Anda di halaman 1dari 14

Comparison between Different Measures of Body Fat with Kidnet Function Decline and

Incident CKD
Abstract
Background and objectives. Meskipun ukuran antropometrik lemak tubuh dikaitkan dengan
perkembangan CKD, itu mungkin tidak dapat membedakan berbagai jenis lemak dan oleh
karena itu mungkin kurang akurat daripada perhitungan computed tomography (CT). Jurnal ini
membandingkan hubungan antara pengukuran CT dan antropometrik dalam obesitas dengan
hasil ginjal dalam Health Aging and Body Composition Study.
Design, setting, participants, & measurements. Peserta direkrut dari bulan Maret 1997
sampai Juli 1998. Pengukuran CT mencakup visceral abdominal fat (VAT), subcutaneous
adipose tissue (SAT), and intermuscular fat area (IMAT), sedangkan pengukuran
antropometrik termasuk waist circumference (WC) and body mass index (BMI). Hasil ginjal
termasuk kidney function (KF) (penurunan 30% pada eGFRcysC dalam tindak lanjut pada
tahun 3 atau 10) atau kejadian CKD (tindak lanjut eGFRcysC # 60 ml / menit per 1,73 m2 pada
individu dengan GFR.60 ml awal / menit per 1,73 m2). Model regresi logistik multivariabel
dan model regresi Poisson digunakan untuk mengevaluasi hubungan dengan penurunan KF
dan kejadian penyakit ginjal. Kami juga menilai asosiasi independen di antara tindakan paparan
dengan memasukkan mereka ke dalam model yang sama.
Results. Dua ribu empat ratus delapan puluh sembilan individu disertakan. Usia rata-rata
adalah 7463 tahun, 49% adalah laki-laki, 39% berkulit hitam, 59% hipertensi, dan 15% adalah
penderita diabetes. Penurunan KF terjadi pada 17% populasi, sedangkan kejadian CKD juga
terjadi pada 17% dari mereka yang berisiko. Dalam model kontinyu, SAT, VAT, IMAT, BMI,
danWC (per SDincrease) semuanya terkait secara signifikan dengan penurunan KF. Ada
interaksi yang signifikan antara VAT dan CKD sehubungan dengan penurunan KF (P = 0,01).
Hanya VAT, BMI, danWC yang dikaitkan dengan kejadian CKD. Hanya VAT yang tetap
merupakan faktor risiko yang signifikan untuk kejadian CKD ketika variabel eksposur lainnya
termasuk dalam model yang sama. Tidak ada hubungan antara ukuran obesitas dan hasil ginjal
ketika nilai kreatinin pada tahun 3 dan 10 digunakan untuk memperkirakan perubahan dalam
eGFR.
Conclusions. Pengukuran antropometrik lemak tubuh tampaknya memberikan perkiraan
konsisten penurunan risiko KF sebagai pengukuran CT pada usia lanjut.

Introduction
Dalam dua dekade terakhir, telah terjadi peningkatan prevalensi CKD yang paralel
dengan peningkatan prevalensi obesitas. Meskipun obesitas adalah penyebab utama diabetes
dan hipertensi, dua penyebab utama CKD, studi epidemiologi terbaru menunjukkan bahwa
obesitas merupakan faktor risiko independen untuk CKD. Dalam penelitian cross-sectional ada
prevalensi CKD yang lebih tinggi, yang didefinisikan oleh sebuah eGFR, 60 ml / min per 1,73
m2, dengan tingkat indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi, sedangkan pada studi
longitudinal tingkat obesitas yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan kejadian CKD dan
pengembangan ESRD. Meskipun BMI yang lebih tinggi dikaitkan dengan pengembangan
CKD, ini mungkin bukan ukuran optimal obesitas. Faktanya, studi epidemiologi menunjukkan
bahwa rasio waist-to-hip (WHR) lebih dekat terkait dengan kejadian kardiovaskular dan
perkembangan CKD dibandingkan dengan BMI pada subjek dengan CKD. Pada CKD,
pemborosan otot umum terjadi dan IMT yang lebih rendah dapat mencerminkan penurunan
lemak viseral atau penurunan massa otot, yang terakhir menjadi penanda malnutrisi dan
pembengkakan. Hasil yang serupa ditemukan pada orang dewasa yang lebih tua dimana WHR
lebih dekat terkait dengan semua penyebab kematian dibandingkan dengan BMI, dan waist
circumference (WC), namun bukan IMT, dikaitkan dengan penurunan kidney function (KF).
