Anda di halaman 1dari 6

BAB I

BALL MILL

1.1 Tujuan Percobaan


Tujuan dari ball mill adalah untuk mengetahui pengaruh waktu putar dan
perbedaan dari berbagai jenis bola-bola yang dipakai selama proses pengecilan
berlangsung.

1.2 Tinjauan Pustaka


Pemecahan dan penggerusan adalah pemecahan atau penghancuran dan
penggerusan untuk mendapatkan bahan dengan ukuran yang sesuai dengan maksud dan
tujuan percobaan pengolahan. Pemecahandan penggerusan ini dilakukan secara
bertahap untuk mendapatkan ukuran yang dikehendaki (Kosim, 2002).
Istilah pengecilan ukuran/kominusi (size reduction) digunakan untuk memotong
atau memperkecil ukuran material padatan menjadi ukuran-ukuran yang lebih kecil.
Tujuan kominusi adalah untuk memperoleh partikel berukuran kecil dan yang
berukuran besar karena berbagai pertimbangan, misalnya: bertambahnya luas permukaan
partikel karena perubahan ukuran maupun bentuknya (Elisa, 2012).
Komponen penting pada crusher adalah ball mill yang terdiri dari berbagai
ukuran tergantung pada tahapan mana Ball Mill tersebut digunakan pada proses
pembuatan semen. Ball mill tersebut terbuat dari logam yang disyaratkan mempunyai
karakteristik keras (tahan aus) sekaligus tangguh (tidak mudah pecah) dan tahan korosi
untuk menanggung beban dan lingkungan selama proses penggilingan batuan. Ball mill
dibutuhkan di industri semen cukup besar, sehingga biaya produksi terpengaruh oleh
pengadaan ball mill secara cukup signifikan (Ratna dkk., 2007).
Parameter lama penggilingan merupakan salah satu faktor penting yang
berpengaruh terhadap hasil penepungan dengan metode ball mill. Parameter ini sangat
erat kaitannya dengan efisiensi proses dan menentukan ukuran tepung yang dihasilkan
(Widjanarko, 2014). Ball mill grinding terjadi secara teoritis karena berimpitnya satu titik
antara bola-bola atau antara bola dengan dinding ball mill (Affandi, 2002)

Gambar I.1 Alat Ball Mill


Metode ball mill ini berprinsip pada penghancuran bahan menggunakan sejumlah
bola penumbuk dalam sebuah tabung horizontal yang berputar sehingga bola-bola akan
terangkat pada sisi tabung kemudian jatuh ke bahan yang ditumbuk dan menyebabkan
fragmentasi pada stuktur bahan menjadi ukuran yang sangat halus. Parameter lama
penggilingan merupakan salah satu faktor penting yang berpengaruh terhadap hasil
penepungan dengan metode ball mill, parameter ini sangat erat kaitannya dengan efisiensi
proses dan menentukan ukuran tepung yang dihasilkan, hal ini akan berdampak pada sifat
fisik maupun kimia tepung porang hasil penggilingan termasuk jumlah rendemen tepung
yang dihasilkan, sehingga perlu diketahui pengaruh lama penggilingan menggunakan
metode ball mill terhadap kualitas tepung yang dihasilkan (Widjanarko dkk., 2014).
Ball mill mempunyai ciri khas yaitu diameter dalamnya hampir sarna dengan
panjang dalamnya dan dimuati oIeh bola-bola yang terbuat dari logam keras dari
berbagai ukuran yang mempunyai kecenderungan terpisah-pisah dibagian yang berbeda-
beda diametemya. Ball mill grinding terjadi secara teoritis karena berimpitnya satu titik
antara bola-bola atau antara bola dengan dindng ball mill. Ukuran butir biji diperoleh
melalui suatu penggerusan dengan ball mill,untuk mencapai ukuran butir seperti yang
diinginkan per1u mencari parameter waktu pengerusan dan perbandingan berat biji
dengan berat bola sehingga kondisi optimal penggerusan biji dengan ball mill bisa
diperoleh.
Pengayakan adalah pemisahan atau pengelompokan untuk memperoleh suatu
ukuran butir sesuai dengan maksud dan tujuan percobaan/pengolahan. Dengan
pengayakan dapat dbagi sejumlah beret contoh yangmewakili populasi ke dalam
beberapa fraksi ukuran butir menurut ukuran ayakan yang digunakan dan dapat dihitung
bagian yang tinggal atau Iolos dari masingmasing fraksi ayakan (Kosim, 2002).

1.3 Metodologi Percobaan


Percobaan ini dilakukan untuk mengecilkan ukuran partikel suatu bahan dengan
perlakuan mekanik berupa penggerusan. Ball mill, menggunakan media gerus berbentuk
bola dengan berbagai macam variabel. Bahan yang digunakan adalah gula dan sebagai
variabelnya adalah bola.

