Anda di halaman 1dari 452

KEMENTERI

ANPENDIDI
KANDANKEBUDAYAAN
REPUBLI
KINDONESI
A
2014

ADMI
NISTRASITRANSAKSI
PaketKeahl
i
anPemasar
an

SMK/
MAKKELASXI
SEMESTER1
ADMINISTRASI
TRANSAKSI

SMK/MAK
Kelas Xl Semester 1
ii Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

DISKLAIMER

Hak Cipta 2014 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Dilindungi Undang-Undang

MILIK NEGARA TIDAK


DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka
implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di bawah
koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan dipergunakan dalam tahap awal
penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan dokumen hidup yang senantiasa diperbaiki,
diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman.
Masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Kontributor Naskah : Erna Soerjandari, SE, MM


Penelaah : Drs. Yusran, MM

Desktop Publisher : Tim

Katalog Dalam Terbitan (KDT)

Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Administrasi Transaksi/Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. -- Jakarta:


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014. xii, 225 hlm. : ilus. ; 25 cm. Untuk
SMK/MAK Kelas Xl ISBN (jilid lengkap) ISBN (jilid 1) 1.
Administrasi Transaksi. Judul II. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 410

Cetakan Ke-1, 2014


Disusun dengan huruf arial
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 iii

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap, pengetahuan
dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam perumusan kompetensi
dasar tiap mata pelajaran yang mencakup kompetensi dasar dari sikap, pengetahuan, dan
keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengacu pada ketuntasan kompetensi-kompetensi
tersebut.
Pembelajaran tentang Administrasi Transaksi di kelas XI pada Sekolah Menengah Kejuruan
untuk Bidang Keahlian Bisnis dan Manajemen, Program Keahlian Tata Niaga dan Paket
KeahlianPemasaranyang disajikan dalam buku ini berpedoman pada kompetensi dasar di
Kurikulum 2013. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam kurikulum 2013, siswa
diberikan motivasi untuk mencari dari sumber belajar lain yang tersedia dan terbentang luas di
sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa
dengan ketersediaan sumber daya yang ada. Guru dapat meningkatkan kreatifitas dalam bentuk
kegiatan-kegiatan pembelajaran lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan
sosial dan alam.
Buku siswa ini berisi tentang materi pembelajaran yang membekali peserta didik dalam
upaya mencapai kompetensi minimal mata pelajaran Administrasi Transaksi yang sudah ditentukan
pada kurikulum 2013. Dengan mempelajari buku siswa ini, peserta didik diharapkan dapat
menguasai kompetensi pengetahuan, keterampilan dalam menyajikan pengetahuan secara
kongkrit dan abstrak, serta sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang
dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggungjawab.
Penulis sangat terbuka dalam rangka memperbaiki dan menyempurnakan buku siswa ini,
untuk itu penulis mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan yang positif..
Mudah-mudahan buku siswa ini dapat memberikan tambahan ilmu bagi kemajuan dunia
pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia Merdeka (2045).

Depok, Desember 2014


Penulis
iv Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

DAFTAR ISI

DISKLAIMER ................................................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................................................... iv
GLOSARIUM .................................................................................................................................. ix
BAGIAN I PENDAHULUAN.............................................................................................................. 1
A. DESKRIPSI .......................................................................................................................... 2
B. PRASYARAT........................................................................................................................ 5
C. PETUNJUK PENGGUNAAN.................................................................................................6
D. TUJUAN AKHIR.................................................................................................................... 7
E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR.................................................................8
F. PETA KONSEP .................................................................................................................. 10
BAGIAN II PEMBELAJARAN ......................................................................................................... 11
BAB I TRANSAKSI......................................................................................................................... 12
1.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Transaksi................................................................................. 12
1.1.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 12
1.1.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 12
1.1.3 Rangkuman...................................................................................................................... 15
1.1.4 Tugas ............................................................................................................................... 15
1.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................16
1.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ......................................................................... 16
1.1.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 17
1.2 Kegiatan Belajar 2 Ruang Lingkup Transaksi.......................................................................... 20
1.2.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 20
1.2.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 20
1.2.3 Rangkuman...................................................................................................................... 24
1.2.4 Tugas ............................................................................................................................... 24
1.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................24
1.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 25
1.2.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 25
1.3 Kegiatan Belajar 3 Alur Transaksi ........................................................................................... 33
1.3.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 33
1.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 33
1.3.3 Rangkuman...................................................................................................................... 39
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 v

1.3.4 Tugas ............................................................................................................................... 40


1.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................40
1.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 41
1.3.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 42
1.4 Kegiatan Belajar 4 Pihak-pihak yang Terkait dalam Transaksi ................................................ 47
1.4.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 47
1.4.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 47
1.4.3 Rangkuman...................................................................................................................... 51
1.4.4 Tugas ............................................................................................................................... 51
1.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................52
1.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 53
1.4.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 54
1.5 Kegiatan Belajar 5 Transaksi Melalui Internet.......................................................................... 58
1.5.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 58
1.5.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 58
1.5.3 Rangkuman...................................................................................................................... 65
1.5.4 Tugas ............................................................................................................................... 65
1.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................66
1.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 67
1.5.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 68
BAB II BERKAS-BERKAS ADMINISTRASI TRANSAKSI............................................................... 72
2.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertan Administrasi Transaksi ............................................................. 72
2.1.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 72
2.1.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 72
2.1.3 Rangkuman...................................................................................................................... 75
2.1.4 Tugas ............................................................................................................................... 75
2.1.5 Uji Kompetensi/ Ulangan ..................................................................................................76
2.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ......................................................................... 79
2.1.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 80
2.2 Kegiatan Belajar 2 SOP Perusahaan ...................................................................................... 86
2.2.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 86
2.2.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 86
2.2.3 Rangkuman...................................................................................................................... 91
2.2.4 Tugas ............................................................................................................................... 92
2.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................92
2.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ......................................................................... 96
2.2.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 99
vi Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.3 Kegiatan Belajar 3 Bukti Transaksi........................................................................................ 103


2.3.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 103
2.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 103
2.3.3 Rangkuman.................................................................................................................... 112
2.3.4 Tugas ............................................................................................................................. 112
2.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 113
2.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 116
2.3.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 117
2.4 Kegiatan Belajar 4 Berkas-berkas Administrasi Transaksi..................................................... 120
2.4.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 120
2.4.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 120
2.4.3 Rangkuman.................................................................................................................... 131
2.4.4 Tugas ............................................................................................................................. 133
2.4.5 Uji Kompetensi/ Ulangan ................................................................................................ 134
2.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ....................................................................... 137
2.4.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 138
BAB III ALAT HITUNG ................................................................................................................. 139
3.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Alat Hitung............................................................................. 139
3.1.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 139
3.1.2 Uraian materi.................................................................................................................. 139
3.1.3 Rangkuman.................................................................................................................... 141
3.1.4 Tugas ............................................................................................................................. 142
3.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 144
3.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 145
3.1.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 145
3.2 Kegiatan Belajar 2 Macam-macam Alat Hitung ..................................................................... 148
3.3.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 148
3.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 148
3.3.3 Rangkuman.................................................................................................................... 154
3.3.4 Tugas ............................................................................................................................. 155
3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 156
3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 159
3.3.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 161
3.3 Kegiatan Belajar 3 Fungsi Tombol Alat Hitung ...................................................................... 164
3.3.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 164
3.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 164
3.3.3 Rangkuman.................................................................................................................... 167
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 vii

3.3.4 Tugas ............................................................................................................................. 167


3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 168
3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 169
3.4 Kegiatan Belajar 4 Mengoperasikan Alat Hitung................................................................... 170
3.4.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 170
3.4.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 170
3.4.3 Rangkuman.................................................................................................................... 174
3.4.4 Tugas ............................................................................................................................. 175
3.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 176
3.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 177
3.4.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 179
3.5 Kegiatan Belajar 5 Verifikasi Kebenaran Hasil Perhitungan................................................... 181
3.5.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 181
3.5.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 181
3.5.3 Rangkuman.................................................................................................................... 182
3.5.4 Tugas ............................................................................................................................. 183
3.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 183
3.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 184
3.5.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 184
3.6 Kegiatan Belajar 6 Prosedur Pemeliharaan Alat Hitung......................................................... 185
3.6.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 185
3.6.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 185
3.6.3 Rangkuman.................................................................................................................... 187
3.6.4 Tugas ............................................................................................................................. 188
3.6.5 Uji Kompetensi/ Ulangan ................................................................................................ 188
3.6.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 191
3.6.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 192
3.7 Kegiatan Belajar 7 Pelaporan Kerusakan Alat Hitung............................................................ 196
3.7.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 196
3.7.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 196
3.7.3 Rangkuman.................................................................................................................... 198
3.7.4 Tugas ............................................................................................................................. 198
3.7.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 198
3.7.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 199
3.8 Kegiatan Belajar 8 Sikap Dalam Mengoperasikan Alat Hitung............................................... 200
3.8.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 200
3.8.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 200
viii Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.8.3 Rangkuman.................................................................................................................... 203


3.8.4 Tugas ............................................................................................................................. 203
3.8.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 204
3.8.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 205
3.8.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 206
BAGIAN III PENUTUP ................................................................................................................. 209
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 211
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 ix

GLOSARIUM

Prive Penarikan dana yang dilakukan oleh pemilik


perusahaan untuk keperluan pribadi

Alur transaksi Alur dari mulai terjadi transaksi sampai menjadi sebuah
laporan keuangan

Konsumen Perusahaan atau perseorangan yang menggunakan


barang atau jasa

Supplier Perusahaan yang menjual bahan baku untuk proses


produksi perusahaan lain

Produsen Perusahaan yang memproduksi barang atau jasa

Grosir Perusahaan yang menjual barang dalam jumlah besar

Sales Penjualan

Catalog Suatu daftar yang terurut yang berisi informasi tertentu


dari benda atau barang yang didaftar

Tunai Pembayaran dilakukan langsung pada saat pembelian


barang

Bukti transaksi Bukti transaksi adalah bukti fisik adanya transaksi yang
terjadi pada perusahaan

Negosiasi Komunikasi untuk mencapai tujuan tertentu

Kredit Pembayaran dilakukan berjangka waktu dengan


pembelian barang

Saldo Jumlah uang di akhir perhitungan

Aplikasi kredit Formulir yang diisi oleh pemohon untuk mendapatkan


kredit yang memberikan rincian yang memadai (tempat
tinggal, pekerjaan, pendapatan, dan hutang yang ada)
untuk memungkinkan kreditur menilai kelayakan kredit
dari pemohon
x Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Kompensasi Segala sesuatu yang diterima dapat berupa fisik


maupun non fisik dan harus dihitung dan diberikan
kepada seseorang yang umumnya merupakan obyek
yang dikecualikan dari pajak pendapatan

Merchant Tempat dimana kartu ini dapat digunakan seperti hotel,


tempat perbelanjaan, restoran, tempat hiburan dan
lain-lain

ATM Anjungan Tunai Mandiri atau dalam bahasa Inggris:


Automated Teller Machine) adalah sebuah alat
elektronik yang mengijinkan nasabah bank untuk
mengambil uang dan mengecek rekening tabungan
mereka tanpa perlu dilayani oleh seorang "teller"
manusia

Micropayment Salah satu alternatif pembayaran elektronik (uang


elektronik) dengan mekanisme pembayaran melalui
internet ataupun media lain, dilakukan untuk jumlah
uang yang relatif kecil dan intensitas transaksi yang
tinggi

Electronic money (e- Uang yang digunakan dalam transaksi Internet dengan
money) cara elektronik

Anonymous digital Uang elektronik menjamin privacy dari user cash tetap
cash terjamin sama seperti uang kertas maupun koin yang
kita kenal

Payment account Sebuah alat media pembayaran untuk menerima dan


megirim uang.

Cardholder Pemegang kartu berarti orang yang namanya tertera di


kartu dan memiliki hak untuk menggunakan fasilitas
yang melekat pada kartu tersebut

Merchant account Account yang memungkinkan pedagang untuk


menerima kartu kredit pembayaran
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 xi

Return barang Pengembalian barang dari customer karena hal


tertentu, mungkin karena rusak dalam perjalanan atau
pengiriman barang yang tidak memenuhi spesifikasi
yang diinginkan customer dll

Debet Catatan pada pos pembukuan yang menambah nilai


aktiva

Account/akun Data tentang seseorang, sebuah registri transaksi


berupa uang, tertulis atau tercetak
laporan transaksi bisnis atau utang dan kredit,
seseorang di bank

Giro Suatu cara pembayaran yang hampir merupakan


kebalikan dari sistem cek, berupa surat perintah untuk
memindahbukukan sejumlah uang dari rekening
seseorang kepada rekening lain yang ditunjuk surat
tersebut

Mutasi kas Perubahan dana kas kecil yang terjadi karena


pengeluaran atau pemakaian dana kas kecil maupun
penambahan atau pengisian kembali dana kas kecil
dari kas umum.

Mutasi debet Informasi penarikan, pengambilan, pengurangan dana


tabungan ybs (dana keluar)

Entitas Unit usaha yang berbadan hukum yang menjalankan


atau kegiatan finansial untuk kepentingan diri sendiri.

Pramuniaga Sebuah profesi yang bergerak di bidang pelayanan


atau membantu pelanggan untuk menemukan tujuan
dalam hal ini barang dan jasa yang di inginkan

Instalment Cicilan atau angsuran

Back order Suatu kondisi dalam pendistribusian barang dimana


barang yang dipesan tidak atau belum dapat
disediakan baik seluruhnya ataupun sebagian

Kuantitas Banyaknya (benda dsb); jumlah (sesuatu)


xii Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Manufaktur Suatu cabang industri yang mengaplikasikan mesin,


peralatan dan tenaga kerja dan suatu medium proses
untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi
untuk dijual.

Display Suatu cara penataan produk, terutama produk barang


yang diterapkan oleh perusahaan tertentu dengan
tujuan untuk menarik minat konsumen
BAGIAN I
PENDAHULUAN
2 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

A. DESKRIPSI

Buku Siswa dengan judul Administrasi Transaksi untuk kelas 11 semester 1 digunakan oleh
siswa SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) Bidang Keahlian Bisnis Dan Manajemen, Program
Keahlian Tata Niaga, Paket Keahlian Pemasaran, Mata Pelajaran Administrasi Transaksi. Buku ini
disusun dalam rangka memberikan bekal untuk mempelajari Kompetensi Keahlian Pemasaran
(Paket C3) Mata Pelajaran Administrasi Transaksi sesuai dengan Standar Kompetensi Lulusan
(SKL)yang telah ditetapkan dan untuk mencapai Kompetensi Inti 3 : memahami, menerapkan, dan
menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya
tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian
dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalahserta Kompetensi Inti 4 : mengolah,
menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari
yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah
pengawasan langsung.
Adapun Kompetensi DasarKompetensi Dasar yang harus dicapai untuk siswa SMK
(Sekolah Menengah Kejuruan) kelas 11 semester 1pada Bidang Keahlian Bisnis Dan Manajemen,
Program Keahlian Tata Niaga, Paket Keahlian Pemasaran, Mata Pelajaran Administrasi Transaksi
adalah sebagai berikut :
1. Kompetensi Inti 3 meliputi Kompetensi Dasar :
3.1 Mengklasifikasi Berkas Berkas Administarasi Transaksi
3.2 Memahami Transaksi
3.3 Mendeskripsikan Alat Hitung
2. Kompetensi Inti 4 meliputi Kompetensi Dasar :
4.1 Mengisi Berkas Berkas AdministrasiTransaksi
4.2 Menerapkan Transaksi
4.3 Mengoperasikan Alat Hitung

Buku Siswa dengan judul Administrasi Transaksi untuk kelas 11 semester 1 dilengkapi
dengan tujuan pembelajaran, uraian materi pembelajaran, rangkuman, tugas-tugas, uji
kompetensi/ulangan, kunci jawaban uji kompetensi/ulangan, serta lembar kerja siswa. Bukusiswa
ini memberikan bekal sikap, pengetahuan, dan ketrampilan pada siswa SMK dalam
menyelenggarakanadministrasi transaksi yang efektif dan efisien.
Administrasi mengarah pada kegiatan atau usaha untuk membantu, melayani, atau mengatur
semua kegiatan dalam mencapai suatu tujuan. Pengertian administrasi secara luas menurut The
Liang Gie adalah, serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu.
Bagian 1 Pendahulan 3

Administrasi mengandung unsur adanya kegiatan tertentu, adanya manusia yang melakukan kerja
sama, serta mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Berdasarkan hal tersebut, penyelenggaran administrasi diwujudkan melalui fungsi - fungsi
manajemen yang terdiri atas perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan.
Ruang lingkup kegiatan administrasi :
Menghimpun, yaitu mengumpulkan segala keterangan atau informasi yang berserakan
sehingga dapat dipergunakan
Mencatat, artinya membukukan segala transaksi atau berbagai keterangan
Mengolah, yaitu memperbanyak, menyalin, dan membuat informasi menjadi baru sehingga
lebih berguna
Menggandakan, yaitu memperbanyak dengan berbagai cara atau alat
Mengirim, artinya menyampaikan dari satu pihak ke pihak lain
Menaruh, artinya menyimpan di suastu tempat tertentu dengan maksud mudah untuk
ditemukan kembali

Pengertian transaksi dalam suatu perdagangan adalah persetujuan jual beli antara kedua
belah pihak (pembeli dan penjual). Sedangkan dalam suatu perusahaan, transaksi dapat diartikan
sebagai suatu peristiwa ekonomi yang mempengaruhi kondisi keuangan perusahaan. Peristiwa
ekonomi ini akan mempengaruhi susunan harta, utang, dan modal perusahaan. Transaksi yang
terjadi pada sebuah perusahaan merupakan inti dari kehidupan Perusahaan. Transaksi yang
terjadi tergantung dari kepercayaan yang diberikan pelanggan dari mulai kualitas produk,
pelayanan sampai pelayanan purna jual.Pelanggan harus dilayani semaksimal mungkin, karena
pemberian pelayanan yang prima kepada pelanggan membuat pelanggan cenderung melakukan
transaksi secara berulang.
Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu,
sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Dengan adanya administrasi
transaksi yang baik, perusahaan akan memperoleh manfaat sebagai berikut :
1. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui berbagai
media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah, maupun pemasok.
2. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan rapih,
baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
3. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya transaksi
dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan penjualan.
4. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembakangan perusahaan, melalui
laporan hasil pencatataan.
4 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Segala kegiatan dalam perusahaan melibatkan banyak unsur. Unsur - unsur yang terlibat
dalam administrasi transaksi adalah sebagai berikut :
a. Manusia (Man)

Manusia adalah unsur terpenting dan unsur utama dalam setiap kegiatan perusahaan, seperti
penjualan, pembelian, pengawasan, dan promosi.

b. Material

Material adalah harta kekayaan perusahaan yang didayagunakan untuk melaksanakan


kegiatan perusahaan secara efektif dan efisien.

c. Metode

Pencatatan transaksi yang akurat adalah salah satu bentuk pelayanan yang penting, dimana
pencatatan transaksi ini harus dibuat dalam bentuk formulir-formulir yang familiar dan baku.
Bagian 1 Pendahulan 5

Buku Administrasi Transaksi Semester IV ini akan membahas pokok-pokok bahasan yang
akan diuraikan sebagai berikut :
1. BAB I membahas tentang Transaksi terdiri dari :
a. Kegiatan Belajar 1 : Pengertian Transaksi
b. Kegiatan Belajar 2 : Ruang Lingkup Transaksi
c. Kegiatan Belajar 3 : Alur Transaksi
d. Kegiatan Belajar 4 : Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Transaksi
e. Kegiatan Belajar 5 : Transaksi Melalui Internet
2. BAB II membahas tentang Berkas-Berkas Administrasi Transaksi terdiri dari :
a. Kegiatan Belajar 1 : Pengertian Administrasi Transaksi
b. Kegiatan Belajar 2 : SOP (Standart Operational Prosedure)
c. Kegiatan Belajar 3 : Bukti Transaksi
d. Kegiatan Belajar 4 : Berkas-Berkas Administrasi Transaksi
3. BAB III membahas tentang Alat Hitung terdiri dari :
a. Kegiatan Belajar 1 : Pengertian Alat Hitung
b. Kegiatan Belajar 2 : Macam-Macam Alat Hitung
c. Kegiatan Belajar 3 : Fungsi Tombol Alat Hitung
d. Kegiatan Belajar 4 : Mengoperasikan Alat Hitung
e. Kegiatan Belajar 5: Verifikasi Kebenaran Hasil Perhitungan
f. Kegiatan Belajar 6 : Prosedur Pemeliharaan Alat Hitung
g. Kegiatan Belajar 7 : Pelaporan Kerusakan Alat Hitung
h. Kegiatan Belajar 8 : Sikap Dalam Mengoperasikan Alat Hitung

B. PRASYARAT

Sebelum mempelajari buku ini, siswa diprasyaratkan untuk mempelajari dan menguasai
secara tuntas kompetensi pengetahuan, keterampilan, dan sikap pada mata pelajaran Dasar
Bidang keahlian Bisnis dan Manajemen dan mata pelajaran Dasar Program Keahlian tata Niaga di
kelas X semester 1 dan semester 2. Adapun Mata Pelajaran tersebut meliputi :
1. Kelompok Mata Pelajaran Dasar Bidang Keahlian Bisnis dan Manajemen (Paket Keahlian C1)
yaitu :
a. Pengantar Ekonomi dan Bisnis
b. Pengantar Akuntansi
c. Pengantar Administrasi Perkantoran

2. Kelompok Mata Pelajaran Dasar Program Keahlian Tata Niaga (Paket Keahlian C2) yaitu :
a. Analisa dan Riset Pasar
b. Perencanaan Pemasaran
6 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

c. Pengelolaan Usaha Pemasaran


d. Strategi Pemasaran
e. Pemasaran On-Line

C. PETUNJUK PENGGUNAAN

Untuk memudahkan dalam mempelajari buku ini dalam proses pembelajaran, bacalah
petunjuk penggunaan buku dan pahamilah isinya.
1. Langkah-langkah yang harus anda lakukan adalah sebagai berikut :
a. Bacalah dengan cermat rumusan tujuan dari kegiatan belajar ini yang memuat kinerja yang
diharapkan, kriteria keberhasilan, dan kondisi yang diberikan dalam rangka membentuk
kompetensi yang akan dicapai melalui buku ini.
b. Bacalah dengan cermat dan pahami dengan baik daftar pertanyaan pada lembar kerja yang
disediakan sebagai pengukur kompetensi yang harus dikuasai dalam buku ini.
c. Diskusikan dengan sesama peserta didik apa yang telah anda cermati untuk mendapatkan
pemahaman yang baik tentang tujuan belajar dan kompetensi yang ingin dicapai dalam
buku ini. Bila masih ragu, maka tanyakanlah pada guru/instruktur sampai paham.
d. Bacalah dengan cermat peta kedudukan buku, prasyarat dan pengertian dari istilah-istilah
sulit dan penting dalam buku siswa.
e. Bacalah dengan cermat materi setiap kegiatan belajar, rencanakan kegiatan belajar,
kerjakan tugasnya, dan jawablah pertanyaan tes, kemudian cocokkan dengan kunci
jawaban. Lakukan kegiatan ini sampai anda tuntas menguasai hasil belajar yang
diharapkan.
f. Bila dalam proses memahami materi anda mendapatkan kesulitan, maka diskusikan
dengan teman-teman anda atau konsultasikan dengan guru.
g. Setelah anda menuntaskan semua kegiatan belajar dalam buku siswa ini,selanjutnya
pelajarilah buku siswa selanjutnya sesuai dengan yang tertuang pada peta kedudukan
buku siswa untuk Paket Keahlian Pemasaran atau konsultasikan dengan
guru/instruktur.
h. Anda tidak dibenarkan melanjutkan kepada kegiatan belajar berikutnya, bila belum
menguasai benar materi pada kegiatan belajar sebelumnya.
i. Setelahmempelajari dan menguasai buku siswa secara tuntas sesuai dengan kompetensi
telah ditentukan, ajukan uji kompetensi dan sertifikasi.
Bagian 1 Pendahulan 7

2. Peranan Guru
a. Pastikan bahwa peserta didik yang akan mempelajari buku siswa ini telah mempelajari
buku siswa pada mata pelajaran prasyarat secara tuntas.
b. Bantulah peserta didik dalam menyusun rencana kegiatan belajar dalam rangka
mempelajari buku ini.
c. Berikan perhatian khusus pada perencanaan jenis kegiatan, tempat kegiatan belajar dan
waktu penyelesaian akhir pembelajaran, agar mereka dapat belajar efektif dan efisien
untuk mencapai kompetensi dasar yang telah ditentukan.
d. Mengidentifikasi dan menganalisis sarana-prasarana kegiatan belajar yang ada di
sekolah untuk mengoptimalkan kegiatan pembelajaran.
e. Berikan motivasi, bimbingan dan pendampingan pada peserta didik agar semangat
belajarnya meningkat.

D. TUJUAN AKHIR

Spesifikasi kinerja yang diharapkan dikuasai oleh peserta didik setelah menyelesaikan akhir
pembelajaran dalam buku siswa ini, adalah :
1. Menjelaskan Pengertian Transaksi
2. Mendeskripsikan Ruang Lingkup Transaksi
3. Mengidentifikasi Alur Transaksi
4. Menentukan Pihak-Pihak Yang terkait Dalam Transaksi
5. Menjelaskan Transaksi melalui Internet
6. Menjelaskan Pengertian Administrasi Transaksi
7. Mengidentifikasi SOP perusahaan
8. Mengidentifikasikan Alur Bukti Transaksi
9. Mengidentifikasikan Berkas-Berkas Administrasi Transaksi
10. Menjelaskan Pengertian Alat Hitung
11. Mengklasifikasi Alat Hitung
12. Menjelaskan Fungsi Tombol Alat Hitung
13. Mengoperasikan Alat Hitung
14. Melakukan verifikasi kebenaran hasil perhitungan
15. Menjalankan prosedur pemeliharaan alat hitung
16. Melaporkan kerusakan alat hitung
17. Menerapkan sikap yang diperlukan dalam mengoperasikan alat hitung
8 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR

Bidang Keahlian : Bisnis Dan Manajemen


Program Keahlian : Tata Niaga
Paket Keahlian : Pemasaran
Mata Pelajaran : Administrasi Transaksi

Kelas : XI
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.2 Memahami nilai nilai keimanan dengan


ajaran agama yang dianutnya menyadari hubungan keteratutan dan
kompleksitas alam dan jagad raya terhadap
kebesaran Tuhan yang menciptakan.

1.3 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang


menciptakan berbagai sumber energi di
alam.

1.4 Mengamalkan nilai nilai keimanan sesuai


dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari hari.

2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkanperilakuilmiah (memiliki rasa


perilaku jujur, disiplin, tanggung- ingintahu, objektif, jujur, teliti, cermat, tekun,
jawab, peduli (gotong royong, hati-hati, bertanggung-jawab, terbuka, kritis,
kerjasama, toleran, damai), kreatif, inovatifdanpedulilingkungan)
santun, responsif dan pro-aktif sebagaiwujudimplementasisikapdalammelak
dan menunjukan sikap sebagai ukanaktivitas sehari-hari
bagian dari solusi atas berbagai 2.2 Menghargaikerjaindividudankelompok
permasalahan dalam sebagai wujud implementasi dalam
berinteraksi secara efektif melaksanakan Analisa dan Riset
dengan lingkungan sosial dan Pemasaran
alam serta dalam menempatkan
diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.
Bagian 1 Pendahulan 9

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Mengklasifikasi Berkas Berkas


menganalisis pengetahuan Administarasi Transaksi
faktual, konseptual, prosedural, 3.2 Memahami Transaksi
dan metakognitif berdasarkan
3.3 Mendeskripsikan Alat Hitung
rasa ingin tahunya tentang ilmu
3.4 Mendeskripsikan Mesin Pembayaran Tunai
pengetahuan, teknologi, seni,
Dan Non Tunai
budaya, dan humaniora dalam
3.5 Mendeskripsikan Alat Ukur
wawasankemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan 3.6 Mendeskripsikan Alat Bantu Verifikasi

peradaban terkait penyebab


fenomena dan kejadian dalam
bidang kerja yang spesifik untuk
memecahkanmasalah.

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mengisi Berkas Berkas Administrasi


menyaji dalam ranah konkret Transaksi
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menerapkan Transaksi
dengan pengembangan dari
4.3 Mengoperasikan Alat Hitung
yang dipelajarinya di sekolah
4.4 Mengoperasikan Mesin Pembayaran Tunai
secara mandiri, bertindak
danNon Tunai
secara efektif dan kreatif, dan
4.5 Mengoperasikan Alat Ukur
mampu melaksanakan tugas
spesifik di bawah pengawasan 4.6 Mengoperasikan Alat Bantu Verifikasi

langsung. 4.7 Mendeskripsikan Perhitungan Penjualan


Kredit
10 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

F. PETA KONSEP

PETA KEDUDUKAN BUKU SISWA

C3.1 C3.2 C3.3 C3.4 C3.5 C3.6 C3.7 C3

C2.1 C2.2 C2.3 C2.4 C2.5 C2.6 C2

C1.1 C1.1 C1.1 C1

KETERANGAN :
C1.1 = Pengantar Ekonomi dan Bisnis
C1.2 = Penantar Administrasi Perkantoran
C1.3 = Pengantar Akuntansi
C2.1 = Analisa dan Riset Pasar
C2.2 = Perencanaan Pemasaran
C2.3 = Pengelolaan Usaha Pemasaran
C2.4 = Strategi Pemasaran
C2.5 = Pemasaran On-Line
C2.6 = Simulasi Digital
C3.1 = Prinsip-Prinsip Bisnis
C3.2 = Pengetahuan Produk
C3.3 = Penataan Barang Dagangan
C3.4 = Komunikasi Bisnis
C3.5 = Administrasi Barang
C3.6 = Administrsi Transaksi
C3.7 = Pelayanan Penjualan
BAGIAN II
PEMBELAJARAN
12 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

BAB I TRANSAKSI

1.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Transaksi

1.1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Pengertian Transaksi Secara Teori


b. Menguraikan Pengertian Transaksi Menurut Perusahaan

1.1.2 Uraian Materi

Transaksi yang terjadi pada sebuah perusahaan merupakan inti dari kehidupan perusahaan.
Transaksi yang terjadi tergantung dari kepercayaan yang diberikan konsumen kepada perusahaan.
Kepercayaan konsumen terhadap perusahaan dapat dibangun melalui kualitas produk, pelayanan
saat penjualan hingga pelayanan purna jual.
Bab l Transaksi 13

Konsumen harus dilayani semaksimal mungkin, karena pemberian pelayanan yang prima
membuat konsumen cenderung melakukan transaksi secara berulang, yang pada akhirnya
konsumen yang terpuaskan kebutuhannya akan menjadi pelanggan bagi perusahaan tersebut.

Pencatatan transaksi yang akurat adalah salah satu bentuk pelayanan yang terjadi saat
penjualan berlangsung, dan kegiatan pelayanan transaksi ini menjadi sangat penting, karena
menyangkut pencatatan keuangan baik yang harus dikeluarkan oleh konsumen itu sendiri sebagai
konsekwensi atas produk yang dia beli, maupun sejumlah uang yang harus diterima oleh
perusahaan sebagai bentuk pembayaran atas produk yang akan atau telah perusahaan serahkan
pada konsumen. Oleh karena itu pencatatan transaksi ini harus dibuat dalam bentuk formulir-
formulir yang familiar dan baku secara akurat, agar tidak merugikan kedua belah pihak.

Transaksi keuangan adalah segala kegiatan yang dapat mempengaruhi posisi keuangan
perusahaan. Misalnya karena penjualan tunai barang dagang maka harta perusahaan berupa
barang dagangan akan berubah menjadi kas dan kerugian/keuntungan dari penjualan tersebut
akan mempengaruhi jumlah modal. Semua kegiatan keuangan (transaksi keuangan) tersebut
harus mempunyai dokumen yang jelas (terdokumentasikan) berupa bukti transaksi. Bukti transaksi
berguna sebagai bukti tertulis atas transaksi yang dilakukan sehingga apabila terjadi
persengketaan di masa yang akan datang, bukti tertulis ini dapat dijadikan dasar hukum untuk
menyelesaikan apabila terjadi persengketaan. Untuk itu, bukti transaksi yang kuat harus memuat
tanda tangan dan cap perusahaan kedua belah pihak yang bertransaksi.

Pengertian Transaksi Menurut Sunarto


Zulkifli (2003:10) dalam bukunya yang berjudul
Dasar-dasar Akuntansi Perbankan Syariah
menyatakan bahwa : Secara umum transaksi
dapat diartikan sebagai kejadian ekonomi/
keuangan yang melibatkan paling tidak 2 pihak
(seseorang dengan seseorang atau beberapa
orang lainnya) yang saling melakukan
pertukaran, melibatkan diri dalam perserikatan usaha, pinjam meminjam atas dasar sama-sama
suka ataupun atas dasar suatu ketetapan hukum atau syariah yang berlaku. Dalam sistem
ekonomi yang paradigma Islami, transaksi harus dilandasi oleh aturan hukum-hukum Islam
(syariah) karena transaksi adalah manifestasi amal manusia yang bernilai ibadah dihadapan
Allah, yang dapat dikategorikan menjadi 2 yaitu transaksi halal dan haram.
14 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Pengertian transaksi menurut Skousen (2007:71) dalam bukunya yang berjudul


Pengantar Akuntansi Keuangan menyatakan bahwa : Pertukaran barang dan jasa antara (baik
individu, perusahaan-perusahaan dan organisasi lain) kejadian lain yang mempunyai pengaruh
ekonomi atas bisnis.

Definisi transaksi menurut Indra Bastian (2007:27) adalah sebagai berikut : Transaksi
adalah pertemuan antara dua belah pihak ( penjual dan Pembeli) yang saling menguntungkan
dengan adanya data/bukti/dokumen pendukung yang dimasukkan kedalam jurnal setelah melalui
pencatatan.

Pengertian transaksi menurut Slamet


Wiyono (2005:12) adalah sebagai berikut :
Transaksi adalah suatu kejadian ekonomi atau
keuangan yang melibatkan paling tidak dua
pihak( seseorang dengan seseorang atau
beberapa orang lainnya) yang saling
melakukan pertukaran, melibatkan diri dalam
perserikatan usaha pinjam meminjam dan lain-
lain atas dasar suka sama suka ataupun atas
dasar suatu ketetapan hukum/syariat yang
berlaku.

Pengertian transaksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah sebagai
berikut: Persetujuan jual beli dalam perdagangan antara pihak pembeli dan penjual.
Bab l Transaksi 15

1.1.3 Rangkuman

Transaksi adalah segala aktifitas perusahaan yang menimbulkan perubahan terhadap posisi
harta keuangan perusahaan, seperti menjual, membeli, membayar gaji, serta membayar biaya-
biaya lainnya.

1.1.4 Tugas

Tugas 1 :
1. Carilah pengertian transaksi dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet,
kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2 :
1. Carilah informasi tentang pengertian transaksi pada perusahaan-perusahaan berikut ini:
Perusahaan dagang
Perusahaan jasa
Dealer mobil
Dealer motor
2. Dikerjakan secara kelompok
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Buatlah laporan hasil kerja kelompok secara tertulis
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan
kelompok lain ikut menanggapi untuk menyempurnakan
6. Guru dan siswa menyimpulkan bersama
16 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan pengertian transaksi berdasarkan apa yang kamu ketahui!


2. Jelaskan pengertian transaksi menurut Sunarto Zulkifli !
3. Jelaskan pengertian transaksi menurut Skousen !
4. Jelaskan pengertian transaksi menurut Indra Bastian !
5. Jelaskan pengertian transaksi menurut Slamet Wiyono !
6. Jelaskan pengertian transaksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) !

1.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

1. Pengertian transaksi adalah segala kegiatan perusahaan yang dapat mempengaruhi posisi
keuangan perusahaan
2. Pengertian Transaksi Menurut Sunarto Zulkifli (2003:10) dalam bukunya yang berjudul
Dasar-dasar Akuntansi Perbankan Syariah menyatakan bahwa : Secara umum transaksi
dapat diartikan sebagai kejadian ekonomi/ keuangan yang melibatkan paling tidak 2 pihak
(seseorang dengan seseorang atau beberapa orang lainnya) yang saling melakukan
pertukaran, melibatkan diri dalam perserikatan usaha, pinjam meminjam atas dasar sama-
sama suka ataupun atas dasar suatu ketetapan hukum atau syariah yang berlaku
3. Pengertian transaksi menurut Skousen (2007:71) dalam bukunya yang berjudul Pengantar
Akuntansi Keuangan menyatakan bahwa : Pertukaran barang dan jasa antara (baik
individu, perusahaan-perusahaan dan organisasi lain) kejadian lain yang mempunyai
pengaruh ekonomi atas bisnis.
4. Definisi transaksi menurut Indra Bastian (2007:27) adalah sebagai berikut : Transaksi
adalah pertemuan antara dua belah pihak (penjual dan Pembeli) yang saling
menguntungkan dengan adanya data/bukti/dokumen pendukung yang dimasukkan kedalam
jurnal setelah melalui pencatatan.
5. Pengertian transaksi menurut Slamet Wiyono (2005:12) adalah sebagai berikut : Transaksi
adalah suatu kejadian ekonomi atau keuangan yang melibatkan paling tidak dua pihak(
seseorang dengan seseorang atau beberapa orang lainnya) yang saling melakukan
pertukaran, melibatkan diri dalam perserikatan usaha pinjam meminjam dan lain-lain atas
dasar suka sama suka ataupun atas dasar suatu ketetapan hokum/syariat yang berlaku.
6. Pengertian transaksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah sebagai
berikut: Persetujuan jual beli dalam perdagangan antara pihak pembeli dan penjual.
Bab l Transaksi 17

1.1.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai transaksi yang dilakukan
oleh perusahaan tersebut yang disertai dengan bukti-bukti transaksinya;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Pengertian transaksi perusahaan
8. Contoh-contoh formulir transaksi
18 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1..
2..
3..
4..
5..
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .
.
.
Tahun Berdirinya Perusahaan .
Nama Pimpinan Perusahaan .
Bidang Usaha Yang Dijalankan .
Perusahaan
.
Produk Yang Dihasilkan .
.
Pengertian Transaksi Menurut ..
Perusahaan
..
..
.
Contoh-Contoh Formulir Transaksi ..
..
..
..
..
Bab l Transaksi 19

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
20 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.2 Kegiatan Belajar 2 Ruang Lingkup Transaksi

1.2.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mendeskripsikan Ruang Lingkup Transaksi


b. Mempresentasikan Ruang Lingkup Transaksi Perusahaan Dagang dan Industri

1.2.2 Uraian Materi

Ruang lingkup transaksi yang terjadi pada sebuah


perusahaan bukan hanya lingkup kegiatan jual beli
saja, melainkan kejadian-kejadian yang terkait
dengan perusahaan baik itu secara internal maupun
secara eksternal, dan kejadian tersebut dapat
diukur dengan satuan uang serta berpengaruh pada
kekayaan perusahaan.

Jenis-jenis transaksi berdasarkan ruang lingkupnya, terdiri dari :


a. Transaksi Internal
Bab l Transaksi 21

Transaksi internal adalah transaksi yang terjadi dalam tubuh perusahaan itu sendiri,
sehingga hanya melibatkan bagian-bagian yang berada dalam perusahaan. Jadi lebih
menekankan perubahan posisi keuangan yang terjadi antar bagian yang ada dalam
perusahaan, seperti memo dari pimpinan kepada seseorang yang ditunjuk, perubahan nilai
harta kekayaan karena penyusutan harta tetap, pembayaran gaji karyawan, pemakaian
perlengkapan kantor, dan lain sebagainya. Berikut adalah contoh dari salah satu transaksi
internal, yaitu memo :

Sumber : www.gopixpic.com

Sumber : aridwiasih.wordpress.com

b. Transaksi Eksternal
22 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi Eksternal adalah transaksi yang melibatkan pihak luar perusahaan, seperti
transaksi pembelian, penjualan, pembayaran utang-piutang, dan sebagainya. Transaksi ini
adalah hal utama yang harus terjadi di perusahaan, karena dari transaksi ini perusahaan
memperoleh keuntungan dari nilai selisih pembelian dan penjualan.

Berikut adalah contoh dari salah satu transaksi eksternal, yaitu Nota :

Sumber : dhatulaulia.wordpress.com

Jenis-jenis transaksi berdasarkan bidang yang dipengaruhinya, terdiri dari :


a. Transaksi modal

Transaksi modal adalah transaksi yang mempengaruhi modal suatu perusahaan baik
bertambah maupun berkurang.
Bab l Transaksi 23

Contoh transaksi modal antara lain :


Pemilik menyetorkan sejumlah uang tunai untuk modal usaha, yang bila berjumlah
sangat besar bisa menggunakan cheque.

Sumber : vhaleandraputrii.blogspot.com

Pemilik mengambil sebagian modal untuk kepentingan pribadi (prive)


Pemilik perusahaan menyerahkan kendaraan pribadinya kepada perusahaan untuk
operasional perusahaan

b. Transaksi usaha

Transaksi usaha adalah transaksi yang berkaitan dengan kegiatan utama perusahaan.
Yang dimaksud kegiatan utama perusahaan adalah kegiatan yang menjadi operasional
perusahaan, contoh perusahaan jasa service computer, maka kegiatan utamanya adalah
memperbaiki computer yang rusak dari pelanggannya. Dalam usaha service tersebut akan
muncul transaksi penerimaan pendapatan jasa service dari pelanggan, transaksi
pembayaran gaji karyawan, dan sebagainya
24 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.2.3 Rangkuman

Transaksi dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu menurut ruang lingkupnya dan menurut
bidang yang dipengaruhinya. Menurut ruang lingkupnya maka transaksi dibedakan menjadi
transaksi internal dan transaksi eksternal sedangkan menurut bidang yang dipengaruhinya
dibedakan menjadi transaksi modal dan transaksi usaha

1.2.4 Tugas

Tugas 1
1. Carilah contoh transaksi menurut ruang lingkupnya (transaksi internal dan eksternal)
dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha
dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2
1. Carilah contoh transaksi menurut bidang yang dipengaruhinya (transaksi modal dan
transaksi usaha) dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet, kliping,
majalah, pelaku usaha dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

1.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan tentang transaksi internal?


2. Jelaskan tentang transaksi eksternal?
3. Jelaskan tentang transaksi modal
4. Jelaskan tentang transaksi usaha
5. Sebutkan contoh transaksi internal!
6. Sebutkan contoh transaksi eksternal!
7. Sebutkan contoh transaksi modal!
8. Sebutkan contoh transaksi usaha!
Bab l Transaksi 25

1.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Transaksi internal adalah transaksi yang terjadi yang melibatkan hanya bagian-bagian
yang ada di dalam perusahaan, lebih menekankan perubahan posisi keuangan yang
terjadi antar bagian yang ada dalam perusahaan.
2. Transaksi Eksternal adalah transaksi yang melibatkan pihak luar perusahaan.
3. Transaksi modal adalah transaksi yang mempengaruhi modal suatu perusahaan baik
bertambah maupun berkurang.
4. Transaksi usaha adalah transaksi yang berkaitan dengan kegiatan utama perusahaan.
5. Contoh transaksi internal misalnya MEMO dari seorang pimpinan kepada bawahannya
6. Contoh transaksi eksternal dapat berupa transaksi pembelian, penjualan, dan pembayaran
utang-piutang.
7. Contoh transaksi modal misalnya seorang pemilik perusahaan menyetorkan sejumlah
uang tunai untuk menambah modal usaha
8. Contoh transaksi usaha misalnya untuk perusahaan yang bergerak dibidang jasa
perawatan kecantikan, maka transaksi usaha yang timbul adalah penerimaan pendapatan
usaha karena adanya pembayaran atas jasa / service yang diberikan berupa pelayanan
perawatan kecantikan seperti facial, dermabrasi, couter, dan sebagainya.

1.2.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
terhadap 3 perusahaan yaitu 1 perusahaan dagang, 1 perusahaan produksi barang, dan
perusahaan produksi jasa;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan data mengenai transaksi yang dilakukan oleh
perusahaan tersebut yang disertai dengan bukti-bukti transaksinya;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan terhadap 3
(tiga) perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan ke 4 selanjutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
26 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Pengertian transaksi perusahaan
8. Transaksi apa saja yang terjadi yang berkaitan dengan internal perusahaan
9. Contoh-contoh formulir transaksi internal
10. Transaksi apa saja yang terjadi berkaitan dengan hubungan perusahaan dengan pihak
luar perusahaan atau transaksi eksternal
11. Contoh-contoh formulir transaksi eksternal perusahaan
Bab l Transaksi 27

LEMBAR KERJA SISWA


Untuk Perusahaan Dagang
Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Transaksi Menurut ..


Perusahaan
..

..

..
28 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi apa saja yang terjadi yang ..


berkaitan dengan internal perusahaan
..

..

..

Contoh-contoh formulir transaksi ..


internal
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi ..


berkaitan dengan hubungan
..
perusahaan dengan pihak luar
..
perusahaan atau transaksi eksternal
.

..

Contoh-contoh transaksi eksternal ..


perusahaan
..

..

..
Bab l Transaksi 29

LEMBAR KERJA SISWA


Untuk Perusahaan Produksi Barang
Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Transaksi Menurut ..


Perusahaan
..

..

..
30 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi apa saja yang terjadi yang ..


berkaitan dengan internal perusahaan
..

..

..

Contoh-contoh formulir transaksi ..


internal
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi ..


berkaitan dengan hubungan
..
perusahaan dengan pihak luar
..
perusahaan atau transaksi eksternal
.

..

Contoh-contoh transaksi eksternal ..


perusahaan
..

..

..
Bab l Transaksi 31

LEMBAR KERJA SISWA


Untuk Perusahaan Produksi Jasa
Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Transaksi Menurut ..


Perusahaan
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi yang ..


berkaitan dengan internal perusahaan
..

..
32 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Contoh-contoh formulir transaksi ..


internal
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi ..


berkaitan dengan hubungan
..
perusahaan dengan pihak luar
..
perusahaan atau transaksi eksternal
.

..

Contoh-contoh transaksi eksternal ..


perusahaan
..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan dagang
Hasil wawancara dengan perusahaan produksi barang
Hasil wawancara dengan perusahaan produksi jasa
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
Bab l Transaksi 33

1.3 Kegiatan Belajar 3 Alur Transaksi

1.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasi Alur Transaksi


b. Mempresentasikan Alur Transaksi Perusahaan Dagang Dan Industri

1.3.2 Uraian Materi

Membuat bukti transaksi merupakan tindakan awal yang dapat dilakukan perusahaan
terhadap harta kekayaan perusahaan dari pembocoran yang dilakukan orang-orang yang tidak
bertanggungjawab. Bukti transaksi harus dibuat berdasarkan alur yang telah disiapkan perusahaan
karena harus mampu mengamankan harta kekayaan.

Setiap jenis transaksi mempunyai alur masing-masing yang dapat diuraikan sebagai berikut :

Alur Transaksi Pembelian

Sumber : https://kemoceng1dola.wordpress.com/alur-pembelian/
34 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi pembelian adalah suatu kegiatan untuk memperoleh barang dan atau jasa dengan
cara memberikan balas jasa berupa sejumlah uang yang nilainya sama dengan barang atau
jasa yang diperolehnya. Barang atau jasa yang dibeli adalah untuk memenuhi kebutuhan
konsumen, pedagang dan produsen.
Bagi konsumen, barang atau jasa yang dibeli akan digunakan untuk konsumsi sendiri,
misalnya barang kebutuhan pokok, barang kebutuhan penunjang dan barang mewah. Bagi
pedagang, barang yang dibeli akan dijual kembali dengan maksud untuk memperoleh
keuntungan.
Bagi produsen, barang yang dibeli adalah untuk memenuhi kebutuhan perusahaan misalnya
bahan baku, digunakan untuk menunjang proses produksi.
Alur transaksi pembelian dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai berikut :
a. Proses pembelian akan dimulai dari permintaan bagian penjualan atau bagian produksi
yang dibuktikan dengan surat permintaan
Barang yang akan dibeli dapat ditentukan dengan 3 cara yaitu :
Intuitif, cara ini dilakukan dengan memprediksi barang apa yang dibutuhkan pelanggan.
Kebutuhan apa yang paling banyak diperlukan oleh konsumen dicerminkan kepada
kebutuhan diri kita sendiri. Hasilnya dapat kita susun misalnya daftar kebutuhan
pakaian dan kebutuhan rumah tangga.
Penelitian pasar, yaitu dengan meneliti permintaan-permintaan konsumen yang paling
banyak atau dengan cara langsung terjun ke masyarakat umum.
Perhitungan stok barang, bagian penjualan akan menyampaikan permintaan barang ke
bagian gudang. Bagian gudang akan mengecek barang yang ada di gudang,
selanjutnya dikirim ke bagian penjualan. Bagian gudang akan mencatat pada buku
persediaan apabila persediaan barang hampir habis dan akan melakukan pemesanan
barang kepada supplier.
b. Melakukan survey pasar
Survey pasar yang dilakukan adalah untuk memilih produsen/agen/grosir yang terbaik
yang dapat dijadikan supplier bagi perusahaan. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan cara
memasang iklan di media masa, mencari dari iklan penjualan barang dari perusahaan lain,
mendatangi pusat-pusat perbelanjaan yang terkenal, atau mendatangi kantor dinas
perdagangan dan perindustrian.
Hasil dari kegiatan ini adalah adanya daftar harga dan catalog yang dilengkapi dengan
persyaratan pembelian-pembelian secara jelas. Dengan catalog perusahaan akan dapat
menentukan produsen/grosir/agen mana yang akan dipilih sebagai supplier. Setelah
memilih, perusahaan dapat mengirimkan surat penawaran order kepada
produsen/grosir/agen yang dipilh untuk memperoleh harga dan kualitas barang yang
terbaik.
Bab l Transaksi 35

c. Menerima penawaran dari berbagai perusahaan


Pada tahap ini perusahaan melakukan penjajagan dengan mengirimkan surat
permintaan penawaran barang, selanjutnya perusahaan-perusahaan yang terpilih akan
mengirimkan surat penawaran yang lebih terinci bila dibandingkan dengan catalog dan
daftar harga. Sehingga gambaran yang lebih jelas dan lebih menguntungkan akan
diperoleh perusahaan.
d. Menentukan suplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik dengan
mempertimbangkan harga, kualitas dan pelayanan purna jual
e. Membuat daftar barang yang akan dibeli
f. Mengirimkan surat pesanan kepada perusahaan supplier yang dipilih
g. Membuat dan menandatangani surat perjanjian dengan supplier
h. Menerima barang
i. Memeriksa barang apakah sesuai dengan pesanan atau tidak (kualitas maupun kuantitas).
Apabila sesuai maka barang akan masuk ke gudang. Apabila tidak sesuai maka barang
akan dikembalikan dengan memberikan nota hasil pemeriksaan barang kepada
supplier.
j. Membayar jumlah transaksi sesuai dengan prosedur pengeluaran kas

NOTA PERMINTAAN BARANG

Tanggal :

Nama Supplier :

Alamat :

Kode
Jenis Barang Merk Q P T Ket.
Barang

Bagian Pembelian Kepala bag. Gudang

(..) ()
36 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Alur Transaksi Penjualan Tunai

Sumber : http://cumaseo.blogspot.com/

Penjualan tunai merupakan penjualan yang bebas dari resiko kerugian akibat tidak
terbayarnya barang. Oleh karena itu alur penjualan tunai ini diusahakan dibuat sesederhana
mungkin bagi para pelanggan.
Alur transaksi penjualan tunai dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai
berikut:
a. Penjualan bermula dari permintaan pelanggan (lisan maupun tertulis) yang dibuktikan
dengan adanya surat permintaan (order)
b. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)
c. Membuat dan menandatangani surat perjanjian
d. Membuat invoice atau Faktur dengan benar dan teliti, sehingga tidak merugikan
perusahaan dan konsumen. Faktur dibuat beberapa rangkap untuk kepentingan
administrasi
e. Memeriksa barang dagangan sebelum dijual, diperiksa terlebih dahulu apakah sesuai
dengan pesanan pembeli, tidak cacat, dan apakah sesuai dengan standar mutu. Bila ya,
maka barang dikirim kepada pembeli, bila tidak, maka barang dikembalikan lagi ke gudang
Bab l Transaksi 37

f. Menerima pembayaran dengan terlebih dahulu mencocokkan invoice asli dan rangkapnya.
Bila cocok, terima pembayaran barang dan periksa uang tunai yang dibayarkan dengan
teliti
g. Membuat bukti transaksi penerimaan uang berupa kuitansi sesuai dengan jumlah uang
yang diterima
h. Mengirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan yang
sempurna dengan membawa surat jalan.

Alur Transaksi Penjualan Kredit.

Sumber : http://www.gopixpic.com/

Penjualan kredit adalah penjualan barang yang pembayarannya ditangguhkan sampai


beberapa waktu kemudian sesuai dengan penjanjian penjualan. Dengan penjualan kredit
artinya penjual mengeluarkan barang tanpa memperoleh kompensasi langsung dari pembeli.
Penjualan jenis ini mengandung resiko kerugian karena dimungkinkan pelanggan melanggar
perjanjian (tidak membayar, terlambat membayar atau pembeli bangkrut). Oleh karena itu
penjualan kredit ini harus diikuti dengan kehati-hatian, misalnya dengan menerapkan prosedur
penjualan kredit secara ketat.

Alur transaksi penjualan kredit dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai
berikut:
a. Alur penjualan kredit dimulai dari permintaan pembeli yang dibuktikan dengan surat
permintaan (order)
38 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

b. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan


sementara) yang memuat kesepakatan-kesepakatan
c. Menerima aplikasi kredit yang dibuat oleh calon pembeli
d. Memeriksa formulir aplikasi kredit (sales), apakah sesuai dengan bukti-bukti yang
dilampirkan
e. Melakukan survey kepada calon pelanggan untuk mendapatkan kepastian bahwa calon
pelanggan dapat memenuhi kewajibannya di masa yang akan datang, dibuktikan dengan
formulir bukti survei yang terisi lengkap, dan berikan rekomendasi seperlunya
f. Meneruskannya kepada kepala bagian kredit untuk mendapatkan persetujuan kredit
dengan melampirkan bukti hasil survey sebagai bahan pertimbangan. Persetujuan kredit
dibuktikan dengan ditandatanganinya formulir aplikasi kredit
g. Apabila ya, maka dilakukan proses penjualan. Apabila tidak, maka dikembalikan kepada
calon pelanggan.
h. Membuat surat perjanjian penjualan kredit yang sesuai dengan standar perusahaan
i. Membuat bukti transaksi berupa invoice
j. Menyerahkan barang dengan mengirimkannya secara cepat kepada konsumen sebagai
pelayanan yang sempurna dengan membawa surat jalan.

Alur Transaksi Penerimaan Kas

Sumber : hakimafendi.wordpress.com.

Alur Harta kekayaan perusahaan yang paling cepat berubah jumlahnya adalah uang (kas),
karena sifat perubahannya yang cepat tanpa diikuti oleh bukti kepemilikan. Uang tunai
merupakan harta kekayaan perusahaan yang paling mudah diselewengkan. Oleh karena itu
perlindungan terhadap uang tunai harus benar-benar ketat.
Bab l Transaksi 39

Alur transaksi penerimaan kas dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai
berikut:
a. Penerimaan uang tunai dimulai dari terjadinya transaksi yang menyebabkan penerimaan
kas seperti penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang, dll.
b. Memeriksa bukti transaksi yang dikeluarkan oleh bagian penjualan dengan teliti dan
cocokkan dengan rangkapnya
c. Menghitung jumlah transaksi dengan benar
d. Menerima pembayaran dengan menghitung jumlah transaksi dengan benar
e. Memeriksa keabsahan uang yang diterima. Gunakan alat untuk mengecek uang secara
fisik. Apakah pelanggan menggunakan cek, maka periksa keabsahan cek tersebut, dan
buat konfirmasi keabsahan cek tersebut kepada bank yang mengeluarkan cek tersebut
f. Membuat bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi

Alur Transaksi Pengeluaran Uang Kas


Alur transaksi pengeluaran uang kas dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan
sebagai berikut:
a. Alur pengeluaran uang kas dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang ,
dan pembayaran biaya-biaya.
b. Menerima bukti pembelian yang dibawa supplier untuk kemudian dicocokkan antara bukti
pembelian tersebut dengan rangkapannya, apabila cocok ambil bukti pengeluaran uang
(bisa bank/tunai), kemudian supplier menandatangani bukti pengeluaran bank atau
kuitansi
c. Melakukan pembayaran dengan memberikan cek atau uang tunai
d. Menerima bukti transaksi yang telah ditandatangani oleh supplier.

1.3.3 Rangkuman

Secara garis besar transaksi yang terjadi dalam sebuah perusahaan dapat terjadi melalui 3
(tiga) transaksi utama yaitu transaksi pembelian, transaksi penjualan (tunai atau kredit) dan
transaksi kas (penerimaan atau pengeluaran kas). Masing-masing transaksi tersebut memiliki alur
transaksi (alur pembelian, alur penjualan tunai, alur penjualan kredit, alur penerimaan kas dan alur
pengeluaran kas). Setiap alur transaksi harus dipatuhi pada saat melaksanakan kegiatan transaksi
tersebut agar keuangan perusahaan tidak dirugikan dan dalam kondisi aman terkendali.
40 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.3.4 Tugas

Tugas 1
1. Tugas mandiri
2. Buatlah satu contoh alur transaksi pembelian kendaraan bermotor
3. Presentasikan pada pertemuan berikutnya

Tugas 2
1. Buat kelompok, masing-masing terdiri dari 4 hingga 5 siswa
2. Buat laporan kliping mengenai alur transaksi (pembelian, penjualan tunai, penjualan
kredit, penerimaan kas, dan pengeluaran kas)
3. Waktu pengumpulan laporan 1 minggu
4. Dipresentasikan di depan kelas

1.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Sebutkan 5 transaksi utama yang sangat mempengaruhi keberlangsungan hidup suatu


perusahaan?
2. Mengapa alur transaksi pembelian dimulai dari adanya surat permintaan dari bagian
penjualan atau produksi?
3. Apa manfaat dengan dilakukannya survei pasar sebelum melakukan pesanan?
4. Mengapa surat perjanjian perlu dibuat oleh perusahaan saat akan melakukan transaksi
pembelian maupun penjualan?
5. Jelaskan tentang nota hasil pemeriksaan barang?
6. Jelaskan bukti-bukti transaksi yang timbul dari transaksi penjualan kredit?
7. Jelaskan alur transaksi pengeluaran kas secara lengkap?
Bab l Transaksi 41

1.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. 5 (lima) transaksi utama dalam perusahaan, yaitu :


Transaksi pembelian tunai
Transaksi penjualan tunai
Transaksi penjualan kredit
Transaksi penerimaan kas
Transaksi pengeluaran kas
2. Karena surat permintaan dari bagian gudang atau produksi memberitahukan kepada
bagian pembelian bahwa persediaan produk atau barang yang diminta dalam kondisi
berkurang atau bahkan habis pada bagian persediaan yang ada di gudang. Yang apabila
tidak segera dipenuhi kebutuhan akan barang yang diminta tersebut, maka akan
mengganggu kegiatan produktifitas perusahaan. Oleh karena itulah maka pembelian
barang harus segera dilakukan sesuai kebutuhan perusahaan.
3. Manfaat survey pasar sebelum melakukan pesanan adalah agar perusahaan memperoleh
penawaran harga dan kualitas barang yang terbaik dari perusahaan perusahaan yang
telah dikirimkan surat penawaran order.
4. Pembuatan surat perjanjian diperlukan untuk memberikan perlindungan bagi kedua belah
pihak (perusahaan) sehingga ada jaminan yang jelas terhadap barang yang akan dan
telah dibeli. Jaminan tersebut bisa berupa garansi kerusakan atau kehilangan barang,
sehingga bisa memperoleh penggantian, dan lain sebagainya.
5. Nota hasil pemeriksaan barang merupakan bukti fisik hasil pemeriksaan yang dilakukan
oleh pihak pembeli terhadap barang yang dibelinya, apakah hasil pemeriksaan
menunjukkan barang tersebut sesuai dengan pesanan, atau tidak. Apabila tidak sesuai
maka nota hasil pemeriksaan akan diberikan pada pihak penjual beserta barangnya untuk
dikembalikan.
6. Bukti-bukti transaksi yang timbul dari transaksi penjualan kredit adalah :
Surat permintaan, merupakan surat permintaan yang dibuat oleh calon pembeli yang
ditujukan kepada penjual, dengan menyebutkan nama barang, jumlah serta harga
barang;
Notulen, merupakan catatan yang memuat kesepakatan kesepakatan antara penjual
dan pembeli, yang berguna sebagai acuan agar kebutuhan kedua belah pihak dapat
dipenuhi oleh masing-masing pihak;
Aplikasi kredit, merupakan rincian perjanjian yang memuat pasal-pasal hak dan
kewajiban antara pembeli dan penjual, yang disepakati dan ditandatangani oleh kedua
belah pihak
42 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Formulir bukti survey, merupakan format isian hasil survey mengenai data-data calon
pembeli secara objektif dan akurat, yang dilakukan oleh pihak penjual, sebagai bahan
rekomendasi disetujui tidaknya pengajuan kredit yang diajukan oleh calon pembeli;
Surat perjanjian, merupakan surat perjanjian yang dibuat sesuai standar perusahaan
penjual untuk mengikat secara legal hak dan kewajiban kedua belah pihak.
Invoice, merupakan bukti penjualan secara kredit yang dibuat oleh pihak penjual. Yang
berisi data mengenai barang-barang yang akan dikreditkan beserta harga barang
tersebut. Invoice atau faktur yang dibuat oleh penjual merupakan faktur penjualan,
sedangkan faktur yang dikirimkan kepada pembeli merupakan faktur pembelian.
Surat jalan, merupakan surat yang dibuat oleh penjual (perusahaan) sebagai bukti yang
harus dibawa oleh petugas yang mengirim barang.
7. Alur transaksi pengeluaran uang kas, sebagai berikut:

Alur pengeluaran uang kas dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang ,
dan pembayaran biaya-biaya.
Menerima bukti pembelian yang dibawa supplier untuk kemudian dicocokkan antara
bukti pembelian tersebut dengan rangkapannya, apabila cocok ambil bukti pengeluaran
uang (bisa bank/tunai), kemudian supplier menandatangani bukti pengeluaran bank
atau kuitansi
Melakukan pembayaran dengan memberikan cek atau uang tunai
Menerima bukti transaksi yang telah ditandatangani oleh supplier.

1.3.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan ke
perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan data mengenai alur transaksi yang dilakukan
oleh perusahaan tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan terhadap
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
Bab l Transaksi 43

3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;


4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Alur transaksi pembelian, penjualan tunai, penjualan kredit, dan penerimaan kas serta
pengeluaran kas pada perusahaan
44 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Alur Transaksi Pembelian ..

..

..

..

..

..
Bab l Transaksi 45

Alur Transaksi Penjualan Tunai ..

..

..

..

Alur Transaksi Penjualan Kredit ..

..

..

..

Alur Transaksi Penerimaan Kas ..

..

..

..

Alur Transaksi Pengeluaran Kas ..

..

..

..
46 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
Bab l Transaksi 47

1.4 Kegiatan Belajar 4 Pihak-pihak yang Terkait dalam Transaksi

1.4.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menentukan Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Transaksi


b. Memaparkan Peran Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Transaksi

1.4.2 Uraian Materi

Pihak-pihak yang terkait dalam transaksi, yaitu sebagai berikut :

a. Sales (tenaga penjual)

Sumber : www.bbmshare.net

Sales adalah orang yang menjual barang /jasa perusahaan. Sales mempunyai
kemampuan untuk berkomunikasi dengan calon pembeli yang menyebabkan sikap ingin
membeli.
48 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Adapun keuntungan yang dicapai dari fungsi penjualan adalah sebagai berikut :
Menciptakan penjualan barang dan jasa
Mencari / menemukan pembeli
Memberi nasehat-nasehat kep[ada para pembeli
Mempertimbangkan transaksi jual beli
Pemindahan hak milik

Hak-Hak Penjual atau Pelaku Usaha


Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan mengenai kondisi
dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang bertikad tidak
baik
Hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian hukum
sengketa konsumen
Hak untuk rehabilitasi nama baik apabila terbukti secara hukum bahwa kerugian
konsumen tidak diakibatkan oleh barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)

Kewajiban Penjual atau Pelaku Usaha


Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya
Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai kondisi dan jaminan
barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan dan
pemeliharaan
Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak
diskriminatif
Menjamin mutu barang dan/atau jasa yang diproduksi dan/atau diperdagangkan
berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/atau jasa yang berlaku
Memberi kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/atau mencoba barang
dan/atau jasa tertentu serta memberi jaminan dan/atau garansi atas barang yang dibuat
dan/atau yang diperdagangkan
Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian atas kerugian akibat
penggunaan, pemakaian dan pemanfaatan barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian apabila barang dan/atau jasa
yang diterima atau dimanfaatkan tidak sesuai dengan perjanjian
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)
Bab l Transaksi 49

b. Pelanggan (pembeli)

Sumber : farizatanjung.wordpress.com

Pelanggan dapat diartikan sebagai seseorang atau suatu perusahaan yang membeli
barang tertentu atau menggunakan jasa tertentu secara berulang. Konsumen / pembeli
dibedakan menjadi dua yaitu: konsumen sebagai orang alami (pribadi kodrati) dan
perusahaan sebagai perusahaan atau badan hukum.Pembedaan ini berfungsi untuk
membedakan apakah konsumen tersebut menggunakan barang tersebut untuk dirinya
sendiri atau untuk tujuan komersial (dijual atau diproduksi lagi).
Pelanggan merupakan investasi perusahaan di masa depan, karena dengan adanya
pelanggan yang telah memiliki hubungan baik dengan perusahaan, maka akan membantu
perusahaan untuk mempromosikan secara tidak langsung tentang produk perusahaan dari
mulut ke mulut.

