Anda di halaman 1dari 345

EDISI KEDUA

INDEX

KEAMANAN RUMAH SAKIT

PANDUAN

UNTUK PARA PENILAI / EVALUATOR

ORGANISASI KESEHATAN DUNIA

INISIATIF KEAMANAN RUMAH SAKIT

2015

ORGANISASI KESEHATAN DUNIA


Katalog Perpustakaan WHO Data Publikasi

Indeks Keamanan Rumah Sakit: Panduan Untuk Evaluator Edisi Kedua

Versi 2.

Konten: Panduan untuk evaluator - Booklet bentuk evaluasi

1.Rumah Sakit. 2. Pelaksanaan Perawatan Kesehatan. 3. Desain Dan Konstruksi

Rumah Sakit. 4. Perencanaan Rumah Sakit. 5. Fasilitas Perawatan Kesehatan,

Tenaga Kerja, dan Layanan. 6. Manajemen Resiko. 7. Epidemik. 8. Gawat

Darurat. 9. Perencanaan Bencana. I. Organisasi Kesehatan Dunia. II.

Organisasi Kesehatan Pan Amerika

ISBN 978 92 4 154.898 4 (klasifikasi NLM: WX 185)

Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Kesehatan Pan Amerika, 2015

Hak cipta dilindungi. Publikasi tersedia di situs web WHO (www.who.int) dan situs web

PAHO

(www.paho.org).

Permintaan izin untuk memperbanyak atau menerjemahkan publikasi ini - baik untuk dijual

atau distribusi non-komersial - harus ditujukan kepada WHO Press melalui situs web WHO

(http://www.who.int/about/lisensi / copyright_form / en / index.html).

Permintaan izin untuk memperbanyak atau menerjemahkan publikasi ini untuk didistribusikan

di Wilayah Amerika baik untuk dijual atau untuk distribusi non-komersial harus ditujukan

kepada publication@paho.org.

Yang ditunjuk untuk mempresentasikan dan presentasi dari materi dalam publikasi ini tidak

mencerminkan ekspresi opini apapun yang menjadi bagian dari Organisasi Kesehatan Dunia

dan / atau Organisasi Kesehatan Pan Amerika mengenai status hukum dari negara, wilayah,
kota atau daerah atau otoritasnya, atau mengenai garis batas wilayah atau batas-batasnya. Garis

putus-putus pada peta menunjukkan perkiraan garis batas yang mungkin belum ada

kesepakatan penuh.

Penyebutan untuk perusahaan tertentu atau produk dari produsen tertentu tidak diartikan bahwa

mereka didukung atau direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan / atau

Organisasi Kesehatan Pan Amerika dalam memberikan preferensi kepada orang lain dan untuk

yang lainnya yang memiliki sifat serupa yang tidak disebutkan. Kesalahan dan kelalaian

dikecualikan, nama-nama kepemilikan produk dibedakan dengan huruf kapital.

Semua tindakan pencegahan telah diambil oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi

Kesehatan Pan Amerika untuk memverifikasi informasi yang terdapat dalam publikasi ini.

Namun, materi yang dipublikasikan adalah didistribusikan tanpa jaminan apapun, baik secara

tersurat maupun tersirat. Tanggung jawab dalam penafsiran dan penggunaan materi terletak

pada pembaca. Tidak dalam hal apapun Organisasi Kesehatan Dunia dan / atau Organisasi

Kesehatan Pan Amerika bertanggung jawab atas kerugian yang timbul dari penggunaannya.

Dicetak di Switzerland.

Indeks Keselamatan Rumah Sakit pertama kali diterbitkan oleh PAHO tahun 2008.

Indeks Keamanan Rumah Sakit: Panduan untuk evaluator, Organisasi Kesehatan Pan-

Amerika (PAHO), 2008

Indeks Keselamatan Rumah Sakit: Bentuk Evaluator, Organisasi Kesehatan Pan-

Amerika (PAHO), 2008

Kredit foto: WHO / SEARO / P. Bagla; WHO / E. Simon; WHO / EMRO / C. Banluta; WHO

/ PAHO

Kredit desain meliputi: Paprika, Annecy-Le-Vieux, Prancis; WHO / PAHO


DAFTAR ISI

Pemahaman

1. Pendahuluan

2. Tujuan, sasaran dan isi dari panduan ini

3. Aspek konseptual untuk keadaan darurat dan manajemen risiko bencana

4. Keamanan rumah sakit

5. Indeks Keamanan Rumah Sakit

6. Prosedur dan rekomendasi untuk mengevaluasi rumah sakit dan menerapkan Indeks

Keselamatan Rumah Sakit

7. Penjelasan singkat tentang bentuk evaluasi

8. Menghitung skor modul dan indeks keamanan rumah sakit

9. Menyajikan hasil untuk indeks keamanan rumah sakit

10. Melengkapi checklist

11. Daftar Istilah

12. Daftar Pustaka

13. Lampiran 1: Formulir 1 - Informasi umum tentang rumah sakit

14. Lampiran 2: Formulir 2 - Checklist Keamanan Rumah Sakit


PEMAHAMAN

Akumulasi pengetahuan dan pengalaman mengenai keamanan rumah sakit dan

penerapan metode Indeks Keselamatan Rumah Sakit untuk memungkinkan melakukan

peninjauan dan menghasilkan versi kedua Panduan untuk Evaluator untuk Indeks Keamanan

rumah sakit. Selama tiga tahun terakhir, saran dari para ahli pembuat kebijakan dan praktisi

disiplin, seperti teknik, arsitektur dan pengobatan darurat, telah disusun, diulas dan

digabungkan dalam versi Panduan ini. Lokakarya global dan regional dan konsultasi virtual

telah memungkinkan para ahli teknis dan kebijakan untuk berkontribusi pada revisi Indeks

Keselamatan Rumah Sakit sampai kesepakatan tercapai untuk konten publikasi dan distribusi.

Komentar lebih lanjut dan pengamatan dipastikan akan timbul dengan diterapkannya Indeks

Keselamatan Rumah Sakit di seluruh dunia dan pengalaman ini akan memungkinkan kita untuk

lebih berkembang di edisi mendatang.

WHO ingin mengenali semua spesialis dan organisasi yang telah mendukung proses ini,

dan mereka yang telah mengambil bagian dengan cara praktis dalam pengembangan dan

merevisi Indeks Keselamatan Rumah Sakit.

Penghargaan khusus harus dibayar untuk tim ahli PAHO / WHO, termasuk anggota

Group Penasihat Mitigasi Bencana (DiMAG), untuk pencapaian mereka yang signifikan dalam

memproduksi versi pertama dari Index yang telah membentuk dasar dari revisi Indeks

Keselamatan Rumah Sakit ini.

Daftar orang-orang yang telah memberikan kontribusi adalah sebagai berikut:

Kontributor utama pada versi original Index Keselamatan Rumah Sakit:

Carlos Llanes Buron, dari Kuba

Marcela Campoli, Organisasi Kesehatan Pan Amerika (Konsultan)

Luis Alfonso Cervantes, dari Meksiko

Guadalupe Gaona, dari Meksiko


Felipe Cruz Vega, dari Meksiko

Maria Luisa Rivada Vazquez, dari Kuba

Kontributor utama untuk versi revisi Indeks Keselamatan Rumah Sakit:

Nebil Achour, dari Inggris

Felipe Cruz Vega, dari Meksiko

Natalia Garcia Romero, UNOPs

Tony Gibbs, dari Barbados

Carlos Llanes Buron, dari Kuba

Sae Ochi, dari Jepang

Maria Luisa Rivada Vazquez, dari Kuba

Brian Sorensen, dari Amerika Serikat

Ciro Ugarte, Organisasi Kesehatan Pan Amerika

Jonathan Abrahams, Markas WHO

Anggota lain dari DiMAG dan ahli negara yang berpartisipasi dalam

pengembangan versi original Indeks Keselamatan Rumah Sakit:

Miguel Cruz, Rocio Saenz, dari Kosta Rika

Agustin Gallardo, Ruben Boroschek, dari Chile

Tony Gibbs, dari Barbados

Ferdinard Recio, Meksiko

David Taylor, Organisasi Kesehatan Pan Amerika (Penasihat)

Carlos Zavala, Alberto Bisbal, dari Peru

Para ahli dari Universitas San Simon, Cochabamba, Bolivia dan Sekolah Teknik

Sipil, Manabi, Ekuador.


Ahli lain yang berkontribusi terhadap versi revisi Indeks Keselamatan Rumah

Sakit:

John Abo, ADPC

Ali Ardalan, dari Republik Islam Iran

Carmencita Banatin, dari Filipina

Roberto Chang, dari Guatemala

Ahmad Reza Djalali, dari Republik Islam Iran

Marwa El-Zanfaly, dari Inggris

Alistair Humphrey, dari Selandia Baru

Hari Kumar, dari India

Mollie Mahany, dari Amerika Serikat

Gordon Nuttall, UNOPs

Mihail Pisla, dari Republik Moldova

Janise Rodgers, dari Amerika Serikat

Ian Rowlan, dari Inggris

Numan Tufekci, dari Turki

Koordinasi dan kontribusi WHO:

Kantor Regional WHO untuk Afrika: Kalula Kalambay, Lucien Manga,

Tarande Manzila, Ngoy Nsenga, Olu Olushayo

Kantor Regional WHO untuk Amerika / Organisasi Kesehatan Pan Amerika:

Ciro Ugarte, Carlos Roberto Garzon, Patricia Gomez, Leonardo Hernandez,

Ricardo Perez, Alejandro Santander, Dana Van Alphen, Monica Zaccarelli

Davoli
Kantor Regional WHO untuk Mediterania Timur: Qudsia Huda

Kantor Regional WHO untuk Eropa: Ute Enderlein, Craig Hampton, Rahima

Mukairshoeva, Gerald Rockenschaub

Kantor Regional WHO untuk Asia Tenggara: Roderico Ofrin, Arturo Pesigan,

Kantor Wilayah Liviu Vedrasco WHO untuk Pasifik Barat: Gabit Ismailov,

Nevio Zagaria

Markas WHO: Jonathan Abrahams, Sharon Akoth, Rudi Coninx, Hyo-Jeong

Kim, Jostacio Lapitan, Maggie Montgomery, Susan Wilburn

WHO juga mengakui kontribusi berharga dari Patrick Achkar, Ashton Barnett-

baling-baling, Monika Bednarek, Kate Burns, Madeline Duffy, Engjell

Dushmani, Moa Herrgard, Amir Mohsenpour, Flora Ol- cott, Christopher

Pleyer, Shuhei Nomura, Jennifer Post, Thilo Rattray, Christopher Schuermann,

Hugo Sykes, Julie Whitis.

Desain grafis untuk versi original dan revisi Indeks Keselamatan Rumah Sakit

dilakukan oleh Victor Ariscain dan Rosario Munoz


BAB 1

Pendahuluan

Indeks Keamanan Rumah Sakit menempati tempat utama dalam upaya lokal, nasional

dan global untuk memperbaiki fungsi rumah sakit dalam keadaan darurat dan bencana. Ini

merupakan area yang telah dipromosikan dan didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia

(WHO) selama lebih dari 25 tahun. Setelah Pan American Health Organization (PAHO) dan

WHO merilis versi pertama dari Indeks Keamanan Rumah Sakit pada tahun 2008, kementerian

kesehatan dan entitas kesehatan lainnya, kementerian dan lembaga pemerintah lainnya, dan

rumah sakit umum dan swasta di enam wilayah WHO, telah bergabung dengan mitra mereka

di Amerika dalam menerapkan dan menyesuaikan Indeks Keamanan Rumah Sakit.

Meningkatnya kepentingan akan rumah sakit yang aman mengakibatkan seruan untuk merevisi

Keamanan Rumah Sakit dari negara-negara dan pemangku kepentingan lainnya, untuk menjadi

alat penilaian global yang benar-benar dapat digunakan di semua konteks di seluruh dunia.

Dalam keadaan darurat, bencana dan krisis lainnya, masyarakat harus dapat melindungi

kehidupan dan kesejahteraan penduduk yang terkena dampaknya, terutama dalam hitungan

menit dan jam segera setelah dampak atau keterpaparan tersebut. Kemampuan pelayanan

kesehatan untuk berfungsi tanpa gangguan dalam situasi ini adalah masalah antara hidup dan

mati. Kelanjutan fungsi layanan kesehatan bergantung pada sejumlah faktor kunci, yaitu:

bahwa layanan ditempatkan di struktur (seperti rumah sakit atau fasilitas) yang dapat menahan

paparan dan kekuatan dari semua jenis bahaya; Peralatan medis dalam keadaan baik dan

terlindung dari kerusakan, infrastruktur masyarakat dan layanan penting (seperti air, listrik, dll.)

tersedia bagi layanan kesehatan; dan petugas kesehatan dapat memberikan bantuan medis

dalam situasi aman saat mereka sangat dibutuhkan.

Pada tahun 2005, pada Konferensi Dunia Kedua tentang Pengurangan Resiko Bencana

di Jepang, 168 negara menyetujui Kerangka Aksi Hyogo dan dengan demikian setuju untuk:
"Mempromosikan sasaran 'rumah sakit yang aman dari bencana' dengan memastikan

bahwa semua rumah sakit baru dibangun dengan tingkat keamanan yang

memungkinkan mereka untuk tetap berfungsi dalam situasi bencana dan menerapkan

langkah-langkah mitigasi untuk memperkuat fasilitas kesehatan yang ada, terutama

yang menyediakan layanan kesehatan primer. "1

Mendefinisikan istilah "rumah sakit yang aman" akan membantu dalam memberikan

panduan pendekatan untuk menilai keamanan rumah sakit. Rumah sakit yang aman adalah

fasilitas yang layanannya tetap dapat diakses dan berfungsi pada kapasitas maksimum, dan

dengan infrastruktur yang sama, sebelum, selama dan segera setelah adanya dampak dari

keadaan darurat dan bencana. Fungsi rumah sakit yang terus berlanjut bergantung pada

berbagai faktor, termasuk keamanan bangunan, sistem dan peralatan pentingnya, ketersediaan

persediaan, dan kapasitas penanganan darurat dan bencana di rumah sakit, terutama untuk

tanggapan dan pemulihan dari bahaya atau kejadian yang mungkin terjadi

Unsur kunci dari pengembangan menuju rumah sakit yang aman adalah pengembangan

dan penerapan Indeks Keamanan Rumah Sakit - alat diagnostik cepat dan murah untuk menilai

kemungkinan bahwa rumah sakit akan tetap beroperasi dalam keadaan darurat dan bencana.

Evaluasi tersebut menghasilkan informasi yang berguna mengenai kekuatan dan kelemahan

rumah sakit dan akan menunjukkan tindakan yang diperlukan untuk memperbaiki kapasitas

dari manajemen dan keamanan kerja dalam keadaan darurat dan bencana di rumah sakit.

Penerapan diagnostik cepat dari Indeks Keamanan Rumah Sakit memberikan, sebagai

perbandingan, gambaran singkat tentang rumah sakit: ini menunjukkan cukup banyak fitur

dasar yang memungkinkan evaluator untuk mengonfirmasi atau menyanggah adanya resiko

asli terhadap keamanan Rumah Sakit, dan tingkat kesiapan rumah sakit dalam keadaan darurat

1
Kerangka Aksi Hyogo 2005-2015: membangun ketahanan bangsa dan masyarakat untuk bencana. Jenewa:
Strategi Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengurangan Resiko, 2007
(http://www.unisdr.org/2005/wcdr/intergover/official-doc/L-docs/Hyogo-framework-for-action-english.pdf,
diakses pada 4 November 2014.
dan bencana yang diharapkan dapat tetap memberikan layanan kesehatan dalam tanggap

darurat. Indeks Keamanan Rumah Sakit juga mempertimbangkan lingkungan rumah sakit dan

jaringan layanan kesehatan di tempat asalnya.

Panduan untuk evaluator untuk Indeks Keamanan Rumah Sakit ini memberikan

penjelasan tahap demi tahap tentang bagaimana menggunakan Daftar Periksa Rumah Sakit

Aman, dan evaluasinya dapat digunakan untuk memperoleh penilaian keamanan struktural dan

nonstruktural, dan kapasitas dari manajemen darurat dan penanganan bencana dari rumah sakit.

Hasil dari evaluasi memungkinkan indeks keamanan rumah sakit untuk dihitung.

Alat Indeks Keamanan Rumah Sakit dapat diterapkan di rumah sakit secara individu

atau di banyak rumah sakit dalam jaringan rumah sakit umum atau swasta, atau di wilayah

administratif atau geografis. Di beberapa negara, seperti Moldova, semua rumah sakit

pemerintah telah dievaluasi menggunakan Indeks Keamanan Rumah Sakit. Dalam hal ini,

Indeks Keamanan Rumah Sakit memberikan metode yang berguna untuk membandingkan

keamanan relatif rumah sakit di suatu negara atau wilayah, yang menunjukkan rumah sakit

mana yang memerlukan investasi sumber daya untuk memperbaiki fungsi sistem kesehatan.

Setelah evaluasi selesai, tim evaluasi menyajikan temuannya ke manajemen senior dan

staf rumah sakit. Laporan dari rumah sakit individu biasanya diintegrasikan ke dalam laporan

sekelompok rumah sakit kepada pembuat kebijakan di bidang kesehatan, keuangan atau

kementerian lainnya. Di sektor swasta, hasil dapat dilaporkan ke masing-masing dewan direksi.

Dalam lingkup dan skala sumber daya yang ada, manajemen dan staf rumah sakit akan

bertanggung jawab untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk memperbaiki tingkat

keamanan di rumah sakit, terutama yang berkaitan dengan penanganan tindakan-tindakan

nonstruktural dan penguatan kapasitas dalam keadaan darurat dan bencana. Namun, perubahan

skala besar seperti penguatan struktur rumah sakit untuk memastikan keamanannya mungkin

memerlukan investasi besar dari sumber di luar rumah sakit. (Misalnya kementerian keuangan,
pendidikan atau jaminan sosial, atau dewan pengatur institusi publik, swasta atau

nonpemerintah).

Revisi Indeks Keamanan Rumah Sakit dan panduan untuk evaluator

Indeks Keamanan Rumah Sakit yang asli dikembangkan oleh PAHO dan WHO dengan

kontribusi dari para ahli nasional di berbagai bidang dan dirilis pada tahun 2008. Selanjutnya,

alat Indeks Keamanan Rumah Sakit telah digunakan untuk menilai keamanan dari lebih dari

3500 fasilitas dan telah diadopsi dan dilaksanakan oleh banyak negara. Namun, beberapa

negara-negara menganggap bahwa Indeks Keamanan Rumah Sakit asli memerlukan beberapa

penyesuaian untuk memenuhi pertimbangan spesifik di wilayah mereka. Misalnya, bagian

tentang penilaian ketersediaan dan pelatihan tenaga kesehatan dan keamanan fasilitas

kesehatan, staf dan pasien, diajukan. Pengalaman dari seluruh dunia ini mengakibatkan

permintaan revisi Indeks agar alat tersebut sesuai dan dapat diaplikasikan dengan semua

bahaya dan semua konteks dari negara. Setelah dilakukan diskusi intensif dan masa konsultasi

yang ekstensif, revisi dari Indeks Keamanan Rumah Sakit telah dicapai dengan persetujuan

umum dari banyak profesional dari berbagai disiplin ilmu dengan keahlian dan pengalaman

dalam keamanan di rumah sakit dan penerapan Indeks di negara-negara di seluruh dunia.

Daftar Periksa Indeks Keamanan Rumah Sakit yang direvisi sekarang mensyaratkan

151 butir dalam modul manajemen struktural, nonstruktural dan manajemen keadaan darurat

dan bencana. Modul ini dievaluasi oleh para ahli independen yang terlatih dan berpengalaman.

Bobot dari daftar periksa asli tetap dipertahankan dalam revisi. Namun demikian, ada beberapa

perubahan, seperti berikut ini:

Butir telah ditambahkan untuk memberikan penekanan lebih besar pada keamanan,

ketersediaan staf, sistem proteksi kebakaran dan sistem penekanan untuk kebakaran
internal, pemeliharaan sistem penting, dan sistem untuk koordinasi operasi darurat di

rumah sakit.

Butir telah dimodifikasi untuk menangani semua jenis bahaya yang dapat

mempengaruhi keamanan di rumah sakit atau menyebabkan keadaan darurat atau

bencana dimana rumah sakit harus dipersiapkan untuk dapat menanggapinya.

Beberapa butir telah dipindahkan di antara modul (misalnya modul keamanan struktural

telah diperkuat oleh unsur dari modul nonstruktural).

Bagian tentang perlindungan dan akses infrastruktur telah ditambahkan.

Rincian persediaan dan peralatan telah dimasukan ke dalam submodul yang sama.

Penjelasan dan referensi untuk setiap butir telah diperluas.

Selain itu, panduan lebih lanjut telah diberikan untuk memberikan tim evaluasi dan

pengambil keputusan pilihan yang lebih banyak untuk penyajian hasil dan perhitungan Indeks

Keamanan Rumah Sakit, dengan tujuan untuk mencerminkan konteks politik, resiko dan

sumber daya yang berbeda di seluruh dunia.

Penting untuk dicatat bahwa Indeks Keamanan Rumah Sakit melibatkan unsur

subjektivitas dari spesialis yang menggunakannya, sehingga memperkuat pentingnya panduan

dan referensi dalam Panduan untuk evaluator dan nilai dari pelatihan tim evaluasi dalam

penggunaan Indeks Keamanan Rumah Sakit sebelum dilakukan evaluasi. Karena pengalaman

dalam menerapkan alat dari versi ini meluas, kemungkinan besar perlu direvisi untuk

mencerminkan perbaikan berkelanjutan, penerapan yang lebih luas dan tantangan yang baru

dan spesifik seperti ancaman keamanan dan perubahan iklim.

Yang penting, Indeks Keamanan Rumah Sakit telah terbukti menjadi alat yang paling

berharga untuk meningkatkan keamanan dan fungsi rumah sakit, seperti layanan kesehatan

yang menyelamatkan jiwa dan layanan kesehatan lainnya dapat disediakan dalam keadaan

darurat dan bencana. Indeks diharapkan akan terus memainkan peran penting dalam tindakan-
tindakan di rumah sakit yang aman di tingkat lokal dan nasional, dan melalui komitmen

internasional untuk mendukung program rumah sakit aman nasional dan kerangka kerja global

selanjutnya dalam pengurangan resiko bencana yang diharapkan dapat disepakati oleh Negara-

negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa di Konferensi Dunia Ketiga tentang Pengurangan

Resiko Bencana di Sendai pada Maret 2015.

Tujuan dari Panduan untuk evaluator ini adalah untuk memberikan panduan kepada

evaluator mengenai penerapan daftar periksa, menilai keamanan rumah sakit dan menghitung

Indeks Keamanandi rumah sakit. Evaluasi tersebut akan memfasilitasi penentuan kapasitas

rumah sakit untuk terus memberikan layanan setelah terjadinya kejadian buruk, dan akan

memandu tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan keamanan dan kesiapan rumah sakit

dalam menanggapi dan pemulihan jika terjadi keadaan darurat dan bencana. Sepanjang

dokumen ini, istilah "aman" atau "keamanan" mencakup keamanan struktural dan

nonstruktural dan kapasitas dari manajemen keaddan darurat dan bencana di rumah sakit.

Indeks Keamanan Rumah Sakit adalah alat yang digunakan untuk menilai keamanan

dan kerentanan rumah sakit, membuat rekomendasi mengenai tindakan yang diperlukan, dan

mempromosikan tindakan berbiaya rendah / berdampak tinggi untuk meningkatkan keamanan

dan memperkuat kesiapsiagaan darurat. Evaluasi tersebut memberikan arahan tentang

bagaimana mengoptimalkan sumber daya yang ada untuk meningkatkan keamanan dan

memastikan berfungsinya rumah sakit dalam keadaan darurat dan bencana. Hasil evaluasi akan

membantu manajer dan staf rumah sakit, serta manajer sistem kesehatan dan pengambil

keputusan di kementrian atau organisasi terkait lainnya dalam memprioritaskan dan

mengalokasikan sumber daya terbatas untuk memperkuat keamanan rumah sakit di jaringan

layanan kesehatan yang kompleks. Ini adalah alat untuk membimbing otoritas nasional dan

mitra kerja sama internasional dalam perencanaan dan pengalokasian sumber daya mereka
untuk mendukung peningkatan keamanan dan penyampaian layanan kesehatan setelah keadaan

darurat dan bencana.

Tujuan dari Panduan untuk evaluator ini adalah:

Memberikan evaluator pendekatan yang obyektif dan terstandar dalam menerapkan

Daftar Periksa Rumah Sakit Aman, sehingga mereka dapat memberikan penentuan

awal apakah rumah sakit tersebut dapat berfungsi dengan segera setelah terjadinya

keadaan darurat dan bencana;

memberikan kriteria standar untuk unsur yang akan dievaluasi dalam konteks yang

berbeda sehingga ada dasar umum untuk meninjau keamanan dan kebutuhan sejumlah

rumah sakit;

menyederhanakan pencatatan dan klasifikasi informasi tentang kekuatan dan

kelemahan yang ditemukan di rumah sakit, baik secara individu maupun sebagai bagian

dari jaringan layanan kesehatan, dan kapasitas masyarakat untuk mengelola keadaan

darurat dan bencana;

merekomendasikan kegiatan dan tindakan untuk memperbaiki keamanan dan kesiapan

rumah sakit.

Panduan untuk evaluator ini juga memberikan panduan kepada kelompok ahli dari

berbagai disiplin ilmu yang berkomitmen untuk mengurangi resiko terhadap keamanan di

rumah sakit dan memperkuat kesiapan, tanggap bencana serta pemulihan rumah sakit.

Panduan ini mencakup bagian metodologi, dua formulir yang harus dilengkapi, bagian

pada sistem penilaian dan indeks keamanan, dan daftar istilah dasar, sebagai berikut.

Bagian metodologi memberikan evaluator gambaran umum mengenai proses dan apa

yang harus dipertimbangkan saat menggunakan daftar periksa.

Formulir 1 "Informasi umum tentang rumah sakit" (Lampiran l) harus dilengkapi sesuai

dengan fasilitas yang dievaluasi.


Formulir 2 "Daftar Periksa Rumah Sakit Aman" (Lampiran 2) harus dilengkapi oleh

tim evaluasi.

Ada penjelasan mengenai bagaimana menyajikan temuan evaluasi dan cara menghitung

indeks keamanan rumah sakit.

Glosarium menyediakan kosakata standar untuk semua pihak yang terlibat dalam

proses tersebut.

Dokumen ini dikembangkan untuk rumah sakit tingkat tersier, namun dapat juga

diterapkan untuk evaluasi fasilitas kesehatan lainnya dan dapat digunakan sebagai referensi

untuk mengevaluasi layanan dan fasilitas publik lainnya, sesuai dengan adaptasi teknis yang

dibuat dan standar nasional dan internasional yang diperhitungkan.

Aspek konseptual dari manajemen resiko bencana dan darurat

Hampir semua masyarakat terkena fenomena buruk, entah berasal dari alam atau yang

disebabkan oleh bahaya teknologi atau masyarakat. Di antaranya badai, banjir, gempa bumi,

kebakaran, kekeringan, letusan gunung berapi, insiden kimia, serangan teroris, kekerasan

terhadap petugas kesehatan, pasien dan fasilitas, dan wabah penyakit. Semua kejadian buruk

ini mengganggu kehidupan rutin masyarakat dan memiliki berbagai konsekuensi untuk

manusia dan material. Rumah-rumah hancur, masyarakat terisolasi, dan layanan dasar rusak.

Orang kehilangan pekerjaan dan bisnis mereka, panen hancur dan produksi pertanian macet.

Orang hilang, terluka atau terbunuh, dan mengalami berbagai efek kesehatan lainnya, termasuk

penyakit, gangguan terhadap pengobatan penyakit kronis, efek psikososial dan kecacatan.

Resiko bencana didefinisikan sebagai kemungkinan bahwa kerusakan yang terjadi akan

membuat masyarakat yang terkena dampaknya menjadi kewalahan. Keadaaan bahaya, yang

merupakan fenomena yang berpotensi menyebabkan kerusakan terhadap unsur dan aset

masyarakat (termasuk kesehatan masyarakat), mempengaruhi kerentanan unsur-unsur tersebut;


Interaksi ini menentukan apakah, dan seberapa banyak, masyarakat akan terpengaruh oleh

keadaan bahaya tersebut. Kerentanan adalah keterpaparan dan kelemahan dari unsur

masyarakat. Faktor utama yang mempengaruhi resiko bencana adalah: kerentanan manusia

yang terutama ditunjukkan oleh tingkat kemiskinan dan ketidaksetaraan sosial; status

kesehatan penduduk yang beresiko; pertumbuhan populasi yang cepat, terutama di antara orang

miskin yang menetap di daerah yang menyajikan berbagai bahaya alam (misalnya di palung,

bantaran sungai, lereng curam); meningkatkan degradasi lingkungan, terutama karena praktik

penggunaan lahan yang buruk dan dampaknya terhadap perubahan iklim; perencanaan yang

buruk; konstruksi yang buruk dan kurangnya sistem peringatan dini.

Masyarakat memiliki ketahanan lebih atau kurang terhadap keadaan darurat dan

bencana yang terjadi di lokasi mereka atau yang mempengaruhi mereka. Jangkauan dan tingkat

keparahan dari kerusakan yang disebabkan oleh kejadian buruk berbanding terbalik dengan

tingkat ketahanan masyarakat: semakin tangguh, semakin sedikit kerusakan. Akhirnya,

kapasitas untuk merespon menentukan apakah kejadian buruk akan menjadi darurat atau akan

berkembang menjadi bencana.

Akibatnya, keadaan bahaya, keadaan darurat dan bencana mempengaruhi orang dengan

cara yang berbeda sesuai kondisi kesehatan, sosial, ekonomi dan lingkungan mereka. Bencana

menyebabkan kerusakan lebih proporsional terhadap negara berkembang dan masyarakat

termiskin. Angin topan atau badai dapat menabrak dua negara atau dua komunitas dengan

kecepatan angin dan hujan yang sama, namun tingkat kerusakan pada kehidupan, infrastruktur

dan layanan kesehatan akan sangat berbeda karena berbagai tingkat kerentanan dan kapasitas

dari kedua masyarakat tersebut.

Fasilitas kesehatan sangat penting dalam menyelamatkan nyawa, memberikan

perawatan selama terjadinya keadaan darurat, dan membantu pemulihan masyarakat. Di

banyak negara, rumah sakit merupakan tempat penampungan terakhir bagi korban bencana
yang mencari perlindungan dan perawatan yang sangat mereka butuhkan. Sistem rumah sakit

juga merupakan investasi besar - sampai 70% dari anggaran pelayanan kesehatan - dan

merupakan ikon kesejahteraan sosial. Kehilangan rumah sakit dapat mengakibatkan hilangnya

keamanan, konektivitas dan kepercayaan pada pemerintah daerah. Namun catatan

menunjukkan bahwa fasilitas kesehatan dan petugas kesehatan termasuk di antara korban

utama keadaan darurat, bencana dan krisis.

Instansi pemerintah (termasuk kementerian kesehatan dan organisasi manajemen

bencana nasional), rumah sakit umum dan swasta dan mitranya telah mengambil tindakan

untuk memastikan keamanan dan kesiagaan rumah sakit, sehingga mereka dapat terus

memberikan layanan penting dalam keadaan darurat dan bencana. Dalam hal ini, WHO telah

mempromosikan program rumah sakit yang aman selama lebih dari 25 tahun, menghasilkan

komitmen, bimbingan teknis, dan kebijakan global, regional dan nasional yang diberikan

kepada negara-negara dan organisasi mitra di enam wilayah WHO. Tujuh puluh tujuh negara

di seluruh dunia telah melaporkan kepada WHO bahwa mereka melaksanakan kegiatan Rumah

Sakit Aman.

Alat Indeks Keamanan Rumah Sakit telah digunakan untuk menilai keamanan dan

kesiapan dari lebih dari 3500 fasilitas kesehatan, dan tindakan untuk menerapkan rekomendasi

penilaian untuk membuat rumah sakit lebih aman dan siap menghadapi keadaan darurat telah

dilakukan. Banyak program pelatihan telah dilakukan oleh berbagai organisasi untuk

meningkatkan kapasitas staf rumah sakit dalam mempersiapkan dan menanggapi keadaan

darurat internal dan eksternal. Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan perhatian telah

diberikan terhadap keamanan petugas kesehatan dan terhadap fasilitas, serta terhadap

kelestarian dan efisiensi rumah sakit "cerdas" atau "hijau".


Banyak rumah sakit yang berada di daerah yang memiliki bahaya alam atau terkena

bahaya yang dapat mempengaruhi keamanan dan fungsinya2. Diperkirakan sebuah rumah sakit

yang tidak berfungsi meninggalkan sekitar 200.000 orang tanpa perawatan kesehatan.

Hilangnya layanan darurat selama keadaan darurat dan bencana sangat mengurangi

kemungkinan dalam penyelamatan nyawa dan mengurangi konsekuensi kesehatan lainnya.

Miliaran dolar atas kerusakan infrastruktur disebabkan oleh bencana di seluruh dunia3. Ketika

kita memperhitungkan biaya kesehatan bagi jutaan orang tanpa layanan kesehatan selama

periode yang diperpanjang, kerugian yang tidak langsung jauh lebih tinggi.

Kerusakan dari kapasitas rumah sakit untuk menanggapi keadaan darurat dan bencana

merupakan penyebab utama gangguan layanan di rumah sakit dalam kejadian semacam itu:

hanya sebagian kecil rumah sakit yang ditutup karena kerusakan struktural. Langkah-langkah

untuk mencegah terganggunya fungsi rumah sakit, termasuk sistem penting, persediaan, dan

kapasitas dari manajemen darurat dan bencana, memerlukan investasi yang jauh lebih sedikit

daripada mencegah keruntuhan bangunan. Namun, teknologi, kebijakan dan manajemen

kinerja bangunan rumah sakit dalam bencana terus menjadi tantangan utama.

Banyak rumah sakit dibangun tanpa memperhitungkan keadaan bahaya. Selain itu, saat

perawatan terbengkalai, sistem yang sangat penting untuk fungsi rumah sakit memburuk

seiring berjalannya waktu. Namun, kerentanan fasilitas kesehatan dapat dibalikkan melalui

dukungan politik dan keuangan yang berkelanjutan, seperti yang telah ditunjukkan dalam

berbagai proyek di banyak negara.

Dalam merancang rumah sakit baru yang aman atau mengambil tindakan untuk

memperbaiki keamanan rumah sakit yang ada, ada empat tujuan:

2
Di Negara-negara Anggota dari Wilayah WHO di Amerika saja, 67% dari sekitar 18.000 rumah sakit di wilayah
ini terletak di daerah-daerah di mana ada bahaya yang dapat menyebabkan bencana.
3
Menurut sebuah laporan yang disiapkan oleh Komisi Ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Amerika
Latin dan Karibia (ECLAC), kerusakan infrastruktur kesehatan yang disebabkan oleh bencana di Wilayah
Amerika mencapai lebih dari US $ 7,82 miliar selama periode 1972-2011
I) memungkinkan rumah sakit untuk terus berfungsi dan menyediakan tingkat kesehatan

yang sesuai dan berkelanjutan selama dan setelah terjadinya keadaan darurat dan

bencana;

II) melindungi petugas kesehatan, pasien dan keluarga;

III) melindungi integritas fisik bangunan rumah sakit, peralatan dan sistem rumah sakit

yang penting; dan

IV) membuat rumah sakit aman dan tahan terhadap resiko masa depan, termasuk

perubahan iklim.

Tujuan program Rumah Sakit Aman adalah untuk memastikan bahwa fasilitas

kesehatan tidak hanya akan tetap berdiri jika terjadi keadaan darurat dan bencana, namun

berfungsi efektif dan tanpa gangguan. Keadaan darurat dan bencana memerlukan peningkatan

kapasitas pengobatan, dan rumah sakit harus siap untuk mengoptimalkan penggunaan sumber

daya yang ada. Rumah sakit juga harus memastikan bahwa petugas terlatih tersedia untuk

memberikan perawatan berkualitas tinggi, penuh kasih sayang dan setara untuk korban dan

orang yang selamat dari keadaan darurat, bencana dan krisis lainnya.

Sementara program Rumah Sakit Aman bertujuan untuk memperkuat keamanan dan

memastikan fungsionalitas semua fasilitas kesehatan untuk keadaan darurat dan bencana,

Indeks Keamanan Rumah Sakit adalah alat yang dirancang untuk menilai keamanan dari rumah

sakit rujukan, tersier, atau universitas karena rumah sakit tersebut memiliki peran paling

penting dalam menanggapi keadaan darurat dan bencana. Rumah sakit tesebut juga mewakili

tingkat perawatan tertinggi untuk kota atau wilayah di suatu negara, dan seringkali mewakili

investasi yang signifikan dari sektor publik, swasta dan nonpemerintah dalam perawatan

kesehatan. Alat khusus telah dikembangkan oleh PAHO untuk sarana kesehatan kecil dan

menengah.
Memastikan fungsi rumah sakit dan membuatnya aman jika terjadi bencana merupakan

tantangan besar, tidak hanya karena tingginya jumlah rumah sakit dan biaya yang tinggi, tetapi

karena ada keterbatasan informasi tentang tingkat keamanan dan penanganan darurat dan

bencana di rumah sakit saat ini.

Rumah sakit mewakili lebih dari 70% anggaran belanja untuk kesehatan di banyak

negara. Sebagian besar pengeluaran ini untuk petugas kesehatan ahli dan peralatan yang mahal

dan moderen. Sangat penting bahwa rumah sakit terus bekerja selama keadaan darurat terjadi

karena masyarakat akan langsung pergi ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan bantuan

medis ketika terjadinya keadaan darurat, tanpa mempertimbangkan kemungkinan bahwa

fasilitas tersebut mungkin tidak berfungsi. Akibatnya, sangat penting untuk mengidentifikasi

tingkat keamanan dan fungsi yang akan dimiliki rumah sakit jika terjadi keadaan darurat atau

bencana. Evaluasi di rumah sakit bertujuan untuk mengidentifikasi unsur-unsur yang

memerlukan perbaikan di rumah sakit atau jaringan rumah sakit yang spesifik, dan untuk

memprioritaskan intervensi di rumah sakit bahwa, dikarenakan jenis atau lokasinya, sangat

penting untuk mengurangi angka kematian, morbiditas, kecacatan dan biaya sosial dan

ekonomi lainnya yang terkait dengan keadaan darurat dan bencana.

Studi kerentanan yang terperinci biasanya mencakup analisis bahaya yang mendalam

dan kerentanan struktural, nonstruktural, sistem kesehatan dan kerentanan rumah sakit.

Masing-masing aspek ini memerlukan masukan dari spesialis yang berpengalaman dalam

pengurangan bencana. Studi kerentanan umumnya memakan waktu beberapa bulan dan dapat

membebankan rumah sakit biaya sebesar puluhan ribu dolar.

Oleh karena itu, Indeks Keamanan Rumah Sakit adalah alat yang sangat penting untuk

mendekati tujuan rumah sakit yang tidak terlalu rentan namun lebih aman dan siap menghadapi

keadaan darurat dan bencana. Indeks Keamanan Rumah Sakit dirancang dan direvisi oleh para

ahli nasional untuk memberikan wewenang dan pemangku kepentingan rumah sakit lainnya,
metode untuk melakukan evaluasi rumah sakit yang cepat dan murah. Daftar periksa membantu

dalam penilaian butir dan peringkat keamanan yang berbeda untuk rumah sakit. Sistem

penilaian memberikan kepentingan relatif dari setiap butir yang, apabila dihitung, memberikan

nilai numerik pada kemungkinan bahwa rumah sakit dapat bertahan dan terus berfungsi dalam

keadaan darurat atau bencana.

Indeks Keamanan Rumah Sakit tidak hanya memperkirakan kapasitas operasional

rumah sakit selama dan setelah keadaan darurat, namun memberikan rentang yang membantu

pihak berwenang menentukan rumah sakit mana yang paling membutuhkan tindakan untuk

memperbaiki keamanan dan fungsinya. Prioritas mungkin diberikan ke rumah sakit yang

memiliki tingkat keamanan yang buruk yang akan membahayakan penghuninya dalam keadaan

darurat atau bencana.

Indeks Keamanan Rumah Sakit bukan hanya alat yang melakukan penilaian teknis,

namun juga memberikan pendekatan penting terhadap manajemen resiko darurat dan bencana

untuk sektor kesehatan, dengan fokus pada pencegahan, mitigasi dan kesiapan untuk tanggap

darurat dan pemulihan. Ini bukanlah pendekatan "semua atau tidak sama sekali" untuk

keamanan di rumah sakit, namun memungkinkan perbaikan di rumah sakit dari waktu ke waktu.

Indeks tersebut tidak menggantikan penilaian kerentanan atau penelitian lainnya yang

mendalam, namun membantu pihak berwenang untuk menentukan dengan cepat tindakan apa

yang dapat meningkatkan keamanan dan kapasitas apa yang harus ditanggapi rumah sakit

untuk menghadapi keadaan darurat dan bencana.4

1
Indice de seguridad hospitalaria: Guia para la evaluatcion de establecimientos de salud de

mediana y baja complejidad. Washington (DC): Organizacion Panamericana de la Salud (Pan

American Health Organization): 2010.


Koordinasi umum

Kelompok yang bertanggung jawab atas koordinasi umum (entitas yang berwenang)

dan pengawasan evaluasi rumah sakit terdiri dari para manajer dan profesional di tingkat

pengambilan keputusan dari organisasi terkait (misalnya kementerian kesehatan, jaminan

sosial atau keuangan, komite manajemen bencana nasional, jaringan rumah sakit swasta).

Entitas yang berwenang harus mencakup organisasi dan orang-orang yang bertanggung jawab

atas pengambilan keputusan strategis, pengembangan kebijakan, program, dan rencana, dan

alokasi sumber daya untuk keamanan dan fungsi jaringan layanan kesehatan jika terjadi

keadaan darurat dan bencana. Evaluasi rumah sakit juga dapat disahkan oleh manajemen senior

sebuah rumah sakit tertentu.

Entitas yang berwenang akan memulai proses evaluasi di setiap rumah sakit. Entitas ini

juga bertanggung jawab untuk memilih dan melatih evaluator, membentuk tim evaluasi, dan

memfasilitasi kontak pertama antara tim evaluasi dan perwakilan rumah sakit yang dievaluasi.

Entitas akan mengumpulkan dan meninjau hasil evaluasi, menghitung nilai untuk setiap modul

dan Indeks Keamanan di rumah sakit, dan mengembangkan serta memelihara database, di

antara tugas lainnya. Entitas yang berwenang memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk

meninjau rekomendasi dari tim evaluasi dan melaksanakan tindakan yang disepakati untuk

memperbaiki kapasitas dari manajemen keamanan dan darurat dan penanganan bencana di

rumah sakit.

2
Laporan Komisi Karibia mengenai Kesehatan dan Pembangunan. Washington (DC): Pan

American Health Organization: 2006.


Catatan: Entitas yang berwenang dan tim evaluasi harus memperlakukan laporan

evaluasi sebagai laporan yang rahasia. Evaluator tidak dapat mendiskusikan hasil evaluasi

dengan pihak luar.

Keanggotaan dan tanggung jawab tim evaluasi

Evaluator harus merupakan para profesional yang bekerja di bidang konstruksi rumah

sakit, menyediakan layanan kesehatan, administrasi, atau kegiatan dukungan rumah sakit

(misalnya sistem penting, pemeliharaan). Jika memungkinkan, evaluator harus memiliki

setidaknya lima tahun pengalaman dalam desain struktural, konstruksi, sistem penting, dan

manajemen darurat dan bencana rumah sakit. Bila orang dengan latar belakang ini tidak

tersedia, para profesional dengan sedikit pengalaman atau siswa pada tingkat lanjutan di bidang

studi setara dapat dipilih. Dalam hal ini, evaluator dengan sedikit pengalaman harus diawasi

oleh ahli nasional dan / atau internasional. Dalam hal tersebut, tujuannya adalah pengamatan

ahli dalam mengevaluasi unsur rumah sakit.

Evaluasi dilakukan oleh tim multidisiplin, sebaiknya termasuk:

insinyur dengan pelatihan teknik struktural;

arsitek dengan pelatihan desain;

spesialis di sistem penting rumah sakit, teknik dan peralatan biomedis, dan / atau

pemeliharaan listrik dan mekanik;

layanan kesehatan profesional (dokter, perawat, dll;

spesialis dalam penanganan darurat dan bencana, termasuk perencanaan dan / atau

administrasi dan logistik; dan

lainnya (spesialis keamanan, pemeriksa kota dll.).


Penting untuk mempertimbangkan kebutuhan rumah sakit dan posisinya di jaringan

rumah sakit saat membentuk tim evaluasi. Misalnya, insinyur geoteknik atau insinyur yang

mengkhususkan diri dalam ketahanan seismik harus menjadi bagian dari tim yang

mengevaluasi fasilitas kesehatan yang berada di zona gempa.

Ukuran dan jumlah tim bisa bervariasi sesuai dengan kompleksitas rumah sakit. Tim

harus meminta saran dari spesialis nasional dan internasional bila diperlukan.

Semua profesional yang terlibat dalam proses ini harus menerima pelatihan mengenai

tujuan dan metodologi evaluasi rumah sakit yang aman, mengisi Daftar Periksa Rumah Sakit

Aman, interpretasi hasil, dan penyusunan laporan evaluasi akhir. Namun, perhitungan indeks

keamanan rumah sakit tidak harus menjadi bagian dari tanggung jawab tim evaluasi;

sebaliknya perhitungan biasanya merupakan tanggung jawab entitas yang memberikan

otorisasi.

Organisasi tim evaluasi

Begitu rumah sakit dipilih, tim evaluasi dibentuk oleh entitas yang berwenang, dengan

mempertimbangkan fitur lingkungan sekitar rumah sakit. Setiap tim harus memiliki kordinator.

Selain identifikasi resmi mereka sendiri, semua evaluator harus memiliki bentuk identifikasi

yang mengakreditasi mereka sebagai bagian dari tim evaluasi - misalnya sertifikasi bahwa

mereka telah menyelesaikan kursus pelatihan untuk alat Indeks Keamanan Rumah Sakit, atau

mereka telah memenuhi persyaratan lain yang ditetapkan oleh kelompok kordinasi umum atau

entitas yang berwenang.

Tim kordinator ditunjuk oleh otoritas yang tepat atau dipilih oleh tim evaluasi. Idealnya,

kordinator tim akan memiliki pengalaman sebelumnya dalam penanganan darurat dan bencana

serta pengalaman dalam menilai rumah sakit untuk keamanan dalam keadaan darurat dan
bencana, lebih bagus apabila pernah menggunakan metodologi alat Indeks Keamanan Rumah

Sakit.

Tanggung jawab tim kordinator adalah sebagai berikut:

mengatur wawancara pra-evaluasi dengan personil rumah sakit untuk menyelesaikan

pengaturan evaluasi;

jika perlu, mengatur transportasi tim, penginapan dan keamanan, dan pengadaan bahan

dan alat yang dibutuhkan untuk evaluasi;

menyediakan dokumentasi dari rumah sakit lain yang berkaitan dengan evaluasi,

mengatur wawancara dengan staf dari berbagai divisi di rumah sakit, dan mengatur

kelompok-kelompok, jika perlu, untuk evaluasi;

menyediakan salinan Daftar Periksa Rumah Sakit Aman untuk anggota tim evaluasi

dan mengumpulkannya saat ada komentar dan rekomendasi yang dibuat;

mengelola proses sampai presentasi formal dari evaluasi selesai dibuat untuk entitas

yang berwenang; dan

melakukan kontak dengan ahli nasional dan / atau internasional jika tim membutuhkan

bantuan.

Tanggung jawab evaluator adalah:

mengevaluasi keamanan rumah sakit sesuai dengan empat modul daftar periksa Indeks

Keamanan Rumah Sakit;

mengumpulkan dan menganalisis dokumentasi yang relevan dan berkolaborasi dalam

mengisi dan menandatangani formulir; dan

memberikan masukan teknis sebagai rekomendasi akhir.


Setiap evaluator bertanggung jawab untuk melengkapi formulir evaluasi. Bila sebuah

kelompok membuat penilaian, evaluator di kelompok tersebut akan menyelesaikan hanya

bagian dari formulir yang sesuai dengan tugas mereka. Evaluator bertanggung jawab untuk

mengkonsolidasikan informasi dan memodifikasinya sesuai dengan hasil pertemuan pertama

setelah evaluasi.

Perilaku etis dan hormat diharapkan dari anggota tim.

Catatan: Hasil laporan evaluasi harus diperlakukan sebagai laporan yang rahasia.

Evaluator tidak dapat mendiskusikan hasil evaluasi dengan pihak luar dalam keadaan apapun.

Evaluator tidak boleh ikut campur dalam operasi harian rumah sakit. Mereka tidak

boleh menangani peralatan atau memberikan saran kepada staf mengenai hal-hal yang

menyangkut operasi rumah sakit. Evaluator harus mengambil tindakan pengamanan selama

evaluasi dan harus memakai alat pelindung diri jika diperlukan.

Diharapkan semua evaluator akan mendedikasikan dirinya pada waktu yang dibutuhkan.

Bergantung pada kompleksitas rumah sakit dan pengalaman evaluator, evaluasi di tempat tidak

boleh memakan waktu lebih dari 8 jam, namun dalam kasus rumah sakit yang sangat kompleks

dan besar, mungkin memerlukan sampai tiga hari untuk evaluasi.

Peralatan dan bahan

Peralatan dan bahan berikut akan dibutuhkan selama evaluasi:

Panduan untuk evaluator dari Indeks Keamanan Rumah Sakit (dokumen ini);

peta daerah sekitar rumah sakit;

peta bahaya lokal dan regional dan informasi terkait bahaya lainnya;

rencana lokasi rumah sakit yang menunjukkan bangunan dan distribusi layanan;

formulir (Formulir 1: Informasi umum; Formulir 2: Daftar Periksa Rumah Sakit

Aman);
buku tulis, pensil, bolpen;

radio dua arah atau ponsel;

direktori dari personil kunci yang terlibat dalam evaluasi;

senter dengan baterai yang terisi;

kamera, perekam video, perekam suara (opsional);

alat ringan (alat ukur, alat pahat dll. (Opsional):

kalkulator (opsional); dan

alat lain yang dianggap perlu untuk penilaian teknis.

Anggota tim evaluasi harus membawa serta:

identifikasi personal;

akreditasi tim evaluasi;

pakaian kerja yang nyaman dan sesuai; dan

barang pelindung yang diperlukan (helm, kacamata pelindung dll.).

Peran Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit dalam melakukan evaluasi

Anggota Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit harus hadir sepanjang proses evaluasi,

sama halnya dengan otoritas rumah sakit dan personil yang terlibat dalam pengambilan

keputusan atau yang memiliki informasi penting mengenai unsur yang sedang dievaluasi.

Dalam hal evaluasi, tanggung jawab utama Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit

adalah:

menyediakan semua dokumentasi yang diperlukan untuk melaksanakan evaluasi;

bekerja sama dalam memeriksa struktur dengan menunjukkan atau menjelaskan situasi

aktual untuk memudahkan diagnosis yang akurat;

mendukung proses diagnosis dengan komentar dan bukti; dan


memfasilitasi partisipasi personil kunci rumah sakit dalam wawancara dan / atau

pertemuan tentang evaluasi. Setiap orang harus mengingat bahwa tujuan dari proses

evaluasi adalah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengurangi resiko,

mitigasi kerusakan akibat bencana, menciptakan kesadaran tentang pencegahan

bencana, dan meningkatkan kesiapan rumah sakit dalam menanggapi keadaaan darurat

dan bencana.

Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit (juga dikenal sebagai Komite Manajemen

Resiko Darurat) adalah entitas rumah sakit yang bertanggung jawab untuk mengartikulasikan,

mengarahkan, menilai dan mengkordinasikan kegiatan rumah sakit untuk periode sebelum,

selama dan setelah terjadinya keadaan darurat / bencana, memastikan partisipasi semua pekerja

rumah sakit. Struktur komite ini harus mencerminkan fasilitas tertentu, namun secara umum

harus memiliki keanggotaan sebagai berikut:

direktur rumah sakit;

direktur administrasi;

kepala Unit Gawat Darurat (Kordinator);

kepala keperawatan;

direktur medis;

kepala operasi;

kepala laboratorium;

kepala pemeliharaan;

kepala transportasi;

kepala keamanan;

kepala layanan dukungan;

dan, untuk evaluasi:


perwakilan serikat buruh;

perwakilan masyarakat;

personil rumah sakit lainnya yang dianggap perlu.

Tugas utama komite ini adalah membimbing pengembangan dan pelaksanaan kebijakan,

program dan rencana yang mengintegrasikan manajemen resiko, keamanan rumah sakit,

tanggap darurat dan tanngap bencana serta pemulihan. Di antara tanggung jawab lainnya,

komite menentukan standar dan fungsi tanggap bencana internal rumah sakit, mengawasi

pelatihan permanen dan pendidikan staf, dan mempromosikan kerja sama dan integrasi dengan

sistem kesehatan dan masyarakat yang dilayaninya. Kerangka acuan untuk evaluasi dan

kebijakan yang berkaitan dengan peran Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit harus

diformalkan sebelum proses evaluasi dimulai.

Pemeriksaan awal lingkungan sekitar

Pertama, evaluator melakukan inspeksi awal terhadap kota atau wilayah di mana rumah

sakit berada. Ini memberikan gambaran umum tentang fitur arsitektur dan konstruksi kota, jenis

kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh bahaya, dan area kota dan rumah sakit yang mungkin

paling terpengaruh. Para evaluator akan terbiasa dengan jalur utama dan alternatif untuk

mengakses rumah sakit.

Selama pemeriksaan awal, tim mengumpulkan dokumentasi terkait dari berbagai

sumber, termasuk layanan pemadam kebakaran, polisi, pemasok air, listrik dan telekomunikasi,

dan layanan masyarakat lainnya. Semua informasi ini termasuk dalam laporan akhir.

Selanjutnya ada pemeriksaan eksterior rumah sakit. Ini melibatkan pengisian formulir

yang menggambarkan bangunan dan jenis struktur, kualitas konstruksi, penyimpangan dan

kondisi umum, termasuk kondisi celah vertikal, balkon, tepian dll. Kondisi struktur dari
bangunan disampingnya juga didokumentasikan, dan evaluator menentukan apakah daerah

evakuasi di luar cukup aman.

Tim mengidentifikasi fasilitas berbahaya di dekat rumah sakit dan penyimpangan di

tanah (misalnya apakah ada lereng curam di dekatnya), dan semua sumber air (laut, sungai,

danau) yang dapat meningkatkan tingkat air tanah.

Menggunakan daftar periksa

Ketika proses menggunakan Daftar Periksa Rumah Sakit Aman dimulai, penting untuk

mempertimbangkan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan evaluasi, ketersediaan

semua pihak yang berkepentingan (tim evaluasi, anggota Komite Darurat / Bencana Rumah

Sakit, pihak lain), dan setiap persyaratan rumah sakit. (shift, jam perawatan, pasien dll).

Evaluasi harus bersifat interaktif dan dinamis dan harus mendapat masukan dari anggota

Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit, anggota tim evaluasi, dan pihak luar (pemerintah kota

dan kesehatan) yang dianggap perlu.

Butir yang dievaluasi dikelompokkan ke dalam modul. Setiap butir dan modul

diberikan bobot berbeda sesuai dengan pentingnya keamanan dari keseluruhan rumah sakit.

Modul dapat dievaluasi secara individual (untuk menghasilkan indeks keamanan khusus

modul) atau bersama-sama (untuk mendapatkan indeks keamanan rumah sakit secara

keseluruhan dimana nilai dari masing-masing modul diintegrasikan untuk memberikan

pengukuran tunggal). (Lihat Bab 8: Menghitung nilai modul dan indeks keamanan rumah sakit;

dan Bab 9: Menyajikan hasil untuk Indeks Keamanan Rumah sakit)

Organisasi evaluasi harus mempertimbangkan kompleksitasnya; peran dan aspek lain

dari fasilitas yang dievaluasi dan sekitarnya, sehingga tim evaluasi dapat digabungkan,

termasuk jumlah spesialisasi para ahli yang dibutuhkan.


Tim evaluasi dibagi menjadi kelompok-kelompok, masing-masing memiliki fokus

yang berbeda seperti keamanan struktural atau non-struktural atau manajemen darurat dan

penanggulangan bencana. Komposisi kelompok ditentukan oleh ciri-ciri rumah sakit dan

sekitarnya. Setiap kelompok harus memiliki setidaknya dua orang, masing-masing memiliki

keahlian di bidang evaluasi tertentu.

Waktu harus dijadwalkan untuk rapat organisasi sebelum evaluasi disamping waktu

yang dibutuhkan untuk evaluasi di tempat fasilitas. Rapat organisasi ini harus diatur untuk

memasukkan anggota tim evaluasi, perwakilan dari entitas yang berwenang dan organisasi

yang bertanggung jawab atas rumah sakit (misalnya kementerian atau kesehatan atau jaminan

sosial, entitas sektor swasta, organisasi nonpemerintah), staf manajemen dari rumah sakit, dan

anggota masyarakat.

Dianjurkan untuk mengambil foto untuk mendapatkan dokumentasi sebanyak mungkin

selama evaluasi dan, dengan wewenang dari administrasi rumah sakit, menggunakan perekam

video dan perekam suara. Namun, peralatan ini tidak boleh digunakan jika mengintimidasi

orang yang diwawancarai dengan cara apa pun atau mengurangi tingkat kepercayaan antara

evaluator dan staf rumah sakit.

Setiap item dalam daftar periksa harus dijawab kecuali ada indikasi bahwa jawaban

dapat dibiarkan kosong. Pertanyaan contoh tidak diperbolehkan. Jika ada keraguan mengenai

peringkat butir. Lebih baik memberi peringkat keamanan lebih rendah daripada yang lebih

tinggi. Setiap butir yang tergolong memiliki tingkat keamanan yang rendah akan

direkomendasikan untuk mendapat prioritas perhatian.

