnis terjadi karena keinginan untuk saling memenuhi kebutuhan hidup
masing-masing.

Dengan melihat kedua pandangan berbeda di atas, kita dapat menarik kesimpulan bahwa citra
jelek dunia bisnis sedikit banyaknya disebabkan oleh pandangan pertama yang melihat bisnis
sekedar sebagai mencari keuntungan.

2.2 Grand Theory


2.2.1 Etika deontologi
Istilah deontologi berasal dari kata yunani deon, yang berarti kewajiban. Karena itu, etika
deontologi menekankan kewajiban manusia untuk bertindak secara baik. Menurut etika
deontologi, suatu tindakan itu baik bukan dinilai dan dibenarkan berdasarkan akibat atau tujuan
baik dari tindakan itu, melaikan berdasarkan tindakan itu sendiri sebagai baik pada dirinya
sendiri. Dengan kata lain, tindakan itu bernilai moral karena tindakan itu dilaksanakan
berdasarkan kewajiban yang memang harus dilaksanakan terlepas dari tujuan atau akibat dari
tindakan itu.

Atas dasar itu, etika deontologi sangat menekankan motivasi, kemauan baik dan watak yang
kuat dari pelaku. Kemauan baik harus dinilai baik pada dirinya sendiri terlepas dari apapun
juga. Maka, dalam menilai seluruh tindakan kita, kemauan baik harus selalu dinilai paling
pertama dan menjadi kondisi dari segalanya. Menurut Kant, kemauan baik adalah syarat
mutlak untuk bertindak secara moral. Karena itu, ia menjadi kondisi yang mau tidak mau harus
dipenuhi agar manusia dapat bertindak secara baik, sekaligus membenarkan tindakan itu.

Secara singkat, ada tiga prinsip yang harus dipenuhi :


1. Supaya suatu tindakan punya nilai moral, tindakan itu harus dijalankan berdasarkan
kewajiban.
2. Nilai moral dari tindakan itu tidak tergantung pada tercapainya tujuan dari tindakan itu
melainkan tergantung pada kemauan baik yang mendorong seseorang untuk melakukan
tindakan itu berarti kalaupun tujuannya tidak tercapai, tindakan itu sudah dinilai baik.
3. Sebagai konsekuensinya dari kedua prinsip itu, kewajiban adalah hal yang niscaya dari
tindakan yang dilakukan berdasarkan sikap hormat pada hukum moral universal.

2.2.2 Etika Teleologi


Etika teleologi justru mengukur baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan yang mau
dicapai dengan tindakan itu, atau berdasarkan akibat yang ditimbulkan oleh tindakan itu. Sutau
tindakan dinilai baik, kalau bertujuan mencapai sesuatu yang baik, atau kalau akibat yang
ditimbulkannya baik dan berguna.

Atas dasar ini, dapat dikatakan bahwa etika teleologi lebih situasional, karena tujuan dan akibat
suatu tindakan bisa sangat tergantung pada situasi khusus tertentu. Karena itu, setiap norma
dan kewajiban moral tidak bisa berlaku bergitu saja dalam setiap situasi sebagaimana
dimaksudkan Kant.

2.3 Middle Theory


2.3.1 Teori Keadilan Komutatif (Adam Smith)
Teori keadilan komutatif adalah kedialian yang menyangkut keharmonisan hubungan antara
satu orang dengan yang lain. Keadilan legal hanya merupakan konsekuensi dari keadilan
komutatif. Negara harus bersikap netral dan memperlakukan semua pihak secara sama tanpa
terkecuali.
a. Prinsip No Harm
Adalah sebuah prinsip untuk tidak merugikan orang lain. Dalam prinsip ini pelaku bisnis
ditekankan untuk tidak melakukan suatu perbuatan yang pasti kita sendiri tidak akan
menyukainya bila itu terjadi pada diri kita. Jangan lakukan perbuatan yang kita tidak ingin
orang lain melakukannya kepada kita. Dalam menjalankan prinsip-prinsip ini, yang paling
utama adalah harus adanya aturan pokok yang menjamin agar kehidupan manusia bisa
bertahan.
Pada intinya, keadilan harus diberlakukan pada setiap orang tanpa terkecuali, untuk
mewujudkan keadilan yang merata harus ada keterlibatan moral sebagai dasar untuk
membedakan yang baik dan benar. Prinsip moral ini sebaiknya harus dituangkan dalam
aturan hukum tertulis agar mudah dipahami dapat dijadikan sebagai pedoman.
b. Prinsip Non Intervention
Yaitu prinsip untuk tidak ikut campur tangan. Prinsip ini menuntut jaminan dan
penghargaan atas hak dan kepentingan setiap orang dan tidak seorang pun diperkenankan
untuk ikut campur tangan dalam kehidupan dan kegiatan orang lain dalam hal ini, termasuk
pemerintah.
c. Prinsip Keadilan Tukar
Menyangkut harga alamiah biaya yang ditanggung produsen dalam memproduksi barang
tertentu. Harga pasar adalah harga aktual yang ditawarkan dan dibayar dalam transaksi
dagang dalam pasar. Harga alamiah mengungkapkan kedudukan yang setara dan seimbang
antara produsen dan konsumen, karena yang dikeluarkan masing-masing pihak didapat
kembali (produsen memperoleh harga yang diterima, sedangkan konsumen memperoleh
barang). Keadilan jangka panjang melalui mekanisme pasar yang kompetitif, harga pasar
akan berfluktuasi di sekitar harga alamiah sehingga akan melahirkan titik ekuilibrium yang
menggambarkan keseimbangan kedua belah pihak. Maksudnya adalah semakin langka
penawaran barang dan semakin banyak permintaan, harga akan semakin naik, maka
produsen lebih diuntungkan, namun karena harga naik, semakin banyak produsen yang
tertarik untuk masuk dalam bidang tersebut yang menyebabkan penawaran naik dan harga
akan semakin turun, sehingga konsumen diuntungkan. Kondisi ini mengakibatkan akan
tercapainya titik ekuilibrium, yaitu :
Sebuah titik dimana sejumlah barang yang ingin dibeli konsumen sama dengan jumlah
yang ingin dijual produsen dan harga tertinggi yang ingin dibayar konsumen sama dengan
harga terendah yang ingin ditawarkan konsumen.
2.4 Pengertian Organisasi
Organisasi adalah suatu kondisi yang terdiri atas berbagai aktivitas sekelompok orang untuk
mencapai beberapa tujuan perusahaan melalui pembagian tenaga kerja, hirarki/urutan,
wewenang dan tanggung jawab.

