Anda di halaman 1dari 10

ANALISA STRUKTUR I

Metode Clapeyron dan Cross

Disusun Oleh :

Syahrizal Harun

41116010157

FAKULTAS TEKNIK

TEKNIK SIPIL

UNIVERSITAS MERCU BUANA

2017
METODE CROSS

Ada beberapa metode yang bisa dipakai dalam menganalisis balok dengan kekakuan
yang tidak merata antara lain metode Consistent Deformation, metode Slope Deflection,
metode Clapeyron, dan metode Cross. Dalam tulisan ini akan dibahas penggunaan metode
Cross dalam penyelesaian struktur portal bergoyang dengan kekakuan yang tidak merata dalam
satu balok dan kolom. Pada penggunaan metode Cross, ada beberapa hal yang harus diketahui
terlebih dahulu yaitu kekakuan balok sebelum kita mencari koefisien distribusi pada satu titik
percabangan, besar faktor pemindah (carry over factor) dan besaran momen primer (fixed end
moment) pada ujung-ujung balok baik akibat beban luar yang bekerja maupun akibat dari
pergoyangan (displacement/sway).

Kata kunci: kekakuan, koefisien distribusi, faktor pemindah, momen primer, goyangan

PENDAHULUAN.
Metode Cross ini awalnya diperkenalkan oleh Prof. Hardy Cross pada tahun 1930 yang
merupakan suatu metode dalam penyelesaian analisis struktural balok kontinu dan kerangka
kaku statis tak tentu. Pada hakekatnya metode ini merupakan suatu cara untuk menyelesaikan
persaman-persamaan serempak di dalam metode defleksi dengan pendekatan berturut-turut,
dengan ketelitian cukup baik dengan syarat iterasi yang dilakukan mimimal lima cycle/putaran

PENGERTIAN ISTILAH DALAM METODE CROSS


Dalam metode Cross (distribusi moment) terdapat beberapa pengertian sebagai berikut:
Faktor pemindah/koefisien induksi (Carry over factor)
Suatu faktor pemindah terhadap perataan momen pada satu titik untuk mendapatkan
momen pada ujung titik lainnya.
Faktor distribusi (distribution factor)
Perbandingan besaran momen yang terdistribusi pada batang-batang yang bertemu di
satu titikatau koefisien distribusi untuk besaran momen-momen yang diterima batang-
batang yang bertemu pada satu titik percabangan.
Faktor kekakuan (stiffness factor)
suatu faktor pengali yang didapat dari kekakuan balok untuk menentukan besarnya
momen di satu titik yang diperlukan untuk berputar sudut dititik tersebut sebesar satu
radial.
Momen primer (fixed end moment) Besaran momen pada ujung balok akibat
beban luar dan akibat pergoyangan
ANALISIS STRUKTUR METODE CROSS
Hitung momen primer setiap balok akibat beban merata maupun terpusat.
Hitung momen primer pada kolom akibat pergoyangan.
Hitung nilai kekakuan lentur (faktor kekakuan) setiap balok dan kolom.
Hitung koefisien distribusi balok dan kolom pada setiap titik kumpul dengan faktor
pemindah (carry over factor) untuk balok dan kolom.
Tahap I (akibat portal tidak bergoyang) Buat tabel Cross dan lakukan distribusi momen
akibat beban luar sehingga diperoleh momen-momen ujung.
Tahap II. (akibat portal bergoyang) Buat tabel Cross dan lakukan distribusi momen
akibat pengaruh pergoyangan sehingga diperoleh momen-momen ujung.
Dari tahap I dan II dicari besar reaksi pendelnya, kemudian kedua reaksi pendel ini
dijumlahkan dan disamakan dengan nol dan akan didapatkan suatu angka konstanta.
Momen akhir dari ujung-ujung balok dan kolom didapat dengan mengkombinasikan
momenmomen akibat tahap I dan II dengan memasukkan angka konstanta pada tahap
II.
Dengan cara freebody kemudian dihitung besaran-besaran reaksi dan gaya-gaya dalam,
terakhir digambar bidang Momen. Lintang dan Normal.
Untuk menghentikan pendistribusian momen, paling sedikit sudah melakukan 5 putaran
dalam perataan momen dan momen yang didistribusikan sudah mencapai nilai yang
kecil dibandingkan dengan nilai awal dari momen itu sendiri

BESAR PUTARAN SUDUT.