Selama proses menyelesaikan daftar periksa, evaluator tidak boleh memberi komentar

tentang operasi di rumah sakit kecuali jika ditangani secara khusus dalam evaluasi. Penilaian

nilai yang diungkapkan oleh evaluator individual atau oleh kelompok tidak dianggap sebagai

bagian dari evaluasi.


Evaluator harus membuat catatan tentang pengamatan mereka di kolom yang

disediakan untuk komentar di daftar periksa, di baris yang berkaitan dengan butir tertentu.

Komentar ini sangat membantu saat menyusun laporan evaluasi. Meskipun tidak membentuk

bagian perhitungan numerik modul atau indeks keamanan. Komentar disertakan dalam

rekomendasi yang dibuat oleh evaluator. Di bagian komentar, seorang evaluator dapat

membenarkan penilaian positif atau negatif, termasuk pertanyaan yang diajukan oleh rumah

sakit tentang tanggapan di daftar periksa, atau menekankan langkah-langkah mendesak yang

harus diambil untuk memperbaiki keamanan rumah sakit. Bagian komentar juga dapat

menyertakan referensi umum ke fasilitas yang tidak termasuk dalam modul evaluasi atau yang

mungkin memerlukan pendapat lain.

Evaluasi dan komentar harus dilakukan dalam bahasa lokal. Setiap terjemahan materi

harus sama dengan makna konten asli.

Setelah tim evaluasi selesai melakukan evaluasi, rumah sakit yang dievaluasi memiliki

kesempatan untuk menambahkan komentar umum mengenai proses dan tim evaluasi. Umpan

balik ini penting untuk memperbaiki proses evaluasi.

Menyelesaikan evaluasi

Setelah evaluasi di tempat selesai, anggota tim evaluasi bertemu untuk berbagi,

mengkonsolidasikan dan mendiskusikan temuan mereka. Setelah ini, sebuah rapat

diselenggarakan yang mencakup semua pihak yang berkepentingan dari rumah sakit dan rekan

kerja, baik terlibat langsung dalam evaluasi atau tidak. Anggota bkelompok tim akan

melakukan pengamatan umum tentang data yang dikumpulkan pada rapat ini. Diskusi dan

saran selanjutnya akan digunakan untuk membuat perubahan pada dokumen evaluasi, atau

komentar dapat dicatat.


Jika ada ketidaksepakatan antara tim evaluasi dan Komite Darurat / Bencana Rumah

Sakit atau administrasi rumah sakit, hal tersebut harus dicatat sebagai pengamatan terhadap

evaluasi.

Dokumen yang dikoreksi ditandatangani dan diberi tanggal oleh anggota tim evaluasi,

dan salinannya dikirimkan ke direktur rumah sakit. Laporan evaluasi dengan dokumentasi

tambahan (foto, dokumen, rekaman dll) juga disampaikan ke entitas yang berwenang atau

kelompok kordinasi umum.

Entitas yang berwenang bertanggung jawab untuk mengarsipkan semua dokumentasi,

memperbarui database hasil tabulasi penilaian rumah sakit, dan menghitung skor untuk setiap

modul dan indeks keamanan. Kelompok ini menyiapkan laporan akhir yang mencakup

rekomendasi yang dibuat oleh tim evaluasi.

Laporan akhir harus dipresentasikan pada rapat akhir dengan pihak yang

berkepentingan, termasuk Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit. Pada pertemuan tersebut,

umpan balik dari lembaga yang dievaluasi mengenai proses evaluasi umum diharapkan,

sehingga perbaikan dapat dilakukan terhadap evaluasi di masa mendatang.

Setelah presentasi laporan akhir ke rumah sakit, tugas dan tanggung jawab berikutnya

akan muncul untuk kedua kelompok. Entitas yang berwenang atau kelompok kordinasi umum

harus rajin menindaklanjuti dengan mengorganisir inspeksi (dan studi yang lebih terperinci)

mengenai tindakan yang dianggap perlu untuk memperbaiki keamanan dan manajemen darurat

dan bencana di rumah sakit. Perbaikan langsung yang berada di bawah tanggung jawab rumah

sakit harus dilakukan dalam waktu yang direkomendasikan. Rumah sakit kemudian harus

menginformasikan pihak yang berwenang atau kelompok kordinasi umum dan melanjutkan ke

pemeriksaan akhir, jika langkah ini telah disepakati.

Salinan laporan akhir akan diajukan oleh entitas yang berwenang atau kelompok

kordinasi beserta dokumentasi pendukungnya dalam file yang diidentifikasi dengan nama
rumah sakit dan dibagi ke dalam tanggal evaluasi. Database akan diperbarui dan tanggal akan

disepakati dalam proses tindak lanjut.

Formulir 1. Informasi umum tentang rumah sakit

Formulir ini mencakup informasi umum tentang rumah sakit yang dievaluasi dan

perawatan dan kapasitas operasinya:

Informasi umum: nama dan alamat rumah sakit; rincian kontak; nama staf manajemen

senior dan manajemen darurat / penanggulangan bencana; jumlah tempat tidur: tingkat

hunian tempat tidur rumah sakit: jumlah personil; diagram fasilitas dan lingkungan

sekitarnya; peran dalam jaringan layanan kesehatan dll.

Perawatan di rumah sakit dan kapasitas operasi: jumlah tempat tidur dengan layanan

(misalnya obat-obatan, operasi, perawatan intensif); staf medis, staf bedah dan nonklinis;

ruang operasi; operasi darurat dan bencana; kapasitas ekspansi jika terjadi keadaan

darurat dan bencana.

Formulir ini harus dilengkapi oleh komite darurat atau bencana rumah sakit sebelum

dievaluasi. Jika memungkinkan, disertai dengan diagram dan peta rumah sakit, pengaturan

lokal dan distribusi layanan di dalam rumah sakit, dengan sebuah judul yang

menggambarkannya.

Formulir 2. Daftar Periksa Rumah Sakit Aman

Daftar periksa digunakan untuk membuat diagnosis pendahuluan tentang keamanan

dan kapasitas rumah sakit untuk memberikan layanan jika terjadi keadaan darurat dan bencana.

Berisi 151 butir, masing-masing memiliki tiga tingkat penilaian keamanan: rendah, rata-rata

dan tinggi.

Daftar periksa dibagi menjadi beberapa bagian atau modul:


I. Modul 1: Bahaya yang mempengaruhi keamanan rumah sakit dan peran rumah sakit

dalam penanganan darurat dan penanggulangan bencana

II. Modul 2: Keamanan struktural

Modul 3: Keamanan nonstruktural

Modul 4: Penanganan darurat dan bencana

Hal yang perlu diingat saat menggunakan daftar periksa adalah sebagai berikut:

Isi dari daftar periksa dan unsur yang dievaluasi diformulasikan untuk aplikasi di

rumah sakit kompleks yang besar. Yang juga dapat digambarkan sebagai rumah sakit

umum, rumah sakit universitas, rujukan tersier atau rumah sakit khusus.

Modul 1 digunakan untuk menentukan bahaya yang secara langsung dapat

mempengaruhi keamanan rumah sakit dan rumah sakit mana yang diharapkan dapat

memberikan layanan kesehatan sebagai tanggapan terhadap keadaan darurat dan

bencana. Modul 1 dan bahaya yang diidentifikasi tidak termasuk dalam perhitungan

indeks keamanan rumah sakit.

Tim evaluasi harus mengevaluasi rumah sakit berdasarkan butir dalam modul 2, 3

dan 4, dengan mengacu pada kedua bahaya yang diidentifikasi dalam Modul 1 dan

kapasitas maksimum rumah sakit untuk keadaan darurat dan bencana yang

diidentifikasi dalam Formulir I (Informasi Umum tentang Rumah Sakit).

Setiap butir dalam modul 2, 3 dan 4 memiliki nilai yang mencerminkan

kepentingannya sehubungan dengan butir lainnya dalam modul yang sama. Butir

yang paling relevan ditandai atau disorot dan berbobot lebih berat daripada butir

lainnya. Hasil evaluasi menghasilkan skor untuk setiap modul.

Nilai yang ditetapkan untuk setiap butir sesuai dengan standar yang ada (misalnya

panduan WHO, regional, atau nasional, kode konstruksi lokal, dan standar dan

peraturan kelembagaan).
Evaluasi dari butir diterapkan paling ketat di daerah penting di rumah sakit adalah

permintaan pengobatan paling banyak dalam keadaan darurat dan bencana.

Perhitungan Indeks Keamanan masing-masing rumah sakit didasarkan pada bobotan

masing-masing modul. Dua model direkomendasikan untuk menghitung indeks.

Untuk memudahkan perbandingan antara rumah sakit, sangatlah penting agar model

yang sama diterapkan pada semua rumah sakit yang tercakup dalam evaluasi.

- Model 1: Nilai komponen struktural mewakili 50% dari total nilai dalam indeks,

komponen nonstruktural mewakili 30%, dan kapasitas fungsional

mewakili 20%. Model ini diusulkan untuk negara atau wilayah di mana

ada resiko kegagalan struktural dan nonstruktur yang lebih tinggi,

seperti pada daerah rawan gempa atau tinggi.

- Model 2: Semua tiga modul diberi bobot sama: yaitu setiap modul menyumbang

33,3% pada perhitungan indeks keamanan. Model ini diusulkan untuk

negara atau wilayah di mana gempa bumi dan angin kencang tidak

dianggap sebagai bahaya yang mungkin terjadi.

Agar proses evaluasi dianggap selesai, semua butir harus dianalisis. Apabila

ditunjukkan pada masing-masing modul, membiarkan butir tersebut kosong

diperbolehkan selama tidak dianggap relevan dengan rumah sakit yang bersangkutan.

Namun, komentar harus selalu diberikan untuk menunjukkan bahwa item tersebut

dipertimbangkan.

Daftar periksa mencakup instruksi untuk mengisi setiap butir. Hanya satu kotak untuk

setiap butir yang dievaluasi yang harus ditandai dengan tanda "X" (rendah, rata-rata,

atau tinggi).

Empat modul daftar periksa


Modul 1. Bahaya yang mempengaruhi keamanan rumah sakit dan peran rumah sakit dalam

penanganan darurat dan penanggulangan bencana

Modul pertama memungkinkan penjelasan cepat tentang bahaya eksternal dan internal

atau bahaya dan sifat geoteknik tanah di lokasi rumah sakit yang dapat mempengaruhi

keamanan atau fungsi rumah sakit. Modul ini juga mengidentifikasi bahaya yang dapat

menyebabkan keadaan darurat dan bencana dimana rumah sakit diharapkan menyediakan

layanan kesehatan dalam kondisi tanggap darurat. Peristiwa ini mungkin tidak secara langsung

mempengaruhi keamanan rumah sakit; Namun, rumah sakit harus disiapkan untuk kejadian

semacam itu.

Modul 2. Keamanan struktural

1.1 Kejadian dan bahaya sebelumnya yang mempengaruhi keamanan struktural

1.2 Membangun integritas

Mengevaluasi keamanan struktural rumah sakit melibatkan penilaian jenis struktur dan

bahan, dan paparan sebelumnya terhadap bahaya alam dan lainnya. Tujuannya adalah untuk

menentukan apakah struktur tersebut memenuhi standar untuk memberikan layanan kepada

masyarakat bahkan dalam kasus-kasus darurat atau bencana besar, atau apakah hal itu dapat

terpengaruh dengan cara yang akan membahayakan integritas struktural dan kapasitas

fungsional.

Keamanan dalam hal kejadian sebelumnya melibatkan dua unsur. Yang pertama adalah

apakah fasilitas tersebut telah terkena bahaya di masa lalu, dan kerentanan relatifnya terhadap

bahaya. Yang kedua adalah apakah fasilitas tersebut terkena atau rusak di masa lalu dan

bagaimana kerusakannya diperbaiki.


Para evaluator mencoba untuk mengidentifikasi potensi resiko dalam hal jenis desain,

struktur, bahan bangunan, komponen penting dari struktur dan ukuran pengurangan resiko

struktural.

Sistem struktural dan kualitas dan kuantitas bahan bangunan memberikan stabilitas dan

ketahanan bangunan terhadap kekuatan alam. Membuat penyesuaian dalam struktur untuk

rentang bahaya yang mungkin mempengaruhi rumah sakit sangatlah penting, karena solusi

struktural dapat berlaku untuk satu bahaya namun tidak untuk yang lain (misalnya untuk gempa

bumi namun tidak untuk angina topan atau banjir).

Modul 3. Keamanan nonstruktural

3.1 Keamanan arsitektur

3.2 Perlindungan, aksesibilitas dan keamanan fisik

3.3 Sistem penting

3.4 Peralatan dan perlengkapan

Unsur-unsur nonstruktural sangat penting untuk fungsi rumah sakit. Unsur arsitektur

berbeda dari unsur struktur karena tidak membentuk bagian dari sistem bantalan beban

bangunan rumah sakit. Mereka juga memasukkan akses darurat dan rute keluar dari dan ke

rumah sakit, sistem penting (misalnya listrik, persediaan air, pengelolaan limbah, proteksi

kebakaran), peralatan medis, laboratorium dan peralatan (baik yang dipasang atau tidak),

persediaan yang digunakan untuk analisis dan perawatan, dan sebagainya.

Modul 4. Penanganan darurat dan bencana

4.1 Koordinasi kegiatan darurat dan penanganan bencana

4.2 Perencanaan tanggap darurat dan bencana di rumah sakit dan perencanaan pemulihan

4.3 Manajemen komunikasi dan informasi


4.4 Sumber daya manusia

4.5 Logistik dan keuangan

4.6 Layanan perawatan pasien dan dukungan

4.7 Evakuasi, dekontaminasi dan keamanan

Modul ini mempertimbangkan tingkat kesiapsiagaan sebuah organisasi rumah sakit,

personil dan operasi penting untuk memberikan layanan terhadap pasien sebagai tanggapan

terhadap keadaan darurat atau bencana.

Bagaimana rumah sakit disiapkan dan diatur untuk menanggapi situasi darurat /

bencana sangat penting untuk mengevaluasi kapasitas rumah sakit untuk berfungsi saat

terjadinya bencana. Dalam modul ini, evaluator memeriksa tingkat organisasi untuk kordinasi

tanggapan rumah sakit terhadap keadaan darurat dan bencana, rencana dan kapasitas yang

tersedia untuk evakuasi dan tanggapan (termasuk layanan perawatan pasien, manajemen

korban massal, triase dan dekontaminasi), sumber daya manusia, keuangan dan logistik untuk

kesiagaan dan tanggap bencana, manajemen komunikasi dan informasi, ketersediaan staf,

keselamatan dan keamanan staf.

Administrator rumah sakit harus memberikan evaluator dokumentasi yang relevan

dengan kapasitas dari manajemen darurat / bencana rumah sakit.

BAB 8

Mengkalkulasi nilai modul dan indeks keamanan rumah sakit

Modul dan kalkulator indeks keamanan

Sebelum melakukan evaluasi keamanan rumah sakit atau jaringan rumah sakit,

kelompok kordinasi atau entitas yang berwenang harus menentukan model apa yang akan

digunakan untuk menghitung indeks keamanan. Model yang sama harus digunakan untuk

menghitung indeks keamanan semua rumah sakit di wilayah atau negara untuk memungkinkan
standar umum untuk membandingkan keamanan relatif semua rumah sakit dan kebutuhan akan

perbaikan keamanan.

Langkah pertama dalam menghitung indeks keamanan rumah sakit adalah agar tim

evaluasi melakukan evaluasi dan menyelesaikan proses daftar periksa mengenai keempat

modul tersebut.

Tingkat bahaya yang diberikan ke lokasi rumah sakit, termasuk tingkat bahaya karena

karakteristik tanah, tidak dihitung saat menghitung indeks keamanan rumah sakit.

Langkah kedua dari evaluasi, yang harus dilakukan oleh entitas yang berwenang atau

kelompok koordinasi secara independen dari tim evaluasi, adalah memasukkan hasil dari daftar

periksa ke kalkulator indeks keamanan rumah sakit, yang merupakan halaman yang memiliki

serangkaian formula Yang menetapkan nilai spesifik untuk setiap butir. Perhitungan didasarkan

pada bagaimana evaluator menilai setiap butir dan kepentingan relatif dari butir tersebut di

setiap modul dan terhadap keseluruhan keamanan di rumah sakit jika terjadi keadaan darurat

dan bencana.

Bobot relatif dan standarisasi butir, bagian, submodul dan modul

Butir dikelompokkan ke dalam submodul, dengan kelompok submodul yang

merupakan satu modul. Dalam beberapa, tapi tidak semua, submodul terdapat beberapa bagian.

Nilai setiap butir dikalikan dengan berat relatifnya pada bagian dan / atau submodul.

Total nilai dari semua butir submodul memberikan 100% submodul tersebut.

Setiap submodule memiliki bobot dalam kaitannya dengan submodul lainnya dalam

modul yang sama. Jumlah nilai bobot dari submodul memberikan 100% untuk masing-masing

modul.
Karena memungkinkan untuk membedakan hasil dari bagian, submodul dan modul,

lebih mudah untuk mengidentifikasi area di rumah sakit dengan tingkat rendah dan

memerlukan perhatian untuk memperbaiki keamanan rumah sakit.

Seperti disebutkan di atas, ada dua model untuk pembobotan modul untuk menghitung

indeks keamanan:

Model 1: (dimana ada resiko gempa dan / atau angina topan yang lebih tinggi)

Keamanan struktural memiliki bobot nilai 50% dari indeks;

modul nonstruktural memiliki bobot nilai 30%; dan

manajemen darurat dan penanggulangan bencana memiliki bobot sebesar 20%.

Model 2: semua modul diberikan bobot yang sama, sehingga

Keamanan struktural memiliki bobot nilai 33,3% dari indeks;

modul nonstruktural memiliki bobot nilai 33,3%; dan

penanganan darurat dan penanggulangan bencana memiliki bobot sebesar 33,3%.

Total dari hasil bobot dari ketiga modul tersebut memberikan penilaian keamanan di

rumah sakit yang dinyatakan sebagai probabilitas (persentase) bahwa fasilitas akan dapat

berfungsi dalam situasi darurat atau bencana.

Mengingat setiap butir memiliki tiga tingkat keamanan (tinggi, rata-rata dan rendah),

dan untuk menghindari distorsi pada saat evaluasi, nilai konstan diterapkan pada setiap tingkat

keamanan. Nilai standar untuk memungkinkan perbandingan antara rumah sakit untuk setiap

modul dan untuk indeks keamanan keseluruhan rumah sakit. Indeks keamanan memiliki nilai

maksimum 1 (satu) dan minimum O (nol).


Nilai bobot, standarisasi dan perhitungan memperhitungkan bahwa sangatlah sulit bagi

rumah sakit untuk tetap aman atau beroperasi dengan baik, sehingga jarang ada fasilitas yang

diberi indeks keamanan 1.

Memasukkan data ke dalam kalkulator indeks pengaman

Ketika formula diterapkan pada data dari daftar periksa, kalkulator akan menetapkan

bobot nilai dari setiap butir, bagian, submodul dan modul. Rumus untuk menghitung nilai dan

indeks spesifik untuk masing-masing modul manajemen struktural, nonstruktural, manajemen

darurat dan bencana, dan menghitung indeks keamanan keseluruhan rumah sakit.

Hasil daftar periksa dimasukkan sebagai nomor 1 pada sel yang sesuai dan halaman

perhitungan secara otomatis menerapkan serangkaian rumus untuk melakukan langkah-

langkah berikut:

secara otomatis memperbaiki kesalahan masukan;

menjelaskan pertanyaan yang sengaja dikosongkan dengan menyesuaikan penyebut

untuk perhitungan;

memberikan bobot nilai untuk keamanan dari setiap butir, bagian, submodul dan

modul (manajemen struktural, nonstruktural, dan manajemen darurat dan bencana);

menghitung dan mencatat keamanan relatif dan indeks keamanan khusus untuk setiap

modul;

secara otomatis mengklasifikasikan indeks spesifik modul sebagai "a", "b" atau "c"

("c" sesuai dengan skor dari O sampai 0,35, "b" dari 0,36 sampai 0,65, dan "a" dari

O.66 sampai 1). (Catatan: rekomendasi umum pada Tabel 1 juga berlaku pada indeks

khusus modul);

menghitung dan membuat grafik indeks keamanan keseluruhan rumah sakit

(berdasarkan pembobotan ketiga modul);


secara otomatis mengklasifikasikan rumah sakit sebagai "A", "B" atau "C" (lihat Tabel

1); dan

menurut klasifikasi keamanan di rumah sakit, memberikan rekomendasi umum

tentang bagaimana memperbaiki kekurangan yang ada.

Tabel 1: Rekomendasi umum untuk intervensi

Indeks
Klasifikasi Apa yang harus dilakukan?
Keamanan

Langkah intervensi yang mendesak sangat

dibutuhkan. Rumah sakit tidak mungkin berfungsi

selama dan setelah keadaan darurat dan bencana, dan

0 0.35 C tingkat keamanan dan manajemen darurat dan

bencana saat ini tidak memadai untuk melindungi

kehidupan pasien dan staf rumah sakit selama dan

setelah keadaan darurat atau bencana.

Langkah-langkah intervensi dibutuhkan dalam jangka

pendek. Tingkat keamanan dan penanganan darurat

dan manajemen rumah sakit saat ini adalah

0.36 0.65 B sedemikian rupa sehingga keamanan pasien dan staf

rumah sakit, dan kemampuan rumah sakit untuk

berfungsi selama dan setelah bencana darurat

berpotensi beresiko.

Besar kemungkinan rumah sakit akan berfungsi dalam

0.66 - 1 A keadaan darurat dan bencana. Namun,

direkomendasikan untuk melanjutkan langkah-


langkah untuk memperbaiki kapasitas penanganan

darurat dan penanganan bencana dan untuk

melakukan langkah-langkah dalam jangka menengah

dan panjang untuk memperbaiki tingkat keamanan

jika terjadi keadaan darurat dan bencana.

Evaluator harus menafsirkan hasil dalam konteks fasilitas kesehatan lainnya di jaringan

layanan kesehatan di daerah tersebut, lokasi fasilitas, dan faktor demografi dan faktor resiko

kesehatan untuk populasi yang dilayaninya.

BAB 9

MEMPRESENTASIKAN HASIL UNTUK INDEKS KEAMANAN RUMAH SAKIT

Bila semua data telah dimasukkan ke dalam kalkulator, hasil yang tersedia akan

meliputi:

A) indeks keamanan khusus modul untuk setiap modul (antara 0 dan 1) dengan

klasifikasi yang ditetapkan: "a", "b" atau "c";

B) indeks keamanan rumah sakit keseluruhan (antara 0 dan 1) dengan klasifikasi "A",

"B" atau "C" yang ditetapkan.

Ada beberapa cara untuk menyajikan hasil evaluasi dalam laporan akhir yang

bergantung pada persyaratan entitas yang berwenang. Hasilnya dapat disajikan sebagai berikut:

A) dengan klasifikasi indeks keamanan rumah sakit (alfa): A, B C. Keuntungan dari

indeks keamanan adalah bahwa ia memberikan klasifikasi untuk rumah sakit yang

mudah berkomunikasi dan dapat melaporkan hasil gabungan dari sekelompok

rumah sakit.
B) dengan indeks keamanan keseluruhan rumah sakit (numerik): misalnya 0,73, 0,52,

0,27. Keuntungan dari jumlah tersebut adalah menunjukkan skor indeks untuk

rumah sakit dan karena itu dapat menunjukkan apakah berada di tengah rentang

klasifikasi atau mendekati titik ekstrem.

C) dengan tiga huruf yang sesuai dengan klasifikasi untuk setiap modul (alfa): misalnya

bca, cbc, aab. Keuntungan dari penyajian ini adalah dapat menunjuk langsung ke

modul yang memiliki klasifikasi lebih tinggi atau lebih rendah dan kontribusi

relatifnya terhadap keseluruhan indeks.

D) dengan kombinasi indeks keamanan rumah sakit dan modul masing-masing:

misalnya A (abb), B (bca), C (cbc); atau dengan alfanumerik. misalnya 0,73 (abb),

0,52 (bca), 0,27 (cbc). Meskipun ini memberikan penyajian yang lebih kompleks,

namun cara ini menggabungkan hasil untuk modul individual dengan klasifikasi

keseluruhan rumah sakit atau skor indeks.

Ketika sekelompok rumah sakit sedang dievaluasi, entitas yang berwenang untuk

evaluasi mungkin tertarik untuk meninjau semua rumah sakit baik dengan keseluruhan indeks

atau dengan masing-masing modul. Ini mungkin berguna untuk memprioritaskan dan

mengalokasikan sumber daya karena seringkali terdapat perbedaan yang signifikan dalam

biaya untuk memperbaiki keamanan struktural, keamanan nonstruktural dan manajemen

darurat / bencana. Karena evaluasi menggunakan alat Indeks Keamanan Rumah Sakit berfungsi

sebagai diagnosis pendahuluan, studi yang lebih bertarget dan terperinci (misalnya studi teknik

rumah sakit) direkomendasikan guna mendapatkan penilaian yang lebih pasti tentang

keamanan rumah sakit dan sebagai dasar untuk merencanakan investasi besar.

BAB 10

MENYELESAIKAN CHECKLIST
Sebelum menggunakan daftar periksa, pastikan bahwa langkah-langkah sebelumnya

yang dijelaskan dalam tindakan dan rekomendasi untuk evaluasi rumah sakit telah selesai. Pada

bagian ini masing-masing dari 151 butir yang akan dievaluasi dijelaskan dan panduan diberikan

mengenai cara terbaik untuk menetapkan tingkat keamanan yang sesuai. Tinggi (H), Rata-rata

(A) atau Rendah (L). Semua butir perlu dievaluasi dan dinilai dan hasil evaluasi harus dicatat

dalam daftar periksa.

Tingkat keamanan akan dievaluasi sesuai dengan peringkat yang ditetapkan untuk

setiap butir dan pengalaman individu dan kolektif dari kelompok evaluator. Disarankan agar

informasi tambahan atau komentar pada butir yang dinilai harus dicatat di kolom observasi.

Perhatikan bahwa beberapa butir memiliki catatan dalam huruf besar yang menunjukkan bahwa

hal tersebut mungkin saja butir tersebut tidak perlu dievaluasi, karenanya, kolom dapat

dibiarkan kosong tanpa jawaban. Namun, penjelasan harus selalu diberikan untuk menjelaskan

mengapa kolom tersebut dibiarkan kosong. Bahkan dalam kasus ini, analisis yang cermat

dianjurkan untuk menegaskan kembali bahwa kondisi yang dijelaskan dalam huruf besar

terpenuhi sebelum meninggalkan kolom kosong dan melanjutkan ke butir berikutnya.

Kalkulator Indeks Keamanan akan menyesuaikan rumus perhitungan dengan

memperhitungkan setiap tanggapan kosong.

Setelah menyelesaikan setiap modul dalam daftar periksa, komentar lebih lanjut atau

pengamatan umum harus dicatat bersamaan dengan nama dan tanda tangan evaluator.

Kalkulator Indeks Keamanan memiliki rumus khusus untuk menghitung butir yang

tidak sesuai untuk rumah sakit. Saat peringkat dari daftar periksa dimasukkan, hanya butir yang

telah dievaluasi yang dihitung. Dalam beberapa kasus, sebuah pertanyaan mungkin tidak

berlaku untuk rumah sakit tertentu karena butir tersebut tidak relevan dengan struktur dan

fungsi rumah sakit. Hanya dalam kasus seperti itu, dan bila ada instruksi untuk membiarkan

kolom kosong jika butir tersebut tidak berlaku, sebaiknya pertanyaannya tidak dijawab.
Seperti disebutkan di atas, butir yang disorot dalam daftar periksa sangat penting untuk

evaluasi dan memberikan lebih banyak nilai dalam penilaian bagian, submodul, modul dan

keseluruhan keamanan di rumah sakit.

Modul 1: Bahaya yang mempengaruhi keamanan rumah sakit

dan peran rumah sakit dalam penanganan darurat dan penanggulangan bencana

Banyak rumah sakit berada di daerah rawan bahaya (misalnya daerah dataran banjir,

wilayah pesisir yang terkena gelombang badai dan tsunami, atau dekat dari patahan seismik

atau fasilitas berbahaya) yang dapat mempengaruhi keamanan struktural dan nonstruktural

rumah sakit. Peran dari menajemen darurat dan bencana di rumah sakit dapat melampaui

bahaya yang secara langsung dapat mempengaruhi keamanan rumah sakit (misalnya rumah

sakit mungkin perlu dipersiapkan untuk menerima dan merawat pasien banjir walaupun rumah

sakit tidak terkena atau rusak sebagai akibat dari banjir tersebut). Analisis lokasi geografis

rumah sakit memungkinkan bahaya untuk dinilai sehubungan dengan keadaan darurat dan

bencana sebelumnya di zona tersebut, bahaya yang dapat mempengaruhi rumah sakit, dan

lokasi dan jenis lahan dimana rumah sakit telah dibangun. Penekanan juga harus ditempatkan

pada bahaya internal, seperti kebakaran di rumah sakit, kegagalan sistem penting (misalnya air,

listrik) dan ancaman keamanan yang dapat mempengaruhi keamanan bangunan, pasien,

pengunjung dan staf, dan berfungsinya rumah sakit. Evaluator harus menggunakan

pengetahuan dan keahlian mereka untuk menilai bagaimana bahaya dan kemungkinannya

membuat rumah sakit kurang aman dan kurang siap untuk menanggapi keadaan darurat atau

bencana.

Modul ini terbagi menjadi dua bagian:


1.1 Keadaan Bahaya (terdiri dari bahaya alam, termasuk bahaya geologi,

hidrometeorologi dan biologi, dan keadaan bahaya buatan manusia,

termasuk bahaya teknologi dan masyarakat)

1.2 Sifat geoteknik tanah

Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit harus diminta untuk menyediakan terlebih

dahulu peta yang menunjukkan bahaya yang dapat mempengaruhi rumah sakit dan kejadian

dimana rumah sakit diharapkan dapat memberikan tindakan. Entitas lain yang harus didekati

antara lain adalah Kementerian Kesehatan, pemerintah daerah, komite manajemen resiko atau

bencana multi sektoral, organisasi manajemen bencana, lembaga perlindungan sipil, dan

badan-badan meteorologi dan geologi.

Informasi ini penting untuk evaluasi keamanan rumah sakit. Tim evaluasi dan komite

rumah sakit akan menggunakan informasi ini untuk mengatur konteks dan batasan evaluasi

sehubungan dengan bahaya saat ini dan masa depan dimana rumah sakit harus tetap aman dan

jenis keadaan darurat atau bencana yang harus disiapkan oleh rumah sakit untuk mampu

memberikan tanggapan. Informasi yang dikumpulkan akan memungkinkan tim evaluasi untuk

memastikan hal berikut:

frekuensi, magnitude dan intensitas bahaya dari semua sumber yang dapat

menyebabkan kerusakan atau mempengaruhi keamanan rumah sakit;

resiko peristiwa, geologi dan hidrometerologi yang harus disiapkan oleh rumah sakit;

bahaya biologis dan resiko kejadian biologis, seperti wabah epidemik, dimana rumah

sakit harus siap untuk menanggapi;

bahaya teknologi (misalnya bahaya industri kimia dan industri lainnya, hancurnya

transportasi utama) dan resiko peristiwa teknologi yang harus disiapkan oleh rumah

sakit;
bahaya sosial seperti kekerasan, pemindahan dan perkumpulan massa, dan resiko

kejadian semacam itu yang harus disiapkan oleh rumah sakit; dan

sifat geoteknik tanah.

Pertimbangan juga harus diberikan pada bahaya dari perubahan alam, termasuk

kenaikan permukaan air laut dan faktor jangka panjang lainnya yang mungkin timbul akibat

perubahan iklim. Bahaya ini dapat mempengaruhi keamanan rumah sakit pada suatu titik

selama siklus hidupnya yang mungkin berlangsung selama beberapa dekade.

Modul 1 tidak memberikan pengukuran; Juga tidak merupakan bagian dari perhitungan

indeks keamanan rumah sakit. Namun, penilaian setiap butir dalam daftar periksa harus

mengacu pada bahaya di lingkungan rumah sakit atau kejadian dimana rumah sakit harus siap

untuk menanggapi. Informasi ini akan memberikan indikasi dari jumlah dan tipe pasien yang

diantisipasi dan harus disiapkan oleh rumah sakit untuk memberikan layanan dalam situasi

darurat atau bencana.

1.1 Keadaan Bahaya

Tim evaluasi harus meminta Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit untuk

menyediakan peta wilayah atau lokasi yang menunjukkan potensi bahaya bagi lokasi rumah

sakit dan daerah tangkapan air di rumah sakit, yaitu wilayah geografis dan populasi yang

dimana rumah sakit diharapkan untuk menyedikan layanan kesehatan selama keajdian darurat

dan bencana. Bergantung pada peran dan kapasitas rumah sakit, daerah tangkapan air mungkin

lokal, atau mungkin di seluruh negara jika merupakan satu-satunya rumah sakit atau jika

menyediakan layanan khusus.

Tim evaluasi akan mendapatkan keuntungan dari ketersediaan peta bahaya atau

informasi bahaya lainnya yang memungkinkan mereka menilai tingkat bahaya dengan mudah.

Jika tidak ada peta bahaya, evaluator tidak boleh menghentikan prosesnya; sebagai gantinya
mereka harus mengandalkan informasi terbaik tentang bahaya dari sumber informasi dan

informasi ini untuk memperkirakan tingkat bahaya.

Pemaparan rumah sakit diukur (atau diperkirakan) dengan menggabungkan

kemungkinan terjadinya dan besarnya bahaya tertentu. Dengan cara ini, bahaya dapat

diklasifikasikan sebagai tinggi (menunjukkan tingginya kemungkinan terjadi bahaya atau

bahaya berkekuatan tinggi, atau keduanya), sedang (tingginya kemungkinan bahaya tingkat

sedang) dan rendah (rendahnya kemungkinan terjadi bahaya atau bahaya dengan tingkat

rendah).

Memperhitungkan riwayat bahaya yang mempengaruhi rumah sakit saat menilai

tingkat bahaya sangatlah membantu. Namun, evaluator perlu mempertimbangkan ancaman

potensial dari semua bahaya yang diidentifikasi, termasuk yang belum terjadi namun mungkin

akan terjadi di masa depan.

Bahaya alam

1.1.1 Bahaya geologi

Gempa bumi

Mengacu pada peta bahaya regional dan lokal atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya gempa untuk lokasi rumah sakit (termasuk daerah tangkapan air) dalam hal analisis

geoteknik. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau

bencana karena gempa bumi (berdasarkan populasi tangkapan atau peran khusus rumah

sakit untuk perawatan pasien yang cedera).

Aktivitas vulkanik dan erupsi

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya vulkanik untuk lokasi rumah sakit. Harus diperhitungkan kedekatannya dengan

gunung berapi, aktivitas gunung berapi, jalur aliran lava, aliran piroklastik dan abu.
Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana

akibat aktivitas gunung berapi dan letusan (berdasarkan populasi tangkapan atau peran

khusus).

Tanah longsor

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya longsor untuk lokasi rumah sakit. Perhatikan bahwa tanah longsor mungkin

disebabkan oleh tanah yang tidak stabil. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat tanah longsor (berdasarkan populasi

tangkapan).

Tsunami

Mengacu peta bahaya regional atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat bahaya tsunami

sebagai akibat dari aktivitas seismik atau vulkanik untuk lokasi rumah sakit. Tentukan

apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat

tsunami (berdasarkan populasi tangkapan).

Bahaya geologi lainnya (misalnya batu jatuh, penurunan batu, puing-puing, dan

lumpur)

Mengacu pada peta bahaya regional dan lokal atau informasi bahaya lainnya untuk

mengidentifikasi fenomena geologi lainnya. Tentukan bahaya dan tingkat bahaya yang

sesuai untuk rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus dipersiapkan untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana karena bahaya geologi yang diidentifikasi

(berdasarkan populasi tangkapan).

1.1.2 Bahaya hidro-meteorologi

1.1.2.1 Bahaya meteorologi

Angin topan / badai / puting beliung


Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya di lokasi rumah sakit dalam hal angin topan, badai dan puting beliung. Tentukan

apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat angin

topan, badai atau puting beliung (berdasarkan populasi tangkapan).

Tornado

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya tornado untuk lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana karena tornado (berdasarkan populasi tangkapan).

Badai lokal

Beri peringkat tingkat bahaya untuk rumah sakit sehubungan dengan banjir dan kerusakan

lainnya karena curah hujan intensif (atau deras) dari badai lokal berdasarkan riwayat

kejadian tersebut. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan

darurat atau bencana karena badai lokal (berdasarkan populasi tangkapan).

Bahaya meteorologi lainnya (misalnya badai pasir, hembusan angin)

Beri peringkat tingkat bahaya untuk rumah sakit sehubungan dengan resiko bahaya

meteorologi lainnya berdasarkan riwayat kejadian tersebut. Tentukan apakah rumah sakit

harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena bahaya meteorologi

lainnya (berdasarkan populasi tangkapan).

1.1.2.2 Bahaya hidrologi

Banjir sungai

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya banjir di lokasi rumah sakit (termasuk daerah tangkapan air) dalam hal banjir sungai

(dan aliran air lainnya, seperti anak sungai). Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat sungai (berdasarkan populasi tangkapan).
Banjir bandang

Mengacu pada peta bahaya regional dan lokal, informasi bahaya lainnya dan insiden masa

lalu, dan tingkat bahaya banjir bandang di lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit

harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena banjir bandang

(berdasarkan populasi tangkapan).

Gelombang badai

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya gelombang badai terkait dengan resiko angin topan, badai, puting beliung dan badai

lainnya untuk lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat gelombang badai dan banjir terkait

(berdasarkan populasi tangkapan).

Tanah longsor

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya akibat tanah longsor yang disebabkan oleh tanah jenuh untuk lokasi rumah sakit.

Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana

akibat longsoran tanah yang disebabkan oleh tanah jenuh (berdasarkan populasi tangkapan).

Bahaya hidrologi lainnya (misalnya pasang surut air laut, longsor, banjir pesisir)

Mengacu pada peta bahaya regional dan lokal atau informasi bahaya lainnya untuk

mengidentifikasi bahaya hidrometeorologi lainnya yang tidak tercantum di atas. Tentukan

bahaya dan tingkatkan tingkat bahaya yang sesuai untuk lokasi rumah sakit. Tentukan

apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena

bahaya hidrologi lainnya (berdasarkan populasi tangkapan).

1.1.2.3 Bahaya klimatologis


Suhu ekstrim (misalnya gelombang panas, gelombang dingin, kondisi musim dingin

yang ekstrem)

Mengacu pada peta bahaya regional dan lokal atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya karena suhu ekstrim atau kondisi cuaca. Tentukan bahaya dan tingkatkan tingkat

bahaya yang sesuai untuk lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana karena suhu ekstrim (berdasarkan populasi

tangkapan).

Kebakaran (misalnya kebakaran hutan, lahan pertanian, daerah berpenduduk)

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya kebakaran di lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat kebakaran hutan (berdasarkan populasi

tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk pengobatan pasien luka bakar).

Kekeringan

Mengacu pada peta bahaya regional dan local atau informasi bahaya lainnya, dan tingkat

bahaya kekeringan di lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana karena kekeringan (berdasarkan populasi

tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk pengobatan kekurangan gizi).

Bahaya iklim klimatologis lainnya, termasuk yang terkait dengan perubahan iklim

(misalnya kenaikan permukaan air laut)

Beri peringkat tingkat bahaya untuk rumah sakit sehubungan dengan resiko bahaya

klimatologis lainnya berdasarkan peta bahaya, sejarah kejadian dan pemodelan bahaya.

Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana

karena bahaya klimatologis (berdasarkan populasi tangkapan).

1.1.3 Bahaya biologi


Epidemi, pandemik dan penyakit yang muncul

Dengan mengacu pada penilaian resiko, insiden masa lalu di rumah sakit dan patogen

tertentu, menilai tingkat bahaya rumah sakit terkait dengan epidemi, pandemi dan penyakit

yang muncul. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat

atau bencana karena epidemi, pandemik dan penyakit yang muncul (berdasarkan populasi

tangkapan atau peran rumah sakit untuk pengobatan pasien dengan penyakit menular).

Wabah makanan

Dengan mengacu pada penilaian resiko kejadian masa lalu di lokasi rumah sakit (termasuk

daerah tangkapan air), tingkatan tingkat bahaya rumah sakit terkait dengan wabah makanan.

Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana

karena wabah bawaan makanan (berdasarkan populasi tangkapan).

Serangan hama (misalnya infestasi)

Dengan mengacu pada penilaian resiko dan insiden masa lalu di rumah sakit, tingkatan

eksposur rumah sakit terhadap bahaya dari serangan hama atau infestasi (lalat, kutu, tikus,

dll.). Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau

bencana karena serangan hama atau infestasi (berdasarkan populasi tangkapan).

Bahaya biologi lainnya

Dengan mengacu pada penilaian resiko, tingkat bahaya untuk rumah sakit sehubungan

dengan bahaya biologis lainnya. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi

keadaan darurat atau bencana karena bahaya biologis lainnya (berdasarkan populasi

tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk pengobatan pasien yang terpapar bahaya

biologis).

Bahaya buatan manusia

1.1.4 Bahaya teknologi


Bahaya industri (misalnya bahan kimia, radiologi)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal mengenai fasilitas industri atau informasi

bahaya lainnya dan insiden masa lalu yang melibatkan bahaya industri, dan tingkat bahaya

industri untuk lokasi rumah sakit dan potensi pencemaran sistem rumah sakit. Tentukan

apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena

bahaya industri (berdasarkan populasi tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk

perawatan pasien yang terpapar bahaya industri).

Kebakaran (misalnya bangunan)

Merujuk pada peta bahaya lokal atau informasi bahaya lainnya untuk membangun

kebakaran di dalam dan di luar rumah sakit dan insiden masa lalu yang melibatkan

kebakaran bangunan, dan tingkat bahaya kebakaran di rumah sakit. Tentukan apakah rumah

sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena kebakaran

bangunan (berdasarkan populasi tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk perawatan

pasien luka bakar).

Bahan berbahaya (misalnya bahan kimia, biologi, radiologi)

Mengacu pada peta bahaya lokal atau informasi bahaya lainnya mengenai bahan berbahaya

(insiden dan tumpahan) di dalam dan di luar rumah sakit dan insiden masa lalu yang

melibatkan tumpahan atau kebocoran bahan berbahaya, dan tingkat bahaya bahan berbahaya

untuk rumah sakit dan potensi kontaminasi sistemnya. Tentukan apakah rumah sakit harus

siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena bahan berbahaya (berdasarkan

populasi tangkapan atau peran rumah sakit untuk perawatan pasien yang terpapar bahan

berbahaya).

Listrik padam
Mengcu pada insiden masa lalu yang melibatkan pemadaman untuk lokasi rumah sakit, dan

tingkatan bahaya listrik untuk rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk

menanggapi keadaan darurat atau bencana karena pemadaman listrik.

Gangguan pasokan air

Mengacu pada insiden masa lalu yang melibatkan gangguan pasokan air untuk lokasi rumah

sakit, dan tingkatan bahaya untuk rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap

untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat terganggunya pasokan air.

Insiden transportasi (misalnya transaportasi udara, jalan raya, kereta api, air)

Mengacu pada catatan kejadian transportasi utama yang lalu, dan tentukan apakah rumah

sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena insiden transportasi

(berdasarkan populasi tangkapan).

Bahaya lain (misalnya polusi udara, bangunan runtuh, kontaminasi makanan / air,

nuklir)

Mengacu pada peta daerah dan bahaya atau informasi bahaya lainnya dan insiden masa lalu

untuk mengidentifikasi bahaya teknologi lainnya untuk rumah sakit. Tentukan bahaya dan

tingkat bahaya yang sesuai untuk lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus

siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana karena bahaya teknologi lainnya

(berdasarkan populasi tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk pengobatan pasien

yang terpapar bahaya teknologi lainnya).

1.1.5 Bahaya sosial

Ancaman keamanan bagi gedung dan staf rumah sakit

Mengacu pada penilaian resiko / ancaman dan insiden keamanan di masa lalu yang

mempengaruhi rumah sakit dan staf, dan tingkat bahaya keamanan ke rumah sakit dan staf.
Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana

karena ancaman keamanan terhadap bangunan rumah sakit dan staf.

Konflik bersenjata

Mengacu pada penilaian resiko konflik bersenjata dan insiden di masa lalu yang

mempengaruhi rumah sakit, dan tingkat bahaya di rumah sakit sehubungan dengan konflik

bersenjata. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau

bencana karena konflik bersenjata (berdasarkan populasi tangkapan).

Kerusuhan sipil (termasuk demonstrasi)

Mengacu pada penilaian resiko dan insiden kerusuhan sipil yang telah mempengaruhi rumah

sakit, dan tingkat bahaya di rumah sakit sehubungan dengan demonstrasi dan kerusuhan

sipil. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau

bencana karena demonstrasi dan kerusuhan sipil (berdasarkan pemaparan populasi

tangkapan).

Pengumpulan massa

Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana

karena pengumpulan massa (berdasarkan populasi daerah tangkapan).

Penduduk yang mengungsi

Mengacu pada penilaian resiko dan tingkat bahaya di rumah sakit dalam hal orang-orang

yang telah mengungsi akibat konflik, kerusuhan masyarakat dan keadaan sosiopolitik

lainnya, atau karena tingginya tingkat imigrasi. Tentukan apakah rumah sakit harus siap

untuk menanggapi keadaan darurat atau bencana akibat populasi pengungsi.

Bahaya sosial lainnya (misalnya ledakan, terorisme)

Mengacu pada penilaian resiko, informasi bahaya regional dan bahaya lainnya dan insiden

masa lalu untuk mengidentifikasi bahaya masyarakat lainnya. Tentukan bahaya dan tingkat

bahaya yang sesuai untuk lokasi rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap untuk
menanggapi keadaan darurat atau bencana karena bahaya masyarakat lainnya (berdasarkan

populasi tangkapan atau peran khusus rumah sakit dalam pengobatan pasien terhadap

bahaya sosial).

1.2 Sifat geoteknik tanah

Pada titik ini, tujuannya adalah untuk memiliki gagasan umum tentang mekanika tanah dan

parameter geoteknik lokasi rumah sakit, serta tingkat stabilitas (yaitu ketebalan lapisan) jenis

tanah.

Pencairan

Mengacu pada analisis tanah geoteknik di lokasi rumah sakit, tingkat keterpaparan fasilitas

terhadap bahaya dari lapisan tanah yang jenuh dan longgar.

Tanah liat

Mengacu pada peta tanah atau informasi bahaya lainnya, tingkat eksposur rumah sakit

terhadap bahaya dari tanah liat.

Lereng tidak stabil

Mengacu pada peta geologi atau informasi bahaya lainnya dan tentukan paparan rumah sakit

terhadap bahaya dari adanya lereng.

Evaluator juga dapat memperoleh akses ke laporan tanah atau geoteknik yang dapat

memberi tahu analisis mereka. Jika tidak ada peta tanah atau bahaya atau laporan geoteknik,

evaluator tidak boleh menghentikan prosesnya; sebagai gantinya mereka harus mengandalkan

informasi terbaik tentang potensi pencairan, tanah dan lereng dari sumber informasi dan

menggunakan informasi ini untuk memperkirakan tingkat bahaya.

Modul 2: Keamanan struktural


Modul ini membahas unsur struktural yang diperhitungkan untuk menghitung indeks

keamanan rumah sakit. Pilar, balok, dinding, pelat lantai, fondasi, dll. merupakan unsur

struktural yang merupakan bagian dari sistem bantalan beban bangunan. Hal yang dibahas

dalam modul struktural ini harus dinilai oleh insinyur struktural. Evaluator harus menilai

keamanan struktural semua bangunan rumah sakit, termasuk tempat tinggal staf di lokasi terkait,

dan harus menggabungkan penilaian ke dalam satu penilaian terhadap setiap butir untuk

keseluruhan rumah sakit. Evaluator harus mencatat kunci pengamatan yang berkaitan dengan

keamanan struktural bangunan tertentu. Perhatian khusus harus diberikan pada bangunan yang

diduduki dan yang paling banyak memberikan layanan perawatan akut dalam keadaan darurat

atau bencana.

Modul keamanan struktural dibagi menjadi dua submodul, yaitu:

2.1 Peristiwa sebelumnya yang mempengaruhi keamanan bangunan

2.2 Integritas Bangunan

Modul ini terdiri dari 18 butir sebagai berikut:

1. Kerusakan struktural utama sebelumnya atau kegagalan bangunan rumah sakit

2. Rumah sakit dibangun dan / atau diperbaiki dengan menggunakan standar keamanan

saat ini

3. Efek pemodelan ulang atau modifikasi pada struktural rumah sakit

4. Desain sistem struktural

5. Kondisi bangunan

6. Kondisi bahan bangunan

7. Interaksi unsur nonstruktural dengan struktur

8. Kemungkinan bangunan (terhadap gempa)

9. Kemungkinan bangunan (efek angin dan api)

10. Redundansi struktural


11. Detail struktural, termasuk persambungan

12. Rasio kekuatan pilar terhadap kekuatan balok

13. Keamanan fondasi

14. Penyimpangan dalam rencana struktur bangunan (kekerasan, beban, daya tahan)

15. Penyimpangan pada elevasi bangunan

16. Penyimpangan ketinggian lantai

17. Integritas struktural atap

18. Ketahanan struktural terhadap bahaya selain gempa bumi dan angin kencang.

Banyak rumah sakit berada di daerah rawan bahaya (misalnya daerah dataran banjir,

wilayah pesisir yang terkena gelombang badai dan tsunami, atau dekat dengan patahan seismik

atau fasilitas berbahaya). Evaluator harus mengacu pada Modul 1 untuk penilaian bahaya yang

dapat mempengaruhi rumah sakit. Evaluator perlu menggunakan pengetahuan dan keahlian

mereka untuk menilai bahaya yang dimunculkan oleh keadaan bahaya pada unsur struktural

rumah sakit, termasuk bagaimana kemungkinannya dengan bahaya yang membuat unsur

struktural kurang aman.

Disarankan agar evaluator selalu mengacu pada standar nasional dan lokal yang berlaku

dan kode bangunan yang terkait dengan keamanan struktural ketika mengevaluasi fasilitas.

Referensi lebih lanjut untuk Modul 2 diindikasikan terhadap butir yang sesuai dan tercantum

di bagian akhir modul ini. Bila sesuai, butir tersebut termasuk panduan mengenai metode

evaluasi yang direkomendasikan - wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi, dan inspeksi.

2.1 Peristiwa sebelumnya yang mempengaruhi keamanan bangunan

Submodul 2.1 terdiri dari 3 butir (1-3)

1. Kerusakan struktural utama sebelumnya atau kegagalan bangunan rumah sakit


Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi dan

inspeksi.

Evaluator harus menentukan apakah laporan struktural menunjukkan bahwa tingkat

keamanan pernah terkompromi di masa lalu oleh bahaya alam, teknis atau masyarakat

atau oleh faktor lainnya. Evaluasi harus didasarkan pada kejadian yang setara dengan

tingkat keparahan yang setingkat dengan keamanan struktural terkini yang

dimaksudkan untuk melindungi bangunan.

Untuk mendapatkan catatan riwayat kerusakan pada sebuah fasilitas, penting untuk

mewawancarai personil yang telah bekerja di rumah sakit untuk waktu yang lama,

terlepas dari posisi mereka di dalam organisasi (misalnya, mencakup petugas

kebersihan, staf dapur, dan staf administrasi dan staf pendukung), karena hal ini dapat

menghubungkan pengalaman mereka tentang kejadian atau bencana di masa lalu.

Evaluator harus bertanya secara spesifik tentang kerusakan struktural yang mungkin

pernah diamati oleh personil tersebut. Evaluator juga harus meminta untuk melihat

publikasi / akun (misalnya laporan formal / jumpa pers / internet atau foto). Laporan

tertentu mungkin dapat diakses di internet atau melalui catatan publik (misalnya

perpustakaan). Evaluator harus menentukan apakah keamanan struktural pernah

terkompromi dengan menggunakan bukti yang dikumpulkan dari staf, laporan, foto

atau inspeksi visual. (Referensi: 2).

JIKA PERISTIWA SEMACAM ITU TIDAK PERNAH TERJADI DI SEKITAR

RUMAH SAKIT, KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. l: Rendah = Kerusakan besar dan tidak ada

perbaikan; Rata-rata = Kerusakan sedang dan hanya sebagian bangunan diperbaiki;

Tinggi = Kerusakan kecil atau tidak rusak, atau bangunan diperbaiki sepenuhnya.
2. Rumah sakit dibangun dan / atau diperbaiki dengan menggunakan standar

keamanan saat ini

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi.

Evaluator harus membuat penilaian terhadap pekerjaan konstruksi sebelumnya di

fasilitas dan standar yang diterapkan. Penilaian harus menggunakan standar keamanan

saat ini (yang mungkin berbeda dari standar lama). Evaluator mencari bukti dari kontrak,

atau informasi yang dikumpulkan dari wawancara, antara lain, staf pengadaan dan

pemeliharaan dan, jika mungkin, personil konstruksi (misalnya insinyur desain, arsitek

dan / atau kontraktor).

Evaluator harus memverifikasi apakah bangunan telah diperbaiki, tanggal

perbaikan, dan apakah perbaikan dilakukan dengan menggunakan standar yang sesuai

untuk bangunan yang aman pada saat perbaikan. Evaluator harus memeriksa apakah

standar yang digunakan saat perbaikan berbeda dari standar keamanan saat ini yang

merupakan acuan yang menilai butir ini. (Referensi: 17).

Peringkat keamanan untuk butir No. 2: Rendah = Standar keamanan saat ini tidak

diterapkan; Rata-rata = standar keamanan saat ini hanya diterapkan sebagian; Tinggi

= standar keamanan terkini diterapkan sepenuhnya.

3. Efek pemodelan ulang atau modifikasi pada struktural rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi apakah modifikasi dilakukan dengan menggunakan

standar terkini untuk bangunan yang aman. Pemodelan ulang dan modifikasi dapat

dilakukan dengan menggunakan kontrol struktural - yaitu evaluasi struktural dan

rehabilitasi atau modifikasi yang tepat yang menjamin kinerja struktur yang baik. Tidak

cukup baik menilai rendah struktur yang dimodifikasi yang memenuhi persyaratan
penggunaan desain struktural yang memadai. Seringkali, rumah sakit menjalani

modifikasi yang dibutuhkan oleh departemen dan layanan yang berbeda namun tanpa

pertimbangan menyeluruh mengenai dampak yang mereka hadapi terhadap ketahanan

struktur terhadap bahaya atau kejadian di masa depan, sehingga meningkatkan

kerentanan fasilitas dan penghuninya. Misalnya, mengisi ruang terbuka antara dua pilar

dengan dinding bata dan mendistribusikan kembali bangunan, modifikasi seperti ini

bisa menyebabkan pilar gagal. Evaluator harus memeriksa bukti yang terdokumentasi

seperti gambar gambar atau desain. (Referensi: 12, 13, 14, 15, 24).

Peringkat keamanan untuk butir No. 3: Rendah = Pemodelan ulang atau modifikasi

utama telah dilakukan dengan efek kompromi yang besar terhadap kinerja struktur;

Rata-rata = Pemodelan ulang dan / atau modifikasi sedang dengan efek kecil pada

kinerja struktur; Tinggi = Pemodelan ulang dan / atau modifikasi kecil; Tidak ada

modifikasi yang dilakukan; Atau pemodelan ulang dan / atau modifikasi utama yang

meningkatkan perilaku struktural atau tidak memiliki efek negatif.

2.2. Integritas Bangunan

Submodul 2.2 terdiri dari 15 butir (4-18).

4. Desain sistem struktural

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memeriksa secara visual, dan / atau melalui gambar teknik,

perancangan sistem struktural bangunan untuk semua jenis bahaya. Perhatikan bahwa

istilah "desain" juga menyiratkan penerapan disain dalam konstruksi bangunan.

Evaluator harus menilai keseluruhan kualitas rancangan sistem struktural bangunan

rumah sakit, karena adanya perbedaan antara kinerja bangunan berdasarkan desain dan

standar yang telah mereka bangun. Perhatian khusus harus diberikan pada bangunan di
zona rawan gempa dan daerah angin kencang. Desain struktur yang buruk menunjukkan

bahwa kerusakan dari bahaya pada struktur rumah sakit dapat menyebabkan kegagalan

bangunan dan keruntuhan. Misalnya, jika tidak ada bukti penguatan ditemukan untuk

sistem beton atau batu, maka rancangan sistem struktural harus dinilai "rendah". Desain

struktural sedang memberikan perlindungan sebagian dan akan mencakup situasi

dimana efek bahaya dapat menyebabkan kerusakan namun kerusakan ini diperkirakan

tidak menyebabkan keruntuhan bangunan. Peringkat yang baik menunjukkan bahwa

bangunan tidak akan runtuh saat terkena bahaya. (Referensi: 3, 12. 13, 14).

Peringkat keamanan untuk butir No. 4: Rendah = Desain sistem struktural yang

buruk; Rata-rata = Desain sistem struktur sedang; Tinggi = Desain sistem struktur

yang baik.

5. Kondisi bangunan

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memeriksa bangunan, baik internal maupun eksternal, untuk tanda-

tanda kerusakan seperti lapisan yang pecah, retakan atau unsur struktur yang tenggelam,

dan harus menentukan penyebabnya. Evaluator harus mengakses lokasi celah dan

sudutnya untuk mengetahui kondisi bangunan. Ketika menilai unsur struktur yang rusak,

evaluator harus menentukan fungsinya dalam menjaga stabilitas struktural dan

kekuatan keseluruhan. Misalnya, resiko yang ditimbulkan oleh pilar yang rusak di lantai

dasar tidak sama dengan resiko yang ditimbulkan oleh pilar yang rusak serupa di lantai

paling atas. (Kondisi bangunan berhubungan erat dengan jenis bahan bangunan yang

digunakan untuk unsur struktur.) Pecahan dapat terjadi karena berbagai alasan;

Beberapa menunjukkan adanya masalah serius (desain, kelebihan beban) dan lainnya

tidak menunjukan apapun (perubahan volume). Jika bangunan itu baru saja dicat baru-
baru ini, periksa apakah celah tersebut tidak tersembunyi. Penting untuk berbicara

dengan staf pemeliharaan rumah sakit saat melakukan penyelidikan ini. (Referensi; 12,

13, 14. 18, 24).

