Anda di halaman 1dari 23

Makna dan aktualisasi sila Kemanusian yang

adil dan beradab dalam kehidupan


bernegara
May 25, 2016 syahrial Leave a comment

Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab menunjukkan bahwa manusia diakui dan diperlakukan
sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai mahluk Tuhan Yang Maha Esa. Berdasarkan nilai
tersebut, dikembangkan sikap saling mencintai sesama manusia, sikap tenggang rasa dan sikap
tidak semena-mena terhadap orang lain. Berdasarkan nilai-nilai kemanusiaan, maka Indonesia
menentang segala macam bentuk eksploitasi, penindasan oleh satu bangsa terhadap bangsa lain,
oleh satu golongan terhadap golongan lain, dan oleh manusia terhadap manusia lain, oleh
penguasa terhadap rakyatnya.

Kemanusian yang adil dan beradab berarti menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusian dan
mengajarkan untuk menghormati harkat dan martabat manusia dan menjamin hak-hak asasi
manusia. Nilai ini didasarkan pada kesadaran bahwa manusia adalah sederajat, maka bangsa
Indonesia merasa dirinya bagian dari seluruh umat manusia, karena itu dikembangkanlah sikap
hormat-menghormati dan bekerjasama dengan bangsa-bangsa lain.

Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab, mengandung pemahaman hukum bahwa setiap warga
Indonesia lebih mengutamakan prinsip manusia yang beradab dalam lingkup nilai keadilan.
Kemanusiaan yang beradab mengandung bahwa pembentukan hukum harus menunjukkan
karakter dan ciri-ciri hukum dari manusia yang beradab. Hukum baik yang berupa peraturan
perundang-undangan dan setiap putusan hukum harus sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan.
Perlakuan terhadap manusia dalam Pancasila berarti menempatkan sekaligus memperlakukan
setiap manusia Indonesia secara adil dan beradab.

Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab membawa implikasi bahwa negara memperlakukan
setiap warga negara atas dasar pengakuan dan harkat martabat manusia dan nilai kemanusiaan
yang mengalir kepada martabatnya.

Kemanusiaan berasal dari kata manusia, yaitu makhluk berbudi yang memiliki potensi pikir,
rasa, karsa, dan cipta. Kemanusiaan terutama berarti sifat manusia yang merupakan esensi dan
identitas manusia karena martabatkemanusiaannya (human dignity).

Adil terutama mengandung arti bahwa suatu keputusan dan tindakan didasarkan atas norma-
norma yang obyektif; jadi, tidak subyektif apalagi sewenang-wenang.

Beradab berasal dari kata adab yang berarti budaya. Jadi,beradab berarti berbudaya. Ini
mengandung arti bahwa sikap hidup, keputusan, dan tindakan selalu berdasarkan nila-nilai
budaya, terutama norma sosial dan kesusilaan (moral). Adab terutama mengandung pengertian
tata kesopanan, kesusilaan atau moral.Dengan demikian, beradab dapat ditafsirkan sebagai
berdasar nilai-nilai kesusilaan atau moralitas khususnya dan kebudayaan umumnya.

Jadi, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab adalah kesadaran sikap dan perbuatan manusia yang
didasarkan kepada potensi budi nurani manusia dalam hubungan dengan norma-norma dan
kebudayaan umumnya, baik terhadap diri pribadi, sesama manusia,maupun terhadap alam dan
hewan.

Pada prinsipnya Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab adalah sikap dan perbuatan manusia yang
sesuai dengan kodrat hakekat manusia yang berbudi, sadar nilai, dan berbudaya.

Sila Kemanusiaan yang Adil dan Beradab secara sistematis didasari dan dijiwai oleh sila
Ketuhanan Yang Maha Esa, serta mendasari dan menjiwai ketiga sila berikutnya. Sila kedua
dilambangkan dengan RANTAI. Sila kemanusiaan sebagai dasar fundamental dalam kehidupan
kenegaraan, kebangsaan, dan kemasyarakatan.Nilai kemanusiaan ini bersumber pada dasar
filosofis antropologis bahwa hakekat manusia adalah susunan kodrat rohani (jiwa) dan raga, sifat
kodrat individu dan makhluk sosial, kedudukan kodrat makhluk pribadi berdiri sendiri sebagai
makhluk Tuhan Yang Maha Esa.

Kemanusiaan yang adil dan beradab adalah mengandung nilai suatu kesadaran sikap moral dan
tingkah laku manusia yang didasarkan pada potensi budi nurani manusia dalam hubungan
dengan norma-norma dan kebudayaan pada umumnya baik terhadap diri sendiri, terhadap
sesama manusia maupun terhadap lingkungannya.

Sila kedua dalam Pancasila, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, Kemanusiaan di sini
didasarkan pada keadilan dan peradaban. Sebelum perubahan UUD 1945, sila Kemanusiaan
tidak mendapatkan penjabaran memadai dalam batang tubuh UUD 1945. Perubahan UUD 1945
mempertegas nilai-nilai kemanusiaan dengan memasukkan Hak Asasi Manusia dalam bab
tersendiri, yaitu Bab XA Hak Asasi Manusia yang terdiri dari 10 Pasal dan 24 ayat.

Pasal 28A sampai Pasal 28I memuat hak-hak asasi manusia. Pasal-pasal itu lalu ditutup dengan
Pasal 28J ayat (1) dan (2) bahwa: (1) Setiap orang wajib menghormati hak asasi manusia orang
lain dalam tertib kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. (2) Dalam menjalankan
hak dan kebebasannya, setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan dengan
undang-undang dengan maksud semata-mata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan
atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan
pertimbangan moral, nilai-nilai agama, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat
demokratis. Ini berarti, pelaksanaan hak asasi harus diiringi dengan kewajibannya. Pasal 28J
ayat (2) merupakan terjemahan dari Pasal 29 ayat (2) DUHAM, sehingga penyeimbangan antara
hak dan kewajiban juga merupakan ketentuan HAM yang berlaku secara universal. Bunyi dari
Pasal 29 ayat(2) DUHAM adalah: (2) Dalam menjalankan hak-hak dan kebebasan-
kebebasannya, setiap orang harus tunduk hanya pada pembatasan-pembatasan yang ditetapkan
oleh undang-undang yang tujuannya semata-mata untuk menjamin pengakuan serta
penghormatan yang tepat terhadap hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain, dan untuk
memenuhi tuntutan moralitas, ketertiban dan kesejahteraan umum dalam suatu masyarakat yang
demokratis.
Dalam mengakualisasikan sila Kemanusiaan yang adil dan beradab dapat dipertimbangkan
beberapa prinsip pemikiran implementatif, antara lain:

1. Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai
makhluk Tuhan Yang Maha Esa.
2. Mengakui persamaan derajad, persamaan hak dan kewajiban asasi setiap manusia, tanpa
membeda-bedakan suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan
sosial, warna kulit dan sebagainya.
3. Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4. Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa selira.
5. Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang lain.
6. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7. Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
8. Berani membela kebenaran dan keadilan.
9. Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari seluruh umat manusia.
10. Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa lain.

1. Makna dan aktualisasi sila Kemanusian yang adil dan beradab dalam
pembangunan bidang Politik

Sebagai suatu dasar filsafat negara, maka sila-sila Pancasila merupakan suatu sistem nilai. Oleh
karena itu, sila-sila Pancasila pada hakekatnya merupakan suatu kesatuan. Meskipun dalam
setiap sila terkandung nilai-nilai yang memiliki perbedaan antara satu dengan lainnya, namun
kesemuanya itu tidak lain merupakan suatu kesatuan yang sistematis.

Dalam kehidupan kenegaraan harus senantiasa dilandasi oleh moral kemanusiaan antara lain
dalam kehidupan pemerintahan negara, politik, ekonomi, hukum, sosial, budaya, pertahanan dan
keamanan serta dalam kehidupan keagamaan. Oleh karena itu, dalam kehidupan bersama dalam
negara harus dijiwai oleh moral kemanusiaan untuk saling menghargai sekalipun terdapat suatu
perbedaan karena hal itu merupakan suatu bawaan kodrat manusia untuk saling menjaga
keharmonisan dalam kehidupan bersama.

