Anda di halaman 1dari 44

PEDOMAN PENGORGANISASIAN

INSTALASI PEMELIHARAAN
SARANA RUMAH SAKIT

Rumah Sakit Umum Daerah Budhi Asih


JL. Dewi Sartika cawang III/ 200 Jakarta Telp. 8090282, Fax. 8009157 Jakarta.
Kode Pos 13630

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
1
BAB I
PENDAHULUAN

Rumah Sakit Umum Daerah Budhi Asih merupakan salah satu rumah sakit milik pemerintah
daerah provinsi DKI Jakarta dengan status Lembaga Teknis Daerah (LTD) yang menerapkan Pola
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD) secara penuh. Salah satu
Implikasi sebagai rumah sakit yang menerapkan PPK-BLUD adalah dituntut untuk melaksanaan
pengelolaan keuangan secara professional dengan menyelenggarakan konsep pelaporan keuangan
yang berbasiskan kas (cash Basis) maupun akrual basis.

Bagian Keuangan dan Perencanaan merupakan salah satu supporting system pelayanan pada
RSUD Budhi Asih yang mempunyai fungsi berkaitan dengan proses perencanaan, pengelolaan dan
pelaporan terhadap pelaksanaan program dan kegiatan dalam hal keuangan. Peran tersebut sangat
penting mengingat seluruh kegiatan operasional di rumah sakit memerlukan dukungan sumber daya
berupa anggaran yang memadai yang dikelola secara professional dan akuntabel.

Didalam mendukung pelaksanaan tugas pokok dan fungsi bagian keuangan dan perencanaan,
maka perlu didukung satuan kerja pelaksana yang sesuai dengan kebutuhan. Saat ini satuan Kerja
Pelaksana di bawah koordinasi Bagian Keuangan dan Perencanaan terdiri dari 4 (empat) satuan
pelaksana yaitu: Satuan Pelaksana Perencanaan, Anggaran dan Verifikasi, Satuan Pelaksana
Perbendaharaan, Satuan Pelaksana Akuntansi dan Pengelolaan Pasien Pihak III, serta Satuan
Pelaksana Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit. Untuk kelancaran operasional pelaksanaan
tugas satuan pelaksana, masing-masing satuan pelaksana dikoordinasikan oleh seorang Kepala Satuan
Pelaksana.

Seiring dengan semakin tingginya tuntutan terhadap tugas dan fungsi Bagian Keuangan dan
Perencanaan maka perlu didukung oleh sumber daya manusia yang mempunyai kualifikasi yang
memadai dibidang keuangan baik secara kuantitas maupun kualitas, disamping itu perlu juga didukung
dengan sarana dan prasarana serta system yang memadai.

Mengingat tugas dan fungsi Bagian Keuangan dan Perencanaan berkaitan dengan pengelolaan
keuangan Negara, maka pelaksanaan tugas Bagian Keuangan dan Perencanaan harus memperhatikan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
2
berbagai aspek yang terkait baik dari aspek legal (sesuai dengan peraturan perundang-undangan),
aspek teknis maupun aspek manejerial, sehingga pada saat dilakukan pertanggungjawaban keuangan
Negara baik melalui laporan pertanggungjawaban maupun melalui audit oleh aparat pemeriksa
internal dan eksternal pemerintah semua penerimaan dan pengeluaran rumah sakit dapat
dipertanggungjawabkan sesuai dengan ketentuan perundangan-undangan.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
3
BAB II
GAMBARAN UMUM RSUD BUDHI ASIH

RSUD Budhi Asih merupakan Rumah Sakit Umum Daerah tipe B Non Pendidikan yang
ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :
434/Menkes/SK/IV/2007 tanggal 10 April 2007. Saat ini RSUD Budhi Asih memiliki 320 tempat tidur
serta didukung dengan ketersediaan berbagai jenis pelayanan medis spesialistik maupun sub
spesialistik.

Berdasarkan sejarah berdirinya, RSUD Budhi Asih pada mulanya merupakan sebuah
Poliklinik yang didirikan pada tahun 1946 yang melayani khusus untuk pasien panti, dan statusnya
berada dibawah koordinasi Dinas Sosial. Pada perjalanannya, poliklinik tersebut berkembang menjadi
sebuah rumah sakit dengan kapasitas 60 tempat tidur yang dinamakan Rumah Sakit Sosial Budhi Asih.

Pada tahun 1986 rumah sakit diserahkan kepada Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta dan
pada tanggal 5 Januari 1989 berdasarkan SK Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 44 tahun 1989
diresmikan menjadi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Provinsi DKI Jakarta.Pada tahun 1997
berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta No. 10 tahun 1997, RSUD Budhi Asih ditetapkan
sebagai Unit Swadana Daerah.

Dengan terbitnya UU No. 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara dan PP Nomor: 23
Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK-BLU), Peraturan
Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, Peraturan Menteri Dalam
Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Jo. 21 Tahun 2011 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah dan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Badan
Layayan Umum Daerah serta Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 165 Tahun 2012
tentang Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan umum Daerah serta Peraturan , maka pengelolaan
keuangan rumah sakit harus mengacu kepada ketentuan tersebut.

Berdasarkan Keputusan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor :


2092/2006 tentang Penetapan Rumah Sakit Umum Daerah Budhi Asih sebagai Unit Kerja Dinas
Kesehatan Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta yang menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan
Badan Layanan Umum Daerah Secara Penuh, maka RSUD Budhi Asih telah berubah menjadi rumah
sakit pemerintah daerah yang menerapkan PPK-BLUD secara penuh.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
4
Dalam rangka melaksanakan tugas pokok dan fungsinya RSUD Budhi Asih mengacu kepada
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 73 Tahun 2009 Tentang Organisasi dan Tata Kerja
RSUD Budhi Asih.

Tahun Tahapan Perkembangan RS

1946 Merupakan poliklinik gelandangan dan pengemis

1964 RS dibawah koordinasi Dinas Sosial

1987 RSUD sbg UPT Dinas Kesehatan

1997-2006 RSUD Unit Swadana Daerah

2005 RS dgn Gedung Baru 12 lantai

2006 RSUD sebagai PPK-BLUD

2007 RSUD Kelas B Non Pendidikan

2009 sekarang RSUD sebagai LTD ( Pergub 73 tahun 2009)

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
5
BAB III
VISI, MISI, FALSAFAH, NILAI,TUJUAN &
SASARAN RSUD BUDHI ASIH
3.1. VISI

RSUD Budhi Asih mengemban visi sebagai berikut:

PELAYANAN YANG BERKUALITAS DAN MEMUASKAN BAGI SEMUA DALAM


RANGKA MENUJU JAKARTA SEHAT TAHUN 2017

Ketetapan Visi adalah sangat penting karena merupakan acuan dalam mencapai tujuan
Rumah Sakit. Visi merupakan sesuatu yang diinginkan rumah sakit di masa yang akan datang.
Visi yang efektif adalah visi yang dapat memunculkan inspirasi dimana hal itu dihubungkan
dengan keinginan rumah sakit untuk mencapai suatu tujuan yang diinginkan.

3.2. MISI

Dalam rangka mewujudkan visi tersebut, RSUD Budhi Asih menetapkan misi yaitu:

a. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan paripurna dan responsif.


b. Meningkatkan profesionalisme SDM yang ber-Empati.
c. Berkomitmen untuk menciptakan kualitas kerja yang baik.
d. Menjadi tempat pendidikan, pelatihan dan penelitian bagi tenaga kesehatan.

3.3. FALSAFAH DAN MOTO

3.3.1. Falsafah : Melayani dengan sepenuh hati


3.3.2. Motto : Peduli pada semua

3.4. NILAI

a. Komitmen
b. Empati
c. Responsif
d. Jujur
e. Attitude
========= K E R J A ==========
Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
6
3.5. TUJUAN

Untuk mewujudkan Visi dan melaksanakan Misi di atas, RSUD Budhi Asih
menetapkan 5 (lima) tujuan yang akan dicapai dalam 5 (lima) tahun ke depan, sebagai berikut:

a. Meningkatnya kualitas pelayanan seluruh unit.


b. Meningkatnya tingkat kompetensi SDM yang handal dengan mengedepankan etika
profesi bagi semua karyawan.
c. Meningkatnya kualitas kerja seluruh karyawan.
d. Berkembangnya unit pelayanan unggulan.
e. Meningkatnya mutu pendidikan, pelatihan dan penelitian di RSUD Budhi Asih.

3.6. SASARAN

Untuk memastikan pencapaian tujuan yang diharapkan seperti diatas, maka sasaran
Jangka Menengah RSUD Budhi Asih dijabarkan sebagai berikut:

a. Meningkatnya kualitas petugas pelayanan yang berorientasi pada kepuasaan


pelanggan.
b. Meningkatnya sarana dan prasarana pelayanan kesehatan rumah sakit.
c. Meningkatnya perangkat Sistem Informasi Manajemen Pelayanan Kesehatan.
d. Tercapainya SPM pada masing-masing unit secara bertahap.
e. Pengembangan SDM berdasarkan kompetensi yang mencakup pengetahuan,
ketrampilan, dan sikap kerja sesuai standar yang disepakati.
f. Terselenggaranya pendidikan dan pelatihan bagi tenaga medis, paramedis, dan tenaga
non medis secara berkesinambungan.
g. Melaksanakan Hospital By Laws, dengan penetapan standar etika profesi di Rumah
Sakit.
h. Meningkatkan mutu pelayanan melalui indikator peningkatan angka kepuasan
pelanggan yang diukur dalam Balance Score Card.
i. Terselenggaranya pelayanan unggulan yang didukung oleh sarana yang memadai serta
pelayanan pendukung lainnya.
j. Terpenuhinya kebutuhan sarana pendukung untuk kelancaran pelayanan unggulan
serta pelayanan pendukung lainnya.
k. Terselenggaranya kemitraan dalam rangka pendidikan, pelatihan, dan penelitian.
Untuk mendukung pencapaian visi dan misi Rumah Sakit Umum Daerah Budhi Asih,
maka bagian IPSRS menetapkan Visi dan Misi sebagai berikut :

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
7
Visi Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit
Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit menjadi Instalasi yang mampu memelihara
dan memperbaiki seluruh sarana, prasarana dan peralatan Rumah Sakit secara tepat guna
dan berhasil guna dalam rangka mendukung visi RSUD Budhi Asih.