Hak Hak Konsumen atau Pembeli


Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan
atau jasa
Hak untuk memilih barang dan atau jasa serta mendapatkan barang dan atau jasa
tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan Hak atas
informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau
jasa
Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang
digunakan
50 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian sengketa


perlindungan konsumen secara patut
Hak untuk mendapat pembinaan dan pendidikan konsumen
Hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif
Hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian, apa bila barang
dan/atau jasa yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau tidak sebagaimana
mestinya
Hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)

Kewajiban Konsumen atau Pembeli


Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau
pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan keselamatan
Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa
Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati
Mengikuti upaya penyelesaian hukum sengketa perlindungan konsumen secara patut
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)

c. Supplier( pemasok)

Sumber : ronisetiyawan.wordpress.com
Pemasok adalah orang atau badan yang menyediakan barang bagi perusahaan antara
lain:
Grosir
Grosir adalah orang atau badan yang membeli dan menjual barang dalam partai besar,
dan akan dijual kembali kepada badan /orang lain sebagai pengecer, pedagang besar
lainnya, instansi pemerintahan, dan perusahaan industri.
Bab l Transaksi 51

Agen
Agen adalah orang atau badan perwakilan resmi sebuah perusahaan pabrikan.Agen
hanya menjual barang dengan merk dagang tertentu saja.Kegiatan penjualan agen
dilakukan berdasarkan kontrak kerjasama dengan perusahaan produsen.Kontrak
tersebut berisi ketentuan mengenai wilayah operasi, harga jual, penetapan komisi, hak
dan kewajiban agen, lamanya kontrak, dll.
Fasilitator
Fasilitator adalah orang/badan yang menunjang kegiatan transaksi dengan
mendistribusikan barang dagangan. Badan usaha yang termasuk fasilitator adalah
perusahaan pergudangan, perusahaan asuransi, perusahaan angkutan, dan lembaga
keuangan.
Lingkungan
Perusahaan harus selalu dapat membaca lingkungannya untuk mencapai kesuksesan.

1.4.3 Rangkuman

Pihak-pihak yang berkaitan langsung dengan kegiatan transaksi yang terjadi pada suatu
perusahaan terdiri dari penjual, pembeli, dan pemasok. Mereka inilah yang akan secara terus
menerus melanggengkan terjadinya kegiatan transaksi bagi keberlangsungan hidup perusahaan.
Oleh karena itu maka hubungan yang telah terjalin harus dijaga dengan baik dengan cara saling
menghargai dan menghormati hak dan kewajibannya masing-masing.

1.4.4 Tugas

Tugas 1

1. Tugas mandiri atau perorangan


2. Lakukan observasi di sekitar tempat tinggalmu untuk mencari tahu siapa saja diantara
mereka yang posisinya sebagai pembeli (minimal 3 orang), pedagang (minimal 2
orang), grosir atau agen (minimal 1 orang)
3. Kepada pembeli, tanyakan secara lengkap mengenai waktu belanja, tempat belanja,
apa saja yang dibeli untuk lokasi belanja yang berbeda, jika memungkinkan mintalah
bukti-bukti belanja mereka, dll.
4. Kepada pedagang, tanyakan waktu, lokasi belanja, dan pemasok barang yang dipakai,
apa saja barang yang dijual, dll.
52 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Kepada grosir atau agen, tanyakan tentang langganan mereka siapa saja, barang apa
yang mereka jual, syarat apa saja agar mereka mau memasok suatu toko.
6. Buat catatannya dengan lengkap
7. Presentasikan pada pertemuan berikutnya

Tugas 2

1. Tugas kelompok @ 4 orang


2. Lakukan wawancara terhadap 10 orang pembeli dan 10 pedagang
3. Cari tahu pendapat mereka tentang hak dan kewajiban yang mereka miliki baik sebagai
pembeli maupun pedagang, serta apa manfaat yang telah mereka rasakan jika mereka
mengetahui hak dan kewajibannya tersebut
4. Buat laporan secara singkat
5. Presentasikan pada pertemuan selanjutnya

1.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan peran sales atau tenaga penjual bagi perusahaan?


2. Jelaskan peran pembeli bagi perusahaan?
3. Jelaskan peran grosir atau agen bagi perusahaah?
4. Sebutkan hak dan kewajiban konsumen masing-masing 3?
5. Sebutkan hak kewajiban penjual masing-masing 3?
Bab l Transaksi 53

1.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Sales atau tenaga penjual memiliki peran yang sangat penting bagi perusahaan.
Keberadaan mereka bukan hanya membantu akan tetapi juga dapat menjadi penentu bagi
keberlangsungan hidup perusahaan itu sendiri, karena dengan adanya para sales, maka
penjualan produk perusahaan dapat dimaksimalkan. Sales bisa dimanfaatkan secara
maksimal ketika perusahaan menjual produk baru, maka untuk meyakinkan konsumen,
produk tersebut harus bisa dibuktikan manfaatnya bagi konsumen secara langsung
dengan dilakukannya demonstrasi oleh para sales. Kemudian para sales pun bisa dikirim
ke lokasi-lokasi dimana potensi pasar ada di suatu daerah tertentu akan tetapi permintaan
masih kurang, maka disinilah peran sales sangat membantu untuk meyakinkan para
konsumen bahwa mereka sebenarnya membutuhkan produk yang ditawarkan oleh
perusahaan. Yang pada akhirnya permintaan terhadap produk pun dapat meningkat.
2. Pembeli atau pelanggan adalah nyawa bagi sebuah perusahaan. Pelanggan adalah modal
utama untuk keberlangsungan hidup perusahaan. Tanpa adanya pembeli, sehebat apapun
produk yang telah dihasilkan oleh perusahaan akan menjadi sia-sia jika tidak dibeli oleh
konsumen. Transaksi pembelian yang mengalir dari pelanggan ibarat aliran darah dalam
tubuh manusia. Untuk menggambarkan betapa pentingnya peranan konsumen bagi
perusahaan. Maka sudah menjadi tugas perusahaan untuk dapat memperoleh
kepercayaan konsumen melalui produk dan pelayanannya, agar semua konsumen pada
akhirnya dapat menjadi pelanggan yang setia bagi perusahaan.
3. Peranan grosir atau agen bagi perusahaan juga sangat penting, karena apabila
perusahaan kekurangan pasokan barang yang dibutuhkan maka perusahaan tidak akan
dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan para pelanggannya dengan baik. Dan bila itu
terjadi, perusahaan akan kehilangan kepercayaan pelanggannya. Oleh karena itu
hubungan yang tercipta harus terus dibina dengan landasarn saling menghargai dan
menghormati apa yang telah disepakati sebelumnya.
4. Hak Hak Konsumen atau Pembeli
Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan
atau jasa
Hak untuk memilih barang dan atau jasa serta mendapatkan barang dan atau jasa
tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan Hak atas
informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau
jasa
Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang
digunakan
54 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Kewajiban Konsumen atau Pembeli


Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau
pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan keselamatan
Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa
Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati
5. Hak-Hak Penjual atau Pelaku Usaha
Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan mengenai kondisi
dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang bertikad tidak
baik
Hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian hukum
sengketa konsumen
Kewajiban Penjual atau Pelaku Usaha
Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya
Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai kondisi dan jaminan
barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan dan
pemeliharaan
Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak
diskriminatif

1.4.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan Melakukan
wawancara pada 5 grosir/agen besar dan 5 grosir/agen kecil
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan data mengenai transaksi yang dilakukan oleh
agen-agen tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan;
5. Laporan dikumpulkan pada 2 pertemuan selanjutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
Bab l Transaksi 55

4. Nama pimpinan perusahaan


5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dijual
7. Siapa saja yang menjadi konsumen atau pelanggannya
8. Apa syarat agar bisa bekerjasama dengan mereka
9. Pendapat mereka tentang peranan pelanggan buat mereka, dan peranan mereka buat
pelanggan

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung wawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

.
56 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dijual .

Siapa saja yang menjadi konsumen ..


atau pelanggan
..

..

..

Apa syarat agar bisa bekerjasama ..


dengan mereka
..

..

..

Pendapat mereka tentang peranan ..


pelanggan buat mereka, dan peranan
..
mereka buat pelanggan
..

..
Bab l Transaksi 57

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas pembuat yang lengkap
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan grosir 1
Hasil wawancara dengan grosir 2
Hasil wawancara dengan grosir 3
Dst.
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
12. Dijilid rapih
58 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.5 Kegiatan Belajar 5 Transaksi Melalui Internet

1.5.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Transaksi Melalui Internet


b. Mempresentasikan Cara Melakukan Transaksi Melalui Internet

1.5.2 Uraian Materi

Pengertian E- Commerce

Sumber: aeryice.blogspot.com

Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi merupakan suatu kenyataan yang tak
bisa dihindari. Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi tersebut telah mengantarkan
manusia ke suatu sistem informasi dan komunikasi global melalui internet. Teknologi merubah
banyak aspek bisnis dan aktivitas pasar. Kemajuan teknologi telah melahirkan metode transaksi
yang dikenal dengan istilah e-commerce (electronic commerce). Secara bahasa, electronic berarti
ilmu elektronika, alat-alat elektronik, atau semua hal yang berhubungan dengan dunia elektronika
dan teknologi. Sedangkan commerce berarti perdagangan atau perniagaan.
Bab l Transaksi 59

Riyeke Ustadiyanto dalam bukunya Framework E- Commerce mendefinisikan E- Commerce


sebagai suatu kontak untuk transaksi perdagangan antara penjual dan pembeli dengan
menggunakan media internet. Jadi proses pemesanan barang, pembayaran transaksi hingga
pengiriman barang dikomunikasikan melalui intrnet. Sehingga dapat simpulkan bahwa e-commerce
merupakan bisnis online yang menggunakan media elektronik yang keseluruhan baik pemasaran,
pemesanan, pengiriman, serta transaksi jual beli kesemuanya dilakukan dalam ruang maya yaitu
melalui internet.

Jenis-jenis E-Comerce
Menurut Budi Raharjo (2008), E-Commerce dapat dibedakan menjadi 2 jenis transaksi yaitu:
a. Business to Business (B2B) E- Commerce adalah transaksi perdagangan melalui internet
yang dilakukan oleh dua perusahaan atau lebih yang biasa disebut Enterprise Resources
Planning (ERP) atau supply chain management.
b. Business to Consumer (B2C) E- Commerce adalah transaksi melalui internet antara
penjual barang konsumsi dengan konsumen (end user).

Mekanisme E-Comerce

Sumber : rezzamuhammad.blogspot.com

Secara sederhana, proses e-commerce dapat dilakukan dengan cara konsumen berkunjung
ke website merchant untuk melihat memilih produk yang diinginkan. Lalu, konsumen setuju untuk
membeli di merchant dan memberi instruksi pembelian online ke merchant. Setelah itu, prinsip
pembayarannya tidak jauh berbeda dengan dunia nyata, hanya saja semua metode yang
ditawarkan menggunakan teknologi canggih.
60 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Cara pembayaran yang digunakan antara lain melalui transfer ATM (automatic teller macine),
pembayaran tanpa perantara, pembayaran dengan pihak ketiga (kartu kredit/cek), micropayment
(uang receh), electronic money (e-money) atau Anonymous digital cash.

Cara belanja
a. Order form, Penawarannya terbagi atas 4 bagian yaitu: Check box (dibuat untuk memberi
kesempatan kepada customer untuk memilih produk yang ditawarkan), penjelasan produk,
kuantitas barang yang dipesan, harga tiap-tiap produk.

Sumber : Lazada.co.id

b. Kereta dorong (shopping card) merupakan sebuah software disebut situs wab yang
mengizinkan seorang customer untuk melihat toko yang dibuka oleh merchant dan
kemudian memilih item-item untuk diletakkan dalam kereta dorong yang kemudian
membelinya saat melakukan check out.
Bab l Transaksi 61

Sumber : Lazada.co.id

c. Melalui e-mail, dapat dilakukan dengan mudah dengan syarat customer sudah harus
mempunyai email address. Customer tinggal menuliskan nama produk-produk dan jumlah
produk, alamat pengiriman dan metode pembayaran. Kemudian customer akan menerima
konfirmasi mengenai barang yang dipesan. Selanjutnya customer diminta untuk
mengirimkan salinan dari informasi kredit card atau media pembayaran lain. Jika semua
telah terpenuhi, masih diperlukan pihak ke tiga yang berhak mengeluarkan kartu untuk
customer. Setelah dinyatakan sah, beberapa hari kemudian barang yang dipesan sampai
pada tujuan.

Sumber : Lazada.co.id
Sistem pembayaran
Sistem pembayaran transaksi melalui internet adalah:
a. Transfer antar bank
Cara pembayaran ini merupakan tehnik pembayaran yang paling umum disediakan oleh
para pedagang online di Indonesia, serta menjadi cara pembayaran yang paling dikenal
para konsumen karena metode ini merupakan metode pembayaran yang sudah biasa
dilakukan sehari-hari.
62 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Pengiriman atau transfer sejumlah uang dilakukan pada rekening pemilik situs e-
commerce yang memang biasanya sudah tercantum dengan jelas pada web nya, atau no
rekening tersebut diterima konsumen melalui BBM, inbox, atau email milik pelanggan.
Pentransferan itu sendiri bisa dengan cara manual, yang artinya konsumen pergi ke bank
terdekat yang sesuai dengan rekening bank pemilik e-commerce, lalu mengirimkan
sejumlah uang sesuai harga barang yang dia pesan.

Bisa juga konsumen yang memiliki kartu debit, pergi ke ATM sesuai dengan rekening bank
yang dia miliki. Lalu mentransfer sejumlah uang ke rekening pemilik e-commerce.
Atau bisa juga dengan menggunakan handphone yang nomernya sudah didaftarkan pada
bank di mana konsumen memiliki rekening dan ATM. Lalu melalui HP pun konsumen bisa
mentransfer uangnya ke pemilik e-commerce.
b. Credit card. Sistem ini menawarkan kemudahan terhadap seseorang untuk memberikan
rasa aman kepada pemiliknya dari gangguan kejahatan karena membawa sejumlah uang
cash.

Sumber : rccmandiribalikpapan.blogspot.com
c. E-checks. Merupakan sistem pembayaran online, dimana seseorang akan membayar atas
barang dagangan yang dibelinya dengan menulis suatu check elektronik yang
ditransmisikan secara elektronik melalui email, fax atau telepone.
d. Telephone billing sistem dan e-charge. Untuk melakukan model pembayaran ini, merchant
harus berlangganan ke palayanan pengajuan rekening dan menyediakan link ke e-charge
pada website merchant.
e. Rekening bersama atau Escrow
Cara pembayaran ini mengikutsertakan pihak ketiga yang dipercaya sebagai lembaga
pembayaran. Jadi uang ditransfer dahulu ke pihak rekening bersama atau Escrow, lalu
setelah barang diterima pembeli, maka uang akan ditransfer ke penjual.
f. E-gold. Merupakan suatu alat pembayaran digital (digital cash) yang dapat digunakan di
seluruh dunia yang dikeluarkan oleh e-gold Ltd. Fungsinya sebagai alternatif untuk
transfer uang ataupun pembayaran yang biasa dilakukan melalui perantara bank.
Menggunakan e-gold lebih baik daripada kartu kredit, karena lebih aman. E-gold bisa
langsung diuangkan melalui ATM yang berlogo cirrus dan alto.
Bab l Transaksi 63

Sumber : mainuang.wordpress.com
g. COD (Cash On Delivery)
Pembayaran sejumlah uang oleh konsumen dilakukan setelah barang diterima oleh
konsumen. Cara ini digunakan oleh konsumen yang masih belum percaya sepenuhnya
dengan sistem e-commerce, hingga untuk membuatnya merasa aman maka konsumen
lebih memilih COD ini.
h. Potongan Pulsa
Pembayaran dengan sistem ini tidak berlaku untuk pembelian produk fisik, cara ini berlaku
hanya untuk pembelian produk digital seperti aplikasi smartphone, ebook, majalah digital,
dsb.

Keuntungan Transaksi Melalui Internet (E- Commerce)


Beberapa keuntungan penggunaan internet (e-Commerce) sebagai media perdagangan antara
lain :
a. Keuntungan bagi pembeli
Menurunkan harga jual produk (lebih murah)
Meningkatkan produktifitas pembeli
Manajemen informasi yang lebih baik
Dapat dilakukan sewaktu-waktu
b. Keuntungan bagi penjual
Identifikasi target pelanggan dan definisi pasar yang lebih baik.
Meningkatkan efisiensi, waktu, biaya dan tenaga.
Mengurangi biaya pemasaran
Kemajuan dalam penjualan
Peningkatan keuntungan
64 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Syarat-Syarat Transaksi Melalui Internet (E-Commerce)


Dalam suatu transaksi melalui internet terdapat komponen-komponen penting yang harus ada
dan dari masing-masing komponen tersebut harus terpenuhi syarat-syaratnya :
1. User/cardholder/customer, orang yang membeli secara online harus mempunyai :
Payment account
Memiliki pasport.
2. Merchant :
Harus mendaftarkan diri sebagai merchant account ke bank agar merchant dapat
menerima sistem pembayaran dari customer.
Rekening finansial
Salinan formulir pajak penghasilan
Dalam beberapa kasus diperlukan cadangan kredit.
3. Acquirer: adalah lembaga keuangan di mana marchant menjadi nasabahnya dan
memproses otorisasi kartu pembayaran.
4. Issuer: lembaga keuangan dimana pembeli menjadi nasabahnya dan menerbitkan kartu
pembayaran. Syarat harus lembaga keuangan yang sehat.
5. Certification authoryti (otoritas sertifikat). Syaratnya adalah lembaga terpercaya atau yang
dipercayai oleh customer dan merchant.
Bab l Transaksi 65

1.5.3 Rangkuman

E-commerce merupakan suatu sistem perdagangan dengan menggunakan perangkat


elektronik yang terhubung dengan internet untuk bisa berinteraksi dengan para pelanggannya. E-
commerce mulai banyak dilirik oleh para pengusaha baik yang baru maupun yang sudah lama
karena memiliki keuntungan bagi penjual sebagai berikut :

a. Identifikasi target pelanggan dan definisi pasar yang lebih baik.


b. Meningkatkan efisiensi, waktu, biaya dan tenaga.
c. Mengurangi biaya pemasaran
d. Kemajuan dalam penjualan
e. Peningkatan keuntungan

Konsumen pun mulai melirik dan memberanikan diri untuk membeli produk melalui e-
commerce karena melihat keuntungan berikut ini:
a. Menurunkan harga jual produk (lebih murah)
b. Meningkatkan produktifitas pembeli
c. Manajemen informasi yang lebih baik
d. Dapat dilakukan sewaktu-waktu

Pembayaran e-commerce menggunakan cara-cara seperti berikut ini :


a. Transfer antar bank
b. Kartu kredit
c. E-checks
d. Telephon billing system and e-charge
e. Rekening bersama atau Escrow
f. E-gold
g. COD
h. Potongan pulsa.

1.5.4 Tugas

Tugas 1
1. Tugas mandiri
2. Buat laporan tentang hasil wawancara dengan teman-teman di media sosial yang
menggunakan media sosial sebagai sarana untuk berjualan, minimal 4 orang
66 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3. Cari tahu tentang : nama akunnya, tanggal dan tahun mulai berjualan online, produk
yang dijual, memiliki berapa pelanggan, bagaimana cara penjualannya hingga barang
sampai ke tangan konsumen dan uang pembayaran diterima, bagaimana cara membina
hubungan yang baik dengan pelanggannya, dan rencana apa yang dimiliki untuk
perkembangan bisnis selanjutnya.
4. Dipresentasikan pada pertemuan berikutnya

Tugas 2
1. Tugas kelompok @ 4 orang
2. Lakukan wawancara dengan 4 perusahaan yang masing-masing melakukan penjualan
baik secara konvensional maupun yang juga melakukan e-commerce
3. Cari tahu mengenai :
Nama usaha
Nama pemilik
Tahun berdiri
Produk yang dijual
Cara penjualan baik secara konvensional maupun e-commerce
Apa keuntungan dan kelemahan dari masing-masing cara penjualan tersebut
menurut pendapat mereka
Jika harus memilih mana yang akan mereka pilih, berjualan secara konvesional
ataukah secara e-commerce, jelaskan alasannya
4. Buat laporan lengkap
5. Presentasikan pada 2 pertemuan selanjutnya

1.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Apa yang dimaksud dengan e-commerce?


2. Apa keuntungan menggunakan e-commerce bagi konsumen maupun penjual?
3. Sebutkan 2 e-commerce yang sudah terkenal?
4. Sebutkan cara-cara pembayaran e-commerce?
Bab l Transaksi 67

1.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. E-commerce merupakan suatu sistem perdagangan dengan menggunakan perangkat


elektronik yang terhubung dengan internet untuk bisa berinteraksi dengan para
pelanggannya
2. Keuntungan bagi pembeli
Menurunkan harga jual produk (lebih murah)
Meningkatkan produktifitas pembeli
Manajemen informasi yang lebih baik
Dapat dilakukan sewaktu-waktu
Keuntungan bagi penjual
Identifikasi target pelanggan dan definisi pasar yang lebih baik.
Meningkatkan efisiensi, waktu, biaya dan tenaga.
Mengurangi biaya pemasaran
Kemajuan dalam penjualan
Peningkatan keuntungan
3. OLX dan Lazada
4. Cara-cara pembayaran e-commerce:
Transfer antar bank
Kartu kredit
E-checks
Telephon billing system and e-charge
Rekening bersama atau Escrow
E-gold
COD
Potongan pulsa.
68 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.5.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Lakukan observasi dan wawancara terhadap orang-orang terdekat yang pernah
melakukan pembelian produk melalui e-commerce. Minimal 5 orang. Cari tahu mengenai
pengalaman mereka berbelanja dengan menggunakan e-commerce, selengkap-
lengkapnya.
3. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil observasi dan
wawancara;
4. Laporan dikumpulkan pada 2 pertemuan selanjutnya;
5. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Konsumen 1

Pengalaman Konsumen 1 .

Nama Konsumen 2 .

Pengalaman Konsumen 2 .

.
Bab l Transaksi 69

Nama Konsumen 3 .

Pengalaman Konsumen 3 .

Nama Konsumen 4 ..

Pengalaman Konsumen 4 ..

..

..

Nama Konsumen 5 ..

Pengalaman Konsumen 5 ..

..

..

Lembar Kerja Siswa

a. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


b. Lakukan observasi dan wawancara terhadap 1 perusahaan e-commerce yang besar
untuk mengetahui cara transaksi yang sesungguhnya dengan melakukan pembelian
produknya.
c. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil observasi dan
wawancara anda dalam melakukan transaksi pembelian pada perusahaan serta
menayangkan web perusahaan;
d. Laporan dikumpulkan pada 2 pertemuan selanjutnya;
e. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
70 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dijual .

Nama Web Perusahaan ..

..

Syarat dalam melakukan transaksi ..


pembelian bagi konsumen
..

..

..
Bab l Transaksi 71

Pendapat perusahaan tentang peranan ..


pelanggan
..

..

..

Pendapat konsumen terhadap ..


perusahaan
..

..

..
72 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

BAB II BERKAS-BERKAS ADMINISTRASI TRANSAKSI

2.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertan Administrasi Transaksi

2.1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan pengertian administrasi transaksi

2.1.2 Uraian Materi

Transaksi usaha adalah transaksi yang terjadi berkaitan dengan kegiatan operasional
perusahaan, Salah satu bentuk transaksi usaha adalah penjualan barang dagang. Kegiatan ini
memegang perang peran penting dalam menentukan kelancaran operasional suatu perusahaan.
Transaksi usaha sangat mempengaruhi posisi keuangan perusahaan, sehingga setiap bukti
transaksi harus dicatat secara rapi dan teratur, serta disimpan pada file khusus. Berkas - berkas
transaksi tersebut akan diolah oleh bagian administrasi dan dijadikan laporan keuangan yang
berguna untuk mengetahui perkembangan perusahaan.

Pengertian Administrasi
Administrasi berasal dari bahasa latin, ad
(intensif) dan ministrare (melayani,
membantu). Dalam bahasa Belanda, istilah ini
disebut administratie, yang berarti kegiatan
tata usaha kantor, atau diartikan pula sebagai
tata pembukuan.

Administrasi mengarah pada kegiatan atau usaha untuk membantu, melayani, atau mengatur
semua kegiatan dalam mencapai suatu tujuan. Pengertian administrasi secara luas menurut The
Liang Gie adalah, serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 73

Dapat disimpulkan bahwa administrasi mengandung unsur adanya kegiatan tertentu, adanya
manusia yang melakukan kerja sama, serta mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Berdasarkan hal tersebut, administrasi di dalam penyelenggaraannya diwujudkan melalui fungsi -
fungsi manajemen yang terdiri atas perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan
pengawasan.
Dalam buku Dasar-Dasar Manajemen, Dedi Sudirman menjelaskan ruang lingkup kegiatan
administrasi sebagai berikut.
a. Menghimpuni, yaitu mengumpulkan segala keterangan atau informasi yang berserakan
sehingga dapat dipergunakan.
b. Mencatat, artinya membukukan segala transaksi atau berbagai keterangan
c. Mengolah, yaitu memperbanyak, menyalin, dan membuat informasi menjadi baru
sehingga lebih berguna.
d. Menggandakan, yaitu memperbanyakn dengan berbagai cara atau alat.
e. Mengirim, artinya menyampaikan dari satu pihak ke pihak lain.
f. Menaruh, artinya menyimpan di suastu tempat tertentu dengan maksud mudah untuk
ditemukan kembali.

Pengertian Transaksi
Pengertian transaksi dalam suatu perdagangan
adalah persetujuan jual beli antara kedua belah
pihak (pembeli dan penjual). Sedangkan dalam
suatu perusahaan, transaksi dapat diartikan
sebagai suatu peristiwa ekonomi yang
mempengaruhi kondisi keuangan perusahaan.
Peristiwa ekonomi ini akan memengaruhi susunan
harta, utang, dan modal perusahaan.

Pengertian Administrasi Transaksi


Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu,
sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Dengan adanya
administrasi transaksi yang baik, perusahaan akan memperoleh manfaat sebagai berikut :
a. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui
berbagai media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah, maupun
pemasok.
b. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan
rapih, baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
74 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya


transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan.
d. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembangan perusahaan, melalui
laporan hasil pencatataan.

Segala kegiatan dalam perusahaan melibatkan banyak unsur. Unsur - unsur yang terlibat
dalam administrasi transaksi adalah sebagai berikut :
a. Manusia (Man)
Manusia adalah unsur terpenting dan unsur utama dalam
setiap kegiatan perusahaan, seperti penjualan, pembelian,
pengawasan, dan promosi. Keberhasilan setiap kegiatan
usaha bergantung pada kualitas manusianya. Termasuk
juga manusia yang terlibat dalam kegiatan administrasi, ia
harus mempunyai keterampilan administrasi dan
keterampilan berkomunikasi yang baik. Dengan demikian,
perusahaan harus memelihara dan meningkatkan
kompetensi manusia yang terlibat dalam kegiatan
perusahaan.

b. Material

Material adalah harta kekayaan perusahaan yang


didayagunakan untuk melaksanakan kegiatan perusahaan
secara efektif dan efisien. Material yang dipergunakan
dalam kegiatan administrasi transaksi antara lain
perlengkapan dan peralatan kantor (administrasi), tempat
(kantor), serta uang.

c. Metode

Metode adalah cara yang digunakan untuk melaksanakan


suatu pekerjaan agar tercapai sesuai yang dikehendaki secara
efektif dan efisien. Metode yang digunakan dalam
melaksanakan administrasi transaksi berpedoman kepada
SOP (strandard Operation Procedure) administrasi transaksi
yang bersangkutan.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 75

2.1.3 Rangkuman

Transaksi usaha sangat mempengaruhi posisi keuangan perusahaan, sehingga setiap bukti
transaksi harus dicatat secara rapi dan teratur, serta disimpan pada file khusus. Berkas - berkas
transaksi tersebut akan diolah oleh bagian administrasi dan dijadikan laporan keuangan yang
berguna untuk mengetahui perkembangan perusahaan.
Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu,
sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Dengan adanya administrasi
transaksi yang baik, perusahaan akan meperoleh manfaat sebagai berikut :
a. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui
berbagai media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah, maupun
pemasok.
b. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan
rapih, baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan.
d. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembakangan perusahaan,
melalui laporan hasil pencatataan.
Unsur - unsur yang terlibat dalam administrasi transaksi adalah sebagai berikut :
a. Manusia (man)
b. Material
c. Metode

2.1.4 Tugas

Tugas 1

1. Carilah pengertian administrasi transaksi dari sumber-sumber informasi yang lain (buku,
internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas
76 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Tugas 2

1. Carilah informasi tentang pentingnya administrasi transaksi pada perusahaan-


perusahaan berikut ini :
Perusahaan dagang
Perusahaan jasa
2. Dikerjakan secara kelompok
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Buatlah laporan hasil kerja kelompok secara tertulis
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan
kelompok lain ikut menanggapi untuk menyempurnakan
6. Guru dan siswa menyimpulkan bersama

2.1.5 Uji Kompetensi/ Ulangan

Multiple Choise

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar dari pertanyaan berikut ini !

1. Berikut ini merupakan hal penting yang dapat mempengaruhi posisi keuangan
perusahaan
a. Transaksi
b. Transaksi Usaha
c. Administrasi
d. Administrasi Transaksi

2. Dalam bahasa Belanda, istilah Administratie mempunyai arti


a. Mengarahkan kegiatan
b. Kegiatan Tata usaha Kantor
c. Melayani kegiatan mengatur kegiatan
d. Mengatur kegiatan

3. Menurut The Liang Gie pengertian administrasi secara luas adalah .


a. Kegiatan tata usaha kantor
b. Usaha untuk membantu, melayani dan mengatur kegiatan
c. Serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu
d. Manusia yang melakukan kerja sama, serta mencapai tujuan yang telah
ditentukan sebelumnya
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 77

4. Berikut ini merupakan fungsi-fungsi manajemen yang diwujudkan dalam


menyelenggarakan administrasi, meliputi :
a. Perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan
b. Menghimpun, mencatat, mengolah dan menggandakan
c. Mengolah, menggandakan, mengirim dan menaruh
d. Memudahkan, mengkomunikasikan, memberikan layanan

5. Berikut ini merupakan pengertian dari administrasi transaksi, yaitu


a. Persetujuan jual beli antara kedua belah pihak (pembeli dan penjual)
b. Peristiwa ekonomi yang memengaruhi kondisi keuangan perusahaan
c. Kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi keuangan sebuah
perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu, sehingga
hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain
d. Serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu

6. Berikut ini adalah unsur-unsur yang terlibat dalam administrasi transaksi, meliputi :
a. Manusia, material dan metode
b. Pembeli, pemasok dan penjual
c. Rekanan, konsumen dan pemasok
d. Kantor, uang dan administrasi

7. Unsur administrasi transaksi yang terpenting dan utama dalam setiap kegiatan
perusahaan, seperti penjualan, pembelian, pengawasan, dan promosi adalah
a. Material
b. Manusia
c. Komunikasi
d. Metode

8. Unsur administrasi transaksi berupa cara yang digunakan untuk melaksanakan


suatu pekerjaan agar tercapai sesuai yang dikehendaki secara efektif dan efisien
adalah
a. Metode
b. Material
c. Manusia
d. Administrasi
78 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

9. Unsur administrasi transaksi berupa harta kekayaan perusahaan yang


didayagunakan untuk melaksanakan kegiatan perusahaan secara efektif dan efisien
adalah
a. Metode
b. Manusia
c. Modal
d. Material

10. Berikut ini merupakan salah satu manfaat yang diperoleh perusahaan dalam
menyelenggarakan administrasi transaksi yaitu
a. Melaksanakan suatu pekerjaan agar tercapai sesuai yang dikehendaki secara
efektif dan efisien
b. Mengumpulkan segala keterangan atau informasi yang berserakan sehingga
dapat dipergunakan
c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti
kesepakatan penjualan
d. Mencatat perubahan - perubahan posisi keuangan sebuah perusahaan yang
dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu

Essay
Jawablah pertanyaan berikut ini dengan benar!
1. Jelaskan pengertian administrasi secara luas menurut The Liang Gie ?
2. Jelaskan pengertian administrasi transaksi ?
3. Jelaskan manfaat bagi perusahaan dalam menyelenggarakan administrasi transaksi
yang baik ?
4. Jelaskan peran manusia sebagai salah satu unsur yang terlibat dalam administrasi
transaksi ?
5. Jelaskan peran material sebagai salah satu unsur yang terlibat dalam administrasi
transaksi ?
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 79

2.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

Kunci Jawaban Pertanyaan Multiple Choise


1. A. Transaksi
2. B. Kegiatan Tata usaha Kantor
3. C. Serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu
4. A. Perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan
5. C. Kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi keuangan sebuah
perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu, sehingga hasil
pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain
6. A. Manusia, material dan metode
7. B. Manusia
8. A. Metode
9. D. Material
10. C. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan

Kunci Jawaban Pertanyaan Essay


1. Pengertian administrasi secara luas menurut The Liang Gie adalah, serangkaian
kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja sama untuk
mencapai tujuan tertentu
2. Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode
tertentu, sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain
3. Dengan adanya administrasi transaksi yang baik, perusahaan akan memperoleh
manfaat sebagai berikut :
a. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui
berbagai media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah,
maupun pemasok.
b. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan
rapih, baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan.
80 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

d. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembangan perusahaan,


melalui laporan hasil pencatataan.
4. Manusia adalah unsur terpenting dan unsur utama dalam setiap kegiatan perusahaan,
seperti penjualan, pembelian, pengawasan, dan promosi. Keberhasilan setiap kegiatan
usaha bergantung pada kualitas manusianya. Termasuk juga manusia yang terlibat
dalam kegiatan administrasi, ia harus mempunyai keterampilan administrasi dan
keterampilan berkomunikasi yang baik. Dengan demikian, perusahaan harus
memelihara dan meningkatkan kompetensi manusia yang terlibat dalam kegiatan
perusahaan
5. Material adalah harta kekayaan perusahaan yang didayagunakan untuk melaksanakan
kegiatan perusahaan secara efektif dan efisien. Material yang dipergunakan dalam
kegiatan administrasi transaksi antara lain perlengkapan dan peralatan kantor
(administrasi), tempat (kantor), serta uang

2.1.7 Lembar Kerja Siswa

Lembar Kerja Siswa 1

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai administrasi transaksi
yang dilakukan oleh perusahaan tersebut yang disertai dengan bukti-bukti transaksinya;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 81

5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Pengertian administrasi transaksi perusahaan
8. Contoh-contoh formulir transaksi
82 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Administrasi Transaksi ..


Menurut Perusahaan
..

..

..
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 83

Contoh-Contoh Formulir Transaksi ..

..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
84 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Lembar Kerja Siswa 2


Gambar 1

Gambar 2
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 85

Pedoman Kerja :
1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;
2. Terlampir terdapat 2 gambar ( gambar 1 dan gambar 2) yang menunjukkan kegiatan
transaksi usaha;
3. Amatilah gambar 1 dan gambar 2;
4. Bagaimana kegiatan administrasi transaksi yang diselenggarakan pada gambar 1
dan gambar 2;
5. Hubungkan dengan unsur-unsur yang terlibat dalam penyelenggaraan administrasi
transaksi ( manusia, material dan metode)
6. Buatlah analisa untuk masing-masing gambar (gambar 1 dan gambar 2);
7. Lakukan diskusi kelompok untuk membuat analisa tersebut;
8. Hasil analisa ditulis (diketik rapi) dalam bentuk laporan hasil kelompok
9. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
10. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari
guru maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang
bersangkutan.

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil analisa gambar 1 dan gambar 2
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
86 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.2 Kegiatan Belajar 2 SOP Perusahaan

2.2.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasi SOP perusahaan

2.2.2 Uraian Materi

Standard Operational Procedure (SOP) adalah aturan yang diterapkan oleh perusahaan
dalam menangani berbagai kegiatan yang terjadi di perusahaan. Sehingga setiap kegiatan
perusahaan akan mempunyai standar prosedur operasional untuk menjamin kegiatan ditangani
dengan sebaik-baiknya.
Terdapat beberapa manfaat dengan adanya Standard Operational Procedure (SOP) di dalam
perusahaan, antara lain :
a. Dapat menjaga konsistensi dalam menjalankan suatu prosedur kerja
b. Lebih jelas mengetahui peran dan posisi masing-masing di internal perusahaan
c. Memberikan kejelasan mengenai prosedur kerja, dan tanggung jawab dalam proses
terkait
d. Menjamin proses kerja yang telah ditetapkan dan dijadwalkan dapat berjalan
sebagaimana mestinya
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 87

e. Memberikan keterangan mengenai keterkaitan satu proses kerja dengan proses kerja
yang lain di dalam perusahaan
f. Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan
g. Membantu mengidentifikasi apabila terjadi kesalahan procedural
h. Memudahkan penelusuran terjadinya penyimpangan dan memudahkan langkah
perbaikan
i. Membantu dalam melakukan evaluasi terhadap setiap proses operasional perusahaan

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi transaksi akan mengikuti alur dari
transaksi itu.

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Pembelian Tunai adalah


sebagi berikut.
a. Bukti permintaan bagian penjualan atau produksi dibuktikan denga surat permintaan
b. Survai pasar dengan mengirimkan surat penawaran order kepada berbagai perusahaan
untuk memperoleh harga dan kualitas barang terbaik (apabila belum mempunyai
supplier tetap)
c. Perusahaan yang menjadi supplier barang adalah perusahaan yang mampu secara
rutin menyediakan pasokan barang
d. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik maka
bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da pelayanan
pasca jual
e. Surat pesanan ditandatangani oleh kepala bagian pembelian dan direktur utama
perusahaan
88 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

f. Buat perjanjian yang memberikan perlindungan terhadap barang yang dibeli seperti
garansi, return barang, dsb
g. Pemeriksaan barang dilakukan oleh ahlinya apakah sesuai dengan pesanan atau tidak
(baik kualitas maupun kuantitas). Bila ya, maka barang akan masuk ke gudang, bila
tidak, maka barang akan dikembalikan dengan memberikan nota hasil pemeriksaan
kepada penjual
h. Membayar jumlah trsansaksi sesuai dengan prosedur pengeluaran kas

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai adalah


sebagai berikut.
a. Permintaan pelanggan dibuktikan dengan surat permintaan (order) dari calon pembeli
b. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)
c. Membuat dan menandatangani surat perjanjian dibuktikan dengan adanya surat
perjanjian
d. Faktur dibuat dengan benar dan teliti, sehingga tidak meragukan perusahaan dan
konsumen, faktur dibuat beberapa rangkap untuk kepentingan administrasi
e. Barang dagangan sebelum dijual diperiksa apakah sesuai dengan pesanan pembeli,
tidak cacat, dan apakah sesuai standar mutu. Bila ya, maka barang dikirim kepada
pembeli, bila tidak, barang dikembalikan lagi ke gudang
f. Cocokkan invoice asli dan rangkap, bila cocok, terima pembayaran barang dan periksa
uang tunai yang dibayarkan dengan teliti
g. Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
h. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan yang
sempurna
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 89

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit adalah


sebagai berikut.
1. Permintaan pelanggan dibuktikan oleh surat permintaan (order) dari pembeli
2. Negosiasi dibuktikan dengan catatan (notulen) hasil pertemuan yang termuat
kesepakatan-kesepakatan
3. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
4. Periksa formulir aplikasi kredit, apakah sesuai dengan bukti-bukti yang dilampirkan
5. Survei kepada calon pelanggan dibukikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
6. Persetujuan dari manajer bagian kredit dibuktikan dengan diotorisasikannya
(ditandatanganinya) formulir aplikasi kredit.
7. Apabila ya, maka dilakukan proses penjualan, apabila tidak, maka dikembalikan kepada
calon pelanggan.
8. Surat perjanjian dibuat sesuai dengan standar perusahaan
9. Buatlah invoice (faktur)
10. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan yang
sempurna
90 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas adalah


sebagai berikut.
1. Penerimaan uang tunai dimulai dari terjadinya transaksi yang menyebabkan
penerimaan kas seperti penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang , dll
2. Periksa bukti transaksi yang dikeluarkan oleh bagian penjualan dengan teliti dan
cocokkan dengan rangkapannya
3. Hitung jumlah tansaksi dengan benar
4. Periksa uang yang diterima dengan benar. Gunakan alat untuk mengecek uang secara
fisik. Apabila pelanggan menggunakan cek maka periksa keabsahan cek tersebut, dan
buat konfirmasi keabsahan cek tersebut kepada bank yang mengekuarkan cek tersebut.
5. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi.

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas adalah


sebagai berikut .
1. Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
2. Cocokkan antara bukti pembelian yang dibawa supplier dengan rangkapannya, apabila
cocok ambil bukti pengeluaran uang (bisa bank/tunai), kemudian supplier
menandatangani bukti pengeluaran bank atau kuitansi
3. Berikan cek atau uang tunai
4. Terima bukti transaksi (bukti pengeluaran bank/kuitansi) yang telah ditandatangani
supplier
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 91

2.2.3 Rangkuman

Standard Operational Procedure (SOP) adalah aturan yang diterapkan oleh perusahaan
dalam menangani berbagai kegiatan yang terjadi di perusahaan. Sehingga setiap kegiatan
perusahaan akan mempunyai standar prosedur operasional untuk menjamin kegiatan ditangani
dengan sebaik-baiknya. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi transaksi
akan mengikuti alur dari transaksi itu. SOP (Standar Operational Prosedure) dalam menangani
administrasi transaksi yang diterapkan dalam perusahaan antara lain :
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Pembelian Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas
92 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.2.4 Tugas

Tugas 1

a. Carilah pengertian SOP (Standar Operational Prosedure) dari sumber-sumber informasi


yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
b. Dikerjakan masing-masing siswa
c. Waktu yang diperlukan 1 minggu
d. Dilaporkan secara tertulis
e. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2
1. Carilah informasi tentang pentingnya SOP (Standar Operational Prosedure) pada
perusahaan-perusahaan berikut ini :
Perusahaan dagang
Perusahaan jasa
2. Dikerjakan secara kelompok
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Buatlah laporan hasil kerja kelompok secara tertulis
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan
kelompok lain ikut menanggapi untuk menyempurnakan
6. Guru dan siswa menyimpulkan bersama

2.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay
Jawablah pertanyaan berikut dengan benar dan tepat!
1. Apa yang anda ketahui tentang SOP (Standar Operational Prosedure)?
2. Apa manfaat yang diperoleh perusahaan dengan adanya SOP (Standar Operational
Prosedure) ?
3. Sebutkan SOP (Standar Operational Prosedure) dalam menangani administrasi
transaksi yang anda ketahui ?
4. Jelaskan SOP (Standar Operational Prosedure) yang dilakukan perusahaan dalam
menangani administrasi transaksi penjualan baik tunai maupun kredit ?
5. Jelaskan SOP (Standar Operational Prosedure) yang dilakukan perusahaan dalam
menangani administrasi transaksi penerimaan kas dan pengeluaran kas ?
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 93

Multiple Choise
Pilihlah satu jawaban yang paling benar!
1. Menurut pendapat anda, pentingkah perusahaan menerapkan Standard Operational
Procedure (SOP) ?
a. Tidak penting
b. Penting
c. Ragu-ragu
d. Penting hanya untuk pengawasan saja
.
2. Aturan yang diterapkan oleh perusahaan dalam menangani berbagai kegiatan yang
terjadi di perusahaan agar setiap kegiatan perusahaan mempunyai standar prosedur
operasional untuk menjamin kegiatan ditangani dengan sebaik-baiknya merupakan
pengertian dari...
a. Standard Operational Procedure (SOP)
b. Alur transaksi
c. Bukti transaksi
d. Administrasi transaksi

3. Pernyataan berikut ini merupakan salah satu manfaat yang diperoleh perusahaan dalam
menerapkan Standard Operational Procedure (SOP)
a. Membuat karyawan menjadi betah bekerja
b. Membuat karyawan rajin bekerja
c. mempertegas peraturan perusahaan
d. Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan

4. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi uang kas adalah sebagai berikut .
a. Permintaan pelanggan dibuktikan dengan surat permintaan (order) dari calon
pembeli
b. Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
c. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna
d. Buatlah invoice (faktur)
94 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi pembelian tunai adalah sebagai berikut .
a. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik
maka bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da
pelayanan pasca jual
b. Barang dagangan sebelum dijual diperiksa apakah sesuai dengan pesanan pembeli,
tidak cacat, dan apakah sesuai standar mutu. Bila ya, maka barang dikirim kepada
pembeli, bila tidak, barang dikembalikan lagi ke gudang
c. Buatlah invoice (faktur)
d. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna

6. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi penerimaan kas adalah sebagai berikut
a. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)
b. Periksa formulir aplikasi kredit, apakah sesuai dengan bukti-bukti yang dilampirkan
c. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi
d. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli

7. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi penjualan kredit adalah sebagai berikut
a. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi
b. Survei kepada calon pelanggan dibuktikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
c. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik
maka bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da
pelayanan pasca jual
d. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 95

8. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi penjualan tunai adalah sebagai berikut
a. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
b. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik
maka bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da
pelayanan pasca jual
c. Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
d. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)

9. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi transaksi dalam


perusahaan akan mengikuti ...........
a. Jenis transaksi perusahaan
b. Alur transaksi perusahaan
c. Bukti transaksi perusahaan
d. Kebijakan perusahaan

10. Standard Operational Procedure (SOP) yang diterapkan dalam perusahaan dibuat
oleh........
a. Suplier
b. Konsumen
c. Distributor
d. Perusahaan itu sendiri
96 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay
1. Standard Operational Procedure (SOP) adalah aturan yang diterapkan oleh perusahaan
dalam menangani berbagai kegiatan yang terjadi di perusahaan. Sehingga setiap
kegiatan perusahaan akan mempunyai standar prosedur operasional untuk menjamin
kegiatan ditangani dengan sebaik-baiknya

2. Beberapa manfaat dengan adanya Standard Operational Procedure (SOP) di dalam


perusahaan, antara lain :
Dapat menjaga konsistensi dalam menjalankan suatu prosedur kerja
Lebih jelas mengetahui peran dan posisi masing-masing di internal perusahaan
Memberikan kejelasan mengenai prosedur kerja, dan tanggung jawab dalam proses
terkait
Menjamin proses kerja yang telah ditetapkan dan dijadwalkan dapat berjalan
sebagaimana mestinya
Memberikan keterangan mengenai keterkaitan satu proses kerja dengan proses
kerja yang lain di dalam perusahaan
Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan
Membantu mengidentifikasi apabila terjadi kesalahan procedural
Memudahkan penelusuran terjadinya penyimpangan dan memudahkan langkah
perbaikan

3. SOP (Standar Operational Prosedure) dalam menangani administrasi transaksi antara


lain :
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Pembelian Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas

4. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai


adalah sebagai berikut.
Permintaan pelanggan dibuktikan dengan surat permintaan (order) dari calon
pembeli
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 97

Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan


sementara)
Membuat dan menandatangani surat perjanjian dibuktikan dengan adanya surat
perjanjian
Faktur dibuat dengan benar dan teliti, sehingga tidak meragukan perusahaan dan
konsumen, faktur dibuat beberapa rangkap untuk kepentingan administrasi
Barang dagangan sebelum dijual diperiksa apakah sesuai dengan pesanan pembeli,
tidak cacat, dan apakah sesuai standar mutu. Bila ya, maka barang dikirim kepada
pembeli, bila tidak, barang dikembalikan lagi ke gudang
Cocokkan invoice asli dan rangkap, bila cocok, terima pembayaran barang dan
periksa uang tunai yang dibayarkan dengan teliti
Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit


adalah sebagai berikut.
Permintaan pelanggan dibuktikan oleh surat permintaan (order) dari pembeli
Negosiasi dibuktikan dengan catatan (notulen) hasil pertemuan yang termuat
kesepakatan-kesepakatan
Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
Periksa formulir aplikasi kredit, apakah sesuai dengan bukti-bukti yang dilampirkan
Survei kepada calon pelanggan dibukikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
Persetujuan dari manajer bagian kredit dibuktikan dengan diotorisasikannya
(ditandatanganinya) formulir aplikasi kredit.
Apabila ya, maka dilakukan proses penjualan, apabila tidak, maka dikembalikan
kepada calon pelanggan.
Surat perjanjian dibuat sesuai dengan standar perusahaan
Buatlah invoice (faktur)
Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna
5. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas
adalah sebagai berikut.
Penerimaan uang tunai dimulai dari terjadinya transaksi yang menyebabkan
penerimaan kas seperti penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang , dll
98 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Periksa bukti transaksi yang dikeluarkan oleh bagian penjualan dengan tliti dan
cocokkan dengan rangkapannya
Hitung jumlah tansaksi dengan benar
Periksa uang yang diterima dengan benar. Gunakan alat untuk mengecek uang
secara fisik. Apabila pelanggan menggunakan cek maka periksa keabsahan cek
tersebut, dan buat konfirmasi keabsahan cek tersebut kepada bank yang
mengekuarkan cek tersebut.
Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi.

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas adalah


sebagai berikut.
Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
Cocokkan antara bukti pembelian yang dibawa supplier dengan rangkapannya,
apabila cocok ambil bukti pengeluaran uang (bisa bank/tunai), kemudian supplier
menandatangani bukti pengeluaran bank atau kuitansi
Berikan cek atau uang tunai
Terima bukti transaksi (bukti pengeluaran bank/kuitansi) yang telah ditandatangani
supplier

Pilihan Ganda

1. B. Penting
2. A. SOP (Standar Operational Prosedure)
3. D. Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan
4. B. Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
5. A. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik maka
bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da pelayanan
pasca jual
6. C. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi
7. B. Survei kepada calon pelanggan dibuktikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
8. C. Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
9. B. Alur transaksi perusahaan
10. D. Perusahaan itu sendiri
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 99

2.2.7 Lembar Kerja Siswa

Lembar Kerja Siswa 1

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Buatlah analisa tentang SOP (Standar Operational Prosedure) yang diterapkan
perusahaan dealer motor untuk menangani administrasi penjualan kredit dan
administrasi penjualan tunai
3. Carilah informasi tersebut melalui internet, buku perpustakaan, dan curah pendapat
dengan anggota kelompok
4. Lakukan diskusi dalam kelompok anda
5. Buat laporan singkat secara tertulis dari hasil diskusi kelompok
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain dan mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Lembar Kerja Siswa 2

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai SOP (Standart
Operational Prosedure) yang diterapkan oleh perusahaan tersebut ;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain , juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung
wawancara dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus
membuat janji terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh
perusahaan;
100 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. SOP yang diterapkan di perusahaan
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 101

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

SOP yang diterapkan di ..


perusahaan
..

..

..
102 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 103

2.3 Kegiatan Belajar 3 Bukti Transaksi

2.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasi Bukti Transaksi

2.3.2 Uraian Materi

Setiap transaksi yang memerlukan pencatatan harus dibuatkan atau dimintakan bukti
transaksi pencatatan. Kegunaan utama dari bukti transaksi/pencatatan adalah menyediakan bukti
tertulis tentang transaksi yang telah dilaksanakan sekaligus untuk menghindari kemungkinan
terjadinya persengketaan di masa mendatang. Untuk itu bukti harus kuat jika di dalamnya terdapat
pengakuan dari pihak luar atau eksternal yang berwenang berupa tanda tangan yang
bersangkutan.

Bukti transaksi/pencatatan dilihat dari asalnya dibedakan menjadi menjadi 2(dua), yaitu :

1. Bukti Transaksi Internal


Bukti transaksi internal adalah bukti pencatatan transaksi karena adanya transaksi yang
melibatkan hanya bagian-bagian yang ada di dalam perusahaan, lebih menekankan
perubahan posisi keuangan yang terjadi antar bagian yang ada dalam perusahaan
seperti memo dari pimpinan kepada seseorang yang ditunjuk, perubahan nilai harta
kekayaan karena penyusutan, pemakaian perlengkapan kantor dan lain-lain.
2. Bukti Transaksi Eksternal yaitu bukti pencatatan transaksi yang terjadi dengan pihak
luar perusahaan.
Bukti tersebut antara lain :
a. Faktur (invoice)
Faktur adalah perhitungan penjualan barang yang dilakukan secara kredit, dibuat
oleh pihak penjual disampaikan kepada pihak pembeli. Biasanya dibuat rangkap 2,
yang asli diberikan kepada pihak pembeli sebgai bukti pencatatan pembelian secara
kredit sedangkan kopiannya dipegang oleh pihak penjual sebagai bukti pencatatan
penjualan secara kredit.
104 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Informasi yang harus dimuat dalam faktur antara lain :


Nama dan alamat penjual
Nomor faktur
Nama dan alamat pembeli
Tanggal pemesanan
Tanggal pengiriman
Syarat pembayaran dan keterangan mengenai barang seperti jenis barang,
kuantitas, harga satuan, dan jumlah harga.

Bagi pihak pembeli faktur yang diterimanya merupakan faktur pembelian, sedangkan
bagi pihak penjual faktur yang dikirim kepada pihak pembeli merupakan faktur
penjualan.

b. Kuitansi (official Receipt)


Kuitansi adalah merupakan dokumen atau surat yang digunakan sebagai tanda bukti
telah terjadinya transaksi pembayaran. Kuitansi dibuat dan ditanda tangani oleh
pihak yang menerima uang dan diserahkan kepada pihak yang melakukan
pembayaran. Kuitansi umumnya terdiri dari dua bagian, bagian pertama diberikan
kapada pihak pembayar sebagi bukti pencatatan pengeluaran uang, sedangkan
bagian yang tertinggal ( Sus/ bonggol kuitansi ) untuk sementara bisa dijadikan bukti
pencatatan penerimaan uang.
Sebagai bukti penerimaan uang, kuitansi harus dibubuhi materai. Hal ini ditetapkan
berdasarkan UU RI tentang Bea Materai. Dalam beberapa kasus penandatangan
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 105

kwitansi mengharuskan untuk membubuhkan materai sebagai penguat atau legalitas


dari kwitansi yang dibuat

Materai yang digunakan adalah materai 3000 dan 6000, penggunaan kedua materai
tersebut juga berbeda-beda dengan ketentuan apabila :
1. Transaksi yang terjadi antara Rp. 250.000 sampai dengan Rp. 1.000.000 maka
cukup dengan membubuhkan materai 3000 saja, namun jika
2. Transaksi melebihi dari Rp. 1.000.000- maka harus membubuhkan materai
6.000
3. Apabila transaksi kecil yakni kurang dari Rp. 250.000 tidak usah menggunakan
materai

Biasanya, bagi mereka yang melakukan transaksi yang cukup besar, selain
menggunakan kwitansi yang telah dibubuhi materai juga menambahkan beberapa
dokumen lainnya seperti surat perjanjian, yang ditandatangani kedua belah pihak
disertai dengan saksi-saksi, baik itu saksi perseorangan, perusahaan maupun saksi
dari pejabat pemerintah.

Hal-hal yang sebaiknya diperhatikan dalam pembuatan sebuah kwitansi diantaranya


sebagai berikut :
Jangan sesekali menandatangani kwitansi kosong
Diakhir uraian atau penjelasan sebaiknya diberikan tanda akhir tulisan agar
tulisan tersebut tidak dapat ditambahkan penjelasan lain yang akan merugikan.
Tempat & penanggalan sebaiknya berdekatan dengan tanda tangan orang yang
menerima uang
Tulislah nama lengkap orang yang menerima uang
Apabila menggunakan materai, maka seharusnya tandatangan mengenai
materai yang ditempelkan
Harus dibedakan antara nota jual beli dengan kuitansi.
106 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Informasi yang termuat dalam kuitansi antara lain :


Nomor urut
Nama yang menyerahkan pembayaran
Jumlah nominal pembayaran dalam huruf
Maksud pembayaran
Tempat dan tanggal penyerahan uang
Jumlah nominal pembayaran dalam huruf
Nama dan tanda tangan yang menerima uang

c. Nota debet (Debit Memo)


Nota debit adalah pemberitahuan atau perhitungan yang dikirim suatu
perusahaan/badan usaha kepada pelanggannya, bahwa akunnya telah didebet
dengan jumlah tertentu. Penerina nota debet ini akan mencatat pada akun pihak
pengirim nota pada sisi kredit.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 107

Nota debet, yang perlu diisi dalam nota debet antara lain :
Nama pihak yang mengeluarkan nota debet ( pihak pembeli )
Nama pihak yang dituju
Nomor nota debet
Nomor item barang
Nama/jenis barang
Banyaknya barang
Harga satuan
Jumlah harga ( banyak barang x harga satuan )
Total jumlah
Tempat dan tanggal

d. Nota kredit (Credit Memo)


Nota kredit adalah pemberitahuan atau perhitunganyang dikirim suatu perusahaan
/badan usaha kepada pelanggannya, bahwa akunnya telah dikredit dengan jumlah
tertentu. Penerima nota kredit ini akan mencatat pada akun pihak-pihak pengirim
nota pada sisi debet.

Nota kredit, yang perlu diisi dalam nota kredit antara lain :
Nama pihak yang mengeluarkan nota kredit ( pihak penjual )
Nama pihak yang dituju
Nomor nota kredit
Nomor item barang
Nama/jenis barang
Banyaknya barang
Harga satuan
108 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Jumlah harga ( banyak barang x harga satuan )


Total jumlah
Tempat dan tanggal

e. Cek (Cheque)
Cek adalah surat perintah tidak bersyarat kepada bank untuk membayar sejumlah
uang tertentu pada waktu surat tersebut diserahkan kepada bank, ditandatangani
oleh pihak yang menjadi nasabah suatu bank dan memiliki simpanan pada bank
tersebut dalam bentuk giro.
Lembaran cek terdiri dari dua bagian yaitu lembar utama diserahkan kepada pihak
lain sebagai alat pembayaran, dan struk atau bonggol cek untuk dijadikan bukti
tambahan transaksi yang disatukan dengan kuitansi bukti pembayaran.

Keterangan yang ada di dalam suatu cek :


Ada tertulis kata-kata Cek atau Cheque
Ada tertulis Bank Penerbit (Bank Matras)
Ada nomor cek
Ada tanggal penulisan cek (di bawah nomor cek)
Ada perintah membayar " bayarlah kepada....... atau pembawa"
Ada jumlah uang (nominal angka dan huruf)
Ada-tanda tangan dan atau cap perusahaan pemilik cek

Jenis-jenis Cek :
Cek Atas Nama
Cek Atas Nama merupakan cek yang diterbitkan atas nama seseorang atau
badan hukum tertentu yang tertulis jelas di dalam cek tersebut. Sebagai contoh
jika di dalam cek tertulis perintah bayarlah kepada: Tn. Roy Akase sejumlah Rp
3.000.000,- atau bayarlah kepada PT. Marindo uang sejumlah Rp 1.000.000,-
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 109

maka cek inilah yang disebut dengan cek atas nama, namun dengan catatan
kata "atau pembawa" dibelakang nama yang diperintahkan dicoret.
Cek Atas Unjuk
Cek atas unjuk merupakan kebalikan dari cek atas nama. Di dalam cek atas
unjuk tidak tertulis nama seseorang atau badan hukum tertentu jadi siapa saja
dapat menguangkan cek atau dengan kata lain cek dapat diuangkan oleh si
pembawa cek. Sebagai contoh di dalam cek tersebut tertulis bayarlah tunai, atau
cash atau tidak ditulis kata-kata apa pun.
Cek Silang
Cek Silang atau cross cheque merupakan cek yang dipojok kiri atas diberi dua
tanda silang. Cek ini sengaja diberi silang, sehingga fungsi cek yang semula
tunai berubah menjadi non tunai atau sebagai pemindahbukuan.
Cek Mundur
Cek Mundur merupakan cek yang diberi tanggal mundur dari tanggal sekarang,
misalnya hari ini tanggal 01 Mei 2002. Sebagai contoh. Tn. Roy Akase
bermaksud mencairkan selembar cek dan di mana dalam cek tersebut tertulis
tanggal 5 Mei 2002. jenis cek inilah yang disebut dengan cek mundur atau cek
yang belum jatuh tempo, hal ini biasanya terjadi karena ada kesepakatan antara
si pemberi cek dengan si penerima cek, misalnya karena belum memiliki dana
pada saat itu.
Cek Kosong
Cek kosong atau blank cheque merupakan cek yang dananya tidak tersedia di
dalam rekening giro. Sebagai contoh nasabah Tn. Rahman Hakim menarik cek
senilai 60 juta rupiah yang tertulis di dalam cek tersebut, akan tetapi dana yang
tersedia di rekening giro tersebut hanya ada 50 juta rupiah. Ini berarti
kekurangan dana sebesar 10 juta rupiah, apabila nasabah menariknya. Jadi
jelas cek tersebut kurang jumlahnya dibandingkan dengan jumlah dana yang
ada.

f. Bilyet giro
Bilyet giro adalah surat perintah dari nasabah suatu bank kepada bank yang
bersangkutan untuk memindahbukukan sejumlah uang dari rekeningnya ke rekening
penerima yang namanya disebut dalam bilyet giro pada bank yang sama atau bank
yang lain. Penerima bilyet giro tidak bisa menukarkan dengan uang tunai kepada
bank yang bersangkutan, tetapi hanya dapat menyetorkan bilyet giro kepada bank
sebagai tambahan simpanan pada rekeningnya.
110 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Setiap Bilyet Giro harus memenuhi syarat formal sebagai berikut :


Nama "Bilyet Giro" dan nomor Bilyet Giro yang bersangkutan;
Nama tertarik;
Perintah yang jelas dan tanpa syarat untuk memindahbukukan dana atas beban
rekening penarik;
Nama dan nomor rekening pemegang;
Nama bank penerima;
Jumlah dana yang dipindahkan baik dalam angka maupun dalam huruf
selengkap-lengkapnya;
Tempat dan tanggal penarikan;
Tanda tangan, nama jelas dan atau dilengkapi dengan cap/stempel dengan
persyaratan pembukaan rekening.

Rekening Koran
Rekening Koran adalah bukti mutasi kas di bank yang disusun oleh bank untuk para
nasabahnya, dan digunakan sebagai dasar penyesuaian pencatatan antara saldo
kas menurut perusahaan dan saldo kas menurut bank. Dalam rekening koran akan
tampak saldo awal bulan (yang diambil dari saldo akhir bulan sebelumnya), mutasi
debet, mutasi kredit, dan saldo akhir bulan (yang akan menjadi saldo awal bulan
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 111

berikutnya). Dalam rekening koran juga biasanya memuat mengenai ringkasan


transaksi.

Setiap organisasi dalam penerimaan dan pengolahan dana yang diperoleh dari
donor pasti berhubungan dengan bank sebagai tempat untuk menyimpan dana yang
diperolehnya. Setiap transaksi penarikan dan penambahan dana pasti dicatat oleh
pihak bank. Kadang dalam pencatatan di organisasi dan pihak bank mengalami
selisih yang disebabkan oleh beberapa hal. Untuk itu pihak bank akan
mengeluarkan rekening koran untuk melaporkan semua transaksi yang telah
dilakukan oleh organisasi yang berkaitan dengan dana yang disimpan selama
periode tertentu.

