Anda di halaman 1dari 82

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PERSEPSI KINESTETIK

DENGAN KEBERHASILAN SMASH BOLA VOLI


SISWA SMK PANGUDI LUHUR MUNTILAN
TAHUN 2006/2007

SKRIPSI
Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1
Untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan

Oleh
Nama Mahasiswa : Ngadisa Agustinus
NIM : 6101905020
Porgram Studi : Strata 1
Jurusan : PJKR
Fakultas : FIK

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG


TAHUN 2007
ii

SARI

Skripsi ini berjudul Hubungan Antara Persepsi Kinestetik dengan


Keberhasilan Smash Bolavoli Siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi Luhur
Muntilan Kabupaten Magelang Tahun 2006/2007.
Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara
dua perangkat data dari pelaksanaan tes tingkat persepsi kinestetik dengan
keberhasilan smash dalam permainan bolavoli pada siswa Sekolah Menengah
Kejuruan Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten Magelang tahun 2006/2007.
Metode yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah survei dengan teknik
tes. Pengolahan datanya menggunakan perhitungan statistik korelasi pearson
product-moment dengan simbol r. Koefisien korelasi menunjukkan taraf dan arah
hubungan antara dua variabel atau lebih.
Populasi yang dipergunakan siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi
Luhur Muntilan Kabupaten Magelang dengan teknik sampel peserta ekstra
olahraga bolavoli yang berjumlah 50 siswa.
Data-data yang diperoleh dalam penelitian ini merupakan hasil dari
pelaksanaan tes persepsi kinestetik dan tes keberhasilan smash yang diukur
dengan tes keberhasilan smash laveaga.
Setelah dilakukan pengolahan data ditemukan r hitung = 0,647 ternyata
hasilnya lebih besar dari pada r tabel = 0,391. Jadi berdasarkan hasil penelitian
ini, ada hubungan yang signifikan antara koefisien korelasi persepsi kinestetik
dengan keberhasilan smash dalam permainan bola voli siswa Sekolah Menengah
Kejuruan Pangudi Luhur Muntilan.
Untuk keberhasilan dalam membina pemain bola voli yang memiliki
kemampuan smash yang efektif, disarankan para guru penjasorkes dan pelatih
bolavoli untuk memperhatikan dan melatih/dril kemampuan siswa atau peserta
pelatihan dalam meningkatkan kemampuan menggunakan indra yang ada pada
otot. Kemampuan persepsi kinestetik yang sempurna akan mempengaruhi
keberhasilan dalam melakukan smash.

ii
iii

HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi ini telah dipertahankan didepan sidang panitia Ujian Skripsi

Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang pada:

Hari : Senin

Tanggal : 13 Agustus 2007

Tempat : Ruang ujian skripsi PJKR FIK

Universitas Negeri Semarang.

Ketua Sekretaris

Drs. Sutardji, MS. Drs. Sulaiman, M.Pd.


NIP.130523506 NIP. 131813670

Dewan Penguji

1. Drs. Uen Hartiwan, M. PD. (Ketua)


NIP. 131281216

2. Dr. Tandiyo Rahayu, M.Pd. (Anggota)


NIP.131404316

3. Drs. Tri Rustiadi, M.Kes. (Anggota)


NIP. 131876221

iii
iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto:

Sebagai tenaga pendidik tiada hari tanpa belajar, ada kemauan disitu ada
jalan.

Persembahan:
Hasil karya ilmiah ini aku persembahkan,
1. Untuk istri tersayang Caesillia Sri Wuryanti Lestari yang selalu memberi
semangat belajarku dan
2. Anak-anakku
- Agustina Sari Tyas Irawati,
- Ancelmus Irawan Dwi Atmaja
- Anicetus Fibri Adhi Tri Atmaja, sebagai motivasi untuk tidak
menyerah dalam belajar.
3. Untuk rekan-rekan guru Penjas orkes.

iv
v

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Pengasih yang

telah memberi rahmatNya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas ilmiah

dalam bentuk skripsi.

Skripsi ini disusun untuk memenuhi syarat dalam rangka menyelesaikan

studi strata satu untuk mencapai gelar sarjana pendidikan pada Fakultas Ilmu

Keolahragaan Universitas Negeri Semarang.

Ucapan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya saya

sampaikan kepada :

1. Dr. Tandiyo Rahayu, M.Pd. selaku Pembimbing satu yang telah

memberikan bimbingan dalam penyusunan skripsi ini.

2. Drs. Tri Rustiadi, M.Kes. selaku Pembimbing dua yang telah

memberikan bimbingan dalam penyusunan skripsi ini.

3. Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan yang telah memberi ijin pelaksanaan

penelitian.

4. Ketua Jurusan Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi FIK UNNES.

5. Drs. Y. Setyo Widodo selaku Kepala SMK Pangudi Luhur Muntilan

yang telah memberikan ijin penggunaan sarana dan prasaranan

penelitian.

6. Teman-teman Transfer yang telah membantu pelaksanaan penelitian.

v
vi

7. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu yang telah

membantu pelaksanaan penelitian.

Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan

skripsi ini, untuk itu kami mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Akhirnya semoga hasil penelitian ini bermanfaat bagi rekan-rekan guru

olahraga dan kemajuan perkembangan bolavoli.

Semarang, Juni 2007


Penulis

vi
vii

DAFTAR ISI

halaman
HALAMAN JUDUL........................................................................................... i
SARI.................................................................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................. iii
HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN................................................. iv
KATA PENGANTAR ........................................................................................ v
DAFTAR ISI....................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL............................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................... ix

BAB. I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ................................................................................... 1
1.2. Permasalahsan .................................................................................... 6
1.2.1. Pembatasan Masalah ............................................................... 7
1.2.2. Rumusan Masalah ................................................................... 8
1.3. Tujuan Penelitian ............................................................................... 8
1.4. Penegasan Istilah ................................................................................ 8
1.5. Manfaat Penelitian ............................................................................. 9

BAB II. LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS


2.1. Landasan Teori................................................................................... 11
2.1.1. Hakekat Smash ........................................................................ 11
2.1.2. Tahap Smash............................................................................ 12
2.1.2.1. Tahap Awalan ............................................................. 12
2.1.2.2. Tahap Meloncat .......................................................... 14
2.1.2.3. Tahap Saat Memukul Bola ......................................... 15
2.1.2.4. Tahap Mendarat .......................................................... 16
2.1.3. Hakakekat Posisi Samsh .......................................................... 17
2.1.3.1. Hakekat Posisi Smash 4.............................................. 18
2.1.3.2. Hakekat Posisi Smash 3.............................................. 20
2.1.3.3. Hakekat Posisi Smash 2.............................................. 23
2.1.4. Hakekat Keberhasilan Smash .................................................. 24
2.1.5. Hakekat Persepsi Kinestetik .................................................... 28
2.2. Hipotesis ............................................................................................ 30

BAB III. METODE PENELITIAN


3.1.Metode Penelitian ............................................................................... 32
3.1.1. Populasi.................................................................................... 33
3.1.2. Sampel ..................................................................................... 33

vii
viii

3.2. Variabel Penelitian ............................................................................. 34


3.3. Tempat Dan Waktu Penelitian ........................................................... 34
3.3.1. Tempat Penelitian .................................................................... 34
3.3.2. Waktu Penelitian...................................................................... 35
3.4. Metode Pengumpulan Data dan Instrumen ........................................ 35
3.4.1. Metode Pengumpulan Data...................................................... 35
3.4.2. Instrumen ................................................................................. 36
3.4.2.1. Instrumen Kinestetik Obstakel Test............................ 36
3.4.2.2. Instrumen Tes Smash Laveaga ................................... 38
3.5. Metode Analisa Data.......................................................................... 40
3.6. Tenaga Pembantu ............................................................................... 43

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


4.1. Hasil Penelitian ................................................................................. 44
4.2. Analisa Data ....................................................................................... 45
4.3. Pembahasan…………………………………………………………. 47

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1.Kesimpulan ............................................................................................ 50
5.2.Saran ...................................................................................................... 50

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 52

LAMPIRAN-LAMPIRAN.................................................................................. 53

viii
ix

DAFTAR TABEL

Tabel halaman
1. Tabel Kinestetik Obstacel Test……………………………………… 37
2. Blangko Perhitungan Statistik korelasi pearson produk moment…… 42

ix
x

DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Tahap awalan dalam smash …………………………………………... 13
2. Tahap meloncat dalam smash ………………………………………… 14
3. Tahap memukul bola dalam smash……………………………………. 15
4. Tahap mendarat dalam smash………………………………………… 16
5. Lapangan bolavoli dan posisi para pemain…………………………… 17
6. Arah bola hasil pukulan smasher dari posisi empat………………..…. 18
7. Arah bola hasil pukulan smasher dari posisi tiga………………….…. 21
8. Arah bola hasil pukulan smasher dari posisi dua………………….…. 23
9. Instrumen Kinestetik Obstakel Test………………………………..…. 36
10. Instrumen Tes Smash Laveaga…………………………………….….. 38
11. Gambar-gambar Kegiatan Pelaksanaan Penelitian …………………. .. 67

x
xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

1. Usulan Penetapan Pembimbing Skripsi………………………………… 53


2. Surat Keputusan Pembimbing Skripsi..…………….…………………....54
3. Surat Permohonan Penelitian……………………….…………………... 55
4. Surat Ijin Penelitian………………………………….………………….. 56
5. Data Hasil Kinestetik Obstakel Test…………………………………..... 57
6. Data Hasil Test Smash Laveaga…………………………………………59
7. Data Perhitungan Statistika hasil Smash Laveaga……………………….61
8. Daftar Nama Sampel siswa peserta Ekstra Bolavoli…………………….63
9. Daftar Nama Tenaga Pembantu………………………………………….65

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Permainan bolavoli diciptakan pada tahun 1895 oleh Willam Morgan di kota

Hokyoke, Massachusset, Amerika Serikat. Nama semula permainan bolavoli

adalah mintonette cara memainkan bola hampir sama dengan permainan

badminton. Berkat usaha Morgan bolavoli berkembang pesat di Amerika, sejalan

dengan perkembangannya Oleh Dr.A.T. Halsted Sprngfield diubah namanya

menjadi volleyball yang berarti memvoli bola tanpa memantul lantai, melintasi

jaring secara bergantian. Tahun 1900 permainan voli sudah dikenal di India yang

dibawa oleh seorang ahli pendidikan Jasmine dari YMCA yang bernama De Gray.

Permainan bolavoli masuk di Indonesia pada tahun 1928 pada jaman penjajahan

Belanda melalui guru-guru Belanda yang mengajar di sekolah-sekolah lanjutan

(H.B.S. dan A.M.S). Sejak PON II di Jakarta tahun 1951 sampai sekarang bola

voli termasuk cabang olahraga yang resmi dipertandingkan. (M.Yunus,1992: 7)

Dengan perkembangan bolavoli yang begitu pesat menantang para guru dan

ahli untuk menciptakan metode-metode latihan baru dengan kombinasi teknik

yang lebih efektif. Sekarang ini permainan bola voli tidak hanya dimiliki oleh

negara-negara maju, perkembangannya merata bahkan di Indonesia sudah sampai

ke pelosok desa.