Misi Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit


1. Menyelenggarakan satu inventaris yang lengkap, sistem label nomor control, arsip dan
filing untuk menyimpan buku manual operasi pemeliharaan.
2. Mengelola inspeksi awal untuk seluruh sarana, prasarana dan peralatan Rumah Sakit
sebelum dipakai atau ditempatkan di daerah klinis.
3. Melaksanakan perbaikan periodik, kalibrasi dan tes unjuk kerja untuk verifikasi dan
pemeliharaan pencegahan seluruh peralatan medis.
4. Melaksanakan perbaikan peralatan medis termasuk manajemen terpadu untuk kegiatan
perbaikan yang dilakukan pihak ketiga.
5. Mengelola program jaminan kualitas (QA) yang berhubungan dengan kecelakaan dan
panggilan darurat.
6. Mengelola strategi terperinci untuk pengadaan dan penggantian alat.
7. Membuat laporan kerja untuk menghapus peralatan yang sudah tidak diperlukan lagi.
8. Mengelola metode untuk mengevaluasi pelaksanaan dan dokumentasi dari fungsi.

A. TUJUAN
Tujuan Pedoman Pelayanan Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit
1. Sebagai acuan dalam melaksanakan kegiatan pemeliharaan sarana, prasarana dan
peralatan Rumah Sakit.
2. Sebagai dasar pembuatan struktur organisasi dan pembagian tugas pokok dan fungsi
IPSRS.

Tujuan Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit:


1. Tercapainya perkembangan kegiatan Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit.
2. Terbinanya tenaga teknik rumah sakit melalui bimbingan, bengkel rujukan maupun
dari pihak ketiga.
3. Terselenggaranya suatu program untuk mengelola dan memantau unjuk kerja dari
peralatan, termasuk test unjuk kerja secara rutin, inspeksi awal, pemeliharaan
preventif, perbaikan dan tindakan darurat serta kecelakaan.
4. Terselenggaranya suatu program yang dapat menghitung secara akurat dan
konsistenten serta dapat memantau total biaya pemeliharaan sarana, prasarana dan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
8
peralatan Rumah Sakit yaitu, biaya perbaikan swakelola, oleh pabrik/agen dan kontrak
service pihak ketiga.
5. Terlibat dalam seluruh aspek pengadaan peralatan dan keputusan penggantian suku
cadang
6. Terlaksananya pengembangan program pelatihan untuk seluruh pemakai sarana,
prasarana dan peralatan Rumah Sakit.
7. Terlaksananya program jaminan kualitas yang berhubungan dengan penggunaan
sarana, prasarana dan peralatan Rumah Sakit.
8. Terlaksananya manajemen resiko yang berkaitan dengan sarana, prasarana dan
peralatan Rumah Sakit.

B. FALSAFAH PELAYANAN PEMELIHARAAN SARANA, PRASARANA DAN


PERALATAN RUMAH SAKIT
1. Keamanan; dalam memberikan dukungan teknis di rumah sakit, keamanan,
kesalamatan dan kesejahteraan pasien maupun staf adalah yang terpenting.
2. Kualitas; setiap pekerjaan dibentuk menjadi suatu kualitas yang konsisten sesuai
standar Indonesia / Internasional bagi sumber daya yang ada, dalam hal ini Instalasi
Pemeliharaan Sarana, Prasarana dan Peralatan Rumah Sakit selalu berupaya
meningkatkan kualitas.
3. Fokus pelanggan; Instalasi Pemeliharaan Sarana, Prasarana dan Peralatan Rumah
Sakit akan berkomunikasi secara aktif dengan konsumen jasanya dan menanggapi
dengan cepat dan tepat kebutuhan pelanggannya.
4. Efisiensi; setiap pelayanan akan diselenggarakan dengan cepat dan tepat memenuhi
standar kualitas dan keamanan serta meminimalkan biaya.
5. Proaktif; Instalasi Pemeliharaan Sarana, Prasarana dan Peralatan Rumah Sakit secara
aktif mencari pemecahan masalah yang lebih aman dan senantiasa meningkatkan
kemampuan teknik yang pada akhirnya akan mempertinggi efektivitas dan efisiensi.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
9
BAB IV
STRUKTUR ORGANISASI RSUD BUDHI ASIH

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
10
Struktur organisasi RSUD Budhi Asih mengacu pada Pergub DKI Jakarta No. 73 Tahun 2009 Tentang
Organisasi dan Tata Kerja RSUD Budi Asih.

DIREKTUR

SATUAN
PENGAWAS
INTERNAL

WADIR PELAYANAN
WADIR KEUANGAN
DAN UMUM

BAGIAN UMUM DAN BAGIAN SUMBER BAGIAN KEUANGAN BIDANG PELAYANAN BIDANG BIDANG
PEMASARAN DAYA MANUSIA DAN PERENCANAAN MEDIS PENUNJANG MEDIS KEPERAWATAN

SATUAN PELAKSANA SATUAN PELAKSANA


SATUAN PELAKSANA INSTALASI MUTU INSTALASI K3RS ASISTEN MANAJER
FO, ADMISI, & KEPEGAWAIAN
AKUNTANSI (1)
PEMASARAN

SATUAN PELAKSANA SATUAN PELAKSANA INSTALASI RAWAT


SATUAN PELAKSANA INSTALASI ASISTEN MANAJER
DIKLAT ANGGARAN, JALAN
KETATAUSAHAAN LABORATORIUM (2)
PERENCANAAN, &
VERIFIKASI

SATUAN PELAKSANA INSTALASI RAWAT INSTALASI ASISTEN MANAJER


HUKUM & SATUAN PELAKSANA INAP RADIOLOGI
SATUAN PELAKSANA (3)
KONSELING PERBENDAHARAAN
KERUMAH
TANGGAAN

INSTALASI GAWAT INSTALASI FARMASI


SATUAN PELAKSANA DARURAT
SIMRS
SATUAN PELAKSANA
HUMAS & HANDLING
COMPLAINT INSTALASI BEDAH INSTALASI GIZI
SENTRAL

INSTALASI INSTALASI REKAM


ICU/ANESTHESI MEDIS

INSTALASI
PENUNJANG
KHUSUS

KOMITE RUMAH
SAKIT

Gambar 3.1. Struktur Organisasi RSUD Budhi Asih

BAB V
STRUKTUR ORGANISASI IPSRS
A. Struktur Organisasi Instalasi Pemeliharaan Sarana

KSP. IPSRS

Sub Instalasi
Administrasi
Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
11
Sub Instalasi Peralatan
Kesehatan

Urusan Urusan Urusan Administrasi


Penyusunan Program Administrasi Teknik dan Umum
dan Rekayasa
- Perencanaan Operasional
- Administrasi Pengaduan - Administrasi & Tata
- Desain & Rekayasa Pelayanan Teknik Usaha
- Pengolahan Data - Logistik & Perlengkapan - Arsip &
- Pelayanan Anggaran Perpustakaan
- Penyediaan Data - Diklat
Sub Instalasi Sub Instalasi Prasarana - Sub
Rumah Tangga
Instalasi IPS
Pengamanan
Sarana Gedung Kesehatan Fasilitas & Kalibrasi

Urusan Urusan Urusan Clinical Engineer Urusan


Perencanaan dan Pengawasan - KatelPrasarana Kesehatan
Uap, Autoclave, Gas Medis - Instalasi Radiologi Pengukuran
- Peralatan & Kalibrasi
Kedokteran
Bangunan Kesehatan - Peralatan Gizi, Laundry & Gas - Instalasi Lab. Pat. Klinik - Peralatan Listrik & Optik
Teknis - Instalasi Rehabilitasi Medis - Peralatan Mekanik
- Pengumpulan Data - Instalasi Bedah Sentral
- Penyediaan Gas Medis & Uap Urusan
- Desaian & Konstruksi Bangunan - Instalasi Gawat Darurat
Urusan Sanitasi Rumah Sakit
- Pengawasan Proyek Pembangunan - Instalasi Rawat Instensif
Alat Angkat & Pendingin - Sanitasi Limbah Padat &
Gedung -Urusan Peralatan
Instalasi Kedokteran
Rawat Kebidanan
- Lif Cair
- AC, Freezer, Cold Storage & - Anesthetic Ventilator - Sanitasi Air Bersih
Urusan Sejenisnya - Pysiological Monitor - Sanitasi Ruang & Bangunan
Pemeliharaan Bangunan Urusan Motor Diesel - Peralatan Laboratorium Urusan Pengaman Fasilitas
dan Motor Bakar Bensin - Peralatan Radiologi - Bahaya Kesehatan
Listrik
- Pekerjaan Konstruksi Kayu - Kendaraan Bermotor Roda 4
- Peralatan Kedokteran - Bahaya Mekanis
- Pekerjaan Struktur Bangunan - Kendaraan Bermotor Roda 2 Urusan Peralatan
Umum - Bahaya Radiasi
- Jaringan
PekerjaanAir Bersih Pasien Bahan
Mebeleir - Diesel / Genset Elekronika Umum
- Jaringan
Kayu Air Kotor Urusan Mekanik Kasar - Audio
- PemeliharaanUrusan
Sarana Distribusi
& Inspeksi Rutin Air & Mekanik Halus - Video
- Pemeliharaan
Pemeliharaan Plumbing
Berkala & Inspeksi - Konstruki Besi, Alat Kantor & Alat - Telekomunikasi
Rutin Timbangan Mekanik - Sains
Urusan
- Penyediaan Air Bersih - Alat menjahit & Pelapisan atau
Pemeliharaan Plumbing
Galvanis

B. Struktur Organisasi Instalasi Pemeliharaan Sarana RSUD BUDHI ASIH

Urusan
Pemeliharaan Listrik DIREKTUR
- Jaringan / Instalasi Listrik
- Gardu Induk & Panel Wadir Umum & KeUANGAN
- Pemeliharaan Berkala & Inspeksi
Rutin KaBag. Umum &
- Penyediaan Listrik Pemasaran

IPSRS

Penanggung Jawab Penanggung Jawab Alat-alat Penanggung Jawab


Sarana & Prasarana Kesehatan Administrsai
Gedung

Koordinator Koordinator Mekanikal Koordinator Koordinator Administrasi Administrasi


Sipil Electrika Non Medis Medis Pengaduan Umum

Pelaksana
Pelaksana
Teknis
Teknis

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
12
BAB VI
URAIAN TUGAS IPSRS RSUD BUDHI ASIH

Tugas Pokok IPSRS


Melaksanakan sebagian tugas pokok Direktur rumah sakit di bidang pelayanan teknis dan
pemeliharaan fasilitas rumah sakit, sesuai dengan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh
Direktur rumah sakit.