Rekening koran memuat hal yang sama dengan buku tabungan. Di dalamnya,
sama-sama memuat mengenai tanggal dan sandi transaksi, mutasi debet, mutasi
kredit, dan saldo. Bedanya adalah kalau buku tabungan dibuka untuk nasabah
(deposan) perorangan, sedangkan rekening koran untuk nasabah corporate
(entitas). Nasabah perorangan biasanya akan mendatangi bank bersangkutan untuk
mencetak setiap transaksi bank yang terjadi ke dalam buku tabungan, sedangkan
untuk nasabah corporate, biasanya rekening koran yang memuat transaksi bulanan
akan dikirim langsung oleh bank ke nasabah bersangkutan. Khusus untuk rekening
koran (laporan yang memuat rincian atas transaksi rekening giro), seluruh penarikan
kas harus dilakukan dengan menggunakan cek atau bilyet giro. Berbeda dengan
buku tabungan (yang memuat rincian atas transaksi rekening tabungan), penarikan
kas dapat dilakukan seperti biasanya (menggunakan slip penarikan) dan tidak
menggunakan cek atau bilyet giro. Sedangkan rekening koran yang rutin dikirim oleh
bank sifatnya bulanan. Setiap bulan, nasabah akan menerima rekening koran yang
meringkas seluruh transaksi bank selama satu bulan terakhir. Sebagai contoh,
rekening koran yang memuat transaksi bank selama bulan Januari baru akan
diterima oleh organisasi di bulan Pebruari, dan seterusnya.
Dalam rekening koran akan tampak saldo awal bulan (yang diambil dari saldo akhir
bulan sebelumnya), mutasi debet, mutasi kredit, dan saldo akhir bulan (yang akan
menjadi saldo awal bulan berikutnya).
112 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.3.3 Rangkuman

Setiap transaksi yang memerlukan pencatatan harus dibuatkan atau dimintakan bukti
transaksi pencatatan. Kegunaan utama dari bukti transaksi/pencatatan adalah menyediakan bukti
tertulis tentang transaksi yang telah dilaksanakan sekaligus untuk menghindari kemungkinan
terjadinya persengketaan di masa mendatang

Bukti transaksi/pencatatan dilihat dari asalnya dibedakan menjadi menjadi 2(dua), yaitu :

Bukti Transaksi Internal


Bukti Transaksi Eksternal

2.3.4 Tugas

Tugas 1
1. Carilah bukti-bukti transaksi eksternal dari sumber-sumber informasi yang lain (buku,
internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Kumpulkan 5 bukti transaksi
3. Tempelkan pada kertas HVS ukuran A4
4. Berikan penjelasan tentang masing-masing dokumen tersebut
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 113

5. Dikerjakan masing-masing siswa


6. Waktu yang diperlukan 1 minggu
7. Buatlah laporan secara tertulis, diketik rapi
8. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2
1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 3 sampai 4 orang siswa
2. Carilah contoh gambar jenis-jenis cek dari sumber-sumber informasi yang ada (buku,
internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
3. Tempelkan gambar jenis-jenis cek tersebut pada kertas HVS ukuran A4
4. Berikan penjelasan tentang masing-masing dokumen tersebut
5. Dikerjakan secara kelompok
6. Waktu yang diperlukan 1 minggu
7. Buatlah laporan secara tertulis, diketik rapi
7. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
8. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain, juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

2.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar !

1. Apa yang anda ketahui tentang bukti transaksi ?


2. Sebutkan bukti transaksi yang dilihat dari asalnya !
3. Apa yang anda ketahui tentang bukti transaksi internal, berikan contoh !
4. Apa yang anda ketahui tentang bukti transaksi eksternal, berikan contoh !
5. Jelaskan jenis-jenis cek yang anda ketahui !

Multiple Choise

Pilihlah satu jawaban yang paling benar dari pertanyaan berikut :

1. Kegunaan utama dari pencatatan transaksi adalah....


a. Dapat dilihat hasilnya
b. Dapat dihitung labanya
c. Dapat dihitung ruginya
d. Dapat dihindari persengkataan di masa yang akan dating
114 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2. Bukti transaksi dilihat dari hasilnya dibedakan menjadi 2, yaitu ...


a. Bukti transaksi dan non bukti transaksi
b. Bukti transaksi internal dan bukti transaksi eksternal
c. Nota debet dan nota kredit
d. Cek atas nama dan cek atas unjuk

3. Berikut ini merupakan bukti transaksi internal, yaitu...


a. Faktur
b. Kuitansi
c. Memo pimpinan
d. Cek

4. Berikut ini merupakan bukti transaksi eksternal, yaitu...


1. Cek atas nama
2. Memo pimpinan
3. Resep
4. Slip gaji

5. Bukti pencatatan transaksi yang terjadi dengan melibatkan pihak luar perusahaan
disebut...
1. Bukti transaksi internal
2. Bukti transaksi eksternal
3. Bukti transaksi dalam perusahaan
4. Bukti transaksi luar perusahaan

6. Bukti pencatatan transaksi karena adanya transaksi yang melibatkan bagian-bagian di


dalam perusahaan disebut .....
1. Bukti transaksi internal
2. Bukti transaksi eksternal
3. Bukti transaksi dalam perusahaan
4. Bukti transaksi luar perusahaan

7. Perhitungan penjualan barang yang dilakukan secara kredit, dibuat oleh penjual untuk
disampaikan kepada pembeli sebagai bukti pencatatan pembelian secara kredit, disebut
1. Rekening Koran
2. Cek
3. Kuitansi
4. Faktur
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 115

8. Dokumen atau surat yang digunakan sebagai tanda bukti telah terjadinya transaksi
pembayaran, yang dibuat dan ditandatangani oleh pihak yang menerima uang dan
diserahkan kepada pihak yang melakukan pembayaran, disebut ...
1. Cek atas unjuk
2. Bilyet giro
3. Kuitansi
4. Rekeninh Koran

9. Pemberitahuan atau perhitungan yang dikirim suatu perusahaan kepada pelanggannya


bahwa akunnya telah di debet dengan jumlah tertentu, disebut ....
1. Kuitansi
2. Nota debet
3. Rekening Koran
4. Nota kredit

10. Surat perintah tidak bersyarat kepada bank untuk membayar sejumlah uang tertentu
pada waktu surat tersebut diserahkan kepada bank, ditandatangani oleh pihak yang
menjadi nasabah suatu bank dan memiliki simpanan pada bank tersebut, disebut ....
1. Cek
2. Kuitansi
3. Nota kredit
4. Nota debet
116 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Setiap transaksi yang memerlukan pencatatan harus dibuatkan atau dimintakan bukti
transaksi pencatatan. Kegunaan utama dari bukti transaksi/pencatatan adalah
menyediakan bukti tertulis tentang transaksi yang telah dilaksanakan sekaligus untuk
menghindari kemungkinan terjadinya persengketaan di masa mendatang
2. Bukti transaksi dilihat dari asalnya yaitu :
Bukti transaksi internal
Bukti transaksi ekternal
3. Bukti transaksi internal adalah bukti pencatatan transaksi karena adanya transaksi yang
melibatkan hanya bagian-bagian yang ada di dalam perusahaan, lebih menekankan
perubahan posisi keuangan yang terjadi antar bagian yang ada dalam perusahaan
seperti memo dari pimpinan kepada seseorang yang ditunjuk, perubahan nilai harta
kekayaan karena penyusutan, pemakaian perlengkapan kantor dan lain-lain
4. Bukti Transaksi Eksternal yaitu bukti pencatatan transaksi yang terjadi dengan
melibatkan pihak luar perusahaan, seperti faktur, kuitansi, nota debet, nota kredit, cek,
bilyet giro, rekening Koran
5. Jenis-jenis Cek :
Cek Atas Nama
Cek Atas Nama merupakan cek yang diterbitkan atas nama seseorang atau badan
hukum tertentu yang tertulis jelas di dalam cek tersebut. Sebagai contoh jika di
dalam cek tertulis perintah bayarlah kepada: Tn. Roy Akase sejumlah Rp
3.000.000,- atau bayarlah kepada PT. Marindo uang sejumlah Rp 1.000.000,- maka
cek inilah yang disebut dengan cek atas nama, namun dengan catatan kata "atau
pembawa" dibelakang nama yang diperintahkan dicoret.
Cek Atas Unjuk
Cek atas unjuk merupakan kebalikan dari cek atas nama. Di dalam cek atas unjuk
tidak tertulis nama seseorang atau badan hukum tertentu jadi siapa saja dapat
menguangkan cek atau dengan kata lain cek dapat diuangkan oleh si pembawa cek.
Sebagai contoh di dalam cek tersebut tertulis bayarlah tunai, atau cash atau tidak
ditulis kata-kata apa pun.
Cek Silang
Cek Silang atau cross cheque merupakan cek yang dipojok kiri atas diberi dua tanda
silang. Cek ini sengaja diberi silang, sehingga fungsi cek yang semula tunai berubah
menjadi non tunai atau sebagai pemindahbukuan.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 117

Cek Mundur
Cek Mundur merupakan cek yang diberi tanggal mundur dari tanggal sekarang,
misalnya hari ini tanggal 01 Mei 2002. Sebagai contoh. Tn. Roy Akase bermaksud
mencairkan selembar cek dan di mana dalam cek tersebut tertulis tanggal 5 Mei
2002. jenis cek inilah yang disebut dengan cek mundur atau cek yang belum jatuh
tempo, hal ini biasanya terjadi karena ada kesepakatan antara si pemberi cek
dengan si penerima cek, misalnya karena belum memiliki dana pada saat itu.
Cek Kosong
Cek kosong atau blank cheque merupakan cek yang dananya tidak tersedia di
dalam rekening giro. Sebagai contoh nasabah Tn. Rahman Hakim menarik cek
senilai 60 juta rupiah yang tertulis di dalam cek tersebut, akan tetapi dana yang
tersedia di rekening giro tersebut hanya ada 50 juta rupiah. Ini berarti kekurangan
dana sebesar 10 juta rupiah, apabila nasabah menariknya. Jadi jelas cek tersebut
kurang jumlahnya dibandingkan dengan jumlah dana yang ada.

Multiple Choise

1. D. dapat dihindari persengkataan di masa yang akan datang


2. B. bukti transaksi internal dan bukti transaksi eksternal
3. C. Memo pimpinan
4. A. cek atas nama
5. B. bukti transaksi eksternal
6. A. bukti transaksi internal
7. D. faktur
8. C. kuitansi
9. B. nota debet
10. A. cek

2.3.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 3 sampai 4 orang siswa


2. Amati format-format terlampir
3. Lengkapi dan isilah identitas dan informasi yang dibutuhkan dalam format-format
tersebut
4. Dikerjakan secara kelompok
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil pengisian format-format tersebut dan
mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan
118 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Format 1

............................................ No Faktur : .................................


............................................ Tanggal : .................................
............................................. No Order : ................................
Tanggal Order : .................................
Syarat Penyerahan : ................................
Syarat Pembayaran : ..................................

FAKTUR PENJUALAN

Dijual kepada : ...................................................


Alamat : ...................................................
Dikirim kepada : ...................................................
Alamat : ..................................................
Tanggal pengiriman : ...................................................
Rute pengiriman : ..................................................

No Keterangan Satuan Kuantitas Harga Jumlah


Satuan Harga

JUMLAH

Bagian ..................................

..............................................
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 119

Format 2

Kuitansi No...............................................

Sudah terima dari


.............................................................................................
Jumlah uang
.............................................................................................

.............................................................................................
Buat Pembayaran
.............................................................................................

.............................................................................................

............................................................................................

.................., ....................... ........


Terbilang Rp .............................

...................................................

Format 3

.......................................................................
.......................................................................
......................................................................

.......................................................................
......................................................................
.......................................................................

...............................
No.........................................................

Kami telah mengkreditkan rekening saudara


Atas barang yang kami terima sebagai berikut
No Jenis Barang Banyaknya Harga Satuan Jumlah

........................, ................................ ..................


..........................................................

.........................................................
120 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.4 Kegiatan Belajar 4 Berkas-berkas Administrasi Transaksi

2.4.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasikan Berkas-Berkas Administrasi Transaksi

2.4.2 Uraian Materi

Berkas Transaksi Penjualan Tunai (On Cash)

Untuk perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti toko- toko atau supermarket,
penjualan barang seluruhnya dilakukan secara tunai. Pembeli datang sendiri ke tempat penjual,
barang diserahkan di tempat penjual. Dalam sistem penjualan tunai eceran, nota atau bon tunai
selain berfungsi sebagai bukti penjualan juga berfungsi sebagai order penyerahan barang kepada
pembeli.
Pada perusahaan-perusahaan yang tidak melakukan penjualan secara eceran, penjualan
dapat dilakukan secara tunai maupun kredit. Pembeli dapat melakukan pembelian barang dengan
cara datang sendiri ketempat penjual atau melalui surat order (purchase order/PO).
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 121

Penyerahan barang dapat dilakukan di tempat penjual atau dikirim ke tempat pembeli,
tergantung kepada syarat penyerahan barang yang disepakati. Formulir yang digunakan terdiri atas
:
Faktur penjualan
Nota kontan.
122 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Berikut ini uraian kegiatan bagian-bagian yang terlibat dalam aktivitas penjualan tunai baik
pada toko-toko atau super market, dan grosir.
a. Pengelolaan Order Penjualan Tunai secara eceran pada toko atau supermarket
Unit-unit organisasi yang terlibat dalam aktivitas penjualan adalah Bagian Order
Penjualan (pramuniaga), Bagian Kassa/kasir, Bagian Gudang, Bagian
Pembungkusan/Packing dan Bagian Akuntansi.
Dokumen yang berkaitan dengan penjualan tunai eceran :
1. faktur
2. nota penjualan tunai
b. Pengelolaan Order Penjualan Tunai pada Grosir
Pengelolaan order penjualan yang ditemukan dalam praktek, di antaranya sebagai
berikut : Aktifitas penjualan tunai melibatkan Bagian Order Penjualan, Bagian Gudang,
Bagian Pengiriman Barang, Bagian kassa, dan Bagian Akuntansi.

Sementara formulir yang digunakan terdiri atas :


Faktur penjualan tunai
Nota kontan
Bukti penyerahan barang
Bukti penerimaan kas.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 123

Berkas Transaksi Penjualan Kredit (On Account)


Penjualan barang secara kredit di sini dibedakan antara penjualan kredit untuk barang untuk
perusahaan atau toko dan dan kredit untuk perusahaan atau toko yang menjual barang-barang
yang melayani kredit perorangan.

Untuk perusahaan yang menjual barang-barang konsumsi seperti barang elektronik, kendaraan
bermotor, alat rumah tangga dan sejenisnya, pembayarannya dilakukan secara angsuran
(instalment)

Sebelum perusahaan menyetujui permohonan kredit dari calon pembeli, biasanya perusahaan
memiliki prosedur khusus yang harus dipenuhi oleh calon pembeli.

Adapun Persyaratan yang harus dipenuhi oleh calon pembeli antara lain :
a. Mengisi Aplikasi permohonan kredit
b. Melengkapi berkas seperti :
Persyaratan Umum:
1. Copy KTP dari Pembeli dan pasangan atau pihak penjamin (jika belum berkeluarga)
2. Copy Kartu Keluarga
3. Copy tagihan Telepon/ PAM/ PLN
4. Khusus Karyawan/PROFFESIONAL:
124 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

a) Slip Gaji/ Keterangan Gaji terbaru


b) Khusus Profesional:Surat Ijin Praktek, contoh : dokter, pengacara, akuntan
5. Copy rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir Khusus Karyawan/PROFFESIONAL:
a) Slip Gaji/ Keterangan Gaji terbaru
b) Khusus Profesional:
c) Surat Ijin Praktek
d) Copy rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir
6. Khusus Wiraswasta:
a) SIUP/Tanda Daftar Perusahaan
b) Copy rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir

Setelah calon pembeli memenuhi persyaratan, apabila dirasa perlu khususnya untuk kredit
yang bernilai besar, seperti kredit rumah atau kendaraan bermotor, pihak penjual akan
melakukan survey lapangan yaitu melihat secara langsung keadaan calon pembeli atau
menghubungi pihak yang ditunjuk oleh calon pembeli sebagai penjamin kredit.

Untuk perusahaan yang melakukan penjualan kredit kepada perusahaan lain, prosedur
pengelolaan order penjualan kredit biasanya disesuaikan dengan kemampuan rata-rata
penyediaan barang, rata-rata jumlah pesanan dan kebijakan pimpinan perusahaan.

Pengelolaan order penjualan kredit pada perusahaan yang secara umum mampu memenuhi
pesanan akan berbeda dengan pengelolaan order penjualan kredit pada perusahaan yang
sering tidak dapat memenuhi semua pesanan sehingga sering terjadi back order.

Dalam perusahaan yang telah memiliki standard operasional prosedur dalam menjalankan
kegiatan usahanya, unit organisasi yang terlibat dalam aktivitas penjualan kredit meliputi.
a. Bagian Order Penjualan.
b. Bagian Kredit.
c. Bagian Gudang (menangani juga Kartu Sediaan Barang)
d. Bagian Pengiriman Barang.
e. Bagian Penagihan.
f. Bagian Piutang
g. Bagian Jurnal dan Buku Besar.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 125

Adapun Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan kredit adalah
sebagai berikut.
1. Surat pesanan (order) dari pelanggan/ PO.
2. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit).
3. Faktur penjualan.
4. Order pengiriman barang.
5. Kartu gudang.
6. Buku pembantu (Kartu) piutang.
7. Kartu sediaan Barang.
8. Buku jurnal penjualan dan buku besar.

Berkas Transaksi Pembelian


Pada setiap perusahaan baik perusahaan barang dan jasa dalam menjalankan aktivitasnya
selalu memerlukan barang-barang yang pengadaannnya harus dibeli dari pihak lain. Misalnya
perlengkapan kantor, barang yang dibeli untuk dijual (barang dagangan) atau barang yang
dibeli untuk diolah kembali (bahan baku). Pembelian barang-barang dapat dilakukan dengan
pembelian tunai maupun kredit.

Kelengkapan administrasi pembelian pada perusahaan yang telah memiliki SOP (Standard
Operational Procedure) dan penyelenggaraan administrasinya secara manual, maka jenis
perlengkapan yang diperlukan terdiri atas : formulir-formulir, buku-buku untuk mencatat,
peralatan kantor (ATK), mesin kantor dan kegiatan kesekretariatan lainnya.

Formulir adalah daftar isian baik itu yang tercetak maupun tidak yang memiliki ruang untuk diisi
dengan informasi. Formulir bermanfaat untuk menetapkan tanggung jawab timbulnya transaksi
bisnis, merekam data, mengurangi kesalahan dan menyampaikan informasi pokok pihak lain.
Format formulir di tiap-tiap perusahaan tidaklah sama, tetapi secara umum memiliki data yang
sama yang harus diisi.

Formulir-formulir yang diperlukan dalam aktivitas pengelolaan pembelian adalah sebagai


berikut :
a. Surat permintaan pembelian
Surat ini diisi oleh bagian gudang atau bagian lain yang memerlukan barang. Surat
permintaan pembelian berisi antara lain mengenai
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
kapan barang yang bersangkutan harus sudah diterima
126 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

b. Surat permintaan penawaran harga


Surat ini diisi oleh bagian pembelian, dimana informasi barang yang diminta dalam surat
permintaan penawaran harga tersebut belum ada pada daftar langganan
(pemasok/supplier). Surat permintaan penawaran harga berisi antara lain mengenai:
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
tanggal paling lambat penerimaan barang yang diminta
permintaan informasi mengenai syarat pembayaran dan syarat penyerahan yang
diminta oleh calon pemasok
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 127

c. Surat Order pembelian (Purchase Order/PO)


Formulir ini diisi oleh bagian pembelian. Formulir ini berisi keterangan mengenai :
Nama dan alamat pemasok
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
tanggal paling lambat penerimaan barang yang dipesan
syarat pembayaran dan syarat penyerahan barang

d. Laporan penerimaan barang


Formulir ini diisi oleh bagian penerimaan barang setelah barang yang diterima dan
diperiksa. Laporan penerimaan barang berisi data hasil pemeriksaan atas barang yang
diterima dan dokumen-dokumen yang terkait antara lain berisi keterangan mengenai :
Tanggal penerimaan barang
Nomor order pembelian yang bersangkutan
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diterima
catatan hasil pemeriksaan barang misalnya cocok tidaknya barang dengan order,
adanya barang yang rusak dan sebagainya
128 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

e. Bukti pengeluaran kas


Formulir ini diisi oleh bagian hutang apabila karena adanya pembelian secara kredit
yang jatuh tempo pembayarannya
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 129

Berkas Transaksi Penerimaan Kas


Penerimaan kas dalam perusahaan pada umumnya berasal dari transaksi penjualan barang
baik penjualan tunai maupun penjualan kredit yang dalam hal ini penerimaan piutang dari
debitur.

Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas adalah
sebagai berikut :
a. penerimaan kas harus didukung dengan bukti yang telah mendapat otorisasi dari
pejabat yang berwenang
b. semua kas yang diterima harus segera disetorkan ke pejabat yang berwenang
c. tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas

Prosedur penerimaan kas yang diterapkan bergantung kepada struktur organisasi perusahaan.
Proses penerimaan kas pada perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti
supermarket akan berbeda dengan prosedur penerimaan kas pada perusahaan manufaktur.

Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan penerimaan kas antara lain :


a. Bukti penerimaan kas yang dibuat sendiri oleh perusahaan dari manapun sumbernya
b. Faktur penjualan tunai
c. Daftar surat pemberitahuan penerimaan piutang dari bagian sekretariat
d. Memo (nota) kredit dari bank
e. Bukti penerimaan kas
130 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Berkas Transaksi Pengeluaran Kas


Pada perusahaan yang mengelola kas dengan menerapkan sistem voucher, semua
pengeluaran kas dilakukan dengan menggunakan cek, termasuk pengeluaran untuk
pembentukan dan penggantian dana kas kecil.

Pengeluaran kas yang dilakukan oleh perusahaan pada umumnya meliputi pengeluaran untuk
pembayaran hutang, dan pembayaran beban operasional. Pada perusahaan yang menyetorkan
semua dana/uang yang diterimanya ke bank, pembayaran pada umumnya dilakukan dengan
menggunakan cek. Untuk pembayaran yang nilainya relative kecil digunakan dana kas kecil.

Adapun dokumen-dokumen yang terkait dengan pengeluaran kas adalah sebagai berikut :
Faktur (nota) pembelian
Faktur pembelian kredit
Bukti penerimaan barang
Permintaan pengisian kembali kas
Bukti pengeluaran kas kecil
Surat permintaan pengeluaran kas kecil
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 131

2.4.3 Rangkuman

Pada dasarnya berkas-berkas yang terkait dengan administrasi transaksi disesuaikan dengan
masing-masing alur transaksi, meliputi :

a. Berkas transaksi penjualan tunai


b. Berkas transaksi penjualan kredit
c. Berkas transaksi pembelian
d. Berkas transaksi penerimaan kas
e. Berkas transaksi pengeluaran kas

Adapun berkas-berkas administrasi transaksi yang terkait dengan penjualan tunai meliputi :

a. Pengelolaan Order Penjualan Tunai secara eceran pada toko atau supermarket
faktur
nota penjualan tunai
b. Pengelolaan Order Penjualan Tunai pada Grosir
Faktur penjualan tunai
Nota kontan
Bukti penyerahan barang
Bukti penerimaan kas.
c. Penyerahan barang dapat dilakukan di tempat penjual atau dikirim ke tempat pembeli,
tergantung kepada syarat penyerahan barang yang disepakati. Formulir yang digunakan
terdiri atas :
Faktur penjualan
Nota kontan.

Penjualan barang secara kredit dibedakan menjadi :

Penjualan kredit untuk barang untuk perusahaan atau toko


Penjualan kredit untuk perusahaan atau toko yang menjual barang-barang yang
melayani kredit perorangan, dilakukan secara angsuran (instalment)
132 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Adapun berkas-berkas administrasi transaksi pengelolaan order penjualan kredit adalah


sebagai berikut.

a. Surat pesanan (order) dari pelanggan/ PO.


b. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit).
c. Faktur penjualan.
d. Order pengiriman barang.
e. Kartu gudang.
f. Buku pembantu (Kartu) piutang.
g. Kartu sediaan Barang.
h. Buku jurnal penjualan dan buku besar.

Formulir adalah daftar isian baik itu yang tercetak maupun tidak yang memiliki ruang untuk diisi
dengan informasi. Formulir bermanfaat untuk menetapkan tanggung jawab timbulnya transaksi
bisnis, merekam data, mengurangi kesalahan dan menyampaikan informasi pokok pihak lain.
Format formulir di tiap-tiap perusahaan tidaklah sama, tetapi secara umum memiliki data yang
sama yang harus diisi.

Berkas-berkas administrasi transaksi yang diperlukan dalam aktivitas pengelolaan pembelian


adalah sebagai berikut :

a. Surat permintaan pembelian


b. Surat permintaan penawaran harga
c. Surat Order pembelian (Purchase Order/PO)
d. Laporan penerimaan barang
e. Bukti pengeluaran kas

Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas adalah
sebagai berikut :

a. penerimaan kas harus didukung dengan bukti yang telah mendapat otorisasi dari
pejabat yang berwenang
b. semua kas yang diterima harus segera disetorkan ke pejabat yang berwenang
c. tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas

Prosedur penerimaan kas yang diterapkan bergantung kepada struktur organisasi perusahaan.
Proses penerimaan kas pada perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti supermarket
akan berbeda dengan prosedur penerimaan kas pada perusahaan manufaktur.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 133

Berkas-berkas administrasi transaksi yang berkaitan dengan penerimaan kas antara lain :

a. Bukti penerimaan kas yang dibuat sendiri oleh perusahaan dari manapun sumbernya
b. Faktur penjualan tunai
c. Daftar surat pemberitahuan penerimaan piutang dari bagian sekretariat
d. Memo (nota) kredit dari bank
e. Bukti penerimaan kas

Pada perusahaan yang mengelola kas dengan menerapkan sistem voucher, semua
pengeluaran kas dilakukan dengan menggunakan cek, termasuk pengeluaran untuk pembentukan
dan penggantian dana kas kecil.

Pengeluaran kas yang dilakukan oleh perusahaan pada umumnya meliputi pengeluaran untuk
pembayaran hutang, dan pembayaran beban operasional. Pada perusahaan yang menyetorkan
semua dana/uang yang diterimanya ke bank, pembayaran pada umumnya dilakukan dengan
menggunakan cek. Untuk pembayaran yang nilainya relative kecil digunakan dana kas kecil.

Adapun berkas-berkas administrasi transaksi yang terkait dengan pengeluran kas adalah
sebagai berikut :

Faktur (nota) pembelian


Faktur pembelian kredit
Bukti penerimaan barang
Permintaan pengisian kembali kas
Bukti pengeluaran kas kecil
Surat permintaan pengeluaran kas kecil

2.4.4 Tugas

Tugas 1

1. Staf bagian keuangan CV. Merah Delima yang bernama Dini, pada tanggal 22
Desember 2014 mengeluarkan kas sejumlah Rp. 2.000.000 untuk melunasi hutang
perusahaan, karena ada pembelian secara kredit yang sudah jatuh tempo
pembayarannya. CV. Merah Delima berlokasi di Jalan Sumatera II No. 8 Jember.
Pembayaran ditujukan kepada CV. Cahaya Sakti dengan alamat jalan Trunojoyo No. 1
Jember
2. Dari ilustrasi berikut, buatlah dokumen bukti pengeluaran kas perusahaan
3. Dikerjakan secara individu
134 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Tugas 2

1. Buatlah sebuah faktur penjualan dari perusahaan computer, disertai identitas dan
informasi yang lengkap
2. Dikerjakan dengan menggunakan sumber-sumber informasi yang ada (internet, buku,
majalah, kliping dan sebagainya)
3. Lakukan diskusi secara kelompok
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

2.4.5 Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay

1. Sebutkan dokumen apa saja yang dibutuhkan dalam transaksi penjualan tunai (on cash)
baik secara eceran maupun grosir !
2. Sebutkan dokumen apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan
secara kredit !
3. Apa yang anda ketahui tentang pengertian dan manfaat formulir dalam pengelolaan
transaksi ?
4. Sebutkan keterangan apa saja yang ada dalam Surat Order pembelian (Purchase
Order/PO) !
5. Jelaskan hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan transaksi penerimaan
kas !

Multiple Choise

1. Untuk perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti toko- toko atau
supermarket, penjualan barang seluruhnya dilakukan secara....
a. Tunai
b. Kredit
c. Angsuran
d. Order
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 135

2. Sebelum perusahaan menyetujui permohonan kredit dari calon pembeli, biasanya


perusahaan memiliki prosedur khusus yang harus dipenuhi oleh....
a. Pelanggan
b. Distributor
c. Calon pembeli
d. Calon pedagang

3. Salah satu dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan kredit adalah
........
a. Nota kontan
b. Faktur penjualan tunai
c. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit)
d. Bukti kas keluar

4. Secara umum ada hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas
adalah .....
a. Penerimaan kas tidak harus didukung dengan bukti otorisasi dari pejabat yang
berwenang
b. Semua kas yang diterima dikumpulkan terlebih dulu kemudian disetorkan ke pejabat
yang berwenang
c. Tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas
d. Status pelanggan sebagai dasar pertimbangan penerimaan kas

5. Formulir-formulir yang diperlukan dalam aktivitas pengelolaan pembelian adalah


sebagai berikut :
a. Nota kredit
b. Surat order pembelian
c. Faktur penjualan tunai
d. Surat rekomendasi perusahaan

6. Pada perusahaan yang menyetorkan semua dana / uang yang diterimanya ke bank,
maka pembayaran pada umumnya dilakukan dengan menggunakan ...
a. Deposito
b. Bilyet giro
c. Kas kecil
d. Cek
136 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

7. Pihak yang menandatangani bukti pengeluaran kas adalah ....


a. Bagian keuangan
b. Bagian gudang
c. Bank
d. Pimpinan perusahaan

8. Formulir yang diisi oleh bagian penerimaan barang setelah barang diterima dan
diperiksa disebut ....
a. Laporan penjualan barang
b. Laporan pembelian barang
c. Laporan penerimaan barang
d. Laporan transaksi

9. Dokumen yang harus ada dalam setiap pembayaran yang dilakukan secara tunai
adalah...
a. Surat permintaan barang
b. Surat penawaran barang
c. Bukti pengeluaran kas
d. Bukti penerimaan kas

10. Bagian dalam perusahaan yang bertugas membuat surat permintaan pembelian adalah
....
a. Bagian gudang
b. Bagian keuangan
c. Bagian promosi perusahaan
d. Bagian umum
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 137

2.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay

1. Dokumen yang dibutuhkan dalam transaksi penjualan tunai (on cash) baik secara
eceran maupun grosir adalah sebagai berikut :
Nota kontan
Faktur penjualan tunai
Bukti penyerahan barang
Bukti penerimaan kas.
2. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan kredit adalah
sebagai berikut.
Surat pesanan (order) dari pelanggan/ PO.
Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit).
Faktur penjualan.
Order pengiriman barang.
Kartu gudang.
Buku pembantu (Kartu) piutang.
Kartu sediaan Barang.
Buku jurnal penjualan dan buku besar.
3. Formulir adalah daftar isian baik itu yang tercetak maupun tidak yang memiliki ruang
untuk diisi dengan informasi. Formulir bermanfaat untuk menetapkan tanggung jawab
timbulnya transaksi bisnis, merekam data, mengurangi kesalahan dan menyampaikan
informasi pokok pihak lain. Format formulir di tiap-tiap perusahaan tidaklah sama, tetapi
secara umum memiliki data yang sama yang harus diisi.
4. Dalam Surat Order pembelian (Purchase Order/PO) berisi keterangan mengenai :
Nama dan alamat pemasok
Nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
Tanggal paling lambat penerimaan barang yang dipesan
Syarat pembayaran dan syarat penyerahan barang
5. Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas
adalah sebagai berikut :
penerimaan kas harus didukung dengan bukti yang telah mendapat otorisasi dari
pejabat yang berwenang
semua kas yang diterima harus segera disetorkan ke pejabat yang berwenang
tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas
138 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Multiple Choise

1. A. Tunai
2. C. Calon pembeli
3. C. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit)
4. C. Tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas
5. B. Surat order pembelian
6. D. Cek
7. A. Bagian keuangan
8. C. Laporan penerimaan barang
9. C. Bukti pengeluaran kas
10. A. Bagian gudang

2.4.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 3 4 siswa


2. Bacalah informasi berikut : tanggal 6 Januari 2014, PT. Surya Lima Kencana yang berlokasi
di jalan Raya Parung No. 100 Depok, melakukan pemesanan barang-barang kebutuhan
kantor kepada suppliernya PT. Ganang Putra yang beralamat di jalan Sulawesi No. 20
Cinere, telepon 021. 7845002, fax. 021. 7845001. Kode identitas sebagai supplier dari PT.
Ganang Putra adalah 04.
Barang-barang yang dipesan adalah sebagai berikut :
a. Kertas HVS 4 rim, harga per rim Rp. 25.000
b. Plakban coklat 10 rol, harga per rol Rp. 10.000
c. Cutter besar 20 buah, harga per buah Rp. 10.000
d. Gunting besar 30 buah, harga per buah Rp. 8.000
e. Perferator 5 buah, harga per buah Rp. 15.000
Barang-barang pesanan tersebut diminta dikirim tanggal 7 Januari 2014. Cara pembayaran
dilakukan dengan transfer bank, 2 hari setelah barang diterima.
3. Berdasarkan informasi tersebut, buatlah surat permintaan barang dari PT. Surya Lima
Kencana
4. Lakukanlah diskusi, dikerjakan oleh setiap kelompok
5. Laporan hasil diskusi kelompok ditulis / diketik rapi
6. Dipresentasikan di depan kelas
7. Mendapatkan penilaian dari guru
Bab lll Alat Hitung 139

BAB III ALAT HITUNG

3.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Alat Hitung

3.1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Pengertian Alat Hitung

3.1.2 Uraian materi

Alat hitung ini merupakan alat yang digunakan untuk melakukan perhitungan jumlah suatu
barang maupun uang. Alat-alat ini banyak dibutuhkan dalam kegiatan- kegiatan perusahaan baik di
sisi keuangan perusahaan maupun non keuangan, serta untuk membantu kelancaran bisnis
sebuah perusahaan. Banyak perusahaan menggunakan alat hitung yang bervariasi mulai dari alat
hitung manual atau sederhana sampai alat hitung yang paling canggih.

Contoh alat hitung manual atau sederhana :


Sempoa

Kalkulator
140 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Berikut ini terdapat beberapa barang dagangan yang dapat dihitung dengan menggunakan alat
hitung sederhana atau manual, antara lain :
a. Makanan, seperti kue, makanan dalam kaleng, berbagai jenis bahan makanan yang
telah dikemas dalam plastik atau karton (walaupun dalam kemasan itu sudah dihitung
dengan ukuran berat dan sebagainya).
b. Minuman, seperti berbagai jenis minuman yang dijual dalam kemasan gelas
plastik,botol plastik/beling, maupun kaleng, makanan (walaupun dalam kemasan itu
sudah dihitung dengan ukuran cc).
c. Pakaian, seperti baju, celana, blus, rok, sepatu, kaos kaki, stocking pakaian dalam.
d. Barang elektronik, seperti radio, tv, stereo set, lemari es, kipas angin, ac dan lain- lain.

Contoh alat hitung yang canggih antara lain :


Mesin hitung di bank.

Di dalam dunia perdagangan penggunaan alat hitung sangat diperlukan. Secara umum alat
hitung ini digunakan untuk melakukan perhitungan dasar, yaitu menambah, mengurangi,
mengalikan dan membagi karena fungsi dasar itulah yang sering dipakai dalam dunia
perdagangan.

Dalam dunia usaha maupun perbankan penggunaan alat hitung juga sangat diperlukan, secara
umum dapat membantu efisiensi perusahaan. Untuk menghitung jumlah suatu barang atau
uang yang jumlahnya relative kecil maka biasanya cukup dibutuhkan alat hitung yang
sederhana. Sedangkan untuk menghitung uang dalam jumlah yang relative besar maka
dibutuhkan mesin hitung tertentu.
Bab lll Alat Hitung 141

Dengan menggunakan mesin hitung uang, ada banyak manfaat yang bisa didapatkan, antara
lain :
a. Memanfaatkan waktu menjadi lebih efisien karena menghitung uang tidak lagi hanya
dilakukan secara manual tapi dibantu dengan mesin yang dapat menghitung hingga
ribuan lembar uang kertas dalam waktu satu menit.
b. Kemungkinan akan kerugian yang disebabkan oleh human error dalam proses
perhitungan uang juga dapat dihindari. Sebuah mesin hitung akan menghitung setiap
lembar uang kertas dengan teliti sehingga hasil perhitungan lebih akurat dan tidak ada
lagi kerugian.
c. Menghindari dari faktor kerugian lainnya, yaitu adanya uang palsu atau uang yang rusak
atau lusuh. Maraknya penyebaran uang palsu di pasaran membuat beberapa pelaku
bisnis merugi karena harus menggantinya dengan yang asli. Beberapa mesin hitung
terbaru telah dilengkapi dengan fitur pendeteksi uang palsu dan uang rusak sehingga.
bisa menggunakan mesin hitung uang lebih dahulu untuk menghitung uang langsung
sebelum melakukan transaksi.dan uang palsu atau rusak pun dapat dihindari.

3.1.3 Rangkuman

Alat hitung ini merupakan alat yang digunakan untuk melakukan perhitungan jumlah suatu
barang maupun uang. Alat-alat ini banyak dibutuhkan dalam kegiatan- kegiatan perusahaan baik di
sisi keuangan perusahaan maupun non keuangan, serta untuk membantu kelancaran bisnis
sebuah perusahaan
Secara umum alat hitung ini digunakan untuk melakukan perhitungan dasar, yaitu menambah,
mengurangi, mengalikan dan membagi karena fungsi dasar itulah yang sering dipakai dalam dunia
perdagangan
Dalam dunia usaha maupun perbankan penggunaan alat hitung juga sangat diperlukan, secara
umum dapat membantu efisiensi perusahaan. Contoh alat hitung manual dan sederhana yaitu
sempoa dan kalkulator. Contoh alat hitung canggih yaitu mesin hitung uang di bank
142 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.1.4 Tugas

Tugas 1

1. Carilah gambar-gambar alat hitung minimal 2 jenis dari sumber-sumber informasi yang
lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Tempelkan gambar-gambar tersebut pada kertas HVS
3. Berikan keterangan untuk masing-masing gambar
4. Dikerjakan masing-masing siswa
5. Waktu yang diperlukan 1 minggu
6. Dilaporkan secara tertulis
7. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2

Gambar 1
Bab lll Alat Hitung 143

Gambar 2

Pedoman Kerja :
1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;
2. Terlampir terdapat 3 gambar ( gambar 1, gambar 2) yang menunjukkan gambar alat
hitung;
3. Amatilah gambar 1 , gambar 2;
4. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang gambar 1, gambar 2
5. Lakukan diskusi secara kelompok untuk membuat analisa tersebut;
6. Carilah informasi dari gambar-gambar tersebut dari sumber-sumber informasi yang lain
(buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
7. Hasil analisa ditulis (diketik rapi) dalam bentuk laporan hasil kelompok
8. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
9. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
144 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil analisa gambar 1 , gambar 2
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman

3.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Jelaskan tentang pengertian alat hitung yang anda ketahui?


2. Jelaskan tentang manfaat alat hitung ?
3. Sebutkan contoh alat hitung sederhana yang anda ketahui?
4. Sebutkan contoh alat hitung yang tergolong canggih yang anda ketahui?
5. Sebutkan contoh barang barang apa saja yang bias dihitung dengan alat hitung?
Bab lll Alat Hitung 145

3.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Alat hitung merupakan alat yang digunakan untuk melakukan perhitungan jumlah suatu
barang maupun uang. Alat-alat ini banyak dibutuhkan dalam kegiatan- kegiatan
perusahaan baik di sisi keuangan perusahaan maupun non keuangan, serta untuk
membantu kelancaran bisnis sebuah perusahaan
2. Alat hitung mempunyai manfaat untuk melakukan perhitungan dasar, yaitu menambah,
mengurangi, mengalikan dan membagi karena fungsi dasar itulah yang sering dipakai
dalam dunia perdagangan. Dalam dunia usaha maupun perbankan penggunaan alat
hitung juga sangat diperlukan, secara umum dapat membantu efisiensi perusahaan.
3. Sempoa dan kalkulator
4. Mesin uang di bank
5. Makanan, minuman, pakaian, barang elektronik dan sebagainya

3.1.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan dagang yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai alat hitung yang digunakan
oleh perusahaan tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
146 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Jenis alat hitung yang digunakan
7. Alasan menggunakan alat hitung
8. Gambar alat hitung yang digunakan

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 11. .
12. .
13. .
14. .
15. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.
Bab lll Alat Hitung 147

Jenis alat hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Alasan menggunakan alat hitung ..

..

..

..

Gambar alat hitung yang digunakan ..

..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
148 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.2 Kegiatan Belajar 2 Macam-macam Alat Hitung

3.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengklasifikasi Alat Hitung

3.3.2 Uraian Materi

Sejalan dengan perkembangan jaman yang sudah semakin canggih, alat hitung semakin
banyak jenisnya dan semakin tinggi tingkat kecanggihannya. Mesin hitung dapat kita golongkan
dalam berbagai jenis dengan berbagai cara yaitu :

Dilihat dari Kemampuannya :


1. Mesin Jumlah (Adding Machine), dengan mesin ini Anda dapat menjumlah,
mengurang dan mengalikan secara sederhana. Anda dapat pula memperoleh
jumlah negatif (kredit).
2. Mesin Hitung (Calculating Machine), dengan mesin ini Anda dapat menjumlah,
mengurangi, mengalikan dan membagi.

Dilihat dari Sumber Tenaganya :


1. Mesin Hitung Tangan (Manual), dengan mesin ini Anda dapat menjumlah,
mengurangi, mengalikan dan membagi, Total, Sub Total, Tak Menjumlah, Koreksi
dan Pengulangan.
2. Mesin Hitung Listrik (Electrik), sedang dengan kalkulator elektronik, Anda dapat
menjumlah, mengurangi, mengalikan, membagi juga menarik akar, menghitung
persen, mencari sinus, kosinus dan sebagainya, tergantung dari kemampuan yang
telah diprogramkan untuk mesin yang bersangkutan. Yang kita sebut komputer
adalah jenis mesin hitung dengan kemampuan yang sangat besar.

Dilihat dari Cara Kerjanya :


1. Mesin Hitung Mekanik, jika dalam bekerjanya terjadi gerakan dalam peralatannya.
Tenaga itu diperoleh dari tenaga otot tangan / lengan atau dari listrik.
Bab lll Alat Hitung 149

2. Mesin Hitung Elektronik, jika dalam bekerjanya tidak terdapat gerakan pada
peralatannya. Peralatan di dalam mesin tersebut terdiri dari komponen-komponen
elektronik.

Dilihat dari Jumlah Kuncinya :


1. Mesin Kunci 10 (Ten Keys), mempunyai sepuluh buah kunci angka (01 s/d 09)
disamping kunci-kunci yang lain.
2. Berkunci Banyak (Full Keys), mempunyai beberapa deret kunci angka 1 s/d angka 9
dalam setiap deret, disamping kunci-kunci yang lain. Banyak deret tersebut sama
dengan kapasitas angka (digits).

Dilihat dari segi Penyajian Hasil :


1. Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing), dapat mencetak angka-angka dan hasil
hitungan pada kertas hitung (tally roll).
2. Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak (Non Printing/Non Listing), tidak memberikan
suatu bukti hasil perhitungan secara tertulis tapi hasil hitungannya dapat dilihat pada
display/layar atau register/pencatat.

Alat-Alat Hitung Yang Banyak Dipakai Perusahaan, antara lain


1. Sempoa

Alat hitung tradisional muncul sekitar 5000


tahun yang lalu. Sempoa (ada juga yang
menyebutnya sipoa, cipoa, swipoa, simsuan,
abakus, atau soroban), yakni alat hitung
tradisional seperti yang biasa digunakan di
Jepang atau Cina. Berupa kotak segi empat
yang dibagi menjadi dua bagian, atas dan
bawah dengan manik manik yang bernilai
lima pada bagian atas, dan manik-manik
bernilai satu pada bagian bawah.

Alat yang dianggap sebagai awal mula mesin komputasi ini melakukan perhitungan
menggunakan biji-bijian geser yang diatur pada sebuah rak. Abacus pada masa itu
digunakan oleh para pedagang untuk menghitung transaksi perdagangan, namun abacus
mulai ditinggalkan karena muncul pensil dan kertas.
150 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2. Kalkulator

Mesin hitung atau Kalkulator adalah alat


untuk menghitung dari perhitungan
sederhana seperti penjumlahan,
pengurangan, perkalian dan pembagian
sampai kepada kalkulator sains yang dapat
menghitung rumus matematika tertentu.
Mesin hitung saku atau yang biasa disebut
dengan kalkulator adalah mesin hitung
yang menggunakan tenaga baterai (battery
powered calculator) dan menggunakan
tenaga matahari (solar powered calculator).

Mesin hitung saku atau kalkulator memiliki bentuk dan ukuran yang bermacam-macam.
Begitu juga dengan jumlah digit yang berbeda-beda, antara lain memiliki digit 6, 10, 12, 14
sampai yang memiliki 16 digit tergantung kepada kebutuhan

Pada perkembangannya sekarang ini, kalkulator selain dapat menambah, mengurang,


mengalikan, membagi, juga sudah dapat menarik akar, menghitung persen, mencari sinus,
kosinus dan sebagainya, tergantung dari kemampuan yang telah diprogramkan untuk mesin
yang bersangkutan. Bahkan kalkulator sering dimasukkan sebagai fungsi tambahan
daripada komputer, handphone, dan jam tangan.

Macam-macam mesin hitung saku atau kalkulator, berdasarkan kegunaannya dibedakan


menjadi :
a. Office Calculator adalah kalkulator yang banyak digunakan di kantor atau dunia
perdagangan. Kalkulator ini hanya digunakan untuk operasi sederhana seperti
menambah, mengurang, mengali dan membagi.
b. Scientific Calculator adalah kalkulator yang memiliki tombol-tombol khusus yang
hanya digunakan untuk hitungan matematika.
c. Financial Calculator adalah kalkulator yang memiliki tombol-tombol yang dapat
digunakan untuk menyimpan hitungan dan menampilkan kembali hitungan yang biasa
digunakan untuk hitungan keuangan.
Bab lll Alat Hitung 151

3. Mesin Hitung Uang

Sejak pertama kali mesin hitung uang ini


diciptakan, fungsi utamanya sudah jelas
merupakan alat untuk mempermudah
proses perhitungan uang dan membuat
pemanfaatan waktu dalam bekerja lebih
efisien. Awalnya, mesin hitung ini
diciptakan untuk mendukung pekerjaan
perbankan penciptanya. Seiring
berjalannya waktu, mesin hitung ini juga
dibutuhkan oleh berbagai kalangan,
terutama mereka yang sehari harinya
berkutat pada banyak lembaran uang kertas. Terdapat beberapa pekerjaan yang
mengharuskan menghitung uang kertas dalam jumlah banyak, sehingga memerlukan mesin
hitung ini sebagai alat bantu menghitung agar lebih cepat dan akurat.

Mesin hitung uang sudah menjadi alat bantu terpenting didalam dunia bisnis dan
perbankan. Dunia bisnis dan perbankan merupakan dunia yang selalu diwarnai dengan
aliran uang yang jumlahnya hingga tak terhitung. Semakin berkembangnya perekonomian,
perputaran uang ini pun semakin hari semakin besar. Hal ini menuntut para pelaku bisnis
dan perbankan untuk bekerja lebih cepat dan juga akurat. Mesin ini merupakan alat yang
mempermudah manusia dalam menghitung uang kertas dalam jumlah yang sangat banyak
dalam waktu beberapa detik saja. Berbagai peralatan pendukung pun harus tersedia karena
hal ini merupakan bentuk dari profesionalitas mereka di mata semua klien.

Jenis Jenis Mesin Hitung Uang

Semakin meningkatnya permintaan di pasaran membuat teknologi perhitungan uang


dengan mesin ini juga semakin dikembangkan. Ada dua jenis mesin hitung uang yang ada
di pasaran saat ini, yaitu mesin hitung jenis friction dan vacuum. Keduanya memiliki
kelebihan dan kekurangan masing masing. Beberapa mesin hitung terbaru juga
dilengkapi beberapa fitur yang membuatnya semakin membantu para penggunanya.
152 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

a. Mesin hitung uang kertas type Portable

Adalah mesin yang memiliki kemampuan untuk menghitung uang kertas dan berbentuk
relatif kecil yang mudah untuk dibawa bila harus berpindah tempat. Mesin penghitung
uang kertas type portable terdiri dua macam, yaitu :
Mesin hitung uang kategori friction roll
Mesin hitung uang kategori friction adalah mesin hitung yang perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang disediakan ( hal ini dapat
dilakukan dengan melepaskan ikatannya terlebih dahulu) kemudian uang akan
melalui bagian dalam mesin setiap lembarnya. Dengan begitu, proses perhitungan
akan lebih lancar dan hasil dari uang yang dihitung dapat lebih akurat tanpa ada
yang menempel satu sama lain.

Perhitungan uang dan deteksi dilakukan pada saat uang melewati bagian dalam
mesin. Setelah perhitungan uang selesai dilakukan, jumlah nominal akan tertera
pada layar yang tersedia. Mesin jenis friction mempunyai desain yang portable
berukuran relatif kecil sehingga dapat leluasa bila mesin perlu berpindah tempat.
Bab lll Alat Hitung 153

Mesin hitung uang kategori vacum


Adalah mesin hitung uang yang tergolong cukup canggih dimana perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang tersedia tanpa harus membuka
ikatan uang. Setelah perhitungan uang selesai, jumlah nominal akan tertera pada
layar yang tersedia. Umumnya juga telah dilengkapi berbagai fitur yang
membuatnya lebih istimewa dan bermanfaat. Fitur fitur tersebut antara lain;
pendeteksi uang palsu, uang lusuh, robek dan juga jenis kertas dari uang tersebut.
Tentunya jenis mesin hitung uang semacam ini akan sangat mendukung bisnis dan
perhitungan uang secara cepat dan akurat. Selain itu, akan merasa lebih aman dari
masuknya uang palsu ke dalam bisnis. Dengan mesin penghitung uang kategori
vacum ini, perhitungan uang akan dapat dilakukan dengan lebih cepat dan leluasa
bila dibandingkan dengan mesin penghitung uang ketegori friction

b. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing).


Yang membedakan produk mesin hitung uang tipe standing yang satu dengan yang
lain, umumnya dilihat dari kapasitas hoppernya, kecepatan menghitung, kemampuan
untuk menghitung berbagai ukuran uang kertas, dan feature tambahan seperti penutup
anti debu dan bising, pilihan berbagai kecepatan menghitung, tambahan LED display
dsb. Ada lima merek yang paling populer dipasaran untuk mesin hitung uang kertas tipe
berdiri (standing), dengan 2 merek utama Glory (Jepang) dan NCL (Taiwan). Dari hasil
kajian teknis ada 4 merek yang direkomendasikan untuk mesin hitung uang berdiri
yaitu Glory, NCL, Gunnebo, Laurel dan Cisco. Kajian ini mempertimbangkan aspek
teknis yang mencakup hal-hal sebagai berikut: Kapasitas hopper, Kecepatan
menghitung, Bentuk display, Uang yang dapat dihitung, Jaringan ASS, Pengalaman,
Feature tambahan.

Semakin meningkatnya kebutuhan akan alat bantu perhitungan uang kertas membuat
teknologi mesin hitung uang juga terus ditingkatkan. Salah satu fitur yang dapat
dirasakan sangat membantu adalah tentang kecepatan mesin tersebut dalam
menghitung uang. Semakin cepat mesin ini bekerja, tentunya akan semakin menghemat
waktu dan jalannya bisnis pun akan semakin lancar. Saat ini, sudah terdapat berbagai
jenis mesin hitung berdasarkan jumlah lembaran uang yang dapat dihitung yaitu 800,
1200, hingga 1600 lembar uang kertas per menit.
Selain kecepatan dalam menghitung, mesin hitung uang terbaru saat ini juga dibuat
dengan kapasitas lembaran uang yang berbeda, dapat menghitung jumlah lembaran
uang kertas hingga tiga atau empat digit. Beberapa jenis mesin hitung saat ini juga
dilengkapi dengan display hasil hitung yang dapat diputar sehingga pelanggan juga
dapat melihat hasil perhitungan dengan jelas dan mudah.
154 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

c. Mesin hitung uang logam


Adalah mesin yang memiliki kemampuan untuk manghitung uang dalam bentuk
logam. Terdapat lima merek mesin hitung uang logam yang banyak terdapat dipasaran
Indonesia yaitu Glory, NCL, Gunnebo, Cisco dan laurel. Merk-merk tersebut juga
banyak memasarkan mesin penghitung uang kertas yang banyak dipergunakan di oleh
kalangan perusahaan perbankan.

3.3.3 Rangkuman

Alat-alat hitung yang sering digunakan oleh perusahaan, antara lain :

1. Sempoa adalah alat hitung tradisional muncul sekitar 5000 tahun yang lalu. Sempoa
(ada juga yang menyebutnya sipoa, cipoa, swipoa, simsuan, abakus, atau soroban),
yakni alat hitung tradisional seperti yang biasa digunakan di Jepang atau Cina. Berupa
kotak segi empat yang dibagi menjadi dua bagian, atas dan bawah dengan manik
manik yang bernilai lima pada bagian atas, dan manik-manik bernilai satu pada bagian
bawah.
2. Mesin hitung atau Kalkulator adalah alat untuk menghitung dari perhitungan sederhana
seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian sampai kepada kalkulator
sains yang dapat menghitung rumus matematika tertentu. Mesin hitung saku atau yang
biasa disebut dengan kalkulator adalah mesin hitung yang menggunakan tenaga baterai
(battery powered calculator) dan menggunakan tenaga matahari (solar powered
calculator). Mesin hitung saku atau kalkulator memiliki bentuk dan ukuran yang
bermacam-macam. Begitu juga dengan jumlah digit yang berbeda-beda, antara lain
memiliki digit 6, 10, 12, 14 sampai yang memiliki 16 digit tergantung kepada kebutuhan.
3. Mesin hitung uang, sejak pertama kali mesin hitung uang ini diciptakan, fungsi
utamanya sudah jelas merupakan alat untuk mempermudah proses perhitungan uang
dan membuat pemanfaatan waktu dalam bekerja lebih efisien. Awalnya, mesin hitung ini
diciptakan untuk mendukung pekerjaan perbankan penciptanya. Seiring berjalannya
waktu, mesin hitung ini juga dibutuhkan oleh berbagai kalangan, terutama mereka yang
sehari harinya berkutat pada banyak lembaran uang kertas. Terdapat beberapa
pekerjaan yang mengharuskan menghitung uang kertas dalam jumlah banyak, sehingga
memerlukan mesin hitung ini sebagai alat bantu menghitung agar lebih cepat dan akurat
Mesin hitung dapat dibedakan menjadi beberapa jenis dengan berdasarkan :

b. Kemampuannya
Mesin Jumlah (Adding Machine)
Mesin Hitung (Calculating Machine)
Bab lll Alat Hitung 155

c. Sumber tenaganya
Mesin Hitung Tangan (Manual)
Mesin Hitung Listrik (Electrik)
d. Cara kerjanya
Mesin Hitung Mekanik
Mesin Hitung Elektronik
e. Jumlah kuncinya
Mesin Kunci 10 (Ten Keys
Berkunci Banyak (Full Keys)
f. Segi penyajian hasil
Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing)
Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak (Non Printing/Non Listing)

3.3.4 Tugas

Tugas 1

1. Carilah gambar-gambar alat-alat hitung minimal 3 jenis dari sumber-sumber informasi


yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Tempelkan gambar-gambar tersebut pada kertas HVS
3. Berikan keterangan untuk masing-masing gambar
4. Dikerjakan masing-masing siswa
5. Waktu yang diperlukan 1 minggu
6. Dilaporkan secara tertulis
7. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2

1. Buatlah kelompok kerja yang terdiri dari 3 4 orang siswa


2. Carilah informasi tentang mesin-mesin hitung yang dilihat dari kemampuannya (Mesin
Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)) dari sumber-sumber
informasi yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
a. Lakukanlah diskusi secara kelompok
b. Berikan keterangan untuk masing-masing jenis mesin hitung
c. Dilaporkan secara tertulis
d. Dipresentasikan di depan kelas
156 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Sebutkan alat hitung yang sering digunakan oleh perusahaan!


2. Apa yang anda ketahui tentang sempoa ?
3. Apa yang anda ketahui tentang mesin hitung uang standing ?
4. Apa yang anda ketahui tentang kalkulator ?
5. Apa yang anda ketahui tentang mesin hitung portable ?

Multiple Choise

1. Alat hitung tradisional yang biasa digunakan di Jepang atau Cina muncul sekitar 5000
tahun yang lalu yaitu.
1. Cash register manual
2. Kalkulator
3. Simpoa
4. Mesin hitung uang

2. Alat hitung untuk menghitung dari perhitungan sederhana seperti penjumlahan,


pengurangan, perkalian dan pembagian yang menggunakan tenaga baterai dan tenaga
matahari disebut ..
a. Cash register manual
b. Kalkulator
c. Simpoa
d. Mesin hitung uang

3. Nama lain dari alat hitung sempoa adalah.


a. Kalkulator
b. Mesin hitung uang
c. Soroban
d. Cash register
Bab lll Alat Hitung 157

4. Mesin hitung yang dibedakan berdasarkan segi penyajian hasil, meliputi


1. Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing) dan Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak
(Non Printing/Non Listing)
2. Mesin Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)
3. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
4. Mesin Kunci 10 (Ten Keys) dan Berkunci Banyak (Full Keys)

5. Mesin hitung yang dibedakan berdasarkan cara kerjanya, meliputi


a. Mesin Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)
b. Mesin Kunci 10 (Ten Keys) dan Berkunci Banyak (Full Keys)
c. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
d. Mesin Hitung Tangan (Manual) dan Mesin Hitung Listrik (Electrik)

6. Mesin hitung yang dibedakan berdasarkan sumber tenaganya , meliputi


a. Mesin Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)
b. Mesin Kunci 10 (Ten Keys) dan Berkunci Banyak (Full Keys)
c. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
d. Mesin Hitung Tangan (Manual) dan Mesin Hitung Listrik (Electrik)

7. Mesin hitung uang dibedakan menjadi beberapa macam, antara lain :


1. Cash register listrik dan cash register elektronik
2. Mesin hitung uang kertas type Portable dan Mesin hitung uang kertas type berdiri
(standing).
3. Mesin hitung uang kategori friction roll dan Mesin hitung uang kategori vacuum
4. Mesin hitung elektrik dan mesin hitung elektronik

8. Mesin hitung yang perhitungan uang dilakukan dengan meletakan uang pada bagian
yang disediakan ( hal ini dapat dilakukan dengan melepaskan ikatannya terlebih dahulu)
kemudian uang akan melalui bagian dalam mesin setiap lembarnya disebut
1. Mesin hitung uang kertas type Portable
2. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing)
3. Mesin hitung uang kategori friction roll
4. Mesin hitung uang kategori vacuum
158 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

9. Mesin hitung uang yang tergolong cukup canggih dimana perhitungan uang dilakukan
dengan meletakan uang pada bagian yang tersedia tanpa harus membuka ikatan uang
dan dilengkapi dengan pendeteksi uang palsu, uang lusuh, robek dan jenis kertas dari
uang tersebut disebut..
a. Mesin hitung uang kertas type Portable
b. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing)
c. Mesin hitung uang kategori friction roll
d. Mesin hitung uang kategori vacuum

10. Kalkulator yang memiliki tombol-tombol yang dapat digunakan untuk menyimpan
hitungan dan menampilkan kembali hitungan yang biasa digunakan untuk hitungan
keuangan. adalah .
a. Financial Calculator
b. Mesin Cash Register
c. Office Calculator
d. Scientific Calculator
Bab lll Alat Hitung 159

3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Alat hitung yang sering digunakan oleh perusahaan adalah :


a. Sempoa
b. Kalkulator
c. Mesin cash register
d. Mesin hitung uang
2. Sempoa adalah alat hitung tradisional muncul sekitar 5000 tahun yang lalu. Sempoa
(ada juga yang menyebutnya sipoa, cipoa, swipoa, simsuan, abakus, atau soroban),
yakni alat hitung tradisional seperti yang biasa digunakan di Jepang atau Cina. Berupa
kotak segi empat yang dibagi menjadi dua bagian, atas dan bawah dengan manik
manik yang bernilai lima pada bagian atas, dan manik-manik bernilai satu pada bagian
bawah.
3. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing).
Yang membedakan produk mesin hitung uang tipe standing yang satu dengan yang
lain, umumnya dilihat dari kapasitas hoppernya, kecepatan menghitung, kemampuan
untuk menghitung berbagai ukuran uang kertas, dan feature tambahan seperti penutup
anti debu dan bising, pilihan berbagai kecepatan menghitung, tambahan LED display
dsb. Ada lima merek yang paling populer dipasaran untuk mesin hitung uang kertas tipe
berdiri ( standing), dengan 2 merek utama Glory (Jepang) dan NCL (Taiwan). Dari hasil
kajian teknis ada 4 merek yang direkomendasikan untuk mesin hitung uang berdiri
yaitu Glory, NCL, Gunnebo, Laurel dan Cisco. Kajian ini mempertimbangkan aspek
teknis yang mencakup hal-hal sebagai berikut: Kapasitas hopper, Kecepatan
menghitung, Bentuk display, Uang yang dapat dihitung, Jaringan ASS, Pengalaman,
Feature tambahan.
4. Mesin hitung atau Kalkulator adalah alat untuk menghitung dari perhitungan sederhana
seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian sampai kepada kalkulator
sains yang dapat menghitung rumus matematika tertentu. Mesin hitung saku atau yang
biasa disebut dengan kalkulator adalah mesin hitung yang menggunakan tenaga baterai
(battery powered calculator) dan menggunakan tenaga matahari (solar powered
calculator). Mesin hitung saku atau kalkulator memiliki bentuk dan ukuran yang
bermacam-macam. Begitu juga dengan jumlah digit yang berbeda-beda, antara lain
memiliki digit 6, 10, 12, 14 sampai yang memiliki 16 digit tergantung kepada kebutuhan.
160 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Adalah mesin yang memiliki kemampuan untuk menghitung uang kertas dan berbentuk
relatif kecil yang mudah untuk dibawa bila harus berpindah tempat. Mesin penghitung
uang kertas type portable terdiri dua macam, yaitu :
Mesin hitung uang kategori friction roll
Mesin hitung uang kategori friction adalah mesin hitung yang perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang disediakan ( hal ini dapat
dilakukan dengan melepaskan ikatannya terlebih dahulu) kemudian uang akan
melalui bagian dalam mesin setiap lembarnya.
Mesin hitung uang kategori vacum
Adalah mesin hitung uang yang tergolong cukup canggih dimana perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang tersedia tanpa harus membuka
ikatan uang. Setelah perhitungan uang selesai, jumlah nominal akan tertera pada layar
yang tersedia.

Multiple Choise

1. C. Simpoa
2. B. Kalkulator
3. C. Soroban
4. A. Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing) dan Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak (Non
Printing/Non Listing)
5. C. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
6. D. Mesin Hitung Tangan (Manual) dan Mesin Hitung Listrik (Electrik)
7. B. Mesin hitung uang kertas type Portable dan Mesin hitung uang kertas type berdiri
(standing)
8. C. Mesin hitung uang kategori friction roll
9. D. Mesin hitung uang kategori vacuum
10. A. Financial Calculator
Bab lll Alat Hitung 161

3.3.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada salah satu Institusi Bank yang terdekat di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai jenis mesin hitung uang
yang digunakan oleh bank tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
bank tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada dua pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari bank;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke bank tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh bank. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh bank;
5. Mengucapkan terima kasih pada bank atas waktu yang telah disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan bank.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap bank
2. Alamat lengkap bank
3. Tahun berdirinya bank
4. Nama pimpinan bank
5. Jenis mesin hitung yang digunakan
6. Alasan menggunakan mesin hitung tersebut
7. Gambar mesin hitung yang digunakan
162 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Bank

Alamat Bank .

Tahun Berdirinya Bank .

Nama Pimpinan Bank .

Jenis mesin hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Alasan menggunakan mesin hitung ..

..

..

..
Bab lll Alat Hitung 163

Gambar mesin hitung yang ..


digunakan
..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan bank
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
164 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.3 Kegiatan Belajar 3 Fungsi Tombol Alat Hitung

3.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Fungsi Tombol Alat Hitung

3.3.2 Uraian Materi

Kalkulator
Yang akan kita pelajari sekarang adalah alat hitung kalkulator, yang merupakan alat hitung
yang paling mudah digunakan dan praktis cara penggunaannya.

Berikut ini fungsi tombol tombol kalkulator yang tersedia pada beragam jenis kalkulator pada
umumnya :
1. Tombol ON/C
Tombol ini digunakan untuk menghidupkan kalkulator atau membatalkan perhitungan.
2. Tombol OFF
Tombol ini digunakan untuk mematikan kalkulator
3. Tombol %
Tombol ini digunakan untuk menghitung dalam bentuk persen
Bab lll Alat Hitung 165

4. Tombol M+
Tombol ini digunakan untuk menyimpan data dalam kalkulator
5. Tombol M-
Tombol ini digunakan untuk menghapus data dalam kalkulator
6. Tombol RM / MR
Tombol ini digunakan untuk menampilkan bilangan yang sudah disimpan
7. Tombol C
Tombol ini digunakan untuk menghapus tampilan yang ada pada display

Mesin Hitung Elektrik

Mesin hitung ini sering disebut dengan printing dan display calculator. Kalkulator jenis ini sering
digunakan di kantor perusahaan atau toko-toko, sangat mudah digunakan dan dapat
menghitung secara akurat. Mesin ini juga dapat menghitung pajak sekaligus.
Kelebihan mesin ini dibandingkan kalkulator :
1. Memiliki 2 fungsi memori, yaitu penambahan memori dan pengurangan memori.
2. Memiliki mode desimal.
3. Memiliki tombol-tombol yang mudah dioperasikan.
166 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Fungsi Tombol Mesin Hitung :


NO TOMBOL SIMBOL FUNGSI

1. Feed. Untuk menggerakan kertas.


FEED

2. Print ON/OFF. Untuk langsung mencetak setiap tombol


PRT
yang telah ditekan tanpa harus menekan
tombol PRT lagi karena tombol ini di
aktifkan di awal.
3. DEC Mode Key. Untuk menentukan jumlah desimal.
DEC

4. Reset. Untuk mengaktifkan mesin jika mesin


RESET
bermasalah.
5. Set. Untuk memprogam besaran pajak.
SET
6. Tax + Key. Untuk menghitung pajak penambahan dan
TAX+
Tax Key. pajak pengurangan.
TAX-

7. Percent Key. Untuk mendapatkan persen dari hasil


%
perhitungan.
8. OFF Key. Untuk mematikan mesin.
OFF

9. Memory Clear Key. Untuk menghapus data yang tersimpan


MC
dalam memory.
10. Memory Recall Key. Untuk menampilkan/ memunculkan
MR
bilangan dalam memori di display.
11. Memory Minus Key. Untuk mengurangi suatu bilangan dalam
M-
memori.
12. Memory Plus Key. Untuk menambah suatu bilangan dalam
M+
memori.
13. Print Key. Untuk mencetak satu persatu akan
P/#
berfungsi setelah tombol P/# ditekan..
14. Clear Key. Untuk menghapus.
C

15. Power ON/All Clear Untuk mengaktifkan mesin.


AC
Key.
16. Angka. 0 s/d 9 Untuk memasukan angka-angka.
Bab lll Alat Hitung 167

17. Angka 00. Untuk angka nol dalam jumlah banyak.


00

18. Titik. Untuk bilangan berkoma.


.

