Anda di halaman 1dari 35

Laporan Pengukuran & Des BM

KATA PENGANTAR

Sehubungan dengan Pekerjaan : DD dan UKL-UPL Air Baku di Kabupaten


Donggala (2 Intake), yang dilaksanakan dengan berdasarkan Kontrak Perjanjian
Kerja Nomor : HK.02.03/P&P/BWS.Sul.III/752/2015, tanggal 20 April 2015, maka
dengan ini kami sampaikan :

LAPORAN PENGUKURAN TOPOGRAFI


DAN DESKRIPSI BM
Laporan ini disamping untuk memenuhi apa yang disyaratkan dalam Kerangka
Acuan Kerja (KAK), dimaksudkan juga untuk menganalisa data dan mengenai
kegiatan Jasa Konsultasi yang dilakukan oleh PT. Bintang Tirta Pratama dalam
manajemen studi perencanaan sehingga diharapkan bisa melancarkan
pelaksanaan pekerjaan.
Pembahasan dalam laporan ini antara lain adalah :
Bab I Pendahuluan
Bab II Pelaksanaan Pekerjaan
Bab III Analisa Data
Bab IV Hasil dan Pembahasan
Pada kesempatan ini pula kami tak lupa menyampaikan terima kasih yang setinggi-
tingginya kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan dan partisipasinya
dalam menunjang penyelesaian laporan ini. Semoga laporan ini bermanfaat dan
mencapai sasaran yang dimaksud.
Palu, Oktober 2015
PT. Bintang Tirta Pratama

Mustamin T, ST, MT
Team Leader

Halaman : ii
Laporan Pengukuran & Des BM

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................. i


DAFTAR ISI ......................................................................................... ii
DAFTAR TABEL .................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN I-1


1.1 Umum ........................................................................................ I-1
1.2 Maksud dan Tujuan ................................................................... I-1
1.3 Lokasi Pekerjaan ......................................................................... I-1
1.4 Lingkup Pekerjaan ...................................................................... I-1

BAB II PELAKSANAAN SURVEY LAPANGAN II - 1


2.1 Mobilisasi Personil .................................................................... II - 1
2.2 Peralatan .................................................................................... II - 1
2.3 Jadwal Pelaksanaan ................................................................... II - 1
2.4 Pemetaan Situasi ........................................................................ II- 5
2.4.1 Pengukuran Kerangka Dasar Horisontal ........................... II- 6
2.4.2 Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal ............................... II - 7
2.4.3 Pengukuran Situasi Detail ................................................ II - 8
2.5 Pengukuran Trase Saluran ......................................................... II - 8
2.5.1 Pengukuran Polygon Saluran ........................................... II 9
2.5.2 Pengukuran Potongan Memanjang ................................... II 10
2.5.3 Pengukuran Potongan Melintang ...................................... II 11

Halaman : iii
Laporan Pengukuran & Des BM

BAB III ANALISA DAN PENGOLAHAN DATA .............................. III - 1


3.1 Perhitungan Penentuan Posisi Horisontal/Koordinat .................. III - 1
3.2 Perhitungan Penentuan Posisi Vertikal Metode Sipat Datar ........ III - 4
3.3 Perhitungan Penentuan Posisi Vertikal Metode Tachymetri ......... III - 5
3.4 Penyajian Data ........................................................................... III - 6
3.5 Ketelitian Pengukuran Polygon / Traversing .................................. III - 6
3.6 Ketelitian Pengukuran Sipat Datar/Levelling ................................. III - 8

BAB IV HASIL PEMBAHASAN IV - 1


4.1 Pemasangan Bench Mark ............................................................ IV - 1
4.2 Pemetaan Situasi ......................................................................... IV - 3
4.3 Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang Saluran .......... IV 4
4.4 Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang Saluran
Pembuang ................................................................................... IV 5
4.5 Penggambaran Potongan Memanjang dan Melintang Saluran ...... IV 10

DESKRIPSI BM

Halaman : iv
Laporan Pengukuran & Des BM

DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 2.1 Jadwal Penugasan Personil .................................................... II - 3


Tabel 2.2 Daftar dan Jadwal Penggunaan Peralatan ............................ II - 5
Tabel 2.3 Jadwal Pelaksanaan ............................................................ II - 6
Tabel 4.1 Daftar Koordinat dan Elevasi BM ........................................ . IV - 2
Tabel 4.2 Daftar Jumlah Gambar Jaringan Air Baku .......................... . IV - 5