Perusahaan punya hak terhadap karyawan dan sebaliknya. Tanggung jawab etika yang timbul
dari organisasi ini terfokus pada dua kewajiban moral, yaitu :
1. Kewajiban moral bekerja untuk memenusi atasan dan melaksanakan pencapaian tujuan
serta menghindari aktivitas yang membahayakan pencapaian tujuan.
2. Kewajiban employer untuk menyediakan gaji yang layak, kondisi kerja yang aman dan
sehat.

2.5 Bentuk-Bentuk Organisasi Bisnis


Dalam perusahaan perorangan,seorang pemilik tunggal mengambil segala keputusan dan
bertanggung jawab secara pribadi atas segala hal yang dilakukan oleh perusahaan. Namun
seseorang tersebut juga mempunyai
1. Perusahaan Perseorangan kewajiban tidak terbatas akan hutang yang ditanggung oleh
perusahaan apabila mengalami kerugian.
2. Perusahaan Persekutuan (FIRMA)
Persekutuan (firma dan komanditer) merupakan bentuk organisasi bisnis di mana dua
orang atau lebih bertindak sebagai pemilik dari perusahaan sehingga tanggung jawab
dan hak yang ada akan ditanggung oleh mereka. Firma adalah perseroan yang didirikan
untuk menjalankan suatu perusahaan di bawah satu nama dimana peserta-pesertanya
langsung dan sendiri-sendiri bertanggung jawab sepenuhnya kepada pihak ketiga.
3. Perseroan Komanditer / CV
Adalah persekutuan yang didirikan oleh beberapa orang (sekutu) yang menyerahkan
dan mempercayakan uangnya untuk dipakai dalam persekutuan.
Para anggota persekutuan menyerahkan uangnya sebagai modal perseroan dengan
jumlah yang tidak perlu sama sebagai tanda keikutsertaan di dalam persekutuan.
4. Perseroan Terbatas (PT)
Perseroan Terbatas (PT) merupakan hukum yang didirikan berdasarkan perjanjian,
melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang seluruhnya terbagi atas saham,
dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Undang-undang serta peraturan
pelaksanaannya.
5. Koperasi
Koperasi sebagai suatu sistem ekonomi, mempunyai kedudukan politik yang cukup
kuat karena memiliki landasan konstitusional, yaitu berpegang pada pasal 33 UUD
1945, khususnya ayat 1 yang menyebutkan bahwa Perekonomian disusun sebagai
usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan. Mohammad Hatta adalah sebagai
bapak pendiri koperasi.
Dalam penjelasan konstitusi tersebut juga dikatakan bahwa, sistem ekonomi di
Indonesia didasarkan pada asas Demokrasi Ekonomi. Dimana produksi dilakukan oleh
semua dan untuk semua yang wujudnya dapat ditafsirkan sebagai koperasi. Dan sistem
ekonomi dunia, koperasi disebut juga sebagai the third way artinya jalan ketiga serta
menurut sosiolog Inggris yang bernama Anthony Giddens bahwa koperasi
dipopulerkan sebagai jalan tengah antara kapitalisme dan sosialisme.
Jika Badan Usaha Milik Negara (BUMN) merupakan usaha berskala besar, maka
koperasi mewadahi usaha-usaha kecil, walaupun jika telah bergabung dalam koperasi
menjadi badan usaha skala besar juga seperti ci negara-negara kapitalis yaitu di Eropa
Barat, Amerika Utara, dan Australia, koperasi juga menjadi wadah usaha kecil dan
konsumen berpendapatan rendah. Bahkan pedesaan di Jepang, koperasi menggantikan
peranan bank atau semacam Bank Rakyat, yaitu koperasi yang beroperasi dengan
sistem perbankan (Rahardjo, kompas, 9 Agustus 2002).
6. Yayasan
Yayasan (Inggris: foundation) adalah suatu badan hukum yang mempunyai maksud
dan tujuan bersifat sosial, keagamaan dan kemanusiaan, didirikan dengan
memperhatikan persyaratan formal yang ditentukan dalam undang-undang
7. BUMN
Badan usaha milik negara (disingkat BUMN) atau perusahaan milik negara merujuk
kepada perusahaan atau badan usaha yang dimiliki pemerintah sebuah negara
2.6 Kewajiban Karyawan
Pada dasarnya ada 3 kewajiban karyawan yang harus dipatuhi yang meliputi :
1. Kewajiban ketaatan
Ketika seseorang bergabung dalam perusahaan maka karyawan tersebut harus konsekwen
untuk mentaati dan patuh pada perintah dan arahan yang diberikan oleh perusahaan karena
mereka terikat dengan perusahaan. Namun, karyawan tidak harus memenuhi perintah yang
diberikan atasan jika perintah tersebut dinilai tidak wajar atau melanggar hukum. Misalnya
untuk kepentingan pribadi atasan bukan untuk kepentingan perusahaan, seperti
memperbaiki mobil pribadi milik atasannya. Karyawan juga tidak perlu mematuhi perintah
yang memang demi kepentingan perusahaan, tetapi tidak sesuai dengan penugasan yang
disepakati, misalnya administrasi diberi tugas untuk membersihkan ruangan.
Untuk menghindari masalah kewajiban ketaatan ini adalah dengan membuat job descyang
jelas dan lengkap saat karyawan mulai masuk bekerja. Deskripsi pekerjaan ini sebaiknya
dibuat cukup fleksibel sehingga kepentingan perusahaan selalu bisa diprioritaskan.
2. Kewajiban konfidensialitas
Kewajiban karyawan selanjutnya adalah kewajiban konfidensialitas atau kerahasiaan.
Setiap karyawan dalam sebuah perusahaan yang memiliki akses terhadap kerahasiaan
perusahaan wajib menyimpan informasi yang bersifat rahasia. Misalnya, bagian keuangan,
operasional, atau IT tidak diperkenankan membuka rahasia perusahaan kepada orang lain.
Kewajiban ini tidak hanya dipegang saat karyawan masih bekerja di perusahaan tersebut,
tapi juga ketika sudah resign atau pindah kerja. Jika seorang karyawan pindah ke tempat
baru dengan membawa rahasia perusahaan sebelumnya dengan harapan mendapat
kompensasi yang lebih besar, maka tindakan tersebut dipandang sebagai perilaku yang tidak
