Anda di halaman 1dari 10

1.

STANDING ORDER
Untuk mengeluarkan perintah prosedur/standing order harus menjadi salah
satu dari berikut ini:
a. Seorang praktisi yang perorangan dalam praktiknya.
b. Seorang praktisi yang merupakan atasan seorang praktisi atau orang
yang diizinkan untuk memasok atau mengelola obat berdasarkan
prosedur/standing order.
c. Seorang praktisi yang menjalankan kontrol manajerial atas seorang
praktisi atau orang yang diizinkan untuk memasok atau mengelola
obat berdasarkan prosedur/standing order.
d. Seorang praktisi yang diberi wewenang oleh sekelompok praktisi atau
sekelompok orang yang diizinkan untuk memasok atau mengelola
obat berdasarkan di bawah prosedur/standing order atas nama
mereka.

Penerbit tetap bertanggung jawab secara keseluruhan untuk:


a. Memastikan persyaratan legislatif untuk prosedur/standing order
terpenuhi.
b. Memastikan bahwa siapa saja yang beroperasi berdasarkan
prosedur/standing order yang ada memiliki pelatihan dan kompetensi
yang sesuai untuk memenuhi peran tersebut.
c. Ikut menandatangani, pemeriksaan keuangan dan meninjau kembali
prosedur/standing order.

Peraturan mensyaratkan bahwa prosedur/standing order meliputi:


a. Penjelasan mengapa prosedur/standing order diperlukan.
b. Keadaan di mana prosedur/standing order berlaku misalnya,
paramedis dalam keadaan darurat atau perawat terdaftar yang
menjalankan klinik sekolah tertentu.
c. Kelas orang yang dapat mengelola dan/atau memasok berdasarkan
prosedur/standing order, misalnya paramedis, perawat terdaftar
d. Persyaratan kompetensi orang yang mengelola dan/atau menyediakan
obat prosedur/standing order.
e. Perlakuan kondisi/status dimana prosedur/standing order berlaku
misalnya, infeksi saluran kemih, asma.
f. Obat-obatan yang mungkin diberikan atau diberikan berdasarkan
prosedur/standing order.
g. Indikasi obat mana yang akan diberikan dan kisaran dosis atau dosis
yang disarankan untuk indikasi tersebut.
h. Jumlah dosis obat yang pesanannya valid.
i. Kontraindikasi dan/atau pengecualian untuk obat-obatan, grafik
referensi yang divalidasi untuk perhitungan dosis (jika diperlukan)
dan pemantauan obat (jika diperlukan)
j. Metode administrasi.
k. Apakah diperlukan penghitungan ulang dan, jika diperlukan
penghitungan ulang, jangka waktu untuk ikut menandatangani.
l. Dokumentasi klinis harus dicatat.
m. Periode dimana prosedur/standing order berlaku.

Kebijakan Statemen Prosedur/Standing Order menurut North California


Nursing Board (NCBN), 2009 komponen dari Standing Orders harus mencakup:
a. Kondisi atau situasi dimana standing order akan digunakan.
b. Kriteria penilaian.
c. Temuan subyektif.
d. Temuan obyekti
e. .Plan of Care termasuk:
1) Pengobatan/rejimen medis jika temuan subjektif dan objektif
seperti yang tercantum di atas ada.
2) Tindakan keperawatan.
3) Tindak lanjut persyaratan.
f. Kriteria atau keadaan di mana dokter dipanggil.
g. Tanggal tertulis atau terakhir ditinjau.
h. Tanda tangan penyedia

2. KOLABORASI
Prinsip hubungan kolaboratif menurut American Nurse Association (ANA) (2012)
yaitu:
a. Komunikasi yang efektif
Salah satu elemen interaksi manusia yang paling mendasar adalah
kemampuan berkomunikasi. Komunikasi, terutama di lingkungan dengan
intensitas tinggi seperti perawatan kesehatan, tidak hanya sekedar transaksi
kata-kata.