Nilai kemanusiaan yang adil mengandung suatu makna bahwa hakekat manusia sebagai makhluk
yang berbudaya dan beradab harus berkodrat adil.Hal ini mengandung suatu pengertian bahwa
hakekat manusia harus adil dalam hubungan dengan diri sendiri, adil terhadap manusia lain, adil
terhadap masyarakat, bangsa dan negara, adil terhadap lingkungannya serta adil terhadap Tuhan
Yang Maha Esa.

Konsekuensinya nilai yang terkandung dalam Kemanusiaan yang adil dan beradab adalah
menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa,
menjunjung tinggi hak-hak asasi manusia, menghargai atas kesamaan hak dan derajat tanpa
membedakan suku, ras, keturunan, status sosial maupun agama. Mengembangkan sikap saling
mencintai sesama manusia, tenggang rasa, tidak semena-mena terhadap manusia, menjunjung
tinggi nilai-nilai kemanusiaan (Darmodihardjo, 1996).
Nilai dasar dari sila kedua mencakup peningkatan martabat, hak, dan kewajiban asasi warga
negara, penghapusan penjajahan, kesengsaraan dan ketidak adilan dari muka bumi. Harkat dan
martabat manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. Tidak semena-mena terhadap orang
lain. Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.Berani
membela kebenaran dan keadilan, hormat menghormati dan bekerjasama dengan bangsa-
bangsalain.

Di dalam sila kedua, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab telah tersimpul cita-cita kemanusiaan
yang lengkap, yang memenuhi seluruh hakekat makhluk manusia.Kemanusiaan Yang Adil dan
Beradab adalah suatu rumusan sifat keluhuran budi manusia (Indonesia). Dengan Kemanusiaan
Yang Adil dan Beradab, maka setiap warga negara mempunyai kedudukan yang sederajat dan
samaterhadap undang-undang negara, mempunyai hak dan kewajiban yang sama; setiap warga
negara dijamin haknya serta kebebasannya yang menyangkut hubungan dengan Tuhan, dengan
orang-orang seorang, dengan negara, dengan masyarakat, dan menyangkut pula kemerdekaan
menyatakan pendapat dan mencapai kehidupan yang layak sesuai dengan hak asasi manusia.

Hakekat pengertian di atas sesuai dengan :

1. Pembukaan UUD 1945 alinea pertama : Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu adalah
hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan
karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan .
2. Pasal 27, 28, 29, 30, dan 31 UUD 1945.

Wujud nyata dari silaKemanusiaan yang adil dan beradab itu dapat dipertimbangankan beberapa
prinsip pemikiran implementatif dalam bidang politik, antara lain:

Mengakui persamaab derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama
manusia.
Saling mencintai sesama manusia.
Mengembangkan sikap tentang rasa.
Tidak semena-mena terhadap orang lain.
Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.
Berani membela kebenaran dan keadilan.
Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
Hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Nilai-nilai tersebut diatas dapat diaplikasikan dalam kegiatan-kegiatan politik, seperti dalam
proses pelaksanaan pemilihan umum baik pemilu Presiden, legislatif dan pemilukada maupun
dalam proses pemilihan pemimpin lainnya dalam masyarakat yaitu pemilihan rukun tetangga dan
rukun warga, pemilihan kepada desa serta dalam lingkungan komunitas masyarakat lainnya.

1. Makna dan aktualisasi sila Kemanusian yang adil dan beradab dalam
pembangunan bidang ekonomi
Pancasila adalah pandangan hidup bangsa Indonesia sehingga dijadikan pedoman hidup bangsa
Indonesia dalam mencapai kesejahteraan lahir dan batin dalam masyarakat yang heterogen
(beraneka ragam). Pancasila kemudian menjadi jiwa dan kepribadian bangsa Indonesia.Pancasila
lahir bersama dengan lahirnya bangsa Indonesia dan merupakan ciri khas bangsa Indonesia
dalam sikap mental maupun tingkah lakunya sehingga dapat membedakan dengan bangsa lain.
Setiap sila Pancasila mengandung nilai-nilai yang menjadi dasar norma dan aturan dalam
kehidupan sehari-hari dalam hidup bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Banyak sekali nilai
yang terkandung dalam sila Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab dan harus kita terapkan,
antara lain : Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan harkat dan martabatnya
sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa.

Menyambut tantangan ke depan bangsa Indonesia dalam menghadapi era globalisasi ekonomi,
ancaman bahaya laten terorisme, komunisme dan fundamentalisme merupakan sebuah tantangan
tersendiri bagi bangsa Indonesia. Di samping itu yang patut diwaspadai adalah pengelompokan
suku bangsa di Indonesia yang kini semakin kuat.Ketika bangsa ini kembali dicoba oleh
pengaruh asing untuk dikotak-kotakan tidak saja oleh konflik vertikal tetapi juga oleh pandangan
terhadapKetuhanan Yang Maha Esa.

Salah satu tolok ukur sisi humanistik dari ekonomi adalah keadilan. Tidak adanya diskriminasi
bagi setiap warga negara berarti mengakui bahwa dibalik setiap perbedaan warga negara ada
sebuah kesamaan, yaitu sebagai manusia yang sama-sama memiliki hak dan kewajiban setara
yang diakui undang-undang dan dilandasi nilai-nilai kemanusiaan universal. Inilah dimensi
humanistik dalam perekonomian. Hal ini ditandai dengan kesamaan peluang dan akses (equal
opportunity) bagi setiap warga negara dalam berekonomi dan menikmati pembangunan ekonomi.
Dalam Pembukaan UUD 1945 dijelaskan bahwa tujuan dari negara Indonesia adalah keadilan
sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Keadilan sosial sebagai sila pamungkas Pancasila disini
seyogianya juga menjadi tujuan dari pelaksanaan ekonomi di Indonesia.

Berbicara keadilan maka bisa dilihat dari adanya pemerataan hasil pembangunan ekonomi di
Indonesia yang mana pembangunan ekonomi merupakan salah satu pilar tumbuhnya rezim Orde
Baru. Pemerintah Orde Baru bukannya tidak berusaha mengatasi ketidaksesuaian rencana dan
hasil pembangunan ekonomi berupa ketimpangan dan belum meratanya hasil pembangunan.
Sejak Pelita III (1979 1984) terjadi perubahan pokok. Trilogi Pembangunan yang pada
mulanya, urutannya ialah pertumbuhan, pemerataan, dan stabilitas. Kemudian sejak Pelita
tersebut diubah menjadi pemerataan, pertumbuhan, dan stabilitas. Disusul pula dengan
pencanangan dua pokok kebijaksanaan pembangunan, yaitu: (1) mengurangi jumlah penduduk
yang hidup di bawah garis kemiskinan; dan (2) melaksanakan delapan jalur pemerataan yang
meliputi pemerataan pembagian pendapatan, penyebaran pembangunan di seluruh daerah,
kesempatan memperoleh pendidikan, kesehatan, kesempatan kerja, berusaha, berpartisipasi
dalam kegiatan pembangunan dan kesempatan memperoleh keadilan.

Pemerataan ekonomi yang akan dicapai tidak hanya untuk mewujudkan pembangunan ekonomi
yang humanistik, namun juga mengamalkan amanat yang terkandung dalam Pembukaan UUD
1945 yang menjelaskan bahwa tujuan negara Indonesia adalah terciptanya keadilan sosial bagi
seluruh rakyat Indonesia.