Telah dihipotesiskan bahwa WHR dan WC mungkin merupakan ukuran risiko yang lebih baik
karena mereka mencerminkan obesitas sentral dan lemak viseral. Lemak visceral adalah
pengatur utama dari banyak adipokin dan sitokin, dan juga dikaitkan dengan resistensi insulin,
sindrom metabolik, dan diabetes, semua proses patofisiologis yang terlibat dalam CKD.
Selain itu, intermuscular adipose tissue (IMAT) dikaitkan dengan fungsi otot dan
mobilitas pada orang dewasa yang lebih tua dan pada berbagai kondisi komorbiditas dan
berimplikasi pada disfungsi metabolik seperti resistensi insulin. Standar emas dan penilaian
paling akurat dari subcutaneous adipose tissue (SAT), visceral abdominal fat (VAT), dan
IMAT adalah computed tomography (CT). Kami berhipotesis bahwa tindakan CT akan
memberi risiko penurunan fungsi ginjal tertinggi dibandingkan dengan tindakan lainnya.
Sepengetahuan kami, tidak ada penelitian yang mengevaluasi apakah adipositas yang dinilai
oleh CT scan dikaitkan dengan penurunan KF dan / atau kejadian CKD dan apakah itu
memberikan penilaian risiko yang lebih baik daripada BMI dan WC. Tujuan dari penelitian ini
adalah untuk menilai pertanyaan ini dalam Health Aging dan Body Composition (Health ABC),
sebuah kohort yang terdiri dari orang dewasa yang lebih tua dimana pemborosan otot lazim
dan di mana ukuran adipositas langsung mungkin sangat penting.
Materials and Methods
Subjects
Health ABC adalah studi prospektif berbasis populasi untuk mengevaluasi efek
komposisi berat dan tubuh pada perubahan fisiologis dan fungsional terkait usia. Individu
berusia 70-79 tahun direkrut dari bulan Maret 1997 sampai Juli 1998 di dua pusat lapangan
yang berlokasi di Pittsburgh, Pennsylvania dan Memphis, Tennessee. Kohort terdiri dari 3075
pria (48,4%) dan wanita (51,6%), di antaranya 41,6% berkulit hitam. Semua peserta Health
ABC dengan pengukuran CT scan pada awal dan setidaknya dua pengukuran cystatin C (yang
pertama pada saat CT abdomen) dimasukkan dalam analisis.
Exposure Variables
VAT, SAT, dan IMAT.
Lemak perut diestimasi
dengan gambar CT 1 cm
yang diperoleh selama
respirasi tersuspensi antara
vertebra lumbal keempat dan
kelima. GE 9800 Advantage
digunakan di Pittsburgh, dan
Siemens Somatom Plus dan
Picker PQ2000S digunakan
di Memphis. Pembacaan
tengah dilakukan di
University of Colorado
Health Sciences Centre.
Rentang kepadatan jaringan
adiposa ditentukan dari
histogram bimodal intensitas
adiposa dan jaringan lunak.
Gambar piksel dengan
intensitas dalam rentang ini
diklasifikasikan sebagai jaringan adiposa. Area lemak untuk keseluruhan gambar ditentukan
dengan mengalikan jumlah piksel jaringan adiposa dengan luas piksel. Garis region-of-interest
ditarik di persimpangan otot dinding perut dan kompartemen viseral, membentang di sekitar
tubuh ke otot belakang. Jaringan adiposa dalam lingkaran ini dianggap VAT. Perbedaan luas
lemak antara keseluruhan gambar dan lemak viseral sama dengan daerah lemak subkutan. Area
IMAT dan atenuasi otot (unit Hounsfield) dicatat dari CT paha. Atenuasi rata-rata otot paha
tercatat. Atenuasi yang lebih rendah mengindikasikan infiltrasi lemak otot yang lebih besar.
