Anda di halaman 1dari 15

12 Bentuk Bentuk Negara di Dunia Beserta Contohnya

1. Negara Serikat (Federasi)

2. Pengertian dari negara serikat adalah suatu negara yang terdiri atas beberapa

negara bagian dengan mempunyai satu buah pemerintah federasi yang mana

bertugas untuk mengendalikan kedaulatan negara tersebut. Keseluruhan dari

negara bagian tersebut diatur dengan peraturan yang mengatur tentang

pembagian kewenangan antara pemerintah federal dan pemerintah negara

bagian. Hal ini dapat diartikan juga bahwa setiap negara bagian mempunyai

pemerintah dan konstitusi sendiri. Meski demikian yang menjalankan hubungan

internasional dengan pihak luar negeri tetaplah menjadi kewenangan negara

federal.
Bendera dari berbagai negara bagian di amerika serikat

Pada bentuk negara serikat (federasi) hal yang berkaitan dengan keuangan, keamanan,

dan peradilan biasanya diurus oleh pemerintah federal. Contoh negara federasi adalah

Amerika Serikat, Argentina, Kanada, Australia, Swiss dan Afrika Selatan adalah contoh

negara serikat (federasi), Selain itu bentuk negara malaysia adalah federasi yang juga

menjadi contoh negara federasi. Perlu diketahui juga bahwa negara-negara bagian ini

tidak selalu mempunyai nama yang sama. Di Afrika Selatan, negara bagian bernama
provinsi seperti juga halnya dengan Kanada dan Argentina. Di Swiss, namanya lander

atau canton.

Setiap bentuk negara memiliki cirinya masing-masing. Begitu pula dengan bentuk

negara federasi. Di bawah ini adalah beberapa ciri dari negara federasi.
Masing-masing negara bagian boleh membuat dasar hukumnya sendiri. Meski demikian,
dasar hukum dan peraturan yang dibuat oleh negara bagian harus selaras dengan dasar hukum
dari negara federal.
Masing-masing negara bagian mempunyai pemerintahan sendiri termasuk kepala negara
beserta kabinetnya, serta anggota parlemen.
Masing-masing negara bagian boleh mempunyai bendera negara bagiannya sendiri.
Negara federal memiliki kedaulatan keluar dan ke dalam negara bagian atau yang disebut
dengan limitatif. Ini juga menegaskan bahwa negara bagian tidak memiliki kedaulatan, tetapi
kekuasaan sebenarnya tetaplah dimiliki oleh negara bagian.

2. Negara Kesatuan

Bentuk negara kesatuan merupakan bentuk negara terbanya di seluruh dunia,

jumlahnya sekitar separuh Negara di dunia. Undang-undang dasar negara kesatuan

memberikan kekuasaan penuh kepada pemerintahan pusat untuk melaksanakan

kegiatan hubungan luar negeri.


Sebuah negara kesatuan betapapun luas otonomi yang dimiliki oleh propinsi-

propinsinya, masalah-masalah yang berkaitan dengan hubungan luar negeri

merupakan wewenang pemerintah pusat dan daerah pada prinsipnya tidak boleh

berhubungan langsung dengan negara luar. Indonesia, Jepang dan Prancis adalah

contoh negara kesatuan dan bentuk negara semacam ini biasanya tidak menimbulkan

kesulitan dalam hubungan internasional.

Setiap bentuk negara memiliki cirinya masing-masing. Begitu pula dengan bentuk

negara Kesatuan. Di bawah ini adalah beberapa ciri dari negara Kesatuan.
Masing-masing negara kesatuan di dunia hanya memiliki satu bendera dan satu Undang-
Undang Dasar sebagai dasar hukumnya.
Negara kesatuan hanya mempunyai satu pemerintah pusat dengan beberapa daerah
kekuasaan di bawahnya.
Dalam pemerintahan negara kesatuan hanya memiliki 1 dewan perwakilan rakyat.
Negara kesatuan hanya membuat satu kebijakan yang berkaitan dengan bidang politik,
sosial, ekonomi, dan keamanan.

