Anda di halaman 1dari 10

JMK, VOL. 17, NO. 1, MARET 2015, 7685 DOI: 10.9744/jmk.17.1.

7685
ISSN 1411-1438 print / ISSN 2338-8234 online

TINGKAT LITERASI KEUANGAN PADA MAHASISWA S-1


FAKULTAS EKONOMI

Farah Margaretha1*, Reza Arief Pambudhi1


1
Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti
Jalan Kyai Tapa, Grogol, Jakarta 11440, Indonesia
* Penulis Korespondensi; E-mail: farahmargaretha@yahoo.com

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk meneliti bagaimana tingkat literasi keuangan mahasiswa S1 dan faktor
yang mempengaruhinya. Penelitian ini menggunakan kuesioner yang disebarkan sebanyak 625 kuesioner
dan hanya 584 kuesioner yang dapat digunakan. Metode analisis data adalah statistik deskriptif dan uji
ANOVA. Tingkat literasi keuangan adalah 48,91% berada dalam kategori rendah. Hasil pengujian menun-
jukkan terdapat pengaruh antara jenis kelamin, usia, IPK, dan pendapatan orang tua. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa mahasiswa harus meningkatkan pemahaman mereka tentang personal finance
khususnya dalam area investasi. Selain itu universitas dapat memberi pendidikan tentang personal finance
kepada mahasiswa. Saran untuk penelitian selanjutnya adalah meneliti seluruh mahasiswa Universitas
Trisakti, menggunakan metode online, menambah jumlah pertanyaan dan menambah variabel seperti
pendapatan mahasiswa, kepemilikan tabungan, hutang dan pengalaman kerja mahasiswa.

Kata kunci: Literasi keuangan, personal finance, jenis kelamin, usia, IPK

Abstract

The purpose of this research was to examine the level of financial literacy and the factors that influence
undergraduate students of Faculty of Economics. This study distributed 625 questionnaires and only 584
usable questionnaires. Data analysis methods used by this research were descriptive statistics and ANOVA.
The level of financial literacy was 48.91% were in the low category. The test results revealed that there was
influence of gender, age, GPA, and parents income. The results showed that students should improve their
understanding of personal finance, especially in the area of investment, in addition to the university to
provide education about personal finance to students. Suggestions for further research was examined
throughout the Trisakti University students, using online methods, increasing the number of questions and
adding variables such as student income, savings and debt holdings and work experience students.

Keywords: Financial literacy, personal finance, gender, age, GPA

Pendahuluan uangan pribadinya. Remund (2010) menjelaskan lima


domain dari literasi keuangan yakni 1) Pengetahuan
Kecerdasan finansial merupakan salah satu tentang konsep keuangan 2) Kemampuan untuk ber-
aspek penting dalam kehidupan saat ini. Kecerdasan komunikasi tentang konsep keuangan 3) Kemampuan
finansial adalah kecerdasan dalam mengelola aset untuk mengelola keuangan pribadi 4) Kemampuan
pribadi (Widayati, 2012). Individu harus memiliki dalam membuat keputusan keuangan 5) Keyakinan
suatu pengetahuan dan keterampilan untuk mengelola untuk membuat perencanaan keuangan masa depan.
sumber keuangan pribadinya secara efektif demi ke- Literasi keuangan telah berkembang pesat
sejahteraannya. Selain menetapkan keputusan ke- selama beberapa tahun terakhir. Beberapa faktor yang
uangan jangka pendek seperti tabungan dan pinjaman, menyebabkan literasi keuangan berkembang antara
individu juga harus memikirkan keputusan keuangan lain tingkat bunga tabungan yang rendah, meningkat-
jangka panjang seperti perencanaan pensiun dan pe- nya tingkat kebangkrutan dan tingkat hutang, dan me-
rencanaan pendidikan untuk anak-anaknya. Literasi ningkatnya tanggung jawab individu untuk membuat
keuangan telah berkembang dalam beberapa tahun keputusan yang akan mempengaruhi perekonomian
terakhir dan mendapatkan perhatian yang lebih, mereka di masa depan (Servon & Kaestner, 2008).
khususnya pada negara-negara maju. Istilah literasi Literasi keuangan sangat berkaitan dengan ke-
keuangan adalah kemampuan seorang individu untuk sejahteraan seorang individu. Pengetahuan keuangan
mengambil keputusan dalam hal pengaturan ke- dan keterampilan dalam mengelola keuangan pribadi