WC dan BMI. WC diukur dengan menggunakan lingkar terkecil antara tulang rusuk bawah
dan puncak iliaka. WHR bukan bagian dari tindakan antropometrik dasar yang dilakukan di
Health ABC karena WC tidak diukur dengan cara tradisional di HABC; Sebagai gantinya,
diameter sagital diukur.
Hasil. KF diperkirakan menggunakan cystatin C serum dengan rumus: 133 3 x menit (Scys /
0.8, 1)-0.499 x maximum (Scys / 0.8, 1) -1.328 x 0.996age (x0.932 untuk wanita). Formula ini
dikembangkan dari penyatuan beberapa kohort dengan GFR yang diukur. Nilai 3 dan 10
cystatin C diukur pada waktu yang sama. Penurunan dalam KF didefinisikan sebagai
penurunan 30% pada eGFRcysC dalam tindak lanjut pada tahun 3 atau 10. Definisi penurunan
KF ini berdasarkan pada pertemuan Food and Drug Administration baru-baru ini sebagai titik
akhir yang direkomendasikan untuk uji klinis. Perubahan KF didefinisikan dengan menghitung
tingkat perubahan pada eGFRcysC menggunakan dua atau tiga pengukuran cystatin C. Insiden
CKD didefinisikan sebagai tindak lanjut eGFRcysC < 60 ml / menit per 1,73 m2 pada individu
dengan GFR >= 60 ml / menit per 1,73 m2. Untuk menghindari subjek dengan fluktuasi kecil
pada eGFRcysC yang mungkin disebabkan oleh "noise," definisi juga mencakup penurunan 1
ml / min per 1,73 m2 / tahun pada eGFR.
Analisis utama kami didasarkan pada cystatin C karena beberapa alasan. Pertama,
dibandingkan dengan kreatinin, cystatin C kurang dipengaruhi oleh jenis kelamin, ras, dan
massa otot dan karena itu lebih tepat mencerminkan KF pada populasi lansia. Kedua, cystatin
C lebih kuat dikaitkan dengan hasil buruk pada lansia, tampak lebih sensitif terhadap perubahan
KF, dan telah dikalibrasi selama kunjungan. Semua ukuran cystatin C dilakukan di University
of Vermont dan serangkaian kontrol internal digunakan untuk mengkalibrasi ulang tindakan
yang bias (tahun 3, 10) dengan standar aslinya. Ketiga, kami tidak dapat menyesuaikan drift
atau kalibrasi kreatinin mengingat bahwa tahun 3 dan 10 nilai kreatinin distandarkan ke
spektrometri massa pengenceran isotop sedangkan nilai awal tidak. Hal ini menyebabkan tahun
3 kreatinin eGFR lebih tinggi dari nilai dasar yang tidak terdormulasi. Untuk mencoba
mengatasi masalah ini dan melakukan analisis dengan menggunakan kreatinin serum, kami
mengulangi analisis yang menggabungkan tindakan kreatinin pada tahun ke 3 dan 10 dan
memperkirakan eGFR berdasarkan persamaan Chronic Kidney Disease Epidemiology
Collaboration dengan menggunakan definisi yang sama untuk penurunan KF dan insiden CKD.