3. Perserikatan Negara (Konfederasi)

Konfederasi merupakan gabungan dari sejumlah Negara melalui sejumlah perjanjian

internasional yang memberikan wewenang tertentu kepada konfederasi. Dalam bentuk


gabungan ini, negara-negara anggota konfederasi semuanya tetap merupakan negara-

negara yang berdaulat dan berada pada subjek hukum internasional. Karena pada

hakikatnya konfederasi atau perserikatan negara bukanlah merupakan negara itu

sendiri, melainkan suatu gabungan dari negara-negara yang sudah merdeka. Biasanya

perserikatan/konfederasi ini dibentuk dengan tujuan tertentu, misalnya untuk

membentuk pertahanan bersama, atau utuk urusan politik luar negeri.

Meskipun terbentuk dari gabungan beberapa negara, negara konfederensi tidak sama

dengan negara federal. Negara-negara yang tergabung dalam konfederasi memiliki

kedaulatan penuh, sedangkan negara-negara bagian yang tergabung dalam negara

federal tidak berdaulat.

Untuk diketahui negara dengan bentuk konfederasi hanya bertahan sampai abad 19

saja. Negara yang dulunya berbentuk konfederasi lama kelamaan beralih ke bentuk

federal, contohnya negara Swiss. Negara tersebut dulunya berbentuk konfederasi,


tetapi sejak tahun 1848 Swiss cenderung menggunakan sistem federal dimana

hubungan internasional diselenggarakan oleh pemerintah pusat.

Baca Juga : 4 Asas Kewarganegaraan di Indonesia Beserta Contonya

4. Negara Netral

Bentuk negara yang selanjutnya yakni negara netral. Negara netral adalah negara yang

membatasi dirinya untuk tidak melibatkan diri dalam berbagai sengketa yang terjadi

dalam masyarakat internasional. Netralitas ini mempunyai beberapa arti dan haruslah

dibedakan pengertian netralitas tetap, netralitas sewaktu-waktu dan politik netral

(netralitas positif).
Netralitas tetap adalah negara yang netralitasnya dijamin dan dilindungi oleh perjanjian-
perjanjian internasional seperti Swiss dan Austria,
Netralitas sewaktu-waktu adalah sikap netral yang hanya berasal dari kehendak negara itu
sendiri (self imposed) yang sewaktu-waktu dapat ditanggalkannya. Swedia misalnya, selalu
mempunyai sikap netral dengan menolak mengambil ikatan politik dengan blok kekuatan
manapun. Tiap kali terjadi perang, Swedia selalu menyatakan dirinya netral yaitu tidak memihak
kepada pihak-pihak yang berperang. Netralitas Swedia tidak diatur oleh perjanjian-perjanjian
internasional, tetapi dalam kebijaksanaan yang sewaktu-waktu dapat saja ditanggalkannya.
Dengan berakhir perang dingin, Swedia dan juga Finlandia ikut menjadi anggota Uni Eropa
semenjak 1 Januari 1985.
Politik netral atau netral positif yang kebijaksanaannya dianut oleh negara-negara
berkembang terutama yang tergabung dalam gerakan non blok. Negara-negara tersebut bukan
saja tidak memihak kepada blok-blok kekuatan yang ada tetapi juga dengan bebas memberikan
pandangan dan secara aktif mengajukan saran dan usul penyelesaian atas masalah-masalah yang
dihadapi dunia demi tercapainya keharmonisan dan terpeliharanya perdamaian dalam masyarakat
internasional.

Negara netral juga memiliki tiga segi yang menjadi dasar-dasar politiknya. Ketiga segi

tersebut tediri dari:


Segi sosiologis, Dalam segi sosiologis dijelaskan bahwa negara netral menilai segala
sesuatu secara objektif demi terwujudnya keseimbangan dan perdamaian. Hal tersebut
merupakan suatu kewajiban sosial yang bersumber dari latar belakang negara yang bersangkutan.
Segi yuridis, Dalam segi yuridis dijelaskan bahwa negara yang bersifat netral mempunyai
instrumen hukum yang membahas tentang pengakuan negara-negara lain atas peran Indonesia
dalam gerakan non blok netralitas tersebut.
Segi politik, Dalam segi politik ini dijelaskan bahwa negara netral tetap merupakan
negara menjalankan politik secara seimbang dan melindungi negara tertentu agar tidak
diperebutkan oleh negara besar lainnya.