19. Tombol Pembagi. Untuk pembagi factor yang telah


:
disiapkan.
20. Tombol Pengali. Untuk mengalikan factor yang telah
X
disiapkan.
21. Tombol Pengurang. Untuk mencari selisih hasil pengurangan.
-

22. Tombol Penambah. Untuk mendapatkan hasil penjumlahan.


+

23. Tombol Sama Dengan. Untuk mengakhiri proses yang telah


=
dilakukan.

3.3.3 Rangkuman

Terdapat berbagai macam alat hitung dan berbagai merk, pada dasarnya digunakan untuk
membantu mempermudah dalam bekerja sehingga lebih efisien waktunya, lebih akurat
perhitungannya. Semua tidak lepas dari bagaimana melayani konsumen dengan sebaik-baiknya.

Dalam menjalankan kegiatan perusahaan maupun perbankan, masih banyak digunakan alat
hitung sederhana yaitu kalkulator yang terdiri dari berbagai merk, tetapi pada dasarnya cara
mengoperasikannya adalah sama. Fungsi-fungsi tombol yang ada pada dasarnya sama.

Sedangkan alat hitung listrik yang merupakan alat hitung lebih canggih, juga sudah banyak
digunakan oleh perusahaan-perusahaan. Alat hitung listrik ini terdiri dari berbagai merk, tetapi pada
dasarnya cara mengoperasikannya juga sama. Fungsi-fungsi tombol yang ada juga pada dasarnya
sama.

3.3.4 Tugas

Tugas 1

1. Bawalah satu jenis alat hitung yang anda punya


2. Berikan keterangan dari alat hitung tersebut (merek, type, fungsi-fungsi tombolnya)
3. Dikerjakan masing-masing siswa
168 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

4. Dilaporkan secara tertulis


5. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2

1. Buatlah kelompok kerja yang terdiri dari 3 4 orang siswa


2. Carilah informasi tentang perbedaan fungsi-fungsi tombol antara kalkulator dan mesin
hitung elektrik dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet, kliping, dll)
3. Lakukanlah diskusi secara kelompok
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Alat hitung yang paling sederhana dan mudah digunakan adalah.


2. Jelaskan fungsi tombol M+ pada kalkulator ?
3. Jelaskan fungsi tombol M- pada kalkulator ?
4. Jelaskan fungsi tombol RM / MR pada kalkulator ?
5. Jelaskan fungsi tombol FEED pada mesin hitung elektrik ?
6. Jelaskan fungsi tombol DEC pada mesin hitung elektrik ?
7. Jelaskan fungsi tombol RESET pada mesin hitung elektrik ?
8. Jelaskan fungsi tombol SET pada mesin hitung elektrik ?
9. Jelaskan fungsi tombol P / # pada mesin hitung elektrik ?
10. Jelaskan kelebihan dari mesin hitung elktrik dibandingkan kalkulator ?
Bab lll Alat Hitung 169

3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Kalkulator
2. Tombol M+i digunakan untuk menyimpan data dalam kalkulator
3. Tombol M- digunakan untuk menghapus data dalam kalkulator
4. Tombol ini digunakan untuk menampilkan bilangan yang sudah disimpan
5. Untuk menggerakan kertas
6. Untuk menentukan jumlah decimal
7. Untuk mengaktifkan mesin jika mesin bermasalah
8. Untuk memprogam besaran pajak
9. Untuk mencetak satu persatu akan berfungsi setelah tombol P/# ditekan
10. Kelebihan mesin ini dibandingkan kalkulator :
a. Memiliki 2 fungsi memori, yaitu penambahan memori dan pengurangan memori.
b. Memiliki mode desimal.
c. Memiliki tombol-tombol yang mudah dioperasikan
170 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.4 Kegiatan Belajar 4 Mengoperasikan Alat Hitung

3.4.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengoperasikan Alat Hitung

3.4.2 Uraian Materi

Hal-Hal Yang Perlu Diperhitungkan Sebelum Mesin Hitung Dinyalakan :

1. Untuk menghindari kerusakan mesin jumlah atau kalkulator, terlebih dahulu bacalah
buku petunjuk dan pahami cara pengoperasian/ penggunaannya.
2. Untuk mesin hitung listrik terlebih dahulu, perhatikan tegangan listrik yang tersedia,
voltage yang tercantum pada mesin tersebut harus cocok dengan voltage aliran listrik
yang tersedia. Jika mesin punya tombol pengatur voltase 110 V atau 220 V (Dual
Voltage) maka harus dipastikan bahwa pengatur telah ditempatkan pada posisi yang
sesuai dan benar. Dengan memperhatikan ini maka akan menghindarkan mesin dari
kerusakan terbakar karena telah dihubungkan dengan aliran listrik dengan voltage lebih
tinggi, atau mesin tidak dapat bekerja karena dihubungkan dengan aliran listrik dengan
voltage yang lebih rendah.
3. Jika mesin hitung tidak dilengkapi dengan pengatur voltage ganda, maka harus
menggunakan transformator (step up/ step down).
4. Jika mesin hitung mesin listrik macet (tidak mau operasi) atau jalan terus. Dalam
kondisi yang demikian janganlah menekan-nekan berbagai kunci untuk mencoba
menjalankan atau mematikan mesin, akan tetapi cabutlah segera steker dari stop
kontak.
Bab lll Alat Hitung 171

KALKULATOR

Untuk operasi hitungan yang sederhana seperti menambah, mengurang, mengali dan
membagi dapat dilakukan semua orang dengan mudah karena memang alat ini sudah
biasa dipakai. Berikut ini akan disajikan cara mengoperasikannya :

Operasi hitungan penambahan atau penjumlahan :


1. Tekan angka yang akan dijumlahkan.
2. Tekan tombol tambah.
3. Tekan angka berikutnya yang akan ditambahkan.
4. Tekan tombol sama dengan.

Operasi hitungan pengurangan :


1. Tekan angka yang akan dikurangkan.
2. Tekan tombol kurang.
3. Tekan angka berikutnya yang akan dikurangkan.
4. Tekan tombol sama dengan.

Operasi hitungan perkalian :


1. Tekan angka yang akan dikalikan.
2. Tekan tombol perkalian.
3. Tekan angka sebagai pengali.
4. Tekan tombol sama dengan.
172 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Operasi hitungan pembagian :


1. Tekan angka yang akan dibagikan.
2. Tekan tombol tanda bagi.
3. Tekan angka pembagi.
4. Tekan tombol sama dengan.

Operasi hitungan persen :


Jika hasil akhir hitungan sudah diperoleh dari perhitungan sebelumnya hanya tinggal
mencari persen, contoh hasil perhitungan akhir 1.000.000.
Dihitung 25% :
Tekan angka 25.
Tekan tanda %.

Mesin Hitung Listrik


Langkah Kerja Mengaktifkan Mesin Hitung :
1. Periksa Adaptor dengan posisi voltase change SW 4,5 sedangkan posisi Polaril Y
SW sebelah kanan.
2. Sambungkan aliran listrik.
3. Hidupkan tombol power dengan menekan tombol AC.
4. Tekan tombol PRT jika setiap tombol ditekan akan langsung mencetak/ tercetak.
5. Matikan tombol power dengan menekan tombol OFF.

Sebelum mengoperasikan alat hitung elektrik lakukan persiapan berikut ini :


6. Operasi penjumlahan/pengurangan
Posisikan switch DP pilih titik desimal 0
Posisikan CT
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dijumlahkan /dikurangkan
Tekan tombol tambah/kurang
Tekan angka berikutnya
Lakukan langkah 6 dst
Tekan tombol jumlah akhir
2. Operasi pengalian
Posisikan switch DP pilih titik desimal 2
Posisikan PR
Tekan tombol C
Bab lll Alat Hitung 173

Tekan angka yang akan dikalikan


Tekan tombol kali
Tekan angka berikutnya,
Tekan tombol jumlah akhir
Keterangan: Jika ada beberapa digit yang akan dikalikan tekan tombol jumlah terlebih
dulu kemudian tombol kali dst.
3. Operasi pembagian
Posisikan switch DP pilih titik desimal 2
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dibagi
Tekan tombol pembagi
Tekan angka berikutnya
Tekan tombol jumlah akhir

Keterangan: Jika ada beberapa digit yang akan dikalikan tekan tombol jumlah terlebih dulu
kemudian tombol pembagi dst.

Mengganti Gulungan Kertas Pencetak Mesin Hitung

Gulungan kertas yang ada pada mesin hitung ini gunanya untuk mencetak atau
memindahkan angka-angka yang sudah kita tekan tombolnya pada mesin.
Langkah kerja untuk mengganti gulungan kertas pencetak adalah :
1. Hidupkan mesin dengan menekan tombol AC.
2. Buka tutup printer dengan cara mendorong ke arah atas.
174 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3. Ambil kertas print yang berukuran 58 mm x 80 mm lalu potong ujung kertas hingga rata.
4. Keluarkan besi penggantung kertas.
5. Masukan kertas ke bagian bawah mesin.
6. Tarik sepanjang 10 cm.
7. Selipkan ujung kertas kebawah rol penggulung.
8. Tekan tombol FEED sampai kertas muncul dibagian atas.
9. Gantungkan gulungan kertas ke besi yang tersedia.
10. Tutup printer dengan cara mendorong ke arah dalam.

Mesin Hitung Uang


Proses penggunaan Mesin Penghitung Uang
Cara menggunakan mesin penghitung uang adalah sebagai berikut :
1. Sambungkan mesin hitung uang dengan aliran listrik
2. Pastikan mesin hitung tersebut dalam keadaan on atau hidup
3. Dalam mesin hitung uang vacum, uang dapat langsung di masukan ke pengait, pastikan
uang tersebut dalam posisi yang benar
4. Bila dalam mesin hitung Fricition uang dapat dimasukan kedalam tempat yang disediakan
(dengan melepas ikatan uang) lalu mesin akan memproses penghitungan, sedangkan
secara vacum uang diletakan yang ditempat yang tersedia (tanpa melepas ikatan uang),
setelah perhitungan selesai, jumlah nominal akan muncul di display.
5. Cek display layar ada berapakah banyak uang tersebut, bila telah sesuai dengan yang
diinginkan maka proses penggunaan mesin hitung uang telah selesai
6. Setelah selasai matikan mesin tersebut dan simpan dengan baik.

3.4.3 Rangkuman

Untuk operasi hitungan yang sederhana seperti menambah, mengurang, mengali dan membagi
dengan menggunakan kalkulator dapat dilakukan semua orang dengan mudah karena memang
alat ini sudah biasa dipakai.

Hal-Hal Yang Perlu Diperhitungkan Sebelum Mesin Hitung Dinyalakan :


1. Untuk menghindari kerusakan mesin jumlah atau kalkulator, terlebih dahulu bacalah
buku petunjuk dan pahami cara pengoperasian/ penggunaannya.
2. Untuk mesin hitung listrik terlebih dahulu, perhatikan tegangan listrik yang tersedia,
voltage yang tercantum pada mesin tersebut harus cocok dengan voltage aliran listrik
yang tersedia. Jika mesin punya tombol pengatur voltase 110 V atau 220 V (Dual
Voltage) maka harus dipastikan bahwa pengatur telah ditempatkan pada posisi yang
sesuai dan benar. Dengan memperhatikan ini maka akan menghindarkan mesin dari
Bab lll Alat Hitung 175

kerusakan terbakar karena telah dihubungkan dengan aliran listrik dengan voltage lebih
tinggi, atau mesin tidak dapat bekerja karena dihubungkan dengan aliran listrik dengan
voltage yang lebih rendah.
3. Jika mesin hitung tidak dilengkapi dengan pengatur voltage ganda, maka harus
menggunakan transformator (step up/ step down).
4. Jika mesin hitung mesin listrik macet (tidak mau operasi) atau jalan terus. Dalam
kondisi yang demikian janganlah menekan-nekan berbagai kunci untuk mencoba
menjalankan atau mematikan mesin, akan tetapi cabutlah segera steker dari stop
kontak.

Langkah Kerja Mengaktifkan Mesin Hitung :

1. Periksa Adaptor dengan posisi voltase change SW 4,5 sedangkan posisi Polaril Y SW
sebelah kanan.
2. Sambungkan aliran listrik.
3. Hidupkan tombol power dengan menekan tombol AC.
4. Tekan tombol PRT jika setiap tombol ditekan akan langsung mencetak/ tercetak.
5. Matikan tombol power dengan menekan tombol OFF.

3.4.4 Tugas

Bentuk soal praktek Unjuk Kerja :


Dalam suatu transaksi seorang petugas ingin menghitung berapa jumlah yang harus dibayar
oleh pelanggan dengan menggunakan kalkulator.

Adapun barang yang dibeli adalah sebagai berikut :

a. 5 bungkus beras raja lele 5 kg @ Rp. 36000,00


b. 3 pcs minyak goreng Bimoli Refill 1000 ml @ Rp 15000 Diskon 10 %
c. 20 bks supermie Instan ayam bawang @ Rp. 1000,- Dikembalikan 5 bungkus.
Berapa jumlah yang harus dibayar oleh konsumen tersebut.
176 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan perkalian pada kalkulator ?


2. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan penambahan pada kalkulator ?
3. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan persen pada kalkulator ?
4. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan penambahan/ pengurangan pada mesin hitung
elektrik ?
5. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan hitungan pembagian pada mesin hitung
elektrik ?
6. Bagaimana langkah-langkah mengaktifkan mesin hitung elektik ?
7. Bagaimana langkah-langkah mengganti gulungan kertas pada mesin hitung elektrik ?
8. Bagaimana cara menggunakan mesin hitung uang ?
Bab lll Alat Hitung 177

3.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Operasi hitungan perkalian :


Tekan angka yang akan dikalikan. Tekan tombol perkalian.
Tekan angka sebagai pengali.
Tekan tombol sama dengan
2. Operasi hitungan penambahan atau penjumlahan :
Tekan angka yang akan dijumlahkan.
Tekan tombol tambah.
Tekan angka berikutnya yang akan ditambahkan.
Tekan tombol sama dengan
3. Operasi hitungan persen :
Jika hasil akhir hitungan sudah diperoleh dari perhitungan sebelumnya hanya tinggal
mencari persen, contoh hasil perhitungan akhir 1.000.000. Dihitung 25% :
Tekan angka 25.
Tekan tanda %.
4. Operasi penjumlahan/pengurangan
Posisikan switch DP pilih titik desimal 0
Posisikan CT
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dijumlahkan /dikurangkan
Tekan tombol tambah/kurang
Tekan angka berikutnya
Lakukan langkah 6 dst
Tekan tombol jumlah akhir
5. Operasi pembagian
Posisikan switch DP pilih titik desimal 2
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dibagi
Tekan tombol pembagi
Tekan angka berikutnya
Tekan tombol jumlah akhir
178 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Keterangan: Jika ada beberapa digit yang akan dikalikan tekan tombol jumlah terlebih dulu
kemudian tombol pembagi dst

6. Langkah Kerja Mengaktifkan Mesin Hitung :


Periksa Adaptor dengan posisi voltase change SW 4,5 sedangkan posisi Polaril Y SW
sebelah kanan.
Sambungkan aliran listrik.
Hidupkan tombol power dengan menekan tombol AC.
Tekan tombol PRT jika setiap tombol ditekan akan langsung mencetak/ tercetak.
Matikan tombol power dengan menekan tombol OFF.

7. Langkah kerja untuk mengganti gulungan kertas pencetak adalah :


Hidupkan mesin dengan menekan tombol AC.
Buka tutup printer dengan cara mendorong ke arah atas.
Ambil kertas print yang berukuran 58 mm x 80 mm lalu potong ujung kertas hingga rata.
Keluarkan besi penggantung kertas.
Masukan kertas ke bagian bawah mesin.
Tarik sepanjang 10 cm.
Selipkan ujung kertas kebawah rol penggulung.
Tekan tombol FEED sampai kertas muncul dibagian atas.
Gantungkan gulungan kertas ke besi yang tersedia.
Tutup printer dengan cara mendorong ke arah dalam.

8. Cara menggunakan mesin penghitung uang adalah sebagai berikut :


Sambungkan mesin hitung uang dengan aliran listrik
Pastikan mesin hitung tersebut dalam keadaan on atau hidup
Dalam mesin hitung uang vacum, uang dapat langsung di masukan ke pengait, pastikan
uang tersebut dalam posisi yang benar
Bila dalam mesin hitung Fricition uang dapat dimasukan kedalam tempat yang
disediakan (dengan melepas ikatan uang) lalu mesin akan memproses penghitungan,
sedangkan secara vacum uang diletakan yang ditempat yang tersedia (tanpa melepas
ikatan uang), setelah perhitungan selesai, jumlah nominal akan muncul di display.
Cek display layar ada berapakah banyak uang tersebut, bila telah sesuai dengan yang
diinginkan maka proses penggunaan mesin hitung uang telah selesai
Setelah selasai matikan mesin tersebut dan simpan dengan baik.
Bab lll Alat Hitung 179

3.4.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buatlah kelompok kerja yang terdiri dari 3 4 orang siswa


2. Kerjakan soal berikut ini dengan menggunakan alat hitung kalkulator
3. Lakukanlah diskusi secara kelompok
4. Hasil pengerjaan dikumpulkan untuk mendapaatkan penilaian guru

PD. FAHILFA
JL.jend. A. Yani km 3 Cibadak Tlp. (0252)201234
Email: Fahilfa@yahoo.com
FAKTUR
No.../Fahilfa/.../20...
Dijual kepada :Toko Mercubuana Tanggal ......................
Alamat : Jl. Merdeka hati no 12 No Faktur ......................
Rangkasbitung
Syarat kirim :......................
Syarat pembarayan ....................

Berdasarkan surat pesanan yang saudara kirim, kami kirimkan barang pesanan saudara beserta
fakturnya.
Harga satuan
NO Nama barang Unit (Rp) Total harga (Rp)
1 Gula pasir (kg) 5 5.000
2 Terigu (kg) 11 5.200
3 Minyak bimoli 1 liter 14 9.200
4 Minyak bimoli 2 liter 27 17.500
5 Sarimi ayam bawang 15 38.000
6 Sarimi soto 17 37.500
7 Sarimi goreng 25 42.000
8 Teh celup sariwangi 23 2.700
9 Teh celup sosro 17 2.200
10 Pepsodent 90 gr 28 2.500
11 Pepsodent 150 gr 17 4200
12 Lifebuoy sabun cair 5 15.600
13 Lifebuoy sabun 12 2.500
14 Lifebuoy sampo 18 6.100
15 Clear shampo 7 7.150
Total yang harus dibayar adalah Rp. ...............................................................................
Terbilang.................................................................................................................... .......
Rangkasbitung, 20 Oktober 2012
Bagian penjualan PD. FAHILFA

(....................................................)
180 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Cara mengoperasikan dengan kalkulator:


Cara yang kita gunakan untuk menghitung faktur di atas adalah dengan menggunakan tombol
M+ supaya perhitungan lebih mudah dan lebih cepat.
Berikut ini langkah-langkahnya:
1. 15 X 5000 = 75.000 kemudian tekan M+, maka otomatis angka 75.000 sudah tersimpan
dalam memori kalkulator
2. 11 X 5200 = 57.200 kemudian tekan M+, atomatis angka 57.2pun sudah tesimpan dalam
kalkulator
3. 14 X 9200 = 128.800 kemudian tekan M+
4. 27 X 17500 = 472.5000 kemudian tekan M+
Demikian seterusnya. Maka untuk mengetahui jumlah yang harus dibayarkan oleh Toko
Mercubuana adalah tekan MR, maka akan muncul angka yang merupakan hasil penjumlahan
pembelian barang-barang yang ada dalam faktur tersebut.
Bab lll Alat Hitung 181

3.5 Kegiatan Belajar 5 Verifikasi Kebenaran Hasil Perhitungan

3.5.1 Tujuan Pembelajaran

a. Melakukan verifikasi kebenaran hasil perhitungan

3.5.2 Uraian Materi

Hasil perhitungan dengan menggunakan alat hitung bisa saja salah. Kesalahan perhitungan
bisa terjadi bila mesin yang digunakan sudah mulai melemah daya kerjanya atau bisa juga
disebabkan kekeliruan petugas kasir dalam menginput harga. Bila terjadi kesalahan atau keraguan
terhadap hasil perhitungan tersebut, maka lakukan verifikasi terhadap hasil perhitungan tersebut.

Verifikasi adalah upaya yang dilakukan untuk memeriksa kembali hasil perhitungan yang
dilakukan oleh kasir.

Langkah-langkah verifikasi itu adalah sebagai berikut:

1. Mencocokkan apakah nilai nominal harga yang diinput pada mesin sudah sama
2. Apakah jumlah keseluruhan yang harus dibayar telah benar perhitungannya
3. Berapakah jumlah uang pembayaran yang diterima kasir
182 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

4. Apakah ada pengembalian uang terhadap pelanggan


5. menchek-list ()setiap item barang dan jumlah harga yang telah diverifikasi dan
memberikan cap stempel serta menandatangani nota apabila perhitungan sudah benar.
Verifikasi dalam hal ini dapat dilakukan secara manual atau tanpa mesin penghitung, dan
dapat pula dilakukan dengan cara menghitung ulang dengan mesin.

Untuk verikasi kebenaran perhitungan dengan jumlah uang yang banyak, pada umumnya
dilakukan dengan menghitung kembali uang menggunakan mesin hitung uang yang ada, sekaligus
melakukukan pengecekan kembali apakah terdapat uang palsu, uang yang rusak.

3.5.3 Rangkuman

Langkah-langkah verifikasi itu adalah sebagai berikut:

1. Mencocokkan apakah nilai nominal harga yang diinput pada mesin sudah sama
2. Apakah jumlah keseluruhan yang harus dibayar telah benar perhitungannya
3. Berapakah jumlah uang pembayaran yang diterima kasir
4. Apakah ada pengembalian uang terhadap pelanggan
5. menchek-list ()setiap item barang dan jumlah harga yang telah diverifikasi dan
memberikan cap stempel serta menandatangani nota apabila perhitungan sudah benar.

Untuk verikasi kebenaran perhitungan dengan jumlah uang yang banyak, pada umumnya
dilakukan dengan menghitung kembali uang menggunakan mesin hitung uang yang ada,
sekaligus melakukukan pengecekan kembali apakah terdapat uang palsu, uang yang rusak.
Bab lll Alat Hitung 183

3.5.4 Tugas

Tugas 1

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Setiap kelompok melakukan kunjungan ke supermarket atau minimarket yang terdekat
di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi bagaimana seorang kasir dalam
melakukan verifikasi kebenaran hasil perhitungan;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil wawancara tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Tugas 2

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Setiap kelompok melakukan kunjungan ke institusi bank yang terdekat di sekitar
lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi bagaimana cara melakukan
verifikasi kebenaran hasil perhitungan di bank;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil wawancara tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

3.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan pengertian dari verifikasi !


2. Siapakah yang melakukan verifikasi hasil perhitungan di supermarket atau minimarket ?
3. Sebutkan langkah-langkah dalam melakukan verifikasi hasil perhitungan !
4. Siapakah yang melakukan verifikasi di institusi bank
5. Jelaskan verifikasi yang biasa dilakukan di institusi bank !
184 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Verifikasi adalah upaya yang dilakukan untuk memeriksa kembali hasil perhitungan
yang dilakukan
2. Seorang kasir
3. Langkah-langkah verifikasi itu adalah sebagai berikut :
a. Mencocokkan apakah nilai nominal harga yang diinput pada mesin sudah sama
b. Apakah jumlah keseluruhan yang harus dibayar telah benar perhitungannya
c. Berapakah jumlah uang pembayaran yang diterima kasir
d. Apakah ada pengembalian uang terhadap pelanggan
e. menchek-list ()setiap item barang dan jumlah harga yang telah diverifikasi dan
memberikan cap stempel serta menandatangani nota apabila perhitungan sudah
benar
4. seorang teller
5. Pada umumnya dilakukan dengan menghitung kembali uang menggunakan mesin
hitung uang yang ada, sekaligus melakukukan pengecekan kembali apakah terdapat
uang palsu, uang yang rusak

3.5.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Setiap kelompok menentukan satu alat hitung yang digunakan
3. Rumuskan cara melakukan verifikasi hasil perhitungan yang benar dan akurat dari alat
hitung tersebut;
4. Lakukan diskusi secara berkelompok;
5. Hasil kerja kelompok dikumpulkan;
6. Dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru maupun
siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
Bab lll Alat Hitung 185

3.6 Kegiatan Belajar 6 Prosedur Pemeliharaan Alat Hitung

3.6.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjalankan prosedur pemeliharaan alat hitung

3.6.2 Uraian Materi

Pemeliharaan Alat Hitung


Dalam buku petunjuk / modul dari setiap alat
hitung yang digunakan selalu mencantumkan
indikasi atau aturan yang harus dipatuhi dalam
rangka menggunakan mesin dengan aman dan
mencegah kerugian bagi diri sendiri , bagi orang
lain dan kerusakan pada mesin. Baca indikasi dan
aturan sesering mungkin hingga terbiasa dengan
mesin.

Prosedur yang dapat dilakukan untuk memelihara alat hitung yang biasa dipakai adalah
sebagai berikut:

1. Baca dan pahami buku pentunjuk mesin/ modul dengan seksama.


2. Operasikan mesin sesuai dengan prosedur yang benar sesuai buku petunjuk/ modul.
3. Jangan menekan kunci tombol dengan keras, karena akan membuat mesin hitung cepat
rusak
4. Temperature ruangan untuk menyimpan mesin hitung sebaiknya antara 00 C dan 400 C
5. Jika alat hitung selesai digunakan tutuplah dengan pelindungnya (jika ada). Supaya
debu tidak menempel pada mesin.
6. Simpanlah alat hitung di tempat yang sudah disiapkan dengan baik, dihindari dari
cahaya matahari langsung dan getaran yang berlebihan
7. Bersihkan alat hitung secara teratur sampai ke sela-selanya dengan menggunakan alat
pembersih yang telah disediakan (kuas dan lap panel).
186 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

8. Seminggu atau sebulan sekali bawalah kepada ahli mesin atau teknisi di perusahan
untuk memeriksanya kalau ada kerusakan.
9. Periksa power battery dan kabel listriknya, apabila sudah selesai digunakan cabutlah
dari power supplynya
10. Menghindari penggunaan mesin pada power supply yang sama karena peralatan
memungkinkan untuk menyebabkan gangguan dari dalam mesin.
11. Jika ada alat hitung yang rusak, janganlah mengotak-atik mesin sendiri, segera laporkan
kepada pihak yang berwenang atau pimpinan
12. Jika terjadi kesalahan, segera hubungi teknisi yang biasa menangani mesin hitung
13. Ajukan penggantian mesin pada pimpinan melalui teknisi apabila mesin sudah tidak
layak pakai.
14. Sediakan kartu pemeliharaan alat di tempat kerja kassa.

Kerusakan pada alat hitung elektrik harus diidentifikasi sebelum alat tersebut digunakan, Setiap
tidak berfungsinya alat hitung tidak selalu mengindikasikan kerusakan. Oleh sebab itu sebelum
digunakan pastikan terlebih dahulu apakah sumber powernya sudah terpasang dengan baik
(menggunakan battery, listrik tenaga matahari), begitu juga dengan kertas struknya. Beberapa
indikasi kerusakan pada alat hitung adalah :

1. On/Off tidak aktif


2. Angka/numerik pada display tidak muncul
3. Tampilan/display tidak stabil
4. Hasil perhitungan tidak akurat
5. Ada perbedaan tampilan di display dan di kertas struuk
6. Kertas struuk tidak keluar secara normal.
7. Tombol tidak bisa ditekan.
Bab lll Alat Hitung 187

Pemeliharaan Mesin Hitung Uang

Dengan menggunakan mesin hitung uang dengan baik dan benar dapat membuat mesin
menjadi tahan lama dan menghitung uang dalam jumlah yang banyakpun menjadi lebih cepat
untuk diselesaikan. Dibawah ini ada beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang yaitu :
1. Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari uang debu paling tidak 1 bulan sekali
2. Listrik harus senantiasa stabil atau normal
3. Dalam menghitung uang dengan jumlah besar jangan menghitung sekaligus dalam satu
proses penghitungan, sebaiknya proses menghitung 1 ikatan uang, jangan sekali-sekali
menghitung uang dalam 2 ikatan uang.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan mesin hitung uang :
1. Tegangan atau arus listrik harus stabil. Bila arus listrik tidak stabil dapat mempengaruhi
proses perhitungan dan jumlahnya.
2. Diputaran rotor (spindle) harus bersih
3. Uang yang akan dihitung jangan terlalu gembung ikatannya. Karena pasti ikatannya
tidak akan tepat
4. Peletakan uang harus tepat pada jepitannya, jangan terlalu maju ataupun mundur.

3.6.3 Rangkuman

Dalam buku petunjuk/modul dari setiap alat hitung yang digunakan selalu mencantumkan
indikasi atau aturan yang harus dipatuhi dalam rangka menggunakan mesin dengan aman dan
mencegah kerugian bagi diri sendiri, bagi orang lain dan kerusakan pada mesin. Baca indikasi dan
aturan sesering mungkin hingga terbiasa dengan mesin
Kerusakan pada alat hitung elektrik harus diidentifikasi sebelum alat tersebut digunakan, Setiap
tidak berfungsinya alat hitung tidak selalu mengindikasikan kerusakan. Oleh sebab itu sebelum
digunakan pastikan terlebih dahulu apakah sumber powernya sudah terpasang dengan baik
(menggunakan battery, listrik tenaga matahari), begitu juga dengan kertas struknya
Dibawah ini ada beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang yaitu :
1. Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari uang debu paling tidak 1 bulan sekali
2. Listrik harus senantiasa stabil atau normal
3. Dalam menghitung uang dengan jumlah besar jangan menghitung sekaligus dalam satu
proses penghitungan, sebaiknya proses menghitung 1 ikatan uang, jangan sekali-sekali
menghitung uang dalam 2 ikatan uang.
188 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.6.4 Tugas

Tugas 1

1. Buatlah kelompok yang terdiri dari 3 sampai 4 siswa


2. Buatlah prosedur pemeliharaan dari alat hitung yang ada di sekolah
3. Lakukan diskusi kelompok
4. Hasil kerja kelompok dilaporkan dalam bentuk tulisan yang rapi
5. Laporan dikumpulkan dan dipresentasikan di depan kelas
6. Presentasi tiap kelompok mendapatkan tanggapan baik dari guru maupun siswa yang
lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

Tugas 2

1. Buatlah kelompok yang terdiri 3 sampai 4 siswa


2. Buatlah simulasi tindakan dalam menerapkan prosedur pemeliharaan dari alat hitung
yang ada di sekolah
3. Lakukan diskusi kelompok
4. Masing-masing kelompok mendemontrasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas
5. Demonstrasi tiap kelompok mendapatkan tanggapan baik dari guru maupun siswa yang
lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

3.6.5 Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay

1. Apakah tujuan dari mencantumkan indikasi atau aturan penggunaan alat hitung dalam
buku petunjuk/modul ?
2. Sebutkan 5 prosedur yang dapat dilakukan untuk memelihara alat hitung yang biasa
dipakai ?
3. Sebutkan beberapa indikasi kerusakan pada alat hitung ?
4. Sebutkan beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang ?
5. Sebutkan beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan mesin hitung uang
?
Bab lll Alat Hitung 189

Multiple Choise

1. Dimanakah dicantumkan indikasi dan aturan yang harus dipenuhi dalam menggunakan
alat hitung ?
a. Buku teks
b. Buku petunjuk/modul
c. Buku pelajaran
d. Buku aturan

2. Untuk menyimpan alat hitung sebaiknya pada temperature...


a. Antara 00 C sampai 300C
b. Antara 300 C sampai 400C
c. Antara 00 C sampai 400C
d. Antara 200 C sampai 300C

3. Sebaiknya membersihkan alat hitung secara teratur sampai ke sela-selanya dengan


menggunakan alat pembersih yang telah disediakan, antara lain :
a. Kain pel dan pembersih lantai
b. Handuk dan sabun cair
c. Pembersih kaca dan lap panel
d. Kuas dan lap panel

4. Jika ada alat hitung yang rusak, janganlah mengotak-atik mesin sendiri, segera laporkan
kepada ......
a. Pihak yang berwenang atau pimpinan
b. Guru piket
c. Ketua kelas
d. Wali kelas

5. Beberapa indikasi kerusakan pada alat hitung adalah :


a. On/Off selalu aktif
b. Angka/numerik pada display tidak muncul
c. Tampilan/dispaly stabil
d. Kertas struuk keluar secara normal.
190 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

6. Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari debu, minimal.....


a. 3 bulan sekali
b. 1 bulan sekali
c. 1 minggu sekali
d. 2 minggu sekali

7. Untuk menghitung uang dengan jumlah besar, penggunaan mesin hitung uang
sebaiknya dilakukan dengan ....
a. Menghitung sekaligus semua uang
b. Menghitung semua uang dengan menggabungkan semua ikatan uang
c. Menghitung semua uang dengan menggabungkan beberapa ikatan uang
d. Menghitung semua uang dengan cara memasukkan satu per satu ikatan uang ke
mesin hitung uang

8. Apakah yang terjadi apabila tidak dilakukan perawatan pada alat hitung yang digunakan
?
a. Alat hitung akan awet dan tahan lama
b. Alat hitung menjadi lebih cepat kerjanya
c. Dapat dipakai kapan saja saat diperlukan
d. Adanya gangguan dalam proses perhitungan

9. Mengaktifkan dan mengoperasikan mesin hitung uang membutuhkan listrik yang ....
a. Tegangan tinggi
b. Tegangan rendah
c. Tegangan atau arus listrik yang stabil
d. Tegangan atau arus listrik yang sedang

10. Hasil perhitungan yang tidak akurat sering terjadi dalam menggunakan alat hitung. Hal
tersebut merupakan salah satu dari ....
a. Manfaat penggunaan alat hitung
b. Aturan dalam penggunaan alat hitung
c. Indikasi kerusakan alat hitung
d. Prosedur penggunaan alat hitung
Bab lll Alat Hitung 191

3.6.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Tujuannya adalah untuk memberikan keamanan dalam menggunakannya, menghindari


kerusakan pada alat hitung dan alat tersebut menjadi lebih tahan lama. Disamping itu
untuk mencegah kerugian baik diri sendiri maupun orang lain atau perusahaan.

2. 5 Prosedur yang dapat dilakukan untuk memelihara alat hitung yang biasa dipakai
adalah sebagai berikut:
Baca dan pahami buku pentunjuk mesin/ modul dengan seksama.
Operasikan mesin sesuai dengan prosedur yang benar sesuai buku petunjuk/
modul.
Simpanlah alat hitung di tempat yang sudah disiapkan dengan baik, dihindari dari
cahaya matahari langsung dan getaran yang berlebihan
Seminggu atau sebulan sekali bawalah kepada ahli mesin atau teknisi di perusahan
untuk memeriksanya kalau ada kerusakan.
Periksa power battery dan kabel listriknya, apabila sudah selesai digunakan
cabutlah dari power supplynya

3. Beberapa indikasi kerusakan pada alat hitung adalah :


On/Off tidak aktif
Angka/numerik pada display tidak muncul
Tampilan/dispaly tidak stabil
Hasil perhitungan tidak akurat
Ada perbedaan tampilan di display dan di kertas struuk
Kertas struuk tidak keluar secara normal.
Tombol tidak bisa ditekan

4. Beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang yaitu :


Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari uang debu paling tidak 1 bulan
sekali
Listrik harus senantiasa stabil atau normal
Dalam menghitung uang dengan jumlah besar jangan menghitung sekaligus dalam
satu proses penghitungan, sebaiknya proses menghitung 1 ikatan uang, jangan
sekali-sekali menghitung uang dalam 2 ikatan uang
192 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan mesin hitung uang :
Tegangan atau arus listrik harus stabil. Bila arus listrik tidak stabil dapat
mempengaruhi proses perhitungan dan jumlahnya.
Diputaran rotor (spindle) harus bersih
Uang yang akan dihitung jangan terlalu gembung ikatannya. Karena pasti ikatannya
tidak akan tepat
Peletakan uang harus tepat pada jepitannya, jangan terlalu maju ataupun mundur

Multiple Choise

1. B. Buku petunjuk/modul
2. C. Antara 00 C sampai 400C
3. D. Kuas dan lap panel
4. A. Pihak yang berwenang atau pimpinan
5. B. Angka/numerik pada display tidak muncul
6. B. 1 bulan sekali
7. D. Menghitung semua uang dengan cara memasukkan satu per satu ikatan uang ke
mesin hitung uang
8. Adanya gangguan dalam proses perhitungan
9. C. Tegangan atau arus listrik yang stabil
10. C. Indikasi kerusakan alat hitung

3.6.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan ke
perusahaan yang beroperasional menggunakan alat hitung yang ada di sekitar anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai prosedur pemeliharaan dan
perawatan alat hitung yang dilaksanakan di perusahaan tersebut
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan ke perusahaan
tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada dua pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
Bab lll Alat Hitung 193

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Jenis mesin hitung yang digunakan
6. Prosedur pemeliharaan dan perawatan alat hitung
7. Kendala yang dialami dalam pemeliharaan dan perawatan alat hitung
194 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
6. .
7. .
8. .
9. .
Nama Bank

Alamat Bank .

Tahun Berdirinya Bank .

Nama Pimpinan Bank .

Jenis mesin hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Prosedur pemeliharaan dan ..


perawatan alat hitung
..

..

..
Bab lll Alat Hitung 195

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
196 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.7 Kegiatan Belajar 7 Pelaporan Kerusakan Alat Hitung

3.7.1 Tujuan Pembelajaran

a. Melaporkan kerusakan alat hitung

3.7.2 Uraian Materi

Prosedur pemeliharaan alat hitung di setiap perusahaan berbeda-beda tergantung besar


kecilnya perusahaan dan kepentingannya. Berikut adalah pihak-pihak yang terlibat dalam
pelaporan apabila ada alat hitung yang mengalami kerusakan, yaitu :

a. Kasir
Kasir sebagai pengguna alat hitung bertanggungjawab atas perawatan dan pelaporan
kerusakan alat. Apabila mesin sudah tidak dapat dioperasikan lagi maka kasir harus
melaporkan pada teknisi perusahaan secara tertulis dan lisan dengan menyampaikan
kartu perawatan/kerusakan mesin.
b. Teknisi perusahaan
Teknisi perusahaan harus melaporkan kerusakan alat hitung kepada pimpinan secara
tertulis dan lisan dilengkapi dengan kartu perawatan peralatan. Apabila kerusakan
termasuk kerusakan berat maka teknisi harus memperbaikinya, dan bila tidak mampu
maka dia harus membawanya ke tempat servis.
c. Pimpinan
Teknisi perusahaan harus melaporkan kerusakan alat hitung kepada pimpinan dan
pimpinan akan memberikan rujukan pada bagian keuangan untuk membeli komponen
yang dibutuhkan apabila kerusakan termasuk kategori ringan. Apabila kerusakan
termasuk kategori berat, maka pimpinan akan menginstruksikan teknisi untuk segera
memperbaikinya ke tempat servis resmi atau menggantinya dengan mesin yang baru.
d. Bagian keuangan
Setelah laporan pada pimpinan dan memberikan rujukan pada bagian keuangan, maka
laporan kerusakan diserahkan pada bagian keuangan untuk disiapkan anggaran
pembelanjaannya.
Bab lll Alat Hitung 197

e. Bagian sarana dan prasarana


Bagian ini akan membeli atau menyediakan komponen yang diperlukan untuk
memperbaiki alat hitung.

Berikut adalah salah satu contoh format/ formulir yang digunakan dalam melaporkan apabila
ada kerusakan alat termasuk alat hitung :
198 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.7.3 Rangkuman

Berikut adalah pihak-pihak yang terlibat dalam pelaporan apabila ada alat hitung yang
mengalami kerusakan, yaitu :

a. Kasir
b. Teknisi perusahaan
c. Pimpinan
d. Bagian keuangan
e. Bagian sarana dan prasarana

3.7.4 Tugas

1. Buatlah kelompok yang terdiri dari 2 siswa


2. Diilustrasikan apabila anda seorang kasir, disaat anda bekerja tiba-tiba mengalami
kerusakan alat hitung sehingga tidak bisa digunakan. Bagaimana anda melakukan
pelaporan kerusakan alat hitung tersebut.
3. Lakukan diskusi kelompok
4. Hasil kerja kelompok dilaporkan dalam bentuk tulisan yang rapi
5. Laporan dikumpulkan

3.7.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Siapakah pengguna alat hitung bertanggungjawab atas perawatan dan pelaporan


kerusakan alat ?
2. Apakah tugas seorang tekhnisi perusahaan ?
3. Sebutkan pihak-pihak yang terlibat dalam pelaporan kerusakan alat hitung ?
4. Apabila kerusakan alat hitung sudah tidak dapat diperbaiki oleh tekhnisi perusahaan
maka bagaimana langkah selanjutnya ?
5. Bagaimana peran bagian sarana dan prasarana dalam proses pelaporan kerusakan
alat hitung ?
Bab lll Alat Hitung 199

3.7.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Seorang kasir
2. Teknisi perusahaan melaporkan kerusakan alat hitung kepada pimpinan secara tertulis
dan lisan dilengkapi dengan kartu perawatan peralatan. Apabila kerusakan termasuk
kerusakan berat maka teknisi harus memperbaikinya, dan bila tidak mampu maka dia
harus membawanya ke tempat servis
3. Pihak-pihak yang terlibat dalam pelaporan kerusakan alat hitung, yaitu :
a. KasirTeknisi perusahaan
b. Pimpinan
c. Bagian keuangan
d. Bagian sarana dan prasarana
4. Apabila kerusakan alat hitung tidak dapat diperbaiki oleh tekhnisi perusahaan maka
pimpinan akan menginstruksikan teknisi untuk segera memperbaikinya ke tempat servis
resmi atau menggantinya dengan mesin yang baru
5. Bagian sarana dan prasarana akan membeli atau menyediakan komponen yang
diperlukan untuk memperbaiki alat hitung
200 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.8 Kegiatan Belajar 8 Sikap Dalam Mengoperasikan Alat Hitung

3.8.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menerapkan sikap yang diperlukan dalam mengoperasikan alat hitung

3.8.2 Uraian Materi

Sikap-sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung, meliputi :

a. Cermat
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung di tempat kerja hendaklah
dilakukan dengan sungguh-sungguh dan fokus dalam melaksanakannya. Konsentrasi
terhadap pekerjaan adalah sikap hasil dari pekerjaan optimal. Jangan sekali-kali bekerja
sambil melamun, bermain, atau memikirkan sesuatu yang tidak ada hubungannya
dengan pekerjaan.
Bab lll Alat Hitung 201

b. Teliti

Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung di tempat kerja hendaklah


dikerjakan dengan hati-hati dan berusaha untuk mencek ulang segala sesuatu yang
telah dikerjakan. Periksa lebih dahulu alat hitung yang akan digunakan, apakah dapat
berfungsi dengan baik. Selanjutnya diperlukan ketelitian untuk menghitung barang-
barang yang akan dibeli oleh pelanggan. Sebelum dihitung dicek terlebih dahulu
spesifikasi produk dan jumlah produk yang dibeli pelanggan dan kemudian dihitung
dengan teliti. Sikap ini akan dapat membantu mengurangi resiko bagi perusahaan
misalnya permintaan untuk menukar barang setelah pembelian, komplain, dan yang
lainnya.

c. Jujur
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja, lakukanlah
dengan sebenarnya sesuai aturan yang berlaku di perusahaan dan tidak melakukan
kebohongan. Janganlah berbohong terhadap pelanggan baik mengenai spesifikasi
produk yang dijual, kondisi produk, maupun dalam pemberian informasi. Misalnya
melakukan kebohongan terhadap pelanggan dengan menginformasikan bahwa suatu
produk dalam kondisi baik, padahal produk tersebut sadah dalam kondisi kurang bagus.
Sikap ini akan dapat membantu mengurangi resiko bagi perusahaan misalnya
permintaan untuk menukar barang setelah pembelian, komplain, dan yang lainnya.
202 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

d. Bertanggung jawab
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja hendaklah
bertanggungjawab dan dipertanggungjawabkan. Sikap pelayan yang bertanggungjawab
diantara bekerja dengan seksama dan berdasarkan pemikiran rasional. Apa yang
dikerjakannya memiliki alasan-alasan yang dapat dipahami dan diterima oleh akal,
untuk dipertanggungjawabkan terhadap pelanggan maupun pemimpin. Bekerjalah
dengan disiplin dari awal sampai akhir pekerjaan ketika barang pesanan diterima atau
diserahkan pada pelanggan. Bekerjalah sesuai prosedur yang berlaku di perusahaan

e. Taat azas
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja, lakukanlah
dengan sebenarnya sesuai aturan yang berlaku di perusahaan. Semua persyaratan dan
prosedur yang berkaitan dengan alat hitung yang dipakai harus dipenuhi dan dijalankan.
Hal ini sangat penting karena apabila seorang kasir tidak taat azas dapat menimbulkan
resiko kerugian yang akan dialami baik bagi kasir itu sendiri, perusahaan maupun
pelanggan.
Bab lll Alat Hitung 203

Seorang kasir dapat mengalami kecelakaan kerja apabila tidak mempunyai sikap taat
azas. Alat hitung yang digunakan rata-rata menggunakan energy listrik sehingga apabila
tidak dipersiapkan dan dioperasikan sesuai persyaratan dan prosedur maka akan
beresiko tinggi. Hal ini berkaitan dengan keselamatan dan keamanan kerja.

3.8.3 Rangkuman

Sikap-sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung, meliputi :

1. Cermat
2. Teliti
3. Jujur
4. Tanggung jawab
5. Taat azas

3.8.4 Tugas

Tugas 1

1. Buatlah kelompok kerja yang beranggotakan 3 sampai 4 siswa


2. Lakukanlah diskusi kelompok untuk membuat simulasi peran yang menunjukkan sikap-
sikap seorang staf/ juru bayar/ kasir dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat
hitung
3. Setiap kelompok dapat memilih salah satu sikap-sikap berikut ini :
Cermat
Teliti
Jujur
Tanggung jawab
Taat azas
4. Masing - masing kelompok mendemonstrasikan simulasi sikap tersebut di depan kelas
5. Guru melakukan penilaian dari hasil demonstrasi

Tugas 2

1. Buatlah sebuah ulasan dengan bahasa anda sendiri tentang sikap-sikap yang
dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung (cermat, teliti, jujur,
204 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

tanggung jawab dan taat azas). Jelaskan manfaat dan akibatnya apabila sikap-sikap
tersebut tidak dimiliki oleh seorang kasir.
2. Sebagai sumber informasi dalam mengerjakan tugas di atas, carilah melalui internet,
buku, majalah, kliping dan sumber informasi yang lain
3. Hasil ulasan diketik rapi
4. Dikerjakan secara individu
5. Waktu yang diperlukan 1 minggu
6. Dikumpulkan dan mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

3.8.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Jelaskan manfaat yang diperoleh perusahaan apabila pegawainya mempunyai sikap-


sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung (cermat,
teliti, jujur, tanggung jawab dan taat azas)
2. Jelaskan akibat yang diperoleh perusahaan apabila pegawainya tidak menerapkan
sikap-sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung
(cermat, teliti, jujur, tanggung jawab dan taat azas)
3. Jelaskan menurut pendapat anda tentang sikap taat azas bagi seorang kasir
4. Jelaskan menurut pendapat anda tentang sikap teliti bagi seorang kasir
5. Jelaskan menurut pendapat anda tentang sikap tanggung jawab bagi seorang kasir
Bab lll Alat Hitung 205

3.8.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Manfaat yang diperoleh perusahaan sangat besar, antara lain :


a. Meningkatkan efisiensi, efektifitas dan kinerja perusahaanMemperoleh keuntungan
yang optimal
b. Meningkatkan kepercayaan dan nama baik perusahaan di mata pelanggan
c. Meningkatkan jumlah pelanggan setia
2. Akibat yang akan dialami perusahaan antara lain :
a. Sering terjadi kesalahan perhitungan
b. Tidak mendapatkan keuntungan yang optimal bahkan banyak yang mengalami
kerugian
c. Mendapatkan keluhan dari pelanggan karena barang yang tidak sesuai atau hasil
hitungan dari kasir yang tidak tepat
d. Kepercayaan dan nama baik perusahaan turun di mata pelanggan
e. Jumlah pelanggan menurun
3. Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja, lakukanlah
dengan sebenarnya sesuai aturan yang berlaku di perusahaan. Semua persyaratan dan
prosedur yang berkaitan dengan alat hitung yang dipakai harus dipenuhi dan dijalankan.
Hal ini sangat penting karena apabila seorang kasir tidak taat azas dapat menimbulkan
resiko kerugian yang akan dialami baik bagi kasir itu sendiri, perusahaan maupun
pelanggan.
4. Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung di tempat kerja hendaklah
dikerjakan dengan hati-hati dan berusaha untuk mencek ulang segala sesuatu yang
telah dikerjakan. Periksa lebih dahulu alat hitung yang akan digunakan, apakah dapat
berfungsi dengan baik. Selanjutnya diperlukan ketelitian untuk menghitung barang-
barang yang akan dibeli oleh pelanggan. Sebelum dihitung dicek terlebih dahulu
spesifikasi produk dan jumlah produk yang dibeli pelanggan dan kemudian dihitung
dengan teliti. Sikap ini akan dapat membantu mengurangi resiko bagi perusahaan
misalnya permintaan untuk menukar barang setelah pembelian, komplain, dan yang
lainnya.
5. Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja hendaklah
bertanggungjawab dan dipertanggungjawabkan. Sikap pelayan yang bertanggungjawab
diantara bekerja dengan seksama dan berdasarkan pemikiran rasional. Apa yang
dikerjakannya memiliki alasan-alasan yang dapat dipahami dan diterima oleh akal,
untuk dipertanggungjawabkan terhadap pelanggan maupun pemimpin. Bekerjalah
206 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

dengan disiplin dari awal sampai akhir pekerjaan ketika barang pesanan diterima atau
diserahkan pada pelanggan.

3.8.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan ke
supermarket atau minimarket yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara kepada kasir di supermarket atau minimarket tersebut untuk
mendapatkan informasi mengenai pentingnya sikap cermat, teliti, jujur, tanggung jawab dan
taat azas dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kelompok anda
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke supermarket atau minimarket tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan kasir di supermarket atau minimarket tersebut. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui;
5. Mengucapkan terima kasih pada supermarket atau minimarket atas waktu yang telah
disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan supermarket atau minimarket
tersebut.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap supermarket atau minimarket
2. Alamat lengkap supermarket atau minimarket
3. Tahun berdirinya supermarket atau minimarket
4. Nama pimpinan supermarket atau minimarket
5. Jenis alat hitung yang digunakan
6. pentingnya sikap cermat, teliti, jujur, tanggung jawab dan taat azas dalam mempersiapkan
dan mengoperasikan alat hitung
7. Gambar alat hitung yang digunakan
Bab lll Alat Hitung 207

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama supermarket atau minimarket

Alamat supermarket atau minimarket .

Tahun Berdirinya supermarket atau .


minimarket
Nama Pimpinan supermarket atau .
minimarket
Jenis alat hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Pentingnya sikap cermat, teliti, jujur, ..


tanggung jawab dan taat azas dalam
..
mempersiapkan dan mengoperasikan alat
..
hitung
.

..
208 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Gambar alat hitung yang digunakan ..

..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan supermarket atau minimarket
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
BAGIAN III
PENUTUP
210 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Dengan mengucapkan puji syukur Alhamdulillah kepada ALLAH SWT, akhirnya penulis dapat
menyelesaikan Buku Siswa ini dengan baik. Semoga Buku Siswa ini dapat digunakan oleh peserta
didik untuk mempelajari Mata Pelajaran Administrasi Transaksi di kelas XI Semester 1.

Setelah selesai mempelajari Buku Siswa ini, maka peserta didik dianggap telah mempelajari
Mata Pelajaran Administrasi Transaksi di kelas XI Semester 1 dan berhak mengikuti tes untuk
menguji kompetensi yang dipelajari. Mintalah kepada Bapak/Ibu Guru Pengajar untuk melakukan
Uji Kompetensi pada kompetensi yang telah dipelajari. Uji Kompetensi ini menunjukkan bahwa
peserta didik telah menyelesaikan suatu kompetensi tertentu dengan sistem pengujian yang
dilakukan oleh dunia industri atau asosiasi profesi yang kompeten.

Dan apabila peserta didik dinyatakan telah memenuhi persyaratan kelulusan atau kompeten,
maka berhak untuk mendapatkan sertifikat kompetensi dari dunia industry atau asosiasi profesi
yang kompeten. Peserta didik juga dapat melanjutkan mata pelajaran yang sama di semester 2
kelas XI dengan mempelajari Buku Siswa berikutnya yaitu Buku Siswa Administrasi Transaksi
semester 2 untuk kelas XI.

Demikianlah yang dapat penulis paparkan mengenai materi-materi yang menjadi pokok bahasan
dalam Buku Siswa ini. Tentunya masih banyak terdapat kekurangan dan kelemahan, dikarenakan
adanya berbagai keterbatasan dari penulis. Penulis sangat berharap adanya kritik dan saran yang
membangun untuk kesempurnaannya. Semoga Buku Siswa ini berguna bagi peserta didik Sekolah
Menengah Kejuruan Program Keahlian Pemasaran pada khususnya dan peserta didik lain pada
umumnya. Terima Kasih
Administrasi Transaksi Kelas Xl Semester 1 211

DAFTAR PUSTAKA

Ani Setiani, Sugeng Waluyo, dkk. 2001. Pengantar Pelayanan Prima, Jakarta : Pusat
Pengembangan Penataran Guru Kejuruan (PPPGK).

Alma, Buchari. 2004. Manajemen Pemasaran dan Pemasaran Jasa, Bandung : Alfabeta.

Ating Tedjasutisna. 2008, Memahami Kewirausahaan 2 Untuk Kelas XI SMK Semester 1 dan 2.
Bandung : Armico.

Erna Soerjandari. 2012. Melakukan Proses Administrasi Transaksi. Jakarta : Pusat Pengembangan
dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bisnis dan Pariwisata.

Hamdani, Deni. 2002. Paket Keahlian Penjualan Teori dan Aplikasinya. Bandung : Yrama Widya.

Lestari Gurnitowati, Endang & M.A. Maliki. 2001. Komunikasi yang Efektif, Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.

Losina Purnastuti, Rr. Indah Mustikawati, 2007. Ekonomi Untuk SMA/MA Kelas XII, Jakarta : PT
Gramedia Widiasarana Indonesia.

Lukman, Sampara dan Sutopo. 2001. Pelayanan Prima, Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

M.T. Ritonga, Yoga Firdaus. 2007. Ekonomi Untuk SMA Kelas XII, Jakarta : PT Pibheta Aneka
Gama.

Rizal Sidi Marajo, Yose. 1999. Multipurpose Letter, Bandung : Pustaka Setia.

The Liang Gie. 2002. Administrasi Perkantoran Modern. Yogyakarta : Liberty.

Subandi, Tikno. 2014. Administrasi Transaksi, Depok : CV Rizeva Utama

Sutrisno dan Kusmawan Ruswandi. 2006. Modul Melakukan Proses Administrasi Transaksi.
Jakarta : Yudhistira.

Sutrisno, Suherman. 2007. Melakukan Proses Administrasi Transaksi. Jakarta : Yudhistira.

Sondang P. Siagian. 2001. Kerangka Dasar Ilmu Administrasi, Jakarta : Rineka Cipta.

Suwarno Handayaningrat. 1986. Pengantar Studi Ilmu Administrasi dan Manajemen. Jakarta :
Gunung Agung,

Wahana Komputer. 2002. Apa Dan Bagaima e- Commerce. Yogyakarta : Andi Offcet.

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=333

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/berkas-berkas-administrasi
transaksi.html#sthash.r8LIpHss.dpuf

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/standard-operational-procedure-
sop.html#sthash.ApJDuTcz.dpuf

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/ruang-lingkup-transaksi.html#sthash.qBLqVpcq.dpuf
212 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/proses-administrasi transaksi.html#sthash.7lTKajA9.dpuf

http://pemogramanbascom.blogspot.com/2010/08/alat-hitung-tradisional-dan-kalkulator.html

https://ulfarayi.wordpress.com/2014/02/11/mesin-hitung-uang/

http://mahaputrihandayani.blog.com/kd-2-alat-hitung/

http://www.mesinhitung.net/mesin-hitung-uang-sangat-penting-didalam-mendukung-jalannya-bisnis

http://juniar-abe.blogspot.com/2011/03/komputer-di-zaman-sekarang.htm
MI
LIKNEGARA
TI
DAKDIPERDAGANGKAN

ADMI
NISTRASITRANSAKSI
PaketKeahl
i
anPemasar
an
\
Bukui nidi tul
isdenganj udulAdmi nist
rasiTr ansaksiyangdi gunakansebagaibahanpembel ajaranpadaMat a
PelajaranAdmi nistrasiTransaksipadaKel as11diSemest er1unt uksi swaSMK( Sekol ahMenengahKej uruan)
BidangKeahl i
anBi snisdanManaj emen,Pr ogram KeahlianTat aNi aga,PaketKeahl ianPemasar an.Disusun
denganber pedomanpadaKompet ensiKeahl i
anPemasar an( PaketC3)Mat aPelajaranAdmi nistrasiTransaksi,
mengacupadaSt andarKompet ensiKelulusan( SKL)yangsudahdi t
etapkandanunt ukmencapaiKompet ensiI
nti
3yai t
umemahami ,mener apkan,danmenganal i
sispenget ahuanf aktual,konseptual,danpr osedur alberdasar-
kan r asai ngintahunyat ent angil
mupenget ahuan,teknologi,seni,budaya,danhumani or
adenganwawasan
kemanusi aan,kebangsaan,kenegar aan,danper adabant erkaitpenyebabf enomenadankej adiandal am bidang
kerjayangspesi fikunt ukmemecahkanmasal ahser t
aKompet ensiInti4yai t
u mengol ah,menal ar
,danmenyaj i
dalam r anahkonkr etdanr anahabst rakterkaitdenganpengembangandar iyangdi pelajar
inyadisekol ahsecara
mandi ri,danmampumel aksanakant ugasspesi fi
kdibawah pengawasanl angsung.

PadaBabImembahast entangtransaksi
,yangberisipokok-
pokokbahasantentangpenger
ti
ant
ransaksi,r
uang
l
ingkuptransaksi
,al
ur-
alurtransaksi
,pihak-
pihakyangterkai
tdal
am t
ransaksisert
agambarant
ransaksimelal
ui
i
nternet
.

PadaBabI Imembahast ent


angber kas-
berkasyangdi per
lukandal
am melakukantransaksi,yangberi
sipokok-
pokokbahasant ent
angpengertianadminist
rasitr
ansaksi,SOP(StandarOperat
ionalProsedure)padaperusa-
haan,bukti
-bukt
idarit
ransaksiyangterj
adisertaberkas-
berkasyangharusadadal am melakukanadminist
rasi
tr
ansaksi.

PadaBabI I
Imembahast entangal
athitung,yangber i
sipokok-pokokbahasantent angpenger
tianalathi
tung,
macam- macam dar
ial
athitung,f
ungsidar itombol -
tombolyangadapadaal athitung,mengoper asi
kanalat
hi
tung,melakukanver
ifi
kasikebenarandar ihasilperhi
tunganalathi
tung,prosedurpemel i
har
aanal athi
tung,
melakukanpelapor
ankerusakanalathitungser t
asi kapdalam mengoperasi
kanal athit
ung
KEMENTERI
ANPENDIDI
KANDANKEBUDAYAAN
REPUBLI
KINDONESI
A
2014

ADMI
NISTRASITRANSAKSI
PaketKeahl
i
anPemasar
an

SMK/
MAKKELASXI
SEMESTER1
ADMINISTRASI
TRANSAKSI

SMK/MAK
Kelas Xl Semester 1
ii Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

DISKLAIMER

Hak Cipta 2014 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Dilindungi Undang-Undang

MILIK NEGARA TIDAK


DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka
implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di bawah
koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan dipergunakan dalam tahap awal
penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan dokumen hidup yang senantiasa diperbaiki,
diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman.
Masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

Kontributor Naskah : Erna Soerjandari, SE, MM


Penelaah : Drs. Yusran, MM

Desktop Publisher : Tim

Katalog Dalam Terbitan (KDT)

Indonesia. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Administrasi Transaksi/Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. -- Jakarta:


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014. xii, 225 hlm. : ilus. ; 25 cm. Untuk
SMK/MAK Kelas Xl ISBN (jilid lengkap) ISBN (jilid 1) 1.
Administrasi Transaksi. Judul II. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 410

Cetakan Ke-1, 2014


Disusun dengan huruf arial
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 iii

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap, pengetahuan
dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam perumusan kompetensi
dasar tiap mata pelajaran yang mencakup kompetensi dasar dari sikap, pengetahuan, dan
keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengacu pada ketuntasan kompetensi-kompetensi
tersebut.
Pembelajaran tentang Administrasi Transaksi di kelas XI pada Sekolah Menengah Kejuruan
untuk Bidang Keahlian Bisnis dan Manajemen, Program Keahlian Tata Niaga dan Paket
KeahlianPemasaranyang disajikan dalam buku ini berpedoman pada kompetensi dasar di
Kurikulum 2013. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam kurikulum 2013, siswa
diberikan motivasi untuk mencari dari sumber belajar lain yang tersedia dan terbentang luas di
sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa
dengan ketersediaan sumber daya yang ada. Guru dapat meningkatkan kreatifitas dalam bentuk
kegiatan-kegiatan pembelajaran lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan
sosial dan alam.
Buku siswa ini berisi tentang materi pembelajaran yang membekali peserta didik dalam
upaya mencapai kompetensi minimal mata pelajaran Administrasi Transaksi yang sudah ditentukan
pada kurikulum 2013. Dengan mempelajari buku siswa ini, peserta didik diharapkan dapat
menguasai kompetensi pengetahuan, keterampilan dalam menyajikan pengetahuan secara
kongkrit dan abstrak, serta sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang
dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggungjawab.
Penulis sangat terbuka dalam rangka memperbaiki dan menyempurnakan buku siswa ini,
untuk itu penulis mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan yang positif..
Mudah-mudahan buku siswa ini dapat memberikan tambahan ilmu bagi kemajuan dunia
pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia Merdeka (2045).

