Anda di halaman 1dari 10

PAJAK PENGHASILAN PASAL 26 DAN BENTUK USAHA TETAP

Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 menganut dua sistem pengenaan pajak atas
penghasilan yang diterima oleh Wajib Pajak luar negeri dari Indonesia. Dua system pengenaan
pajak tersebut adalah:

Pemenuhan sendiri kewajiban perpajakannya bagi Wajib Pajak luar negeri yang
menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui suatu bentuk usaha tetap di
Indonesia.
Pemotongan oleh pihak yang wajib membayar bagi Wajib Pajak luar negeri lainnya.

Pemotong Pajak Penghasilan Pasal 26

Pemotongan Pajak Penghasilan pasal 26 wajib dilakukan oleh:


1) Badan pemerintah;
2) Subjek pajak dalam negeri;
3) Penyelenggara kegiatan;
4) Bentuk usaha tetap;
5) Perwakilan perusahaan luar negeri lainnya yang melakukan pembayaran kepada wajib
pajak luar negeri selain bentuk usaha tetap.

Penghasilan yang dipotong PPh Pasal 26

Jenis-jenis penghasilan yang wajib dipotong PPh Pasal 26 (Objek Pajak Pasal 26) adalah:
a. Dividen;
b. Bunga termasuk premium, diskonto, dan imbalan sehubungan dengan jaminan
pengembalian utang;
c. Royalyi, sewa, dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta;
d. Imbalan sehubungan dengan jasa, pekerjaan, dan kegiatan;
e. Hadiah dan penghargaan;
f. Pensiun dan pembayaran berkala lainnya;
g. Premi swap dan transaksi lindung nilai lainnya;
h. Keuntungan karena pembebasan utang.

Tarif dan Perhitungan PPh Pasal 26

Tarif yang dikenakan adalah 20% untuk setiap jenis penghasilan yang dikenakan PPh Pasal 26,
dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Tarif 20% dari penghasilan bruto
Contoh:
PT Perdana adalah penerbit buku cerita anak-anak.pada bulan Maret 2016, perusahaan
membayarkan royalty sebesar Rp100.000.000 kepada Akira Toriyama sebagai pengarang
buku cerita anak-anak DRAGON BALL. Akira Toriyama adalah Wajib Pajak luar negeri.
PPh Pasal 26 yang dipotong oleh PT Perdana adalah:
20% x Rp100.000.000 = Rp20.000.000

2) Tarif 20% dari penghasilan neto


Besarnya perkiraan penghasilan neto dihitung berdasarkan kondisi sebagai berikut:
o Untuk premi yang dibayar tertanggung kepada perusahaan asuransi luar negeri
baik secara langsung maupun melalui pialang, besarnya perkiraan penghasilan
neto adalah 20% x {50% x penghasilan bruto}.
Contoh:
PT Ananda merupakan perusahaan persewaan gedung kantor. Pada tahun 2016,
perusahaan mengasuransikan bangunan bertingkat ke perusahaan asuransi di luar
negeri Building Life Inc. premi yang dibayar PT Ananda kepada Building Life
Inc. sebesar Rp1.000.000.000.

PPh Pasal 26 yang di potong PT Ananda adalah:


20% x 50% x Rp1.000.000.000 = Rp100.000.000
o Untuk premi yang dibayar perusahaan asuransi yang berkedudukan di Indonesia
kepada perusahaan asuransi di luar negeri, baik secara langsung maupun melalui
pialang adalah 20% x {10% x penghasilan bruto}.
Contoh:
PT Ananda tidak mengasuransikan bangunannya langsung ke perusahaan di luar
negeri, tetapi mengasuransikan bangunan yang dimilikinya kepada perusahaan
asuransi dalam negeri, yaitu perusahaan Asuransi Beringin Jaya dengan jumlah
premi sebesar Rp750.000.000. untuk mengurangi risiko, Beringin Jaya
mengasuransikan sebagian polis asuransinya kepada perusahaan asuransinya di
luar negeri Tower InsuranceLtd. Dengan premi sebesar Rp500.000.000.

