Anda di halaman 1dari 67

Judul

LAPORAN AKHIR
PENGABDIAN SARJANA MENGAJAR DI DAERAH
TERDEPAN, TERLUAR, TERTINGGAL (SM-3T)

Guna Melengkapi Persyaratan Pelaksanaan Program SM-3T PPG


Oleh

Nama : Dimas Anggoro


Jurusan : Pendidikan Sejarah
Penempatan : SMP Negeri 1 Kamuu
Distrik Kamuu, Kabupaten Dogiyai
Provinsi Papua

SARJANA MENGAJAR
DI DAERAH TERDEPAN, TERLUAR, TERTINGGAL (SM3T)
DIREKTORAT GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2017

i
Kata Pengantar

Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas perkenanNya laporan pelaksanaan
program SM3T selama satu tahun di Dogiyai dapat diselesaikan. Adapun tujuan dari
pembuatan laporan ini adalah untuk memberikan gambaran mengenai pelaksanaan
pengabdian guru SM3T selama satu tahun sebagai bentuk pertanggungjawaban terkait
pelaksanaan pengajaran yang telah dilaksanakan.
Pelaksanaan pengabdian SM3T ini diuraikan secara jelas pada laporan diantaranya :
tujuan yang hendak dicapai, sasaran pelaksanaan kegiatan, waktu, dan tempat pelaksanaan
serta output daripada pelaksanaan kegiatan.
Laporan kegiatan ini semoga dapat menjadi bahan evaluasi dan tolok ukur dalam
pelaksanaan pengabdian SM3T Dogiyai angkatan VI dan menjadi bahan perbaikan untuk
program serupa di masa yang akan datang.
Dogiyai, Agustus 2017
Penulis

ii
Lembar Pengesahan

Rabu
16

iii
Daftar Isi

Judul..................................................................................................................................................... i
Kata Pengantar ................................................................................................................................... ii
Lembar Pengesahan .......................................................................................................................... iii
Daftar Isi ............................................................................................................................................ iv
BAB I ................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN............................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................................................... 1
B. Tujuan ................................................................................................................................. 3
C. Sasaran ............................................................................................................................... 3
BAB II .................................................................................................................................................. 5
PELAKSANAAN KEGIATAN .............................................................................................................. 5
Gambaran Umum ............................................................................................................... 5
1. Kondisi Umum Kabupaten Dogiyai ................................................................................. 5
2. Latar Belakang Sosio Kultural ......................................................................................... 6
3. Potensi Daerah ............................................................................................................... 8
a. Kopi ..................................................................................................................... 8
b. Air Permukaan .................................................................................................. 11
Masalah ............................................................................................................................ 12
1. Kurikulum...................................................................................................................... 13
2. Sarana dan Prasarana ................................................................................................... 14
3. Kondisi Guru ................................................................................................................. 16
4. Kesiswaan ..................................................................................................................... 17
5. Kemasyarakatan ........................................................................................................... 19
Solusi................................................................................................................................. 20
1. Kurikulum...................................................................................................................... 20
2. Sarana dan Prasarana ................................................................................................... 22
3. Kondisi Guru ................................................................................................................. 25
4. Kesiswaan ..................................................................................................................... 27
5. Kemasyarakatan ........................................................................................................... 29
BAB III ............................................................................................................................................... 31
HASIL ............................................................................................................................................. 31