76
Margaretha: Tingkat Literasi Keuangan pada Mahasiswa S-1 Fakultas Ekonomi 77

sangat penting dalam kehidupan sehari-hari, Krishna, perekonomian. Nidar dan Bestari (2012) menjelaskan
Rofaida, dan Sari (2010) menjelaskan bahwa literasi bahwa perekonomian nasional tidak akan berpenga-
keuangan membantu individu agar terhindar dari ruh pada krisis keuangan global jika masyarakat
masalah keuangan. Kesulitan keuangan bukan hanya memahami sistem keuangan. Kesalahpahaman me-
fungsi dari pendapatan semata (rendahnya pendapat- nyebabkan banyak orang mengalami kerugian
an). Kesulitan keuangan juga dapat muncul jika ter- keuangan, sebagai akibat dari pengeluaran yang boros
jadi kesalahan dalam pengelolaan keuangan (miss- dan konsumsi, tidak bijaksana dalam penggunaan
management) seperti kesalahan penggunaan kredit, kartu kredit, dan menghitung perbedaan antara kredit
dan tidak adanya perencanaan keuangan. Keter- konsumen dan pinjaman bank. Selain itu, kurangnya
batasan finansial dapat menyebabkan stress, dan pengetahuan tentang keuangan menyebabkan sese-
rendahnya kepercayaan diri. Adanya pengetahuan orang sulit untuk melakukan investasi atau mengakses
keuangan dan literasi keuangan akan membantu ke pasar keuangan.
individu dalam mengatur perencanaan keuangan Bagi sebagian besar mahasiswa, masa kuliah
pribadi, sehingga individu tersebut bisa memaksi- adalah saat pertama mereka mengelola keuangannya
malkan nilai waktu uang dan keuntungan yang sendiri tanpa adanya pengawasan dari orang tua
diperoleh oleh individu akan semakin besar dan akan (Sabri et al. 2008). Mahasiswa akan menghadapi
meningkatkan taraf kehidupannya. Bhushan and permasalahan yang mungkin baru dan menghadapi
Medury (2013) menjelaskan literasi keuangan sangat lingkungan yang baru tanpa adanya pengawasan dan
penting karena beberapa alasan. Konsumen yang me- dukungan dari orang tua. Mahasiswa harus bisa se-
miliki literasi keuangan bisa melalui masa-masa cara mandiri mengatur keuangannya dengan baik dan
keuangan yang sulit karena faktanya bahwa mereka juga harus bisa bertanggung jawab atas keputusan
mungkin memiliki akumulasi tabungan, membeli yang telah mereka buat. Permasalahan-permasalahan
asuransi dan diversifikasi investasi mereka. Literasi keuangan yang sering timbul pada mahasiswa adalah
keuangan juga secara langsung berkorelasi dengan mereka belum memiliki pendapatan, sebagian dari
perilaku keuangan yang positif seperti pembayaran mahasiswa masih bergantung kepada orang tua.
tagihan tepat waktu, angsuran pinjaman, tabungan Selain itu, sikap boros dari mahasiswa merupakan
sebelum habis dan menggunakan kartu kredit secara permasalahan yang sering dihadapi.
bijaksana. Banyak penelitian yang dilakukan pada maha-
Bhushan and Medury (2013) menjelaskan siswa dan hasilnya menunjukan bahwa pengetahuan
literasi keuangan telah menjadi semakin kompleks tentang literasi keuangan masih sangat rendah. Maha-
selama beberapa tahun terakhir dengan pengenalan siswa sebagai generasi muda sejak dini harus me-
banyak produk keuangan baru. Dalam rangka untuk miliki pengetahuan di bidang personal finance karena
memahami risiko dan keuntungan yang terkait pengetahuan tersebut akan membantu mahasiswa
dengan produk keuangan, tingkat minimum literasi dalam mengatur keuangannya di masa depan. Chen
keuangan sudah menjadi suatu keharusan. Individu and Volpe (1998) menjelaskan bahwa mahasiswa
yang memiliki literasi keuangan dapat membuat yang memiliki pengetahuan yang rendah akan mem-
penggunaan yang efektif dari produk dan jasa ke- buat keputusan salah dalam keuangan mereka. Hal ini
uangan sehingga individu tidak akan mudah ditipu menunjukkan bahwa pengetahuan di bidang personal
oleh orang-orang yang menjual produk-produk finance akan mempengaruhi mahasiswa dalam
keuangan yang tidak sesuai dengan individu tersebut. mengambil keputusan keuangan yang baik.
Literasi keuangan membantu untuk meningkatkan Widayati (2012) menjelaskan pembelajaran di
kualitas pelayanan keuangan dan memberikan kon- perguruan tinggi sangat berperan penting dalam
tribusi terhadap pertumbuhan ekonomi dan pem- proses pembentukan literasi finansial mahasiswa.
bangunan suatu negara. Semakin meningkatnya Mahasiswa tinggal di lingkungan ekonomi yang
kompleksitas ekonomi, kebutuhan individu dan beragam dan kompleks sehingga peningkatan ke-
produk keuangan, individu harus memiliki literasi butuhan pendidikan keuangan sangat diperlukan.
keuangan untuk mengatur keuangan pribadinya. Pembelajaran yang efektif dan efisien akan mem-
Pengetahuan tentang keuangan sangat penting bantu mahasiswa memiliki kemampuan memahami,
bagi seorang individu, agar mereka tidak salah dalam menilai, dan bertindak dalam kepentingan keuangan
membuat keputusan keuangan mereka. Pengetahuan mereka. Adanya pengetahuan yang baik sejak dini di-
tentang keuangan yang kurang, mengakibatkan harapkan mahasiswa dapat memiliki kehidupan yang
kerugian bagi individu, baik akibat dari inflasi, pe- sejahtera di masa yang akan mendatang.
nurunan kondisi perekonomian baik dalam negeri Penelitian ini bertujuan 1) Menganalisis secara
maupun luar negeri, atau berkembangnya sistem deskriptif tingkat literasi keuangan pada mahasiswa
78 JURNAL MANAJEMEN DAN KEWIRAUSAHAAN, VOL.17, NO. 1, MARET 2015: 7685

