Anda di halaman 1dari 29

BAGIAN ILMU KESEHATAN MATA LAPORAN KASUS

FAKULTAS KEDOKTERAN OKTOBER 2017


UNIVERSITAS HASANUDDIN

ODS KATARAK SENILIS

Oleh:
Muhammad Reza P. Harman
C111 09 359

Pembimbing:
dr. Yosylina

Supervisor:
Dr.dr. Noro Waspodo Sp.M (K)

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITRAAN KLINIK


BAGIAN ILMU KESEHATAN MATA
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR 2017

1
LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa :

Nama : Muhammad Reza P. Harman


NIM : C 111 09 359
Judul lapsus : ODS Katarak Senilis

Telah menyelesaikan tugas dalam rangka kepaniteraan pada Bagian Ilmu Kesehatan Mata
Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin.

Makassar, Oktober 2017

Supervisor, Pembimbing

Dr.dr. Noro Waspodo Sp.M (K) dr. Yosylina

2
LAPORAN KASUS

I. IDENTITAS PASIEN
Nama : DT
Jenis Kelamin : Perempuan
Umur : 75 tahun (08-juni-1942)
Agama : Kristen
Bangsa : Indonesia
No. Rekam Medik : 104299
Alamat : jl. Cendrawasih
Tanggal Pemeriksaan : 22 0ktober 2017
Tempat Pemeriksaan : BKMM

II. ANAMNESIS
Keluhan utama : Penglihatan kabur
Anamnesis terpimpin :
Dialami sejak kurang lebih 6 bulan yang lalu secara perlahan-lahan, terutama pada mata
kanan. Keluhan memberat dalam 1 bulan terakhir. Penglihatan terasa seperti berkabut pada
kedua mata. Pasien juga merasakan silau yang kadang muncul terutama saat siang hari.
Nyeri pada mata tidak ada, rasa mengganjal pada mata tidak ada, mata merah tidak ada, gatal
tidak ada, air mata berlebih tidak ada, kotoran mata berlebih tidak ada, rasa berpasir pada
mata tidak ada.
Riwayat Penyakit Terdahulu
Riwayat menggunakan kacamata ada, yaitu kacamata baca.
Riwayat trauma tidak ada..
Riwayat diabetes melitus disangkal.
Riwayat hipertensi disangkal.
Riwayat penyakit jantung tidak ada.
Riwayat Pengobatan
Riwayat pemakaian obat-obatan seperti steroid tidak ada.

3
III. STATUS GENERALIS
Keadaan Umum : Sakit sedang, Gizi cukup, Compos mentis
Tanda vital :
Tekanan Darah : 140/90 mmHg
Nadi : 65 x/menit
Pernafasan : 18 x/menit
Suhu : 36,5 C

IV. FOTO KLINIS

4
V. PEMERIKSAAN OFTALMOLOGI
PemeriksaanVisus :
VOD : 6/48 VOS : 6/24
Inspeksi
Pemeriksaan OD OS
Palpebra udema (-) udema (-)
Apparatus lakrimalis Hiperlakrimasi (-) Hiperlakrimasi (-)
Silia Sekret (-) Sekret (-)
Konjungtiva Hiperemis (-) Hiperemis (-)

Kornea Jernih Jernih


Iris Coklat, kripte (+) Coklat, kripte (+)
Pupil Bulat, isokor Bulat, isokor

Palpasi
Palpasi OD OS
TIO Tn Tn
Nyeri Tekan Tidak ada Tidak ada
Massa Tumor Tidak ada Tidak ada
Glandula Preaurikuler Tidak ada pembesaran Tidak ada pembesaran

NCT :
OD/OS = 12/11 mmHg

5
Penyinaran Oblik
Pemeriksaan OD OS
Konjungtiva Hiperemis (-) Hiperemis (-)
Kornea Jernih Jernih
Bilik Mata Depan Kesan normal Kesan normal
Iris Coklat, kripte (+) Coklat, kripte (+)
Pupil Bulat, sentral, RC (+) Bulat, sentral, RC (+)
Lensa Keruh, iris shadow (+) Keruh, iris shadow (+)

Slit Lamp
SLOD : Konjungtiva hiperemis (-), kornea jernih, BMD normal, iris coklat, kripte (+),
pupil bulat, sentral, RC (+), lensa keruh, RAPD (-)
SLOS : Konjungtiva hiperemis (-), kornea jernih, BMD normal, iris coklat, kripte (+),
pupil bulat, sentral, RC (+), lensa keruh dengan iris shadow (+), RAPD (-).

Funduskopi
Oculus Sinistra

FOS : Refleks fundus (+), papil N.II batas


tegas, CDR : 0,3, A:V = 2/3, macula :
refleks fovea kesan suram, retina perifer
kesan tipis.