Untuk dapat menghasilkan tim-tim yang tangguh setiap tim harus mampu

memanfaatkan potensi tim, yang meliputi potensi dalam grup dan potensi yang

dimiliki oleh masing-masing pemain.

1
2

Ada beberapa faktor penentu pencapaian prestasi maksimal dalam cabang

olahraga. Faktor penentu tersebut dapat diklasifikasikan menjadi empat aspek

yaitu:

1. Aspek biologis terdiri atas potensi atau kemampuan dasar tubuh, fungsi

organ tubuh, postur tubuh, struktur tubuh dan gizi.

2. Aspek psikologis terdiri atas intelektual atau kecerdasan, motivasi,

kepribadian, kordinasi kerja otot dan saraf

3. Aspek lingkungan

4. Aspek penunjang (M.Sajoto,1988 : 3).

Dengan demikian dapat diartikan bahwa untuk mencapai prestasi yang maksimal

diperlukan faktor-faktor yang saling menunjang.

Dalam permainan bolavoli terdapat teknik-teknik dasar yaitu, servis, pass

bawah, pass atas, smash dan blok. Penguasaan teknik dasar permainan bolavoli

merupakan salah satu unsur yang ikut menentukan menang kalahnya suatu

pertandingan. Dari sekian banyak teknik dasar yang ada, smash merupakan teknik

yang selalu digunakan untuk menyerang dan menghasilkan angka serta meraih

kemenangan. Karena permainan bolavoli merupakan permainan cepat maka

teknik menyerang lebih dominan dibandingkan dengan teknik bertahan.

Faktor lain yang mempengaruhi adalah aspek biologis yang terdiri atas

potensi atau kemampuan dasar tubuh, fungsi organ tubuh, postur tubuh dan

struktur tubuh serta gizi, dan aspek psikologis, intelektual atau kecerdasan,

motivasi, kepribadian, serta kordinasi kerja otot dan saraf. Sedangkan faktor

pendukung keberhasilan smash yaitu pemberian bola pada smasher yang


3

bersangkutan serta blok. Blok merupakan benteng pertahanan yang utama untuk

menangkis serangan lawan. Pada posisi empat dan dua serangan pada umumnya

dilakukan dengan bola-bola tinggi, efektif menghasilkan angka. Umpan bola

tinggi membentuk daerah sasaran lebih luas sehingga memudahkan smasher

untuk menempatkan bola ke daerah sasaran yang diinginkan. Sedangkan pada

posisi tiga serangan yang dilakukan dengan bola-bola sedang dan pendek lebih

efektif menghasilkan angka karena pola serangan menjadi lebih cepat dan

mempersulit lawan untuk melakukan antisipasi datangnya bola.

Smash dapat dilakukan dari semua posisi. Posisi empat, tiga dan dua, posisi

ini yang sering dipergunakan untuk menyerang. Dari ketiga posisi tersebut

seorang pelatih/guru harus memperhatikan tingkat kesulitan dan posisi yang

paling efektif untuk menghasilkan angka sehingga mampu menyusun tim

berdasarkan tipe-tipe pemain secara tepat. Tipe-tipe pemain dalam permainan bola

voli itu antara lain tipe pemain penyerang, tipe pemain bertahan, tipe pemain

pengumpan, tipe pemain serba bisa.

Untuk mencapai sebuah tujuan pendidikan olahraga menjadi salah satu alat

pendidikan. Permainan bolavoli merupakan salah satu cabang olahraga permainan

yang diajarkan dan menjadi cabang olahraga pilihan diseluruh jenjang sekolah.

Sekolah harus memberikan prioritas kepada permainan bola voli yang mungkin

dilaksanakan di sekolah serta bermanfaat bagi diri anak didik.

Metode mengajar sangat berpengaruh terhadap keberhasilan suatu

pembelajaran, walaupun tidak selalu tepat untuk masing-masing kopetensi.


4

Keberhasilan suatu pembelajaran atau pelatihan sangat dipengaruhi oleh, metode,

guru, siswa dan sarana prasaranan yang tersedia.

Berkaitan dengan hal itu diharapkan para guru dapat mencari dan

menciptakan metode yang sesuai dengan situasi dan kondisi siswa maupun

peralatan yang tersedia, sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung sesuai

dengan yang diharapkan. Kecakapan guru dalam menyampaikan pembelajaran

harus dapat membangkitkan motivasi, mengevaluasi dan menganalisa hasil latihan

serta kemampuan guru sendiri dalam menguasai materi sangat berpengaruh

terhadap keberhasilan.

Sedangkan siswa juga harus diperhatikan akan tingkat kebugaran

jasmaninya, bakat dan minat, tingkat kecerdasan dan jenis kelamin. Yang tidak

kalah penting adalah tersedianya sarana dan prasarana yang mencukupi, dengan

alat yang cukup akan memberi kesempatan anak untuk dapat melakukan latihan

lebih banyak.

Dari pengalaman di lapangan mengajarkan kopetensi bolavoli dengan sub

kopetensi smash ternyata banyak siswa yang mengalami kesulitan/kegagalan. Hal

ini dapat dilihat dari hasil, tidak semua siswa dapat melakukan smash dalam

permainan bolavoli dengan tingkat keberhasilan baik. Di lingkungan masyarakat

sulit untuk mendapatkan smaher-smasher yang tangguh, dapat melakukan smash

dengan tingkat keberhasilan yang tinggi.

Dari pengamatan saya sebagai guru pendidikan jasmani dan olahraga

kesehatan, salah satu faktor yang menghambat keberhasilan siswa melakukan

smash adalah timing/ketepatan :


5

- Ketepatan saat melakukan awalan,

- Ketepatan saat meloncat,

- Ketepatan saat memukul bola

Ketepatan dalam mengantisipasi terhadap datangnya bola, sangat

berpengaruh terhadap tahapan dalam melakukan smash, sehingga semua tahapan

dalam melakukan smash dapat dilakukan dengan tepat. Hal ini hanya dapat

dilakukan oleh siswa yang mampu melakukan gerakan antisipasi dengan

sumber/obyek gerakan, lepas dari sumber gerak itu sendiri (gerakan terbuka).

Gerakan terbuka merupakan gerakan yang terjadi dipengaruhi oleh obyek

yang terdapat atau berasal dari luar tubuh, diluar pengendalian diri. Gerakan ini

memerlukan ketepatan kordinasi antara otot, saraf dan indra.

Persepsi kinestetik merupakan kemampuan menggerakkan bagian-bagian

tubuh atau keseluruhan tubuh dalam melakukan gerak otot yang mengacu pada

indra yang ada pada otot. (Bary L.Johnson, Jack K. Nelson). Pernyataan ini dapat

diartikan bahwa kemampuan koordinasi sangat dipengaruhi dengan tingkat

kepekaan dalam menggunakan indera-indera yang terdapat dalam otot-otot.

Kordinasi merupakan kemampuan untuk mengontrol gerakan tubuh,

seseorang dikatakan mempunyai kordinasi baik bila mampu bergerak dengan

mudah, dan lancar dalam rangkaian gerakan, iramanya terkontrol dengan baik,

serta mampu melakukan gerakan yang efisien.

Smash merupakan serangkaian gerakan terbuka yang meliputi saat awalan,

saat melompat, saat memukul bola dan saat mendarat. Keberhasilan smash sangat
6

dipengaruhi oleh kemampuan kordinasi dan tingkat kepekaan menggunakan

indera.

Dari permasalahan yang muncul di atas penulis bermaksud mengadakan

penelitian mengenai hubungan antara tingkat persepsi kinestetik dengan

keberhasilan smash. Dengan alasan smash merupakan salah satu senjata

pamungkas dalam penyerangan untuk memenangkan setiap set dalam permainan

bolavoli.

1.2. Permasalahan

Bermain bola voli tujuanya antara lain untuk berprestasi. Prestasi dapat

dicapai dengan berbagai cara baik melalui penyerangan maupun pertahanan.

Permainan bolavoli lebih dominan pada tipe penyerangan sebab untuk mematikan

bola dan meraih point lebih besar.

Smasher merupakan salah satu unsur yang penting dalam penyerangan untuk

memperoleh nilai atau memenangkan suatu reli dalam permainan bolavoli.

Smasher bisa melakukan dari semua posisi, tetapi yang paling sering muncul

dalam pertandingan smash posisi empat, tiga, dan dua.

Keberhasilan smash sangat dipengaruhi oleh faktor teknis dan non teknis.

Faktor teknis smasher harus memiliki tingkat penguasaan gerak kordinasi dan

kepekaan persepsi dalam mengantisipasi terhadap datangnya bola. Dengan kata

lain keberhasilan smash sangat dipengaruhi oleh tingkat persepsi kinestetik.

Sedangkan yang non teknis, umpan, blok, tinggi badan, gizi dan kondisi lapangan.
7

Kenyataan di lapangan, untuk mendapatkan pemain (smasher) yang

memiliki keberhasilan tinggi/produktif itu sangat sulit. Untuk mengatasi

permasalahan itu perlu dicari apa sebetulnya yang menghambat kesulitan pemain

voli untuk melakukan smash dengan keberhasilan yang tinggi.

Berdasarkan kajian teori dan tulisan diatas, maka penulis berpikir bahwa

keberhasilan smash sangat dipengaruhi oleh tingkat kemampuan persepsi

kinestetik dan kemampuan penguasaan gerak kinematika.

Untuk lebih jelas mengetahui adanya hubungan antara tingkat persepsi

kinstetik dengan keberhasilan smash dalam permainan bola voli perlu

diadakannya suatu penelitian.

Dari uraian-uraian di atas maka permasalahan dalam penelitian ini dapat

dirumuskan sebagai berikut:

Apakah ada hubungan antara tingkat persepsi kinestetik dengan keberhasilan

smash bolavoli siswa SMK Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten Magelang.

1.2.1. Pembatasan Masalah

Pada saat bermain yang dilakukan oleh siswa, sangat mungkin

terjadi perbedaan pelaksanaan dan keberhasilan smash yang menghasilkan

angka dari posisi-posisi tertentu.

Penelitian ini dibatasi dan dipilih hubungan antara tingkat persepsi

kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli siswa SMK Pangudi

Luhur Muntilan Kabupaten Magelang.


8

1.2.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan permasalahan di atas, maka penelitian ini ditujukan

untuk mengetahui adakah hubungan antara tingkat persepsi kinestetik

dengan keberhasilan smash bola voli siswa SMK Pangudi Luhur Muntilan

Kabupaten Magelang.

1.3. Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah :

1. Untuk mengetahui apakah ada hubungan antara tingkat persepsi

kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli siswa SMK

Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten Magelang.

2. Bila terjadi korelasi, hubungan sebab akibat akan dicari bentuk

latihan untuk meningkatkan penguasaan persepsi kinestetik bagi

siswa.