Wujud nyata dari silaKemanusiaan yang adil dan beradab itu dapat dipertimbangankan beberapa
prinsip pemikiran implementatif dalam bidang ekonomi, antara lain:

Mengakui persamaan derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama
manusia.
Saling mencintai sesama manusia.
Mengembangkan sikap tentang rasa.
Tidak semena-mena terhadap orang lain.
Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.
Berani membela kebenaran dan keadilan.
Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
Hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Nilai-nilai tersebut diatas dapat diaplikasikan dalam kegiatan-kegiatan ekonomi yaitu:

1. Distribusi pendapatan dalam suatu kegiatan usaha sesuai dengan hak dan kewajiban serta
kedudukan masing-masing.
2. Membantu pekerja yang lemah baik melalui bimbingan keterampilan maupun dalam
bentuk material.
3. Gemar memberikan sebagian rezekinya kepada orang lain
4. Mengakui bahwa keberhasilan suatu usaha atas kerja semua pihak
5. Menghormati rekan kerja serta menjamin hubungan baik antara orang-orang yang terlibat
dalam komunitas produsen dengan konsumen.

1. Makna dan aktualisasi sila Kemanusian yang adil dan beradab dalam
pembangunan sosial budaya

Penerapan sila kedua di dalam lingkungan masyarakat dapat dilakukan dengan cara adanya
lembaga-lembaga swadaya masyarakat yang memberikan penyuluhan tentang bagaimana cara
hidup bernegara yang baik. Penyuluhan yang dilakukan tidak hanya dengan cara formil
(mengajarkan cara menjadi warga negara yang baik), tetapi dapat dengan cara-cara seperti
gotong royong membersihkan lingkungan, siskamling dan cara-cara lain yang dapat mengajarkan
secara langsung apa artinya tenggang-rasa antara sesama manusia.

Pendidikan berwarga negara di jenjang pendidikan formal haruslah dilakukan tidak hanya
memberikan teori tetapi dengan praktek langsung.Karena teori cenderung hanya dianggap angin
lalu saja, praktek toleransi antara individu satu dengan yang lainnya dapat memberikan
gambaran langsung betapa pentingnya nilai-nilai kemanusiaan itu. Praktek langsung dari sila
kedua dapat dilakukan dalam interaksi sosial di dalam lingkungan pendidikan ataupun
lingkungan tempat tinggal, di dalam lingkungan pendidikan teori ini dapat dipraktekkan dengan
cara sikap dan perilaku dalam lingkungan pendidikan.
Pada era sekarang ini teramat sulit menemukan sikap penghargaan di lingkungan pendidikan,
anak didik saat ini terbiasa dengan penggolongan-penggolongan berdasarkan status sosial, ada si
kaya dan ada si miskin.Sikap seperti itu menjadikan toleransi antara sesama menjadi sangat
menyedihkan. Adanya penghargaan (sopan santun) dalam bertutur kata dan bersikap kepada
orang lain diharapkan dapat menjadi cermin langsung bahwa sikap toleransi itu menjadi suatu
hal yang penting dewasa ini. Bahwa penggolongan-penggolongan berdasarkan status sosial itu
adalah hal yang merusak sifat-sifat kemanusiaan.

Dalam pembangunan dan pengembangan aspek sosial budaya hendaknya didasarkan atas sistem
nilai yang sesuai dengan nilai-nilai budaya yang dimiliki oleh masyarakat tersebut. Terutama
dalam rangka bangsa Indonesia melakukan reformasi di segala bidang dewasa ini. Sebagai anti-
klimaks proses reformasi dewasa ini sering kita saksikan adanya stagnasi nilai sosial budaya
dalam masyarakat sehingga tidak mengherankan jikalau di berbagai wilayah Indonesia saat ini
terjadi berbagai gejolak yang sangat memprihatinkan antara lain amuk massa yang cenderung
anarkis, bentrok antara kelompok masyarakat satu dengan yang lainnya yang muaranya adalah
masalah politik.

Oleh karena itu dalam pengembangan social budaya pada masa reformasi dewasa ini kita harus
mengangkat nilai-nilai yang dimiliki bangsa Indonesia sebagai dasar nilai yaitu nilai-nilai
pancasila itu sendiri. Dalam prinsip etika pancasila pada hakikatnya bersifat humanistik, artinya
nilai-nilai pancasila mendasarkan pada nilai yang bersumber pada harkat dan martabat manusia
sebagai makhluk yang berbudaya.

Sebenarnya implementasi nilai-nilai Pancasila dalam pembangunan sosial budaya tertuang dalam
sila kedua yakni Kemanusiaan yang adil dan beradab. Dalam rangka pembangunan soaial
budaya, Pancasila merupakan sumber normatif bagi peningkatan humanisasi dalam bidang social
budaya. Sebagai kerangka kesadaran Pancasila dapat merupakan kerangka dorogan untuk
universalisasi yaitu melepakan symbol-simbol dari keterkaitan struktur, dan transendentalisasi
yaitu meigkatkan derajad kemerdekaan manusia dan kebebasan spiritual (Koentowijoyo. 1986).
Dengan demikian maka proses humanisasi universal akan dehumanisasi serta aktualisasi nilai
hanya demi kelompok sosial tertentu sehingga menciptakan suatu sistem sosial budaya yang
beradab.

Selain itu, implementasi nilai-nilai Pancasila dalam pembangunan sosial budaya juga dapat
dipahami dengan pasal 32 ayat 1 dan 2 UUD 1945 yaitu:

Pasal 1

Negara memajukan Kebudayaan Nasional Indonesia ditengah peradaban dunia dengan menjamin
kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya.

Pasal 2

Negara menghormati dan memelihara bahasa daerah sebagai kekayaan budaya nasional.
Dari kedua pasal terebut, dapat kita laihat bahwa dalam membangun social budaya diperlukan
kemanusiaan yang beradab dalam implementasinya di kehidupan masyarakat adalah dengan
menghormati dan memelihara serta mengembangkan budaya bangsa.

Wujud nyata dari silaKemanusiaan yang adil dan beradab itu dapat dipertimbangankan beberapa
prinsip pemikiran implementatif dalam bidang sosial budaya, antara lain:

Mengakui persamaan derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama
manusia.
Saling mencintai sesama manusia.
Mengembangkan sikap tentang rasa.
Tidak semena-mena terhadap orang lain.
Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.
Berani membela kebenaran dan keadilan.
Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
Hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Nilai-nilai tersebut diatas dapat diaplikasikan dalam kegiatan-kegiatan hubungan sesama dalam
masyarakat, saling menghormati budaya masing-masing serta kreatifis karya seni setiap orang.

1. Makna dan aktualisasi sila Kemanusian yang adil dan beradab dalam
pembangunan bidang Hankam

Pemahaman nasionalisme yang berkurang turut menjadikan sila kedua Pancasila merupakan
sesuatu yang amat penting untuk dikaji. Di saat negara membutuhkan soliditas dan persatuan
hingga sikap gotong royong, sebagian kecil masyarakat terutama justru yang ada di perkotaan
justru lebih mengutamakan kelompoknya, golongannya bahkan negara lain dibandingkan
kepentingan negaranya. Untuk itu sebaiknya setiap komponen masyarakat saling berinterospeksi
diri untuk di kemudianhari bersatu bahu membahu membawa bangsa ini dari keterpurukan dan
krisis multidimensi.

Dari beberapa butir isi dari sila kedua Pancasila kita dapat merasakan adanya degradasi
(kemunduran) perilaku masyarakat Indonesia.Pada butir pertama kita diharapkan dapat mengakui
dan memperlakukan sesama sesuai dengan harkat martabatnya sebagai makhluk Tuhan.Pada era
sekarang ini hal ini tampak sangat sulit sekali ditemui, banyaknya prilaku chaos di dalam
masyarakat membuktikan bahwa butir pertama ini sudah dilupakan.Sama seperti butir pertama,
butir-butir dari sila ke dua Pancasila sudah mulai tidak diperhatikan oleh masyarakat dalam
kehidupan bernegaranya.