Halaman : v
Laporan Pengukuran & Des BM

DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 2.1 Bagan Alir Pelaksanaan Pengukuran ........................ .. . II - 4


Gambar 2.2 Penentuan Posisi Horisontal ..................................... .. . II - 6
Gambar 2.3 Pengukuran Waterpass .............................................. .. . II - 7
Gambar 2.4 Pengukuran Cross Section ......................................... .. . II - 11
Gambar 3.1 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan azimuth III - 2
Gambar 3.2 Skema Kedudukan sisi poligon untuk hitungan koordinat III - 3
Gambar 3.3 Transformasi Koordinat ............................................. .. . III - 3
Gambar 3.4 Penentuan Posisi Vertikal metode tachymetri ............. .. . III - 5

Halaman : vi
Laporan Pengukuran & Des BM

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Umum
Laporan Pengukuran ini dimaksudkan untuk melaporkan kegiatan
pekerjaan pengukuran topografi pada pekerjaan Detail Desain dan
UKL-UPL Air Baku di Kabupaten Donggala (2 Intake) yang dimulai dari
persiapan, kalibrasi alat ukur, pemasangan BM, metode pengukuran
dan metode perhitungan dan penggambaran hasil pengukuran.

1.2. Maksud dan Tujuan


Maksud pekerjaan ini adalah untuk melaksanakan pengukuran
topografi yang dapat memperlihatkan kondisi topografi pada lokasi
rencana intake air baku dan jaringannya.
Sedangkan tujuannya adalah untuk menyiapkan suatu peta situasi
dan gambar jaringan pipa air baku (potongan memanjang dan
melintang) yang dapat dijadikan pedoman atau pegangan implementasi
untuk perencanaan detail selanjutnya.

1.3. Lokasi Pekerjaan

Lokasi pekerjaan terdiri atas dua lokasi yaitu :

1. IKK Labuan terletak di Desa Labuan Kungguma Kecamatan Labuan


terletak sekitar 45 km arah Utara Kota Palu
2. IKK Sojol terletak di Desa Balukang Kecamatan Sojol terletak sekitar
220 km arah Utara Kota Palu

Peta lokasi pekerjaan dapat dilihat pada Gambar 1.1.

1.3. Lingkup Pekerjaan


Lingkup pengukuran topografi pada pekerjaan Detail Desain dan UKL-
UPL Air Baku di Kabupaten Donggala (2 Intake) meliputi :
Pemasangan bench patok

PENDAHULUAN Halaman : 1
Laporan Pengukuran & Des BM

Penelusuran
Pengukuran penampang memanjang dan melintang saluran
Pengukuran situasi saluran
Perhitungan
Penggambaran
Pelaporan

PENDAHULUAN Halaman : 2
Laporan Pengukuran & Des BM

Lokasi Pekerjaan
IKK Sojol

Lokasi Pekerjaan
IKK Labuan

Gambar I.1
Peta Lokasi Pekerjaan

PENDAHULUAN Halaman : 3
Laporan Pengukuran & Des BM

BAB II
PELAKSANAAN PEKERJAAN

2.1. Mobilisasi Personil


Personil yang terlibat dalam pelaksanaan Detail Desain dan UKL-UPL Air
Baku di Kabupaten Donggala (2 Intake) adalah :
- Tenaga Ahli
1. Team Leader 1 orang
2. Ahli Geoteknik 1 orang
3. Ahli Geodesi 1 orang

- Tenaga Sub Ahli


1. Surveyor 2 orang
2. Draftman/Cad Operator 2 orang
Jadwal penugasan untuk masing-masing personil tersebut dapat dilihat
pada tabel 2.1

2.2. Peralatan
Dalam melaksanakan pekerjaan pengukuran topografi ini, diperlukan
peralatan untuk menunjang pekerjaan tersebut diatas, jenis peralatan,
jumlah dan waktu penggunaannya dapat dilihat pada daftar dan jadwal
penggunaan peralatan seperti disajikan pada Tabel 2.2.

