Anda di halaman 1dari 22

Pengertian Aktiva Tak Berwujud (Intangible Assets)

1.Pengertian aktiva tak berwujud menurut PSAK :

"Aktiva tak berwujud adalah aktiva non moneter yang bisa diidentifikasi, tidak memiliki wujud fisik
secara nyata serta dimiliki guna menghasilkan maupun menyerahkan barang dan jasa, disewakan
maupun hanya untuk tujuan administrasi."

2. Beberapa jenis aktiva tidak berwujud antara lain:

Patent. Paten adalah sebuah hak eksklusif yang dikeluarkan oleh perusahaan hak paten yang
memberikan kewenangan kepada penerima hak paten untuk memproduksi, menjual atau
mengendalikan penemuan untuk jangka waktu tertentu sejak pemberian hak paten tersebut. Hak
paten tidak dapat diperbarui, perusahaan hanya dapat memperpanjang umur paten dengan
mendapatkan hak paten yang baru atas pengembangan dari rancangan awal. Harga perolehan hak
paten adalah kas yang dibayarkan untuk mendapatkan paten tersebut.

Copyright. Pemerintah memberikan copyright untuk memberikan pemilik hak eksklusif tersebut
untuk menghasilkan dan menjual karya seni atau publikasi. Harga atas copyright adalah biaya
mendapatkan dan mempertahankan copyright tersebut.

Trademarks. Sebuah trademark adalah sebuah kata, frase atau simbol yang mengidentifikasi
sebuah produk atau bisnis, contohnya seperti Coca Cola, Game Boy, Windows, dan Frappuccino.
Trademark dapat meningkatkan penjualan dari produk. Pemilik produk dapat mendaftarkan nama-
nama tersebut pada unit pemerintahan untuk mendapatkan hak proteksi atas nama-nama produk
tersebut.

Franchise dan license. Franchise adalah sebuah persetujuan kontraktual antara seorang franchisor
dengan franchisee.Franchisor memberikan hak kepada franchisee untuk menjual produk tertentu,
menyediakan jasa atau menggunakan trademark tertentu. Lisensi adalah hak untuk menggunakan
produk atau jasa tertentu, seperti penggunaan jalan kota untuk jasa taksi, penggunaan lahan publik
untuk telepon dan tiang listrik.

Goodwill. Goodwill adalah bagian dari aktiva dalam neraca, yang mencerminkan kelebihan
pembayaran atas aktiva yang dibutuhkan perusahaan dibandingkan dengan nilai pasar. Goodwill
hanya akan dicatat perusahaan apabila perusahaan membeli bisnis orang lain.

3. Kerusakan aset tak berwujud terjadi apabila

- nilai tercatat suatu aset tidak dapat dipulihkan, dan

- penghapusan nilai kerusakan diperlukan

Untuk menentukan jumlah kerusakan, digunakan uji coba pemulihan

Penurunan nilai aset adalah fenomena yang sangat lazim ditemukan dalam aktifitas bisnis.
Penurunan nilai aset tersebut dapat dilihat dari dua indikasi yaitu, penurunan sebagai akibat
turunnya harga pasar dan sebagai akibat turunnya nilai output aset yang dihasilkan aset yang
bersangkutan.
Pelaporan suatu aset dalam laporan posisi keuangan akan memiliki kendala manakala nilai yang
dilaporkan berdasarkan nilai historisnya tidak lagi dapat digunakan dan malah akan menyesatkan si
pembaca laporan keuangan. Untuk itu, akuntansi harus menjawab permasalahan tersebut dengan
membuat satu basis pengukuran jika suatu aset tidak dapat lagi diukur dengan nilai historis.

Di Indonesia, perlakuan akuntansi penurunan nilai aset telah diatur dalam PSAK No. 48 (revisi 2009)
tentang Penurunan Nilai Aset, yang berlaku efektif sejak tanggal 1 Januari 2011. Adapun indikasi
yang dikemukakan IAS No. 36 dan PSAK No. 48 (revisi 2009) dibagi dalam dua kelompok yaitu
indikasi yang merupakan informasi dari luar perusahaan dan dari dalam perusahaan dengan rincian
sebagai berikut:

Informasi dari luar perusahaan

Nilai pasar aset telah turun secara signifikan lebih dari yang diharapkan sebagai akibat dari
berjalannya waktu atau pemakaian normal.

Perubahan signifikan dalam hal teknologi, pasar, ekonomi atau lingkup hukum tempat entitas
beroperasi atau dipasar tempat aset dikaryakan, yang berdampak merugikan terhadap entitas, telah
terjadi selama periode tersebut atau akan terjadi dalam waktu dekat.

Suku bunga pasar atau tingkat imbalan pasar dari investasi telah meningkat selama periode
tersebut, dan kenaikan tersebut mungkin akan mempengaruhi tingkat diskonto yang digunakan
dalam menghitung nilai pakai aset dan menurunkan jumlah terpulihkan aset secara material.

Jumlah tercatat aset neto entitas melebihi kapitalisasi pasarnya.

Informasi dari dalam perusahaan

Terdapat bukti mengenai keusangan atau kerusakan fisik aset

Telah terjadi atau akan terjadi dalam waktu dekat perubahan signifikan yang berdampak
merugikan sehubungan dengan seberapa jauh, atau cara, aset digunakan, rencana untuk
menghentikan atau restrukturisasi operasi yang didalamnya aset digunakan, rencana untuk melepas
aset sebelum tanggal yang diharapkan sebelumnya dan penilaian ulang umur manfaat aset tidak
terbatas menjadi terbatas

Terdapat bukti dari pelaporan internal yang mengindikasi bahwa kinerja ekonomi aset lebih buruk,
atau akan lebih buruk, dari jumlah yang diharapkan.

Contoh:
Pada tahun 2009, Kyo Industries membeli peralatan untuk memproduksi printer yang berkecepatan
tinggi. Peralatan ini berharga perolehan Rp. 1.000.000, mempunyai masa manfaat 8 tahun, dan
taksiran nilai sisa Rp. 200.000. Dua tahun kemudian, dengan munculnya printer laser sebagai printer
yang lebih cepat dan bermutu lebih tinggi daripada printer jenis chain-drive contract, menjadi jelas
bagi manajemen Kyo Industries bahwa peralatan produksinya mendadak mengalami penurunan nilai
yang permanen. Pada awal 2010, ketika nilai buku dari peralatan itu sebesar 800.000 {1.000.000
(1.000.000-200.000)/8 x 2}, manajemen menentukan bahwa (1) nilai haruslah hanya sebesar Rp.
300.000, masa manfaat 2 tahun, dan nilai sisa sebesar Rp. 50.000. Penghapusan seperti itu tidak
diklasifikasikan sebagai pos luar biasa karena penghapusan aset operasi sering terjadi dalam
kegiatan bisnis yang normal.