1.4. Penegasan Istilah

Untuk menjaga agar tidak terjadi salah pengertian dan penyimpangan

penafsiran yang berkaitan dengan judul ini, maka perlu adanya penegasan istilah

dan batasan mengenai beberapa istilah yang digunakan.

Adapun penegasan atau batasan istilah-istilah tersebut antara lain :

1. Hubungan : sebuah keadaan yang saling berhubungan diartikan

sama dengan korelasi

2. Korelasi : hubungan timbal balik


9

3. Smash : tindakan memukul bola ke bawah dengan kekuatan

besar, biasanya meloncat ke atas, masuk ke bagian

lapangan berlawanan.

4. Smasher : pemain yang melakukan smash

5. Posisi smash : posisi seseorang smasher melakukan smash.

6. Keberhasilan smash : keberhasilan smasher melakukan smash dan

menghasilkan point, diukur dengan tes keberhasilan

smash Laveaga

7. Persepsi kinestetik : kemampuan menggerakkan bagian-bagian tubuh

atau keseluruhan tubuh dalam melakukan gerak otot

yang mengacu pada indra yang ada pada otot,

diukur dengan keberhasilan tes kinestetik.

1.5. Manfaat Penelitian

Setiap penelitian yang dilaksanakan sudah semestinya mempunyai

manfaat dan kegunaan yang pasti, jelas dan terarah.

Adapun manfaat dari penelitian ini :

1. Memberikan gambaran mengenai hubungan antara tingkat persepsi

kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli siswa SMK Pangudi

Luhur Muntilan Kabupaten Magelang Tahun 2006/2007.

2. Dengan mengetahui kecenderungan terjadi hubungan timbal balik maka

diharapkan, bagi sekolah dapat dipergunakan sebagai tambahan bahan

kajian awal untuk meningkatkan prestasi bolavoli sub kopetensi smash.


10

3. Bagi pelatih / guru dapat dipergunakan untuk bahan tambahan dan bahan

pendamping untuk dapat menciptakan bentuk-bentuk latihan

meningkatkan persepsi kinestetik dalam usaha mengembangkan olahraga

permainan bolavoli baik di sekolah maupun di masyarakat.

4. Bagi masyarakat dapat menjadi tambahan wawasan tentang permainan

bolavoli.
BAB II

LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

2.1. Landasan Teori

2.1.1. Hakekat Smash

Smash adalah tindakan memukul bola ke bawah dengan kekuatan

besar, biasanya meloncat ke atas, masuk ke bagian lapangan berlawanan.

Hal itu dapat dilihat dari kerasnya bola yang dihasilkan bahwa teknik smash

datangnya bola lebih keras dan lebih menyulitkan bagi penerima bola.

Semua sikap memukul bola ke daerah lawan kecuali servis dan blok adalah

merupakan pukulan serangan. Ada tiga metode penyerangan yang semuanya

menjadi efektif yaitu melakukan tip : spike, pelan dan smash, keras.

Teknik smash digunakan sebagai senjata untuk menyerang dan

mengumpulkan angka dalam permainan bolavoli. Mengingat pentingnya hal

tersebut maka pelaksanaan teknik smash dalam pertandingan harus efektif.

Ada beberapa macam smash menurut macam umpannya yaitu :

(a) smash normal,

(b) smash semi,

(c) smash push,

(d) smash pull,

(e) smash pull jalan,

(f) smash pull straight,

(g) smash cekis,

11
12

(h) smash langsung dan

(i) smash dari belakang. ( M. Yunus 1992 : 152 )

2.1.2. Tahap smash

Dalam permainan bolavoli smash didefenisikan tindakan memukul

bola dengan meloncat dan masuk ke lapangan lawan. Tindakan memukul

bola (smash) ada beberapa tahap.

Menurut Dieter Beutlsthal membagi smash menjadi 4 tahap Tahapan

tersebut adalah:

a. Tahap pertama : Run up (lari menghampiri)

b. Tahap kedua : Take off (lepas landas)

c. Tahap ketiga : Hit (memukul saat melayang di udara)

d. Tahap keempat : Landing (mendarat)

Dari pendapat-pendapat tersebut dapat diartikan bahwa dalam

melakukan smash terdapat beberapa tahap yaitu awalan, saat melompat, saat

memukul bola dan saat mendarat.

Uraian lebih jelas tahap-tahap tersebut ada di bawah ini.

2.1.2.1. Tahap Awalan

Awalan tergantung dari lintasan bola umpan, kira-kira 2,5

sampai 4 meter dari jatuhnya bola. Langkah terakhir paling menentukan

pada waktu mulai meloncat sehingga smasher harus memperhatikan baik-

baik posisi kaki yang akan meloncat dan berada di tanah lebih dahulu, kaki
13

lain menyusul di sebelahnya. Arah yang diambil harus diatur sedemikian

rupa, sehingga atlet akan berada di belakang bola pada saat akan meloncat.

Tubuh saat itu berada pada posisi menghadap net. Kedua lengan yang

menjulur ke depan diayunkan ke belakang dan ke atas sesudah langkah

pertama, kemudian diayunkan ke depan sehingga pada saat meloncat kedua

lengan itu tergantung ke bawah di depan tubuh atlet.

Gambar 1 tahap awalan dalam smash (M. Yunus, 1992 : 113)


14

2.1.2.2. Tahap meloncat

Untuk memukul right hand langkahkan kaki kiri ke depan dengan

langkah biasa kemudian diikuti kaki kanan yang panjang, diikuti dengan

segera oleh kaki kiri yang diletakkan samping kaki kanan ( untuk pemukul

left hand sebaliknya). Langkah pada waktu meloncat harus berlangsung

dengan lancar tanpa terputus-putus. Pada waktu meloncat kedua lengan yang

menjulur digerakkan ke atas. Tubuh diteruskan, kaki yang digunakan untuk

meloncat yang memberikan kekuatan pada saat meloncat. Lengan yang

dipakai untuk memukul serta sisi badan diputar sedikit sehingga menjauhi

bola, punggung agak membungkuk dan lengan yang lain tetap dipertahankan

setinggi kepala yang berguna untuk mengatur keseimbangan secara

keseluruhan.

Gambar 2 tahap meloncat dalam smash (M. Yunus, 1992 : 113)

Gambar 2 Tahap meloncat dalam smash (M.Yunus 1992:113)


15

2.1.2.3. Tahap saat memukul bola

Dalam gerakan memukul dapat disesuaikan dengan jenis smash yang

ada. Gerakan memukul hasilnya akan lebih baik apabila menggunakan

lecutan tangan, lengan dan membungkukkan badan. Suharno, (1982 : 34)

menyatakan setelah smasher berada di udara dan lengan sudah terangkat ke

atas dilanjutkan gerakan memukul bola dan hasil pukulannya akan lebih

sempurna apabila smasher menggunakan lecutan tangan, lengan, dan

membungkukkan badan merupakan kesatuan gerak yang harmonis.

Gambar 2 Tahap memukul bola dalam smash (M.Yunus 1992:113)


16

2.1.2.4. Tahap mendarat

Cara mendarat dalam setiap smash sama yaitu pada saat tubuh bagian

atas membungkuk ke depan, kaki diarahkan ke depan untuk

mempertahankan keseimbangan. Atlet mendarat pada kedua kakinya dengan

sedikit ditekuk.

Gambar 4 Tahap mendarat dalam smash (M. Yunus 1992:113)


17

2.1.3. Hakekat Posisi Smash

Posisi smash dalam permainan bolavoli bearti dimana seseorang

smasher melakukan smash. Untuk itu harus diperhatikan betul posisi yang

baik untuk mendapatkan angka. Permainan bolavoli terdapat 6 posisi yaitu

1, 5, dan 6 berada di daerah belakang garis serang sedangkan 4, 3 dan 2

berada di depan garis serang.

Penelitian ini meneliti hubungan Persepsi Kinestetik dengan

keberhasilan smash.

18 meter
Sede Line

Life Back Left iron


5 4

Net Line/Center line

Center Back Center Iront


6 3
9m Spiking Line

Right Back Right Iron


1 2

6 meter 3meter 3meter 6meter

Gambar 5 Lapangan bolavoli dan posisi para pemain

(Boni Robinson 1997 : 13 )


18

2.1.3.1. Hakekat Smash Posisi Empat

Pada gambar diatas terlihat bahwa posisi empat atau left front terletak

di sebelah kanan garis samping kiri di daerah depan antara garis serang dan

garis tengah. Pemain pada posisi empat bisa melakukan smash dengan

umpan tinggi, sedang, pendek dan smasher bisa mengarahkan bola

menyilang (cross spike) dan lurus (straight spike). Arah menyilang ke kanan

pada posisi empat lebih efektif daripada silang ke arah kiri. Sudut yang

terbentuk silang ke arah kanan lebih luas. Untuk lebih jelas membedakan

arah tersebut lihat gambar berikut :

lurus kanan

4 3 2

Gambar 6 arah bola hasil pukulan smasher dari pososi empat

Pada gambar di atas bola hasil pukulan smasher ke arah kiri bola

keluar sehingga untuk dapat bermain lebih efektif dalam permainan

semasher harus menyentuhkan bola ke blok lawan. Smash dengan tangan

kanan posisi bahu dan tangan menjauhi net sehingga blok lawan lebih sulit

mengantisipasi smash
19

Pengumpanan dengan postur tubuh yang lebih pendek dari smasher

ditempatkan di posisi dua sehingga pemain lawan (smasher di posisi empat)

menyerang ke arah blok-blok yang pendek. Serangan dengan umpan tinggi.

digunakan sebagai serangan pendahuluan pada permulaan permainan

bolavoli dan biasanya digunakan dalam kombinasi sistem serangan cepat.

Suharno yang dikutip oleh M. Yunus, ( 1992 : 30 ) teknik smash

dengan umpan tinggi sebagai dasar untuk mengembangkan teknik-teknik

smash lain. Smash dengan umpan tinggi memiliki lintasan bola yang lebih

panjang daripada teknik smash lain, sehingga timing pemain untuk

memperkirakan titik pukul dengan bola harus baik. Luas daerah sasaran

yang terbentuk oleh smash dengan umpan lebih besar, sehingga

memudahkan smasher untuk menempatkan bola ke sasaran yang diinginkan.