Depok, Desember 2014


Penulis
iv Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

DAFTAR ISI

DISKLAIMER ................................................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................................................... iv
GLOSARIUM .................................................................................................................................. ix
BAGIAN I PENDAHULUAN.............................................................................................................. 1
A. DESKRIPSI .......................................................................................................................... 2
B. PRASYARAT........................................................................................................................ 5
C. PETUNJUK PENGGUNAAN.................................................................................................6
D. TUJUAN AKHIR.................................................................................................................... 7
E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR.................................................................8
F. PETA KONSEP .................................................................................................................. 10
BAGIAN II PEMBELAJARAN ......................................................................................................... 11
BAB I TRANSAKSI......................................................................................................................... 12
1.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Transaksi................................................................................. 12
1.1.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 12
1.1.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 12
1.1.3 Rangkuman...................................................................................................................... 15
1.1.4 Tugas ............................................................................................................................... 15
1.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................16
1.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ......................................................................... 16
1.1.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 17
1.2 Kegiatan Belajar 2 Ruang Lingkup Transaksi.......................................................................... 20
1.2.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 20
1.2.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 20
1.2.3 Rangkuman...................................................................................................................... 24
1.2.4 Tugas ............................................................................................................................... 24
1.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................24
1.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 25
1.2.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 25
1.3 Kegiatan Belajar 3 Alur Transaksi ........................................................................................... 33
1.3.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 33
1.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 33
1.3.3 Rangkuman...................................................................................................................... 39
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 v

1.3.4 Tugas ............................................................................................................................... 40


1.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................40
1.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 41
1.3.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 42
1.4 Kegiatan Belajar 4 Pihak-pihak yang Terkait dalam Transaksi ................................................ 47
1.4.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 47
1.4.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 47
1.4.3 Rangkuman...................................................................................................................... 51
1.4.4 Tugas ............................................................................................................................... 51
1.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................52
1.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 53
1.4.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 54
1.5 Kegiatan Belajar 5 Transaksi Melalui Internet.......................................................................... 58
1.5.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 58
1.5.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 58
1.5.3 Rangkuman...................................................................................................................... 65
1.5.4 Tugas ............................................................................................................................... 65
1.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................66
1.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan .......................................................................... 67
1.5.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 68
BAB II BERKAS-BERKAS ADMINISTRASI TRANSAKSI............................................................... 72
2.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertan Administrasi Transaksi ............................................................. 72
2.1.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 72
2.1.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 72
2.1.3 Rangkuman...................................................................................................................... 75
2.1.4 Tugas ............................................................................................................................... 75
2.1.5 Uji Kompetensi/ Ulangan ..................................................................................................76
2.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ......................................................................... 79
2.1.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 80
2.2 Kegiatan Belajar 2 SOP Perusahaan ...................................................................................... 86
2.2.1 Tujuan Pembelajaran ....................................................................................................... 86
2.2.2 Uraian Materi.................................................................................................................... 86
2.2.3 Rangkuman...................................................................................................................... 91
2.2.4 Tugas ............................................................................................................................... 92
2.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan ...................................................................................................92
2.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ......................................................................... 96
2.2.7 Lembar Kerja Siswa ......................................................................................................... 99
vi Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.3 Kegiatan Belajar 3 Bukti Transaksi........................................................................................ 103


2.3.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 103
2.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 103
2.3.3 Rangkuman.................................................................................................................... 112
2.3.4 Tugas ............................................................................................................................. 112
2.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 113
2.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 116
2.3.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 117
2.4 Kegiatan Belajar 4 Berkas-berkas Administrasi Transaksi..................................................... 120
2.4.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 120
2.4.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 120
2.4.3 Rangkuman.................................................................................................................... 131
2.4.4 Tugas ............................................................................................................................. 133
2.4.5 Uji Kompetensi/ Ulangan ................................................................................................ 134
2.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan ....................................................................... 137
2.4.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 138
BAB III ALAT HITUNG ................................................................................................................. 139
3.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Alat Hitung............................................................................. 139
3.1.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 139
3.1.2 Uraian materi.................................................................................................................. 139
3.1.3 Rangkuman.................................................................................................................... 141
3.1.4 Tugas ............................................................................................................................. 142
3.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 144
3.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 145
3.1.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 145
3.2 Kegiatan Belajar 2 Macam-macam Alat Hitung ..................................................................... 148
3.3.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 148
3.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 148
3.3.3 Rangkuman.................................................................................................................... 154
3.3.4 Tugas ............................................................................................................................. 155
3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 156
3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 159
3.3.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 161
3.3 Kegiatan Belajar 3 Fungsi Tombol Alat Hitung ...................................................................... 164
3.3.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 164
3.3.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 164
3.3.3 Rangkuman.................................................................................................................... 167
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 vii

3.3.4 Tugas ............................................................................................................................. 167


3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 168
3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 169
3.4 Kegiatan Belajar 4 Mengoperasikan Alat Hitung................................................................... 170
3.4.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 170
3.4.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 170
3.4.3 Rangkuman.................................................................................................................... 174
3.4.4 Tugas ............................................................................................................................. 175
3.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 176
3.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 177
3.4.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 179
3.5 Kegiatan Belajar 5 Verifikasi Kebenaran Hasil Perhitungan................................................... 181
3.5.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 181
3.5.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 181
3.5.3 Rangkuman.................................................................................................................... 182
3.5.4 Tugas ............................................................................................................................. 183
3.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 183
3.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 184
3.5.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 184
3.6 Kegiatan Belajar 6 Prosedur Pemeliharaan Alat Hitung......................................................... 185
3.6.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 185
3.6.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 185
3.6.3 Rangkuman.................................................................................................................... 187
3.6.4 Tugas ............................................................................................................................. 188
3.6.5 Uji Kompetensi/ Ulangan ................................................................................................ 188
3.6.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 191
3.6.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 192
3.7 Kegiatan Belajar 7 Pelaporan Kerusakan Alat Hitung............................................................ 196
3.7.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 196
3.7.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 196
3.7.3 Rangkuman.................................................................................................................... 198
3.7.4 Tugas ............................................................................................................................. 198
3.7.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 198
3.7.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 199
3.8 Kegiatan Belajar 8 Sikap Dalam Mengoperasikan Alat Hitung............................................... 200
3.8.1 Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................... 200
3.8.2 Uraian Materi.................................................................................................................. 200
viii Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.8.3 Rangkuman.................................................................................................................... 203


3.8.4 Tugas ............................................................................................................................. 203
3.8.5 Uji Kompetensi/Ulangan ................................................................................................. 204
3.8.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan ........................................................................ 205
3.8.7 Lembar Kerja Siswa ....................................................................................................... 206
BAGIAN III PENUTUP ................................................................................................................. 209
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 211
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 ix

GLOSARIUM

Prive Penarikan dana yang dilakukan oleh pemilik


perusahaan untuk keperluan pribadi

Alur transaksi Alur dari mulai terjadi transaksi sampai menjadi sebuah
laporan keuangan

Konsumen Perusahaan atau perseorangan yang menggunakan


barang atau jasa

Supplier Perusahaan yang menjual bahan baku untuk proses


produksi perusahaan lain

Produsen Perusahaan yang memproduksi barang atau jasa

Grosir Perusahaan yang menjual barang dalam jumlah besar

Sales Penjualan

Catalog Suatu daftar yang terurut yang berisi informasi tertentu


dari benda atau barang yang didaftar

Tunai Pembayaran dilakukan langsung pada saat pembelian


barang

Bukti transaksi Bukti transaksi adalah bukti fisik adanya transaksi yang
terjadi pada perusahaan

Negosiasi Komunikasi untuk mencapai tujuan tertentu

Kredit Pembayaran dilakukan berjangka waktu dengan


pembelian barang

Saldo Jumlah uang di akhir perhitungan

Aplikasi kredit Formulir yang diisi oleh pemohon untuk mendapatkan


kredit yang memberikan rincian yang memadai (tempat
tinggal, pekerjaan, pendapatan, dan hutang yang ada)
untuk memungkinkan kreditur menilai kelayakan kredit
dari pemohon
x Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Kompensasi Segala sesuatu yang diterima dapat berupa fisik


maupun non fisik dan harus dihitung dan diberikan
kepada seseorang yang umumnya merupakan obyek
yang dikecualikan dari pajak pendapatan

Merchant Tempat dimana kartu ini dapat digunakan seperti hotel,


tempat perbelanjaan, restoran, tempat hiburan dan
lain-lain

ATM Anjungan Tunai Mandiri atau dalam bahasa Inggris:


Automated Teller Machine) adalah sebuah alat
elektronik yang mengijinkan nasabah bank untuk
mengambil uang dan mengecek rekening tabungan
mereka tanpa perlu dilayani oleh seorang "teller"
manusia

Micropayment Salah satu alternatif pembayaran elektronik (uang


elektronik) dengan mekanisme pembayaran melalui
internet ataupun media lain, dilakukan untuk jumlah
uang yang relatif kecil dan intensitas transaksi yang
tinggi

Electronic money (e- Uang yang digunakan dalam transaksi Internet dengan
money) cara elektronik

Anonymous digital Uang elektronik menjamin privacy dari user cash tetap
cash terjamin sama seperti uang kertas maupun koin yang
kita kenal

Payment account Sebuah alat media pembayaran untuk menerima dan


megirim uang.

Cardholder Pemegang kartu berarti orang yang namanya tertera di


kartu dan memiliki hak untuk menggunakan fasilitas
yang melekat pada kartu tersebut

Merchant account Account yang memungkinkan pedagang untuk


menerima kartu kredit pembayaran
Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1 xi

Return barang Pengembalian barang dari customer karena hal


tertentu, mungkin karena rusak dalam perjalanan atau
pengiriman barang yang tidak memenuhi spesifikasi
yang diinginkan customer dll

Debet Catatan pada pos pembukuan yang menambah nilai


aktiva

Account/akun Data tentang seseorang, sebuah registri transaksi


berupa uang, tertulis atau tercetak
laporan transaksi bisnis atau utang dan kredit,
seseorang di bank

Giro Suatu cara pembayaran yang hampir merupakan


kebalikan dari sistem cek, berupa surat perintah untuk
memindahbukukan sejumlah uang dari rekening
seseorang kepada rekening lain yang ditunjuk surat
tersebut

Mutasi kas Perubahan dana kas kecil yang terjadi karena


pengeluaran atau pemakaian dana kas kecil maupun
penambahan atau pengisian kembali dana kas kecil
dari kas umum.

Mutasi debet Informasi penarikan, pengambilan, pengurangan dana


tabungan ybs (dana keluar)

Entitas Unit usaha yang berbadan hukum yang menjalankan


atau kegiatan finansial untuk kepentingan diri sendiri.

Pramuniaga Sebuah profesi yang bergerak di bidang pelayanan


atau membantu pelanggan untuk menemukan tujuan
dalam hal ini barang dan jasa yang di inginkan

Instalment Cicilan atau angsuran

Back order Suatu kondisi dalam pendistribusian barang dimana


barang yang dipesan tidak atau belum dapat
disediakan baik seluruhnya ataupun sebagian

Kuantitas Banyaknya (benda dsb); jumlah (sesuatu)


xii Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Manufaktur Suatu cabang industri yang mengaplikasikan mesin,


peralatan dan tenaga kerja dan suatu medium proses
untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi
untuk dijual.

Display Suatu cara penataan produk, terutama produk barang


yang diterapkan oleh perusahaan tertentu dengan
tujuan untuk menarik minat konsumen
BAGIAN I
PENDAHULUAN
2 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

A. DESKRIPSI

Buku Siswa dengan judul Administrasi Transaksi untuk kelas 11 semester 1 digunakan oleh
siswa SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) Bidang Keahlian Bisnis Dan Manajemen, Program
Keahlian Tata Niaga, Paket Keahlian Pemasaran, Mata Pelajaran Administrasi Transaksi. Buku ini
disusun dalam rangka memberikan bekal untuk mempelajari Kompetensi Keahlian Pemasaran
(Paket C3) Mata Pelajaran Administrasi Transaksi sesuai dengan Standar Kompetensi Lulusan
(SKL)yang telah ditetapkan dan untuk mencapai Kompetensi Inti 3 : memahami, menerapkan, dan
menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya
tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian
dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalahserta Kompetensi Inti 4 : mengolah,
menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari
yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah
pengawasan langsung.
Adapun Kompetensi DasarKompetensi Dasar yang harus dicapai untuk siswa SMK
(Sekolah Menengah Kejuruan) kelas 11 semester 1pada Bidang Keahlian Bisnis Dan Manajemen,
Program Keahlian Tata Niaga, Paket Keahlian Pemasaran, Mata Pelajaran Administrasi Transaksi
adalah sebagai berikut :
1. Kompetensi Inti 3 meliputi Kompetensi Dasar :
3.1 Mengklasifikasi Berkas Berkas Administarasi Transaksi
3.2 Memahami Transaksi
3.3 Mendeskripsikan Alat Hitung
2. Kompetensi Inti 4 meliputi Kompetensi Dasar :
4.1 Mengisi Berkas Berkas AdministrasiTransaksi
4.2 Menerapkan Transaksi
4.3 Mengoperasikan Alat Hitung

Buku Siswa dengan judul Administrasi Transaksi untuk kelas 11 semester 1 dilengkapi
dengan tujuan pembelajaran, uraian materi pembelajaran, rangkuman, tugas-tugas, uji
kompetensi/ulangan, kunci jawaban uji kompetensi/ulangan, serta lembar kerja siswa. Bukusiswa
ini memberikan bekal sikap, pengetahuan, dan ketrampilan pada siswa SMK dalam
menyelenggarakanadministrasi transaksi yang efektif dan efisien.
Administrasi mengarah pada kegiatan atau usaha untuk membantu, melayani, atau mengatur
semua kegiatan dalam mencapai suatu tujuan. Pengertian administrasi secara luas menurut The
Liang Gie adalah, serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu.
Bagian 1 Pendahulan 3

Administrasi mengandung unsur adanya kegiatan tertentu, adanya manusia yang melakukan kerja
sama, serta mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Berdasarkan hal tersebut, penyelenggaran administrasi diwujudkan melalui fungsi - fungsi
manajemen yang terdiri atas perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan.
Ruang lingkup kegiatan administrasi :
Menghimpun, yaitu mengumpulkan segala keterangan atau informasi yang berserakan
sehingga dapat dipergunakan
Mencatat, artinya membukukan segala transaksi atau berbagai keterangan
Mengolah, yaitu memperbanyak, menyalin, dan membuat informasi menjadi baru sehingga
lebih berguna
Menggandakan, yaitu memperbanyak dengan berbagai cara atau alat
Mengirim, artinya menyampaikan dari satu pihak ke pihak lain
Menaruh, artinya menyimpan di suastu tempat tertentu dengan maksud mudah untuk
ditemukan kembali

Pengertian transaksi dalam suatu perdagangan adalah persetujuan jual beli antara kedua
belah pihak (pembeli dan penjual). Sedangkan dalam suatu perusahaan, transaksi dapat diartikan
sebagai suatu peristiwa ekonomi yang mempengaruhi kondisi keuangan perusahaan. Peristiwa
ekonomi ini akan mempengaruhi susunan harta, utang, dan modal perusahaan. Transaksi yang
terjadi pada sebuah perusahaan merupakan inti dari kehidupan Perusahaan. Transaksi yang
terjadi tergantung dari kepercayaan yang diberikan pelanggan dari mulai kualitas produk,
pelayanan sampai pelayanan purna jual.Pelanggan harus dilayani semaksimal mungkin, karena
pemberian pelayanan yang prima kepada pelanggan membuat pelanggan cenderung melakukan
transaksi secara berulang.
Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu,
sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Dengan adanya administrasi
transaksi yang baik, perusahaan akan memperoleh manfaat sebagai berikut :
1. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui berbagai
media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah, maupun pemasok.
2. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan rapih,
baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
3. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya transaksi
dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan penjualan.
4. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembakangan perusahaan, melalui
laporan hasil pencatataan.
4 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Segala kegiatan dalam perusahaan melibatkan banyak unsur. Unsur - unsur yang terlibat
dalam administrasi transaksi adalah sebagai berikut :
a. Manusia (Man)

Manusia adalah unsur terpenting dan unsur utama dalam setiap kegiatan perusahaan, seperti
penjualan, pembelian, pengawasan, dan promosi.

b. Material

Material adalah harta kekayaan perusahaan yang didayagunakan untuk melaksanakan


kegiatan perusahaan secara efektif dan efisien.

c. Metode

Pencatatan transaksi yang akurat adalah salah satu bentuk pelayanan yang penting, dimana
pencatatan transaksi ini harus dibuat dalam bentuk formulir-formulir yang familiar dan baku.
Bagian 1 Pendahulan 5

Buku Administrasi Transaksi Semester IV ini akan membahas pokok-pokok bahasan yang
akan diuraikan sebagai berikut :
1. BAB I membahas tentang Transaksi terdiri dari :
a. Kegiatan Belajar 1 : Pengertian Transaksi
b. Kegiatan Belajar 2 : Ruang Lingkup Transaksi
c. Kegiatan Belajar 3 : Alur Transaksi
d. Kegiatan Belajar 4 : Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Transaksi
e. Kegiatan Belajar 5 : Transaksi Melalui Internet
2. BAB II membahas tentang Berkas-Berkas Administrasi Transaksi terdiri dari :
a. Kegiatan Belajar 1 : Pengertian Administrasi Transaksi
b. Kegiatan Belajar 2 : SOP (Standart Operational Prosedure)
c. Kegiatan Belajar 3 : Bukti Transaksi
d. Kegiatan Belajar 4 : Berkas-Berkas Administrasi Transaksi
3. BAB III membahas tentang Alat Hitung terdiri dari :
a. Kegiatan Belajar 1 : Pengertian Alat Hitung
b. Kegiatan Belajar 2 : Macam-Macam Alat Hitung
c. Kegiatan Belajar 3 : Fungsi Tombol Alat Hitung
d. Kegiatan Belajar 4 : Mengoperasikan Alat Hitung
e. Kegiatan Belajar 5: Verifikasi Kebenaran Hasil Perhitungan
f. Kegiatan Belajar 6 : Prosedur Pemeliharaan Alat Hitung
g. Kegiatan Belajar 7 : Pelaporan Kerusakan Alat Hitung
h. Kegiatan Belajar 8 : Sikap Dalam Mengoperasikan Alat Hitung

B. PRASYARAT

Sebelum mempelajari buku ini, siswa diprasyaratkan untuk mempelajari dan menguasai
secara tuntas kompetensi pengetahuan, keterampilan, dan sikap pada mata pelajaran Dasar
Bidang keahlian Bisnis dan Manajemen dan mata pelajaran Dasar Program Keahlian tata Niaga di
kelas X semester 1 dan semester 2. Adapun Mata Pelajaran tersebut meliputi :
1. Kelompok Mata Pelajaran Dasar Bidang Keahlian Bisnis dan Manajemen (Paket Keahlian C1)
yaitu :
a. Pengantar Ekonomi dan Bisnis
b. Pengantar Akuntansi
c. Pengantar Administrasi Perkantoran

2. Kelompok Mata Pelajaran Dasar Program Keahlian Tata Niaga (Paket Keahlian C2) yaitu :
a. Analisa dan Riset Pasar
b. Perencanaan Pemasaran
6 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

c. Pengelolaan Usaha Pemasaran


d. Strategi Pemasaran
e. Pemasaran On-Line

C. PETUNJUK PENGGUNAAN

Untuk memudahkan dalam mempelajari buku ini dalam proses pembelajaran, bacalah
petunjuk penggunaan buku dan pahamilah isinya.
1. Langkah-langkah yang harus anda lakukan adalah sebagai berikut :
a. Bacalah dengan cermat rumusan tujuan dari kegiatan belajar ini yang memuat kinerja yang
diharapkan, kriteria keberhasilan, dan kondisi yang diberikan dalam rangka membentuk
kompetensi yang akan dicapai melalui buku ini.
b. Bacalah dengan cermat dan pahami dengan baik daftar pertanyaan pada lembar kerja yang
disediakan sebagai pengukur kompetensi yang harus dikuasai dalam buku ini.
c. Diskusikan dengan sesama peserta didik apa yang telah anda cermati untuk mendapatkan
pemahaman yang baik tentang tujuan belajar dan kompetensi yang ingin dicapai dalam
buku ini. Bila masih ragu, maka tanyakanlah pada guru/instruktur sampai paham.
d. Bacalah dengan cermat peta kedudukan buku, prasyarat dan pengertian dari istilah-istilah
sulit dan penting dalam buku siswa.
e. Bacalah dengan cermat materi setiap kegiatan belajar, rencanakan kegiatan belajar,
kerjakan tugasnya, dan jawablah pertanyaan tes, kemudian cocokkan dengan kunci
jawaban. Lakukan kegiatan ini sampai anda tuntas menguasai hasil belajar yang
diharapkan.
f. Bila dalam proses memahami materi anda mendapatkan kesulitan, maka diskusikan
dengan teman-teman anda atau konsultasikan dengan guru.
g. Setelah anda menuntaskan semua kegiatan belajar dalam buku siswa ini,selanjutnya
pelajarilah buku siswa selanjutnya sesuai dengan yang tertuang pada peta kedudukan
buku siswa untuk Paket Keahlian Pemasaran atau konsultasikan dengan
guru/instruktur.
h. Anda tidak dibenarkan melanjutkan kepada kegiatan belajar berikutnya, bila belum
menguasai benar materi pada kegiatan belajar sebelumnya.
i. Setelahmempelajari dan menguasai buku siswa secara tuntas sesuai dengan kompetensi
telah ditentukan, ajukan uji kompetensi dan sertifikasi.
Bagian 1 Pendahulan 7

2. Peranan Guru
a. Pastikan bahwa peserta didik yang akan mempelajari buku siswa ini telah mempelajari
buku siswa pada mata pelajaran prasyarat secara tuntas.
b. Bantulah peserta didik dalam menyusun rencana kegiatan belajar dalam rangka
mempelajari buku ini.
c. Berikan perhatian khusus pada perencanaan jenis kegiatan, tempat kegiatan belajar dan
waktu penyelesaian akhir pembelajaran, agar mereka dapat belajar efektif dan efisien
untuk mencapai kompetensi dasar yang telah ditentukan.
d. Mengidentifikasi dan menganalisis sarana-prasarana kegiatan belajar yang ada di
sekolah untuk mengoptimalkan kegiatan pembelajaran.
e. Berikan motivasi, bimbingan dan pendampingan pada peserta didik agar semangat
belajarnya meningkat.

D. TUJUAN AKHIR

Spesifikasi kinerja yang diharapkan dikuasai oleh peserta didik setelah menyelesaikan akhir
pembelajaran dalam buku siswa ini, adalah :
1. Menjelaskan Pengertian Transaksi
2. Mendeskripsikan Ruang Lingkup Transaksi
3. Mengidentifikasi Alur Transaksi
4. Menentukan Pihak-Pihak Yang terkait Dalam Transaksi
5. Menjelaskan Transaksi melalui Internet
6. Menjelaskan Pengertian Administrasi Transaksi
7. Mengidentifikasi SOP perusahaan
8. Mengidentifikasikan Alur Bukti Transaksi
9. Mengidentifikasikan Berkas-Berkas Administrasi Transaksi
10. Menjelaskan Pengertian Alat Hitung
11. Mengklasifikasi Alat Hitung
12. Menjelaskan Fungsi Tombol Alat Hitung
13. Mengoperasikan Alat Hitung
14. Melakukan verifikasi kebenaran hasil perhitungan
15. Menjalankan prosedur pemeliharaan alat hitung
16. Melaporkan kerusakan alat hitung
17. Menerapkan sikap yang diperlukan dalam mengoperasikan alat hitung
8 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR

Bidang Keahlian : Bisnis Dan Manajemen


Program Keahlian : Tata Niaga
Paket Keahlian : Pemasaran
Mata Pelajaran : Administrasi Transaksi

Kelas : XI
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan 1.2 Memahami nilai nilai keimanan dengan


ajaran agama yang dianutnya menyadari hubungan keteratutan dan
kompleksitas alam dan jagad raya terhadap
kebesaran Tuhan yang menciptakan.

1.3 Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang


menciptakan berbagai sumber energi di
alam.

1.4 Mengamalkan nilai nilai keimanan sesuai


dengan ajaran agama dalam kehidupan
sehari hari.

2. Menghayati dan mengamalkan 2.1 Menunjukkanperilakuilmiah (memiliki rasa


perilaku jujur, disiplin, tanggung- ingintahu, objektif, jujur, teliti, cermat, tekun,
jawab, peduli (gotong royong, hati-hati, bertanggung-jawab, terbuka, kritis,
kerjasama, toleran, damai), kreatif, inovatifdanpedulilingkungan)
santun, responsif dan pro-aktif sebagaiwujudimplementasisikapdalammelak
dan menunjukan sikap sebagai ukanaktivitas sehari-hari
bagian dari solusi atas berbagai 2.2 Menghargaikerjaindividudankelompok
permasalahan dalam sebagai wujud implementasi dalam
berinteraksi secara efektif melaksanakan Analisa dan Riset
dengan lingkungan sosial dan Pemasaran
alam serta dalam menempatkan
diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.
Bagian 1 Pendahulan 9

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR

3. Memahami, menerapkan, dan 3.1 Mengklasifikasi Berkas Berkas


menganalisis pengetahuan Administarasi Transaksi
faktual, konseptual, prosedural, 3.2 Memahami Transaksi
dan metakognitif berdasarkan
3.3 Mendeskripsikan Alat Hitung
rasa ingin tahunya tentang ilmu
3.4 Mendeskripsikan Mesin Pembayaran Tunai
pengetahuan, teknologi, seni,
Dan Non Tunai
budaya, dan humaniora dalam
3.5 Mendeskripsikan Alat Ukur
wawasankemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan 3.6 Mendeskripsikan Alat Bantu Verifikasi

peradaban terkait penyebab


fenomena dan kejadian dalam
bidang kerja yang spesifik untuk
memecahkanmasalah.

4. Mengolah, menalar, dan 4.1 Mengisi Berkas Berkas Administrasi


menyaji dalam ranah konkret Transaksi
dan ranah abstrak terkait 4.2 Menerapkan Transaksi
dengan pengembangan dari
4.3 Mengoperasikan Alat Hitung
yang dipelajarinya di sekolah
4.4 Mengoperasikan Mesin Pembayaran Tunai
secara mandiri, bertindak
danNon Tunai
secara efektif dan kreatif, dan
4.5 Mengoperasikan Alat Ukur
mampu melaksanakan tugas
spesifik di bawah pengawasan 4.6 Mengoperasikan Alat Bantu Verifikasi

langsung. 4.7 Mendeskripsikan Perhitungan Penjualan


Kredit
10 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

F. PETA KONSEP

PETA KEDUDUKAN BUKU SISWA

C3.1 C3.2 C3.3 C3.4 C3.5 C3.6 C3.7 C3

C2.1 C2.2 C2.3 C2.4 C2.5 C2.6 C2

C1.1 C1.1 C1.1 C1

KETERANGAN :
C1.1 = Pengantar Ekonomi dan Bisnis
C1.2 = Penantar Administrasi Perkantoran
C1.3 = Pengantar Akuntansi
C2.1 = Analisa dan Riset Pasar
C2.2 = Perencanaan Pemasaran
C2.3 = Pengelolaan Usaha Pemasaran
C2.4 = Strategi Pemasaran
C2.5 = Pemasaran On-Line
C2.6 = Simulasi Digital
C3.1 = Prinsip-Prinsip Bisnis
C3.2 = Pengetahuan Produk
C3.3 = Penataan Barang Dagangan
C3.4 = Komunikasi Bisnis
C3.5 = Administrasi Barang
C3.6 = Administrsi Transaksi
C3.7 = Pelayanan Penjualan
BAGIAN II
PEMBELAJARAN
12 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

BAB I TRANSAKSI

1.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Transaksi

1.1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Pengertian Transaksi Secara Teori


b. Menguraikan Pengertian Transaksi Menurut Perusahaan

1.1.2 Uraian Materi

Transaksi yang terjadi pada sebuah perusahaan merupakan inti dari kehidupan perusahaan.
Transaksi yang terjadi tergantung dari kepercayaan yang diberikan konsumen kepada perusahaan.
Kepercayaan konsumen terhadap perusahaan dapat dibangun melalui kualitas produk, pelayanan
saat penjualan hingga pelayanan purna jual.
Bab l Transaksi 13

Konsumen harus dilayani semaksimal mungkin, karena pemberian pelayanan yang prima
membuat konsumen cenderung melakukan transaksi secara berulang, yang pada akhirnya
konsumen yang terpuaskan kebutuhannya akan menjadi pelanggan bagi perusahaan tersebut.

Pencatatan transaksi yang akurat adalah salah satu bentuk pelayanan yang terjadi saat
penjualan berlangsung, dan kegiatan pelayanan transaksi ini menjadi sangat penting, karena
menyangkut pencatatan keuangan baik yang harus dikeluarkan oleh konsumen itu sendiri sebagai
konsekwensi atas produk yang dia beli, maupun sejumlah uang yang harus diterima oleh
perusahaan sebagai bentuk pembayaran atas produk yang akan atau telah perusahaan serahkan
pada konsumen. Oleh karena itu pencatatan transaksi ini harus dibuat dalam bentuk formulir-
formulir yang familiar dan baku secara akurat, agar tidak merugikan kedua belah pihak.

Transaksi keuangan adalah segala kegiatan yang dapat mempengaruhi posisi keuangan
perusahaan. Misalnya karena penjualan tunai barang dagang maka harta perusahaan berupa
barang dagangan akan berubah menjadi kas dan kerugian/keuntungan dari penjualan tersebut
akan mempengaruhi jumlah modal. Semua kegiatan keuangan (transaksi keuangan) tersebut
harus mempunyai dokumen yang jelas (terdokumentasikan) berupa bukti transaksi. Bukti transaksi
berguna sebagai bukti tertulis atas transaksi yang dilakukan sehingga apabila terjadi
persengketaan di masa yang akan datang, bukti tertulis ini dapat dijadikan dasar hukum untuk
menyelesaikan apabila terjadi persengketaan. Untuk itu, bukti transaksi yang kuat harus memuat
tanda tangan dan cap perusahaan kedua belah pihak yang bertransaksi.

Pengertian Transaksi Menurut Sunarto


Zulkifli (2003:10) dalam bukunya yang berjudul
Dasar-dasar Akuntansi Perbankan Syariah
menyatakan bahwa : Secara umum transaksi
dapat diartikan sebagai kejadian ekonomi/
keuangan yang melibatkan paling tidak 2 pihak
(seseorang dengan seseorang atau beberapa
orang lainnya) yang saling melakukan
pertukaran, melibatkan diri dalam perserikatan usaha, pinjam meminjam atas dasar sama-sama
suka ataupun atas dasar suatu ketetapan hukum atau syariah yang berlaku. Dalam sistem
ekonomi yang paradigma Islami, transaksi harus dilandasi oleh aturan hukum-hukum Islam
(syariah) karena transaksi adalah manifestasi amal manusia yang bernilai ibadah dihadapan
Allah, yang dapat dikategorikan menjadi 2 yaitu transaksi halal dan haram.
14 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Pengertian transaksi menurut Skousen (2007:71) dalam bukunya yang berjudul


Pengantar Akuntansi Keuangan menyatakan bahwa : Pertukaran barang dan jasa antara (baik
individu, perusahaan-perusahaan dan organisasi lain) kejadian lain yang mempunyai pengaruh
ekonomi atas bisnis.

Definisi transaksi menurut Indra Bastian (2007:27) adalah sebagai berikut : Transaksi
adalah pertemuan antara dua belah pihak ( penjual dan Pembeli) yang saling menguntungkan
dengan adanya data/bukti/dokumen pendukung yang dimasukkan kedalam jurnal setelah melalui
pencatatan.

Pengertian transaksi menurut Slamet


Wiyono (2005:12) adalah sebagai berikut :
Transaksi adalah suatu kejadian ekonomi atau
keuangan yang melibatkan paling tidak dua
pihak( seseorang dengan seseorang atau
beberapa orang lainnya) yang saling
melakukan pertukaran, melibatkan diri dalam
perserikatan usaha pinjam meminjam dan lain-
lain atas dasar suka sama suka ataupun atas
dasar suatu ketetapan hukum/syariat yang
berlaku.

Pengertian transaksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah sebagai
berikut: Persetujuan jual beli dalam perdagangan antara pihak pembeli dan penjual.
Bab l Transaksi 15

1.1.3 Rangkuman

Transaksi adalah segala aktifitas perusahaan yang menimbulkan perubahan terhadap posisi
harta keuangan perusahaan, seperti menjual, membeli, membayar gaji, serta membayar biaya-
biaya lainnya.

1.1.4 Tugas

Tugas 1 :
1. Carilah pengertian transaksi dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet,
kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2 :
1. Carilah informasi tentang pengertian transaksi pada perusahaan-perusahaan berikut ini:
Perusahaan dagang
Perusahaan jasa
Dealer mobil
Dealer motor
2. Dikerjakan secara kelompok
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Buatlah laporan hasil kerja kelompok secara tertulis
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan
kelompok lain ikut menanggapi untuk menyempurnakan
6. Guru dan siswa menyimpulkan bersama
16 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan pengertian transaksi berdasarkan apa yang kamu ketahui!


2. Jelaskan pengertian transaksi menurut Sunarto Zulkifli !
3. Jelaskan pengertian transaksi menurut Skousen !
4. Jelaskan pengertian transaksi menurut Indra Bastian !
5. Jelaskan pengertian transaksi menurut Slamet Wiyono !
6. Jelaskan pengertian transaksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) !

1.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

1. Pengertian transaksi adalah segala kegiatan perusahaan yang dapat mempengaruhi posisi
keuangan perusahaan
2. Pengertian Transaksi Menurut Sunarto Zulkifli (2003:10) dalam bukunya yang berjudul
Dasar-dasar Akuntansi Perbankan Syariah menyatakan bahwa : Secara umum transaksi
dapat diartikan sebagai kejadian ekonomi/ keuangan yang melibatkan paling tidak 2 pihak
(seseorang dengan seseorang atau beberapa orang lainnya) yang saling melakukan
pertukaran, melibatkan diri dalam perserikatan usaha, pinjam meminjam atas dasar sama-
sama suka ataupun atas dasar suatu ketetapan hukum atau syariah yang berlaku
3. Pengertian transaksi menurut Skousen (2007:71) dalam bukunya yang berjudul Pengantar
Akuntansi Keuangan menyatakan bahwa : Pertukaran barang dan jasa antara (baik
individu, perusahaan-perusahaan dan organisasi lain) kejadian lain yang mempunyai
pengaruh ekonomi atas bisnis.
4. Definisi transaksi menurut Indra Bastian (2007:27) adalah sebagai berikut : Transaksi
adalah pertemuan antara dua belah pihak (penjual dan Pembeli) yang saling
menguntungkan dengan adanya data/bukti/dokumen pendukung yang dimasukkan kedalam
jurnal setelah melalui pencatatan.
5. Pengertian transaksi menurut Slamet Wiyono (2005:12) adalah sebagai berikut : Transaksi
adalah suatu kejadian ekonomi atau keuangan yang melibatkan paling tidak dua pihak(
seseorang dengan seseorang atau beberapa orang lainnya) yang saling melakukan
pertukaran, melibatkan diri dalam perserikatan usaha pinjam meminjam dan lain-lain atas
dasar suka sama suka ataupun atas dasar suatu ketetapan hokum/syariat yang berlaku.
6. Pengertian transaksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah sebagai
berikut: Persetujuan jual beli dalam perdagangan antara pihak pembeli dan penjual.
Bab l Transaksi 17

1.1.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai transaksi yang dilakukan
oleh perusahaan tersebut yang disertai dengan bukti-bukti transaksinya;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Pengertian transaksi perusahaan
8. Contoh-contoh formulir transaksi
18 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1..
2..
3..
4..
5..
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .
.
.
Tahun Berdirinya Perusahaan .
Nama Pimpinan Perusahaan .
Bidang Usaha Yang Dijalankan .
Perusahaan
.
Produk Yang Dihasilkan .
.
Pengertian Transaksi Menurut ..
Perusahaan
..
..
.
Contoh-Contoh Formulir Transaksi ..
..
..
..
..
Bab l Transaksi 19

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
20 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.2 Kegiatan Belajar 2 Ruang Lingkup Transaksi

1.2.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mendeskripsikan Ruang Lingkup Transaksi


b. Mempresentasikan Ruang Lingkup Transaksi Perusahaan Dagang dan Industri

1.2.2 Uraian Materi

Ruang lingkup transaksi yang terjadi pada sebuah


perusahaan bukan hanya lingkup kegiatan jual beli
saja, melainkan kejadian-kejadian yang terkait
dengan perusahaan baik itu secara internal maupun
secara eksternal, dan kejadian tersebut dapat
diukur dengan satuan uang serta berpengaruh pada
kekayaan perusahaan.

Jenis-jenis transaksi berdasarkan ruang lingkupnya, terdiri dari :


a. Transaksi Internal
Bab l Transaksi 21

Transaksi internal adalah transaksi yang terjadi dalam tubuh perusahaan itu sendiri,
sehingga hanya melibatkan bagian-bagian yang berada dalam perusahaan. Jadi lebih
menekankan perubahan posisi keuangan yang terjadi antar bagian yang ada dalam
perusahaan, seperti memo dari pimpinan kepada seseorang yang ditunjuk, perubahan nilai
harta kekayaan karena penyusutan harta tetap, pembayaran gaji karyawan, pemakaian
perlengkapan kantor, dan lain sebagainya. Berikut adalah contoh dari salah satu transaksi
internal, yaitu memo :

Sumber : www.gopixpic.com

Sumber : aridwiasih.wordpress.com

b. Transaksi Eksternal
22 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi Eksternal adalah transaksi yang melibatkan pihak luar perusahaan, seperti
transaksi pembelian, penjualan, pembayaran utang-piutang, dan sebagainya. Transaksi ini
adalah hal utama yang harus terjadi di perusahaan, karena dari transaksi ini perusahaan
memperoleh keuntungan dari nilai selisih pembelian dan penjualan.

Berikut adalah contoh dari salah satu transaksi eksternal, yaitu Nota :

Sumber : dhatulaulia.wordpress.com

Jenis-jenis transaksi berdasarkan bidang yang dipengaruhinya, terdiri dari :


a. Transaksi modal

Transaksi modal adalah transaksi yang mempengaruhi modal suatu perusahaan baik
bertambah maupun berkurang.
Bab l Transaksi 23

Contoh transaksi modal antara lain :


Pemilik menyetorkan sejumlah uang tunai untuk modal usaha, yang bila berjumlah
sangat besar bisa menggunakan cheque.

Sumber : vhaleandraputrii.blogspot.com

Pemilik mengambil sebagian modal untuk kepentingan pribadi (prive)


Pemilik perusahaan menyerahkan kendaraan pribadinya kepada perusahaan untuk
operasional perusahaan

b. Transaksi usaha

Transaksi usaha adalah transaksi yang berkaitan dengan kegiatan utama perusahaan.
Yang dimaksud kegiatan utama perusahaan adalah kegiatan yang menjadi operasional
perusahaan, contoh perusahaan jasa service computer, maka kegiatan utamanya adalah
memperbaiki computer yang rusak dari pelanggannya. Dalam usaha service tersebut akan
muncul transaksi penerimaan pendapatan jasa service dari pelanggan, transaksi
pembayaran gaji karyawan, dan sebagainya
24 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.2.3 Rangkuman

Transaksi dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu menurut ruang lingkupnya dan menurut
bidang yang dipengaruhinya. Menurut ruang lingkupnya maka transaksi dibedakan menjadi
transaksi internal dan transaksi eksternal sedangkan menurut bidang yang dipengaruhinya
dibedakan menjadi transaksi modal dan transaksi usaha

1.2.4 Tugas

Tugas 1
1. Carilah contoh transaksi menurut ruang lingkupnya (transaksi internal dan eksternal)
dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha
dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2
1. Carilah contoh transaksi menurut bidang yang dipengaruhinya (transaksi modal dan
transaksi usaha) dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet, kliping,
majalah, pelaku usaha dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

1.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan tentang transaksi internal?


2. Jelaskan tentang transaksi eksternal?
3. Jelaskan tentang transaksi modal
4. Jelaskan tentang transaksi usaha
5. Sebutkan contoh transaksi internal!
6. Sebutkan contoh transaksi eksternal!
7. Sebutkan contoh transaksi modal!
8. Sebutkan contoh transaksi usaha!
Bab l Transaksi 25

1.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Transaksi internal adalah transaksi yang terjadi yang melibatkan hanya bagian-bagian
yang ada di dalam perusahaan, lebih menekankan perubahan posisi keuangan yang
terjadi antar bagian yang ada dalam perusahaan.
2. Transaksi Eksternal adalah transaksi yang melibatkan pihak luar perusahaan.
3. Transaksi modal adalah transaksi yang mempengaruhi modal suatu perusahaan baik
bertambah maupun berkurang.
4. Transaksi usaha adalah transaksi yang berkaitan dengan kegiatan utama perusahaan.
5. Contoh transaksi internal misalnya MEMO dari seorang pimpinan kepada bawahannya
6. Contoh transaksi eksternal dapat berupa transaksi pembelian, penjualan, dan pembayaran
utang-piutang.
7. Contoh transaksi modal misalnya seorang pemilik perusahaan menyetorkan sejumlah
uang tunai untuk menambah modal usaha
8. Contoh transaksi usaha misalnya untuk perusahaan yang bergerak dibidang jasa
perawatan kecantikan, maka transaksi usaha yang timbul adalah penerimaan pendapatan
usaha karena adanya pembayaran atas jasa / service yang diberikan berupa pelayanan
perawatan kecantikan seperti facial, dermabrasi, couter, dan sebagainya.

1.2.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
terhadap 3 perusahaan yaitu 1 perusahaan dagang, 1 perusahaan produksi barang, dan
perusahaan produksi jasa;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan data mengenai transaksi yang dilakukan oleh
perusahaan tersebut yang disertai dengan bukti-bukti transaksinya;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan terhadap 3
(tiga) perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan ke 4 selanjutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
26 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Pengertian transaksi perusahaan
8. Transaksi apa saja yang terjadi yang berkaitan dengan internal perusahaan
9. Contoh-contoh formulir transaksi internal
10. Transaksi apa saja yang terjadi berkaitan dengan hubungan perusahaan dengan pihak
luar perusahaan atau transaksi eksternal
11. Contoh-contoh formulir transaksi eksternal perusahaan
Bab l Transaksi 27

LEMBAR KERJA SISWA


Untuk Perusahaan Dagang
Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Transaksi Menurut ..


Perusahaan
..

..

..
28 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi apa saja yang terjadi yang ..


berkaitan dengan internal perusahaan
..

..

..

Contoh-contoh formulir transaksi ..


internal
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi ..


berkaitan dengan hubungan
..
perusahaan dengan pihak luar
..
perusahaan atau transaksi eksternal
.

..

Contoh-contoh transaksi eksternal ..


perusahaan
..

..

..
Bab l Transaksi 29

LEMBAR KERJA SISWA


Untuk Perusahaan Produksi Barang
Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Transaksi Menurut ..


Perusahaan
..

..

..
30 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi apa saja yang terjadi yang ..


berkaitan dengan internal perusahaan
..

..

..

Contoh-contoh formulir transaksi ..


internal
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi ..


berkaitan dengan hubungan
..
perusahaan dengan pihak luar
..
perusahaan atau transaksi eksternal
.

..

Contoh-contoh transaksi eksternal ..


perusahaan
..

..

..
Bab l Transaksi 31

LEMBAR KERJA SISWA


Untuk Perusahaan Produksi Jasa
Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Transaksi Menurut ..


Perusahaan
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi yang ..


berkaitan dengan internal perusahaan
..

..
32 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Contoh-contoh formulir transaksi ..


internal
..

..

..

Transaksi apa saja yang terjadi ..


berkaitan dengan hubungan
..
perusahaan dengan pihak luar
..
perusahaan atau transaksi eksternal
.

..

Contoh-contoh transaksi eksternal ..


perusahaan
..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan dagang
Hasil wawancara dengan perusahaan produksi barang
Hasil wawancara dengan perusahaan produksi jasa
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
Bab l Transaksi 33

1.3 Kegiatan Belajar 3 Alur Transaksi

1.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasi Alur Transaksi


b. Mempresentasikan Alur Transaksi Perusahaan Dagang Dan Industri

1.3.2 Uraian Materi

Membuat bukti transaksi merupakan tindakan awal yang dapat dilakukan perusahaan
terhadap harta kekayaan perusahaan dari pembocoran yang dilakukan orang-orang yang tidak
bertanggungjawab. Bukti transaksi harus dibuat berdasarkan alur yang telah disiapkan perusahaan
karena harus mampu mengamankan harta kekayaan.

Setiap jenis transaksi mempunyai alur masing-masing yang dapat diuraikan sebagai berikut :

Alur Transaksi Pembelian

Sumber : https://kemoceng1dola.wordpress.com/alur-pembelian/
34 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Transaksi pembelian adalah suatu kegiatan untuk memperoleh barang dan atau jasa dengan
cara memberikan balas jasa berupa sejumlah uang yang nilainya sama dengan barang atau
jasa yang diperolehnya. Barang atau jasa yang dibeli adalah untuk memenuhi kebutuhan
konsumen, pedagang dan produsen.
Bagi konsumen, barang atau jasa yang dibeli akan digunakan untuk konsumsi sendiri,
misalnya barang kebutuhan pokok, barang kebutuhan penunjang dan barang mewah. Bagi
pedagang, barang yang dibeli akan dijual kembali dengan maksud untuk memperoleh
keuntungan.
Bagi produsen, barang yang dibeli adalah untuk memenuhi kebutuhan perusahaan misalnya
bahan baku, digunakan untuk menunjang proses produksi.
Alur transaksi pembelian dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai berikut :
a. Proses pembelian akan dimulai dari permintaan bagian penjualan atau bagian produksi
yang dibuktikan dengan surat permintaan
Barang yang akan dibeli dapat ditentukan dengan 3 cara yaitu :
Intuitif, cara ini dilakukan dengan memprediksi barang apa yang dibutuhkan pelanggan.
Kebutuhan apa yang paling banyak diperlukan oleh konsumen dicerminkan kepada
kebutuhan diri kita sendiri. Hasilnya dapat kita susun misalnya daftar kebutuhan
pakaian dan kebutuhan rumah tangga.
Penelitian pasar, yaitu dengan meneliti permintaan-permintaan konsumen yang paling
banyak atau dengan cara langsung terjun ke masyarakat umum.
Perhitungan stok barang, bagian penjualan akan menyampaikan permintaan barang ke
bagian gudang. Bagian gudang akan mengecek barang yang ada di gudang,
selanjutnya dikirim ke bagian penjualan. Bagian gudang akan mencatat pada buku
persediaan apabila persediaan barang hampir habis dan akan melakukan pemesanan
barang kepada supplier.
b. Melakukan survey pasar
Survey pasar yang dilakukan adalah untuk memilih produsen/agen/grosir yang terbaik
yang dapat dijadikan supplier bagi perusahaan. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan cara
memasang iklan di media masa, mencari dari iklan penjualan barang dari perusahaan lain,
mendatangi pusat-pusat perbelanjaan yang terkenal, atau mendatangi kantor dinas
perdagangan dan perindustrian.
Hasil dari kegiatan ini adalah adanya daftar harga dan catalog yang dilengkapi dengan
persyaratan pembelian-pembelian secara jelas. Dengan catalog perusahaan akan dapat
menentukan produsen/grosir/agen mana yang akan dipilih sebagai supplier. Setelah
memilih, perusahaan dapat mengirimkan surat penawaran order kepada
produsen/grosir/agen yang dipilh untuk memperoleh harga dan kualitas barang yang
terbaik.
Bab l Transaksi 35

c. Menerima penawaran dari berbagai perusahaan


Pada tahap ini perusahaan melakukan penjajagan dengan mengirimkan surat
permintaan penawaran barang, selanjutnya perusahaan-perusahaan yang terpilih akan
mengirimkan surat penawaran yang lebih terinci bila dibandingkan dengan catalog dan
daftar harga. Sehingga gambaran yang lebih jelas dan lebih menguntungkan akan
diperoleh perusahaan.
d. Menentukan suplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik dengan
mempertimbangkan harga, kualitas dan pelayanan purna jual
e. Membuat daftar barang yang akan dibeli
f. Mengirimkan surat pesanan kepada perusahaan supplier yang dipilih
g. Membuat dan menandatangani surat perjanjian dengan supplier
h. Menerima barang
i. Memeriksa barang apakah sesuai dengan pesanan atau tidak (kualitas maupun kuantitas).
Apabila sesuai maka barang akan masuk ke gudang. Apabila tidak sesuai maka barang
akan dikembalikan dengan memberikan nota hasil pemeriksaan barang kepada
supplier.
j. Membayar jumlah transaksi sesuai dengan prosedur pengeluaran kas

NOTA PERMINTAAN BARANG

Tanggal :

Nama Supplier :

Alamat :

Kode
Jenis Barang Merk Q P T Ket.
Barang

Bagian Pembelian Kepala bag. Gudang

(..) ()
36 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Alur Transaksi Penjualan Tunai

Sumber : http://cumaseo.blogspot.com/

Penjualan tunai merupakan penjualan yang bebas dari resiko kerugian akibat tidak
terbayarnya barang. Oleh karena itu alur penjualan tunai ini diusahakan dibuat sesederhana
mungkin bagi para pelanggan.
Alur transaksi penjualan tunai dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai
berikut:
a. Penjualan bermula dari permintaan pelanggan (lisan maupun tertulis) yang dibuktikan
dengan adanya surat permintaan (order)
b. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)
c. Membuat dan menandatangani surat perjanjian
d. Membuat invoice atau Faktur dengan benar dan teliti, sehingga tidak merugikan
perusahaan dan konsumen. Faktur dibuat beberapa rangkap untuk kepentingan
administrasi
e. Memeriksa barang dagangan sebelum dijual, diperiksa terlebih dahulu apakah sesuai
dengan pesanan pembeli, tidak cacat, dan apakah sesuai dengan standar mutu. Bila ya,
maka barang dikirim kepada pembeli, bila tidak, maka barang dikembalikan lagi ke gudang
Bab l Transaksi 37

f. Menerima pembayaran dengan terlebih dahulu mencocokkan invoice asli dan rangkapnya.
Bila cocok, terima pembayaran barang dan periksa uang tunai yang dibayarkan dengan
teliti
g. Membuat bukti transaksi penerimaan uang berupa kuitansi sesuai dengan jumlah uang
yang diterima
h. Mengirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan yang
sempurna dengan membawa surat jalan.

Alur Transaksi Penjualan Kredit.

Sumber : http://www.gopixpic.com/

Penjualan kredit adalah penjualan barang yang pembayarannya ditangguhkan sampai


beberapa waktu kemudian sesuai dengan penjanjian penjualan. Dengan penjualan kredit
artinya penjual mengeluarkan barang tanpa memperoleh kompensasi langsung dari pembeli.
Penjualan jenis ini mengandung resiko kerugian karena dimungkinkan pelanggan melanggar
perjanjian (tidak membayar, terlambat membayar atau pembeli bangkrut). Oleh karena itu
penjualan kredit ini harus diikuti dengan kehati-hatian, misalnya dengan menerapkan prosedur
penjualan kredit secara ketat.

Alur transaksi penjualan kredit dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai
berikut:
a. Alur penjualan kredit dimulai dari permintaan pembeli yang dibuktikan dengan surat
permintaan (order)
38 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

b. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan


sementara) yang memuat kesepakatan-kesepakatan
c. Menerima aplikasi kredit yang dibuat oleh calon pembeli
d. Memeriksa formulir aplikasi kredit (sales), apakah sesuai dengan bukti-bukti yang
dilampirkan
e. Melakukan survey kepada calon pelanggan untuk mendapatkan kepastian bahwa calon
pelanggan dapat memenuhi kewajibannya di masa yang akan datang, dibuktikan dengan
formulir bukti survei yang terisi lengkap, dan berikan rekomendasi seperlunya
f. Meneruskannya kepada kepala bagian kredit untuk mendapatkan persetujuan kredit
dengan melampirkan bukti hasil survey sebagai bahan pertimbangan. Persetujuan kredit
dibuktikan dengan ditandatanganinya formulir aplikasi kredit
g. Apabila ya, maka dilakukan proses penjualan. Apabila tidak, maka dikembalikan kepada
calon pelanggan.
h. Membuat surat perjanjian penjualan kredit yang sesuai dengan standar perusahaan
i. Membuat bukti transaksi berupa invoice
j. Menyerahkan barang dengan mengirimkannya secara cepat kepada konsumen sebagai
pelayanan yang sempurna dengan membawa surat jalan.

Alur Transaksi Penerimaan Kas

Sumber : hakimafendi.wordpress.com.

Alur Harta kekayaan perusahaan yang paling cepat berubah jumlahnya adalah uang (kas),
karena sifat perubahannya yang cepat tanpa diikuti oleh bukti kepemilikan. Uang tunai
merupakan harta kekayaan perusahaan yang paling mudah diselewengkan. Oleh karena itu
perlindungan terhadap uang tunai harus benar-benar ketat.
Bab l Transaksi 39

Alur transaksi penerimaan kas dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan sebagai
berikut:
a. Penerimaan uang tunai dimulai dari terjadinya transaksi yang menyebabkan penerimaan
kas seperti penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang, dll.
b. Memeriksa bukti transaksi yang dikeluarkan oleh bagian penjualan dengan teliti dan
cocokkan dengan rangkapnya
c. Menghitung jumlah transaksi dengan benar
d. Menerima pembayaran dengan menghitung jumlah transaksi dengan benar
e. Memeriksa keabsahan uang yang diterima. Gunakan alat untuk mengecek uang secara
fisik. Apakah pelanggan menggunakan cek, maka periksa keabsahan cek tersebut, dan
buat konfirmasi keabsahan cek tersebut kepada bank yang mengeluarkan cek tersebut
f. Membuat bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi

Alur Transaksi Pengeluaran Uang Kas


Alur transaksi pengeluaran uang kas dengan disertai bukti transaksi, dapat digambarkan
sebagai berikut:
a. Alur pengeluaran uang kas dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang ,
dan pembayaran biaya-biaya.
b. Menerima bukti pembelian yang dibawa supplier untuk kemudian dicocokkan antara bukti
pembelian tersebut dengan rangkapannya, apabila cocok ambil bukti pengeluaran uang
(bisa bank/tunai), kemudian supplier menandatangani bukti pengeluaran bank atau
kuitansi
c. Melakukan pembayaran dengan memberikan cek atau uang tunai
d. Menerima bukti transaksi yang telah ditandatangani oleh supplier.

1.3.3 Rangkuman

Secara garis besar transaksi yang terjadi dalam sebuah perusahaan dapat terjadi melalui 3
(tiga) transaksi utama yaitu transaksi pembelian, transaksi penjualan (tunai atau kredit) dan
transaksi kas (penerimaan atau pengeluaran kas). Masing-masing transaksi tersebut memiliki alur
transaksi (alur pembelian, alur penjualan tunai, alur penjualan kredit, alur penerimaan kas dan alur
pengeluaran kas). Setiap alur transaksi harus dipatuhi pada saat melaksanakan kegiatan transaksi
tersebut agar keuangan perusahaan tidak dirugikan dan dalam kondisi aman terkendali.
40 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.3.4 Tugas

Tugas 1
1. Tugas mandiri
2. Buatlah satu contoh alur transaksi pembelian kendaraan bermotor
3. Presentasikan pada pertemuan berikutnya

Tugas 2
1. Buat kelompok, masing-masing terdiri dari 4 hingga 5 siswa
2. Buat laporan kliping mengenai alur transaksi (pembelian, penjualan tunai, penjualan
kredit, penerimaan kas, dan pengeluaran kas)
3. Waktu pengumpulan laporan 1 minggu
4. Dipresentasikan di depan kelas

1.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Sebutkan 5 transaksi utama yang sangat mempengaruhi keberlangsungan hidup suatu


perusahaan?
2. Mengapa alur transaksi pembelian dimulai dari adanya surat permintaan dari bagian
penjualan atau produksi?
3. Apa manfaat dengan dilakukannya survei pasar sebelum melakukan pesanan?
4. Mengapa surat perjanjian perlu dibuat oleh perusahaan saat akan melakukan transaksi
pembelian maupun penjualan?
5. Jelaskan tentang nota hasil pemeriksaan barang?
6. Jelaskan bukti-bukti transaksi yang timbul dari transaksi penjualan kredit?
7. Jelaskan alur transaksi pengeluaran kas secara lengkap?
Bab l Transaksi 41

1.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. 5 (lima) transaksi utama dalam perusahaan, yaitu :


Transaksi pembelian tunai
Transaksi penjualan tunai
Transaksi penjualan kredit
Transaksi penerimaan kas
Transaksi pengeluaran kas
2. Karena surat permintaan dari bagian gudang atau produksi memberitahukan kepada
bagian pembelian bahwa persediaan produk atau barang yang diminta dalam kondisi
berkurang atau bahkan habis pada bagian persediaan yang ada di gudang. Yang apabila
tidak segera dipenuhi kebutuhan akan barang yang diminta tersebut, maka akan
mengganggu kegiatan produktifitas perusahaan. Oleh karena itulah maka pembelian
barang harus segera dilakukan sesuai kebutuhan perusahaan.
3. Manfaat survey pasar sebelum melakukan pesanan adalah agar perusahaan memperoleh
penawaran harga dan kualitas barang yang terbaik dari perusahaan perusahaan yang
telah dikirimkan surat penawaran order.
4. Pembuatan surat perjanjian diperlukan untuk memberikan perlindungan bagi kedua belah
pihak (perusahaan) sehingga ada jaminan yang jelas terhadap barang yang akan dan
telah dibeli. Jaminan tersebut bisa berupa garansi kerusakan atau kehilangan barang,
sehingga bisa memperoleh penggantian, dan lain sebagainya.
5. Nota hasil pemeriksaan barang merupakan bukti fisik hasil pemeriksaan yang dilakukan
oleh pihak pembeli terhadap barang yang dibelinya, apakah hasil pemeriksaan
menunjukkan barang tersebut sesuai dengan pesanan, atau tidak. Apabila tidak sesuai
maka nota hasil pemeriksaan akan diberikan pada pihak penjual beserta barangnya untuk
dikembalikan.
6. Bukti-bukti transaksi yang timbul dari transaksi penjualan kredit adalah :
Surat permintaan, merupakan surat permintaan yang dibuat oleh calon pembeli yang
ditujukan kepada penjual, dengan menyebutkan nama barang, jumlah serta harga
barang;
Notulen, merupakan catatan yang memuat kesepakatan kesepakatan antara penjual
dan pembeli, yang berguna sebagai acuan agar kebutuhan kedua belah pihak dapat
dipenuhi oleh masing-masing pihak;
Aplikasi kredit, merupakan rincian perjanjian yang memuat pasal-pasal hak dan
kewajiban antara pembeli dan penjual, yang disepakati dan ditandatangani oleh kedua
belah pihak
42 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Formulir bukti survey, merupakan format isian hasil survey mengenai data-data calon
pembeli secara objektif dan akurat, yang dilakukan oleh pihak penjual, sebagai bahan
rekomendasi disetujui tidaknya pengajuan kredit yang diajukan oleh calon pembeli;
Surat perjanjian, merupakan surat perjanjian yang dibuat sesuai standar perusahaan
penjual untuk mengikat secara legal hak dan kewajiban kedua belah pihak.
Invoice, merupakan bukti penjualan secara kredit yang dibuat oleh pihak penjual. Yang
berisi data mengenai barang-barang yang akan dikreditkan beserta harga barang
tersebut. Invoice atau faktur yang dibuat oleh penjual merupakan faktur penjualan,
sedangkan faktur yang dikirimkan kepada pembeli merupakan faktur pembelian.
Surat jalan, merupakan surat yang dibuat oleh penjual (perusahaan) sebagai bukti yang
harus dibawa oleh petugas yang mengirim barang.
7. Alur transaksi pengeluaran uang kas, sebagai berikut:

Alur pengeluaran uang kas dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang ,
dan pembayaran biaya-biaya.
Menerima bukti pembelian yang dibawa supplier untuk kemudian dicocokkan antara
bukti pembelian tersebut dengan rangkapannya, apabila cocok ambil bukti pengeluaran
uang (bisa bank/tunai), kemudian supplier menandatangani bukti pengeluaran bank
atau kuitansi
Melakukan pembayaran dengan memberikan cek atau uang tunai
Menerima bukti transaksi yang telah ditandatangani oleh supplier.

1.3.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan ke
perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan data mengenai alur transaksi yang dilakukan
oleh perusahaan tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan terhadap
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
Bab l Transaksi 43

3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;


4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Alur transaksi pembelian, penjualan tunai, penjualan kredit, dan penerimaan kas serta
pengeluaran kas pada perusahaan
44 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Alur Transaksi Pembelian ..

..

..

..

..

..
Bab l Transaksi 45

Alur Transaksi Penjualan Tunai ..

..

..

..

Alur Transaksi Penjualan Kredit ..

..

..

..

Alur Transaksi Penerimaan Kas ..

..

..

..

Alur Transaksi Pengeluaran Kas ..

..

..

..
46 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
Bab l Transaksi 47

1.4 Kegiatan Belajar 4 Pihak-pihak yang Terkait dalam Transaksi

1.4.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menentukan Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Transaksi


b. Memaparkan Peran Pihak-Pihak Yang Terkait Dalam Transaksi

1.4.2 Uraian Materi

Pihak-pihak yang terkait dalam transaksi, yaitu sebagai berikut :

a. Sales (tenaga penjual)

Sumber : www.bbmshare.net

Sales adalah orang yang menjual barang /jasa perusahaan. Sales mempunyai
kemampuan untuk berkomunikasi dengan calon pembeli yang menyebabkan sikap ingin
membeli.
48 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Adapun keuntungan yang dicapai dari fungsi penjualan adalah sebagai berikut :
Menciptakan penjualan barang dan jasa
Mencari / menemukan pembeli
Memberi nasehat-nasehat kep[ada para pembeli
Mempertimbangkan transaksi jual beli
Pemindahan hak milik

Hak-Hak Penjual atau Pelaku Usaha


Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan mengenai kondisi
dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang bertikad tidak
baik
Hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian hukum
sengketa konsumen
Hak untuk rehabilitasi nama baik apabila terbukti secara hukum bahwa kerugian
konsumen tidak diakibatkan oleh barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)

Kewajiban Penjual atau Pelaku Usaha


Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya
Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai kondisi dan jaminan
barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan dan
pemeliharaan
Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak
diskriminatif
Menjamin mutu barang dan/atau jasa yang diproduksi dan/atau diperdagangkan
berdasarkan ketentuan standar mutu barang dan/atau jasa yang berlaku
Memberi kesempatan kepada konsumen untuk menguji, dan/atau mencoba barang
dan/atau jasa tertentu serta memberi jaminan dan/atau garansi atas barang yang dibuat
dan/atau yang diperdagangkan
Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian atas kerugian akibat
penggunaan, pemakaian dan pemanfaatan barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Memberi kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian apabila barang dan/atau jasa
yang diterima atau dimanfaatkan tidak sesuai dengan perjanjian
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)
Bab l Transaksi 49

b. Pelanggan (pembeli)

Sumber : farizatanjung.wordpress.com

Pelanggan dapat diartikan sebagai seseorang atau suatu perusahaan yang membeli
barang tertentu atau menggunakan jasa tertentu secara berulang. Konsumen / pembeli
dibedakan menjadi dua yaitu: konsumen sebagai orang alami (pribadi kodrati) dan
perusahaan sebagai perusahaan atau badan hukum.Pembedaan ini berfungsi untuk
membedakan apakah konsumen tersebut menggunakan barang tersebut untuk dirinya
sendiri atau untuk tujuan komersial (dijual atau diproduksi lagi).
Pelanggan merupakan investasi perusahaan di masa depan, karena dengan adanya
pelanggan yang telah memiliki hubungan baik dengan perusahaan, maka akan membantu
perusahaan untuk mempromosikan secara tidak langsung tentang produk perusahaan dari
mulut ke mulut.

Hak Hak Konsumen atau Pembeli


Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan
atau jasa
Hak untuk memilih barang dan atau jasa serta mendapatkan barang dan atau jasa
tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan Hak atas
informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau
jasa
Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang
digunakan
50 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian sengketa


perlindungan konsumen secara patut
Hak untuk mendapat pembinaan dan pendidikan konsumen
Hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif
Hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian, apa bila barang
dan/atau jasa yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau tidak sebagaimana
mestinya
Hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)

Kewajiban Konsumen atau Pembeli


Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau
pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan keselamatan
Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa
Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati
Mengikuti upaya penyelesaian hukum sengketa perlindungan konsumen secara patut
(Sumber : UU No. 8 Thn. 1999 Tentang Perlindungan Konsumen, Bagian III)

c. Supplier( pemasok)

Sumber : ronisetiyawan.wordpress.com
Pemasok adalah orang atau badan yang menyediakan barang bagi perusahaan antara
lain:
Grosir
Grosir adalah orang atau badan yang membeli dan menjual barang dalam partai besar,
dan akan dijual kembali kepada badan /orang lain sebagai pengecer, pedagang besar
lainnya, instansi pemerintahan, dan perusahaan industri.
Bab l Transaksi 51

Agen
Agen adalah orang atau badan perwakilan resmi sebuah perusahaan pabrikan.Agen
hanya menjual barang dengan merk dagang tertentu saja.Kegiatan penjualan agen
dilakukan berdasarkan kontrak kerjasama dengan perusahaan produsen.Kontrak
tersebut berisi ketentuan mengenai wilayah operasi, harga jual, penetapan komisi, hak
dan kewajiban agen, lamanya kontrak, dll.
Fasilitator
Fasilitator adalah orang/badan yang menunjang kegiatan transaksi dengan
mendistribusikan barang dagangan. Badan usaha yang termasuk fasilitator adalah
perusahaan pergudangan, perusahaan asuransi, perusahaan angkutan, dan lembaga
keuangan.
Lingkungan
Perusahaan harus selalu dapat membaca lingkungannya untuk mencapai kesuksesan.

1.4.3 Rangkuman

Pihak-pihak yang berkaitan langsung dengan kegiatan transaksi yang terjadi pada suatu
perusahaan terdiri dari penjual, pembeli, dan pemasok. Mereka inilah yang akan secara terus
menerus melanggengkan terjadinya kegiatan transaksi bagi keberlangsungan hidup perusahaan.
Oleh karena itu maka hubungan yang telah terjalin harus dijaga dengan baik dengan cara saling
menghargai dan menghormati hak dan kewajibannya masing-masing.