1. Fungsi Kerja IPSRS


a. Penyediaan
- Penyediaan air bersih yang memenuhi standar atau kriteria yang berlaku
- Penyediaan air panas untuk menunjang kegiatan rumah sakit
- Penyediaan tenaga listrik
- Penyediaan komunikasi
- Penyediaan jasa teknis

b. Pemeliharaan dan Perbaikan


- Bangunan seperti ruangan perawatan, kantor, poliklinik dan instalasi
- Instalasi air bersih, air panas
- Instalasi listrik
- Peralatan kantor dan perabot
- Peralatan listrik

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
13
- Peralatan elektronik dan dan elektromedik
- Peralatan radiasi dan laboratorium
- Peralatan transportasi

c. Rancang Bangun dan Produksi


- Mekanik dan mekanik halus
- Elektronik dan elektromedik

d. Pelatihan
- Operator peralatan listrik
- Keselamatan kerja bagi petugas / operator, penderita dan pekerja lainnya
- Operator dalam melakukan pemeliharaan berkala untuk menjaga peralatan laik
pakai
- Teknisi selaku pelaksana pemeliharaan dan perbaikan sarana, prasarana dan
peralatan
- Operator dan teknisi dalam pengukuran dan kalibrasi peralatan

2. Kegiatan IPSRS
a. Perencanaan
- Menyusun rencana kerja dan kegiatan IPSRS
- Menyusun petunjuk teknis dan petunjuk operasional sarana dan peralatan
- Memantau ketentuan kelaikan operasional sarana, prasarana dan peralatan yang
menunjang pelayanan kesehatan
- Menyusun anggaran guna untuk menunjang kegiatan IPSRS.

b. Pelaksanaan
- Melakukan penilaian uji fungsi dan uji coba sarana, prasarana dan peralatan baik
yang baru maupun yang selesai diperbaiki
- Melakukan pemeliharaan
1) Pola Dasar Pemeliharaan
Pemeliharaan pencegahan (preventive) ialah pemeliharaan yang dilakukan
pada selang waktu tertentu, dimaksudkan untuk mengurangi kemungkinan
kerusakan atau bagian-bagiannya tidak memenuhi kondisi yang diterima.
Contoh :
(1) Inspeksi kelainan, penyetelan dan pelumasan
(2) Melihat, merasakan mendengar terhadap keluhan alat
(3) Pemeliharaan waktu berjalan (running maintenance)
(4) Penggantian komponen terencana
Dalam bentuk :
- Pemeliharaan harian
- Pemeliharaan mingguan
- Pemeliharaan bulanan
- Pemeliharaan tahunan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
14
Pemeliharaan korektif adalah pemeliharaan yang dilakukan untuk
memperbaiki suatu bagian atau seluruhnya, termasuk penyetelan
penggantian yang telah rusak untu memenuhi kondisi yang bisa diterima.
Contoh :
(1) Pemeliharaan berkala (pemeliharaan waktu berhenti)
(2) Perbaikan ringan (reparasi minor)
(3) Perbaikan besar (over haule) terencana
(4) Pemeliharaan tak terencana/pemeliharaan darurat :
- Pencarian kerusakan (trouble shooting)
- Perbaikan / penanggulangan kerusaka

1) Pelaksanaan Pemeliharaan
Pemeliharaan dilaksanakan oleh IPSRS sepanjang memiliki fasilitas kerja,
tenaga yang mampu dan peralatan kerja yang tersedia dengan cukup serta
sesuai dengan norma keselamatan kerja yang berlaku.
Pemeliharaan yang dilakukan oleh pihak ketiga, yaitu dengan cara
a. Perbaikan insidentil terhadap peralatan tanpa terikat waktu
b. Kontrak pemeliharaan
- Kontrak kerja ini disebut system pemeliharaan terencana,
dilaksanakan secara berkala, rutin dalam pencegahan kerusakan
- Pengukuran, kalibrasi dan penggantian suku cadang pada periode
tertentu tanpa menunggu kerusakan
- System pembayaran berdasarkan hasil kerja dan penggantian suku
cadang

(3) Kontrak service


- Pemeliharaan dilakukan hanya apabila terjadi kerusakan
- Pelaksanaan pekerjaan menjamin segera melaksanakan perbaikan
berdasarkan kontrak
- System pembayaran dilakukan meskipun ada / tidak ada kerusakan
dan sering / jarang rusak

2) Melakukan telaahan teknis terhadap sarana, prasarana dan peralatan, yaitu :


a) Dalam rangka pengadaan
b) Dalam rangka pemeliharaan dan perbaikan
c) Dalam rangka pengukuran dan kalibrasi
d) Dalam rangka pendayagunaan dan penghapusan
3) Menyusun laporan teknis mengenai sarana, prasarana dan peralatan, yaitu :
a) Menyusun laporan data keadaan atau inventarisasi
b) Menyusun laporan kegiatan
4) Melakukan pengelolaan teknis, yaitu :
a) Melaksanakan pengelolaan teknis pengamanan lingkungan
b) Mengelola kegiatan teknis selama jam kerjanya yang disesuaikan
c) Bertugas dalam tim pengadaan dan penerimaan barang dan jasa

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
15
c. Pelatihan
Dilaksanakan secara terjadwal berlaku bagi operator maupun petugas teknis sehingga
program pelayanan pemeliharaan dan perbaikan berjalan lancar. Dalam waktu tertentu
mendatangkan tenaga ahli untuk menjabarkan perkembangan dan sistim peralatan
yang lama / akan datang.

C. Uraian Jabatan dan Tugas


1. Penanggung Jawab Sarana dan Prasana Alat Kesehatan
a. Kedudukan
(1) Penanggung Jawab IPSRS adalah seorang pelaksana yang membantu tugas
KSP.IPSRS dalam melaksanakan kegiatan pemeliharaan dan perbaikan sarana,
prasarana dan Alat Kesehatan di rumah sakit.
(2) Di dalam melaksanakan tugasnya Penanggung Jawab IPSRS bertanggung
jawab kepada KaBag. Umum dan Pemasaran.
(3) KSP. IPSRS dalam melaksanakan tugasnya dibantu dan didampingi oleh :
(a) Koordinator Sarana Prasarana Alat Kesehatan, dibantu oleh :
- Urusan Administrasi Sarana dan Prasarana Alat Kesehatan
- Urusan Teknis PJ. Sarana dan Prasarana Alat Kesehatan.
(b) Koordinator Sarana dan Prasarana Gedung, dibantu oleh :
- Urusan Administrasi Sarana dan Prasarana Gedung.
- Urusan Teknis PJ. Sarana dan Prasarana Gedung.

b. Tugas Pokok KSP.IPSRS


Menyelenggarakan kegiatan peeliharaan dan perbaikan sarana, prasarana dan
peralatan di rumah sakit serta memberi masukan kepada KaBag Umum dan
Pemasaran tentang kegiatan yang berhubungan dengan tugas pokoknya.

c. Uraian Tugas KSP. IPSRS


(1) Menyelenggarakan kegiataan penyediaan, pemeliharaan dan perbaikan sarana,
prasarana dan peralatan di rumah sakit.
(2) Menyelenggarakan kegiatan teknis pemeliharaan dan perbaikan sarana,
prasarana dan peralatan di rumah sakit
(3) Melaksanakan kegiatan pengawasan dalam pelaksanaan pengadaan,
pemasangan, pemeliharaan dan perbaikan sarana, prasarana dan peralatan di
rumah sakit
(4) Menyiapkan dan melaksanakan penelaahaan teknis dalam kegiatan
pemeliharaan dan perbaikan sarana, prasarana dan peralatan rumah sakit yang
dilaksanakan oleh pihak ketiga
(5) Menyiapkan dan mengolah data inventarisasi sarana, prasarana dan peralatan
di rumah sakit
(6) Menyiapkan dan melaksanakan penyediaan prasarana kebutuhan rumah sakit

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
16
(7) Melaksanakan pengawasan dan pengoperasian peralatan rumah sakit
(8) Menyelenggarakan pengelolaan sanitasi rumah sakit dan pengamanan fasilitas
dan kalibrasi rumah sakit
(9) Menyelenggarakan penyuluhan dan pelatihan untuk pengoperasian dan
pemeliharaan sarana, prasarana dan peralatan rumah sakit
(10) Mengembangkan tenaga pelaksana teknik pemeliharaan fasilitas rumah sakit
(11) Menyiapkan dan melaksanakan sistim pelaporan sarana, prasarana dan
peralatan di rumah sakit
(12) Mengawasi ketertiban, keamanan dan kebersihan Instalasi Pemeliharaan
Sarana Rumah Sakit, untuk kelancaran dan kenyamanan dalam pelaksanaan
tugas
(13) Mengevaluasi dan memberikan rekomendasi daftar usulan penetapan angka
kredit dengan menganalisis hasil pelaksanaan tugas serta menilai prestasi
kerja bawahan kedalam Daftar Penilaian Prestasi Pegawai (DP3) dan dampak
untuk pengembangan karir bawahan
(14) Memberikan saran dan bahan pertimbangan mengenai hal yang berhubungan
dengan pelayanan pemeliharaan fasilitas rumah sakit sesuai dengan
permasalahannya sebagai bahan masukkan bagi KaBag Umum dan
Pemasaran
(15) Melakukan tugas lain yang diberikan oleh atasan dalam rangka
memperlancar pelaksanaan kegiatan di Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah
Sakit

2. Penanggung Jawab Sarana dan Prasarana Gedung


a. Kedudukan
(1) Koordinator Sarana dan Prasarana Gedung adalah seorang pelaksana yang
membantu KSP. IPSRS dalam menyelenggarakan pelayanan administrasi
untuk menunjang kelancaran IPSRS
(2) Di dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Sarana dan Prasarana Gedung
bertanggung jawab langsung kepada KSP. IPSRS
(3) Koordinator Sarana dan Prasarana Gedung di dalam melaksanakan tugasnya,
dibantu oleh :
- Urusan Administrasi Sarana dan Prasarana Gedung.
- Urusan Teknis PJ. Sarana dan Prasarana Gedung.