6
VI. RESUME
Dialami sejak kurang lebih 6 bulan yang lalu secara perlahan-lahan, terutama pada
mata kanan. Keluhan memberat dalam 1 bulan terakhir. Penglihatan terasa seperti
berkabut pada kedua mata. Pasien juga merasakan silau yang kadang muncul
terutama saat siang hari. Nyeri pada mata tidak ada, rasa mengganjal pada mata tidak
ada, mata merah tidak ada, gatal tidak ada, air mata berlebih tidak ada, kotoran mata
berlebih tidak ada, rasa berpasir pada mata tidak ada.
Dari pemeriksaan status generalis pasien sakit sedang, gizi cukup, dan composmentis.
Tekanan darah 140/90 mmHg, nadi 65 x/menit, pernafasan 18 x/menit, dan suhu 36,5 C.
Dari pemeriksaan oftalmologi, didapatkan OD dan OS lensa keruh. Pada palpasi ODS dalam
batas normal dengan NCT 12/11 mmHg. Pada pemeriksaan visus didapatkan VOD : 6/48
dan VOS : 6/24
Pada penyinaran oblik tampak lensa keruh pada OD dan OS. Dari pemeriksaan slit
lamp didapatkan SLOD : Konjungtiva hiperemis (-), kornea jernih, BMD normal, iris coklat,
kripte (+), pupil bulat, sentral, RC (+), lensa keruh, iris shadow (-). SLOS : Konjungtiva
hiperemis (-), kornea jernih, BMD normal, iris coklat, kripte (+), pupil bulat, sentral, RC (+),
lensa keruh, iris shadow (+), RAPD (-). Pada pemeriksaan USG B-Scan oculus dextra
didapatkan kesan echo baik, gain 35 db, lensa keruh, vitreous tampak jernih, retina, koroid,
sklera dan nervus optik kesan intak. Pada pemeriksaan Funduskopi oculus sinistra di
dapatkan Refleks fundus (+), papil N.II batas tegas, CDR : 0,3, A:V = 2/3, macula : refleks
fovea kesan suram, retina perifer kesan tipis.
Berdasarkan hasil anamnesis, pemeriksaan oftalmologi, dan pemeriksaan penunjang
pada pasien diatas, maka dapat ditegakkan diagnosa oculus dextra katarak senilis imatur dan
oculus sinistra katarak senilis imatur.

VII. DIAGNOSIS KERJA


OD Katarak Senilis imatur
OS Katarak Senilis Imatur

VIII. PENATALAKSANAAN
Rencana OD Fekoemulsifikasi + IOL

7
IX. PROGNOSIS
Quo ad Vitam : Bonam
Quo ad Visam : Bonam
Quo as Sanationam : Bonam
Quo ad Comesticam : Bonam

X. DISKUSI
Kami simpulkan pada mata kanan pasien ini dengan OD Katarak Senilis imatur
berdasarkan pada hasil pemeriksaan visus didapatkan VOD : 6/48, pemeriksaan slit lamp
didapatkan lensa keruh sebagian belum mengenai seluruh lapisan. Maka dari itu
dilakukan pemeriksaan USG b-scan, hasilnya terdapat kekeruhan pada lensa, vitreus
tampak jernih, retina, koroid, sklera dan nervus optik intak.
Sedangkan pada mata kiri pasien dengan OS Katarak Senilis Imatur karena
kekeruhan lensanya masih ringan atau hanya sebagian, belum mengenai seluruh lapisan
lensa. Pada pemeriksaan visus didapatkan VOS : 6/24 , pemeriksaan slit lapm didapatkan
lensa keruh, dan pemeriksaan funduskopi diapatkan refleks fovea kesan suram, retina
perifer kesan tipis sehingga tampak pembuluh darah koroid.
Pada keadaan normal, lensa memusatkan arah sinar menuju retina. Kekeruhan
pada lensa akan menyebabkan sinar menjadi menyebar atau terhalang. Jika kekeruhan
lensa berukuran kecil dan berada pada daerah perifer lensa, hanya akan sedikit atau tidak
akan mengganggu pada penglihatan. Sebaliknya, ketika kekeruhan terletak di tengah
lensa dan bersifat padat atau tebal, arah sinar akan terganggu. Hal ini menyebabkan
penglihatan menjadi kabur.
Anjuran terapi bagi pasien ini adalah tindakan Fekoemulsifikasi disertai
penanaman Intra Ocular Lens pada Oculi Dextra. Terdapat empat pilihan teknik
pembedahan pada katarak yakni, ICCE (Intracapsular Cataract Extraction), ECCE (Extra
Capsular Cataract extraction), SICS (Small Incision Cataract Surgery), dan
Fekoemulsifikasi.

8
KATARAK SENILIS

A. Definisi
Katarak berasal dari Yunani Katarrhakies, Inggris Cataract, dan Latin Cataracta yang
berarti air terjun. Katarak adalah setiap keadaan kekeruhan pada lensa yang dapat terjadi
akibat hidrasi (penambahan cairan) lensa, denaturasi protein lensa, dapat terjadi akibat
kedua-duanya. Katarak umumnya merupakan penyakit usia lanjut, akan tetapi dapat juga
akibat kelainan kongenital, atau penyulit penyakit mata lokal menahun.1

B. Anatomi Lensa
Lensa menyumbang kekuatan refraksi sebanyak 10-20 dioptri dalam penglihatan,
bergantung pada akomodasi masing-masing individu. Lensa adalah struktur bikonveks,
avaskular, dan hampir transparan sempurna. Kurvatura dari permukaan posterior yang
memiliki radius 6 mm, memiliki kekuatan refraksi lebih besar dibandingkan permukaan
anterior yang memiliki radius 10 mm. Lensa memiliki ketebalan sekitar 4 mm dan
diameternya 9 mm. Lensa tergantung pada zonula di belakang iris, zonula yang
menghubungkannya dengan corpus ciliaris. Pada anterior lensa terdapat aqueous humor, di
sebelah posteriornya terdapat corpus vitreus. Kapsul lensa adalah suatu membran
semipermeable yang membuat air dan elektrolit dapat masuk. Kapsul ini merupakan
membran dasar yang melindungi nukleus, korteks dan epitel lensa.2