Peringkat keamanan untuk barang No. 5: Rendah = Retak di lantai dasar dan lantai

pertama; kemunduran utama yang disebabkan oleh pelapukan atau penuaan normal;

Rata-rata = Beberapa kemunduran hanya disebabkan oleh pelapukan atau penuaan

normal; Tinggi = Tidak ada kerusakan atau retakan yang teramati.

6. Kondisi bahan bangunan

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Butir ini terkait erat dengan burir 5. Bila struktur dibangun terutama dengan beton

yang diperkuat, kehadiran retak dan karat dapat menunjukkan bahwa jumlah komponen

beton yang tidak digunakan (semen, batu, pasir dan air) dengan benar. Ini juga bisa

menjadi bukti rembesan air ke dalam lempengan beton. Akibatnya, penyerapan air

mungkin tinggi dan daya tahan bahan bangunan rendah, yang meningkatkan kerentanan

dari unsur ini dan menempatkan struktur pada resiko. Berkenaan dengan besi dan

retakan yang berkarat dalam beton, salah satu atau kedua kondisi ini mungkin ada.

Misalnya, bentuk beton mungkin menunjukkan tanda-tanda karat, tapi retak mungkin

atau mungkin bukan merupakan bukti oksidasi. Evaluator harus menunjukkan apakah

unsur-unsur dalam kondisi buruk memiliki nilai struktural pada bangunan rumah sakit.

Bangunan mungkin memiliki indikator untuk mengukur pergerakan yang dapat

digunakan oleh evaluator. Evaluator mungkin perlu menggunakan penggaris untuk

mengukur ukuran celah. (Referensi: 12, 13, 14, 18, 24).

Peringkat keamanan untuk butir No. 6: Rendah = Karat dengan pengelupasan;

Retak lebih besar dari 3 mm (beton), deformasi yang berlebihan (baja dan kayu); Rata-
rata = Terdapat retak antara 1 dan 3 mm (beton), deformasi terlihat sedang (baja dan

kayu) atau karat tanpa pengelupasan; Tinggi = Retak kurang dari 1 mm (beton), tidak

ada deformasi yang terlihat; Tidak ada karat

7. Interaksi unsur nonstruktural dengan struktur

Metode evaluasi yang disarankan: observasi.

Dalam kondisi ekstrim, unsur nonstruktural - karena bobot dan kekerasannya -

dapat mempengaruhi unsur struktur, sehingga stabilitas struktur menjadi beresiko.

Evaluator harus menentukan apakah unsur nonstruktural benar-benar terkait dengan

struktur - yaitu jika adanya "pilar pendek", jika sambungan fleksibel dan jika

sambungan ekspansi telah digunakan. Contoh interaksi nonstruktural / struktural adalah,

misalnya, jika dinding pemisah nonstruktural jatuh saat gempa karena pasak yang buruk

dan dinding jatuh ke balok tangga, menghalangi tangga dan, dalam kasus terburuk,

menghancurkannya. Penting untuk berbicara dengan staf perawatan rumah sakit selama

penyelidikan ini dan untuk melihat rekaman, rencana dan gambar. (Referensi: 12, 13,

15).

Peringkat keamanan untuk butir No. 7: Rendah = Dinding partisi yang terpasang

secara keras pada struktur, plafon gantung atau bagian muka bangunan yang

berinteraksi dengan struktur, kerusakan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap

struktur; Rata-rata = Beberapa unsur nonstruktur sebelumnya yang berinteraksi dengan

struktur, kerusakan tidak akan mempengaruhi struktur; Tinggi = Tidak ada unsur

nonstruktural yang mempengaruhi struktur.

8. Kemungkinan bangunan (terhadap gempa)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.


Dalam kasus gempa, bangunan yang terlalu dekat jaraknya, tergantung pada tinggi

dan kedekatannya, bisa saling menabrak dan menimbulkan kerusakan berkelanjutan.

Evaluator harus memeriksa bagian luar rumah sakit untuk menentukan apakah hal

tersebut mungkin terjadi. Sebagian besar kode bangunan gempa mempertimbangkan

pemisahan minimal 10 cm apabila dua bangunan yang berdekatan lebih pendek 10 m,

yaitu 1,0% dari ketinggian bangunan. Evaluator harus memeriksa apakah pelat lantai

sejajar. Pada bangunan di mana lantai tidak sejajar, menumpuk lempengan lantai pada

pilar atau dinding struktural yang berdekatan dapat menyebabkan kerusakan serius

sehingga pada kasus yang parah dapat menyebabkan keruntuhan. Evaluator juga harus

memasukkan penilaian terhadap sendi pemisah dalam bangunan dengan beberapa sayap

atau bagian yang berbeda yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai struktur terpisah.

(Referensi: 12, 13, 15).

JIKA RUMAH SAKIT INI TIDAK BERADA DI ZONA SEISMIK TINGGI /

SEDANG, KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR

Peringkat keamanan untuk butir No. 8: Rendah = Pemisahan kurang dari 0,5% dari

tinggi bangunan dari dua bangunan yang lebih pendek; Rata-rata = Pemisahan antara

0,5% dan 1,5% dari tinggi bangunan dari dua bangunan berdekatan yang lebih

pendek; Tinggi = Pemisahan lebih dari 1,5% dari tinggi bangunan yang lebih pendek

dari dua bangunan yang berdekatan.

9. Kemungkinan bangunan (efek angin dan api)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Dalam kasus kejadian angin kencang dan kebakaran, dapat terjadi efek angin antara

bangunan dengan jarak dekat. Tekanan dari angin dapat terjadi di sekitar struktur

tertentu, menempatkan kekuatan yang jauh lebih besar daripada beban bangunan
bertingkat yang dirancang. Pemisahan bangunan juga bisa mengurangi penyebaran api

dari satu gedung ke bangunan lainnya. Evaluator harus memeriksa bagian luar rumah

sakit untuk menentukan apakah hal tersebut mungkin terjadi. Penting untuk berbicara

dengan staf rumah sakit karena mungkin ada dampak nyata saat angin kencang terjadi

secara berkala. (Referensi: 6, 12, 13, 15, 26, 27).

Peringkat keamanan untuk butir No. 9: Rendah = Pemisahan kurang dari 5 m; Rata-

rata = Pemisahan antara 5 m dan 15 m; Tinggi = Pemisahan lebih dari 15 m.

10. Redundansi struktural

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Redundansi adalah bagian normal dari sistem struktural dan sangat penting untuk

keamanan bangunan, terutama terhadap angin kencang dan gempa bumi. Evaluasi

tersebut bertujuan untuk memastikan bahwa bangunan rumah sakit dapat menahan

kekuatan lateral yang disebabkan oleh keadaan bahaya, seperti angin kencang dan

gempa bumi, di dua arah ortogonal utama bangunan tersebut.

Evaluator harus meninjau rencana struktural (yaitu gambar teknik) bangunan rumah

sakit dan harus memverifikasi di lokasi apakah struktur tersebut memenuhi kriteria

desain dalam dua arah ortogonal utama. Bangunan dengan kurang dari tiga garis atau

sumbu perlawanan di salah satu arah utama rentan terhadap tuntutan yang besar dari

daya tahan dan kekerasan.

Tiga garis daya tahan tidak menjamin redundansi struktural pada bangunan berbingkai

kaku, dengan balok struktural dan / atau dinding, dan dengan koneksi balok-pilar yang

bagus. Dalam sistem struktur lainnya, penting untuk mengevaluasi keamanan struktural

lainnya seperti lempengan datar dengan balok datar dan untuk mencatat tingkat

keamanan. Di daerah rawan gempa, sistem struktur lempengan datar tidak dapat
diijinkan. Akibatnya, sistem semacam itu harus mendapatkan rating "rendah" dalam

keadaan seperti ini (Referensi: 12, 13, 15).

Peringkat keamanan untuk butir No. 10: Rendah = Kurang dari tiga garis daya tahan

di setiap arah; Rata-rata = Tiga garis daya tahan di setiap arah atau garis tanpa

orientasi ortogonal; Tinggi = Lebih dari tiga garis daya tahan pada setiap arah

ortogonal bangunan.

11. Detail struktural, termasuk persambungan

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Sendi untuk komponen struktural adalah salah satu unsur desain yang paling penting

untuk beban lateral. Sendi ini digunakan dalam struktur semua bangunan, dan sangat

penting bagi rumah sakit di daerah rawan gempa. Terlepas dari tahun konstruksi

bangunan, evaluator harus menentukan karakteristik sendi baik melalui observasi di

tempat dan dengan meninjau rencana struktural (yaitu gambar teknik), dan harus

menerapkan kriteria yang jelas terhadapnya; Apabila bangunan tersebut berada di zona

seismik sedang atau tinggi, penekanan lebih harus diberikan untuk merinci evaluasi.

Saat menangani konstruksi prefabrikasi, evaluator harus melakukan pemeriksaan

menyeluruh terhadap persendian; akan terdapa banyak, tidak monolitik, dan dalam

kebanyakan kasus akan dilas. Evaluator harus melakukan penilaian visual dan harus

memeriksa gambar. Sendi harus dinilai untuk retakan atau patahan, yang akan membuat

sendi, dan akhirnya strukturnya, beresiko. Bangunan prefabrikasi yang rentan terhadap

kerusakan akibat guncangan gempa harus diberi peringkat keamanan "rendah" di

daerah rawan gempa. (Referensi: 12, 13, 14, 15, 18, 24).

Peringkat keamanan untuk butir No. 11: Rendah = Tidak ada bukti catatan bangunan,

atau dibuat sesuai dengan standar desain lama; Rata-rata = Bangunan sesuai dengan
standar desain sebelumnya dan tidak ada penguatan bangunan dengan standar saat

ini; Tinggi = Dibangun sesuai standar saat ini.

12. Rasio kekuatan pilar terhadap kekuatan balok

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Pilar merupakan unsur penting untuk stabilitas struktur. Pilar menerima beban yang

didistribusikan oleh balok dan meneruskannya ke fondasi. Bahkan jika balok rusak

parah, pilar harus menahan beban untuk mencegah keruntuhan total dari bangunan.

Karenanya pilar harus selalu lebih kuat dari balok. (Referensi: 12, 13, 14, 18, 24).

Peringkat keamanan untuk butir No. 12: Rendah = Kekuatan balok jelas lebih besar

dari pada kekuatan pilar; Rata-rata = Kekuatan balok sama dengan kekuatan pilar;

Tinggi = Kekuatan pilar lebih besar dari pada kekuatan balok.

13. Keamanan fondasi

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Fondasi adalah unsur struktur yang paling sulit untuk dievaluasi karena tidak dapat

diakses atau tidak terlihat. Seakan menambah kesulitan ini, rencana fondasi seringkali

tidak tersedia. Jika fasilitas sudah tua, rencana mungkin tidak diarsipkan di administrasi,

departemen pemeliharaan atau catatan publik. Dalam beberapa kasus, rencana tersebut

mungkin ada di perusahaan konstruksi yang telah melakukan studi untuk tujuan

perluasan, pemodelan ulang atau perbaikan.

Penting untuk melakukan segala upaya untuk mengakses rencana untuk menentukan

tipe fondasi (misalnya dangkal, dalam, terisolasi dan, jika digabungkan, apakah bersatu

atau terisolasi). Bangunan lebih rentan terhadap kekuatan seismik saat bangunan

tersebut tidak memiliki balok yang terhubung dengan fondasi.


Saat mengevaluasi butir ini, penting untuk mempertimbangkan informasi tentang tanah

di lokasi dari submodul pada "bahaya geologi" dalam Modul 1 untuk menentukan

interaksi struktur tanah. Tingkat air tanah dan jenis tanah di lokasi bangunan

memainkan peran penting dalam menentukan kerentanan fasilitas terhadap banjir dan

penyelesaian diferensial fondasi, dan efek yang terkait pada unsur struktur vertikal. Di

daerah rawan gempa, pencairan dapat terjadi jika bangunan berada pada tanah jenuh

dan tidak terkonsolidasi, seperti halnya pasir, lumpur jenuh atau isi yang tidak

terpadatkan. Pencairan menyebabkan kerusakan parah pada infrastruktur, dan evaluator

harus secara hati-hati membuktikan apakah kondisi tersebut ada di lokasi rumah sakit.

(Referensi: 12, 13, 14, 15, 18, 24).

Peringkat keamanan untuk butir No No. 13: Rendah = Tidak ada bukti bahwa fondasi

dirancang sesuai standar (ukuran fondasi, survei tanah) dan / atau ada bukti

kerusakan; Tidak ada rencana yang tersedia; Rata-rata = Sedikit bukti (gambar, survei

tanah) bahwa fondasi dirancang sesuai standar; Dan / atau ada bukti kerusakan

sedang; Tinggi = Bukti kuat bahwa fondasi dirancang sesuai standar dengan bukti kuat

tidak adanya kerusakan.

14. Penyimpangan dalam rencana struktur bangunan (kekerasan, beban, daya tahan)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Penyimpangan struktur dapat dinyatakan dalam bentuknya, konfigurasi dan

eksentrisitas torsional (yaitu jarak antara pusat beban dan pusat kekerasan). Sementara

evaluator memeriksa eksterior dan interior rumah sakit, mereka harus melihat

inkonsistensi dalam rencana rumah sakit dari perspektif kekerasan (bentuk dan jenis

bahan yang digunakan untuk unsur vertikal tahan) serta distribusi beban (terkonsentrasi

dan terdistribusi). Evaluator harus mencoba untuk mengidentifikasi di lokasi dan


dengan menggunakan diagram apakah sendi seismik membagi struktur ke bagian biasa

atau apakah ada konfigurasi yang tidak beraturan, seperti rencana berbentuk T,

berbentuk U atau rencana silang, atau konfigurasi yang lebih rumit.

Aspek lain yang harus diperiksa evaluator adalah posisi relatif dari kerangka (kerangka

balok dan pilar) dan dinding geser karena ini akan menentukan respon diafragma

horizontal (lembaran) dalam hal perpindahan dan putaran. Adanya bukaan besar

diafragma horizontal karena interior teras atau untuk akses ke tangga dan lift membuat

struktur lebih rentan terhadap beban lateral yang disebabkan oleh gempa bumi dan

badai yang hebat. Selama fenomena ekstrem seperti gempa atau angin kencang, beban

yang terdistribusi dengan buruk dapat menyebabkan beban berlebih di beberapa area

struktur, dan mengakibatkan keruntuhan. Evaluator harus menentukan apakah kondisi

ini ada dan apakah ada unsur struktural yang dirancang untuk menguranginya.

(Referensi: 12, 13, 14, 25).

Peringkat keamanan untuk butir No. 14: Rendah = Bentuk tidak beraturan dan struktur

tidak seragam; Rata-rata = Bentuk pada rencana tidak beraturan namun strukturnya

seragam; Tinggi = Bentuk pada rencana bersifat reguler dan struktur memiliki rencana

yang seragam, dan tidak ada unsur yang menyebabkan torsi signifikan.

Bentuk sederhana dan kompleks dalam kerangka

Sederhana Kompleks
15. Penyimpangan pada elevasi bangunan

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi masing-masing

bangunan.

Seperti butir 14 dan 16, evaluator harus mencatat perubahan mendadak pada elevasi

setiap bangunan. Kesempitan bangunan (rasio tinggi terhadap lebar) terhadap arah

ortogonal utama dapat memberi gambaran tentang kemampuan bangunan untuk

menahan getaran yang dihasilkan oleh beban lateral yang disebabkan oleh kekuatan

gempa dan angin.

Selain penyimpangan pada elevasi bangunan, variasi jenis - serta beban dan kekerasan

- material dapat mengubah daya tahan terhadap beban yang mempengaruhi bangunan.

Evaluator harus menentukan apakah unsur (seperti pilar dan dinding) terdistribusi

secara simetris terhadap ketinggian, sudut, dan memberikan kekerasan rotasi.

Evaluator harus memperhatikan konsentrasi tinggi beban di lantai atas sebuah rumah

sakit, mengingat penempatan barang-barang berat seperti mesin, peralatan dan tangki

air di lantai atas. Hal ini dapat meningkatkan kekuatan inersia dan menyebabkan

perpindahan yang berlebihan. (Referensi: 12, 13, 14, 15, 25).

Peringkat keamanan untuk butir No. 15: Rendah = Unsur tidak kontinyu atau tidak

teratur, variasi signifikan pada elevasi bangunan; Rata-rata = Beberapa unsur

terputus-putus atau tidak beraturan, beberapa variasi pada elevasi bangunan; Tinggi

= Tidak ada unsur yang terputus secara signifikan atau tidak beraturan, sedikit atau

tidak ada variasi elevasi bangunan.

Bentuk sederhana dan kompleks dengan ketinggian

Sederhana Kompleks
16. Penyimpangan ketinggian lantai

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Seperti pada butir 14 dan 15, evaluator harus mencatat perubahan mendadak pada tinggi

lantai.

Evaluator harus memeriksa perbedaan ketinggian antara lantai (sering terjadi di lobi

dan lantai bawah rumah sakit) yang dapat menyebabkan konsentrasi ketegangan dalam

perubahan tingkat. Yang disebut "lantai lembut", fitur yang tidak diinginkan di zona

rawan gempa, dapat hadir karena perubahan kekerasan yang signifikan karena variasi

ketinggian. Evaluator harus menyadari bahwa dinding in-fill dapat mengubah pilar yang

dirancang untuk mendapatkan dukungan sepanjang ketinggiannya menjadi pilar

"pendek". Pilar pendek dapat menyebabkan runtuhnya bangunan yang seharusnya

tahan terhadap kekuatan seismik. (Referensi: 12, 13, 14, 15, 25).

Peringkat keamanan untuk butir No. 16: Rendah = Tinggi lantai berbeda lebih dari

20%; Rata-rata = Lantai memiliki ketinggian yang sama (keduanya berbeda kurang

dari 20% tetapi lebih dari 5%); Tinggi = Lantai memiliki ketinggian yang sama

(berbeda kurang dari 5%).

17. Integritas struktural atap


Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus menilai kemiringan atap, serambi atap dan koneksi dek atap untuk

menahan beban pengangkatan. Tujuan dari butir ini adalah untuk memastikan bahwa

atap terpasang dengan benar dan kencang, dilas, dipaku atau disemen. Evaluator harus

mencari serambi atap dengan besar lebih dari 50 cm di daerah angin kencang. Mereka

juga harus memeriksa bahwa adanya cor untuk memperkuat yang dilakukan sehingga

dek atap beton memiliki kinerja angin yang sangat baik.

Sambungan yang memuaskan mencakup frekuensi pengencang yang tinggi. Untuk atap

baja, harus ada sekrup lampiran daripada hanya genangan las atau pin; Untuk dek beton

pracetak, harus ada pelat pasak dan mur: dan untuk dek atap berselubung kayu, harus

ada sekrup dan fiksasi di daerah sudut atap. (Referensi: 3, 12, 13, 14, 15).

Peringkat keamanan untuk butir No. 17: Rendah = Atap mono atau atap ringan datar,

dan / atau serambi atap besar; Rata-rata = Atap beton, atap pelana dengan kemiringan

lembut, terhubung dengan baik, tidak ada atap besar yang menggantung; Tinggi =

Diperkuat ditempatkan di dek atap beton atau atap ringan, koneksi yang memuaskan,

tidak ada serambi atap yang besar.

18. Ketahanan struktural terhadap bahaya selain gempa bumi dan angin kencang

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Butir ini fokus pada keamanan struktural untuk beberapa bahaya atau selain gempa dan

angin kencang. Rumah sakit mungkin telah mengambil tindakan untuk meningkatkan

keamanannya sehubungan dengan bahaya tertentu, namun tidak sampai bahaya penuh

yang dapat mempengaruhi fasilitas tersebut, sehingga membuat rumah sakit beresiko

tinggi. Sehubungan dengan bahaya yang ada di wilayah di mana rumah sakit berada,

keahlian struktural diperlukan untuk menilai apakah bangunan secara keseluruhan


memiliki tingkat keamanan struktural yang diperlukan agar dapat terus memberikan

layanan kesehatan dalam keadaan darurat dan bencana. Evaluator harus mengacu pada

bahaya yang dapat mempengaruhi lokasi rumah sakit (lihat Modul 1)

Evaluator harus mengakses kinerja struktural global dan ketahanan struktur bangunan

untuk bahaya tunggal atau ganda selain angin kencang (berkelanjutan atau periodik)

dan gempa bumi (misalnya bahaya meteorologi lainnya, banjir dan bahaya hidrologi

lainnya, tanah longsor dan bahaya geologi lainnya). Evaluator harus menggunakan

pengetahuan dan keahlian mereka untuk menilai bahaya yang dapat terjadi pada unsur

struktural rumah sakit. Evaluator harus menilai bagaimana bahaya, dan kemungkinan

rumah sakit terhadap bahaya ini, membuat unsur struktural rumah sakit menjadi kurang

aman.

Evaluator harus memverifikasi apakah rumah sakit dirancang secara memadai - dari

sudut pandang struktural - untuk menahan fenomena lain (misalnya tanah longsor, batu

jatuh, letusan gunung berapi, banjir, kebakaran dan ledakan), dan apakah tindakan

pencegahan atau perbaikan yang diperlukan untuk memperbaiki tingkat keamanan telah

diimplementasikan. Evaluator harus mengidentifikasi tindakan yang telah diadopsi

untuk mengurangi resiko terhadap keamanan struktural (misalnya gerbang anti-banjir).

Evaluator harus menilai kemungkinan bangunan yang lengkap berdasarkan semua

bahaya lainnya di daerah tersebut. Misalnya, rumah sakit mungkin terletak pada lereng

yang "tidak stabil" dan memiliki resiko longsor atau, sebagai alternatif, ukuran

ketahanan seperti dinding penahan mungkin telah dibangun untuk menstabilkan lereng

dan bangunan. Perlu dicatat bahwa sebuah bangunan dapat dirancang secara memadai

untuk menahan gempa dan angin topan namun masih dapat sangat rentan terhadap

banjir atau letusan gunung berapi.


Peringkat keamanan untuk butir No. 18: Rendah = Ketahanan struktural rendah

terhadap bahaya yang ada di lokasi rumah sakit; Rata-rata = Ketahanan struktural

yang memuaskan (dengan mempertimbangkan ukuran pengurangan resiko struktural);

Tinggi = ketahanan struktural yang baik (dengan mempertimbangkan langkah-langkah

pengurangan resiko di tempat).

Modul 3: Keamanan nonstruktural

Modul ini memungkinkan evaluator untuk melakukan penilaian terhadap unsur

nonstruktural rumah sakit. Hasilnya berkontribusi terhadap keseluruhan perhitungan indeks

keamanan rumah sakit. Terdapat empat submodul, sebagai berikut:

3.1 Keamanan arsitektur

3.2 Perlindungan infrastruktur, akses dan keamanan fisik

3.3 Sistem penting

3.4 Peralatan dan perlengkapan.

Unsur-unsur nonstruktural sangat penting untuk fungsi rumah sakit namun berbeda

dengan unsur struktur karena tidak membentuk bagian dari sistem bantalan beban bangunan

rumah sakit. Unsur nonstruktural meliputi unsur arsitektural, akses darurat dan rute keluar dari

dan ke rumah sakit, sistem penting (misalnya listrik, persediaan air, pengelolaan limbah,

proteksi kebakaran), peralatan medis, peralatan laboratorium dan peralatan kantor (baik yang

permanen maupun dapat dipindahkan), persediaan yang digunakan untuk analisis dan

pengobatan, dan sebagainya. Disarankan agar submodul keamanan arsitektur dinilai oleh

seorang insinyur struktural, arsitek atau profesional bangunan yang berkualitas, sementara

submodul lainnya dapat dinilai oleh orang-orang yang memiliki keahlian dan pengalaman di

bidang teknik kesehatan rumah sakit, manajemen fasilitas dan / atau operasi rumah sakit.
Penilaian unsur nonstruktural harus mempertimbangkan meningkatnya permintaan

akan layanan rumah sakit dalam menanggapi situasi darurat dan bencana. Evaluator harus

menilai keamanan nonstruktural dari semua bangunan rumah sakit, termasuk tempat tinggal

staf di lokasi terkait, dan harus menggabungkan penilaian ke dalam satu penilaian terhadap

setiap butir untuk keseluruhan rumah sakit. Evaluator harus mencatat setiap pengamatan

penting yang berkaitan dengan keamanan bangunan yang tidak struktural. Perhatian khusus

harus diberikan pada bangunan yang diduduki dan yang paling banyak memberikan layanan

perawatan akut dalam keadaan darurat atau bencana. Penilaian harus lebih ketat di area yang

sangat penting untuk menyediakan perawatan kesehatan dan layanan terkait dalam keadaan

darurat atau bencana.

Modul ini terdiri dari 93 butir berikut ini:

19. Kerusakan dan perbaikan unsur nonstruktural

20. Kondisi dan keamanan pintu, pintu keluar dan pintu masuk

21. Kondisi dan keamanan jendela dan penutup jendela

22. Kondisi dan keamanan unsur lain dari selubung bangunan (misal: dinding luar,

bangunan muka)

23. Kondisi dan keamanan atap

24. Kondisi dan keamanan pagar dan sandaran

25. Kondisi dan keamanan dinding perimeter dan pagar

26. Kondisi dan keamanan unsur arsitektural lainnya (misalnya penghias, ornamen,

cerobong asap, tanda)

27. Kondisi aman untuk bergerak di luar gedung rumah sakit

28. Kondisi aman untuk bergerak di dalam gedung (misalnya koridor, tangga)

29. Kondisi dan keamanan dinding dan partisi internal

30. Kondisi dan keamanan plafon gantung


31. Kondisi dan keamanan sistem lift

32. Kondisi dan keamanan tangga dan tangga landai

33. Kondisi dan keamanan penutup lantai

34. Lokasi layanan dan peralatan penting rumah sakit sehubungan dengan bahaya

lokal

35. Jalur akses rumah sakit

36. Rute keluar dan evakuasi darurat

37. Keamanan fisik bangunan, peralatan, staf dan pasien

38. Kapasitas sumber listrik alternatif (misalnya generator)

39. Tes rutin sumber listrik pengganti di daerah penting

40. Kondisi dan keamanan sumber listrik alternatif

41. Kondisi dan keamanan peralatan listrik, kabel dan saluran kabel

42. Sistem redundan untuk listrik lokal

43. Kondisi dan keamanan panel kontrol, saklar pemutus beban berlebih dan kabel

44. Sistem pencahayaan untuk area penting di rumah sakit

45. Kondisi dan keamanan sistem pencahayaan internal dan eksternal

46. Sistem listrik eksternal untuk keperluan rumah sakit

47. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas pasokan tenaga listrik dan sumber

alternatif

48. Kondisi dan keamanan antena

49. Kondisi dan keamanan sistem tegangan rendah dan ekstra rendah (internet dan

telepon)

50. Sistem komunikasi alternatif

51. Kondisi dan keamanan peralatan dan kabel telekomunikasi

52. Pengaruh sistem telekomunikasi luar terhadap komunikasi rumah sakit


53. Keamanan lokasi untuk sistem telekomunikasi

54. Kondisi dan keamanan sistem komunikasi internal

55. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem komunikasi standar dan

alternatif

56. Cadangan air untuk rumah sakit dan fungsinya

57. Lokasi tangki penyimpanan air

58. Keamanan sistem distribusi air

59. Pasokan air alternatif ke persediaan air biasa

60. Sistem pemompaan tambahan

61. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem penyediaan air bersih

62. Kondisi dan keamanan sistem proteksi kebakaran (pasif)

63. Sistem deteksi kebakaran / asap

64. Sistem penekanan api (otomatis dan manual)

65. Pasokan air untuk pemadaman kebakaran

66. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem proteksi kebakaran

67. Keamanan sistem air limbah yang tidak berbahaya

68. Keamanan limbah berbahaya dan limbah cair

69. Keamanan sistem limbah padat yang tidak berbahaya

70. Keamanan sistem limbah padat berbahaya

71. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas semua jenis sistem pengelolaan

limbah rumah sakit

72. Cadangan bahan bakar

73. Kondisi dan tangki dan / atau silinder bahan bakar

74. Lokasi penyimpanan bahan bakar yang aman jauh dari gedung rumah sakit
75. Kondisi dan keamanan sistem distribusi bahan bakar (katup, selang,

sambungan)

76. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas cadangan bahan bakar

77. Lokasi area penyimpanan untuk gas medis

78. Keamanan area penyimpanan untuk tangki dan / atau silinder gas medis

79. Kondisi dan keamanan sistem distribusi gas medis (misalnya katup, pipa,

sambungan)

80. Kondisi dan keamanan tabung gas medis dan peralatan terkait di rumah sakit

81. Ketersediaan sumber alternatif gas medis

82. Pemeliharaan dan pemulihan darurat ats sistem gas medis

83. Lokasi pemasangan peralatan HVAC yang memadai

84. Keamanan selungkup untuk peralatan HVAC

85. Kondisi keamanan dan pengoperasian peralatan HVAC (misalnya boiler, pipa

asap)

86. Dukungan yang memadai untuk saluran dan tinjauan fleksibilitas saluran dan

perpipaan yang melintasi sendi ekspansi

87. Kondisi dan keamanan pipa, sambungan dan katup

88. Kondisi dan keamanan peralatan AC

89. Pengoperasian sistem pendingin udara (termasuk daerah tekanan negatif)

90. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem HVAC

91. Keamanan rak dan isi rak

92. Keamanan komputer dan printer

93. Keamanan peralatan medis di ruang operasi dan ruang pemulihan

94. Kondisi dan keamanan peralatan radiologi dan gambar

95. Kondisi dan keamanan peralatan dan perlengkapan laboratorium


96. Kondisi dan keamanan peralatan medis di unit layanan perawatan darurat

97. Kondisi dan keamanan peralatan medis di unit perawatan intensif atau

menengah

98. Kondisi dan keamanan peralatan dan perabot di apotek

99. Kondisi dan keamanan peralatan dan perlengkapan dalam layanan sterilisasi

100. Kondisi dan keamanan peralatan medis untuk keadaan darurat kebidanan dan

perawatan neonatal

101. Kondisi dan keamanan peralatan medis dan persediaan untuk keadaan darurat

perawatan luka bakar

102. Kondisi dan keamanan peralatan medis untuk pengobatan nuklir dan terapi

radiasi

103. Kondisi dan keamanan peralatan medis dalam pelayanan lainnya

104. Obat-obatan dan persediaan

105. Instrumen steril dan bahan lainnya

106. Peralatan medis khusus yang digunakan dalam keadaan darurat dan bencana

107. Pasokan gas medis

108. Ventilator volume mekanis

109. Peralatan medis elektro

110. Perlengkapan pendukung kehidupan

111. Persediaan, peralatan atau troli untuk gagal jantung dan paru.

Banyak rumah sakit berada di daerah rawan bahaya (misalnya daerah dataran banjir,

wilayah pesisir yang terkena gelombang badai dan tsunami, atau dekat dengan patahan seismik

atau fasilitas berbahaya). Evaluator harus mengacu pada Modul 1 untuk penilaian bahaya yang

dapat mempengaruhi rumah sakit. Evaluator perlu menggunakan pengetahuan dan keahlian
mereka untuk menilai bahaya yang ditimbulkan terhadap unsur nonstruktural rumah sakit,

termasuk bagaimana jarak dengan bahaya membuat unsur nonstruktur kurang aman.

Disarankan agar evaluator harus selalu mengacu pada standar nasional dan lokal yang

berlaku dan kode bangunan yang terkait dengan keamanan nonstruktur saat mengevaluasi

fasilitas. Referensi lebih lanjut untuk Modul 3 ditunjukkan terhadap butir yang sesuai dan

tercantum di bagian akhir modul ini. Butir tersebut sudah termasuk panduan mengenai metode

evaluasi yang direkomendasikan - wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi, dan inspeksi.

3.1 Keamanan arsitektur

Submodul 3.1 terdiri dari 15 butir (19-33)

Unsur arsitektural sangat penting untuk kinerja bangunan namun tidak membentuk

bagian dari sistem bantalan beban. Unsur arsitektur dievaluasi untuk menentukan

kerentanan terhadap bahaya internal dan eksternal. Keamanan arsitektur meliputi: pintu,

jendela, dinding internal dan eksterior, bangunan muka, atap, plafon gantung, penutup

lantai dan lift, serta jalur untuk staf dan pasien di dalam dan di luar gedung, seperti

koridor, tangga dan tangga landai. Evaluator harus memverifikasi kondisi dan

keamanan unsur dan apakah ada potensi kerusakan pada unsur yang akan menghambat

kinerja operasi rumah sakit. Unsur-unsur ini harus dievaluasi oleh insinyur struktural,

arsitek atau profesional bangunan yang berkualitas.

19. Kerusakan dan perbaikan unsur nonstruktural

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi apakah unsur-unsur nonstruktural rumah sakit

dipengaruhi oleh bahaya (alami, biologis, teknologi, sosial) atau faktor lainnya, dan

apakah perbaikan telah dilakukan. Untuk mendapatkan riwayat catatan mengenai


kerusakan pada fasilitas, evaluator harus meminta laporan tentang tingkat kerusakan

dan perbaikan nonstruktural, dan harus berbicara dengan personil yang telah bekerja

paling lama di rumah sakit (terlepas dari posisi mereka di dalam organisasi, misalnya

staf kebersihan, staf dapur, administrasi, dan staf pendukung). Mereka harus meminta

untuk melihat publikasi / akun (misalnya laporan formal / jumpa pers / internet, foto).

Laporan tertentu mungkin dapat diakses di internet atau melalui catatan publik

(misalnya perpustakaan). Fokusnya harus pada kerusakan yang mungkin

mempengaruhi keamanan dan fungsi unsur nonstruktural tertentu. Evaluator harus

menentukan apakah keamanan nonstruktural pernah terkompromi dengan

menggunakan bukti yang dikumpulkan atau dari inspeksi visual terhadap kerusakan dan

perbaikan. Evaluator harus memverifikasi apakah unsur nonstruktural telah diperbaiki,

tanggal perbaikannya, dan apakah perbaikan dilakukan dengan menggunakan standar

yang sesuai dengan unsur nonstruktural pada saat perbaikan. (Referensi: 2, 12, 13, 15).

JIKA HAL TERSEBUT TIDAK TERJADI DI SEKITAR RUMAH SAKIT

KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 19: Rendah = Kerusakan besar dan tidak ada

perbaikan yang dilakukan; Rata-rata = Kerusakan sedang, bangunan hanya sebagian

diperbaiki; Tinggi = Kerusakan kecil atau tidak ada kerusakan, atau bangunan

diperbaiki sepenuhnya.

20. Kondisi dan keamanan pintu, pintu keluar dan pintu masuk

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memeriksa kondisi pintu rumah sakit, pintu keluar dan pintu masuk

dan kemampuan pintu-pintu tersebut dalam melawan tenaga angin, api, dan seismik

dan lainnya. Pintu harus benar-benar menempel pada bingkai tanpa celah yang terlihat
jelas (antara pintu dan bingkai, atau antara bingkai dan dinding). Pintu dan kusen pintu

merupakan indikasi yang baik apakah struktur yang berdekatan telah bergeser, terutama

jika ada celah, jika pintu sulit dibuka, atau jika ada keausan yang berlebihan. Dalam

kasus pintu otomatis, evaluator harus memeriksa apakah ada ketentuan untuk membuka

pintu dengan aman dan apakah ada operasi manual alternatif. Pintu, pintu keluar dan

pintu masuk harus bebas dari rintangan dan cukup lebar untuk memungkinkan

pergerakan pasien dan staf rumah sakit dengan cepat dalam situasi darurat. Evaluator

harus memberi perhatian khusus pada pintu, pintu keluar dan pintu masuk ke area

penting untuk situasi darurat, seperti gawat darurat, unit perawatan intensif, ruang

operasi, dll. (Referensi: 2, 8, 1l, 17, 18, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 20: Rendah = Pintu, pintu keluar dan pintu masuk

dalam kondisi buruk, terganggu oleh kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur

dan sistem, atau operasi ini; Lebar pintu masuk kurang dari 115 cm; Rata-rata =

Dalam kondisi yang cukup, ada kerusakan tapi kerusakan tidak menghalangi fungsi

dari unsur dan sistem, atau operasi lainnya; Atau lebar pintu masuk kurang dari 115;

Tinggi = Dalam kondisi baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan

menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini; Dan lebar pintu masuk sama

dengan atau lebih besar dari 115 cm.

21. Kondisi dan keamanan jendela dan penutup jendela

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Jendela, penutup jendela dan bingkai harus dapat menahan kekuatan dengan baik

seperti angin atau kerusakan akibat benturan, terutama di daerah penting di rumah sakit

(misalnya, gawat darurat, ruang operasi, unit perawatan intensif, unit sterilisasi, apotek,

dll.). Evaluator harus memeriksa ketebalan dan jenis kaca di jendela dan integritas
bingkai dengan dinding. Dianjurkan untuk menggunakan jendela dengan kaca laminasi

atau kaca polikarbonat di area penting, terutama untuk rumah sakit dengan resiko tinggi

gempa bumi yang sering menyebabkan kerusakan kaca karena getaran bangunan yang

signifikan.

Bila bingkai kayu dan penutup jendela digunakan, harus diperiksa sehubungan dengan

pembusukan, kelembaban dan kerusakan rayap. Jika bingkai tidak aman, angin dan

hujan bisa masuk ke dalam gedung, merusak peralatan medis, yang mungkin

berdampak pada perawatan pasien dan keamanan staf dan pasien. (Referensi: 8, 1l, 17,

18. 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 21: Rendah = Jendela dan penutup jendela dalam

kondisi buruk, dapat rusak, yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau

pengoperasian lainnya (misalnya kaca pelindung lemah); Rata-rata = Dalam kondisi

yang cukup, ada kerusakan tapi kerusakan tidak menghalangi fungsi unsur dan sistem,

operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi baik, tidak ada atau sedikit potensi

kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini; Kaca

pelindung (misalnya kaca polikarbonat, film tambahan) telah ditambahkan di bangsal

penting.

22. Kondisi dan keamanan unsur lain dari selubung bangunan (misal: dinding luar,

bangunan muka)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus meninjau status teknis dan konstruksi dari selubung bangunan,

termasuk dinding luar dan bangunan muka, yang dapat dibuat dari bahan yang berbeda

seperti batu bata, kaca, kayu dan aluminium serta material komposit. Unsur-unsur harus

ditinjau kembali untuk memastikan tidak ada retak, cacat atau longgar. Disarankan agar,
di zona rawan gempa, bangunan muka tidak boleh dilapisi tetapi harus diintegrasikan

ke dalam dinding. Di zona rawan gempa atau daerah angin kencang, dinding ini harus

disesuaikan dengan unsur struktur sehingga dapat tetap bertahan dari kekuatan seismik

dan angin. Jika sebuah selubung bangunan memiliki bagian kaca atau kayu yang

permanen, evaluator harus menerapkan kriteria yang sama seperti untuk jendela dan

penutup jendela yang terbuat dari bahan ini. Analisis harus lebih ketat di pintu masuk

rumah sakit dan di area penting yang bertanggung jawab untuk menyediakan layanan

kesehatan dan asosiasinya dalam keadaan darurat dan bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 22: Rendah = Selubung bangunan dalam kondisi

buruk, terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi

ini; Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak

menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi

baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan

sistem, atau operasi ini;

23. Kondisi dan keamanan atap

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus melakukan penilaian menyeluruh terhadap atap dengan mendatangi

atau mengamati. Evaluator harus memeriksa ketidakmampuan atap, keamanan dan

kondisi peralatan yang berada di atap, dan drainase. Kebocoran dari sistem air di atap

bisa membuat rumah sakit, atau bagian dari rumah sakit, tidak beroperasi. Lokasi, berat

dan keamanan peralatan di atap dapat mempengaruhi kerentanan atap terhadap

kekuatan alam yang berbeda. (Referensi: 13, 15, 17, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 23: Rendah = Atap dalam kondisi buruk, terkena

kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini; Rata-rata
= Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak menghalangi

fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi baik, tidak

ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem,

atau operasi ini;

24. Kondisi dan keamanan pagar dan sandaran

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Butir ini sebanding dengan butir No. 22 secara signifikan, dan kriteria yang sama harus

digunakan untuk meninjau unsur-unsur ini. Evaluator harus menilai keamanan dan

tingkat perlindungan yang diberikan oleh pagar dan sandaran terhadap tangga, koridor

dan jalan setapak di dalam dan di luar rumah sakit, serta akses atap dan perimeter atap,

mengingat apakah kegagalan dari hal tersebut dapat membahayakan penghuni dan

operasi rumah sakit. Evaluator harus mengingat pentingnya unsur-unsur ini dalam

mencegah cedera akibat jatuh terhadap pasien, staf dan pengunjung. Sandaran yang

tidak terikat pernah diketahui terjatuh saat gempa terjadi, dan membunuh orang-orang

di bawah dan juga menghalangi akses (Referensi: 13, 15, 17, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 24: Rendah = Pagar dan sandaran dalam kondisi

buruk, terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi

ini; Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak

menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi

baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan

sistem, atau operasi ini;

25. Kondisi dan keamanan dinding perimeter dan pagar


Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Keamanan dan fungsionalitas rumah sakit dapat dipengaruhi oleh kondisi dinding dan

pagar sekitarnya yang menentukan dasar rumah sakit. Tanpa alat pengendali di dinding

perimeter, kondisi darurat dan bencana dapat membuat masuknya orang ke rumah sakit

yang dapat membahayakan fungsi rumah sakit. Para evaluator harus memeriksa aspek

ini secara rinci saat mensurvei lahan di rumah sakit dan daerah sekitarnya. Evaluator

mungkin bisa mendapatkan perspektif yang baik mengenai hal ini dari posisi yang

tinggi (misalnya lantai atas bangunan) atau dari foto udara. (Referensi: 13, 15, 17, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 25: Rendah = Dinding perimeter dan pagar dalam

kondisi buruk, terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau

operasi ini; Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi

kerusakan tidak menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi

= Dalam kondisi baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat

fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini;

26. Kondisi dan keamanan unsur arsitektural lainnya (misalnya penghias, ornamen,

cerobong asap, tanda)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Kriteria yang dijelaskan untuk butir 22, 23 dan 24 juga dapat digunakan untuk

mengevaluasi unsur arsitektur lainnya. Evaluator harus memverifikasi unsur arsitektur

lain dari rumah sakit yang belum diperhitungkan berdasarkan butir sebelumnya.

Perhatian khusus harus diberikan pada kondisi pasak dan dukungan unsur arsitektur

eksterior. Misalnya, cerobong asap secara struktur harus berfungsi, mampu menahan

beban seismik atau angin dan memiliki stabilitas yang dibutuhkan untuk ketinggiannya,

apakah berdiri sendiri atau diperkuat. Getaran seismik dapat menyebabkan cerobong
asap jatuh, mengakibatkan kerusakan yang cukup besar dan bahkan kematian. Tidak

disarankan untuk menggunakan kusen jendela atau hiasan serupa lainnya pada eksterior

bangunan karena, selain resiko yang ditimbulkan jika jatuh, unsur ini dapat

meningkatkan beban bangunan dan seismik. Evaluator harus memeriksa keamanan

papan bangunan di dalam dan di luar rumah sakit karena dapat jatuh dan

membahayakan penghuni atau merusak fasilitas.

Peringkat keamanan untuk butir No. 26: Rendah = Unsur arsitektural lainnya dalam

kondisi buruk, terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau

operasi ini; Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi

kerusakan tidak menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi

= Dalam kondisi baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat

fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini;

27. Kondisi aman untuk bergerak di luar gedung rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Pergerakan di rumah sakit di luar gedung harus dipastikan sehingga pejalan kaki,

ambulans dan transportasi dapet mengakses fasilitas dengan kecepatan yang

dibutuhkan saat keadaan darurat dan bencana. Butir ini juga melengkapi butir 35 pada

jalur akses, yang berfokus pada jalan di luar rumah sakit, dan butir 36 yang berfokus

pada jalur keluar darurat dan rute evakuasi. Hambatan eksternal untuk mengakses dapat

sangat mengganggu fungsi fasilitas. Evaluator harus mengamati apakah ada pohon,

tiang lampu dan monumen dan desain arsitektural yang dapat jatuh karena kekuatan

alam dan menghalangi akses pejalan kaki dan kendaraan ke fasilitas tersebut. Dampak

pada akses orang-orang dengan gangguan mobilitas dan kursi roda harus

dipertimbangkan dan diuji. Jalan aspal di dalam halaman rumah sakit harus diperiksa
apakah terdapat lubang, undakan atau rintangan lainnya yang dapat mengganggu lalu

lintas pejalan kaki dan kendaraan. (Referensi: 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 27: Rendah = Hambatan atau kerusakan pada

struktur atau jalan dan jalan setapak menghalangi akses kendaraan dan pejalan kaki

ke bangunan atau membahayakan pejalan kaki; Rata-rata = Hambatan atau kerusakan

pada struktur atau jalan dan jalan setapak tidak akan menghalangi akses pejalan kaki,

namun akan menghalangi akses kendaraan; Tinggi = Tidak ada hambatan, atau hanya

sedikit potensi atau tidak ada kerusakan yang tidak menghalangi akses pejalan kaki

atau kendaraan;

28. Kondisi aman untuk pergerakan di dalam gedung (misalnya koridor, tangga)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa kondisi aman untuk pergerakan di seluruh

fasilitas. Koridor interior harus luas dan bebas dari hambatan untuk memastikan

kemudahan pergerakan personil, tandu dan peralatan medis. Perhatian khusus harus

diberikan pada tangga dan pintu keluar dari karena sangat penting jika evakuasi terjadi

saat gempa atau keadaan darurat lainnya. Akses untuk orang-orang dengan mobilitas

atau gangguan sensorik, serta akses untuk kursi roda, harus dipertimbangkan. Penanda

yang memadai harus tersedia untuk memudahkan pergerakan staf, pasien dan

pengunjung. Area dengan akses terbatas harus berada di bawah pengawasan petugas

keamanan rumah sakit. (Referensi: 8, 11, 17, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 28: Rendah = Hambatan atau kerusakan pada

unsur akan menghalangi pergerakan di dalam bangunan dan membahayakan

penghuni; Rata-rata = Hambatan atau kerusakan pada unsur tidak akan menghalangi

pergerakan orang, tapi akan menghambat pergerakan tandu, peralatan beroda; Tinggi
= Tidak ada hambatan, tidak ada potensi atau tidak ada atau hanya kerusakan ringan

yang tidak akan menghalangi pergerakan orang atau peralatan beroda;

29. Kondisi dan keamanan dinding dan partisi internal

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Dinding dan partisi internal dapat terbuat dari batu, kaca, kayu, aluminium dan lain-

lain, dan mungkin merupakan kombinasi dari bahan-bahan ini. Evaluator harus

meninjau aspek teknis dan konstruksi dari unsur-unsur ini untuk memastikan tidak

adanya retak, cacat atau longgar. Evaluator harus menilai rumah sakit berdasarkan

kondisi bahan dan tingkat penguatan terhadap bahaya yang diidentifikasi berpotensi

mempengaruhi rumah sakit. Di daerah rawan gempa dan angin kencang, dinding

interior harus diperkuat secara memadai oleh unsur struktural sehingga bisa menahan

getaran dan kekuatan angin. Evaluasi dinding internal harus lebih ketat di area penting

seperti unit perawatan intensif, gawat darurat, ruang operasi, laboratorium dan lain-lain.

(Referensi: l, 8, 1l, 17, 18, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 29: Rendah = Dinding dan partisi internal dalam

kondisi buruk, terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau

operasi ini; Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi

kerusakan tidak menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi

= Dalam kondisi baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat

fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini;

30. Kondisi dan keamanan plafon gantung

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi


Ada berbagai macam plafon gantung yang digunakan pada bangunan. Yang terbuat dari

logam adalah yang terberat dan menyebabkan kerusakan terbesar jika jatuh. Tingkat

penguatan adalah penentu utama peringkat keamanan untuk rumah sakit. Karena

penguat biasanya tidak terlihat, evaluator harus meminta personil yang relevan

(misalnya staf pemeliharaan) untuk mengambil beberapa bagian plafon terpisah

sehingga kondisi langit-langit dan pasang, dan berat dan stabilitas ubin langit-langit,

dapat diperiksa. Di zona rawan gempa baik penyangga tegak dan vertikal harus

digunakan untuk menguatkan langit-langit dari gaya seismik horisontal. Di daerah di

mana unsur-unsur ini dapat terkena angin kencang, plafon tersebut dapat jatuh, menjadi

proyektil, bertabrakan dengan benda lain dan, dalam kasus terburuk, melukai orang.

Jika jatuh, dapat menghalangi area penting dan lorong di rumah sakit, sehingga

mempengaruhi kapasitas fungsionalnya. (Referensi: 1, 8, 15, 17, 18, 19).

JIKA RUMAH SAKIT TIDAK MEMILIKI PLAFON GANTUNG,

KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 30: Rendah = Plafon gantung dalam kondisi buruk,

terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini;

Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak

menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi

baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan

sistem, atau operasi ini;

31. Kondisi dan keamanan sistem lift

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Sementara lift tidak boleh digunakan saat terjadi keadaan darurat atau bencana internal

atau eksternal, namun lift tetap memainkan peran penting setelah kejadian tersebut
terjadi. Evaluator harus memverifikasi bahwa lift (termasuk semua jenis lift) berfungsi

dengan baik dan dapat memenuhi kapasitas lokalnya.

Evaluator harus mempertimbangkan bahwa lift adalah alat transportasi utama bagi

banyak pasien, orang tua dan orang cacat. Bila lebih dari satu lift tidak beroperasi,

terutama pada struktur dengan banyak lantai, kapasitas fungsional fasilitas mungkin

sangat terpengaruh. Inspeksi visual lift dan kabel (yang mungkin terbelit dalam situasi

bencana) dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi

untuk lift. (Referensi: 15, 16, 19).

JIKA ADA TIDAK ADA LIFT, KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN

KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 31: Rendah = Sistem lift dalam kondisi buruk,

terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini;

Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak

menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi

baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan

sistem, atau operasi ini;

32. Kondisi dan keamanan tangga dan tangga landai

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Perhatian khusus harus diberikan pada keamanan tangga dan tangga landai karena

pentingnya evakuasi. Evaluator memastikan bahwa tangga dan tangga landau bebas

dari hambatan atau barang yang bisa jatuh dan menghalanginya. Tangga dan tangga

landau harus memiliki pagar sehingga bisa digunakan dengan aman pada kapasitas

maksimalnya, tangga bebas dari kerusakan dan memiliki tepi yang jelas mengingat

pasien di rumah sakit akan lebih rentan daripada pengguna biasa. Evaluator harus
mempertimbangkan apakah kerusakan atau kegagalan fungsi tangga dan tannga landai

dapat membahayakan penghuni rumah sakit. Perhatian tambahan harus difokuskan

pada area dimana ada konsentrasi orang dan penggunaan tertinggi. (Referensi: 16, 19).

JIKA ADA TIDAK ADA TANGGA DAN TANGGA LANDAI. KOSONGKAN

KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR

Peringkat keamanan untuk butir No. 32: Rendah = Dalam kondisi buruk, terkena

kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini; Rata-rata

= Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak menghalangi

fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi baik, tidak

ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem,

atau operasi ini;

33. Kondisi dan keamanan penutup lantai

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Lantai dapat dibuat dari berbagai bahan, termasuk terrazzo, keramik atau tanah liat,

linoleum, kayu dll. Lantai dapat dilekatkan dengan perekat, diletakkan di atas membran

(seperti lantai yang mengambang), atau ditangguhkan. Evaluator harus memverifikasi

bahwa lantai itu kedap air, anti selip, bebas dari retak atau bagian yang longgar,

terutama di daerah dengan lalu lintas penting dan lalu lintas tinggi. Seharusnya tidak

ada bagian yang tidak merata yang bisa menyebabkan orang jatuh atau menyebabkan

troli dan peralatan jatuh. Di daerah di mana ada sejumlah besar saluran, kabel dan lantai

yang tergantung, evaluator harus memastikan bahwa lantai diperkuat untuk menahan

beban seismik lateral. (Referensi: 17, 18, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 33: Rendah = Penutup lantai dalam kondisi buruk,

terkena kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini;
Rata-rata = Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak

menghalangi fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi

baik, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan

sistem, atau operasi ini;

3.2 Perlindungan infrastruktur, akses dan keamanan fisik

Submodul 3.2 terdiri dari 4 item (34-37).

Submodul ini berfokus untuk memeriksa kemungkinan bangunan rumah sakit dalam

bahaya lokal dan bagaimana tata letak keseluruhan rumah sakit melindungi layanan

penting dari bahaya ini dan dari ancaman keamanan. Rumah sakit juga harus memiliki

akses jalan dan akses pejalan kaki yang baik dan rute keluar yang beroperasi secara

efektif selama keadaan darurat dan bencana.

34. Lokasi layanan dan peralatan penting rumah sakit sehubungan dengan bahaya

lokal

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Banyak fasilitas kehilangan layanan penting (misalnya perawatan darurat), sistem dan

peralatan (misalnya catatan pasien atau pembangkit listrik) yang mana layanan

kesehatan bergantung karena memposisikan layanan dan peralatan ini di lokasi yang

rentan terhadap bahaya lokal. Misalnya, rumah sakit yang menyimpan catatan pasien

dan generator listrik darurat di ruang bawah tanah mungkin menempatkan benda

tersebut pada resiko banjir yang akan menghancurkan catatan dan menenggelamkan

generator, sehingga mempengaruhi fungsi normal dan darurat. Evaluator harus

meninjau keamanan lokasi layanan dan peralatan penting dan memverifikasi tindakan

yang diambil untuk melindungi persediaan penting seperti listrik darurat, obat-obatan
dan catatan pasien. Keamanan dan lokasi beberapa sistem dan persediaan penting

sehubungan dengan bahaya lokal dibahas dalam butir lain dalam modul ini dan tidak

boleh diduplikasi di sini.

Peringkat keamanan untuk butir No. 34: Rendah = Tidak ada tindakan perlindungan

yang diambil; ada kerusakan, kegagalan dan gangguan layanan penting terhadap

operasi rumah sakit dalam keadaan darurat dan bencana; Rata-rata = Tindakan untuk

melindungi sebagian layanan penting dari bahaya lokal diambil; Terkena kerusakan

dengan beberapa gangguan layanan penting terhadap operasi rumah sakit dalam

keadaan darurat atau bencana. Tinggi = Banyak tindakan diambil untuk melindungi

layanan penting; Kemungkinan besar layanan penting dan rumah sakit akan

beroperasi tanpa gangguan atau terbatas pada keadaan darurat dan bencana.

35. Jalur akses rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi

(termasuk peta) dan inspeksi.

Akses sangat penting jika rumah sakit berfungsi dengan baik. Penekanan pada item ini

adalah pada jalur akses di luar halaman rumah sakit. Evaluator harus meninjau rute

akses utama ke rumah sakit. Peta yang menunjukkan lokasi mikro dan makro di rumah

sakit sangat membantu. Evaluator harus menentukan keefektifan sistem keamanan dan

perlindungan rumah sakit melalui akses kendaraan dan akses pejalan kaki. Akses untuk

orang-orang dengan gangguan mobilitas juga harus ditinjau ulang. Wawancara dengan

pegawai rumah sakit, pasien dan, jika mungkin, orang yang tinggal di dekat fasilitas

tersebut, dapat memberikan informasi mengenai jenis rute dan pada saat seperti apa rute

tersebut macet.
Evaluator harus memperhatikan keberadaan dan kondisi saluran air (misalnya anak

sungai, sungai) dan saluran air hujan di daerah tersebut, dan harus menentukan apakah

banjir atau badai akan membanjiri jalur akses tertentu, sehingga tidak dapat dilalui.

Evaluator harus mencatat struktur dan pepohonan di sepanjang jalur akses yang akan

menghambat lalu lintas jika jatuh saat keadaan darurat atau bencana seperti gempa bumi,

atau dalam peristiwa angin kencang seperti angin topan.

Rute alternatif harus diidentifikasi jika jalur akses utama terhambat. Penting untuk

menentukan apakah rute alternatif diperhitungkan dalam program manajemen resiko

darurat dan bencana di rumah sakit, termasuk rencana tanggapan. (Referensi: 1, 8, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 35: Rendah = Terdapat rintangan dan kerusakan

di rute akses yang akan menghalangi fungsi unsur, sistem atau operasi lainnya; Rata-

rata = Rute akses terkena hambatan dan kerusakan yang tidak menghalangi akses dan

fungsi. Tinggi = Tidak ada atau sedikit potensi hambatan dan kerusakan yang akan

menghalangi akses dan fungsi unsur, sistem atau operasi lainnya;

36. Rute keluar dan evakuasi darurat

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Evaluator harus memverifikasi bahwa jalan keluar dan evakuasi rumah sakit ditandai

dengan jelas dan bebas dari hambatan untuk memungkinkan evakuasi darurat.

Evaluator harus mengkonfirmasi bahwa rute evakuasi ditandai baik di dalam maupun

di luar rumah sakit. Mereka harus memeriksa bahwa pintu darurat tidak terkunci dari

dalam sehingga tidak menghalangi evakuasi darurat. Jika rumah sakit mengandalkan

pintu otomatis, periksa apakah pintu tersebut dapat dibuka secara manual atau ada

alternatif titik keluar. (Referensi: 1, 8, 11, 17, 19).