b. Tugas Pokok Administrasi Sarana dan Prasarana Gedung


Sebagai seorang pelasana di bidang administrasi dalam membantu KSP. IPSRS
bertugas menyelenggarakan kegiatan pelayanan administrasi umum, teknik,
perencanaan, penyusunan program dan rekayasa demi kelancaran tugas IPSRS.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
17
c. Uraian Tugas Administrasi
(1) Menyiapkan perencanaan kegiatan dan anggaran tahunan IPSRS
(2) Menyiapkan desain dan rekayasa fasilitas gedung
(3) Melaksanakan pengolahan data teknis dan pelaporan kinerja IPSRS
(4) Pengelolaan administrasi teknik untuk mendukung kegiatan pemeliharaan
(5) Pengelolaan suku cadang dan perlengkapan kerja
(6) Melaksanakan administrasi pelayanan pemeliharaan
(7) Melaksanakan administrasi kepegawaian
(8) Melaksanakan administrasi pendidikan dan latihan bagi pegawai IPSRS
(9) Melaksanakan kerumah tanggaan IPSRS

1.1 Koordinator Sarana dan Prasarana Alat Kesehatan


a. Kedudukan
(1) Koordinator Urusan Penyusunan Program dan Rekayasa adalah seorang
petugas pelaksana yang membantu tugas Koordinator Instalasi Administrasi
dalam melaksanakan tugas penyusunan program dan rekayasa
(2) Urusan Penyusunan Program dan Rekayasa dipimpin oleh seorang Koordinator
Urusan yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Administrasi.
(3) Koordinator Urusan Penyusunan Program dan Rekayasa di dalam
melaksanakan tugasnya dibantu oleh beberapa pelaksana administrasi yang
berada dibawah urusannya.

b. Tugas Pokok
Membantu tugas Koordinator Instalasi Administrasi dalam melaksanakan tugas
perencanaan, penyusunan program, penyusunan anggaran, koordinasi desain dan
rekayasa, pengolahan data di lingkungan IPSRS

c. Uraian Tugas
(1) Membuat rencana jangka pendek dan jangka panjangprogram pemeliharaan
sarana, prasarana dan alat di lingkungan RSUD Budhi Asih
(2) Memantau terhadap pelaksanaa pekerjaan pengetikan master budget, formulir-
formulir isian program perencanaan dan rancang bangun serta rekayasa dan
pembuatan surat menyurat
(3) Pengolahan data penyerapan anggaran selama tahun anggaran sudah berjalan
dan sedang berjalan
(4) Melaksanakan koordinasi dan konsultasi intern dengan sub instalasi lain di
lingkungan IPSRS dalam penyusunan program, perencanaan master budget,
program rekayasa dan rancang bangun, formulir-formulir isian program
perencanaan dan rancang bangun serta rekayasa sarana, prasarana dan alat dan
pemecahan permasalahan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
18
(5) Melaksanakan koordinasi dengan unit lain yang terkait di lingkungan RSUD
Budhi Asih

1.2 Urusan Administrasi Teknik dan Operasional


a. Kedudukan
(1) Pelaksana urusan Administrasi Teknik dan Operasional adalah seorang petugas
pelaksana yang membantu tugas Koordinator Instalasi sarana dan prasarana
alat kesehatan dalam melaksanakan administrasi pengaduan pelayanan teknik,
logistic, perlengkapan, penyediaan data dan pelaporan.
(2) Urusan Administrasi Teknik dan Operasional bertanggung jawab langsung
kepada KSP. IPSRS.

b. Tugas Pokok
Membantu tugas KSP IPSRS dalam melaksanakan tugas pelayanan pengaduan
pemeliharaan, pengelolaan data inventaris alat kerja, pengelolaan dan pembuatan
laporan kerja, pembuatan kinerja dan menyiapkan kebutuhan suku cadang IPSRS.

c. Uraian Tugas
(1) Pengelolaan dan pelayanan pengaduan pemeliharaan yang meliputi pencatatan
bon yang masuk ke IPSRS dari ruangan dan pemantauan realisasi bon
pemeliharaan
(2) Pengelolaan data inventarisasi alat medis dan non medis yang meliputi :
- Pendataan inventaris alat kerja di IPSRS
- Pendataan inventaris alat medis dan non medis untuk kajian teknis
pemeliharaan
(3) Pengelolaan dan pembuatan laporan kerja IPSRS yang meliputi :
- Pengetikan pengolahan data pelaporan kerja IPSRS
- Penyusunan dan pembuatan laporan penyerapan dana IPSRS
- Pembuatan dan pengetikan realisasi anggaran pemeliharaan
(4) Pengolahan dan pembuatan kinerja IPSRS :
- Harian
- Bulanan
- Tahunan

(5) Pembuatan grafik pelayanan pemeliharaan


(6) Pembuatan grafik penyerapan dana
(7) Melaksanakan pengajuan realisasi anggaran :
- Pengajuan rencana anggaran biaya pemeliharaan perkasus
- Pengajuan rencana anggaran biaya pemeliharaan tahun anggaran berjalan
(8) Memantau realisasi pemeliharaan anggaran berjalan :
- Menulusuri realisasi pengajuan rencana anggaran biaya perkasus

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
19
- Menulusuri realisasi pengajuan rencana anggaran biaya tahun anggaran
berjalan
(9) Mengelola pengajuan dan pendistribusian kebutuhan suku cadang

2. Penanggung Jawab Sarana dan Prasarana Alat Kesehatan


a. Kedudukan
(1) Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan adalah seorang pelaksana yang
membantu tugas KSP. IPSRS dalam pemeliharaan bangunan kesehatan,
pemeliharaan plumbing, dan pemeliharaan instalasi listrik di rumah sakit
(2) Penanggung jawab sarana dan prasarana alat kesehatan dipimpin oleh seorang
Koordinator Instalasi yang bertanggung jawab kepada KSP. IPSRS dalam
menjalankan tugasnya.
(3) Penanggung jawab sarana dan prasarana alat kesehatan di dalam melaksanakan
tugasnya dibantu oleh :
- Urusan Perencanaan Dan Pengawasan Bangunan Kesehatan
- Urusan Pemeliharaan Alat angkut
- Urusan Pemeliharaan Plumbing
- Urusan Pemeliharaan Listrik
- Urusan Pemeliharaan Pendingin
- Urusan Pemeliharaan Sipil

b. Tugas Pokok
Membantu tugas KSP. IPSRS dalam melaksanakan tugas dalam
menyelenggarakan kegiatan perencanaan, pemeliharaan, perbaikan, pengawasan
dan pelaporan sarana kesehatan yang meliputi bidang Alat angkut, Plumbing,
Listrik, Pendingin, Sipil
c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan bangunan kesehatan baik pembangunan gedung baru maupun
rehabilitasi serta renovasi
(2) Membuat prarencana pada pembangunan gedungbaru maupun rehabilitasi dan
renovasi bangunan kesehatan yang dikoordinasikan dengan KSP. IPSRS, user
serta unsur terkait
(3) Membuat gambar denah situsi, senah baru tampak muka, gambar tampak
samping, gambar potongan atau detail gambar, gambar instalasi plumbing dan
instalasi listrik
a. Menyusun rencana anggaran biaya, spesifikasi teknis, jadwal kerja pada
rencana pembangunan gedung baru maupun rehabilitasi dan renovasi
bangunan kesehatan
(4) Mengikuti penjelasan pekerjaan pada pembangunan gedung kesehatan maupun
rehabilitasi dan renovasi bangunan kesehatan pada pihak ketiga

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
20
(5) Mengikuti penjelasan pekerjaan pada pembangunan gedung baru maupun
rehabilitasi dan renovasi banguna kesehatan dari awal sampai pekerjaan selesai
agar hasilnya sesuai dengan gambar dan bestek
(6) Mengikuti evaluasi pekerjaan bersama-sama dengan panitia penerima jasa
serta unsur terkait sehingga bangunan kesehatan tersebut dapat difungsikan
dengan baik sesuai dengan rencana
(7) Mengadakan koordinasi dengan Dinas Pekerjaan Umum Dirjen Cipta Karya
Wilayah Jakarta Selatan pada rencana pembangunan bangunan kesehatan baru
maupun rehabilitasi dan renovasi mulai dari prarencana sampai pembangunan
gedung selesai
(8) Menyediakan kebutuhan air bersih di rumah sakit untuk pelayanan kepada
pasien, pemeliharaan kebersihan, dan tanaman bunga yang bekerja sama
dengan pihak Perusahaan Daerah Air Minum
(9) Memelihara peralatan sarana air bersih secara rutin dan terencana agar air
bersih tersebut dapat selalu tersedia sesuai dengan kebutuhan rumah sakit
(10) Menyediakan kelistrikan di rumah sakit yang disesuaikan dengan kebutuhan
dengan bekerja sama dengan pihak Perusahaan Listrik Negara
(11) Memelihara sarana dan peralatan yang ada pada instalasi listrik tersebut
sehingga kebutuhan listrik di rumah sakit bisa selalu dilayani setiap saat
secara continue
(12) Mengadakan koordinasi dengan pihak Perusahaan Listrik Negara secara
rutin agar setiap ada gangguan listrik dari Perusahaan Listrik Negara dapat
diantisipasi sebelumnya sehingga kebutuhan listrik di rumah sakit tidak
terhenti
(13) Memelihara sarana kesehatan tersebut secara rutin baik yang berskala kecil
maupun besar agar pelayanan kepada pasien tidak terganggu
(14) Membuat usulan kebutuhan bahan / suku cadang untuk sarana kesehatan
secara rutin setiap 4 (empat) bulan sekali untuk pemeliharaan sarana
kesehatan
(15) Mengadakan rapat koordinasi dengan ke empat urusan setiap seminggu
sekali untuk mengevaluasi bon permintaan dari user antara lain jumlah bon
yang masuk, bon yang telah selesai dikerjakan perbaikannya serta untuk
mengetahui sisa bon yang belum dapat diselesaikan dan untuk mengetahui
keadaannya
(16) Mengikuti rapat koordinasi dengan KSP. IPSRS seminggu sekali untuk
mengevaluasi pekerjaan selama satu minggu, bila terdapat kendala agar dapat
diatasi jalan keluarnya

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
21
(17) Membuat usulan rencana pengembangan rumah sakit baik rencana jangka
pendek, jangka menengah serta jangka panjang
(18) Menelaah dan meneliti sarana kesehatan tersebut agar dapat mengetahui
kerusakan secara dini serta untuk diadakan perbaikan semestinya sehingga
tingkat kerusakannya dapat dicegah.