Di sisi lain untuk melaksanakan smash dengan umpan tinggi yang efektif

diperlukan postur tubuh tinggi dan power yang besar. Smash dengan umpan

tinggi memiliki lintasan yang lebih tinggi dan jarak jauh antara titik pukul

bola dengan sasaran. Smasher yang memiliki postur tubuh tinggi diharapkan

memiliki raihan yang tinggi sehingga dengan titik pukul yang tinggi

menyulitkan lawan untuk menempatkan posisi blok yang tepat. Smasher

yang memiliki power besar diharapkan dapat melakukan smash dengan

kecepatan bola yang tinggi. Bila bola yang dihasilkan oleh smasher

memiliki kecepatan yang tinggi kemungkinan lawan akan sulit menerima

bola, selain kecepatan untuk dapat efektif dalam melakukan smash dituntut

ketepatan mengarahkan bola yang baik. Smasher yang bertubuh pendek


20

smash dengan umpan bola tinggi kurang efektif karena raihan bola pendek

kecuali smasher yang bersangkutan memiliki loncatan yang tinggi. Sudut

yang dibentuk oleh raihan yang pendek lebih sempit, sehingga bila

dilakukan smash keras jatuhnya bola cenderung lebih jauh ke arah belakang

lawan. Pelaksanaan smash dengan umpan tinggi dimulai dari sikap

persiapan, sikap sat memukul bola dan sikap akhir. Untuk melakukan

smashdengan umpan tinggi diperlukan lawan yang lebih jauh kira-kira 4

meter, tujuannya agar loncatan yang dihasilkan lebih tinggi sebab ketinggian

bola umpan lebih dari tiga meter.

Pada saat bola lepas dari tangan setter, smasher bergerak ke arah bola

sambil melakukan kontrol. Sekiranya jarak dengan bola sudah sejangkauan

lengan smasher maka smasher segera meloncat ke atas dan meraih bola di

atas net dengan suatu pukulan. Raihan diusahakan setinggi-tingginya dan

bola dipukul secepat-cepatnya. ( Suharno 1984 : 64 )

Berdasarkan uraian-uraian di atas menunjukkan bahwa smasher

kususnya smash dengan umpan bola tinggi diperlukan postur tubuh tinggi

dan power yang besar. Kriteria keberhasilan smash yang dinilai di posisi

empat ialah keberhasilan smasher melakukan smash di posisi empat dan

menghasilkan point.

2.1.3.2. Hakekat Smash Posisi Tiga

Pada posisi tiga atau center front terletak di tengah antara posisi empat

dan posisi dua di daerah depan yaitu garis serang dan garis tengah. Pemain
21

pada poisi tiga bisa melakukan smash bisa mengarahkan bola menyilang ke

kanan, kiri ataupun lurus dengan resiko bola keluar lebih kecil. Untuk lebih

jelasnya lihat gambar berikut :

Kiri Lurus Kanan

4 3 2

Gambar 7 arah bola hasil pukulan smasher dari posisi tiga

Dari pengamatan penulis smash yang sering muncul di posisi tiga pada

setiap pertandingan lebih bervariasi daripada posisi empat dan dua yaitu

serangan cepat dengan umpan bola pendek dan sedang, akan tetapi karena

posisi tiga yang letaknya di tengah antara posisi dua dan empat

memungkinkan pihak blok lawan lebih siap mengantisipasi smash di posisi

tiga. Menurut Suharno ( 1981 : 61 ) tinggi umpan bola pendek adalah 0,5

sampai 0,9 centimeter di atas net. Umpan pendek digunakan untuk bermain

cepat dan variasi-variasi serangan.

Serangan cepat dengan umpan pendek dibuat oleh pengumpan dan

penyerang yang bekerja sama untuk membentuk variasi serangan dan

bermaksud mengalahkan pertahanan lawan. Bila taktik serangan selalu

diinstruksikan dengan pola serangan tinggi, berarti pula selalu memberikan

kesempatan tim lawan untuk menyiapkan formasi blok 2 orang. Untuk


22

mencegah perolehan blok 2 orang pada tim lawan, maka dilakukan

kombinasi-kombinasi serangan cepat. Ketinggian umpan bola sedang di atas

net antara 1 sampai 1,99 meter. Penggunaan serangan ini bila tim itu

menginginkan permainan cepat dan untuk tipuan-tipuan serangan. Pada

serangan dengan umpan bola sedang memiliki kelemahan yaitu lawan lebih

mudah mengantisipasi serangan dan melakukan persiapan blok. Untuk

smash dengan umpan bola sedang datangnya bola ke smasher lebih lambat

sehingga memungkinkan lawan siap menerima serangan. Melatih smash

dengan umpan bola sedang begitu sulit apabila pemain bersangkutan telah

menguasai teknik smash dengan umpan bola tinggi. Keberhasilan smash

dengan umpan bola sedang didukung gerakan dan timing yang baik dari

pengumpan dan smasher. Luas daerah yang terbentuk oleh umpan bola

sedang tidak begitu luas karena adanya blok-blok lawan yang lebih dekat

dengan net. Kecepatan lawan untuk menempatkan diri pada posisi blok lebih

cepat. Untuk dapat melakukan smash dengan umpan bola sedang diperlukan

kemampuan mengarahkan bola dengan baik. Tahap-tahap pelaksanaan

smash dengan umpan bola sedang mulai dari sikap persiapan, sikap saat

perkenaan dengan bola, dan sikap akhir hampir sama dengan teknik smash

lain. Perbedaan terletak pada pengambilan awalan oleh smasher dan

penyajian bola oleh setter. Bila bola telah lepas dari tangan smasher, pada

saat itu pula harus telah dimulai bergerak pelan ke depan menuju setter.

Demikian setter menyajikan bola dengan ketinggian kira-kira satu meter di


23

atas net maka secepatnya smasher menolak ke atas dan memukul bola

setelah itu mendarat kembali dan tidak jauh dari tempat smasher menolak.

2.1.3.3. Hakekat Smash Posisi Dua

Posisi dua atau right front terletak di sebelah kiri garis samping kanan

di daerah depan antara garis serang dan garis tengah. Di posisi dua bila

pemukul right hand lebih sulit daripada right hand di posisi empat. Pemain

pada posisi dua bisa melakukan smash dengan umpan bola tinggi, sedang

pendek dan pemain bisa mengarahkan bola menyilang ke arah kanan, kiri

maupun lurus. Arah menyilang ke kiri bila pemukul left hand maupun right

hand pada posisi dua lebih efektif daripada ke kanan. Sudut yang terbentuk

silang kiri lebih luas. Untuk lebih jelas membedakan arah bola tersebut lihat

gambar berikut ini :

Kiri Lurus Kanan

4 3 2

Gambar 8 arah bola hasil pukulan smasher dari posisi dua

Pada gambar di atas bola hasil pukulan smasher ke arah kanan bola

akan keluar sehingga untuk dapat bermain lebih efektif dalam permainan

smasher harus menyentuhkan bola ke blok lawan. Smash dari posisi dua bila
24

smasher memukul bola dengan right hand kurang efektif daripada posisi

empat karena posisi bahu dan lengan smasher mendekati net sehingga blok

lawan lebih siap mengantisipasi smash.

Pelaksanaan smash dari posisi dua dimulai dari sikap persiapan, saat

memukul bola dan sikap akhir. Untuk smash dari posisi dua agar smasher

lebih efektif dalam mendapatkan angka, smasher harus memiliki postur

tubuh yang tinggi, power, kecepatan gerak, koordinasi, timing dan

penempatan bola yang baik. Dengan postur tubuh yang tinggi diharapkan

memiliki raihan yang tinggi sehingga dengan titik pukul yang tinggi

menyulitkan lawan untuk menempatkan posisi blok yang tepat. Smasher

yang memiliki power besar diharapkan dapat melakukan smash dengan

kecepatan bola yang tinggi. Bila bola yang dihasilkan oleh smasher

memiliki kecepatan yang tinggi kemungkinan lawan akan sulit menerima

bola, selain kecepatan untuk dapat efektif dalam melakukan smash dituntut

ketepatan mengarahkan bola timing yang baik.

2.1.4. Hakekat Keberhasilan Smash

Keberhasilan didefenisikan sebagai taraf tercapainya suatu tujuan.

Keberhasilan smash dalam permainan bolavoli dimaksudkan sebagai keberhasilan

smasher melakukan smash dan menghasilkan point. Untuk menentukan suatu

smash berhasil atau gagal dalam menghasilkan point diperlukan kriteria-kriteria.


25

Adapun kriteria smash yang berhasil dibatasi sebagai berikut :

1. Bola hasil pukulan smasher yang berhasil melewati net dan masuk ke

lapangan permainan lawan.

2. Bola hasil pukulan smasher berhasil melewati net, dapat diterima lawan

tetapi dalam kelanjutannya bola tidak dapat dimainkan kembali oleh

pihak lawan.

3. Bola hasil pukulan smasher sebelum berhasil melewati atas net,

menyentuh net masuk kedaerah lawan. Tidak dapat diterima ataupun

dapat diterima pihak lawan tetapi untuk sentuhan yang terakhir tidak

dapat dikembalikan ke daerah penyerang.

Adapun smash yang dinyatakan gagal dibatasi sebagai berikut :

1) Bola hasil pukulan smasher keluar lapangan permainan.

Menurut (PP PBVI, 1997 : 16) bola dinyatakan keluar apabila

a. Bagian dari bola menyentuh lantai secara keseluruhan di luar garis-

garis batas.

b. Menyentuh benda di luar lapangan, langit-langit atau seseorang yang

tidak bermain.

c. Menyentuh antena (rod), tali, tiang atau net di luar batas pita

samping.

d. Bola hasil pukulan tidak sampai ke lapangan lawan.

2) Smasher menyentuh net.


26

3) Bola hasil pukulan smasher dapat diterima pihak lawan dan dimainkan

kembali oleh pihak lawan dan sentuhan terakhir bola sampai daerah

penyerang.

Pada permainan bolavoli diperlukan pemain-pemain yang efektif.

Bagaimana seseorang smasher dapat melakukan permainan yang efektif, hal ini

perlu dikaji lebih lanjut. Untuk teknik smash perlu diperhatikan dengan serius

mengenai keberhasilan/efektivitasnya. Seperti sudah disinggung di latar belakang

bahwa permainan bolavoli lebih dominan pada tipe penyerangan karena paling

besar peranannya dalam menghasilkan angka bagi tim.

Smasher dapat melakukan smash secara efektif bila komponen-komponen

yang mendukung penampilannya (fisik, teknik, taktik dan mental) dikuasai

dengan baik. Untuk memadukan komponen-komponen tersebut diperlukan

latihan yang teratur, bertahap dan terporgram. Dengan berlatih secara terpogram

efektivitas seorang pemain bolavoli khususnya seorang smasher akan lebih serta

mudah menyesuaikan situasi dan kondisi pertandingan yang berbeda-beda. Dalam

permainan bolavoli setiap pemain memiliki tugas yang berat karena harus dapat

menghasilkan point meraih kemenangan timnya. Kemenangan dalam permainan

bolavoli ditentukan oleh angka yang dikumpulkan dalam setiap set dari mulai set

awal tanpa memberi kesempatan pada pihak lawan. Upaya-upaya untuk

mengefektifkan serangan selalu dilakukan oleh pelatih. Setiap pelatih melakukan

eksperimen untuk menemukan sistem penyerangan yang paling efektif.

Dalam suatu tim biasanya memiliki smasher yang beragam. Setiap individu

memiliki ciri khas tersendiri dalam melakukan serangan/spesialisasi disebabkan


27

postur tubuh, ketrampilan, kematangan dan kebiasan yang berbeda. Menyadari hal

tersebut hendaknya setiap pelatih dapat memanfaatkan potensi yang ada.