PPh pasal 26 yang harus dipotong Beringin Jaya adalah:


20% x 10% x Rp500.000.000 = Rp10.000.000
3) Tariff 20% dari penghasilan kena pajak setelah dikurangi PPh
Perhitungan tersebut diterapakan pada bentuk usaha tetap di Indonesia yang penghasilan
atau bagian labanya tidak ditanamkan kembali di Indonesia. Jika penghasilan setelah
dikurangi pajak tersebut ditanamkan kembali ke Indonesia, maka penghasilan tersebut
tidak dipotong PPh Pasal 26.
Contoh:
Suatu bentuk usaha tetap di Indonesia memperoleh PKP sebesar Rp17.500.000.Hitunglah
PPh Pasal 26.
Jawab:
PKP Rp17.500.000.000
PPh terutang:
25% x Rp17.500.000 ( Rp 4.375.000.000 )
Penghasilan setelah dikurangi pajak Rp13.125.000.000
PPh Pasal 26 yang terutang:
20% x Rp13.125.000 = Rp2.625.000

Jika penghasilan setelah dikurangi pajak tersebut ditanamkan kembali di Indonesia, atas
penghasilan sebesar Rp13.125.000 tidak dipotong PPh Pasal 26.

Sifat Pemotongan PPh Pasal 26

Pemotongan PPh Pasal 26 bersifat final, kecuali:


Pemotongan atas penghasilan kantor pusat dari usaha atau kegiatan, penjualan
barang atau pemberian jasa di Indonesia yang sejenis dengan yang dijalankan
atau dilakukan BUT di Indonesia.
Pemotongan atas penghasilan sebagaimana di sebut dalam PPh Pasal 26 yang
diterima oleh kantor pusat, sepanjang terdapat hubungan efektif antara BUT
dengan harta atau kegiatan yang memberikan penghasilan dimaksud.
Pemotongan atas penghasilan yang diterima oleh orang pribadi atau badan luar
negeri yang berubah status menjadi Wajib Pajak dalam negeri atau BUT.

Contoh Perhitungan Pemotongan PPh Pasal 26

Mike adalah karyawan asing pada perusahaan PT Dira Consult. Mike bertempat tinggal
kurang dari 183 hari. Mike sudah beristri, dan mempunyai seorang anak. Dalm bulan
A[ril 2014, Mike memperoleh gaji US$ 5,000 sebulan. Kurs yang berlaku adalah
Rp11.500 per US$ 1. Hitunglah PPh Pasal 26.

Penghasialn bruto berupa gaji sebulan:


5.000 x Rp11.500 = Rp57.500.000
Penerapan tarif:
20% x Rp57.500.000 = Rp11.500.000
PPh Pasal 26 atas gaji Mike bulan April 2014 adalah Rp11.500.000
Penyetoran dan Pelaporan PPh Pasal 26

Penghasilan berikut ini terutang Pajak Penghasilan Pasal 26 pada akhir bulan
dilakukannya pembayaran atau terutangnya penghasilan yang bersangkutan.
a. Penghasilan bersumber dari modal dalam bentuk dividen, bunga, termasuk
premium, diskonto, premi swap dan imbalan sehubungan dengan jaminan
pengembalian utang; royalti, sewa, dan penghasilan lain sehubungan dengan
penggunaan harta; penghasilan sehubungan dengan jasa, pekerjaan, dan kegiatan;
hadiah dan penghargaan dengan nama dan dalam bentuk apa pun; pensiun dan
pembayaran berkala lainnya.
b. Penghasilan dari penjualan harta di Indonesia
c. Premi asuransi dan reasuransi yang dibayarkan kepada perusahaan asuransi luar
negeri.