1.4.4 Tugas

Tugas 1

1. Tugas mandiri atau perorangan


2. Lakukan observasi di sekitar tempat tinggalmu untuk mencari tahu siapa saja diantara
mereka yang posisinya sebagai pembeli (minimal 3 orang), pedagang (minimal 2
orang), grosir atau agen (minimal 1 orang)
3. Kepada pembeli, tanyakan secara lengkap mengenai waktu belanja, tempat belanja,
apa saja yang dibeli untuk lokasi belanja yang berbeda, jika memungkinkan mintalah
bukti-bukti belanja mereka, dll.
4. Kepada pedagang, tanyakan waktu, lokasi belanja, dan pemasok barang yang dipakai,
apa saja barang yang dijual, dll.
52 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Kepada grosir atau agen, tanyakan tentang langganan mereka siapa saja, barang apa
yang mereka jual, syarat apa saja agar mereka mau memasok suatu toko.
6. Buat catatannya dengan lengkap
7. Presentasikan pada pertemuan berikutnya

Tugas 2

1. Tugas kelompok @ 4 orang


2. Lakukan wawancara terhadap 10 orang pembeli dan 10 pedagang
3. Cari tahu pendapat mereka tentang hak dan kewajiban yang mereka miliki baik sebagai
pembeli maupun pedagang, serta apa manfaat yang telah mereka rasakan jika mereka
mengetahui hak dan kewajibannya tersebut
4. Buat laporan secara singkat
5. Presentasikan pada pertemuan selanjutnya

1.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan peran sales atau tenaga penjual bagi perusahaan?


2. Jelaskan peran pembeli bagi perusahaan?
3. Jelaskan peran grosir atau agen bagi perusahaah?
4. Sebutkan hak dan kewajiban konsumen masing-masing 3?
5. Sebutkan hak kewajiban penjual masing-masing 3?
Bab l Transaksi 53

1.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Sales atau tenaga penjual memiliki peran yang sangat penting bagi perusahaan.
Keberadaan mereka bukan hanya membantu akan tetapi juga dapat menjadi penentu bagi
keberlangsungan hidup perusahaan itu sendiri, karena dengan adanya para sales, maka
penjualan produk perusahaan dapat dimaksimalkan. Sales bisa dimanfaatkan secara
maksimal ketika perusahaan menjual produk baru, maka untuk meyakinkan konsumen,
produk tersebut harus bisa dibuktikan manfaatnya bagi konsumen secara langsung
dengan dilakukannya demonstrasi oleh para sales. Kemudian para sales pun bisa dikirim
ke lokasi-lokasi dimana potensi pasar ada di suatu daerah tertentu akan tetapi permintaan
masih kurang, maka disinilah peran sales sangat membantu untuk meyakinkan para
konsumen bahwa mereka sebenarnya membutuhkan produk yang ditawarkan oleh
perusahaan. Yang pada akhirnya permintaan terhadap produk pun dapat meningkat.
2. Pembeli atau pelanggan adalah nyawa bagi sebuah perusahaan. Pelanggan adalah modal
utama untuk keberlangsungan hidup perusahaan. Tanpa adanya pembeli, sehebat apapun
produk yang telah dihasilkan oleh perusahaan akan menjadi sia-sia jika tidak dibeli oleh
konsumen. Transaksi pembelian yang mengalir dari pelanggan ibarat aliran darah dalam
tubuh manusia. Untuk menggambarkan betapa pentingnya peranan konsumen bagi
perusahaan. Maka sudah menjadi tugas perusahaan untuk dapat memperoleh
kepercayaan konsumen melalui produk dan pelayanannya, agar semua konsumen pada
akhirnya dapat menjadi pelanggan yang setia bagi perusahaan.
3. Peranan grosir atau agen bagi perusahaan juga sangat penting, karena apabila
perusahaan kekurangan pasokan barang yang dibutuhkan maka perusahaan tidak akan
dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan para pelanggannya dengan baik. Dan bila itu
terjadi, perusahaan akan kehilangan kepercayaan pelanggannya. Oleh karena itu
hubungan yang tercipta harus terus dibina dengan landasarn saling menghargai dan
menghormati apa yang telah disepakati sebelumnya.
4. Hak Hak Konsumen atau Pembeli
Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan
atau jasa
Hak untuk memilih barang dan atau jasa serta mendapatkan barang dan atau jasa
tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan Hak atas
informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau
jasa
Hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang
digunakan
54 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Kewajiban Konsumen atau Pembeli


Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur pemakaian atau
pemanfaatan barang dan/atau jasa, demi keamanan dan keselamatan
Beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa
Membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati
5. Hak-Hak Penjual atau Pelaku Usaha
Hak untuk menerima pembayaran yang sesuai dengan kesepakatan mengenai kondisi
dan nilai tukar barang dan/atau jasa yang diperdagangkan
Hak untuk mendapat perlindungan hukum dari tindakan konsumen yang bertikad tidak
baik
Hak untuk melakukan pembelaan diri sepatutnya di dalam penyelesaian hukum
sengketa konsumen
Kewajiban Penjual atau Pelaku Usaha
Beritikad baik dalam melakukan kegiatan usahanya
Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai kondisi dan jaminan
barang dan/atau jasa serta memberi penjelasan penggunaan, perbaikan dan
pemeliharaan
Memperlakukan atau melayani konsumen secara benar dan jujur serta tidak
diskriminatif

1.4.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan Melakukan
wawancara pada 5 grosir/agen besar dan 5 grosir/agen kecil
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan data mengenai transaksi yang dilakukan oleh
agen-agen tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan;
5. Laporan dikumpulkan pada 2 pertemuan selanjutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
Bab l Transaksi 55

4. Nama pimpinan perusahaan


5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dijual
7. Siapa saja yang menjadi konsumen atau pelanggannya
8. Apa syarat agar bisa bekerjasama dengan mereka
9. Pendapat mereka tentang peranan pelanggan buat mereka, dan peranan mereka buat
pelanggan

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung wawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

.
56 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dijual .

Siapa saja yang menjadi konsumen ..


atau pelanggan
..

..

..

Apa syarat agar bisa bekerjasama ..


dengan mereka
..

..

..

Pendapat mereka tentang peranan ..


pelanggan buat mereka, dan peranan
..
mereka buat pelanggan
..

..
Bab l Transaksi 57

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas pembuat yang lengkap
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan grosir 1
Hasil wawancara dengan grosir 2
Hasil wawancara dengan grosir 3
Dst.
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
12. Dijilid rapih
58 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.5 Kegiatan Belajar 5 Transaksi Melalui Internet

1.5.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Transaksi Melalui Internet


b. Mempresentasikan Cara Melakukan Transaksi Melalui Internet

1.5.2 Uraian Materi

Pengertian E- Commerce

Sumber: aeryice.blogspot.com

Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi merupakan suatu kenyataan yang tak
bisa dihindari. Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi tersebut telah mengantarkan
manusia ke suatu sistem informasi dan komunikasi global melalui internet. Teknologi merubah
banyak aspek bisnis dan aktivitas pasar. Kemajuan teknologi telah melahirkan metode transaksi
yang dikenal dengan istilah e-commerce (electronic commerce). Secara bahasa, electronic berarti
ilmu elektronika, alat-alat elektronik, atau semua hal yang berhubungan dengan dunia elektronika
dan teknologi. Sedangkan commerce berarti perdagangan atau perniagaan.
Bab l Transaksi 59

Riyeke Ustadiyanto dalam bukunya Framework E- Commerce mendefinisikan E- Commerce


sebagai suatu kontak untuk transaksi perdagangan antara penjual dan pembeli dengan
menggunakan media internet. Jadi proses pemesanan barang, pembayaran transaksi hingga
pengiriman barang dikomunikasikan melalui intrnet. Sehingga dapat simpulkan bahwa e-commerce
merupakan bisnis online yang menggunakan media elektronik yang keseluruhan baik pemasaran,
pemesanan, pengiriman, serta transaksi jual beli kesemuanya dilakukan dalam ruang maya yaitu
melalui internet.

Jenis-jenis E-Comerce
Menurut Budi Raharjo (2008), E-Commerce dapat dibedakan menjadi 2 jenis transaksi yaitu:
a. Business to Business (B2B) E- Commerce adalah transaksi perdagangan melalui internet
yang dilakukan oleh dua perusahaan atau lebih yang biasa disebut Enterprise Resources
Planning (ERP) atau supply chain management.
b. Business to Consumer (B2C) E- Commerce adalah transaksi melalui internet antara
penjual barang konsumsi dengan konsumen (end user).

Mekanisme E-Comerce

Sumber : rezzamuhammad.blogspot.com

Secara sederhana, proses e-commerce dapat dilakukan dengan cara konsumen berkunjung
ke website merchant untuk melihat memilih produk yang diinginkan. Lalu, konsumen setuju untuk
membeli di merchant dan memberi instruksi pembelian online ke merchant. Setelah itu, prinsip
pembayarannya tidak jauh berbeda dengan dunia nyata, hanya saja semua metode yang
ditawarkan menggunakan teknologi canggih.
60 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Cara pembayaran yang digunakan antara lain melalui transfer ATM (automatic teller macine),
pembayaran tanpa perantara, pembayaran dengan pihak ketiga (kartu kredit/cek), micropayment
(uang receh), electronic money (e-money) atau Anonymous digital cash.

Cara belanja
a. Order form, Penawarannya terbagi atas 4 bagian yaitu: Check box (dibuat untuk memberi
kesempatan kepada customer untuk memilih produk yang ditawarkan), penjelasan produk,
kuantitas barang yang dipesan, harga tiap-tiap produk.

Sumber : Lazada.co.id

b. Kereta dorong (shopping card) merupakan sebuah software disebut situs wab yang
mengizinkan seorang customer untuk melihat toko yang dibuka oleh merchant dan
kemudian memilih item-item untuk diletakkan dalam kereta dorong yang kemudian
membelinya saat melakukan check out.
Bab l Transaksi 61

Sumber : Lazada.co.id

c. Melalui e-mail, dapat dilakukan dengan mudah dengan syarat customer sudah harus
mempunyai email address. Customer tinggal menuliskan nama produk-produk dan jumlah
produk, alamat pengiriman dan metode pembayaran. Kemudian customer akan menerima
konfirmasi mengenai barang yang dipesan. Selanjutnya customer diminta untuk
mengirimkan salinan dari informasi kredit card atau media pembayaran lain. Jika semua
telah terpenuhi, masih diperlukan pihak ke tiga yang berhak mengeluarkan kartu untuk
customer. Setelah dinyatakan sah, beberapa hari kemudian barang yang dipesan sampai
pada tujuan.

Sumber : Lazada.co.id
Sistem pembayaran
Sistem pembayaran transaksi melalui internet adalah:
a. Transfer antar bank
Cara pembayaran ini merupakan tehnik pembayaran yang paling umum disediakan oleh
para pedagang online di Indonesia, serta menjadi cara pembayaran yang paling dikenal
para konsumen karena metode ini merupakan metode pembayaran yang sudah biasa
dilakukan sehari-hari.
62 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Pengiriman atau transfer sejumlah uang dilakukan pada rekening pemilik situs e-
commerce yang memang biasanya sudah tercantum dengan jelas pada web nya, atau no
rekening tersebut diterima konsumen melalui BBM, inbox, atau email milik pelanggan.
Pentransferan itu sendiri bisa dengan cara manual, yang artinya konsumen pergi ke bank
terdekat yang sesuai dengan rekening bank pemilik e-commerce, lalu mengirimkan
sejumlah uang sesuai harga barang yang dia pesan.

Bisa juga konsumen yang memiliki kartu debit, pergi ke ATM sesuai dengan rekening bank
yang dia miliki. Lalu mentransfer sejumlah uang ke rekening pemilik e-commerce.
Atau bisa juga dengan menggunakan handphone yang nomernya sudah didaftarkan pada
bank di mana konsumen memiliki rekening dan ATM. Lalu melalui HP pun konsumen bisa
mentransfer uangnya ke pemilik e-commerce.
b. Credit card. Sistem ini menawarkan kemudahan terhadap seseorang untuk memberikan
rasa aman kepada pemiliknya dari gangguan kejahatan karena membawa sejumlah uang
cash.

Sumber : rccmandiribalikpapan.blogspot.com
c. E-checks. Merupakan sistem pembayaran online, dimana seseorang akan membayar atas
barang dagangan yang dibelinya dengan menulis suatu check elektronik yang
ditransmisikan secara elektronik melalui email, fax atau telepone.
d. Telephone billing sistem dan e-charge. Untuk melakukan model pembayaran ini, merchant
harus berlangganan ke palayanan pengajuan rekening dan menyediakan link ke e-charge
pada website merchant.
e. Rekening bersama atau Escrow
Cara pembayaran ini mengikutsertakan pihak ketiga yang dipercaya sebagai lembaga
pembayaran. Jadi uang ditransfer dahulu ke pihak rekening bersama atau Escrow, lalu
setelah barang diterima pembeli, maka uang akan ditransfer ke penjual.
f. E-gold. Merupakan suatu alat pembayaran digital (digital cash) yang dapat digunakan di
seluruh dunia yang dikeluarkan oleh e-gold Ltd. Fungsinya sebagai alternatif untuk
transfer uang ataupun pembayaran yang biasa dilakukan melalui perantara bank.
Menggunakan e-gold lebih baik daripada kartu kredit, karena lebih aman. E-gold bisa
langsung diuangkan melalui ATM yang berlogo cirrus dan alto.
Bab l Transaksi 63

Sumber : mainuang.wordpress.com
g. COD (Cash On Delivery)
Pembayaran sejumlah uang oleh konsumen dilakukan setelah barang diterima oleh
konsumen. Cara ini digunakan oleh konsumen yang masih belum percaya sepenuhnya
dengan sistem e-commerce, hingga untuk membuatnya merasa aman maka konsumen
lebih memilih COD ini.
h. Potongan Pulsa
Pembayaran dengan sistem ini tidak berlaku untuk pembelian produk fisik, cara ini berlaku
hanya untuk pembelian produk digital seperti aplikasi smartphone, ebook, majalah digital,
dsb.

Keuntungan Transaksi Melalui Internet (E- Commerce)


Beberapa keuntungan penggunaan internet (e-Commerce) sebagai media perdagangan antara
lain :
a. Keuntungan bagi pembeli
Menurunkan harga jual produk (lebih murah)
Meningkatkan produktifitas pembeli
Manajemen informasi yang lebih baik
Dapat dilakukan sewaktu-waktu
b. Keuntungan bagi penjual
Identifikasi target pelanggan dan definisi pasar yang lebih baik.
Meningkatkan efisiensi, waktu, biaya dan tenaga.
Mengurangi biaya pemasaran
Kemajuan dalam penjualan
Peningkatan keuntungan
64 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Syarat-Syarat Transaksi Melalui Internet (E-Commerce)


Dalam suatu transaksi melalui internet terdapat komponen-komponen penting yang harus ada
dan dari masing-masing komponen tersebut harus terpenuhi syarat-syaratnya :
1. User/cardholder/customer, orang yang membeli secara online harus mempunyai :
Payment account
Memiliki pasport.
2. Merchant :
Harus mendaftarkan diri sebagai merchant account ke bank agar merchant dapat
menerima sistem pembayaran dari customer.
Rekening finansial
Salinan formulir pajak penghasilan
Dalam beberapa kasus diperlukan cadangan kredit.
3. Acquirer: adalah lembaga keuangan di mana marchant menjadi nasabahnya dan
memproses otorisasi kartu pembayaran.
4. Issuer: lembaga keuangan dimana pembeli menjadi nasabahnya dan menerbitkan kartu
pembayaran. Syarat harus lembaga keuangan yang sehat.
5. Certification authoryti (otoritas sertifikat). Syaratnya adalah lembaga terpercaya atau yang
dipercayai oleh customer dan merchant.
Bab l Transaksi 65

1.5.3 Rangkuman

E-commerce merupakan suatu sistem perdagangan dengan menggunakan perangkat


elektronik yang terhubung dengan internet untuk bisa berinteraksi dengan para pelanggannya. E-
commerce mulai banyak dilirik oleh para pengusaha baik yang baru maupun yang sudah lama
karena memiliki keuntungan bagi penjual sebagai berikut :

a. Identifikasi target pelanggan dan definisi pasar yang lebih baik.


b. Meningkatkan efisiensi, waktu, biaya dan tenaga.
c. Mengurangi biaya pemasaran
d. Kemajuan dalam penjualan
e. Peningkatan keuntungan

Konsumen pun mulai melirik dan memberanikan diri untuk membeli produk melalui e-
commerce karena melihat keuntungan berikut ini:
a. Menurunkan harga jual produk (lebih murah)
b. Meningkatkan produktifitas pembeli
c. Manajemen informasi yang lebih baik
d. Dapat dilakukan sewaktu-waktu

Pembayaran e-commerce menggunakan cara-cara seperti berikut ini :


a. Transfer antar bank
b. Kartu kredit
c. E-checks
d. Telephon billing system and e-charge
e. Rekening bersama atau Escrow
f. E-gold
g. COD
h. Potongan pulsa.

1.5.4 Tugas

Tugas 1
1. Tugas mandiri
2. Buat laporan tentang hasil wawancara dengan teman-teman di media sosial yang
menggunakan media sosial sebagai sarana untuk berjualan, minimal 4 orang
66 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3. Cari tahu tentang : nama akunnya, tanggal dan tahun mulai berjualan online, produk
yang dijual, memiliki berapa pelanggan, bagaimana cara penjualannya hingga barang
sampai ke tangan konsumen dan uang pembayaran diterima, bagaimana cara membina
hubungan yang baik dengan pelanggannya, dan rencana apa yang dimiliki untuk
perkembangan bisnis selanjutnya.
4. Dipresentasikan pada pertemuan berikutnya

Tugas 2
1. Tugas kelompok @ 4 orang
2. Lakukan wawancara dengan 4 perusahaan yang masing-masing melakukan penjualan
baik secara konvensional maupun yang juga melakukan e-commerce
3. Cari tahu mengenai :
Nama usaha
Nama pemilik
Tahun berdiri
Produk yang dijual
Cara penjualan baik secara konvensional maupun e-commerce
Apa keuntungan dan kelemahan dari masing-masing cara penjualan tersebut
menurut pendapat mereka
Jika harus memilih mana yang akan mereka pilih, berjualan secara konvesional
ataukah secara e-commerce, jelaskan alasannya
4. Buat laporan lengkap
5. Presentasikan pada 2 pertemuan selanjutnya

1.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Apa yang dimaksud dengan e-commerce?


2. Apa keuntungan menggunakan e-commerce bagi konsumen maupun penjual?
3. Sebutkan 2 e-commerce yang sudah terkenal?
4. Sebutkan cara-cara pembayaran e-commerce?
Bab l Transaksi 67

1.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. E-commerce merupakan suatu sistem perdagangan dengan menggunakan perangkat


elektronik yang terhubung dengan internet untuk bisa berinteraksi dengan para
pelanggannya
2. Keuntungan bagi pembeli
Menurunkan harga jual produk (lebih murah)
Meningkatkan produktifitas pembeli
Manajemen informasi yang lebih baik
Dapat dilakukan sewaktu-waktu
Keuntungan bagi penjual
Identifikasi target pelanggan dan definisi pasar yang lebih baik.
Meningkatkan efisiensi, waktu, biaya dan tenaga.
Mengurangi biaya pemasaran
Kemajuan dalam penjualan
Peningkatan keuntungan
3. OLX dan Lazada
4. Cara-cara pembayaran e-commerce:
Transfer antar bank
Kartu kredit
E-checks
Telephon billing system and e-charge
Rekening bersama atau Escrow
E-gold
COD
Potongan pulsa.
68 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

1.5.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Lakukan observasi dan wawancara terhadap orang-orang terdekat yang pernah
melakukan pembelian produk melalui e-commerce. Minimal 5 orang. Cari tahu mengenai
pengalaman mereka berbelanja dengan menggunakan e-commerce, selengkap-
lengkapnya.
3. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil observasi dan
wawancara;
4. Laporan dikumpulkan pada 2 pertemuan selanjutnya;
5. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Konsumen 1

Pengalaman Konsumen 1 .

Nama Konsumen 2 .

Pengalaman Konsumen 2 .

.
Bab l Transaksi 69

Nama Konsumen 3 .

Pengalaman Konsumen 3 .

Nama Konsumen 4 ..

Pengalaman Konsumen 4 ..

..

..

Nama Konsumen 5 ..

Pengalaman Konsumen 5 ..

..

..

Lembar Kerja Siswa

a. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


b. Lakukan observasi dan wawancara terhadap 1 perusahaan e-commerce yang besar
untuk mengetahui cara transaksi yang sesungguhnya dengan melakukan pembelian
produknya.
c. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil observasi dan
wawancara anda dalam melakukan transaksi pembelian pada perusahaan serta
menayangkan web perusahaan;
d. Laporan dikumpulkan pada 2 pertemuan selanjutnya;
e. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
70 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dijual .

Nama Web Perusahaan ..

..

Syarat dalam melakukan transaksi ..


pembelian bagi konsumen
..

..

..
Bab l Transaksi 71

Pendapat perusahaan tentang peranan ..


pelanggan
..

..

..

Pendapat konsumen terhadap ..


perusahaan
..

..

..
72 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

BAB II BERKAS-BERKAS ADMINISTRASI TRANSAKSI

2.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertan Administrasi Transaksi

2.1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan pengertian administrasi transaksi

2.1.2 Uraian Materi

Transaksi usaha adalah transaksi yang terjadi berkaitan dengan kegiatan operasional
perusahaan, Salah satu bentuk transaksi usaha adalah penjualan barang dagang. Kegiatan ini
memegang perang peran penting dalam menentukan kelancaran operasional suatu perusahaan.
Transaksi usaha sangat mempengaruhi posisi keuangan perusahaan, sehingga setiap bukti
transaksi harus dicatat secara rapi dan teratur, serta disimpan pada file khusus. Berkas - berkas
transaksi tersebut akan diolah oleh bagian administrasi dan dijadikan laporan keuangan yang
berguna untuk mengetahui perkembangan perusahaan.

Pengertian Administrasi
Administrasi berasal dari bahasa latin, ad
(intensif) dan ministrare (melayani,
membantu). Dalam bahasa Belanda, istilah ini
disebut administratie, yang berarti kegiatan
tata usaha kantor, atau diartikan pula sebagai
tata pembukuan.

Administrasi mengarah pada kegiatan atau usaha untuk membantu, melayani, atau mengatur
semua kegiatan dalam mencapai suatu tujuan. Pengertian administrasi secara luas menurut The
Liang Gie adalah, serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 73

Dapat disimpulkan bahwa administrasi mengandung unsur adanya kegiatan tertentu, adanya
manusia yang melakukan kerja sama, serta mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Berdasarkan hal tersebut, administrasi di dalam penyelenggaraannya diwujudkan melalui fungsi -
fungsi manajemen yang terdiri atas perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan
pengawasan.
Dalam buku Dasar-Dasar Manajemen, Dedi Sudirman menjelaskan ruang lingkup kegiatan
administrasi sebagai berikut.
a. Menghimpuni, yaitu mengumpulkan segala keterangan atau informasi yang berserakan
sehingga dapat dipergunakan.
b. Mencatat, artinya membukukan segala transaksi atau berbagai keterangan
c. Mengolah, yaitu memperbanyak, menyalin, dan membuat informasi menjadi baru
sehingga lebih berguna.
d. Menggandakan, yaitu memperbanyakn dengan berbagai cara atau alat.
e. Mengirim, artinya menyampaikan dari satu pihak ke pihak lain.
f. Menaruh, artinya menyimpan di suastu tempat tertentu dengan maksud mudah untuk
ditemukan kembali.

Pengertian Transaksi
Pengertian transaksi dalam suatu perdagangan
adalah persetujuan jual beli antara kedua belah
pihak (pembeli dan penjual). Sedangkan dalam
suatu perusahaan, transaksi dapat diartikan
sebagai suatu peristiwa ekonomi yang
mempengaruhi kondisi keuangan perusahaan.
Peristiwa ekonomi ini akan memengaruhi susunan
harta, utang, dan modal perusahaan.

Pengertian Administrasi Transaksi


Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu,
sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Dengan adanya
administrasi transaksi yang baik, perusahaan akan memperoleh manfaat sebagai berikut :
a. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui
berbagai media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah, maupun
pemasok.
b. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan
rapih, baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
74 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya


transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan.
d. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembangan perusahaan, melalui
laporan hasil pencatataan.

Segala kegiatan dalam perusahaan melibatkan banyak unsur. Unsur - unsur yang terlibat
dalam administrasi transaksi adalah sebagai berikut :
a. Manusia (Man)
Manusia adalah unsur terpenting dan unsur utama dalam
setiap kegiatan perusahaan, seperti penjualan, pembelian,
pengawasan, dan promosi. Keberhasilan setiap kegiatan
usaha bergantung pada kualitas manusianya. Termasuk
juga manusia yang terlibat dalam kegiatan administrasi, ia
harus mempunyai keterampilan administrasi dan
keterampilan berkomunikasi yang baik. Dengan demikian,
perusahaan harus memelihara dan meningkatkan
kompetensi manusia yang terlibat dalam kegiatan
perusahaan.

b. Material

Material adalah harta kekayaan perusahaan yang


didayagunakan untuk melaksanakan kegiatan perusahaan
secara efektif dan efisien. Material yang dipergunakan
dalam kegiatan administrasi transaksi antara lain
perlengkapan dan peralatan kantor (administrasi), tempat
(kantor), serta uang.

c. Metode

Metode adalah cara yang digunakan untuk melaksanakan


suatu pekerjaan agar tercapai sesuai yang dikehendaki secara
efektif dan efisien. Metode yang digunakan dalam
melaksanakan administrasi transaksi berpedoman kepada
SOP (strandard Operation Procedure) administrasi transaksi
yang bersangkutan.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 75

2.1.3 Rangkuman

Transaksi usaha sangat mempengaruhi posisi keuangan perusahaan, sehingga setiap bukti
transaksi harus dicatat secara rapi dan teratur, serta disimpan pada file khusus. Berkas - berkas
transaksi tersebut akan diolah oleh bagian administrasi dan dijadikan laporan keuangan yang
berguna untuk mengetahui perkembangan perusahaan.
Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu,
sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain. Dengan adanya administrasi
transaksi yang baik, perusahaan akan meperoleh manfaat sebagai berikut :
a. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui
berbagai media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah, maupun
pemasok.
b. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan
rapih, baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan.
d. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembakangan perusahaan,
melalui laporan hasil pencatataan.
Unsur - unsur yang terlibat dalam administrasi transaksi adalah sebagai berikut :
a. Manusia (man)
b. Material
c. Metode

2.1.4 Tugas

Tugas 1

1. Carilah pengertian administrasi transaksi dari sumber-sumber informasi yang lain (buku,
internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Dikerjakan masing-masing siswa
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas
76 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Tugas 2

1. Carilah informasi tentang pentingnya administrasi transaksi pada perusahaan-


perusahaan berikut ini :
Perusahaan dagang
Perusahaan jasa
2. Dikerjakan secara kelompok
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Buatlah laporan hasil kerja kelompok secara tertulis
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan
kelompok lain ikut menanggapi untuk menyempurnakan
6. Guru dan siswa menyimpulkan bersama

2.1.5 Uji Kompetensi/ Ulangan

Multiple Choise

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar dari pertanyaan berikut ini !

1. Berikut ini merupakan hal penting yang dapat mempengaruhi posisi keuangan
perusahaan
a. Transaksi
b. Transaksi Usaha
c. Administrasi
d. Administrasi Transaksi

2. Dalam bahasa Belanda, istilah Administratie mempunyai arti


a. Mengarahkan kegiatan
b. Kegiatan Tata usaha Kantor
c. Melayani kegiatan mengatur kegiatan
d. Mengatur kegiatan

3. Menurut The Liang Gie pengertian administrasi secara luas adalah .


a. Kegiatan tata usaha kantor
b. Usaha untuk membantu, melayani dan mengatur kegiatan
c. Serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu
d. Manusia yang melakukan kerja sama, serta mencapai tujuan yang telah
ditentukan sebelumnya
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 77

4. Berikut ini merupakan fungsi-fungsi manajemen yang diwujudkan dalam


menyelenggarakan administrasi, meliputi :
a. Perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan
b. Menghimpun, mencatat, mengolah dan menggandakan
c. Mengolah, menggandakan, mengirim dan menaruh
d. Memudahkan, mengkomunikasikan, memberikan layanan

5. Berikut ini merupakan pengertian dari administrasi transaksi, yaitu


a. Persetujuan jual beli antara kedua belah pihak (pembeli dan penjual)
b. Peristiwa ekonomi yang memengaruhi kondisi keuangan perusahaan
c. Kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi keuangan sebuah
perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu, sehingga
hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain
d. Serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu

6. Berikut ini adalah unsur-unsur yang terlibat dalam administrasi transaksi, meliputi :
a. Manusia, material dan metode
b. Pembeli, pemasok dan penjual
c. Rekanan, konsumen dan pemasok
d. Kantor, uang dan administrasi

7. Unsur administrasi transaksi yang terpenting dan utama dalam setiap kegiatan
perusahaan, seperti penjualan, pembelian, pengawasan, dan promosi adalah
a. Material
b. Manusia
c. Komunikasi
d. Metode

8. Unsur administrasi transaksi berupa cara yang digunakan untuk melaksanakan


suatu pekerjaan agar tercapai sesuai yang dikehendaki secara efektif dan efisien
adalah
a. Metode
b. Material
c. Manusia
d. Administrasi
78 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

9. Unsur administrasi transaksi berupa harta kekayaan perusahaan yang


didayagunakan untuk melaksanakan kegiatan perusahaan secara efektif dan efisien
adalah
a. Metode
b. Manusia
c. Modal
d. Material

10. Berikut ini merupakan salah satu manfaat yang diperoleh perusahaan dalam
menyelenggarakan administrasi transaksi yaitu
a. Melaksanakan suatu pekerjaan agar tercapai sesuai yang dikehendaki secara
efektif dan efisien
b. Mengumpulkan segala keterangan atau informasi yang berserakan sehingga
dapat dipergunakan
c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti
kesepakatan penjualan
d. Mencatat perubahan - perubahan posisi keuangan sebuah perusahaan yang
dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu

Essay
Jawablah pertanyaan berikut ini dengan benar!
1. Jelaskan pengertian administrasi secara luas menurut The Liang Gie ?
2. Jelaskan pengertian administrasi transaksi ?
3. Jelaskan manfaat bagi perusahaan dalam menyelenggarakan administrasi transaksi
yang baik ?
4. Jelaskan peran manusia sebagai salah satu unsur yang terlibat dalam administrasi
transaksi ?
5. Jelaskan peran material sebagai salah satu unsur yang terlibat dalam administrasi
transaksi ?
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 79

2.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

Kunci Jawaban Pertanyaan Multiple Choise


1. A. Transaksi
2. B. Kegiatan Tata usaha Kantor
3. C. Serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja
sama untuk mencapai tujuan tertentu
4. A. Perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan
5. C. Kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi keuangan sebuah
perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode tertentu, sehingga hasil
pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain
6. A. Manusia, material dan metode
7. B. Manusia
8. A. Metode
9. D. Material
10. C. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan

Kunci Jawaban Pertanyaan Essay


1. Pengertian administrasi secara luas menurut The Liang Gie adalah, serangkaian
kegiatan yang dilakukan oleh sekolompok orang dalam suatu kerja sama untuk
mencapai tujuan tertentu
2. Administrasi transaksi adalah kegiatan untuk mencatat perubahan - perubahan posisi
keuangan sebuah perusahaan yang dilakukan secara kronologis dengan metode
tertentu, sehingga hasil pencatatan dapat dikomunikasikan kepada pihak lain
3. Dengan adanya administrasi transaksi yang baik, perusahaan akan memperoleh
manfaat sebagai berikut :
a. Memudahkan perusahaan dalam menghubungi pihak - pihak yang terkait melalui
berbagai media komunikasi, baik itu rekanan, konsumen, instansi pemerintah,
maupun pemasok.
b. Memperkecil resiko kehilangan barang karena setiap transaksi terbukukan dengan
rapih, baik barang masuk hasil pembelian, maupun barang keluar akibat penjualan.
c. Memudahkan pemberian layanan purna jual kepada konsumen, karena adanya
transaksi dengan konsumen yang dapat dibuktikan melalui bukti - bukti kesepakatan
penjualan.
80 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

d. Memudahkan pemilik perusahaan dalam mengikuti perkembangan perusahaan,


melalui laporan hasil pencatataan.
4. Manusia adalah unsur terpenting dan unsur utama dalam setiap kegiatan perusahaan,
seperti penjualan, pembelian, pengawasan, dan promosi. Keberhasilan setiap kegiatan
usaha bergantung pada kualitas manusianya. Termasuk juga manusia yang terlibat
dalam kegiatan administrasi, ia harus mempunyai keterampilan administrasi dan
keterampilan berkomunikasi yang baik. Dengan demikian, perusahaan harus
memelihara dan meningkatkan kompetensi manusia yang terlibat dalam kegiatan
perusahaan
5. Material adalah harta kekayaan perusahaan yang didayagunakan untuk melaksanakan
kegiatan perusahaan secara efektif dan efisien. Material yang dipergunakan dalam
kegiatan administrasi transaksi antara lain perlengkapan dan peralatan kantor
(administrasi), tempat (kantor), serta uang

2.1.7 Lembar Kerja Siswa

Lembar Kerja Siswa 1

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai administrasi transaksi
yang dilakukan oleh perusahaan tersebut yang disertai dengan bukti-bukti transaksinya;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 81

5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. Pengertian administrasi transaksi perusahaan
8. Contoh-contoh formulir transaksi
82 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

Pengertian Administrasi Transaksi ..


Menurut Perusahaan
..

..

..
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 83

Contoh-Contoh Formulir Transaksi ..

..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
84 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Lembar Kerja Siswa 2


Gambar 1

Gambar 2
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 85

Pedoman Kerja :
1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;
2. Terlampir terdapat 2 gambar ( gambar 1 dan gambar 2) yang menunjukkan kegiatan
transaksi usaha;
3. Amatilah gambar 1 dan gambar 2;
4. Bagaimana kegiatan administrasi transaksi yang diselenggarakan pada gambar 1
dan gambar 2;
5. Hubungkan dengan unsur-unsur yang terlibat dalam penyelenggaraan administrasi
transaksi ( manusia, material dan metode)
6. Buatlah analisa untuk masing-masing gambar (gambar 1 dan gambar 2);
7. Lakukan diskusi kelompok untuk membuat analisa tersebut;
8. Hasil analisa ditulis (diketik rapi) dalam bentuk laporan hasil kelompok
9. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
10. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari
guru maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang
bersangkutan.

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil analisa gambar 1 dan gambar 2
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
86 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.2 Kegiatan Belajar 2 SOP Perusahaan

2.2.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasi SOP perusahaan

2.2.2 Uraian Materi

Standard Operational Procedure (SOP) adalah aturan yang diterapkan oleh perusahaan
dalam menangani berbagai kegiatan yang terjadi di perusahaan. Sehingga setiap kegiatan
perusahaan akan mempunyai standar prosedur operasional untuk menjamin kegiatan ditangani
dengan sebaik-baiknya.
Terdapat beberapa manfaat dengan adanya Standard Operational Procedure (SOP) di dalam
perusahaan, antara lain :
a. Dapat menjaga konsistensi dalam menjalankan suatu prosedur kerja
b. Lebih jelas mengetahui peran dan posisi masing-masing di internal perusahaan
c. Memberikan kejelasan mengenai prosedur kerja, dan tanggung jawab dalam proses
terkait
d. Menjamin proses kerja yang telah ditetapkan dan dijadwalkan dapat berjalan
sebagaimana mestinya
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 87

e. Memberikan keterangan mengenai keterkaitan satu proses kerja dengan proses kerja
yang lain di dalam perusahaan
f. Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan
g. Membantu mengidentifikasi apabila terjadi kesalahan procedural
h. Memudahkan penelusuran terjadinya penyimpangan dan memudahkan langkah
perbaikan
i. Membantu dalam melakukan evaluasi terhadap setiap proses operasional perusahaan

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi transaksi akan mengikuti alur dari
transaksi itu.

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Pembelian Tunai adalah


sebagi berikut.
a. Bukti permintaan bagian penjualan atau produksi dibuktikan denga surat permintaan
b. Survai pasar dengan mengirimkan surat penawaran order kepada berbagai perusahaan
untuk memperoleh harga dan kualitas barang terbaik (apabila belum mempunyai
supplier tetap)
c. Perusahaan yang menjadi supplier barang adalah perusahaan yang mampu secara
rutin menyediakan pasokan barang
d. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik maka
bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da pelayanan
pasca jual
e. Surat pesanan ditandatangani oleh kepala bagian pembelian dan direktur utama
perusahaan
88 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

f. Buat perjanjian yang memberikan perlindungan terhadap barang yang dibeli seperti
garansi, return barang, dsb
g. Pemeriksaan barang dilakukan oleh ahlinya apakah sesuai dengan pesanan atau tidak
(baik kualitas maupun kuantitas). Bila ya, maka barang akan masuk ke gudang, bila
tidak, maka barang akan dikembalikan dengan memberikan nota hasil pemeriksaan
kepada penjual
h. Membayar jumlah trsansaksi sesuai dengan prosedur pengeluaran kas

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai adalah


sebagai berikut.
a. Permintaan pelanggan dibuktikan dengan surat permintaan (order) dari calon pembeli
b. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)
c. Membuat dan menandatangani surat perjanjian dibuktikan dengan adanya surat
perjanjian
d. Faktur dibuat dengan benar dan teliti, sehingga tidak meragukan perusahaan dan
konsumen, faktur dibuat beberapa rangkap untuk kepentingan administrasi
e. Barang dagangan sebelum dijual diperiksa apakah sesuai dengan pesanan pembeli,
tidak cacat, dan apakah sesuai standar mutu. Bila ya, maka barang dikirim kepada
pembeli, bila tidak, barang dikembalikan lagi ke gudang
f. Cocokkan invoice asli dan rangkap, bila cocok, terima pembayaran barang dan periksa
uang tunai yang dibayarkan dengan teliti
g. Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
h. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan yang
sempurna
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 89

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit adalah


sebagai berikut.
1. Permintaan pelanggan dibuktikan oleh surat permintaan (order) dari pembeli
2. Negosiasi dibuktikan dengan catatan (notulen) hasil pertemuan yang termuat
kesepakatan-kesepakatan
3. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
4. Periksa formulir aplikasi kredit, apakah sesuai dengan bukti-bukti yang dilampirkan
5. Survei kepada calon pelanggan dibukikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
6. Persetujuan dari manajer bagian kredit dibuktikan dengan diotorisasikannya
(ditandatanganinya) formulir aplikasi kredit.
7. Apabila ya, maka dilakukan proses penjualan, apabila tidak, maka dikembalikan kepada
calon pelanggan.
8. Surat perjanjian dibuat sesuai dengan standar perusahaan
9. Buatlah invoice (faktur)
10. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan yang
sempurna
90 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas adalah


sebagai berikut.
1. Penerimaan uang tunai dimulai dari terjadinya transaksi yang menyebabkan
penerimaan kas seperti penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang , dll
2. Periksa bukti transaksi yang dikeluarkan oleh bagian penjualan dengan teliti dan
cocokkan dengan rangkapannya
3. Hitung jumlah tansaksi dengan benar
4. Periksa uang yang diterima dengan benar. Gunakan alat untuk mengecek uang secara
fisik. Apabila pelanggan menggunakan cek maka periksa keabsahan cek tersebut, dan
buat konfirmasi keabsahan cek tersebut kepada bank yang mengekuarkan cek tersebut.
5. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi.

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas adalah


sebagai berikut .
1. Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
2. Cocokkan antara bukti pembelian yang dibawa supplier dengan rangkapannya, apabila
cocok ambil bukti pengeluaran uang (bisa bank/tunai), kemudian supplier
menandatangani bukti pengeluaran bank atau kuitansi
3. Berikan cek atau uang tunai
4. Terima bukti transaksi (bukti pengeluaran bank/kuitansi) yang telah ditandatangani
supplier
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 91

2.2.3 Rangkuman

Standard Operational Procedure (SOP) adalah aturan yang diterapkan oleh perusahaan
dalam menangani berbagai kegiatan yang terjadi di perusahaan. Sehingga setiap kegiatan
perusahaan akan mempunyai standar prosedur operasional untuk menjamin kegiatan ditangani
dengan sebaik-baiknya. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi transaksi
akan mengikuti alur dari transaksi itu. SOP (Standar Operational Prosedure) dalam menangani
administrasi transaksi yang diterapkan dalam perusahaan antara lain :
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Pembelian Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas
92 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.2.4 Tugas

Tugas 1

a. Carilah pengertian SOP (Standar Operational Prosedure) dari sumber-sumber informasi


yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
b. Dikerjakan masing-masing siswa
c. Waktu yang diperlukan 1 minggu
d. Dilaporkan secara tertulis
e. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2
1. Carilah informasi tentang pentingnya SOP (Standar Operational Prosedure) pada
perusahaan-perusahaan berikut ini :
Perusahaan dagang
Perusahaan jasa
2. Dikerjakan secara kelompok
3. Waktu yang diperlukan 1 minggu
4. Buatlah laporan hasil kerja kelompok secara tertulis
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok di depan kelas dan
kelompok lain ikut menanggapi untuk menyempurnakan
6. Guru dan siswa menyimpulkan bersama

2.2.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay
Jawablah pertanyaan berikut dengan benar dan tepat!
1. Apa yang anda ketahui tentang SOP (Standar Operational Prosedure)?
2. Apa manfaat yang diperoleh perusahaan dengan adanya SOP (Standar Operational
Prosedure) ?
3. Sebutkan SOP (Standar Operational Prosedure) dalam menangani administrasi
transaksi yang anda ketahui ?
4. Jelaskan SOP (Standar Operational Prosedure) yang dilakukan perusahaan dalam
menangani administrasi transaksi penjualan baik tunai maupun kredit ?
5. Jelaskan SOP (Standar Operational Prosedure) yang dilakukan perusahaan dalam
menangani administrasi transaksi penerimaan kas dan pengeluaran kas ?
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 93

Multiple Choise
Pilihlah satu jawaban yang paling benar!
1. Menurut pendapat anda, pentingkah perusahaan menerapkan Standard Operational
Procedure (SOP) ?
a. Tidak penting
b. Penting
c. Ragu-ragu
d. Penting hanya untuk pengawasan saja
.
2. Aturan yang diterapkan oleh perusahaan dalam menangani berbagai kegiatan yang
terjadi di perusahaan agar setiap kegiatan perusahaan mempunyai standar prosedur
operasional untuk menjamin kegiatan ditangani dengan sebaik-baiknya merupakan
pengertian dari...
a. Standard Operational Procedure (SOP)
b. Alur transaksi
c. Bukti transaksi
d. Administrasi transaksi

3. Pernyataan berikut ini merupakan salah satu manfaat yang diperoleh perusahaan dalam
menerapkan Standard Operational Procedure (SOP)
a. Membuat karyawan menjadi betah bekerja
b. Membuat karyawan rajin bekerja
c. mempertegas peraturan perusahaan
d. Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan

4. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi uang kas adalah sebagai berikut .
a. Permintaan pelanggan dibuktikan dengan surat permintaan (order) dari calon
pembeli
b. Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
c. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna
d. Buatlah invoice (faktur)
94 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi pembelian tunai adalah sebagai berikut .
a. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik
maka bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da
pelayanan pasca jual
b. Barang dagangan sebelum dijual diperiksa apakah sesuai dengan pesanan pembeli,
tidak cacat, dan apakah sesuai standar mutu. Bila ya, maka barang dikirim kepada
pembeli, bila tidak, barang dikembalikan lagi ke gudang
c. Buatlah invoice (faktur)
d. Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna

6. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi penerimaan kas adalah sebagai berikut
a. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)
b. Periksa formulir aplikasi kredit, apakah sesuai dengan bukti-bukti yang dilampirkan
c. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi
d. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli

7. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi penjualan kredit adalah sebagai berikut
a. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi
b. Survei kepada calon pelanggan dibuktikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
c. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik
maka bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da
pelayanan pasca jual
d. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 95

8. Berikut ini merupakan salah satu Standar prosedur operasional untuk menangani
administrasi penjualan tunai adalah sebagai berikut
a. Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
b. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik
maka bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da
pelayanan pasca jual
c. Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
d. Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan
sementara)

9. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi transaksi dalam


perusahaan akan mengikuti ...........
a. Jenis transaksi perusahaan
b. Alur transaksi perusahaan
c. Bukti transaksi perusahaan
d. Kebijakan perusahaan

10. Standard Operational Procedure (SOP) yang diterapkan dalam perusahaan dibuat
oleh........
a. Suplier
b. Konsumen
c. Distributor
d. Perusahaan itu sendiri
96 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.2.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay
1. Standard Operational Procedure (SOP) adalah aturan yang diterapkan oleh perusahaan
dalam menangani berbagai kegiatan yang terjadi di perusahaan. Sehingga setiap
kegiatan perusahaan akan mempunyai standar prosedur operasional untuk menjamin
kegiatan ditangani dengan sebaik-baiknya

2. Beberapa manfaat dengan adanya Standard Operational Procedure (SOP) di dalam


perusahaan, antara lain :
Dapat menjaga konsistensi dalam menjalankan suatu prosedur kerja
Lebih jelas mengetahui peran dan posisi masing-masing di internal perusahaan
Memberikan kejelasan mengenai prosedur kerja, dan tanggung jawab dalam proses
terkait
Menjamin proses kerja yang telah ditetapkan dan dijadwalkan dapat berjalan
sebagaimana mestinya
Memberikan keterangan mengenai keterkaitan satu proses kerja dengan proses
kerja yang lain di dalam perusahaan
Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan
Membantu mengidentifikasi apabila terjadi kesalahan procedural
Memudahkan penelusuran terjadinya penyimpangan dan memudahkan langkah
perbaikan

3. SOP (Standar Operational Prosedure) dalam menangani administrasi transaksi antara


lain :
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Pembelian Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas
Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas

4. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Tunai


adalah sebagai berikut.
Permintaan pelanggan dibuktikan dengan surat permintaan (order) dari calon
pembeli
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 97

Negosiasi dibuktikan dengan bukti pertemuan berupa notulen (catatan kesepakatan


sementara)
Membuat dan menandatangani surat perjanjian dibuktikan dengan adanya surat
perjanjian
Faktur dibuat dengan benar dan teliti, sehingga tidak meragukan perusahaan dan
konsumen, faktur dibuat beberapa rangkap untuk kepentingan administrasi
Barang dagangan sebelum dijual diperiksa apakah sesuai dengan pesanan pembeli,
tidak cacat, dan apakah sesuai standar mutu. Bila ya, maka barang dikirim kepada
pembeli, bila tidak, barang dikembalikan lagi ke gudang
Cocokkan invoice asli dan rangkap, bila cocok, terima pembayaran barang dan
periksa uang tunai yang dibayarkan dengan teliti
Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penjualan Kredit


adalah sebagai berikut.
Permintaan pelanggan dibuktikan oleh surat permintaan (order) dari pembeli
Negosiasi dibuktikan dengan catatan (notulen) hasil pertemuan yang termuat
kesepakatan-kesepakatan
Aplikasi kredit dibuat oleh calon pembeli
Periksa formulir aplikasi kredit, apakah sesuai dengan bukti-bukti yang dilampirkan
Survei kepada calon pelanggan dibukikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
Persetujuan dari manajer bagian kredit dibuktikan dengan diotorisasikannya
(ditandatanganinya) formulir aplikasi kredit.
Apabila ya, maka dilakukan proses penjualan, apabila tidak, maka dikembalikan
kepada calon pelanggan.
Surat perjanjian dibuat sesuai dengan standar perusahaan
Buatlah invoice (faktur)
Kirimkan barang yang dijual dengan cepat kepada konsumen sebagai pelayanan
yang sempurna
5. Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi Penerimaan Kas
adalah sebagai berikut.
Penerimaan uang tunai dimulai dari terjadinya transaksi yang menyebabkan
penerimaan kas seperti penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang , dll
98 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Periksa bukti transaksi yang dikeluarkan oleh bagian penjualan dengan tliti dan
cocokkan dengan rangkapannya
Hitung jumlah tansaksi dengan benar
Periksa uang yang diterima dengan benar. Gunakan alat untuk mengecek uang
secara fisik. Apabila pelanggan menggunakan cek maka periksa keabsahan cek
tersebut, dan buat konfirmasi keabsahan cek tersebut kepada bank yang
mengekuarkan cek tersebut.
Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi.

Standar prosedur operasional untuk menangani administrasi uang kas adalah


sebagai berikut.
Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
Cocokkan antara bukti pembelian yang dibawa supplier dengan rangkapannya,
apabila cocok ambil bukti pengeluaran uang (bisa bank/tunai), kemudian supplier
menandatangani bukti pengeluaran bank atau kuitansi
Berikan cek atau uang tunai
Terima bukti transaksi (bukti pengeluaran bank/kuitansi) yang telah ditandatangani
supplier

Pilihan Ganda

1. B. Penting
2. A. SOP (Standar Operational Prosedure)
3. D. Meminimalisir kesalahan dalam melakukan pekerjaan
4. B. Pengeluaran uang dimulai dari transaksi pembelian tunai, pembayaran utang dan
pembayaran biaya-biaya
5. A. Untuk memutuskan supplier yang benar-benar memberikan keuntungan terbaik maka
bagian pembelian harus benar-benar mempertimbangkan harga, kualitas da pelayanan
pasca jual
6. C. Buatkan bukti transaksi penerimaan kas seperti kuitansi
7. B. Survei kepada calon pelanggan dibuktikan dengan formulir bukti survei yang terisi
lengkap. Berikan rekomendasi seperlunya
8. C. Buat bukti penerimaan uang (kuitansi) sesuai dengan jumlah uang yang diterima
9. B. Alur transaksi perusahaan
10. D. Perusahaan itu sendiri
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 99

2.2.7 Lembar Kerja Siswa

Lembar Kerja Siswa 1

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Buatlah analisa tentang SOP (Standar Operational Prosedure) yang diterapkan
perusahaan dealer motor untuk menangani administrasi penjualan kredit dan
administrasi penjualan tunai
3. Carilah informasi tersebut melalui internet, buku perpustakaan, dan curah pendapat
dengan anggota kelompok
4. Lakukan diskusi dalam kelompok anda
5. Buat laporan singkat secara tertulis dari hasil diskusi kelompok
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain dan mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Lembar Kerja Siswa 2

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai SOP (Standart
Operational Prosedure) yang diterapkan oleh perusahaan tersebut ;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain , juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung
wawancara dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus
membuat janji terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh
perusahaan;
100 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi
siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Produk apa yang dihasilkan
7. SOP yang diterapkan di perusahaan
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 101

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.

Produk Yang Dihasilkan .

SOP yang diterapkan di ..


perusahaan
..

..

..
102 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 103

2.3 Kegiatan Belajar 3 Bukti Transaksi

2.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasi Bukti Transaksi

2.3.2 Uraian Materi

Setiap transaksi yang memerlukan pencatatan harus dibuatkan atau dimintakan bukti
transaksi pencatatan. Kegunaan utama dari bukti transaksi/pencatatan adalah menyediakan bukti
tertulis tentang transaksi yang telah dilaksanakan sekaligus untuk menghindari kemungkinan
terjadinya persengketaan di masa mendatang. Untuk itu bukti harus kuat jika di dalamnya terdapat
pengakuan dari pihak luar atau eksternal yang berwenang berupa tanda tangan yang
bersangkutan.

Bukti transaksi/pencatatan dilihat dari asalnya dibedakan menjadi menjadi 2(dua), yaitu :

1. Bukti Transaksi Internal


Bukti transaksi internal adalah bukti pencatatan transaksi karena adanya transaksi yang
melibatkan hanya bagian-bagian yang ada di dalam perusahaan, lebih menekankan
perubahan posisi keuangan yang terjadi antar bagian yang ada dalam perusahaan
seperti memo dari pimpinan kepada seseorang yang ditunjuk, perubahan nilai harta
kekayaan karena penyusutan, pemakaian perlengkapan kantor dan lain-lain.
2. Bukti Transaksi Eksternal yaitu bukti pencatatan transaksi yang terjadi dengan pihak
luar perusahaan.
Bukti tersebut antara lain :
a. Faktur (invoice)
Faktur adalah perhitungan penjualan barang yang dilakukan secara kredit, dibuat
oleh pihak penjual disampaikan kepada pihak pembeli. Biasanya dibuat rangkap 2,
yang asli diberikan kepada pihak pembeli sebgai bukti pencatatan pembelian secara
kredit sedangkan kopiannya dipegang oleh pihak penjual sebagai bukti pencatatan
penjualan secara kredit.
104 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Informasi yang harus dimuat dalam faktur antara lain :


Nama dan alamat penjual
Nomor faktur
Nama dan alamat pembeli
Tanggal pemesanan
Tanggal pengiriman
Syarat pembayaran dan keterangan mengenai barang seperti jenis barang,
kuantitas, harga satuan, dan jumlah harga.

Bagi pihak pembeli faktur yang diterimanya merupakan faktur pembelian, sedangkan
bagi pihak penjual faktur yang dikirim kepada pihak pembeli merupakan faktur
penjualan.

b. Kuitansi (official Receipt)


Kuitansi adalah merupakan dokumen atau surat yang digunakan sebagai tanda bukti
telah terjadinya transaksi pembayaran. Kuitansi dibuat dan ditanda tangani oleh
pihak yang menerima uang dan diserahkan kepada pihak yang melakukan
pembayaran. Kuitansi umumnya terdiri dari dua bagian, bagian pertama diberikan
kapada pihak pembayar sebagi bukti pencatatan pengeluaran uang, sedangkan
bagian yang tertinggal ( Sus/ bonggol kuitansi ) untuk sementara bisa dijadikan bukti
pencatatan penerimaan uang.
Sebagai bukti penerimaan uang, kuitansi harus dibubuhi materai. Hal ini ditetapkan
berdasarkan UU RI tentang Bea Materai. Dalam beberapa kasus penandatangan
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 105

kwitansi mengharuskan untuk membubuhkan materai sebagai penguat atau legalitas


dari kwitansi yang dibuat

Materai yang digunakan adalah materai 3000 dan 6000, penggunaan kedua materai
tersebut juga berbeda-beda dengan ketentuan apabila :
1. Transaksi yang terjadi antara Rp. 250.000 sampai dengan Rp. 1.000.000 maka
cukup dengan membubuhkan materai 3000 saja, namun jika
2. Transaksi melebihi dari Rp. 1.000.000- maka harus membubuhkan materai
6.000
3. Apabila transaksi kecil yakni kurang dari Rp. 250.000 tidak usah menggunakan
materai

Biasanya, bagi mereka yang melakukan transaksi yang cukup besar, selain
menggunakan kwitansi yang telah dibubuhi materai juga menambahkan beberapa
dokumen lainnya seperti surat perjanjian, yang ditandatangani kedua belah pihak
disertai dengan saksi-saksi, baik itu saksi perseorangan, perusahaan maupun saksi
dari pejabat pemerintah.

Hal-hal yang sebaiknya diperhatikan dalam pembuatan sebuah kwitansi diantaranya


sebagai berikut :
Jangan sesekali menandatangani kwitansi kosong
Diakhir uraian atau penjelasan sebaiknya diberikan tanda akhir tulisan agar
tulisan tersebut tidak dapat ditambahkan penjelasan lain yang akan merugikan.
Tempat & penanggalan sebaiknya berdekatan dengan tanda tangan orang yang
menerima uang
Tulislah nama lengkap orang yang menerima uang
Apabila menggunakan materai, maka seharusnya tandatangan mengenai
materai yang ditempelkan
Harus dibedakan antara nota jual beli dengan kuitansi.
106 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Informasi yang termuat dalam kuitansi antara lain :


Nomor urut
Nama yang menyerahkan pembayaran
Jumlah nominal pembayaran dalam huruf
Maksud pembayaran
Tempat dan tanggal penyerahan uang
Jumlah nominal pembayaran dalam huruf
Nama dan tanda tangan yang menerima uang

c. Nota debet (Debit Memo)


Nota debit adalah pemberitahuan atau perhitungan yang dikirim suatu
perusahaan/badan usaha kepada pelanggannya, bahwa akunnya telah didebet
dengan jumlah tertentu. Penerina nota debet ini akan mencatat pada akun pihak
pengirim nota pada sisi kredit.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 107

Nota debet, yang perlu diisi dalam nota debet antara lain :
Nama pihak yang mengeluarkan nota debet ( pihak pembeli )
Nama pihak yang dituju
Nomor nota debet
Nomor item barang
Nama/jenis barang
Banyaknya barang
Harga satuan
Jumlah harga ( banyak barang x harga satuan )
Total jumlah
Tempat dan tanggal

d. Nota kredit (Credit Memo)


Nota kredit adalah pemberitahuan atau perhitunganyang dikirim suatu perusahaan
/badan usaha kepada pelanggannya, bahwa akunnya telah dikredit dengan jumlah
tertentu. Penerima nota kredit ini akan mencatat pada akun pihak-pihak pengirim
nota pada sisi debet.

Nota kredit, yang perlu diisi dalam nota kredit antara lain :
Nama pihak yang mengeluarkan nota kredit ( pihak penjual )
Nama pihak yang dituju
Nomor nota kredit
Nomor item barang
Nama/jenis barang
Banyaknya barang
Harga satuan
108 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Jumlah harga ( banyak barang x harga satuan )


Total jumlah
Tempat dan tanggal

e. Cek (Cheque)
Cek adalah surat perintah tidak bersyarat kepada bank untuk membayar sejumlah
uang tertentu pada waktu surat tersebut diserahkan kepada bank, ditandatangani
oleh pihak yang menjadi nasabah suatu bank dan memiliki simpanan pada bank
tersebut dalam bentuk giro.
Lembaran cek terdiri dari dua bagian yaitu lembar utama diserahkan kepada pihak
lain sebagai alat pembayaran, dan struk atau bonggol cek untuk dijadikan bukti
tambahan transaksi yang disatukan dengan kuitansi bukti pembayaran.

Keterangan yang ada di dalam suatu cek :


Ada tertulis kata-kata Cek atau Cheque
Ada tertulis Bank Penerbit (Bank Matras)
Ada nomor cek
Ada tanggal penulisan cek (di bawah nomor cek)
Ada perintah membayar " bayarlah kepada....... atau pembawa"
Ada jumlah uang (nominal angka dan huruf)
Ada-tanda tangan dan atau cap perusahaan pemilik cek

Jenis-jenis Cek :
Cek Atas Nama
Cek Atas Nama merupakan cek yang diterbitkan atas nama seseorang atau
badan hukum tertentu yang tertulis jelas di dalam cek tersebut. Sebagai contoh
jika di dalam cek tertulis perintah bayarlah kepada: Tn. Roy Akase sejumlah Rp
3.000.000,- atau bayarlah kepada PT. Marindo uang sejumlah Rp 1.000.000,-
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 109

maka cek inilah yang disebut dengan cek atas nama, namun dengan catatan
kata "atau pembawa" dibelakang nama yang diperintahkan dicoret.
Cek Atas Unjuk
Cek atas unjuk merupakan kebalikan dari cek atas nama. Di dalam cek atas
unjuk tidak tertulis nama seseorang atau badan hukum tertentu jadi siapa saja
dapat menguangkan cek atau dengan kata lain cek dapat diuangkan oleh si
pembawa cek. Sebagai contoh di dalam cek tersebut tertulis bayarlah tunai, atau
cash atau tidak ditulis kata-kata apa pun.
Cek Silang
Cek Silang atau cross cheque merupakan cek yang dipojok kiri atas diberi dua
tanda silang. Cek ini sengaja diberi silang, sehingga fungsi cek yang semula
tunai berubah menjadi non tunai atau sebagai pemindahbukuan.
Cek Mundur
Cek Mundur merupakan cek yang diberi tanggal mundur dari tanggal sekarang,
misalnya hari ini tanggal 01 Mei 2002. Sebagai contoh. Tn. Roy Akase
bermaksud mencairkan selembar cek dan di mana dalam cek tersebut tertulis
tanggal 5 Mei 2002. jenis cek inilah yang disebut dengan cek mundur atau cek
yang belum jatuh tempo, hal ini biasanya terjadi karena ada kesepakatan antara
si pemberi cek dengan si penerima cek, misalnya karena belum memiliki dana
pada saat itu.
Cek Kosong
Cek kosong atau blank cheque merupakan cek yang dananya tidak tersedia di
dalam rekening giro. Sebagai contoh nasabah Tn. Rahman Hakim menarik cek
senilai 60 juta rupiah yang tertulis di dalam cek tersebut, akan tetapi dana yang
tersedia di rekening giro tersebut hanya ada 50 juta rupiah. Ini berarti
kekurangan dana sebesar 10 juta rupiah, apabila nasabah menariknya. Jadi
jelas cek tersebut kurang jumlahnya dibandingkan dengan jumlah dana yang
ada.

f. Bilyet giro
Bilyet giro adalah surat perintah dari nasabah suatu bank kepada bank yang
bersangkutan untuk memindahbukukan sejumlah uang dari rekeningnya ke rekening
penerima yang namanya disebut dalam bilyet giro pada bank yang sama atau bank
yang lain. Penerima bilyet giro tidak bisa menukarkan dengan uang tunai kepada
bank yang bersangkutan, tetapi hanya dapat menyetorkan bilyet giro kepada bank
sebagai tambahan simpanan pada rekeningnya.
110 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Setiap Bilyet Giro harus memenuhi syarat formal sebagai berikut :


Nama "Bilyet Giro" dan nomor Bilyet Giro yang bersangkutan;
Nama tertarik;
Perintah yang jelas dan tanpa syarat untuk memindahbukukan dana atas beban
rekening penarik;
Nama dan nomor rekening pemegang;
Nama bank penerima;
Jumlah dana yang dipindahkan baik dalam angka maupun dalam huruf
selengkap-lengkapnya;
Tempat dan tanggal penarikan;
Tanda tangan, nama jelas dan atau dilengkapi dengan cap/stempel dengan
persyaratan pembukaan rekening.

Rekening Koran
Rekening Koran adalah bukti mutasi kas di bank yang disusun oleh bank untuk para
nasabahnya, dan digunakan sebagai dasar penyesuaian pencatatan antara saldo
kas menurut perusahaan dan saldo kas menurut bank. Dalam rekening koran akan
tampak saldo awal bulan (yang diambil dari saldo akhir bulan sebelumnya), mutasi
debet, mutasi kredit, dan saldo akhir bulan (yang akan menjadi saldo awal bulan
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 111

berikutnya). Dalam rekening koran juga biasanya memuat mengenai ringkasan


transaksi.

Setiap organisasi dalam penerimaan dan pengolahan dana yang diperoleh dari
donor pasti berhubungan dengan bank sebagai tempat untuk menyimpan dana yang
diperolehnya. Setiap transaksi penarikan dan penambahan dana pasti dicatat oleh
pihak bank. Kadang dalam pencatatan di organisasi dan pihak bank mengalami
selisih yang disebabkan oleh beberapa hal. Untuk itu pihak bank akan
mengeluarkan rekening koran untuk melaporkan semua transaksi yang telah
dilakukan oleh organisasi yang berkaitan dengan dana yang disimpan selama
periode tertentu.

Rekening koran memuat hal yang sama dengan buku tabungan. Di dalamnya,
sama-sama memuat mengenai tanggal dan sandi transaksi, mutasi debet, mutasi
kredit, dan saldo. Bedanya adalah kalau buku tabungan dibuka untuk nasabah
(deposan) perorangan, sedangkan rekening koran untuk nasabah corporate
(entitas). Nasabah perorangan biasanya akan mendatangi bank bersangkutan untuk
mencetak setiap transaksi bank yang terjadi ke dalam buku tabungan, sedangkan
untuk nasabah corporate, biasanya rekening koran yang memuat transaksi bulanan
akan dikirim langsung oleh bank ke nasabah bersangkutan. Khusus untuk rekening
koran (laporan yang memuat rincian atas transaksi rekening giro), seluruh penarikan
kas harus dilakukan dengan menggunakan cek atau bilyet giro. Berbeda dengan
buku tabungan (yang memuat rincian atas transaksi rekening tabungan), penarikan
kas dapat dilakukan seperti biasanya (menggunakan slip penarikan) dan tidak
menggunakan cek atau bilyet giro. Sedangkan rekening koran yang rutin dikirim oleh
bank sifatnya bulanan. Setiap bulan, nasabah akan menerima rekening koran yang
meringkas seluruh transaksi bank selama satu bulan terakhir. Sebagai contoh,
rekening koran yang memuat transaksi bank selama bulan Januari baru akan
diterima oleh organisasi di bulan Pebruari, dan seterusnya.
Dalam rekening koran akan tampak saldo awal bulan (yang diambil dari saldo akhir
bulan sebelumnya), mutasi debet, mutasi kredit, dan saldo akhir bulan (yang akan
menjadi saldo awal bulan berikutnya).
112 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.3.3 Rangkuman

Setiap transaksi yang memerlukan pencatatan harus dibuatkan atau dimintakan bukti
transaksi pencatatan. Kegunaan utama dari bukti transaksi/pencatatan adalah menyediakan bukti
tertulis tentang transaksi yang telah dilaksanakan sekaligus untuk menghindari kemungkinan
terjadinya persengketaan di masa mendatang

Bukti transaksi/pencatatan dilihat dari asalnya dibedakan menjadi menjadi 2(dua), yaitu :

Bukti Transaksi Internal


Bukti Transaksi Eksternal

2.3.4 Tugas

Tugas 1
1. Carilah bukti-bukti transaksi eksternal dari sumber-sumber informasi yang lain (buku,
internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Kumpulkan 5 bukti transaksi
3. Tempelkan pada kertas HVS ukuran A4
4. Berikan penjelasan tentang masing-masing dokumen tersebut
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 113

5. Dikerjakan masing-masing siswa


6. Waktu yang diperlukan 1 minggu
7. Buatlah laporan secara tertulis, diketik rapi
8. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2
1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 3 sampai 4 orang siswa
2. Carilah contoh gambar jenis-jenis cek dari sumber-sumber informasi yang ada (buku,
internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
3. Tempelkan gambar jenis-jenis cek tersebut pada kertas HVS ukuran A4
4. Berikan penjelasan tentang masing-masing dokumen tersebut
5. Dikerjakan secara kelompok
6. Waktu yang diperlukan 1 minggu
7. Buatlah laporan secara tertulis, diketik rapi
7. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
8. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain, juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

2.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar !

1. Apa yang anda ketahui tentang bukti transaksi ?


2. Sebutkan bukti transaksi yang dilihat dari asalnya !
3. Apa yang anda ketahui tentang bukti transaksi internal, berikan contoh !
4. Apa yang anda ketahui tentang bukti transaksi eksternal, berikan contoh !
5. Jelaskan jenis-jenis cek yang anda ketahui !

Multiple Choise

Pilihlah satu jawaban yang paling benar dari pertanyaan berikut :

1. Kegunaan utama dari pencatatan transaksi adalah....


a. Dapat dilihat hasilnya
b. Dapat dihitung labanya
c. Dapat dihitung ruginya
d. Dapat dihindari persengkataan di masa yang akan dating
114 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2. Bukti transaksi dilihat dari hasilnya dibedakan menjadi 2, yaitu ...


a. Bukti transaksi dan non bukti transaksi
b. Bukti transaksi internal dan bukti transaksi eksternal
c. Nota debet dan nota kredit
d. Cek atas nama dan cek atas unjuk

3. Berikut ini merupakan bukti transaksi internal, yaitu...


a. Faktur
b. Kuitansi
c. Memo pimpinan
d. Cek

4. Berikut ini merupakan bukti transaksi eksternal, yaitu...


1. Cek atas nama
2. Memo pimpinan
3. Resep
4. Slip gaji

5. Bukti pencatatan transaksi yang terjadi dengan melibatkan pihak luar perusahaan
disebut...
1. Bukti transaksi internal
2. Bukti transaksi eksternal
3. Bukti transaksi dalam perusahaan
4. Bukti transaksi luar perusahaan

6. Bukti pencatatan transaksi karena adanya transaksi yang melibatkan bagian-bagian di


dalam perusahaan disebut .....
1. Bukti transaksi internal
2. Bukti transaksi eksternal
3. Bukti transaksi dalam perusahaan
4. Bukti transaksi luar perusahaan

7. Perhitungan penjualan barang yang dilakukan secara kredit, dibuat oleh penjual untuk
disampaikan kepada pembeli sebagai bukti pencatatan pembelian secara kredit, disebut
1. Rekening Koran
2. Cek
3. Kuitansi
4. Faktur
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 115

8. Dokumen atau surat yang digunakan sebagai tanda bukti telah terjadinya transaksi
pembayaran, yang dibuat dan ditandatangani oleh pihak yang menerima uang dan
diserahkan kepada pihak yang melakukan pembayaran, disebut ...
1. Cek atas unjuk
2. Bilyet giro
3. Kuitansi
4. Rekeninh Koran

9. Pemberitahuan atau perhitungan yang dikirim suatu perusahaan kepada pelanggannya


bahwa akunnya telah di debet dengan jumlah tertentu, disebut ....
1. Kuitansi
2. Nota debet
3. Rekening Koran
4. Nota kredit

10. Surat perintah tidak bersyarat kepada bank untuk membayar sejumlah uang tertentu
pada waktu surat tersebut diserahkan kepada bank, ditandatangani oleh pihak yang
menjadi nasabah suatu bank dan memiliki simpanan pada bank tersebut, disebut ....
1. Cek
2. Kuitansi
3. Nota kredit
4. Nota debet
116 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Setiap transaksi yang memerlukan pencatatan harus dibuatkan atau dimintakan bukti
transaksi pencatatan. Kegunaan utama dari bukti transaksi/pencatatan adalah
menyediakan bukti tertulis tentang transaksi yang telah dilaksanakan sekaligus untuk
menghindari kemungkinan terjadinya persengketaan di masa mendatang
2. Bukti transaksi dilihat dari asalnya yaitu :
Bukti transaksi internal
Bukti transaksi ekternal
3. Bukti transaksi internal adalah bukti pencatatan transaksi karena adanya transaksi yang
melibatkan hanya bagian-bagian yang ada di dalam perusahaan, lebih menekankan
perubahan posisi keuangan yang terjadi antar bagian yang ada dalam perusahaan
seperti memo dari pimpinan kepada seseorang yang ditunjuk, perubahan nilai harta
kekayaan karena penyusutan, pemakaian perlengkapan kantor dan lain-lain
4. Bukti Transaksi Eksternal yaitu bukti pencatatan transaksi yang terjadi dengan
melibatkan pihak luar perusahaan, seperti faktur, kuitansi, nota debet, nota kredit, cek,
bilyet giro, rekening Koran
5. Jenis-jenis Cek :
Cek Atas Nama
Cek Atas Nama merupakan cek yang diterbitkan atas nama seseorang atau badan
hukum tertentu yang tertulis jelas di dalam cek tersebut. Sebagai contoh jika di
dalam cek tertulis perintah bayarlah kepada: Tn. Roy Akase sejumlah Rp
3.000.000,- atau bayarlah kepada PT. Marindo uang sejumlah Rp 1.000.000,- maka
cek inilah yang disebut dengan cek atas nama, namun dengan catatan kata "atau
pembawa" dibelakang nama yang diperintahkan dicoret.
Cek Atas Unjuk
Cek atas unjuk merupakan kebalikan dari cek atas nama. Di dalam cek atas unjuk
tidak tertulis nama seseorang atau badan hukum tertentu jadi siapa saja dapat
menguangkan cek atau dengan kata lain cek dapat diuangkan oleh si pembawa cek.
Sebagai contoh di dalam cek tersebut tertulis bayarlah tunai, atau cash atau tidak
ditulis kata-kata apa pun.
Cek Silang
Cek Silang atau cross cheque merupakan cek yang dipojok kiri atas diberi dua tanda
silang. Cek ini sengaja diberi silang, sehingga fungsi cek yang semula tunai berubah
menjadi non tunai atau sebagai pemindahbukuan.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 117

Cek Mundur
Cek Mundur merupakan cek yang diberi tanggal mundur dari tanggal sekarang,
misalnya hari ini tanggal 01 Mei 2002. Sebagai contoh. Tn. Roy Akase bermaksud
mencairkan selembar cek dan di mana dalam cek tersebut tertulis tanggal 5 Mei
2002. jenis cek inilah yang disebut dengan cek mundur atau cek yang belum jatuh
tempo, hal ini biasanya terjadi karena ada kesepakatan antara si pemberi cek
dengan si penerima cek, misalnya karena belum memiliki dana pada saat itu.
Cek Kosong
Cek kosong atau blank cheque merupakan cek yang dananya tidak tersedia di
dalam rekening giro. Sebagai contoh nasabah Tn. Rahman Hakim menarik cek
senilai 60 juta rupiah yang tertulis di dalam cek tersebut, akan tetapi dana yang
tersedia di rekening giro tersebut hanya ada 50 juta rupiah. Ini berarti kekurangan
dana sebesar 10 juta rupiah, apabila nasabah menariknya. Jadi jelas cek tersebut
kurang jumlahnya dibandingkan dengan jumlah dana yang ada.

Multiple Choise

1. D. dapat dihindari persengkataan di masa yang akan datang


2. B. bukti transaksi internal dan bukti transaksi eksternal
3. C. Memo pimpinan
4. A. cek atas nama
5. B. bukti transaksi eksternal
6. A. bukti transaksi internal
7. D. faktur
8. C. kuitansi
9. B. nota debet
10. A. cek

2.3.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 3 sampai 4 orang siswa


2. Amati format-format terlampir
3. Lengkapi dan isilah identitas dan informasi yang dibutuhkan dalam format-format
tersebut
4. Dikerjakan secara kelompok
5. Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil pengisian format-format tersebut dan
mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan
118 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Format 1

............................................ No Faktur : .................................


............................................ Tanggal : .................................
............................................. No Order : ................................
Tanggal Order : .................................
Syarat Penyerahan : ................................
Syarat Pembayaran : ..................................

FAKTUR PENJUALAN

Dijual kepada : ...................................................


Alamat : ...................................................
Dikirim kepada : ...................................................
Alamat : ..................................................
Tanggal pengiriman : ...................................................
Rute pengiriman : ..................................................

No Keterangan Satuan Kuantitas Harga Jumlah


Satuan Harga

JUMLAH

Bagian ..................................

..............................................
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 119

Format 2

Kuitansi No...............................................

Sudah terima dari


.............................................................................................
Jumlah uang
.............................................................................................

.............................................................................................
Buat Pembayaran
.............................................................................................

.............................................................................................

............................................................................................

.................., ....................... ........


Terbilang Rp .............................

...................................................

Format 3

.......................................................................
.......................................................................
......................................................................

.......................................................................
......................................................................
.......................................................................

...............................
No.........................................................

Kami telah mengkreditkan rekening saudara


Atas barang yang kami terima sebagai berikut
No Jenis Barang Banyaknya Harga Satuan Jumlah

........................, ................................ ..................


..........................................................

.........................................................
120 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2.4 Kegiatan Belajar 4 Berkas-berkas Administrasi Transaksi

2.4.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengidentifikasikan Berkas-Berkas Administrasi Transaksi

2.4.2 Uraian Materi

Berkas Transaksi Penjualan Tunai (On Cash)

Untuk perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti toko- toko atau supermarket,
penjualan barang seluruhnya dilakukan secara tunai. Pembeli datang sendiri ke tempat penjual,
barang diserahkan di tempat penjual. Dalam sistem penjualan tunai eceran, nota atau bon tunai
selain berfungsi sebagai bukti penjualan juga berfungsi sebagai order penyerahan barang kepada
pembeli.
Pada perusahaan-perusahaan yang tidak melakukan penjualan secara eceran, penjualan
dapat dilakukan secara tunai maupun kredit. Pembeli dapat melakukan pembelian barang dengan
cara datang sendiri ketempat penjual atau melalui surat order (purchase order/PO).
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 121

Penyerahan barang dapat dilakukan di tempat penjual atau dikirim ke tempat pembeli,
tergantung kepada syarat penyerahan barang yang disepakati. Formulir yang digunakan terdiri atas
:
Faktur penjualan
Nota kontan.
122 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Berikut ini uraian kegiatan bagian-bagian yang terlibat dalam aktivitas penjualan tunai baik
pada toko-toko atau super market, dan grosir.
a. Pengelolaan Order Penjualan Tunai secara eceran pada toko atau supermarket
Unit-unit organisasi yang terlibat dalam aktivitas penjualan adalah Bagian Order
Penjualan (pramuniaga), Bagian Kassa/kasir, Bagian Gudang, Bagian
Pembungkusan/Packing dan Bagian Akuntansi.
Dokumen yang berkaitan dengan penjualan tunai eceran :
1. faktur
2. nota penjualan tunai
b. Pengelolaan Order Penjualan Tunai pada Grosir
Pengelolaan order penjualan yang ditemukan dalam praktek, di antaranya sebagai
berikut : Aktifitas penjualan tunai melibatkan Bagian Order Penjualan, Bagian Gudang,
Bagian Pengiriman Barang, Bagian kassa, dan Bagian Akuntansi.

Sementara formulir yang digunakan terdiri atas :


Faktur penjualan tunai
Nota kontan
Bukti penyerahan barang
Bukti penerimaan kas.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 123

Berkas Transaksi Penjualan Kredit (On Account)


Penjualan barang secara kredit di sini dibedakan antara penjualan kredit untuk barang untuk
perusahaan atau toko dan dan kredit untuk perusahaan atau toko yang menjual barang-barang
yang melayani kredit perorangan.

Untuk perusahaan yang menjual barang-barang konsumsi seperti barang elektronik, kendaraan
bermotor, alat rumah tangga dan sejenisnya, pembayarannya dilakukan secara angsuran
(instalment)

Sebelum perusahaan menyetujui permohonan kredit dari calon pembeli, biasanya perusahaan
memiliki prosedur khusus yang harus dipenuhi oleh calon pembeli.

Adapun Persyaratan yang harus dipenuhi oleh calon pembeli antara lain :
a. Mengisi Aplikasi permohonan kredit
b. Melengkapi berkas seperti :
Persyaratan Umum:
1. Copy KTP dari Pembeli dan pasangan atau pihak penjamin (jika belum berkeluarga)
2. Copy Kartu Keluarga
3. Copy tagihan Telepon/ PAM/ PLN
4. Khusus Karyawan/PROFFESIONAL:
124 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

a) Slip Gaji/ Keterangan Gaji terbaru


b) Khusus Profesional:Surat Ijin Praktek, contoh : dokter, pengacara, akuntan
5. Copy rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir Khusus Karyawan/PROFFESIONAL:
a) Slip Gaji/ Keterangan Gaji terbaru
b) Khusus Profesional:
c) Surat Ijin Praktek
d) Copy rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir
6. Khusus Wiraswasta:
a) SIUP/Tanda Daftar Perusahaan
b) Copy rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir

Setelah calon pembeli memenuhi persyaratan, apabila dirasa perlu khususnya untuk kredit
yang bernilai besar, seperti kredit rumah atau kendaraan bermotor, pihak penjual akan
melakukan survey lapangan yaitu melihat secara langsung keadaan calon pembeli atau
menghubungi pihak yang ditunjuk oleh calon pembeli sebagai penjamin kredit.

Untuk perusahaan yang melakukan penjualan kredit kepada perusahaan lain, prosedur
pengelolaan order penjualan kredit biasanya disesuaikan dengan kemampuan rata-rata
penyediaan barang, rata-rata jumlah pesanan dan kebijakan pimpinan perusahaan.

Pengelolaan order penjualan kredit pada perusahaan yang secara umum mampu memenuhi
pesanan akan berbeda dengan pengelolaan order penjualan kredit pada perusahaan yang
sering tidak dapat memenuhi semua pesanan sehingga sering terjadi back order.

Dalam perusahaan yang telah memiliki standard operasional prosedur dalam menjalankan
kegiatan usahanya, unit organisasi yang terlibat dalam aktivitas penjualan kredit meliputi.
a. Bagian Order Penjualan.
b. Bagian Kredit.
c. Bagian Gudang (menangani juga Kartu Sediaan Barang)
d. Bagian Pengiriman Barang.
e. Bagian Penagihan.
f. Bagian Piutang
g. Bagian Jurnal dan Buku Besar.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 125

Adapun Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan kredit adalah
sebagai berikut.
1. Surat pesanan (order) dari pelanggan/ PO.
2. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit).
3. Faktur penjualan.
4. Order pengiriman barang.
5. Kartu gudang.
6. Buku pembantu (Kartu) piutang.
7. Kartu sediaan Barang.
8. Buku jurnal penjualan dan buku besar.

Berkas Transaksi Pembelian


Pada setiap perusahaan baik perusahaan barang dan jasa dalam menjalankan aktivitasnya
selalu memerlukan barang-barang yang pengadaannnya harus dibeli dari pihak lain. Misalnya
perlengkapan kantor, barang yang dibeli untuk dijual (barang dagangan) atau barang yang
dibeli untuk diolah kembali (bahan baku). Pembelian barang-barang dapat dilakukan dengan
pembelian tunai maupun kredit.

Kelengkapan administrasi pembelian pada perusahaan yang telah memiliki SOP (Standard
Operational Procedure) dan penyelenggaraan administrasinya secara manual, maka jenis
perlengkapan yang diperlukan terdiri atas : formulir-formulir, buku-buku untuk mencatat,
peralatan kantor (ATK), mesin kantor dan kegiatan kesekretariatan lainnya.

Formulir adalah daftar isian baik itu yang tercetak maupun tidak yang memiliki ruang untuk diisi
dengan informasi. Formulir bermanfaat untuk menetapkan tanggung jawab timbulnya transaksi
bisnis, merekam data, mengurangi kesalahan dan menyampaikan informasi pokok pihak lain.
Format formulir di tiap-tiap perusahaan tidaklah sama, tetapi secara umum memiliki data yang
sama yang harus diisi.

Formulir-formulir yang diperlukan dalam aktivitas pengelolaan pembelian adalah sebagai


berikut :
a. Surat permintaan pembelian
Surat ini diisi oleh bagian gudang atau bagian lain yang memerlukan barang. Surat
permintaan pembelian berisi antara lain mengenai
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
kapan barang yang bersangkutan harus sudah diterima
126 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

b. Surat permintaan penawaran harga


Surat ini diisi oleh bagian pembelian, dimana informasi barang yang diminta dalam surat
permintaan penawaran harga tersebut belum ada pada daftar langganan
(pemasok/supplier). Surat permintaan penawaran harga berisi antara lain mengenai:
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
tanggal paling lambat penerimaan barang yang diminta
permintaan informasi mengenai syarat pembayaran dan syarat penyerahan yang
diminta oleh calon pemasok
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 127

c. Surat Order pembelian (Purchase Order/PO)


Formulir ini diisi oleh bagian pembelian. Formulir ini berisi keterangan mengenai :
Nama dan alamat pemasok
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
tanggal paling lambat penerimaan barang yang dipesan
syarat pembayaran dan syarat penyerahan barang

d. Laporan penerimaan barang


Formulir ini diisi oleh bagian penerimaan barang setelah barang yang diterima dan
diperiksa. Laporan penerimaan barang berisi data hasil pemeriksaan atas barang yang
diterima dan dokumen-dokumen yang terkait antara lain berisi keterangan mengenai :
Tanggal penerimaan barang
Nomor order pembelian yang bersangkutan
nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diterima
catatan hasil pemeriksaan barang misalnya cocok tidaknya barang dengan order,
adanya barang yang rusak dan sebagainya
128 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

e. Bukti pengeluaran kas


Formulir ini diisi oleh bagian hutang apabila karena adanya pembelian secara kredit
yang jatuh tempo pembayarannya
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 129

Berkas Transaksi Penerimaan Kas


Penerimaan kas dalam perusahaan pada umumnya berasal dari transaksi penjualan barang
baik penjualan tunai maupun penjualan kredit yang dalam hal ini penerimaan piutang dari
debitur.

Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas adalah
sebagai berikut :
a. penerimaan kas harus didukung dengan bukti yang telah mendapat otorisasi dari
pejabat yang berwenang
b. semua kas yang diterima harus segera disetorkan ke pejabat yang berwenang
c. tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas

Prosedur penerimaan kas yang diterapkan bergantung kepada struktur organisasi perusahaan.
Proses penerimaan kas pada perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti
supermarket akan berbeda dengan prosedur penerimaan kas pada perusahaan manufaktur.

Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan penerimaan kas antara lain :


a. Bukti penerimaan kas yang dibuat sendiri oleh perusahaan dari manapun sumbernya
b. Faktur penjualan tunai
c. Daftar surat pemberitahuan penerimaan piutang dari bagian sekretariat
d. Memo (nota) kredit dari bank
e. Bukti penerimaan kas
130 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Berkas Transaksi Pengeluaran Kas


Pada perusahaan yang mengelola kas dengan menerapkan sistem voucher, semua
pengeluaran kas dilakukan dengan menggunakan cek, termasuk pengeluaran untuk
pembentukan dan penggantian dana kas kecil.

Pengeluaran kas yang dilakukan oleh perusahaan pada umumnya meliputi pengeluaran untuk
pembayaran hutang, dan pembayaran beban operasional. Pada perusahaan yang menyetorkan
semua dana/uang yang diterimanya ke bank, pembayaran pada umumnya dilakukan dengan
menggunakan cek. Untuk pembayaran yang nilainya relative kecil digunakan dana kas kecil.

Adapun dokumen-dokumen yang terkait dengan pengeluaran kas adalah sebagai berikut :
Faktur (nota) pembelian
Faktur pembelian kredit
Bukti penerimaan barang
Permintaan pengisian kembali kas
Bukti pengeluaran kas kecil
Surat permintaan pengeluaran kas kecil
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 131

2.4.3 Rangkuman

Pada dasarnya berkas-berkas yang terkait dengan administrasi transaksi disesuaikan dengan
masing-masing alur transaksi, meliputi :

a. Berkas transaksi penjualan tunai


b. Berkas transaksi penjualan kredit
c. Berkas transaksi pembelian
d. Berkas transaksi penerimaan kas
e. Berkas transaksi pengeluaran kas

Adapun berkas-berkas administrasi transaksi yang terkait dengan penjualan tunai meliputi :

a. Pengelolaan Order Penjualan Tunai secara eceran pada toko atau supermarket
faktur
nota penjualan tunai
b. Pengelolaan Order Penjualan Tunai pada Grosir
Faktur penjualan tunai
Nota kontan
Bukti penyerahan barang
Bukti penerimaan kas.
c. Penyerahan barang dapat dilakukan di tempat penjual atau dikirim ke tempat pembeli,
tergantung kepada syarat penyerahan barang yang disepakati. Formulir yang digunakan
terdiri atas :
Faktur penjualan
Nota kontan.

Penjualan barang secara kredit dibedakan menjadi :

Penjualan kredit untuk barang untuk perusahaan atau toko


Penjualan kredit untuk perusahaan atau toko yang menjual barang-barang yang
melayani kredit perorangan, dilakukan secara angsuran (instalment)
132 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Adapun berkas-berkas administrasi transaksi pengelolaan order penjualan kredit adalah


sebagai berikut.

a. Surat pesanan (order) dari pelanggan/ PO.


b. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit).
c. Faktur penjualan.
d. Order pengiriman barang.
e. Kartu gudang.
f. Buku pembantu (Kartu) piutang.
g. Kartu sediaan Barang.
h. Buku jurnal penjualan dan buku besar.

Formulir adalah daftar isian baik itu yang tercetak maupun tidak yang memiliki ruang untuk diisi
dengan informasi. Formulir bermanfaat untuk menetapkan tanggung jawab timbulnya transaksi
bisnis, merekam data, mengurangi kesalahan dan menyampaikan informasi pokok pihak lain.
Format formulir di tiap-tiap perusahaan tidaklah sama, tetapi secara umum memiliki data yang
sama yang harus diisi.

Berkas-berkas administrasi transaksi yang diperlukan dalam aktivitas pengelolaan pembelian


adalah sebagai berikut :

a. Surat permintaan pembelian


b. Surat permintaan penawaran harga
c. Surat Order pembelian (Purchase Order/PO)
d. Laporan penerimaan barang
e. Bukti pengeluaran kas

Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas adalah
sebagai berikut :

a. penerimaan kas harus didukung dengan bukti yang telah mendapat otorisasi dari
pejabat yang berwenang
b. semua kas yang diterima harus segera disetorkan ke pejabat yang berwenang
c. tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas

Prosedur penerimaan kas yang diterapkan bergantung kepada struktur organisasi perusahaan.
Proses penerimaan kas pada perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti supermarket
akan berbeda dengan prosedur penerimaan kas pada perusahaan manufaktur.
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 133

Berkas-berkas administrasi transaksi yang berkaitan dengan penerimaan kas antara lain :

a. Bukti penerimaan kas yang dibuat sendiri oleh perusahaan dari manapun sumbernya
b. Faktur penjualan tunai
c. Daftar surat pemberitahuan penerimaan piutang dari bagian sekretariat
d. Memo (nota) kredit dari bank
e. Bukti penerimaan kas

Pada perusahaan yang mengelola kas dengan menerapkan sistem voucher, semua
pengeluaran kas dilakukan dengan menggunakan cek, termasuk pengeluaran untuk pembentukan
dan penggantian dana kas kecil.

Pengeluaran kas yang dilakukan oleh perusahaan pada umumnya meliputi pengeluaran untuk
pembayaran hutang, dan pembayaran beban operasional. Pada perusahaan yang menyetorkan
semua dana/uang yang diterimanya ke bank, pembayaran pada umumnya dilakukan dengan
menggunakan cek. Untuk pembayaran yang nilainya relative kecil digunakan dana kas kecil.

Adapun berkas-berkas administrasi transaksi yang terkait dengan pengeluran kas adalah
sebagai berikut :

Faktur (nota) pembelian


Faktur pembelian kredit
Bukti penerimaan barang
Permintaan pengisian kembali kas
Bukti pengeluaran kas kecil
Surat permintaan pengeluaran kas kecil

2.4.4 Tugas

Tugas 1

1. Staf bagian keuangan CV. Merah Delima yang bernama Dini, pada tanggal 22
Desember 2014 mengeluarkan kas sejumlah Rp. 2.000.000 untuk melunasi hutang
perusahaan, karena ada pembelian secara kredit yang sudah jatuh tempo
pembayarannya. CV. Merah Delima berlokasi di Jalan Sumatera II No. 8 Jember.
Pembayaran ditujukan kepada CV. Cahaya Sakti dengan alamat jalan Trunojoyo No. 1
Jember
2. Dari ilustrasi berikut, buatlah dokumen bukti pengeluaran kas perusahaan
3. Dikerjakan secara individu
134 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Tugas 2

1. Buatlah sebuah faktur penjualan dari perusahaan computer, disertai identitas dan
informasi yang lengkap
2. Dikerjakan dengan menggunakan sumber-sumber informasi yang ada (internet, buku,
majalah, kliping dan sebagainya)
3. Lakukan diskusi secara kelompok
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

2.4.5 Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay

1. Sebutkan dokumen apa saja yang dibutuhkan dalam transaksi penjualan tunai (on cash)
baik secara eceran maupun grosir !
2. Sebutkan dokumen apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan
secara kredit !
3. Apa yang anda ketahui tentang pengertian dan manfaat formulir dalam pengelolaan
transaksi ?
4. Sebutkan keterangan apa saja yang ada dalam Surat Order pembelian (Purchase
Order/PO) !
5. Jelaskan hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan transaksi penerimaan
kas !

Multiple Choise

1. Untuk perusahaan yang menjual barang secara eceran seperti toko- toko atau
supermarket, penjualan barang seluruhnya dilakukan secara....
a. Tunai
b. Kredit
c. Angsuran
d. Order
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 135

2. Sebelum perusahaan menyetujui permohonan kredit dari calon pembeli, biasanya


perusahaan memiliki prosedur khusus yang harus dipenuhi oleh....
a. Pelanggan
b. Distributor
c. Calon pembeli
d. Calon pedagang

3. Salah satu dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan kredit adalah
........
a. Nota kontan
b. Faktur penjualan tunai
c. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit)
d. Bukti kas keluar

4. Secara umum ada hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas
adalah .....
a. Penerimaan kas tidak harus didukung dengan bukti otorisasi dari pejabat yang
berwenang
b. Semua kas yang diterima dikumpulkan terlebih dulu kemudian disetorkan ke pejabat
yang berwenang
c. Tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas
d. Status pelanggan sebagai dasar pertimbangan penerimaan kas

5. Formulir-formulir yang diperlukan dalam aktivitas pengelolaan pembelian adalah


sebagai berikut :
a. Nota kredit
b. Surat order pembelian
c. Faktur penjualan tunai
d. Surat rekomendasi perusahaan

6. Pada perusahaan yang menyetorkan semua dana / uang yang diterimanya ke bank,
maka pembayaran pada umumnya dilakukan dengan menggunakan ...
a. Deposito
b. Bilyet giro
c. Kas kecil
d. Cek
136 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

7. Pihak yang menandatangani bukti pengeluaran kas adalah ....


a. Bagian keuangan
b. Bagian gudang
c. Bank
d. Pimpinan perusahaan

8. Formulir yang diisi oleh bagian penerimaan barang setelah barang diterima dan
diperiksa disebut ....
a. Laporan penjualan barang
b. Laporan pembelian barang
c. Laporan penerimaan barang
d. Laporan transaksi

9. Dokumen yang harus ada dalam setiap pembayaran yang dilakukan secara tunai
adalah...
a. Surat permintaan barang
b. Surat penawaran barang
c. Bukti pengeluaran kas
d. Bukti penerimaan kas

10. Bagian dalam perusahaan yang bertugas membuat surat permintaan pembelian adalah
....
a. Bagian gudang
b. Bagian keuangan
c. Bagian promosi perusahaan
d. Bagian umum
Bab ll Berkas-berkas Administrasi Transaksi 137

2.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay

1. Dokumen yang dibutuhkan dalam transaksi penjualan tunai (on cash) baik secara
eceran maupun grosir adalah sebagai berikut :
Nota kontan
Faktur penjualan tunai
Bukti penyerahan barang
Bukti penerimaan kas.
2. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan pengelolaan order penjualan kredit adalah
sebagai berikut.
Surat pesanan (order) dari pelanggan/ PO.
Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit).
Faktur penjualan.
Order pengiriman barang.
Kartu gudang.
Buku pembantu (Kartu) piutang.
Kartu sediaan Barang.
Buku jurnal penjualan dan buku besar.
3. Formulir adalah daftar isian baik itu yang tercetak maupun tidak yang memiliki ruang
untuk diisi dengan informasi. Formulir bermanfaat untuk menetapkan tanggung jawab
timbulnya transaksi bisnis, merekam data, mengurangi kesalahan dan menyampaikan
informasi pokok pihak lain. Format formulir di tiap-tiap perusahaan tidaklah sama, tetapi
secara umum memiliki data yang sama yang harus diisi.
4. Dalam Surat Order pembelian (Purchase Order/PO) berisi keterangan mengenai :
Nama dan alamat pemasok
Nama, jenis, tipe, kuantitas dan kualitas barang yang diminta
Tanggal paling lambat penerimaan barang yang dipesan
Syarat pembayaran dan syarat penyerahan barang
5. Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan sehubungan dengan penerimaan kas
adalah sebagai berikut :
penerimaan kas harus didukung dengan bukti yang telah mendapat otorisasi dari
pejabat yang berwenang
semua kas yang diterima harus segera disetorkan ke pejabat yang berwenang
tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas
138 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Multiple Choise

1. A. Tunai
2. C. Calon pembeli
3. C. Status kredit pelanggan sebagai dasar pertimbangan pemberian otorisasi penjualan
kredit kepada pelanggan yang bersangkutan (persetujuan kredit)
4. C. Tiap periode tertentu (harian, mingguan, bulanan) dibuat laporan penerimaan kas
5. B. Surat order pembelian
6. D. Cek
7. A. Bagian keuangan
8. C. Laporan penerimaan barang
9. C. Bukti pengeluaran kas
10. A. Bagian gudang

2.4.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buatlah kelompok yang beranggotakan 3 4 siswa


2. Bacalah informasi berikut : tanggal 6 Januari 2014, PT. Surya Lima Kencana yang berlokasi
di jalan Raya Parung No. 100 Depok, melakukan pemesanan barang-barang kebutuhan
kantor kepada suppliernya PT. Ganang Putra yang beralamat di jalan Sulawesi No. 20
Cinere, telepon 021. 7845002, fax. 021. 7845001. Kode identitas sebagai supplier dari PT.
Ganang Putra adalah 04.
Barang-barang yang dipesan adalah sebagai berikut :
a. Kertas HVS 4 rim, harga per rim Rp. 25.000
b. Plakban coklat 10 rol, harga per rol Rp. 10.000
c. Cutter besar 20 buah, harga per buah Rp. 10.000
d. Gunting besar 30 buah, harga per buah Rp. 8.000
e. Perferator 5 buah, harga per buah Rp. 15.000
Barang-barang pesanan tersebut diminta dikirim tanggal 7 Januari 2014. Cara pembayaran
dilakukan dengan transfer bank, 2 hari setelah barang diterima.
3. Berdasarkan informasi tersebut, buatlah surat permintaan barang dari PT. Surya Lima
Kencana
4. Lakukanlah diskusi, dikerjakan oleh setiap kelompok
5. Laporan hasil diskusi kelompok ditulis / diketik rapi
6. Dipresentasikan di depan kelas
7. Mendapatkan penilaian dari guru
Bab lll Alat Hitung 139

BAB III ALAT HITUNG

3.1 Kegiatan Belajar 1 Pengertian Alat Hitung

3.1.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Pengertian Alat Hitung

3.1.2 Uraian materi

Alat hitung ini merupakan alat yang digunakan untuk melakukan perhitungan jumlah suatu
barang maupun uang. Alat-alat ini banyak dibutuhkan dalam kegiatan- kegiatan perusahaan baik di
sisi keuangan perusahaan maupun non keuangan, serta untuk membantu kelancaran bisnis
sebuah perusahaan. Banyak perusahaan menggunakan alat hitung yang bervariasi mulai dari alat
hitung manual atau sederhana sampai alat hitung yang paling canggih.

Contoh alat hitung manual atau sederhana :


Sempoa

Kalkulator
140 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Berikut ini terdapat beberapa barang dagangan yang dapat dihitung dengan menggunakan alat
hitung sederhana atau manual, antara lain :
a. Makanan, seperti kue, makanan dalam kaleng, berbagai jenis bahan makanan yang
telah dikemas dalam plastik atau karton (walaupun dalam kemasan itu sudah dihitung
dengan ukuran berat dan sebagainya).
b. Minuman, seperti berbagai jenis minuman yang dijual dalam kemasan gelas
plastik,botol plastik/beling, maupun kaleng, makanan (walaupun dalam kemasan itu
sudah dihitung dengan ukuran cc).
c. Pakaian, seperti baju, celana, blus, rok, sepatu, kaos kaki, stocking pakaian dalam.
d. Barang elektronik, seperti radio, tv, stereo set, lemari es, kipas angin, ac dan lain- lain.

Contoh alat hitung yang canggih antara lain :


Mesin hitung di bank.

Di dalam dunia perdagangan penggunaan alat hitung sangat diperlukan. Secara umum alat
hitung ini digunakan untuk melakukan perhitungan dasar, yaitu menambah, mengurangi,
mengalikan dan membagi karena fungsi dasar itulah yang sering dipakai dalam dunia
perdagangan.

Dalam dunia usaha maupun perbankan penggunaan alat hitung juga sangat diperlukan, secara
umum dapat membantu efisiensi perusahaan. Untuk menghitung jumlah suatu barang atau
uang yang jumlahnya relative kecil maka biasanya cukup dibutuhkan alat hitung yang
sederhana. Sedangkan untuk menghitung uang dalam jumlah yang relative besar maka
dibutuhkan mesin hitung tertentu.
Bab lll Alat Hitung 141

Dengan menggunakan mesin hitung uang, ada banyak manfaat yang bisa didapatkan, antara
lain :
a. Memanfaatkan waktu menjadi lebih efisien karena menghitung uang tidak lagi hanya
dilakukan secara manual tapi dibantu dengan mesin yang dapat menghitung hingga
ribuan lembar uang kertas dalam waktu satu menit.
b. Kemungkinan akan kerugian yang disebabkan oleh human error dalam proses
perhitungan uang juga dapat dihindari. Sebuah mesin hitung akan menghitung setiap
lembar uang kertas dengan teliti sehingga hasil perhitungan lebih akurat dan tidak ada
lagi kerugian.
c. Menghindari dari faktor kerugian lainnya, yaitu adanya uang palsu atau uang yang rusak
atau lusuh. Maraknya penyebaran uang palsu di pasaran membuat beberapa pelaku
bisnis merugi karena harus menggantinya dengan yang asli. Beberapa mesin hitung
terbaru telah dilengkapi dengan fitur pendeteksi uang palsu dan uang rusak sehingga.
bisa menggunakan mesin hitung uang lebih dahulu untuk menghitung uang langsung
sebelum melakukan transaksi.dan uang palsu atau rusak pun dapat dihindari.

3.1.3 Rangkuman

Alat hitung ini merupakan alat yang digunakan untuk melakukan perhitungan jumlah suatu
barang maupun uang. Alat-alat ini banyak dibutuhkan dalam kegiatan- kegiatan perusahaan baik di
sisi keuangan perusahaan maupun non keuangan, serta untuk membantu kelancaran bisnis
sebuah perusahaan
Secara umum alat hitung ini digunakan untuk melakukan perhitungan dasar, yaitu menambah,
mengurangi, mengalikan dan membagi karena fungsi dasar itulah yang sering dipakai dalam dunia
perdagangan
Dalam dunia usaha maupun perbankan penggunaan alat hitung juga sangat diperlukan, secara
umum dapat membantu efisiensi perusahaan. Contoh alat hitung manual dan sederhana yaitu
sempoa dan kalkulator. Contoh alat hitung canggih yaitu mesin hitung uang di bank
142 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.1.4 Tugas

Tugas 1

1. Carilah gambar-gambar alat hitung minimal 2 jenis dari sumber-sumber informasi yang
lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Tempelkan gambar-gambar tersebut pada kertas HVS
3. Berikan keterangan untuk masing-masing gambar
4. Dikerjakan masing-masing siswa
5. Waktu yang diperlukan 1 minggu
6. Dilaporkan secara tertulis
7. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2

Gambar 1
Bab lll Alat Hitung 143

Gambar 2

Pedoman Kerja :
1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;
2. Terlampir terdapat 3 gambar ( gambar 1, gambar 2) yang menunjukkan gambar alat
hitung;
3. Amatilah gambar 1 , gambar 2;
4. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang gambar 1, gambar 2
5. Lakukan diskusi secara kelompok untuk membuat analisa tersebut;
6. Carilah informasi dari gambar-gambar tersebut dari sumber-sumber informasi yang lain
(buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
7. Hasil analisa ditulis (diketik rapi) dalam bentuk laporan hasil kelompok
8. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
9. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
144 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil analisa gambar 1 , gambar 2
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman

3.1.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Jelaskan tentang pengertian alat hitung yang anda ketahui?


2. Jelaskan tentang manfaat alat hitung ?
3. Sebutkan contoh alat hitung sederhana yang anda ketahui?
4. Sebutkan contoh alat hitung yang tergolong canggih yang anda ketahui?
5. Sebutkan contoh barang barang apa saja yang bias dihitung dengan alat hitung?
Bab lll Alat Hitung 145

3.1.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Alat hitung merupakan alat yang digunakan untuk melakukan perhitungan jumlah suatu
barang maupun uang. Alat-alat ini banyak dibutuhkan dalam kegiatan- kegiatan
perusahaan baik di sisi keuangan perusahaan maupun non keuangan, serta untuk
membantu kelancaran bisnis sebuah perusahaan
2. Alat hitung mempunyai manfaat untuk melakukan perhitungan dasar, yaitu menambah,
mengurangi, mengalikan dan membagi karena fungsi dasar itulah yang sering dipakai
dalam dunia perdagangan. Dalam dunia usaha maupun perbankan penggunaan alat
hitung juga sangat diperlukan, secara umum dapat membantu efisiensi perusahaan.
3. Sempoa dan kalkulator
4. Mesin uang di bank
5. Makanan, minuman, pakaian, barang elektronik dan sebagainya

3.1.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada perusahaan dagang yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai alat hitung yang digunakan
oleh perusahaan tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
perusahaan tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
146 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Bidang usaha yang dijalankan perusahaan
6. Jenis alat hitung yang digunakan
7. Alasan menggunakan alat hitung
8. Gambar alat hitung yang digunakan

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 11. .
12. .
13. .
14. .
15. .
Nama Perusahaan

Alamat Perusahaan .

Tahun Berdirinya Perusahaan .

Nama Pimpinan Perusahaan .

Bidang Usaha Yang Dijalankan .


Perusahaan
.
Bab lll Alat Hitung 147

Jenis alat hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Alasan menggunakan alat hitung ..

..

..

..

Gambar alat hitung yang digunakan ..

..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
148 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.2 Kegiatan Belajar 2 Macam-macam Alat Hitung

3.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengklasifikasi Alat Hitung

3.3.2 Uraian Materi

Sejalan dengan perkembangan jaman yang sudah semakin canggih, alat hitung semakin
banyak jenisnya dan semakin tinggi tingkat kecanggihannya. Mesin hitung dapat kita golongkan
dalam berbagai jenis dengan berbagai cara yaitu :

Dilihat dari Kemampuannya :


1. Mesin Jumlah (Adding Machine), dengan mesin ini Anda dapat menjumlah,
mengurang dan mengalikan secara sederhana. Anda dapat pula memperoleh
jumlah negatif (kredit).
2. Mesin Hitung (Calculating Machine), dengan mesin ini Anda dapat menjumlah,
mengurangi, mengalikan dan membagi.

Dilihat dari Sumber Tenaganya :


1. Mesin Hitung Tangan (Manual), dengan mesin ini Anda dapat menjumlah,
mengurangi, mengalikan dan membagi, Total, Sub Total, Tak Menjumlah, Koreksi
dan Pengulangan.
2. Mesin Hitung Listrik (Electrik), sedang dengan kalkulator elektronik, Anda dapat
menjumlah, mengurangi, mengalikan, membagi juga menarik akar, menghitung
persen, mencari sinus, kosinus dan sebagainya, tergantung dari kemampuan yang
telah diprogramkan untuk mesin yang bersangkutan. Yang kita sebut komputer
adalah jenis mesin hitung dengan kemampuan yang sangat besar.

Dilihat dari Cara Kerjanya :


1. Mesin Hitung Mekanik, jika dalam bekerjanya terjadi gerakan dalam peralatannya.
Tenaga itu diperoleh dari tenaga otot tangan / lengan atau dari listrik.
Bab lll Alat Hitung 149

2. Mesin Hitung Elektronik, jika dalam bekerjanya tidak terdapat gerakan pada
peralatannya. Peralatan di dalam mesin tersebut terdiri dari komponen-komponen
elektronik.

Dilihat dari Jumlah Kuncinya :


1. Mesin Kunci 10 (Ten Keys), mempunyai sepuluh buah kunci angka (01 s/d 09)
disamping kunci-kunci yang lain.
2. Berkunci Banyak (Full Keys), mempunyai beberapa deret kunci angka 1 s/d angka 9
dalam setiap deret, disamping kunci-kunci yang lain. Banyak deret tersebut sama
dengan kapasitas angka (digits).

Dilihat dari segi Penyajian Hasil :


1. Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing), dapat mencetak angka-angka dan hasil
hitungan pada kertas hitung (tally roll).
2. Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak (Non Printing/Non Listing), tidak memberikan
suatu bukti hasil perhitungan secara tertulis tapi hasil hitungannya dapat dilihat pada
display/layar atau register/pencatat.

Alat-Alat Hitung Yang Banyak Dipakai Perusahaan, antara lain


1. Sempoa

Alat hitung tradisional muncul sekitar 5000


tahun yang lalu. Sempoa (ada juga yang
menyebutnya sipoa, cipoa, swipoa, simsuan,
abakus, atau soroban), yakni alat hitung
tradisional seperti yang biasa digunakan di
Jepang atau Cina. Berupa kotak segi empat
yang dibagi menjadi dua bagian, atas dan
bawah dengan manik manik yang bernilai
lima pada bagian atas, dan manik-manik
bernilai satu pada bagian bawah.

Alat yang dianggap sebagai awal mula mesin komputasi ini melakukan perhitungan
menggunakan biji-bijian geser yang diatur pada sebuah rak. Abacus pada masa itu
digunakan oleh para pedagang untuk menghitung transaksi perdagangan, namun abacus
mulai ditinggalkan karena muncul pensil dan kertas.
150 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

2. Kalkulator

Mesin hitung atau Kalkulator adalah alat


untuk menghitung dari perhitungan
sederhana seperti penjumlahan,
pengurangan, perkalian dan pembagian
sampai kepada kalkulator sains yang dapat
menghitung rumus matematika tertentu.
Mesin hitung saku atau yang biasa disebut
dengan kalkulator adalah mesin hitung
yang menggunakan tenaga baterai (battery
powered calculator) dan menggunakan
tenaga matahari (solar powered calculator).

Mesin hitung saku atau kalkulator memiliki bentuk dan ukuran yang bermacam-macam.
Begitu juga dengan jumlah digit yang berbeda-beda, antara lain memiliki digit 6, 10, 12, 14
sampai yang memiliki 16 digit tergantung kepada kebutuhan

Pada perkembangannya sekarang ini, kalkulator selain dapat menambah, mengurang,


mengalikan, membagi, juga sudah dapat menarik akar, menghitung persen, mencari sinus,
kosinus dan sebagainya, tergantung dari kemampuan yang telah diprogramkan untuk mesin
yang bersangkutan. Bahkan kalkulator sering dimasukkan sebagai fungsi tambahan
daripada komputer, handphone, dan jam tangan.

Macam-macam mesin hitung saku atau kalkulator, berdasarkan kegunaannya dibedakan


menjadi :
a. Office Calculator adalah kalkulator yang banyak digunakan di kantor atau dunia
perdagangan. Kalkulator ini hanya digunakan untuk operasi sederhana seperti
menambah, mengurang, mengali dan membagi.
b. Scientific Calculator adalah kalkulator yang memiliki tombol-tombol khusus yang
hanya digunakan untuk hitungan matematika.
c. Financial Calculator adalah kalkulator yang memiliki tombol-tombol yang dapat
digunakan untuk menyimpan hitungan dan menampilkan kembali hitungan yang biasa
digunakan untuk hitungan keuangan.
Bab lll Alat Hitung 151

3. Mesin Hitung Uang

Sejak pertama kali mesin hitung uang ini


diciptakan, fungsi utamanya sudah jelas
merupakan alat untuk mempermudah
proses perhitungan uang dan membuat
pemanfaatan waktu dalam bekerja lebih
efisien. Awalnya, mesin hitung ini
diciptakan untuk mendukung pekerjaan
perbankan penciptanya. Seiring
berjalannya waktu, mesin hitung ini juga
dibutuhkan oleh berbagai kalangan,
terutama mereka yang sehari harinya
berkutat pada banyak lembaran uang kertas. Terdapat beberapa pekerjaan yang
mengharuskan menghitung uang kertas dalam jumlah banyak, sehingga memerlukan mesin
hitung ini sebagai alat bantu menghitung agar lebih cepat dan akurat.

Mesin hitung uang sudah menjadi alat bantu terpenting didalam dunia bisnis dan
perbankan. Dunia bisnis dan perbankan merupakan dunia yang selalu diwarnai dengan
aliran uang yang jumlahnya hingga tak terhitung. Semakin berkembangnya perekonomian,
perputaran uang ini pun semakin hari semakin besar. Hal ini menuntut para pelaku bisnis
dan perbankan untuk bekerja lebih cepat dan juga akurat. Mesin ini merupakan alat yang
mempermudah manusia dalam menghitung uang kertas dalam jumlah yang sangat banyak
dalam waktu beberapa detik saja. Berbagai peralatan pendukung pun harus tersedia karena
hal ini merupakan bentuk dari profesionalitas mereka di mata semua klien.

Jenis Jenis Mesin Hitung Uang

Semakin meningkatnya permintaan di pasaran membuat teknologi perhitungan uang


dengan mesin ini juga semakin dikembangkan. Ada dua jenis mesin hitung uang yang ada
di pasaran saat ini, yaitu mesin hitung jenis friction dan vacuum. Keduanya memiliki
kelebihan dan kekurangan masing masing. Beberapa mesin hitung terbaru juga
dilengkapi beberapa fitur yang membuatnya semakin membantu para penggunanya.
152 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

a. Mesin hitung uang kertas type Portable

Adalah mesin yang memiliki kemampuan untuk menghitung uang kertas dan berbentuk
relatif kecil yang mudah untuk dibawa bila harus berpindah tempat. Mesin penghitung
uang kertas type portable terdiri dua macam, yaitu :
Mesin hitung uang kategori friction roll
Mesin hitung uang kategori friction adalah mesin hitung yang perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang disediakan ( hal ini dapat
dilakukan dengan melepaskan ikatannya terlebih dahulu) kemudian uang akan
melalui bagian dalam mesin setiap lembarnya. Dengan begitu, proses perhitungan
akan lebih lancar dan hasil dari uang yang dihitung dapat lebih akurat tanpa ada
yang menempel satu sama lain.

Perhitungan uang dan deteksi dilakukan pada saat uang melewati bagian dalam
mesin. Setelah perhitungan uang selesai dilakukan, jumlah nominal akan tertera
pada layar yang tersedia. Mesin jenis friction mempunyai desain yang portable
berukuran relatif kecil sehingga dapat leluasa bila mesin perlu berpindah tempat.
Bab lll Alat Hitung 153

Mesin hitung uang kategori vacum


Adalah mesin hitung uang yang tergolong cukup canggih dimana perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang tersedia tanpa harus membuka
ikatan uang. Setelah perhitungan uang selesai, jumlah nominal akan tertera pada
layar yang tersedia. Umumnya juga telah dilengkapi berbagai fitur yang
membuatnya lebih istimewa dan bermanfaat. Fitur fitur tersebut antara lain;
pendeteksi uang palsu, uang lusuh, robek dan juga jenis kertas dari uang tersebut.
Tentunya jenis mesin hitung uang semacam ini akan sangat mendukung bisnis dan
perhitungan uang secara cepat dan akurat. Selain itu, akan merasa lebih aman dari
masuknya uang palsu ke dalam bisnis. Dengan mesin penghitung uang kategori
vacum ini, perhitungan uang akan dapat dilakukan dengan lebih cepat dan leluasa
bila dibandingkan dengan mesin penghitung uang ketegori friction

b. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing).


Yang membedakan produk mesin hitung uang tipe standing yang satu dengan yang
lain, umumnya dilihat dari kapasitas hoppernya, kecepatan menghitung, kemampuan
untuk menghitung berbagai ukuran uang kertas, dan feature tambahan seperti penutup
anti debu dan bising, pilihan berbagai kecepatan menghitung, tambahan LED display
dsb. Ada lima merek yang paling populer dipasaran untuk mesin hitung uang kertas tipe
berdiri (standing), dengan 2 merek utama Glory (Jepang) dan NCL (Taiwan). Dari hasil
kajian teknis ada 4 merek yang direkomendasikan untuk mesin hitung uang berdiri
yaitu Glory, NCL, Gunnebo, Laurel dan Cisco. Kajian ini mempertimbangkan aspek
teknis yang mencakup hal-hal sebagai berikut: Kapasitas hopper, Kecepatan
menghitung, Bentuk display, Uang yang dapat dihitung, Jaringan ASS, Pengalaman,
Feature tambahan.

Semakin meningkatnya kebutuhan akan alat bantu perhitungan uang kertas membuat
teknologi mesin hitung uang juga terus ditingkatkan. Salah satu fitur yang dapat
dirasakan sangat membantu adalah tentang kecepatan mesin tersebut dalam
menghitung uang. Semakin cepat mesin ini bekerja, tentunya akan semakin menghemat
waktu dan jalannya bisnis pun akan semakin lancar. Saat ini, sudah terdapat berbagai
jenis mesin hitung berdasarkan jumlah lembaran uang yang dapat dihitung yaitu 800,
1200, hingga 1600 lembar uang kertas per menit.
Selain kecepatan dalam menghitung, mesin hitung uang terbaru saat ini juga dibuat
dengan kapasitas lembaran uang yang berbeda, dapat menghitung jumlah lembaran
uang kertas hingga tiga atau empat digit. Beberapa jenis mesin hitung saat ini juga
dilengkapi dengan display hasil hitung yang dapat diputar sehingga pelanggan juga
dapat melihat hasil perhitungan dengan jelas dan mudah.
154 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

c. Mesin hitung uang logam


Adalah mesin yang memiliki kemampuan untuk manghitung uang dalam bentuk
logam. Terdapat lima merek mesin hitung uang logam yang banyak terdapat dipasaran
Indonesia yaitu Glory, NCL, Gunnebo, Cisco dan laurel. Merk-merk tersebut juga
banyak memasarkan mesin penghitung uang kertas yang banyak dipergunakan di oleh
kalangan perusahaan perbankan.

3.3.3 Rangkuman

Alat-alat hitung yang sering digunakan oleh perusahaan, antara lain :

1. Sempoa adalah alat hitung tradisional muncul sekitar 5000 tahun yang lalu. Sempoa
(ada juga yang menyebutnya sipoa, cipoa, swipoa, simsuan, abakus, atau soroban),
yakni alat hitung tradisional seperti yang biasa digunakan di Jepang atau Cina. Berupa
kotak segi empat yang dibagi menjadi dua bagian, atas dan bawah dengan manik
manik yang bernilai lima pada bagian atas, dan manik-manik bernilai satu pada bagian
bawah.
2. Mesin hitung atau Kalkulator adalah alat untuk menghitung dari perhitungan sederhana
seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian sampai kepada kalkulator
sains yang dapat menghitung rumus matematika tertentu. Mesin hitung saku atau yang
biasa disebut dengan kalkulator adalah mesin hitung yang menggunakan tenaga baterai
(battery powered calculator) dan menggunakan tenaga matahari (solar powered
calculator). Mesin hitung saku atau kalkulator memiliki bentuk dan ukuran yang
bermacam-macam. Begitu juga dengan jumlah digit yang berbeda-beda, antara lain
memiliki digit 6, 10, 12, 14 sampai yang memiliki 16 digit tergantung kepada kebutuhan.
3. Mesin hitung uang, sejak pertama kali mesin hitung uang ini diciptakan, fungsi
utamanya sudah jelas merupakan alat untuk mempermudah proses perhitungan uang
dan membuat pemanfaatan waktu dalam bekerja lebih efisien. Awalnya, mesin hitung ini
diciptakan untuk mendukung pekerjaan perbankan penciptanya. Seiring berjalannya
waktu, mesin hitung ini juga dibutuhkan oleh berbagai kalangan, terutama mereka yang
sehari harinya berkutat pada banyak lembaran uang kertas. Terdapat beberapa
pekerjaan yang mengharuskan menghitung uang kertas dalam jumlah banyak, sehingga
memerlukan mesin hitung ini sebagai alat bantu menghitung agar lebih cepat dan akurat
Mesin hitung dapat dibedakan menjadi beberapa jenis dengan berdasarkan :

b. Kemampuannya
Mesin Jumlah (Adding Machine)
Mesin Hitung (Calculating Machine)
Bab lll Alat Hitung 155

c. Sumber tenaganya
Mesin Hitung Tangan (Manual)
Mesin Hitung Listrik (Electrik)
d. Cara kerjanya
Mesin Hitung Mekanik
Mesin Hitung Elektronik
e. Jumlah kuncinya
Mesin Kunci 10 (Ten Keys
Berkunci Banyak (Full Keys)
f. Segi penyajian hasil
Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing)
Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak (Non Printing/Non Listing)

3.3.4 Tugas

Tugas 1

1. Carilah gambar-gambar alat-alat hitung minimal 3 jenis dari sumber-sumber informasi


yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
2. Tempelkan gambar-gambar tersebut pada kertas HVS
3. Berikan keterangan untuk masing-masing gambar
4. Dikerjakan masing-masing siswa
5. Waktu yang diperlukan 1 minggu
6. Dilaporkan secara tertulis
7. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2

1. Buatlah kelompok kerja yang terdiri dari 3 4 orang siswa


2. Carilah informasi tentang mesin-mesin hitung yang dilihat dari kemampuannya (Mesin
Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)) dari sumber-sumber
informasi yang lain (buku, internet, kliping, majalah, pelaku usaha dll)
a. Lakukanlah diskusi secara kelompok
b. Berikan keterangan untuk masing-masing jenis mesin hitung
c. Dilaporkan secara tertulis
d. Dipresentasikan di depan kelas
156 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Sebutkan alat hitung yang sering digunakan oleh perusahaan!


2. Apa yang anda ketahui tentang sempoa ?
3. Apa yang anda ketahui tentang mesin hitung uang standing ?
4. Apa yang anda ketahui tentang kalkulator ?
5. Apa yang anda ketahui tentang mesin hitung portable ?

Multiple Choise

1. Alat hitung tradisional yang biasa digunakan di Jepang atau Cina muncul sekitar 5000
tahun yang lalu yaitu.
1. Cash register manual
2. Kalkulator
3. Simpoa
4. Mesin hitung uang

2. Alat hitung untuk menghitung dari perhitungan sederhana seperti penjumlahan,


pengurangan, perkalian dan pembagian yang menggunakan tenaga baterai dan tenaga
matahari disebut ..
a. Cash register manual
b. Kalkulator
c. Simpoa
d. Mesin hitung uang

3. Nama lain dari alat hitung sempoa adalah.


a. Kalkulator
b. Mesin hitung uang
c. Soroban
d. Cash register
Bab lll Alat Hitung 157

4. Mesin hitung yang dibedakan berdasarkan segi penyajian hasil, meliputi


1. Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing) dan Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak
(Non Printing/Non Listing)
2. Mesin Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)
3. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
4. Mesin Kunci 10 (Ten Keys) dan Berkunci Banyak (Full Keys)

5. Mesin hitung yang dibedakan berdasarkan cara kerjanya, meliputi


a. Mesin Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)
b. Mesin Kunci 10 (Ten Keys) dan Berkunci Banyak (Full Keys)
c. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
d. Mesin Hitung Tangan (Manual) dan Mesin Hitung Listrik (Electrik)

6. Mesin hitung yang dibedakan berdasarkan sumber tenaganya , meliputi


a. Mesin Jumlah (Adding Machine) dan Mesin Hitung (Calculating Machine)
b. Mesin Kunci 10 (Ten Keys) dan Berkunci Banyak (Full Keys)
c. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
d. Mesin Hitung Tangan (Manual) dan Mesin Hitung Listrik (Electrik)

7. Mesin hitung uang dibedakan menjadi beberapa macam, antara lain :


1. Cash register listrik dan cash register elektronik
2. Mesin hitung uang kertas type Portable dan Mesin hitung uang kertas type berdiri
(standing).
3. Mesin hitung uang kategori friction roll dan Mesin hitung uang kategori vacuum
4. Mesin hitung elektrik dan mesin hitung elektronik

8. Mesin hitung yang perhitungan uang dilakukan dengan meletakan uang pada bagian
yang disediakan ( hal ini dapat dilakukan dengan melepaskan ikatannya terlebih dahulu)
kemudian uang akan melalui bagian dalam mesin setiap lembarnya disebut
1. Mesin hitung uang kertas type Portable
2. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing)
3. Mesin hitung uang kategori friction roll
4. Mesin hitung uang kategori vacuum
158 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

9. Mesin hitung uang yang tergolong cukup canggih dimana perhitungan uang dilakukan
dengan meletakan uang pada bagian yang tersedia tanpa harus membuka ikatan uang
dan dilengkapi dengan pendeteksi uang palsu, uang lusuh, robek dan jenis kertas dari
uang tersebut disebut..
a. Mesin hitung uang kertas type Portable
b. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing)
c. Mesin hitung uang kategori friction roll
d. Mesin hitung uang kategori vacuum

10. Kalkulator yang memiliki tombol-tombol yang dapat digunakan untuk menyimpan
hitungan dan menampilkan kembali hitungan yang biasa digunakan untuk hitungan
keuangan. adalah .
a. Financial Calculator
b. Mesin Cash Register
c. Office Calculator
d. Scientific Calculator
Bab lll Alat Hitung 159

3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Alat hitung yang sering digunakan oleh perusahaan adalah :


a. Sempoa
b. Kalkulator
c. Mesin cash register
d. Mesin hitung uang
2. Sempoa adalah alat hitung tradisional muncul sekitar 5000 tahun yang lalu. Sempoa
(ada juga yang menyebutnya sipoa, cipoa, swipoa, simsuan, abakus, atau soroban),
yakni alat hitung tradisional seperti yang biasa digunakan di Jepang atau Cina. Berupa
kotak segi empat yang dibagi menjadi dua bagian, atas dan bawah dengan manik
manik yang bernilai lima pada bagian atas, dan manik-manik bernilai satu pada bagian
bawah.
3. Mesin hitung uang kertas type berdiri (standing).
Yang membedakan produk mesin hitung uang tipe standing yang satu dengan yang
lain, umumnya dilihat dari kapasitas hoppernya, kecepatan menghitung, kemampuan
untuk menghitung berbagai ukuran uang kertas, dan feature tambahan seperti penutup
anti debu dan bising, pilihan berbagai kecepatan menghitung, tambahan LED display
dsb. Ada lima merek yang paling populer dipasaran untuk mesin hitung uang kertas tipe
berdiri ( standing), dengan 2 merek utama Glory (Jepang) dan NCL (Taiwan). Dari hasil
kajian teknis ada 4 merek yang direkomendasikan untuk mesin hitung uang berdiri
yaitu Glory, NCL, Gunnebo, Laurel dan Cisco. Kajian ini mempertimbangkan aspek
teknis yang mencakup hal-hal sebagai berikut: Kapasitas hopper, Kecepatan
menghitung, Bentuk display, Uang yang dapat dihitung, Jaringan ASS, Pengalaman,
Feature tambahan.
4. Mesin hitung atau Kalkulator adalah alat untuk menghitung dari perhitungan sederhana
seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian sampai kepada kalkulator
sains yang dapat menghitung rumus matematika tertentu. Mesin hitung saku atau yang
biasa disebut dengan kalkulator adalah mesin hitung yang menggunakan tenaga baterai
(battery powered calculator) dan menggunakan tenaga matahari (solar powered
calculator). Mesin hitung saku atau kalkulator memiliki bentuk dan ukuran yang
bermacam-macam. Begitu juga dengan jumlah digit yang berbeda-beda, antara lain
memiliki digit 6, 10, 12, 14 sampai yang memiliki 16 digit tergantung kepada kebutuhan.
160 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Adalah mesin yang memiliki kemampuan untuk menghitung uang kertas dan berbentuk
relatif kecil yang mudah untuk dibawa bila harus berpindah tempat. Mesin penghitung
uang kertas type portable terdiri dua macam, yaitu :
Mesin hitung uang kategori friction roll
Mesin hitung uang kategori friction adalah mesin hitung yang perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang disediakan ( hal ini dapat
dilakukan dengan melepaskan ikatannya terlebih dahulu) kemudian uang akan
melalui bagian dalam mesin setiap lembarnya.
Mesin hitung uang kategori vacum
Adalah mesin hitung uang yang tergolong cukup canggih dimana perhitungan uang
dilakukan dengan meletakan uang pada bagian yang tersedia tanpa harus membuka
ikatan uang. Setelah perhitungan uang selesai, jumlah nominal akan tertera pada layar
yang tersedia.

Multiple Choise

1. C. Simpoa
2. B. Kalkulator
3. C. Soroban
4. A. Mesin Hitung Pencetak (Printing/Listing) dan Mesin Hitung Tidak Bisa Mencetak (Non
Printing/Non Listing)
5. C. Mesin Hitung Mekanik dan Mesin Hitung Elektronik
6. D. Mesin Hitung Tangan (Manual) dan Mesin Hitung Listrik (Electrik)
7. B. Mesin hitung uang kertas type Portable dan Mesin hitung uang kertas type berdiri
(standing)
8. C. Mesin hitung uang kategori friction roll
9. D. Mesin hitung uang kategori vacuum
10. A. Financial Calculator
Bab lll Alat Hitung 161

3.3.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan
Kepada salah satu Institusi Bank yang terdekat di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai jenis mesin hitung uang
yang digunakan oleh bank tersebut;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kepada
bank tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada dua pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari bank;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke bank tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh bank. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh bank;
5. Mengucapkan terima kasih pada bank atas waktu yang telah disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan bank.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap bank
2. Alamat lengkap bank
3. Tahun berdirinya bank
4. Nama pimpinan bank
5. Jenis mesin hitung yang digunakan
6. Alasan menggunakan mesin hitung tersebut
7. Gambar mesin hitung yang digunakan
162 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama Bank

Alamat Bank .

Tahun Berdirinya Bank .

Nama Pimpinan Bank .

Jenis mesin hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Alasan menggunakan mesin hitung ..

..

..

..
Bab lll Alat Hitung 163

Gambar mesin hitung yang ..


digunakan
..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan bank
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
164 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.3 Kegiatan Belajar 3 Fungsi Tombol Alat Hitung

3.3.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjelaskan Fungsi Tombol Alat Hitung

3.3.2 Uraian Materi

Kalkulator
Yang akan kita pelajari sekarang adalah alat hitung kalkulator, yang merupakan alat hitung
yang paling mudah digunakan dan praktis cara penggunaannya.