iv
Reviu Hasil Kegiatan ......................................................................................................... 31
1. Kurikulum...................................................................................................................... 31
Sasaran 1: Mengisi Jadwal Ajar................................................................................. 31
Sasaran 2: Mengembangkan Model Pembelajaran Pedalaman............................... 31
Sasaran 3: Tersedianya Bahan Ajar yang Memadahi................................................ 32
Sasaran 4: Standarisasi Assessment & Evaluasi Pembelajaran ................................ 33
Sasaran 5: Tersedianya Lembar Soal Tes Sumatif .................................................... 34
2. Sarana dan Prasarana ................................................................................................... 35
Sasaran 6: Menghentikan Vandalisme Siswa ........................................................... 35
Sasaran 7: Tersedianya Papan Tulis Bersih ............................................................... 36
Sasaran 8: Reparasi Dinding Separator Kelas ........................................................... 36
Sasaran 9: Merawat Aset Sekolah ............................................................................ 37
Sasaran 10: Menciptakan Lingkungan Belajar Bersih & Sehat ................................. 38
3. Kondisi Guru ................................................................................................................. 40
Sasaran 11:Modeling Pengajaran yang Berstandar Kurikulum ................................ 40
Sasaran 12: Meningkatkan Pedagogik yang Humanis .............................................. 40
Sasaran 13: Mengurangi Beban Mengajar Guru ...................................................... 41
Sasaran 14: Meningkatkan Kompetensi Komputerisasi Guru .................................. 41
Sasaran 15: Tersedianya Pembina Kegiatan Pramuka.............................................. 41
4. Kesiswaan ..................................................................................................................... 42
Sasaran 16: Terciptanya Kultur Sekolah Siswa Berseragam & Bersepatu ................ 42
Sasaran 17: Merevitalisasi Organisasi Kesiswaan..................................................... 42
Sasaran 18: Meningkatkan Pola Hidup Sehat Siswa ................................................. 43
Sasaran 19: Meminimalisir Kendala Komunikasi ...................................................... 44
Sasaran 20: Memupuk Benih Nasionalisme ............................................................. 44
5. Kemasyarakatan ........................................................................................................... 46
Sasaran 21: Memperkenalkan Diri kepada Masyarakat ........................................... 46
Sasaran 22: Mengikuti Kegiatan Masyarakat ........................................................... 47
Profil Capaian.................................................................................................................... 48
1. Kurikulum...................................................................................................................... 48
2. Sarana dan Prasarana ................................................................................................... 49
3. Kondisi Guru ................................................................................................................. 49
4. Kondisi Siswa ................................................................................................................ 50
5. Kemasyarakatan ........................................................................................................... 50
BAB IV ............................................................................................................................................... 51
PENUTUP ...................................................................................................................................... 51
v
A. Simpulan ........................................................................................................................... 51
B. Upaya Tindak Lanjut ......................................................................................................... 52
Daftar Pustaka .................................................................................................................................. 53
LAMPIRAN......................................................................................................................................... 54