2.3. Jadwal Pelaksanaan


Rencana kerja dan realiasasi pelaksanaan pekerjaan pengukuran topografi
Detail Desain dan UKL-UPL Air Baku di Kabupaten Donggala (2
Intake) pada Tabel 2.3.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 1


PELAKSANAAN PEKERJAAN

Tabel 2.1
Daftar dan Jadwal Personil untuk Pengukuran Topografi
Waktu Pelaksanaan
No. Nama Personil Posisi Yang Diusulkan April Mei Juni Juli
20-26 27-3 4-10 11-19 20-26 27-2 3-9 10-18 19-26 27-3 4-10 11-19

A TENAGA AHLI
1 Mustamin T, S.T.,M.T Ketua Team
2 Ir. Suparman Ahli Geodesi
3 Ir. Suyoko Dipowidjojo Ahli Geoteknik/Mektan

B TENAGA PENDUKUNG
1 Awaluddin Surveyor 1

Laporan Pengukuran & Des BM


2 Ismail Surveyor 2
3 Azwar Abdullah Draftman 1
4 Sukmawan S Draftman 2
Halaman : 2
Laporan Pengukuran & Des BM

Tabel 2.2
Gambar
Daftar 9.1
dan: JADUAL
JadwalPENGGUNAAN
PenggunaanPERALATAN
Peralatan

NO. JENIS PERALATAN JUMLAH April Mei Juni Ket


PERALATAN 20-26 27-3 4-10 11-19 20-26 27-2 3-9 10-18

I PERALATAN PENGUKURAN

1. Tota l Sta ti on da n Perlengka pa nnya 1 unit

2. Autol evel da n pe rl engka pa nnya 1 unit

3. Pi ta Ukur/Rol Meter 2 unit

4. Al a t komunika s Ha ndy Ta l ki e ds b 2 s et

5 Ka mera Di gita l 1 unit

6 Perl engka pa n s urveyor 1 unit

II BAHAN-BAHAN PENGUKURAN

1 Formuli r Pengukura n ls

2 Kepe rl ua n BM (s emen, bes i dll ) ls

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 3


PELAKSANAAN PEKERJAAN

Tabel 2.3
Jadwal Pelaksanaan Pengukuran

Waktu Pelaksanaan
No. Nama Personil April Mei Juni Juli Keterangan
20-26 27-3 4-10 11-19 20-26 27-2 3-9 10-18 19-26 27-3 4-10 11-19

A KEGIATAN LAPANGAN
1 Orientasi lapangan dan Pengumpulan Data
2 Pemasangan patok dan BM
3 Pengukuran kerangka Horizontal
4 Pengukuran kerangka Vertikal
5 Pengukuran Tampang Memanjang Jar. Air Baku

Laporan Pengukuran & Des BM


6 Pengukuran Tampang Melintang jar. Air Baku
B KEGIATAN KANTOR
1 Penginputan dan pengolahan data
2 Penggambaran potongan memanjang
3 Penggambaran potongan melintang
4 Pembuatan laporan pengukuran
Halaman : 4
Laporan Pengukuran & Des BM

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 5


Laporan Pengukuran & Des BM

Gambar 2.1
Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan Pengukuran

2.4. Pemetaan Situasi


Pemetaan situasi dilakukan untuk mengetahui kondisi topografi dari daerah
irigasi secara detail dan untuk penyempurnaan peta daerah irigasi yang ada.
Ruang lingkup pekerjaan pengukuran yang dilakukan mencakup lokasi-
lokasi yang telah direkomendasikan seperti tersebut pada uraian diatas.
Adapun ruang lingkup pengukuran secara garis besar meliputi :

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 6


Laporan Pengukuran & Des BM

- Pengukuran kerangka dasar horizontal


- Pengukuran kerangka dasar vertikal
- Pengukuran detail situasi

2.4.1. Pengukuran Kerangka Dasar Horizontal


Sebelum melakukan pekerjaan pemetaan daerah baik pengukuran
kerangka dasar horizontal, kerangka dasar vertikal maupun
pengukuran detail situasi, terlebih dahulu dilakukan pematokan
yang mengcover seluruh areal yang akan dipetakan. Adapun
spesifikasi pemasangan patok permanen dan patok kerangka dasar
pengukuran adalah sebagai berikut :
- Pemasangan patok permanen Bench Mark (BM), Patok BM
terbuat dari beton bertulang setiap lokasi, dipasang sebanyak 4
(empat) buah dan dipasang ditempat yang tidak terganggu.
Bagian BM yang muncul dipermukaan tanah setinggi 40 cm
ukuran 20 x 20 cm. Sistem penomoran BM adalah LK.01, LK.02
.. dst. Lebih jelasnya posisi masing-masing BM tersebut dan
keterangan lebih lengkap terdapat dapat pada lembar (Deskripsi
BM).