Sebagai warga negara kita memiliki kewajiban untuk hidup bernegara sesuai dengan dasar-
dasar negara kita. Perilaku-perilaku yang menyimpang seperti adanya sikap premanisme yang
brutal seperti yang kita lihat dalam kejadian Kasus sidang Blowfish di daerah Pengadilan Negeri
Jakarta Selatan menunjukkan bahwa perlunya pendidikan kewarganegaraan bagi masyarakat
baik itu di jenjang pendidikan formal ataupun pendidikan berwarganegara di dalam lingkungan
masyarakat.

Persatuan dan kesatuan bangsa indonesia dapat terwujud salah satunya dengan adanya sistem
pertahanan dan keamanan negara. Oleh karena itu, pembangunan dalam bidang pertahanan dan
keamanan mutlak dilakukan dengan senantiasa berlandaskan pada nilai-nilai pancasila.
Perwujudan nilai-nilai pancasila dalam pembangunan bidang ini dapat dilakukan dengan cara:

1. Pertahanan dan keamanan negara harus berdasarkan kepada tujuan demi tercapainya
kesejahteraan hidup manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa
2. Pertahanan dan keamanan negara harus berdasarkan pada tujuan demi tercapainya
kepentingan seluruh warga negara indonesia
3. Pertahanan dan keamanan harus mampu menjamin hak asai manusia, persamaan derajat
serta kebebasan kemanusiaan
4. Pertahanan dan keamanan negara harus dipruntukan demi terwujudnya keadilan dalam
kehidupan masyarakat

Wujud nyata dari silaKemanusiaan yang adil dan beradab itu dapat dipertimbangankan beberapa
prinsip pemikiran implementatif dalam bidang hankam, antara lain:

Mengakui persamaan derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama
manusia.
Saling mencintai sesama manusia.
Mengembangkan sikap tentang rasa.
Tidak semena-mena terhadap orang lain.
Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.
Berani membela kebenaran dan keadilan.
Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
Hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Nilai-nilai tersebut diatas dapat diaplikasikan dalam kegiatan-kegiatan ketertirpan dan keamanan
masyarakat, melakukan kewajiban siskamling.

1. Makna dan aktualisasi sila Kemanusian yang adil dan beradab dalam
pembangunan bidang Hukum dan HAM

Alam mengaktualisasikan sila Kemanusiaan yang adil dan beradab dalam pembangunan bidang
hokum dan hak asasi manusia harus bersumber dari ketentuan UUD 1945, yaitu:

Pembukaan UUD 1945:

alinea pertama :
Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka
penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan
perikeadilan.

Alinea keempat :

, maka disusunlah Kemerdekaan Kebangsaan Indonesia yang terbentuk dalam suatu


susunan Negara Republik Indonesia, yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada .
kemanusiaan yang adil dan beradab.

2) Pasal 27 UUD 1945

(1) Segala warga negara bersamaan kedudukannya dalam hukum dan pemerintahan dan wajib
menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya.

(2) Tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi
kemanusiaan

3) Pasal 28 UUD 1945

Kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan
sebagainya ditetapkan dengan undang-undang.

4) Pasal 29 UUD 1945

(1) Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa.

(2) Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-
masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.

5) Pasal 30 UUD 1945

(1) Tiap-tiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam usaha pembelaan negara.

(2) Syarat-syarat tentang pembelaan diatur dengan undang-undang.

6) Pasal 31 UUD 1945

(1) Tiap-tiap warga negara berhak mendapat pengajaran.

(2) Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pengajaran nasional, yang
diatur dengan undang-undang.
Sila Kemanusiaan yang adil dan beradab memandang bahwa alam semesta tertata dalam
keselarasan, masing-masing unsur yang membentuk alam semesta berelasi dalam harmoni,
sehingga terjamin kelestarian. Setiap unsur yang terdapat dalam alam semesta memiliki fungsi
sesuai dengan kodrat bawaannya. Kewajiban setiap unsur tersebut adalah merealisasikan fungsi
yang diembannya. Setiap unsur alam semesta dalam merealisasikan
fungsinya, memanifestasikan potensi yang menjadi bekal pada lingkungannya. Dengan
menunaikan kewajiban yang menjadi fungsinya maka tiap-tiap unsur memperoleh hak yang
sepadan dengan fungsi yang diembannya. Terjadilah keserasian antara kewajiban dan hak,
antara kewajiban asasi dan hak asasi.

Apabila masing-masing unsur dalam alam semesta ini telah menunaikan fungsinya secara tepat
dan benar, maka akan terjadi ketertiban, keteraturan, ketenteraman dan kedamaian. Yang terasa
adalah adanya kenikmatan dalam tata hubungan.

Demikianlah, apabila antara individu, masyarakat, negara-bangsa dan dunia dapat menempatkan
diri secara tepat dan benar dalam tata hubungan sesuai dengan potensi alami yang dibawanya,
maka akan tercipta harmoni atau keselarasan. Kekuatan yang menjadi modal dari setiap unsur
bukan saling beradu untuk mencari menangnya sendiri, tetapi berpadu menjadi kekuatan yang
sinerjik. Yang akan terasa adalah kenikmatan dalam kehidupan. Keserakahan tidak terjadi,
pemerasan antar unsur tidak ada, dengan demikian keadilan dan kesejahteraan akan terwujud.
Perlu dicatat bahwa konsep harmoni bukan suatu konsep yang statis, beku, tetapi merupakan
konsep yang dinamis.

Wujud nyata dari silaKemanusiaan yang adil dan beradab itu dapat dipertimbangankan beberapa
prinsip pemikiran implementatif dalam bidang hukum dan HAM, antara lain:

Mengakui persamaab derajat persamaan hak dan persamaan kewajiban antara sesama
manusia.
Saling mencintai sesama manusia.
Mengembangkan sikap tentang rasa.
Tidak semena-mena terhadap orang lain.
Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.
Berani membela kebenaran dan keadilan.
Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
Hormat-menghormati dan bekerja sama dengan bangsa lain.

Nilai-nilai tersebut diatas dapat diaplikasikan dalam kegiatan-kegiatan kerukunan dalam rumah
tangga, masyarakat dan negara.

Tugas:

Bagaimakah cara dan usaha mengimpelentasikan nilai-nilai Sila Kemanusia yang adil dan
bweadab dalam kehidupapan bernegara? Apakah hambatan dan gangguannnya coba beri
komentar anda?

Daftar Pustaka
Syahrial Syarbaini, Ph.D. Pendidikan Pancasila, 2015. Ghraha Ilmu
Makna dan aktualisasi sila Ketuhanan Yang
Maha Esa dalam kehidupan bernegara
May 25, 2016 syahrial Leave a comment

Pengertian sila Ketuhanan Yang Maha Esa

Ketuhanan berasal dari kata Tuhan, ialah pencipta segala yang ada dan semua makhluk. Yang
Maha Esa berarti yang Maha tunggal, tiada sekutu, Esa dalam zatNya, Esa dalam sifat-Nya, Esa
dalam Perbuatan-Nya, artinya bahwa zat Tuhan tidak terdiri dari zat-zat yang banyak lalu
menjadi satu, bahwa sifat Tuhan adalah sempurna, bahwa perbuatan Tuhan tidak dapat disamai
oleh siapapun. Jadi ke-Tuhanan yang maha Esa, mengandung pengertian dan keyakinan adanya
Tuhan yang maha Esa, pencipta alam semesta, beserta isinya. Keyakinan adanya Tuhan yang
maha Esa itu bukanlah suatu dogma atau kepercayaan yang tidak dapat dibuktikan kebenarannya
melalui akal pikiran, melainkan suatu kepercayaan yang berakar pada pengetahuan yang benar
yang dapat diuji atau dibuktikan melalui kaidah-kaidah logika.