Strata I Fakultas Ekonomi 2) Menganalisis secara yang berarti individu memiliki pengetahuan tentang
deskriptif tingkat literasi keuangan pada mahasiswa keuangan yang rendah 2) 60%79%, yang berarti
Strata I Fakultas Ekonomi berdasarkan faktor demo- individu memiliki pengetahuan tentang keuangan
grafik 3) Menganalisis apakah terdapat pengaruh yang sedang dan 3) > 80% yang menunjukkan bahwa
antara jenis kelamin, usia, tahun masuk mahasiswa individu memiliki pengetahuan keuangan yang tinggi.
(angkatan), IPK, tempat tinggal mahasiswa, pen- Pengkategorian ini didasarkan pada presentase
didikan orang tua dan pendapatan orang tua jawaban responden yang benar dari sejumlah per-
terhadap literasi keuangan mahasiswa, tanyaan yang digunakan untuk mengukur literasi
Keuangan merupakan aspek penting yang me- keuangan. Tingkat literasi keuangan di Indonesia
lekat dalam kehidupan masyarakat luas. Pengetahuan berada dalam tingkat yang rendah dibandingkan
keuangan yang dimiliki dapat membantu individu dengan negara lain. Hal tersebut juga terungkap
dalam menentukan keputusan-keputusan dalam me- dalam survei yang dilakukan oleh Visa (2012) me-
nentukan produk-produk finansial yang dapat ngenai Visa International Financial Literacy Baro-
mengoptimalkan keputusan keuangannya. Penegertian meter yang dilakukan di 28 negara. Survei tersebut
literasi keuangan, dalam Vitt et al. (2000) adalah ke- menunjukkan bahwa Indonesia berada pada posisi ke-
mampuan untuk membaca, menganalisis, mengelola 27 dengan skor 27,7 berada di bawah negara Vietnam
dan berkomunikasi tentang kondisi keuangan pribadi dan di atas negara Pakistan. Adapun di peringkat tiga
yang akan mempengaruhi kesejahteraan material. teratas dari survei tersebut adalah Brazil, Meksiko,
Pengertian literasi keuangan, menurut Bhushan and dan Australia. Survei dilakukan terhadap 25.500 parti-
Medury (2013) adalah kemampuan untuk membuat sipan di 28 negara sepanjang PebruariApril 2012.
penilaian informasi dan mengambil keputusan yang Otoritas jasa keuangan (OJK) menjelaskan
efektif tentang penggunaan dan pengelolaan uang. kondisi akses masyarakat Indonesia ke lembaga
Pengertian literasi keuangan, dalam ANZ Bank keuangan formal masih sangat rendah dibandingkan
(2011) adalah kemampuan untuk membuat penilaian dengan negara-negara di Asia. Berdasarkan data yang
informasi dan membuat keputusan yang efektif diteliti oleh Worldbank (2011), Indonesia menempati
mengenai penggunaan dan pengelolaan uang. Literasi posisi ke-6 dari enam negara Asia dengan persentase
keuangan adalah kombinasi dari kemampuan sebesar 20% dan berada di bawah negara Filipina.
individu, pengetahuan, sikap dan akhirnya perilaku Chen and Volpe (1998) melakukan penelitian
individu yang berhubungan dengan uang. Berdasar- tentang literasi keuangan dengan responden sebanyak
kan definisi-definisi tersebut dapat disimpulkan 924 mahasiswa dan menemukan bahwa tingkat lite-
bahwa literasi keuangan adalah pengetahuan individu rasi keuangan berada dalam kategori yang rendah.
tentang keuangan dan kemampuan individu untuk Hasil penelitian menunjukkan bahwa mahasiswa
membuat keputusan keuangan yang efektif. menjawab 53% dari pertanyaan dengan benar.
Pengetahuan tentang keuangan yang kurang Nababan dan Sadalia (2012) melakukan penelitian
akan mengakibatkan kerugian bagi individu, baik dengan jumlah responden sebanyak 97 mahasiswa.
akibat dari inflasi, penurunan kondisi perekonomian Sampel yang diambil merupakan mahasiswa S-1
baik dalam negeri maupun luar negeri, atau berkem- (Strata I) Fakultas Ekonomi yang masih aktif dari
bangnya sistem perekonomian yang menjadikan mas- angkatan 2008 sampai dengan 2011. Dalam peneliti-
yarakat lebih konsumtif atau lebih menjadi boros. annya menemukan bahwa tingkat literasi keuangan
Selain itu, kurangnya pengetahuan tentang keuangan mahasiswa sebesar 56,61% yang menunjukkan
menyebabkan seseorang sulit untuk melakukan bahwa tingkat literasi finansial masih berada dalam
investasi atau mengakses ke pasar keuangan. Krishna kategori yang rendah. Nidar dan Bestari (2012) dalam
et al. (2010) menjelaskan bahwa literasi keuangan penelitiannya yang dilakukan dengan jumlah respon-
membantu individu agar terhindar dari masalah den sebanyak 400 mahasiswa yang masih aktif
keuangan. Kesulitan keuangan bukan hanya fungsi menemukan bahwa tingkat literasi keuangan ber-
dari pendapatan semata (rendahnya pendapatan). ada dalam kategori yang rendah. Dalam pene-
Kesulitan keuangan juga dapat muncul jika terjadi litiannya, mahasiswa perlu meningkatkan penge-
kesalahan dalam pengelolaan keuangan (miss-mana- tahuan di bidang investasi, hutang dan asuransi.
gement) seperti kesalahan penggunaan kartu kredit, Indikator pertanyaan pertanyaan dalam penelitian
dan tidak adanya perencanaan keuangan. Keter- ini adalah basic personal finance, income & spending,
batasan finansial dapat menyebabkan stress, dan credit & debt, saving & investment and insurance.
rendahnya kepercayaan diri. Bhushan and Medury (2013) menjelaskan tingkat
Chen and Volpe (1998) mengkategorikan literasi literasi keuangan pada individu yang sudah bekerja
keuangan menjadi tiga kelompok, yaitu 1) < 60% dan mendapatkan gaji secara keseluruhan adalah
Margaretha: Tingkat Literasi Keuangan pada Mahasiswa S-1 Fakultas Ekonomi 79

sebesar 58,30%. Ibrahim and Alqaydi (2013) melaku- Chen and Volpe (1998) menemukan tingkat
kan penelitian terhadap masyarakat yang berada di literasi keuangan yang rendah pada peserta yang
UEA dan menemukan bahwa rata-rata literasi berusia 1822 tahun. Alasan untuk rendahnya tingkat
keuangan adalah sebesar 43,33%. pengetahuan dapat dikaitkan dengan usia muda 18
sampai 22 tahun dari peserta atau di bawah 30 tahun
sebagai mayoritas dari mereka berada dalam tahap
yang sangat awal siklus dari hidup finansial mereka.
Saat tahap siklus ini, mereka memiliki sejumlah
masalah keuangan yang berkaitan dengan pengetahu-
an umum tentang keuangan, tabungan dan pinjaman,
dan asuransi. Saat periode ini, sebagian besar
pendapatan mereka dibelanjakan konsumsi daripada
investasi. Taft, Hosein, and Mehrizi (2013) menemu-
kan terdapat hubungan positif antara usia dengan
literasi keuangan dan financial wellbeing. Shaari,
Hasan, Mohamed, and Sabri (2013) dalam penelitian-
Gambar 1. Survei Tingkat Literasi Keuangan nya yang dilakukan pada mahasiswa di Malaysia
Sumber: Visa (2012)
dengan sampel sebanyak 384, menemukan bahwa
terdapat hubungan negatif antara literasi keuangan
mahasiswa dengan usia. Ansong and Gyensare
(2012) menemukan bahwa usia memiliki hubungan
dengan literasi keuangan pada mahasiswa. Berdasar-
kan penelitian tersebut, maka hipotesisnya adalah H2:
Usia mempengaruhi literasi keuangan mahasiswa.
Chen and Volpe (1998) menemukan bahwa
mahasiswa yang lebih senior memiliki tingkat literasi
keuangan yang lebih tinggi dibandingkan mahasiswa
yang masih junior. Shaari et al. (2013) menemukan
bahwa tahun mahasiswa masuk ke Universitas me-
miliki hubungan positif dengan literasi keuangan. Hal
ini menjelaskan bahwa mahasiswa yang masih junior
Gambar 2. Kondisi Akses Masyarakat Asia ke Lembaga memiliki literasi keuangan yang lebih rendah di-
Keungan Formal bandingkan dengan siswa senior di perguruan tinggi.
Sumber: Worldbank (2011) Berdasarkan penelitian-penelitian tersebut dapat diru-
muskan hipotesis H3: Tahun masuk mahasiswa
Pengembangan Hipotesis (angkatan) mempengaruhi literasi keuangan maha-
siswa.
Chen and Volpe (1998) dalam penelitiannya Cude et al. (2006) menjelaskan bahwa maha-
menjelaskan bahwa laki-laki lebih memahami siswa yang memiliki IPK yang tinggi akan memiliki
financial literacy dibandingkan perempuan. Penelitian keuangan yang lebih sehat atau lebih baik. Sabri et al.
tersebut dilakukan dengan mengadakan survei di Uni- (2008) menjelaskan bahwa mahasiswa yang memiliki
versitas dengan sampel sebanyak 924 siswa. Krishna IPK yang tinggi memiliki permasalahan keuangan
et al. (2010) dalam penelitiannya menemukan bahwa yang lebih sedikit dibandingkan mahasiswa yang me-
wanita lebih memahami financial literacy dibanding- miliki IPK yang rendah. Krishna et al. (2010) me-
kan dengan laki-laki. Penelitian tersebut dilakukan nemukan bahwa mahasiswa yang memiliki IPK < 3
kepada 100 mahasiswa yang masih aktif dari memiliki tingkat literasi keuangan yang lebih tinggi
angkatan 2006 sampai 2008. Bhushan and Medury dibandingkan mahasiswa yang memiliki IPK > 3.
(2013) melakukan penelitian di India dengan 516 Penelitiannya menyatakan bahwa tingkat literasi
responden, dalam penelitianya menemukan bahwa keuangan tidak ditentukan oleh kemampuan intelek-
terdapat perbedaan yang signifikan antara tual (yang dianalogikan dalam nilai IPK) tetapi lebih
responden laki-laki dan perempuan yang sudah ditentukan oleh latar belakang pendidikan. Literasi
memiliki gaji dalam hal literasi keuangan. Berdasar- keuangan mereka pelajari dari institusi pendidikan.
kan penelitian-penelitian di atas dapat dirumuskan Berdasarkan penelitian-penelitian tersebur dapat di-
hipotesis yakni H1: Jenis kelamin mempengaruhi rumuskan hipotesis yakni H4: IPK mempengaruhi
literasi keuangan mahasiswa. literasi keuangan mahasiswa.
80 JURNAL MANAJEMEN DAN KEWIRAUSAHAAN, VOL.17, NO. 1, MARET 2015: 7685