etis.
3. Kewajiban loyalitas
Kewajiban karyawan lainnya adalah kewajiban dalam hal loyalitas atau kesetiaan. Seorang
karyawan juga harus memiliki konsekwensi loyalitas dan dedikasi terhadap perusahaan.
Karyawan tersebut harus mendukung apa yang menjadi visi dan misi perusahaan. Karyawan
kutu loncat atau yang sering berpindah kerja dengan tujuan mendapatkan gaji yang lebih
tinggi dianggap kurang loyal karena hanya mengutamakan materi saja.
2.7 Hak Karyawan
1. Hak Atas Pekerjaan
- Kerja melekat pada tubuh manusia. Kerja adalah aktifitas tubuh dan karena itu tidak bisa
dilepaskan atau difikirkan lepas dari tubuh manusia.
- Kerja merupakan perwujudan diri manusia, melalui kerja manusia merealisasikan dirinya
sebagai manusia dan sekaligus membangun hidup dan lingkungannya yang lebih
manusiawi. Maka melalui kerja manusia menjadi manusia, melalui kerja mamnusia
menentukan hidupnya sendiri sebagai manusia yang mandiri.
- Hak atas kerja juga merupakan salah satu hak asasi manusia karena kerja berkaitan dengan
hak atas hidup, bahkan hak atas hidup yang layak.
Hak atas pekerjaan ini tercantum dalam undang-undang dasar 1945 pasal 27 ayat 2 yang
menyatakan bahwa Tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang
layak bagi kemanusiaan.
2. Hak Atas Upah Yang Adil
Hak atas upah yang adil merupakan hak legal yang diterima dan dituntut seseorang sejak ia
mengikat diri untuk bekerja pada suatu perusahaan. Dengan hak atas upah yang adil
sesungguhnya bahwa:
- Bahwa setiap pekerja berhak mendapatkan upah, artinya setiap pekerja berhak untuk
dibayar.
- Setiap orang behak menperoleh uapah yang adil atau sebanding dengan tenaga kerja yan
telah di sumbangkan
3. Hak Untuk Berserikat Dan Berkumpul
Pekerja harus dijamin haknya untuk membuat serikat pekerja yang bertujuan untuk
memperjuangkan hak dan kepentingan semua anggotanya. Ada dua dasar moral dari hak
berserikat, yaitu :
- Hak pekerja untuk berserikat dan berkumpul merupakan salah satu hak asasi manusia
yang harus dijamin. Melanggar hak ini berarti merendahkan upah yang adil
4. Hak Atas Perlindungan Keamanan dan Kesehatan
Lingkungan kerja dalam industri moderan terutama yang penuh dengan resiko tinggi
mengharuskan asanya jaminan perlindungan atas keamana, keselamatan dan kesehatan
pekerja. Oleh karen itu para pekerja diasuransikan melalui asuransi kecelakaan dan kesehatan.
Dasar dari hak atas perlindungan keamana, kesehatan dan keselamatan kerja adalah hak unutuk
hidup.
Beberapa hal yang harus mendapat perlindungan atas keamana, keselamatan dan kesehatan
adalah :
- Setiap pekerja berhak mendapatkan perlindungan atas keamanan, keselamatan dan
kesehatan melalui program jaminan atau asuransi keamanan dan kesehatan yang diadakan
perusahaan itu.
- Setiap pekerja berhak mengetahui kemungkinan resiko yang akan dihadapinya dalam
menjalankan pekerjaannya dalam bidang tertentu dalam perusahaan tersebut.
- Setiap pekerja bebas untuk memilih dan menerima pekerjan dengan resiko yang sudah
diketahuinya itu atau sebaiknya menolaknya.
5. Hak Untuk Diproses Hukum Secara Sah
Yaitu hak ini terutama berlaku ketika seorang pekerja dituduh dan diancam dengan hukuman
tertentu karena diduga melakukan pelanggaran atau kesalahan tertentu. pekerja tersebut
wajib diberi kesempatan untuk mempertanggungjawabkan tindakannya, dan kalau ternyata
ia tidak bersalah ia wajib diberi kesempatan untuk membela diri. Ini berarti baik secara legal
maupun moral perusahaan tidak diperkenankan untuk menindak seorang karyawan secara
sepihak tanpa mencek atau mendengarkan pekerja itu sendiri.
6. Hak Untuk Diperlakukan Secara Sama
Yaitu pada prinsipnya semua pekerja harus diperlakukan secara sama, secara fair. Artinya
tidak boleh ada diskriminasi dalam perusahaan entah berdasarkan warna kulit, jenis
kelamin, etnis, agama dan semacamnya, baik dalam sikap dan perlakuan, gaji, maupun
peluang untuk jabatan, pelatihan atau pendidikan lebih lanjut. Perbedan dalam hal gaji dan
peluang harus dipertimbangkan secara rasional. Diskriminasi yang didasrkan pada jenis
kelamin, etnis, agama dan semacamnya adalah perlakuan yang tidak adil.
7. Hak Atas Rahasia Pribadi
Yaitu karyawan punya hak untuk dirahasiakan data pribadinya, bahkan perusahan harus
menerima bahwa ada hal-hal tertentu yang tidak boleh diketahui oleh perusahaan dan ingin
tetap dirahasiakan oleh karyawan. Hak atas rahasia pribadi tidak mutlak, dalam kasus tertentu
data yang dianggap paling rahasia harus diketahui oleh perusahaan atau akryawan lainnya,
misalnya orang yang menderita penyakit tertentu. Ditakutkan apabila sewaktu-waktu
penyakit tersebut kambuh akan merugikan banyak orang atau mungkin mencelakakan orang
lain. Umumnya yang dianggap sebagai rahasia pribadi dan karena itu tidak perlu diketahui
dan dicampuri oleh perusahaan adalah persoalan yang menyangkut keyakinan religius,
afiliasi dan haluan politik, urusan keluarga serta urusan sosial lainnya.
8. Hak Atas Kebebasan Suara Hati
Yaitu hak ini menutut agar setiap pekerja harus dihargai kesadaran moralnya. Pekerja
9. Whistle Blowing
Whistle blowing adalah tindakan yang dilakukan oleh seseorang atau beberapa orang
karyawan untuk membocorkan kecurangan entah yang dilakukan oleh perusahaan atau
atasannya kepada pihak lain. Pihak yang dilapori itu bisa saja atasan yang lebih tinggi atau
masyarakat luas.