Jika diperkirakan tidak ada penggunaan masa depan untuk peralatan itu, suatu ayat jurnal serupa
dengan diatas harus dibuat untuk suatu jumlah yang mengurangi nilai buku sampai nilai sisa. Selain
itu, peralatan harus diklasifikasikan kembali ke aset bukan operasi (investasi) di laporan posisi
keuangan.

4. biaya penelitian dan pengembangan

Kegiatan penelitian meliputi:

rencana pencarian atau

investigasi kritis ditujukan untuk penemuan pengetahuan baru

5.

6. Pengertian Aset Tetap Berwujud dan Tidak Berwujud

Sponsors Link

Aset merupakan hal terpenting dalam sebuah perusahaan. Aset adalah salah satu akun dalam
sebuah laporan keuangan. Aset terbagi menjadi dua yaitu aset lancar dan aset tetap. Pembagian
aset ini tergantung dari likuiditas aset tersebut. Saya akan membahas sedikit tentang likuiditas, disini
disebutkan likuiditas sangat penting bagi sebuah perusahaan. Sehingga aset terbagi berdasarkan
likuiditas tersebut.

ads

Likuiditas disini memiliki arti estimasi kelancaran aset menurut perusahaan. Jadi aset yang dimiliki
perusahaan dibagi berdasarkan mudah atau sulitnya di cairkan. Kembali ke pembagian aset tadi,
untuk aset lancar dapat diartikan jika aset-aset tersebut memiliki likuiditas tinggi. Seperti contoh
misalnya kas, akun bank, persediaan barng dagang dan lain sebagainya. Untuk aset tetap akan saya
jelaskan dalam beberapa bab di bawah ini. (Baca juga : transaksi bisnis perusahaan)

Pengertian aset tetap dalam akuntansi


Menurut beberapa ahli dan standar akuntansi aset tetap adalah:

Sofyan safri

Aset tetap adalah aset suatu entitas yang menjadi hak milik perusahaan yang digunakan untuk
memproduksi (menghasilkan) barang atau jasa entitas bisnis. Dan digunakan secara teru menerus.
(baca juga: pengertian kas kecil)

Gatot supriyanto

Aset tetap adalah harta kekayaan atau sumber daya entitas (perusahaan yang didapatkan dan
dikuasai dari hasil kegiatan ekonomi pada masa lalu. Biasanya aset tetap digunakan dalam
menjalankan aktifitas operasional usaha perusahaan untuk memproduksi barang dan jasa. (baca juga
: jenis-jenis akuntansi)

PSAK

Aktiva tetap (aset tetap adalah aset yang berwujud yang didapatkan/ diperoleh dengan kondisi siap
pakai maupun dibangun terlebih dahulu dan digunakan dalam aktifitas operasional perusahaan,
tidak ditujukan dijual kembali dalam rangka aktivitas normal perusahaan serta memiliki manfaat
ekonomi lebih dari satu tahun buku. (baca juga: pengelolaan kas kecil perusahaan)

Dari ketiga pengertian tersebut dapat di rumuskan menjadi beberapa karakteristik yang melekat
pada aset tetap yaitu:

Digunakan untuk memproduksi

Ada wujud fisiknya

Memiliki manfaat ekonomi lebih dari satu tahun

Tidak untuk di perjual-belikan

Dikuasai dari hasil kegiatan ekonomi pada masalalu

Digunakan terus menerus

Di dapatkan / diperoleh dengan kondisi siap pakai maupun dibangun terlebih dahulu
Jadi kesimpulannya aset tetap adalah semua aset yang masuk kriteria tersebut. Contoh aset tetap
yaitu tanah dan bangunan yang bukan merupakan barang dagangan perusahaan, mesin pabrik yang
bukan barang dagangan juga tentunya. Kenapa saya disini menuliskan bukan barang dagangan?
Ingat! Aset tetap memiliki karakteristik dapat memproduksi barang dan jasa namun tidak untuk
diperjual belikan.

Seperti contoh misalnya sebuah tanah dan bangunan jika itu diperdagangakan seperti perusahaan
real estate itu bukan aset tetap. Karena aset tersebut adalah barang dagangan. Namun bukannya
tidak diperbolehkan menjual aset tetap, jika perusahaan memerlukan aset tetap sendiri bisa
diperjual belikan seperti aset lainnya. Tapi pada saat pembelian niat dari pihak manajemen sangat
berpengaruh pada penetapan status aset tersebut menjadi aset tetap atau lancar. (baca juga: cara
membuat neraca keuangan)

Sponsors Link

Akun-akun yang tergolong aset tetap

Aset tetap yang memenuhi kriteria aset tetap itu sendiri sebenarnya tiap perusahaan memiliki
beberapa prosedur untuk menentukan aset tetap. Dan memiliki klasifikasi sendiri untuk
memasukkan akun tersebut menjadi akun aset tetap atau tidak. Berikut saya share klasifikasi aset
tetap menurut standart yang sudah biasa digunakan. Saya sengaja membagi menjadi 2 agar lebih
mudah dipahami. (baca juga: jenis-jenis piutang dalam akuntansi)

1. Berwujud

Aset tetap berwujud merupakan aset yang lumrah kita lihat dibeberapa perusahaan. Karena
beberapa aset ini juga sudah dimiliki dan semua perusahaan sepertinya memang harus memiliki
beberapa aset ini. karena memang aset ini sangat dibutuhkan oleh beberapa perusahaan. Berikut
beberapa aset tetap berwujud. (baca juga: fungsi buku besar dalam akuntansi)

Peralatan kantor : Contoh dari akun ini yaitu komputer, alat hitung dan lain-lain. Yang memiliki
nilai ekonomi satu tahun.

Alat pengangkutan : Contoh dari akun ini yaitu mobil yang biasa digunakan untuk bertransaksi
barang ataupun jasa.

Gedung : Biasanya beberapa perusahaan mengklasifikasikan gedung kantor untuk aset ini.

Tanah : Karena tanah dan bangunan berbeda klasifikasinya. Maka tanah dan bangunan tidak
digabung menjadi satu Karena tanah tidak dapat disusutkan sedangkan tanah dapat disusutkan

Mesin : Mesin pabrik yang dibeli dan beberapa ongkos pemeliharaannya di masukkan dalam satu
akun ini.
2. Tidak berwujud

Berbeda dengan aset berwujud yang dapat dilihat dengan kasat mata. Aset tidak berwujud ini tidak
dapat dilihat dengan kasat mata. Untuk melihatnya diperluka survey kepada para calon pelanggan.

Nama baik perusahaan : Nama baik perusahaan sangat dibutuhkan dalam keberlangsungan
perusahaan tersebut. Maka dari itu nama baik perusahaan dimasukkan sebagai aset tak berwujud.

Hak paten : Hak paten merupakan pokok dari keberlangsungan produksi perusahaan itu sendiri
dan modal itu dapat di akui sebagai aset perusahaan.

Hak cipta : Izin yang paling diwajibkan dalam perusahaan yaitu hak cipta. Karna jika tidak ada hak
cipta maka inovasi produk kita tidak aman. Ada kemungkinan untuk di plagiasi oleh pihak pesaing.

