Anda di halaman 1dari 5

PENETAPAN KADAR ABU TIDAK LARUT ASAM

I. Dasar teori
Metode gravimetri merupakan metode analisis kuantitatif yang digunakan untuk
menentukan massa suatu unsur dengan pemurnian dari zat pengotor. Prinsip utama
dalam metode ini, zat yang dianalisis merupakan senyawa murni yang ditentukan kadar
(massa) dalam campuran.
Abu adalah zat anorganik dari sisa hasil pembakaran suatu bahan organik
(Sudarmadji 2003). Kandungan abu dan komposisinya tergantung pada jenis bahan dan
cara pengabuannya. Bahan pangan yang terdapat di alam mengandung mineral
yang berupa abu. Mineral yang terdapat dalam satu bahan dapat merupakan dua
macam garam yaitu garam organik dan garam anorganik. Garam organik terdiri dari
garam-garam asam malat, oksalat, asetat, dan pektat, sedangkan garam anorganik
antara lain dalam bentuk garam fosfat, karbonat, klorida, sulfat, dan nitrat. Mineral juga
biasanya berbentuk sebagai senyawa kompleks yang bersifat organis (Sediaoetomo
2000).
Penetapan kadar sari adalah metode kuantitatif untuk jumlah kandungan senyawa
dalam simplisia yang dapat tersari dalam pelarut tertentu. Penetapan ini dapat dilakukan
dengan dua cara yaitu kadar sari yang larut dalam air dan kadar sari yang larut dalam
etanol. Kedua cara ini didasarkan pada kelarutan senyawa yang terkandung dalam
simplisia. (Djarwis, 2004). Pengarangan merupakan salah satu tahapan dalam analisis
kadar abu. Pengarangan dilakukan sebelum bahan uji diabukan. Pengarangan dilakukan
dengan cara memanaskan bahan uji dlam cawan porselen diatas api. Hal ini dilakukan
untuk menguapkan zat organik dalam bahan pangan. (Khopkar,2003)
II. Alat dan bahan
Alat
1. Krus
2. Tang krus
3. Spatel
4. Desikator
5. Tanur
6. Loyang
7. Oven
8. Kertas saring

Bahan
1. Ekstrak kental daun teh
2. HCL
3. Aquadest

III. Prosedur
1. Penetapan kadar abu tidak larut asam
1. Hasil abu total pada krus 1 dididihkan dengan HCL encer 25 ml
2. Saring residu cuci dengan air
3. Masukan residu pada kertas saring, kedalam krus 3, arangkan pada tanur
4. Keluarkan krus dari tanur lalu masukan pada desikator
5. Timbang sampai konstan

IV. Data hasil pengamatan


Penetapan kadar abu tidak larut asam
No. Perlakuan Keterangan
1. Krus 3 yang masih Suhu 100oC
kosong dimasukkan
Waktu 15 menit
dalam oven
2. Dimasukan krus 3 Untuk menghilangkan
kedalam desikator kadar air, waktu 5 menit
3. Krus 3 ditimbang Bobot krus 3 sebesar
167816 mg
4. Abu dalam krus 1 Dididihkan dalam cawan
ditambahkan dengan uap, volume HCL yang
HCL 10% digunkan 25 ml
5. Abu yang dilarutkan Kertas saring bebas abu
dalam HCL disaring memiliki kadar abu
dengan kertas saring sangat rendah < 0,1 mg
bebas abu tiap lembar dan tidak
menghasilkan abu
setelah pemijaran.
6. kertas saring yang Suhu : 300-600oC
digunakan, dimasukan Waktu : kurang lebih 4
kedalam krus 3 dan jam sampai jadi abu
dipijarkan dalam tanur
7. Krus berisi abu tidak
larut asam dimasukan Waktu 15 menit
kedalam desikator
8. Krus 3 kemudian Jika belum konstan
ditimbang sampai dimasukan lagi ke dalam
bobot konstan desikator dan ditimbang
sampai bobot krus
konstan krus 3
1. 167819,2 mg
2. 167819,3 mg
3. 167819,1 mg