Keown (2011) juga menemukan bahwa orang mahasiswa. Variabel ini dapat didefinisikan sebagai
yang tinggal sendiri memiliki tingkat literasi keuang- kemampuan individu untuk membuat penilaian dan
an personal yang lebih tinggi dibanding yang tinggal keputusan yang efektif mengenai penggunaan dan
bersama pasangan ataupun orangtuanya. Hal ini di- pengelolaan uang. Variabel ini diukur dengan rata-
sebabkan orang yang tinggal sendiri memiliki tang- rata persentase dari jawaban responden yang benar
gung jawab untuk transaksi keuangan sehari-hari dari 30 pertanyaan pilihan ganda. Variabel ini diukur
mereka dan keputusan keuangan lainnya. Berdasar- dengan pertanyaan-pertanyaan yang diadopsi dari
kan penelitian-penelitian tersebut, maka hipotesisnya Mandell (2008), Keown (2011) dan Madura (2011).
yakni H5: Tempat tinggal mahasiswa mempengaruhi Bagian ini, metode pengukuran yang digunakan
literasi keuangan mahasiswa. adalah scoring atau penilaian berdasarkan banyaknya
Lusardi, Mitchell, and Curto (2010) menemukan jumlah pertanyaan yang dijawab dengan benar oleh
bahwa pendidikan dari orang tua merupakan predik- responden. Jumlah jawaban yang benar dihitung dan
tor yang besar dari literasi keuangan. Ansong and dibagi dengan seluruh pertanyaan kemudian dikali
Gyensare (2012) menemukan bahwa terdapat hu- seratus persen. Jawaban responden kemudian dibagi
bungan positif antara pendidikan ibu dari responden kedalam tiga kategori (Nababan & Sadalia, 2012).
dengan tingkat literasi keuangan responden. Ber- Chen and Volpe (1998) mengkategorikan literasi
dasarkan penelitian-penelitian tersebut, maka dapat keuangan personal menjadi 3 kelompok, yaitu 1) <
hipotesis yakni H6: Pendidikan orang tua mem- 60% yang berarti individu memiliki pengetahuan
pengaruhi literasi keuangan mahasiswa. tentang keuangan yang rendah 2) 60%79%, yang
Nidar dan Bestari (2012) menemukan bahwa berarti individu memiliki pengetahuan tentang
pendapatan dari orang tua merupakan faktor yang keuangan yang sedang 3) > 80% yang menunjukan
signifikan terhadap tingkat literasi keuangan pada bahwa individu memiliki pengetahuan keuangan
mahasiswa Jawa Barat. Keown (2011) menjelaskan yang tinggi.
terdapat hubungan antara pendapatan orang tua Variabel lainnya adalah variabel independen.
dengan pengetahuan keuangan. Hal ini menunjukan Pertama adalah variabel jenis kelamin. Variabel jenis
bahwa orang tua dengan pendapatan rumah tangga kelamin menjelaskan klasifikasi jenis kelamin dari
yang lebih tinggi cenderung memiliki tingkat literasi responden laki-laki atau perempuan. Kedua, variabel
keuangan yang lebih tinggi karena mereka lebih usia. Variabel usia menjelaskan umur dari responden
sering menggunakan instrumen dan layanan finansial. saat ini. Ketiga, variabel program studi. Variabel ini
Berdasarkan penelitian-penelitian tersebut, menjelaskan program studi yang diambil oleh
maka hipotesis yakni H7: Pendapatan orang tua responden. Variabel ini dibagi menjadi tiga kategori
mempengaruhi literasi keuangan mahasiswa. yakni 1) Manajemen 2) Akutansi dan 3) Ekonomi
Pembangunan. Variabel keempat yakni variabel
Metode Penelitian angkatan. Variabel ini menjelaskan tahun ketika
responden masuk dan tercatat sebagai ma-hasiswa di
Rancangan Penelitian perguruan tinggi. Variabel ini dibagi menjadi enam
kategori: (1) 2008 (2) 2009 (3) 2010 (4) 2011 (5)
Penelitian ini adalah penelitian deskriptif. Pene- 2012 dan (6) 2013. Kelima adalah variabel IPK.
litian deskriptif adalah salah satu jenis penelitian yang Variabel usia menjelaskan umur dari Indeks Prestasi
tujuannya untuk menyajikan gambaran lengkap me- Kumulatif dari responden saat ini. Variabel ini dibagi
ngenai setting sosial atau hubungan antara fenomena menjadi tiga kategori: 1) < 2,5 2) 2,53,00 3) > 3,00.
yang diuji. Penelitian ini bertujuan untuk melihat Variabel keenam adalah variabel tempat tinggal. Va-
gambaran tingkat literasi keuangan mahasiswa ber- riabel ini menjelaskan tempat ketika mahasiswa yang
dasarkan jenis kelamin, usia, program studi, angkatan, menjadi responden menetap selama masa perkuliah-
IPK, tempat tinggal, tingkat pendidikan orang tua dan an. Variabel ini dibagi menjadi dua kategori: 1) ting-
tingkat pendapatan orang tua. Unit analisis dalam gal sendiri atau kos dan 2) tinggal bersama orang tua.
penelitian ini adalah mahasiswa Strata I Fakultas Eko- Variabel ketujuh adalah variabel tingkat pendidikan
nomi Universitas Trisakti. Data yang digunakan ada- orang tua. Variabel usia menjelaskan jenjang pen-
lah cross sectional. Metode yang digunakan adalah didikan terakhir yang ditempuh oleh orangtua res-
penelitian survei yaitu metode penelitian kepada ponden. Variabel ini dibagi menjadi enam kategori
sekumpulan objek, tetapi hanya mengambil sebagian yakni 1) SD 2) SMP 3) SMA/Sederajat 4) Sarjana 5)
dari populasi tersebut dalam jangka waktu tertentu Magister dan 6) Doktor. Variabel kedelapan adalah
dengan menggunakan kuesioner. variabel tingkat pendapatan orang tua. Variabel usia
menjelaskan tingkat penghasilan yang diperoleh
Variabel dan Pengukuran orang tua responden selama sebulan baik dari peneri-
maan gaji, upah, ataupun penerimaan dari hasil usaha.
Variabel yang digunakan dalam penelitian ini Variabel ini dibagi menjadi tiga kategori yakni 1) <
terdiri dari sembilan variabel. Variabel tersebut adalah Rp. 5.000.000 2) Rp. 5.000.001Rp. 10.000.000 3) >
variabel dependen yakni variabel literasi keuangan Rp. 10.000.000.
Margaretha: Tingkat Literasi Keuangan pada Mahasiswa S-1 Fakultas Ekonomi 81