vi
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidikan sebagai proses civilization membutuhkan suatu perencanaan yang
matang. Oleh karena itu di dalam proses pembentukannya, pendidikan harus terintegrasi
secara holistik ke dalam sistem yang dinamakan sistem pendidikan (Hanani, 2015: 22). Di
Indonesia sistem ini dikenal dengan nama Sistem Pendidikan Nasional, di mana menurut
pasal 3 UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003, fungsi pendidikan nasional ditujukan untuk:
....mengebangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang
bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk
berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan
bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab
(Kemendikbud: 2014: 1)
Namun perlu disadari bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dengan
wilayah yang luas dan herterogen secara geografis maupun sosiokultural menjadi kendala
dalam pelaksanaan fungsi pendidikan nasional secara mestinya. Terutama permasalahan
pendidikan di daerah 3T yang terkait dengan masalah tenaga pendidik seperti kekurangan
guru, pemerataan pendistribusian guru yang tidak seimbang, kualifikasi yang kurang dari
standar, kurang kompeten, dan ketidaksesuaian antara kualifikasi pendidikan dengan bidang
yang diampu menjadi factor utama dalam pemerataan standarisasi pendidikan Indonesia.
Dampak ketidakholistikan system pendidikan nasional juga terlihat dari angka putus sekolah
yang masih tinggi akibat sarana prasarana yang kurang memadai, dan infrakstruktur berupa
akses untuk menuju sarana pendidikan yang sangat kurang turut menyumbang segregasi
antara kualitas pendidikan di daerah pusat dengan 3T (Pedoman Program SM3T, 2014: 1).
Kasus-kasus tersebut di atas nampaknya banyak ditemui di Provinsi Papua yang
secara geografis terletak antara 2o25 LU 9o LS dan 130o -141o BT dengan luas 316.553,07
Km2 atau 16,70 persen luas Indonesia. Jumlah penduduk Papua hasil proyeksi penduduk
berdasarkan sensus tahun 2012 tercatat 3.144.581 jiwa sedangkan kepadatan wilayah per
Km2 mencapai 9 jiwa per Km2, sehingga menjadikan Papua sebagai wilayah yang paling
rendah tingkat kepadatan penduduknya di Indonesia. Laju pertumbuhan penduduk Papua
pertahun selama sepuluh tahun dari 2000-2010 adalah 5,39 persen sedangkan hasil proyeksi
laju pertumbuhan Provinsi Papua tahun 2012 adalah 2,60 persen (Lakip, 2013:31). Bila
1
ditengok antara kepadatan penduduk yang tersebar dengan luasan wilayah Papua yang
memiliki cirikhas bentang alam berupa pegunungan, maka banyak daerah Papua dapat
dikatakan kurang terjangkau yang membuat daerah tersebut tertiggal. Hal itu dikarenakan
oleh pendistribusian pembangunan yang lambat akibat minimnya akses yang tentunya akan
berpengaruh pada kualitas pembangunan sumber daya manusia.
Provinsi Papua saat ini terbagi menjadi 28 Kabupaten dan 1 Kota (Lakip, 2013: 1-
2). Kabupaten Dogiyai adalah salah satu kabupaten yang wilayahnya terletak di Pegunungan
Tengah. Kabupaten Dogiyai dahulunya merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Nabire.
Kabupaten ini dibentuk pada tanggal 4 Januari 2008 berdasarkan UU No. 8 Tahun 2008.
Luas wilayah kabupaten ini adalah 4.237,4 Km2. Kontur wilayahnya berupa pegunungan
dan rawa-rawa yang membentuk lembah-lembah. Jumlah penduduk Kabupaten Dogiyai
tahun 2014 berjumlah 90.822 jiwa terdiri dari 45.502 laki-laki dan 45.320 perempuan yang
tersebar di 79 desa dari 10 distrik. Kabupaten ini mempunyai batas-batas wilayah sebagai