9
Gambar 1. Anatomi lensa
1. Kapsul
Kapsul lensa merupakan membran tipis, transparan, yang mengelilingi lensa
dengan permukaan anterior lebih tebal dibandingkan permukaan posterior.Bagian
paling tebal kapsul berada di bagian anterior dan posterior zona pre-equator dan bagian
paling tipis berada di bagian tengah kutub posterior.4
2. Epitel anterior
Tepat di belakang kapsul anterior lensa terdapat satu lapis sel-sel epitel kubus.
Pada daerah equator, sel tersebut berubah menjadi sel-sel kolumnair, sel tersebut lalu
berdiferensiasi menjadi serat lensa. Tidak terdapat epitel pada sisi posterior lensa.4
3. Serat lensa
Sel-sel berubah menjadi serat, lalu serat baru akan terbentuk dan akan menekan
serat-serat lama untuk berkumpul di bagian tengah lensa. Nukleus terdiri dari serat yang
paling lama. Serat-serat paling tua yang terbentuk merupakan nukleus embrionik yang
diproduksi pada fase embrionik (usia gestasi 3 minggu) dan masih menetap hingga
sekarang. Berdasarkan periode perkembangan, nukleus lensa dibagi menjadi nucleus
embrionik, nukleus fetal, nukleus infantile, dan nukleus dewasa. Serat-serat yang baru
akan membentuk korteks dari lensa.4

C. Fisiologi Lensa
Lensa merupakan struktur transparan yang memiliki peran utama dalam memfokuskan
cahaya. Fisiologi lensa terdiri dari transparansi, metabolism, dan akomodasi lensa.4
1. Transparansi Lensa
Lensa tidak memiliki pembuluh darah maupun sistem saraf. Faktor yang
berperan dalam transparansi lensa adalah avaskularitas, sel-sel lensa yang tersusun
rapat, susunan protein lensa, kapsul lensa yang semipermeable, pump mechanism
dari serat lensa yang mengatur keseimbangan air dan elektrolit lensa.4
2. Keseimbangan Elektrolit dan Air Dalam Lensa
Lensa normal mengandung 65% air, dan jumlah ini tidak banyak berubah
seiring bertambahnya usia. Konsentrasi sodium di luar lensa lebih tinggi yaitu
sekitar 150M dan potasium sekitar 5M.
Keseimbangan elektrolit antara lingkungan dalam dan luar lensa sangat
tergantung dari permeabilitas membran sel lensa dan aktivitas pompa sodium, Na+,
K+ -ATPase. Inhibisi Na+, K+ -ATPase dapat mengakibatkan hilangnya

10
keseimbangan elektrolit dan meningkatnya air di dalam lensa.4
Keseimbangan kalsium juga sangant penting bagi lensa. Konsentrasi kalsium
di dalam sel yang normal adalah 30M, sedangkan di luar lensa adalah sekitar 2M.

Perbedaan konsentrasi kalsium ini diatur sepenuhnya oleh pompa kalsium Ca2+-

ATPase. Hilangnya keseimbangan kalsium ini dapat menyebabkan depresi


metabolisme glukosa, pembentukan protein high-molecular-weight dan aktivasi
protease destruktif.4
Transpor membran dan permeabilitas sangat penting untuk kebutuhan nutrisi
lensa. Asam amino aktif masuk ke dalam lensa melalui pompa sodium yang berada
di sel epitel. Glukosa memasuki lensa secara difusi terfasilitasi, tidak langsung
seperti sistem transport aktif.4

Gambar 2. Komposisi kimia lensa

3. Akomodasi Lensa
Fungsi utama lensa adalah memfokuskan berkas cahaya ke retina. Untuk
memfokuskan cahaya yang datang dari jauh, m.ciliaris berelaksasi dan
menegangkan serat zonula dan memperkecil diameter anteroposterior lensa
sampai ukuran terkecil. Dalam posisi ini, daya refraksi lensa diperkecil sehingga
berkas cahaya akan terfokus pada retina. Sementara untuk cahaya yang berjarak
dekat, m.ciliaris berkontrasi sehingga tegangan zonula berkurang. Artinya, lensa
yang elastis menjadi lebih sferis diiringi oleh peningkatan daya biasnya. Kerja
sama fisiologis antara korpus siliaris, zonula dan lensa untuk memfokuskan benda
jatuh pada retina dikenal dengan akomodasi. Hal ini berkurang seiring dengan
bertambahnya usia.4