Rahasia perusahaan adalah sesuatu yang konfidensial dan memang harus dirahasiakan, dan
pada umumnya tidak menyangkut efek yang merugikan apa pun bagi pihak lain, entah itu
masyarakat atau perusahaan lain.

Whistle blowing umumnya menyangkut kecurangan tertentu yang merugikan baik


perusahaan sendiri maupun pihak lain, dan kalau dibongkar memang akan mempunyai
dampak yang merugikan perusahaan, paling kurang merusak nama baik perusahaan tersebut.
Contoh whistle blowing adalah tindakan seorang karyawan yang melaporkan penyimpangan
keuangan perusahaan. Penyimpangan ini dilaporkan pada pihak direksi atau komisaris. Atau
kecurangan perusahaan yang membuang limbah industri ke sungai.

a. Whistle Blowing Internal


Hal ini terjadi ketika seorang atau beberapa orang karyawan tahu mengenai kecurangan
yang dilakukan oleh karyawan lain atau kepala bagiannya kemudian melaporkan
kecurangan itu kepada pimpinan perusahaan yang lebih tinggi. Motivasi utama dari whistle
blowing adalah motivasi moral: demi mencegah kerugian bagi perusahaan tersebut.
Motivasi moral ada dua macam motivasi moral baik dan motivasi moral buruk
b. Whistle Blowing External
Menyangkut kasus dimana seorang pekerja mengetahui kecurangan yang dilakukan
perusahaannnya lalu membocorkannya kepada masyarakat karena dia tahu bahwa
kecurangan itu akan merugikan masyarakat. Misalnya; manipulasi kadar bahan mentah
dalam formula sebuah produk. Motivasi utamanya adalah mencegah kerugian bagi
masyarakat atau konsumen. Pekerja ini punya motivasi moral untuk membela kepentingan
konsumen karena dia sadar semua konsumen adalah manusia yang sama dengan dirinya
dan karena itu tidak boleh dirugikan hanya demi memperoleh keuntungan. Tentu saja hal
yang perlu diperhatikan adalah langkah yang tepat sebelum sampai membocorkan kasus
itu ke luar, khususnya untuk mencegah sebisa mungkin agar nama perusahaan tidak
tercemar karena laporan itu,,kecuali kalau terpaksa.