Prosedur Pengumpulan Data arti individu memiliki pengetahuan tentang keuangan


yang sedang, dan 3) > 80% yang menunjukan bahwa
Dalam penelitian ini, metode yang digunakan individu memiliki pengetahuan keuangan yang
untuk mengambil sampel dengan menggunakan data tinggi. Berdasarkan pengkategorian tersebut, maka
primer. Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti me- dalam Tabel 2 dapat dijelaskan secara keseluruhan
miliki tiga program studi yaitu Ekonomi Pembangun- tingkat rata-rata (mean) jawaban dari responden
an, Manajemen dan Akuntansi. Dalam penelitian ini, adalah 48,91% yang menunjukkan bahwa tingkat
sebanyak 625 kuesioner disebarkan kepada maha- literasi keuangan pada mahasiswa Strata I Fakultas
siswa strata I Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti, Ekonomi Universitas Trisakti berada pada tingkat
tetapi 41 kuesioner tidak dapat digunakan, karena res- yang rendah (< 60%). Nilai standar deviasi dari rata-
ponden tidak mengisi kuesioner dengan lengkap. rata literasi keuangan bernilai 12,65765%, dapat di-
Jumlah kuesoiner yang dapat digunakan dalam pene- ketahui bahwa jawaban dari responden bervariasi.
litian ini adalah 584 kuesioner. Penyebaran kuesioner
dilakukan pada bulan Pebruari hingga Maret 2014. Tabel 1
Statistik Deskriptif Berdasarkan Demografi
Metode Analisis Data Variabel
Jumlah
Presentase
Responden
Data yang diperoleh dari hasil penelitian ini di- Jenis Kelamin:
analisis dengan menggunakan analisis statistik 1. Laki Laki 207 35.4%
deskriptif dan analisis ragam satu arah (ANOVA). 2. Perempuan 377 64.6%
Usia:
Pertama adalah statistik deskriptif. Statistik deskriptif 1. < 19 Tahun 59 10,1%
(Tabel 1) memberikan gambaran atau deskripsi suatu 2. 19 Tahun 22 Tahun 493 84,4%
data yang dilihat dari nilai rata-rata (mean), median, 3. > 22 Tahun 32 5,5%
modus, standar deviasi, maksimum dan minimum. Program Studi:
Statistik deskriptif merupakan statistik yang meng- 1. Ekonomi Pembangunan 37 6,3%
gambarkan atau mendeskripsikan data menjadi 2. Manajemen 151 25,9%
sebuah informasi yang lebih jelas dan mudah untuk 3. Akuntansi 396 67,8%
dipahami. Kedua adalah analisis ragam satu arah Angkatan:
1. 2007 5 0,9%
(Oneway Analysis of Variance/ Oneway ANOVA). 2. 2008 4 0,7%
Hal ini digunakan untuk membandingkan purata 3. 2009 23 3,9%
(mean) lebih dari dua sampel (Uyanto, 2009). Dalam 4. 2010 104 17,8%
pengujian hipotesis, kriteria umtuk menolak atau tidak 5. 2011 216 37,0%
menolak H0 berdasarkan P-value jika sig. < 0,05, 6. 2012 232 39,7%
maka H0 ditolak dan jika sig. > 0,05 maka H0 di- IPK:
terima. 1. < 2.5 48 8,2%
2. 2,5 3,00 162 27,7%
3. > 3,00 374 64,0%
Hasil Penelitian Tempat Tinggal:
1. Tinggal sendiri (kost) 190 32,5%
Hasil Survei Tingkat Literasi Keuangan Secara 2. Tinggal Bersama orang tua 394 67,5%
Keseluruhan Tingkat Pendidikan Orang Tua:
1. SD 8 1,4%
Tingkat literasi keuangan pada mahasiswa Strata 2. SMP 16 2,7%
I Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti dapat dilihat 3. SMA / Sederajat 195 33,4%
4. Sarjana 279 47,8%
pada Tabel 2. Cara penghitungan literasi keuangan 5. Magister 78 13,4%
adalah dengan cara jawaban responden yang benar 6. Doktor 8 1,4%
lalu dibagi dengan seluruh pertanyaan. Nilai terendah Tingkat Pendapatan Orang Tua:
adalah 16,67% dan tertinggi adalah 90,00%. Hal ini 1. < Rp.5.000.000 134 22,9%
menunjukkan bahwa dari 30 pertanyaan tentang lite- 2. Rp.5.000.000 Rp.10.000.000 268 45,9%
rasi keuangan, ada responden yang hanya bisa men- 3. > Rp.10.000.000 182 31,2%
jawab lima pertanyaan dengan benar (16,67%) dari
30 pertanyaan yang diajukan. Ada juga responden Tabel 2
yang mampu menjawab 27 pertanyaan dengan benar Tingkat Literasi keuangan Secara Keseluruhan
(90,00%) dari 30 pertanyaan yang diajukan. Menurut Statistik Deskriptif Literasi Keuangan (%)
Chen and Volpe (1998) pengkategorian literasi keu- Minimum 16,67
angan personal menjadi tiga kelompok, yaitu 1) < Maximum 90,00
60% yang berarti individu memiliki pengetahuan ten- Mean 48,91
tang keuangan yang rendah 2) 60%79%, yang ber- Standar Deviasi 12,65765
82 JURNAL MANAJEMEN DAN KEWIRAUSAHAAN, VOL.17, NO. 1, MARET 2015: 7685