11
D. Etiologi dan Patofisiologi
Katarak senilis merupakan jenis katarak didapat yang paling sering ditemukan,
biasanya pada usia di atas 50 tahun. Katarak senilis secara esensial merupakan proses
penuaan. Walaupun penyebab terjadinya katarak senilis hingga saat ini belum diketahui
secara pasti, terdapat beberapa faktor yang berpengaruh terhadap pembentukan katarak.4
1. Usia
Usia merupakan faktor resiko yang sangat penting sehingga katarak senilis
juga disebut age-related cataract. Seperti yang telah disebutkan, katarak ini terjadi
setelah usia 50 tahun. Apabila terjadi sebelum usia 45 tahun, disebut katarak pre-
senilis. Setelah usia 70 tahun, 90% akan terkena katarak.
2. Jenis kelamin
Katarak dapat mengenai laki-laki maupun perempuan. Dalam beberapa
penelitian ditemukan prevalensi katarak lebih banyak lebih tinggi pada perempuan
dibandingkan laki-laki dengan usia yang sama.
3. Herediter
Hal ini disebabkan onset terjadinya katarak dan maturasinya berbeda pada tiap
keluarga.
4. Radiasi UV
Paparan sinar UV dari matahari dapat menyebabkan onset terjadinya katarak
yang lebih dini pada beberapa penelitian epidemiologi.
5. Faktor diet
Kurangnya asupan beberapa protein, asam amino, vitamin (riboflavin, vitamin
E, vitamin C) dapat menambah resiko terjadinya katarak dengan onset dini.
6. Rokok
Merokok dapat meningkatkan insidensi katarak nuklear. Rokok menyebabkan
akumulasi molekul pigmen (3-hydroxykyneurine and chromophores), yang
menyebabkan denaturasi protein.

Perubahan lensa pada usia lanjut:1


1. Kapsul
- Menebal dan kurang elastis (1/4 dibanding anak)
- Mulai presbiopia
- Bentuk lamel kapsul berkurang atau kabur
- Terlihat bahan granular

12
2. Epitel makin tipis
- Sel epitel (germinatif) pada ekuator bertambah besar dan berat
- Bengkak dan fakuolisasi mitokondria yang nyata
3. Serat lensa:
- Lebih iregular
- Pada korteks jelas kerusakan serat sel
- Brown sclerotic nucleus, sinar ultraviolet lama kelamaan merubah protein
nukleus (histidin, triptofan, metionin, sistein dan tirosin) lensa, sedang warna
coklat protein lensa nukleus mengandung histidin dan triptofan dibanding
normal.
- Korteks tidak berwarna karena:
Kadar asam askorbat tinggi dan menghalangi fotooksidasi.
Sinar tidak banyak mengubah protein pada serat muda.

Mekanisme hilangnya transparensi lensa dapat dibedakan berdasarkan katarak nuklear


dan kortikal.4
1. Katarak senile kortikal
Perubahan susunan biokimia menurunkan jumlah protein crystalline pada total
protein, asam amino, dan potassium yang berhubungan dengan peningkatan sodium yang
menyebabkan hidrasi lensa, diikuti dengan koagulasi protein lensa. Hal tersebut
merupakan penyebab utama terjadinya opasifikasi pada korteks.
2. Katarak senile nuklear
Perubahan degeneratif pada proses terjadinya sclerosis nucleus berhubungan dengan
dehidrasi dan kompaksi dari nukleus yang mengahsilkan katarak yang keras. Hal ini
diikuti dengan peningkatan protein yang tidak larut air. Pada katarak ini, jumlah protein
total dan kation dalam batas normal. Pada Brown sclerotic nucleus, sinar ultraviolet lama
kelamaan merubah protein nukleus (histidin, triptofan, metionin, sistein dan tirosin) lensa,
sedang warna coklet protein lensa nukleus mengandung histidin dan triptofan dibanding
normal.

13
E. Stadium Katarak
Katarak senilis berdasarkan stadium perkembangannya dibagi menjadi 4 stadium,
yaitu:1,4

1. Katarak Insipien-intumescent
Pada katarak stadium insipien terjadi kekeruhan mulai dari tepi ekuator menuju
korteks anterior dan posterior (katarak kortikal). Vakuol mulai terlihat di dalam korteks.
Pada katarak subkapsular posterior, kekeruhan mulai terlihat anteriorsubkapsular
posterior, celah terbentuk antara serat lensa dan korteks berisi jaringan degeneratif
(benda Morgagni) pada katarak isnipien.
Kekeruhan ini dapat menimbulkan polipia oleh karena indeks refraksi yang tidak
sama pada semua bagian lensa. Bentuk ini kadang-kadang menetap untuk waktu yang
lama.

Gambar 3. Katarak insipient

Pada katarak intumesen terjadi kekeruhan lensa disertai pembengkakan lensa


akibat lensa yang degeneratif menyerap air. Masuknya air ke dalam celah lensa
mengakibatkan lensa menjadi bengkak dan besar yang akan mendorong iris sehingga
bilik mata menjadi dangkal dibanding dengan keadaan normal. Pencembungan lensa ini
akan dapat memberikan penyulit glaukoma. Katarak intumesen biasanya terjadi pada
katarak yang berjalan cepat dan mengakibatkan mipopia lentikular. Pada keadaan ini
dapat terjadi hidrasi korteks hingga lensa akan mencembung dan daya biasnya akan
bertambah, yang memberikan miopisasi.1

14
2. Katarak Imatur
Pada katarak senilis stadium imatur, sebagian lensa keruh atau katarak yang
belum mengenai seluruh lapis lensa, maka gambaran yang terlihat pada slit lamp adalah
berupa iris shadow. Pada katarak imatur akan dapat bertambah volume lensa akibat
meningkatnya tekanan osmotik bahan lensa yang degeneratif. Pada keadaan lensa
mencembung akan dapat menimbulkan hambatan pupil, sehingga terjadi glaukoma
sekunder (glaucoma fakomorfik).1