2.8 Kewajiban Perusahaan Terhadap Karyawan


Setelah kewajiban karyawan terhadap perusahaan telah dijabarkan diatas, kini saatnya
membahas mengenai kewajiban perusahaan terhadap karyawannya. Selain memberikan beban
tanggung jawab pada karyawan dengan berbagai tugas yang berkaitan dengan perusahaan,
perusahaan berkewajiban untuk memberikan apa yang patut diterima oleh. Adapun kewajiban
perusahaan pada karyawan ialah :
1. Perusahaan tidak melakukan diskriminasi
Diskriminasi dalam perusahaan adalah membedakan karyawan dengan alasan yang tidak
relevan, berdasarkan prasangka atau stereotip. Diskriminasi dapat terjadi saat perekrutan
kandidat karyawan, kenaikan jabatan, atau deskripsi pekerjaan.
Dalam perusahaan perilaku diskriminasi dianggap tidak etis karena:
Akan merugikan perusahaan, karena tidak fokus pada kapasitas dan kemampuan
kandidat karyawan, tapi pada faktor-faktor lainnya. Perusahaan akan kehilangan
kemampuan bersaingnya karena perusahaan tidak didukung oleh tenaga yang
berpengalaman
Merendahkan harkat dan martabat orang yang didiskriminasi
2. Perusahaan harus menjamin kesehatan dan keselamatan karyawan
Tempat kerja yang bersih, sehat, dan nyaman dapat memberikan pengaruh positif dan
meningkatkan produktifitas dalam bekerja.
Sedangkan keselamatan kerja diwujudkan dengan tempat kerja yang aman dan sesuai
dengan standar keselamatan yang telah ditentukan.
3. Perusahaan memberikan gaji secara adil
Selain untuk mengembangkan diri, memberikan kontribusi yang bermanfaat bagi
masyarakat, motivasi seseorang untuk bekerja adalah untuk mendapatkan upah atau gaji.
g. Senioritas dan imbalan rahasia : senioritas yang mucul dalam pemberian gaji yang
ditinjau dari segi pengalaman kerja, periode kerja, serta loyalitas dan dedikasi pada
perusahaan. Namun saat ini senioritas sudah tidak diperhitungkan lagi, melainkan lebih
concern pada prestasi dan hak. Pemberian kenaikan gaji yang diam-diam/dirahasiakan dari
rekan sekerja dinilai tidak etis karena mengabaikan kontrol sosial dan merusak suasana
kerja.
4. Perusahan tidak boleh memberhentikan karyawan dengan semena-mena.
Menurut Garret dan Kliniski ada tiga alasan konkret dalam memberhentikan karyawan
yaitu:
a.majikan hanya boleh memberhentikan dengan alasan yang tepat
b.majikan harus berpegang pada prosedur yang semestinya
c. majikan harus membatasi akibat negatif bagi karyawan seminimal mungkin

2.9 Tanggung Jawab dan Kewajiban


Dalam melakukan kewajibannya yaitu melaksanakan berbagai aktivitas untuk menghadapi
pencapaian tujuan pekerja banyak menemui berbagai dilema etika.
1. Conflict of Interest
Konflik kepentingan timbul bila seseorang pekerja yang sedang melaksanakan tugas atas nama
perusahaan dan mempunyai kepentingan pribadi atas hasil kerjanya tersebut, yang mungkin
bertolak belakang dengan tujuan utama perusahaan dan dapat menghilangkan objektivitasnya
dalam membuat keputusan.
Actual Conflict of Interest
Apabila seseorang lebih mementingkan kepentingan pribadi dalam melaksanakan
tugasnya.
Potensial Conflict of Interest
Apabila seseorang (pekerja) ikut serta sebagai pemegang saham dari perusahaan
yang ikut tender maka pekerja tersebut kemungkinan dalam mengambil keputusan
melakukan aktual ataupun potensial conflict of interest.
Untuk menghindari hal ini, ada beberapa cara yang dapat ditempuh oleh perusahaan, yaitu :
1. Perusahaan menetapkan jumlah saham yang boleh dimiliki pekerja di luar perusahaan
tersebut (dalam perusahaan supplier).
2. Menjelaskan hubungan-hubungan yang dilarang dengan pesaing, pembeli ataupun
supplier.
3. Meminta pegawai penting untuk memberitahu investasi mereka di luar perusahaan.

2.10 Commercial Bribes (Suap)


Pemberian atau tawaran yang jumlahnya cukup banyak kepada seseorang pekerja agar dalam
melakukan transaksi bisnis, pekerja tersebut memberikan perlakukan khusus kepada si
pemberi. Pemberian tersebut dalam bentuk ; uang, barang, perlakuan istimewa, dll.