Kovariat Ini termasuk faktor sosio-demografi (umur, jenis kelamin, ras, lokasi klinis, tingkat
pendidikan); faktor gaya hidup (merokok saat ini [didefinisikan oleh arus versus sebelumnya
atau tidak pernah], penggunaan alkohol [didefinisikan oleh .1 versus, 1 minuman / d]); dan
kondisi komorbid (glukosa puasa yang terganggu (didefinisikan sebagai glukosa puasa dari
100 sampai 125 mg / d], toleransi glukosa terganggu [IGT] [didefinisikan sebagai toleransi
glukosa 2 jam 140-200 mg / dl], diabetes [didefinisikan dengan penggunaan dari agen
hipoglikemik, laporan diri, glukosa plasma puasa $ 126 mg / dl, atau tes toleransi glukosa oral
$ 200 mg / dl]; hipertensi [didefinisikan baik oleh laporan pribadi ditambah penggunaan obat
antihipertensi, atau tekanan sistolik BP140 mmHg atau tekanan diastolik BP 0,90 mmHg],
tekanan arterial rata-rata, gagal jantung, penyakit jantung koroner [didefinisikan sebagai infark
miokard, angina, bypass arteri koroner], kolesterol total, kolesterol LDL, kolesterol HDL, dan
rasio albumin-tocreatinine urin [didefinisikan sebagai miligram albumin / gram kreatinin]).
Statistical Analyses
Kami mengkategorikan peserta dengan kuartil VAT dan SAT, dan membandingkan
distribusi demografi dan kovariat di kuartil dengan menggunakan uji chi-square untuk
variabel kategoris dan ANOVA atau uji Kruskal-Wallis untuk variabel kontinu, jika sesuai.
Korelasi Spearman digunakan untuk mengevaluasi korelasi antara VAT, SAT, dan
IMAT dengan BMI dan WC. Spline yang tidak disesuaikan dilakukan untuk mengevaluasi
hubungan antara SAT dan VAT dengan penurunan KF (didefinisikan sebagai eGFRcysC.30%)
dan kejadian CKD. Model campuran linier dengan intersep dan lereng acak digunakan untuk
memperkirakan dan membandingkan tren linier pada mean eGFR dan digunakan untuk
mengevaluasi hubungan antara VAT dan SAT dengan penurunan KF (didefinisikan sebagai
eGFRcysC.30%). Pendekatan ini memperhitungkan korelasi pengamatan dalam subjek. Untuk
mengevaluasi hubungan variabel eksposur dan kejadian CKD, digunakan regresi Poisson untuk
menghitung adjusted relative risk. Analisis dilakukan dengan VAT dan SAT sebagai variabel
kontinyu (per peningkatan SD) dan kemudian dikategorikan sebagai kuartil. Analisis serupa
dilakukan untuk BMI dan WC.
Model disesuaikan sebagai berikut: model 1 disesuaikan untuk demografi (umur, jenis
kelamin, ras, dan situs). Model 2 disesuaikan untuk model 1 plus systolic BP, tekanan arteri
rata-rata, IGT, glukosa puasa, diabetes, rasio kreatinin dan kreatinin, dan obat antihipertensi.
Model 3 disesuaikan untuk variabel model 2 ditambah dengan merokok, kolesterol LDL,
kolesterol HDL, terapi penggantian hormon, penyakit jantung koroner umum, dan gagal
jantung. Untuk kejadian CKD, analisis juga disesuaikan untuk baseline eGFR. Untuk hasil
penurunan KF (didefinisikan sebagai eGFRcysC.30%), interaksi antara SAT dan VAT dengan
status CKD (eGFR, 60 ml / min per 1,73 m2) awal dilakukan. Analisis dilakukan dengan
menggunakan perangkat lunak S-Plus (rilis 8.0; Insightful Inc., Seattle, WA) dan SPSS (rilis
16.0.1; SPSS Inc., Chicago, IL).