Gambar 4. Katarak imatur

3. Katarak Matur
Pada katarak senilis stadium matur, kekeruhan telah mengenai seluruh lensa.
Kekeruhan ini bisa terjadi akibat deposisi ion Ca yang menyeluruh. Bila katarak imatur
atau intumesen tidak dikeluarkan, maka cairan lensa akan keluar sehingga lensa
kembali pada ukuran yang normal. Akan terjadi kekeruhan seluruh lensa yang bila lama
akan mengakibatkan kalsifikasi lensa. Bilik mata depan akan berukuran kedalaman
normal kembali, tidak terdapat bayangan iris pada lensa yang keruh, sehingga uji
bayangan iris negatif.1

Gambar 5. Katarak matur

15
4. Katarak Hipermatur
Pada katarak stadium hipermatur, terjadi proses degenerasi lanjut, dapat menjadi
keras atau lembek dan mencair. Masa lensa yang berdegenerasi kelur dari kapsul lensa
sehingga lensa menjadi mengecil, berwarna kuning dan kering. Protein yang keluar
tersebut direspon sebagai benda asing oleh sel radang. Akibatnya, agregasi terbentuk
dan dapat menyumbat trabekular meshwork sehingga glaukoma terjadi (glaukoma
fakolitik). Pada pemeriksaan terlihat bilik mata depan dalam dan lipatan kapsul lensa.
Kadang-kadang pengkerutan berjalan terus sehingga hubungan dengan zonula Zinn
menjadi kendor. Bila proses katarak berjalan lanjut disertai dengan kapsul yang tebal,
korteks yang berdegenerasi dan cair tidak dapat keluar, maka korteks akan
memperlihatkan bentuk sebagai sekantong susu disertai dengan nukleus yang terbenam
di dalam korteks lensa karena lebih berat. Keadaan ini disebut sebagai katarak
Morgagni.

Gambar 6. Katarak morgagni


F. Klasifikasi Katarak Senilis
Berdasarkan lokasi terjadinya kekeruhan pada lensa, katarak dikelompokkan
menjadi tiga tipe, yaitu :
1. Nuklear
Pada dekade ke empat kehidupan, produksi serat lensa perifer menyebabkan
pengerasan keseluruhan lensa, terutama inti (nukleus). Inti berubah warna menjadi
coklat kekuningan (brunescent nuclear cataract). Perubahan warna ini bervariasi dari
coklat kekuningan sampai kehitaman pada seluruh lensa (black cataract). Oleh karena

16
meningkatnya daya refraksi lensa, katarak nuklear menyebabkan miopia lentikuler dan
kadang menghasilkan dua titik fokal pada lensa sehingga menghasilkan diplopia
monokuler. Perkembangan katarak nuklear sangat lambat. Oleh karena terjadinya
miopia lentikuler, visus dekat (bahkan tanpa kacamata) tetap baik untuk jangka waktu
yang lama.2

Gambar 7. Katarak nuclear

2. Kortikal
Katarak kortikal adalah kekeruhan pada korteks lensa. Katarak ini cenderung
bilateral tetapi seringkali asimetris. Efeknya terhadap fungsi penglihatan bervariasi,
tergantung dari jarak kekeruhan terhadap aksial penglihatan. Gejala katarak kortikal
adalah fotofobia dari sumber cahaya fokal yang terus-menerus dan diplopia monokular.
Katarak kortikal bervariasi kecepatan perkembangannya. Beberapa kekeruhan kortikal
tetap tidak berubah untuk periode yang lama, sementara yang lainnya berkembang
dengan cepat.5

17
Gambar 8. Katarak Kortikal
3. Subkapsular posterior
Katarak subkapsular posterior atau katarak cupuliformis, terdapat pada korteks di
dekat kapsul posterior bagian sentral dan biasanya di aksial. Merupakan bentuk khusus
dari katarak cortical yang mulai dari axis visual dan termasuk katarak imatur. Pada
awal perkembangannya, katarak ini cenderung menimbulkan gangguan penglihatan
karena adanya keterlibatan sumbu penglihatan. Gejala yang timbul adalah fotofobia dan
penglihatan buruk dibawah kondisi cahaya terang, akomodasi, atau miotikum.
Ketajaman penglihatan dekat menjadi lebih berkurang daripada penglihatan jauh.
Beberapa pasien mengalami diplopia monocular.5 Biasanya katarak ini terjadi akibat
penyakit koroiditis, retinitis pigmentosa, ablasio retina, kontusio retina, dan myopia
tinggi yang mengakibatkan kelainan pada corpus vitreus.1

18
Gambar 9. Katarak Subcapsular

Ketiga tipe katarak tersebut dilakukan pemeriksaan slitlamp dengan


menggunakan kriteria Lens Opacity Classification System (LOCS) III untuk
mengetahui derajat keparahan katarak dan menentukan rencana terapi pembedahan
katarak sehingga dapat memperkecil kemungkinan terjadinya komplikasi. Katarak
nuklear dilakukan penilaian nuclear opalescense (NO) dan nuclear color (NC). Katarak
kortikal (C) dinilai dengan membandingkan kumpulan cortical spoking pada pasien
dengan standar fotografi.6
Katarak subkapsular posterior (P) juga ditentukan dengan membandingkan
kekeruhan tersebut dengan standar fotografi. Pemeriksaan derajat dari masing-masing
tipe diperoleh dengan membandingkan lokasi kekeruhan lensa pasien dengan skala
yang terdapat pada standar fototgrafi.6