Merk dagang : Seperti halnya aset tetap tidak berwujud lainnya merk dagang di tempatkan
sebagai aset tetap karna sangat penting bagi proses produksi barang dalam perusahaan.

Penilaian aset tetap

Seperti yang saya sebutkan diatas aset tetap memiliki sumber dari pembangunan sendiri, pembelian
dan lain-lain. Sebetulnya penilaian aset tetap cukup mudah, dengan menambah beberapa biaya
perolehan aset tetap itu sendiri. Namun aset tetap memiliki karakter memiliki nilai manfaat lebih
dari satu tahun buku ini yang menyebabkan aset tetap haru di hitung penyusutannya. Maka dari itu
untuk penilaian aset tetap saya golongkan menjadi dua golongan. (baca juga : sistem pencatatan kas
kecil)

Penilaian aset tetap pada awal tahun perolehan

Pada awal tahun perolehan perusahaan harus memasukkan semua unsur biaya yang melekat pada
aset tetap tersebut pada saat perolehan. Untuk memudahkan pembaca sumber-sumber aset tetap
saya golongkan menjadi lima berikut penggolongannya dan penjelasannya. (baca juga: hakikat
akuntansi)

Aset tetap yang diperoleh dalam bentuk siap pakai (pembelian)

Aset tetap yang diperoleh dalam bentuk siap pakai ini dapat dikatakan diperoleh dengan cara
pembelian. Aset yang diperoleh dengan cara dibeli ini sangat mudah menentukan nilai yang
terkandung dalam aset tersebut. Yaitu dengan menambahkan semua biaya yang melekat pada aset
tersebut. Contohnya jika kita membeli mobil untuk aset tetap perusahaan pada saat pembelian pasti
kita dikenakan harga pembelian ditambahn ppn dan biaya baliknama. Nah dalam nilai buku aset kita
diwajibkan untuk memasukkan ketiga unsur biaya tersebut. Bukan hanya memasukkan harga aset
tetap itu sendiri. Hal ini dilakukan agar nilai dari aset tetap tersebut bersifat real, bukan hanya harga
pasar saja yang dapat membingungkan dalam pelaporan keuangan. (baca juga: dasar-dasar
akuntansi)

Aset tetap yang dibangun sendiri

Seperti halnya aset tetap yang dibeli, aset yang di peroleh dengan cara membangun sendiri ini juga
harus memasukkan semua biaya dalam aktivitas pembangunan tersebut. Mulai dari pembelian
bahan material, upah pekerja sampai biaya-biaya lain yang diwajibkan untuk di bayar. Seperti biaya
pengurusan Ijin Mendirikan Bangunan, biaya transportasi material maupun pekerja, dan lain-lain.
Pokoknya semua biaya yang ditujukan untuk aktivitas pembangunan harus dimasukkan sebagai
biaya material. (baca juga : harga pokok produksi)

Aset tetap yang berasal dari sumbangan

Jika aset tetap berasal dari sumbangan maka pencatatan nilainya tidak langsung di tulis nihil. Untuk
memenuhi kriteria aset tetap yang memiliki nilai yang materiil maka aset yang diperoleh dari
sumbangan harus tetap di catat nilai dari aset tetap tersebut. Meskipun pihak manajemen tidak
mengeluarkan biaya apapun. Untuk aset tetap yang diperoleh dari sumbangan dapat mencatat
harga pasar aset tersebut. Nantinya harga pasar tersebut sebagai dasar pencatatan pendapatan lain-
lain perusahaan yang berwujud aset tetap. (baca juga: unsur-unsur laporan keuangan)

Aset tetap yang diperoleh dari pertukaran aktiva non tunai

Aktiva non tunai ini dapat dicontohkan sebagai piutang. Dalam beberapa kasus perusahaan yang
tidak dapat membayarkan hutangnya biasanya menjaminkan aset tetap yang ia miliki. Jika aset tetap
tersebut sudah milik perusahaan debitur maka perusahaan debitur secara otomatis memasukkan
beberapa biaya yang melekat pada aset tetap tersebut menjadi nilai perolehan ditambah piutang
yang dihapus dari adanya transaksi pertukaran aktiva non tunai tersebut.

Contohnya PT. A memiliki hutang pada PT. B dan menjaminkan tanah dan bangunan gudangnya.
Pada waktu berjalan PT. A tidak dapat membayar dan PT. B berhak atas tanah dan bangunan gudang
tersebut. Terjadilah transaksi penyerahan yang harus membayar notaris dan membayar BPHTB yang
di tanggung PT. B. Maka nilai dari tanah dan bangunan gedung tersebut ialah nilai hutang PT. A
ditambah biaya notaris dan BPHTB. (baca juga: pengelolaan kas kecil)

Aset tetap yang diperoleh dari patungan


Untuk kasus yang satu ini sangat langka terjadi. Yaitu aset tersebut diperoleh dengan cara patungan
dan digunakannya juga bersama-sama. Biasanya kedua pihak yang bekerjasama tersebut memiliki
kepastian rasio pemakaian yang nantinya digunakan sebagai dasar penghitungan biaya yang harus
dibayarkan. Dan nilai tersebut dituangkan dalam butir-butir perjanjian yang dapat digunakan sebagai
dasar penghitungan nilai aset tetap. (baca juga: manfaat akuntansi manajemen)

Penghitungan aset tetap pada tahun berjalan

Aset tetap yang memproduksi barang atau jasa pasti semakin tahun semakin menurun nilainya.
Namun tidak semua aset tetap mengalami hal tersebut. Contohnya tanah, tanah tidak akan
mengalami penurunan nilai. Penurunan nilai yang biasa disebut penyusutan ini di hitung
berdasarkan manfaat ekonomi yang di tentukan perusahaan tersebut. Untuk memudahkan
penghitungan biasanya perusahaan melakukan penyusutan sesuai dengan peraturan perpajakan
yang berlaku. Nantinya penyusutan ini dimasukkan sebagai biaya yang dibebankan pada perusahaan.
Penyusutan sendiri dibagi menjadi 2 metode penghitungan. (baca juga: pengertian akuntansi
piutang)

Penyusutan saldo menurun

Metode penghitungan penyusutan saldo menurun dengan menghitung rasio sebagai dasar
penyusutan. Lalu rasio tersebut di kalikan dengan nilai buku aset tetap pada tahun sebelumnya.
(baca juga: metode pencatatan kas kecil)

Contoh:

Pada tahun 2000 PT. A membeli mobil seharga Rp. 100.000.000 dengan taksiran umur ekonomis 4
tahun. Maka penghitungan penyusutannya dengan cara saldo menurun yaitu:

Rasio : 1/4=0,25

Penyusutan pada tahun pertama : 100.000.000 0,25 = 25.000.000

Nilai buku aset pada tahun 2001 : 100.000.000 25.000.000 = 75.000.000

Penyusutan pada tahun kedua : 75.000.000 0,25 = 18.750.000


Nilai buku aset pada tahun 2002 : 75.000.000 18.750.000 = 56.250.000

Untuk penyusutan ditahun ke tiga dan ke empat sama dengan cara penghitungan penyusutan pada
tahun ke dua namun dasar penghitungan penyusutannya di ambil dari tahun sebelumnya. (baca
juga: prinsip-prinsip akuntansi)