2.1 Pelaksana Perencanaan dan Pengawasan Bangunan


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Urusan Perencanaan dan Pengawasan Bangunan adalah pelaksana
perencanaan dan pengawasan bangunan kesehatan rumah sakit dalam
menjalankan tugasnya bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Sarana
Kesehatan
(2) Urusan Perencanaan dan Pengawasan Bangunan dipimpin oleh seorang
Koordinator Urusan yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi
Sarana Kesehatan
(3) Pelaksana Urusan Perencanaan dan Pengawasan Bangunan didalam
melaksanakan tugasnya dibantu oleh pelaksana pengumpulan data, desain dan
konstruksi bangunan serta pengawasan proyek pembangunan gedung

b. Tugas Pokok
Membantu Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam menyelenggarakan
pengumpulan data, desain dan konstruksi bangunan serta pengawasan proyek
pembangunan gedung

c. Uraian Tugas
(1) Menyusun program pemeliharaan pembangunan berkala sarana di rumah sakit
untuk jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang
(2) Menyusun Daftar Usulan Proyek (DUP) yang dikoordinasikan dengan
Koordinator Instalasi Sarana dan berbagai pihak yang terkait
(3) Membuat usulan perencanaan pembangunan, pemeliharaan, rehabilitasi,
renovasi dan restorasi
(4) Menyusun / membuat perencanaan Daftar Isian Proyek (DIP) yang sudah
diprioritaskan
(5) Menyusun dan membuat time schedule perencanaan proyek yang akan
dikerjakan
(6) Menyusun dan membuat perencanaan (gambar bestek) serta membuat rencana
anggaran biaya dan spesifikasi teknis proyek yang akan dikerjakan yang sudah
tercantum dalam Daftar Isian Proyek dan Petunjuk Operasional

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
22
(7) Menyiapkan secara teknis (gambar teknis) maupun administrasi untuk tender
yang dikoordinasikan dengan panitia pengadaan jasa
(8) Menyusun dan membuat jadwal kerja pelaksanaan proyek yang akan
dikerjakan
(9) Menyusun dan menyiapkan data kebutuhan inventarisasi sarana rumah sakit
(10) Menyiapkan dalam penggunaan data sarana rumah sakit
(11) Pemantauan secara langsung sarana rumah sakit dilapangan
(12) Mencetak dan menjilid gambar bestek dan mengarsipkannya
(13) Mengawasi dan menelaah teknis dalam pelaksanaan proyek pembangunan,
pemeliharaan, rehabilitasi, renovasi, dan restorasi baik yang dikerjakan oleh
pihak ketiga maupun swakelola, bersama-sama dengan panitia penerima jasa
dan unsur terkait
(14) Membuat jadwal kerja pelaksanaan proyek dilapangan
(15) Membuat dan menelaah laporan harian, mingguan, serta bulanan dalam
pelaksanaan proyek
(16) Menelaah dan mengkonfirmasikan dengan pihak ketiga buku harian dan
buku tamu yang telah diisi oleh unsur terkait setelah meninjau dilapangan
pelaksanaan proyek serta menindaklanjuti
(17) Merencanakan / mempersiapkan dan mengadakan rapat koordinasi untuk
mengevaluasi pelaksanaan proyek dengan unsur terkait
(18) Menelah dan memeriksa gambar pelaksanaan proyek yang dibuat oleh pihak
ketiga
(19) Menelaah berita acara penyerahan pelaksanaan proyek yang pertama dan
kedua yang dibuat oleh panitia penerima jasa dan pihak user
(20) Menyiapkan data pelaksanaan proyek untuk pemeriksaan Badan Pemeriksa
Keuangan Pusat dan Badan Pemeriksa Keuangan
(21) Mencetak dan menjilid serta mengarsipkannya segala kegiatan proyek
dilapangan

2.2 Pelaksana Pemeliharaan Bangunan


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Pemeliharaan Bangunan adalah seorang yang membantu tugas
pelaksana Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam pemeliharaan
bangunan rumah sakit
(2) Urusan Pemeliharaan Bangunan dipimpin oleh seorang Koordinator Urusan
yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
23
(3) Pelaksana Pemeliharaan Bangunan di dalam melaksanakan tugasnya dibantu
oleh :
- Sub koordinator urusan konstruksi kayu
- Sub koordinator urusan pekerjaan struktur bangunan
- Sub koordinator urusan mebelair pasien bahan kayu

b. Tugas Pokok
Memelihara bangunan rumah sakit secara berkala, yang berskala kecil atau biasa
disebut dengan perbaikan swakelola

c. Uraian Tugas
(1) Membuat usulan kebutuhan suku cadang secara berkala berdasarkan bon
permintaan dari pihak user / pemakai ruangan
(2) Perbaikan berkala / inspeksi rutin
(3) Melaksanakan perbaikan dan konstruksi kayu
(4) Membantu Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam melakukan
penelitian, penelaahan kerusakan bangunan rumah sakit serta mencarikan jalan
keluar untuk perbaikannya
(5) Mengevaluasi bon permintaan perbaikan dari pihak user / pemakai ruangan
agar dapat diketahui jumlah bon permintaan perbaikan yang masuk setiap hari,
tiap minggu dan tiap bulan serta untuk dapat mengetahui jumlah yang selesai
dikerjakan dan sebaliknya
(6) Membuat laporan secara berkala hasil evaluasi bon permintaan perbaikan
tersebut kepada Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan, selanjutnya akan
dikoordinasikan dengan KSP. IPSRS

2.3 Pelaksana Pemeliharaan Plumbing


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Pemeliharaan Plumbing adalah seorang yang membantu tugas
pelaksana Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam pemeliharaan
plumbing rumah sakit
(2) Urusan Pemeliharaan Plumbing dipimpin oleh seorang Koordinator Urusan
yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan
(3) Pelaksana Pemeliharaan Plumbing di dalam melaksanakan tugasnya dibantu
oleh :
- Teknisi pemeliharaan jaringan air bersih
- Teknisi pemeliharaan jaringan air kotor
- Tenaga penyedia /distribusi konsumsi air bersih dan air panas untuk mandi
pasien secara terus menerus / berkesinambungan

b. Tugas Pokok

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
24
Memelihara jaringan air bersih, jaringan air kotor beserta alat-alatnya yang
berskala kecil / ringan atau sedang

c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan pemeliharaan / perbaikan dan renovasi instalasi atau jaringan
air bersih, jaringan air kotor beserta alat-alatnya bila dipandang perlu
(2) Merencanakan kebutuhan pengadaan suku cadang untuk pemeliharaan secara
berkala atau perkasus sesuai keperluan yang berdasarkan bon perbaikan dari
ruangan / user
(3) Membuat perencanaan, jangka pendek, jangka sedang dan jangka panjang
pemeliharaan plumbing yang beradaptasi sistuasi dan kondisi
(4) Merencanakan kebutuhan pengadaan alat kerja pemeliharaan plumbing untuk
kelancaran kerja
(5) Melaksanakan pemeliharaan, perbaikan terhadap jaringan air bersih, jaringan
air kotor beserta alat-alatnya
(6) Melaksanakan pemasangan terhadap jaringan air bersih, jaringan air kotor
beserta alat-alatnya
(7) Melaksanakan pencatatan kegiatan pemeliharaan sehari-sehari yang bersumber
dari bon-bon perbaikan dari ruangan/user dan hasil infeksi
(8) Melaksanakan kegiatan pencatatan pemeliharaan sehari-hari yang bersumber
dari bon-bon perbaikan dari ruangan / user dan hasil infeksi
(9) Melaksanakan pencatatan rekening langganan air bersih sebagai bukti otentik
distribusi air bersih yang dikonsumsi di rumah sakit agar terpantau dan
terkendali
(10) Melaksanakan pencatatan rekening langganan air bersih agar dapat terpantau
dan terkendali
(11) Melaksanakan / menginventarisasi alat-alat plumbing
(12) Melaksanakan / memberikan bimbingan teknis kepada teknisi demi kelancaran
tugas
(13) Mengikuti rapat koordinasi bersama Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan
secara rutin setiap seminggu sekali untuk mengevaluasi penyelesaian bon-bon
permintaan perbaikan dari ruangan / user
(14) Melaksanakan pemantauan kegiatan kerja penyedia distribusi konsumsi air
bersih di rumah sakit dengan jalan memeriksa buku laporan dinas 1 x 24 jam
(15) Melaksanakan pemantauan distribusi konsumsi air bersih dengan mencatat
meter air tiap hari dan pencatatan rekeningnya
(16) Membantu melaksanakan pengawasan pembangunan gedung yang
dilaksanakan oleh pihak ketiga, yang mengarah kepada penyesuaian

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
25
perencanaan ke pelaksanaan agar mempermudah pemeliharaan jaringan
plumbing masa selanjutnya
(17) Melaksanakan / mengadakan inspeksi rutin setiap seminggu sekali atau setiap
hari sabtu, untuk mencari jaringan air bersih, jaringan air kotor dan alat-alatnya
yang perlu diadakan perbaikan, penggantian

2.4 Pelaksana Pemeliharaan Listrik


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Pemeliharaan Listrik adalah seorang yang membantu tugas
pelaksana Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam pemeliharaan
jaringan dan peralatan listrik di rumah sakit
(2) Urusan Pemeliharaan Listrik dipimpin oleh seorang Koordinator Urusan yang
bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan
(3) Koordinator Urusan Pemeliharaan Listrik di dalam melaksanakan tugasnya
dibantu oleh teknisi yang sesuai dengan keahliannya.