Contoh Perhitungan PPh Pasal 26 dan Jurnal

PT Roda Tiga menggunakan jasa konsultasi dari Australia. Jumlah yang harus dibayarkan
berdasarkan kontrak adalah sebesar Rp600.000.000, atas transaksi ini PT Tiga Roda
harus memungut sendiri PPN atas pemanfaatan Jasa Kena Pajak (JKP) dari luar daerah
pabean sebesar 10% x Rp600.000.000 = Rp60.000.000, dan memotong PPh Pasal 26 atas
pembayaran ke Australia sebesar 20% x Rp600.000.000 = Rp120.000.000.

Maka, Jurnal yang dicatat oleh PT Roda Tiga adalah:


Beban jasa konsultasi Rp600.000.000
PPN Masukan Rp 60.000.000
Utang PPh Pasal 26 Rp120.000.000
Kas Rp540.000.000
BENTUK USAHA TETAP

A. Pengertian Bentuk Usaha Tetap

Bentuk Usaha Tetap (BUT) adalah bentuk usaha yang dipergunakan oleh orang pribadi
yang tidak bertempat tinggal di Indonesia, orang pribadi yang berada di Indonesia tidak
lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas)
bulan, dan badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia
untuk menjalankan usaha atau melakukan kegiatan di Indonesia.

BUT dapat berupa:


1. Tempat kedudukan manajemen;
2. Cabang prusahaan;
3. Kantor perwakilan;
4. Gedung kantor;
5. Pabrik;
6. Bengkel
7. Gudang;
8. Ruang untuk promosi dan penjualan;
9. Pertambangan dan penggalian sumber lain;
10. Wilayah krja pertambangan minayak dan gas bumi;
11. Perikanan, peternakan, pertanian, perkebunan, atau kehutanan;
12. Proyek konstruksi, instalasi, atau proyek perakitan;
13. Pemberian jasa dalam bentuk apapun oleh pegawai atau oaring lain, sepanjang
dilakukan lebih dari 60 (enam puluh) hari dalam jangka waktu 12 (dua belas) bulan;
14. Orang atau badan yang bertindak selaku agen yang kedudukannya tidak bebas;
15. Agen atau pegawai dari perusahaan asuransi yang tidak didirikan dan tidak
bertempat kedudukan di Indonesia yang menerima premi asuransi atau menanggung
risiko di Indonesi; dan
16. komputer, agen elektronik, atau peralatan otomatis yang dimiliki, disewa, atau
digunakan oleh penyelenggara transaksi elektronik untuk menjalankan kegiatan
usaha melalui internet.

BUT dikenakan pajak atas penghasilan baik yang berasal dari usaha atau kegiatan,
maupun yang berasal dari harta yang dimiliki atau dikuasainya. Dengan demikian,
semua penghasilan tersebut dikenakan pajak penghasilan di Indonesia.
B. Subjek Pajak Penghasilan Bentuk Usaha Tetap

Dalam hal ini, Subjek Pajak Penghasilan Bentuk Usaha Tetap adalah Subjek Pajak Luar
Negeri yang terdiri dari:

a. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia, orang pribadi yang berada di
Indonesia tidak lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga hari) dalam jangka waktu
12 (dua belas) bulan, dan badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan
di Indonesia, yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui bentuk usaha
tetap di Indonesia; dan

b. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia, orang pribadi yang berada di
Indonesia tidak lebih dari 183 (seratus delapan puluh tiga) hari dalam jangka waktu
12 (dua belas) bulan, dan badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan
di Indonesia, yang dapat menerima atau memperoleh penghasilan dari Indonesia tidak
dari menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui bentuk usaha tetap di
Indonesia.

C. Objek Pajak Penghasilan Bentuk Usaha Tetap

Yang menjadi objek pajak penghasilan BUT adalah:

1. Penghasilan dari usaha atau kegiatan BUT tersebut dan dari harta yang dimiliki
atau dikuasai.

2. Penghasilan kantor pusat dari usaha atau kegiatan, penjualan barang atau
pemberian jasa di Indonesia yang sejenis dengan yang dijalankan atau dilakukan
BUT di Indonesia.