- Patok Kerangka Dasar Peta dengan interval jarak 50 m di


sepanjang sungai dan batas daerah irigasi. Pengukuran
kerangka dasar horisontal dilakukan dengan metoda poligon
dimaksudkan untuk mengetahui posisi horizontal, koordinat
(X,Y).

Pengukuran kerangka horisontal menggunakan sistim pengukuran


terestris dengan metode poligon, hal ini mutlak digunakan untuk
pemetaan daerah yang kecil dan untuk keperluan perencanaan
teknik sipil karena lebih praktis dan fleksibel. Metode ini
menggunakan total station. Metode pengukuran ini minimal harus
dimulai dari titik yang telah diketahui koordinatnya dari GPS.

Pengukuran poligon terdiri dari pengukuran sudut dan jarak yang


akan digunakan untuk menentukan titik-titik koordinat

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 7


Laporan Pengukuran & Des BM

berdasarkan satu bidang referensi; dalam hal ini bidang referensi


yang digunakan adalah koordinat UTM (Universal Transver Mercator).

Prinsip dari pengukuran ini adalah membentuk satu rangkaian yang


terdiri dari sudut dan jarak yang biasa disebut polygon (segi banyak)
karena membentuk sisi-sisi yang banyak. Dari titik-titik polygon
inilah dimulai pengambilan titik-titik detail untuk keperluan
tertentu seperti bangunan, jalan, batas-batas dan sebagainya.
Secara umum pengukuran ini dapat dilihat pada gambar berikut ini
:

BM.

1 BM.
2 2

1 1 3
2
1
1
2

Gambar 2.2 Penentuan Posisi Horisontal


dengan Pengukuran Terestris

Adapun spesifikasi pengukurannya sebagai berikut:


a. Pengukuran Jarak
- Pengukuran menggunakan pita ukur dikontrol dengan
pembacaan benang
- Pembacaan dilakukan pergi pulang
- Hasil pembacaan jarak dicek beberapa kali

b. Pengukuran Sudut
- Menggunakan Theodolite dengan ketelitian 1 detik
- Jumlah seri pengukuran 2 seri (B,LB) muka belakang
- Selisih sudut antara dua pembacaan < 5 (lima detik )

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 8


Laporan Pengukuran & Des BM

- Salah penutup sudut f<10 n detik


- Salah penutup jarak fd <1:10.000
- Bentuk geometris poligon adalah tertutup (loop) melalui BM
dan patok kayu
dimana :
n = Jumlah titik Poligon
f = Jumlah penutup sudut
fd = jumlah penutup jarak

2.4.2. Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal


Pengukuran ini dimaksudkan untuk mengetahui posisi tinggi elevasi
(Z), pada masing-masing patok kerangka dasar vertikal. Metoda
pengukuran yang dilakukan ini metoda waterpas, yaitu dengan
melakukan pengukuran beda tinggi antara dua titik terhadap bidang
referensi yang dipilih (LLWS) jalannya pengukuran setiap titik seperti
diilustrasikan pada Gambar 2.2. dibawah ini.

rambu

P3
P2 MSL=0,00
P1

Gambar 2.3. Pengukuran Waterpass

Metode pengukuran waterpass adalah sebagai berikut:


- Jalur pengukuran dibagi menjadi beberapa seksi.
- Tiap seksi dibagi menjadi slag yang genap
- Setiap pindah slag rambu muka menjadi rambu belakang dan
rambu belakang menjadi rambu muka
- Pengukuran dilakukan dengan cara double stand, ring

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 9


Laporan Pengukuran & Des BM

- Toleransi kesalahan pembacaan stand 1 dengan stand 2 < 2 mm


- Jalur pengukuran mengikuti jalur poligon dan melewati (BM)
- Toleransi salah penutup tinggi (ft) < 10 mm D dimana
n = Salah penutup tinggi
D = Jarak dalam satuan km
- Alat ukur yang digunakan waterpas dan rambu ukur
alumunium 3 m.
Pengukuran sipat datar ini dilakukan melalui titik-titik poligon dan
patok lainnya yang digunakan untuk pengukuran situasi dan profil
melintang pantai

2.4.3. Pengukuran Situasi Detail


Penentuan posisi (x,y,z) titik detail dilakukan pengukuran situasi
dengan metoda pengukuran Tachymetri. Adapun spesifikasi teknis
pengukuran situasi detail adalah sebagai berikut :
- Alat yang digunakan theodolite.
- Titik detail terikat terhadap patok yang sudah punya nilai
koordinat dan elevasi.
- Pengambilan data menyebar keseluruh areal yang dipetakan
dengan kerapatan disesuaikan dengan kondisi lapangan dan
skala peta 1 : 2000.