Peringkat keamanan untuk butir No. 36: Rendah = Rute keluar dan evakuasi tidak

ditandai dengan jelas dan banyak diblokir; Rata-rata = Beberapa rute keluar dan

evakuasi ditandai dan sebagian besar bebas dari hambatan; Tinggi = Semua rute

keluar dan evakuasi ditandai dengan jelas dan bebas dari hambatan.

37. Keamanan fisik bangunan, peralatan, staf dan pasien

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi,

dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa ada tindakan pengamanan fisik untuk:

mencegah akses yang tidak sah

mencegah kekerasan dan penculikan (terutama di area bayi baru lahir dan anak)

mengurangi vandalisme

mengamankan peralatan dan persediaan dari pencurian.

Keamanan fisik rumah sakit sangat penting untuk memberikan rasa aman kepada pasien

dan masyarakat.

Hal utama yang harus diamankan adalah:

perimeter

kasir

file personil dan pasien

apotek

unit kejiwaan

keperawatan

penyimpanan alat.

Ukuran keamanan meliputi:

desain dan tata letak fisik (misalnya dinding, pagar)


kontrol akses (misalnya kartu pengaman)

kunci dan alarm

sistem televisi sirkuit tertutup (CCTV) dan sistem video sirkuit tertutup

(CCDV)

pelacakan aset dan control persediaan

papan nama yang jelas

Semua hal di atas harus didukung oleh kebijakan rumah sakit, prosedur dan kesadaran

dan pelatihan staf. (Referensi: l, 8, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 37: Rendah = Tidak ada tindakan yang dilakukan;

Rata-rata = Beberapa perlindungan keamanan fisik dilakukan (misalnya penyimpanan

yang terkunci untuk persediaan dan peralatan, pelacakan aset dan pengendalian

persediaan; Tinggi = Ada beragam ukuran keamanan (misalnya desain dan tata letak,

penghalang fisik, kontrol akses dan sistem keamanan pintu, penyimpanan yang terkunci

untuk persediaan dan peralatan).

3.3 Sistem penting

Submodul 3.3 dibagi menjadi 8 bagian dari 3.3.1 sampai 3.3.8 dan terdiri dari 53 butir (38-

90).

3.3.1 Sistem kelistrikan

3.3.2 Sistem telekomunikasi

3.3.3 Sistem penyediaan air bersih

3.3.4 Sistem perlindungan kebakaran

3.3.5 Sistem pengelolaan limbah

3.3.6 Sistem penyimpanan bahan bakar (misalnya gas, bensin dan solar)

3.3.7 Sistem-sistem gas medis


3.3.8 Sistem pemanasan, ventilasi dan pendingin udara (HVAC).

Submodul ini berfokus pada keamanan, manajemen operasional, pemeliharaan

preventif dan pemulihan sistem penting demi berfungsinya rumah sakit. Sistem penting

meliputi listrik, telekomunikasi, pasokan air, perlindungan kebakaran, pengelolaan

limbah, penyimpanan bahan bakar, gas medis, dan sistem pemanas, ventilasi dan

pendingin udara (HVAC). Kegagalan atau gangguan sistem penting dapat

menghentikan atau menghambat berfungsinya rumah sakit. Kegagalan biasanya tidak

menempatkan stabilitas struktural bangunan pada resiko tetapi dapat membahayakan

orang dan isi bangunan. Evaluator harus menentukan kondisi, keamanan dan stabilitas

sistem penting (termasuk peralatan, koneksi dan jaringan) dan apakah peralatan sistem

dapat berfungsi selama dan setelah bencana (misalnya apakah ada tangki air cadangan,

sistem cadangan dll). Para evaluator harus memusatkan perhatian pada sistem untuk

area penting di rumah sakit dimana ada permintaan terbesar untuk perawatan kesehatan

dalam keadaan darurat dan bencana, termasuk pengaturan staf. Staf yang bertanggung

jawab atas sistem penting juga harus dilatih dalam kesiapan dan tanggap darurat, dan

harus dapat berkomunikasi secara efektif dalam situasi darurat.

Sejumlah butir pemeliharaan umum ditujukan untuk mengukur tingkat ketersediaan

dan akses terhadap dokumen dan tingkat pelatihan personil yang penting saat

menanggapi keadaan darurat. Untuk pemeliharaan, rumah sakit harus mengikuti

kerangka hukum yang ditetapkan di setiap negara oleh Kementerian Kesehatan atau

otoritas terkait lainnya. Secara umum, pemeliharaan melibatkan perencanaan,

pemrograman dan pelaksanaan kegiatan pemeliharaan dalam jangka waktu yang sesuai

dengan persyaratan teknis (sesuai dokumen teknis). Prosedur pemeliharaan juga

mencakup pengawasan dan verifikasi bahwa kegiatan disesuaikan dengan rencana dan

memadai untuk jenis sistem, infrastruktur dan lingkungan sekitar. Kegiatan


pemeliharaan dapat diverifikasi dengan kombinasi inspeksi visual dan pemeriksaan

catatan pemeliharaan dengan tanggal, lokasi, jumlah persediaan, frekuensi perawatan,

nama petugas yang bertanggung jawab, dan tindakan yang dilakukan. Sebagai aturan

umum, biaya kegiatan pemeliharaan tidak boleh kurang dari 5% dari total anggaran.

3.3.1 Sistem kelistrikan

Bagian 3.3.1 terdiri dari 10 butir (38-47).

38. Kapasitas sumber listrik alternatif (misalnya generator)

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi

(termasuk catatan), dan inspeksi.

Butir ini membahas kapasitas sumber alternatif dan lamanya penundaan dalam memulai

sumber daya alternatif untuk area penting rumah sakit dalam situasi darurat dan

bencana. Evaluator harus memastikan bahwa sumber tenaga alternatif mulai beroperasi

dalam hitungan detik di dalam rumah sakit ketika kehilangan daya dan dapat terus

beroperasi untuk memenuhi kebutuhan akan layanan kritis di seluruh rumah sakit -

terutama di bagian gawat darurat, unit perawatan intensif, unit sterilisasi, ruang operasi

dan unit persalinan (yaitu area rumah sakit yang paling penting untuk memenuhi

tuntutan layanan pada saat darurat. Butir 39 mencakup tes rutin terhadap sumber listrik

alternatif. Catu daya tak terputus (UPS) dan baterai cadangan dapat memberikan

tindakan sementara sebelum generator memberikan tenaga listrik ke area yang penting.

Evaluator harus memastikan bahwa operator pembangkit listrik di rumah sakit memiliki

pelatihan dalam kesiapsiagaan dan tanggap darurat. Semua area kerja harus diperiksa

untuk melihat bahwa ada senter dan peralatan komunikasi dasar yang tersedia.
Di daerah rawan gempa, harus dipastikan bahwa baterai untuk UPS dan / atau untuk

menghidupkan generator tidak akan jatuh dan rusak, dan daya cadangan tersedia. Jika

baterai cenderung terjatuh dalam gempa bumi, sumber alternatif daya dapat diberikan

peringkat rendah. Evaluator harus memeriksa apakah generator dan perangkat

tambahan berisiko terkena kerusakan air di daerah rawan banjir.

Baterai harus disimpan dengan aman agar tidak menimbulkan bahaya, sebagai berikut:

Tempat penyimpanan harus diberi ventilasi secara terpisah.

Baterai harus diberi skala.

Untuk pertimbangan keamanan lebih lanjut mengenai jenis baterai lainnya (misalnya

baterai yang tidak disegel), lihat butir 53. (Referensi: 2, 17)

Peringkat keamanan untuk butir No. 38: Rendah = Sumber alternatif hilang, atau

mencakup kurang dari 30% permintaan di area penting, atau hanya dapat dimulai

secara manual; Rata-rata = Sumber alternatif mencakup 31 70% dari permintaan di

area penting dan dimulai secara otomatis dalam waktu kurang dari 10 detik di area

penting; Tinggi = Sumber alternatif mulai secara otomatis dalam waktu kurang dari

10 detik dan mencakup lebih dari 70% dari permintaan di area penting.

39. Tes rutin sumber listrik pengganti di daerah penting

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi

(termasuk catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus menentukan seberapa sering uji kinerja generator dengan hasil yang

memuaskan dilakukan. Hal ini dapat dicapai dengan memeriksa catatan pemeliharaan

dan pengujian. Hal ini memungkinkan adanya potensi kegagalan dalam sistem yang

akan diantisipasi dan dapat mengindikasikan tindakan yang perlu dilakukan jika terjadi

kegagalan. Evaluator juga dapat menentukan masalah di fungsi generator, perbaikan


dan potensi kegagalan dikomunikasikan ke unit yang bertanggung jawab untuk

perawatan.

Peringkat keamanan untuk butir No. 39: Rendah = Diuji pada beban penuh setiap 3

bulan atau lebih; Rata-rata = Diuji pada beban penuh setiap 1 sampai 3 bulan; Tinggi

= Diuji pada beban penuh setidaknya bulanan.

40. Kondisi dan keamanan sumber listrik alternatif

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus menentukan apakah generator dapat digunakan di dalam atau di luar

ruangan, dan berdasarkan hal ini, menentukan lokasi yang paling sesuai. Untuk

generator luar ruangan, evaluator harus memeriksa penutup dan segala bentuk

pelindung. Tergantung pada lokasi, potensi kerusakan akibat banjir, vandalisme atau

pencurian generator, harus dievaluasi. Kerentanan generator terhadap angin kencang,

kekuatan seismik atau kemungkinan jatuhnya struktur yang berdekatan menyebabkan

kerusakan juga harus dievaluasi. Drainase di lokasi generator harus dievaluasi (yaitu

bagaimana aliran dikelola jika peralatan berada di luar dan, jika ditempatkan di dalam

ruangan, dan ada tidaknya saluran pembuangan atau bukaan. Inspeksi visual dapat

dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

Untuk rumah sakit di daerah yang rawan angin kencang atau gempa, evaluator harus

memastikan apakah generator terpasang dengan baik dan tahan lama, tanpa adanya

kemungkinan jatuh atau bergeser. Ini melibatkan pemeriksaan dukungan untuk

generator di tanah atau lantai dan kondisi serta jenis koneksinya (yaitu memeriksa

korosi atau kerusakan lainnya). Jika mata air digunakan untuk menghindari getaran dan

kebisingan, maka harus terpasang dengan baik karena akan memperkuat gelombang
seismik. Sambungan untuk jalur bahan bakar dan kabel listrik harus fleksibel untuk

menghindari kerusakan seandainya generator bergeser atau jatuh. Semakin rendah

peralatan berat ini ditempatkan dalam struktur, semakin kecil kemungkinannya akan

terjatuh, namun masih mungkin bergerser.

Harus ada akses yang mudah dan aman ke peralatan ini. Kemungkinan pintu atau pintu

keluar lainnya terhalang oleh kabel atau saluran bahan bakar jika peralatan bergeser

atau jatuh, juga harus dipertimbangkan.

Evaluator harus memeriksa ketersediaan dan penyimpanan bahan bakar, memastikan

bahwa tangki tambahan selalu penuh dan ditempatkan sedemikian rupa sehingga bahan

bakar dapat mencapai generator dengan mengandalkan gaya gravitasi daripada

mengandalkan pemompaan pada saat darurat. Evaluator harus memeriksa kondisi fisik

tangki bahan bakar dan koneksi listrik dan selang. Baterai bisa sangat berbahaya,

terutama saat mengisi daya, dan rentan terhadap risiko yang serius dalam hal terjadinya

gempa, angin, banjir atau kebakaran. Kondisi baterai dan baterai pengganti untuk starter

juga harus diperiksa agar tidak rusak. Evaluator harus memeriksa perlindungan

terhadap debit listrik yang disebabkan oleh perubahan atmosfir - yaitu pengaturan petir.

(Referensi: 2, 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 40: Rendah = Tidak ada sumber alternatif;

Generator dalam kondisi buruk; Tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata =

Generator berada dalam kondisi yang cukup baik; Beberapa tindakan mampu

memberikan sebagian perlindungan dan keamanan; Tinggi = Generator berada dalam

kondisi baik, aman dan siap bekerja dalam keadaan darurat.

41. Kondisi dan keamanan peralatan listrik, kabel dan saluran kabel

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.


Evaluator harus memeriksa kondisi jaringan listrik di seluruh rumah sakit. Hal ini harus

terlindungi dari banjir dan kebakaran, dan di zona rawan gempa dan daerah angin

kencang, harus benar-benar terpasang dengan kuat. Peralatan ini harus disalurkan

melalui rak kabel atau saluran yang mampu melindungi dari lilitan, pecah atau dari

kerusakan umum. Ketika kabel disalurkan di sepanjang atap yang kosong melalui

saluran pembuangan atau gargoyle, kabel harus diposisikan di atas tingkat aliran. Bila

bangunan memiliki ruang bawah tanah atau area lain yang cenderung banjir, evaluator

harus memeriksa lokasi soket, perlengkapan saklar besar atau isolator dan apakah perlu

dinaikkan. Di daerah rawan gempa, ketika saluran listrik melewati bangunan gedung

atau melewati bagian atas sendi ekspansi di gedung yang sama, persendian ini harus

memiliki fleksibilitas yang cukup untuk mengakomodasi pergerakan yang relatif

selama gempa bumi.

Elemen penting adalah pemisahan jaringan listrik dari yang lainnya yang mungkin

dapat mempengaruhi listrik - seperti persediaan air atau sistem pembuangan limbah.

Jika berada dekat dekat sistem pelindung untuk pembuangan listrik di udara, perisai

logam dan penambahan ikatan listrik tambahan perlu dipertimbangkan.

Evaluator harus memeriksa posisi dari saluran listrik bagian luar dengan kaitannya

dengan fitur di halaman rumah sakit. Semua kabel listrik di rumah sakit harus

ditempatkan di bawah tanah untuk melindungi mereka dari kerusakan dan puing-puing

terbang saat angin kencang. Jika tiang listrik berada di halaman rumah sakit, evaluator

harus memastikan bahwa trafo dipasang dengan baik. Kemungkinan tiang dapat jatuh

karena pergerakan tanah, angin atau bahaya lainnya harus dipertimbangkan. Cabang

pohon dapat mematahkan atau mengganggu jalur listrik di bagian atas; Demikian juga,

akar pohon yang dapat mengganggu jalur listrik yang terkubur. (Referensi: 2, 7, 19).
Peringkat keamanan untuk butir No. 41: Rendah = Peralatan listrik, kabel listrik, kabel

dan saluran dalam kondisi buruk, tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata =

Peralatan listrik, kabel listrik, kabel dan saluran berada dalam kondisi yang cukup

baik; Beberapa tindakan mampu memberikan sebagian perlindungan dan keamanan;

Tinggi = Peralatan listrik, kabel listrik, kabel dan saluran dalam kondisi baik, aman

dan dalam berfungsi dengan baik.

42. Sistem redundan untuk listrik lokal

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Kegagalan pasokan listrik lokal dapat menyebabkan efek domino di rumah sakit

sehingga pemadaman berturut-turut dapat terjadi. Evaluator harus memastikan bahwa

ada redundansi pada catu daya, tanpa mengandalkan sistem pembangkit tenaga darurat

di rumah sakit. Jika memungkinkan, harus ada lebih dari satu pintu masuk catu daya di

rumah sakit dari catu daya lokal, dan pintu masuk tambahan harus berasal dari sirkuit

lain yang tidak bergantung pada sistem gawat darurat internal.

Peringkat keamanan untuk butir No. 42: Rendah = Hanya ada satu pintu masuk untuk

catu daya lokal; Rata-rata = Ada dua pintu masuk untuk catu daya lokal; Tinggi = Ada

lebih dari dua pintu masuk untuk catu daya lokal.

43. Kondisi dan keamanan panel kontrol, saklar pemutus beban berlebih dan kabel

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memeriksa aksesibilitas, kondisi dan pengoperasian dari papan distribusi,

isolator, perlengkapan saklar, dan panel kontrol di seluruh fasilitas. Lokasinya harus

diperiksa untuk memastikan bahwa akses tidak dapat diblokir, pintu dan jendela masih
utuh, terdapat tindakan untuk pencegahan kebakaran dan drainase yang cukup untuk

menghindari banjir.

Fungsi papan distribusi, kapasitas pemutus, koneksi ke sistem, dan penyangga atau pasak

yang digunakan untuk semua panel dan peralatan yang sesuai harus diperiksa. Hal ini dapat

dilakukan dengan kombinasi pemeriksaan catatan pemeliharaan dan inspeksi visual. Papan

distribusi atau panel harus diberi label untuk menunjukkan perangkat kontrol dan

perlindungan yang melayani setiap rangkaian di area yang berbeda. Evaluator juga harus

memeriksa apakah panel kontrol terlindungi dari risiko kebakaran, kelebihan beban dan

kerusakan mekanis (misalnya pemutusan arus kebocoran, pemutusan muatan listrik, uji

beban dan penggantian otomatis ke generator).

Koneksi ke sistem cadangan darurat, sistem pencahayaan darurat dan sistem alarm harus

diperiksa. Jika koneksi ini terletak dekat dengan generator darurat, semua kabel harus

disalurkan dengan tepat, dalam kondisi baik dan dapat dikenali (Referensi: 2, 7, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 43: Rendah = Panel kontrol atau elemen lainnya

dalam kondisi buruk, tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Panel kontrol atau

elemen lainnya dalam kondisi yang cukup baik; Beberapa tindakan mampu memberikan

sebagian perlindungan; Tinggi = Panel kontrol atau elemen lainnya dalam kondisi baik,

terlindungi dengan baik dan berfungsi dengan baik.

44. Sistem pencahayaan untuk area penting di rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus meninjau pencahayaan di area penting di rumah sakit, termasuk di unit

gawat darurat, unit perawatan intensif, ruang operasi, dll. Evaluator harus menguji tingkat

pencahayaan di ruangan, fungsi perlengkapan pencahayaan, dan keamanan penyangga


atau sistem penguatnya. Beberapa lampu digantungkan dari langit-langit, yang lain

dilekatkan pada struktur. Dalam kasus pencahayaan yang digunakan dalam pembedahan

atau kebidanan, petunjuk instalasi dari pabrik pada umumnya menyarankan agar dibaut ke

balok. Evaluator harus memastikan bahwa perlengkapan pencahayaan tidak didukung oleh

langit-langit gantung, terutama bila ada bahaya gempa. Yang mana apabila terjadi

rembesan air dari lantai atas, kebocoran dapat menyebabkan korsleting di lampu. Area ini

juga harus memiliki lampu yang dapat isi ulang. Evaluator harus memastikan bahwa

penerangan terhubung ke sistem tenaga darurat atau UPS. Inspeksi visual dapat dilengkapi

dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi. (Referensi: 2, 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 44: Rendah = Tingkat pencahayaan yang buruk;

Tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Pencahayaan memuaskan di daerah

penting; Beberapa tindakan mampu memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Tingkat pencahayaan yang baik dan terdapat tindakan perlindungan.

45. Kondisi dan keamanan sistem pencahayaan internal dan eksternal

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Sistem pencahayaan adalah salah satu elemen nonstruktural utama di rumah sakit. Jika

pencahayaan tidak berfungsi dengan baik, terutama di daerah penting, akan berpengaruh

besar terhadap fungsi rumah sakit. Evaluator harus memastikan bahwa pencahayaan

internal dan eksternal beroperasi dan terbagi dengan baik sehingga area yang

membutuhkan penerangan dapat memilikinya. Evaluator harus bekerja sama dengan staf

pemeliharaan untuk menentukan apakah persediaan pencahayaan cukup memadai

(misalnya lampu senter, senter kepala, baterai dan bola lampu jika terjadi mati lampu

dalam kedaan bencana). Evaluator harus memastikan bahwa sistem pencahayaan darurat
memadai untuk tingkat dan jenis penggunaan dari suatu area, terutama di tangga dan jalan,

di koridor dan di area medis dan nonmedis yang penting di rumah sakit. Pencahayaan harus

terbebas dari bayangan tanaman atau lainnya yang dapat menimbulkan resiko atau

mempengaruhi kinerja. Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan formulir informasi catatan

pemeliharaan dan inspeksi.

Peringkat keamanan untuk butir No. 45: Rendah = Sistem pencahayaan internal dan

eksternal dalam kondisi buruk, tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = dalam

kondisi cukup baik; Beberapa tindakan mampu memberikan sebagian perlindungan;

Tinggi = dalam kondisi baik, terlindungi dengan baik dan berfungsi dengan baik.

46. Sistem listrik eksternal untuk keperluan rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi keberadaan dan kapasitas gardu induk atau trafo eksternal

yang memberikan tenaga ke rumah sakit baik di halaman rumah sakit di sekitar lokasi.

Sistem ini harus benar-benar tertutup dan harus ada label dan tanda yang secara jelas

menunjukkan bahwa benda tersebut adalah sumber listrik. Mereka harus diisolasi dari

tangki bahan bakar. Gardu induk tidak boleh terkena kerusakan akibat banjir atau hujan

lebat. Pasak atau penguat harus cukup untuk mencegahnya dari kejatuhan atau pergeseran.

Evaluator harus mempertimbangkan kemungkinan kebocoran minyak dalam kasus trafo

dan kerusakan di kabel listrik. Trafo atau gardu induk tidak boleh ditempatkan dekat

dengan vegetasi - terutama pohon - karena cabangnya dapat merusak atau mengganggu

saluran listrik di permukaan tanah. Begitupun, akar pohon yang dapat mengganggu saluran

yang terkubur. Sumber daya harus terlindungi dari petir dan aliran listrik lain di udara.

Peringkat keamanan untuk butir No. 46: Rendah = Tidak ada gardu listrik yang dipasang

untuk keperluan rumah sakit; Rata-rata = Gardu induk dipasang; Beberapa tindakan
mampu memberikan sebgian perlindungan, namun rentan terhadap kerusakan atau

gangguan, tidak memberikan cukup listrik ke rumah sakit; Tinggi = gardu listrik

terpasang, terlindungi dengan baik, dan memberi cukup listrik ke rumah sakit dalam

keadaan darurat atau bencana.

47. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas pasokan tenaga listrik dan sumber

alternatif

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Divisi pemeliharaan harus menyediakan pandual operasi untuk sistem ketenagaan listrik,

serta catatan pemeliharaan pencegahan. Evaluator harus memverifikasi bahwa ada

prosedur darurat untuk memelihara sistem dalam situasi darurat / bencana. Evaluator harus

memeriksa bahwa personel telah dilatih dengan standar yang sesuai untuk menjaga tingkat

keamanan yang benar dari pasokan listrik dan sumber alternatif (misalnya generator)

rumah sakit, baik dalam situasi rutin maupun darurat / bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 47: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan.

3.3.2 Sistem telekomunikasi

Bagian 3.3.2 terdiri dari 8 butir (48-55).


48. Kondisi dan keamanan antenna

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi kondisi antena, piringan satelit, kontrol eksternal dan

pemasangan dari atap, penguat dan penyangganya. Antena dan penangkal petir terpasang

dan menempel pada bagian struktur yang paling tinggi dan karenamua rentan terhadap

angin kencang dan badai. Harus ada setidaknya tiga ikatan pada interval 120o; Empat

ikatan harus dilakukan pada interval 900. Perangkat untuk penangkal petir harus dipasang

dengan benar dan tidak boleh digunakan untuk sistem lain. Akses jalan ke antena dan

peralatan terkait harus aman dan terlindungi dengan baik dari fenomena berbahaya.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 2, 19).

JIKA TIDAK ADA ANTENA, KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN

KOMENTAR

Peringkat keamanan untuk butir No. 48: Rendah = Antena dan penyangga dalam kondisi

buruk, tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Antena dan penyangga berada

dalam kondisi yang cukup baik, beberapa tindakan mampu memberikan sebagian

perlindungan; Tinggi = Antena dan penyangga dalam kondisi baik, aman dan ada

tindakan perlindungan.

49. Kondisi dan keamanan sistem tegangan rendah dan ekstra rendah (internet dan

telepon)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.


Sistem tegangan rendah dan tegangan ekstra rendah mungkin memiliki mekanisme

antena, peralatan transmisi, pengontrol aliran dan tegangan, receiver, kabel dan

grounding sehingga evaluator harus memverifikasi status dari setiap bagian. Evaluator

harus memverifikasi bahwa kabel terhubung dengan benar di area strategis untuk

menghindari kelebihan sistem. Kabel untuk komputer dan jaringan telepon harus

terlindungi dari kejadian seperti angin kencang dan banjir, sehingga sistem dapat

berfungsi dalam kondisi terburuk sekalipun. Komponen utama dari sistem tegangan

rendah dan tegangan ekstra rendah, seperti server dan jaringan, harus berada di kawasan

terlindungi yang bebas dari bend-benda yang berpotensi memblokir akses masuknya.

Untuk menghubungkan saluran telepon ke masing-masing ekstensi atau telepon di

sebuah bangunan, ada sistem kabel yang harus dipisahkan dari sumber listrik lain agar

tidak membebani sistem dan untuk melindungi agar tidak rusak akibat daya yang berbeda.

Demikian juga dengan kabel komunikasi yang internal harus dipisahkan. Kabel harus

dilindungi sesuai dengan standar dan undang-undang yang tepat - misalnya, perlindungan

di tabung atau kotak listrik, dan penempatan di permukaan lantai (misalnya pada

ketinggian 0,5 meter). Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan

pemeliharaan dan inspeksi. (Referensi: 2, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 49: Rendah = Sistem tegangan rendah dalam

kondisi buruk, tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Sistem tegangan rendah

dalam kondisi cukup baik, beberapa tindakan mampu memberikan sebagian

perlindungan; Tinggi = Kondisi bagus, aman dan terlindungi.

50. Sistem komunikasi alternatif

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi kondisi sistem komunikasi independen alternatif di rumah

sakit (termasuk radio komunikasi, telepon satelit, internet, telepon genggam, pager) untuk

menjaga kontak internal maupun eksternal jika terjadi keadaan darurat atau bencana.

Komponen jaringan internal harus ditinjau ulang untuk memastikan bahwa kerentanan

terhadap berbagai titik sistem telah dihilangkan. Penting untuk diingat bahwa komunikasi

internal dan eksternal bergantung pada pengoperasian sistem pembangkit listrik darurat

jika terjadi keadaan darurat atau bencana (lihat butir 38-40) dan komunikasi internal dan

eksternal pada Modul 4 (lihat butir 125).

Peringkat keamanan untuk butir No. 50: Rendah = Sistem komunikasi alternatif tidak ada,

berada dalam kondisi buruk, atau tidak berfungsi; Rata-rata = Sistem komunikasi

alternatif di seluruh rumah dalam kondisi yang cukup baik, namun tidak diuji setiap tahun;

Tinggi = Sistem komunikasi alternatif dalam kondisi baik dan teruji minimal setiap tahun.

51. Kondisi dan keamanan peralatan dan kabel telekomunikasi

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Persyaratan dan fungsi peralatan telekomunikasi dan kabel di rumah sakit harus diperiksa.

Di zona seismik atau daerah angin kencang. Evaluator harus memverifikasi bahwa

peralatan telekomunikasi (radio, telepon satelit, sistem konferensi video, panel, rak server

dll.) dilindungi dengan baik dan terpasang dengan kuat untuk meningkatkan keamanan.

Kabel di luar rumah sakit harus berada di saluran bawah tanah untuk melindungi mereka

dari kerusakan saat angin kencang dan bahaya lainnya. Konsol saluran telepon, komputer

dan server harus memiliki penguat dan penyangga juga harus dinilai. Seharusnya ada

pipa saluran yang memadai untuk kabel agar tidak memperburuk kondisi. Menara telepon
seluler di sekitar rumah sakit harus dilengkapi generator cadangan. Inspeksi visual dapat

dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

Peringkat keamanan untuk butir No. 51: Rendah = Peralatan dan kabel telekomunikasi

dalam kondisi buruk; Tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dan

kabel berada dalam kondisi yang cukup baik; Beberapa tindakan mampu memberikan

sebagian perlindungan; Tinggi = Dalam kondisi baik, aman dan terlindungi dari bahaya.

52. Pengaruh sistem telekomunikasi luar terhadap komunikasi rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Sistem telekomunikasi eksternal, pemancar radio dan sistem serupa yang ditempatkan di

dekat rumah sakit dapat menyebabkan gangguan pada jaringan komunikasi rumah sakit.

Evaluator harus memverifikasi bahwa sistem telekomunikasi eksternal tidak

mengganggu komunikasi rumah sakit. Hal ini dapat dilakukan dengan memeriksa catatan

pemeliharaan, rencana lokasi dan gambar, dan dengan berbicara dengan staf

Peringkat keamanan untuk butir No. 52: Rendah = Sistem telekomunikasi eksternal

menyebabkan gangguan besar pada komunikasi rumah sakit; Rata-rata = Sistem

telekomunikasi eksternal menyebabkan gangguan sedang pada komunikasi rumah sakit;

Tinggi = Telekomunikasi eksternal tidak menimbulkan gangguan pada komunikasi

rumah sakit;

53. Keamanan lokasi untuk sistem telekomunikasi

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.


Evaluator harus memeriksa kondisi dan keamanan lokasi untuk server jaringan telepon

dan komputer. Tergantung pada jenis dan ukurannya, ruangan tersebut harus

mengakomodasi peralatan pertukaran, catu daya, penyimpanan baterai dan peralatan

kontrol iklim. Juga harus ada ruang bagi operator dan pekerja pemeliharaan untuk

melakukan fungsi pemeliharaan.

Saluran masuk harus memiliki lima penghalang, pintu harus terbuka sepenuhnya dan jauh

dari ruangan, plafon gantung yang dapata jatuh dengan mudah harus dihindari, dan tidak

ada jaringan pipa yang ditempatkan bersama-sama di sini. Pintu dan jendela harus ditutup

rapat untuk mencegah angin dan air, dan pintu harus tahan lama. Pencahayaan harus

memadai agar personil bisa bekerja dengan baik, namun peralatan harus terlindungi dari

sinar matahari langsung. Untuk menghindari kerusakan air, aparatus penyaringan air,

toilet dan kamar mandi jangan sampai berada di lantai di atas peralatan.

Di daerah yang rentan terhadap angin kencang (termasuk angin topan, badai dan tornado),

pusat telekomunikasi harus ditempatkan jauh dari bangunan muka. Kabel harus

terbungkus dalam tabung saluran untuk mencegah kerusakan. Di zona rawan gempa dan

daerah angin kencang, semua peralatan harus terpansang dengan kuat sesuai dengan berat

dan dimensinya. Evaluator harus memverifikasi bahwa tidak akan terjadi ledakan di

instalasi jika terjadi percikan api.

Tempat ini harus berjarak minimal 4 meter dari sumber gangguan elektromagnetik

seperti peralatan pengambil gambar, trafo, mesin dan sistem transmisi radio.

Akses ke pusat telekomunikasi harus dibatasi dan dikendalikan. Inspeksi visual dapat

dilengkapi dengan informasi dari catatan inspeksi pemeliharaan.

Tempat penyimpanan baterai harus memiliki ventilasi terpisah. Baterai harus disegel.

Jika jenis baterai lain yang digunakan (baterai yang tidak disegel) untuk alasan ekonomi,
sebaiknya tidak ditempatkan di lokasi yang sama dengan papan tombol telepon, dan

lokasinya harus memiliki spesifikasi sebagai berikut:

Harus jauh dari peralatan dan operator, dan perawatan penetralan asam harus

diaplikasikan ke lantai dan dinding sampai 1500 mm di atas permukaan lantai.

Seharusnya tidak ada stopkontak atau alat pemutus yang ditempatkan di dalamnya,

dilengkapi dengan lampu, dan pintu harus tahan lama. Baterai harus terlindungi dari

sinar matahari langsung.

Harus ada wastafel dengan baterai air garam. (Referensi: 2, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 53: Rendah = Lokasi untuk sistem telekomunikasi

dalam kondisi buruk, berisiko tinggi terkena bahaya; Rata-rata = Lokasi dalam kondisi

cukup baik; Beberapa tindakan mampu memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Kondisi bagus, aman dan terlindungi.

54. Kondisi dan keamanan sistem komunikasi internal

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluasi harus memverifikasi kondisi pengeras suara, sistem pemanggilan publik, sistem

speaker, interkom dan sistem serupa yang berfungsi untuk memfasilitasi komunikasi

dengan personil, pasien dan pengunjung ke rumah sakit. Evaluator juga harus

mengkonfirmasi adanya sistem yang dapat didengar seperti lonceng dan bel yang

digunakan sebagai alarm atau evaluasi peringatan. Adanya sistem redundan dan alternatif

untuk komunikasi internal menjamin bahwa personil, pasien dan pengunjung

mendapatkan pengumuman dengan cepat dan jelas dalam keadaan darurat dan bencana.

Para evaluator harus meminta agar sistem komunikasi internal diuji dan harus

memastikan bahwa pesan diterima dengan baik. (Referensi: 2, 19).


Peringkat keamanan untuk butir No. 54: Rendah = Sistem komunikasi internal tidak ada

atau berada dalam kondisi buruk; Rata-rata = Sistem komunikasi internal berada dalam

kondisi yang cukup baik namun tidak ada sistem alternatif; Tinggi = Komunikasi internal

dan sistem cadangan berada dalam keadaan baik.

55. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem komunikasi standar

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Divisi perawatan harus menyediakan panduan operasi dan catatan pemeliharaan

pencgahan untuk sistem ketenagaan listrik. Evaluator harus memverifikasi bahwa ada

prosedur darurat untuk memelihara sistem komunikasi standar dan alternatif dalam

situasi darurat / bencana. Evaluator harus memeriksa bahwa personel telah dilatih dengan

standar yang sesuai untuk menjaga tingkat keselamatan sistem komunikasi yang benar

dan sumber komunikasi alternatif di rumah sakit baik dalam situasi rutin maupun darurat

dan bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 55: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan.

3.3.3 Sistem penyediaan air bersih

Bagian 3.3.3 terdiri dari 6 butir (56-61).


56. Cadangan air untuk rumah sakit dan fungsinya

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa tangki air memiliki cadangan permanen yang

cukup untuk menyediakan air minimal selama 72 jam sesuai dengan panduan nasional

resmi, selain cadangan air untuk kebakaran (disarankan untuk menyediakan setidaknya

300 liter per hari, per tempat tidur). Evaluator juga harus memverifikasi bahwa

penyimpanan air cukup untuk memenuhi layanan penting. Ini bisa dipastikan dari catatan

perbaikan dan pemeliharan.

Biasanya, penyimpanan air untuk rumah sakit ada di tangki air atau tangki cadangan di

lantai dasar dan tangki yang tinggi. Penting untuk memeriksa lokasi di rumah sakit yang

tidak dilayani oleh sistem air utama dan untuk memastikan bahwa cadangan mereka

cukup untuk 72 jam. Jika sumur, lubang bor atau akuifer ada di halaman rumah sakit,

perlu dipastikan juga persentase pasokan air yang mereka berikan dan apakah

penggunaannya secara teratur atau hanya sebagai cadangan. (Referensi: 2, 7, 17).

Peringkat keamanan untuk butir No. 56: Rendah = Cukup untuk 24 jam atau kurang,

atau tangki air tidak ada; Rata-rata = Cukup untuk lebih dari 24 jam tapi kurang dari

72 jam: Tinggi = Cukup untuk paling tidak selama 72 jam.

57. Lokasi tangki penyimpanan air

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus mengunjungi semua tangki air, baik yang ditinggikan di menara terpisah,

di atas gedung atau di dalam gedung, atau sistem hidropneumatik bertekanan, untuk

menentukan keamanan instalasi dan lokasi. Tangki air seharusnya tidak berada di daerah
yang rentan terkena banjir, karena adanya risiko kontaminasi, dan tidak boleh ditempatkan

di daerah dengan bahaya longsor. Di daerah rawan gempa, tangki air harus cukup untuk

menahan goncangan. Pecahnya saluran dapat mengakibatkan keseluruhan penyimpanan

air cadangan habis dan juga masuknya air yang tidak diinginkan / banjir di beberapa bagian

rumah sakit.

Tangki penyimpanan air harus memiliki penutup yang sesuai untuk mencegah akses oleh

petugas yang tidak berwenang dan untuk mencegah barang terjatuh ke dalmnya. Tangki

seharusnya tidak memiliki retak, kerusakan, korosi atau adanya vegetasi / alergen. Penting

untuk menentukan apakah kegagalan tangki air akan membanjiri daerah penting di rumah

sakit, dan harus ada ketentuan untuk mengarahkan aliran air ke luar dengan aman dalam

kejadian semacam itu. Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan

pemeliharaan dan inspeksi.

Tangki yang ditinggikan harus memenuhi kriteria, selain didukung oleh elemen atap

struktural. Perhatian khusus harus diberikan pada sarana dimana tangki plastik dipasang

dan diperkuat. Di angin kencang dapat mengakibatkan jatuh jika tangka kosong, yang akan

mempengaruhi pipa-pipa yang terpasang. Katup udara yang melebar di atas permukaan

penutup tangki harus diperkuat agar dapat menghindari pergeseran atau kerusakan saat

angin kencang. Setiap komponen jaringan hidrolik di atap harus dipasang dengan kuat.

(Referensi: 2, 7, 17).

JIKA RUMAH SAKIT TIDAK MEMILIKI TEMPAT PENYIMPANAN AIR.

KOSONGKAN KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR

Peringkat keamanan untuk butir No. 57: Rendah = Lokasinya rentan dengan resiko

kegagalan yang tinggi (misalnya kerentanan struktural, arsitektur dan / atau sistem);

Rata-rata = Lokasi memiliki resiko kegagalan sedang (misalnya kerentanan struktural,


arsitektur dan / atau sistem); Tinggi = Lokasinya tidak memiliki resiko yang dapat

ditemukan secara visual (misalnya kerentanan struktural, arsitektur dan / atau sistem);

58. Keamanan sistem distribusi air

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi kondisi dan fungsi yang tepat dari semua unsur sistem

distribusi air, termasuk tangki penyimpanan, katup, pipa dan sambungan. Komponen yang

menghubungkan aliran air setempat ke tangki air merupakan bagian yang penting. Katup

pelampung tangki mengendalikan jumlah air yang masuk ke tangki dan menutup aliran

saat tangki air sudah penuh. Jika katup tidak berfungsi yang benar, air akan terbuang tanpa

mengisi tangki air, dan pelepasannya dapat mengikis unsur struktural.

Evaluator harus memeriksa kondisi umum jaringan distribusi air rumah sakit untuk

memastikan bahwa air mencapai setiap layanan yang diperlukan. Pipa bocor dapat

menyebabkan kerusakan pada area dimana pipa tersebut berada: di sepanjang plafon

gantung, di belakang dinding dan bawah tanah. Sambungan pipa yang rentan dan harus

diperiksa adanya tanda-tanda kerusakan. Penting untuk memeriksa apakah sambungan

fleksibel digunakan, misalnya antara tangki eksterior dan titik di mana pipa masuk ke

bangunan dan di antara pompa dan pipa impuls. Sambungan fleksibel harus digunakan di

mana komponen berada bersama dengan unsur struktural, dan harus dilekatkan dengan

kuat sehingga struktur dan pipa air bergerak bersama jika terjadi guncangan seismik.

Di daerah dengan cuaca yang sangat dingin, evaluator juga harus mempertimbangkan

langkah-langkah untuk melindungi aliran air dari suhu beku yang dapat mempengaruhi

fungsi sistem distribusi air. Evaluator juga harus memeriksa bahwa pipa berada di tempat
yang seharusnya dan pipa terlindungi dari suhu dingin dan panas untuk menjaga suhu air

sesuai sistem.

Sistem air harus sesuai dengan standar peraturan air untuk konsumsi manusia saat ini.

Harus ada rencana keselamatan air yang ditujukan untuk menilai dan mengelola sistem air

bersih, termasuk pengujian dan pemeliharaan kualitas air reguler. Bahan yang akan

digunakan untuk memasok air harus memenuhi persyaratan berikut:

harus dapat berfungsi secara efektif untuk menyediakan air yang diperlukan termasuk

dalam situasi bahaya.

semua peralatan yang dipasang harus menggunkan konsumsi air yang rendah.

Di daerah yang berisiko mengalami letusan gunung berapi, penutup harus dirancang agar

kedap air dan harus mampu melindungi air dari kontaminasi, serta mempertahankan berat

deposit; Sebaiknya penutup didesain dengan memiliki kemiringan tertentu.

Di daerah dimana ada pasien dengan kondisi kesehatan mental atau ada tahanan, alat

kelengkapan pipa harus terlindung dari kemungkinan vandalisme, pengrusakan dan bunuh

diri.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 2, 7, 17).

Peringkat keamanan untuk butir No. 58: Rendah = Kurang dari 60% berada dalam kondisi

operasional yang baik; Rata-rata = Antara 60% dan 80% dalam kondisi baik; Tinggi =

Di atas 80% berada dalam kondisi baik.

59. Pasokan air alternatif ke persediaan air biasa

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan inspeksi.


Evaluator harus mengidentifikasi lembaga atau mekanisme untuk memasok atau

mendapatkan layanan air di rumah sakit jika persediaan air reguler yang ada (misalnya

sistem induk umum) gagal.

Harus ada redundansi di semua sistem jalur penting, dan disarankan agar fasilitas tangki

utama dipasok oleh dinas lokal di dua tempat yang dapat mempertahankan kapasitas

cadangan yang diperlukan. Pilihan lainnya adalah menggunakan sumur pribadi atau lubang

bor untuk memasok fasilitas; Karenya, ketersediaan mereka harus dikonfirmasi. Penilai

harus mengidentifikasi lembaga yang bertanggung jawab untuk memulihkan persediaan

air setempat jika gagal, dan harus memeriksa akses fasilitas tersebut dengan truk tangki

yang memasok tangki penyimpanan air. (Referensi: 2, 7, 17).

Peringkat keamanan untuk butir No. 59: Rendah = Menyediakan kurang dari 30%

permintaan harian dalam skenario darurat atau bencana; Rata-rata = Menyediakan 30%

- 80% permintaan harian dalam skenario darurat atau bencana; Tinggi = Menyediakan

lebih dari 80% permintaan harian dalam skenario darurat atau bencana;

60. Sistem pemompaan tambahan

Metode evaluasi yang disarankan: observasi

Seperti disebutkan di bagian lain, sistem penting harus redundan, dimulai dengan sistem

di dalam rumah sakit. Evaluator harus mengidentifikasi keberadaan dan pengoperasian

sistem pemompaan tambahan atau cadangan jika persediaan air terganggu. Jumlah

pompa akan tergantung pada aliran air dan variasinya, serta kebutuhan untuk memiliki

peralatan cadangan untuk menghadapi situasi darurat. Setidaknya ada dua pompa yang

harus dipasang (untuk memastikan ada cadangan jika satu pompa gagal) untuk

memindahkan air antara tangki cadangan dan tangki tambahan jika sistem utama gagal

dalam keadaan darurat. Pompa tersebut harus digunakan sebagai alternatif, tapi jika
terlalu besar, lebih banyak unit harus dipasang, yang menghasilkan faktor keamanan

yang lebih rendah dengan sumber yang lebih banyak dan biaya operasi yang lebih rendah.

Cara terbaik adalah jika semua pompa identik. Jika tidak, peralatan cadangan harus

serupa dengan pompa dengan kapasitas tertinggi. Evaluator harus mengidentifikasi

keberadaan dan pengoperasian daya tambahan dan koneksi ke tenaga listrik cadangan

(untuk pemompaan) dan pompa tambahan (jika terjadi kegagalan pompa), pompa

tambahan harus memenuhi kebutuhan minimum kebutuhan air di rumah sakit.

Persyaratan yang sama berlaku untuk distribusi air dan pengaturan pompa di fasilitas

yang independen dari sistem pemompaan utama.

Peringkat keamanan untuk butir No. 60: Rendah = Tidak ada cadangan dan kapasitas

operasional tidak memenuhi permintaan minimum harian; Rata-rata = Pompa

tambahan berada dalam kondisi yang cukup baik namun tidak memenuhi permintaan air

minimum harian; Tinggi = Semua pompa tambahan dan sistem cadangan berfungsi dan

akan memenuhi permintaan minimum air.

61. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem penyediaan air bersih

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi

(termasuk catatan).

Evaluator harus memverifikasi apakah personil pemeliharaan telah dilatih dengan standar

yang sesuai untuk menjaga tingkat keamanan dengan benar dari kualitas air, persediaan

dan fasilitas sumber air pengganti. Divisi pemeliharaan harus menyediakan panduan

operasi dan catatan pemeliharaan pencegahan untuk sistem pasokan air. Evaluator harus

memverifikasi bahwa ada prosedur darurat untuk memelihara sistem pasokan air dalam

situasi darurat / bencana. Evaluator harus memeriksa bahwa personel telah dilatih dengan

standar yang sesuai untuk menjaga tingkat keamanan dengan benar dari kontrol kualitas
air, persediaan dan sumber alternatif ke rumah sakit baik dalam situasi regular maupun

dalam keadaan bencana dan darurat.

Peringkat keamanan untuk butir No. 61: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan.

3.3.4 Sistem perlindungan kebakaran

Bagian 3.3.1 terdiri dari 5 butir (62-66).

62. Kondisi dan keamanan sistem proteksi kebakaran (pasif)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Rumah sakit harus benar-benar terlindungi dari kebakaran, karena jenis bahaya ini dapat

menghentikan layanan di rumah sakit ketika sangat dibutuhkan. Rumah sakit dianggap

sebagai bangunan yang sangat sulit untuk dievakuasi: oleh karena itu, aspek terpenting

dari keselamatan kebakaran adalah memiliki sarana pencegahan dan perlindungan

terbaik.

Perlindungan pasien dan staf saat terjadinya kebakaran bangunan merupakan perhatian

utama. Tindakan perlindungan dari kebakaran pasif akan didasarkan pada tingkat yang

mudah terbakar dari setiap area, tingkat kompartementalisasi, penggunaan material yang

tidak dapat terbakar, pintu tahan api, dinding pelindung api, dan lokasi pintu dan jendela

terkait dengan bangunan lain dan area lainnya.


Tujuan utamanya adalah mencegah kebakaran dimulai dan, jika terjadi kebakaran, untuk

mencegah penyebarannya agar tidak perlu melakukan evakuasi bangunan total.

Evaluator harus menentukan apakah desain rumah sakit menggabungkan dinding

pelindung api, pintu dan jalur pelarian, yang memberikan tingkat keamanan tinggi.

Mereka juga harus meninjau tindakan perlindungan kebakaran di daerah yang memiliki

risiko kebakaran paling tinggi, termasuk ruang boiler, penyimpanan tangki bahan bakar,

gas medis, panel listrik, ruang sakelar listrik, apotek dll. Evaluator dapat menemukan

informasi ini dalam catatan pemeliharaan, rencana fasilitas kebakaran, dan kebijakan dan

prosedur.

Evakuasi sebagian harus diprioritaskan, sebaiknya ke daerah pada tingkat yang sama

(evakuasi horisontal), dan sebagai upaya terakhir ke lantai lainnya (evakuasi vertikal).

Untuk memungkinkan hal ini, penting untuk memiliki struktur bangunan yang

membatasi risiko kebakaran untuk menyebar baik di dalam maupun di luar unit yang

terkena dampak, mengelompokkan api dengan sektor-sektor melalui bangunan tahanan

api. Lantai harus dibagi menjadi bagian-bagian api dan setiap bagian harus memiliki

cukup ruang untuk menahan semua pasien dari satu bagian lainnya. Dalam bagian

tersebut harus tersedia sarana evakuasi yang memadai, termasuk rute keluar dan pintu

keluar langsung ke area aman eksternal, sehingga penghuninya dapat dengan aman

meninggalkan bangunan atau mencapai lokasi yang aman di dalam gedung. (Referensi:

l, 2, 4, 6, 7, 8, 11, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 62: Rendah = Unsur dalam kondisi buruk, terkena

kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau operasi ini; Rata-rata

= Dalam kondisi yang cukup, tergantung kerusakan tapi kerusakan tidak menghalangi

fungsi unsur dan sistem, operasi atau sistem ini. Tinggi = Dalam kondisi baik, tidak ada
atau sedikit potensi kerusakan yang akan menghambat fungsi unsur dan sistem, atau

operasi ini;

63. Sistem deteksi kebakaran / asap

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Deteksi dini kebakaran dan / atau asap merupakan garis pertahanan yang penting

terhadap kebakaran di rumah sakit. Evaluator harus meninjau instalasi, perawatan dan

pengujian sistem deteksi kebakaran dan asap di seluruh rumah sakit. Harus ada detektor

dan alarm kebakaran yang dapat dilihat dan dapat didengar. Sistem ini harus

memungkinkan transmisi alarm lokal, alarm umum dan instruksi lisan. Mereka juga

harus meninjau langkah-langkah perlindungan kebakaran di daerah dengan risiko

kebakaran yang lebih tinggi, termasuk ruang boiler, penyimpanan tangki bahan bakar,

gas medis, panel listrik, ruang sakelar listrik, apotek, laboratorium, penyimpanan untuk

baterai yang tidak disegel, dll. Personil yang bertanggun jawab untuk menguji dan

memverifikasi catatan pemeliharaan dan dokumen teknis dari pihak pemasang harus

diwawancarai. Evaluator dapat memeriksa fungsi salah satu alarm kebakaran di bagian

rumah sakit yang tanpa staf dimana deteksi dini terhadap api dapat tertunda dan dapat

menyebabkan kerugian besar.

Evaluator dapat mengkonfirmasi informasi ini melalui catatan pemeliharaan layanan,

desain perlindungan api dan rencana untuk fasilitas ini. (Referensi: l, 6, 7, 8, 10, 1l).

Peringkat keamanan untuk butir No. 63: Rendah = Tidak ada sistem yang terpasang;

Rata-rata = Sistem terpasang sebagian, atau jarang dipelihara dan diuji; Tinggi =

Sistem terpasang dan terpelihara dengan baik dan sering diuji.


64. Sistem penekanan api (otomatis dan manual)

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa pemeriksaan formal oleh otoritas yang tepat

dilakukan secara rutin untuk menilai risiko kebakaran dan bahaya lainnya. Alat pemadam

kebakaran portabel harus dapat diakses, ditandai dengan jelas dan diberi label, dan dalam

kondisi yang dapat digunakan. Tanggal kedaluwarsa dari alat pemadam harus diperiksa.

Sistem pemercik air harus diuji dan diperiksa melalui catatan layanan pemeliharaan dan

catatan yang menyatakan berfungsi dengan baik. Jika kepala pemercik air jatuh dari langit-

langit yang digantung, evaluator harus memastikan bahwa sistem pemercik air memiliki

fleksibilitas dan / atau ruang gerak yang cukup dan tidak mungkin dipecah karena

pergerakan diferensial antara sistem perpipaan pemercik air dan plafon.

Harus ada sejumlah hidran air fungsional atau penampung air yang tersedia atau terhubung

ke pasokan air secara permanen. Evaluator harus memastikan bahwa semua aspek sistem

pemadam diuji secara teratur dan bahwa personil yang bertanggung jawab untuk

menggunakan peralatan telah mendapakan pelatihan praktis dan telah mengerti bagaimana

menggunakannya pada saat dibutuhkan. Perhatikan tanggal kedaluwarsa dan / atau tanggal

pengisian ulang alat pemadam kebakaran dan uji aliran untuk hidran kebakaran. Periksa

buku catatan dan catatan layanan dan pemeliharaan dari uji peralatan dan tanggal

pemeriksaan oleh petugas darurat / pemadam kebakaran.

Rumah sakit harus memiliki peralatan dan pemasangan yang memadai untuk

mengendalikan dan memadamkan api melalui kombinasi alat pemadam portabel di area

yang berisiko tinggi (penyimpanan obat-obatan dan peralatan medis, unit sterilisasi,

laboratorium klinis, dan lain-lain); Alat pemadam yang dapat dipindahkan; Dan hidran

fungsional atau pipa kering.


Evaluator harus memeriksa bahwa tindakan yang ditugaskan ke tim pengaman kebakaran

untuk mencegah dan menekan kebakaran dilakukan sesuai dengan rencana. Tim pengaman

kebakaran harus terdiri dari 10 orang dengan shift yang berbeda. Tim ini menyusun buletin

dengan rekomendasi dasar untuk menghindari kebakaran, melakukan kunjungan ke area

yang beriesiko dan mengidentifikasi rute evakuasi.

Rumah sakit harus memiliki sambungan telepon langsung ke stasiun pemadam kebakaran

terdekat. Petugas pemadam kebakaran setempat harus mengetahui tata letak rumah sakit

yang paling baru dan harus melakukan latihan di lokasi. Saat alarm berbunyi, petugas yang

bertugas harus mengarahkan petugas pemadam kebakaran ke sumbernya dan memastikan

mereka memiliki akses yang diperlukan untuk memberikan tanggapan yang cepat dan

efektif. Harus terdapat lift darurat (untuk digunakan secara eksklusif oleh petugas

pemadam kebakaran) di daerah rawat inap dan unit perawatan intensif bila area tersebut

berada 15 meter di atas permukaan tanah. (Referensi: l, 6, 7, 8, 9, 10, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 64: Rendah = Tidak ada sistem yang terpasang; tidak

ada inspeksi; Rata-rata = Sistem terpasang sebagian, atau sistem terpasang, namun tidak

ada pemeliharaan atau pengujian; Inspeksi tidak lengkap atau ketinggalan jaman; Tinggi

= Sistem terpasang sempurna dan sering dipelihara dan diuji; Inspeksi sudah lengkap dan

terkini.

65. Pasokan air untuk pemadaman kebakaran

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memastikan bahwa ada sumber pasokan air permanen yang dapat

digunakan secara efektif jika terjadi kebakaran. Pasokan ini merupakan tambahan untuk

persediaan air yang digunakan untuk fungsi umum rumah sakit dan layanan rumah sakit.
Sumbernya bisa dibuat ulang sebagai sumber air atau sumber air untuk api - seperti waduk

air, danau atau sungai terdekat, atau hidran kebakaran eksternal yang dipelihara dengan

baik dan diperbaiki. Pompa air (menggunakan listrik atau solar) yang terhubung ke sistem

pemadam kebakaran harus diuji secara teratur. Evaluator dapat menemukan informasi ini

dengan meninjau gambar, rencana, dan kebijakan dan prosedur fasilitas. (Referensi: 6, 7,

8, 10, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 65: Rendah = Tidak ada sumber pasokan permanen

yang dapat digunakan untuk pemadaman kebakaran; Rata-rata = Sumber pasokan air

tersedia untuk pemadaman api; Tersedia dengan kapasitas yang terbatas, dan tidak ada

perawatan dan pengujian yang dilakukan; Tinggi = Tersedia sumber pasokan air

permanen dengan kapasitas yang signifikan untuk pemadaman kebakaran, dirawat secara

teratur dan sering diuji.

66. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem proteksi kebakaran

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Divisi perawatan harus menyediakan panduan operasi untuk sistem perlindungan

kebakaran, serta catatan yang menunjukkan perawatan pencegahan alat pemadam

kebakaran dan hidran kebakaran. Evaluator harus memverifikasi bahwa:

Tersedia panduan beserta pelatihan tentang pengelolaan sistem proteksi kebakaran.

Ada catatan pemeliharaan pencegahan alat pemadam dan hidran.

Peralatannya berada di tempat yang tepat dan dapat diakses dengan bebas.

Jaringan pipa, pompa dan aksesori secara eksklusif tersedia untuk hidran.

Selang disambungkan dengan tepat ke katup pada lemari untuk hidran.

Jaringan hidran memiliki tangki air sendiri.


Tim petugas keamanan kebakaran (pengawas) di rumah sakit telah dibentuk.

Personil dilatih dan latihan telah dilakukan.

Tersedia rencana tindakan dan prosedur untuk penanganan kebakaran.

Bahan dan cairan yang mudah terbakar disimpan di tempat yang aman dan disimpan

khusus untuk substansi ini. (Referensi: 1, 6, 7, 8, 9, 10, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 66: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan.

3.3.5 Sistem pengelolaan limbah

Bagian 3.3.1 terdiri dari 5 butir (67-71).

67. Keamanan sistem air limbah yang tidak berbahaya

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Sistem pembuangan limbah atau saluran pembuangan yang tidak berbahaya terdiri dari

jaringan pipa yang membawa air limbah dari rumah sakit ke unit saluran pembuangan

atau ke sistem yang terpisah. Termasuk sistem khusus seperti septik tank, sumur infiltrasi

dan kolam oksidasi, serta filter, perangkap hidrolik atau sifon. Sistem ini merawat dan

membuang residu, mencegah masuknya bau atau serangga, atau membuang dan

membersihkan isi pipa.


Sistem ventilasi menjaga atmosfer dalam sistem air limbah. Pelumas, pelapis, lumpur

dan pasir harus disaring untuk memungkinkan kinerja sistem pengobatan dan

pembuangan yang efektif.

Oleh karena itu, evaluator harus memverifikasi kondisi fisik dan fungsional peralatan,

penjepit dan penahan, sarana pembuangan atau evakuasi, kebocoran karena perangkat

keras yang rusak atau hilang, dan keadaan limbah di tempat pembuangan. Evaluator

harus mencari kebocoran dalam sistem dan harus menilai keadaan registri (adanya

masalah feses). Mereka harus memeriksa kelebihan deposit, lokasi tangki pengolahan,

lubang, dan septik tank, perkolasi sumur, gemuk, pelapis atau perangkap lumpur dan

sebagainya, dan kedekatan sistem air limbah dengan sistem air minum, yang

memverifikasi bahwa sistem sanitasi memiliki hilir dari sistem air minum.

Evaluator harus memastikan bahwa fasilitas untuk pembuangan limbah rumah sakit tidak

memiliki kemungkinan untuk mencemari air minum yang dapat diperbaiki secara lokal.

Evaluator harus memverifikasi jenis sistem independen atau gabungan untuk asupan air

melalui sistem (saluran air, hujan, dan lainnya) akibat hujan atau banjir. Mereka harus

memeriksa pengoperasian katup yang mencegah air limbah keluar kembali ke bak air,

dan juga lokasi sistem pemeliharaan sehubungan dengan sistem pengelolaan air minum.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari gambar, rencana dan catatan

lokasi.