19
Gambar 10. Morfologi katarak

Gambar 11. LOCS III

G. Manifestasi Klinis
Kekeruhan pada lensa dapat terjadi tanpa gejala, dan ditemukan pada pemeriksaan mata
rutin. Gejala katarak senilis pada umumnya berupa:4
1. Pandangan kabur
Kekeruhan lensa mengakibatkan penurunan pengelihatan yang progresif atau
berangsur-angsur dan tanpa nyeri, serta tidak mengalami kemajuan dengan pin-hole.
a. Pasien dengan opasitas sentral (cupuliform, katarak subcapsular posterior) memiliki
gejala awal yaitu gangguan penglihatan. Penglihatan pasien lebih baik ketika pupil
dilatasi akibat cahaya redup saat malam hari (day blindness).
b. Pasien dengan opasitas perifer (katarak cuneiform) gangguan penglihatan muncul
lebih lambat dan penglihatan membaik saat cahaya terang ketika pupil miosis.

20
c. Pasien dengan sclerosis nuclear, penglihatan jauh lebih terganggu akibat indeks
myopia yang progresif. Beberapa pasien dapat membaca tanpa kacamata presbyopia.
Perbaikan penglihatan dekat ini disebut second sight.

2. Penglihatan silau
Penderita katarak sering kali mengeluhkan penglihatan yang silau, dimana tingkat
kesilauannya berbeda-beda mulai dari sensitifitas kontras yang menurun dengan latar
belakang yang terang hingga merasa silau di siang hari atau merasa silau terhadap
lampu mobil yang berlawanan arah atau sumber cahaya lain yang mirip pada malam
hari. Keluhan ini sering kali muncul pada penderita katarak kortikal.

Gambar 12. Perbedaan penglihatan normal dan penderita katarak

3. Coloured Halos
Penderita dapat mengeluh adanya lingkaran berwarna pelangi yang terlihat
disekeliling sumber cahaya terang oleh pembiasan cahaya pada lensa.

4. Diplopia monokuler
Gambaran ganda dapat terbentuk pada retina akibat refraksi ireguler dari lensa
yang keruh, menimbulkan diplopia monokuler, yang dibedakan dengan diplopia
binocular dengan cover test dan pin hole. Hal ini bisa terjadi pada beberapa pasien oleh
karena terpecahnya sinar putih menjadi spektrum warna oleh karena meningkatnya
kandungan air dalam lensa.

21
5. Bintik hitam
Penderita dapat mengeluhkan timbulnya bintik hitam yang tidak bergerak-gerak
pada lapang pandangnya. Dibedakan dengan keluhan pada retina atau badan vitreous
yang sering bergerak-gerak.

6. Sensitivitas kontras
Sensitivitas kontras mengukur kemampuan pasien untuk mendeteksi variasi
tersamar dalam bayangan dengan menggunakan benda yang bervariasi dalam hal
kontras, luminance, dan frekuensi spasial. Sensitivitas kontras dapat menunjukkan
fungsi penglihatan yang tidak terdetensi dengan snellen. Namun, hal tersebut bukanlah
indikator spesifik hilangnya tajam penglihatan oleh karena katarak.

Gambar 13. CSV-1000S uji sensitivitas kontras

Terdapat beberapa pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk menemukan tanda


katarak:4
1. Pemeriksaan visus
Tergantung pada lokasi dan maturasi dari katarak, visus pasien beragam rata-rata 6/9
hingga hanya persepsi cahaya.
2. Penyinaran oblik
Pemeriksaan ini untuk melihat warna lensa dari pupil.
3. Iris shadow

Ketika sinar diberikan secara oblik pada pupil maka pada tepi pupil nampak
bayangan iris seperti bulan sabit yang terbentuk pada lensa yang keruh. Hal ini terjadi

22
saat daerah korteks masih jernih, apabila lensa telah keruh total maka tidak akan
terlihat bayangan iris. Maka iris shadow merupakan tanda katarak imatur.

Gambar 14. A. Gambaran iris shadow pada katarak immature, B. Gambaran iris
shadow pada katarak matur

4. Oftalmoskopi
Pada pemeriksaan dapat terlihat warna kuning kemerahan. Namun pada pasien
katarak dapat memberikan bayangan hitam yang menutupi warna kuning kemerahan
tersebut.

H. Terapi
Pada saat ini belum ada medical treatment yang efektif untuk katarak dan pada
umumnya ditangani dengan surgical treatment.
a. Teknik operasi
1. Intracapsular cataract extraction (ICCE)
Merupakan teknik operasi dimana seluruh lensa beserta kapsulnya di angkat.
Lensa di bekukan dengan cryphake dan dikeluarkan melalui insisi pada kornea
bagian superior. Namun, operasi ini sudah jarang dilakukan dan hanya dilakukan
pada kasus subluksasi atau dislokasi lensa. Tingkat post operative retinal
detachment dan cystoid macular edema lebih tinggi pada teknik operasi ini
dibandingkan dengan extracapsular surgery. 2

2. Extracapsular cataract extraction (ECCE)


Pada teknik operasi ini, kapsul anterior dibuka (capsulorrhexis) kemudian
hanya korteks dan nucleus yang dikeluarkan (extracapsular extraction) sedangkan
kapsul posterior dan zonula tetap intak. Hal ini kemudian memungkinkan untuk
diakukan implantasi posterior chamber intraocular lens. Extracapsular cataract

23
extraction dengan implantasi posterior chamber intraocular lens merupakan pilihan
operasi saat ini.2

Gambar 15. Teknik Operasi ExtraCapsular


Catract Extraction

Langkah bedah ekstraksi katarak


ekstrakapsular konvensional dengan
implantasi lensa intraokular chamber
posterior:

A. Teknik anterior capsulotomy can-


opener;
B. Pengambilan kapsul anterior;
C. Penyelesaian Bagian Corneo-scleral;
D. Penghapusan inti (metode tekanan dan
kontra-tekanan);
E. Aspirasi korteks;
F. Penyisipan haptic inferior ruang
posterior IOL;
G. Penyisipan haptic unggul PCIOL;
H. Dialing IOL;
I. Penjahitan Corneo-scleral.