2.11Hadiah
Menerima hadiah (gift) dapat dikatakan tidak etis apabila pemberian tersebut mempengaruhi
penilaian seseorang.
Menurut Vincent Barey, ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam menilai segi
moral hadiah, antara lain :
1. Berupa nilai hadiah. Apakah besar sehingga mempengaruhi penilaian ?
2. Apa tujuan pemberian ?
3. Kapan (situasi seperti apa) pemberian tersebut berlangsung ?
4. Bagaimana kode etik perusahaan ?
2.12 Trade Secret
Proprietary information or trade secret terdiri dari informasi yang tidak untuk umum, yang
hanya dimiliki perusahaan. Apabila digunakan makan melanggar kode etik perusahaan,
misalnya :
1. Aktivitas perusahaan, teknologi, rencana yang akan datang, kebijaksanaan, data, yang
apabila diketahui pesain akan mempengaruhi kemampuan perusahaan dalam bersaing.
2. Segala sesuatu yang dimiliki perusahaan yang dikembangkan perusahaan untuk
kepentingan sendiri.
3. Segala sesuatu yang dilindungi perusahaan melalui peraturan kontrak kerja dimana
perusahaan tidak ingin pihak lain mengetahui informasi tersebut.
Misalnya : daftar supplier, proses produksi, hasil riset, formula, program komputer, data,
perencanaan pemasaran, produksi.

2.13 Insider Trading


Aktivitas membeli dan menjual saham perusahaan berdasarkan informasi dari dalam
perusahaan dimana informasi tersebut merupakan suatu rahasia (convidential) atau informasi
tersebut tidak disediakan untuk umum dan akan mempengaruhi harga saham perusahaan.
Insider Trading tidak etis karena :
1. Informasi yang diinginkan insider trader, adalah bukan miliknya.
2. Informasi tersebut milik shareholder.
3. Tidak adil bagi orang lain.
4. Mungkin pihak lain dan masyarakat karena :
Mempengaruhi likuiditas perusahaan
Mempengaruhi kemampuan pasar untuk menyebar risiko
BAB III
TINJAUAN KASUS

Kasus ini bermula pada tahun 2008 ketika UD Terang Suara yang diwakili oleh Tjioe Christina
Chandra membayar kepada pekerjanya dengan upah di bawah upah minimum yang telah
ditetapkan oleh pemerintah daerah Provinsi Jawa Timur. Hal ini membuat pekerja keberatan
dengan upah yang diterimanya. Kemudian Tjioe Christina Chandra mengupayakan
permasalahan tersebut untuk diselesaikan secara musyawarah. Musyawarah yang dilakukan
pun tidak mencapai kesepakatan dan pekerja mengadukan Tjioe Christina Chandra kepada
Dinas Tenaga Kerja Kota Surabaya. Kemudian Dinas Tenaga Kerja Kota Surabaya melakukan
penyidikan terhadap kasus tersebut dan setelah berkas dinyatakan lengkap kemudian
diserahkan kepada jaksa penuntut umum untuk melakukan penuntutan. Tjioe Christina
Chandra telah didakwa melakukan tindak pidana dengan cara membayar upah di bawah upah
minimum kepada pekerjanya 7 sehingga perbuatannya melanggar ketentuan yang diatur dalam
Pasal 90 ayat (1) jo Pasal 185 ayat (1) UU No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Atas
perkara tersebut, pada tanggal 31 Januari 2011, Pengadilan Negeri Surabaya mengeluarkan
putusan dengan nomor 1397/Pid.B/2010/PN.Sby yang amar putusannya sebagai berikut:

1. Terdakwa Tjioe Christina Chandra, tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah
melakukan tindak pidana sebagaimana didakwakan jaksa penuntut umum pada dakwaan
kesatu dan kedua;

2. Membebaskan terdakwa oleh karena itu dari seluruh dakwaan jaksa penuntut umum;

3. Memulihkan hak terdakwa dalam kemampuan, kedudukan dan harkat serta martabatnya;

4. Membebankan biaya perkara kepada Negara.

Sebagaimana isi putusan Pengadilan Negeri Surabaya di atas, akhirnya jaksa penuntut umum
mengajukan permohonan kasasi ke Mahkamah Agung. Atas pemeriksaan kasasi tersebut, pada
tanggal 05 Desember 2012, Mahkamah Agung mengeluarkan putusan dengan nomor
687K/Pid.Sus/2012 yang menyatakan bahwa Tjioe Christina Chandra terbukti secara sah dan
meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana membayar upah lebih rendah dari upah
minimum berdasarkan pada wilayah kota atau provinsi dan menjatuhkan pidana terhadap
Tjioe Christina 8 Chandra dengan pidana penjara selama 1 (satu) tahun serta menjatuhkan
pidana denda sebesar Rp 100.000.000,- (seratus juta rupiah).
BAB IV
PEMBAHASAN KASUS

Perusahaan yang bergerak di bidang pembuatan sound system (UD Terang Suara) sebagai
pelaku organisasi bisnis tidak menjalankan tanggung jawab dan kewajiban terhadap
karyawannya yang padahal di dalam perusahaan itu seharusnya memperhatikan hak dan
kewajiban terhadap karyawan atau pada anggota organisasi lainnya. Mengapa demikian,
karena peran karyawan pada suatu organisasi atau perusahaan merupakan aset penting. Maka
dari itu sebaiknya perusahaan memperlakukan karyawan sesuai dengan hak dan kewajibannya,
dari situlah akan munculnya sikap karyawan yang loyal terhadap organisasi atau perusahaan.
Bila dikaitkan dengan teori yang sudah disampaikan di bab sebelumnya, maka penulis akan
menjawab pertanyaan yang berada di identifikasi masalah.