Evaluator harus memastikan ada toilet yang cukup (setidaknya 1 per 15 pasien dan staf)

yang berfungsi dan mudah dijangkau dan dengan aman memisahkan penggunanya dari

kotoran. (Referensi: 2, 5, 7, 19, 22).

Peringkat keamanan untuk butir No. 67: Rendah = Sistem pembuangan limbah cair yang

tidak berbahaya tidak ada atau dalam kondisi buruk; Rata-rata = Sistem dalam kondisi

cukup baik, tapi sedikit atau tidak ada bukti kepatuhan dan pemeliharaan; Tinggi =
Sistem pembuangan air limbah dalam kondisi baik dengan kapasitas dan bukti

kepatuhan dan pemeliharaan yang baik.

68. Keamanan limbah berbahaya dan limbah cair

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi

(rencana dan catatan), dan inspeksi.

Karakteristik masing-masing sistem air limbah menentukan bentuk pembuangan dan

apakah limbahnya berada dalam bentuk konvensional atau dalam bentuk yang dapat

dikeluarkan oleh lembaga yang berwenang. Bagian yang bertanggung jawab atas rumah

sakit (misalnya teknisi atau pemeliharaan) harus memastikan bahwa air limbah

berbahaya tidak mengalir ke sistem pembuangan limbah publik dan mencemari air

minum.

Cairan residu berbahaya dapat dibagi menjadi dua kelompok: yang telah diolah

sebelumnya dan kemudian dapat dibuang ke sistem sanitasi, dan yang tidak dapat diolah

dan perlu dihilangkan secara manual oleh lembaga yang berwenang. Dalam kedua kasus,

rumah sakit harus memastikan standarnya, dan sistem harus dinilai sesuai dengan standar

yang ditetapkan di negara ini.

Cairan yang bisa masuk ke sistem sanitasi melalui pra perawatan meliputi minyak dan

lemak, campuran eksplosif, pewarna, limbah korosif dan beberapa hal radioaktif,

tergantung pada tingkat konsentrasi.

Limbah cair dari ruang operasi mungkin berbahasa jika telah bersentuhan dengan cairan

atau cairan semi cair seperti darah, air mani, sekresi vagina, sekresi purulen dan cairan

plasenta atau cairan otak, sinovial, pleura, peritoneal atau amniotik. Cairan lain yang

mengandung konsentrasi obat atau zat radioaktif dapat ditangani sebagai cairan yang

tidak berbahaya dan dapat dibuang ke sistem saluran pembuangan masyarakat.


Sistem sanitasi rumah sakit akan melacak di mana zat-zat tersebut dibuang untuk

mendapatkan sampel untuk dianalisis untuk memverifikasi keamanan bahan terhadap

lingkungan atau untuk menentukan tindakan yang mungkin dilakukan untuk menjamin

keamanan lingkungan.

Evaluator dapat menemukan informasi ini dengan memeriksa catatan pemeliharaan dan

layanan, gambar dan rencana lokasi. (Referensi: 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 68: Rendah = Sistem pembuangan air limbah

berbahaya tidak ada atau dalam kondisi buruk; Rata-rata = Sistem dalam kondisi cukup

baik, tapi sedikit atau tidak ada bukti kepatuhan dan pemeliharaan; Tinggi = Sistem

pembuangan air limbah dalam kondisi baik dengan kapasitas dan bukti kepatuhan dan

pemeliharaan yang baik.

69. Keamanan sistem limbah padat yang tidak berbahaya

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi.

Bagian yang bertanggung jawab atas rumah sakit (misalnya teknisi atau pemeliharaan)

harus memastikan bahwa limbah padat tidak mencemari lingkungan dan tidak

menimbulkan risiko terhadap kesehatan.

Seperti limbah cair, limbah padat tergolong berbahaya atau tidak berbahaya dengan

masing-masing jenis dan dengan perlakuan berbeda. Ada tiga langkah penting dalam

pengelolaan limbah yang harus diperiksa oleh evaluator, yaitu:

Pemisahan atau klasifikasi limbah. Ini adalah sebuah kunci sebagai klasifikasi yang salah

sehingga bisa menimbulkan masalah nantinya dan mengakibatkan hilangnya waktu.

Tingkat kesiapsiagaan personil dan pembentukan protokol biosekuriti harus diperiksa,

termasuk wadah yang sesuai untuk berbagai jenis limbah - seperti kantong polipropilena
yang tahan untuk bahan berbahaya, wadah tajam, wadah untuk elemen khusus, dan tas

hitam untuk limbah yang tidak berbahaya.

Penanganan dan penyimpanan. Personil yang menangani penanganan harus mengetahui

berbagai jenis limbah dan pengelolaan yang benar. Mereka harus mengenakan pakaian

dan peralatan pelindung pribadi dan harus mematuhi rute dan terjadwal. Bahan yang

tidak berbahaya dapat ditempatkan di area yang dilayani oleh layanan kota, terpisah dari

bahan berbahaya.

Pengambilan dan transportasi. Transportasi ke tempat akhir atau pembuangan akan berada

dalam kendaraan khusus dan tertutup dengan dalam suatu kurun waktu tertentu, sehingga

area koleksi sangat bersih.

Limbah padat harus dibuang dengan cara yang aman dan tepat sesuai dengan peraturan

dan panduan yang tepat. (Referensi: 7, 19, 23).

Peringkat keamanan untuk butir No. 69: Rendah = Sistem pembuangan limbah padat tidak

ada atau dalam kondisi buruk; Rata-rata = Sistem dalam kondisi cukup baik, tapi sedikit

atau tidak ada bukti kepatuhan dan perawatan; Tinggi = Sistem pembuangan air limbah

dalam kondisi baik dengan kapasitas dan bukti kepatuhan dan perawatan yang baik.

70. Keamanan sistem limbah padat berbahaya

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi

(rencana dan catatan), dan inspeksi.

Para evaluator harus memastikan bahwa limbah padat berbahaya tidak mencemari

lingkungan dan tidak menimbulkan risiko terhadap kesehatan. Limbah padat harus

dikelola dan dibuang dengan cara yang aman dan tepat sesuai dengan peraturan dan

pedoman yang tepat. Beberapa limbah berbahaya tertentu (misalnya, benda tajam, benda

tidak tajam, sampel infeksi, obat-obatan) memerlukan pertimbangan khusus. Ada tiga
langkah penting dalam pengelolaan limbah berbahaya yang harus diperiksa oleh

evaluator, yaitu:

Pemisahan atau klasifikasi limbah. Tingkat kesiapsiagaan personil dan pembentukan

protokol biosekuriti harus diperiksa, termasuk wadah yang sesuai untuk berbagai jenis

limbah - seperti kantong polipropilena yang tahan terhadap bahan berbahaya, wadah

tajam, wadah untuk elemen khusus, dan tas hitam untuk limbah yang tidak berbahaya.

Penanganan dan penyimpanan. Bahan berbahaya harus disimpan dengan aman dalam

kantong tertutup. Area tersebut harus terletak jauh dari area rawat inap (di area layanan)

dan ditutup agar mencegah terjadinya gangguan. Lokasi harus ditutupi namun dapat

diakses untuk dibersihkan, dilindungi untuk menghindari banjir atau kebocoran di luar

daerah, ditandai dengan simbol universal, dapat diakses oleh tim transportasi, dan

dengan ruang penyimpanan yang cukup untuk menampung jumlah limbah yang

terakumulasi di antara limbah yang diambil.

Pengambilan dan transportasi. Transportasi ke tempat akhir atau pembuangan akan

berada dalam kendaraan khusus dan tertutup sesuai dengan kurun waktu tertentu,

sehingga area koleksi sangat bersih. Wadah yang digunakan untuk bahan berbahaya

harus ditempatkan jauh dari area lalu lintas, harus ditempelkan ke dinding sehingga

tidak mudah dipindahkan, dan harus memiliki penutup keselamatan.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 7, 19, 23).

Peringkat keamanan untuk butir No. 70: Rendah = Sistem pembuangan limbah

berbahaya tidak ada atau dalam kondisi buruk; Rata-rata = Sistem dalam kondisi cukup

baik, tapi sedikit atau tidak ada bukti kepatuhan dan perawatan; Tinggi = Sistem

pembuangan air limbah dalam kondisi baik dengan kapasitas dan bukti kepatuhan dan

perawatan yang baik.


71. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas semua jenis sistem pengelolaan limbah

rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan).

Divisi pemeliharaan harus menyediakan panduan operasi dan catatan pemeliharaan

pencegahan untuk sistem pengelolaan limbah padat yang berbahaya. Evaluator harus

memverifikasi bahwa ada prosedur darurat untuk memelihara sistem limbah padat yang

berbahaya dalam situasi darurat / bencana. Evaluator harus memeriksa bahwa personel

telah dilatih dengan standar yang sesuai untuk menjaga tingkat keamanan sistem

pengelolaan limbah rumah sakit yang benar dalam situasi rutin dan darurat / bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 71: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan.

3.3.6 Sistem penyimpanan bahan bakar (misalnya gas, bensin dan solar)

Bagian 3.3.1 terdiri dari 5 butir (72-76).

72. Cadangan bahan bakar

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa rumah sakit memiliki persediaan bahan bakar atau

tangki penyimpanan dengan ukuran dan keamanan yang memadai. Evaluator harus
memverifikasi tingkat permintaan bahan bakar pada kapasitas maksimum rumah sakit,

dengan mempertimbangkan kapasitas tambahan yang diperlukan untuk menanggapi

keadaan darurat dan bencana. Para evaluator harus memeriksa ukuran tangki cadangan

untuk memastikan bahwa cadangan tersebut cukup untuk memenuhi permintaan setiap

jenis bahan bakar pada kapasitas maksimum rumah sakit selama setidaknya 72 jam

(mengingat mungkin ada peningkatan permintaan layanan yang tinggi) untuk

memungkinkan rumah sakit menanggapi keadaan darurat dan bencana. Evaluator harus

mengamati berapa banyak bahan bakar yang tersedia pada saat penilaian. Mereka juga

harus menentukan seberapa sering bahan bakar dikirim dan apakah persediaan dapat

diberikan secara efektif selama keadaan darurat atau setelah bencana, terutama jika akses

dan jaringan jalan terganggu. Rumah sakit yang tidak memiliki cadangan bahan bakar

atau tangki bahan bakar dan dilengkapi dengan bahan bakar dari SPBU secara

kontraktual, misalnya, harus diberi rating rendah. Di daerah rawan gempa, hubungan

bahan bakar antara generator dan tangki harus fleksibel. (Referensi: 2, 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 72: Rendah = Cukup untuk 24 jam atau kurang, atau

tangki air tidak ada; Rata-rata = Cukup untuk lebih dari 24 jam tapi kurang dari 72 jam:

Tinggi = Cukup untuk paling tidak selama 72 jam.

73. Kondisi dan tangki dan / atau silinder bahan bakar

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Bahan bakar yang digunakan untuk generator, boiler rumah sakit dan layanan lainnya

mungkin berbeda, jadi penting agar semua tangki bahan bakar diberi label yang sangat

jelas dan, jika mungkin, disimpan di daerah yang berbeda. Di zona rawan gempa dan

daerah angin kencang, tangki bahan bakar tersebut harus dilapisi dengan baik untuk
mencegahnya dari pergeseran. Evaluator harus mengunjungi tangki bahan bakar dan

silinder untuk menentukan keamanan dan keamanan instalasi dari tangki / silinder, dan

harus memastikan bahwa tangki / silindernya aman dari bahaya (misalnya adanya

penguatan, selungkup, dan aman dari api). Tangki bahan bakar harus ditempatkan paling

tidak 2 meter dari saluran listrik dan dari elemen yang mudah terbakar seperti gulma atau

rumput kering, dalam radius 3 meter. Jika tanki berada di tempat yang dapat diakses oleh

publik, tanki tersebut harus dilindungi oleh gerbang keamanan dengan kunci atau

gembok.

Apbila tangki / silinder didukung oleh dinding beton atau bata, dinding harus diperiksa

terkait retakan dan penyangga atau penguat harus diperiksa dalam hal mencari tanda-

tanda tenggelam atau kerusakan umum. Tangki horisontal besar bisa jatuh dan

mematahkan selang sambungan, jadi di daerah seismik tanki tersebut harus didukung

dengan penyangga atau sambungan yang fleksibel. Evaluator harus memeriksa apakah

ada katup isolasi yang tepat untuk memastikan tangki bahan bakar dapat diisolasi jika

terdapat pipa yang rusak.

Penting untuk diingat bahwa semakin berat tangki / silinder dan semakin tinggi pusat

gravitasinya, dan semakin tinggi kemungkinan akan tergelincir. Silinder yang

diposisikan vertikal harus dipasang dengan kuat / disokong dari setidaknya tiga arah.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 7, 19).

JIKA TIDAK ADA TANKI BAHAN BAKAR. KOSONGKAN KOLOM DAN

BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 73: Rendah = Tanki berada dalam kondisi buruk;

Tidak ada penguat atau penyangga tangki; Tanki tidak tersimpan dengan aman

sehubungan dengan terjadinya bahaya; Rata-rata = Tanki berada dalam kondisi yang
cukup baik; Penguat dan penyangga tidak memadai untuk bahaya besar; Penyokong

tangki memiliki beberapa prosedur keamanan; Tinggi = Tanki berada dalam kondisi

baik; Penyangga dan penguat berada dalam kondisi yang baik untuk bahaya besar;

Penyokong tangki memiliki beberapa prosedur keamanan yang memadai.

74. Lokasi penyimpanan bahan bakar yang aman jauh dari gedung rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa tangki yang mengandung cairan mudah terbakar

dapat diakses dan ditandai dan diberi label dengan jelas dan memiliki jarak yang aman

dari fasilitas klinis dan nonklinis utama (misalnya unit dengan ketergantungan tinggi,

ruangan, tempat listrik, boiler, dapur) jika terjadi kebakaran atau kerusakan. Bila tangki

tertutup, lokasinya harus dibangun dari bahan yang tidak mudah terbakar dan harus

berventilasi baik, ditandai dengan baik dan memiliki penerangan yang baik, berada di

belakang pagar yang aman, dan di bawah pengawasan (jika mungkin), serta harus

memiliki alarm keamanan. Pada saat yang sama, harus mudah dijangkau untuk

pemeliharaan dan agar petugas penanganan kebakaran mampu menghadapi potensi

keadaan darurat.

Area penyimpanan tangki bahan bakar harus memiliki drainase yang baik dan harus

berada di lokasi yang tidak rentan terhadap banjir, tanah longsor atau pencairan tanah.

Dalam kasus angin kencang, tanki tersebut harus terlindungi dari benda-benda terbang.

Tempat bahan bakar harus terlindung dari konstruksi dan kegiatan lain yang berpotensi

menyebabkan kerusakan terhadapnya. Selain meninjau lokasi, evaluator harus

memeriksa bahwa peralatan perlindungan kebakaran yang terkait dengan penyimpanan

bahan bakar berfungsi. (Referensi: 7, 19).


JIKA TIDAK ADA TANKI BAHAN BAKAR. KOSONGKAN KOLOM DAN

BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 74: Rendah = Penyimpanan bahan bakar tidak

dapat diakses dan tidak berada di tempat yang aman; Rata-rata = Berada di lokasi yang

cukup baik sehubungan dengan bahaya, beberapa tindakan mampu memberikan

sebagian perlindungan; Tinggi = Dalam kondisi baik dan lokasi yang baik, memliki

tindakan perlindungan yang aman; Tangki bahan bakar dapat diakses.

75. Kondisi dan keamanan sistem distribusi bahan bakar (katup, selang, sambungan)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Kebocoran bahan bakar sangat berbahaya dan penting untuk dikendalikan dengan hati-

hati. Hal ini menyiratkan kinerja yang baik dari semua katup, selang dan sambungan.

Evaluator harus memastikan bahwa sambungan fleksibel melekat pada peralatan dan

melewati insur struktural. Namun, sambungan yang tergabung ke unsur struktural harus

keras, dengan asumsi tidak ada kemungkinan dipindahkan.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan

inspeksi.

JIKA TIDAK ADA TANGKI DISTRIBUSI BAHAN BAKAR, KOSONGKAN

KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 75: Rendah = sistem berada Kurang dari 60% dalam

kondisi operasional yang aman; Rata-rata = sistem berada antara 60% dan 90% dalam

kondisi operasional yang baik dan memiliki katup pemutus otomatis; Tinggi = sistem

berada lebih dari 90% dalam kondisi operasional yang baik dan memiliki katup pemutus

otomatis;
76. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas cadangan bahan bakar

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan).

Divisi pemeliharaan harus menyediakan panduan operasi dan catatan pemeliharaan

pencegahan untuk persediaan bahan bakar. Evaluator harus memverifikasi bahwa ada

prosedur darurat untuk pemeliharaan sistem pasokan bahan bakar. Evaluator juga harus

memverifikasi bahwa personil telah dilatih dengan standar yang sesuai untuk menjaga

tingkat keselamatan, jumlah pasokan bahan bakar dan sumber alternatif yang tepat ke

rumah sakit baik dalam situasi regular maupun keadaan darurat dan bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 76: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan.

3.3.7 Sistem-sistem gas medis

Bagian 3.3.1 terdiri dari 6 butir (77-82).

77. Lokasi area penyimpanan untuk gas medis

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Pasokan oksigen, serta tangki penyimpanan gas medis, harus ditempatkan di luar gedung

rumah sakit karena adanya resiko ledakan dan pengeluran dari tangki. Evaluator harus

memverifikasi bahwa ada lokasi yang ditujukan hanya untuk penyimpanan tangki dan /
atau silinder dan peralatan terkait untuk gas medis, dan hanya peralatan ini yang

menempati area yang ditentukan. Area ini harus berventilasi baik, mendapatkan

penerangan dengan baik dan ditandai dengan jelas dan diberi label. Harus ada tempat

yang aman di sekitar lokasi, dengan papan pengumuman yang menunjukkan bahwa gas

dan peralatannya berbahaya. Lokasi harus di daerah yang tidak mungkin banjir, memiliki

jarak dari sumber panas, dan terlindungi dari benda-benda terbang atau jatuh. Lokasi ini

harus mudah diakses oleh petugas pemadam kebakaran, pemeliharaan dan pemadam

kebakaran. (Referensi: 2, 7).

Peringkat keamanan untuk butir No. 77: Rendah = Tidak ada lokasi yang disediakan

untuk gas medis, atau lokasi untuk gas medis berisiko tinggi mengalami kegagalan

karena keadaan bahaya; Tidak ada tindakan perlindungan, dan penyimpanan tidak

dapat diakses; Rata-rata = Area penyimpnaan dalam kondisi yang cukup baik dan

berada di lokasi yang cukup baik; Beberapa tindakan mampu memberikan sebagian

perlindungan; Tinggi = Dalam kondisi baik, memiliki tindakan perlindungan aman yang

diterapkan; Penyimpanan dapat diakses.

78. Keamanan area penyimpanan untuk tangki dan / atau silinder gas medis

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus mengunjungi daerah tempat botol gas medis, tangki dan silinder

disimpan untuk memastikan keamanannya dan aman dari kejatuhan dan terlindungi dari

bahaya (misalnya penghalang api, penyangga, penguat). Ukuran area penyimpanan juga

harus memadai untuk penanganan botol, tangki dan silinder yang benar dari pengiriman.

Setiap silinder yang mengandung gas harus memiliki tanda permanen yang menunjukkan

apakah ia berisi gas murni atau campuran gas di dalamnya. Area penyimpanan juga harus
menunjukkan jenis risiko dan tindakan pengamanan yang harus dilakukan, sehingga

tindakan pengendalian yang diperlukan dapat diterapkan saat memanipulasi silinder.

Silinder tidak boleh dicat.

Di zona rawan gempa dan daerah angin kencang, tangki gas medis di tempat

penyimpanan harus dipasang dengan baik atau diperkuat. Jika tangki atau silinder ini

disimpan di bagian rumah sakit yang tidak memadai, seperti koridor, peringkatnya harus

rendah. Evaluator harus memastikan bahwa personil yang bertanggung jawab untuk

mengelola gas medis mengetahui semua prosedur keselamatan dan persyaratan isolasi

untuk setiap jenis gas yang digunakan. Peralatan pemadam kebakaran harus tersedia, dan

personil harus dilatih penggunaannya.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 7).

Peringkat keamanan untuk butir No. 78: Rendah = Tangki gas medis dan silinder di area

penyimpanan berada dalam kondisi buruk; Tidak ada tindakan perlindungan, tidak

diamankan; Personil tidak dilatih untuk mengoperasikan peralatan medis gas dan

pemadam kebakaran; Rata-rata = Tangki gas medis dan silinder di area penyimpanan

berada dalam kondisi yang cukup baik; Beberapa tindakan mampu memberikan

sebagian perlindungan; Kualitas penyangga dan penguat kurang memadai; Personil

dilatih untuk mengoperasikan peralatan; Tinggi = Kondisi baik, aman dan terlindungi,

penguat berkualitas baik untuk bahaya besar.

79. Kondisi dan keamanan sistem distribusi gas medis (misalnya katup, pipa,

sambungan)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi bahwa perangkat penyimpanan dan jaringan distribusi

menggunakan pengkodean dan pelabelan warna untuk mengidentifikasi berbagai jenis

gas medis. Selain warna yang berbeda, botol atau silinder untuk setiap jenis gas

menggunakan konfigurasi katup yang berbeda, sehingga menghilangkan bahaya

sambungan jenis gas yang salah dengan pasokan.

Bahaya utama jika tangki gas jatuh adalah katup akan pecah dan akan ada aliran gas

bertekanan yang tidak terkendali yang mengalir di udara dengan konsekuensi berbahaya.

Evaluator harus memeriksa operasi katup penahan di bank silinder, katup pengeluaran

dan titik asupan; Mereka harus memastikan bahwa kopling fleksibel, dan ada cukup

banyak cara untuk menoleransi gerakan kecil, namun tanki itu tidak dapat jatuh atau

saling mengetuk saat terhubung ke bank pasokan. Tabung harus dilindungi dan

dilekatkan dengan benar pada unsur struktur kopling fleksibel dan harus digunakan bila

pipa melintasi sendi struktural. Penting untuk memeriksa kebocoran jaringan. Sistem

alarm perlu diperiksa, kapasitas operator dan sistem pemeliharaan, seperti yang tercatat

dalam catatan pemeliharaan.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 7).

Peringkat keamanan untuk butir No. 79: sistem berada Kurang dari 60% dalam kondisi

operasional yang aman; Rata-rata = sistem berada antara 60% dan 80% dalam kondisi

operasional yang baik dan memiliki katup pemutus otomatis; Tinggi = sistem berada

lebih dari 80% dalam kondisi operasional yang baik dan memiliki katup pemutus

otomatis;

80. Kondisi dan keamanan tabung gas medis dan peralatan terkait di rumah sakit
Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi

(rencana dan catatan), dan inspeksi.

Botol gas, tangki dan silinder berada di area dimana mereka digunakan. Mengandung

berbagai gas yang berada di bawah tekanan tinggi; Ada yang beracun, yang lainnya

mudah terbakar. Secara umum, wadah gas harus berventilasi baik, terdapat penyangga

atau penguat untuk menghindari kerusakan pada katupnya jika jatuh, dan untuk

menghindari kemungkinan melukai pasien dan staf atau merusak peralatan lainnya.

Setiap saluran pengeluaran oksigen harus memiliki katup yang bisa menutup pasokan.

Akses yang cepat ke lokasi ini diperlukan dan lokasi harus ditandai dengan jelas agar

petugas yang berwenang dapat menggunakannya.

Di zona rawan gempa dan daerah angin kencang, tangki oksigen vertikal harus dilubangi

dengan tiga atau empat arah dengan sambungan las, baut atau ikatan yang rata; Tangki

horizontal harus ditempekan ke dinding sehingga tidak bisa tergelincir akibat getaran saat

terjadi gempa. Pipa distribusi gas medis harus memiliki sambungan yang fleksibel saat

dipindahkan dari gedung ke bangunan atau melintasi perluasan / sendi seismik di daerah

rawan gempa.

Inspeksi visual dapat dibantu dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan inspeksi.

(Referensi: 7).

Peringkat keamanan untuk butir No. 80: Rendah = Tangki gas medis dan silinder di

daerah rumah sakit dalam kondisi buruk, tidak ada tindakan perlindungan; Tidak aman;

Rata-rata = Tangki gas medis dan silinder berada dalam kondisi yang cukup baik;

Kualitas penguat dan penyangga tidak memadai; Beberapa tindakan mampu

memberikan sebagian perlindungan; Tinggi = kondisi bagus, aman dan terlindungi;

Penguat berkualitas baik untuk bahaya besar.


81. Ketersediaan sumber alternatif gas medis

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa sumber alternatif atau persediaan untuk gas medis

memiliki bank pasokan oksigen dengan kapasitas cadangan yang diperlukan dan

cadangan silinder atau botol tersedia. Juga harus dikonfirmasikan apakah pemasok gas

medis ada di sekitar dan memiliki cadangan yang tersedia untuk memungkinkan rantai

pasokan yang sesuai dalam keadaan darurat. Evaluator dapat memperoleh informasi ini

melalui rincian kontrak pemasok dan kebijakan dan prosedur organisasi.

Peringkat keamanan untuk butir No. 81: Rendah = Sumber alternatif tidak tersedia; Rata-

rata = Sumber alternatif tersedia tapi pengiriman persediaan membutuhkan waktu lebih

lama dari 15 hari; Tinggi = Sumber alternatif dapat tersedia dalam waktu singkat.

82. Pemeliharaan dan pemulihan darurat ats sistem gas medis

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Divisi pemeliharaan harus menyediakan catatan pemeliharaan manual dan pencegahan

untuk sistem gas medis. Evaluator harus memverifikasi bahwa ada prosedur darurat

untuk memelihara sistem gas medis dalam keadaan darurat / bencana. Evaluator harus

memeriksa bahwa personel telah dilatih dengan standar yang sesuai untuk menjaga

tingkat keselamatan sistem medis rumah sakit yang benar baik dalam situasi rutin

maupun keadaan darurat / bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 76: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun
sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber

daya tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan

3.3.9 Sistem pemanasan, ventilasi dan pendingin udara (HVAC).

Bagian 3.3.1 terdiri dari 8 butir (83-90).

83. Lokasi pemasangan peralatan HVAC yang memadai

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Lokasi untuk boiler harus ditempatkan jauh dari bangunan rumah sakit. Sebaiknya,

ditempatkan di instalasi dengan penutup atap, diisolasi dari penyimpanan bahan bakar,

di daerah yang mudah diakses dan sulit untuk terhalang atau terkena banjir. Bila unit

pendingin ruangan sentral berada di atap bangunan, maka harus terlindungi dari cuaca.

Peralatan HVAC apapun harus mudah diakses (hambatan akses harus dibersihkan) dan

diposisikan di lokasi yang terlindungi dari banjir. (Referensi: 2, 7, 17, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 76: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / 83: Rendah = HVAC tidak dapat diakses dan tidak berada di

tempat yang aman; Tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = HVAC dapat diakses,

terletak di lokasi yang aman; Beberapa tindakan mampu memberikan sebagian

perlindungan dari bahaya; Tinggi = HVAC dapat diakses, di lokasi yang aman dan

terlindung dari bahaya

84. Keamanan selungkup untuk peralatan HVAC

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi.


Evaluator harus memastikan bahwa selungkup untuk peralatan HVAC selalu dapat

diakses dan cukup besar sehingga memungkinkan operator bekerja dengan nyaman.

Ekstraktor untuk uap harus memberikan ventilasi di ruang boiler. Evaluator harus

memastikan terdapat penerangan yang memadai untuk melihat kontrol dan drainase air

yang cukup untuk mengalirkan air. Panel kontrol harus tahan uap dan terlindungi dari

suhu boiler. Selungkup harus dilengkapi dengan alat pemadam kebakaran dan

penerangan darurat alternatif.

Informasi berikut harus ditandai dengan jelas di ruang boiler:

instruksi untuk menghentikan sistem dengan alarm darurat dan mekanisme

penghentian segera;

nama, nomor telepon dan alamat orang atau lembaga yang bertanggung jawab atas

pemeliharaan bangunan;

alamat dan nomor telepon stasiun pemadam kebakaran terdekat dan orang yang

bertanggung jawab atas bangunan tersebut;

lokasi pemadam kebakaran di ruangan dan tanda-tanda alat pemadam api lainnya;

tanda-tanda saluran keluarnya api;

peta rute keluar darurat. (Referensi: 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 84: Rendah = Peralatan HVAC tidak dapat diakses;

Tidak ada tindakan perlindungan untuk operasi dan pemeliharaan yang aman; Rata-

rata = HVAC dapat diakses; Beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan;

Peralatan HVAC yang tinggi dapat diakses, berbagai ukuran perlindungan di tempat.

85. Kondisi keamanan dan pengoperasian peralatan HVAC (misalnya boiler, pipa

asap)
Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Area utama rumah sakit bergantung pada pengoperasian peralatan HVAC yang tepat.

Area ini meliputi dapur, pusat sterilisasi, lemari es, tempat penyimpanan obat, binatu,

ruang operasi dan unit perawatan intensif.

Boiler dan peralatan HVAC lainnya dapat menimbulkan risiko besar dalam keadaan

bencana. Mereka dapat bergeser karena getaaran seismik, pipa air putus dan

menyebabkan banjir. Pasokan air untuk sistem pemadam kebakaran dapat beresiko bila

sambungan air rusak. Di daerah rawan gempa, semua pipa harus memiliki sambungan

yang fleksibel. Bahaya kebakaran meningkat jika kabel atau selang gas dipotong atau

adanya tumpahan bahan bakar cair. Evaluator harus memastikan bahwa boiler

terpasang kuat ke fondasi. Pemanas air individu harus dihubungkan di bagian atas dan

bawah ke dinding yang kokoh. Pemanas surya biasanya terletak di atap dan rentan

terhadap angin kencang serta kekuatan seismik. Evaluator harus memastikan bahwa

unsur-unsur ini terhubung dengan baik ke struktur atap.

Evaluator harus melakukan pemeriksaan dasar terhadap kondisi kontrol dan tampilan

eksterior ketel, dan harus meninjau analisis laboratorium air dan memeriksa

pengoperasian alarm. Rumah sakit harus memiliki setidaknya dua boiler sehingga, jika

yang satu sedang dijalankan pemeliharaan, atau mengalami gagal, yang lain akan

berfungsi. Air yang digunakan dalam boiler dapat menyebabkan kerusakan, sehingga

pelembut air harus digunakan. Skala akan terlihat jelas jika pelembut airnya tidak

memadai; Endapan ini mengurangi efisiensi dan menimbulkan korosi pada logam.

Kegagalan yang paling umum terjadi pada peralatan ini terjadi karena adanya kendali.

Jika terlalu panas atau variasi tekanan bertepatan dengan kegagalan katup pengaman,
bisa terjadi ledakan. Evaluator harus melihat bahwa ekstraktor berfungsi dengan benar

untuk menghilangkan uap dari ruang boiler, dari dapur dan dari ruang operasi.

Evaluator harus menanyakan apakah operator memiliki salinan manual operasi dan

pemeliharaan (untuk pembersihan sehari-hari) dan seberapa sering pemeliharaan

pencegahan dilakukan oleh spesialis. (Referensi: 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 85: Peralatan HVAC rendah dalam kondisi buruk,

tidak dipelihara; Rata-rata = peralatan HVAC dalam kondisi wajar; Beberapa

tindakan memberikan sebagian perlindungan, namun tidak ada perawatan rutin;

Tinggi = Kondisi baik, terlindungi dengan baik dan terlindungi dari bahaya (misalnya

jangkar yang berkualitas baik); Perawatan rutin dan pengujian kontrol dan adanya

alarm

86. Dukungan yang memadai untuk saluran dan tinjauan fleksibilitas saluran dan

perpipaan yang melintasi sendi ekspansi

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Semua pipa saluran pembuangan pemanas, ventilasi dan pendingin udara (HVAC)

harus dalam kondisi baik dan harus didukung oleh struktur bangunan. Di daerah rawan

gempa, seharusnya tidak ada kemungkinan pergerakan horisontal. Sambungan harus

fleksibel, penguat harus kaku tapi juga harus memungkinkan saluran air bergerak dalam

tiga arah. Di daerah angin kencang, saluran air yang melintasi atap harus dipasang dengan

kuat, dan harus ditempatkan di atas permukaan saluran atap.

Evaluator harus memeriksa jarak antara bangunan penyokong untuk memastikan tidak

ada defleksi yang disebabkan oleh berat saluran, yang dapat menyebabkannya jatuh. Bila

saluran internal disembunyikan di plafon gantung, langit-langit harus dilepas untuk

memeriksa saluran. Saluran harus fleksibel di seluruh sendi perpanjangan. Saluran yang
melintasi di antara unit bangunan harus diperiksa untuk memastikan tidak adanay

kerusakan dan korosi belum mulai terjadi di sekitar saluran yang berdekatan dengan

setiap blok atau bangunan. (Referensi: 7, 17, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 86: Rendah = Kurangnya penyangga dan

sambungan yang kaku; Rata-rata = Penyangga dalam kondisi yang cukup baik atau

sambungan yang fleksibel; Tinggi = Penyangga dalam kondisi baik dan sambungan yang

fleksibel.

87. Kondisi dan keamanan pipa, sambungan dan katup

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Pipa harus berjalan melalui saluran yang terlindung dari kelembaban dan korosi yang

ketika melewati dinding atau patahan atau ketika menerobos kompartemen api.

Evaluator harus memeriksa apakah katup beroperasi dan harus meninjau kondisi pipa

di dapur, boiler atau area lain dimana ada uap untuk memastikan pelapis atau perpipaan

terlindungi. Evaluator harus memeriksa bahwa kondensasi tidak akan mempengaruhi

isolasi pipa dan kebocoran dari lantai atas tidak akan mempengaruhi unsur dan layanan

di bawahnya. Kelembaban bisa merusak plafon gantung dan unsru rumah sakit lainnya

atau peralatan yang berhubungan dengan perpipaan.

Pipa harus memiliki sambungan yang fleksibel ketika melintasi sendi perpanjangan

bangunan, dan membentang dari bangunan ke bangunan di daerah rawan gempa atau

di mana ia terhubung ke peralatan yang keras. Pipa harus didukung dari jarak jauh

dengan panel listrik atau kabel. Katup pengaman atau katup udara untuk uap atau untuk

air panas atau suhu ruangan dapat menanggapi amplifikasi seismik seperti gerakan

pendulum, sehingga harus memiliki pendukung lateral.


Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan

inspeksi.

Peringkat keamanan untuk butir No. 87: sistem berada kurang dari 60% dalam kondisi

operasional yang aman; Rata-rata = sistem berada antara 60% dan 80% dalam

kondisi operasional yang baik dan memiliki katup pemutus otomatis; Tinggi = sistem

berada lebih dari 80% dalam kondisi operasional yang baik dan terlindung dari

bahaya.

88. Kondisi dan keamanan peralatan AC

Metode evaluasi yang disarankan: observasi, tinjauan dokumentasi (rencana dan

catatan), dan inspeksi.

Evaluator harus memeriksa kondisi dan keamanan unit pendingin ruangan lokal atau

pusat, padat atau tidak. Unit pendingin udara pusat dapat dipadatkan atau dipisah

dengan koil kipas. Karena tidak semua sistem pendingin udara dapat mengakomodasi

semua persyaratan area dengan persyaratan sanitasi yang sangat tinggi (misalnya ruang

operasi, unit perawatan intensif) dan area rumah sakit lainnya, evaluator harus

memeriksa kondisi fisik dan teknis peralatan, termasuk kesesuaian untuk perbaikan area

dimana peralatan tersebut dipasang.

Unit pendingin ruangan sangat berat dan umumnya berada di daerah dengan ventilasi,

seperti di atap, lantai atas rumah sakit, atau lantai yang didedikasikan untuk

membangun mesin dan peralatan. Karena beratnya, unit pendingin ruangan bisa secara

signifikan mengubah perilaku struktur. Apabila tidak diamankan dengan baik atau

diperkuat, unit dapat bergerak atau terbalik dan, akibatnya, dapat menyebabkan

keruntuhan sebagian atau keseluruhan bangunan.


Sistem perpisahan yang lebih kecil memiliki evaporator di dalam dan kompresor serta

kondensor di luar, di atap, teras atau tempat lain. Peralatan luar yang rentan terhadap

angin kencang dan banjir harus diperkuat dengan baik dan berada di luar jangkauan air

yang akan merusak sistem kelistrikan. Unit dalam ruangan harus dilekatkan pada unsur

struktur; karena apabila jatuh, dapat melukai orang atau merusak peralatan lainnya.

Kondisi dan keamanan unit jendela atau unit portabel kecil juga harus diperiksa.

Inspeksi visual dapat dilengkapi dengan informasi dari catatan pemeliharaan dan

inspeksi. (Referensi: 7, 15, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 88: Rendah = Unit pendingin ruangan dalam

kondisi buruk, tidak diamankan; Rata-rata = Unit pendingin ruangan berada dalam

kondisi yang cukup baik; Beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan

(misalnya kualitas penyangga dan penguat tidak memadai); Tinggi = Kondisi bagus,

aman dan dilindungi dari bahaya (misalnya penguat berkualitas baik).

89. Pengoperasian sistem pendingin udara (termasuk daerah tekanan negatif)

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.

Evaluator harus memeriksa kemampuan rumah sakit di zona yang telah ditetapkan

untuk sistem pendingin udara untuk mengurangi penyebaran penyakit menular atau

kebakaran. Jika ada tekanan negatif di daerah berisiko tinggi untuk penyakit menular,

evaluator harus memeriksa bahwa zona ini dapat diisolasi dari sistem pendingin udara.

(Referensi: 7, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 89: Rendah = Sistem pendingin ruangan tidak

memiliki kemampuan untuk membangun zona rumah sakit; Rata-rata = Sistem

pendingin ruangan dapat membentuk zona, namun tidak memiliki kapasitas untuk

memisahkan udara yang beredar di antara daerah berisiko tinggi dan daerah lain di
rumah sakit; Tinggi = Sistem pendingin udara dapat mengisolasi udara dari area

berisiko tinggi; tersedia kamar bertekanan negatif.

90. Pemeliharaan dan pemulihan darurat atas sistem HVAC

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan).

Divisi pemeliharaan rumah sakit harus menyediakan panduan operasi dan catatan

pemeliharaan untuk sistem HVAC. Evaluator harus memverifikasi bahwa ada prosedur

darurat untuk menjaga sistem HVAC dalam situasi darurat / bencana. Evaluator harus

memeriksa bahwa personil telah dilatih dengan standar yang tepat untuk

mempertahankan tingkat yang keamanan sistem HVAC rumah sakit dengan benar baik

dalam situasi rutin maupun keadaan darurat / bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 90: Rendah = Tidak ada prosedur terdokumentasi

dan catatan pemeliharaan / inspeksi; Rata-rata = Ada prosedur yang terdokumentasi,

catatan pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, namun

sumber daya tidak tersedia, Tinggi = Ada prosedur yang terdokumentasi, catatan

pemeliharaan / inspeksi merupakan yang terkini, personil telah dilatih, dan sumber

daya tersedia untuk melaksanakan perawatan darurat dan pemulihan

3.4 Peralatan dan perlengkapan

Submodul 3.4 terbagi menjadi dua bagian dari 3.4.1 sampai 3.4.2 dan terdiri dari 23

butir (91-111).

Ini adalah submodul keempat pada unsur nonstruktural. Terdapat dua bagian:

3.4.1 Perabot kantor, peralatan dan perlengkapan (permanen dan dapat dipidahkan)
3.4.2 Peralatan dan perlengkapan medis dan laboratorium yang digunakan untuk

diagnosis dan perawatan.

Semua staf menggunakan berbagai peralatan (peralatan medis, diagnostik dan kantor),

layanan nonklinis dan perlengkapan untuk memberikan perawatan kepada pasien dan

memenuhi peran penting lainnya di rumah sakit. Evaluator harus menentukan kondisi,

keamanan dan stabilitas dari semua peralatan dan perlindungan dari kerusakan yang

berpotensi menyebabkan luka pada penghuni bangunan dan mengganggu fungsi

layanan rumah sakit. Modul ini juga mencakup evaluasi terhadap lokasi ruang operasi

untuk memastikan bahwa ruang tersebut aman dari bahaya, juga kapasitas untuk

menyediakan layanan tambahan, dan ketersediaan pasokan untuk memberikan layanan

kesehatan lanjutan. Secara umum, terutama di rumah sakit yang rentan terhadap gempa

bumi dan angin kencang, benda-benda yang tergantung di dinding dan di atas meja (jam,

gambar-gambar, televisi, dll.) Tidak boleh tergantung langsung di atas meja kerja atau

pintu, dan harus terpasang dengan baik atau terpasan langsung ke dinding. Terutama di

zona rawan gempa, lemari arsip yang beroda harus memiliki pengganjal atau harus

dilekatkan pada dinding agar tidak tergelincir; Laci juga harus memiliki kait agar tidak

terguling jatuh. Evaluator harus mempertimbangkan potensi kerusakan yang

disebabkan oleh banjir, api atau angin kencang: kekuatan bahaya ini dapat memecahkan

jendela besar, merusak perabot dan isi dari ruangan.

3.4.1 Perabot kantor, peralatan dan perlengkapan (permanen dan dapat dipidahkan)

Bagian 3.4.1 terdiri dari 2 butir (91-92).

91. Keamanan rak dan isi rak

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi bahwa rak (baik sebagai satuan unit rak atau tertempel

dinding) dan isinya harus diamankan dari terjatuh. Rak tidak boleh menimbulkan bahaya

pekerjaan atau berisiko terjatuh dalam bahaya. Evaluator harus memeriksa bahwa rak

tersebut tersedia dan tidak akan menghalangi akses darurat, rute evakuasi atau pintu

keluar darurat. Semua rak medis harus memiliki bibir laci atau penghalang untuk

mencegah botol atau bahan lainnya jatuh.

Di rumah sakit yang rentan terhadap gempa bumi dan angin kencang, evaluator harus

memastikan bahwa rak menempel ke dinding dan / atau diperkuat dan isinya aman. Area

klinis, kantor, perpustakaan dan arsip-arsip klinis umumnya memiliki unit rak dengan

kaca. Di mana ada deretan rak yang berdiri tinggi, harus benar-benar menempel ke lantai,

dan saling terhubung satu sama lain dengan ikatan yang melintangi ruangan dan

menempel di dinding di setiap ujung deretan rak. Dengan menghubungkan rak,

meningkatkan stabilitas lateral, sehingga mengurangi kemungkinan jatuh. Untuk rak

tinggi yang terbuat dari bahan yang mudah terbakar, kondisi perlengkapan pencahayaan

dan kabel di dekat rak harus diperiksa (Referensi: 2, 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 91: Rendah = Rak tidak terletak dengan aman

(atau di daerah rawan gempa dan rawan angin yang tidak menempel pada dinding di

lebih dari 20% kasus); Rata-rata = Rak terletak dengan aman (dan menempel pada

dinding di daerah seismik dan rawan angin) dan isinya aman dalam 20 - 80% kasus;

Tinggi = Lebih dari 80% rak dan isi rak berada dalam posisi aman, menempel pada

dinding, dan isinya aman.

92. Keamanan komputer dan printer

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.


Sebagian besar informasi rumah sakit ditemukan di komputer. Untuk memastikan

bahwa fasilitas terus berfungsi, komputer dan isinya harus diamankan dari kerusakan

yang disebabkan oleh bahaya alam.

Evaluator harus memverifikasi bahwa komputer aman dan tidak akan bergerak. Jika

meja berada di atas roda, roda harus berada dalam posisi terkunci. Bila ada lantai akses

yang terangkat yang memungkinkan pemasangan kabel komputer di bawah lantai,

evaluator harus memeriksa penguat pada pelat struktural dan penyangga vertikal dan

horizontal.

Di rumah sakit yang berisiko banjir atau hujan deras, pusat komputer, terutama server,

harus ditempatkan di tempat yang tidak berisiko mengalami kerusakan air. Ruang

bawah tanah dan lantai dasar sangat rentan terhadap banjir. Sistem pemercik air untuk

sistem pemadam kebakaran juga dapat merusak komputer dan peralatan elektronik

lainnya. (Referensi: 15, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 92: Rendah = Tidak ada tindakan untuk

melindungi komputer dari bahaya yang ada; Rata-rata = Komputer berada di lokasi

yang aman, beberapa tindakan menawarkan perlindungan sebagian dari bahaya;

Tinggi = Komputer ada di lokasi yang aman, terhadap langkah perlindungan yang

aman.

3.4.2 Peralatan dan perlengkapan medis dan laboratorium yang digunakan untuk

diagnosis dan perawatan.

Bagian 3.4.4 terdiri dari 21 butir (93-111).

93. Keamanan peralatan medis di ruang operasi dan ruang pemulihan

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi bahwa peralatan medis diamankan sehubungan dengan

bahaya alam dan bahaya lainnya. Ruang operasi dan ruang pemulihan tidak boleh

terletak di tempat yang paling rentan terkena dampak bahaya alam, termasuk banjir,

gempa dan angin.

Di rumah sakit di zona rawan gempa atau berisiko angin kencang, evaluator harus

memverifikasi bahwa lampu, peralatan untuk anestesi dan meja operasi beroperasi dan

semua roda meja atau roda lainnya, dalam keadaan terkunci, dan pada saatnya, ketika

digunakan harus diamankan ke meja operasi. Lampu langit-langit pada ruang operasi

harus berfungsi, engsel pada lengan ekstensi harus disesuaikan dengan benar, dan

perlengkapan harus dilapisi dengan baik untuk balok agar tidak berayun. Penyangga,

kait dan rem pada semua peralatan harus diperiksa.

Peralatan pendukung kehidupan harus benar-benar terpasang dengan kuat,

menghilangkan kemungkinan alat tersebut terlepas dari pasien. Selang dan tabung yang

fleksibel dengan sambungan putar dan katup yang tertutup otomatis harus digunakan

untuk menghubungkan peralatan ke gas medis, air atau uap. Kabel yang

menghubungkan peralatan ke sumber listrik harus melewati saluran yang tidak bisa

terlilit selama gerakan rotasi. Peralatan tidak boleh ditempatkan di atas pasien. Bila

tidak digunakan, peralatan harus dipasang di dinding, dengan rem terpasang pada troli

dan meja beroda. (Referensi: 2, 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 93: Rendah = Ruang operasi berada di lokasi yang

tidak aman, peralatan kurang atau dalam kondisi buruk atau tidak ada tindakan

perlindungan; Rata-rata = Ruang operasi berada di lokasi yang aman, peralatan

dalam kondisi normal, dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan;

Tinggi = Ruang operasi berada di lokasi yang aman, peralatan dalam kondisi baik,

aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan.


94. Kondisi dan keamanan peralatan radiologi dan gambar

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Evaluator harus memverifikasi bahwa peralatan radiologi dan pembuat gambar aman

dari bahaya alam. Peralatan tersebut harus berada di lokasi dimana banjir tidak dapat

merusaknya. Di rumah sakit di zona rawan gempa atau daerah dengan angin tinggi,

evaluator harus memverifikasi bahwa kondisi peralatan sinar-X dan troli yang tersimpan

peralatan dalam kondisi dan aman; Rem untuk roda troli harus berfungsi. Bila pemindai

tomografi aksial terkomputerisasi (CAT) digunakan, evaluator harus memverifikasi

bahwa alat tersebut berfungsi dan terdapat tindakan pengaman. Operator harus terbiasa

dengan semua protokol keselamatan dalam menggunakan peralatan. Kriteria yang

digunakan pada butir ini (94) dapat diterapkan pada peralatan lain yang harus dipasang

dengan kuat.

Di daerah rawan gempa, penguat yang memadai untuk alat berat ini diperlukan untuk

mencegahnya dari terjatuh atau dari pergerakan. Semakin tinggi pusat gravitasi barang-

barang ini, semakin besar kemungkinan akan terjatuh. Sambungan listrik dan sambungan

lainnya harus fleksibel, aliran kabel sebaiknya dimatikan daripada diputus. Peralatan

rumah sakit sangat sensitif terhadap perubahan voltase mendadak (misalnya pemindai

tomografi aksisal terkomputerisasi, peralatan mamografi, laser, pemindai gambar

resonansi magnetik) sehingga evaluator harus memastikan bahwa peralatan ini memiliki

regulator tegangan untuk melindungi peralatan dari kerusakan. (Rujukan: 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 94: Rendah = Peralatan radiologi dan pengambil

gambar tidak berada di lokasi yang aman, peralatan kurang atau dalam kondisi buruk

atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan berada di lokasi yang

aman, peralatan dalam kondisi yang baik, dan beberapa tindakan memberikan
perlindungan parsial; Tinggi = Peralatan berada di lokasi yang aman, peralatan dalam

kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkahnya perlindungan.

95. Kondisi dan keamanan peralatan dan perlengkapan laboratorium

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi

Instruksi kepada evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat

mengevaluasi kondisi dan keamanan peralatan laboratorium. Saat memeriksa

laboratorium, evaluator harus memberikan perhatian khusus pada penanganan dan

pengamanan sampel biologis. Langkah keamanan harus ada. Jika wadah biologis dan

kimia terputus atau bocor kapan saja, teknisi, pasien atau laboratorium itu sendiri dapat

terkontaminasi. Tindakan keselamatan lebih lanjut mungkin diperlukan untuk

melindungi peralatan laboratorium dan pasokan dari gerakan atau kerusakan karena

fenomena berbahaya. Unit pendinginan untuk persediaan laboratorium harus diperiksa

untuk memastikan bahwa mereka dalam keadaan baik dan isinya aman. Di rumah sakit

di zona rawan gempa atau daerah dengan angin tinggi, rak yang digunakan untuk

penyimpanan persediaan laboratorium, termasuk wadah biologis dan kimiawi, harus

dilapisi dengan baik (lihat butir 93). Harus ada alat atau sistem proteksi kebakaran yang

memadai (alat pemadam, sistem pipa tegak dll.) Dan petugas laboratorium harus dilatih

untuk mengoperasikan peralatan ini. (Rujukan: 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 95: Rendah = Tindakan keamanan buruk,

peralatan laboratorium kurang atau dalam kondisi buruk atau tidak ada tindakan

perlindungan; Rata-rata = Tindakan keamanan sudah ada, peralatan dalam kondisi baik,

dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi = Terdapat tindakan

keamanan, peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah

memberikan perlindungan.
96. Kondisi dan keamanan peralatan medis di unit layanan perawatan darurat

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan di unit layanan perawatan darurat. Evaluator harus

memeriksa apakah peralatan ini - termasuk troli, tangki oksigen, monitor, dll berfungsi

dan dalam kondisi aman. (Rujukan: 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 96: Rendah = Peralatan medis kurang atau dalam

kondisi buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam

kondisi normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang

baik.

97. Kondisi dan keamanan peralatan medis di unit perawatan intensif atau menengah

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi

Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan di unit layanan perawatan darurat. Evaluator harus

memeriksa apakah peralatan perawatan intensif dasar dan khusus ada dalam keadaan baik

dan aman. Peralatan ini mencakup sistem pendukung kehidupan, ventilator, peralatan

resusitasi, tangki oksigen, monitor dll. Inspeksi yang paling ketat harus dilakukan di unit

karantina rumah sakit karena adanya bahaya kontaminasi atau infeksi tambahan.

(Referensi: 7, 15, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 97: Rendah = Peralatan medis kurang atau dalam

kondisi buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam

kondisi normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =


Peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang

baik.

98. Kondisi dan keamanan peralatan dan perabot di apotek

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan di apotek. Unit pendinginan untuk obat-obatan dan

perlengkapan lainnya harus diperiksa untuk memastikan bahwa mereka dalam keadaan

baik dan isinya aman. Di rumah sakit di zona rawan gempa atau daerah dengan angin

tinggi, rak yang digunakan untuk penyimpanan obat harus dipasang dengan baik (lihat

butir 93). Karena beberapa bahan di apotek mudah terbakar, harus ada barang atau sistem

proteksi kebakaran yang memadai (alat pemadam, sistem pipa tegak dll.) Dan petugas

farmasi harus terlatih dalam mengoperasikan peralatan ini. Tindakan harus dilakukan

untuk memastikan bahwa apotek terjamin aman dari tindakan pencurian. (Rujukan: 7, 15,

19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 98: Rendah = Peralatan apotek kurang atau dalam

kondisi buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam

kondisi normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang

baik.

99. Kondisi dan keamanan peralatan dan perlengkapan dalam layanan sterilisasi

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan di layanan sterilisasi rumah sakit (dalam unit atau
lainnya). Evaluator harus memeriksa kondisi autoklaf dan harus meninjau ulang

pelatihan operator dalam mengaturnya jika terjadi keadaan darurat. Kebocoran air yang

berasal dari luar unit dan kemungkinan kontaminasi barang yang tersimpan merupakah

masalah pada unit sterilisasi, evaluator harus menentukan apakah ada sistem penyaringan

air di lantai atas, saluran air atau, dalam kasus terburuk, toilet yang dapat mencemari

barang-barang yang tersimpan. Pelabelan yang tepat untuk perutean peralatan steril dan

terkontaminasi harus diperiksa. Evaluator harus memastikan bahwa tindakan

pengamanan digunakan untuk rak dan troli dimana bahan disterilkan disimpan (butir 92);

Bahan dapat terkontaminasi jika rak atau troli terjatuh selama kejadian seismik terjadi.

Autoklaf berat dan harus benar-benar terpasang dengan kuat di zona rawan gempa.

Pasokan air ke autoklaf harus memiliki sambungan yang fleksibel di daerah rawan gempa.

Evaluator juga harus memastikan apakah ada benda atau sistem proteksi kebakaran

(termasuk alat pemadam, sistem pipa tegak dll.) Dan apakah staf tersebut memenuhi

syarat untuk menggunakannya. Kedekatan pintu dan jendela dengan bahan yang

disterilkan harus diperiksa, begitu pula bahan yang digunakan untuk pintu dan jendela.

(Rujukan: 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 99: Rendah = Peralatan kurang atau dalam kondisi

buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam kondisi

normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi = Peralatan

dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang baik.

100. Kondisi dan keamanan peralatan medis untuk keadaan darurat kebidanan dan

perawatan neonatal

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi


Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan untuk keadaan darurat kebidanan dan perawatan

neonatal. Apabila rumah sakit mungkin tidak memiliki layanan khusus untuk perawatan

neonatal, evaluator harus memeriksa apakah peralatan dan perlengkapan tersedia untuk

perawatan darurat tingkat dasar untuk keadaan darurat kebidanan dan perawatan neonatal.

Evaluator harus memeriksa apakah peralatan dalam keadaan baik dan aman. Peralatan

neonatal khusus meliputi inkubator, peralatan resusitasi, tangki oksigen, monitor, dll.

Sanitasi dan kebersihan harus ditinjau ulang secara ketat di unit ini, terutama di kamar

persalinan, karena kondisi bayi yang rentan. Pintu dan jendela harus bisa menahan angin

kencang: jika air menembus area, peralatan khusus dapat rusak atau hancur. Sulit untuk

memindahkan bayi baru lahir ke daerah lain di rumah sakit karena mereka masih sangat

rentan. (Rujukan: 7, 15, 19).

Peringkat keamanan untuk butir No. 100: Rendah = Peralatan kurang atau dalam

kondisi buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam

kondisi normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang

baik.

101. Kondisi dan keamanan peralatan medis dan persediaan untuk keadaan darurat

perawatan luka bakar

Metode evaluasi yang disarankan: observasi dan inspeksi

Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan untuk perawatan darurat untuk luka bakar. Apabila

rumah sakit mungkin tidak memiliki layanan khusus untuk pasien luka bakar, evaluator

harus memeriksa apakah peralatan dan perlengkapan tersedia untuk perawatan darurat
tingkat dasar untuk luka bakar. Evaluator harus memeriksa apakah ada peralatan

perawatan dan perbekalan dasar dan / atau khusus dalam keadaan baik dan aman.

Peralatan ini mencakup sistem pendukung kehidupan, ventilator, tangki oksigen, monitor,

troli dll. (Referensi: 7, 15, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 101: Rendah = Peralatan kurang atau dalam

kondisi buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam

kondisi normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang

baik.

102. Kondisi dan keamanan peralatan medis untuk pengobatan nuklir dan terapi radiasi

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi

Instruksi untuk evaluator pada butir 93 dan 94 harus dipertimbangkan saat menilai

kondisi dan keamanan peralatan untuk pengobatan nuklir dan terapi radiasi. Evaluator

harus memeriksa penanganan, kondisi dan keamanan sampel. Persediaan harus disimpan

di daerah di mana mereka tidak dapat jatuh atau terkena benda lain. Jika kontainer putus,

teknisi dan pasien dapat terkontaminasi. Langkah-langkah keselamatan lebih lanjut

mungkin diperlukan untuk melindungi peralatan dari gerakan atau kerusakan akibat

fenomena berbahaya. Drum yang digunakan untuk limbah radioaktif harus berada di

lokasi yang aman dan memiliki penutup. Penting untuk memastikan bahwa radiasi dan

bilik untuk menangani sampel berfungsi dengan baik, dan terdapat tanda-tanda yang

mengindikasikan daerah terlarang. Seperti di area lain di rumah sakit, peralatan pemadam

kebakaran harus diperiksa dan evaluator harus memastikan bahwa staf mengetahui cara

mengoperasikannya. (Referensi: 7, 15, 19)


JIKA RUMAH SAKIT TIDAK MEMILIKI LAYANAN INI, KOSONGKAN

KOLOM DAN BERIKAN KOMENTAR.

Peringkat keamanan untuk butir No. 102: Rendah = Peralatan kurang atau dalam

kondisi buruk, atau tidak ada tindakan perlindungan; Rata-rata = Peralatan dalam

kondisi normal dan beberapa tindakan memberikan sebagian perlindungan; Tinggi =

Peralatan dalam kondisi baik, aman dan terdapat langkah-langkah perlindungan yang

baik.