Penyusut garis lurus

Untuk penghitungan pada metode garis lurus sangat berbeda dangan metode saldo menurun.
Perbedaannya hanya terletak pada unsur pengalian persentase yang dilakukan pada penghitungan
penyusutan. (baca juga: pengertian akuntansi biaya)

Contoh:

Pada tahun 2000 PT. A membeli mobil seharga Rp. 100.000.000 dengan taksiran umur ekonomis 4
tahun. Maka penghitungan penyusutannya dengan cara garis lurus yaitu:

Rasio : 1/4=0,25

Penyusutan pada tahun pertama : 100.000.000 0,25 = 25.000.000

Nilai buku aset pada tahun 2001 : 100.000.000 25.000.000 = 75.000.000

Penyusutan pada tahun kedua : 100.000.000 0,25 = 25.000.000

Nilai buku aset pada tahun 2002 : 75.000.000 25.000.000 = 50.000.000

Sangat berbeda kan untuk penghitungan penyusutan pada saldo menurun dan garis lurus. Nantinya
penghitungan pada tahun ke 3 dan ke 4 tetap menggunakan cara yang sama dengan tahun-tahun
sebelumnya. (baca juga: jenis-jenis laporan keuangan)

Sponsors Link
Penentuan harga pokok berbagai jenis aset tetap dengan cara membeli

Harga pokok berbagai jenis aset dapat dihitung dengan cara memasukkan semua pos biaya yang
dikorbankan untuk aset tersebut dimasukkan dalam akumulasi biaya perolehan aset. Khususnya jika
aset itu di beli perusahaan, jika perusahaan tersebut membeli aset dengan cara kredit maka
otomatis ada bunga yang harus dimasukkan dalam biaya. Dan nantinya biaya tersebut masuk
menjadi harga pokok aset.

Hal ini berlaku bagi aset tetap berwujud ataupun aset tetap tidak berwujud. Aset tetap tidak
berwujud biasanya ada yang menjual dengan hasil risetnya juga. Maka pembelian tesebut yang
dapat diakui sebagai harga pokok aset tetap tidak berwujud.

Penentuan harga pokok aset tetap dengan cara membangun sendiri

Sebetulnya tidak ada bedanya antara aset tetap yang dibeli atau di bangun sendiri. Namun jika aset
tetap dibangun sendiri seringkali para pemilik perusahaan lupa untuk memasukkan biaya tenaga
kerja pada biaya perolehan. Dan akhirnya biaya tenaga kerja tersebut tidak masuk menjadi biaya
perolehan dan tidak tercatat dalam laporan keuangan. Untuk aset tetap yang dibangun sendiri lebih
banyak pos biaya yang akan muncul. Karna menurut dosen akuntansi membeli merupakan pengganti
pos yang sudah tertata rapi dalam suatu harga. Sehingga perusahaan pemilik aset tidak harus
memperinci beberpa pos biaya untuk membangun aset tersebut.

Hal ini sama halnya dengan aset tetap tidak berwujud dalam IFRS disebutkan bahwa aset tetap tidak
berwujud cara penghitungan harga perolehannya berdasarkan Research and Development (R&D).
Biasanya perusahaan berbasis teknologi sangat erat ikatannya dengan riset dan pembangunan
nama. Dan biaya yang dikeluarkan juga sangat banyak, maka dari itu semua biaya yang dikeluarkan
untuk riset di catat dalam sebuah pos untuk menghindari kerugian perusahaan. Riset disini bukan
hanya riset yang dilakukan pada saat sebelum aset tersebut terbangun, tapi juga riset yang dilakukan
pada saat aset tersebut sudah ada.

Penyajian aset tetap di laporan keuangan

Dalam laporan keuangan aset tetap di tulis dalam neraca keuangan. Untuk melihat balance atau
tidaknya laporan neraca wajib mencatatkan beberapa aset dan juga penyusutannya pada periode
tersebut. hal ini dimaksutkan agar beberapa aset dapat di lihat oleh para pemilik modal dan pihak
manajemen. Karna aset tetap ini sesungguhnya adalah modal paling pokok dari sebuah perusahaan.
Dengan karakteristik yang dapat digolongkan sebuah barang yang mahal sangat lumrah untuk di
cermati para pemilik kepentingan di perusahaan.
Demikian beberapa pengertian aset tetap. Mulai dari pengertian, cara penyusutan, beberapa akun
aset tetap, cara menghitung harga pokok aset tetap dan penyajian aset tetap di laporan keuangan.
Semoga dengan adanya penjelasan aset tetap ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Sponsors Link

Intangiable assets

9.1 Intangible asset issues

9.2 Types of intangibles

9.3 Impairment of intangibles

9.4 Research and development costs

9.5 Presentation of intangibles and related

Items

aset tidak berwujud

ASET TIDAK BERWUJUD

rohmafrida@gmail.com

A. Karakteristik Aset

Berdasarkan PSAK 19 revisi 2009, aset dapat dikategorikan sebagai aset tidak berwujud apabila
memenuhi beberapa kriteria antara lain.

a. Keteridentifikasian: aset non-moneter yang dapat di identifikasi tanpa wujud fisik, dapat
dipisahkan/dibedakan, atau timbul dari kontrak atau hak legal lainnya.

b. Pengendalian: mampu memperoleh manfaat ekonomis masa depan, dan dapat membatasi akses
pihak lain dalam memperoleh manfaat ekonomis tersebut.

c. Manfaat ekonomis masa depan: mencakup Pendapatan dari penjualan barang atau jasa,
Penghematan biaya, atau manfaat lain dari penggunaan aset tersebut.

Selain itu, Kieso et al. (2011: 620) Aset tak berwujud memiliki tiga kriteria utama yaitu dapat
diidentifikasi, kurang memiliki eksistensi fisik (aset tidak berwujud memperoleh nilai dari hak dan
keistimewaan yang diberikan perusahaan untuk menggunakannya) dan bukan merupakan
instrument keuangan.

B. Pengakuan dan Pengukuran

Dalam mengakui suatu item sebagai aset tidak berwujud, entitas perlu menunjukkan bahwa
item tersebut memenuhi definisi aset tidak berwujud dan memenuhi kriteria pengakuan. Terdapat
kriteria dalam pengakuan, sebagaimana dalam PSAK 19 revisi 2009, antara lain kemungkinan besar
entitas akan memperoleh manfaat ekonomis masa depan, biaya perolehan aset tersebut dapat
diukur secara andal, dalam menilai kemungkinan aset tidak berwujud menggunakan asumsi masuk
akal dan dapat dipertanggungjawabkan serta estimasi terbaik manajemen, pengeluaran yang tidak
memenuhi kriteria pengakuan diakui sebagai beban selain itu aset tidak berwujud pada awalnya
harus diakui sebesar biaya perolehan.