Seorang smasher dituntut untuk memiliki kemampuan yang komplek karena

setiap teknis smash memiliki karakteristik dan tingkat kesulitan yang berbeda-

beda. Semakin jelas bahwa keberhasilan seorang smasher bisa dicapai oleh

ukuran tubuh tinggi, sedang maupun tinggi tubuhnya dengan catatan lawan yang

dihadapi memiliki kemampuan yang hampir sama. Seorang yang berpostur tubuh

pendek dapat melakukan serangan cepat dengan bola-bola pendek bervariasi.

Smasher harus mengarahkan bola ke daerah yang tidak dijaga dari lapangan lawan

dan mengarahkan bola ke salah satu sisi samping bloker.

Semakin tinggi prestasi permainan bolavoli, kemampuan blok-blok

lawanpun semakin baik. Begitupun sistem pertahanan setiap tim akan semakin

sulit ditembus serangan lawan. Seorang pelatih harus dapat menempatkan

smasher-smashernya secara tepat dengan menyesuaikan lawan sehingga serangan

menjadi lebih efektif. Dari sekian banyak teknik yang diterapkan dalam

pertandingan bolavoli perlu dipilih teknik yang efektif. Smasher dapat menyerang

efektif bila memperhatikan faktor-faktor,

1) kualitas pemberian bola,

2) blok pihak lawan,

3) posisi dari pertahanan lawan,

4) kemampuan teknik smash,

5) kondisi regu lawan


28

2.2. Hakekat Persepsi Kinestetik

Persepsi kinestetik merupakan kemampuan menggerakkan bagian-bagian

tubuh atau keseluruhan tubuh dalam melakukan gerak otot yang mengacu pada

indra yang ada pada otot. (Bary L.Johnson, Jack K. Nelson). Diungkapkan bahwa

otot itu lebih dapat melihat dan merasakan dari pada mata. Dalam olah raga ada

unsur seni, untuk mendapatkan seni dalam berolahraga harus menguasai kordinasi

indra dan saraf. Koordinasi merupakan kemampuan untuk mengontrol gerakan

tubuh, seseorang dikatakan mempunyai koordinasi baik bila mampu bergerak

dengan mudah, dan lancar dalam rangkaian gerakan, iramanya terkontrol dengan

baik, serta mampu melakukan gerakan yang efisien.

Analisa gerak biomekanika mencakup dua aspek kajian gerak yaitu

kinematika dan kinetika. Kinematika memberikan informasi tentang gerak tubuh,

lepas dari sumber gerak itu sendiri. Kinetika menelaah sumber daya yang

menggerakkan tubuh (H.Abul Kadir Ateng,1992 : 65)

Gerak dasar dalam permainan bola voli mencakup dua keterampilan yaitu

keterampilan lokomotor dan keterampilan manipulatif. Yang dimaksud dengan

keterampilan lokomotor adalah kemampuan seseorang untuk bergerak atau

memindahkan berat badan dari posisi badannya dari satu tempat ke tempat yang

lain. Keterampilan itu mencakup gerakan melompat kearah tegak, terutama

dengan bertumpu pada dua kaki, keterampilan berjalan, melangkah dan berlari.

Keterampilan manipulatif merupakan kemampuan gerak menggunakan

satu tangan atau dua tangan yang disatukan yang menjadi kemampuan pokok

dalam permainan bola voli. Permainan bola voli juga membutuhkan kemampuan
29

untuk mempersepsi bola yang meliputi arah, ketinggian dan kecepatan untuk

kemudian dipukul. Berdasarkan persepsi tersebut sebagai bentuk stimulus atau

rangsang maka perlu disiapkan respon yang cocok untuk diterapkan menjadi

konsep persepsi dan aksi.

Gerak dapat dikembangkan melalui latihan-latihan secara terus menerus.

Sehingga dapat menemukan bermacam-macam gerak maupun posisi badan.

Untuk dapat melakukan sesuatu yang baru sangat dipengaruhi adanya pengalaman

yang telah dimiliki.

Transfer mempunyai peranan yang sangat penting dalam belajar gerak. Apa

yang dipelajari seseorang dan kecepatan pencapaiannya tergantung dari situasi

transfer yang bersifat positif maupun negative. Latihan keterampilan gerak pada

salah satu anggota tubuh dapat meningkatkan keterampilan gerak pada sisi

anggota tubuh yang lain yang tidak dilatih.

Fisik merupakan salah satu faktor yang berfungsi untuk melakukan gerakan,

agar dapat menghasilkan gerakan yang efektif dan efisien harus didukung oleh

kemampuan fisik yang baik. Macam-macam kemampuan fisik antara lain,

kekuatan, ketahanan, kecepatan, fleksibilitas dan ketajaman indra. Dalam

melaksanakan gerakannya besarnya peran setiap unsur kemampuan tidak sama

untuk setiap gerakan.

Perkembangan otot terjadi secara sistematis antara anggota badan bagian

kanan dan bagian kiri, namun sisi yang dominan sedikit lebih kuat. Beberapa

penelitian mengenai waktu reaksi, waktu gerak dan kordinasi dalam hubungannya

dengan transfer adalah sebagai berikut:


30

1. Fairclough (1952) melaporkan bahwa peningkatan kecepatan gerak

tangan berpengaruh terhadap kecepatan kaki. Perbaikan waktu reaksi

lebih mudah terjadi transfer dibanding dengan perbaikan waktu gerak.

2. Hopper (1962) melaporkan bahwa latihan koordinasi mata tangan dan

latihan koordinasi mata-kaki pada satu sisi tubuh menghasilkan transfer

pada sisi tubuh lainnya. Tetapi latihan koordinasi mata tangan

menghasilkan pengaruh transfer negative pada koordinasi mata-kaki.

Kondisi-kondisi yang sangat mempengaruhi terjadinya transfer dalam

belajar gerak yang utama adalah kesamaan atau keserupaan diantara

kedua kegiatan (Dr. Sugiyanto, Drs. Sudjarwo M.P : 1994, 345).

Dari beberapa pendapat diatas penulis mengasumsikan bahwa bagi siswa

yang mempunyai tingkat persepsi kinestetik tinggi akan mudah mentransfer dari

pengalaman gerak serupa yang pernah dilakukan dan akan mudah menelaah

sumber daya yang menggerakkan tubuh.

Dengan banyak latihan maka akan terjadi banyak transfer yang akan

mempengaruhi siswa dapat melakukan gerak, baik gerak tertutup maupun terbuka

dalam segala posisi dan kordinasi. Ketika sebuah keterampilan diajarkan dengan

tujuan pengalihan dari pengalaman yang serupa akan lebih mempercepat proses

keberhasilan suatu latihan dan mampu bergerak dalam segala bidang.

2.2. Hipotesis

Hipotesis adalah sebagai jawaban yang bersifat sementera terhadap

permasalahan penelitian sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Suharsini


31

Arikunto 1996 : 67 ).Hipotesis adalah jawaban sementara penelitian, patokan,

dugaan atau dalil sementara yang kebenarannya akan dibuktikan dalam penelitian.

Setelah melalui pembuktian dari hasil penelitian maka hipotisis dapat benar atau

salah, diterima atau ditolak.

Adapun hipotesis dalam penelitian ini adalah : ada hubungan/korelasi timbal

balik yang cukup erat antara persepsi kinestetik dengan keberhasilan smash bola

voli siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten

Magelang.
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian

Metode penelitian merupakan faktor yang sangat penting dalam penelitian,

karena berhubungan langsung dengan data yang akan digunakan dalam penelitian.

Penggunaan metode penelitian dalam penelitian harus tepat sasaran dan mengarah

pada tujuan penelitian serta dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah agar

penelitian sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Banyak metode yang dapat

digunakan, permasalahannya bukan baik buruknya metode tetapi ketepatan dalam

penggunaan metode yang sesuai dengan metodologi peneliti.

Penelitian ini meneliti adakah hubungan antara tingkat persepsi kinestetik

dengan keberhasilan smash bola voli siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi

Luhur Muntilan. Tingkat penguasaan persepsi kinestetik ditentukan dari hasil tes

pesersepsi kinestetik dengan Obstacel test, dan tes keberhasilan smash dihitung

dari keberhasilan smash dengan tes keberhasilan smash laveaga.

Karena dalam penelitian ini data-data didapatkan dari dua variabel yang

berbeda dan untuk mencari bahwa dua variable tersebut ada hubungan/korelasi,

maka penulis menggunakan metode korelasi pearson product moment dengan

simbul r.

Dalam penentuan obyek penelitian, hal-hal yang perlu diperhatikan dan

dikemukakan meliputi masalah populasi dan sample.

32
33

3.1.1. Populasi

Populasi adalah keseluruhan obyek peneliti (Suharsini Arikunto,

1996:4) Dari pengertian tersebut populasi yang dipergunakan dalam

penelitian ini adalah siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi Luhur

Muntilan Kabupaten Magelang tahun pelajaran 2006/2007, yang terdiri dari

18 kelas dengan jumlah siswa 540 terdiri atas siswa putra.

3.1.2. Sampel

Sampel atau contoh adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti

(Suharsini Arikunto 1996:17). Mengenai seberapa banyaknya sampel dari

jumlah populasi yang diteliti, sebagai ancer-ancer maka apabila subyeknya

kurang dari seratus, lebih baik diambil semua, sehingga penelitiannya

merupakan penelitian populasi. Apabila jumlah subyeknya banyak dapat

diambil 10 % sampai 15 % atau 20 % sampai 25 % atau lebih. Disesuaikan

dengan kemampuan peneliti dilihat dari waktu, tenaga dan dana.

Berdasarkan pendapat tersebut , dalam penelitian ini sampel yang diambil

adalah siswa SMK Pangudi Luhur peserta ekstra olahraga bola voli yang

berjumlah 50 siswa.
34

3.2. Variabel Penelitian

Variabel adalah obyek penelitian atau apa yang menjadi pusat perhatian dari

penelitian. Dalam penelitian ini penulis memperoleh data dari dua variabel bebas

yaitu persepsi kinestetik dan tes keberhasilan smash laveaga.

Definisi variabel penelitian adalah sebagai berikut :

1) Persepsi Kinestetik

Persepsi kinestetik merupakan kemampuan menggerakkan bagian-bagian

tubuh atau keseluruhan tubuh dalam melakukan gerak otot yang mengacu

pada indra yang ada pada otot.

Nilai tingkat persepsi kinestetik ditentukan dari hasil pelaksanaan tes persepsi

kinestetik (Kinestetik Obstakel Tes)

2) Keberhasilan smash

Smash adalah tindakan memukul bola ke bawah dengan kekuatan besar,

biasanya meloncat ke atas, masuk kebagian lapangan berlawanan.

Keberhasilan smash diukur dari hasil pukulan bola di atas net oleh smasher

dan hasil pukulan smasher masuk daerah pertahanan lawan.

Nilai tingkat keberhasilan smash ditentukan dari hasil pelaksanaan tes

keberhasilan smash laveaga.