103. Kondisi dan keamanan peralatan medis dalam pelayanan lainnya

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara, observasi dan inspeksi

Banyak unsur yang ditangani dalam butir 93 dan 94 akan berlaku untuk layanan lain di

rumah sakit yang belum ditangani. Dapat termasuk layanan penyakit menular, kardiologi,

ortopedi, anak-anak, bersalin, fisioterapi, dll. Evaluator harus melakukan peninjauan

terhadap area yang tersisa, memberikan bobot paling besar ke area yang akan

mempengaruhi keseluruhan fungsi rumah sakit (Referensi: 7, 15, 19)

Peringkat keamanan untuk butir No. 103: Rendah = Lebih dari 30% peralatan beresiko

gagal baik secara material dan fungsional dan / atau peralatan menempatkan

keseluruhan operasi layanan pada risiko langsung atau tidak langsung; Rata-rata =

Antara 10% dan 30% peralatan berisiko mengalami kegagalan; Tinggi = Kurang dari

10% peralatan beresiko mengalami kegagalan.

104. Obat-obatan dan persediaan

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi tingkat permintaan obat-obatan dan persediaan pada

kapasitas maksimum yang direncanakan atau rumah sakit, dengan mempertimbangkan

jenis layanan yang diberikan oleh rumah sakit dan kapasitas tambahan yang diperlukan

untuk menangggapi keadaan darurat dan bencana. Evaluator harus memeriksa apakah

ketersediaan obat-obatan akan memenuhi permintaan maksimum ini setidaknya selama

72 jam untuk memastikan bahwa rumah sakit dapat mempertahankan penyediaan layanan

dalam keadaan darurat atau bencana. Daftar Obat Esensial WHO dapat digunakan

sebagai referensi. (Referensi: 20).

Peringkat keamanan untuk butir No. 104: Rendah = tidak ada; Rata-rata = Pasokan

kurang dari 72 jam pada kapasitas maksimum; Tinggi = Pasokan dijamin minimal

selama 72 jam dengan kapasitas maksimal rumah sakit.

105. Instrumen steril dan bahan lainnya

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi tingkat permintaan instrumen steril di rumah sakit,

dengan mempertimbangkan jenis layanan yang diberikan oleh rumah sakit dan kapasitas

tambahan yang diperlukan untuk merespons keadaan darurat dan bencana. Evaluator

harus memeriksa apakah ketersediaan obat-obatan akan memenuhi permintaan

maksimum ini setidaknya selama 72 jam untuk memastikan bahwa rumah sakit dapat

mempertahankan penyediaan layanan dalam keadaan darurat atau bencana. Evaluator

harus memastikan bahwa rumah sakit memiliki persediaan bahan yang telah disterilkan

untuk digunakan dalam keadaan darurat (evaluator dapat memeriksa persediaan yang

disiapkan keesokan harinya), dan memiliki alat dengan fungsi mensterilkan dan
menyediakan bahan yang disterilkan dengan permintaan selama setidaknya 72 jam.

(Referensi: 20).

Peringkat keamanan untuk butir No. 105: Rendah = tidak ada; Rata-rata = Pasokan

kurang dari 72 jam pada kapasitas maksimum; Tinggi = Pasokan dijamin minimal

selama 72 jam dengan kapasitas maksimal rumah sakit.

106. Peralatan medis khusus yang digunakan dalam keadaan darurat dan bencana

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi keberadaan dan pemeliharaan peralatan medis dan

instrumen yang digunakan di rumah sakit secara khusus dalam keadaan darurat - seperti

kit intubasi endotrakeal, set drain dada, set bedah, kerah leher, papan belakang dan

pengikat pelvis, set infus / transfusi, kit obstetrik darurat, Nebulizer, masker oksigen dll.

Evaluator harus memverifikasi tingkat permintaan alat medis pada kapasitas maksimum

rumah sakit, dengan menggunakan jenis layanan yang diberikan dan kapasitas tambahan

yang diperlukan untuk merespons keadaan darurat dan bencana. Evaluator harus

memeriksa apakah ketersediaan instrumen akan memenuhi permintaan maksimum

minimal selama 72 jam. (Referensi: 20).

Peringkat keamanan untuk butir No. 106: Rendah = tidak ada; Rata-rata = Pasokan

kurang dari 72 jam pada kapasitas maksimum; Tinggi = Pasokan dijamin minimal

selama 72 jam dengan kapasitas maksimal rumah sakit.

107. Pasokan gas medis

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi tingkat permintaan gas medis dengan kapasitas

maksimum rumah sakit, dengan mempertimbangkan jenis layanan yang diberikan oleh

rumah sakit dan kapasitas tambahan yang diperlukan untuk merespons keadaan darurat

dan bencana. Mereka juga harus memeriksa apakah ketersediaan gas medis akan

mencakup permintaan maksimum setidaknya 15 hari untuk memastikan bahwa rumah

sakit dapat memberikan layanan dalam keadaan darurat. Evaluator harus memeriksa

kapasitas cadangan masing-masing jenis gas medis yang digunakan di rumah sakit,

dengan memperhitungkan bank pasokan utama dan silinder atau botol di area layanan.

Standar pasokan 15 hari digunakan karena sejumlah besar gas medis diperlukan dan

pengiriman gas-gas ini cenderung jarang terjadi. Evaluator harus meverifikasi kebenaran

dari adanya rincian kontak darurat terkini (misalnya nomor telepon, alamat) pemasok gas

medis. Hal ini juga penting untuk mengkonfirmasi frekuensi pengiriman gas

Peringkat keamanan untuk butir No. 107: Rendah = Kurang dari 10 hari persediaan;

Rata-rata = Persediaan antara 10 dan 15 hari; Tinggi = Persediaan paling sedikit 15

hari.

108. Ventilator volume mekanis

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa persediaan jumlah, kondisi dan protokol untuk

penggunaan peralatan ini tersedia (biasanya dari Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit).

Evaluator harus memverifikasi tingkat permintaan ventilator volume mekanik pada

kapasitas maksimum rumah sakit, dengan mempertimbangkan jenis layanan yang

diberikan oleh rumah sakit dan kapasitas tambahan yang diperlukan untuk menanggapi

keadaan darurat dan bencana. Evaluator harus memeriksa apakah ventilator yang tersedia
akan memenuhi permintaan maksimum ini setidaknya selama 72 jam untuk memastikan

bahwa rumah sakit dapat mempertahankan penyediaan layanan dalam keadaan darurat

atau bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 108: Rendah = tidak ada; Rata-rata = Pasokan

kurang dari 72 jam pada kapasitas maksimum; Tinggi = Pasokan dijamin minimal

selama 72 jam dengan kapasitas maksimal rumah sakit.

109. Peralatan medis elektro

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa persediaan jumlah, kondisi dan protokol untuk

penggunaan peralatan teknik medis atau medis elektro tersedia (biasanya dari Komite

Darurat / Bencana Rumah Sakit). Evaluator harus memverifikasi tingkat permintaan

peralatan medis elektro (misalnya elektrokardiograf portabel, monitor gas darah,

peralatan kauterisasi bedah, pompa jarum suntik, mesin ultrasound) dengan kapasitas

maksimum rumah sakit, dengan mempertimbangkan jenis layanan yang diberikan oleh

rumah sakit dan Kapasitas tambahan yang dibutuhkan untuk merespon keadaan darurat

dan bencana. Evaluator harus memeriksa apakah ketersediaan peralatan medis elektro

akan memenuhi permintaan maksimum ini setidaknya selama 72 jam untuk memastikan

bahwa rumah sakit dapat mempertahankan penyediaan layanan dalam keadaan darurat

atau bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 109: Rendah = tidak ada; Rata-rata = Pasokan

kurang dari 72 jam pada kapasitas maksimum; Tinggi = Pasokan dijamin minimal

selama 72 jam dengan kapasitas maksimal rumah sakit.


110. Perlengkapan pendukung kehidupan

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa persediaan jumlah, kondisi dan protokol untuk

penggunaan peralatan ini (misalnya defibrillator, ventilator) tersedia (biasanya dari

Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit). Evaluator harus memverifikasi tingkat

permintaan peralatan pendukung kehidupan pada kapasitas maksimum rumah sakit,

dengan mempertimbangkan jenis layanan yang diberikan oleh rumah sakit dan kapasitas

tambahan yang diperlukan untuk menanggapi keadaan darurat dan bencana. Evaluator

harus memeriksa apakah ketersediaan peralatan pendukung kehidupan akan memenuhi

permintaan maksimum ini setidaknya selama 72 jam untuk memastikan bahwa rumah

sakit dapat mempertahankan penyediaan layanan dalam keadaan darurat atau bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 110: Rendah = tidak ada; Rata-rata = Pasokan

kurang dari 72 jam pada kapasitas maksimum; Tinggi = Pasokan dijamin minimal

selama 72 jam dengan kapasitas maksimal rumah sakit.

111. Persediaan, peralatan atau troli untuk gagal jantung dan paru.

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan catatan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa persediaan jumlah, kondisi dan protokol untuk

penggunaan peralatan dan persediaan untuk penanganan penangkapan kardiopulmoner

tersedia (biasanya dari Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit). Evaluator harus

memverifikasi tingkat permintaan penangkapan kardiopulmoner pada kapasitas

maksimum rumah sakit, dengan mempertimbangkan jenis layanan yang diberikan oleh

rumah sakit dan kapasitas tambahan yang diperlukan untuk menanggapi keadaan darurat
dan bencana. Evaluator harus memastikan ketersediaan perlengkapan dan perlengkapan

ini akan mencakup kapasitas maksimum yang direncanakan ini setidaknya 72 jam untuk

memastikan bahwa rumah sakit dapat mempertahankan penyediaan layanan dalam

keadaan darurat atau bencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 111: Rendah = tidak ada; Rata-rata =

Perlengkapan dan perlengkapan untuk keadaan darurat kardiopulmoner (atau troli)

dalam kondisi baik namun kurang dari 72 jam pada kapasitas rumah sakit maksimum;

Tinggi = Perlengkapan dan perlengkapan untuk keadaan darurat kardiopulmoner (atau

troli) terjamin dalam kondisi baik dan persediaan yang memadai paling sedikit 72 jam

pada kapasitas rumah sakit maksimum;

Modul 4: Penanganan darurat dan bencana

Modul ini mempertimbangkan tingkat kesiapan organisasi dan personil rumah sakit,

dan operasi penting untuk memberikan layanan pasien sebagai tanggapan terhadap keadaan

darurat atau bencana. Meskipun direkomendasikan agar semua rumah sakit memiliki program

manajemen risiko darurat dan bencana yang menangani pengelolaan risiko, bahaya dan

pengurangan kerentanan, kesiapsiagaan, respons dan pemulihan, fokus dari modul khusus dari

Indeks Keselamatan Rumah Sakit ini adalah kesiapan rumah sakit dalam menanggapi keadaan

darurat dan bencana. Program pengelolaan risiko darurat dan bencana rumah sakit harus

didukung oleh kebijakan atau arahan dari sektor kesehatan rumah sakit dan kesehatan yang

memberikan wewenang yang diperlukan bagi Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit dan

kordinator manajemen darurat yang ditunjuk untuk merencanakan, mengkordinasikan dan

melaksanakan siap siaga darurat dan bencana di rumah sakit. Program pengelolaan risiko

darurat dan penanganan bencana juga harus dikaitkan dengan kebijakan dan program rumah
sakit lain yang relevan seperti manajemen risiko korporasi rumah sakit dan pengelolaan

kesinambungan bisnis rumah sakit.

Tujuan dari evaluasi di modul ini adalah untuk menentukan:

Aspek organisasi, personil dan operasional rumah sakit yang harus dipertimbangkan

untuk penanganan darurat dan bencana;

Rencana dan kapasitas yang tersedia sehingga rumah sakit siap menanggapi secara

efektif keadaan darurat dan bencana yang besar, dan untuk mengelola korban jiwa;

Tanggapan, penilaian dan skor yang relevan untuk modul Indeks Keselamatan Rumah

Sakit ini.

Sebelum melakukan evaluasi, disarankan bagi rumah sakit untuk melakukan evaluasi

diri menggunakan Daftar Periksa Rumah Sakit Aman.

Modul ini memiliki 7 submodul, sebagai berikut:

4.1 Koordinasi kegiatan darurat dan penanganan bencana

4.2 Perencanaan tanggap darurat dan bencana di rumah sakit dan perencanaan

pemulihan

4.3 Manajemen komunikasi dan informasi

4.4 Sumber daya manusia

4.5 Logistik dan keuangan

4.6 Layanan perawatan dan dukungan pasien

4.7 Evakuasi, dekontaminasi dan keamanan

Modul ini terdiri dari 40 butir, sebagai berikut:

112. Komite darurat / bencana rumah sakit

113. Tanggung jawab dan pelatihan anggota komite

114. Koordinator manajemen darurat dan manajemen


115. Program persiapan untuk penguatan tanggap darurat dan bencana serta pemulihan

116. Sistem manajemen insiden rumah sakit

117. Pusat Operasi Darurat (EOC)

118. Mekanisme koordinasi dan pengaturan kooperatif dengan badan penanganan

darurat / bencana setempat

119. Mekanisme koordinasi dan pengaturan kooperatif dengan jaringan layanan

kesehatan

120. Rencana tanggap darurat atau bencana rumah sakit

121. Rencana spesifik keadaan bahaya rumah sakit

122. Prosedur untuk mengaktifkan dan menonaktifkan rencana

123. Latihan rencana, evaluasi dan tindakan perbaikan darurat

124. Rencana pemulihan rumah sakit

125. Komunikasi internal dan eksternal darurat

126. Direktori pemangku kepentingan eksternal

127. Prosedur untuk berkomunikasi dengan publik dan media

128. Pengelolaan informasi pasien

129. Daftar kontak staf

130. Ketersediaan staf

131. Mobilisasi dan perekrutan personil dalam keadaan darurat atau bencana

132. Tugas yang ditugaskan kepada personil untuk tanggap darurat dan tanggap

bencana serta pemulihan

133. Kesejahteraan personil rumah sakit selama keadaan darurat atau bencana

134. Kesepakatan dengan pemasok dan vendor lokal dalam keadaan darurat dan

bencana

135. Transportasi dalam keadaan darurat


136. Makanan dan air minum dalam keadaan darurat

137. Sumber keuangan untuk keadaan darurat dan bencana

138. Kontinuitas pelayanan darurat dan perawatan kritis

139. Kontinuitas layanan klinis esensial

140. Perluasan ruang yang dapat digunakan untuk insiden korban massal

141. Triase untuk bencana darurat besar

142. Label triase dan persediaan logistik lainnya untuk insiden korban massal

143. Sistem rujukan, pengalihan dan penerimaan pasien

144. Prosedur pengawasan, pencegahan dan pengendalian infeksi

145. Layanan psikososial

146. Prosedur post-mortem dalam insiden fasilitas massal

147. Rencana evakuasi

148. Dekontaminasi bahaya kimia dan radiologi

149. Peralatan perlindungan pribadi dan isolasi penyakit menular dan epidemi

150. Prosedur keamanan darurat

151. Sistem komputer keamanan jaringan

Evaluator harus mengacu pada Modul 1 untuk penilaian bahaya atau kejadian dimana

rumah sakit harus dipersiapkan untuk memberikan tanggap darurat atau tanggap bencana.

Perhatikan bahwa rentang kejadian mungkin melampaui bahaya yang secara langsung dapat

mempengaruhi keamanan rumah sakit. Misalnya, rumah sakit mungkin perlu dipersiapkan

untuk menerima dan mengobati pasien banjir saat rumah sakit tidak terkena atau rusak akibat

banjir itu sendiri. Rumah sakit juga harus siap untuk menanggapi bahaya internal, seperti

kebakaran di rumah sakit, kegagalan sistem penting (misalnya air, listrik) dan ancaman

keamanan yang dapat mempengaruhi keamanan bangunan, pasien, pengunjung dan staf, dan
fungsi dari rumah sakit. Evaluator harus menggunakan pengetahuan dan keahlian mereka untuk

menilai kesiapan rumah sakit dalam menanggapi keadaan darurat dan bencana.

Disarankan agar evaluator harus selalu mengacu pada standar dan kode nasional dan

lokal yang berlaku terkait dengan manajemen darurat dan bencana rumah sakit saat

mengevaluasi fasilitas. Referensi lebih lanjut untuk Modul 4 tercantum di bagian akhir modul

ini. Bila sesuai, butir-butir sudah termasuk panduan mengenai metode evaluasi yang

direkomendasikan - wawancara, observasi, tinjauan dokumentasi, dan inspeksi.

4.1 Koordinasi kegiatan darurat dan penanganan bencana

Submodul 4.1 terdiri dari 8 butir (112-119).

Submodul 4.1 menilai organisasi rumah sakit dan kapasitas personil rumah sakit utama

yang diperlukan untuk koordinasi yang efektif dalam penanganan darurat dan manajemen

darurat rumah sakit, dengan fokus pada kesiapan dan tanggapan yang akan diberikan.

Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit, yang bisa juga dikenal sebagai Komite

Manajemen Darurat / Bencana Rumah Sakit atau Komite Manajemen Risiko Darurat / Bencana,

harus didirikan sebagai entitas multi departemen dan multi disipliner. Komite ini memiliki

peran kepemimpinan dan koordinasi organisasi secara keseluruhan mengenai fungsi darurat

dan manajemen bencana di rumah sakit, juga manajemen kesehatan, manajemen darurat dan

pelakon lainnya di tingkat lokal dan nasional. Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit

mendefinisikan tingkat kewenangan, peran dan tanggung jawab di dalam rumah sakit sehingga

kegiatan dan layanan yang diberikan sesuai dengan tujuan dan peran keseluruhan rumah sakit

dalam sistem perawatan kesehatan dan dalam pengaturan darurat dan penanganan bencana

lokal atau nasional. Keanggotaan komite diambil dari berbagai departemen rumah sakit dan

bertujuan untuk berkolaborasi dalam meningkatkan efisiensi dan efektivitas komunikasi di

seluruh rumah sakit sebelum, selama dan setelah keadaan darurat dan bencana. Meskipun
bukan fokus dari penilaian ini, Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit juga dapat memiliki

tanggung jawab untuk melakukan penilaian risiko (termasuk penilaian keselamatan),

memberikan pengawasan atas tindakan yang diberikan untuk mengurangi bahaya dan

kerentanan, dan memperbaiki keseluruhan keselamatan dan keamanan dari fasilitas kesehatan.

Komite mungkin memiliki tanggung jawab untuk menetapkan, dan memberikan arahan kepada

anggota staf untuk melaksanakan tanggung jawab sehari-hari, mengkoordinasikan kegiatan

darurat dan manajemen bencana, terutama untuk memperkuat kesiapan rumah sakit.

112. Komite darurat / bencana rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

daftar istilah).

Evaluator harus memverifikasi bahwa sebuah komite telah dibentuk secara formal

(dengan arahan kebijakan) untuk mengkordinasikan tanggap darurat rumah sakit dan

operasi pemulihan. Tanggung jawab juga mencakup koordinasi terkait langkah-langkah

kesiapan untuk mengembangkan kesiapan rumah sakit dalam menanggapi bencana dan

pemulihan. Evaluator harus memverifikasi bahwa posisi Komite Darurat / Bencana Rumah

Sakit diduduki oleh personil senior dari berbagai departemen / disiplin ilmu yang berbeda

dan penting (misalnya direktur rumah sakit, direktur administrasi, kepala keperawatan,

direktur medis, kepala bedah, kepala laboratorium, kepala pemeliharaan, kepala keadaan

darurat, kepala transportasi, kepala keamanan dan kepala layanan pendukung).

Kepemimpinan dan komitmen para eksekutif senior adalah memberikan dukungan penting

untuk manajemen darurat dan bencana, termasuk untuk kesiapsiagaan, tanggap darurat dan

pemulihan.

Evaluator harus mendapatkan salinan dari komite dan memastikan bahwa daftar

anggota sesuai dengan personil saat ini. Evaluator harus menentukan apakah komite
berfungsi secara efektif dengan mengadakan pertemuan secara teratur dan mengambil

tindakan untuk memenuhi tanggung jawabnya melalui kepemimpinan dan koordinasi yang

efektif.

Peringkat keamanan untuk butir No. 112: Rendah = Komite tidak ada, atau diwakili

oleh 1-3 departemen atau disiplin; Rata-rata = Komite ada dengan diwakili oleh 4-5

departemen atau disiplin, namun tidak memenuhi fungsi secara efektif; Tinggi = Komite

ada dengan diwakili oleh 6 atau lebih departemen atau disiplin dan memenuhi fungsinya

secara efektif.

113. Tanggung jawab dan pelatihan anggota komite

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi.

Evaluator harus menentukan apakah anggota komite memenuhi tanggung jawab

kolektif dan individual mereka terkait penanganan darurat dan bencana (yaitu dalam

kesiapan, tanggapan dan operasi pemulihan). Anggota harus mengikuti pelatihan internal

atau eksternal yang memungkinkan mereka memahami peran komite sehubungan dengan

penanganan darurat dan bencana di rumah sakit dan peran masing-masing. Evaluator harus

mencari bukti partisipasi aktif anggota dalam rapat koordinasi, penilaian kolektif,

perencanaan dan pelaksanaan kegiatan dalam kesiapsiagaan, tindakan dan pemulihan.

Peringkat keamanan untuk butir No. 113: Rendah = Komite tidak ada atau anggota

tidak terlatih dan tidak melaksanakan tanggung jawab; Rata-rata = Anggota telah menerima

pelatihan dan telah ditugaskan secara resmi; Tinggi = Semua anggota dilatih dan secara aktif

memenuhi peran dan tanggung jawab mereka.

114. Koordinator manajemen darurat dan manajemen


Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

daftar istilah).

Evaluator harus memverifikasi apakah anggota staf telah ditunjuk sebagai kordinator

manajemen darurat / bencana rumah sakit, dan berapa banyak waktu yang didedikasikan

orang yang ditujuk tersebut untuk manajemen darurat dan penanggulangan bencana.

Evaluator harus memeriksa apakah manajemen darurat dan penanggulangan bencana

adalah tanggung jawab utama dari seseorang. Jika tanggung jawab ini diberikan kepada

anggota staf tapi bukan merupakan tugas utamanya, ada risiko bahwa tanggung jawab

manajemen darurat (misalnya berkaitan dengan kesiapsiagaan, tanggpan dan pemulihan)

tidak akan memiliki cukup waktu atau sumber daya keuangan dan sumber daya manusia

yang memungkinkan untuk diimplementasikan

Peringkat keamanan untuk butir No. 114: Rendah = Tidak ada anggota staf yang diberi

tanggung jawab sebagai koordinator manajemen darurat / bencana; Rata-rata = Tugas

koordinasi manajemen darurat / bencana ditugaskan kepada anggota staf, namun bukan

tugas utamanya; Tinggi = Seorang anggota staf diberi tanggung jawab koordinasi

penanganan darurat dan manajemen bencana sebagai tugas utamanya, dan memenuhi

peran pelaksanaan program kesiapsiagaan rumah sakit.

115. Program persiapan untuk penguatan tanggap darurat dan bencana serta pemulihan

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

rencana tindakan dan laporan tindakan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit

memiliki rencana program atau tindakan untuk memperkuat kesiapan rumah sakit dan

dapat memberikan tanggapan dan melakukan pemulihan terhadap keadaan darurat dan

bencana. Kegiatan kesiapan harus didukung oleh anggaran dan dimasukkan sebagai bagian
dari program kerja tahunan rumah sakit. Evaluator harus menentukan apakah kegiatan

kesiapan dilaksanakan sesuai dengan program atau rencana tindakan. Tindakan untuk

memperkuat kesiapsiagaan dapat disertakan bersamaan dengan langkah-langkah untuk

mengatasi penilaian risiko fasilitas, pencegahan bahaya dan pengurangan kerentanan

sebagai bagian dari keseluruhan program risiko.

Peringkat keamanan untuk butir No. 115: Rendah = Tidak ada program untuk

memperkuat kesiapan, tanggapan dan pemulihan atau, jika ada, tidak ada kegiatan

persiapan yang dilaksanakan; Rata-rata = Ada program untuk memperkuat kesiapan,

tanggpan dan pemulihan dan beberapa kegiatan dilaksanakan; Tinggi = Program untuk

memperkuat kesiapan, tanggapan dan pemulihan dilaksanakan sepenuhnya di bawah

kepemimpinan Komite Darurat / Bencana Rumah Sakit.

116. Sistem manajemen insiden rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

rencana dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi apakah ada pengaturan manajemen insiden untuk

komando, kontrol dan koordinasi di berbagai departemen rumah sakit dalam tanggap

darurat dan bencana di rumah sakit. Ini juga mencakup koordinasi dengan lembaga

eksternal untuk mendukung tanggap darurat lokal dari rumah sakit. Evaluator harus

mempertimbangkan ketersediaan struktur manajemen insiden rumah sakit dengan

identifikasi personil kunci dan lembar tindakan kerja (JAS) yang sesuai, staf koordinasi

terlatih dengan baik, rencana aktivasi, pengembangan rencana tindakan insiden, kumpulan

badan intelijen, pemantauan tindakan, briefing / pembekalan dan demobilisasi. Prosedur

seharusnya telah diuji sebagai bagian dari latihan skala penuh atau secara terpisah sebagai

latihan fungsional pos komando yang dilaksanakan setidaknya setiap tahun.


Peringkat keamanan untuk butir No. 116: Rendah = Tidak ada pengaturan untuk

manajemen insiden rumah sakit yang ada; Rata-rata = Staf ditugaskan ke posisi

manajemen insiden utama di rumah sakit namun tanpa prosedur tertulis untuk

mengoperasionalkan fungsinya; Tinggi = Ada prosedur pengelolaan insiden di rumah

sakit dan sepenuhnya beroperasi dengan personil terlatih yang mengambil peran dan

tanggung jawab koordinasi.

117. Pusat Operasi Darurat (EOC)

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana

dan laporan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa EOC telah ditunjuk di lokasi yang aman. EOC

seharusnya sudah dilengkapi atau harus ada pengaturan untuk secara cepat melengkapi

ruang pertemuan yang telah diubah untuk pengaturan dan operasi sesegera mungkin.

Evaluator harus menentukan bahwa peralatan dan perlengkapan minimum tersedia untuk

menyiapkan komunikasi EOC, manajemen informasi (dokumentasi, papan pemantauan /

monitor), identifikasi, keamanan, dan kesejahteraan staf EOC. EOC harus didukung oleh

sistem manajemen informasi yang mendukung operasi darurat dan dapat menghubungkan

ke data dari sistem manajemen informasi rumah sakit. Harus ada prosedur untuk

menyiapkan dan mengelola EOC, termasuk menunjuk orang yang bertanggung jawab

untuk mengatur dan memastikan kelancaran aspek logistik pusat. Harus ada alternatif EOC

dengan karakteristik yang sama.

Peringkat keamanan untuk butir No. 117: Rendah = EOC tidak ditunjuk atau berada

dalam lokasi yang tidak aman; Rata-rata = EOC yang ditunjuk berada di lokasi yang

aman dan mudah diakses, namun hanya memiliki kapasitas operasional yang terbatas
dalam keadaan darurat; Tinggi = EOC berada di lokasi yang aman dan mudah diakses

dengan kapasitas operasional yang segera.

118. Mekanisme koordinasi dan pengaturan kooperatif dengan badan penanganan

darurat / bencana setempat

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

penyusunan dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa mekanisme koordinasi formal dan pengaturan

kooperatif ada antara pihak rumah sakit dan lembaga manajemen darurat / penanganan

bencana setempat (misalnya komite koordinasi manajemen darurat setempat, layanan

darurat, perlindungan warga, kebakaran, polisi) untuk mendukung fungsi rumah sakit pada

saat keadaan darurat atau bencana. Pengaturannya bisa termasuk bantuan untuk

mengalihkan pasien keluar dan pengalihan pasien masuk lainnya, pengalihan lalu lintas,

keamanan, komunikasi, logistik, dekontaminasi, pemadaman kebakaran, dll. Pengaturan

ini seharusnya diuji secara rutin (setidaknya setiap tahun).

Peringkat keamanan untuk butir No. 118: Rendah = Tidak ada pengaturan; Rata-rata

= Pengaturan ada tapi tidak beroperasi penuh; Tinggi = Pengaturan ada dan beroperasi

penuh.

119. Mekanisme koordinasi dan pengaturan kooperatif dengan jaringan layanan

kesehatan

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

penyusunan dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa mekanisme koordinasi formal dan pengaturan

kooperatif ada antara pihak rumah sakit dan otoritas kesehatan, rumah sakit pemerintah,
umum, swasta dan lainnya (terutama rumah sakit yang berdekatan), praktisi dan kelompok

sukarelawan untuk memastikan penyediaan layanan kesehatan esensial di masyarakat

selama keadaan darurat atau bencana. Seharusnya diuji secara rutin.

Peringkat keamanan untuk butir No. 119: Rendah = Tidak ada pengaturan; Rata-rata

= Pengaturan ada tapi tidak beroperasi penuh; Tinggi = Pengaturan ada dan beroperasi

penuh.

4.2 Perencanaan tanggap darurat dan bencana di rumah sakit dan perencanaan

pemulihan

Submodul 4.2 terdiri dari 5 butir (120-124).

Submodul ini mengevaluasi perencanaan operasional rumah sakit untuk kejadian

darurat dan bencana internal dan eksternal. Tujuan perencanaan darurat dan bencana

adalah untuk mengidentifikasi tindakan yang harus dipraktekkan sebelum, selama dan

setelah keadaan darurat atau bencana sehingga rumah sakit siap untuk menanggapi dan

layanan rumah sakit penting terus berfungsi. Rencana dan prosedur rumah sakit untuk

tanggap darurat atau bencana harus didokumentasikan dan dirinci dalam rencana tanggap

darurat rumah sakit atau bencana yang ada yang:

mengintegrasikan rencana tanggap darurat rumah sakit dengan rencana tanggap

darurat masyarakat atau lokal, dan dengan rencana kesehatan di tingkat lain;

menyediakan kerjasama dengan layanan dan institusi lainnya;

mencakup rujukan dan rujukan balik pasien (ke dan dari fasilitas lainnya);

mempertimbangkan dukungan teknis dan logistik, sesuai dengan jenis organisasi dan

kompleksitas fasilitas.

Evaluator harus memastikan bahwa respon dan perencanaan pemulihan di rumah sakit

akan memungkinkan rumah sakit melakukan tindakan berikut:


Sebelum: Mengantisipasi kejadian yang diperkirakan akan mempengaruhi rumah

sakit dan operasinya, dan mungkin memerlukan penanganan darurat atau bencana.

Selama: Mengaktifkan dan menerapkan rencana dan prosedur tanggapan, termasuk

rencana pengelolaan insiden rumah sakit.

Setelah: Kembali ke kegiatan dan operasi normal di rumah sakit. Evaluasi keefektifan

tindakan kesiapan dan tanggapan yang dilakukan, seperti dengan tinjauan pasca

tindakan (AAR), yang mengarah pada perencanaan tindakan perbaikan. Rencana

dan prosedur untuk melanjutkan fungsi normal dan memperbaiki kerusakan harus

ditangani dalam rencana pemulihan yang mungkin terpisah atau mungkin

merupakan bagian dari rencana tanggapan.

120. Rencana tanggap darurat atau bencana rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana).

Evaluator harus memverifikasi bahwa rumah sakit memiliki rencana tindak tanggap

darurat atau tanggap bencana yang terdokumentasi, rutin dan diperbarui syang

mendefinisikan tindakan yang harus diambil sebagai langkai antisipasi, selama dan setelah

setiap jenis keadaan darurat atau bencana yang ditanggung oleh rumah sakit. Evaluator

harus meninjau ulang rencana tersebut dan memastikan apakah rumah sakit memiliki

sumber daya yang diperlukan untuk menerapkannya.

Evaluator harus memeriksa isi rencana tindak tanggap darurat. Paling tidak, isi dari

semua rencana bahaya mencakup bagian-bagian mengenai sistem manajemen insiden,

koordinasi, logistik, peran dan tanggung jawab staf kunci dan departemen, sumber daya

manusia dan keuangan, penerimaan pasien dan manajemen, termasuk triase dan

dekontaminasi, komunikasi, kesejahteraan dan keamanan staf seminimal mungkin.


Rencana tanggapan dan pemulihan juga harus ditinjau ulang setelah latihan (lihat butir

123) dan setelah kejadian besar. Evaluator harus memverifikasi apakah AAR dilakukan

setelah kejadian besar yang mempengaruhi rumah sakit, termasuk identifikasi pelajaran

yang didapt untuk merencanakan tindakan perbaikan. Ini harus menjadi bagian utama dari

rencana tindakan dan harus dimasukkan sebagai salah satu tugas utama dari Komite

Darurat / Bencana Rumah Sakit dan staf yang mengkoordinasikan kegiatan penanganan

darurat di rumah sakit. Dapat berupa pembekalan personil rumah sakit yang terlibat dalam

tindak tanggap kejadian. Hasilnya disusun dan dipresentasikan kepada komite untuk

tindakan lebih lanjut, termasuk perbaikan dan pembaharuan rencana.

Peringkat keamanan untuk butir No. 120: Rendah = Rencana tidak didokumentasikan;

Rata-rata = Rencana terdokumentasi, namun tidak mudah diakses, tidak terkini (lebih dari

12 bulan sejak pengkinian terakhir); Tinggi = Rencana terdoumentasi, mudah diakses,

ditinjau / diperbarui setidaknya setiap tahun, dan sumber daya tersedia untuk

melaksanakan rencana tersebut.

121. Rencana spesifik keadaan bahaya rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana).

Evaluator harus mengacu pada Modul 1 untuk penilaian bahaya yang dapat

mempengaruhi rumah sakit. Evaluator harus memverifikasi bahwa rencana tanggapan

bahaya spesifik (kadang-kadang disebut rencana kontingensi) ditetapkan untuk skenario

darurat eksternal dan internal yang paling mungkin terjadi (misalnya terkait dengan bahaya

geologi, hidro meteorologi, biologi, teknologi dan sosial). Evaluator harus meninjau

rencana bahaya spesifik (misalnya banjir, kebakaran bangunan, epidemi, kecelakaan

pesawat terbang, insiden teroris) dan konfirmasikan apakah rumah sakit memiliki sumber

daya yang diperlukan untuk melaksanakan rencana tersebut. Bila rencana tanggap darurat
rumah sakit (lihat butir 120) telah memenuhi semua persyaratan untuk menanggapi bahaya

tertentu, maka rumah sakit harus diberi nilai "tinggi" untuk butir 121.

Peringkat keamanan untuk butir No. 121: Rendah = Rencana tanggapan bahaya

spesifik tidak didokumentasikan; Rata-rata = Rencana terdokumentasi tapi tidak mudah

diakses, tidak terkini (lebih dari 12 bulan sejak ditinjau / pengkinian terakhir); Tinggi =

Rencana terdokumentasi, ditinjau / diperbaharui setidaknya setiap tahun, dan sumber

daya tersedia untuk melaksanakan rencana tersebut.

122. Prosedur untuk mengaktifkan dan menonaktifkan rencana

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur).

Evaluator harus memverifikasi bahwa ada prosedur terkati bagaimana, kapan dan oleh

siapa rencana tanggap darurat, rencana spesifik dan rencana kontinjensi diaktifkan dan

dinonaktifkan, termasuk mekanisme pemicu dan peringatan dini. Secara khusus, evaluator

harus menentukan:

Jenis sinyal yang digunakan dan kriteria untuk mengaktifkan rencana untuk kejadian

internal atau eksternal;

siapa yang memiliki tanggung jawab untuk mengaktifkan dan menonaktifkan rencana

tanggap darurat atau tanggap darurat di rumah sakit;

apakah staf rumah sakit telah terlatih untuk prosedur aktivasi;

seberapa sering prosedur aktivasi diuji;

prosedur aktivasi di luar jam kantor, di akhir pekan dan saat liburan.

Aktivasi dapat dipicu atau diminta oleh pihak berwenang, organisasi pertahanan sipil,

dinas darurat, agen keselamatan publik, lembaga pusat yang bertanggung jawab atas

keadaan darurat kesehatan / medis, atau entitas luar lainnya. Entitas yang meminta hal
ini dapat memberikan informasi tentang korban yang mungkin diharapkan rumah sakit

- seperti jenis kejadian, jumlah korban, sifat luka atau efek kesehatan lainnya, perkiraan

waktu kedatangan di rumah sakit, dll.

Peringkat keamanan untuk butir No. 122: Rendah = Prosedur tidak ada atau hanya ada

sebagai dokumen; Rata-rata = Prosedur ada, personil telah dilatih, namun

prosedurnya tidak diperbarui atau diuji setiap tahun; Tinggi = Terdapat prosedur yang

terkini, personil telah dilatih, dan prosedur diuji setidaknya setiap tahunnya.

123. Latihan rencana, evaluasi dan tindakan perbaikan darurat

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

rencana latihan dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa rencana tanggap darurat / bencana (termasuk

rencana bahaya spesifik) diuji secara teratur melalui simulasi dan latihan dan dievaluasi

dan diubah sesuai kebutuhan. Latihan rencana tanggap darurat / bencana rumah sakit harus

diadakan setidaknya setiap tahun. Latihan rencana bahaya spesifik harus dimasukan ke

dalam program latihan tahunan.

Evaluator harus menentukan proses pengelolaan tindak lanjut - termasuk

pengembangan, pelaksanaan dan evaluasi. Prosesnya seharusnya mencakup cara untuk

mengidentifikasi tindakan perbaikan, seperti latihan setelah peninjauan kembali, dan untuk

mengatasi kesenjangan yang dicatat dalam latihan ini, termasuk ukuran kesiapsiagaan dan

kebutuhan pelatihan tambahan, dan revisi rencana tanggap darurat.

Peringkat keamanan untuk butir No. 123: Rendah = Rencana tanggapan dan rencana

lainnya belum diuji; Rata-rata = Rencana tanggapan atau rencana lainnya diuji, namun

tidak diuji setidaknya setiap tahun; Tinggi = Rencana tanggapan atau rencana lainnya

diuji setidaknya setiap tahun dan diperbarui sesuai hasil latihan


124. Rencana pemulihan rumah sakit

Metode evaluasi yang disarankan: wawancara dan tinjauan dokumentasi (rencana).

Evaluator harus memverifikasi bahwa rumah sakit memiliki dokumen yang

terdokumentasi, ditinjau rutin dan memperbarui semua rencana pemulihan kesehatan

bahaya yang mendefinisikan tindakan yang harus diambil untuk memulihkan fungsi

normal rumah sakit setelah keadaan darurat atau bencana. Dalam beberapa rencana

tanggapan, unsur pemulihan dapat disertakan. Rencana pemulihan harus menyediakan

kesinambungan pemulihan dan rehabilitasi layanan pasien. Kebutuhan pemulihan personil,

penambahan persediaan dan penggantian peralatan, dan prosedur untuk menentukan

prioritas penilaian dan rehabilitasi unsur struktural dan nonstruktural rumah sakit yang

mungkin telah rusak. Rencana pemulihan, serta rencana tanggapan, juga harus dikaitkan

dengan rencana kesinambungan bisnis untuk rumah sakit.

Peringkat keamanan untuk butir No. 124: Rendah = Rencana pemulihan tidak

didokumentasikan; Rata-rata = Rencana terdokumentasi tapi tidak mudah diakses, tidak

terkini (lebih dari 12 bulan sejak ditinjau / pengkinian terakhir); Tinggi = Rencana

terdokumentasi, mudah diakses, dan ditinjau / diperbarui setidaknya setiap tahunnya.

4.3Manajemen komunikasi dan informasi

Submodule 4.3 terdiri dari 4 item (125-128).

125. Komunikasi internal dan eksternal dalama keadaan darurat

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, pengamatan, tinjauan dokumentasi

(rencana dan catatan) dan inspeksi.


Evaluator harus memverifikasi bahwapanel rumah sakit (pusat layanan bertanggung

jawab untuk panggilanrouting) memiliki sistem komunikasi internal dan eksternal yang

fungsional (misalnya paging, layanan telepon) dan bahwa panel operator memahami

kode darurat dan bagaimana penggunaannya. Evaluator juga harus mempertimbangkan

langkah cadangan, seperti pengiriman pesan, apabila sistem utama tidak dapat

digunakan. Peralatan dan prosedur juga harus diuji secara berkala (setidaknya setiap

tahun).

Tingkat keamanan untuk item No. 125: Rendah: Sistem pusat komunikasi internal dan

eksternal berfungsi secara tidak konsisten atau tidak sempurna; operator tidak terlatih

dalam komunikasi darurat; Sedang = Sistem bekerja dengan tepat, operator telah

mendapatkan pelatihan dalam komunikasi darurat, tetapi tes tidak dilakukan minimal

setahun sekali; Tinggi = Sistemberfungsi sepenuhnya dan seluruh operator terlatih

dalam darurat, dan tes dilakukan minimal setahun sekali.

126. Direktori stakeholdereksternal

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa direktori telah diperbarui dengan informasi

kontak terbaru daristakeholder eksternal dan layanan pendukung kondisidarurat

tersedia bagi Komite Darurat/Bencana Rumah Sakit, staf EOC, staf darurat dan

administrasi rumah sakit lainnya, termasuk panel operator.Seorang staf yang ditunjuk

harus bertanggung jawab untuk untuk menjaga dan secara teratur memperbarui

direktori. Evaluator harus memeriksa secara acak perangkat nomor telepon, berfokus

pada stakeholdereksternal.
Tingkat keamanan untuk item No.126: Rendah =Tidak ada; Sedang = Direktori ada

tapi tidak diperbarui dengan data terbaru(lebih dari 3 bulan sejak diperbarui); Tinggi

= Direktori tersedia, telah diperbarui dan dipegang oleh staf tanggap darurat.

127. Prosedur untuk berkomunikasi dengan publik dan media

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa prosedur untuk berkomunikasi dengan publik

dan media dalam keadaan darurat atau bencana, dan bahwa telah ada juru bicara yang

ditunjuk. Evaluator harus menentukan jika juru bicara tersebut telah menerima

pelatihan khusus media dan latihan telah dilakukan untuk menguji keterampilannya.

Tingkat keamanan untuk item No.127:Rendah = Tidak terdapat prosedur, juru bicara

tidak ada; Sedang = Terdapat prosedur dan juru bicara telah dilatih; Tinggi =

Terdapat prosedur, juru bicara telah dilatih dan prosedur telah diuji setidaknya setiap

tahun.

128. Pengelolaan informasi pasien

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memeriksa bagaimana rumah sakit dan rencana menghadapi

penyimpanan dan gerakan medis serta catatan pasien kritis dan harus memverifikasi

prosedur yang diterapkan untuk menjamin kelangsungan pencatatan medis, tepat waktu

sampai ke data pasien, dan penyimpanan yang aman untuk menjaga kerahasiaan

informasi. Perhatian khusus harus ditujukan untuk keamanan data elektronik dari akses

yang tidak sah. Catatan medis biasanya memiliki status hukum dan dapat digunakan
dalam perkara hukum. Prosedur cadangan sistem elektronik harus ada jika terjadi

kondisi darurat dan bencana.

Tingkat keamanan untuk item No.128: Rendah = Prosedur untuk situasi darurat tidak

ada; Sedang = Prosedur untuk situasi darurat ada dan personil telah dilatih tetapi

tidak ada sumber daya yang tersedia; Tinggi = Prosedur untuk situasi daruratada,

personil telah dilatih dan sumber daya tersedia untuk digunakan.

4.4 Sumber daya manusia

Submodule 4.4 terdiri dari 5 item (129-133).

129. Daftar kontakstaf

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa daftar kontak telah diperbarui sesuai dengan

datasemua personil rumah sakit dan dapat diakses oleh staf administratorEOC dan staf

rumah sakit. Evaluator harus memeriksa seperangkat nomor teleponsecara acak untuk

mengecek akurasi daftarnya.

Tingkat keamanan untuk item No. 129: Rendah =Daftar kontak tidak ada; Sedang =

Daftar ada, tetapi tidak diperbarui sesuai data terkini (lebih dari 3 bulan sejak

diperbarui); Tinggi = Daftar tersedia dan telah diperbarui sesuai data terbaru.

130. Ketersediaan staf

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi dan inspeksi.

Level aktual staf rumah sakit selama fungsi normal dapat lebih rendah daripada tingkat

staf yang direncanakan dikarenakan oleh berbagai alasan - termasuk kekurangandana,

keamanan, ketidakhadiranstaf, dan lain-lain. Ketersediaan staf memiliki efek signifikan


pada kapasitas rumah sakit untuk memberikan layanan dalam menanggapi kondisi

darurat atau bencana.

Evaluator harus menentukan ketersediaan tenaga kerja saat ini yang dibandingkan

dengan persyaratan layanan pengiriman ke semua departemen utama (misalnya obat

darurat, bedah, penyakit, ortopedi, layanan pendukung, keamanan) dalam kondisi

normal (tidak darurat). Sebagai contoh, jika sebuah departemen harus memiliki tingkat

kepegawaian 10 staf dan hanya 4 staf tersedia, ketersediaan staf adalah 40%.

Tingkat keamanan untuk item No.130:Rendah = Kurang dari 50% staf tersedia untuk

menjalankan tugas masing-masing departemen; Sedang= 50-80% dari staf tersedia;

Tinggi = 80-100% dari staf tersedia.

131. Mobilisasi dan perekrutan personil selama kondisi darurat atau bencana

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dantinjauan dokumentasi(termasuk

prosedur).

Evaluator harus memverifikasi prosedur yang diterapkan untuk mobilisasi staf yang

sedang bertugas maupuntidak sedang bertugas serta perekrutan dan pelatihan personil

yang dipekerjakan dan relawan untuk memenuhi permintaan klinis yang tinggi dan

pelayanan dukungan (misalnya departemen darurat, operasi, unit perawatan intensif,

keamanan, dukungan manajerial dan administratif). Evaluator harus memverifikasi jika

daftar staf darurat ada dan diperbarui terus. Sehingga dapat cepat melihat staf yang

bertugas pada saat itu agardapatmenanggani keadaan darurat dan bencana secepatnya,

dan staf lainnya yang dimobilisasi sesuai dengan kondisi yang ada. Strategi untukstaf

agar bekerja di malam hari, akhir pekan dan hari libur, serta insentif yang diperlukan

(misalnya upah lembur), harus dipertimbangkan.


Tingkat keamanan untuk item No.131: Rendah = Tidak terdapat prosedur atau hanya

ada dalam bentuk dokumen; Sedang = Terdapat prosedur dan personil telah dilatih,

tetapi sumber daya manusia untuk keadaan darurat tidak tersedia; Tinggi = Terdapat

prosedur, personil telah dilatih dan sumber daya manusia tersedia untuk memenuhi

kebutuhan dalam keadaan darurat.

132. Tugas-tugas yang diberikan kepada personil untuk mengatasi keadaan darurat atau

bencana

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur).

Rencana menanggani kondisi darurat/bencana berisi petunjuk khusus denganmembagi

tugas kepada staf yang ada dan personil eksternal ke rumah sakit yang bekerja selama

keadaan darurat. Evaluator harus memverifikasi bahwa semua staf telah, atau akan

menerima, petunjuk tertulis (misalnya kartu tindakan, lembar tindakan pekerjaan) dan

pelatihan dan/atau latihan sesuai tugas yang dilakukan selama kondisi darurat.

Dikarenakan oleh pergantian staf di rumah sakit terjadi dengan cepat, rencana pelatihan

menghadapi kondisi darurat/bencana juga harus dilakukanrumah sakit secara terus-

menerus. Pelatihan staf untuk keadaan darurat dan bencana juga harus menjadi bagian

rutin dari orientasi untuk staf baru.

Tingkat keamanan untuk item No.132: Rendah = Tidak terdapat pembagian tugas

dalam kondisi darurat atau tidak didokumentasikan; Sedang = Tugas diidentifikasi,

beberapa (tetapi tidak semua) personil menerima tugas atau pelatihansecara tertulis;

Tinggi = Terdapat tugas yang diberikan secara tertulis, dan pelatihan dilakukan untuk

semua personil setidaknya setiap tahun.


133. Kesejahteraan personil rumah sakit selama kondisi darurat atau bencana

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasidan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi jika telah terdapat ruang yang telah ditetapkan dan ruang

tersedia sehingga staf rumah sakit dapat beristirahat, tidur, makan, minum, beribadah

dan memenuhi kebutuhan lainnya selama keadaan darurat.

Dalam keadaan darurat berskala besar di mana anggota keluarga dari staf terkena

dampaknya, harus terdapat pertimbangkan akan bantuan (misalnya penitipan anak atau

orang tua) yang dapat diberikan rumah sakit kepada anggota keluarga untuk mendorong

staf tetap fokus bekerja. Jika rumah sakit tidak dapat memberikan fasilitas seperti ini,

maka harus memiliki kerjasama dengan kelompok kesejahteraan sosial setempat yang

dapat memberikan prioritas pelayanan kepada anggota keluarga dari staf rumah sakit.

Tingkat keamanan untuk item No.133: Rendah = Tidak terdapat ruang untuk kondisi

darurat/bencana; Sedang = Ruang telah ditetapkan, tetapi menampung kurang dari 72

jam; Tinggi = Dijamin setidaknya selama 72 jam.

4.5 Logistik dan keuangan

Submodule 4.5 terdiri dari 4 item (134-137).

134. Perjanjian dengan pemasok lokal dan vendor untuk kondisi darurat dan bencana

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi (termasuk

perjanjian dan prosedur) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa perjanjian (misalnya nota kesepahaman,

perjanjian saling membantu) dengan pemasok lokal, vendor dan perusahaan/lembaga

utilitas yang berada di area setempat untuk memastikan pengadaan dan pengiriman obat

penting, peralatan dan perlengkapan selama masa kekurangan atau peningkatan


permintaan, seperti dalam kasus keadaan darurat dan bencana. Evaluator harus meminta

staf rumah sakit apakah terdapat daftar pemasok dan vendor, dan jika mereka telah

memeriksa pemasok dan vendor memiliki pengaturan operasional dalam situasi

darurat.Evaluator dapat mempertimbangkan nilai rata-rata jika ada keraguan tentang

kemampuan operasional vendor atau pemasok utama dalam situasi darurat.

Tingkat keamanan untuk item No.134: Rendah = Tidak adapengaturan; Sedang =

Terdapat pengaturan, tetapi tidak sepenuhnya dilaksanakan; Tinggi = Terdapat

pengaturan dan sepenuhnya bekerja.

135. Transportasi selama keadaan darurat

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa terdapat prosedur untuk memastikan

ketersediaan dan akses ke ambulans dan kendaraan serta metode transportasi penting

lainnya selama pemindahan pasien, staf, peralatan dan pasokan dalam kondisi darurat

atau bencana. Selain itu, juga harus mempertimbangkan komunikasi antara rumah sakit,

kendaraan dan personil di area darurat, serta koordinasi distribusi dan transfer pasien.

Keamanan dan keselamatan prosedur harus berlaku selama penggunaan, pada tempat

penyimpanan dan pemeliharaan kendaraan. Evaluator harus mengetahui bahwa

transportasi dapat melalui darat, laut dan udara.

Tingkat keamanan untuk item No.135: Rendah = Tidak terdapat ambulans dan

kendaraan atau metode transportasi lainnya; Sedang = Terdapat beberapa kendaraan,

tetapi tidak cukup untuk keadaan darurat atau bencana; Tinggi = Jumlah kendaraan

yang cukup selama keadaan darurat/bencana.


136. Makanan dan minuman selama keadaan darurat

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur).

Evaluator harus memverifikasi bahwa terdapat makanan dan minuman yang cukup

untuk pasien dan staf rumah sakit selama keadaan darurat. Evaluator harus memastikan

bahwa terdapat pasokan dan stok makanan serta minuman selama keadaan darurat dan

anggaran untuk makanan. Evaluator harus mempertimbangkan kebutuhan makanan dan

minuman yang melebihi perkiraan kepada staf rumah sakit, pasien dan relawan yang

ada selama keadaan darurat atau bencana.

Tingkat keamanan untuk item No.136: Rendah = Tidak terdapat persediaan makanan

dan minuman yang cukup selama kondisi darurat; Sedang = Makanan dan minuman

terjamin tetapi kurang dari 72 jam; Tinggi = Makanan dan minuman tersedia untuk

minimal 72 jam.

137. Sumber keuangan selama keadaan darurat dan bencana

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa rumah sakit memiliki anggaran tertentu dan

akses terhadap dana yang dapat digunakan selama kondisi darurat dan bencana,

demikian juga untuk situasi pemulihan.

Evaluator harus mengkonfirmasi bahwa:

Anggaran cukup untuk implementasi sesuai rencana yang ada;

Uang tunai tersedia untuk pembelian yang mendesak, dan terdapat daftar pemasok

yang dapat memberikan layanan kredit kepada rumah sakit;

Jumlah dan ketersediaan peralatan medis dan lainnya jelas terdata.


Rumah sakit harus mempunyai sumber keuangan tambahan yang dikalkulasikan setiap

tahun untuk seluruh program manajemen risiko darurat dan bencana, termasuk langkah

persiapannya.

Tingkat keamanan untuk item No.137: Rendah = Tidak terdapat anggaran atau akses

dana selama keadaan darurat; Sedang = Terdapat dana dan anggaran untuk keadaan

darurat tetapi tidak lebih dari 72 jam; Tinggi = Dana yang cukup untuk minimal 72

jam atau lebih.

4.6 Perawatan pasien dan layanan dukungan

Submodule 4.6 terdiri dari 9 item (138-146).

138. Pelayanan yang berkelanjutan selama kondisi darurat dan kritis

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dantinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi apakah terdapat prosedur untuk memastikan pelayanan

yang berkelanjutan selama kondisi darurat dan kritis pada malam hari, akhir pekan dan

hari libur (misalnya ruang darurat, unit pelayanan insentif, ruang operasi dan pelayanan

lainnya) untuk situasi darurat dan bencana. Evaluator harus menentukan apakah staf

telah dilatih sesuai prosedur dan apakah sumber daya tersedia setiap saat. Rumah sakit

harus memastikan terlebih dahulu layanan rumah sakit lain yang dapat ditunda untuk

memaksimalkan pendistribusian sumber daya (misalnya staf, pendukung klinis,

keuangan) untuk pelayanan kritis selama kondisi darurat dan bencana.

Tingkat keamanan untuk item No. 138: Rendah = Tidak terdapat prosedur atau hanya

dalam bentuk dokumen; Sedang = Terdapat prosedur, personil telah dilatih tetapi tidak

tersedia setiap saat; Tinggi = Terdapat prosedur, personil telah dilatih, dan sumber
daya tersedia setiap saat untuk implementasi prosedur sesuai kapasitas maksimum

rumah sakit untuk situasi darurat dan bencana.

139. Layanan dukungan klinis penting yang berkelanjutan

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa terdapat prosedur untuk memastikan opersional

yang berkelanjutan untuk dukungan klinis penting atau layanan tambahan lainnya

(misalnya laboratorium, radiologi, farmasi) selama kondisi darurat. Evaluator harus

memutuskan apakah staf rumah sakit telah dilatih sesuai prosedur dan sumber daya

tersedia setiap saat.

Tingkat keamanan untuk item No. 139: Rendah = Tidak terdapat prosedur atau hanya

dalam bentuk dokumen; Sedang = Terdapat prosedur, personil telah dilatih tetapi tidak

tersedia setiap saat; Tinggi = Terdapat prosedur, personil telah dilatih, dan sumber

daya tersedia setiap saat untuk implementasi prosedur sesuai kapasitas maksimum

rumah sakit untuk situasi darurat dan bencana.

140. Perluasan ruang yang dapat digunakan untuk korban insiden massal

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa terdapat prosedur untuk memperluas ruang dan

menyediakan akses ke tempat tidur tambahan untuk insiden massal yaitu ketika jumlah

pasien melebihi kapasitas normal. Perluasan area harus diidentifikasi sebelum terjadi

dan ruang tersebut harus diberi tanda yang jelas. Evaluator harus memverifikasi bahwa

staf telah dilatih, prosedur untuk memperluas ruang telah diuji dan sumber daya yang
memadai tersedia untuk implementasi. Prosedur untuk perluasan kapasitas harus

menjadi bagian dari pekerjaan rumah sakit.

Tingkat keamanan untuk item No. 140: Rendah = Ruang untuk ekspansi belum

ditentukan; Sedang = Ruang telah diidentifikasi; peralatan, perlengkapan, dan

prosedur tersedia untuk melaksanakan perluasan area dan staf telah dilatih, tetapi

pengujian tidak dilaksanakan; Tinggi = Prosedur ada dan telah diuji, personil telah

dilatih dan peralatan, perlengkapan, serta sumber daya lainnya tersedia untuk

melaksanakan perluasan ruang.

141. Triase untuk keadaan darurat dan bencana besar

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa ruang telah ditentukan dan personil telah dilatih

untuk melaksanakan triase dalam situasi darurat/bencana besar. Prosedur triase dalam

keadaan darurat atau bencana besar harus diuji dan harus ada sumber daya (misalnya

staf, bahan) yang tersedia untuk melakukan triase. Jika terdapat bahan-bahan kimia atau

bahan radioaktif, triase harus dilakukan di luar rumah sakit dan sebelum pasien

memasuki ruang gawat darurat.

Tingkat keamanan untuk item No. 141: Rendah = Lokasi triase belum ditentukan;

Sedang = Lokasi triase dan prosedur telah ada dan personil telah dilatih, tetapi

pengujian tidak dilaksanakan; Tinggi = Lokasi dan prosedur ada dan telah diuji,

personil telah dilatih, serta sumber daya lainnya tersedia untuk implementasi sesuai

kapasitas maksimum rumah sakit pada situasi darurat dan bencana.

142. Triase tag dan perlengkapan logistik lain untuk korban insiden massal
Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan inspeksi.

Departemen gawat darurat rumah sakit memerlukan berbagai macam perlengkapan

untuk menangani sebuah insiden massal. Hal ini termasuk triase tag, grafik, rompi dan

tanda-tanda untuk area triase. Evaluator harus memverifikasi bahwa departemen gawat

darurat mendistribusikan dan menggunakan triase tag pada korban. Evaluator harus

memverifikasi tingkat permintaan dengan persediaannyasesuai kapasitas maksimum

rumah sakit, juga harus mempertimbangkan jenis layanan yang disediakan oleh rumah

sakit dan kapasitas tambahan yang diperlukan untuk menghadapi situasi darurat dan

bencana. Evaluator harus memeriksa ketersediaan pasokan agar mencakup kapasitas

maksimum yang direncanakan setidaknya selama 72 jam untuk memastikan bahwa

rumah sakit dapat mempertahankan penyediaan layanan gawat darurat atau bencana.