2.5. Pengukuran Trase Saluran


Pengukuran profil memanjang dan melintang saluran pembawa dan
pembuang setelah lay out definitif disetujui.
Tahapan pembuatan peta lay out (tata letak) saluran sebagai berikut :
a) Pada peta situasi, Ketua Team bersama Geodetic Engineer membuat
Peta Tata Letak Pendahuluan (Pre Liminary Lay Out).
b) Ketua Team bersama Geodetic Engineer dan tokoh masyarakat serta
penduduk melakukan pengecekan tata letak saluran tersebut di
lapangan.
Yang diperiksa adalah :
- Kelayakan teknis dan kewajaran semua jalur rencana saluran
pembawa dan pembuang.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 10


Laporan Pengukuran & Des BM

- Kelayakan teknis dan kewajaran semua lokasi rencana bangunan bagi


dan bangunan sadap.
- Kelayakan teknis lokasi rencana bangunan perlintasan dengan jalan,
sungai atau saluran pembuang alam yang ada.
c) Ketua Team melakukan revisi yang diperlukan serta membuat Peta Tata
Letak Tetap (Definitif Lay Out)
d) Metode Pengukuran profil memanjang dan melintang sama dengan
metode pengukuran pada kerangka utama.

Selanjutnya mendapatkan gambar situasi, potongan memanjang dan


melintang. Ruang lingkup pekerjaan pengukuran yang dilakukan mencakup
lokasi-lokasi yang telah direkomendasikan seperti tersebut pada uraian
diatas. Adapun ruang lingkup pengukuran secara garis besar meliputi :
- Pengukuran Polygon Saluran
- Pengukuran Potongan Memanjang
- Pengukuran Potongan Melintang

2.5.1. Pengukuran Polygon Jaringan Pipa


Pengukuran poligon saluran terdiri dari pengukuran sudut dan
jarak yang akan digunakan untuk menentukan titik-titik koordinat
berdasarkan satu bidang referensi dalam hal ini bidang referensi
yang digunakan adalah koordinat UTM (Universal Transver Mercator).

Bentuk-bentuk pengukuran poligon untuk pekerjaan ini adalah


poligon terbuka terikay sempurna dimana titik awal dan akhir
pengukuran diikatkan pada titik yang telah diketahui koordinatnya
dengan menggunakan metode transformasi.
Pengukuran poligon ini mempunyai kriteria sebagai berikut :
- Semua patok dan BM yang sudah dipasang merupakan titik
poligon.
- Sudut diukur satu seri (biasa dan luar biasa) menggunakan
Theodolite dengan tingkat ketelitian 5
- Jarak diukur muka belakang dengan pembacaan benang dan
sudut vertikal.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 11


Laporan Pengukuran & Des BM

- Pengukuran sudut poligon dilakukan dengan 2 (dua) seri dengan


ketelitian sudut 5 (empat bacaan sudut)
- Kesalahan penutup sudut maksimum 10 n untuk poligon
utama dan 20 n untuk poligon cabang, dimana n banyaknya
titik poligon
- Poligon cabang diikatkan dengan poligon utama pada titik awal
dan titik akhir.
- Ketelitian linier poligon 1 : 2.000.
A. Pengukuran Potongan Memanjang
Pengukuran potongan memanjang menggunakan metode sipat
datar yaitu penentuan beda tinggi dari titik-titik yang diukur
dengan menggunakan bidang nivo.
Dari beda tinggi ini akan digunakan untuk menentukan elevasi
berdasarkan bidang referensi tertentu dalam hal ini muka air
laut rata-rata (MSL). Seperti halnya pengukuran poligon bentuk
pengukuran sipat datar yang digunakan adalah sipat datar
terbuka terikat sempurna.