b. Tugas Pokok
Melaksanakan pemeliharaan, perbaikan dan pemasangan jaringan dan peralatan
listrik.
c. Uraian Tugas
(1) Membuat usulan kebutuhan suku cadang secara berkala berdasarkan bon
permintaan perbaikan
(2) Membuat usulan pengajuan untuk pengadaan suku cadang alat-alat listrik per
triwulan secara berkala
(3) Membantu melaksanakan permintaan pemasangan dan perbaikan jaringan dan
peralatan listrik dari bagian / ruangan
(4) Membantu Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam menyusun rencana
anggaran biaya dan spesifikasi teknisi untuk pekerjaan pemeliharaan
pemasangan instalasi listrik
(5) Membantu Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam pengawasan /
pemasangan dan pemeliharaan instalasi listrik di rumah sakit yang
dilaksanakan oleh pihak ketiga
(6) Membantu Koordinator Instalasi Sarana Kesehatan dalam menyusun
pembuatan laporan harian dan laporan mingguan
(7) Mengevaluasi bon permintaan perbaikan dan pemasangan agar dapat
mengetahui jumlah bon yang masuk setiap hari, setiap minggu dan setiap
bulannya serta untuk mengetahui jumlah bon yang masuk, untuk mengetahui
jumlah bon yang selesai dan yang belum selesai

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
26
(8) Membuat laporan secara berkala hasil evaluasi bon permintaan perbaikan dan
pemasangan tersebut kepada Koordiantor Instalasi Sarana Kesehatan, yang
akan dikoordinasikan dengan KSP. IPSRS untuk penanganan lebih lanjut

3. Penanggung Jawab Instalasi Prasarana Kesehatan


a. Kedudukan
(1) Penanggung Jawab Instalasi Prasarana Kesehatan adalah seorang pelaksana
yang membantu KSP. IPSRS dalam pengelolaan dan pemeliharaan prasarana
kesehatan di rumah sakit
(2) Sub Koordinator Instalasi Prasarana Kesehatan dipimpin oleh seorang
Koordinator Instalasi yang bertanggung jawab kepada KSP. IPSRS
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Instalasi Prasarana Kesehatan
dibantu oleh :
- KoordinatorUrusan alat berat dan bejana tekan
- KoordinatorUrusan alat angkat dan pendingin
- KoordinatorUrusan motor diesel dan motor bakar bensin
- KoordinatorUrusan mekanik kasar dan halus

b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana di bidang prasarana kesehatan yang membantu tugas
KSP. IPSRS rumah sakit dalam menyelenggarakan kegiatan mengelola dan
melaksanakan pemeliharaan prasarana alat berat, bejana tekan, alat angkat,
pendingin, motor diesel, motor bensin, mekanik kasar, mekanik halus demi
kelancaran tugas IPSRS

c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan pengadaan, pemeliharaan dan perbaikan prasarana rumah sakit
(2) Melaksanakan / mengawasi / menyusun daftar kegiatan antara lain prainstalasi,
instalasi, pengujian, pemeliharaan, pengamanan, analisa kerusakan, perbaikan,
penghapusan, pembongkaran, desain modifikasi, dan telaahan teknis prasarana
kesehatan
(3) Melaksanakan pemeliharaan prasarana alat berat dan bejana tekan antara lain
Ketel Uap, autoclave, gas medis, gas teknis, alat gizi, mesin laundry,
incinerator, suction pump dan sejenisnya
(4) Melaksanakan pemeliharaan prasarana alat angkat dan pendingin antara lain :
lift, AC, cool storage, freezer, lemari es, dan sejenisnya

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
27
(5) Melaksanakan pemeliharaan motor diesel dan motor bensin, antara lain mobil,
motor, generator set dan diesel
(6) Melaksanakan pemeliharaan alat kantor dan alat kerumahtanggaan dari
konstruksi besi antara lain : brankard, kursi roda, tempat tidur, trolley,
instrument bedah, timbangan dan sejenisnya
(7) Melaksanakan bengkel mekanik dengan pengoperasian mesin-mesin antara
lain mesin bubut, mesin trais, mesin gergaji, mesin skrup, mesin las, mesin
potong, mesin lipatdan pelapisan / galvanis
(8) Melaksanakan penyediaan gas teknis, gas medis, dan udara segar, secara terus
menerus / berkesinambungan untuk pelayanan memasak, mencuci,
pencucihamaan, ruang bedah, ruang periksa, dan ruang perawatan
(9) Melaksanakan pelatihan dan pembinaan kepada operator / pemakai alat, teknisi
dan siswa dalam rangka pengoperasian, pemeliharaan prasarana kesehatan dan
praktek kerja agar berhasil guna, berdaya guna dan efektif.

3.1 Pelaksana Urusan Alat Angkat dan Pendingin


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Urusan Alat Angkat dan Pendingin adalah seorang pelaksana yang
membantu tugas Koordinator Instalasi Prasarana dalam pemeliharaan alat
angkat dan pendingin di rumah sakit
(2) Urusan Alat Angkat dan Pendingin dipimpin oleh seorang Koordinator urusan
yang bertanggung jawab kepada KSP. IPSRS dalam menjalankan tugasnya
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Urusan Alat Angkat dan Pendingin
dibantu oleh beberapa teknisi dan operator.

b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana di bidang Alat Angkat dan Pendingin yang membantu
tugas Koordinator Instalasi Prasarana Kesehatan dalam menyelenggarakan
kegiatan mengelola dan melaksanakan pemeliharaan Prasarana Alat Angkat dan
Pendingin demi kelancaran sub koordinator instalasi prasarana kesehatan.

c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan pengadaan, pemeliharaan dan perbaikan prasarana alat angkat
dan pendingin

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
28
(2) Melaksanakan / mengawasi / menyusun daftar kegiatan antara lain prainstalasi,
instalasi, pengujian, pemeliharaan, pengamanan, desain, modifikasi dan
telaahan teknis prasarana alat angkat dan pendingin
(3) Melaksanakan pemeliharaan prasarana alat angkat dan pendingin antara lain :
- Prasarana alat angkat seperti lift pasien dan lift barang / makanan, work lift
- Prasarana pendingin / AC seperti AC central, AC window, AC split, cold
storage mayat, freezer, lemari emas dan bank darah
(4) Melaksanakan pemeliharaan terencana prasarana alat angkat dan pendingin
meliputi pemeliharaan pencegahan dan pemeliharaan kuratif antara lain :
inspeksi, penyetelan, pelumasan, pengamatan, pemeliharaan berkala, reparasi
kecil, dan over haule terencana
(5) Melaksanakan pemeliharaan trouble shooting / perbaikan untuk
mengembalikan kondisi prasarana alat angkat dan pendingin seperti :
- Mencari kerusakan dengan pengukuran dan pengamatan
- Penggantian suku cadang yang rusak
- Pengukuran dan penyetelan
- Kalibrasi
(6) Melaksanakan pembinaan dan pelatihan terhadap pemakai prasarana, operator,
teknisi dan siswa dalam rangka pengoperasian, pemeliharaan dan praktek kerja
agar berhasil guna dan berdaya guna, efektif

3.2 Pelaksana Urusan Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Urusan Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin adalah seorang
pelaksana yang membantu tugas Koordinator Instalasi Prasarana dalam
pemeliharaan Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin di rumah sakit
(2) Urusan Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin dipimpin oleh seorang
Koordinator urusan yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi
Prasarana Kesehatan dalam menjalankan tugasnya
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator urusan Motor Diesel dan Motor
Bakar Bensindibantu oleh beberapa teknisi dan operator

b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana di bidang Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin yang
membantu tugas Koordinator Instalasi Prasarana Kesehatan dalam
menyelenggarakan kegiatan mengelola dan melaksanakan pemeliharaan Prasarana
Motor Diesel dan Motor Bakar Bensindemi kelancaran sub instalasi prasarana
kesehatan.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
29
c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan pengadaan, pemeliharaan dan perbaikan prasarana Motor
Diesel dan Motor Bakar Bensin
(2) Melaksanakan / mengawasi / menyusun daftar kegiatan antara lain prainstalasi,
instalasi, pengujian, pemeliharaan, pengamanan, desain, modifikasi dan
telaahan teknis prasarana Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin
(3) Melaksanakan pemeliharaan dan perbaikan prasarana antara lain :
- Motor Diesel dan generator set
- Motor Bakar Bensin seperti motor, mobil
(4) Melaksanakan pemeliharaan terencana prasarana Motor Diesel dan Motor
Bakar Bensinmeliputi pemeliharaan pencegahan dan pemeliharaan kuratif
antara lain : inspeksi, penyetelan, pelumasan, pengamatan, running
maintenance, penggantian komponen terencana,pemeliharaan berkala, reparasi
kecil, dan over haule terencana

(5) Melaksanakan pemeliharaan trouble shooting / perbaikan untuk


mengembalikan kondisi prasarana Motor Diesel dan Motor Bakar Bensin
seperti :
- Mencari kerusakan dengan pengukuran dan pengamatan
- Penggantian suku cadang yang rusak
- Pengukuran dan penyetelan
- Kalibrasi

(6) Melaksanakan pembinaan dan pelatihan terhadap pemakai prasarana, operator,


teknisi dan siswa dalam rangka pengoperasian, pemeliharaan dan praktek kerja
agar berhasil guna dan berdaya guna, efektif

3.3 Pelaksana Mekanik Kasar dan Halus


a. Kedudukan
(1) Pelaksana Urusan Mekanik Kasar dan Halus adalah seorang pelaksana yang
membantu tugas Koordinator Instalasi Prasarana dalam pemeliharaan Mekanik
Kasar dan Halus di rumah sakit
(2) Urusan Mekanik Kasar dan Halus dipimpin oleh seorang Koordinator urusan
yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Prasarana Kesehatan
dalam menjalankan tugasnya
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator urusan Mekanik Kasar dan Halus
dibantu oleh beberapa teknisi dan operator
b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana di bidang urusan Mekanik Kasar dan Halus yang
membantu tugas Koordinator Instalasi Prasarana Kesehatan dalam

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
30
menyelenggarakan kegiatan mengelola dan melaksanakan pemeliharaan Prasarana
Mekanik Kasar dan Halus demi kelancaran sub instalasi prasarana kesehatan.