3. Penghasilan sebagaimana tersebut dalam PPh Pasal 26 yang diterima atau


diperoleh kantor pusat, sepanjang terdapat hubungan efektif antara BUT dengan
harta atau kegiatan yang memberikan penghasilan dimaksud.

D. Penentuan Laba

Dalam menentukan besarnya laba suatu BUT ada beberapa ketentuan yang harus
diperhatikan, yaitu:

1. Biaya administrasi kantor pusat yang diperbolehkan dibebankan adalah biaya yang
berkaitan dengan usaha atau kegiatan BUT, yang besarnya ditetapkan Direktur
Jenderal Pajak.

2. Pembayaran oleh BUT kepada kantor pusat yang tidak diperbolehkan dibebankan
sebagai biaya adalah:
a. Royalti atau imbalan lain sehubungan dengan penggunaan harta, paten,
atau hak-hak lainnya.

b. Imbalan sehubungan dengan jasa manajemen dan jasa lainnya.

c. Bunga, kecuali bunga yang berkenaan dengan usaha perbankan.

Sebagai konsekuensinya, atas pembayaran tersebut seperti di atas, yang diterima


atau diperoleh BUT dari kantor pusat tidak dianggap sebagai Objek Pajak, kecuali
bunga yang berkenaan dengan usaha perbankan.

E. Tarif Pajak

o Tarif pajak yang diterapkan atas Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak badan
dalam negeri dan bentuk usaha tetap adalah sebesar 28%. Tarif pajak bagi Wajib
Pajak badan dalam negeri dan bentuk usaha tetap, mulai berlaku sejak tahun pajak
2010, diturunkan menjadi 25%.
o Wajib Pajak badan dalam negeri yang berbentuk perseroan terbuka yang paling
sedikit 40% (empat puluh persen) dari jumlah keseluruhan saham yang disetor
diperdagangkan di bursa efek di Indonesia dan memenuhi persyaratan tertentu
lainnya dapat memperoleh tarif sebesar 5% (lima persen) lebih rendah daripada tarif
yang berlaku.
o Wajib Pajak badan dalam negeri dengan peredaran bruto sampai dengan
Rp50.000.000.000,00 mendapat fasilitas berupa pengurangan tarif sebesar 50%
yang dikenakan atas Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto sampai
dengan Rp 4.800.000.000,00

F. Cara Mengitung Pajak

Pajak Penghasilan (bagi Wajib Pajak dalam negeri dan Bentuk Usaha Tetap) setahun
dihitung dengan cara mengalikan Penghasilan Kena Pajak dengan tarif pajak
sebagaimana diatur dalam UU PPh pasal 17. Untuk menghitung PPh dapat digunakan
rumus sebagai berikut:

Pajak Penghasilan (Wajib Pajak badan)

= Penghasilan Kena Pajak x tarif pasal 17

= Penghasilan netto x tarif pasal 17

= (Penghasilan bruto biaya yang diperkenankan UU PPh) x tarif pasal 17

Pajak Penghasilan (WP Orang Pribadi)

= Penghasilan kena pajak x tarif pasal 17


= (Penghasilan netto PTKP) x tarif pasal 17

= [ (Penghasilan bruto biaya yang diperkenankan UU PPh)-PTKP] x tarif pasal


17.

Catatan: Untuk keperluan penghitungan PPh yang terutang pada akhir tahun,
Penghasilan Kena Pajak dibulatkan ke bawah hingga ribuan penuh

Contoh:

1. Peredaran bruto PT Makmur dalam tahun pajak 2010 sebesar


Rp4.500.000.000,00 dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp500.000.000,00.
Penghitungan pajak yang terutang:
Seluruh Penghasilan Kena Pajak yang diperoleh dari peredaran bruto tersebut
dikenai tarif sebesar 50% dari tarif Pajak Penghasilan badan yang berlaku karena
jumlah peredaran bruto PT Makmur tidak melebihi Rp4.800.000.000,00.