Tingkat keamanan untuk item No. 142: Rendah = Tidak ada; Sedang = Kurang dari

72 jam dari kapasitas maksimum rumah sakit; Tinggi = Minimal selama 72 jam dari

kapasitas maksimum rumah sakit.

143. Sistem tambahan, transfer dan penerimaan pasien

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa rumah sakit memiliki dokumen kriteria untuk

menerima dan merujuk pasien selama kondisi darurat atau bencana. Rencana mencakup

prosedur khusus pentransferan dan penerimaan pasien untuk dan dari fasilitas kesehatan

lainnya di dalam dan di luar wilayah geografis dimana rumah sakit berada.

Tingkat keamanan untuk item No. 143: Rendah = Prosedur tidak ada, hanya sebagai

dokumen; Sedang: Terdapat prosedur dan personil telah dilatih, tetapi prosedur belum

diuji untuk kondisi darurat atau bencana; Tinggi = Terdapat prosedur dan telah diuji,
personil telah dilatih dan sumber daya tersedia untuk menerapkan langkah-langkah

sesuai kapasitas maksimum rumah sakit dalam situasi darurat atau bencana.

144. Pengawasan infeksi, pencegahan dan pengendalian prosedur

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi adanyapencegahan infeksi dan pengendalian program

termasuk kebijakan, prosedur dan tindakan yang terkait. Program harus memenuhi

standar pencegahan, pengawasan berbasis rumah sakit dan langkah untuk penyakit yang

mudah menular. Harus ada program aktif pelatihan staf mengenai pencegahan infeksi

dan prosedur pengendalian. Sumber daya tambahan harus mencakup ketersediaan

pasokan untuk situasi darurat, termasuk epidemi dan pandemi, serta tambahan staf

kebersihan.

Tingkat keamanan untuk item nomor 144: Rendah = Kebijakan dan prosedur tidak ada;

standar pencegahan danpenanggulangan infeksi tidak diikuti secara rutin; Sedang =

Terdapat kebijakan dan prosedur, tindakan standar pencegahan rutin diikuti, personil

telah dilatih, tetapi sumber daya yang diperlukan untuk darurat dan situasi bencana,

termasuk epidemi, tidak tersedia; Tinggi = Terdapat kebijakan dan prosedur, terdapat

langkah-langkah pencegahan dan pengendalian infeksi, personil telah dilatih, dan

sumber daya tersedia untuk implementasisesuai kapasitas maksimum rumah sakit

dalam situasi darurat dan bencana.

145. Layanan psikososial

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur).
Evaluator harus memverifikasi bahwa prosedur telah diterapkan untuk pengiriman

dukungan psikososial,penilaian dan layanan pengobatan untuk pasien, keluarga dan staf

selama situasi darurat dan bencana. Evaluatorharus meninjau sesuai rencana dan

menentukan jika staf telah menerima pelatihan dan jika rumah sakit memiliki sumber

daya yang diperlukan untuk pelaksanaannya.

Tingkat keamanan untuk item No. 145: Rendah = Tidak terdapat prosedur atau ada

hanya dalam bentuk dokumen; Sedang = Terdapat prosedur dan personil telah dilatih,

tetapi sumber daya yang dibutuhkan untuk situasi darurat dan bencana tersebut tidak

tersedia; Tinggi = Terdapat prosedur, personil telah dilatih dan sumber daya tersedia

untuk pelaksanaan prosedur sesuai kapasitas maksimum rumah sakit dalam situasi

darurat dan bencana.

146. Prosedur post-mortem dalam insiden kematianmassal

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumen (termasuk

prosedur) dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa prosedur diterapkan secara tepat pada

manajemen jenazah, termasuk penyimpanan sementara, selama kejadian korban

kematian massal. Prosedur mungkin termasuk fasilitas atau pengaturan secara tidak

langsung untuk meningkatkan kapasitas jenazah, fasilitas tempat penyimpanan dan

tingkat staf dan keahlian (misalnya identifikasi korban bencana). Upaya harus

dilakukan untuk memastikan penanganan yang tepat terhadap korban yang meninggal

dengan perhatian khusus sesuai agama dan budaya. Staf harus dilatih untuk pelaksanaan

prosedur ini.

Tingkat keamanan untuk item No. 146: Rendah = Tidak terdapat prosedur untuk

insiden kematian massal atau ada hanya dalam bentuk dokumen; Sedang = Terdapat
prosedur dan personil telah dilatih, tetapi sumber daya yang dibutuhkan untuk situasi

darurat dan bencana tersebut tidak tersedia; Tinggi = Terdapat prosedur, personil

telah dilatih dan sumber daya tersedia untuk implementasi sesuai dengankapasitas

maksimum rumah sakit dalam situasi darurat dan bencana.

4.7 Evakuasi, dekontaminasi dan keamanan

Submodul 4.7 terdiri dari 5 item (147-151).

147. Rencana evakuasi

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi (rencana) dan

inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi kriteria dan prosedur secara vertikal, horizontal dan

sebagian pasien, pengunjung dan staf ke lokasi yang aman dengan dukungan medis,

logistik dan administratif yang diperlukan. Kriteria harus mengaktifkan triase untuk

evakuasi pasien. Pelatihan staf dan aturan untuk latihan pengungsian harus dievaluasi.

Tingkat keamanan untuk item No.147: Rendah = Tidak adarencana atau hanya dalam

bentuk dokumen; Sedang = Terdapat rencana dan personil telah dilatih, tetapi

pengujian tidak dilakukan secara teratur; Tinggi = Terdapat rencana, personil telah

dilatih dan latihan pengungsian diadakan setidaknya setiap tahun.

148. Dekontaminasi untuk bahan kimia dan bahaya radiologis

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi bahwa rumah sakit memiliki kapasitas untuk

dekontaminasi kimia dan radioaktif. Evaluator harus memeriksa apakah terdapat

dekontaminasi area. Fasilitas dekontaminasi mengaktifkan dekontaminasi pasien


sebelum mereka memasuki rumah sakit. Rumah sakit yang melakukan dekontaminasi

di dalam rumah sakit meningkatkan risiko kontaminasi fasilitas dan menghambat

operasi. Peralatan pelindung personil harus tersedia untuk staf dalam keadaan darurat

dalam hal adanya bahan kimia atau radiologis yang sengaja atau tidak disengaja

dikeluarkan. Rumah sakit juga harus mengidentifikasi sumber daya lain yang dapat

menambah dekontaminasi bahan berbahaya (Hazmat) dan isolasi korban yang

diperkirakan terlibat, seperti badan perlindungan lingkungan, pusat kontrolracun, tim

Hazmat khusus, dan lain-lain. Staf harus dilatih secara teratur (misalnya melalui kursus

atau latihan) untuk memelihara dan memperbarui keterampilan dalam menerapkan

perlindungan pribadi dan melakukan dekontaminasi korban.

Tingkat keamanan untuk item No. 148: Rendah = Tidak ada peralatan pelindung

personil yang dapat segera digunakan oleh staf rumah sakit, atau tidak ada area

dekontaminasi yang tersedia; Sedang = Peralatan pelindung personil tersedia dan

dapat digunakan setiap saat, area dekontaminasi dibentuk, pelatihan staf tidak

dilaksanakan setiap tahun; Tinggi = Peralatan pelindung pribadi tersedia untuk

digunakan, dekontaminasi daerah didirikan dan personil terlatih dan diuji setidaknya

setiap tahun.

149. Peralatan pelindung personil dan isolasi untuk penyakit menular dan epidemi

Rekomendasai metode evaluasi: wawancara, tinjauan dokumentasi dan inspeksi.

Evaluator harus memverifikasi ketersediaan peralatan pelindung pribadi untuk staf

yang bekerja di daerah berisiko tinggi terkena penyakit menular. Evaluator harus

memeriksa apakah terdapatdaerah isolasi. Evaluator juga harus memverifikasi tingkat

permintaan untuk peralatan pelindung pada kapasitas maksimum rumah sakit,

mempertimbangkan jenis layanan yang disediakan oleh rumah sakit dan kapasitas
tambahan diperlukan untuk menanggapi situasi darurat dan bencana. Evaluator harus

memeriksa bahwa ketersediaan peralatan pelindung pribadi sudah cukup untuk

permintaan maksimum setidaknya selama 72 jam untuk memastikan bahwa rumah sakit

dapat mempertahankan penyediaan layanan darurat atau bencana. Evaluator harus

memeriksa pengaturan dan waktu untuk memasok peralatan perlindungan pribadi. Staf

harus telah dilatih secara teratur untuk memelihara dan memperbarui keterampilan

dalam menerapkan perlindungan pribadi dan prosedur untuk melakukan isolasi pasien.

Tingkat keamanan untuk item No. 149: Rendah = Tidak terdapat peralatan pelindung

pribadi untuk digunakan oleh staf rumah sakit, atau daerah isolasi tidak ada; Sedang

= Pasokan tersedia yang dapat segera digunakan, tapi hanya cukup untuk kurang dari

72 jam sesuai kapasitas maksimum rumah sakit, isolasi daerah didirikan, pelatihanstaf

dan pengujian prosedur tidak diadakan setiap tahun, Tinggi = Dijaminsetidaknya

selama 72 jam sesuai kapasitas maksimum rumah sakit dan sumberalternatif lainnya

untuk area isolasitelah didirikan, pelatihanstaf dan pengujian prosedur dilakukan

minimal setahun sekali.

150. Prosedur keamanan dalam keadaan darurat

Rekomentasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi bahwa prosedur gawat darurat dapat memastikan

keselamatan pasien, personil dan fasilitas (misalnya kontrol awal akses poin, situs triase,

area arus lalu lintas, parkir, pusat koordinasi darurat/bencana) dalam keadaan darurat,

dan untuk suara pengingat dan respon ancaman keamanan. Ini mencakup ancaman

kekerasan atau serangan langsung pada saat kerusuhan rumah sakit atau masyarakat di

sekitarnya yang dapat mempengaruhi fasilitas rumah sakit, staf, akses pasien dan fungsi
rumah sakit. Evaluator harus menentukan apakah personil keamanan dan staf terlatih

dalam prosedur darurat dan seberapa sering prosedurnya diuji.

Tingkat keamanan untuk item No. 150: Rendah = Tidak ada prosedur keamanan gawat

darurat atau hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat dokumen dan personil telah

dilatih sesuai prosedur keamanan darurat tetapi pengujian tidak dilakukan minimal

setahun sekali; Tinggi = Personil terlatih dan tes prosedur yang didokumentasikan

diadakan setidaknya setiap tahun.

151. Keamanan jaringan sistem komputer

Rekomendasi metode evaluasi: wawancara dan tinjauan dokumentasi (termasuk

prosedur dan laporan).

Evaluator harus memverifikasi sistem dan prosedur yang ada untuk

memastikanjaringan komputer rumah sakit terhadap programer liar dan terhadap

serangan internal dan eksternal. Harus fokus melindungi data, termasuk catatan pasien,

dan peralatan yang penting untuk fungsi normal dari rumah sakit. Orang yang

bertanggung jawab dari layanan informasi teknologi harus memastikan bahwa selalu

ada pengawasan teratur terhadap ancaman cyber saat ini dan kegiatan untuk

meminimalkan risiko dan merespon ancaman apapun.

Evaluator harus memverifikasi rencana rumah sakit untuk menghadapiserangan atau

kegagalan sistem cyber komputer. Harus terdapat data cadangan prosedur, pengaturan

untuk restorasi atau penggantian hardware dan softwarekomputer, dan rencana

pemulihan informasiteknologi.

Terdapat insiden yang dilaporkan mengenai peralatan medis yang terhubung ke

jaringan setelah terinfeksi oleh program yang salah sehingga dapat mengancam jiwa

pasien jika peralatan menghasilkan informasi yang salah.


Tingkat keamanan untuk item No. 151: Rendah = Rumah sakit tidak memiliki rencana

sistem komputer dan prosedur; Sedang = Rumah sakit memiliki rencana dasar

keamanan cyber tapi tidak dipantau dan diperbarui secara teratur; Tinggi = Rumah

sakit memiliki rencana keamanan cyber dan diperbarui secara teratur.

Referensi untuk Module 4: Pengelolaan Darurat dan bencana

Catatan: meskipun tidak secara spesifik dijelaskan disini, direkomendasikan evaluator

untuk selalu mengacu pada standard an undang-undang setempat dan nasional yang

diterapkan yang berhubungan dengan modul 4: pengelolaan darurat dan bencana kteika

mengevaluasi sebuah fasilitas.

1. NFPA 5000: konstruksi bangunan dan undang-undang keselamatan. Quincy (MA):

Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional; 2012

2. NFPA 101: Undang-undang keselamatan hidup. Quincy (MA): Asosiasi Perlindungan

Kebakaran Nasional; 2006.

3. Codigo Tecnico de la Edificacion. Partes I y II. Madrid: Instituto Nacional de la

Vivienda de Espana; 2006.

4. NFPA 80: Standar untuk pintu kebakaran dan pembukaan untuk pelindungan lainnya.

Quincy (MA): Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional; 2012

5. NFPA 99: undang-undang fasilitas perawatan kesehatan. Quincy (MA): Asosiasi

Perlindungan Kebakaran Nasional; 2012

6. Neufert E. Arte de proyectar en arquitecture (edisi akhir). Barcelona: Galaxia

Gutemberg; 2010.

7. Hospitales Seguros: sistematizacion de experiencias en la Republica Dominicana.

Washington (DC): Organizacion Panamericana de la Salud (Organisasi Kesehatan Pan

America); 2013.
BAB 115

DAFTAR ISTILAH

Kejadian yang tidak diharapkan

Perubahan di masyarakat, ekonomi, sistem sosial dan lingkungan, disebabkan oleh fenomena

alam, dihasilkan melalui aktivitas manusia atau kombinasi dari keduanya, menuntutuntuk

tanggapan langsung dari masyarakat yang terkena dampak darinya. Hal ini dapat menjadi

situasi darurat atau bencana tergantung pada besarnya kerusakan yang terjadi dan kemampuan

menyelesaikannya.

Siklus kejadian yang tidak diharapkan:

Pencegahan: risiko = 0

Mitigasi: risiko = menurun

Persiapan: memperkuat kemampuan penanganan dan pemulihan bencana

Respon: layanan darurat dan bantuan umum

Rehabilitasi: pemulihan sementara

Rekonstruksi: pemulihan lengkap

Kapasitas

Kombinasi dari semua kekuatan,atribut dan sumber daya yang tersedia dalam masyarakat atau

organisasi dapat digunakan untuk mencapai tujuan yang telah disepakati.

Pengembangan kapasitas

1
1. Terminologi dalam daftar istilah telah memenuhi beberapa sumber, termasuk terminologi pengurangan
risiko bencana dari United Nations International Strategy for Disaster Reduction (UNISDR) dan Indeks
Keselamatan Rumah Sakit asli dari PAHO/WHO, dan telah diadaptasi untuk tujuan dari Guide for evaluation
ini.
Proses dimana orang, organisasi dan masyarakat secara sistematis merangsang dan

mengembangkan kapasitas mereka dari waktu ke waktu untuk mencapai tujuan sosial dan

ekonomi, termasuk melalui perluasan pengetahuan, keterampilan, sistem dan institusi.

Fasilitas yang penting

Struktur fisik utama, fasilitas teknis dan sistem yang secara sosial, ekonomi atau operasional

penting untuk fungsi dari suatu masyarakat atau komunitas, baik dalam keadaan rutin maupun

dalam situasi gawat darurat.

Sistem kritis (di rumah sakit)

Di dalam rumah sakit; sistem kritis termasuk listrik, telekomunikasi, pasokan air, proteksi

kebakaran, pengelolaan limbah, penyimpanan bahan bakar, gas medis, pemanas, ventilasi, dan

sistem AC (HVAC). Kegagalan atau gangguan sistem kritis dapat menghentikan atau

menghambat fungsi operasional rumah sakit.

Pengembangan

Kumulatif dan peningkatan berkelanjutan untuk kuantitas dan kualitas barang, layanan dan

sumber daya komunitas, bersamaan dengan perubahan sosial yang bertujuan untuk

mempertahankan atau meningkatkan keselamatan dan kualitas hidup manusia tanpa

mengorbankan sumber daya dari generasi masa depan.

Bencana

Gangguan serius dari fungsi suatu komunitas atau masyarakat yang melibatkan manusialuas,

bahan, kerugian ekonomi atau lingkungan dan akibat yang melebihi kemampuan masyarakat

atau komunitasuntuk menangani sumber dayanya sendiri.


Manajemen risiko bencana

Proses sistematis menggunakan arahan administratif, organisasi, keterampilan operasional dan

kapasitas untuk melaksanakan strategi, kebijakan dan mengatasi peningkatan kapasitas dalam

rangka atau mengurangi dampak yang merugikan dari bahaya dan kemungkinan bencana.

Pengurangan risiko pada kondisi darurat/bencana

Konsep dan praktek untuk mengurangi risiko bencana alam melalui usahasistematis untuk

menganalisis dan mengelola faktor budaya dari bencana, termasuk melalui lampiran ynag

dikurangi terhadap bahaya, mengurangi rentang masyarakat dan properti, manajemen tanah

dan lingkungan yang baik, dan persiapana lebih untuk kejadian bencana alam.

Darurat

Suatu peristiwa aktual atau segera mungkin atau mengancam kondisi yang diperlukan

penanggulangan cepat.

Manajemen kondisi gawat darurat dan bencana

Organisasi dan manajemen sumber daya dan tanggung jawab menangani semua aspek gawat

darurat dan bencana, termasuk pencegahan, persiapan, penanganan dan pemulihan bencana.

Bahaya

Fenomena berbahaya seperti zat, aktivitas manusia atau kondisi yang dapat menyebabkan

hilangnya kehidupan, atau dampak kesehatan, kerusakan properti, kematian, layanan,

gangguan sosial dan ekonomi, atau kerusakan lingkungan.


Mitigasi

Mengurangi atau pembatasan dampak yang merugikan dari bahaya dan bencana yang terkait.

Komponen nonstruktural

Unsur-unsur yang bukan merupakan bagian dari sistem beban bangunan. Termasuk unsur-

unsur arsitektur, peralatan dan sistem yang diperlukan untuk mengoperasikan fasilitas.

Komponen nonstruktural yang paling penting adalah elemnt arsitektur seperti fasad,

partisiinterior, struktur atap dan pelengkap. Sistem dan komponen nonstuktural

termasuklifeline, industri, peralatan medis dan laboratorium; perabotan; sistem distribusi listrik;

pemanas ruangan, ventilasi dan sistem pendingin udara (HVAC); serta sistem lift/eskalator.

Rincian nonstuktural

Serangkaian langkah-langkah berdasarkan teori, empiris dan eksperimental dari berbagai

negara, bertujuan untuk melindungi dan meningkatkan kinerja komponen nonstruktural.

Persiapan

Pengetahuan dan kapasitas yang dikembangkan oleh pemerintah, profesional dan organisasi

pemulihan, masyarakat dan individu untuk mengantisipasi, menanggapi, dan memulihkan dari

dampak kemungkinan arus kejadian atau kondisibahayasecara efektif.

Pencegahan

Menghindari langsung dampak bahaya dan bencana yang terkait.

Rekonstruksi
Proses penyelesaian kerusakan fisik, sosial dan ekonomi ditujukan pada tingkat perlindungan

yang lebih tinggi daripada yang ada sebelumnya. Rekonstruksi dicapai dengan menggabungkan

jumlah risiko bencana ketika pemulihan kerusakan atas infrastruktur, sistem dan jasa.

Pemulihan

Pemulihan dan peningkatan kualitas fasilitas, kehidupan, dan kondisi kehidupan masyarakat

yang terkena dampak bencana, termasuk upaya untuk mengurangi faktor risiko bencana.

Rehabilitasi

Pemulihan sebagian atau beberapa layanan penting dari masyarakat. Rehabilitasi dicapai

dengan menyediakan layanan pra-bencana.

Pertahanan

Kemampuan dari suatu sistem, komunitas atau masyarakat yang terkena bencana untuk

melawan, menyerap, mengakomodasi dan pulih dari dampak bahaya secara tepat waktu dan

efisien, termasuk melalui pelestarian dan pemulihan struktur dasar dan fungsinya.

Respon

Penyediaan layanan darurat dan bantuan umum selama atausegera setelah bencana guna

menyelamatkan nyawa,mengurangi dampak kesehatan, memastikan keamanan publik dan

memenuhi kebutuhan subsistensi dasar orang yang terkena bencana.

Risiko (terkait dengan probabilitas dan akibat negatif)

Gabungan antara prohabilitas dengan akibat negatif. Hal ini termasuk potensi kehilangan

nyawa, kesehatan, kehidupan, aset dan layanan, yang dapat terjadi selama beberapa waktu
tertentu di masa depan. (Catatan; Organisasi Internasional untuk Standardisasi manajemen

risiko (ISO 31000:2009) mendefinisikan risiko sebagai "efek ketidakpastian pada suatu tujuan"

dimana "efek adalah sebuah penyimpangan dari yang diharapkan-positif dan/atau negatif").

Risiko (berhubungan dengan bahaya, kerentanan dan kapasitas)

Risiko adalah hasil interaksi antara bahaya, kerentanan dan kapasitas. Hal ini adalah hubungan

yang dinamis dan kompleks yang dimodifikasi dari waktu ke waktu berdasarkan kemungkinan

perubahan bahwa fenomena tertentu mungkin terjadi pada tempat dan waktu tertentu dengan

intensitas yang dapat diidentifikasi, durasi, paparan dan kerentanan, infrastruktur, layanan dan

barang-barang yang dapat dipengaruhi oleh fenomena tersebut. Kapasitas tersedia untuk

mengurangi bahaya dan kerentanan serta respon terhadap sisa risiko (dengan potensi yang

dapat menyebabkan kejadiaan tidak diinginkan seperti keadaan darurat dan bencana).

Hubungan sederhana antara tiga faktor ini dinyatakan dalam rumus berikut:

Risiko sebanding dengan: bahaya x kerentanan

kapasitas

Manajemen risiko

Pendekatan yang sistematis dan praktek mengelola ketidakpastian untuk meminimalkan

potensi kerusakan dan kerugian.

Keamanan rumah sakit

Fasilitas kesehatan dimana jasanya tetap dapat diakses dan berfungsi pada kapasitas maksimum

dan dengan infrastruktur yang sama, sebelum, selama dan setelah dampak keadaan darurat dan

bencana.
Komponen struktural

Unsur-unsur yang merupakan bagian dari sistem tahan struktur, seperti kolom, balok, dinding,

fondasi dan lempengan.

Kerentanan

Karakteristik dan keadaan masyarakat, sistem, atau aset yang membuatnya rentan terhadap efek

kerusakan atas bahaya yang terjadi.


Lampiran 1

Formulir 1

Informasi Umum Mengenai Rumah Sakit

Harap dicatat:

1. Formulir ini harus dilengkapi oleh Rumah Sakit, khususnya oleh komite

pengelolaan keadaan darurat / bencana rumah sakit sebelum evaluasi.

2. Jika diperlukan, Anda dapat membuat fotokopi dari formulir ini atau

dengan tambahan salinan cetakan dari USD drive yang terdapat di folder

atau dari website.


INFORMASI UMUM MENGENAI RUMAH SAKIT

1. Nama rumah sakit:

2. Alamat:

3. Nama senior manager rumah sakit (contoh: kepala eksekutif, direktur medis, direktur

perawat, direktur administrasi):

4. Nama dan rincian kontak dari manager keadaaan darurat / bencana (contoh: kepala

komite penanganan keadaan darurat / bencana, coordinator, manager keamanan /

layanan kebakaran):

5. Telepon (termasuk kode area / kota):

6. Situs:

Email:

7. Total ranjang:

8. Rata-rata tingkat okupansi ranjang (pada situasi normal):

9. Total jumlah personel:

a. Jumlah staf klinik (contoh: dokter, suster, teknologi medis)

b. Jumlah staf non klinik (contoh: pengelola eksekutif, administrasi, insinyur,

teknologi informasi)

10. Deskripsi umum dari rumah sakit: contoh institusi dimana ia berada (contoh

kementerian, lembaga swasta, universitas), tipe pendirian (contoh: rumah sakit rujukan

ketiga, layanan khusus), peran di jaringan layanan kesehatan, peran pada keadaan

darurat dan bencana, tipe structural, total populasi yang dilayani, daerah tangkapan

(layanan rutin / gawat darurat dan bencana) dll

11. Distribusi fisik:


Daftarkan dan gambarkan secara singkat bangunan di dalam rumah sakit. Menyediakan

peta dan diagram dari lokasi rumah sakit dan pengaturan lokal, termasuk distribusi fisik

dari layanan dalam kotak dibawah ini.

Gunakan halaman tambahan apabila diperlukan.

12. Perawatan rumah sakit dan kapasitas operasional: indikasikan total jumlah ranjang dan

staf untuk layanan rutin harian, dan kapasitas tambahan untuk memperluas layanan

dalam keadaan darurat dan bencana untuk mendapatkan kapasitas maksimum rumah

sakit, berdasarkan pada organisasi rumah sakit (oleh departemen atau layanan khusus).

Jumlah staff yang tersedia yang dapat digunakan untuk merespon item 132:

ketersediaan staff.

a. Pengobatan internal

Departemen atau Kapasitas Kapasitas Jumlah staff Jumlah observasi

layanan rutin maksimum yang staff

(jumlah rumah sakit direncanakan actual

ranjang) untuk yang

darurat/bencana tersedia

(jml ranjang)

Pengobatan umum

Pediatri

Kardiologi

Pulmonologi
Neurologi

Endokrinologi

Hematologi

Gastroenterologi

Dermatologi

Unit luka bakar

Fisiologi dan

rehabilitasi

Psikiatri / Psikologi

Lainnya, sebutkan

Lainnya, sebutkan

Lainnya, sebutkan

Total

b. Operasi

Departemen atau Kapasitas Kapasitas Jumlah staff Jumlah observasi

layanan rutin maksimum yang staff

(jumlah rumah sakit direncanakan actual

ranjang) untuk yang

darurat/bencana tersedia

(jml ranjang)

Operasi umum

Kebidanan dan

ginekologi
Ortopedi dan

traumatologi

Urologi

Otolaryngology

Ophthalmology

Bedah Saraf

Operasi plastik

Operasi jantung

Lainnya, sebutkan

Lainnya, sebutkan

Total

c. Unit perawatan intensif (ICU)

Departemen atau Kapasitas Kapasitas Jumlah staff Jumlah observasi

layanan rutin maksimum yang staff

(jumlah rumah sakit direncanakan actual

ranjang) untuk yang

darurat/bencana tersedia

(jml ranjang)

Perawatan intensif

Umum

Perawatan

menengah umum

ICU kardiovaskular
ICU Pediatri

ICU luka bakar

Lainnya, sebutkan

Total

d. Ruang operasi

Departemen atau Kapasitas Kapasitas Jumlah staff Jumlah observasi

layanan rutin maksimum yang staff

(jumlah rumah sakit direncanakan actual

ranjang) untuk yang

darurat/bencana tersedia

(jml ranjang)

Operasi septic

Operasi aseptik

Operasi Pediatri

Operasi kebidanan

dan ginekologi

Operasi darurat

Lainnya, sebutkan

Total

e. Layanan dukungan klinis dan non klinis


Departemen atau Kapasitas Kapasitas Jumlah staff Jumlah observasi

layanan rutin maksimum yang staff

(jumlah rumah sakit direncanakan actual

ranjang) untuk yang

darurat/bencana tersedia

(jml ranjang)

Layanan diagnostik

Layanan bank

darah

Farmasi

Teknik medis dan

pemeliharaan

Bangunan / teknik

dan pemeliharaan

sistem kritis

Desinfeksi

Keamanan

Lainnya, sebutkan

Lainnya, sebutkan

f. Operasi darurat dan bencana

Departemen atau Kapasitas Kapasitas Jumlah staff Jumlah observasi

layanan rutin maksimum yang staff

(jumlah rumah sakit direncanakan actual

ranjang) untuk
darurat/bencana yang

(jml ranjang) tersedia

operasi gawat

darurat / bencana di

rumah sakit /

pengelolaan

insidential

(komando, kontrol,

koordinasi)

Staff logistik

Staff Komunikasi

dan informasi

Staff Administrasi

(sumber daya

manusia, staff

keuangan)

Juru bicara Media

Staf ambulans

Pos medis lanjutan/

tim petugas medis

rumah sakit

Lainnya, sebutkan

Total

13. Area serupa yang dapat meningkatkan kapasitas operasional


Menunjukkan karakteristik lokasi, daerah dan ruang yang dapat digunakan untuk

meningkatkan kapasitas rumah sakit dalam keadaan darurat atau bencana. Tentukan

luasnya dalam meter persegi, sistem kritis yang tersedia dan informasi lainnya yang

dapat digunakan untuk mengevaluasi kesesuaian untuk memperluas ruang dan

kapasitas untuk pelayanan medis rumah sakit dan lainnya dalam keadaan darurat dan

bencana. Termasuk akses, keamanan dan layanan penting, seperti air, listrik,

komunikasi, pengelolaan limbah, pemanasan, ventilasi dan pendingin udara.

Lokasi/ Area Air Listrik/ daya Telepon/ Observasi

area m2 komunikasi

Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak

Lokasi/ Area Pengelolaan Pemanasan, Lainnya Observasi

area m2 limbah ventilasi dan

AC

Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak


Catatan: Tentukan adaptasi penggunaan di setiap ruang (rawat inap, triase, perawatan

rawat jalan, observasi, daerah kesejahteraan staf dll).

14. Informasi tambahan

(Termasuk riwayat sebelum keadaan darurat dan bencana yang rumah sakit harus atasi):

Nama / tanda tangan (Kepala, Komite Rumah Sakit Pengelolaan Keadaan Darurat /

Bencana)
Hal 148

Lampiran 2

Formulir 2

Daftar Keamanan Rumah Sakit

Catatan:

Formulir ini harus didistribusikan kepada seluruh anggota dari tim evaluasi. Jika

diperlukan, Anda dapat membuat fotokopi dari formulir ini atau dengan tambahan

salinan cetakan dari USD drive yang terdapat di folder atau dari website.
Modul 1: Bahaya yang berdampak pada keamanan rumah sakit dan peranan rumah sakit dalam pengelolaan darurat dan bencana

Tingkat bahaya Apakah rumah sakit Observasi

No Tingkat bahaya siap untuk merespon (komentar

1.1 Bahaya Bahaya RENDAH SEDANG TINGGI bahaya ini? evaluator)

Jika ya, tandai di

kotak

1.1.1 Bahaya geologi

Gempa bumi

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi berbahaya lainnya, dan menilai tingkat

bahaya gempa untuk lokasi rumah sakit (termasuk

daerah tangkapan air hujan) dalam hal analisa

geoteknistanah. Menentukan apakah rumah sakit harus

siap menghadapikondisi darurat atau bencana akibat

gempa bumi (berdasarkan paparan populasi area


tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk

perawatan pasien/korban).

Aktivitas dan letusangunung berapi

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi berbahaya lainnya, dan menilai tingkat

bahaya vulkanik bagi lokasi rumah sakit. Harus

diperhatikan mengenai jarak ke gunung berapi,

aktivitas vulkanik, jalur aliran larva, aliran piroklastik

dan abu yang bertebaran. Menentukan apakah rumah

sakit harus siap menghadapi situasi darurat atau

bencana karena aktivitas dan letusan gunung berapi

(berdasarkan paparan populasi area tangkapan atau

peran khusus).

Pergerakan massa kering - tanah longsor

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi bahaya lainnya untuk wilayah tersebut, dan


menilai tingkat bahaya longsor untuk lokasi rumah

sakit. Tanah longsor dapat disebabkan oleh tanah

yang tidak stabil. Tentukan apakah rumah sakit harus

siap menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat

tanah longsor (berdasarkan paparanpopulasi area

tangkapan)

Tsunami

Merujuk pada peta bahaya regional atau informasi

lain yang berbahaya, dan menilai tingkat bahaya

tsunami yang disebabkan oleh aktivitas seismik atau

gunung berapi di bawah laut untuk lokasi rumah

sakit. Menentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi situasi darurat atau bencana karena

tsunami (berdasarkan paparanpopulasi area

tangkapan).
Bahaya geologi lain (misalnya rockfall, penurunan

permukaan tanah/subsidence, puing-puing dan

lumpur)

(sebutkan)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi bahaya lain untuk mengidentifikasi

fenomena geologi lainnya yang tidak tercantum di

atas. Menentukan bahaya dan menilai tingkat bahaya

yang sesuai untuk rumah sakit. Menentukan apakah

rumah sakit harus siap menghadapi kondisi darurat

atau bencana karena bahaya geologi yang

diidentifikasi tersebut (berdasarkan paparanpopulasi

area tangkapan).

1.1.2 Bahaya hidrometeorologi

1.1.2.1 Bahayameteorologi

Siklon/badai/topan
Merujuk pada peta bahaya regional atau informasi

bahaya lainnya, dan menilai tingkat bahaya di lokasi

rumah sakit sehubungan dengan siklon, badai dan

topan. Menentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana siklon, badai

atau topan (berdasarkan paparan populasi area

tangkapan).

Tornado

Merujuk pada peta bahaya regional atau informasi lain

yang berbahaya, dan menilai tingkat bahaya tornado

untuk lokasi rumah sakit. Menentukan apakah rumah

sakit harus siap menghadapi kondisi darurat atau

bencana karena tornado (berdasarkan paparanpopulasi

area tangkapan).

Badai lokal
Menilai tingkat bahaya untuk rumah sakit dalam

kaitannya dengan banjir dan kerusakan lainnya karena

curah hujan yang intensif (atau lebat) dari badai lokal

berdasarkan pengalaman peristiwa tersebut.

Menentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana karena badai

lokal tersebut (berdasarkan paparanpopulasi area

tangkapan).

Bahaya Meteorologi lain (misalnya badai pasir,

hembusan angin)

(sebutkan)

Menilai tingkat bahaya untuk rumah sakit terkait

dengan risiko bahaya meteorologi lain berdasarkan

pengalaman peristiwa tersebut. Menentukan apakah

rumah sakit harus siap menghadapi kondisi darurat


atau bencana karena bahaya meteorologi lain

(berdasarkan paparanpopulasi area tangkapan).

1.1.2.2. Bahaya hydrologi

Banjir Sungai

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi lain yang berbahaya, dan menilai tingkat

bahaya banjir sungai di lokasi rumah sakit (termasuk

daerah tangkapan air hujan) dan sumber air lainnya,

seperti anak sungai. Menentukan apakah rumah sakit

harus siap menghadapi kondisi darurat atau bencana

karena banjir tersebut (berdasarkan paparanpopulasi

are tangkapan).

Banjir bandang

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal,

informasi bahaya lain dan peristiwa masa lalu, dan

tingkat bahaya banjir bandang untuk lokasi rumah


sakit. Menentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana

berdasarkan banjir bandang (sesuai paparan dari

populasi area tangkapan).

Gelombang badai

Merujuk pada peta bahaya regional atau informasi lain

yang berbahaya, dan menilai tingkat bahaya

gelombang badai yang terkait dengan risiko siklon,

badai, topan dan badai lain untuk lokasi rumah sakit.

Menentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana gelombang

badai dan banjir tersebut (berdasarkan

paparanpopulasi area tangkapan)

Gerakan-gerakan massa basah - tanah longsor

Merujuk peta bahaya regional dan lokal atau

informasi lain yang berbahaya, dan menilai tingkat


bahaya karena tanah longsor untuk lokasi rumah

sakit. Menentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat

tanah longsor yang disebabkan oleh tanah jenuh

(berdasarkan paparanpopulasi area tangkapan).

Bahaya hidrologi lain (misalnya pasang, longsor,

banjir pesisir)

(sebutkan)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi bahaya lainnya untuk mengidentifikasi

bahaya hidrometeorologi lain tidak tercantum di atas.

Menentukan bahaya dan menilai tingkat bahaya yang

sesuai untuk lokasi rumah sakit. Menentukan apakah

rumah sakit harus siap menghadapi kondisi darurat

atau bencana lain dari bahaya hidrologi (berdasarkan

paparanpopulasi area tangkapan)


1.1.2.3 Bahayaklimatologi

Suhu ekstrim (misalnya gelombang panas, dingin,

kondisi musim dingin yang ekstrim dzud)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi bahaya lainnya, dan menilai tingkat bahaya

yang disebabkan oleh suhu ekstrim atau kondisi cuaca.

Menentukan dan menilai bahaya sesuai dengan level

bahaya untuk lokasi rumah sakit. Menentukan apakah

rumah sakit harus mempersiapkan diri untuk

menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat suhu

ekstrim (berdasarkan paparanpopulasi area

tangkapan).

Kebakaran liar (misalnya hutan, lahan pertanian,

area tempat tinggal masyarakat)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi bahaya lainnya, dan menilai tingkat bahaya


yang disebabkan oleh kebakaran liar terhadap lokasi

rumah sakit. Menentukan apakah rumah sakit harus

mempersiapkan diri untuk menghadapi kondisi

darurat atau bencana akibat kebakaran liar

(berdasarkan paparanpopulasi area tangkapan atau

peran khusus rumah sakit untuk perawatan pasien

luka bakar).

Kekeringan

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal atau

informasi bahaya lainnya, dan menilai tingkat bahaya

yang disebabkan oleh kekeringan terhadap lokasi

rumah sakit. Menentukan apakah rumah sakit harus

mempersiapkan diri untuk menghadapi kondisi

darurat atau bencana akibat kekeringan (berdasarkan

paparanpopulasi area tangkapan atau peran khusus

rumah sakit untuk perawatan pasien kekurangan gizi).


Perubahan iklim (misalnya naiknya level air laut)

(sebutkan)

Merujuk pada level bahaya untuk rumah sakit terkait

dengan risiko bahaya klimatologi lainnya berdasarkan

peta bahaya, peristiwa sebelumnya dan bahaya model

iklim. Menentukan apakah rumah sakit harus

mempersiapkan diri untuk menghadapi kondisi

darurat atau bencana akibat bahaya klimatologi

(berdasarkan paparanpopulasi area tangkapan).

1.1.3 Bahaya biologi

Epedimi, pandemi dan penyakit yang bermunculan

Dengan mengacu pada penilaian risiko, insiden

sebelumnya di rumah sakit dan spesifik patogen,

tentukan tingkat bahaya rumah sakit terkait dengan

epidemi, pandemi dan penyakit yang bermunculan.

Tentukan apakah rumah sakit harus siap menangani


masalah darurat atau bencana diakibatkan oleh

epidemi, pandemi dan penyakit yang ada (sesuai

dengan paparanpopulasi area tangkapan atau peran

khusus rumah sakit untuk perawatan pasien dengan

penyakit menular).

Wabah dari makanan

Dengan mengacu pada penilaian risiko, insiden

sebelumnya di rumah sakit (termasuk area tangkapan

air hujan), tentukan tingkat bahaya rumah sakit terkait

dengan wabah dari makanan. Tentukan apakah rumah

sakit harus siap menangani masalah darurat atau

bencana diakibatkan oleh wabah dari makanan

(sesuai dengan paparanpopulasi area tangkapan).

Serangan hama

Dengan mengacu pada penilaian risiko, insiden

sebelumnya di rumah sakit, tentukan tingkat bahaya


rumah sakit terkait dengan serangan hama (lalat,

kutu, tikus, dan lain-lain). Tentukan apakah rumah

sakit harus siap menangani masalah darurat atau

bencana diakibatkan oleh serangan hama (sesuai

dengan paparanpopulasi area tangkapan).

Bahaya biologi lainnya

(sebutkan)

Dengan mengacu pada penilaian risiko, insiden

sebelumnya di rumah sakit terkait dengan bahaya

biologi lainnya. Tentukan apakah rumah sakit harus

siap menangani masalah darurat atau bencana

diakibatkan oleh bahaya biologi lainnya (sesuai

dengan paparanpopulasi area tangkapan atau peran

khusus rumah sakit untuk perawatan pasien yang

mengalami bahaya biologi).

Bahaya yang disebabkan oleh perbuatan manusia


1.1.4 Bahaya Teknologi

Bahaya industri (misalnya kimia, radiologi)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal

mengenai fasilitas industri atau informasi bahaya

lainnya dan insiden sebelumnya yang terkait dengan

bahaya industri, dan tentukan level bahaya industri di

lokasi rumah sakit serta potensi kontaminasi dari

sistem rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit

harus siap menghadapi kondisi darurat atau bencana

akibat bahaya industri (berdasarkan paparanpopulasi

area tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk

perawatan pasien yang terkena bahaya industri).

Kebakaran (misalnya gedung)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal

mengenai kebakaran gedung di dalam atau di luar

rumah sakit dan insiden sebelumnya yang terkait


dengan kebakaran gedung, dan tentukan level

bahaya kebakaran di lokasi rumah sakit serta

tentukan apakah rumah sakit harus siap menghadapi

kondisi darurat atau bencana akibat kebakaran

gedung (berdasarkan paparanpopulasi area

tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk

perawatan pasien luka bakar).

Bahan berbahaya (kimia, biologi, radiologi)

Merujuk pada peta bahaya

regional dan lokal mengenai


Kimia
bahan berbahaya yang terdapat

di dalam atau di luar rumah

sakit dan insiden sebelumnya

yang terkait dengan

menyebarnya bahan berbahaya,

dan tentukan level bahaya bahan


berbahaya tersebut untuk lokasi
Biologi
rumah sakit dan potensi

kontaminasi dari sistemnya.

Tentukan apakah rumah sakit

harus siap menghadapi kondisi

darurat atau bencana akibat Radiologi

bahan berbahaya tersebut

(berdasarkan paparanpopulasi

area tangkapan atau peran

khusus rumah sakit untuk

perawatan pasien yang

terinfeksi oleh bahan

berbahaya).

Pemadaman listrik

Merujuk pada insiden sebelumnya yang terkait

dengan pemadaman listrik di lokasi rumah sakit, dan


tentukan level bahaya pemadaman listrik di lokasi

rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat

pemadaman listrik tersebut.

Gangguan pasokan air

Merujuk pada insiden sebelumnya yang terkait

dengan gangguan pasokan air di lokasi rumah sakit,

dan tentukan level bahaya gangguan tersebut di lokasi

rumah sakit. Tentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat

gangguan pasokan air.

Kecelakaan transportasi (misalnya transportasi

udara, darat, kereta, air)

Merujuk pada insiden sebelumnya yang terkait dengan

insiden transportasi, tentukan apakah rumah sakit

harus siap menghadapi kondisi darurat atau bencana


akibat insiden tersebut (berdasarkan paparanpopulasi

area tangkapan).

Bahaya teknologi lainnya (misalnya polusi udara,

reruntuhan, kontaminasi makanan/minuman,

nuklir)

(sebutkan)

Merujuk pada peta bahaya regional dan lokal, atau

informasi bahaya lainnya dan insiden sebelumnya

untuk mengidentifikasi bahaya teknologi lain untuk

rumah sakit. Spesifikasikan bahaya dan tentukan

tingkat bahaya tersebut di lokasi rumah sakit.

Tentukan apakah rumah sakit harus siap menghadapi

kondisi darurat atau bencana akibat bahaya teknologi

lainnya (berdasarkan paparanpopulasi area tangkapan

atau peran khusus rumah sakit untuk perawatan pasien


yang mendapat dampak dari bahaya teknologi

lainnya).

1.1.5 Bahaya social

Tindakan keamanan untuk bangunan dan staf

rumah sakit

Merujuk pada risiko/penilaian sebelumnya dan insiden

keamanan sebelumnya yang mempengaruhi rumah

sakit dan stafnya. Tentukan apakah rumah sakit harus

siap menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat

tindakan keamanan untuk bangunan dan staf rumah

sakit.

Konflik bersenjata

Merujuk pada penilaian risiko mengenai konflik

bersenjata dan insiden sebelumnya yang mempunyai

pengaruh terhadap rumah sakit, dan tingkat bahaya

rumah sakit sehubungan dengan konflik bersenjata.


Tentukan apakah rumah sakit harus siap menghadapi

kondisi darurat atau bencana akibat tindakan konlik

bersenjata (berdasarkan paparanpopulasi area

tangkapan).

Kerusuhan sipil (termasuk demonstrasi)

Merujuk pada penilaian risiko mengenai konflik

bersenjata dan insiden sebelumnya yang mempunyai

pengaruh terhadap rumah sakit, dan tingkat bahaya

rumah sakit sehubungan dengan konflik bersenjata.

Tentukan apakah rumah sakit harus siap menghadapi

kondisi darurat atau bencana akibat tindakan

demonstrasi dan kerusuhan sipil tersebut

(berdasarkan paparanpopulasi area tangkapan).

Peristiwa perkumupulan massa

Tentukan apakah rumah sakit harus siap menghadapi

kondisi darurat atau bencana akibat tindakan peristiwa


perkumpulan massa tersebut (berdasarkan

paparanpopulasi area tangkapan).

Populasi pengungsi

Merujuk pada penilaian risiko dan tingkat bahaya

rumah sakit sehubungan dengan populasi pengungsi,

kerusuhan komunitas dan situasi sosiopolitik lainnya,

atau karena tingginya tingkat imigrasi. Tentukan

apakah rumah sakit harus siap menghadapi kondisi

darurat atau bencana akibat populasi pengungsi.

Bahaya sosial lainnya (misalnya ledakan,

terorisme)

(sebutkan)

Merujuk pada penilaian risiko, informasi regional dan

bahaya lainnya, serta insiden sebelumnya untuk

mengidentifikasi bahaya sosial lainnya. Tentukan

bahaya dan level bahaya tersebut di lokasi rumah


sakit.Tentukan apakah rumah sakit harus siap

menghadapi kondisi darurat atau bencana akibat

bahaya sosial lainnya (berdasarkan paparanpopulasi

area tangkapan atau peran khusus rumah sakit untuk

perawatan pasien yang terkena dampak dari bahaya

sosial).

1.2 Sifat geoteknik tanah

Pencairan

Dengan merujuk pada analisa geoteknik tanah di

lokasi rumah sakit, tentukan level dari fasilitas yang

terkena dampak bahaya dari tanah jenuh.

Tanah Liat

Berdasarkan peta tanah atau informasi bahaya

lainnya, tentukan tingkat paparan rumah sakit

terhadap bahaya tanah liat.

Lereng yang tidak stabil


Sesuai dengan peta geologi dan informasi bahaya

lainnya serta spesifikasi rumah sakit yang terkena

dampak dari bahaya atas adanya lereng tersebut.

2.1 Peristiwa sebelumnya yang mempengaruhi

keamanan rumah sakit

1. Kerusakan struktural utama sebelumnya atau

kegagalan bangunan rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Terdapat banyak

kerusakan dan tidak ada perbaikan; Sedang =

Terdapat kerusakan dan hanya sebagian yang

diperbaiki; Tinggi = Sedikit atau tidak ada kerusakan,

atau bangunan sepenuhnya telah diperbaiki

JIKA PERISTIWA SEMACAM ITU TIDAK TERJADI

DI SEKITAR RUMAH SAKIT, BIARKAN KOTAK

TETAP KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR


2. Rumah sakit dibangun dan/atau diperbaiki

menggunakan standar keamanansaat ini

Tingkat keamanan = Rendah = Standar keamanan saat

ini tidak digunakan; Sedang = Standar keamanan saat

ini hanya sebagian saja yang diterapkan dalam

pembangunan; Tinggi = Standar keamanan saat ini

sepenuhnya diterapkan dalam pembangunan.

3. Efek dari renovasi atau modifikasi pada

tampilan struktur rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Terdapat banyak

renovasi atau modifikasi yang dilakukan yang juga

memberikan pengaruh besar pada tampilan struktur

rumah sakit; Sedang = Renovasi yang cukup dan/atau

modifikasi dengan sedikit efek pada tampilan struktur

rumah sakit; Tinggi = Sedikit renovasi atau

modifikasi; tidak ada modifikasi yang dilakukan; atau


kebanyakan dari modifikasi berfungsi untuk

memperkuat struktur atau tidak mempunyai efek

negatif.

2.2 IntegritasBangunan

4. Struktur sistem desain

Tingkat keamanan: Rendah = Memiliki sistem yang

buruk; Sedang = Memiliki struktur sistem desain

yang moderat; Tinggi = Memiliki struktur sistem

desain yang baik.

5. Kondisi bangunan

Tingkat keamanan: Rendah = Retak pada tanah dan

lantai; kerusakan sebagian besar disebabkan oleh

cuaca atau lamanya pemakaian; Sedang = Sebagian

kerusakan hanya disebabkan oleh cuaca atau lama

pemakaian; Tinggi = Tidak ada kerusakan atau retak.

6. Kondisi bahan konstruksi


Tingkat keamanan: Rendah = Karat dengan

pengelupasan permukaannya; retak lebih besar dari

3mm (beton), deformasi yang berlebihan (besi dan

kayu); Sedang = Retak antara 1 dan 3 mm (beton),

deformasi (besi dan kayu) atau karat tanpa adanya

pengelupasan; Tinggi = Retak kurang dari 1 mm

(beton), tidak ada deformasi ataupun karat.

7. Interaksi elemen nonstruktural dengan struktur

Tingkat keamanan: Rendah = Partisi dinding kaku

melekat pada struktur; plafon yang tergantung atau

fasad yang berhubungan dengan struktur, kerusakan

yang terjadi memiliki efek signifikan pada struktur;

Sedang = Beberapa elemen non struktural

sebelumnya yang berinteraksi dengan struktur,

kerusakan yang terjadi tidak mempengaruhi struktur;


Tinggi = Tidak ada elemen non struktural yang

mempengaruhi struktur.

8. Kedekatan bangunan (untuk gempa deteksi

getaran)

Tingkat keamanan: Rendah = Terpisah kurang dari

0,5% dari tinggi gedung terpendek dua bangunan yang

berdekatan; Sedang = Terpisah antara 0,5% dan 1,5%

dari tinggi gedung terpendek dua bangunan yang

berdekatan; Tinggi = Terpisah lebih dari 1,5% dari

tinggi gedung terpendek dua bangunan yang

berdekatan.

JIKA RUMAH SAKIT TERSEBUT TIDAK DI ZONA

GEMPA TINGGI/MODERAT, BIARKAN KOTAK

TETAP KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR

9. Kedekatan bangunan (efek terowongan angin

dan api)
Tingkat keamanan: Rendah = Terpisah kurang dari

5m; Sedang = Terpisah antara 5m dan 15m; Tinggi =

Terpisah lebih dari 15m.

10. Redundansi struktural

Tingkat kemanana: Rendah = Kurang dari tiga baris

perlawanan di setiap arah; Sedang = Tiga baris di

setiap arah atau baris tanpa orientasi ortogonal; Tinggi

= Lebih dari tiga baris di setiap arah ortogonal

bangunan.

11. Rincian dari struktur, termasuk penghubung

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada catatan atau

data pekerjaan, atau dibangun sesuai dengan standar

desain zaman dulu; Sedang = Dibangun sesuai

dengan standar desain sebelumnya dan tidak ada

perbaikan untuk standar yang digunakan sekarang;


Tinggi = Dibangun sesuai dengan standar yang ada

sekarang.

12. Rasio kekuatan kolom terhadap kekuatan

balok

Tingkat keamanan: Rendah = Kekuatan balok jelas

lebih besar dari kekuatan kolom; Sedang = Kekuatan

balok sama dengan kekuatan kolom; Tinggi =

Kekuatan kolom lebih besar dari kekuatan balok.

13. Keamanan fondasi

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada bukti bahwa

fondasi didesain sesuai dengan standar yang ada

(ukurannya, survei tanah) dan/atau terdapat

kerusakan; tidak ada rencana yang dibuat; Sedang =

Sedikit bukti (rancangan, survei tanah) bahwa fondasi

didesain sesuai dengan standar; dan/atau terdapat

kerusakan yang moderat; Tinggi = Terdapat bukti


kuat bahwa fondasi didesain sesuai dengan standar

dengan tidak terlihat adanya kerusakan.

14. Penyimpangan dalam membangun rencana

struktur (kekakuan, massa, resistensi)

Tingkat keamanan: Rendah = Bentuk tidak teratur

dan struktur tidak seragam; Sedang = Bentuk pada

rencana yang ada tidak teratur tetapi struktur

seragam; Tinggi = Bentuk teratur dan struktur

memiliki rancangan yang seragam, dan tidak ada

elemen yang menyebabkan torsi yang signifikan.

15. Penyimpangan di ketinggian bangunan

Tingkat keamanan: Rendah = Elemen yang signifikan

terputus-putus atau tidak teratur, variasi yang

signifikan di ketinggian bangunan; Sedang = Beberapa

elemen yang signifikan terputus-putus atau tidak

teratur, beberapa variasi di ketinggian bangunan;


Tinggi = Tidak ada elemen yang signifikan terputus-

putus atau tidak teratur, sedikit atau tidak ada variasi

di ketinggian bangunan.

16. Penyimpangan di ketinggian lantai

Tingkat keamanan: Rendah = Ketinggian lantai

berbeda lebih dari 20%; Sedang = Memiliki

ketinggian yang sama (berbeda kurang dari 20%,

tetapi lebih dari 5%); Tinggi = Lantai memiliki

ketinggian yang sama (berbeda kurang dari 5%).

17. Integritas struktural atap

Tingkat keamanan: Rendah = Atap monopitch atau

atap datar, dan/atau atap besar; Sedang = Atap beton

prategang, atap fabel dengan landai yang saling

terhubung, bukan atap yang besar; Tinggi =

Ditekankan pada atap beton atau atap limasyang

saling terhubung, bukan merupakan atap yang besar.


18. Ketahanan struktural terhadap bahaya selain

gempa bumi dan angin kencang

Tingkat keamanan: Rendah = Ketahanan struktural

yang rendah terhadap bahaya di area rumah sakit;

Sedang = Ketahanan struktural yang cukup (terkait

dengan langkah pengurangan bahaya struktural);

Tinggi = Ketahanan struktural yang baik (terkait

dengan langkah pengurangan bahaya).

Komentar untuk hasil formulir 2, modul 2. (Termasuk referensi untuk tipe bangunan, system struktur, dan umur dari bangunan. Rencana lokasi,

daftar semua bangunan dan indikasi yang telah dinilai sebagaimana yang terlampir).

Nama / tanda tangan evaluator

Modul 3: Keamanan non struktural


3.1 Keamanan arsitektur

19. Kerusakan besar dan perbaikan dari unsur-

unsur nonstruktural

Tingkat keamanan: Terjadi kerusakan besar dan tidak

ada perbaikan yang dilakukan; Sedang = Kerusakan

yang moderat, tetapi bangunan hanya diperbaiki

sebagian; Tinggi = Sedikit atau tidak ada kerusakan,

atau bangunan sepenuhnya telah diperbaiki.

JIKA PERISTIWA SEPERTI INI TIDAK TERJADI DI

SEKITAR RUMAH SAKIT, BIARKAN KOTAK TETAP

KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR

20. Kondisi dan keamanan dari pintu, pintu

keluar dan pintu masuk

Tingkat keamanan: Rendah = Pintu, pintu keluar dan

pintu masuk berada dalam kondisi buruk, mengalami

kerusakan yang dapat mempengaruhi fungsinya


ataupun elemen, sistem atau kinerjalainnya; lebar

pintu masuk kurang dari 115cm; Sedang = Dalam

kondisi yang stabil, terjadi kerusakan tetapi tidak

mempengaruhi elemen, sistem atau kinerja lainnya;

atau lebar pintu masuk kurang dari 115 cm; Tinggi =

Berada dalam kondisi bagus, tidak ada atau sedikit

potensi atas kerusakan yang mempengaruhi fungsinya

sendiri atau elemen, sistem atau operator lainnya; dan

lebar pintu masuk sama dengan atau lebih besar dari

115 cm.

21. Kondisi dan keamanan jendela dan shutter

Tingkat keamanan: Rendah = Berada dalam kondisi

yang buruk, terdapat kerusakan yang mempengaruhi

fungsinya dan elemen, sistem atau kinerja lainnya

(misalnya pelindung kaca yang lemah/tidak kuat);

Sedang = Berada dalam kondisi stabil, terdapat


kerusakan yang tidak mempengaruhi fungsinya dan

elemen, sistem, kinerja lainnya; Tinggi = Berada

dalam kondisi yang bagus, tidak ada atau sedikit

potensi akan kerusakan yang dapat mempengaruhi

fungsinya sendiri ataupun elemen, sistem, kinerja

lainnya; kaca pelindung (misalnya kaca polikarbonat,

kaca film) telah ditambahkan dalam kategori kritis.

22. Kondisi dan keamanan unsur-unsur lain dari

building envelope (misalnya dinding luar, facing)

Tingkat keamanan: Rendah = Building envelope

berada dalam kondisi yang buruk, terdapat kerusakan

yang mempengaruhi fungsinya ataupun elemen,

sistem, kinerja lainnya; Sedang = Berada dalam

kondisi stabil, terjadi kerusakan yang tidak

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya; Tinggi = Berada dalam kondisi yang


bagus, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya.

23. Kondisi dan keamanan atap

Tingkat keamanan: Rendah = Berada dalam kondisi

yang buruk dengan kerusakan yang mempengaruhi

fungsinya ataupun elemen, sistem, kinerja lainnya;

Sedang = Berada dalam kondisi stabil, terjadi

kerusakan yang tidak mempengaruhi fungsinya

ataupun elemen, sistem, kinerja lainnya; Tinggi =

Berada dalam kondisi yang bagus, tidak ada atau

sedikit potensi kerusakan yang mempengaruhi

fungsinya ataupun elemen, sistem, kinerja lainnya.

24. Kondisi dan keamanan pagar dan parapets

Tingkat keamanan: Rendah = Berada dalam kondisi

yang buruk dengan kerusakan yang mempengaruhi


fungsinya ataupun elemen, sistem, kinerja lainnya;

Sedang = Terdapat kerusakan yang tidak

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya; Tinggi = Tidak ada atau sedikit potensi

kerusakan yang mempengaruhi fungsinya ataupun

elemen, sistem, kinerja lainnya.