Agama hendaknya menjadi titik konvergen (pertemuan) dari berbagai ajaran moral, kepentingan,
keyakinan, serta niat untuk membangun. Ada beberapa syarat dialog antar umat beragama:

1. Dialog beragama mesti berdasarkan pengalaman religius atau pengalaman beriman yang
kokoh.
2. Dialog menuntut keyakinan bahwa religi lain juga memiliki dasar kebenaran pula.
3. Dialog harus didasari keterbukaan pada kemungkinan perubahan yang tulus
(pemahaman)

Atas keyakinan yang demikianlah maka Negara Indonesia berdasarkan ketuhanan yang Maha
Esa, dan Negara memberi jaminan kebebasan kepada setiap penduduk untuk memeluk agama
sesuai dengan keyakinannya dan beribadah menurut agamanya dan kepercayaannya. Bagi dan
didalam Negara Indonesia tidak boleh ada pertentangan dalam hal ketuhanan yang Maha Esa,
tidak boleh ada sikap dan perbuatan yang anti ketuhanan yang Maha Esa, dan anti keagamaan
serta tidak boleh ada paksaan agama dengan kata lain dinegara Indonesia tidak ada paham yang
meniadakan Tuhan yang Maha Esa (atheisme). Sebagai sila pertama Pancasila ketuhanan yang
Maha Esa menjadi sumber pokok kehidupan bangsa Indonesia, menjiwai mendasari serta
membimbing perwujudan kemanusiaan yang adil dan beradab, penggalangan persatuan
Indonesia yang telah membentuk Negara Republik Indonesia yang berdaulat penuh, bersipat
kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan guna
mewujudkan keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia. Hakekat pengertian itu sesuai
dengan:

1. Pembukaan UUD 1945 yang berbunyi antara lain atas berkat rahmat Allah

yang maha kuasa.


1. Pasal 29 UUD 1945:
2. Negara berdasarkan atas ketuhanan yang maha Esa
3. Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-
masing dan beribadah menurut agama dan kepercayaannya.
4. Pasal 28E

(1) Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan
dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di
wilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali.

(2) Setiap orang berhak atas kebebasan meyakini kepercayaan, menyatakan pikiran dan sikap,
sesuai dengan hati nuraninya.

(3) Setiap orang berhak atas kebebasan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pendapat.

Inti sila ketuhanan yang maha esa adalah kesesuaian sifat-sifat dan hakikat Negara dengan
hakikat Tuhan. Kesesuaian itu dalam arti kesesuaian sebab-akibat. Maka dalam segala aspek
penyelenggaraan Negara Indonesia harus sesuai dengan hakikat nila-nilai yang berasal dari
tuhan, yaitu nila-nilai agama. Telah dijelaskan di muka bahwa pendukung pokok dalam
penyelenggaraan Negara adalah manusia, sedangkan hakikat kedudukan kodrat manusia adalah
sebagai makhluk berdiri sendiri dan sebagai makhluk tuhan. Dalam pengertian ini hubungan
antara manusia dengan tuhan juga memiliki hubungan sebab-akibat. Tuhan adalah sebagai sebab
yang pertama atau kausa prima, maka segala sesuatu termasuk manusia adalah merupakan
ciptaan tuhan (Notonagoro)

Hubungan manusia dengan tuhan, yang menyangkut segala sesuatu yang berkaitan dengan
kewajiban manusia sebagai makhluk tuhan terkandung dalam nilai-nilai agama. Maka menjadi
suatu kewajiban manusia sebagai makhluk tuhan, untuk merealisasikan nilai-nilai agama yang
hakikatnya berupa nila-nilai kebaikan, kebenaran dan kedamaian dalam kehidupan berbangsa
dan bernegara.

Disisi lain Negara adalah suatu lembaga kemanusiaan suatu lembaga kemasyarakatan yang
anggota-anggotanya terdiri atas manusia, diadakan oleh manusia untuk manusia, bertujuan untuk
melindungi dan mensejahterakan manusia sebagai warganya. Maka Negara berkewajiban untuk
merealisasikan kebaikan, kebenaran, kesejahteraan, keadilan perdamaian untuk seluruh
warganya.

Maka dapatlah disimpulkan bahwa Negara adalah sebagai akibat dari manusia, karena Negara
adalah lembaga masyarakat dan masyarakat adalah terdiri atas manusia-manusia, adapun
keberadaan nilai-nilai yang berasal dari tuhan. Jadi hubungan Negara dengan tuhan memiliki
hubungan kesesuaian dalam arti sebab akibat yang tidak langsung, yaitu Negara sebagai akibat
langsung dari manusia dan manusia sebagai akibat adanya tuhan. Maka sudah menjadi suatu
keharusan bagi Negara untuk merealisasikan nilai-nilai agama yang berasal dari tuhan.
Jadi hubungan antara Negara dengan landasan sila pertama, yaitu ini sila ketuhanan yang maha
esa adalah berupa hubungan yang bersifat mutlak dan tidak langsung. Hal ini sesuai dengan asal
mula bahan pancasila yaitu berupa nilai-nilai agama , nilai-nilai kebudayaan, yang telah ada pada
bangsa Indonesia sejak zaman dahulu kala yang konsekuensinya harus direalisasikan dalam
setiap aspek penyelenggaraan Negara.

1. Makna Nilai Sila Ketuhanan Yang Maha Esa

Sila Ketuhanan Yang Maha Esa mengandung arti adanya pengakuan dan keyakinan bangsa
terhadap adanya Tuhan sebagai pencipta alam semesta. Nilai ini menyatakan bahwa bangsa
Indonesia merupakan bangsa yang religius bukan bangsa yang ateis. Nilai ketuhanan juga
memilik arti adanya pengakuan akan kebebasan untuk memeluk agama, menghormati
kemerdekaan beragama, tidak ada paksaan serta tidak berlaku diskriminatif antarumat beragama.

Sila Ketuhanan yang maha Esa mempunyai makna bahwa segala aspek penyelenggaraan hidup
bernegara harus sesuai dengan nilai-nilai yang berasal dari Tuhan.Karena, sejak awal
pembentukan bangsa ini, bahwa negara Indonesia berdasarkan atas Ketuhanan.Maksudnya
adalah bahwa masyarakat Indonesia merupakan manusia yang mempunyai iman dan
kepercayaan terhadap Tuhan, dan iman kepercayaan inilah yang menjadi dasar dalam hidup
berbangsa, bernegara, dan bermasyarakat.

Sikap positif yang perlu dilakukan terhadap nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara yaitu sebagai berikut :

Percaya dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan agama dan kepercayaan
masing-masing,
Hormat dan menghormati serta bekerjasama antara pemeluk agama dan penganut-
penganut kepercayaan yang berbeda sehingga terbina kerukunan hidup,
Saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan
kepercayaan masing-masing,
Tidak memaksakan suatu agama atau kepercayaannya kepada orang lain.
Setiap warga Negara Indonesia sudah seharusnya mempunyai pola pikir, sikap, dan
perilaku yang menjunjung tinggi nilai-nilai Ketuhanan yang Maha Esa.Setiap warga
Negara diberi kebebasan untuk memilih dan menentukan sikap dalam memeluk salah
satu agama yang diakui oleh pemerintah Indonesia.

2. Penerapan Sila Ketuhanan Yang Maha Esa

Penciptaan kerukunan antar umat beragama dan berkepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
dalam masyarakat, dalam kenyataannya, tidak selaluberjalan mulus seperti yang dicita-
citakan.Ternyata masih banyak terdapat hambatan-hambatan yang muncul baik dari campur
tangan pemerintah maupun dari golongan penganut agama dan kepercayaan itu sendiri.Hal ini
bisa saja disebabkan karena penghayatan terhadap Pancasila, khususnya sila Ketuhanan, tidak
dapat dipahami dan dihayati secara mendalam dan menyeluruh.Akibatnya muncul ideologi-
ideologi atau paham-paham yang berbasiskan ajaran agama tertentu.Sehingga seakan-akan
bahwa sila pertama dari Pancasila itu hanya dimiliki oleh salah satu agama tertentu saja. Dengan
kata lain bahwa toleransi dan sikap menghargai agama atau umat kepercayaan lain ternyata
belum sepenuhnya dapat disadari dan diwujudkan. Tentu saja karena adanya golongan-golongan
tertentu yang memiliki paham bahwa hanya kepercayaannya atau hanya ajaran agamanya sajalah
yang paling baik dan benar.Pandangan atau paham yang sempit mengenai pamahaman terhadap
agama dan kepercayaan yang seperti ini dapat menimbulkan atau mengundang konflik serta
gejolak dalam hidup bermasyarakat dan bernegara.