Tabel 3 Berdasarkan Tabel 4 dapat diketahui tingkat


Tingkat Literasi Keuangan Mahasiswa literasi keuangan mahasiswa Strata I Fakultas Eko-
Katerori Jumlah Persentase (%) nomi Universitas Trisakti yang paling rendah adalah
Rendah 454 77.7 pada area investasi yaitu sebesar 38,62% dan tingkat
Sedang 125 21,4 literasi keuangan mahasiswa Strata I Fakultas Ekono-
Tinggi 5 0,9 mi Universitas Trisakti yang paling tinggi adalah pada
Total 584 100 area pengelolaan keuangan.

Tabel 4 menunjukkan persentase responden Hasil Uji Hipotesis


yang menjawab setiap butir pertanyaan dengan benar
serta rata-rata jawaban yang benar untuk setiap area Berdasarkan interpretasi hasil penelitian yang te-
pertanyaan tentang literasi keuangan. Dalam area lah dilakukan, maka pada bagian ini akan dibahas le-
pengelolaan keuangan dapat diketahui rata-rata jawaban bih lanjut. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui
responden yang benar adalah 57,00%. Area investasi apakah jenis kelamin, usia, tahun masuk mahasiswa,
dapat diketahui rata-rata jawaban responden yang IPK, tempat tinggal mahasiswa, pendidikan orang tua
benar adalah 38,62%. Area hutang dapat di- dan pendapatan orang tua memiliki pengaruh dengan
ketahui rata-rata jawaban responden yang benar ada- literasi keuangan mahasiswa. Dalam penelitian ini
lah 56,23%. Area asuransi dapat diketahui rata-rata terdapat tujuh hipotesis untuk diuji. Uraian-uraian
jawaban responden yang benar adalah 42,29%. dalam bagian ini dimaksudkan sebagai upaya untuk

Tabel 4
Persentase Responden yang Menjawab dengan Benar untuk Setiap Pertanyaan
Tingkat Literasi Keuangan (%)
Area dari Literasi Keuangan Rendah Sedang Tinggi
< 60% 60% - 79% > 80%
Pengelolaan Keuangan 57,00
1. Pengaruh inflasi untuk kelompok tertentu 50
2. Pajak penjualan 62,50
3. Perhitungan anggaran 69,52
4. Perhitungan present value 42,50
5. Pentingnya berinvestasi 52,74
6. Informasi tentang ATM 68,32
7. Pemahaman tentang investasi pendidikan 34,25
8. Pemahaman tentang pengeluaran 77,23
9. Pengertian laporan hutang 54,62
10. Pengertian anggaran 72,95
11. Nilai waktu dari uang 42,47
Investasi 38,62
12. Tempat aman untuk menabung 74,49
13. Jenis investasi yang tepat ketika inflasi 34,25
14. Return terkecil dari investasi 21,40
15. Investasi yang memberikan return tinggi 34,42
16. Produk investasi 22,27
17. Bunga tabungan 41,61
18. Penjamin pasar modal 16,10
19. Kapan sebaiknya berinvestasi di saham 46,06
20. Masa jatuh tempo obligasi Indonesia 56,51
Hutang 56,23
21. Cara tepat punya hutang 55,31
22. Perhitungan penggunaan hutang 50,86
23. Faktor-faktor yang dapat mengurangi pinjaman 58,56
25. Faktor-faktor yang mempengaruhi bunga pinjaman 47,95
Asuransi 42,29
26. Manfaat asuransi kesehatan 28,25
27. Pentingnya asuransi jiwa 31,16
28. Kerugian leasing mobil 22,09
29. Premi asuransi 54,11
30. Asuransi mobil 75,86
Margaretha: Tingkat Literasi Keuangan pada Mahasiswa S-1 Fakultas Ekonomi 83