Dari segi penilaian awal aset tidak berwujud dijelaskan dalam Kieso et al. (2011: 621-623)
terdapat dua langkah yaitu:

1. Aset tidak berwujud yang dibeli, maka dicacat berdasarkan biaya hingga aset tersebut siap
digunakan, jika diperoleh dengan saham maka biaya dialokasikan berdasarkan nilai wajar.

2. Aset tidak berwujud yang dibuat secara internal, maka hanya biaya internal yang dikapitalisasi
yang merupakan biaya langsung yang dikeluarkan dalam memperoleh aset tak berwujud. Biaya yang
terjadi secara internal untuk menciptakan aset tak berwujud dibebankan pada saat biaya itu
dikeluarkan, seperti riset dan pengembangan yang substansial untuk menciptakan aset tidak
berwujud.

Secara lebih rinci juga dipaparkan dalam PSAK 19 revisi 2009 Aset tidak berwujud dapat
diperoleh antara lain melalui:

1. Perolehan terpisah, yaitu biaya perolehan merupakan harga beli dan segala biaya yang dapat
dikaitkan secara langsung.

2. Akusisi sebagian bagian dari kombinasi bisnis, yang dinilai berdasarkan nilai wajar pada tanggal
akuisisi.

3. Akuisisi dengan hibah pemerintah, diakui pada nilai wajar atau pada nilai nominalnya atau
berdasarkan nilai nominal ditambah biaya pengeluaran lainnya hingga aset siap untuk digunakan.

4. Pertukaran aset, dicatat dengan nilai wajar namun jika aset yang diperoleh tidak di ukur dengan
nilai wajar, maka biaya perolehannya diukur sesuai dengan jumlah tercatat aset yang dilepaskan.

5. Goodwill yang dihasilkan internal. Goodwill yang dihasilkan secara internal tidak boleh diakui
sebagai aset karena goodwill tersebut bukan merupakan suatu sumber daya teridentifikasi (tidak
dapat dipisahkan dan tidak timbul dari kontrak atau hak legal) yang dikendalikan oleh entitas dan
bisa diukur secara andal menurut biaya perolehannya.

6. Aset tidak berwujud yang dihasilkan internal, entitas menggolongkan proses dihasilkannya aset
menjadi dua tahap yaitu Tahap Riset diakui sebagai beban pada saat terjadi dan Tahap
Pengembangan dapat dikapitalisasi sebagai aset tidak berwujud sebesar biaya perolehan jika kriteria
pengakuan terpenuhi dan aset baru hasil pengembangan siap digunakan.

C. Pengukuran setelah Pengakuan

Berdasarkan PSAK 19 revisi 2009 terdapat dua metode yang dapat digunakan untuk pengkuran
setelah pengakuan:

1. Model biaya

Rounded Rectangle: Aset tidak berwujud = Biaya perolehan akumulasi amortisasi akumulasi
kerugian penurunan nilaiSetelah pengakuan awal, suatu aset tidak berwujud harus dinilai pada biaya
perolehanya dikurangi oleh akumulasi penyusutan dan akumulasi kerugian atas penurunan nilai.
2. Model revaluasi

Rounded Rectangle: Aset tidak berwujud = Nilai wajar akumulasi amortisasi impairment Aset
tidak berwujud = Nilai wajar akumulasi amortisasi + apresiasi Setelah pengakuan awal dapat dinilai
atas nilai revaluasinya untuk tujuan revaluasi, nilai wajar harus ditentukan dengan menggunakan
referensi dari sebuah pasar aktif. Revaluasi harus dilakukan secara rutin pada tiap akhir periode
pelaporan sehingga jumlah tercatat aset tidak memiliki perbedaan yang material dengan nilai
wajarnya.

D. Masa Manfaat

Pengukuran setelah pengakuan awal aset tak berwujud didasarkan pada usia manfaatnya. Banyak
faktor yang dipertimbangkan dalam menentukan masa manfaat aset tidak berwujud, sebagai mana
diatur dalam PSAK 19 revisi 2009. Berkaitan dengan penentuan masa manfaat tersebut, aset tidak
berwujud dibagi menjadi dua bagian.

1. Aset tidak berwujud dengan masa manfaat terbatas, dalam jangka waktu atau jumlah produksi
selama masa manfaat tertentu sehingga harus diamortisasi. Dalam PSAK 19 Revisi 2009 Terdapat
ketentuan lain yaitu dimulai ketika aset tersedia untuk digunakan, dihentikan pada waktu yang lebih
dulu antara ketika aset digolongkan sebagai tersedia untuk dijual atau tanggal ketika aset dihentikan
pengakuannya. Metode amortisasi harus menggambarkan pola konsumsi atas manfaat aset. Nilai
residu direview setiap akhir periode, Perubahan nilai residu diperhitungkan sebagai perubahan
estimasi akuntansi, dalam

Selain itu dijelaskan dalam Kieso et al (2011:621) bahwa aset tidak berwujud dapat mempunyai
umur terbatas, sehingga perusahaan mengamortisasi aset tidak berwujud yang mempunyai umur
terbatas dengan memperhatian: diamortisasi dengan biaya sistematis untuk biaya selama masa
manfaat, aset kredit akun atau akumulasi amortisasi, masa manfaat harus mencerminkan periode
dimana aset akan memberikan kontribusi untuk arus kas, IFRS mengharuskan perusahaan untuk
menilai nilai residu dan masa manfaat aset tidak berwujud setidaknya setiap tahun.

Beban Amortisasi xxx

Aset /Akumulasi Amortisasi xxx

2. Aset tidak berwujud dengan masa manfaat tidak terbatas, dijelaskan dalam PSAK 19 revisi
2009.yaitu berdasarkan analisis dari seluruh faktor relevan tidak ada batas yang terlihat pada saat ini
atas periode yang mana aset diharapkan menghasilkan arus kas neto bagi entitas, sehingga tidak
diamortisasi. Selain itu terdapat faktor yang perlu diperhatikan impairment test dilakukan setiap
tahun atau apabila ada indikasi penurunan nilai, masa manfaat ditelaah setiap akhir periode, masa
manfaat tidak terbatas bisa berubah menjadi terbatas

Selain itu dijelaskan dalam Kieso et al. (2011:622) bahwa terdapat kriteria dari aset tidak berwujud
yang mempunyai umur manfaat tidak terbatas yaitu tidak ada batas yang dapat diperkirakan dalam
periode waktu di mana aset tersebut dapat memberikan arus kas, tidak terdapat amortisasi, harus
menguji aset tidak berwujud yang memiliki manfaat tidak terbatas untuk menilai kemungkinan
penurunan nilai setidaknya setiap tahun.