3. Small Incision Cataract Surgery (SICS)


Teknik operasi Small Incision Cataract
Surgery (SICS) yang merupakan teknik
pembedahan kecil. Teknik ini dipandang lebih
menguntungkan karena lebih cepat sembuh dan
murah.3
Gambar 16. langkah bedah SICS:
A. Jahitan kekangrektus Superior;
B. Penutup konjungtiva dan paparan dari sclera;
C. D. & E. Sayatan Scleral Eksternal (lurus, berbentuk
cemberut, dan chevron, masing-masing) bagian dari
terowongan sayatan;
F. Terowongan Sclero-kornea dengan pisau bulan sabit;
G. Sayatan kornea internal;
H. Sisi lubang masuk;
I. CCC besar;
J. Hydrodissection;
K. Prolaps dari inti ke dalam ruang anterior;
L. pengiriman Nucleus dengan mengairi kawat
VECTIS;
M. Aspirasi korteks;
N. penyisipan haptic inferior ruang posterior IOL;
O. Penyisipan haptic unggul PCIOL;
P. Dialing dari IOL,
Q. Reposisi dan penahan flap konjungtiva.
24
4. fekoemulsifikasi
Phakoemulsifikasi (phaco) maksudnya membongkar dan memindahkan kristal
lensa. Pada tehnik ini diperlukan irisan yang sangat kecil (sekitar 2-3mm) di
kornea. Getaran ultrasonic akan digunakan untuk menghancurkan katarak,
selanjutnya mesin PHACO akan menyedot massa katarak yang telah hancur
sampai bersih. Sebuah lensa Intra Okular yang dapat dilipat dimasukkan
melalui irisan tersebut. Karena incisi yang kecil maka tidak diperlukan jahitan, akan
pulih dengan sendirinya, yang memungkinkan pasien dapat dengan cepat
kembali melakukan aktivitas sehari-hari. Tehnik ini bermanfaat pada katarak
kongenital, traumatik, dan kebanyakan katarak senilis. Tehnik ini kurang efektif
pada katarak senilis padat, dan keuntungan incisi limbus yang kecil agak
kurang kalau akan dimasukkan lensa intraokuler, meskipun sekarang lebih sering
digunakan lensa intra okular fleksibel yang dapat dimasukkan melalui incisi kecil
seperti itu.3

Gambar 17. Langkah bedah


fakoemulsifikasi:
A. Capsulorrhexis lengkung
berkelanjutan;
B. Hydrodissection;
C. Hydrodelineation;
D. & E. Emulsifikasi
Nucleus dengan membagi
dan menaklukkan teknik
(empat kuadran cracking);
F. Aspirasi korteks.

5. Femtosecond Laser
Laser femtosecond, yang digunakan dalam operasi refraksi baru-baru ini
diadopsi untuk menggantikan beberapa langkah manual fakoemulsifikasi dengan
proses otomatis. Insisi kornea, kapsulorheksis dan fragmentasi awal lensa kristal,
serta sayatan pereda astigmatisme (gambar 16.), semuanya dapat di lakukan dengan
laser. Keuntungan potensial meliputi ketepatan dan integritas sayatan yang lebih
tinggi, energi fakoemulsifikasi yang berkurang, dan kemungkinan hasil refraksi yang
lebih baik karena penempatan kapsulorheksis yang lebih tepat. Kekurangan meliputi
biaya yang jauh lebih mahal, waktu operasi dan kesulitan yang lebih lama dengan
kasus yang menantang secara teknis (mis. Mata kecil).

25
Gambar 18. 4 desain alat laser femtosecond

Gambar 19. Laser Femtosecond pada operasi Katarak. (A) komplit kapsulotomi, (B)
fragmentasi nuklear, (C) limbal santai sayatan untuk astigmatisme

26
I. Komplikasi
a. Komplikasi dari terbentuknya katarak
Selain hilangnya penglihatan, komplikasi utama dari katarak yaitu timbulnya
glaukoma. Terdapat 2 jenis glaukoma yang dapat timbul yaitu phacomorphic glaucoma
dan phacolytic glaucoma.