Pada pengukuran sipat datar terbuka terikat dilakukan dengan


cara double stand bila kedua ujungnya diketahui, sedangkan
sipat datar terbuka pengukuran dilakukan dengan cara pergi
pulang karena hanya salah satu ujungnya saja yang diketahui
elevasinya.
Pengukuran sipat datar vertikal ini mempunyai kriteria sebagai
berikut :
- Sebelum melaksanakan pengukuran, alat ukur sipat datar
harus dicek dulu garis bidiknya. Garis bidik harus sama
dengan garis arah nivo.
- Data yang diambil adalah bacaan pada tiga benang (benang
atas, benang tengah dan benang bawah)
- Alat ukur yang digunakan adalah Automatic Level
- Jarak bidikan alat ke rambu maksimum 50 m.
- Diusahakan pada waktu pembidikan, jarak rambu muka =
jarak rambu belakang, atau jumlah jarak muka sama
dengan jumlah jarak belakang.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 12


Laporan Pengukuran & Des BM

- Jumlah jarak (slaag) per seksi diusahakan selalu genap.


- Data yang dicatat adalah pembacaan ketiga benang, yaitu
benang atas, benang bawah, dan benang tengah.
- Pengukuran sipat datar dilakukan pada semua titik poligon
dan BM.
- Semua BM yang ada maupun yang akan dipasang harus
melalui jalur sipat datar apabila berada ataupun dekat
dengan jalur sipat datar.
- Batas toleransi untuk kesalahan penutup maksimum 10 VD
mm, dimana D = jumlah jarak dalam km.

2.5.3. Pengukuran Potongan Melintang (cross section) Saluran


Untuk mengetahui bentuk permukaan rencana saluran maupun
saluran yang ada, maka dilakukan pengukuran profil (cross section).
Skematisasi pengukuran profil melintang seperti pada Gambar 2.3.

rambu

P1

Gambar 2.3. Pengukuran Cross Section

- Pengukuran dilakukan disepanjang patok-patok potongan


memanjang yang telah dipasang
- Interval profil 50 m
- Pengukuran profil tegak lurus saluran
- Pengukuran terikat terhadap titik polygon

PELAKSANAAN PEKERJAAN Halaman : 13


Laporan Pengukuran & Des BM

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Pemasangan Bench Mark (BM)


BM yang dipasang yang didistribusikan secara merata pada daerah irigasi dan BM
kecil yang dipasang pada bangunan-bangunan irigasi.
Penamaan BM menggunakan kode LK yang merupakan singkatan dari Labuang
Kungguma dan BK singkatan dari Balukang. Penomoran dimulai dari nomor 01.
BM yang dipasang sebanyak 4 buah.

Gambar 4.1 Contoh penamaan BM

Daftar BM yang telah dipasang dapat dilihat pada tabel berikut ini :

HASIL DAN PEMBAHASAN Halaman : 1


Laporan Pengukuran & Des BM

Tabel 4.1
Daftar Titik Tetap (BM)
NAMA KOORDINAT UTM KOORDINAT GEOGRAFI ELEVASI
NO
BM X (m) Y (m) L B (m)

1 LK-01 821,750.21 9,928,576.09 03843.32 LS 1195325.57 BT 210.267


2 LK-02 821,324.13 9,928,490.32 03846.12 LS 1195311.80 BT 197.558
3 CP-01 821,763.20 9,928,558.74 03843.88 LS 1195325.99 BT 210.178
4 BK-01 173,188.97 66,728.87 03610.51 LU 1200350.99 BT 87.558
5 BK-02 170,868.52 65,065.46 03516.36 LU 1200236.04 BT 34.444
6 CP-01 173,194.26 66,724.97 03610.38 LU 1200351.16 BT 87.130
7 CP-02 170,855.80 65,065.41 03516.36 LU 1200235.63 BT 34.525
8 CP-03 170,845.24 64,437.72 03455.94 LU 1200235.30 BT 33.018
9 CP-04 170,120.33 64,371.88 03453.79 LU 1200211.88 BT 30.831

4.2. Pemetaan Situasi


Pemetaan situasi yang dilaksanakan pada lokasi intake air baku Labuan di Sungai
Mata Air Amma sepanjang 1 km, dan pada lokasi intake air baku Sojol di Sungai
Maningbalang sepanjang 1 km
Kerangka dasar untuk pemetaan dengan mengikuti pinggiran sungai. Kemudian
dari jalur utama tersebut dimulai pengukuran situasi dan jaringan pipa air baku.

Titik referensi ketinggian (elevasi) yang digunakan adalah elevasi adalah BM.01
(existing) di Sungai Mata Air Amma dan BM.01 (existing) di Sungai Maningbalang,
sedangkan koordinat UTM referensi yang digunakan adalah dengan pengamatan
GPS Mapping.