1.3.1 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum ini dapat dilihat pada tabel 1.1
Tabel 1.1 Daftar alat dan bahan
Alat Bahan
Satu set alat screening gula
Ball mill
Bola baja
Bola keramik
Beaker glass
1.4 Hasil dan Pembahasan
1
0.9
0.8
0.7
Fraksi Massa 0.6
0.5
fraksi BBT awal
0.4
0.3 Fraksi BBT akhir
0.2
0.1
0
0 0.5 1 1.5
Diameter Ayakan (mm)

Gambar I.4 Hubungan fraksi massa dan diameter ayakan bola baja
Gambar I.4 menunjukan fraksi massa sebelum dilakukan pengecilan ukuran yaitu
0,9 dengan ukuran partikel sebesar 1,4 mm. Fraksi massa setelah dilakukan
pengecilan ukuran yaitu 0,5 dengan ukuran partikel 1 mm. Gula pada proses ball
mill menggunakan bola baja terjadi pengencilan ukuran, karena pada saat proses ball mill
material akan di perhalus akibat adanya tumbukan antara bola baja yang berada dalam
shell silinder yang berputar pada sumbu putar horizontal sehingga menumbuk gula yang
terdapat di dalam silinder yaang menyebabkan partikel gula menjadi semakin kecil.
1
0.9
0.8
0.7
Fraksi Massa

0.6
0.5
fraksi BBT awal
0.4
0.3 Fraksi BBT akhir
0.2
0.1
0
0 0.5 1 1.5
Diameter Ayakan (mm)

Gambar I.5 Hubungan fraksi massa dan diameter ayakan bola keramik kecil
Gambar I.5 menunjukan fraksi massa sebelum dilakukan pengecilan ukuran yaitu
0,9 dengan ukuran partikel sebesar 1,4 mm. Fraksi massa setelah dilakukan
pengecilan ukuran yaitu 0,5 dengan ukuran partikel 0,6 mm. Gula pada proses
ball mill menggunakan bola keramik kecil terjadi pengencilan ukuran, karena pada saat
proses ball mill silinder yang berputar menyebabkan bola keramik kecil menumbuk gula
yang berada dalam silinder sehingga gula ukuran partikelnya semakin kecil.

0.8
Fraksi Massa

0.6

fraksi BBT awal


0.4
Fraksi BBT akhir

0.2

0
0 0.2 0.4 0.6 0.8 1 1.2 1.4
Diameter Ayakan (mm)

Gambar I.6 Hubungan fraksi massa dan diameter ayakan bola keramik besar
Gambar I.6 menunjukan fraksi massa sebelum dilakukan pengecilan ukuran yaitu
0,9 dengan ukuran partikel sebesar 1,4 mm. Fraksi massa setelah dilakukan
pengecilan ukuran yaitu 0,6 dengan ukuran partikel 0,2 mm. Gula pada proses
ball mill menggunakan bola keramik besar terjadi pengencilan ukuran, karena pada saat
proses ball mill silinder yang berputar menyebabkan bola keramik besar menumbuk gula
yang berada dalam silinder sehingga gula ukuran partikelnya semakin kecil.
Variabel bola pada proses ball mill, bedasarkan percobaan yang dilakukan bola
dengan keramik besar memiliki hasil akhir ukuran partikel paling baik dibandingkan
bola baja maupun keramik kecil, karena ukuran partikel gula setelah dilakukukan
pengecilan ukuran paling kecil dibandingkan dengan diameter partikel gula dengan bola
baja maupun keramik kecil, dikarenakan bola keramik besar memiliki diameter ukuran
yang besar sehingga ketika dilakukan ball mill gula lebih halus.

1.5 Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum ball mill, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Ukuran bola-bola mempengaruhi hasil akhir produk yang di kecilkan ukurannya.
2. Variabel bola baja ukuran partikel setelah dilakukan pengecilan ukuran yaitu 1 mm
3. Variabel bola keramik kecil ukuran partikel setelah dilakukan pengecilan ukuran
yaitu 0,6 mm
4. Variabel bola keramik besar ukuran partikel setelah dilakukan pengecilan ukuran
yaitu 0,2 mm
5. Tiga variabel jenis bola yang digunakan untuk ball mill, bola keramik ukuran besar
memiliki hasil akhir pengecilan ukuran paling baik
6. Semakin besar ukuran bola maka diameter partikel bahan yang di haluskan semakin
kecil
7. Bola keramik besar hasil diameter partikel setelah ball mill semakin kecil
dibandingkan diameter partikel hasil ball mill bola baja

1.6 Daftar Pustaka


Affandi,Kosim dkk. 2002. Penentuan Kondisi Optimal Penggerusan Biji Pirang dengan
Ball Mill pada Biji Uranium Pirang. PPBG dan Geologi Nuklir. Batan.
Kartikasari, Ratna. 2007. Karakterisasi Ball Mill Impor pada Industri Semen di
Indonesia. Universitas Gajah Mada. Yogjakarta.
Widjanarko, Simon Bambang. 2014. Pengaruh Lama Penggilingan dengan Metode Ball
Mill terhadap Randemen dan Kemampuan Hidrasi Tepung Korang. Universitas
Brawijaya. Malang.