9. Dihitung kadar abu Kadar abu larut asam


tidak larut asam dihasilkan, 0,31%
V. Perhitungan
Kadar abu tidak larut asam
Diketahui : Krus + abu tidak larut asam = 167819,1 mg
Krus kosong = 167816 mg
Berat sampel = 1000 mg
Ditanyakan : % kadar abu tidak larut asam ?
Jawab :
( +) ( )
Kadar abu tidak larut asam = x 100%
1000

( 167819,1 ) ( 167816 )
= x 100%
1000

= 0,31 %

VI. Pembahasan

Pada praktikum penetapan kadar abu tidak larut asam, yang berhubungan
dengan kadar abu total dan lanjutan dari penentuan kadar abu total. Yang bertujuan
untuk mengetahui kadar abu tidak larut asam dari ekstrak daun teh. Penetapan kadar
abu tidak larut asam, merupakan hasil abu total yang ditambahkan dengan HCL
encer 25 ml. Dilakukan dengan memijarkan krus terlebih dahulu dalam oven selama
15 menit dengan suhu 100oC. Krus kosong setelah pemijaran dimasukan kedalam
desikator. Abu yang tardapat pada krus 1 (abu total) dilarutkan dengan HCL 10%
sebanyak 25 ml. Dilakukan pada cawan uap kemudian dididihkan, setelah itu
disaring menggunakan kertas saring bebas abu yaitu kadar abunya sangat rendah,
Kertas saring bebas abu memiliki kadar abu yang cukup rendah sekitar < 0,1 mg
sehingga tidak akan meninggalkan abu setelah pemijaran.
Sebelum ditambahkan abu yang telah dilarutkan dengan HCL , krus kosong
hasil pemijaran harus ditimbanhg terlebih dahulu. Setelah proses penyaringan dicuci
menggunakan air panas, kemudian dipijarkan. Dan dimasukan pada desikator setelah
pemijaran yang bertujuan agar uap air dapat terserap dan dilakukan penimbangan
sampai bobot konstan. Proses percobaan diperoleh hasil untuk kadar abu tidak larut
asam sebesar 0,31%. Kadar abu tidak larut asam merupakan salah satu kriteria dalam
menentukan tingkat kebersihan dalam proses pengolahan suatu produk.
Adapun hal-hal yang harus perlu diperhatikan pada penetapan kadar abu tidak
larut asam yaitu, pelarutan terhadap residu, faktor pengotor dan penyerapan air pada
desikator sehingga dapat mempengaruhi pada kekonstanan bobot krus pada proses
penimbangan.

VII. Kesimpulan

Berdasarkan hasil percobaan dapat disimpulkan bahwa % kadar abu tidak larut
asam telah memenuhi syarat yaitu 0,31 % sesuai berdasarkan literatur yaitu tidak lebih
dari 0,4 %. (Berdasarkan literatur Materia Medika Indonesia Jilid 2)

VIII. Daftar pustaka

Achmad Djaeni Sediaoetama. 2000. Ilmu Gizi untuk Mahasiswa dan Profesi di
Indonesia Jilid I. Jakarta: Penerbit Dian Rakyat
Dr. Ir. Slamet Sudarmadji, I. B. (2003). Analisa Bahan Makanan dan
Pertanian (Edisi ke 2 ed., Vol. III). Yogyakarta, DIY, Indonesia: Liberty
Yogyakarta.
Djarwis, D. 2004. Teknik Penelitian Kimia Organik Bahan Alam. Universitasa
Andalas, Sumatera Barat
Khopkar. 2003. Konsep dasar kimia analitik. UI. Press: jakarta
Depkes RI.1978. Materia Medika Indonesia Jilid 2. Jakarta : Menkes