3.3. Tempat dan Waktu Penelitian

3.3.1. Tempat Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi

Luhur Muntilan Kabupaten Magelang.


35

3.3.2. Waktu penelitian

Pelaksanaan penelitian Senin 7 Mei 2007 dengan waktu 4 kali 45

menit dimulai pukul 07.30 untuk tes persepsi kinestetik dan Selasa 8

Mei 2007 dengan waktu 4 kali 45 menit dimulai pukul 07.30 untuk

tes keberhasilan smash.

3.4. Metode Pengumpulan Data dan Instrumen

3.4.1. Metode Pengumpulan Data

Untuk memperoleh data yang sesuai dalam penelitian ini, metode

pengumpulan data yang dipergunakan adalah metode survei dengan

teknik tes. Survei merupakan suatu cara pengumpulan data dari

sejumlah individu untuk dianalisa. Survei meliputi tindakan-tindakan

menganalisa, menafsirkan dan melukiskan keadaan sekarang dari

sekelompok tertentu. Tes merupakan suatu alat yang sistematis dan

obyektif untuk memperoleh data-data yang diinginkan.

Data-data yang diperoleh dalam penelitian ini yaitu :

a. Hasil tes dari pelaksanaan tes persepsi kinestetik (Kenestetik

Obstakel Test) dengan alasan keberhasilan smash sangat

dipengaruhi oleh kemampuan penguasaan diri dalam melakukan

gerak menelaah sumber daya yang menggerakkan tubuh

(kinetika).

b. Hasil tes dari pelaksanaan tes keberhasilan smash (Tes

keberhasilan Smash Laveaga).


36

3.4.2. Instrumen Penelitian

Instrumen/peralatan dalam penelitian ini yang dipakai adalah

instrumen tes persepsi kinestetik (Kinestetik Obstakel Test) dan

instrumen tes keberhasilan smash ( Laveaga ).

3.4.2.1. Instrumen Kenestetik Obstakel Test

12.10 cm
10

9 9 10.90 cm

8 9.70 cm
40cm
7
8.50 cm

40cm 6 7.20 cm

5 6.00 cm

4 4.80 cm

3
40cm 3.60 cm

2 2
80cm

1
2.40 cm
1.50 cm
Start 0
260 cm

By. Barabara Bogivest Dunn and Dorothy Washington 1967


37

Alat:

-12 pancang sebagai rintangan

- kain hitam penutup mata

- kapur

- rol meter

Tabel 1. Kinestetik Obstacel Test

Men Performance Level College Women

90 – 100 Exellent/Sempurna 80 – 90

60 – 80 Averrage/Rata-rata 50 – 70

30 – 50 Poor/Kurang 30 – 40

Ketentuan

1) Setiap siswa diberi kesempatan pertama untuk mencoba melewati kursi-

kursi tanpa menyentuh mengikuti garis tengah dengan mata terbuka.

2) Setelah mencoba sekali, kemudian siswa melakukan tes yang sebenarnya

dengan mata tertutup.

3) Setiap pos yang dilewati tanpa menyentuh kursi scor 10

4) Apabila menyentuh skor dikurangi 10, testi dikembalikan kegaris tengah

1 step kedepan, dan apabila testi keluar dari garis tepi mendapatkan

pengurangan 5. Testi dikembalikan ke garis tengah kestep berikutnya.

5) Siswa dapat melewati 10 pos tanpa kesalahan scor 100.


38

3.4.2.2. Instrumen Tes Keberhasilan Smash LAVEAGA (Suharno

1974)

2m 2,5m 4,5 m

3m
3 10

3m
1 10 5

3m

3 10

Alat:
- daftar hadir

- alat tulis

- net

- road/antenna net

- 10 bola voli

- 2 lapangan voli

- peluit

Ketentuan

1. Smash yang berhasil dibatasi sebagai berikut :

a. Bola hasil pukulan smasher yang berhasil melewati atas net dan

masuk ke lapangan permainan lawan


39

b. Bola hasil pukulan smasher berhasil melewati atas net, melalui

antara batas rod (antenna) kanan dan kiri.

c. Bola hasil pukulan smasher sebelum berhasil melewati atas net,

menyentuh net masuk kedaerah lawan.

d. Smasher pada saat melakukan smash tubuh dan maupun

anggota tubuh tidak menyentuh net.

e. Smasher pada saat mendarat kaki tidak menginjak garis tengah.

2. Smash yang dinyatakan gagal dibatasi sebagai berikut :

a Bola hasil pukulan smasher keluar lapangan permainan.

b Bagian dari bola menyentuh lantai secara keseluruhan di luar

garis-garis batas.

c Menyentuh benda di luar lapangan.

d Menyentuh antena (rod), tali, tiang atau net di luar batas pita

samping.

e Bola hasil pukulan tidak sampai ke lapangan lawan.

3. Skor

1.5. Skor didapatkan dari bola hasil pukulan smasher masuk ke

petak yang sudah ditentukan, 1, 3, atau 5, dan 10

2.5. Masing-masing smasher diberi kesempatan melakukan sepuluh

melakukan smash.
40

3.5. Metode Analisa Data

Analisis statistik adalah cara-cara ilmiah yang telah dipersiapkan untuk

menganalisa data, menyusun data, menyajikan data, dan menganalisa data

penyelidikan yang beruwujud angka-angka ( Sutrisno Hadi, 1988 : 221 ).

Penelitian ini mencari hubungan antara tingkat persepsi kinestetik dengan

keberhasilan smash bola voli. Perbandingan antara siswa yang memiliki tingkat

persepsi kinestetik tinggi dan rendah dalam keberhasilanya melakukan smash

dalam permainan bola voli. Untuk mencapai tujuan pokok peneliti merumuskan

hipotesa, mengumpulkan data, membuat analisa dan interprestasi.

Analisa data dapat dilakukan dengan dua cara yaitu analisis statistik dan

analisis non statistik. Cara ilmiah yang digunakan untuk mengumpulkan data dan

menganalisa data penyelidikan yang berupa angka-angka adalah teknik statistik,

perhitungan yang dipergunakan adalah dengan korelasi pearsen product-moment.

Korelasi pearson product-moment merupakan teknik statistik parametrik,

yang melukiskan hubungan antara dua variabel atau lebih berhubungan secara

linier dan data berasal dari populasi yang berdistribusi normal ( Tandiyo Rahayu,

Bahan Ajar Statistika 2 2004 : 6). Dalam hal ini pearson produk-moment

dipergunakan untuk mengetahui koefisien korelasi yang sanggup menunjukkan

hubungan antara tingkat persepsi kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli.

Sesuai dengan tujuan penelitian yakni untuk mengetahui apakah ada

hubungan antara persepsi kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli, data

dianalisis dengan analisa pearson product moment dengan angka kasar.


41

Rumus untuk mencari koefisien korelasi dengan angka kasar adalah:

NΣXY – (ΣX)(Σ Y )
r =
√{(NΣX2 – (ΣX)2}{N(Y2 – (ΣY)2}

Keterangan :

N : jumlah pasangan Skor

r : koefisien korelasi antara x dan y

Σxy : jumlah skor kali x dan y

Σx : jumlah skor x

Σy : jumlah skor y

Σx2 : jumlah kuadrat skor x

Σy2 : jumlah kuadrat skor y

(Σx)2 : kuadrat jumlah skor x

(Σy)2 : kuadrat jumlah skor y


42

Tabel 2

Persiapan Perhitungan Statistik dengan pearson product-moment

Skor Kinestetik Skor Smash


Obstakel test Laveaga tes

X Y X ² Y² XY

∑ ² ∑Y ² ∑X ² ∑X ² ∑XY
43

9.6. Tenaga Pembantu

Untuk memudahkan pelaksanaan pengambilan data penelitian ini, penulis

dibantu oleh beberapa teman mahasiswa yang sekaligus sebagai guru pendidikan

jasmani olahraga dan kesehatan. Sebelum pelaksanaan tenaga-tenaga pembantu

tersebut diberikan penjelasan mengenai jalannya penelitian dan tugas-tugas yang

harus dilaksanakan.

Adapun tugas tenaga pembantu menyiapkan alat tes, mengawasi

pelaksanaan tes dan mencatat hasil pelaksanaan tes serta bertanggung jawab

menyampaikan laporan secara tertulis kepada peneliti.


BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Penelitian

Data penelitian dalam penulisan skripsi ini, merupakan data kuantitatif yang

diperoleh dengan survei menggunakan metode test. Untuk mendapatkan

keterangan yang dibutuhkan dilakukan pengumpulan data dengan melaksanakan

tes persepsi kinestetik dan tes keberhasilan smash. Pelaksanaan test

diselenggarakan pada tanggal 7 dan 8 Mei 2007. Penelitian ini meneliti siswa-

siswa Sekolah Menengah Kejuruan Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten

Magelang yang mengikuti ekstra bolavoli.

Hasil penyelenggaraan tes persepsi kinestetik untuk 50 siswa didapatkan

data sebagai berikut:

No Skor Level Jumlah siswa Prosentase

1 90 – 100 Sempurna 34 68 %

2 60 – 80 Rata-rata 16 32 %

3 30 – 50 Kurang - -

a. Skor tertinggi 100

b. Skor terendah 70

c. Rata-rata 89,4

d. SD = 9.88

44
45

Data hasil penyelenggaraan tes keberhasilan smash untuk 50 siswa menurut

tes smash laveaga didapatkan data sebagai berikut:

a. Skor tertinggi = 100

b. Skor terendah = 45

c. Rata-rata = 69.56

d. SD = 14.07

4.2. Analisa Data

Hasil tes persepsi kinestetik dan tes keberhasilan smash sebagai data dari

dua variabel yang berbeda, data tersebut akan kita cari hubungan atau korelasinya.

Dari bermacam teknik statistik korelasi, penulis cenderung menggunakan korelasi

pearson product-moment. Korelasi pearson product moment, simbol r

menunjukkan taraf dan hubungan antara dua variabel atau lebih.

Rumus untuk menghitung atau mencari koefisien korelasi sebagai berikut:

NΣXY-(ΣX)(ΣY)
r =
√{(NΣX2-(ΣX)2}{NΣY2-(ΣY)2}

Data hasil pelaksanaan tes persepsi kinestetik dan tes keberhasilan smash

dimasukkan kedalam tabel perhitungan statistik, akan diperoleh hasil sebagai nilai

yang diperlukan dalam perhitungan sebagai berikut : (hasil tes terlampir)


46

N = 50

ΣX = 3478

ΣY = 4470

Σ X² = 251840

Σ Y² = 404500

Σ XY = 315440

50(315440)-(3478)(4470)
r =
√{50(251840)-(3478*3478)}{50(404500)-(4470*4470)}

225340
r=
347786.5

r = 0.647

Dari hasil perhitungan statistik ternyata dengan menggunakan rumus

pearson product moment diperoleh hasil r hitung = 0.647. Hasil perhitungan ini

kemudian dikonsultasikan dengan r tabel ternyata menunjukkan angka r tabel =

0.391. Dengan demikian ternyata r hitung lebih besar dari pada r tabel. Jadi

hipotesis yang berbunyi ada hubungan/korelasi timbal balik yang cukup erat

antara persepsi kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli siswa Sekolah

Menengah Kejuruan Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten Magelang tahun

2006/2007 dapat diterima.