berikut: sebelah utara berbatasan dengan Distrik Siriwo, Kabupaten Nabire; sebelah timur
berbatasan dengan Distrik Paniai Barat Kabupaten Paniai; sebelah selatan berbatasan dengan
Distrik Mimika Barat Kabupaten Mimika; dan sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten
Kaimana Provinsi Papua Barat dan Distrik Uwapa Kabupaten Nabire (UURI No. 8, 2008:
3).
Berdasarkan surat No. 2421/Dt.7.2/04/2015 tertanggal 21 April 2015 Kementrian
Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
(BAPPENAS), menyatakan bahwa dari 22 provinsi di Indonesia terdapat 99 kabupaten
tertinggal. Kebanyakan daerah tertinggal tersebut ada di provinsi Papua dengan jumlah 21
Kabupaten. Menurut Bapenas dalam segi Pendidikan Dogiyai termasuk daerah tertinggal
(Kemendikbud, 2016: 24). Indek Pembangunan Manusia (IPM) merupakan indicator
penting untuk mengukur keberhasilan dalam upaya membangun kualitas hidup. IPM
menjelaskan bagaimana penduduk dapat menikmati hasil pembangunan dalam memperoleh
pendapatan, kesehatan, dan pendidikan (BPS Provinsi Papua, 2016: 1). Dalam bidang
pendidikan, IPM dibentuk oleh dua factor yakni harapan lama sekolah (HLS) dan rata-rata
lama sekolah (RLS). Menurut BPS Provinsi Papua, IPM Papua dari dimensi Pendidikan dari
tahun ke tahun semakin meningkat selama periode 2014-2016. Pada tahun 2016 HLS Papua
sebesar 10,23 tahun yang artinya anak-anak usia 7 tahun memiliki peluang melanjutkan
pendidikan hingga jenjang SMA (kelas 2) sedangkan RLS Papua sebesar 6,15 yang berarti
rata-rata penduduk Papua yang berusia 25 tahun telah menamatkan pendidikan hingga kelas
6 SD. Kabupaten Dogiyai pada tahun 2016 memiliki HLS sebesar 9,87 yang berarti anak
2
usia 7 tahun memiliki peluang bersekolah 9,87 tahun atau sampai kelas 1 SMA, sedangkan
angka RLS selama 4,89 yang berarti rata-rata penduduk yang berusia 25 tahun hanya
menempuh pendidikan selama 4,89 tahun atau sampai kelas 4 SD (BPS Provinsi Papua,
2016:7).
Sejalan dengan permasalahan di atas, Kabupaten Dogiyai sebagai Daerah 3T
memerlukan upaya peningkatan mutu pendidikan agar Kabupaten Dogiyai dapat segera
maju sejajar dengan daerah lain. Hal ini yang menjadi perhatian dari Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan mengingat daerah Dogiyai memiliki peran strategis dalam
memperkokoh ketahanan nasional dan keutuhan NKRI. Sehingga melalui program SM-3T,
Kemendikbud mengirim guru-guru lulusan sarjana pendidikan untuk mengabdi ke pelosok
negeri guna meratakan pembangunan sumber daya manusia Indonesia (Pedoman Program
SM3T, 2014: 1-2). Adapun rincian tujuan dan sasaran penulis selama ditugaskan di
Kabupaten Dogiyai adalah sebagai berikut:ujuanSasaran
B. Tujuan C. Sasaran
1. Menganalisis permasalahan 1 Mengisi jadwal ajar.
penerapan kurikulum di SMP N 1 Mengembangkan model
2
Kamuu dan memberi solusi dalam pembelajaran pedalaman.
bentuk nyata. Tersedianya bahan ajar yang
3
memadahi.
Standarisasi assessment dan
4
evaluasi pembelajaran.
5 Tersedianya lembar soal tes sumatif
2. Merawat dan membenahi sarana 6 Menghentikan vandalisme siswa
dan prasarana di SMP N 1 Kamuu. 7 Tersedianya papan tulis bersih.
8 Reparasi dinding separator kelas.
9 Merawat aset sekolah.
Menciptakan lingkungan belajar
10
bersih dan sehat
3. Membantu mengatasi kekurangan Modeling pengajaran yang
11
tenaga pendidik dan meningkatkan berstandar kurikulum.
sumber daya tenaga pendidik yang Meningkatkan pedagogik yang
12
dimiliki SMP N 1 Kamuu humanis.
13 Mengurangi beban mengajar guru.