mempertemukan antara hasil temuan dan analisis data Tabel 5


dengan implikasi teori. ANOVA dan Literasi Keuangan
Ada dua macam hipotesis mengenai jenis F Value Significance Keputusan
kelamin. Pertama H0: Jenis kelamin tidak mempenga- Jenis Kelamin 4,255 0,040 H1 diterima
ruhi literasi keuangan mahasiswa. Kedua H1: Jenis Usia 9,600 0,000 H2 diterima
kelamin mempengaruhi literasi keuangan mahasiswa Tahun Masuk 0,308 0,908 H3 ditolak
Hasil pengujian ditunjukan pada Tabel 5. Tabel ter- IPK 21,452 0,000 H4 diterima
Tempat Tinggal 1,647 0,200 H5 ditolak
sebut menunjukkan bahwa jenis kelamin memiliki Pendidikan orang tua 1,873 0,097 H6 ditolak
nilai sig. 0,040 < 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa Pendapatan orang tua 5,557 0,004 H7 diterima
jenis kelamin mempengaruhi literasi keuangan maha-
siswa, artinya mahasiswa perempuan memiliki Tabel 5 tersebut menunjukkan bahwa usia me-
tingkat literasi keuangan yang lebih tinggi dibanding- miliki nilai sig. 0,908 > 0,05. Hal ini menunjukkan
kan mahasiswa laki-laki. Penelitian ini didukung oleh bahwa tahun masuk mahasiswa tidak mempengaruhi
penelitian yang dilakuan oleh Bhushan and Medury literasi keuangan mahasiswa. Dalam penelitian ini,
(2013). Dalam penelitiannya menjelaskan bahwa responden yang digunakan adalah mahasiswa yang
terdapat perbedaan yang signifikan antara laki-laki masih aktif dari angkatan tahun 2007 sampai dengan
dengan perempuan dalam literasi keuangan. Laki-laki tahun 2012. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa
memiliki literasi keuangan yang lebih tinggi tidak terdapat pengaruh antara tahun masuk dengan
dibandingkan perempuan. Selain itu, Krishna et al. literasi keuangan. Hal ini dapat terjadi karena Fakultas
(2010) menemukan bahwa mahasiswa perempuan Ekonomi Universitas Trisakti sampai saat ini belum
memiliki literasi keuangan yang lebih tinggi di- memberikan pengetahuan tentang personal finance
bandingkan mahasiswa laki-laki. kepada mahasiswa, sehingga mahasiswa belum me-
Hipotesis kedua yakni H0: Usia tidak mem- ngetahui bagaimana untuk mengelola keuangan
pengaruhi literasi keuangan dan H2: Usia mempenga- pribadi dengan baik. Hasil penelitian ini didukung
ruhi literasi keuangan. Hasil pengujian ditunjukkan oleh penelitian yang dilakukan oleh Nidar dan Bestari
pada Tabel 5. Tabel tersebut menunjukkan bahwa (2012) yang menemukan bahwa tahun masuk
usia memiliki nilai sig. 0,000 < 0,05. Hal ini menun- mahasiswa tidak memiliki pengaruh dengan literasi
jukkan bahwa usia mempengaruhi literasi keuangan keuangan mahasiswa. Selain itu, Krishna et al. (2010)
mahasiswa. Hasil penelitian ini didukung oleh dalam penelitiannya menjelaskan lama studi maha-
penelitian yang dilakukan oleh Shaari et al. (2013) siswa tidak memberikan pengaruh terhadap literasi
menemukan bahwa usia mempengaruhi literasi keuangan.
keuangan mahasiswa. Hal ini menjelaskan bahwa Hipotesis keempat yakni H0: IPK mahasiswa
mahasiswa yang berusia antara 18 tahun hingga 24 tidak mempengaruhi literasi keuangan dan H4: IPK
tahun termasuk dalam kelompok-kelompok berdasar- mahasiswa mempengaruhi literasi keuangan. Hasil
pengujian ditunjukkan pada Tabel 5. Tabel tersebut
kan demografi yang secara konsisten menunjukkan
menunjukkan bahwa usia memiliki nilai sig. 0,000 <
tingkat literasi keuangan yang rendah. Selain itu,
0,05. Hal ini menunjukkan bahwa IPK mahasiswa
Chen and Volpe (1998) yang menemukan tingkat lite-
mempengaruhi literasi keuangan mahasiswa. Peneliti-
rasi keuangan yang rendah pada peserta yang berusia
an ini menunjukkan bahwa semakin tinggi IPK, maka
1822 tahun. Alasan untuk rendahnya tingkat penge- mahasiswa akan semakin baik dalam mengelola ke-
tahuan dapat dikaitkan dengan usia muda 18 sampai uangan pribadinya. Penelitian ini didukung oleh pene-
22 tahun atau di bawah 30 tahun sebagai mayoritas litian yang dilakukan oleh Cude et al. (2006) yang
dari mereka berada dalam tahap yang sangat awal menjelaskan bahwa semakin tinggi IPK maka maha-
siklus dari hidup finansial mereka. Dalam tahap siklus siswa tersebut memiliki keuangan yang lebih sehat
ini, mereka memiliki sejumlah masalah keuangan atau lebih baik.
yang berkaitan dengan pengetahuan umum tentang Hipotesis kelima yakni H0: Tempat tinggal
keuangan, tabungan dan pinjaman, dan asuransi. Saat mahasiswa tidak mempengaruhi literasi keuangan dan
periode ini, sebagian besar pendapatan mereka di- H5: Tempat tinggal mahasiswa mempengaruhi literasi
belanjakan konsumsi daripada investasi. keuangan. Hasil pengujian ditunjukkan pada Tabel 5.
Hipotesis ketiga adalah H0: Tahun masuk Tabel tersebut menunjukkan bahwa usia memiliki
mahasiswa tidak mempengaruhi literasi keuangan dan nilai sig. 0,200 > 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa
H3: Tahun masuk mahasiswa mempengaruhi literasi tempat tinggal mahasiswa tidak mempengaruhi
keuangan. Hasil pengujian ditunjukkan pada Tabel 5. literasi keuangan mahasiswa. Penelitian ini menjelas-
84 JURNAL MANAJEMEN DAN KEWIRAUSAHAAN, VOL.17, NO. 1, MARET 2015: 7685