Hasil yang diperoleh dari kegiatan pemetaan situasi ini adalah peta situasi skala 1
: 2.000 dan peta ikhtisar skala 1 : 5.000 dan 1 : 10000Penggambaran dilakukan di
atas kertas kalkir ukuran A1.
Pada peta tersebut digambarkan :
Batas-batas terluar pengukuran.
Kondisi daerah yang ada seperti :
Sungai
Jalan
Jaringan yang ada

HASIL DAN PEMBAHASAN Halaman : 2


Laporan Pengukuran & Des BM

Perkampungan, kampung, rumah, tempat ibadah, kantor, sekolah, makam


dan lain-lain
Batas desa dan nama desa
Sawah, kebun, tegalan, hutan dan lain-lain
Titik-titik tinggi (hasil pengukuran) serta garis kontur.

4.3. Pengukuran Potongan Memanjang dan Melintang Jaringan Pipa Air


Baku
Setelah penetapan hasil lay out jaringan irigasi, maka pengukuran potongan
memanjang dan melintang saluran dapat dilakukan, pengukuran ini bertujuan
untuk mendapatkan gambar potongan memanjang dan melintang dari rencana
saluran irigasi. Pengukuran ini tetap mengikat pada kerangka dasar pemetaan
situasi. Bentuk pengukuran ini sebagian besar terbuka terikat sempurna. Jumlah
dan panjang saluran yang diukur dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 4.4
Daftar Jumlah Gambar Jaringan Pipa Air Baku
Intake Air Intake Air
No Nama Saluran Panjang Baku Labuan Baku Sojol
(m) (lbr) (lbr)

1 Situasi Potongan Memanjang 8967 8.00 8.00


(H 1 : 2000) (H 1:1000)
2 Potongan Melintang 4324.8 26.00 13.00

HASIL DAN PEMBAHASAN Halaman : 3


DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : LABUAN KUNGGUMA DIPASANG OLEH : MARZUKI
BWS SUL.III KECAMATAN : LABUAN DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK LK-01 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 06-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
821,750.207 9,928,576.089 210.267
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03843.32 LS 1195325.57 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

BM. LK.01

DISKRIPSI
Terletak di sebelah kiri S. Amma sekitar 500 m dari muara ke S. Labuan, dapat dijangkau dari jalan trans Palu -
Tolitoli pada km 26 depan jalan masuk markas POLAIR belok ke kanan mengikuti jalan sampai ke Desa Labuan
BM. LK-01 Kungguma terus mengikuti tepi Sungai Labuan ke arah hulu sampai di muara S. Amma kemudian berjalan kaki
ke hulu sekitar 100 m

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 821,754.004 m
X = 9,928,582.003 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 210.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : LABUAN KUNGGUMA DIPASANG OLEH : MARZUKI
BWS SUL.III KECAMATAN : LABUAN DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK LK-01 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 06-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
821,324.131 9,928,490.321 197.558
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03846.12 LS 1195311.80 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

WTP Existing
SKETSA LOKASI SEKITARNYA

BM. LK.02

DISKRIPSI
Terletak di sebelah kiri S. Amma sekitar 500 m dari muara ke S. Labuan, dapat dijangkau dari jalan trans Palu -
Tolitoli pada km 26 depan jalan masuk markas POLAIR belok ke kanan mengikuti jalan sampai ke Desa Labuan
BM. LK-02 Kungguma terus mengikuti tepi Sungai Labuan sampai di lokasi WTP yang lama (existing)

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 821,754.004 m
X = 9,928,582.003 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 210.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : LABUAN KUNGGUMA DIPASANG OLEH : MARZUKI
KECAMATAN : LABUAN DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK CP-01 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 06-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
821,763.198 9,928,558.739 210.178
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03843.88 LS 1195325.99 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

CP. 01

DISKRIPSI
Terletak di sebelah kiri S. Amma sekitar 500 m dari muara ke S. Labuan, dapat dijangkau dari jalan trans Palu -
Tolitoli pada km 26 depan jalan masuk markas POLAIR belok ke kanan mengikuti jalan sampai ke Desa Labuan
CP-01 Kungguma terus mengikuti tepi Sungai Labuan ke arah hulu sampai di muara S. Amma kemudian berjalan kaki
ke hulu sekitar 120 m