25. Kondisi dan Keamanan dinding perimeter dan

pagar

Tingkat keamanan: Rendah = Dinding perimeter dan

pagar berada dalam kondisi yang buruk dengan

kerusakan yang mempengaruhi fungsinya ataupun

elemen, sistem, kinerja lainnya; Sedang = Berada

dalam kondisi stabil, terdapat kerusakan yang tidak

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya; Tinggi = Berada dalam kondisi yang

bagus, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang


mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya.

26. Kondisi dan keamanan dari unsur arsitektur

lain (misalnya cornice, ornamen, cerobong asap,

tanda)

Tingkat keamanan: Rendah = Elemen arsitektur lain

berada dalam kondisi yang buruk dengan kerusakan

yang mempengaruhi fungsinya ataupun elemen,

sistem, kinerja lainnya; Sedang = Berada dalam

kondisi stabil, terdapat kerusakan yang tidak

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya; Tinggi = Berada dalam kondisi yang

bagus, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya.
27. Kondisi yang aman untuk pergerakan di luar

gedung rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Hambatan atau

kerusakan terhadap struktur atau jalan dan trotoar

akan mempengaruhi akses masuk kendaraan dan

pejalan kaki ke bangunan atau membahayakan

pejalan kaki; Sedang = Hambatan atau kerusakan

terhadap struktur jalan dan trotoar tidak

mempengaruhi akses pejalan kaki, tetapi

mempengaruhi akses kendaraan; Tinggi = Tidak ada

hambatan, sedikit atau tidak ada potensi yang dapat

mempengaruhi akses pejalan kaki atau kendaraan.

28. Kondisi yang aman untuk pergerakan di

dalam gedung (misalnya koridor, tangga)

Tingkat keamanan: Rendah = Hambatan atau

kerusakan terhadap elemendapat mempengaruhi


pergerakan di dalam gedung dan membahayakan

orang didalamnya; Sedang = Hambatan atau

kerusakan terhadap elemen tidak mempengaruhi

pergerakan di dalam gedung, tetapi mempengaruhi

pergerakan peralatan stretcher; Tinggi = Tidak ada

hambatan, sedikit atau tidak ada potensi yang dapat

mempengaruhi pergerakan orang atau peralatan

stretcher.

29. Kondisi dan keamanan dinding dan

partisiinternal

Tingkat keamanan: Rendah = Dinding dan partisi

internal berada dalam kondisi yang buruk dengan

kerusakan yang mempengaruhi fungsinya ataupun

elemen, sistem, kinerja lainnya; Sedang = Berada

dalam kondisi stabil, terdapat kerusakan yang tidak

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,


kinerja lainnya; Tinggi = Berada dalam kondisi yang

bagus, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan yang

mempengaruhi fungsinya ataupun elemen, sistem,

kinerja lainnya.

30. Kondisi dan keamanan langit-langit palsu atau

ditangguhkan

Tingkat keamanan: Rendah = Langit-langit palsu atau

ditangguhkan berada dalam kondisi yang buruk

dengan kerusakan yang mempengaruhi fungsinya

ataupun elemen, sistem, kinerja lainnya; Sedang =

Berada dalam kondisi stabil, terdapat kerusakan yang

tidak mempengaruhi fungsinya ataupun elemen,

sistem, kinerja lainnya; Tinggi = Berada dalam kondisi

yang bagus, tidak ada atau sedikit potensi kerusakan

yang mempengaruhi fungsinya ataupun elemen,

sistem, kinerja lainnya.


JIKA RUMAH SAKIT TIDAK TIDAK HAE PALSU

ATAU DITANGGUHKAN LANGIT-LANGIT,

BIARKAN KOTAK TETAP KOSONG DAN BERIKAN

KOMENTAR

31. Kondisi dan keamanan sistem lift

Tingkat keamanan: Rendah = Sistem lift dalam kondisi

buruk, mengalami kerusakan yang mempengaruhi

fungsi darinya dan elemen, sistem atau operasi yang

lain; Sedang = berada dalam kondisi normal,

mengalami kerusakan tetapi tidak mempengaruhi

fungsi darinya dan elemen, sistem atau operasi yang

lain; Tinggi = berada dalam kondisi yang bagus, tidak

ada atau sedikit potensi kerusakan yang

mempengaruhi fungsi darinya dan elemen, sistem atau

operasi yang lain.


JIKA TIDAK ADA LIFT, BIARKAN KOTAK TETAP

KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR

32. Kondisi dan keamanan tangga dan landai

Tingkat keamanan: Rendah = kondisi yang buruk,

terdapat kerusakan atau halangan, yang akan

mempengaruhi fungsi daripadanya atau elemen,

sistem atau kinerja yang lain; Sedang = dalam kondisi

normal, terdapat kerusakan tetapi kerusakan dan

hambatan tersebut tidak mempengaruhi fungsinya

sendiri dan elemen, sistem, atau kinerja lainnya;

Tinggi = dalam kondisi yang baik, tidak ada

hambatan, berpotensi untuk tidak terjadi atau sedikit

kerusakan yang tidak mempengaruhi fungsinya

sendiri dan elemen, sistem atau kinerja lainnya.


JIKA TIDAK ADA TANGGA DAN LANDAI,

BIARKAN KOTAK TETAP KOSONG DAN BERIKAN

KOMENTAR

33. Kondisi dan keamanan penutup lantai

Tingkat keamanan: Rendah = penutup lantai dalam

kondisi yang buruk, terdapat kerusakan atau halangan,

yang akan mempengaruhi fungsi daripadanya atau

elemen, sistem atau kinerja yang lain; Sedang = dalam

kondisi normal, terdapat kerusakan tetapi kerusakan

dan hambatan tersebut tidak mempengaruhi fungsinya

sendiri dan elemen, sistem, atau kinerja lainnya;

Tinggi = dalam kondisi yang baik, tidak ada hambatan,

berpotensi untuk tidak terjadi atau sedikit kerusakan

yang tidak mempengaruhi fungsinya sendiri dan

elemen, sistem atau kinerja lainnya.


3.2 Perlindungan infrastruktur, akses, dan

keamanan fisik

34. Lokasi pelayanankritisrumah sakit dan

peralatan di rumah sakit sehubungan dengan

bahaya setempat

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada tindakan

perlindungan; terdapat kerusakan, kegagalan dan

hambatan atas pelayanan kritis dan kinerja rumah

sakit dalam keadaan darurat dan bencana; Sedang =

perlindungan parsial pada pelayanan kritis dari

bahaya setempat; kerusakan atas gangguan pelayanan

kritis dan kinerja rumah sakit dalam kondisi darurat

dan bencana; Tinggi = Banyak tindakan perlindungan

yang diambil untuk melindungi pelayanan kritis;

kemungkinan besar bahwa pelayanan kritis dan


rumah sakit akan beroperasi tanpa atau sedikit

gangguan dalam kondisi darurat dan bencana.

35. Jalur akses rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Jalur akses sesuai

dengan hambatan dan kerusakan yang mempengaruhi

akses dan fungsi dari elemen, sistem dan kinerja yang

lain; Sedang = Jalur akses sesuai dengan beberapa

hambatan dan kerusakan yang tidak mempengaruhi

akses dan fungsi; Tinggi = Tidak ada atau sedikit

potensi atas hambatan atau kerusakan yang

mempengaruhi akses dan fungsi dari elemen, sistem

atau operasi lainnya.

36. Pintu darurat dan jalur evakuasi

Tingkat keamanan: Rendah = Jalur pintu keluar dan

evakuasi tidak jelas ditandai dan banyak jalur yang

ditutup; Sedang = Beberapa jalur pintu darurat dan


jalur evakuasi diberi petunjuk yang jelas dan bebas

dari hambatan; Tinggi = Semua jalur dan pintu

darurat atau evakuasi diberi petunjuk yang jelas dan

bebas dari hambatan.

37. Keamanan fisik bangunan, peralatan, staf dan

pasien

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada; Sedang =

Terdapat beberapa perlindungan keamanan fisik

(misalnya: temapt penyimpanan yang terkunci untuk

menyimpan pasokan dan peralatan, aset dan kontrol

persediaan); Tinggi = Terdapat banyak perlindungan

keamanan (misalnya: desain dan layout, batas fisik,

kontrol akses dan sistem pintu keamanan, tempat

penyimpanan peralatan yang terkunci).

3.3 Sistem kritis

3.3.1 Sistem listrik


38. Kapasitas alternatif sumber listrik (misalnya

generator)

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada atau habisnya

alternatif sumber listrik atau mencakup kurang dari

30% dari kebutuhan di area kritis, atau hanya dapat

dimulai secara manual; Sedang = Sumber alternatif

mencakup 31 70% dari kebutuhan di area kritis dan

dimulai secara otomatis dalam waktu kurang dari 10

detik; Tinggi = Sumber dimulai secara otomatis dalam

waktu kurang dari 10 detik dan mencakup lebih dari

70% kebutuhan di area kritis.

39. Tes reguler alternatif sumber listrik di area

kritis

Tingkat keamanan: Rendah = Diuji dengan beban

penuh setiap 3 bulan atau lebih; Sedang = Diuji dengan


beban penuh setiap 1 sampai 3 bulan; Tinggi = Diuji

dengan beban penuh minimal setiap bulan.

40. Kondisi dan keamanan alternatif sumber

listrik

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada alternatif

sumber listrik; generator dalam kondisi buruk, tidak

terlindungi; Sedang = Generator dalam kondisi

normal, terdapat sebagian perlindungan dan

keamanan; Tinggi = Generator dalam kondisi bagus,

aman dan bekerja dengan benar sesuai prosedur

dalam keadaan darurat.

41. Kondisi dan keamananperalatan listrik, kabel

dan saluran kabel

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan listrik, kabel

dan saluran kabel dalam kondisi buruk, tidak

terlindungi; Sedang = Peralatan listrik, kabel dan


saluran kabel dalam kondisi normal;

beberapaterlindungi sebagian; Tinggi = Peralatan

listrik, kabel, dan saluran kabel dalam kondisi bagus,

terjaga dan bekerja sesuai dengan kinerjanya.

42. Sistem yang berlebihan untuk pasokan listrik

lokal

Tingkat keamanan: Rendah = Hanya terdapat satu jalur

masuk untuk pasokan listrik lokal; Sedang = Terdapat

dua jalur masuk untuk pasokan listrik lokal; Tinggi =

Terdapat lebih dari dua jalur masuk untuk pasokan

listrik lokal.

43. Kondisi dan keamanan control panel, overload

breaker switch dan kabel

Tingkat keamanan: Rendah = control panel atau

elemen lain berada dalam kondisi yang buruk, tanpa

perlindungan; Sedang = Control panel atau elemen


lainnya berada dalam kondisi normal; terdapat

beberapa perlindungan parsial; Tinggi = Control

panel atau elemen lain berada dalam kondisi bagus,

terlindungi dan bekerja sesuai dengan kinerjanya.

44. Sistem pencahayaan untuk daerah-daerah

kritis di rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Pencahayaan yang

kurang, tidak ada tindakan perlindungan; Sedang =

Pencahayaan yang cukup di area kritis; terdapat

perlindungan parsial; Tinggi = Pencahayaan yang baik

dan cukup dengan tindakan perlindungan yang ada.

45. Kondisi dan keamanan sistem pencahayaan

internal dan eksternal

Tingkat keamanan: Rendah = Sistem pencahayaan

internal dan eksternal dalam kondisi yang buruk, tanpa

perlindungan; Sedang = Berada dalam kondisi stabil;


dengan beberapa tindakan perlindungan parsial;

Tinggi = Berada dalam kondisi yang bagus,

terlindungi dan bekerja sesuai dengan kinerjanya.

46. Sistem listrik eksternal yang dipasang untuk

penggunaan rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada substansi

listrik yang dipasang untuk memenuhi kebutuhan

rumah sakit; Sedang = Substansi dipasang dengan

beberapa tindakan perlindungan parsial, tetapi rentan

akan kerusakan atau gangguan, tidak tersedia listrik

yang cukup untuk memenuhi kebutuhan rumah sakit;

Tinggi = Substansi listrik dipasang, terlindungi, dan

terdapat listrik yang cukup untuk rumah sakit dalam

kondisi darurat atau bencana.

47. Pemeliharaan darurat dan pemulihan pasokan

listrik dan sumber alternatif


Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada dokumen

prosedur dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, tetapi sumber daya tidak tersedia; Tinggi =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, dan sumber daya tersedia untuk implementasi

pemeliharaan dan pemulihan dalam keadaan darurat.

3.3.2 Sistem telekomunikasi

48. Kondisi dan keamanan antena

Tingkat keamanan: Rendah = Antena dan bracing

berada dalam kondisi yang buruk tanpa ada

perlindungan; Sedang = Antena dan bracing berada

dalam kondisi stabil dengan beberapa tindakan


perlindungan sebagian; Tinggi = Antena dan bracing

berada dalam kondisi bagus, terjaga dan terlindungi.

JIKA TIDAK ADA ANTENA, BIARKAN KOTAK

TETAP KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR

49. Kondisi dan keamanan sistem yang

bertegangan rendah dan ekstra-rendah (internet

dan telepon)

Tingkat keamanan: Rendah = Sistem bertegangan

rendah berada dalam kondisi yang buruk tanpa adanya

perlindungan; Sedang = Sistem bertegangan rendah

berada dalam kondisi yang stabil dengan beberapa

tindakan perlindungan sebagian; Tinggi = Kondisi

yang bagus, terjaga dan terlindungi.

50. Sistem komunikasi alternatif

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat alternatif

sistem komunikasi, dan berada dalam kondisi yang


buruk atau tidak berfungsi; Sedang = Alternatif sistem

komunikasi di seluruh rumah sakit berada dalam

kondisi yang stabil, tetapi tidak diuji secara berkala;

Tinggi = Alternatif sistem komunikasi berada dalam

kondisi yang bagus dan diuji secara berkala setidaknya

setahun sekali.

51. Kondisi dan keamanan peralatan dan kabel

telekomunikasi

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan dan kabel

telekomunikasi berada dalam kondisi yang buruk

tanpa adanya perlindungan; Sedang = Peralatan dan

kabel berada dalam kondisi yang stabil dengan

beberapa tindakan perlindungan parsial; Tinggi =

Berada dalam kondisi yang bagus, terlindungi dan jauh

dari bahaya.
52. Efek dari sistem telekomunikasi eksternal pada

komunikasi rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Sistem telekomunikasi

eksternal menyebabkan gangguan utama terhadap

komunikasi rumah sakit; Sedang = Sistem

telkomunikasi eksternal menyebabkan gangguan

moderat terhadap komunikasi rumah sakit; Tinggi =

Komunikasi eksternal tidak menyebabkan gangguan

terhadap komunikasi rumah sakit.

53. Keamanan situs untuk sistem telekomunikasi

Tingkat keamanan: Rendah = Situs untuk sistem

telekomunikasi berada dalam kondisi yang buruk,

memiliki risiko kegagalan yang tinggi akibat

gangguan/hambatan; tidak terdapat perlindungan;

Sedang = Berada dalam kondisi stabil, dengan

beberapa tindakan perlindungan parsial; Tinggi =


Berada dalam kondisi yang bagus, terjaga dan

terlindungi.

54. Kondisi dan keamanan sistem komunikasi

internal

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat sistem

komunikasi internal atau berada dalam kondisi yang

buruk; Sedang = Sistem komunikasi internal berada

dalam kondisi yang stabil, tetapi tidak terdapat sistem

alternatif; Tinggi = Sistem komunikasi internal dan

sistem cadangan bekerja sesuai dengan kinerjanya.

55. Pemeliharaan pada kondisi darurat dan

pemulihan standar dan alternatifsistem

komunikasi

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat dokumen

prosedur dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang =

Terdapat dokumen prosedur, data


pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, tetapi sumber daya tidak tersedia; Tinggi =

Terdapat dokumen prosedur, data

pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, dan sumber daya tersedia untuk implementasi

pemeliharaan dan pemulihan keadaan darurat.

3.3.3 Sistem penyediaan air

56. Cadangan air untuk layanan dan fungsirumah

sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Cukup untuk 24 jam atau

kurang dari 24 jam, atau tidak terdapat tangki air;

Sedang = Cukup untuk lebih dari 24 jam, tetapi kurang

dari 72 jam; Tinggi = Cukup untuk minimal 72 jam.

57. Lokasi tangki penyimpanan air

Tingkat keamanan: Rendah = Tempatnya rentan

dengan risiko tinggi atas gangguan/hambatan


(misalnya struktur, arsitektur dan/atau sistem yang

rentan atas bahaya); Sedang = Tempat terbuka atas

risiko moderat (misalnya: kerentanan struktur,

arsitektur dan/atau sistem); Tinggi = Tempat tidak

terbuka bagi umum sehingga jarang teridentifikasi

adanya bahasa (misalnya: kerentanan struktur,

arsitektur dan/atau sistem).

JIKA RUMAH SAKIT TIDAK MEMILIKI TANGKI

PENYIMPANAN AIR, KOSONGKAN KOTAK

BERIKUT DAN BERIKAN KOMENTAR

58. Keamanan sistem distribusi air

Tingkat keamanan: Rendah = kurang dari 60% berada

dalam kondisi bagus untuk beroperasional seperti

adanya; Sedang = Antara 60% dan 80% berada dalam

kondisi bagus: Tinggi = Diatas 80% berada dalam

kondisi yang bagus.


59. Alternatif pasokan air ke pasokan air biasa

Tingkat keamanan: Rendah = Menyediakan kurang

dari 30% dari kebutuhan sehari-hari dalam keadaan

emergency dan scenario bencana; Sedang =

Menyediakan 30 80% untuk kebutuhan harian dalam

keadaan darurat atau bencana; Tinggi = Menyediakan

lebih dari 80% untuk kebutuhan harian dalam keadaan

darurat atau bencana.

60. Tambahan sistem pompa

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada cadangan pipa

dan kapasitas operasional tidak memenuhi minimum

kebutuhan harian; Sedang = Pompa cadangan berada

dalam kondisi stabil tetapi tidak dapat memenuhi

kebutuhan minimum harian tamu; Tinggi = Semua

cadangan pipa dan sistem cadangan beroperasional


dan akan memenuhi kebutuhan minimum kebutuhan

masyarakat atas air.

sistem cadangan

61. Pemeliharaan darurat dan pemulihan sistem

pasokan air

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat dokumen

prosedur dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang =

Terdapat dokumen prosedur, dan catatan

pemeliharaan/inspeksi yang telah diperbarui, personil

telah dilatih, tetapi sumber daya tidak tersedial; Tinggi

= Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi yang telah diperbarui, personil

telah dilatih, dan sumber daya tersedia untuk

pelaksanaan pemeliharaan dan pemulihan keadaan

darurat yang tersedia.

3.3.4 Sistem perlindungan terhadap kebakaran


62. Kondisi dan keamanan dari sistem

perlindungan (pasif) kebakaran

Tingkat keamanan: Rendah = Elemen yang rusak

mempengaruhi fungsi dari element itu sendiri atau

elemen lainnya, ataupun sistem maupun

pelaksanaannya; Sedang = Elemen yang rusak tidak

mempengaruhi fungsi dari kinerja elemen lainnya;

Tinggi = Tidak ada atau sedikit kemungkinan atas

kerusakan yang dapat mempengaruhi fungsi dari

element, sistem atau kinerjanya.

63. Sistem deteksi api/asap

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada sistem yang

dipasang; Sedang = Sistem dipasang sebagian, tetapi

tidak diperiksa dan diuji secara berkala; Tinggi =

Sistem terpasang dan dijaga serta diuji secara berkala.

64. Sistem pemadaman api (otomatis dan manual)


Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada sistem yang

dipasang; inspeksi tidak terjadi; Sedang = Sistem

dipasang sebagian, atau sistem dipasang seluruhnya

tetapi tidak dijaga atau diuji; inspeksi tidak lengkap

atau tidak diperbarui; Tinggi = Sistem dipasang

seluruhnya dan secara berkala dijaga dan diuji;

inspeksi lengkap dan terbaru.

65. Pasokan air untuk pemadaman api

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat sumber

air tetap yang dapat digunakan untuk pemadaman api;

Sedang = Terdapat sumber air tetap yang dapat

digunakan, tetapi jumlah air yang tersedia terbatas, dan

tidak ada pemeliharaan and pengujian yang dilakukan;

Tinggi = Terdapat sumber air tetap yang dapat

digunakan untuk pemadaman api dengan signifikan


jumlah air yang tersedia, serta secara berkala

dipelihara dan diuji.

66. Pemeliharaan kondisi darurat dan pemulihan

sistem proteksi kebakaran

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat prosedur

yang didokumentasikan dan catatan

pemeliharaan/inspeksi tidak ada; Sedang = Terdapat

prosedur, catatan pemeliharaan/inspeksi telah

diperbarui, personil telah dilatih, tetapi sumber daya

tidak tersedia; Tinggi = Dokumen prosedur tersedia,

catatan pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui,

personil telah dilatih, dan sumber daya untuk

pelaksanaan pemeliharaan dan pemulihan pada

kondisis darurat tersedia.

3.3.5 Sistem pengelolaan limbah


67. Keamanan dari sistem air limbah yang tidak

berbahaya

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat sistem

pembuangan air limbah yang tidak berbahaya atau

dalam kondisi yang buruk; Sedang = Sistem dalam

kondisi stabil, tetapi sedikit atau tidak ada tanda

pemeliharaan; Tinggi = Sistem pembuangan air

limbah bekerja dalam kondisi yang bagus dengan

kapasitas dan pemeliharaan yang terjaga.

68. Keamanan dari sistem pembuangan air limbah

yang berbahaya

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat sistem

untuk pembuangan air limbah yang berbahaya atau

dalam kondisi yang buruk; Sedang = Sistem dalam

kondisi stabil, tetapi sedikit atau tidak ada tanda

pemeliharaan; Tinggi = Sistem pembuangan air


limbah bekerja dengan baik dengan kapasitas dan

pemeliharaan yang baik.

69. Keamanan dari sistem limbah padat yang tidak

berbahaya

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat sistem

pembuangan limbah padat yang tidak berbahaya atau

dalam kondisi yang buruk; Sedang = Sistem dalam

kondisi stabil, tetapi sedikit atau tidak ada tanda

pemeliharaan; Tinggi = Sistem pembuangan limbah

padat bekerja dalam kondisi yang bagus dengan

kapasitas dan pemeliharaan yang terjaga.

70. Keamanan dari sistem limbah padat yang

berbahaya

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat sistem

pembuangan limbah padat yang berbahaya atau dalam

kondisi yang buruk; Sedang = Sistem dalam kondisi


stabil, tetapi sedikit atau tidak ada tanda pemeliharaan;

Tinggi = Sistem pembuangan limbah padat bekerja

dalam kondisi yang bagus dengan kapasitas dan

pemeliharaan yang terjaga.

71. Pemeliharaan darurat dan pemulihan dari

semua jenis sistem manajemen limbah rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat prosedur

dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang = Terdapat

dokumen prosedur, catatan pemeliharaan/inspeksi

telah diperbarui, personil telah dilatih, tetapi sumber

daya tidak tersedia; Tinggi = Terdapat dokumen

prosedur, catatan pemeliharaan/inspeksi telah

diperbarui, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk pelaksanaan pemeliharaan dan

pemulihan kondisi darurat.


3.3.6 Sistem penyimpanan bahan bakar (misalnya

gas, bensin dan diesel)

72. Bahan bakar cadangan

Tingkat keamanan: Rendah = Tersedia cukup untuk 24

jam atau kurang, atau tidak terdapat tanki bahan bakar;

Sedang = Tersedia cukup untuk lebih dari 24 jam tetapi

kurang dari 72 jam; Tinggi = Tersedia cukup untuk

minimal 72 jam.

73. Kondisi dan keamanan tangki bahan bakar di

atas tanah dan/atau silinder

Tingkat keamanan: Rendah = Tanki dalam kondisi

yang buruk; tidak ada jangkar atau tangki kandang;

tangki terletak di tempat yang tidak aman/berbahaya;

Sedang = Tangki dalam kondisi normal, jangkar dan

bracing tidak mampu menahan bahaya utama; tangki

kandang memiliki beberapa langkah atau sistem


keamanan dan perlindungan sendiri; Tinggi = Tangki

dalam kondisi yang bagus; jangkar dan bracing dalam

kondisi baik untuk menghalang bahaya; tangki

kandang mempunyai sistem keamanan dan

perlindungan yang kuat.

JIKA RUMAH SAKIT TIDAK MEMILIKI LAYANAN-

LAYANAN BERIKUT, BIARKAN KOTAK TETAP

KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR

74. Lokasi aman untuk penyimpanan bahan bakar

yang jauh dari bangunan rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Tempat penyimpanan

bahan bakar tidak dapat dijangkau dan tidak terletak di

tempat yang aman; Sedang = Terletak di lokasi yang

bagus, bebas dari bahaya; terdapat beberapa langkah

untuk perlindungan; Tinggi = Dalam kondisi dan

lokasi yang bagus, aman serta langkah-langkah


perlindungan yang lain; tangki bahan bakar dapat

dijangkau.

JIKA TIDAK ADA TANGKI BAHAN BAKAR,

BIARKAN KOTAK TETAP KOSONG DAN BERIKAN

KOMENTAR

75. Kondisi dan keamanan sistem distribusi bahan

bakar (katup, selang, penghubung)

Tingkat keamanan: Rendah = Kurang dari 60% sistem

tersebut beroperasi dalam kondisi aman; Sedang =

Antara 60% - 90% dari sistem dalam kondisi bagus

dan mempunyai katup buka tutup otomatis; Tinggi =

Lebih dari 90% sistem beroperasi dengan baik dan

mempunyai katup bukat tutup otomatis.

JIKA TIDAK ADA TANGKI DISTRIBUSI BAHAN

BAKAR, BIARKAN KOTAK TETAP KOSONG DAN

BERIKAN KOMENTAR
76. Pemeliharaan kondisi darurat dan pemulihan

cadangan bahan bakar

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat dokumen

prosedur dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, tetapi sumber daya tidak tersedia; Tinggi =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, dan sumber daya tersedia untuk implementasi

pemeliharaan dan pemulihan kondisi darurat.

3.37 Sistem gas medis

77. Lokasi tempat penyimpanan gas medis

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat tempat

untuk gas medis, atau tempat untuk ga s medis berada

pada tingkat resiko kegagalan yang tinggi yang


disebabkan oleh gangguan/bahaya; tidak ada tindakan

perlindungan, dan tempat penyimpanan tidak dapat

diakses; Sedang = Lokasi/area berada pada kondisi

yang bagus; terdapat beberapa langkah untuk

perlindungan parsial; Tinggi = Berada pada kondisi

yang bagus, tempat yang aman dan langkah

perlindungan lainnya; serta tempat penyimpanan

terjangkau.

78. Keamanan tempat penyimpanan untuk tangki

gas dan/atau silinder

Tingkat keamanan: Rendah = tangki gas medis dan

silinder di tempat penyimpanan berada dalam kondisi

yang buruk; tidak terdapat perlindungan, tidak

terjamin keamanannya; personil tidak dilatih untuk

mengoperasikan gas medis dan peralatan pemadam

kebakaran; Sedang = Tangki gas medis dan silinder


dalam tempat penyimpanan berada dalam kondisi yang

bagus, terdapat tindakan perlindungan parsial; kualitas

dari jangkar dan bracing tidak memadai; personil telah

dilatih untuk mengoperasikan peralatan; Tinggi =

Kondisi bagus, aman dan terlindungi, jangkar dalam

kondisi baik dengan kualitas bagus menghadapi

masalah; gas medis dan peralatan pemadam kebakaran

dioperasikan oleh personil yang terlatih.

79. Kondisi dan keamanan sistem distribusi gas

medis (misalnya katup, pipa, penghubung)

Tingkat keamanan: Rendah = Kurang dari 60% sistem

bekerja dengan kondisi bagus; Sedang = Antara 60%

dan 80% dari sistem bekerja dengan kondisi bagus;

Tinggi = Lebih dari 80% dari sistem bekerja dengan

kondisi bagus.
80. Kondisi dan keamanan silinder gas medis dan

peralatan terkait di rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = Tangki gas medis dan

silinder yang terdapat di area rumah sakit berada dalam

kondisi yang buruk, tidak terlindungi, terjamin

keamanannya; Sedang = tangki gas medis dan silinder

berada dalam kondisi normal; kualitas jangkar dan

brace tidak memadai, terdapat beberapa tindakan

perlindungan parsial; Tinggi = Berada dalam kondisi

yang bagus, aman dan terlindungi; jangkar memiliki

kualitas bagus untuk hambatan utama.

81. Ketersediaan sumber-sumber alternatif gas

medis

Tingkat keamanan: Rendah = sumber alternatif tidak

tersedia; Sedang = sumber alternatif tersedia tetapi

pengiriman pasokan memerlukan lebih dari 15 hari;


Tinggi = sumber alternatif yang cukup tersedia dalam

jarak yang dekat (kurang dari 15 hari).

82. Pemeliharaan keadaan darurat dan pemulihan

sistem gas medis

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat dokumen

prosedur dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi yang terbaru; dan personil telah

dilatih, tetapi sumber daya tidak tersedia; Tinggi =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi yang terbaru; dan personil telah

dilatih dan sumber daya tersedia untuk implementasi

pemeliharaan dan pemulihan kondisi darurat.

3.3.8 Pemanas, ventilasi, dan pendingin (HVAC)

83. Lokasi yang memadai untuk peralatan HVAC


Tingkat keamanan: Rendah = Lingkungan sekitar

HVAC tidak dapat dijangkau dan tidak terletak di

tempat yang aman; tidak ada perlindungan; Sedang =

Lingkungan HVAC dapat dijangkau, terletak di tempat

yang aman, dan terlindungi dari bahaya; Tinggi =

Lingkungan sekitar HVAC dapat dijangkau, berada di

tempat yang aman dan terlindungi dari bahaya.

84. Keamanan lingkungan sekitar untuk peralatan

HVAC

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan HVAC tidak

dapat dijangkau, tidak dilindungi atau tidak aman dan

terjaga; Sedang = HVAC dapat dijangkau, terdapat

perlindungan parsial; Tinggi = Peralatan HVAC dapat

dijangkau, terdapat sejumlah perlindungan untuk

peralatan tersebut.
85. Keamanan dan kondisi operasi peralatan

HVAC (misalnya boiler, knalpot)

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan HVAC berada

dalam kondisi yang buruk, tidak terjaga; Sedang =

Peralatan HVAC berada dalam kondisi normal;

terlindungi, tetapi tidak dipelihara secara berkala;

Tinggi = Berada dalam kondisi baik, aman dan

terlindungi dari bahaya (misalnya: jangkar dengan

kualitas bagus); dipelihara dan diuji secara berkala.

86. Dukungan yang memadai untuk saluran dan

review fleksibilitas dari saluran dan pipa yang

melintasi ekspansi sendi

Tingkat keamanan: Rendah = Kurangnya dukungan

dan hubungan yang kaku; Sedang = Dukungan yang

stabil dengan hubungan yang fleksibel; Tinggi =

Dukungan yang baik dengan hubungan yang fleksibel.


87. Kondisi dan keamanan pipa, penghubung dan

katup

Tingkat keamanan: Rendah = kurang dari 60% pipa

berada dalam kondisi bagus; perlindungan yang

terbatas dari kerusakan; Sedang = Antara 60% dan

80% berada dalam kondisi bagus; terdapat beberapa

perlindungan parsial terhadap bahaya/kerusakan;

Tinggi = Diatas 80% berada dalam kondisi bagus dan

terjamin serta terlindungi dari bahaya/kerusakan.

88. Kondisi dan keamanan peralatan AC

Tingkat keamanan: Rendah = unit AC berada dalam

kondisi yang buruk, tidak terjaga; Sedang = unit AC

berada dalam kondisi normal dengan perlindungan

parsial (misalnya: kualitas jangkar dan brace tidak

memadai); Tinggi = berada dalam kondisi yang bagus,


aman dan terlindungi dari bahaya (misalnya: jangkar

dengan kualitas bagus).

89. Pengoperasian sistem AC (termasuk area

tekanan negatif)

Tingkat keamanan: Rendah = Sistem AC tidak

mempunyai kapasitas untuk menciptakan zona bagi

rumah sakit; Sedang = Sistem AC membentuk zona,

tetapi tidak memiliki kapasitas untuk memisahkan

sirkulasi udara antara area berisiko tinggi dengan area

lain di rumah sakit; Tinggi = Sistem AC dapat

mengisolasi udara dari area berisiko tinggil; terdapat

ruang tekanan negatif.

90. Pemeliharaan kondisi darurat dan pemulihan

sistem HVAC

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat dokumen

prosedur dan catatan pemeliharaan/inspeksi; Sedang =


Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi telah diperbarui, personil telah

dilatih, tetapi sumber daya tidak tersedia; Tinggi =

Terdapat dokumen prosedur, catatan

pemeliharaan/inspeksi yang telah diperbarui, personil

telah dilatih, dan sumber daya tersedia untuk

implementasi pemeliharaan dan pemulihan kondisi

darurat.

3.4 Peralatan dan perlengkapan

3.4.1 Peralatan dan perlengkapan kantor dan

gudang

91. Keamanan rak beserta Isinya

Tingkat keamanan: Rendah = terletak di tempat yang

tidak aman (atau di area seismik dan rawan angin,

lebih dari 20% dari kasus tidak terpasang di dinding);

Sedang = terletak di tempat yang aman (dan terpasang


di dinding, di area seismik dan rawan angina) dan 20-

80% dari isi terjamin keamanannya; Tinggi = lebih

dari 80% isi rak aman tersimpan dan terjamin isinya.

92. Keamanan komputer dan printer

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada perlindungan

atas bahaya terhadap komputer; Sedang = Komputer

terletak di tempat yang aman, terlindungi sebagian dari

bahaya; Tinggi = Komputer terletak di tempat yang

aman, terjamin dengan perlindungan yang memadai.

3.4.2 Peralatan dan persediaan medis dan

laboratorium

93. Keamanan peralatan medis dalam ruang

operasi dan ruangpemulihan

Tingkat keamanan: Rendah = Ruang operasi terletak

di tempat yang tidak aman, peralatan tidak memadai

atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada


perlindungan; Sedang = Ruang operasi terdapat di

tempat yang aman, peralatan cukup, dan terlindungi

sebagian; Tinggi = Ruang operasi terletak di tempat

yang aman, peralatan dalam kondisi bagus, terawat

dan terlindungi.

94. Kondisi dan keamanan peralatan radiologi dan

imaging

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan radiologi dan

imaging terletak di tempat yang tidak aman, peralatan

tidak memadai atau dalam kondisi yang kurang atau

tidak ada perlindungan; Sedang = Peralatan terdapat di

tempat yang aman, cukup, dan terlindungi sebagian;

Tinggi = Peralatan terletak di tempat yang aman,

dalam kondisi bagus, terawat dan terlindungi.

95. Kondisi dan keamanan peralatan dan

persediaan laboratorium
Tingkat keamanan: Rendah = Langkah-langkah

biosafety kurang, peralatan laboratorium tidak

memadai atau dalam kondisi yang buruk, atau tidak

ada langkah-langkah perlindungan; Sedang = Terdapat

perlindungan, peralatan dalam kondisi yang memadai,

dan beberapa langkah memberikan sebagian

perlindungan; Tinggi = terdapat langkah-langkah

biosafety, peralatan dalam kondisi yang bagus,

terjamin dan memberikan perlindungan yang baik.

96. Kondisi dan keamanan peralatan medis di unit

layanan perawatan darurat

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan medis tidak

cukup atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan

dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah


mendapatkanperlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

97. Kondisi dan keamanan peralatan medis di unit

perawatan intensif atau menengah

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan medis tidak

cukup atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan

dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah

mendapatkan perlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

98. Kondisi dan keamanan peralatan dan

perabotan di apotek

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan di apotek tidak

cukup atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan

dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah


mendapatkan perlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

99. Kondisi dan keamanan peralatan dan

perlengkapan dalam jasa sterilisasi

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan tidak cukup

atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan

dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah

mendapatkan perlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

100. Kondisi dan keamanan peralatan medis untuk

keadaan darurat kebidanan dan perawatan bayi

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan tidak cukup

atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan

dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah


mendapatkan perlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

101. Kondisi dan keamanan peralatan medis dan

persediaan untuk perawatan darurat untuk luka

bakar

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan tidak cukup

atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan

dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah

mendapatkan perlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

102. Kondisi dan keamanan medis peralatan

kedokteran nuklir dan terapi radiasi

Tingkat keamanan: Rendah = Peralatan tidak cukup

atau dalam kondisi yang kurang atau tidak ada

langkah-langkah perlindungan; Sedang = Peralatan


dalam kondisi yang bagus dan beberapa sudah

mendapatkan perlindungan; Tinggi = Peralatan dalam

kondisi bagus, terjamin dan terdapat perlindungan.

JIKA RUMAH SAKIT BERIKUT TIDAK MEMILIKI

LAYANAN SERVICE, BIARKAN KOTAK TETAP

KOSONG DAN BERIKAN KOMENTAR

103. Kondisi dan keamanan peralatan medis di

layanan lain

Tingkat keamanan: Rendah = Lebih dari 30%

peralatan berisiko atas kegagalan bahan

ataufungsional dan/atau peralatan menempatkan

seluruh layanan operasi terhadap risiko langsung atau

tidak langsung; Sedang = 10% - 30% dari peralatan

berisiko atas kehilangan; Tinggi = lebih kecil dari 60%

dari peralatan berisiko.

104. Obat-obatan dan persediaan


Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan kurang dari 72 jam sebagai kapasitas

maksimum; Tinggi = persediaan terjamin minimum 72

jam sesuai dengan kapasitas maksimum rumah sakit.

105. Disterilkan instrumen dan bahan lainnya

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan kurang dari 72 jam sebagai kapasitas

maksimum; Tinggi = persediaan terjamin minimum 72

jam sesuai dengan kapasitas maksimum rumah sakit.

106. Peralatan medis yang khusus digunakan

dalam keadaan darurat dan bencana

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan kurang dari 72 jam sebagai kapasitas

maksimum rumah sakit; Tinggi = persediaan terjamin

minimum 72 jam sesuai dengan kapasitas maksimum

rumah sakit.
107. Pasokan gas medis

Tingkat keamanan: Rendah = Kurang dari 10 hari;

Sedang = Antara 10 dan 15 hari; Tinggi = Minimal 15

hari.

108. Mekanik volume ventilator

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan kurang dari 72 jam sebagai kapasitas

maksimum rumah sakit; Tinggi = persediaan terjamin

minimum 72 jam sesuai dengan kapasitas maksimum

rumah sakit.

109. Peralatan electromedical

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan kurang dari 72 jam sebagai kapasitas

maksimum rumah sakit; Tinggi = persediaan terjamin

minimum 72 jam sesuai dengan kapasitas maksimum

rumah sakit.
110. Peralatan dukungan hidup

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan kurang dari 72 jam sebagai kapasitas

maksimum rumah sakit; Tinggi = persediaan terjamin

minimum 72 jam sesuai dengan kapasitas maksimum

rumah sakit.

111. Persediaan, peralatan atau kecelakaan cart

untuk berhentinya kardiopulmoner

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

persediaan dan peralatan untuk keadaan darurat seperti

kardiopulmoner (atau kecelakaan cart) tersedia, tetapi

kurang dari 72 jam sebagai kapasitas maksimum

rumah sakit; Tinggi = persediaan dan peralatan untuk

keadaan darurat kardiopulmoner (atau kecelakaan

cart) terjamin minimum 72 jam sesuai dengan

kapasitas maksimum rumah sakit.


Komentar untuk hasil dari Formulir 2, Modul 3

Nama / tanda tangan evaluator.

Modul 4: Pengelolaan darurat dan bencana

4.1 Koordinasi manajemen pada saat keadaan

darurat dan bencana

112. Komite keadaan darurat/bencana rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada komite, atau

hanya diwakili oleh 1-3 departemen; Sedang = Komite

terdiri dari 4-5 departemen, tetapi tidak berfungsi

secara efektif; Tinggi = Komite terdiri dari 6 atau lebih

departemen yang melaksanakan seluruh fungsinya.


113. Tanggung jawab dan pelatihan anggota

komite

Tingkat keamanan: Rendah = Komite tidak ada atau

anggotanya tidak dilatih dan tanggung jawabnya tidak

dijelaskan; Sedang = Komite telah mendapatkan

pelatihan dan telah diberikan tugas dan tanggung

jawabnya masing-masing; Tinggi = Semua anggota

telah dilatih dan benar telah menerima seluruh peran

dan tanggung jawab yang harus mereka laksanakan.

114. Koordinator manajemen yang ditunjuk

untuk mengatur keadaan darurat dan bencana

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada staf yang

ditunjuk untuk melaksanakan kewajibannya sebagai

koordinator manajemen untuk mengatur keadaan

darurat dan bencana; Sedang = tugas coordinator

manajemen untuk mengatur keadaan darurat dan


bencana telah ditugaskan kepada anggota staf, tetapi

tugas ini bukanlah kerjaan utamanya; Tinggi = seorang

anggota staf ditunjuk sebagai koordinator untuk

mengatur keadaan darurat dan bencana sebagai tugas

utamanya untuk dilaksanakan, dimana dia harus

memenuhi semua perannya sesuai dengan program

kesiapsiagaan rumah sakit.

115. Program kesiapsiagaan untuk menguatkan

respon dan pemulihan keadaan darurat dan

bencana

Tingkat keamanan: Rendah = program untuk

memperkuat persiapan, respond dan pemulihan tidak

ada atau, jika ada, tidak ada kegiatan yang telah

dilakuakn; Sedang = program tersebut ada dan

beberapa aktifitas telah diimplementasikan; Tinggi =

Program tersebut telah sepenuhnya dilaksanakan


sesuai dengan pimpinan Komite untuk keadaan

darurat/bencana.

116. Sistem manajemen insiden rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada manajemen

kejadian rumah sakit; Sedang = Staf ditunjuk sebagai

posisi manajemen keadaan darurat rumah sakit, tetapi

tidak ada prosedur yang tertulis untuk pelaksanaan

fungsinya; Tinggi = prosedur manajemen untuk rumah

sakit ada dan seluruhnya dilaksanakan sesuai dengan

aturan oleh seseorang yang telah dilatih sebagai

koordinator

117. Pusat operasi darurat (EOC)

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada EOC atau

berada di lokasi yang tidak aman; Sedang: EOC yang

ditunjuk berara di tempat yang aman, terjamin dan

dapat ditemukan, tetapi mempunyai batas kapasitas


operasional dalam keadaan darurat; Tinggi = EOC

berada di tempat yang aman, terjamin dan dapat

dijangkau dengan banyak kapasitas operasional.

118. Mekanisme koordinasi dan pengaturan

kerjasama dengan lembaga manajemen

darurat/bencana lokal

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada; Sedang =

pengaturan ada tetapi tidak sepenuhnya

beroperasional; Tinggi = pengaturan ada dan

sepenuhnya operasional.

119. Mekanisme koordinasi dan pengaturan

kerjasama dengan jaringan peduli kesehatan

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada; Sedang =

pengaturan ada tetapi tidak sepenuhnya

beroperasional; Tinggi = pengaturan ada dan

sepenuhnya operasional.
4.2 Respon dan rencana pemulihan rumah sakit

untuk keadaan darurat dan bencana

120. Rencana respon rumah sakit untuk keaadaan

darurat atau bencana

Tingkat keamanan: Rendah = Rencana tidak

terdokumentasi; Sedang = rencana terdokumentasi,

tapi tidak mudah diakses, tidak diperbarui (lebih dari

12 bulan sejak pendataan terakhir); Tinggi = rencana

ada, mudah diakses, ditinjau/diperbarui setidaknya

setiap tahun, dan sumber daya tersedia untuk

menjalankan rencana.

121. Sub rencana khusus bahaya rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = sub rencana respon

khusus bahaya tidak didokumentasikan; Sedang =

rencana terdokumentasikan dengan lengkap tapi tidak

mudah diakses, tidak diperbarui(lebih dari 12 bulan


sejak tinjauan/pendataan terakhir); Tinggi = dokumen

rencana lengkap, ditinjau/diperbarui setidaknya setiap

tahun, dan sumber daya tersedia untuk menjalankan

rencana.

122. Prosedur untuk mengaktifkan dan

menonaktifkan rencana

Tingkat keamanan; Rendah = prosedur tidak ada atau

hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat prosedur,

personil telah dilatih, tetapi prosedur tidak diperbarui

atau diuji setiap tahunnya; Tinggi = prosedur yang

terbaru dengan personil yang telah dilatih, dan telah

diuji setidaknya setiap tahun.

123. Pelaksanaan, evaluasi dan tindakan perbaikan

atas rencana respon rumah sakit terhadap keadaan

darurat dan bencana


Tingkat keamanan: Rendah = rencana respon dan sub

rencana belum diuji; Sedang = rencana respon atau sub

rencana diuji, tetapi tidak diuji setidaknya setiap tahun;

Tinggi = rencana respon atau sub rencana diuji

setidaknya setiap tahun dan diperbarui sesuai hasil

yang ada.

124. Rencana pemulihan rumah sakit

Tingkat keamanan: Rendah = rencana pemulihan tidak

terdokumentasi; Sedang = Rencana terdokumentasi

lengkap, tetapi tidak mudah diakses, tidak diperbarui

(lebih dari 12 bulan sejak tinjauan/pendataan terakhir);

Tinggi = Dokumen rencana lengkap, mudah diakses,

dan meninjau/perbarui setidaknya setiap tahun.

4.3 Manajemen komunikasi dan informasi

125. Komunikasi eksternal dan internal dalam

keadaan darurat
Tingkat keamanan: Rendah = sistem komunikasi

internal dan eksternal pusat berfungsi tidak konsisten

atau tidak sempurna; operator tidak terlatih dalam

komunikasi darurat; Sedang = sistem berfungsi

sepenuhnya dan operator sepenuhnya terlatih dalam

darurat, dan tes sistem dilakukan minimal setahun

sekali.

126. Direktori pemegang sahameksternal

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada; Sedang =

direktori ada tapi datanya tidak diperbarui (lebih dari 3

bulan sejak pendataan terakhir); Tinggi = direktori

tersedia, sesuai data terbaru dan dipegang oleh staf

respon darurat.

127. Prosedur untuk komunikasi dengan publik

dan media
Tingkat keamanan: Rendah = Prosedur tidak ada, tidak

ada juru bicara; Sedang = Terdapat prosedur dan juru

bicara yang telah dilatih; Tinggi = Terdapat prosedur,

juru bicara yang telah dilatih, dan prosedur diuji setiap

tahun.

128. Manajemen informasi pasien

Tingkat keamanan: Rendah = Prosedur untuk situasi

darurat tidak ada; Sedang = Terdapat prosedur untuk

situasi darurat dengan personil yang telah dilatih tetapi

tidak tersedia sumber daya; Tinggi = Terdapat

prosedur untuk situasi darurat dengan personil yang

telah dilatih, dan sumber daya tersedia untuk

pelaksanaannya.

4.4 Sumber daya manusia

129. Daftar Kontak Staf


Tingkat keamanan: Rendah = daftar kontak tidak ada;

Sedang = daftar ada, tetapi bukan data terbaru (lebih

dari 3 bulan sejak pendataan terakhir); Tinggi = daftar

tersedia dan secara berkala diperbarui.

130. Ketersediaan staf

Tingkat keamanan; Tinggi = kurang dari 50% staf

tersedia untuk menjalankan tugas masing-masing

departemen; Sedang = 50-80% dari staf tersedia;

Tinggi = 80-100% dari staf tersedia.

131. Mobilisasi dan perekrutan personil selama

keadaan darurat atau bencana

Tingkat keamanan: Rendah = prosedur tidak ada atau

hanya dalam bentuk dokumentasi; Sedang = Terdapat

prosedur dan personil telah dilatih, tetapi sumber daya

manusia untuk keadaan darurat tidak tersedia; Tinggi

= Terdapat prosedur, personil telah dilatih dan sumber


daya manusia tersedia untuk memenuhi kebutuhan

yang diperkirakan dalam keadaan darurat.

132. Tugas-tugas yang diberikan kepada personil

untuk respon dan pemulihan dalam keadaan

darurat atau bencana

Tingkat keamanan: Rendah = Tugas dalam keadaan

darurat tidak ada atau tidak didokumentasikan; Sedang

= tugas diidentifikasikan, beberapa (tidak semua)

personil menerima tugas tertulis atau pelatihan; Tinggi

= tugas yang tertulis adalah yang ditetapkan, dan

pelatihan atau latihan dilakukan untuk semua personil

setidaknya setiap tahun.

133. Kesejahteraan personil rumah sakit selama

keadaan darurat atau bencana

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada ruang dan

langkah-langkah yang disediakan; Sedang = tempat


telah disediakan, tetapi kurang dari 72 jam; Tinggi =

Terjamin selama setidaknya 72 jam.

4.5 Logistik dan keuangan

134. Perjanjian dengan pemasok lokal dan vendor

untuk keadaan darurat dan bencana

Tingkat keamanan: Rendah = tidak ada pengaturan;

Sedang = Terdapat pengaturan, tetapi tidak

sepenuhnya berjalan; Tinggi = pengaturan ada dan

sepenuhnya dilaksanakan.

135. Transportasi selama keadaan darurat

Tingkat keamanan: Rendah = ambulan dan kendaraan

lain sertatransportasi lainnya tidak tersedia; Sedang =

beberapa kendaraan tersedia, tetapi tidak dalam jumlah

besar untuk keadaan darurat atau bencana; Tinggi =

kendaraan yang tepat dalam jumlah yang cukup

tersedia selama keadaan darurat dan bencana.


136. Makanan dan minuman selama keadaan

darurat

Tingkat keamanan: Rendah = prosedur untuk makanan

dan air minum untuk keadaan darurat tidak ada; Rata-

rata = prosedur ada, makanan dan air minum terjamin

tetapi kurang untuk 72 jam; Tinggi = makanan dan air

minum untuk keadaan darurat dijamin selama

setidaknya 72 jam.

137. Sumber daya keuangan selama keadaan

darurat dan bencana

Tingkat keamanan: Rendah = anggaran untuk keadaan

darurat atau mekanisme untuk mengakses dana darurat

tersebut tidak ada; Sedang = dana dan mekanisme yang

dianggarkan tersedia tetapi mencakup kurang dari 72

jam; Tinggi = dana terjamin cukup untuk selama 72

jam atau lebih


4.6 Layanan dan dukungan pasien

138. Kesinambungan layanan perawatan dalam

keadaan darurat dan kritis

Tingkat keamanan: Rendah = Prosedur tidak ada atau

hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat prosedur,

personil telah dilatih, tetapi tidak tersedia sepanjang

waktu; Tinggi = Terdapat prosedur, personil telah

dilatih dan sumber daya tersedia untuk menerapkan

prosedur pada kapasitas maksimum rumah sakit dalam

situasi darurat dan bencana sepanjang waktu.

139. Kesinambungan layanan dukungan klinis

yang penting

Tingkat keamanan: Rendah = Prosedur tidak ada atau

hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat prosedur,

personil telah dilatih, tetapi tidak tersedia sepanjang

waktu; Tinggi = Terdapat prosedur, personil telah


dilatih dan sumber daya tersedia untuk menerapkan

prosedur pada kapasitas maksimum rumah sakit dalam

situasi darurat dan bencana sepanjang waktu.

140. Ekspansi ruang yang dapat digunakan

untukinsidenkorbanmasal

Tingkat keamanan: Rendah = Ruang untuk ekspansi

belum diidentifikasi; Sedang = Ruang telah

diidentifikasi; peralatan, perlengkapan, dan prosedur

tersedia untuk dilakukan perluasan dan staf telah

dilatih, tetapi pengujian tidak dilaksanakan; Tinggi =

Terdapat prosedur dan telah diuji, personil telah dilatih

dan peralatan, perlengkapan, serta sumber daya

lainnya tersedia untuk melaksanakan perluasan ruang.

141. Triase untuk keadaan darurat dan bencana

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada lokasi triase

atau prosedur; Sedang = Terdapat lokasi triase dan


prosedur; personil telah dilatih, tetapi prosedur belum

diuji untuk situasi darurat dan bencana; Tinggi = lokasi

dan prosedur ada dan telah diuji, personil telah dilatih,

serta sumber daya untuk pelaksanaannya sesuai pada

kapasitas maksimum rumah sakit dalam situasi darurat

dan bencana.

142. Triase Tag dan perlengkapan logistik lain

untuk insiden korban masal

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada; Sedang =

Pasokan mencakup kurang dari 72 jam dari kapasitas

maksimum rumah sakit; Tinggi = Pasokan dijamin

setidaknya selama 72 jam sesuai kapasitas maksimum

rumah sakit.

143. Sistem untuk arahan, transfer dan

penerimaan pasien
Tingkat keamanan: Rendah = Prosedur tidak ada atau

ada hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat

prosedur dan personil telah dilatih, tetapi prosedur

belum diuji untuk situasi darurat atau bencana; Tinggi

= Prosedur ada dan telah diuji, personil telah dilatih

dan sumber daya tersedia untuk menerapkan langkah-

langkah sesuai pada kapasitas maksimum rumah sakit

dalam situasi darurat atau bencana.

144. Infeksi pengawasan, pencegahan dan

pengendalian prosedur.

Tingkat keamanan: Rendah = kebijakan dan prosedur

tidak ada; standar pencegahan untukpenanggulangan

infeksi tidak dilakukan secara rutin; Sedang =

Terdapat kebijakan dan prosedur,standar tindakan

pencegahan dilakukan secara rutin, personil telah

dilatih, tetapi tingkat sumber daya yang diperlukan


untuk situasi darurat dan bencana, termasuk epidemi,

tidak tersedia; Tinggi = Terdapat kebijakan dan

prosedur, langkah-langkah pencegahan dan

pengendalian infeksi, personil telah dilatih, dan

sumber daya tersedia untuk menerapkan langkah-

langkah sesuai pada kapasitas maksimum rumah sakit

dalam situasi darurat dan bencana.

145. Layanan psikososial

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak adaprosedur atau

ada hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat

prosedur dan personil telah dilatih, tetapi jumlah

sumber daya yang dibutuhkan untuk situasi darurat

dan bencana tidak tersedia; Tinggi = Terdapat

prosedur, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk implementasi prosedur sesuai dengan


kapasitas maksimum rumah sakit pada situasi darurat

dan bencana.

146. Prosedur post-mortem bagi insiden

kematianmasal

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak adaprosedur atau

ada hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat

prosedur dan personil telah dilatih, tetapi jumlah

sumber daya yang dibutuhkan untuk situasi darurat

dan bencana tidak tersedia; Tinggi = Terdapat

prosedur, personil telah dilatih, dan sumber daya

tersedia untuk implementasi prosedur sesuai dengan

kapasitas maksimum rumah sakit pada situasi darurat

dan bencana.

4.7 Evakuasi, dekontaminasi dan keamanan

147. Rencana evakuasi


Tingkat keamanan: Rendah = Tidak adarencana atau

ada hanya sebagai dokumen; Sedang = Terdapat

rencana dan personil telah dilatih sesuai prosedur,

tetapi pengujian tidak dilakukan secara berkala; Tinggi

= Terdapat rencana, personil telah dilatih, dan latihan

pengungsian dilakukan setidaknya setiap tahun.

148. Dekontaminasi untuk bahaya bahan kimia

dan radiologis

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak ada peralatan

pelindung yang dapat digunakan oleh staf rumah sakit,

atau tidak ada area dokontaminasi; Sedang = Terdapat

peralatan pelindung yang dapat langsung digunakan

oleh staf rumah sakit, serta terdapat area

dokontaminasi, tetapi latihan staf tidak dilaksanakan

secara berkala; Tinggi = Terdapat peralatan pelindung

diri yang dapat digunakanm serta terdapat area


dokontaminasi dan personil telah dilatih dan diuji

secara berkala.

149. Peralatan perlindungan diri dan isolasi untuk

penyakit menular dan epidemi

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat peralatan

pelindung diri untuk staf rumah sakit, atau tidak ada

area isolasi; Sedang = Pasokan tersedia untuk

digunakan, tetapi hanya tersediakurang dari 72 jam

sesuai kapasitas maksimum rumah sakit, terdapat area

isolasi, tetapi pelatihan serta pengujian staf tidak

dilaksanakan secara berkala; Tinggi = Pasokan

tersedia minimal untuk 72 jam dari kapasitas

maksimum rumah sakit dan terdapat sumber-sumber

alternatif lain yang dapat digunakan, daerah isolasi

didirikan, pelatihan dan pengujian staf sesuai dengan

prosedur yang ada dilakukan minimal setahun sekali.


150. Prosedur keamanan dalam keadaan darurat

Tingkat keamanan: Rendah = Tidak terdapat prosedur

keamanan dalam keadaan darurat, atau hanya dalam

bentuk dokumen; Sedang = Terdapat prosedur dalam

bentuk dokumen dan personil telah detraining sesuai

prosedur keamanan dalam keadaan darurat, tetapi

pengujian tidak dilakukan secara berkala; Tinggi =

Personil telah dilatih dan pengujian prosedur

dilaksanakan setidaknya setahun sekali.

151. Keamanan jaringansistem komputer

Tingkat keamanan: Rendah = Rumah sakit tidak

mempunyai rencana dan prosedur keamanan sistem

computer; Sedang = Rumah sakit mempunyai

keamanan cyber dasar tetapi tidak dimonitor dan

diperbarui secara teartur; Tinggi = Rumah sakit


mempunyai sistem keamanan yang teratur dan terbaru

yang diperbarui secara berkala.

Komentar untuk hasil dari formulir 2, modul 3

Nama / tanda tangan evaluator..


ORGANISASI KESEHATAN DUNIA

INITATIF

KEAMANAN RUMAH SAKIT

Melindungi kesehatan masyarakat dari keadaan darurat dan bencana