Sensivity Analyses
Karena penilaian eGFR mencakup area permukaan tubuh, ukuran tubuh yang lebih
besar dapat dikaitkan dengan eGFR yang lebih rendah dalam analisis cross-sectional. Untuk
alasan ini, hubungan antara SAT dan VAT dengan hasil diulang dengan menggunakan
penurunan KF dalam skala berkelanjutan. Mengingat komposisi tubuh berbeda secara
signifikan menurut ras dan jenis kelamin, interaksi dengan variabel-variabel ini dievaluasi
untuk kedua hasil ginjal. Analisis disesuaikan dengan BMI untuk menilai apakah semua
variabel paparan tetap merupakan faktor risiko yang signifikan untuk hasil ginjal setelah
disesuaikan dengan adipositas total. Kami juga mengevaluasi untuk asosiasi independen di
antara tindakan pemaparan dengan memasukkan VAT, SAT, IMAT dalam satu model, dan
BMI dan WC dalam model lain. Selain itu, kami mengevaluasi jika hasilnya konsisten dengan
penurunan 40% pada eGFRcysC. Akhirnya, analisis BMI dianalisis dengan menggunakan
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) definisi untuk kelebihan berat badan dan obesitas.

Results
Dari 3075 peserta Health ABC, 27 tidak memiliki pengukuran baseline cys C, 350
kehilangan pengukuran follow-up cys C, dan 209 tidak melakukan CT, membuat 2489 subjek
tersedia untuk analisis ini. Usia rata-rata adalah 7463 tahun, 49% adalah laki-laki, 39% berkulit
hitam, 59% hipertensi, dan 15% adalah penderita diabetes (Tabel 1). Rata-rata eGFRcysC
adalah 88 ml / menit per 1,73 m2 dan 8% memiliki eGFR, 60 ml / menit per 1,73 m2. Kuartil
yang lebih tinggi dari SAT dan VAT dikaitkan dengan profil metabolik yang lebih buruk
(prevalensi diabetes, hipertensi, penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi, dan profil lipid yang
lebih buruk) dan eGFRcysC yang lebih rendah (Tabel 1). Korelasi spearman antara SAT
dengan VAT, BMI, dan WC masing-masing 0,3, 0,8, dan 0,6. Korelasi antara VAT dengan
BMI dan WC masing-masing adalah 0,6 dan 0,7. Korelasi antara SAT dan VAT dengan IMAT
masing-masing adalah 0,6 dan 0,5. Durasi tindak lanjut rata-rata adalah 8,9 tahun; penurunan
persen rata-rata tahunan adalah 3.266.3.
Outcomes
Penurunan KF (Ditetapkan sebagai eGFRcysC> 30%). Penurunan KF hadir pada 17%
populasi. Gambar 1 menunjukkan splines yang berkaitan dengan VAT dan SAT dengan
penurunan KF, dengan VAT menunjukkan hubungan yang lebih linier. Dalam model kontinu,
setiap SD yang lebih tinggi SAT dikaitkan dengan kemungkinan penurunan KF yang lebih
tinggi pada model univariat dan disesuaikan sepenuhnya. SAT tidak terkait dengan penurunan
KF saat diperiksa dalam kuartil (Tabel 2). Dalam model kontinu, setiap VAT yang lebih tinggi
dikaitkan dengan peluang yang jauh lebih tinggi Penurunan KF pada model univariat dan
disesuaikan sepenuhnya. Kuartil tertinggi VAT dikaitkan dengan risiko penurunan KF yang
signifikan yang dilemahkan dalam model yang disesuaikan sepenuhnya (Tabel 2). Dalam
model kontinyu, setiap SD IMAT yang lebih tinggi dikaitkan dengan peluang yang lebih tinggi
untuk penurunan KF pada model univariat dan disesuaikan sepenuhnya. Kuartil tertinggi
IMAT dikaitkan dengan risiko penurunan KF yang signifikan dalam model yang disesuaikan
sepenuhnya (Tabel 2).