Berikut ini fungsi tombol tombol kalkulator yang tersedia pada beragam jenis kalkulator pada
umumnya :
1. Tombol ON/C
Tombol ini digunakan untuk menghidupkan kalkulator atau membatalkan perhitungan.
2. Tombol OFF
Tombol ini digunakan untuk mematikan kalkulator
3. Tombol %
Tombol ini digunakan untuk menghitung dalam bentuk persen
Bab lll Alat Hitung 165

4. Tombol M+
Tombol ini digunakan untuk menyimpan data dalam kalkulator
5. Tombol M-
Tombol ini digunakan untuk menghapus data dalam kalkulator
6. Tombol RM / MR
Tombol ini digunakan untuk menampilkan bilangan yang sudah disimpan
7. Tombol C
Tombol ini digunakan untuk menghapus tampilan yang ada pada display

Mesin Hitung Elektrik

Mesin hitung ini sering disebut dengan printing dan display calculator. Kalkulator jenis ini sering
digunakan di kantor perusahaan atau toko-toko, sangat mudah digunakan dan dapat
menghitung secara akurat. Mesin ini juga dapat menghitung pajak sekaligus.
Kelebihan mesin ini dibandingkan kalkulator :
1. Memiliki 2 fungsi memori, yaitu penambahan memori dan pengurangan memori.
2. Memiliki mode desimal.
3. Memiliki tombol-tombol yang mudah dioperasikan.
166 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Fungsi Tombol Mesin Hitung :


NO TOMBOL SIMBOL FUNGSI

1. Feed. Untuk menggerakan kertas.


FEED

2. Print ON/OFF. Untuk langsung mencetak setiap tombol


PRT
yang telah ditekan tanpa harus menekan
tombol PRT lagi karena tombol ini di
aktifkan di awal.
3. DEC Mode Key. Untuk menentukan jumlah desimal.
DEC

4. Reset. Untuk mengaktifkan mesin jika mesin


RESET
bermasalah.
5. Set. Untuk memprogam besaran pajak.
SET
6. Tax + Key. Untuk menghitung pajak penambahan dan
TAX+
Tax Key. pajak pengurangan.
TAX-

7. Percent Key. Untuk mendapatkan persen dari hasil


%
perhitungan.
8. OFF Key. Untuk mematikan mesin.
OFF

9. Memory Clear Key. Untuk menghapus data yang tersimpan


MC
dalam memory.
10. Memory Recall Key. Untuk menampilkan/ memunculkan
MR
bilangan dalam memori di display.
11. Memory Minus Key. Untuk mengurangi suatu bilangan dalam
M-
memori.
12. Memory Plus Key. Untuk menambah suatu bilangan dalam
M+
memori.
13. Print Key. Untuk mencetak satu persatu akan
P/#
berfungsi setelah tombol P/# ditekan..
14. Clear Key. Untuk menghapus.
C

15. Power ON/All Clear Untuk mengaktifkan mesin.


AC
Key.
16. Angka. 0 s/d 9 Untuk memasukan angka-angka.
Bab lll Alat Hitung 167

17. Angka 00. Untuk angka nol dalam jumlah banyak.


00

18. Titik. Untuk bilangan berkoma.


.

19. Tombol Pembagi. Untuk pembagi factor yang telah


:
disiapkan.
20. Tombol Pengali. Untuk mengalikan factor yang telah
X
disiapkan.
21. Tombol Pengurang. Untuk mencari selisih hasil pengurangan.
-

22. Tombol Penambah. Untuk mendapatkan hasil penjumlahan.


+

23. Tombol Sama Dengan. Untuk mengakhiri proses yang telah


=
dilakukan.

3.3.3 Rangkuman

Terdapat berbagai macam alat hitung dan berbagai merk, pada dasarnya digunakan untuk
membantu mempermudah dalam bekerja sehingga lebih efisien waktunya, lebih akurat
perhitungannya. Semua tidak lepas dari bagaimana melayani konsumen dengan sebaik-baiknya.

Dalam menjalankan kegiatan perusahaan maupun perbankan, masih banyak digunakan alat
hitung sederhana yaitu kalkulator yang terdiri dari berbagai merk, tetapi pada dasarnya cara
mengoperasikannya adalah sama. Fungsi-fungsi tombol yang ada pada dasarnya sama.

Sedangkan alat hitung listrik yang merupakan alat hitung lebih canggih, juga sudah banyak
digunakan oleh perusahaan-perusahaan. Alat hitung listrik ini terdiri dari berbagai merk, tetapi pada
dasarnya cara mengoperasikannya juga sama. Fungsi-fungsi tombol yang ada juga pada dasarnya
sama.

3.3.4 Tugas

Tugas 1

1. Bawalah satu jenis alat hitung yang anda punya


2. Berikan keterangan dari alat hitung tersebut (merek, type, fungsi-fungsi tombolnya)
3. Dikerjakan masing-masing siswa
168 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

4. Dilaporkan secara tertulis


5. Dipresentasikan di depan kelas

Tugas 2

1. Buatlah kelompok kerja yang terdiri dari 3 4 orang siswa


2. Carilah informasi tentang perbedaan fungsi-fungsi tombol antara kalkulator dan mesin
hitung elektrik dari sumber-sumber informasi yang lain (buku, internet, kliping, dll)
3. Lakukanlah diskusi secara kelompok
4. Dilaporkan secara tertulis
5. Dipresentasikan di depan kelas

3.3.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Alat hitung yang paling sederhana dan mudah digunakan adalah.


2. Jelaskan fungsi tombol M+ pada kalkulator ?
3. Jelaskan fungsi tombol M- pada kalkulator ?
4. Jelaskan fungsi tombol RM / MR pada kalkulator ?
5. Jelaskan fungsi tombol FEED pada mesin hitung elektrik ?
6. Jelaskan fungsi tombol DEC pada mesin hitung elektrik ?
7. Jelaskan fungsi tombol RESET pada mesin hitung elektrik ?
8. Jelaskan fungsi tombol SET pada mesin hitung elektrik ?
9. Jelaskan fungsi tombol P / # pada mesin hitung elektrik ?
10. Jelaskan kelebihan dari mesin hitung elktrik dibandingkan kalkulator ?
Bab lll Alat Hitung 169

3.3.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Kalkulator
2. Tombol M+i digunakan untuk menyimpan data dalam kalkulator
3. Tombol M- digunakan untuk menghapus data dalam kalkulator
4. Tombol ini digunakan untuk menampilkan bilangan yang sudah disimpan
5. Untuk menggerakan kertas
6. Untuk menentukan jumlah decimal
7. Untuk mengaktifkan mesin jika mesin bermasalah
8. Untuk memprogam besaran pajak
9. Untuk mencetak satu persatu akan berfungsi setelah tombol P/# ditekan
10. Kelebihan mesin ini dibandingkan kalkulator :
a. Memiliki 2 fungsi memori, yaitu penambahan memori dan pengurangan memori.
b. Memiliki mode desimal.
c. Memiliki tombol-tombol yang mudah dioperasikan
170 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.4 Kegiatan Belajar 4 Mengoperasikan Alat Hitung

3.4.1 Tujuan Pembelajaran

a. Mengoperasikan Alat Hitung

3.4.2 Uraian Materi

Hal-Hal Yang Perlu Diperhitungkan Sebelum Mesin Hitung Dinyalakan :

1. Untuk menghindari kerusakan mesin jumlah atau kalkulator, terlebih dahulu bacalah
buku petunjuk dan pahami cara pengoperasian/ penggunaannya.
2. Untuk mesin hitung listrik terlebih dahulu, perhatikan tegangan listrik yang tersedia,
voltage yang tercantum pada mesin tersebut harus cocok dengan voltage aliran listrik
yang tersedia. Jika mesin punya tombol pengatur voltase 110 V atau 220 V (Dual
Voltage) maka harus dipastikan bahwa pengatur telah ditempatkan pada posisi yang
sesuai dan benar. Dengan memperhatikan ini maka akan menghindarkan mesin dari
kerusakan terbakar karena telah dihubungkan dengan aliran listrik dengan voltage lebih
tinggi, atau mesin tidak dapat bekerja karena dihubungkan dengan aliran listrik dengan
voltage yang lebih rendah.
3. Jika mesin hitung tidak dilengkapi dengan pengatur voltage ganda, maka harus
menggunakan transformator (step up/ step down).
4. Jika mesin hitung mesin listrik macet (tidak mau operasi) atau jalan terus. Dalam
kondisi yang demikian janganlah menekan-nekan berbagai kunci untuk mencoba
menjalankan atau mematikan mesin, akan tetapi cabutlah segera steker dari stop
kontak.
Bab lll Alat Hitung 171

KALKULATOR

Untuk operasi hitungan yang sederhana seperti menambah, mengurang, mengali dan
membagi dapat dilakukan semua orang dengan mudah karena memang alat ini sudah
biasa dipakai. Berikut ini akan disajikan cara mengoperasikannya :

Operasi hitungan penambahan atau penjumlahan :


1. Tekan angka yang akan dijumlahkan.
2. Tekan tombol tambah.
3. Tekan angka berikutnya yang akan ditambahkan.
4. Tekan tombol sama dengan.

Operasi hitungan pengurangan :


1. Tekan angka yang akan dikurangkan.
2. Tekan tombol kurang.
3. Tekan angka berikutnya yang akan dikurangkan.
4. Tekan tombol sama dengan.

Operasi hitungan perkalian :


1. Tekan angka yang akan dikalikan.
2. Tekan tombol perkalian.
3. Tekan angka sebagai pengali.
4. Tekan tombol sama dengan.
172 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Operasi hitungan pembagian :


1. Tekan angka yang akan dibagikan.
2. Tekan tombol tanda bagi.
3. Tekan angka pembagi.
4. Tekan tombol sama dengan.

Operasi hitungan persen :


Jika hasil akhir hitungan sudah diperoleh dari perhitungan sebelumnya hanya tinggal
mencari persen, contoh hasil perhitungan akhir 1.000.000.
Dihitung 25% :
Tekan angka 25.
Tekan tanda %.

Mesin Hitung Listrik


Langkah Kerja Mengaktifkan Mesin Hitung :
1. Periksa Adaptor dengan posisi voltase change SW 4,5 sedangkan posisi Polaril Y
SW sebelah kanan.
2. Sambungkan aliran listrik.
3. Hidupkan tombol power dengan menekan tombol AC.
4. Tekan tombol PRT jika setiap tombol ditekan akan langsung mencetak/ tercetak.
5. Matikan tombol power dengan menekan tombol OFF.

Sebelum mengoperasikan alat hitung elektrik lakukan persiapan berikut ini :


6. Operasi penjumlahan/pengurangan
Posisikan switch DP pilih titik desimal 0
Posisikan CT
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dijumlahkan /dikurangkan
Tekan tombol tambah/kurang
Tekan angka berikutnya
Lakukan langkah 6 dst
Tekan tombol jumlah akhir
2. Operasi pengalian
Posisikan switch DP pilih titik desimal 2
Posisikan PR
Tekan tombol C
Bab lll Alat Hitung 173

Tekan angka yang akan dikalikan


Tekan tombol kali
Tekan angka berikutnya,
Tekan tombol jumlah akhir
Keterangan: Jika ada beberapa digit yang akan dikalikan tekan tombol jumlah terlebih
dulu kemudian tombol kali dst.
3. Operasi pembagian
Posisikan switch DP pilih titik desimal 2
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dibagi
Tekan tombol pembagi
Tekan angka berikutnya
Tekan tombol jumlah akhir

Keterangan: Jika ada beberapa digit yang akan dikalikan tekan tombol jumlah terlebih dulu
kemudian tombol pembagi dst.

Mengganti Gulungan Kertas Pencetak Mesin Hitung

Gulungan kertas yang ada pada mesin hitung ini gunanya untuk mencetak atau
memindahkan angka-angka yang sudah kita tekan tombolnya pada mesin.
Langkah kerja untuk mengganti gulungan kertas pencetak adalah :
1. Hidupkan mesin dengan menekan tombol AC.
2. Buka tutup printer dengan cara mendorong ke arah atas.
174 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3. Ambil kertas print yang berukuran 58 mm x 80 mm lalu potong ujung kertas hingga rata.
4. Keluarkan besi penggantung kertas.
5. Masukan kertas ke bagian bawah mesin.
6. Tarik sepanjang 10 cm.
7. Selipkan ujung kertas kebawah rol penggulung.
8. Tekan tombol FEED sampai kertas muncul dibagian atas.
9. Gantungkan gulungan kertas ke besi yang tersedia.
10. Tutup printer dengan cara mendorong ke arah dalam.

Mesin Hitung Uang


Proses penggunaan Mesin Penghitung Uang
Cara menggunakan mesin penghitung uang adalah sebagai berikut :
1. Sambungkan mesin hitung uang dengan aliran listrik
2. Pastikan mesin hitung tersebut dalam keadaan on atau hidup
3. Dalam mesin hitung uang vacum, uang dapat langsung di masukan ke pengait, pastikan
uang tersebut dalam posisi yang benar
4. Bila dalam mesin hitung Fricition uang dapat dimasukan kedalam tempat yang disediakan
(dengan melepas ikatan uang) lalu mesin akan memproses penghitungan, sedangkan
secara vacum uang diletakan yang ditempat yang tersedia (tanpa melepas ikatan uang),
setelah perhitungan selesai, jumlah nominal akan muncul di display.
5. Cek display layar ada berapakah banyak uang tersebut, bila telah sesuai dengan yang
diinginkan maka proses penggunaan mesin hitung uang telah selesai
6. Setelah selasai matikan mesin tersebut dan simpan dengan baik.

3.4.3 Rangkuman

Untuk operasi hitungan yang sederhana seperti menambah, mengurang, mengali dan membagi
dengan menggunakan kalkulator dapat dilakukan semua orang dengan mudah karena memang
alat ini sudah biasa dipakai.

Hal-Hal Yang Perlu Diperhitungkan Sebelum Mesin Hitung Dinyalakan :


1. Untuk menghindari kerusakan mesin jumlah atau kalkulator, terlebih dahulu bacalah
buku petunjuk dan pahami cara pengoperasian/ penggunaannya.
2. Untuk mesin hitung listrik terlebih dahulu, perhatikan tegangan listrik yang tersedia,
voltage yang tercantum pada mesin tersebut harus cocok dengan voltage aliran listrik
yang tersedia. Jika mesin punya tombol pengatur voltase 110 V atau 220 V (Dual
Voltage) maka harus dipastikan bahwa pengatur telah ditempatkan pada posisi yang
sesuai dan benar. Dengan memperhatikan ini maka akan menghindarkan mesin dari
Bab lll Alat Hitung 175

kerusakan terbakar karena telah dihubungkan dengan aliran listrik dengan voltage lebih
tinggi, atau mesin tidak dapat bekerja karena dihubungkan dengan aliran listrik dengan
voltage yang lebih rendah.
3. Jika mesin hitung tidak dilengkapi dengan pengatur voltage ganda, maka harus
menggunakan transformator (step up/ step down).
4. Jika mesin hitung mesin listrik macet (tidak mau operasi) atau jalan terus. Dalam
kondisi yang demikian janganlah menekan-nekan berbagai kunci untuk mencoba
menjalankan atau mematikan mesin, akan tetapi cabutlah segera steker dari stop
kontak.

Langkah Kerja Mengaktifkan Mesin Hitung :

1. Periksa Adaptor dengan posisi voltase change SW 4,5 sedangkan posisi Polaril Y SW
sebelah kanan.
2. Sambungkan aliran listrik.
3. Hidupkan tombol power dengan menekan tombol AC.
4. Tekan tombol PRT jika setiap tombol ditekan akan langsung mencetak/ tercetak.
5. Matikan tombol power dengan menekan tombol OFF.

3.4.4 Tugas

Bentuk soal praktek Unjuk Kerja :


Dalam suatu transaksi seorang petugas ingin menghitung berapa jumlah yang harus dibayar
oleh pelanggan dengan menggunakan kalkulator.

Adapun barang yang dibeli adalah sebagai berikut :

a. 5 bungkus beras raja lele 5 kg @ Rp. 36000,00


b. 3 pcs minyak goreng Bimoli Refill 1000 ml @ Rp 15000 Diskon 10 %
c. 20 bks supermie Instan ayam bawang @ Rp. 1000,- Dikembalikan 5 bungkus.
Berapa jumlah yang harus dibayar oleh konsumen tersebut.
176 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.4.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan perkalian pada kalkulator ?


2. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan penambahan pada kalkulator ?
3. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan persen pada kalkulator ?
4. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan penambahan/ pengurangan pada mesin hitung
elektrik ?
5. Jelaskan cara mengoperasikan hitungan hitungan pembagian pada mesin hitung
elektrik ?
6. Bagaimana langkah-langkah mengaktifkan mesin hitung elektik ?
7. Bagaimana langkah-langkah mengganti gulungan kertas pada mesin hitung elektrik ?
8. Bagaimana cara menggunakan mesin hitung uang ?
Bab lll Alat Hitung 177

3.4.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Operasi hitungan perkalian :


Tekan angka yang akan dikalikan. Tekan tombol perkalian.
Tekan angka sebagai pengali.
Tekan tombol sama dengan
2. Operasi hitungan penambahan atau penjumlahan :
Tekan angka yang akan dijumlahkan.
Tekan tombol tambah.
Tekan angka berikutnya yang akan ditambahkan.
Tekan tombol sama dengan
3. Operasi hitungan persen :
Jika hasil akhir hitungan sudah diperoleh dari perhitungan sebelumnya hanya tinggal
mencari persen, contoh hasil perhitungan akhir 1.000.000. Dihitung 25% :
Tekan angka 25.
Tekan tanda %.
4. Operasi penjumlahan/pengurangan
Posisikan switch DP pilih titik desimal 0
Posisikan CT
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dijumlahkan /dikurangkan
Tekan tombol tambah/kurang
Tekan angka berikutnya
Lakukan langkah 6 dst
Tekan tombol jumlah akhir
5. Operasi pembagian
Posisikan switch DP pilih titik desimal 2
Posisikan PR
Tekan tombol C
Tekan angka yang akan dibagi
Tekan tombol pembagi
Tekan angka berikutnya
Tekan tombol jumlah akhir
178 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Keterangan: Jika ada beberapa digit yang akan dikalikan tekan tombol jumlah terlebih dulu
kemudian tombol pembagi dst

6. Langkah Kerja Mengaktifkan Mesin Hitung :


Periksa Adaptor dengan posisi voltase change SW 4,5 sedangkan posisi Polaril Y SW
sebelah kanan.
Sambungkan aliran listrik.
Hidupkan tombol power dengan menekan tombol AC.
Tekan tombol PRT jika setiap tombol ditekan akan langsung mencetak/ tercetak.
Matikan tombol power dengan menekan tombol OFF.

7. Langkah kerja untuk mengganti gulungan kertas pencetak adalah :


Hidupkan mesin dengan menekan tombol AC.
Buka tutup printer dengan cara mendorong ke arah atas.
Ambil kertas print yang berukuran 58 mm x 80 mm lalu potong ujung kertas hingga rata.
Keluarkan besi penggantung kertas.
Masukan kertas ke bagian bawah mesin.
Tarik sepanjang 10 cm.
Selipkan ujung kertas kebawah rol penggulung.
Tekan tombol FEED sampai kertas muncul dibagian atas.
Gantungkan gulungan kertas ke besi yang tersedia.
Tutup printer dengan cara mendorong ke arah dalam.

8. Cara menggunakan mesin penghitung uang adalah sebagai berikut :


Sambungkan mesin hitung uang dengan aliran listrik
Pastikan mesin hitung tersebut dalam keadaan on atau hidup
Dalam mesin hitung uang vacum, uang dapat langsung di masukan ke pengait, pastikan
uang tersebut dalam posisi yang benar
Bila dalam mesin hitung Fricition uang dapat dimasukan kedalam tempat yang
disediakan (dengan melepas ikatan uang) lalu mesin akan memproses penghitungan,
sedangkan secara vacum uang diletakan yang ditempat yang tersedia (tanpa melepas
ikatan uang), setelah perhitungan selesai, jumlah nominal akan muncul di display.
Cek display layar ada berapakah banyak uang tersebut, bila telah sesuai dengan yang
diinginkan maka proses penggunaan mesin hitung uang telah selesai
Setelah selasai matikan mesin tersebut dan simpan dengan baik.
Bab lll Alat Hitung 179

3.4.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buatlah kelompok kerja yang terdiri dari 3 4 orang siswa


2. Kerjakan soal berikut ini dengan menggunakan alat hitung kalkulator
3. Lakukanlah diskusi secara kelompok
4. Hasil pengerjaan dikumpulkan untuk mendapaatkan penilaian guru

PD. FAHILFA
JL.jend. A. Yani km 3 Cibadak Tlp. (0252)201234
Email: Fahilfa@yahoo.com
FAKTUR
No.../Fahilfa/.../20...
Dijual kepada :Toko Mercubuana Tanggal ......................
Alamat : Jl. Merdeka hati no 12 No Faktur ......................
Rangkasbitung
Syarat kirim :......................
Syarat pembarayan ....................

Berdasarkan surat pesanan yang saudara kirim, kami kirimkan barang pesanan saudara beserta
fakturnya.
Harga satuan
NO Nama barang Unit (Rp) Total harga (Rp)
1 Gula pasir (kg) 5 5.000
2 Terigu (kg) 11 5.200
3 Minyak bimoli 1 liter 14 9.200
4 Minyak bimoli 2 liter 27 17.500
5 Sarimi ayam bawang 15 38.000
6 Sarimi soto 17 37.500
7 Sarimi goreng 25 42.000
8 Teh celup sariwangi 23 2.700
9 Teh celup sosro 17 2.200
10 Pepsodent 90 gr 28 2.500
11 Pepsodent 150 gr 17 4200
12 Lifebuoy sabun cair 5 15.600
13 Lifebuoy sabun 12 2.500
14 Lifebuoy sampo 18 6.100
15 Clear shampo 7 7.150
Total yang harus dibayar adalah Rp. ...............................................................................
Terbilang.................................................................................................................... .......
Rangkasbitung, 20 Oktober 2012
Bagian penjualan PD. FAHILFA

(....................................................)
180 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Cara mengoperasikan dengan kalkulator:


Cara yang kita gunakan untuk menghitung faktur di atas adalah dengan menggunakan tombol
M+ supaya perhitungan lebih mudah dan lebih cepat.
Berikut ini langkah-langkahnya:
1. 15 X 5000 = 75.000 kemudian tekan M+, maka otomatis angka 75.000 sudah tersimpan
dalam memori kalkulator
2. 11 X 5200 = 57.200 kemudian tekan M+, atomatis angka 57.2pun sudah tesimpan dalam
kalkulator
3. 14 X 9200 = 128.800 kemudian tekan M+
4. 27 X 17500 = 472.5000 kemudian tekan M+
Demikian seterusnya. Maka untuk mengetahui jumlah yang harus dibayarkan oleh Toko
Mercubuana adalah tekan MR, maka akan muncul angka yang merupakan hasil penjumlahan
pembelian barang-barang yang ada dalam faktur tersebut.
Bab lll Alat Hitung 181

3.5 Kegiatan Belajar 5 Verifikasi Kebenaran Hasil Perhitungan

3.5.1 Tujuan Pembelajaran

a. Melakukan verifikasi kebenaran hasil perhitungan

3.5.2 Uraian Materi

Hasil perhitungan dengan menggunakan alat hitung bisa saja salah. Kesalahan perhitungan
bisa terjadi bila mesin yang digunakan sudah mulai melemah daya kerjanya atau bisa juga
disebabkan kekeliruan petugas kasir dalam menginput harga. Bila terjadi kesalahan atau keraguan
terhadap hasil perhitungan tersebut, maka lakukan verifikasi terhadap hasil perhitungan tersebut.

Verifikasi adalah upaya yang dilakukan untuk memeriksa kembali hasil perhitungan yang
dilakukan oleh kasir.

Langkah-langkah verifikasi itu adalah sebagai berikut:

1. Mencocokkan apakah nilai nominal harga yang diinput pada mesin sudah sama
2. Apakah jumlah keseluruhan yang harus dibayar telah benar perhitungannya
3. Berapakah jumlah uang pembayaran yang diterima kasir
182 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

4. Apakah ada pengembalian uang terhadap pelanggan


5. menchek-list ()setiap item barang dan jumlah harga yang telah diverifikasi dan
memberikan cap stempel serta menandatangani nota apabila perhitungan sudah benar.
Verifikasi dalam hal ini dapat dilakukan secara manual atau tanpa mesin penghitung, dan
dapat pula dilakukan dengan cara menghitung ulang dengan mesin.

Untuk verikasi kebenaran perhitungan dengan jumlah uang yang banyak, pada umumnya
dilakukan dengan menghitung kembali uang menggunakan mesin hitung uang yang ada, sekaligus
melakukukan pengecekan kembali apakah terdapat uang palsu, uang yang rusak.

3.5.3 Rangkuman

Langkah-langkah verifikasi itu adalah sebagai berikut:

1. Mencocokkan apakah nilai nominal harga yang diinput pada mesin sudah sama
2. Apakah jumlah keseluruhan yang harus dibayar telah benar perhitungannya
3. Berapakah jumlah uang pembayaran yang diterima kasir
4. Apakah ada pengembalian uang terhadap pelanggan
5. menchek-list ()setiap item barang dan jumlah harga yang telah diverifikasi dan
memberikan cap stempel serta menandatangani nota apabila perhitungan sudah benar.

Untuk verikasi kebenaran perhitungan dengan jumlah uang yang banyak, pada umumnya
dilakukan dengan menghitung kembali uang menggunakan mesin hitung uang yang ada,
sekaligus melakukukan pengecekan kembali apakah terdapat uang palsu, uang yang rusak.
Bab lll Alat Hitung 183

3.5.4 Tugas

Tugas 1

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Setiap kelompok melakukan kunjungan ke supermarket atau minimarket yang terdekat
di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi bagaimana seorang kasir dalam
melakukan verifikasi kebenaran hasil perhitungan;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil wawancara tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Tugas 2

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Setiap kelompok melakukan kunjungan ke institusi bank yang terdekat di sekitar
lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi bagaimana cara melakukan
verifikasi kebenaran hasil perhitungan di bank;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil wawancara tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

3.5.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Jelaskan pengertian dari verifikasi !


2. Siapakah yang melakukan verifikasi hasil perhitungan di supermarket atau minimarket ?
3. Sebutkan langkah-langkah dalam melakukan verifikasi hasil perhitungan !
4. Siapakah yang melakukan verifikasi di institusi bank
5. Jelaskan verifikasi yang biasa dilakukan di institusi bank !
184 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.5.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Verifikasi adalah upaya yang dilakukan untuk memeriksa kembali hasil perhitungan
yang dilakukan
2. Seorang kasir
3. Langkah-langkah verifikasi itu adalah sebagai berikut :
a. Mencocokkan apakah nilai nominal harga yang diinput pada mesin sudah sama
b. Apakah jumlah keseluruhan yang harus dibayar telah benar perhitungannya
c. Berapakah jumlah uang pembayaran yang diterima kasir
d. Apakah ada pengembalian uang terhadap pelanggan
e. menchek-list ()setiap item barang dan jumlah harga yang telah diverifikasi dan
memberikan cap stempel serta menandatangani nota apabila perhitungan sudah
benar
4. seorang teller
5. Pada umumnya dilakukan dengan menghitung kembali uang menggunakan mesin
hitung uang yang ada, sekaligus melakukukan pengecekan kembali apakah terdapat
uang palsu, uang yang rusak

3.5.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Setiap kelompok menentukan satu alat hitung yang digunakan
3. Rumuskan cara melakukan verifikasi hasil perhitungan yang benar dan akurat dari alat
hitung tersebut;
4. Lakukan diskusi secara berkelompok;
5. Hasil kerja kelompok dikumpulkan;
6. Dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru maupun
siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
Bab lll Alat Hitung 185

3.6 Kegiatan Belajar 6 Prosedur Pemeliharaan Alat Hitung

3.6.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menjalankan prosedur pemeliharaan alat hitung

3.6.2 Uraian Materi

Pemeliharaan Alat Hitung


Dalam buku petunjuk / modul dari setiap alat
hitung yang digunakan selalu mencantumkan
indikasi atau aturan yang harus dipatuhi dalam
rangka menggunakan mesin dengan aman dan
mencegah kerugian bagi diri sendiri , bagi orang
lain dan kerusakan pada mesin. Baca indikasi dan
aturan sesering mungkin hingga terbiasa dengan
mesin.

Prosedur yang dapat dilakukan untuk memelihara alat hitung yang biasa dipakai adalah
sebagai berikut:

1. Baca dan pahami buku pentunjuk mesin/ modul dengan seksama.


2. Operasikan mesin sesuai dengan prosedur yang benar sesuai buku petunjuk/ modul.
3. Jangan menekan kunci tombol dengan keras, karena akan membuat mesin hitung cepat
rusak
4. Temperature ruangan untuk menyimpan mesin hitung sebaiknya antara 00 C dan 400 C
5. Jika alat hitung selesai digunakan tutuplah dengan pelindungnya (jika ada). Supaya
debu tidak menempel pada mesin.
6. Simpanlah alat hitung di tempat yang sudah disiapkan dengan baik, dihindari dari
cahaya matahari langsung dan getaran yang berlebihan
7. Bersihkan alat hitung secara teratur sampai ke sela-selanya dengan menggunakan alat
pembersih yang telah disediakan (kuas dan lap panel).
186 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

8. Seminggu atau sebulan sekali bawalah kepada ahli mesin atau teknisi di perusahan
untuk memeriksanya kalau ada kerusakan.
9. Periksa power battery dan kabel listriknya, apabila sudah selesai digunakan cabutlah
dari power supplynya
10. Menghindari penggunaan mesin pada power supply yang sama karena peralatan
memungkinkan untuk menyebabkan gangguan dari dalam mesin.
11. Jika ada alat hitung yang rusak, janganlah mengotak-atik mesin sendiri, segera laporkan
kepada pihak yang berwenang atau pimpinan
12. Jika terjadi kesalahan, segera hubungi teknisi yang biasa menangani mesin hitung
13. Ajukan penggantian mesin pada pimpinan melalui teknisi apabila mesin sudah tidak
layak pakai.
14. Sediakan kartu pemeliharaan alat di tempat kerja kassa.

Kerusakan pada alat hitung elektrik harus diidentifikasi sebelum alat tersebut digunakan, Setiap
tidak berfungsinya alat hitung tidak selalu mengindikasikan kerusakan. Oleh sebab itu sebelum
digunakan pastikan terlebih dahulu apakah sumber powernya sudah terpasang dengan baik
(menggunakan battery, listrik tenaga matahari), begitu juga dengan kertas struknya. Beberapa
indikasi kerusakan pada alat hitung adalah :

1. On/Off tidak aktif


2. Angka/numerik pada display tidak muncul
3. Tampilan/display tidak stabil
4. Hasil perhitungan tidak akurat
5. Ada perbedaan tampilan di display dan di kertas struuk
6. Kertas struuk tidak keluar secara normal.
7. Tombol tidak bisa ditekan.
Bab lll Alat Hitung 187

Pemeliharaan Mesin Hitung Uang

Dengan menggunakan mesin hitung uang dengan baik dan benar dapat membuat mesin
menjadi tahan lama dan menghitung uang dalam jumlah yang banyakpun menjadi lebih cepat
untuk diselesaikan. Dibawah ini ada beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang yaitu :
1. Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari uang debu paling tidak 1 bulan sekali
2. Listrik harus senantiasa stabil atau normal
3. Dalam menghitung uang dengan jumlah besar jangan menghitung sekaligus dalam satu
proses penghitungan, sebaiknya proses menghitung 1 ikatan uang, jangan sekali-sekali
menghitung uang dalam 2 ikatan uang.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan mesin hitung uang :
1. Tegangan atau arus listrik harus stabil. Bila arus listrik tidak stabil dapat mempengaruhi
proses perhitungan dan jumlahnya.
2. Diputaran rotor (spindle) harus bersih
3. Uang yang akan dihitung jangan terlalu gembung ikatannya. Karena pasti ikatannya
tidak akan tepat
4. Peletakan uang harus tepat pada jepitannya, jangan terlalu maju ataupun mundur.

3.6.3 Rangkuman

Dalam buku petunjuk/modul dari setiap alat hitung yang digunakan selalu mencantumkan
indikasi atau aturan yang harus dipatuhi dalam rangka menggunakan mesin dengan aman dan
mencegah kerugian bagi diri sendiri, bagi orang lain dan kerusakan pada mesin. Baca indikasi dan
aturan sesering mungkin hingga terbiasa dengan mesin
Kerusakan pada alat hitung elektrik harus diidentifikasi sebelum alat tersebut digunakan, Setiap
tidak berfungsinya alat hitung tidak selalu mengindikasikan kerusakan. Oleh sebab itu sebelum
digunakan pastikan terlebih dahulu apakah sumber powernya sudah terpasang dengan baik
(menggunakan battery, listrik tenaga matahari), begitu juga dengan kertas struknya
Dibawah ini ada beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang yaitu :
1. Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari uang debu paling tidak 1 bulan sekali
2. Listrik harus senantiasa stabil atau normal
3. Dalam menghitung uang dengan jumlah besar jangan menghitung sekaligus dalam satu
proses penghitungan, sebaiknya proses menghitung 1 ikatan uang, jangan sekali-sekali
menghitung uang dalam 2 ikatan uang.
188 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.6.4 Tugas

Tugas 1

1. Buatlah kelompok yang terdiri dari 3 sampai 4 siswa


2. Buatlah prosedur pemeliharaan dari alat hitung yang ada di sekolah
3. Lakukan diskusi kelompok
4. Hasil kerja kelompok dilaporkan dalam bentuk tulisan yang rapi
5. Laporan dikumpulkan dan dipresentasikan di depan kelas
6. Presentasi tiap kelompok mendapatkan tanggapan baik dari guru maupun siswa yang
lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

Tugas 2

1. Buatlah kelompok yang terdiri 3 sampai 4 siswa


2. Buatlah simulasi tindakan dalam menerapkan prosedur pemeliharaan dari alat hitung
yang ada di sekolah
3. Lakukan diskusi kelompok
4. Masing-masing kelompok mendemontrasikan hasil kerja kelompoknya di depan kelas
5. Demonstrasi tiap kelompok mendapatkan tanggapan baik dari guru maupun siswa yang
lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

3.6.5 Uji Kompetensi/ Ulangan

Essay

1. Apakah tujuan dari mencantumkan indikasi atau aturan penggunaan alat hitung dalam
buku petunjuk/modul ?
2. Sebutkan 5 prosedur yang dapat dilakukan untuk memelihara alat hitung yang biasa
dipakai ?
3. Sebutkan beberapa indikasi kerusakan pada alat hitung ?
4. Sebutkan beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang ?
5. Sebutkan beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan mesin hitung uang
?
Bab lll Alat Hitung 189

Multiple Choise

1. Dimanakah dicantumkan indikasi dan aturan yang harus dipenuhi dalam menggunakan
alat hitung ?
a. Buku teks
b. Buku petunjuk/modul
c. Buku pelajaran
d. Buku aturan

2. Untuk menyimpan alat hitung sebaiknya pada temperature...


a. Antara 00 C sampai 300C
b. Antara 300 C sampai 400C
c. Antara 00 C sampai 400C
d. Antara 200 C sampai 300C

3. Sebaiknya membersihkan alat hitung secara teratur sampai ke sela-selanya dengan


menggunakan alat pembersih yang telah disediakan, antara lain :
a. Kain pel dan pembersih lantai
b. Handuk dan sabun cair
c. Pembersih kaca dan lap panel
d. Kuas dan lap panel

4. Jika ada alat hitung yang rusak, janganlah mengotak-atik mesin sendiri, segera laporkan
kepada ......
a. Pihak yang berwenang atau pimpinan
b. Guru piket
c. Ketua kelas
d. Wali kelas

5. Beberapa indikasi kerusakan pada alat hitung adalah :


a. On/Off selalu aktif
b. Angka/numerik pada display tidak muncul
c. Tampilan/dispaly stabil
d. Kertas struuk keluar secara normal.
190 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

6. Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari debu, minimal.....


a. 3 bulan sekali
b. 1 bulan sekali
c. 1 minggu sekali
d. 2 minggu sekali

7. Untuk menghitung uang dengan jumlah besar, penggunaan mesin hitung uang
sebaiknya dilakukan dengan ....
a. Menghitung sekaligus semua uang
b. Menghitung semua uang dengan menggabungkan semua ikatan uang
c. Menghitung semua uang dengan menggabungkan beberapa ikatan uang
d. Menghitung semua uang dengan cara memasukkan satu per satu ikatan uang ke
mesin hitung uang

8. Apakah yang terjadi apabila tidak dilakukan perawatan pada alat hitung yang digunakan
?
a. Alat hitung akan awet dan tahan lama
b. Alat hitung menjadi lebih cepat kerjanya
c. Dapat dipakai kapan saja saat diperlukan
d. Adanya gangguan dalam proses perhitungan

9. Mengaktifkan dan mengoperasikan mesin hitung uang membutuhkan listrik yang ....
a. Tegangan tinggi
b. Tegangan rendah
c. Tegangan atau arus listrik yang stabil
d. Tegangan atau arus listrik yang sedang

10. Hasil perhitungan yang tidak akurat sering terjadi dalam menggunakan alat hitung. Hal
tersebut merupakan salah satu dari ....
a. Manfaat penggunaan alat hitung
b. Aturan dalam penggunaan alat hitung
c. Indikasi kerusakan alat hitung
d. Prosedur penggunaan alat hitung
Bab lll Alat Hitung 191

3.6.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Tujuannya adalah untuk memberikan keamanan dalam menggunakannya, menghindari


kerusakan pada alat hitung dan alat tersebut menjadi lebih tahan lama. Disamping itu
untuk mencegah kerugian baik diri sendiri maupun orang lain atau perusahaan.

2. 5 Prosedur yang dapat dilakukan untuk memelihara alat hitung yang biasa dipakai
adalah sebagai berikut:
Baca dan pahami buku pentunjuk mesin/ modul dengan seksama.
Operasikan mesin sesuai dengan prosedur yang benar sesuai buku petunjuk/
modul.
Simpanlah alat hitung di tempat yang sudah disiapkan dengan baik, dihindari dari
cahaya matahari langsung dan getaran yang berlebihan
Seminggu atau sebulan sekali bawalah kepada ahli mesin atau teknisi di perusahan
untuk memeriksanya kalau ada kerusakan.
Periksa power battery dan kabel listriknya, apabila sudah selesai digunakan
cabutlah dari power supplynya

3. Beberapa indikasi kerusakan pada alat hitung adalah :


On/Off tidak aktif
Angka/numerik pada display tidak muncul
Tampilan/dispaly tidak stabil
Hasil perhitungan tidak akurat
Ada perbedaan tampilan di display dan di kertas struuk
Kertas struuk tidak keluar secara normal.
Tombol tidak bisa ditekan

4. Beberapa cara untuk merawat mesin hitung uang yaitu :


Mesin hitung uang harus sering dibersihkan dari uang debu paling tidak 1 bulan
sekali
Listrik harus senantiasa stabil atau normal
Dalam menghitung uang dengan jumlah besar jangan menghitung sekaligus dalam
satu proses penghitungan, sebaiknya proses menghitung 1 ikatan uang, jangan
sekali-sekali menghitung uang dalam 2 ikatan uang
192 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

5. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan mesin hitung uang :
Tegangan atau arus listrik harus stabil. Bila arus listrik tidak stabil dapat
mempengaruhi proses perhitungan dan jumlahnya.
Diputaran rotor (spindle) harus bersih
Uang yang akan dihitung jangan terlalu gembung ikatannya. Karena pasti ikatannya
tidak akan tepat
Peletakan uang harus tepat pada jepitannya, jangan terlalu maju ataupun mundur

Multiple Choise

1. B. Buku petunjuk/modul
2. C. Antara 00 C sampai 400C
3. D. Kuas dan lap panel
4. A. Pihak yang berwenang atau pimpinan
5. B. Angka/numerik pada display tidak muncul
6. B. 1 bulan sekali
7. D. Menghitung semua uang dengan cara memasukkan satu per satu ikatan uang ke
mesin hitung uang
8. Adanya gangguan dalam proses perhitungan
9. C. Tegangan atau arus listrik yang stabil
10. C. Indikasi kerusakan alat hitung

3.6.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan ke
perusahaan yang beroperasional menggunakan alat hitung yang ada di sekitar anda;
3. Lakukan wawancara untuk mendapatkan informasi mengenai prosedur pemeliharaan dan
perawatan alat hitung yang dilaksanakan di perusahaan tersebut
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan ke perusahaan
tersebut;
5. Laporan dikumpulkan pada dua pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.
Bab lll Alat Hitung 193

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke perusahaan tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan orang yang telah ditunjuk oleh perusahaan. Apabila harus membuat janji terlebih
dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui oleh perusahaan;
5. Mengucapkan terima kasih pada perusahaan atas waktu yang telah disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan perusahaan.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap perusahaan
2. Alamat lengkap perusahaan
3. Tahun berdirinya perusahaan
4. Nama pimpinan perusahaan
5. Jenis mesin hitung yang digunakan
6. Prosedur pemeliharaan dan perawatan alat hitung
7. Kendala yang dialami dalam pemeliharaan dan perawatan alat hitung
194 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
6. .
7. .
8. .
9. .
Nama Bank

Alamat Bank .

Tahun Berdirinya Bank .

Nama Pimpinan Bank .

Jenis mesin hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Prosedur pemeliharaan dan ..


perawatan alat hitung
..

..

..
Bab lll Alat Hitung 195

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan perusahaan
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
196 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.7 Kegiatan Belajar 7 Pelaporan Kerusakan Alat Hitung

3.7.1 Tujuan Pembelajaran

a. Melaporkan kerusakan alat hitung

3.7.2 Uraian Materi

Prosedur pemeliharaan alat hitung di setiap perusahaan berbeda-beda tergantung besar


kecilnya perusahaan dan kepentingannya. Berikut adalah pihak-pihak yang terlibat dalam
pelaporan apabila ada alat hitung yang mengalami kerusakan, yaitu :

a. Kasir
Kasir sebagai pengguna alat hitung bertanggungjawab atas perawatan dan pelaporan
kerusakan alat. Apabila mesin sudah tidak dapat dioperasikan lagi maka kasir harus
melaporkan pada teknisi perusahaan secara tertulis dan lisan dengan menyampaikan
kartu perawatan/kerusakan mesin.
b. Teknisi perusahaan
Teknisi perusahaan harus melaporkan kerusakan alat hitung kepada pimpinan secara
tertulis dan lisan dilengkapi dengan kartu perawatan peralatan. Apabila kerusakan
termasuk kerusakan berat maka teknisi harus memperbaikinya, dan bila tidak mampu
maka dia harus membawanya ke tempat servis.
c. Pimpinan
Teknisi perusahaan harus melaporkan kerusakan alat hitung kepada pimpinan dan
pimpinan akan memberikan rujukan pada bagian keuangan untuk membeli komponen
yang dibutuhkan apabila kerusakan termasuk kategori ringan. Apabila kerusakan
termasuk kategori berat, maka pimpinan akan menginstruksikan teknisi untuk segera
memperbaikinya ke tempat servis resmi atau menggantinya dengan mesin yang baru.
d. Bagian keuangan
Setelah laporan pada pimpinan dan memberikan rujukan pada bagian keuangan, maka
laporan kerusakan diserahkan pada bagian keuangan untuk disiapkan anggaran
pembelanjaannya.
Bab lll Alat Hitung 197

e. Bagian sarana dan prasarana


Bagian ini akan membeli atau menyediakan komponen yang diperlukan untuk
memperbaiki alat hitung.

Berikut adalah salah satu contoh format/ formulir yang digunakan dalam melaporkan apabila
ada kerusakan alat termasuk alat hitung :
198 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.7.3 Rangkuman

Berikut adalah pihak-pihak yang terlibat dalam pelaporan apabila ada alat hitung yang
mengalami kerusakan, yaitu :

a. Kasir
b. Teknisi perusahaan
c. Pimpinan
d. Bagian keuangan
e. Bagian sarana dan prasarana

3.7.4 Tugas

1. Buatlah kelompok yang terdiri dari 2 siswa


2. Diilustrasikan apabila anda seorang kasir, disaat anda bekerja tiba-tiba mengalami
kerusakan alat hitung sehingga tidak bisa digunakan. Bagaimana anda melakukan
pelaporan kerusakan alat hitung tersebut.
3. Lakukan diskusi kelompok
4. Hasil kerja kelompok dilaporkan dalam bentuk tulisan yang rapi
5. Laporan dikumpulkan

3.7.5 Uji Kompetensi/Ulangan

1. Siapakah pengguna alat hitung bertanggungjawab atas perawatan dan pelaporan


kerusakan alat ?
2. Apakah tugas seorang tekhnisi perusahaan ?
3. Sebutkan pihak-pihak yang terlibat dalam pelaporan kerusakan alat hitung ?
4. Apabila kerusakan alat hitung sudah tidak dapat diperbaiki oleh tekhnisi perusahaan
maka bagaimana langkah selanjutnya ?
5. Bagaimana peran bagian sarana dan prasarana dalam proses pelaporan kerusakan
alat hitung ?
Bab lll Alat Hitung 199

3.7.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Seorang kasir
2. Teknisi perusahaan melaporkan kerusakan alat hitung kepada pimpinan secara tertulis
dan lisan dilengkapi dengan kartu perawatan peralatan. Apabila kerusakan termasuk
kerusakan berat maka teknisi harus memperbaikinya, dan bila tidak mampu maka dia
harus membawanya ke tempat servis
3. Pihak-pihak yang terlibat dalam pelaporan kerusakan alat hitung, yaitu :
a. KasirTeknisi perusahaan
b. Pimpinan
c. Bagian keuangan
d. Bagian sarana dan prasarana
4. Apabila kerusakan alat hitung tidak dapat diperbaiki oleh tekhnisi perusahaan maka
pimpinan akan menginstruksikan teknisi untuk segera memperbaikinya ke tempat servis
resmi atau menggantinya dengan mesin yang baru
5. Bagian sarana dan prasarana akan membeli atau menyediakan komponen yang
diperlukan untuk memperbaiki alat hitung
200 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

3.8 Kegiatan Belajar 8 Sikap Dalam Mengoperasikan Alat Hitung

3.8.1 Tujuan Pembelajaran

a. Menerapkan sikap yang diperlukan dalam mengoperasikan alat hitung

3.8.2 Uraian Materi

Sikap-sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung, meliputi :

a. Cermat
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung di tempat kerja hendaklah
dilakukan dengan sungguh-sungguh dan fokus dalam melaksanakannya. Konsentrasi
terhadap pekerjaan adalah sikap hasil dari pekerjaan optimal. Jangan sekali-kali bekerja
sambil melamun, bermain, atau memikirkan sesuatu yang tidak ada hubungannya
dengan pekerjaan.
Bab lll Alat Hitung 201

b. Teliti

Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung di tempat kerja hendaklah


dikerjakan dengan hati-hati dan berusaha untuk mencek ulang segala sesuatu yang
telah dikerjakan. Periksa lebih dahulu alat hitung yang akan digunakan, apakah dapat
berfungsi dengan baik. Selanjutnya diperlukan ketelitian untuk menghitung barang-
barang yang akan dibeli oleh pelanggan. Sebelum dihitung dicek terlebih dahulu
spesifikasi produk dan jumlah produk yang dibeli pelanggan dan kemudian dihitung
dengan teliti. Sikap ini akan dapat membantu mengurangi resiko bagi perusahaan
misalnya permintaan untuk menukar barang setelah pembelian, komplain, dan yang
lainnya.

c. Jujur
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja, lakukanlah
dengan sebenarnya sesuai aturan yang berlaku di perusahaan dan tidak melakukan
kebohongan. Janganlah berbohong terhadap pelanggan baik mengenai spesifikasi
produk yang dijual, kondisi produk, maupun dalam pemberian informasi. Misalnya
melakukan kebohongan terhadap pelanggan dengan menginformasikan bahwa suatu
produk dalam kondisi baik, padahal produk tersebut sadah dalam kondisi kurang bagus.
Sikap ini akan dapat membantu mengurangi resiko bagi perusahaan misalnya
permintaan untuk menukar barang setelah pembelian, komplain, dan yang lainnya.
202 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

d. Bertanggung jawab
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja hendaklah
bertanggungjawab dan dipertanggungjawabkan. Sikap pelayan yang bertanggungjawab
diantara bekerja dengan seksama dan berdasarkan pemikiran rasional. Apa yang
dikerjakannya memiliki alasan-alasan yang dapat dipahami dan diterima oleh akal,
untuk dipertanggungjawabkan terhadap pelanggan maupun pemimpin. Bekerjalah
dengan disiplin dari awal sampai akhir pekerjaan ketika barang pesanan diterima atau
diserahkan pada pelanggan. Bekerjalah sesuai prosedur yang berlaku di perusahaan

e. Taat azas
Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja, lakukanlah
dengan sebenarnya sesuai aturan yang berlaku di perusahaan. Semua persyaratan dan
prosedur yang berkaitan dengan alat hitung yang dipakai harus dipenuhi dan dijalankan.
Hal ini sangat penting karena apabila seorang kasir tidak taat azas dapat menimbulkan
resiko kerugian yang akan dialami baik bagi kasir itu sendiri, perusahaan maupun
pelanggan.
Bab lll Alat Hitung 203

Seorang kasir dapat mengalami kecelakaan kerja apabila tidak mempunyai sikap taat
azas. Alat hitung yang digunakan rata-rata menggunakan energy listrik sehingga apabila
tidak dipersiapkan dan dioperasikan sesuai persyaratan dan prosedur maka akan
beresiko tinggi. Hal ini berkaitan dengan keselamatan dan keamanan kerja.

3.8.3 Rangkuman

Sikap-sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung, meliputi :

1. Cermat
2. Teliti
3. Jujur
4. Tanggung jawab
5. Taat azas

3.8.4 Tugas

Tugas 1

1. Buatlah kelompok kerja yang beranggotakan 3 sampai 4 siswa


2. Lakukanlah diskusi kelompok untuk membuat simulasi peran yang menunjukkan sikap-
sikap seorang staf/ juru bayar/ kasir dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat
hitung
3. Setiap kelompok dapat memilih salah satu sikap-sikap berikut ini :
Cermat
Teliti
Jujur
Tanggung jawab
Taat azas
4. Masing - masing kelompok mendemonstrasikan simulasi sikap tersebut di depan kelas
5. Guru melakukan penilaian dari hasil demonstrasi

Tugas 2

1. Buatlah sebuah ulasan dengan bahasa anda sendiri tentang sikap-sikap yang
dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung (cermat, teliti, jujur,
204 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

tanggung jawab dan taat azas). Jelaskan manfaat dan akibatnya apabila sikap-sikap
tersebut tidak dimiliki oleh seorang kasir.
2. Sebagai sumber informasi dalam mengerjakan tugas di atas, carilah melalui internet,
buku, majalah, kliping dan sumber informasi yang lain
3. Hasil ulasan diketik rapi
4. Dikerjakan secara individu
5. Waktu yang diperlukan 1 minggu
6. Dikumpulkan dan mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan

3.8.5 Uji Kompetensi/Ulangan

Essay

1. Jelaskan manfaat yang diperoleh perusahaan apabila pegawainya mempunyai sikap-


sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung (cermat,
teliti, jujur, tanggung jawab dan taat azas)
2. Jelaskan akibat yang diperoleh perusahaan apabila pegawainya tidak menerapkan
sikap-sikap yang dibutuhkan dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung
(cermat, teliti, jujur, tanggung jawab dan taat azas)
3. Jelaskan menurut pendapat anda tentang sikap taat azas bagi seorang kasir
4. Jelaskan menurut pendapat anda tentang sikap teliti bagi seorang kasir
5. Jelaskan menurut pendapat anda tentang sikap tanggung jawab bagi seorang kasir
Bab lll Alat Hitung 205

3.8.6 Kunci Jawaban Uji Kompetensi/Ulangan

1. Manfaat yang diperoleh perusahaan sangat besar, antara lain :


a. Meningkatkan efisiensi, efektifitas dan kinerja perusahaanMemperoleh keuntungan
yang optimal
b. Meningkatkan kepercayaan dan nama baik perusahaan di mata pelanggan
c. Meningkatkan jumlah pelanggan setia
2. Akibat yang akan dialami perusahaan antara lain :
a. Sering terjadi kesalahan perhitungan
b. Tidak mendapatkan keuntungan yang optimal bahkan banyak yang mengalami
kerugian
c. Mendapatkan keluhan dari pelanggan karena barang yang tidak sesuai atau hasil
hitungan dari kasir yang tidak tepat
d. Kepercayaan dan nama baik perusahaan turun di mata pelanggan
e. Jumlah pelanggan menurun
3. Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja, lakukanlah
dengan sebenarnya sesuai aturan yang berlaku di perusahaan. Semua persyaratan dan
prosedur yang berkaitan dengan alat hitung yang dipakai harus dipenuhi dan dijalankan.
Hal ini sangat penting karena apabila seorang kasir tidak taat azas dapat menimbulkan
resiko kerugian yang akan dialami baik bagi kasir itu sendiri, perusahaan maupun
pelanggan.
4. Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung di tempat kerja hendaklah
dikerjakan dengan hati-hati dan berusaha untuk mencek ulang segala sesuatu yang
telah dikerjakan. Periksa lebih dahulu alat hitung yang akan digunakan, apakah dapat
berfungsi dengan baik. Selanjutnya diperlukan ketelitian untuk menghitung barang-
barang yang akan dibeli oleh pelanggan. Sebelum dihitung dicek terlebih dahulu
spesifikasi produk dan jumlah produk yang dibeli pelanggan dan kemudian dihitung
dengan teliti. Sikap ini akan dapat membantu mengurangi resiko bagi perusahaan
misalnya permintaan untuk menukar barang setelah pembelian, komplain, dan yang
lainnya.
5. Dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung ditempat kerja hendaklah
bertanggungjawab dan dipertanggungjawabkan. Sikap pelayan yang bertanggungjawab
diantara bekerja dengan seksama dan berdasarkan pemikiran rasional. Apa yang
dikerjakannya memiliki alasan-alasan yang dapat dipahami dan diterima oleh akal,
untuk dipertanggungjawabkan terhadap pelanggan maupun pemimpin. Bekerjalah
206 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

dengan disiplin dari awal sampai akhir pekerjaan ketika barang pesanan diterima atau
diserahkan pada pelanggan.

3.8.7 Lembar Kerja Siswa

1. Buat kelompok kerja yang terdiri dari 4 atau 5 orang siswa;


2. Dengan membawa surat pengantar dari sekolah setiap kelompok melakukan kunjungan ke
supermarket atau minimarket yang ada di sekitar lingkungan anda;
3. Lakukan wawancara kepada kasir di supermarket atau minimarket tersebut untuk
mendapatkan informasi mengenai pentingnya sikap cermat, teliti, jujur, tanggung jawab dan
taat azas dalam mempersiapkan dan mengoperasikan alat hitung;
4. Buat laporan singkat secara tertulis (diketik rapi) mengenai hasil kunjungan kelompok anda
5. Laporan dikumpulkan pada pertemuan berikutnya;
6. Laporan dipresentasikan di depan kelas untuk mendapatkan tanggapan baik dari guru
maupun siswa yang lain juga mendapatkan penilaian dari guru yang bersangkutan.

Panduan saat mengunjungi perusahaan :


1. Mengucapkan salam saat menjumpai wakil dari perusahaan;
2. Menyampaikan maksud kedatangan ke supermarket atau minimarket tersebut;
3. Memberikan surat pengantar dari sekolah;
4. Bila mendapat ijin untuk langsung mewawancarai maka lakukan langsung wawancara
dengan kasir di supermarket atau minimarket tersebut. Apabila harus membuat janji
terlebih dahulu maka buatlah janji sesuai dengan yang disetujui;
5. Mengucapkan terima kasih pada supermarket atau minimarket atas waktu yang telah
disediakan bagi siswa;
6. Tak lupa ucapkan salam kembali saat meninggalkan supermarket atau minimarket
tersebut.

Panduan untuk melakukan wawancara, yaitu menanyakan tentang :


1. Nama lengkap supermarket atau minimarket
2. Alamat lengkap supermarket atau minimarket
3. Tahun berdirinya supermarket atau minimarket
4. Nama pimpinan supermarket atau minimarket
5. Jenis alat hitung yang digunakan
6. pentingnya sikap cermat, teliti, jujur, tanggung jawab dan taat azas dalam mempersiapkan
dan mengoperasikan alat hitung
7. Gambar alat hitung yang digunakan
Bab lll Alat Hitung 207

LEMBAR KERJA SISWA

Mata Pelajaran :
Materi pokok :
Kelas :
Semester :
Hari/ Tanggal :
Nama Kelompok 1. .
2. .
3. .
4. .
5. .
Nama supermarket atau minimarket

Alamat supermarket atau minimarket .

Tahun Berdirinya supermarket atau .


minimarket
Nama Pimpinan supermarket atau .
minimarket
Jenis alat hitung yang digunakan .

..............................................................

..............................................................

Pentingnya sikap cermat, teliti, jujur, ..


tanggung jawab dan taat azas dalam
..
mempersiapkan dan mengoperasikan alat
..
hitung
.

..
208 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Gambar alat hitung yang digunakan ..

..

..

..

..

Panduan dalam pembuatan laporan :


1. Cover dengan judul dan identitas Kelompok (nama anggota kelompok)
2. Kata pengantar
3. Daftar isi
4. Bab I Pendahuluan
Latar belakang pembuatan laporan
Tujuan pembuatan laporan
5. Bab II Isi
Hasil wawancara dengan supermarket atau minimarket
6. Bab III Kesimpulan dan saran
7. Huruf yang digunakan Times New Romans 12
8. Spasi 1,5
9. Margin Top (4cm), Left (4cm), Bottom (3cm), dan Right (3cm)
10. Kertas A4 80 mg
11. Menggunakan halaman
BAGIAN III
PENUTUP
210 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

Dengan mengucapkan puji syukur Alhamdulillah kepada ALLAH SWT, akhirnya penulis dapat
menyelesaikan Buku Siswa ini dengan baik. Semoga Buku Siswa ini dapat digunakan oleh peserta
didik untuk mempelajari Mata Pelajaran Administrasi Transaksi di kelas XI Semester 1.

Setelah selesai mempelajari Buku Siswa ini, maka peserta didik dianggap telah mempelajari
Mata Pelajaran Administrasi Transaksi di kelas XI Semester 1 dan berhak mengikuti tes untuk
menguji kompetensi yang dipelajari. Mintalah kepada Bapak/Ibu Guru Pengajar untuk melakukan
Uji Kompetensi pada kompetensi yang telah dipelajari. Uji Kompetensi ini menunjukkan bahwa
peserta didik telah menyelesaikan suatu kompetensi tertentu dengan sistem pengujian yang
dilakukan oleh dunia industri atau asosiasi profesi yang kompeten.

Dan apabila peserta didik dinyatakan telah memenuhi persyaratan kelulusan atau kompeten,
maka berhak untuk mendapatkan sertifikat kompetensi dari dunia industry atau asosiasi profesi
yang kompeten. Peserta didik juga dapat melanjutkan mata pelajaran yang sama di semester 2
kelas XI dengan mempelajari Buku Siswa berikutnya yaitu Buku Siswa Administrasi Transaksi
semester 2 untuk kelas XI.

Demikianlah yang dapat penulis paparkan mengenai materi-materi yang menjadi pokok bahasan
dalam Buku Siswa ini. Tentunya masih banyak terdapat kekurangan dan kelemahan, dikarenakan
adanya berbagai keterbatasan dari penulis. Penulis sangat berharap adanya kritik dan saran yang
membangun untuk kesempurnaannya. Semoga Buku Siswa ini berguna bagi peserta didik Sekolah
Menengah Kejuruan Program Keahlian Pemasaran pada khususnya dan peserta didik lain pada
umumnya. Terima Kasih
Administrasi Transaksi Kelas Xl Semester 1 211

DAFTAR PUSTAKA

Ani Setiani, Sugeng Waluyo, dkk. 2001. Pengantar Pelayanan Prima, Jakarta : Pusat
Pengembangan Penataran Guru Kejuruan (PPPGK).

Alma, Buchari. 2004. Manajemen Pemasaran dan Pemasaran Jasa, Bandung : Alfabeta.

Ating Tedjasutisna. 2008, Memahami Kewirausahaan 2 Untuk Kelas XI SMK Semester 1 dan 2.
Bandung : Armico.

Erna Soerjandari. 2012. Melakukan Proses Administrasi Transaksi. Jakarta : Pusat Pengembangan
dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bisnis dan Pariwisata.

Hamdani, Deni. 2002. Paket Keahlian Penjualan Teori dan Aplikasinya. Bandung : Yrama Widya.

Lestari Gurnitowati, Endang & M.A. Maliki. 2001. Komunikasi yang Efektif, Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.

Losina Purnastuti, Rr. Indah Mustikawati, 2007. Ekonomi Untuk SMA/MA Kelas XII, Jakarta : PT
Gramedia Widiasarana Indonesia.

Lukman, Sampara dan Sutopo. 2001. Pelayanan Prima, Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

M.T. Ritonga, Yoga Firdaus. 2007. Ekonomi Untuk SMA Kelas XII, Jakarta : PT Pibheta Aneka
Gama.

Rizal Sidi Marajo, Yose. 1999. Multipurpose Letter, Bandung : Pustaka Setia.

The Liang Gie. 2002. Administrasi Perkantoran Modern. Yogyakarta : Liberty.

Subandi, Tikno. 2014. Administrasi Transaksi, Depok : CV Rizeva Utama

Sutrisno dan Kusmawan Ruswandi. 2006. Modul Melakukan Proses Administrasi Transaksi.
Jakarta : Yudhistira.

Sutrisno, Suherman. 2007. Melakukan Proses Administrasi Transaksi. Jakarta : Yudhistira.

Sondang P. Siagian. 2001. Kerangka Dasar Ilmu Administrasi, Jakarta : Rineka Cipta.

Suwarno Handayaningrat. 1986. Pengantar Studi Ilmu Administrasi dan Manajemen. Jakarta :
Gunung Agung,

Wahana Komputer. 2002. Apa Dan Bagaima e- Commerce. Yogyakarta : Andi Offcet.

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=333

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/berkas-berkas-administrasi
transaksi.html#sthash.r8LIpHss.dpuf

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/standard-operational-procedure-
sop.html#sthash.ApJDuTcz.dpuf

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/ruang-lingkup-transaksi.html#sthash.qBLqVpcq.dpuf
212 Administrasi Transaksi SMK/MAK Kelas Xl Semester 1

http://suryaafrilian.blogspot.com/2010/11/proses-administrasi transaksi.html#sthash.7lTKajA9.dpuf

http://pemogramanbascom.blogspot.com/2010/08/alat-hitung-tradisional-dan-kalkulator.html

https://ulfarayi.wordpress.com/2014/02/11/mesin-hitung-uang/

http://mahaputrihandayani.blog.com/kd-2-alat-hitung/

http://www.mesinhitung.net/mesin-hitung-uang-sangat-penting-didalam-mendukung-jalannya-bisnis

http://juniar-abe.blogspot.com/2011/03/komputer-di-zaman-sekarang.htm
MI
LIKNEGARA
TI
DAKDIPERDAGANGKAN

ADMI
NISTRASITRANSAKSI
PaketKeahl
i
anPemasar
an
\
Bukui nidi tul
isdenganj udulAdmi nist
rasiTr ansaksiyangdi gunakansebagaibahanpembel ajaranpadaMat a
PelajaranAdmi nistrasiTransaksipadaKel as11diSemest er1unt uksi swaSMK( Sekol ahMenengahKej uruan)
BidangKeahl i
anBi snisdanManaj emen,Pr ogram KeahlianTat aNi aga,PaketKeahl ianPemasar an.Disusun
denganber pedomanpadaKompet ensiKeahl i
anPemasar an( PaketC3)Mat aPelajaranAdmi nistrasiTransaksi,
mengacupadaSt andarKompet ensiKelulusan( SKL)yangsudahdi t
etapkandanunt ukmencapaiKompet ensiI
nti
3yai t
umemahami ,mener apkan,danmenganal i
sispenget ahuanf aktual,konseptual,danpr osedur alberdasar-
kan r asai ngintahunyat ent angil
mupenget ahuan,teknologi,seni,budaya,danhumani or
adenganwawasan
kemanusi aan,kebangsaan,kenegar aan,danper adabant erkaitpenyebabf enomenadankej adiandal am bidang
kerjayangspesi fikunt ukmemecahkanmasal ahser t
aKompet ensiInti4yai t
u mengol ah,menal ar
,danmenyaj i
dalam r anahkonkr etdanr anahabst rakterkaitdenganpengembangandar iyangdi pelajar
inyadisekol ahsecara
mandi ri,danmampumel aksanakant ugasspesi fi
kdibawah pengawasanl angsung.

PadaBabImembahast entangtransaksi
,yangberisipokok-
pokokbahasantentangpenger
ti
ant
ransaksi,r
uang
l
ingkuptransaksi
,al
ur-
alurtransaksi
,pihak-
pihakyangterkai
tdal
am t
ransaksisert
agambarant
ransaksimelal
ui
i
nternet
.

PadaBabI Imembahast ent


angber kas-
berkasyangdi per
lukandal
am melakukantransaksi,yangberi
sipokok-
pokokbahasant ent
angpengertianadminist
rasitr
ansaksi,SOP(StandarOperat
ionalProsedure)padaperusa-
haan,bukti
-bukt
idarit
ransaksiyangterj
adisertaberkas-
berkasyangharusadadal am melakukanadminist
rasi
tr
ansaksi.

PadaBabI I
Imembahast entangal
athitung,yangber i
sipokok-pokokbahasantent angpenger
tianalathi
tung,
macam- macam dar
ial
athitung,f
ungsidar itombol -
tombolyangadapadaal athitung,mengoper asi
kanalat
hi
tung,melakukanver
ifi
kasikebenarandar ihasilperhi
tunganalathi
tung,prosedurpemel i
har
aanal athi
tung,
melakukanpelapor
ankerusakanalathitungser t
asi kapdalam mengoperasi
kanal athit
ung