Prinsip komunikasi yang efektif yaitu:


1) Ikut serta dalam mendengarkan secara aktif untuk memahami dan
merenungkan apa yang sedang disampaikan.
2) Tahu maksud dari sebuah pesan, dan apa tujuan dan harapan pesan itu.
3) Dorong lingkungan yang terbuka dan aman.
4) Entah apakah memberi atau menerima informasi, pastikan itu akurat.
5) Mintalah orang untuk berbicara kepada orang yang mereka perlukan
untuk diajak bicara, jadi orang yang tepat mendapat informasi yang
benar.

b. Hubungan yang otentik


Perawat profesional memupuk hubungan peduli dengan pasien mereka,
mendukung mereka dalam memenuhi kebutuhan fisik, mental, dan spiritual
mereka terkait kesehatan. Untuk meningkatkan profesi dan kualitas pasien
yang diobati, perawat harus saling menjalin hubungan semacam itu satu sama
lain. Sebagai profesional, perawat terlibat dalam seni dan sains untuk peduli
dan pada hakikatnya, perawat berkembang ketika mereka mengalami
perawatan.
Prinsip hubungan yang benar yaitu:
1) Bersikaplah jujur pada diri sendiri, pastikan tindakan sesuai dengan
kata-kata, dan orang-orang di sekitar anda yakin bahwa apa yang
mereka lihat adalah apa yang mereka dapatkan.
2) Budayakan orang lain untuk memiliki ide, untuk membagikan ide
tersebut, dan untuk berpartisipasi dalam proyek yang memanfaatkan
atau menerapkan ide tersebut.
3) Kenali dan manfaatkan kekuatan masing-masing.
4) Jujur 100% dengan diri sendiri, dan dengan orang lain.
5) Menghormati kepribadian, kebutuhan, dan keinginan orang lain.
6) Minta apa yang anda inginkan, tapi tetap terbuka untuk
menegosiasikan perbedaannya.
7) Asumsikan niat baik dari kata-kata dan tindakan orang lain, dan
asumsikan mereka melakukan yang terbaik.

c. Belajar lingkungan dan budaya


Lingkungan praktik yang berkembang dengan baik mendukung asuhan
keperawatan yang hebat, dan memberi perawat kepuasan untuk mengetahui
bahwa pekerjaan mereka berharga dan bermakna. Atribut lingkungan belajar
bersifat objektif dan subjektif; sedangkan beberapa aspek yang jelas dan
terlihat, ada yang hanya sensasi atau perasaan. Namun, bertentangan dengan
apa yang tampak, penciptaan lingkungan belajar bukanlah fenomena top-
down. Perawat di semua tingkat berkontribusi pada lingkungan belajar dengan
menunjukkan kepercayaan, dukungan, dan representasi. Prinsip-prinsip yang
berkaitan dengan lingkungan belajar memungkinkan perawat dan orang lain
berkembang dan sukses dalam pekerjaan mereka karena mereka tidak takut
gagal.

Prinsip belajar lingkungan dan budaya yaitu:


1) Menginspirasi pemikiran inovatif dan kreatif.
2) Berkomitmen pada siklus evaluasi, perbaikan, dan peremajaan, dan
nilai apa yang berjalan dengan baik.
3) Ciptakan budaya keselamatan, baik secara fisik maupun psikologis.
4) Berbagi pengetahuan, dan belajar dari kesalahan.
5) Tanyakan status quo - tanya - bagaimana jika, tidak - tidak mungkin

Perawatan berpusat pada klien, perawatan berpusat pada interprofessional


memerlukan kolaborasi antara klien, perawat dan profesional kesehatan lainnya
yang bekerja sama di tingkat individu, organisasi dan tingkat layanan kesehatan.
Profesional kesehatan bekerja sama untuk mengoptimalkan kesehatan dan
kesejahteraan klien dan melibatkan klien dalam pengambilan keputusan. Klien
secara aktif terlibat dalam pencegahan, promosi dan pengelolaan kesehatan
mereka. Pengambilan keputusan berdasarkan bukti untuk perawatan berkualitas,
pembuatan keputusan berdasarkan fakta melalui penggunaan pedoman, protokol,
dan sumber daya terbaik akan mendukung kolaborasi antar professional.
Profesional kesehatan bekerja sama untuk mengidentifikasi dan menilai bukti
penelitian sebagai dasar untuk mengidentifikasi perawatan dan pengelolaan
masalah kesehatan. Hasil kesehatan terus dievaluasi untuk melacak keefektifan
dan kesesuaian layanan.