3
Meningkatkan kompetensi
14
komputerisasi guru.
Tersedianya pembina kegiatan
15
pramuka.
4. Menganalisis permasalahan siswa Terciptanya kultur sekolah siswa
16
dan mencarikan solusi yang sesuai yang berseragam dan bersepatu.
dengan kebutuhan mereka. Merevitalisasi organisasi
17
kesiswaan.
Meningkatkan pola hidup sehat
18
siswa.
Meminimalisasi kendala
19
komunikasi.
20 Memupuk benih nasionalisme.
5. Berinteraksi secara mendalam Memperkenalkan diri kepada
21
bersama Masyarakat. masyarakat
22 Mengikuti kegiatan masyarakat

4
BAB II
PELAKSANAAN KEGIATAN
Gambaran Umum
Program Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM-3T)
menjadi salah satu program dari Kementerian Pendidikan, dan Kebudayaan yang
diselenggarakan dalam rangka memberikan solusi terhadap upaya percepatan pembangunan
pendidikan di daerah 3T. Keberadaan program SM-3T selain ditujukan untuk membantu
mengatasi beragam masalah pendidikan di daerah 3T, sekaligus mampu mempersiapkan
calon guru profesional yang tangguh, mandiri, dan memiliki sikap peduli terhadap sesama.
Salah satu daerah sasaran dari program SM-3T tahun 2016 adalah Kabupaten Dogiyai,
Provinsi Papua.
Peserta SM-3T Kabupaten Dogiyai berjumlah 37 orang dengan mengemban tugas
dari Kemendikbud untuk membantu pemerataan mutu pendidikan dan mencerdaskan
generasi muda di Kabupaten ini. Pelaksanaan kegiatan SM3T Dogiyai terhitung sejak 8
September 2016 hingga Agustus 2017. Sebagai kewajiban dari dari SM3T adalah membuat
program selama satu tahun dan dievaluasi secara berkala setiap triwulan.
Sesuai Surat Keputusan yang dikeluarkan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan
Dogiyai tahun 2016, penulis ditugaskan di SMP negeri I Kamuu. Berikut adalah gambaran
secara umum tempat penugasan penulis baik secara geografis, latar belakang sosio kultural,
potensi daerah, kondisi sekolah dan siswa.
1. Kondisi Umum Kabupaten Dogiyai
Provinsi Papua berada di bagian paling Timur Indonesia yang secara geografis
terletak antara 2o25 LU 9o LS dan 130o -141o BT dengan luas 316.553,07 Km2 atau 16,70
persen luas Indonesia. Jumlah penduduk Papua berdasarkan sensus tahun 2012 tercatat
3.144.581 jiwa dan kepadatan wilayah Papua mencapai 9 jiwa per Km2, sehingga
menjadikan Papua sebagai wilayah yang paling rendah tingkat kepadatan penduduknya di
Indonesia. Laju pertumbuhan penduduk Papua pertahun selama sepuluh tahun dari 2000-
2010 adalah 5,39 persen sedangkan hasil proyeksi laju pertumbuhan Provinsi Papua tahun
2012 adalah 2,60 persen (Lakip, 2013:31).
Provinsi Papua saat ini terbagi menjadi 28 Kabupaten dan 1 Kota, salah satunya
adalah Kabupaten Dogiyai yang terletak di Pegunungan Tengah (Lakip, 2013: 1-2).
Kabupaten Dogiyai dahulunya merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Nabire.
Kabupaten ini dibentuk pada tanggal 4 Januari 2008 berdasarkan UU No. 8 Tahun 2008.
Luas wilayah kabupaten ini adalah 4.237,4 Km2 dan terletak pada posisi 3057-4015 LS
dan 135020-136037 BT. Kontur wilayahnya berupa pegunungan dan rawa-rawa yang
5
membentuk lembah-lembah. Jumlah penduduk Kabupaten Dogiyai tahun 2014 berjumlah
90.822 jiwa terdiri dari 45.502 laki-laki dan 45.320 perempuan yang tersebar di 79 desa dari
10 distrik. Kabupaten ini mempunyai batas-batas wilayah sebagai berikut: sebelah utara
berbatasan dengan Distrik Siriwo, Kabupaten Nabire; sebelah timur berbatasan dengan
Distrik Paniai Barat Kabupaten Paniai; sebelah selatan berbatasan dengan Distrik Mimika
Barat Kabupaten Mimika; dan sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Kaimana