c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan pengadaan, pemeliharaan dan perbaikan prasarana dibidang
Mekanik Kasar dan Halus
(2) Melaksanakan / mengawasi / menyusun daftar kegiatan antara lain prainstalasi,
instalasi, pengujian, pemeliharaan, pengamanan, analisa kerusakan, perbaikan,
penghapusan pembongkaran, desain, modifikasi dan telaahan teknis Mekanik
Kasar dan Halus
(3) Melaksanakan pemeliharaan dan perbaikan Mekanik Kasar dan Halus antara
lain :
- Instrument bedah seperti tromol-tromol, gunting, pinset dan lain-lain
- Peralatan kantor seperti mesin jahit dan timbangan
- Mebeleir pasien dari konstruksi besi seperti tempat tidur, brancard, truly,
korsi roda
(4) Melaksanakan pemeliharaan dan perbaikan meja operasi
(5) Melaksanakan pembuatan rancang bangun, modifikasi Mekanik Kasar dan
Halus antara lain :
- Mebeleir pasien seperti tempat tidur, truly, kursi roda, brancard, meja periksa
- Konstruksi besi seperti pintu besi, teralis, pagar dan lain-lain
(8) Melaksanakan pembinaan dan pelatihan terhadap pemakai prasarana, operator,
teknisi dan siswa dalam rangka pengoperasian, pemeliharaan dan praktek kerja
agar berhasil guna dan berdaya guna, efektif

4. Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan


a. Kedudukan
(1) Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan adalah seorang pelaksana yang
membantu KSP. IPSRS dalam menyelenggarakan pemeliharaan dan perbaikan
peralatan elektromedik dan elektronika umum untuk kelancaran pelayanan
kesehatan di rumah sakit
(2) Sub Instalasi Peralatan Kesehatan dipimpin oleh seorang Koordinator Instalasi
yang bertanggung jawab kepada KSP. IPSRS
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan
dibantu oleh :
- Koordinator Urusan Clinical Engineer
- Koordinator Urusan Peralatan Elektromedik
- Koordinator Urusan Elektronika umum

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
31
b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana yang membantu tugas KSP. IPSRS rumah sakit dalam
menyelenggarakan kegiatan perencanaan pengadaan, pengawasan, pemeliharaan,
dan perbaikan peralatan elektromedik dan elektronika umum.

c. Uraian Tugas
(1) Bertanggung jawab terhadap segala kegiatan urusan clinical engineer,
peralatan elektromedik dan elektronika umum
(2) Melakukan koordinasi dan evaluasi kegiatan yang dilakukan oleh urusan
clinical engineer, peralatan elektromedik dan elektronika umum
(3) Mengawasi dan mengkontrol produktifitas kerja di Sub Instalasi Peralatan
Kesehatan agar efektif dan efisien
(4) Menganalisa data hasil kegiatan untu mengembangkan kegiatan dan peranan
Sub Instalasi Peralatan Kesehatan
(5) Melakukan perencanaan dan mengatur anggaran biaya pemeliharaan dan
perbaikan peralatan elektromedik dan elektronika umum
(6) Melakukan koordinasi dengan sub instalasi lain di IPSRS untuk memperlancar
penyesuaian tugas pemeliharaan dan perbaikan
(7) Melaporkan secara rutin setiap minggu kegiatan urusan-urusan yang ada
dibawah tanggung jawabnya kepada KSP. IPSRS

4.1 Pelaksana Peralatan Elektromedik


a. Kedudukan
(1) Pelaksana urusan Peralatan Elektromedik adalah seorang pelaksana yang
membantu Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan dalam
menyelenggarakan kegiatan pemeliharaan dan perbaikan peralatan
elektromedik
(2) Urusan Peralatan Elektromedik dipimpin oleh seorang Koordinator urusan
yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Urusan Peralatan Elektromedik
dibantu oleh beberapa personil yang berada dibawah urusannya.

b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana yang membantu tugas Koordinator Instalasi Peralatan
Kesehatan rumah sakit dalam dalam melaksanakan pemeliharaan dan perbaikan
peralatan elektromedik

c. Uraian Tugas

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
32
(1) Bertanggung jawab terhadap segala kegiatan yang dilakukan oleh teknisi
peralatan elektromedik
(2) Mengawasi dan memberikan arahan kepada teknik spesialis peralatan
elektromedik dalam pelaksanaan pemeliharaan dan perbaikan
(3) Mengawasi dan memberikan arahan kepada teknik spesialis peralatan
elektromedik tentang cara membaca skematik dan diagram dan buku petunjuk
perbaikan
(4) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektromedik dalam pemakaian alat ukur
(5) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektromedik dalam melakukan modifikasi
(6) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektromedik tentang rencana pengadaan dan pemakaian suku cadang
(7) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektromedik dalam melaksanakan pelatihan pemakaian, pemeliharaan dan
perbaikan peralatan elektromedik
(8) Melaporkan secara rutin setiap minggu kegiatan yang dilakukan oleh teknisi
spesialis peralatan elektromedik kepada Koordinator Instalasi Peralatan
Kesehatan
4.2 Pelaksana Peralatan Elektronika Umum
a. Kedudukan
(1) Koordinator Urusan Peralatan Elektronika Umum adalah seorang pelaksana
yang membantu Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan dalam
menyelenggarakan kegiatan pemeliharaan dan perbaikan peralatan Elektronika
Umum
(2) Urusan Peralatan Elektronika Umum dipimpin oleh seorang Koordinator
urusan yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Peralatan
Kesehatan
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Urusan Peralatan Elektronika
Umum dibantu oleh beberapa personil yang berada dibawah urusannya.
b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana yang membantu tugas Koordinator Instalasi Peralatan
Kesehatan rumah sakit dalam dalam melaksanakan pemeliharaan perbaikan dan
modifikasi Peralatan Elektronika Umum.

c. Uraian Tugas
(1) Bertanggung jawab terhadap segala kegiatan yang dilakukan oleh teknisi
peralatan elektronika umum

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
33
(2) Mengawasi dan memberikan arahan kepada teknik spesialis peralatan
elektronika umum dalam melaksanakan pendataan peralatan elektronika umum
yang ada di rumah sakit
(3) Mengawasi dan memberikan arahan kepada teknik spesialis peralatan
elektronika umum dalam melaksanakan perbaikan
(4) Mengawasi dan memberikan arahan kepada teknik spesialis peralatan
elektronika umum dalam pemakaian alat ukur
(5) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektronika umum dalam melakukan modifikasi
(6) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektronika umum tentang pemakaian suku cadang agar efektif dan efisien
(7) Mengawasi dan memberikan arahan terhadap kepada teknik spesialis peralatan
elektronika umum dalam melaksanakan pelatihan
(8) Melaporkan secara rutin setiap minggu kegiatan yang dilakukan oleh teknisi
spesialis elektronika umum kepada Koordinator Instalasi Peralatan Kesehatan

5. Pelaksana Pengamanan Fasilitas dan Kalibrasi


a. Kedudukan
(1) Koordinator Instalasi Pengamanan Fasilitas dan Kalibrasi adalah seorang
pelaksana yang membantu KSP. IPSRS dalam menyelenggarakan kegiatan
pengukuran, kalibrasi, sanitasi, dan pengamanan fasilitas
(2) Sub Instalasi Pengamanan Fasilitas dan Kalibrasi dipimpin oleh seorang
Koordinator Instalasi yang bertanggung jawab kepada KSP. IPSRS
(3) Dalam melaksanakan tugasnya Koordinator Instalasi Pengamanan Fasilitas dan
Kalibrasi dibantu oleh :
- Penanggung Jawab Urusan Pengukuran dan Kalibrasi
- Penanggung Jawab Urusan Rumah Sakit
- Penanggung Jawab Urusan Pengamanan Fasilitas Kesehatan

b. Tugas Pokok
Sebagai seorang pelaksana di bidang Pengamanan Fasilitas dan Kalibrasi yang
membantu tugas KSP. IPSRS rumah sakit dalam menyelenggarakan kegiatan
pengukuran, kalibrasi, sanitasi, dan pengamanan fasilitas kesehatan demi
kelancaran tugas IPSRS
c. Uraian Tugas
(1) Merencanakan, melaksanakan, mengawasi dan menyusun laporan pelaksanaan
program pengamanan fasilitas kesehatan dan kalibrasi
(2) Merencanakan, melaksanakan, mengawasi dan menyusun laporan pelaksanaan
program pengukuran dan kalibrasi fasilitas kesehatan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
34
(3) Memberikan kode label laik pakai untuk setiap peralatan kesehatan
(4) Melaksanakan pengukuran dan kalibrasi dalam uji fungsi dan coba fasilitas
kesehatan

5.1 Pelaksana Pengukuran dan Kalibrasi


a. Kedudukan
(4) Pelaksana Pengukuran dan Kalibrasi adalah seorang pelaksana yang membantu
Penanggung jawab Instalasi Pengamanan Fasilitas dan Kalibrasi dalam
menyelenggarakan kegiatan pengukuran dan kalibrasi fasilitas kesehatan
(5) Urusan Pengukuran dan Kalibrasi dipimpin oleh seorang Koordinator urusan
yang bertanggung jawab kepada Koordinator Instalasi Pengamanan Fasilitas
dan Kalibrasi
(6) Dalam melaksanakan tugasnya Penaggung jawab Pengukuran dan Kalibrasi
dibantu oleh beberapa orang personil yang berada dibawahnya

b. Tugas Pokok
Membantu tugas Koordinator Instalasi Pengamanan Fasilitas dan Kalibrasi dalam
menyelenggarakan kegiatan pengukuran dan kalibrasi peralatan kedokteran,
peralatan listrik, dan optic serta peralatan mekanik demi kelancaran tugas IPSRS

c. Uraian Tugas
(1) Menyusun program kegiatan kerja tentang pengukuran dan kalibrasi yang
meliputi peralatan kedokteran, peralatan listrik, dan optic serta peralatan
mekanik
(2) Melaksanakan koordinasi kegiatan pengukuran dan kalibrasi yang meliputi
peralatan kedokteran, peralatan listrik, dan optic serta peralatan mekanik