47

Meskipun koefisien korelasi menunjukkan tingkat hubungan yang baik,

tetapi tidak selalu berarti ada hubungan sebab akibat antara dua variabel tersebut.

Untuk mengetahui bahwa dua variable itu menunjukkan hubungan sebab akibat

harus diketahui koefisien diterminasi.

Koefisien diterminasi dapat dicari dengan cara mengkuadratkan koefisien

korelasi (r²). Koefisien antara X dan Y adalah 0.647 berarti r² = (0.647)² = 0.418.

Untuk mengetahui persentasenya, variasi dari skor X dan Y dikalikan dengan

100%. Selanjutnya 0.418 x 100% = 41% berarti 41% dari variasi yang ada pada

skor X berhubungan dengan variasi dari skor Y. sementara 59% lainnya

dipengaruhi oleh variable yang lain.

4.3. Pembahasan

Dari hasil penelitian tersebut menunjukkan adanya hubungan sebab akibat

antara persepsi kinestetik dengan keberhasilan smash, jadi persepsi kinestetik

tinggi diharapkan tingkat ketrampilan tinggi, sehingga latihan/dril untuk

meningkatkan persepsi kinestetik sangat diperlukan. Berdasarkan hasil analisis

data yang dilakukan secara deskriptif, keberhasilan smash sangat dipenguruhi oleh

tinggi rendahnya derajat tingkatan/level penguasaan persepsi kinestetik. Kuatnya

korelasi atau besarnya hubungan antara dua variabel dapat juga dipengaruhi oleh

beberapa faktor lain.

Hasil analisa data ini membuktikan bahwa seseorang yang memiliki

tingkat derajat/level persepsi kinestetik tinggi ia akan memiliki tingkat

keberhasilan yang tinggi dalam melakukan smash. Dengan kecenderungan


48

terjadinya hubungan sebab akibat tersebut, sehingga sangat diharapkan para guru

dan pelatih olahraga memberikan latihan/dril guna meningkatkan persepsi

kinestetik agar anak termotivasi melakukan smash dengan tingkat keberhasilan

yang tinggi.

Ditinjau dari ilmu gerak, yang menjadi gerak dasar serta kemampuan pokok

dalam permainan bola voli itu mencakup ketrampilan lokomotor dan ketrampilan

manipulatif. Meliputi kemampuan seseorang untuk bergerak atau memindahkan

titik berat badan dan posisi badannya dari satu tempat ketempat lain serta

kemampuan gerak melompat kearah tegak, bertumpu pada dua kaki, keterampilan

berjalan, melangkah,berlari dan kemampuan menggunakan satu tangan atau dua

tangan yang disatukan. Sehubungan dengan hal itu para pemainnya membutuhkan

kemampuan untuk mempersepsi bola, mancakup arahnya, ketinggiannya dan

kecepatannya untuk kemudian dipukul.

Dari konsep persepsi itu akan menimbulkan gerakan/aksi yang tepat dan

cocok sebagai tanggapan terhadap stimulus atau rangsang. Gerakan-gerakan yang

ada dalam aksi dapat dikembangkan melalui latihan-latihan secara terus menerus

sehingga dapat menemukan bermacam-macam gerak maupun posisi badan. Untuk

dapat melakukan sesuatu yang baru sangat dipengaruhi adanya pengalaman yang

telah dimiliki.

Ditinjau dari aspek psikologis ada kesamaan kordinasi kerja otot dan saraf.

Gerakan smash merupakan serentetan gerakan yang seirama mulai dari saat

melakukan awalan, saat melakukan loncatan, saat pukulan bola dan pendaratan.

Gerakan ini melibatkan beberapa organ tubuh yang saling mendukung sehingga
49

nampak jelas kordinasi otot sangat diperlukan. Karena gerakan smash itu sebagai

tanggapan atau aksi terhadap rangsang yang berasal dari luar tubuh maka timing

yang tepat sangat diperlukan. Dari timing yang tepat akan memberikan

keberhasilan tinggi dalam melakukan smash. Untuk dapat melakukan smash

dengan timing yang tepat diperlukan kordinasi antara saraf dengan otot dan daya

pikir yang cepat, sesaat melihat saat itu juga harus memutuskan.

Sedangkan faktor pendukung keberhasilan smash yaitu pemberian bola

dari setter kepada smasher yang bersangkutan. Tinggi rendahnya bola dari setter

ini akan mempengaruhi terhadap smasher dalam melakukan awalan, loncatan

maupun saat memukul bola.

Keberhasilan smash juga dipengaruhi oleh beberapa faktor lain. Faktor

lain yang mempengaruhi adalah aspek biologis yang terdiri atas potensi atau

kemampuan dasar tubuh, fungsi organ tubuh, postur tubuh dan struktur tubuh

serta gizi, dan aspek psikologis, intelektual atau kecerdasan, motivasi,

kepribadian, serta kordinasi kerja otot dan saraf. Dengan postur tubuh yang tinggi

memiliki raihan yang tinggi sehingga dengan titik pukul yang tinggi menyulitkan

lawan dan akan mempermudah untuk menempatkan dan mengarahkan pukulan.

Hal ini akan lebih menguntungkan dibanding dengan pemain yang memiliki

postur tubuh rendah/pendek. Gizi yang baik akan memberikan kalori yang cukup

terhadap tubuh sehingga smasher akan selalu dalam kondisi stabil.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Setelah diadakan perhitungan dari data pelaksanaan tes persepsi kinestetik

dengan Kinestetik Obstakel Test dan tes keberhasilan smash dengan tes

keberhasilan smash Laveaga didapatkan r hitung = 0,647. Setelah dikosultasikan

dengan tabel ternyata r hitung = 0,647 lebih besar dari pada r tabel = 0,391.

Jadi berdasarkan analisa dari hasil penelitian tersebut setelah

dikonsultasikan dengan tabel dan pembahasan dalam penelitian ini, maka dapat

disimpulkan bahwa :

Antara tingkat persepsi kinestetik dengan keberhasilan smash bola voli

siswa SMK Pangudi Luhur Muntilan Kabupaten Magelang Tahun 2006/2007

terdapat korelasi positip yang cukup kuat.

5.2. Saran

Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan:

1. Bagi sekolah dapat dipergunakan sebagai tambahan bahan kajian awal untuk

meningkatkan prestasi bolavoli sub kopetensi smash.

2. Dengan diketahui kecenderungan terjadi hubungan timbal balik maka bagi

guru penjas orkes dapat menciptakan bentuk-bentuk latihan/dril guna

meningkatkan tingkat persepsi kinestetik para siswa.

50
51

3. Bagi guru dan pelatih dapat dipergunakan untuk bahan tambahan dan bahan

pendamping menciptakan bentuk-bentuk latihan/dril untuk meningkatkan

persepsi kinestetik dalam usaha mengembangkan olahraga permainan bolavoli

baik di sekolah maupun di masyarakat.

4. Bagi masyarakat dapat menjadi tambahan wawasan tentang permainan

bolavoli.

5. Untuk peneliti lain semoga skripsi ini dapat dijadikan sebagai bahan

pembanding.
DAFTAR PUSTAKA

Barbara L Viera, MS. Juli 1996 Bola Voli Tingkat Pemula. Raja Grafinda

Barey L. Johnson dan Jack K. Nelson Practical Mea Surements For Evaluation
in Physical Education cetakan ke tiga

Dr. Sugiyanto dan Drs. Sudjarwo M.P.Perkembangan dan Belajar Gerak


Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Jakarta 1994

Gozamshi 1983 Permainan Bola Voli Jakarta

Leo Rolex Perturan Permainan Bola Voli Internasional PP-PBVSI

M Yunus 1992 Olahraga Pilihan Bola Voli Departemen Pendidikan Dan


Kebudayaan Derektorat Jendral Pendidikan Tinggi

M. Sajoto, 1988 Peningkatan dan Pembinaan Kekuatan Kondisi Fisik Dalam


Olahraga. Dahara Prize, Semarang

Macffud Irsyada Bola voli Depdiknas 2000

Sugiyanto dan Sujarwo 1991 Perkembangan dan Belajar Gerak modul 1-6
Jakarta Depdikbud

Suharno 1981 Metodik Melatih Permainan Bola Voli Yogyakarta

Suharno HP 1974 Dasar-Dasar Permainan Bola Voli Yogyakarta

Suharsini Arikunto 1996, Prosedur Penelitian Satu Pendekatan Praktek


Jakarta: Rineka Cipta.

Sutrisno Hadi 1983. Statistik Yogyakarta Fakultas Psikologi UGM Yogyakarta

Sutrisno Hadi 1988. Statistik 2. Yogyakarta : Andi ofcet.

H. Abdul Kadir Ateng 1992, Asas dan Landasan Pendidikan Jasmani


Depdikbud Dirjen Perguruan Tinggi

Tandiyo Rahayu Bahan Ajar Statistika 2 UNNES 2004

52
53

Lampiran 1

Usul pembimbing
54

Lampiran 2

SK PEMBIMBING
55

Lampiran 3

PERMOHONAN IJIN
56

Lampiran 4

Surat Izin Penelitian dari Kepala SMK Pangudi Luhur

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


PANGUDI LUHUR
JALAN KARTINI 2 MUNTILAN 56411. Telp./Fax. (0293)587867
Email : smkplmtl@eudoramail.com

Nomor : 25 April 2007


Lamp :-
Hal : Ijin Penelitian

Kepada,
Yth. Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan
Universtas Negeri Semarang
Di Semarang.

Dengan hormat

Menanggapi surat Saudara nomor: 330/J40.1.6/PL/2007 tertanggal 11 April 2007


perihal permohonan ijin penelitian mahasiswa tersdebut di bawah ini

Nama : Ngadisa Agustinus


NIM : 6101905020
Prodi/Smt : PJKR/Transfer

Kami tidak keberatan mahasiswa tersebut mengadakan penelitian di SMK


Pangudi Luhur Muntilan.

