Anda di halaman 1dari 5

Survey seismik merupakan semua kegiatan yang berkaitan dengan pengumpulan data

seismik, mulai dari survey pendahuluan dengan menggunakan survey detail. Akuisisi data
seismik adalah tahapan survey untuk mendapatkan data dilapangan. Kegiatan akuisis data
terbatas hingga proses perekaman, dimana data hasil kegiatan akuisisi data akan dibawa ke
bagian pengolahan.

Seismik refleksi hanya mengamati gelombang pantul yang datang dari batas-batas formasi
geologi. Gelombang pantul ini dapat dibagi atas beberapa jenis gelombang yakni:
Gelombang-P, Gelombang-S, Gelombang Stoneley, dan Gelombang Love.
Kegiatan teknis utama dalam eksplorasi seismik meliputi :

1.Topografi / navigasi
2.Seismic drilling
3.Recording

1. Topografi/ Navigasi
Merupakan proses teknis awal yang dilakukan sebelum dilakukannya proses seismik akusisi
data. Topografi ini dilakukakn untuk mendapatkan pemetaan yang jelas mengenai ketinggian,
posisi serta medan dari suatu daerah yang akan dilakukan poses eksplorasi. Perencanaan dan
pelaksanaan aktivitas topografi yang dilakukan meliput:

Desain Line seismik


Untuk melakukan suatu survey seismik, perlu adanya desain survey yang akan dilakukan,
survey seismik ini sangat erat kaitannya dengan desain lintasan dan metode akusisi yang akan
dilaksanakan. Beberapa macam metode suvey seismik diantaranya adalah:
Seismik 2D, survey ini hanya dilakukan dengan tujuan mencitrakanpoint-point tertentu.
Seismik 3D, Explorasi seismic 3D merupakan teknologi pencitraan (imaging) bawah
permukaan secara tiga dimensi. Berbeda dengan seismic 2D yang mencitrakan point
tertentu atau titik maka seismik 3D adalah teknologi untuk mencitrakan bidang.
Seismik 3D memiliki kelebihan untuk meng-eliminasi mis-tie dalam migrasi reflektor
miring, meningkatkan resolusi horizontal, dan memberikan citra yang lebih detail.
Seismik 4D, survey 4D ini hanya dilakukan dengan membandingkan hasil survey seismik
suatu daerah dengan parameter waktu. Bagaimana perubahan susunan geologi suatu
daerah seiring dengan waktu.
Desain Jaringan dan titik kontrol GPS
Desain jaringan GPS ini akan memudahkan dalam proses recording, sehingga titik-titik
penting dalam proses recording dapat di ketahui melalui GPS.

Gambar 1. Peta desain jaringan dan titik GPS menggunakan software Mesa

Operasional Survey GPS


Pada tahapan ini adalah menentukan dan menandai titik-titik yang akan dilakukannya proses
seismik.

Operasional Survey topografi


Tujuannya adalah untuk menjadi acuan survey apabila akan dilakukan pengukuran lebih
lanjut ke suatu koordinat prospek minyak dan gas, misalnya untuk pembangunan jalan,
konstruksi rig dan lain-lain.

2. Sesimic Drilling
Drilling
Pemboran dangkal pada survey Seismik bertujuan untuk membuat tempat penanaman dinamit
sebagai sumber energi (source) pada perekaman. Kedalaman lubang bor biasanya 30 m
dengan diameternya sekitar 11 cm. Penentuan kedalaman lubang bor ini berdasarkan test
percobaan yang dilakukan sebelumnya. Kedalaman ini terletak di bawah lapisan lapuk
(weathering zone).
Gambar 2. Kegiatan pemboran pada survey seismik

Preloading
Pada survey seismik digunakan sumber energi dinamit untuk di darat, dan airgun digunakan
khusus untuk daerah survey di dalam air. Dinamit yang digunakan bermerk Power Gel ini
terbungkus dalam tabung plastik dan dapat disambung-sambung sesuai dengan berat yang
diinginkan untuk ditanam. Di dalam tabung ini dinamit diisi dengan detenator atau cap
sebagai sumber ledakan pertama, serta dipasang pulaanchoragar dinamit tertancap kuat di
dalam tanah.
Pemasangan dinamit (preloading) dilakukan langsung setelah pemboran selesai, dengan
tujuan untuk menghindari efek pendangkalan dan runtuhan di dalam lubang. Pengisian
dinamit dilakukan oleh regu loader yang dipimpin oleh seorangshooteryang telah mempunyai
pengetahuan keamanan yang berhubungan dengan bahan peledak dan telah memiliki lisensi
tertulis dari MIGAS.

Gambar 3. Kegiatan preloading pada survey seismik


3. Recording
Perekaman merupakan pekerjaan akhir dari akuisisi data seismik, yaitu merekam data seismik
ke dalam pita magnetik (tape) yang nantinya akan diproses oleh pusat pengolahan data
(processing centre). Sebelum melakukan perekaman kabel dibentangkan sesuai dengan posisi
dan lintasannya berdasarkan desain survey 2D. Pada saat perekaman, yang memegang kendali
adalah observer dengan memakai perlengkapan alat recording yang disebut LABO.

Persiapan Peralatan
Peralatan yang digunakan dalam proses recording antara lain:
1) Kabel Trace: Kabel penghubung antar trace.
2) Geophone: Penerima getaran dari gelombang sumber yang berupa sinyal analog.
3) SU (Stasiun Unit): Pengubah sinyal analog dari trace ke dalam digital yang akan
ditransfer ke LABO.
4) PSU (Power Stasiun Unit): Berfungsi memberikan energi pada SU 70 A / 16 Volt.

Gambar 4. Peralatan perekaman pada survey seismik

Penembakan (Shooting)
Saat peledakan dan perekaman tidak semua data terekam sempurna, kadang-kadang dinamit
tidak meledak, Up Hole tidak terekam dengan baik, banyak noise, dsb. Kejadian ini disebut
misfire, beberapa istilah misfire yang sering digunakan di lapangan:

Cap Only : dinamit tidak meledak, detenator meledak


Dead Cap : hubungan pendek, dinamit tidak meledak
Loss wire : kabel deto tidak ditemukan
Weak Shot : tembakan lemah, frekuensi rendah
Line Cut : kabel terputus saat shooting
Parity Error : instrumen problem
No CTB : no confirmation time break
Loss Hole : lubang dinamit tidak ditemukan
Reverse Polaritty : polaritas terbalik
Bad/No Up Hole : UpHole jelek atau tidak ada (pada monitor record atau blaster)
Dead Trace : trace mati
Noise Trace : terdapat noise pada trace

Field Processing
Field processing adalah proses yang dilakukan di lapangan sebelum dilakukan proses
selanjutnya di pusat. Perhatian utama difield processing adalah pada geometri penembakan
dimana jika ada penembakan terdapat wrong ID, wrong coordinate, wrong spread dsb, dapat
diketahui dan segera dikonfirmasikan ke Field Seismologist dan TOPO untuk dilakukan
perbaikan. Proses pengolahan data seismik di lapangan biasanya hanya dilakukan sampai
pada tahapan final stack tergantung dari permintaan client.