(3) Melaksanakan pengawasan kegiatan pengukuran dan kalibrasi yang meliputi


peralatan kedokteran, peralatan listrik, dan optic serta peralatan mekanik
(4) Memberikan kode label laik pakai untuk setiap peralatan kesehatan
(5) Melaksanakan pengukuran dan kalibrasi dalam uji fungsi dan coba fasilitas
kesehatan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
35
BAB VII
TATA HUBUNGAN KERJA

SELURUH UNIT INTERNAL EKSTERNAL PIHAK KE 3 (AGEN


IPSRS
KERJA DI RSUD LL
ALAT, BADAN
BUDHI ASIH KALIBRASI)
EKSTERNAL
LL
Dinas Perumahan, Dan
Gedung Pemerintah,
INTERNAL : BAPPETEN
- Melakukan perawatan sarana dan prasarana rumah sakit
- Menerima laporan kerusakan dari ruangan dan menindaklanjuti dengan tinjauan
lapangan
- Melakukan perbaikan fasilitas sarana dan prasarana rumah sakit.
- Melaporkan hasil tindakan terhadap sarana dan prasarana yang diperbaiki ke unit kerja
dan kepada atasan langsung

EKSTERNAL:
Agen distributor dan Pihak ketiga
- Menghubungi agen distributor alat untuk perbaikan dan penggantian spare part
- Bekerjasama dengan agen distributor dalam melakukan pelatihan terhadap alat baru
- Melakukan kerja sama kalibrasi dengan penyediaan jasa kalibrasi untuk melakukan
kalibrasi di RSUD Budhi Asih.
- Bekerjasama dengan tenaga outsourching untuk perbaikan dan perawatan saran
prasarana

Dinas Perumahan, BPFK dan Bappetten

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
36
- Berkoordinasi dengan Dinas Perumahan untuk merencanakan anggaran belanja
perbaikan dan pemeliharaan gedung
- Berkoordinasi dengan Suku Dinas Perumahan dalam bidang pengawasan perbaikan
dan perawatan gedung.
- Berkoordinasi dengan BPFK dalam pengujian tingkat radiasi alat di unit radiologi.
- Berkoordinasi dengan BAPETEN untuk ijin alat radiologi.

BAB VIII
POLA KETENAGAAN DAN
KUALIFIKASI PERSONAL IPSRS RSUD
BUDHI ASIH
A.Kualifikasi Sumber Daya Manusia

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
37
Kualifikasi yang dibutuhkan untuk pelayanan Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah
Sakit di RSUD Budhi Asih Jakarta adalah :
3. Kepala Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit
Kualifikasi I
Pendidikan Sarjana Muda / DIII ATEM dengan tambahan pendidikan :
a. S1 Teknik / DIV Instalasi Medik
b. S2 Clinical Engineering / MARS
c. Pengalaman Kerja minimal 5 tahun

Kualifikasi II
Pendidikan Sarjana Muda / DIII ATEM dengan tambahan pendidikan :
a. S1 Clinical Engineering / DIV Instalasi Medik
b. S2 / MARS
c. Pengalaman Kerja minimal 7 tahun

Kualifikasi III
Pendidikan Sarjana Muda / DIII ATEM dengan tambahan pendidikan :
a. S1 Teknik / Clinical Enginering / DIV Instalasi Medik
b. Pengalaman Kerja minimal 15 tahun

4. Pengelola / Penyelia IPSRS (Ka. Sub Instalasi) dengan kualifikasi


Kualifikasi I
Pendidikan dasar Sarjana Muda / DIII ATEM dengan pendidikan tambahan :
a. S1 Teknik / Clinical Engineering / Instalasi Medik
b. S2 Clinical Engineering / MARS
c. Pengalaman Kerja di RS (IPSRS) minimal 3 tahun

Kualifikasi II
Pendidikan Sarjana Muda / DIII ATEM dengan tambahan pendidikan :
a. Pelatihan, Pengelolaan fasilitas kesehatan
b. Pengalaman kerja di RS (IPSRS) minimal 3 tahun

Kualifikasi III
Pendidikan dasar dengan tambahan pendidikan :
a. Pelatihan pengelolaan fasilitas kesehatan
b. Pengalaman kerja minimal 5 tahun

5. Pengelola / Penyelia (Administrasi IPSRS) dengan kualifikasi


Kualifikasi I
Pendidikan dasar S1 Administrasi dengan tambahan pendidikan
a. Pengalaman kerja di IPSRS minimal 3 tahun
b. Pelatihan pengelolaan fasilitas kesehatan

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
38
Kualifikasi II
Pendidikan dasar Sarjana Muda / DIII ATEM dengan tambahan pendidikan
a. S1 / Engineering / S1 Administrasi Umum / Dipl. IM
b. Pelatihan Pengelolaan fasilitas sarana Rumah Sakit
c. Pengalaman Kerja minimal 7 tahun

6. Pelaksana Instalasi (Ka. Urusan) dengan kualifikasi


Kualifikasi I
Dasar pendidikan DIII APK ditambah dengan keahlian khusus di bidang kesehatan
lingkungan, manajemen dan administrasi

Kualifikasi II
Dasar pendidikan Sarjana Muda / DIII ATEM Kemenkes
Kualifikasi III
Dasar Pendidikan SMK jurusan listrik atau elektro dengan pengalaman kerja di IPSRS
minimal 10 tahun.
Pelatihan pengelolaan sarana rumah sakit

7. Tenaga Terampil / Teknisi dengan dasar pendidikan


Lulusan SMK jurusan listrik atau elektro

8. Tenaga dasar
Dasar pendidikan SMA, SMP dan sederajat

9. Pelaksana Administrasi
a. Lulusan sarjana muda administrasi / sederajat
b. SMK, akuntan tambahan dibidang administrasi
c. SMK ditambah pengalaman di IPSRS minimal 10 tahun ditambah pelatihan
administrasi

B.Jumlah Ketenagaan

Jumlah tenaga yang dibutuhkan untuk kegiatan pemeliharaan sarana rumah sakit,
berdasarkan pedoman ketenagaan IPSRS di Rumah Sakit Tipe B menurut ratio tempat
tidur.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
39
Tabel 2.1.Jumlah Kebutuhan Tenaga di IPSRS berdasarkan Pedoman Ketenagaan
RS Tipe B
No. Jenis / Macam Tenaga Ratio TT Kebutuhn untuk 320
RS Tipe B TT
1 S dalam bidang engineering / manajemen 1 : 1000 1 org
2 S1/ DIII/engineering/manajemen 1 : 100 4 org
3 Teknisi mahir Dipl. Dalam bidang 1 : 50 8 org
engineering
4 Sarjana Muda / DIII ATEM 1 : 30 2 org
DIII Kesehatan Lingkungan
5 Tenaga terampil SMK Listrik/Elektro 1 : 10 20 org
6 Tenaga S1 / DIII Administrasi 1 : 1000 1 org
7 Pelaksana Administrasi SMA 1 : 66 5 org
8 Tenaga dasar / Penyelia 1 : 40 2 org
Jumlah 43 org

Keterangan :
No. 1 s/d 6 berpedoman / bersumber dari direktorat Instalasi Medik.
Pedoman pelaksanaan kegiatan IPSRS.
No. 7 s/d 8 kebutuhan berdasarkan pengalaman mengenai kegiatan yang dilakukan di
IPSRS.

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
40
BAB IX
KEGIATAN ORIENTASI IPSRS RSUD BUDHI
ASIH

Untuk memberikan pemahaman bagi pegawai baru yang masuk ke Bagian IPSRS, maka akan
dilakukan program orientasi bagi pegawai tersebut. Program orientasi dimaksudkan agar pegawai baru
tersebut dapat memahami secara umum atas tugas dan fungsi Bagian IPSRS serta hubungan
koordinasi antar satuan pelaksana khususnya menyangkut tugas dan fungsi yang akan menjadi
tanggungjawabnya.

Mekanisme orientasi bagi pegawai baru di Satuan IPSRS dilakukan sebagai berikut :

Hari Penanggung
Materi Waktu Metoda
Ke Jawab

1 Pengenalan personil di unit Tatap muka KSP IPSRS


kerja

2 Penyampaian materi Diskusi KSP IPSRS


tentang kegiatan di unit
kerja

3 Penyampaian aturan dan Diskusi KSP IPSRS


tata tertib unit kerja

4 Pelaporan secara tertulis Diskusi KSP IPSRS

BAB X
PERTEMUAN/RAPAT IPSRS BUDHI ASIH
Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
41
A. JADWAL RAPAT UNIT KERJA IPSRS

NO
RAPAT Waktu Peserta Keterangan
Rapat
1 Rapat rutin 1 bulan sekali Unit -
IPSRS
2 Rapat Insidentil Sewaktu-waktu Unit -
IPSRS
dan unit
terkait
3 Rapat koordinasi Tiap hari kerja Unit -
internal (morning IPSRS
report) dan unit
terkait
4 Rapat koordinasi Jika diperlukan Instansi
eksternal terkait
Materi Rapat :
- Laporan dan evaluasi kinerja harian/bulanan
-Masalah dan pemecahannya
- Evaluasi dan rekomendasi

XI

PELAPORAN IPSRS RSUD BUDHI ASIH

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
42
1. Laporan harian
Hasil pengukuran suhu kamar operasi, ICU dan Chiller
Hasil kunjungan terhadap ruangan.
Hasil kerja harian yang didokumentasi pada buku harian.

2. Laporan bulanan
Hasil rekapan pekerjaan harian

3. Laporan tahunan
Hasil laporan kalibrasi
Reakapitulasi bulanan

Format Laporan Harian :

Terima/ Unit Respon Tinjauan


Kunjungan Kerja Lapangan dan
No Tgl Jam Keluhan/Masalah Tgl Jam Tindak Lanjut Keterangan

1
2
3
4
5

Format Laporan Bulanan :

Jumlah Yang Diperbaiki/


No Jenis Pekerjaan Keterangan
Dipelihara
Mengganti balon, air
1
Perbaikan tensi meter 10 raksa
2
3
4
5

Format Laporan Tahunan :

Jumlah Yang Diperbaiki/


No Bulan Jenis Pekerjaan Keterangan
Dipelihara
Mengganti balon, air
1
Perbaikan tensi meter 10 raksa
2

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
43
3
4
5

Dilarang mengubah dan atau menggandakan dokumen ini tanpa persetujuan Instalasi Mutu dan Direktur RSBA
44

Anda mungkin juga menyukai