Pajak Penghasilan yang terutang:

(50% x 25%) x Rp500.000.000,00 = Rp62.500.000,00

2. Peredaran bruto PT Jaya dalam tahun pajak 2010 sebesar Rp30.000.000.000,00


dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp3.000.000.000,00. Penghitungan
Pajak Penghasilan yang terutang:

Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto yang


memperoleh fasilitas:

(Rp4.800.000.000,00 : Rp30.000.000.000,00) x Rp3.000.000.000,00 =

Rp480.000.000,00

Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto yang tidak
memperoleh fasilitas:

Rp3.000.000.000,00 - Rp480.000.000,00 = Rp2.520.000.000,00

Pajak Penghasilan yang terutang:

(50% x 28%) x Rp480.000.000,00 = Rp 67.200.000,00

28% x Rp2.520.000.000,00 = Rp705.600.000,00(+)

Jumlah Pajak Penghasilan yang terutang = Rp772.800.000,00


G. Perlakuan Pajak Terhadap Bentuk Usaha Tetap Yang Ditanamkan Kembali Di
Indonesia

Perlakuan Kena Pajak sesudah dikurangi pajak penghasilan dari suatu Bentuk Usaha
Tetap di Indonesia, akan dikenakan PPh pasal 26 sebesar 20% (bersifat final), kecuali
penghasilan tersebut ditanamkan kembali di Indonesia. Penanaman kembali tersebut
harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

1. Penanaman kembali dilakukan atas seluruh penghasilan kena pajak setelah


dikurangi Pajak Penghasilan dalam bentuk penyertaan modal pada perusahaan
yang baru didirikan dan berkedudukan di Indonesia sebagai pendiri atau peserta
pendiri;

2. Perusahaan baru yang didirikan dan berkedudukan di Indonesia sebagaimana


dimaksud pada huruf a, harus secara aktif melakukan kegiatan usaha sesuai dengan
akte pendiriannya, paling lama 1 (satu) tahun sejak perusahaan tersebut didirikan

3. Penanaman kembali dilakukan dalam tahun pajak berjalan atau paling lama tahun
pajak berikutnya dari tahun pajak diterima atau diperolehnya penghasilan tersebut;
dan

4. Tidak melakukan pengalihan atas penanaman kembali tersebut paling singkat


dalam jangka waktu 2 (dua) tahun sesudah perusahaan baru tersebut telah
berproduksi komersial.

Bentuk Usaha Tetap yang melakukan penanaman kembali, wajib menyampaikan


pemberitahuan secara tertulis mengenai bentuk penanaman yang dilakukan kepada
Dirjen Pajak sebagai lampiran SPT Tahunan PPh tahun pajak diterima atau
diperolehnya penghasilan yang bersangkutan.

Contoh:

Foodz-Indonesia yang merupakan bentuk usaha tetap mempunyai penghasilan kena


pajak dalam tahun 2009 sebesar Rp1.000.000.000,00.

Perhitungan pajak atas BUT tersebut adalah sebagai berikut:

Penghasilan kena pajak Rp1.000.000.000,00

PPh terutang:

28% x Rp1.000.000.000,00 = Rp280.000.000,00

Penghasilan kena pajak BUT sesudah dikurangi


dengan pajak penghasilan Rp 720.000.000,00

Atas penghasilan tersebut akan dikenakan pajak lagi sebesar:

20% x Rp720.000.000,00 atau sama dengan Rp144.000.000,00

Namun apabila atas penghasilan kena pajak BUT sesudah dikurangi pajak penghasilan
tersebut (sebesar Rp720.000.000,00) ditanamkan kembali di Indonesia, maka atas
penghasilan tersebut tidak dipotong pajak. Jadi tidak ada pemotongan pajak
penghasilan sebesar 20% atau sebesar Rp144.000.000,00.