4.1 Keterkaitan Kasus Dengan Etika Dalam Organisasi Bisnis


Tanggung jawab dan kewajiban perusahan terhadap karyawan dalam perihal pemberian upah
ada standar yang telah ditetapkan oleh pemerintah daerah atau upah minimum regional (UMR).
Akan tetapi, dalam kasus ini UD Terang Suara tidak melakukan kewajiban perusahaan kepada
karyawannya pada perihal pemberian upah yang tidak sesuai, sedangkan karyawan sudah
menjalankan kewajibannya sebagai pekerja. Hal itu sejalan dengan konsep Actual Conflict of
Interest. Padahal ada peraturan dan sanksi pidana bagi sebuah perusahaan yang tidak memberi
upah yang sesuai kepada karyawannya.

4.2 Keterkaitan Kasus Dengan Middle Theory


Jika kasus UD Terang Suara yang tidak memberikan upah sesuai dengan standar yang telah
ditetapkan dikaitkan dengan teori keadilan Adam Smith, dapat terkait dengan keadilan
komutatif yang menyebutkan tentang kesetaraan, keseimbangan, keharmonisan hubungan
antara satu orang atau pihak dengan orang atau pihak lain.
a. Prinsip No Harm
Adalah sebuah prinsip yang tidak merugikan orang lain. Akan tetapi dalam kasus ini
perusahaan sudah jelas tidak menggunakan prinsip no harm dalam organisasi bisnisnya.
Karena perusahaan tidak memberikan upah kepada karyawannya sesuai dengan ketentuan
yang telah ditetapkan, dan itu merupakan perbuatan yang merugikan orang lain
(karyawan).
b. Prinsip Non Intervention
Adalah sebuah prinsip untuk tidak campur tangan menuntut atas jaminan dan penghargaan
hak kepentingan setiap orang diperkenankan untuk tidak ikut campur. Dalam kasus ini,
perusahaan tidak menerapkan prinsip ini. Karena perusahaan ini tidak menerapkan prinsip
no harm dimana prinsip non intervention akan berlaku jika prinsip no harm diterapkan.
c. Prinsip Intervention
Dalam kasus ini, berarti perusahaan UD Terang Suara menganut prinsip intervention,
karena ikut campur tangannya pemerintah dalam penanganan kasus ini.

4.3 Keterkaitan Kasus Dengan Grand Theory


4.3.1 Etika Deontologi
Teori ini menekankan kewajiban manusia untuk bertindak secara baik. Tindakan itu
dilaksanakan berdasarkan kewajiban yang harus dilaksanakan dengan dasar kemauan baik
untuk syarat mutlak bertindak secara moral. Dalam kasus ini, UD Terang Suara sudah jelas
tidak menganut teori deontologi. Karena UD Terang Suara tidak menjalankan kewajibannya
untuk berbuat baik agar bertindak secara moral terhadap karyawannya.

4.3.2 Etika Teleologi


Merupakan etika yang mengajarkan berlawanan dengan teori deontologi. Menurut teori ini,
baik buruknya suatu tindakan diukur berdasarkan tujuan yang akan dicapai. Dalam kasus ini,
UD Terang Suara menganut teori ini. Karena UD Terang Suara mementingkan tujuan bisnis
untuk mendapatkan keuntungan, tetapi tidak memperdulikan karyawannya dengan cara tidak
memberikan upah yang sesuai dengan standar yang telah ditetapkan, dan perbuatan ini
dianggap tidak masalah oleh UD Terang Suara.
4.4 Keterkaitan Kasus Dengan Mindset
4.4.1 Praktis-Realistis
Pandangan ini bertumpu pada kenyataan (pada umumnya) yang diamati berlaku dalam dunia
bisnis dewasa ini. Pandangan ini didasarkan pada apa yang umumnya dilakukan oleh orang-
orang bisnis. Pandangan ini melihat bisnis sebagai suatu kegiatan diantara manusia yang
menyangkut memproduksi, menjual, dan membeli barang dan jasa untuk memperoleh
keuntungan.

Dalam pandangan ini ditegaskan secara jelas bahwa tujuan utama bisnis adalah mencari
keuntungan. Dasar pemikirannya adalah bahwa orang yang terjun ke dalam bisnis tidak punya
keinginan dan tujuan lain selain ingin mencari keuntungan. Kegiatan bisnis adalah kegiatan
ekonomis, bukan kegiatan sosialis. Karena itu, keuntungan itu sah untuk menunjang kegiatan
bisnis.