kan bahwa pada umumnya mahasiswa belum me- pengaruh terhadap literasi keuangan mahasiswa.
miliki pendapatan dan masih bergantung terhadap Tahun masuk mahasiswa (angkatan), tempat tinggal,
orang tua, sehingga mereka belum dapat mengelola dan pendidikan orang tua tidak memiliki pengaruh
keuangan mereka dengan baik. Penelitian ini terhadap literasi keuangan.
didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Nidar Implikasi dari hasil penelitian ini ditunjukkan
dan Bestari (2012) yang menemukan bahwa tempat kepada universitas secara umum, khususnya Fakultas
tinggal tidak memiliki pengaruh terhadap literasi Ekonomi Universitas Trisakti. Mereka harus dapat
keuangan mahasiswa. memberikan pendidikan tentang personal finance
Hipotesis keenam yakni H0: Pendidikan orang kepada mahasiswanya. Hal ini agar mahasiswa sejak
tua tidak mempengaruhi literasi keuangan dan H6: dini memiliki pengetahuan tentang keuangan pribadi
Pendidikan orang tua mempengaruhi literasi ke- agar mereka bisa menjadi mahasiswa yang cerdas,
uangan. Hasil pengujian ditunjukkan pada Tabel 5. bisa mengatur keuangan dengan baik, dan bisa
Tabel tersebut menunjukkan bahwa pendidikan orang memiliki kehidupan yang sejahtera serta tidak me-
tua memiliki nilai sig. 0,097 > 0,05. Hal ini ngalami kesulitan keuangan di masa depan.
menunjukkan bahwa pendidikan orang tua tidak
mempengaruhi literasi keuangan mahasiswa. Peneliti- Daftar Referensi
an ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh
Nidar dan Bestari (2012) yang menemukan bahwa Ansong, A., & Gyensare, M. A. (2012). Determinants
of university working-students financial literacy
pendidikan orang tua tidak memiliki pengaruh ter-
at the University of Cape Coast, Ghana. Interna-
hadap literasi keuangan mahasiswa.
tional Journal of Business and Management, 7
Hipotesis ketujuh yakni H0: Pendapatan orang (9), 126133.
tua tidak mempengaruhi literasi keuangan dan H7: ANZ Bank (2011). Adult financial literacy in Austra-
Pendapatan orang tua mempengaruhi literasi keuang- lia. Executive summary of the results from 2011
an. Hasil pengujian ditunjukkan pada Tabel 5. Tabel ANZ Survey.
tersebut menunjukkan bahwa pendapatan orang tua Bhushan, P., & Medury, Y. (2013). Financial literacy
memiliki nilai sig. 0,004 < 0,05. Hal ini menunjuk- and its determinants. International Journal of
kan bahwa pendapatan orang tua mempengaruhi lite- Engineering, Business and Enterprise Applica-
rasi keuangan mahasiswa. Penelitian ini didukung tions (IJEBEA), 4(2), 155160.
oleh penelitian yang dilakukan oleh Nidar dan Bestari Chen, H., & Volpe, R. P. (1998). An analysis of fi-
(2012) yang menemukan bahwa pendapatan orang nancial literacy among college students. Finan-
tua memiliki pengaruh yang signifikan terhadap cial Services Review, 7(1), 107128.
literasi keuangan mahasiswa. Cude, B. J., Lawrence F. C., Lyons A. C., Metzger,
K., LeJeune, E., Marks, L., & Machtmes, K.
Simpulan dan Implikasi (2006), College students and financial literacy:
What they know and what we need to learn.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagai- Eastern Family Economics and Resource Ma-
mana tingkat literasi keuangan mahasiswa Strata I nagement Association 2006 Conference.
Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti. Penelitian ini Ibrahim, M. L., & Alqaydi, F. R. (2013). Financial
juga bertujuan untuk mengetahui apakah terdapat literacy, personal financial attitude, and forms of
personal debt among residents of the UAE. In-
hubungan antara jenis kelamin, usia, tahun masuk
ternational Journal of Economic and Finance, 5
(angkatan), IPK, tempat tinggal mahasiswa, pen-
(7), 126138.
didikan orang tua dan pendapatan orang tua akan Keown, L. A. (2011). The financial knowledge of
mempengaruhi literasi keuangan mahasiswa Strata I Canadians. Component of Statistics Canada Ca-
Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti. Penelitian ini talogue, 11-008-X, 3039.
menggunakan sampel sebanyak 584 mahasiswa Krishna, A., Rofaida, R., & Sari, M. (2010). Analisis
Strata I Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti, yaitu tingkat literasi keuangan di kalangan mahasiswa
mahasiswa Jurusan Ekonomi Pembangunan, dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Pro-
Manajemen dan Akuntansi. Berdasarkan uraian pada ceedings of the 4th International Conference on
analisis dan pembahasan sebelumnya, maka dapat Teacher Education; Join Conference UPI &
disimpulkan bahwa tingkat literasi keuangan pada UPSI Bandung, Indonesia.
mahasiswa Strata I Fakultas Ekonomi Universitas Lusardi, A., Mitchell, O. S., & Curto, V. (2010).
Trisakti secara keseluruhan adalah 48,91%, yang ter- Financial literacy among the young: Evidence
masuk dalam kategori rendah (< 60%). Jenis kelamin, and implications for consumer policy. NBER
usia, IPK dan pendapatan orang tua memiliki Working Paper, 15352.
Margaretha: Tingkat Literasi Keuangan pada Mahasiswa S-1 Fakultas Ekonomi 85

Madura, J. (2011). Personal finance. Fourth Edition. Shaari, N. A., Hasan, N. A., Mohamed, R. K. M. H.,
United State of America: Pearson Education, & Sabri, M. A. J. M. (2013). Financial literacy:
Inc. A study among the university student. Interdisci-
Mandell, L. (2008). The financial literacy of young plinary Journal of Contemporary Research in
American adult: Results of the 2008 national Business, 5(2), 279299.
jump$tart coalition survey of high school seniors Taft, M. K., Hosein, Z. Z., & Mehrizi, S. M.T. (2013).
and college students. Diunduh 1 Agustus 2014, The relation between financial literacy, financial
dari http://www.jumpstart.org/assets/files/2008-
SurveyBook. pdf. wellbeing and financial concerns. International
Nababan, D., & Sadalia, I. (2012). Analisis personal Journal of Business and Management, 8(11),
financial literacy dan financial behavior maha- 6375.
siswa strata I fakultas ekonomi Universitas Uyanto, S. S. (2009). Pedoman analisis data dengan
Sumatera Utara. Diunduh 1 Agustus 2014, dari SPSS. Edisi Ketiga. Yogyakarta: Graha Ilmu.
http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/34 Visa (2012). Visa International Financial Literacy
557. 2012. Diunduh 1 Agustus 2014, dari https://
Nidar, S. R., & Bestari, S. (2012). Personal literacy www.practicalmoneyskills.com/summit2012/de
among university students (case study at cks/bodnar.pdf.
Padjajaran University students, Bandung, Indo- Vitt, L. A., Andersen, C., Kent, J., Lyter, D. M.,
nesia. World Journal of Social Sciences, 2(4), Siegenthaler, J. K., & Ward, J. (2000). Personal
162171. finance and the rush to competence: Financial
Remund, D. L. (2010). Financial literacy explicated: literacy education in the U.S. Virginia: Institute
The case for a clear definition in an increasingly for Socio-Financial Studies.
complex economy. The Journal of Consumer
Widayati, I. (2012). Faktor-faktor yang mempenga-
Affairs, 44(2), 276295.
Sabri, M. F., Othman, M. A., Masud, J., Paim, L., ruhi literasi finansial mahasiswa fakultas eko-
MacDonald, M., & Hira, T. K. (2008). Financial nomi dan bisnis Universitas Brawijaya. Jurnal
behavior and problems among college students Akutansi dan Pendidikan 1(1), 8999.
in Malaysia: Research and education implica- Worldbank (2011). The Global Financial Inclusion
tion. Consumer Interest Annual, 54, 166170. (Global Findex) Database. Diunduh 1 Agustus
Servon, L., & Kaestner, R. (2008). Consumer financi- 2014, dari http://econ.worldbank.org/WBSITE/
al literacy and the impact of online banking on EXTERNAL/EXTDEC/EXTRESEARCH/EXT
the financial behavior of lower-income bank PROGRAMS/EXTFINRES/EXTGLOBALFI
customers. Journal of Consumers Affairs, 42(2), N/0,,contentMDK:23147627~pagePK:6416817
271305. 6~piPK:64168140~theSitePK:8519639,00.html.