Dalam model univariat dan penyesuaian yang terus menerus, setiap SD BMI yang lebih
tinggi dikaitkan dengan risiko penurunan KF yang signifikan. WC dikaitkan dengan kenaikan
risiko yang lebih tinggi untuk penurunan KF dalam model univariat dan disesuaikan
sepenuhnya. Dalam analisis kategoris, kuartil tertinggi dari kedua BMI dan WC dikaitkan
secara signifikan dengan penurunan KF (Tabel 2). Nilai P untuk interaksi antara CKD dan SAT
adalah 0,6. Namun ada interaksi yang signifikan antara VAT dan CKD (nilai P = 0,01). Ketika
analisis dikelompokkan berdasarkan ada tidaknya CKD, VAT tetap merupakan faktor risiko
independen untuk penurunan KF hanya pada populasi tanpa CKD (Tabel 3). Analisis diulang
menggunakan kreatinin eGFR pada tahun ke 3 dan 10. Pada model yang disesuaikan dan
sebagian disesuaikan, SAT, VAT, IMAT, WC, dan BMI semuanya terkait dengan penurunan
KF pada model kontinu yang tidak disesuaikan dan disesuaikan sebagian, namun tidak lagi
signifikan pada model yang disesuaikan Tidak satu pun variabel paparan dikaitkan dengan
penurunan KF dalam model kontinu atau kategoris. Dalam model kategoris, kuartil tertinggi
untuk semua variabel eksposur dikaitkan dengan penurunan KF di model yang tidak
disesuaikan dan sebagian disesuaikan, tapi hubungannya dilemahkan dan tidak lagi signifikan
pada model yang disesuaikan sepenuhnya (Supplemental Table 1, Table 4).
Insiden CKD. Insiden CKD terjadi pada 17% populasi. Angka 2-4 menunjukkan angka
kemiringan untuk VAT dan SAT dengan kejadian CKD, menunjukkan hubungan yang lebih
linier antara VAT dan kejadian CKD. Dalam model kontinu, setiap SD SAT yang lebih tinggi
dikaitkan dengan risiko kejadian CKD yang signifikan, namun hal ini tidak lagi signifikan pada
model yang disesuaikan sepenuhnya. Kuartil tertinggi SAT dikaitkan dengan peningkatan
risiko kejadian CKD yang juga tidak lagi signifikan pada model yang disesuaikan sepenuhnya
(Tabel 5). Dalam model kontinu, setiap VAT yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kejadian
CKD yang signifikan dalam model univariat dan penyesuaian sepenuhnya. Kuartil tertinggi
VAT dikaitkan dengan peningkatan risiko yang signifikan pada model yang disesuaikan
sepenuhnya (Tabel 5). Dalam model kontinu, setiap SD IMAT yang lebih tinggi dikaitkan
dengan risiko kejadian CKD yang signifikan dalam model yang tidak disesuaikan, namun
hubungan tersebut tidak lagi signifikan pada model yang disesuaikan sepenuhnya. Kuartil
tertinggi IMAT dikaitkan dengan risiko kejadian kejadian CKD yang signifikan dalam model
yang disesuaikan sepenuhnya (Tabel 5).

Dalam model kontinu, setiap SD BMI yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan
risiko kejadian CKD pada model univariat dan disesuaikan sepenuhnya. Demikian juga, dalam
model kontinyu setiap WC SD lebih tinggi juga dikaitkan dengan kejadian CKD pada model
univariat dan disesuaikan penuh. Kuartil yang lebih tinggi dari kedua BMI dan WC juga
dikaitkan dengan kejadian CKD (Tabel 5). Analisis diulang menggunakan kreatinin eGFR pada
tahun ke 3 dan 10. Tidak satu pun variabel paparan dikaitkan dengan kejadian CKD dalam
model yang disesuaikan sepenuhnya (Tabel 6).