Dalam kasus ini, UD Terang Suara jelas mindsetnya praktis-realistis. Karena hanya
mementingkan sebuah keuntungan dari bisnis yang dijalankannya tanpa memperdulikan akan
pemberian upah terhadap karyawannya sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

4.4.2 Idealis
Harus diakui bahwa pandangan ini baru dianut oleh segelintir orang., yang dipengaruhi oleh
idealisme tertentu berdasarkan nilai tertentu yang dianutnya. Menurut pandangan ini, bisnis
tidak lain adalah suatu kegiatan diantara manusia yang menyangkut memproduksi, menjual,
dan membeli barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Pandangan ini menolak
bahwa keuntungan adalah tujuan utama bisnis. Namun keuntungan hanya dilihat sebagai
konsekuensi logis dari kegiatan bisnis. Yaitu, bahwa dengan memenuhi kebutuhan masyarakat
secara baik, keuntungan akan datang dengan sendirinya. Masyarakat akan merasa terikat
membeli barang dan jasa tang ditawarkan oleh perusahaan yang memenuhi kebutuhan mereka
dengan mutu dan harga yang baik itu.
Dasar pemikirannya adalah pertukaran timbal balik secara fair diantara pihak-pihak yang
terlibat. Maka, yang mau ditegakkan dalam bisnis yang menganut pandangan ini adalah
keadilan komutatif, khususnya keadilan tukar atau pertukaran dagang yang fair. Jadi,
sesunguhnya kegiatan bisnis terjadi karena keinginan untuk saling memenuhi kebutuhan hidup
masing-masing.

Dengan melihat kedua pandangan berbeda di atas, kita dapat menarik kesimpulan bahwa citra
jelek dunia bisnis sedikit banyaknya disebabkan oleh pandangan pertama yang melihat bisnis
sekedar sebagai mencari keuntungan.

Dalam kasus ini, UD Terang Suara sudah jelas tidak memakai mindset idealis.

4.5 Akar Masalah Kasus UD Terang Suara


Kasus ini terjadi karena UD Terang Suara yang menganut mindset praktis-realistis, karena
hanya mementingkan keuntungannya saja dari kegiatan bisnisnya, sehingga merambat sampai
grand theory yaitu teori etika teleologi, dan teori aplikasi yaitu tidaknya melaksanakan
kewajiban terhadap karyawannya dengan baik perihal membayar upah karyawannya sesuai
dengan standar yang telah ditetapkan pada daerah perusahaan tersebut berdiri.

4.6 Solusi Terhadap Kasus UD Terang Suara


1. UD Terang Suara diberi sanksi secara legally, yaitu punishment berupa hukuman pidana
disertai denda.
2. Secara etically, UD Terang Suara harus mengubah mindsetnya dari praktis-realistis
menjadi idealis, maka secara otomatis teori etika yang digunakan pun menjadi deontologi,
dan prinsip keadilan pun tidak akan dilanggar. Dengan cara sosialisasi atau pembinaan dan
pembelajaran akan pemahaman mindset lebih mendalam serta seluruh kewajiban
perusahaan terhadap karyawannya dilaksanakan dengan baik agar perusahaan dapat berdiri
dan beoperasi secara etis.
4.7 Matriks

Kewajiban Perusahaan

Kewajiban Karyawan

Hak Karyawan

Actual Conflict of Interest

Teori Keadilan Komutatif (Adam Smith)

a. Prinsip No Harm
b. Prinsip Non Intervention
c. Prinsip Keadilan Tukar

Teleologi Deontologi

Praktis-Realistis Idealis

= Ya

= Tidak
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Jadi, kasus ini terjadi karena UD Terang Suara tidak menjalankan kewajiban terhadap
karyawannya dengan baik, dengan tidaknya membayar upah karyawannya sesuai dengan
standar yang telah ditetapkan pada daerah perusahaan tersebut berdiri.
Dalam kasus UD Terang Suara ini dapat dikatakan bahwa perusahaan tersebut tidak
profesional. Karena tidak memenuhi kriteria, yaitu etically dan legally. Perusahaan ini tidak
legally karena melanggar pasal 90 ayat 1 UU no.13 tahun 2003 dan pasal 185 ayat 1 UU no.13
tahun 2003 tentang ketenagakerjaan, dan juga tidak etically karena tidak melaksanakan
kewajiban terhadap karyawannya dengan baik perihal pemberian upah yang tidak sesuai
dengan standar, pada akhirnya perusahaan ini dijatuhkan hukuman secara legally yaitu
punishment dengan hukuman 1 (satu) tahun penjara dan denda sebesar Rp100.000.000,-.

5.2 Saran
Saran dari penulis terhadap UD Terang Suara seharusnya mengganti mindset dari praktis-
realistis menjadi idealis, maka secara otomatis teori etika yang digunakan pun deontologi, dan
prinsip keadilan pun tidak akan dilanggar. Dengan cara sosialisasi atau pembinaan dan
pembelajaran akan pemahaman mindset lebih mendalam serta seluruh kewajiban perusahaan
terhadap karyawannya dilaksanakan dengan baik agar perusahaan dapat berdiri dan beoperasi
secara etis.
DAFTAR PUSTAKA

Keraf, A. S. 1998. Etika Bisnis, Tuntutan dan Relevansinya. Penerbit


Kanisius,Yogyakarta

Modul dan Silabus Ibu Nina Nurani, DR., S.H., M.Si.

putusan.mahkamahagung.go.id

https://www.youtube.com/watch?v=CfZVc2ObuA8&t=2s

http://ekonomi.kompas.com/read/2013/04/25/08215445/Bayar.Karyawan.di.Bawah.UMR.Pe
ngusaha.Dijatuhi.Hukuman

https://liasetianingsih.wordpress.com/2011/11/23/etika-bisnis-viii-hak-pekerja/