Untuk mendapatkan besaran Fixed End Moment (momen primer), Carry over factor
(COF) dan kekakuan balok (stiffness factor) akibat berbagai jenis beban pada balok dan
kolom dengan kekakuan yang tidak merata, maka perlu dicari terlebih dahulu besar putaran
sudut yang terjadi. Untuk mendapatkan rumus deformasi/putaran sudut akibat berbagai beban
digunakan metode unit load.
ANALISIS FREE BODY DAN GAMBAR BIDANG MOMEN, LINTANG DAN
NORMAL

Analisis free body dilakukan untuk menghitung reaksi perletakan akibat beban luar dan
momen ujung pada setiap balok.
Nyatakan struktur dalam bentuk batang-batang yang bebas.
Hitung besarnya reaksi perletakan setiap ujung balok akibat beban luar dan momen ujung
yang telah diperoleh.
Jumlahkan semua hasil perhitungan langkah 2 untuk memperoleh besarnya reaksi
perletakan total.
METODE CLAPEYRON

A. Pendahuluan

Ada beberapa metode untuk menyelesaikan suatu struktur statis tak tentu, yaitu :

1. Metode Consisten Deformation Balok, Portal, Rangka Batang

2. Metode Clapeyron Balok, Portal Tetap, Portal Bergoyang

3. Metode Cross Balok, Portal Tetap, Portal Bergoyang

Pada suatu struktur balok atau portal, sambungan antara batang diasumsikan
sebagai sambungan kaku. Untuk sambungan kaku harus dipenuhi dua persyaratan,
yaitu :

1. Keseimbangan
Jumlah momen batang yang bertemu pada sebuah titik simpul yang disambung
secara kaku sama dengan nol. M = 0

2. Kestabilan
Rotasi batang yang bertemu pada suatu titik simpul yang disambung secara

kaku sama besar dan arahnya. i1 = i2

B. Asumsi-asumsi Dasar-dasar Perhitungan Metode Clapeyron

1. Deformasi (rotasi) balok disebabkan oleh :


a. Akibat beban luar yang bekerja (akibat gaya normal diabaikan)
b. Akibat momen pada salah satu ujung balok

c. Akibat perpindahan/pergoyangan

2. Perpanjangan dan perpendekan akibat gaya normal diabaikan


3. Sudut putar pada joint tidak berubah setelah mengalami pembebanan.
C. Persyaratan Metode Clapeyron
1. Penentuan arah putaran momen adalah membelakangi perletakkan dan
meniadakan arah melengkungnya batang
2. Pada setiap joint berlaku M = 0
3. Persamaan yang dipakai adalah sudut putar yang diakibatkan oleh beban akan
ditiadakan oleh sudut putar yang diakibatkan oleh momen.

PENGERTIAN METODE CLAPEYRON


Metoda Clapeyron atau yang dikenal dengan nama METODE PERSAMAAN TIGA
MOMEN adalah Cara menyelesaikan suatu struktur statis tak tentu yaitu menghitung semua
gaya-gaya luar (reaksi perletakan) dan gayagaya dalam (gaya normal, gaya lintang, momen)
pada struktur tersebut. Pada suatu struktur balok dan portal, sambungan antara batang-batang
pada struktur tersebut diasumsikan sebagai sambungan kaku, dimana dalam
sambungan kaku harus dipenuhi dua persyaratan yaitu :
Keseimbangan : jumlah momen batang-batang yang bertemu pada sebuah titik
simpul yang disambung secara kaku sama dengan nol
Kestabilan: rotasi batang-batang yang bertemu pada sebuah titik simpul yang
disambung secara kaku sama besar dan arahnya (q T1 = q T2 = q T3).

Metoda Persamaan Tiga Momen, memakai momen-momen batang sebagai variabel


(bilangan yang tidak diketahui) dan pergoyangan (defleksi D ) pada struktur-struktur yang
dapat bergoyang. Untuk menentukan apakah sebuah struktur dapat bergoyang atau tidak,
dapat dilihat dari teori sebagai berikut :
suatu titik simpul mempunyai dua kemungkinan arah pergerakan, yaitu vertikal dan
horizontal.
Perletakan jepit dan perletakan sendi tidak dapat bergerak vertical maupun
horizontal, sedangkan perletakan rol dapat bergerak hanya pada satu arah yaitu
searah bidang perletakan.
Batang dibatasi oleh dua titik simpul, sehingga pergerakan titik simpul searah batang
sama
Dari konsep tersebut dapat dirumuskan : n = 2 j (m + 2f + 2 h + r)
Dimana :
n = jumlah derajat kebebasan dalam pergoyangan.
j = joint, titik simpul termasuk perletakan
m = member, jumlah batang yang dibatasi oleh dua joint.
f = fixed, jumlah perletakan jepit.
H = hinge, jumlah perletakan sendi.
r = rol, jumlah perletakan rol.

Apabila n < 0, struktur tidak dapat bergoyang dan apabila n > 0 maka bergoyang.
Untuk menghitung variabel yang ada, disusun persamaan-persamaan sejumlah variabel yang
ada, dari dua ketentuan syarat sambungan kaku seperti yang disebutkan diatas yaitu :
Jumlah momen-momen batang yang bertemu pada satu titik simpul sama dengan nol.
Rotasi batang-batang yang bertemu pada satu titik sama, besar dan arahnya. Dan
kalau ada variabel D perlu persamaan keseimbangan struktur.