Konflik antar kelompok agama terkadang juga dapat dipicu kerena kebijakan atau peraturan yang
dikeluarkan oleh pemerintah (departemen agama).Seharusnya, departemen agama adalah
lembaga yang bersifat netral, yang membawahi seluruh unsur-unsur agama yang ada atau
kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, dan memegang teguh nilai-nilai dasar yang
terdapat dalam Pancasila. Jangan malah mengeluarkan suatu kebijakan yang merugikan ataupun
menguntungkan agama-agama tertentu, yang dapat menimbulkan konflik atau ketegangan antar
uamat beragama yang tentu saja berbeda agama dan kepercayaannya.

Kementerian agama tidak boleh mengurusi ataupun ikut campur tangan terhadap kedaulatan
suatu agama. Namun, hanya bertindak sebagai pengontrol dan penjamin.Aturan-aturan atau
kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan pun hanya sebatas untuk menjaga ketertiban dan
keamanan antar umat beragama, demi tercapainya kerukunan dan kerjasama antar umat
beragama.

1. Makna dan aktualisasi sila Ketuhanan Yang Mahas Esa dalam pembangunan
bidang Politik

Bangsa Indonesia ketenyatakan kepercayaan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta
meyakini bahwa Tuhan adalah maha kuasa atas segalanya. Dalam aspekkehidupan sangatlah
penting menempatkan bahwa Tuhan Maha Kuasa dalam segala hal, termasuk dalam menjalankan
roda pemerintahan, sehingga aka merasa ada control yang tidaknya pernah lepas dan lengah
dalam melakukan berbagai kebijakan pemerintah.

Dalam menjalankan roda pemerintahan pada kenyataannya belum cukup mengikuti Pancasila,
khususnya sila Ketuhanan Yang Maha Esa, artinya bahwa setiap diri kita tidak ada yang
mengawasi atau lupa akan Tuhan melihat kita. Dalam Al-Quran surat Al-Alaq Allah SWT
berfirman, yang artinya: Tidaklah dia mengetahui bahwa sesungguh Allah melihat (segala
perbuatannya)?. Para oknum pejabat pemerintahan kita serta pelaksana pemerintahan kurang
memperhatikan sila perta ini, Buktinya masih banyak perilaku-perilaku yang seolah-olah Tuhan
tidak mengetahui dan Tuhan tidak ada. Perilaku korupsi adalah contoh perilaku yang seharusnya
tidak dilakukan oleh seseorang yang berkeyakinan dan menyatakan ketaqwaannya kepadaTuhan
Yang Maha Esa. Ketuhanan Yang Maha Esa bukanlah symbol melainkan identitas dan etika bagi
kita sebagai bangsa yang mewarnai perlaku warga Negara beserta aparat Negara dalam menuju
tujuan pembangunan bangsa.

Dalam bidang politik secara umum terdapat berbagai macam kegiatan kenegaraan meliputi
proses menentukan tujuan-tujuan dari system yang telah disepakati dan melaksanakan tujuan
tersebut. Politik meliputi unsure kekuasan, jabatan, wewenang dll. Jika dalam berpolitik kita
berpedoman kepada Tuhanan Yang Maha Esa, maka sagala proses mekanisme perpolitikan harus
sesuai dengan perundang-undangan dan nilai agama. Tindakan money politic dalam sebuah
pesta demokrasi seperti Pilkada merupakan suatu tindakan secara nyata tidak meyakini bahwa
Tuhan akan memberikan kekuasaan sesuai apa yang di kehendakiNya. Kalau dalam pelaksanaan
politik tidak sesuai dengan kaidah yang berlaku dalam agama, maka hasil dari kepemimpinan
seorang pemimpin politik tidak akan membawa dampak positif kepada diripemeimpin dan
rakyat, seperti aparat pemerintahan terlibat dalam korupsi akhirnya masuk penjara.

Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan YMEadalah masalah yang menyangkut hubungan
hubungan pribadi manusia dengan Tuhan yang dipercayaai dan diyakininya, namun dalam
kehidupan politik nilai-nilai tersebut tidak mendapat perhatian dalam kehidupan bermasyarakat
dan bernegara, seperti perjudian, narkba , prostitusi dll, sudah menjamur dalam kehidupan
bangsa yang tidak terlepas dari keterlibatan pelaku politik.

1. Makna dan aktualisasi sila Ketuhanan Yang Mahas Esa dalam pembangunan
bidang ekonomi

Berlandaskan kepada keimanan dan ketaqwan kepada Tuhan Yang Maha Esa menjadikan
landasan spiritual, moral dan etika bagi penyelenggaraan pembangunan ekonomi, dengan
demikian ekonomi Pancasila dikendalikan oleh kaidah-kaidah moral dan etika sehingga
pembangunan dapat meningkat akhlak warga Negara. Pancasila yang sudah disepakati sebagai
dasar Negara etika dalam kehidupan bernegara, tentu sudah semestinya hasil pembangunan
ekonomi sebagai hasil usaha bersama yang dapat menciptakan terwujudnya nilai-nilai Ketuhanan
YME.

Demokrasi ekonomi merupakan bentuk ekonomi sosialis religius. Disebut sosialis karena
berlandaskan pada Pasal 33 UUD 1945 yang dijiwai ruh sosialisme dengan adanya kepemilikan
faktor-faktor produksi hajat hidup orang banyak oleh negara dan dengan adanya asas
kebersamaan yang melandasi kegiatan perekonomian. Namun, tidak hanya sosialis, demokrasi
ekonomi yang ditawarkan Bung Hatta juga bercorak religius karena dijiwai oleh Pancasila yang
sila pertamanya adalah Ketuhanan Yang Maha Esa. Hal ini diperkuat dengan bukti bahwa tidak
ada satupun agama di dunia yang mengajarkan kepada pemeluknya untuk menomorsatukan
individualisme. Dengan demikian, pelaksanaan demokrasi ekonomi memiliki basis ontologis
pada tradisi komunalisme yang menjadi ciri khas kehidupan masyarakat yang berketuhanan dan
beragama di nusantara.
1. Makna dan aktualisasi sila Ketuhanan Yang Mahas Esa dalam pembangunan sosial
budaya

Berkaitan dengan ilmu pengetahuan yang membangun budaya atau pola berfikir sangat melekat
pada tuntunan Tuhan YME baik yang tertulis di dalam kitab-Nya maupun yang berada pada
perjalanan sejarah manusia dan alam semesta. Dan ilmu-ilmu itu pula yang mendekatkan
manusia pada suatu kebenaran yang hakiki dan mengenal lebih dalam tentang tuhannya beserta
tempat kembalinya. Sejauh mana pengaruh Tuhan YME dalam manusia yang menerima
kebenaran tentang-Nya telah melampaui batas pikiran kita sebagai manusia. Dari pemahaman itu
manusia akan mengerti suatu batasan yang tercermin dalam tingkah lakunya, sehingga tingkah
laku manusia yang demikian akan mendekati suatu ketaqwaan.

Itulah kaitan antara alam pikiran manusia Indonesia yang berfalsafahkan Pancasila dengan sila
pertamanya yang berbicara mengenai Ketuhanan Yang Maha Esa.