E. Jenis dari aset tidak berwujud:


Kieso et al.(2011:623) menjelaskan bahwa terdapat berbagai jenis aset tidak berwujud, yang sering
kali dikelompokkan menjadi enam kategori besar antara lain:

1. Aset tidak berwujud yang berhubungan dengan pemasaran

Kieso et al (2011:623-624) menjelasskan Aset tidak berwujud terkait pada pemasaran untuk produk
atau jasa, adalah seperti nama dagang dan merek dagang. Hak untuk menggunakan nama dagang
dan merek dagang menurut Common Low, secara eksklusif berada pada pengguna awal selama
mereka terus menggunakannya. Pendaftaran terhadap pada Kantor Paten dan Merek Dagang
memberikan perlindungan hukum untuk pembaharuan kembali yang tak terbatas dalam masing-
masing periode selama 10 tahun. Sehingga perusahaan yang menggunakan suatu merek dagang atau
nama dagang yang telah ditetapkan dapat mengakui menganggapnya memiliki umur yang tidak
terbatas

2. Aset tidak berwujud yang berhubungan dengan pelanggan

Aset tidak berwujud terkait pelanggan dihasilkan dari hubungan perusahaan dengan pihak luar.
Dalam hal ini termasuk aset tidak berwujud dengan masa manfaat tidak terbatas. Perusahaan harus
mengasumsikan nilai sisa sebesar nol kecuali jika umur manfaat aset lebih pendek dari pada umur
ekonomisnya. Dalam kieso (2011 : 624-625)

Contoh:

Biaya 6.000.000

Nilai sisa (60.000)

Dasar Amortisasi 5.940.000

*amortisasi garis lurus dengan masa manfaat 3 tahun : (5.940.000/3 =1.980.000)

1 januari 2015

Daftar pelanggan 6.000.000

kas 6.000.000

(Pembelian daftar pelanggan)

31 desember 2015, 2016, 2017

Bebab Amortisasi 1.980.000

Daftar pelanggan atau akumulasi amortisasi daftar pelanggan 1.980.000

(Amortisasi)

3. Aset tidak berwujud yang berhubungan dengan seni


Kieso et al (2011 : 625) menjelaskan, aset tidak berwujud yang berhubungan dengan seni, terdapat
hak cipa melindungi hak kepemilikan ini. Hak cipta diberikan selama umur penciptanya ditambah 70
tahun. Biaya untuk memperoleh dan mempertahankan suatu hak cipta dapat dikapitalisasi. Secara
umum masa manfaat hak cipta lebih pendek dari umur hukumnya, namun kesulitan menemukan
jumlah tahun yang akan menerima manfaat mendorong perusahaan menghapus biaya selama
periode waktu yang cukup pendek.

4. Aset tidak berwujud yang berhubungan dengan kontrak

Kieso el al (2011: 625-626) menjelaskan, bentuk umum dari sset tidak berwujud yang berhubungan
dengan kontrak adalah waralaba (franchise) yaitu lisensi, ijin bangunan, hak siaran dan kontrak jasa
atu pasokan, yang keseluruhan merupakan hak yang timbul dari perjanjian kontrak. Waralaba
berlangsung selama masa periode waktu tertentu. Pencatatan sebagai aset tidak berwujud hanya
jika terdapat biaya yang diidentifikasi pada akuisisi hak pengoperasian. Biaya waralaba dengan umur
terbatas harus dimortisasi selama umur waralaba. Kecuali jika umur tidak terbatas tidak diperlukan
amortisasi tetapi dicatat pada biaya. Pembayaran tahunan sesuai kontrak harus dicatat sebagai
beban operasi periode berjalan karena tidak berhubungan dengan hak masam mendatang.

5. Aset tidak berwujud yang berhubungan dengan teknologi

Kieso et al (2011: 626) menjelaskan, aset tidak berwujud yang berhubungan dengan teknologi
berkaitan erat dengan invosi dan perkembangan teknologi, seperti halnya paten. Terdapat dua jenis
paten yaitu paten proses dan paten produk, hak paten diberikan selama periode 20 tahun dan
dicatat sebesar biaya perolehan namun tidak termasuk biaya penelitian dan pengembangan karena
kedua biaya tersebut harus dibebankan pada periode terjadinya. Biaya paten diamortisasi selama
umur hukum atau umur manfaatnya, mana yang lebih pendek, namun sangat memungkinkan
adanya modifikasi yang yang dapat menghasilkan paten baru. Perusahaan membebankan biaya
hukum dan biaya lainnya yang dikeluarkan untuk mempertahankan tuntutan paten sebagai biaya
perolehan paten. Beban amortisasi harus mencerminkan pola penggunaan paten. Jika paten menjadi
tidak berharga karena permintaan dan produksi menurun maka aset harus segera dihapuskan pada
akun beban.

1 januari 2015

Paten 6.000.000

kas 6.000.000

(Biaya hukum atas paten)

31 desember 2015

Bebab Amortisasi Paten 1.980.000

Paten atau akumulasi amortisasi Paten 1.980.000

(Amortisasi paten)

6. Goodwill
Goodwill adalah sisa: kelebihan biaya atas nilai wajar aset bersih yang dapat diidentifikasi yang
diakuisisi, sehingga goodwill hanya dapat diidentifikasi pada bisnis secara keseluruhan, salah satu
cara untuk menjual goodwill adalah dengan menjual usaha. Dalam penggabungan usaha biaya
dibebankan jika memungkinkan pada aset tidak berwujud dan aset berwujud bersih yang dapat
diidentifikasi, sisanya dicatat dalam akun aset tidak berwujud yang disebut goodwiil. Kieso et al
(2011: 629)

Pencatatan Goodwill

Goodwill yang diciptakan secara internal

Kieso et al (20111:629) menjelaskan, goodwill yang dihasilkan secara internal tidak boleh
dikapitalisasi dalam akun, karena pengukuran komponen goodwill terlalu kompleks dan
menghubungkan biaya untuk manfaat kedepan sangat sulit.

Goodwill yang dibeli

Kieso et al (2011: 629-632) menjelaskan, goodwill hanya dicatat jika keseluruhan perusahaan dibeli,
karena goodwill merupakan suatu penilaian going concern dan tidak dapat dipisahkan dari
perusahaan secara keseluruhan. Biaya goodwill diukur dengan perbedaan antara biaya kelompok
aset perusahaan yang diakuisisi dan jumlah biaya yang dibebankan dari setiap aset berwujud dan
aset tidak berwujud yang dapat diidentifikasi yang diakuisisi dikurangi kewajiban yang ditanggung,
prosedur penilaian ini disebut sebagai pendekatan penilaian induk.