5. Trustee (perwalian)

Trustee adalah wilayah jajahan dari negara-negara yang kalah perang dalam perang

Dunia II dan berada di bawah naungan Dewan Perwalian PBB serta negara yang

menang perang. Pemerintahan di daerah trustee melibatkan Dewan Perwalian PBB

dengan tujuan untuk mempertinggi kemajuan dalam bidang ekonomi, politik, sosial,

pendidikan rakyat di daerah tersebut menuju ke arah pemerintah sendiri. Hal ini selaras
dengan hak menentuan nasib sendiri. Tujuan utama sistem perwalian ialah untuk

meningkatkan kemajuan wilayah perwalian menuju pemerintahan sendiri.

Contohnya, Papua Nugini merupakan negara bekas negara jajahan Inggris berada

dibawah naungan PBB sampai dengan tahun 1975. Kemudian contoh berikutnya

adalah mikronesia yang merupakan negara trustee terakhir yang pada tahun 1994

dilepas Dewan Perwalian PBB.

Dalam Piagam PBB dicantumkan bahwa yang termasuk trustee adalah sebagai berikut:

1. Daerah yang dengan suka rela dilepaskan oleh negara yang menguasainya.

2. Daerah yang dilepaskan oleh negara yang kalah perang dalam PD II.

3. Daerah mandat yang lahir berdasarkan Perdamaian ersailles.

6. Koloni atau negara jajahan


Negara Koloni / Negara Jajahan adalah suatu daerah yang tidak diperintah oleh

pemerintah dari bangsa tersebut, tetapi diperintah oleh bangsa lain, dan seluruh urusan

pemerintahan diatur negara yang menjajah. atau negara koloni juga disebut

sebagai suatu negara yang menjadi jajahan negara lain. Jadi, daerah atau negara

koloni tidak memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri karena nasibnya ditentukan

oleh pemerintah negara yang menjajahnya. Contohnya, Indonesia pernah menjadi

koloni (negara jajahan) Belanda selama kurang lebih dari 350 tahun.

7. Protektorat

Protektorat adalah suatu negara yang berada di bawah lindungan negara lain yang

kuat. Umumnya, negara yang dilindungi tidak dianggap berdaulat dan tidak merdeka.

Hal-hal yang berhubungan dengan luar negeri dan pertahanan negara diserahkan pada

negara perlindungnya. Contoh negara bentuk protektorat adalah Maroko, Uni Indo-Cina

(Vietnam, Kamboja dan Laos) sebelum merdeka merupakan protektorat dari Prancis.
Menurut Samidjo, SH, Protektorat dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu sebagai

berikut:

1. Protektorat internasional adalah jika sebuah negara merupakan subyek hukum

internasional. Contohnya, Mesir pada saat menjadi protektorat Turki pada tahun 1917 dan

Zanzibar pada saat menjadi protektorat Inggris tahun 1890.

2. Protektorat Kolonial adalah protektorat yang menyerahkan urusan hubungan luar

negeri, pertahanan dan keamanan, serta dalam negeri pada negara perlindungnya. Negara

protektorat kolonial tidak menjadi subyek hukum internasional. Contoh: Brunei

Darussalam sebelum merdeka merupakan negara protektorat Inggris.

8. Dominion

Dominion adalah bentuk negara yang hanya terdapat dalam sejarah ketatanegaraan

Inggris. Bentuk negara ini mula-mula merupakan tanah jajahan Inggris, namun

sekarang sudah menjadi negara merdeka dan berdaulat dalam suatu gabungan negara

yang diberi nama "The British Commonwealth of Nation".


Dalam perkembangan zaman, ada beberapa negara jajahan Inggris yang merdeka

dengan status dominion seperti India dan Pakistan (meskipun sekarang dua negara

tersebut telah mengubah bentuk pemerintahan menjadi republik).

Akhirnya, bentuk dominion pun menjadi hilang. Karena yang duduk dalam The British

Commonwealth of Nation tidak hanya negara dominion saja maka The British

Commonwealth of Nation diubah menjadi Commonwealth of Nation. Anggota-anggota

negara persemakmuran itu antara lain Inggris, Malaysia, Selandia Baru, Afrika Selatan,

Australia, Kanada dan India.

9. Mandat

Negara mandat merupakan sebuah negara yang awalnya adalah jajahan dari negara

yang kalah dalam Perang Dunia I yang kemudian diletakkan di bawah perlindungan

suatu negara yang menang perang dengan pengawasan dari Dewan Mandat Liga
Bangsa-Bangsa. Ketentuan-ketentuan tentang pemerintahan perwalian ini telah

ditentukan dalam suatu perjanjian di Versailles. Contohnya, Kamerun merupakan

negara bekas jajahan Jerman menjadi mandat Prancis.