Demikian ijin kami sampaikan agar dapat dipergunakan sebagai mana mestinya

Kepala Sekolah

Drs Y Setyo Wid


57

Lampiran 5

Data Hasil Kinestetik Obstakel Test. Pelaksanaan tes Senin, 7 Mei 2007

No Nama P/L Skor LEVEL

1 Ganda Ciptadi L 80
2 Agung Supriyanto L 100
3 Ant. Catra Bingo CC L 100
4 FX. Kale Wuluh L 90
5 Rindra Wijiantoro L 80
6 Sunardi L 70
7 Ant Rendi P L 80
8 Budi Santoso L 100
9 Dwi Yuniarto L 90
10 Sigit Setyawan L 90
11 Vilanova Luky S L 90
12 Thiovani L 100
13 Yuli Nurdianto L 70
14 Andri S L 90
15 Asep Susanto L 70
16 V. Mery W L 100
17 Walyono L 100
18 Aditya S L 100
19 Daniel D.N L 100
20 Dwi Riyatno L 100
21 Y. Andi Kurniawan L 100
22 Y Andi Wibowo L 100
23 Agus Sulistiyo L 70
24 Andrias Budi Santoso L 90
25 Ari Saptono L 100
58

26 Feri Nurhuda L 80
27 FX. Agus Santoso L 80
28 Martinus Suyitno L 90
29 Patrisius Yeniadi L 90
30 Petrus Agung Yulianto L 90
31 Purwanto L 90
32 Sugiyanto L 100
33 Sunandar L 70
34 Tukul Budi Santoso Yoh. L 100
35 Wiyarto L 80
36 Yakobus Yuli Kristiyanto L 90
37 Yunanto Aji Haryoko L 100
38 Agustinus Yuliawan L 90
39 Pius Joni Sudrajat L 80
40 Wahyu Setiyadi L 100
41 Ardias Nirwana L 100
42 Eko Anang Saputro L 80
43 Hana Buin Afirifai L 90
44 Heri Fitriyanto L 80
45 H. Hari Bekti Pratama L 90
46 I Pulung Adi Kurniawan L 80
47 Markos Totok Mardiyanto L 100
48 Putro Wahyu Aji L 90
49 Sutyas Pratama L 80
50 Valentino Ravi Ardianta L 90
59

Lampiran 6

Data Hasil Test Smash Laveaga. Pelaksanaan Tes Selasa 8 Mei 2007

Pukulan ke
No Nama 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jum.
1 Ganda Ciptadi 10 10 5 10 10 10 55
2 Agung Supriyanto 10 10 10 10 0 10 10 5 10 5 80
3 Ant. Catra Bingo 10 10 10 5 10 5 10 10 10 80
4 FX. Kale Wuluh 10 10 5 10 10 5 10 60
5 Rindra Wijiantoro 10 10 10 10 5 10 55
6 Sunardi 10 5 10 10 5 5 45
7 Ant Rendi P 10 5 10 5 10 10 50
8 Budi Santoso 10 10 10 10 5 10 5 5 5 70
9 Dwi Yuniarto 1 10 10 10 10 10 51
10 Sigit Setyawan 10 10 10 10 5 5 5 10 65
11 Vilanova Luky S 5 5 10 10 10 10 10 60
12 Thiovani 10 10 10 10 10 10 10 10 10 90
13 Yuli Nurdianto 10 10 10 10 10 50
14 Andri S 10 10 10 10 10 10 10 10 10 90
15 Asep Susanto 5 10 5 10 10 10 50
16 V. Mery W 10 10 10 10 10 10 10 10 80
17 Walyono 5 3 10 10 10 10 5 10 10 10 83
18 Aditya S 5 10 10 5 10 5 10 10 1 10 76
19 Daniel D.N 10 10 10 10 10 10 10 5 10 85
20 Dwi Riyatno 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 100
21 Y. Andi Kurniawan 10 10 10 10 10 10 10 10 80
22 Y Andi Wibowo 10 10 10 10 5 10 5 10 70
23 Agus Sulistiyo 5 10 10 10 10 10 10 5 5 75
24 Andrias Budi S 5 10 5 10 5 10 10 5 60
25 Ari Saptono 5 10 10 5 10 10 5 5 10 70
60

26 Feri Nurhuda 5 10 10 5 10 5 10 10 65
27 FX. Agus Santoso 10 10 10 10 10 5 5 60
28 Martinus Suyitno 5 10 10 5 10 5 10 5 60
29 Patrisius Yeniadi 10 10 10 10 10 10 10 70
30 Petrus Agung Y 10 10 10 5 5 5 10 10 10 75
31 Purwanto 10 10 10 10 10 10 5 65
32 Sugiyanto 10 10 10 5 10 10 10 10 5 10 90
33 Sunandar 10 10 10 10 10 10 10 10 80
34 T. Budi Santoso Y 10 10 10 10 3 10 10 10 10 10 93
35 Wiyarto 10 10 10 5 10 10 10 65
36 Yakobus Yuli K. 10 10 10 5 5 5 10 10 65
37 Yunanto Aji H 10 10 10 10 10 10 5 10 10 10 95
38 Agust Yuliawan 10 5 10 10 10 5 10 60
39 Pius Joni Sudrajat 10 5 10 10 10 10 5 60
40 Wahyu Setiyadi 10 10 10 10 10 10 10 10 10 90
41 Ardias Nirwana 5 10 10 5 10 5 10 5 10 70
42 Eko Anang Saputro 10 10 5 5 10 5 10 5 60
43 Hana Buin Afirifai 10 10 10 5 5 5 10 10 10 10 85
44 Heri Fitriyanto 10 10 10 10 5 10 10 65
45 H. Hari Bekti P. 10 10 10 5 10 10 10 65
46 I Pulung Adi K. 5 10 5 10 10 10 10 5 65
47 Markos Totok M. 10 10 10 10 10 5 10 5 10 10 90
48 Putro Wahyu Aji 10 10 5 5 5 5 5 10 55
49 Sutyas Pratama 10 10 5 10 5 10 50
50 Valentino Ravi A. 10 5 10 5 10 10 50
61

Lampiran 7.

Data Perhitungan Statistika hasil Smash Laveaga

Skor Skor
Smash Persp.Kinestk
X Y X² Y² XY
55 80 3025 6400 4400
80 100 6400 10000 8000
80 100 6400 10000 8000
60 90 3600 8100 5400
55 80 3025 6400 4400
45 70 2025 4900 3150
50 80 2500 6400 4000
70 100 4900 10000 7000
51 90 2601 8100 4590
65 90 4225 8100 5850
60 90 3600 8100 5400
90 100 8100 10000 9000
50 70 2500 4900 3500
90 90 8100 8100 8100
50 70 2500 4900 3500
80 100 6400 10000 8000
83 100 6889 10000 8300
76 100 5776 10000 7600
85 100 7225 10000 8500
100 100 10000 10000 10000
80 100 6400 10000 8000
70 100 4900 10000 7000
75 70 5625 4900 5250
60 90 3600 8100 5400
70 100 4900 10000 7000
62

65 80 4225 6400 5200


60 80 3600 6400 4800
60 90 3600 8100 5400
70 90 4900 8100 6300
75 90 5625 8100 6750
65 90 4225 8100 5850
90 100 8100 10000 9000
80 70 6400 4900 5600
93 100 8649 10000 9300
65 80 4225 6400 5200
65 90 4225 8100 5850
95 100 9025 10000 9500
60 90 3600 8100 5400
60 80 3600 6400 4800
90 100 8100 10000 9000
70 100 4900 10000 7000
60 80 3600 6400 4800
85 90 7225 8100 7650
65 80 4225 6400 5200
65 90 4225 8100 5850
65 80 4225 6400 5200
90 100 8100 10000 9000
55 90 3025 8100 4950
50 80 2500 6400 4000
50 90 2500 8100 4500

∑X ∑Y ∑X² ∑Y² ∑ XY

3478 4470 251840 404500 315440


63

Lampiran 8

Daftar Nama Sampel siswa peserta Ekstra Bolavoli

No Nama Jenis Kel. Kelas

1 Ganda Ciptadi L 3 MOB


2 Agung Supriyanto L 3 MOB
3 Ant. Catra Bingo CC L 3 MPA
4 FX. Kale Wuluh L 3 MPA
5 Rindra Wijiantoro L 3 MPA
6 Sunardi L 2 MPA
7 Ant Rendi P L 2 MPA
8 Budi Santoso L 2 MPA
9 Dwi Yuniarto L 2 MPA
10 Sigit Setyawan L 2 MPA
11 Vilanova Luky S L 2 MPB
12 Thiovani L 2 MPB
13 Yuli Nurdianto L 2 MPB
14 Andri S L 2 MPB
15 Asep Susanto L 2 MPB
16 V. Mery W L 2 MPB
17 Walyono L 2 MPB
18 Aditya S L 2 MPC
19 Daniel D.N L 2 MPC
20 Dwi Riyatno L 2 MPC
21 Y. Andi Kurniawan L 2 MPC
22 Y Andi Wibowo L 2 MPC
23 Agus Sulistiyo L 2 MPC
24 Andrias Budi Santoso L 2 TP
25 Ari Saptono L 2 TP
64

26 Feri Nurhuda L 2 TP
27 FX. Agus Santoso L 2 TP
28 Martinus Suyitno L 2 TP
29 Patrisius Yeniadi L 2 TP
30 Petrus Agung Yulianto L 2 TP
31 Purwanto L 2 TP
32 Sugiyanto L 2 TP
33 Sunandar L 2 TP
34 Tukul Budi Santoso Yohanes L 3 TP
35 Wiyarto L 3 TP
36 Yakobus Yuli Kristiyanto L 3 TP
37 Yunanto Aji Haryoko L 3 TP
38 Agustinus Yuliawan L 3 TP
39 Pius Joni Sudrajat L 3 MOA
40 Wahyu Setiyadi L 3 MOA
41 Ardias Nirwana L 3 MOA
42 Eko Anang Saputro L 2 MOA
43 Hana Buin Afirifai L 2 MOA
44 Heri Fitriyanto L 2 MOA
45 H. Hari Bekti Pratama L 2 MOA
46 I Pulung Adi Kurniawan L 2 MOA
47 Markos Totok Mardiyanto L 2 MOA
48 Putro Wahyu Aji L 2 MOA
49 Sutyas Pratama L 2 MOA
50 Valentino Ravi Ardianta L 2 MOA
65

Lampiran 9

Daftar Nama Tenaga Pembantu

No NAMA KETERANGAN

1. Bibit Widianto Guru Olahraga


SMK 1 Salam Magelang

2. Sunardi Guru Olahraga


SD Negeri Salam 1

3. Sumardi Guru Olahraga


SMP Negeri 2 Salam

4. H. Rohkayadi S.Pd Guru Otomotif


SMK PL. Muntilan
66

Lampiran 10

Daftar Koefisien korelasi

r = 0,00 menunjukan tidak ada korelasi

r = 0,03 menunjukkan bahwa praktis hampir tidak ada korelasi

positif diantara dua variable

r = 0, 54 menunjukkan adanya korelasi positif yang tidak begitu kuat

r = 0,85 menunjukkan adanya korelasi positif yang cukup kuat

antara dua variable (Tandiyo Rahayu, 2004 : 7)


67

Gambar-gambar/foto-foto kegiatan

Peserta penelitian

Peserta penelitian sedang melakukan pemanasan

Saat paserta melakukan pemanasan


68

Instrumen Kinestetik Obstakel Test Sedang melakukan percobaan

Peserta akan melakukan Kinestetik Obstakel Test

Peserta melakukan Kinestetik Obstakel Test


69

Peserta persiapan melaksanakan Tes Smash Laveaga

Saat melempar bola

Saat meloncat
70

Saat meloncat

Saat memukul bola

Saat memukul bola


71