Fair Value

Kas 205.000

Piutang 18.000

Persediaan 122.000

Supplies 35.000

Paten 25.000

Kewajiban (55.000)

FV yang dapat diidentifikasi 350.000

Harga beli 400.000

Nilai dibebankan pada goodwill 50.000

Jurnal:
Kas 205.000

Piutang 18.000

Persediaan 122.000

Supplies 35.000

Paten 25.000

Goodwill 50.000

Kewajiban 55.000

Kas 400.000

Penghapusan Goodwil

Terkait penghapusan goodwill, Kieso et al (2011:632-632) menjelaskan, perusahaan yang mengakui


goodwill dalam sebuah penggabungan usaha menganggap goodwill mempunyai umur manfaat yang
tidak terbatas dan oleh karenanya tidak boleh mengamortisasi. Hal ini karena beban amortisasi
goodwill tidak banyak berguna dalam evaluasi kinerja keuangan dan untuk memprediksi umur aktual
goodwill serta pola amortisasi yang tepat bukanlah hal yang mudah. Sehingga perusahaan hanya
menyesuaikan nilai tercatatnya ketika goodwill mengalami penurunan nilai walaupun tidak
melakukan amortisasi goodwill, hal ini mencukupi dan dapat memberikan informasi keuangan yang
sangat berguna bagi komunitas invertasi.

Bargaining Purchase atau Pembelian Bersaing

Kieso et al (2011:632) menjelaskan, bargaining purchase muncul Ketika nilai wajar pasar aset bersih
yang diperoleh lebih tinggi dari pada harga beli aset yang bersangkutan. Sehingga timbul kredit atau
goodwill negatif, badwill atau pembelian bersaing. IASB mencatat bahwa Perusahaan mengakui
kelebihan sisa sebagai keuntungan luar biasa, sehingga membantu pengguna laporan keuangan
untuk melakukan evaluasi yang lebih baik atas laporan pendapatan yang diperoleh

Penurunan Nilai Aset Tidak berwujud

Kieso et al (2011:632-633) memaparkan, dalam beberapa waktu memungkinkan jumlah tercatat


pada aset tidak dapat dipulihkan. oleh karena itu perusahaan perlu menghapusnya. Secara spesifik
prosedur pencatatan untuk penurnan nilai aset berdasakan pada penurunan nilai aset dengan masa
manfaat terbatas atau penurunan nilai aset dengan masa manfaat tidak terbatas.

1. Penurunan nilai aset tidak berwujud dengan masa manfaat terbatas

Penurunan nilai aset terjadi apabila nilai buku aset tidak dapat dipulihkan. Dalam menelaah
pengujian kemampuan pemulihan, perusahaan dapat mengestimasi arus kas masa depan yang
diharapkan, jika jumlah arus kas bersih yang diharapkan di masa depan (belum didiskontokan) lebih
rendah dari nilai buku aset, maka kerugian penurunan nilai akan diukur dan diakui. Kemudian
pengujian nilai wajar digunakan oleh perusahaan untuk mengukur kerugian penurunan nilai dengan
membandingkan nilai wajar aset dengan nilai bukunya. Kerugian penurunan nilai adalah jumlah nilai
buku aset kurang dari nilai wajar aset yang menurun nilainya, dan dilaporkan sebagai laba operasi
yang berlangsung terus-menerus.

Nilai tercatat paten 60.000.000

Nilai wajar (based on value-in-use) 20.000.000

Kerugian atas penurunan nilai 40.000.000

Kerugian atas penurunan nilai 40.000.000

Paten 40.000.000

Standar IFRS jika terjadi perubahan kondisi pada periode berikutnya mana diperlukan penyajian
kembali atas peningkatan nilai paten, dengan mencatat selisih atas kenaikan, debit nilai paten dan
kredit kerugian atas penurunan nilai.

2. Penurunan nilai aset tidak berwujud dengan masa manfaat tidak terbatas selain Goodwill

Perusahaan menguji penurunan nilai aset tidak berwujud termasuk goodwill minimal setiap tahun.
Pengujian nilai aset tidak berwujud dengan masa manfaat tidak terbatas selain goodwill sama
dengan pengujian nilai aset tidak berwujud dengan masa manfaat terbatas yaitu pengujian nilai
wajar, dalam Kieso et al (2011:634).

Nilai tercatat lisensi 60.000.000

Nilai wajar (based on fair value less cost to sell) 20.000.000

Kerugian atas penurunan nilai 40.000.000

3. Penurunan Goodwill

Terdapat dua tahap dalam pengujian penurunan goodwill dalam Kieso et al (2011:634)yaitu:

1. Perusahaan harus membandingkan nilai wajar unit yang dilaporkan terhadap jumlah tercatat,
termasuk goodwill. Jika nilai wajar unit yang dilaporkan melebihi jumlah tercatat, maka tidak ada
penurunan nilai goodwill yang diakui.

2. Jika nilai wajar lebih kecil dari jumlah tercatat maka aset bersih maka penentuan penurunan
nilai yang mungkin terjadi. Sehingga harus menetapkan nilai wajar goodwill dan membandingkan
dengan jumlah tercatat, kemudian membandingkan nilai goodwill yang tercatat untuk menetapkan
penurunan nilainya.

Diketahui : nilai wajar 19.000.000 ; nilai aktiva bersih 24.000.000 ; nilai goodwill 9.000.000

Maka:

(1) Nilai wajar 19.000.000

Aktiva bersih yang diidentifikasi (tidak termasuk goodwill) 15.000.000

*24.000.000-9.000.000 = 15.000.000

Nilai Goodwill yang diimplikasikan 4.000.000


(2) Nilai tercatat Goodwill 9.000.000

Nilai Goodwill yang diimplikasikan 4.000.000

Kerugian penurunan nilai 5.000.000

F. Biaya Penelitian Dan Pengembangan

Dijelaskan pada PSAK 19 Revisi 2009 termasuk dalam Kieso et al (2011: 635-637) termasuk dalam,
bahwa biaya penelitian dan pengembangan dengan sendirinya bukan sebagai aset tidak berwujud,
sehingga semua biaya penelitian dan pengembangan harus dibebankan ke beban pada saat
terjadinya. Selain itu juga dijalaskan dalam PSAK 19 Revisi 2009, bahwa tahap Pengembangan dapat
dikapitalisasi sebagai aset tidak berwujud sebesar biaya perolehan jika kriteria pengakuan terpenuhi
dan aset baru hasil pengembangan siap digunakan.

Akuntansi untuk aktivitas penelitian dan pengembangan:

Kieso et al (2011: 637) menjelaskan perlakuan akuntansi terhadap biaya adalah sebagai berikut:

1. Bahan, peralatan dan fasilitas: keseluruhan dicatat sebagai beban, kecuali jika pos memiliki
manfaat di masa depan (dalam proyek pengembangan lain) dapat dicatat sebagai persediaan dan
dikapitalisasi atau disusutkan ketika digunakan.

2. Personil (gaji, upah dan biaya terkait personil) dibebankan ketika terjadi.

3. Aset tidak berwujud yang dibeli: keseluruhan dicatat sebagai beban, kecuali jika pos memiliki
manfaat di masa depan (dalam proyek pengembangan lain) dapat dicatat sebagai persediaan dan
dikapitalisasi atau disusutkan ketika digunakan.