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 821,754.004 m
X = 9,928,582.003 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 210.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : BALUKANG DIPASANG OLEH : MARZUKI
BWS SULAWESI III KECAMATAN : SOJOL DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK BK-01 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 13-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
173,188.970 66,728.867 87.558
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03610.51 LU 119 36 38.86 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

BM.BK.01

DISKRIPSI
Terletak di sebelah kiri S. Maningbalang dapat dijangkau dari jalan poros Palu - Tolitoli pada km 190 sampai di
desa Balukang (Ibukota Kecamatan Sojol) kemudian belok ke kanan dipertigaan dekat kantor Kementerian
BM. BK-01 Agama Kec. Sojol menyusuri jalan aspal sampai di WTP Existing kemudian dilanjutakan dengan berjalan kaki
sejauh 100 m

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 173,184.197 m
X = 66,726.594 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 86.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : BALUKANG DIPASANG OLEH : MARZUKI
BWS SULAWESI III KECAMATAN : SOJOL DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK BK-02 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 13-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
170,868.523 65,065.457 34.444
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03516.36 LU 1200236.04 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

BM.BK.02

DISKRIPSI
Terletak di halaman kantor Kementerian Agama Kec. Sojol, dapat dijangkau dari jalan poros Palu-Tolitoli
sampai di KM 190 Desa Balukang.
BM. BK-02

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 173,184.197 m
X = 66,726.594 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 86.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : BALUKANG DIPASANG OLEH : MARZUKI
KECAMATAN : SOJOL DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK CP-01 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 14-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
173,194.261 66,724.970 87.130
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03610.38 LU 1200351.16 BT
FOTO BENCH MARK

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

CP.01

DISKRIPSI
Terletak di sebelah kiri S. Maningbalang dapat dijangkau dari jalan poros Palu - Tolitoli pada km 190 sampai di
desa Balukang (Ibukota Kecamatan Sojol) kemudian belok ke kanan dipertigaan dekat kantor Kementerian
CP-01 Agama Kec. Sojol menyusuri jalan aspal sampai di WTP Existing kemudian dilanjutakan dengan berjalan kaki
sejauh 90 m

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 173,184.197 m
X = 66,726.594 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 86.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : BALUKANG DIPASANG OLEH : MARZUKI
KECAMATAN : SOJOL DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK CP-02 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 14-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
170,855.796 65,065.412 34.525
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03516.36 LU 1200235.63 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

CP.02

DISKRIPSI
Terletak di seberang halaman kantor Kementerian Agama Kec. Sojol, dapat dijangkau dari jalan poros Palu-
Tolitoli sampai di KM 190 Desa Balukang.
CP-02

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 173,184.197 m
X = 66,726.594 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 86.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : BALUKANG DIPASANG OLEH : MARZUKI
KECAMATAN : SOJOL DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK CP-03 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 14-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
170,845.241 64,437.725 33.018
Lintang Bujur
GEOGRAFI
03455.94 LU 1200235.30 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

CP.03

DISKRIPSI
Terletak di Kampung Galung Dusun Lojie, dapat dijangkau dari jalan poros Makassar-Parepare sampai di KM.145
belok ke kiri kearah Dusun Lojie
CP-03

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 173,184.197 m
X = 66,726.594 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 86.000 m
DESKRIPSI BENCH MARK
DESA/KEL. : BALUKANG DIPASANG OLEH : MARZUKI
KECAMATAN : SOJOL DIUKUR OLEH : SAIFUL
BENCH MARK CP-03 KABUPATEN : DONGGALA TANGGAL : 14-May-15
PROPINSI : SULAWESI TENGAH KONSULTAN : PT. BINTANG TP.
X (meter) Y (meter) Z (meter)
KOORDINAT UTM
170,845.241 64,437.725 33.018
Lintang Bujur
GEOGRAFI
04 05 49.49 LS 119 36 38.86 BT
FOTO BENCH MARK SKETSA DETAIL

SKETSA LOKASI SEKITARNYA

CP.04

DISKRIPSI
Terletak di Kampung Galung Dusun Lojie, dapat dijangkau dari jalan poros Makassar-Parepare sampai di KM.145
belok ke kiri kearah Dusun Lojie
CP-04

TITIK REFERENSI
Koordinat menggunakan GPS Mapping pada BM.01
X = 173,184.197 m
X = 66,726.594 m
Elevasi menggunakan BM.01 dari hasil studi sebelumnya tahun 2013
Z = 86.000 m

Anda mungkin juga menyukai