Akses, tim profesional perawatan kesehatan yang bekerja dalam kolaborasi


akan memastikan bahwa pasien dapat mengakses penyedia layanan kesehatan
yang paling tepat pada waktu yang tepat dan di tempat yang tepat. Mendukung
kelanjutan perawatan dan kontinuitas penyedia layanan sangat penting untuk
memastikan perawatan kolaboratif interprofessional yang berkualitas tinggi dan
berpusat pada klien. Epidemiologi, menggunakan penilaian demografi dan status
kesehatan klien akan memastikan relevansi layanan kesehatan, termasuk
identifikasi profesi kesehatan yang tepat. Tren kesehatan penduduk dilacak untuk
menilai dampak dari layanan yang ditawarkan. Keadilan dan keadilan sosial,
masyarakat Kanada berhak mendapatkan sistem kesehatan yang memiliki
kapasitas untuk menjaga orang dengan baik dengan menghubungkan perawatan
kolaboratif interprofessional dengan keadilan sosial, keadilan dan faktor penentu
kesehatan; mendukung promosi kesehatan; dan mempromosikan perawatan
berbasis masyarakat serta perawatan penyakit akut.

Etika, setiap profesi membawa kompetensi sendiri, hasil pendidikan,


pelatihan dan pengalaman ke layanan kesehatan kolaboratif. Profesional
perawatan kesehatan yang bekerja di tim kolaboratif antarprofessional belajar satu
sama lain dengan cara yang dapat meningkatkan efektivitas usaha kolaboratif
mereka. Komunikasi, mendengarkan secara aktif dan kemampuan komunikasi
yang efektif memudahkan berbagi informasi dan pengambilan keputusan.

Komunikasi Profesional dan Kerjasama Tim menurut Michelle O'Daniel dan Alan
H. Rosenstein (2012) Komponen kerja tim yang sukses yaitu:
a) Komunikasi terbuka
b) Lingkungan yang tidak menghukum
c) Arah yang jelas
d) Peran dan tugas yang jelas dan diketahui bagi anggota tim
e) Komunikasi & Kerja Tim
f) Suasana hormat
g) Komponen kerja tim yang sukses
h) Berbagi tanggung jawab untuk kesuksesan timKesesuaian partisipasi
anggota yang tepat untuk tugas yang sedang dihadapi
i) Pengakuan dan pemrosesan konflik
j) Hapus spesifikasi mengenai otoritas dan akuntabilitas
k) Prosedur pengambilan keputusan yang jelas dan diketahui
l) Komunikasi reguler dan rutin dan berbagi informasi
m) Mengaktifkan lingkungan, termasuk akses ke sumber daya yang
dibutuhkan
n) Mekanisme untuk mengevaluasi hasil

3. PENDELEGASIAN
Pendelegasian adalah mengkomunikasikan kekuatan untuk bertindak sebagai
perwakilan orang lain (Kamus Webster), pengalihan tanggung jawab untuk
kinerja suatu tugas dari satu orang ke orang lain dengan yang pertama
mempertahankan pertanggungjawaban atas hasilnya. (ANA, 1994), memindahkan
ke orang yang kompeten atas otoritasnya untuk melakukan tugas keperawatan
yang dipilih dalam situasi yang dipilih. (NCSBN, 1995).

Pendelegasian dalam praktik keperawatan profesional sering ditemukan


mengalami masalah, di mana proses pendelegasian tidak dilaksanakan secara
efektif. Ketidakefektifan atau kesalahan yang sering ditemukan dapat dibedakan
menjadi tiga hal:
a. Pendelegasian yang terlalu sedikit (under-delegation)
Manaje keperawatan sering berasumsi jika mereka melakukannya sendiri
maka akan menjadi lebih baik dan lebih cepat daripada didelegasikan ke
orang lain.
b. Pendelegasian yang berlebihan (over-delegation)
Pendelegasian yang berlebihan kepada staf akan berdampak terhadap
penggunaan waktu yang sia-sia, selain staf akan merasa terbebani, akan
sering juga ditemukan penyalahgunaan wewenang.
c. Pendelegasian yang tidak tepat (improper-delegation)
Pendelegesian akan menjadi tidak efektif apabila diberikan kepada orang
yang tidak tepat atas dasar faktor suka/tidak suka dan manajer hanya
menilai pekerjaan berdasarkan unsur subjektivitas.