4. Jasa kontrak: dibebankan ketika terjadi

5. Biaya tidak langsung: dibebankan ketika terjadi.

Biaya lain yang serupa dengan biaya penelitian dan pengembangan:

Kieso et al (2011: 638-640) menjelaskan perlakuan akuntansi terhadap biaya adalah sebagai berikut:

1. Biaya Start-Up: biaya dikeluarkan sekali untuk memulai operasi baru dan dibebankan ketika
terjadi.

2. Kerugian operasi awal: dibebankan ketika terjadi

3. Biaya iklan: dibebankan ketika terjadi atau dibebankan ketika pertama kali iklan dimuat.

4. Biaya perangkat lunak komputer: Secara umum biaya untuk pengembangan situs web tidak
dapat diakui sebagai aset tidak berwujud.

Biaya perangkat lunak secara rinci diatu dalam ISAK 14, namun pada prinsip umum ISAK 14
dipaparkan bahwa biaya untuk pengembangan web site dapat diakui sebagai aset tidak berwujud
apabila memenuhi persyaratan pengakuan pengembangan yang disyaratkan PSAK 19 (revisi 2009)
mengenai aset tidak berwujud terutama mengenai kemampuan menghasilkan manfaat ekonomi di
masa depan
G. Penyajian Aset tidak Berwujud

Kieso et al (2011: 640-642) memaparkan terkait penyajian aset tidak berwujud dan pos lain yang
berhubungan:

a. Laporan Posisi Keuangan: semua aset tidak berwujud selain goodwill dilaporkan secara terpisah,
dan goodwill harus diungkapkan sebagai pos terpisah. Hal ini karena goodwill dan aset tidak
berwujud lainnya sangat berbeda dengan jenis aset lain.

b. Laporan Laba Rugi: pelaporan atas beban amortisasi dan kerugian penurunan nilai aset tidak
berwujud sebagai bagian dari operasi berjalan. Kerugian penurunan goodwill dilaporkan terpisah,
kecuali jika operasi sudah tidak berjalan.

c. Catatan pada laporan keuangan: harus meliputi informasi mengenai aset tidak berwujud yang
diakuisisi, beban amortisasi keseluruhan, perubahan jumlah catatan goodwill selama periode
berjalan.

Daftar Pustaka

Kieso, Donald E.; Jerry J. Weigent; and Terry D. Warfield, Intermediate Accounting IFRS
Edition, Vol.1. 2011. New York: John Willey & Sons, Inc.

Martani. Dwi.PSAK 19 Intangible Assets IAS 38. slide-psak. (Diakses : Sabtu 12 Maret 2016, Pukul
10.45)

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan, PSAK19 Revisi 2009 Aset Tidak Berwujud

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan, PSAK 22 Revisi 2010 Kombinasi Bisnis

http://fridarohmasulaeman.blogspot.co.id/2016/04/aset-tidak-berwujud_11.html

MEMAHAMI AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD

MEMAHAMI AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD

Aset tak berwujud adalah harta tak terlihat/tak berwujud yang memberikan manfaat. Contoh aset
tak berwujud dalam kehidupan sehari-hari dapat dicontohkan sebagai berikut : (1) Kesehatan.
Dengan kesehatan dapat membuat manusia beraktivitas dengan baik; (2) Kecerdasan. Dengan
kecerdasan dapat membuat manusia berfikir dengan baik; (3) Keimanan. Dengan keimanan dapat
membuat manusia berperilaku dengan baik.

Adapun contoh aset tak berwujud dalam bisnis/perusahaan adalah dapat dicontohkan sebagai
berikut: (1) Hak cipta, seperti dalam bentuk karangan buku; (2) Seorang musisi yang memiliki hak
cipta terhadap suatu lagu yang di ciptakan; (3) desain mesin dari suatu pabrik mobil yang bisa
menghasilkan keuntungan bagi perusahaan (paten); (4) obat-obatan dari perusahaan farmasi, untuk
jangka waktu tertentu dapat menghasilkan keuntungan yang besar bagi perusahaan (Paten); (5)
individu/perusahaan berkeinginan/mau membeli suatu aset dengan nilai yang lebih tinggi dari nilai
buku (Goodwill); (6) Merk dagang yang merupakan hak suatu perusahaan dalam memasarkan
produk yang mereka produksi dan jual.

Hal-hal yang demikian itu, menurut Kieso disebut sebagai aset tak berwujud. Kieso (2010) aset tak
berwujud adalah aset teridentifikasi non-moneter yang tidak dapat disentuh/diukur secara fisik.
Intangible asset are defined as indentifiable non-monetary asset that can not be seen, touch or
physically measured.

Definisi aset tak berwujud menurut para ahli adalah sebagai berikut:

Menurut Menurut Obaidullah Jan, CPA, aset tak berwujud adalah aset jangka panjang perusahaan
yang teridentifikasi namun tidak hadir secara fisik. Indentifiable long term assets of a company
having non physical existence are called intangible assets. Menurut Steven Bragg, CPA, aset tak
berwujud adalah aset non fisik yang mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun. An intangible
asset is a non-physical asset having a useful life greater than one year. Menurut Harold Averkamp,
CPA, MBA, aset tak berwujud adalah aset yang tidak dapat disentuh. An intangible asset is an asset
that you cannot touch. Menurut para ahli yang tergabung dalam WebFinance, Inc, aset tak
berwujud adalah sumber daya jangka panjang yang dimiliki semua entitas namun tidak nampak
secara fisik. Intangible assets are the long-term resources of an entity, but have no physical
existence.

Dari penjelasan diatas dapat dikatakan bahwa aset tak berwujud adalah harta tak terlihat yang
memberikan manfaat.

Secara akuntansi, perlakuan aset tak berwujud adalah sebagai berikut:

Pengakuan Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud diakui pada saat diperoleh, dengan ketentuan:

Individu/Perusahaan berpotensi akan mendapatkan manfaat ekonomi di masa yang akan datang
dari aset tersebut.

Biaya-biaya dalam perolehannya bisa diukur dengan handal.

Penilaian/Pengukuran Aset Tak Berwujud


Aset tak berwujud dinilai/diukur sesuai dengan harga perolehannya. Biaya perolehan aset tidak
berwujud terdiri dari:

harga beli termasuk bea masuk (import), dan pajak pembelian yang tidak dapat dikembalikan,
setelah dikurangkan diskon dan rabat;

segala biaya yang dapat dikaitkan secara langsung dalam mempersiapkan aset tersebut sehingga
siap untuk digunakan.

Pencatatan Aset Tak Berwujud

Pencatatan akuntansi untuk pembelian dan amortisasi aset tak berwujud secara sederhana adalah
sebagai berikut:

Pembelian Amortisasi

(D) Aset Tak Berwujud (D) Biaya Amortisasi

(K) Kas (K) Aset Tak Berwujud

Pelaporan Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud disajikan dalam neraca pada kolom aktiva, dan dicatat sesuai dengan nilai bersih
setelah dikurangi oleh akumulasi amortisasi.

Jadi dapat dikatakan akuntansi aset tak berwujud adalah proses pencatatan, pengakuan, pengukuran
dan pelaporan atas harta tak berwujud/tak terterlihat yang memberikan manfaat.

https://accounting.binus.ac.id/2017/06/07/memahami-akuntansi-aset-tak-berwujud/