LANGKAH LANGKAH YANG HARUS DIKERJAKAN DALAM METODE


CLAPEYRON ATAU PERSAMAAN TIGA MOMEN

Untuk menyelesaikan perhitungan struktur statis tidak tertentu dengan metoda Persamaan
Tiga momen urutan langkah-langkah yang harus dikerjakan adalah sebagai berikut :
a) Tentukan apakah struktur statis tidak tertentu tersebut mempunyai pergoyangan,
dengan rumus : n = 2j- (m+2f+2h+R) Kalau n < 0, berarti stuktur tersebut tidak
bergoyang.
b) Kalau ada pergoyangan, gambarkan bentuk pergoyangan dan tentukan arah rotasi
batang batang akibat pergoyangan tersebut.
c) Gambarkan permisalan arah momen-momen batang.Untuk momen kantilever, dapat
dihitung besarnya dan ditentukan secara pasti arah putarannya, sedangkan untuk
momen- momen batang yang lain besar maupun arahnya dimisalkan dengan mengingat
ketentuan bahwa jumlah momenmomen batang yang bertemu pada satu titik simpul
sama dengan nol. Jadi kalau pada satu titik simpul bertemu dua batang maka besarnya
Momen momen batang tadi sama, tetapi arahnya berlawanan.
d) Dari langkah langkah yang telah dikerjakan diatas dapat ditentukan jumlah variablenya,
yaitu momen-mpmen batang yang belum diketahui besarnya dan perpidahan relatif
ujung batang () kalau ada goyangan
e) Gambar pemisalan bentuk garis elastic struktur.Untuk menggambarkan permisalan
bentuk garis elastis struktur,harus mengingat ketentuan bahwa rotasi batang-batang
yang bertemu pada satu titik simpul adalah sama,besar maupun arahnya.Jadi kalau salah
satu batang yang bertemu pada satu titik dimisalkan rotasinya searah jarum jam, maka
batangbatang yang lain yang bertemu pada titik simpul tersebut harus
digambarkan dengan arah rotasi yang sama yaitu searah jarum jam.
f) Untuk menghitung variable-variable diatas,susunlah persamaanpersamaan sejumlah
variable yang ada. Penyusunan persamaan persamaan tersebut berdasarkan ketentuan
keseimbangan momen dan rotasi batang-batang pada titik simpul atau perletakan.
Momen batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul sama dengan nol.
Untuk momen batang yang digambarkan dengan arah sama, diberi tanda sama.
Misalnya kalau searah jarum jam diberi tanda positif (+). Maka yang
berlawanan arah jarum jam diberi tanda negatif (-) , atau sebaliknya .
Rotasi batang dengan perletakan jepit sama dengan nol.
Rotasi batang-batang yang bertemu pada satu titik simpul sama besarmaupun
arahnya . Untuk menyusun persamaan rotasi harus memperhatikan permisalan
garis elastis (rotasi batang) dengan beban dan momen momen yang ada pada
batang tersebut. Kalau arah rotasi batang pada permisalan garis elastis sesuai
dengan rotasi batang yang diakibatkan oleh beban dan momen batang yang
bekerja diberi tanda positif (+) , kalau sebaliknya diberi tanda negatif (-)
Kalau ada variable pergoyangan () maka perlu tambahan persamaan
keseimbangan struktur. Disini kita buat perhitungan free body
diagramdengan arah momen-momen batang seperti yang dimisalkan ,
sehingga kita mendapatkan satu persamaan yang menghubungkan antara
variable satu dengan yang lainnya.
g) Dari persamaan-persamaan yang disusun diatas , maka variable-variableyang berupa
momen-momen batang tadi dapat dihitung besarnya. Kalaunilai variable yang didapat
positif (+), maka arah momen permisalan benar, sedangkan kalau nilainya negatif (-),
maka arah momen yang dimisalkan terbalik.
h) Setelah momen-momen diperoleh, dengan perhitungan keseimbangan tiap-tiap batang
(free body diagram), bidang momen, gaya lintang dan gaya normal dari struktur statis
tak tentu tersebut dapat digambarkan.

Analisis Stuktur
dilakukan untuk menghitung momen pada titik kumpul balok.
Asumsikan Momen Ujungbekerja pada setiap titik kumpul balok sebagai gaya luar
yang akan dicari
Hitung rotasi yang terjadi pada ujung balok (fAdan fB)
Terapkan persamaan deformasi pada setiap titik kumpul balok
Selesaikan persamaan tersebut untuk mendapatkan Momen Ujung. Momen ujung
yang terjadi sama dengan arah asumsi awal jika hasil yang diperoleh pada langkah 4
bernilai positif dan berubah arah jika hasil yang diperoleh bernilai negatif.

Analisis Free Body


dilakukan untuk menghitung Reaksi Perletakan.
Nyatakan struktur dalam bentuk batang-batang yang bebas (free body) dengan beban
dan momen yang bekerja pada batang tersebut
Hitung besarnya reaksi perletakan setiap ujung balok akibat beban luar dan momen
ujung yang telah diperoleh

Gambar Bid. Momen, Lintang dan Normal


Dengan menggunakan data-data yang telah diperoleh, hitung momen maksimum dan
gaya lintang yang terjadi pada setiap balok.
Gambar bidang momen (M), bidang lintang (D) dan gaya Normal (N).