Pembangunan sosial budaya termasuk salah satu aspek pembangunan yang penting dan
senantiasa terus ditingkatkan kualitasnya. Seperti halnya dalam pembangunan aspek yang
lainnya, Pancasila , khususnya sila Ketuhanan Yang Maha Esa menjadi dasar moralitas utama
untuk menyelenggarakan proses pembangunan dalam aspek ini, yang dapat diwujudkan dengan
cara:

Senantiasa berdasarkan kepada sistem nilai yang sesuai dengan nilai-nilai budaya yang
dimiliki oleh masyarakat indonesia
Pembangunan ditujukan untuk meningkatkan derajat kemerdekaan manusia dan
kebebasan spiritual
Menciptakan sistem sosial budaya yang beradap melaui pendekatan kemanusian secara
universal

Dalam pembahasan panjang mengenai perumusan dasar Indonesia merdeka, para pendiri
Republik ini melihat dampak jangka panjang akan adanya peradaban manusia yang dibangun
sesuai kebenaran hukum Tuhan (sila pertama). Dan Pancasila ketika diyakini oleh bangsa
Indonesiaakan menjadi suatu keyakinan yang standar dari keyakinan yang beraneka ragam. Hal
ini bukan menjadikan Pancasila sebagai agama baru atau penyeragaman keyakinan dari
keyakinan-keyakinan yang ada.Melainkan sebagai keyakinan objektif yang telah distandarkan
oleh hukum Tuhan dan mengandung kebenaran universal dalam kehidupan bangsa Indonesia.

Moral subjektif seseorang sangat berkaitan dengan agama yang dianutnya, maknanya ada
peranan hukum Tuhan yang menjadi dasar pemikiran seseorang dalam bertindak dan membuat
kebijakan yang akan menjadi etika yang objektif di masyarakat. Jika kita lihat mengenai
penetapan Pancasila, maka disitu akan terlihat jelas peranan pemimpin dalam prosesnya.

Dengan adanya sila pertama yang berbunyi Ketuhanan YangMaha Esa, maksud dari para
pendiri republik ini yang berasal dari golongan agama tetap terakomodir. Kepemimpinan sebagai
standar nilai budaya dengan subjeknya adalah pemimpin, yaitu seseorang yang mampu
mengaktualisasikan moralnya yang subjektif ke dalam tatanan etika yang objektif. Sudah pasti
orang tersebut akan memiliki sikap yang mendekatkan kehidupan manusia ini sesuai dengan
perintah-Nya. Pola berpikir demikianlah yang perlu dijaga dan dikembangkan untuk
mewujudkan cita-cita bersama bangsa ini.

1. Makna dan aktualisasi sila Ketuhanan Yang Mahas Esa dalam pembangunan
bidang Hankam

pembangunan dalam bidang pertahanan dan keamanan mutlak dilakukan dengan senantiasa
berlandaskan pada nilai-nilai pancasila. Perwujudan nilai-nilai pancasila dalam pembangunan
bidang ini dapat dilakukan dengan cara:

Pertahanan dan keamanan negara harus berdasarkan kepada tujuan demi tercapainya
kesejahteraan hidup manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa
Pertahanan dan keamanan negara harus berdasarkan pada tujuan demi tercapainya
kepentingan seluruh warga negara indonesia
Pertahanan dan keamanan harus mampu menjamin hak asai manusia, persamaan derajat
serta kebebasan kemanusiaan
Pertahanan dan keamanan negara harus dipruntukan demi terwujudnya keadilan dalam
kehidupan masyarakat.

Pancasila Sebagai Paradigma Pembangunan Kehidupan Umat Beragama Bangsa Indonesia sejak
dulu dikenal sebagai bangsa yang ramah dan santun, bahkan predikat ini menjadi cermin
kepribadian bangsa kita di mata dunia internasional. Indonesia adalah Negara yang majemuk,
bhinneka dan plural. Indonesia terdiri dari beberapa suku, etnis, bahasa dan agama namun
terjalin kerja bersama guna meraih dan mengisi kemerdekaan Republik Indonesia kita.
Paradigma toleransi antar umat beragama guna terciptanya kerukunan umat beragama perspektif
Piagam Madinah pada intinya adalah seperti berikut:

1) Semua umat Islam, meskipun terdiri dari banyak suku merupakan satu komunitas (ummatan
wahidah).

2) Hubungan antara sesama anggota komunitas Islam dan antara komunitas Islam dan komunitas
lain didasarkan atas prinsip-prinsip:

1. Bertentangga yang baik


2. Saling membantu dalam menghadapi musuh bersama
3. Membela mereka yang teraniaya
4. Saling menasehati
5. Menghormati kebebasan beragama.

Lima prinsip tersebut mengisyaratkan:


1. Persamaan hak dan kewajiban antara sesama warga negara tanpa diskriminasi yang
didasarkan atas suku dan agama;
2. Pemupukan semangat persahabatan dan saling berkonsultasi dalam menyelesaikan
masalah bersama serta saling membantu dalam menghadapi musuh bersama.

Dalam Analisis dan Interpretasi Sosiologis dari Agama (Ronald Robertson, ed.) misalnya,
mengatakan bahwa hubungan agama dan politik muncul sebagai masalah, hanya pada bangsa-
bangsa yang memiliki heterogenitas di bidang agama. Hal ini didasarkan pada postulat bahwa
homogenitas agama merupakan kondisi kesetabilan politik. Sebab bila kepercayaan yang
berlawanan bicara mengenai nilai-nilai tertinggi (ultimate value) dan masuk ke arena politik,
maka pertikaian akan mulai dan semakin jauh dari kompromi. Dalam beberapa tahap dan
kesempatan masyarakat Indonesia yang sejak semula bercirikan majemuk banyak kita temukan
upaya masyarakat yang mencoba untuk membina kerunan antar masayarakat. Lahirnya lembaga-
lembaga kehidupan sosial budaya seperti Pela di Maluku, Mapalus di Sulawesi Utara,
Rumah Bentang di Kalimantan Tengah dan Marga di Tapanuli, Sumatera Utara, merupakan
bukti-bukti kerukunan umat beragama dalam masyarakat. Ke depan, guna memperkokoh
kerukunan hidup antar umat beragama di Indonesia yang saat ini sedang diuji kiranya perlu
membangun dialog horizontal dan dialog Vertikal. Dialog Horizontal adalah interaksi antar
manusia yang dilandasi dialog untuk mencapai saling pengertian, pengakuan akan eksistensi
manusia, dan pengakuan akan sifat dasar manusia yang indeterminis dan interdependen. Identitas
indeterminis adalah sikap dasar manusia yang menyebutkan bahwa posisi manusia berada pada
kemanusiaannya. Artinya, posisi manusia yang bukan sebagai benda mekanik, melainkan
sebagai manusia yang berkal budi, yang kreatif, yang berbudaya.

1. Makna dan aktualisasi sila Ketuhanan Yang Mahas Esa dalam pembangunan
bidang Hukum dan HAM

Negara hukum Pancasila mengandung lima asas, salah satunya adalah asas Ketuhanan Yang
Maha Esa. Asas ini tercantum pada Pembukaan UUD 1945 alinea ke IV, yaitu maka
disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu UUD Indonesia yang
berkedaulatan rakyat dengan berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Berdasarkan pernyataan
ini, Indonesia merupakan negara yang ber-Tuhan, agama dijalankan dengan cara yang
berkeadaban, hubungan antar umat beragama, kegiatan beribadahnya dan toleransi harus
berdasarkan pada Ketuhanan. Kebebasan beragama harus dilaksanakan berdasarkan pada tiga
pilar, yaitu freedom (kebebasan), rule of law (aturan hukum) dan tolerance (toleransi)

Nilai Ketuhanan Yang Maha Esa merupakan landasan spiritual, moral dan etik. Salah satu ciri
pokok dalam negara hukum Pancasila ialah adanya jaminan terhadap kebebasan beragama
(freedom of religion). Mochtar Kusumaatdja berpendapat, asas ketuhanan mengamanatkan
bahwa tidak boleh ada produk hukum nasional yang bertentangan dengan agama atau menolak
atau bermusuhan dengan agama. Dalam proses penyusuan suatu peraturan perundang-undangan,
nilai ketuhanan merupakan pertimbangan yang sifatnya permanem dan mutlak.
Dalam negara hukum Pancasila tidak boleh terjadi pemisahan antara agama dan negara, karena
hal itu akan bertentangan dengan Pancasila. Kebebasan beragama dalam arti positif, ateisme
tidak dibenarkan. Komunisme dilarang, asas kekeluargaan dan kerukunan. Terdapat dua nilai
mendasar, yaitu pertama, kebebasan beragama harus mengacu pada makna yang positif sehingga
pengingkaran terhadap Tuhan Yang Maha Esa tidak dibenarkan; kedua, ada hubungan yang erat
antara agama dan negara.