1. Phacomorphic glaucoma
Akibat proses penuaan serta adanya perubahan osmotik serta fibers yang tidak
dapat di deskuamasi, lensa akan mengalami perubahan dimana ukuran dimensi
anteroposterior akan membesar dan dengan bentuk yang lebih sferis. Hal ini dapat
menyebabkan bilik mata depan menjadi dangkal karena lensa mendorong iris dan
meningkatnya resiko pupil block akibat ukuran lensa yang membesar. Katarak ini
disebut phacomorphic glaucoma karena adanya perubahan bentuk atau morfologi
yang menyebabkan timbulnya glaukoma.8
2. Phacolytic glaucoma
Seiring dengan proses penuaan, cortical lens fibers menjadi tidak terintegrasi
dan menjadi lebih cair. Protein lensa dapat keluar melalui kapsul lensa yang intak
pada stadium hipermatur. Protein yang keluar akan di ingesti oleh makrofag, yang
kemudian makrofag ini terakumulasi dan menyumbat trabecular meshwork dan
mengganggu aliran humor aquoeus (open angle). Glaukoma jenis ini disebut
phacolytic glaucoma.8

b. Komplikasi akibat operasi katarak


1. Selama proses operasi
Extracapsular lens extraction yang diganti dengan plastic intraocular lens
merupakan jenis operasi yang paling sering dilakukan. Pada anterior capsulotomy,
zonula dapat terkena dan menyebabkan lemahnya support pada kapsul yang tersisa.
Sedangkan pada removal cortex dan nucleus dapat terjadi equatorial and posterior
zonular disinsertion akibat manuver instrumen pada kapsul.8 Rupturnya capsula
posterior dan perdarahan suprachoroid juga menjadi komplikasi yang dapat terjadi
selama operasi berlangsung.9

27
2. Post operative
Komplikasi yang paling umum timbul post operasi yaitu kekeruhan pada
kapsul posterior. Endocapsular hematom juga telah dilaporkan sebagai komplikasi
post operasi serta dapat timbul endoftalmitis.8

J. Prognosis
Dengan tehnik bedah yang mutakhir, komplikasi atau penyulit menjadi sangat jarang.
Hasil pembedahan yang baik dapat mencapai 95%. Pada bedah katarak resiko ini kecil dan
jarang terjadi. Keberhasilan tanpa komplikasi pada pembedahan dengan ECCE atau
fakoemulsifikasi menjanjikan prognosis dalam penglihatan dapat meningkat hingga 2 garis
pada pemeriksaan dengan menggunakan snellen chart.3 pemulihan tajam penglihatan pasca
bedah sangatlah penting bagi penderita untuk meningkatkan kualitas hidup. Potensi tajam
penglihatan (Fungsi makula) pada keadaan media refrakta yang keruh (katarak) dapat dinilai
dengan menggunakan metoda potential acuity measurement. Potential acuity diperiksa antara
lain dengan menggunakan Potential acuity meter (PAM), Interferometer
(IFM) yang menggunakan sinar laser atau cahaya/halogen (retinometer).
PAM memproyeksikan Snellen chart pada retina sedangkan retinometer
memproyeksikan gambaran grating dark and light di retina.10
Retinometer Heine Lambda 100 didasarkan pada prinsip
Maxwellian, untuk mengevaluasi keampuhan interferometer dalam
memprediksi hasil ekstraksi pasca katarak. Pola kisi ini diproyeksikan ke
retina pasien. Garis kisi dapat diorientasikan dalam 4 arah yang berbeda
diatas 6 tingkat ketajaman yang berbeda (20/300, 20/150, 20/60,
20/40, 20/30, dan 20/25).11,12 Gambar 20. Retinometer

20/150 20/60 20/40 20/30 20/25

Gambar 21. Garis kisi pada Retinometer

Retinometer Heine Lambda 100 ini memprediksi hasil visual pasca katarak dalam dua
garis ketajaman visual Snellen pada 77% kasus. Ini bisa menjadi alat yang berguna dalam
mengevaluasi integritas retina sebelum ekstraksi katarak.11,12
28
Daftar Pustaka

1. Ilyas S. 2010. Ilmu Penyakit Mata edisi ke 3. Jakarta: Fakultas Kedokteran


Universitas Indonesia.
2. Lang GK. 2006. Lens. Ophthalmology: A Pocket Textbook Atlas. 2nd Ed.
ed. New York: Thieme Stuttgart;.
3. Khalilullah SA. 2010. Patologi dan Penatalaksanaan pada Katarak Senilis.
4. Khurana AK. 2015. Comprehensive Opthtalmology 4th edition. India: New
Age International Ltd
5. American Academy of Ophtalmology. 2016. Basic and Clinical Science
Course:Lens and Cataract. San Fransisco: AAO.
6. Davison JA. 2003. Clinical Application of The Lens Opacities Classification
System III in The Performance of Phacoemulsification.J Cataract Refract
Surgery.
7. Galloway NR, Galloway PH, K. WM, Browning AC. 2006. Common Eye
Diseases and Their Management. 3rd Ed. ed. London: Springer-Verlag.
8. Kincaid MC. 2007. Pathology of The Lens. In: Tasman W, Jaeger EA,
editors. Duane's Ophthalmology. Edition ed. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins.
9. Kanski JJ. 2007. Clinical Ophthalmology A Systematic Aproach 5th Edition.
10. Arief Wildan, Wilardjo. Perbedaan Hasil Retinometri pra Bedah dengan pasca
Bedah Katarak. Medical Faculty of Diponegoro University. Vol.2,no.1. 2016
11. Devereux et al Potential acuity meter results in cataract patients Clinical and
Experimental Ophthalmology (2000) 28, 414418
12. Chang et al A comparison of the potential acuity meter (PAM) and the
illuminated near card (INC) in patients undergoing phacoemulsification Eye
(2006) 20, 13451351

29