Provinsi Papua Barat dan Distrik Uwapa Kabupaten Nabire (UURI No. 8, 2008: 3).
2. Latar Belakang Sosio Kultural
Mee adalah nama yang diturunkan untuk suku asli yang menghuni daerah Dogiyai.
Mee berarti orang-orang yang dipenuhi dengan akal budi yang sehat, dapat berfikir logis,
dan dapat membedakan identitas kelompoknya dengan kelompok lain (Yobee, 2007:26).
Suku Mee menetap dan menunjukkan dirinya sebagai orang-orang yang dapat
bertanggungjawab atas masalah yang dihadapinya dan berkemauan keras dalam bidang
pertanian, peternakan, dan berketerampilan terutama kerajinan tangan (Yobee, 2007:27).
Dalam bidang keagamaan masyarakat Mee menganut agama Kristen Katholik dan
Kristen Protestan, sedangkan untuk masyarakat pendatang yang mayoritas berasal dari
Sulawesi (Buton dan Bugis) menganut agama Islam. Selain Islam, agama Kristen Protestan
juga dianut oleh masyarakat pendatang dari Toraja dan Flores. Kabupaten Dogiyai sangat
kental akan nuansa Kristianinya. Hal itu dapat dilihat dari banyaknya bangunan-bangunan
gereja yang tersebar di kampong-kampung. Meskiipun kental akan nuansa Kristiani, namun
toleransi tetap terjaga. Hal ini diperlihatkan dari berdirinya dua bangunan masjid di
Kabupaten ini, yang lokasinya ada di Distrik Kamuu dan Mapia.
Kegiatan ekonomi di kabupaten Dogiyai digerakan oleh sektor pertanian. Suku Mee
adalah petani ulung. Mereka bertani ubi jalar, sayur mayur, tebu, dan buah-buahan. Suku
Mee sudah sejak jaman dahulu mengenal pertanian sehingga mereka memiliki pola
kehidupan yang menetap di suatu wilayah. Sebelum tahun 1950 Suku Mee masih hidup
dalam jaman batu, tetapi mereka telah mengenal teknik pertanian yang lebih baik
dibandingkan dengan suku yang ada di Kalimantan. Keunggulan ini dibuktikan dari teknik
bercocok tanam berpola terasering, pemanfaatan drynage, penggunaan pupuk hijau, dan
pemagaran kebun agar tidak dirusak babi hutan (Yobee, 2007:28). Sedangkan untuk
masyarakat pendatang banyak yang berkecimpung dalam usaha perdagangan. Profesi
pedagang bukan sebuah alasan sebab kepemilikan tanah di daerah ini sangat sulit sehingga
bagi masyarakat pendatang profesi petani sangat jarang. Hal itu disebabkan adanya hak
ulayat yakni hak kepemilikan atas tanah oleh suatu kelompok masyarakat dalam wilayahnya.
6
Bagi masyarakat Dogiyai, hak ulayat tidak terbatas pada tanah saja, akan tetapi juga
termasuk segala sesuatu yang terkandung didalamnya dan yang tumbuh/berada diatasnya.
Luasan hak ulayat ditentukan secara tradisional, ukuran yang digunakan adalah sejarah
dimana nenek moyang mereka mencapai suatu wilayah untuk mencari makan atau
mengusahakan sesuatu diatas tanah tersebut.
Dalam bidang kebudayaan, Orang Mee mengembangkan kebudayaan neolitik
(kebudayaan batu muda) yang tinggi nilainya. Kebudayaan tersebut masih dapat dilihat
hingga kini sebagaimana penggunaan kapak batu. Selain penggunaan kapak batu, adapula
kerajinan tangan seperti kulit kerang yang diamplas hingga halus yang sebelum rupiah
masuk berfungsi sebagai mata uang (Mege) (Yobee, 2007:28).
Dalam bidang kerajinan, setiap laki-laki dan perempuan terampil membuat pakaian
adat yang terbuat dari buah labu dan serat kulit kayu. Pakaian untuk kaum pria dinamakan
koteka. Fungsi daripada koteka adalah penutup kemaluan pria (Yobee, 2007: 29). Namun
dalam kasus-kasus tertentu koteka difungsikan sebagai tempat untuk menyimpan uang. Tiap
daerah di Papua memiliki keunikan dalam form koteka. Umumnya orang Mee tidak