10. Negara Kecil

Bentuk negara berikutnya yang akan kami jelaskan adalah negara kecil. Sesuai dengan

penamaannya, mereka yang memiliki bentuk negara kecil adalah negara-negara yang

wilayah kedaulatannya tidak begitu luas. Karena wilayah kedaulatannya tidak luas,

maka jumlah penduduknya pun tidak banyak atau sangat sedikit.

Meskipun berbentuk negara kecil, Negara-negara kecil ini semua mempunyai unsur

konstitutif seperti yang dipersyaratkan oleh hukum internasional untuk pembentukan

suatu negara. Walaupun semua negara-negara kecil ini merupakan negara-negara

yang merdeka dan berdaulat, tidak semuanya sanggup melaksanakan kedaulatan

keluarnya, seperti mempunyai perwakilan diplomatik dan konsuler dengan negara-


negara lain atau menjadi anggota organisasi-organisasi internasional. Pertimbangan

terutama adalah karena mahalnya biaya pembukaan misi perwakilan tetap di luar

negeri, kekurangan personalia dan beratnya beban pembayaran kontribusi wajib pada

organisasi-organisasi internasional.

Baca Juga : 5 Unsur-Unsur Negara (Menurut Konvensi Montevideo), Lengkap Penjelasan

Negara-negara kecil juga tidak memiliki angkatan bersenjata dan pertahanan

nasionalnya diserahkan kepada negara tetangga. Tentu saja dengan catatan negara-

negara kecil itu harus memiliki kebijaksanaan luar negeri yang tidak bersebrangan

dengan negara tetangganya.

11. Negara Terpecah

Berikutnya yakni bentuk negara terpecah. Bagaimana suatu negara bisa disebut negara

terpecah ? Negara disebut terpecah ketika suatu negara yang diduduki oleh beberapa
negara yang berkonflik pada Perang Dunia 2 dan mempunyai ideologi yang berbeda.

Perbedaan ideologi tersebut terjadi akibat perang dingin dan juga konflik antara blok

timur dan blok barat. Sebuah negara yang berbeda hakekat ideologi nya kemudian

terpecah menjadi 2 negara dengan sistem pemerintahannya masing-masing. Kedua

negara tersebut cenderung saling mencurigai dan bermusuhan satu sama lain.

Terdapat 5 negara yang terpecah setelah perang dunia kedua. Kelima negara tersebut

adalah : Korea, Jerman, Cyprus, Vietnam dan Cina

12. Gabungan Negara-Negara Merdeka

Bentuk negara yang terakhir adalah Negara yang berisi Gabunga-gabungan dari

negara-negara yang sudah merdeka. Gabungan negara-negara merdeka mempunyai

dua macam bentuk yaitu Uni Riil dan Uni Personil.

1. Uni Riil, merupakan gabungan dua buah negara atau lebih yang terbentuk dari

adanya perjanjian internasional. Negara-negara tersebut memiliki satu kepala negara dan

melaksanakan hubungan internasionalnya secara bersama-sama. Dalam hal ini, Uni Riil
merupakan subjek dari hukum internasional. Sedangkan negara-negara yang berada di

dalamnya mempunyai kedaulatan ke dalam. Contoh dari penerapan uni riil di masa lalu

yakni Uni Austria. Negara-negara timur tengah seperti Mesir dan Suriah juga pernah

bergabung dalam United Arab Republic. Selain itu, Islandia dan Denmark juga pernah

bergabung selama tahun 1918 sampai tahun 1944.

2. Uni Personil, Terbentuknya negara uni personil ini dapat terjadi bila dua negara

merdeka menggabungkan diri karena memiliki raja yang sama. Berbeda dengan Uni Riil,

Dalam uni personil setiap negara tetap merupakan subjek hukum internasional. Contoh-

contoh dalam sejarah adalah uni personil antara Luxemburg dan Belanda dari tahun 1815

sampai 1890, kemudian Belgia dan negara merdeka Kongo dari tahun 1855 sampai 1908.

Pada jaman sekarang negara dengan sistem uni riil dan uni personil hanya mempunyai

nilai sejarah saja dan praktis tidak ada lagi negara yang berada di bawah sistem tersebut

kecuali beberapa negara dalam kerangka British Commonwealth of Nations yang

mengakui Ratu Elizabeth II sebagai kepala negaranya, seperti Australia dan Kanada.