Analisis Sensitivitas. Tidak ada


hubungan antara SAT dan VAT
dengan penurunan KF saat eGFR
dimodelkan sebagai variabel
kontinyu. Selain itu, tidak ada
interaksi antara ukuran obesitas
dengan jenis kelamin dan ras
(Supplemental Table 1). Ketika
analisis disesuaikan dengan BMI,
hanya VAT (per SD) yang
merupakan faktor risiko yang
signifikan untuk kejadian CKD
dalam model berkelanjutan (rasio
tingkat kejadian, 1,9; interval
kepercayaan 95%, 1,0 sampai
1,3). Tidak satu pun variabel
paparan lainnya dikaitkan dengan
kejadian penurunan CKD atau KF
(didefinisikan sebagai
eGFRcysC.30%) setelah
penyesuaian untuk BMI. Sebagai tambahan, kami menilai untuk asosiasi independen di antara
tindakan paparan dengan memasukkan mereka ke dalam model yang sama. Untuk hasil
penurunan KF, tidak ada satupun variabel dalam model gabungan tersebut terkait dengan hasil.
Untuk hasil kejadian CKD, hanya VAT yang tetap merupakan faktor risiko independen untuk
kejadian CKD (Supplemental Table 2 dan 3). Ketika mendefinisikan penurunan KF sebagai
penurunan eGFRcysC.40%, baik SAT maupun VAT dikaitkan dengan penurunan KF dalam
model kontinu atau kategoris (Tabel Tambahan 4). Obesitas, yang didefinisikan oleh WHO
sebagai $ 30 kg / m2, dikaitkan dengan penurunan KF dan kejadian CKD (Supplemental Table
5 and 6).

Discussion
Di Health ABC, kelompok orang tua yang berfungsi dengan baik yang awalnya dengan
KF, VAT, WC, IMAT, dan BMI yang sebagian besar normal semuanya terkait dengan kejadian
penurunan CKD dan KF saat eGFR didefinisikan sebagai eGFRcysC.30%. SAT dikaitkan
dengan penurunan KF hanya pada model kontinu, namun tidak terkait dengan kejadian CKD.
Tak satu pun dari ukuran adipositas dikaitkan dengan hasil ginjal saat EKG diperkirakan
menggunakan kreatinin. Hasil kami konsisten dengan penelitian observasional yang
menunjukkan bahwa obesitas sentral, yang dinilai oleh WC atau WHR, terkait dengan kejadian
CKD. Namun, kami juga mengamati bahwa ukuran antropometri adipositas umum seperti BMI
memberikan penilaian risiko yang serupa dibandingkan dengan tindakan langsung. Sebagai
tambahan, IMAT, sebuah depot lemak ektopik di dalam otot kaki, juga terkait dengan hasil
ginjal.
Mekanisme potensial mengapa VAT dan IMAT memberikan risiko lebih tinggi untuk
kejadian CKD daripada SAT mungkin berhubungan dengan lokasi anatomi mereka. Jaringan
adiposa yang tersimpan di lokasi ektopik di luar jaringan subkutan seperti di otot, hati, dan
rongga perut dikaitkan dengan peradangan kronis, IGT, peningkatan kolesterol total, dan
penurunan kekuatan dan mobilitas pada orang dewasa yang lebih tua. VAT dikaitkan dengan
pelepasan spidol proinflamasi dan resistensi insulin telah dikaitkan dengan perubahan
struktural pada ginjal seperti perluasan mesangial dan peningkatan fibrosis ginjal. Selain itu,
VAT dapat memberikan efek hemodinamik pada ginjal seperti fraksi filtrasi yang lebih tinggi
dan sebagai hasilnya meningkatkan tekanan kapiler glomerulus. Demikian juga, IMAT
dikaitkan dengan hasil negatif pada populasi yang lebih tua. Selain efek metabolik negatif,
IMAT juga terkait dengan kelemahan otot dan penurunan fungsi mobilitas, juga lazim pada
penderita CKD. WC mencerminkan VAT dan oleh karena itu kami berhipotesis bahwa VAT
akan memberikan setidaknya ukuran risiko yang sama dibandingkan dengan WC untuk hasil
ginjal, dan ukuran penilaian risiko yang lebih baik daripada SAT dan BMI. Dalam penelitian
kami, BMI memiliki asosiasi risiko yang sama dengan VAT. Hal ini mungkin disebabkan oleh
fakta bahwa BMI menggabungkan ukuran SAT dan VAT dan komponen VAT mungkin
dominan. Analisis yang menunjukkan hubungan VAT dengan kejadian CKD independen
terhadap BMI konsisten dengan hipotesis ini.