Negara hukum Pancasila berpandangan bahwa manusia dilahirkan dalam hubungannya atau
keberadaanya dengan Tuhan Yang Maha Esa. Para pendiri negara menyadari bahwa negara
Indonesia tidak terbentuk karena perjanjian melainkan atas berkat rahmat Allah Yang Maha
Kuasa dan dengan didorong oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas.

Prinsip Ketuhanan Yang Maha Esa merupakan prinsip pertama dari dasar negara Indonesia.
Soekarno pada 1 Juni 1945, ketika berbicara mengenai dasar negara menyatakan:

Prinsip Ketuhanan! Bukan saja bangsa Indonesia ber-Tuhan, tetapi masing-masing orang
Indonesia hendaknya ber-Tuhan. Tuhannya sendiri. Yang Kristen menyembah Tuhan menurut
petunjuk Isa Al Masih, yang Islam menurut petunjuk Nabi Muhammad SAW orang Budha
menjalankan ibadatnya menurut kitab-kitab yang ada padanya. Tetapi marilah kita semuanya
ber-Tuhan. Hendaknya negara Indonesia ialah negara yang tiap-tiap orangnya dapat
menyembah Tuhannya dengan leluasa. Segenap rakyat hendaknya ber-Tuhan. Secara
kebudayaan yakni dengan tiada egoisme agama. Dan hendaknya Negara Indonesia satu
negara yang ber-Tuhan.

Pidato Soekarno tersebut merupakan rangkuman pernyataan dan pendapat dari para anggota
BPUPKI dalam pemandangan umum mengenai dasar negara. Para anggota BPUPKI berpendapat
pentingnya dasar Ketuhanan ini menjadi dasar negara. Pendapat ini menunjukkan negara hukum
Indonesia berbeda dengan konsep negara hukum Barat yang menganut hak asasi dan kebebasan
untuk ber-Tuhan.

Berdasarkan nilai Ketuhanan yang Maha Esa, maka negara hukum Pancasila melarang
kebebasan untuk tidak beragama, kebebasan anti agama, menghina ajaran agama atau kitab-kitab
yang menjadi sumber kepercayaan agama ataupun mengotori nama Tuhan. Elemen inilah yang
menunjukkan salah satu elemen yang menandakan perbedaan pokok antara negara hukum
Indonesia dengan hukum Barat. Dalam pelaksanaan pemerintahan negara, pembentukan hukum,
pelaksanaan pemerintahan serta peradilan, dasar ketuhanan dan ajaran serta nilai-nilai agama
menjadi alat ukur untuk menentukan hukum yang baik atau hukum buruk bahkan untuk
menentukan hukum yang konstitusional atau hukum yang tidak konstitusional.

Nilai Ketuhanan yang maha Esa menunjukkan nilai bahwa negara mengakui dan melindungi
kemajemukan agama di Indonesia. Negara mendorong warganya untuk membangun negara dan
bangsa berdasarkan nilai-nilai ketuhanan. Sila pertama dari Pancasila, secara jelas ditindaklanjuti
Pasal 29 ayat (1) UUD 1945 yang berbunyi negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa.
Ketentuan ini menjadi dasar penghormatan dasar untuk memperkuat persatuan dan persaudaraan.
Nilai Ketuhanan Yang Maha Esa mengandung nilai adanya pengakuan adanya kekuasaan di luar
diri manusia yang menganugerahkan rahmat-Nya kepada bangsa Indonesia, suatu nikmat yang
luar biasa besarnya. Selain itu ada pengakuan bahwa ada hubungan dan kesatuan antara bumi
Indonesia dengan Tuhan Yang Maha Esa, pengakuan bahwa ada hubungan dan kesatuan antara
bumi Indonesia dengan bangsa Indonesia dan adanya hubungan antara Tuhan manusia-bumi
Indonesia itu membawa konsekuensi pada pertanggung jawaban dalam pengaturan maupun
pengelolaannya, tidak saja secara horizontal kepada bangsa dan Negara Indonesia, melainkan
termasuk juga pertanggungjawaban vertikal kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Anggota MPR yang terlibat dalam perubahan UUD 1945 tampaknya memahami pesan penting
dari nilai Ketuhanan yang harus berdasar kemanusiaan tadi. Karena itu, sebelum Bab XI Agama
Pasal 29 (1) Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa dibentuk Bab XA Hak Asasi
Manusia dari Pasal 28A sampai Pasal 28J. Ini berarti, pelaksanaan Bab XI Agama harus selalu
berpijak pada bab sebelumnya, yaitu Hak Asasi Manusia.

Posisi agama dalam negara hukum Pancasila tidak bisa dipisahkan dengan negara dan
pemerintahan. Agama menjadi satu elemen yang sangat penting dalam negara hukum Pancasila.
Negara hukum Indonesia tidak mengenal doktrin separation of state and Curch. Bahkan dalam
UUD 1945 setelah perubahan nilai-nilai agama menjadi ukuran untuk dapat membatasi hak-hak
asasi manusia (lihat Pasal 28J UUD 1945). Negara hukum Indonesia tidak memberikan
kemungkinan untuk adanya kebebasan untuk tidak beragama, kebebasan untuk promosi anti
agama serta tidak memungkinkan untuk menghina atau mengotori ajaran agama atau kitab-kitab
yang menjadi sumber kepercayaan agama ataupun mengotori nama Tuhan. Elemen inilah yang
merupakan salah satu elemen yang menandakan perbedaan pokok antara negara hukum
Indonesia dengan hukum Barat. Sehingga dalam pelaksanaan pemerintahan negara,
pembentukan hukum, pelaksanaan pemerintahan serta peradilan, dasar ketuhanan dan ajaran
serta nilai-nilai agama menjadi alat ukur untuk menentukan hukum yang baik atau hukum buruk
bahkan untuk menentukan hukum yang konstitusional atau hukum yang tidak konstitusional.
Di samping kedua perbedaan di atas negara hukum Indonesia memiliki perbedaan yang lain
dengan negara hukum Barat, yaitu adanya prinsip musyawarah, keadilan sosial serta hukum yang
tuntuk pada kepentingan nasional dan persatuan Indonesia yang melindungi segenap tumpah
darah Indonesia. Prinsip musyawarah dan keadilan sosial nampak sederhana, tetapi mengandung
makna yang dalam bagi elemen negara hukum Indonesia.

Dengan dasar-dasar dan elemen negara hukum yang spesifik itulah dapat dipahami perubahan
UUD 1945 ketika mengadopsi hak-hak asasi manusia, diadopsi pula pembatasan hak-hak asasi
yang ditetapkan dengan undang-undang dengan maksud semata-mata untuk menjamin hak dan
kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan
moral, nilai-nilai agama, kemanan serta ketertiban umum dalam masyarakat yang demokratis.

Dengan demikian dapatlah disimpulkan bahwa elemen negara hukum Indonesia disamping
mengandung elemen negara hukum dalam arti rechtstaat maupun rule of law, juga mengandung
elemen-emelemen yang spesifik yaitu elemen Ketuhanan serta tidak ada pemisahan antara agama
dan negara, elemen musyawarah, keadilan sosial serta persatuan Indonesia

Tugas:
Apakah hambatan dan gangguan mengimplementasikan nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa
dalam kehidupan bernegara?

Apakah hambatan dan gangguannya!

Daftar Pustaka

Syahrial Syarbaini, Ph.D. Pendidikan Pancasila, 2015. Ghraha Ilmu