Pendelegasian yang baik bergantung pada tiga komponen yaitu:


a. Tanggung jawab (responsibility)
Rasa tanggung jawab terhadap penerimaan tugas
b. Kemampuan (accountability)
Kemampuan seseorang dalam melaksanakan tugas yang didelegasikan
c. Wewenang (authority)
Pemberian hak dan kekuasaan kepada delegasi untuk mengambil suatu
keputusan terhadap tugas yang dilimpahkan.

Konsep dasar pendelegasian yang efektif yaitu:


a. Pendelegasian bukan suatu sistem untuk mengurangi tanggung jawab,
tetapi menjadi suatu cara untuk membuat tanggung jawab menjadi
bermakna.
b. Tanggung jawab dan otoritas harus didelegasikan secara seimbang.
c. Proses pelimpahan membuat seseorang melaksanakan tanggung jawabnya,
mengembangkan wewenang yang dilimpahkanm dan mengembangkan
kemampuan dalam mencapai tujuan organisasi.
d. Konsep tentang dukungan perlu diberikan kepada semua anggota.
e. Seorang delegasi harus terlibat aktif.

Pedoman pelimpahan wewenang yang efektif yaitu harus didahului dengan


informasi yang jelas dan informasi tesebut mengandung unsur tujuan spesifik,
target waktu, dan pelaksanaan tindakan keperawatan.

Empat komponen delegasi yaitu:


a. Hasil perawatan, perawatan pasien diberikan dengan aman
b. Akuntabel dan bertanggung jawab - baik RN (Registered Nurse) maupun
delegasi berkewajiban untuk merawat pasien tersebut dan memastikan
tugasnya selesai
c. Sharing kegiatan - baik RN (Registered Nurse) dan delegasi bekerja sama
untuk mencapai perawatan
d. Otoritas yang tepat RN (Registered Nurse) memilih orang yang tepat
untuk mendelegasikan tugas tersebut.

Prinsip utama pendelegasian yaitu:


a. Seleksi dan susun tugas
b. Seleksi orang yang tepat
c. Berikan arahan dan motivasi kepada staf
d. Lakukan supervisi yang tepat

Tempat dan waktu pendelegasian


a. Tugas rutin
b. Tugas yang tidak mencukupi waktunya
c. Penyelesaian masalah
d. Peningkatan kemampuan
e. Kapan pendelegasian diperlukan

Pendelegasian dapat mengakibatkan masalah jika tugas yang didelegasikan tidak


dilaksanakan sesuai harapan, untuk menghindari hal tersebut maka manajer
memiliki tanggu jawab seperti:
a. Disiplin dalam memberikan wewenang
b. Bertanggung jawab dalam pembinaan moral staf
c. Perlunya suatu kontrol
d. Hindari kesalahan dalam penyampaian pendelegasian

Kegiatan yang tidak boleh didelegasikan meliputi:


a. Aktivitas yang memerlukan pengkajian dan keputusan selama pelaksanaan
b. Pengkajian fisik, psikologis, sosial yang memerlukan keputusan, rujukan,
dan intervensi atau tindak lanjut.
c. Penyususan dan evaluasi renacana keperawatan.

Keberhasilan pendelegasian akan ditentukan oleh faktor-faktor berikut:


a. Komunikasi yang jelas dan lengkap
b. Ketersediaan sumber dan sarana
c. Monitoring
d. Pelaporan kemajuan tugas limpah
DAFTAR PUSTAKA

Nursalam. 2014. Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik Keperawatan


Profesional, Edisi 4. Jakarta: Penerbit Salemba Medika

Wijaya, D. 2012. Standing Order, Kolaborasi, dan Delegasi. Materi Workshop


Peningkatan Peran Perawat Primer dalam Meningkatkan Profesionalisme
dan Mendukung Akreditasi Rumah Sakit Versi 2012. Jakarta: FIK UI,
Salemba.