Hasil kami menunjukkan bahwa ukuran CT adipositas viseral tidak tampak lebih
unggul daripada ukuran antropometrik konvensional dari adipositas viseral seperti WC untuk
penilaian prognosis ginjal. Temuan kami meyakinkan bahwa, setidaknya untuk prognosis
ginjal, ukuran langsung lemak viseral tidak diperlukan.
Kami juga mencatat bahwa adipositas viseral adalah faktor risiko penurunan KF hanya
pada subjek tanpa CKD awal. Hasil ini sesuai dengan yang lain dimana, pada subjek dengan
CKD, obesitas bukan lagi faktor risiko perkembangan CKD. Temuan ini mungkin merupakan
konsekuensi dari adanya faktor risiko bersaing lainnya untuk perkembangan CKD seperti
hipertensi, diabetes, dan proteinuria pada orang dengan CKD.
Studi kami memiliki beberapa kekuatan. Inilah satu-satunya studi yang kita sadari untuk
menilai risiko hasil ginjal dengan ukuran adipositas langsung. Hal ini terutama penting pada
populasi yang lebih tua di mana pemborosan otot lazim dan di mana tindakan antropometrik
mungkin tidak sebaik ukuran langsung adipositas. Selain itu, Health ABC memiliki penilaian
rinci mengenai faktor risiko dan hasil, tindak lanjut jangka panjang, dan sampel besar orang
dewasa yang lebih tua yang berisiko tinggi terhadap hasil ginjal. Studi kami juga memiliki
beberapa keterbatasan. Pertama, kita tidak bisa menilai WHR karena pengukuran pinggul
langsung tidak dilakukan di Health ABC. Kedua, albuminuria, penanda penting penyakit
ginjal, tidak diukur selama masa tindak lanjut di Health ABC dan kami tidak dapat menentukan
apakah ukuran lemak dikaitkan dengan perubahan ekskresi albumin. Ketiga, hasil utama kami
berdasarkan cystatin C karena kreatinin awal belum dilakukan pengenceran spektrometri massa
isotop-dikalibrasi di Health ABC. Kami mencoba untuk mengatasi hal ini dengan mengulangi
analisis kreatinin hanya dengan menggunakan data 3 dan 10 tahun. Kami percaya bahwa
perbedaan hasil berdasarkan eGFRcysC versus eGFRcr mungkin disebabkan oleh fakta bahwa
variabel paparan tidak dinilai bersamaan dengan kreatinin dasar, dan kreatinin dinilai hanya
dalam dua titik waktu dengan analisis eGFRcr. Namun, kami mengakui bahwa kita tidak dapat
mengesampingkan kemungkinan bahwa faktor selain eGFR, seperti pembengkakan dan
obesitas, dapat mempengaruhi tingkat cystatin C dan data eGFRcr lebih akurat. Selain itu,
ketika menentukan penurunan KF sebagai penurunan eGFRcysC > 40%, baik SAT maupun
VAT dikaitkan dengan penurunan KF baik model kontinu maupun kategoris. Meskipun ini
mungkin terkait dengan kejadian yang lebih sedikit, ada kemungkinan juga bahwa tidak ada
hubungan yang benar dengan penurunan 0,40%. Akhirnya, hasil kami mungkin tidak dapat
digeneralisasikan untuk populasi yang lebih muda.
Sebagai kesimpulan, kami menemukan bahwa VAT, IMAT, BMI, dan WC semuanya
terkait dengan kejadian penurunan CKD dan KF saat menggunakan eGFRcysC > 30%. SAT,
bagaimanapun, tidak terkait dengan kejadian CKD. Pengukuran antropometrik lemak tubuh
tampaknya memberikan perkiraan konsisten penurunan risiko KF sebagai tindakan CT pada
tetua.

Anda mungkin juga menyukai