menghias kotekanya dengan motif-motif tertentu. Orang Mee membuat koteka dengan cara
mengeringkan labu melalui pengasapan hingga kulit luarnya kering dan keras. Ukuran
koteka beragam, namun umumnya sekitar setengah meter. Selama pembuatan koteka perajin
memiliki kebiasaan yang menjadi ciri khas adat Mee yang tidak boleh dilanggar yaitu dalam
pembuatan satu koteka harus menyisakan satu biji guna ditanam kembali. Local wisdom ini
memungkinkan masyarakat Mee tidak kesulitan untuk memproduksi koteka akibat
kelangkaan bahan baku (Sebastian,wawancara 31 Januari 2017).
Moge adalah pakaian kaum wanita. Moge dibuat dari serat kulit kayu yang dipilin-
pilin menyerupai benang wol. Lalu benang serat kayu tersebut dianyam hingga membentuk
ponco maupun rok. Umumnya moge berwarna cokelat muda hingga cokelat tua. Namun
sekarang, moge sudah jarang dipakai oleh masyarakat, hanya pada waktu-waktu tertentu
seperti saat upacara keagamaan atau sambutan orang penting saja pemakaiannya.
Selain Koteka moge, noken tidak bisa dipisahkan dari kehidupan orang Mee. Noken
adalah tas adat dari Papua (Yobee, 2007: 29). Sejak bayi dapat berjalan kebiasaan orang tua
akan mengalungkan noken kepada anaknya. Fungsi noken sama dengan tas untuk mengemas
dan membawa barang. Saking dekatnya masyarakat dengan noken, anak-anak hingga
dewasa, mereka selalu mengalungkan noken di lehernya. Bahan pembuat noken dahulunya
sebelum ada nilon adalah serat kayu, dan ada yang dipilin dengan batang anggrek sehingga
warnanya sangat khas. Cara membuat noken hampir sama dengan merajut ketupat, bedanya
7
pembuatan noken dibantu dengan kawat kecil bernama pen. Sebelum ada pen, serat kayu
yang akan dirajut disisipkan menggunakan tulang kasuari (Sebastian,wawancara 21
Februari 2017).
Noken anggrek dipakai sebagai symbol status sosial. Khusus noken ini pembuatnya
tidak diperbolehkan dari pihak perempuan tetapi harus laki-laki. Tetua Dogiyai percaya
bahwa pemegang noken adalah penerus hak kesulungan dari masa ke masa Papua.
Pemegang noken ini berada di puncak strata tertinggi, namanya Tonawi. Menjadi tonawi
bukan diturunkan secara genetic melainkan melalui prestasi dan usaha. Meskipun telah
terjadi pergeseran makna dari pemakai noken dulu dan sekarang namun harga noken
anggrek di pasaran Dogiyai saat ini masih relative tinggi untuk ukuran 8 inchi, Rp. 2.500.000
(Sebastian,wawancara 21 Februari 2017).
3. Potensi Daerah
a. Kopi
Potensi daerah Dogiyai yang paling nampak adalah kopi. Kopi merupakan
komoditas yang diperdagangkan sejak jaman kolonial dan Indonesia saat itu menjadi salah
satu dari beberapa daerah penghasil kopi terbaik dunia. Tidak mengherankan jika VOC dan
setelah itu Kerajaan Belanda, sangat menaruh perhatian pada tanaman ini untuk kejayaan
ekonomi mereka. Namun seiring perkembangan jaman warisan-warisan pemeliharaan kopi
yang diturunkan dari ahli Belanda semakin dilupakan sehingga kopi Indonesia yang
dahulunya menjadi primadona dunia semakin berkurang mutunya di mata dunia
Internasional.
Dekade ini menjadi awal kejayaan kopi nasional. Banyak daerah di Indonesia mulai
mengolah produk kopinya menjadi sumber penghasilan masyarakat. Tingkat konsumsi kopi
skala nasional semakin meningkat, namun produksi kopi lebih sedikt daripada kebutuhan
pasar. Tentu ini menjadi peluang daerah-daerah penghasil kopi untuk memajukan ekonomi
petani kopinya. Bagaimana dengan Daerah Dogiyai? Petani kopi Dogiyai dirasa kurang
memiliki daya dukung untuk mengejar ketertinggalannya mengenalkan kopinya ke nasional
sebab pemangku kebijakan tidak memperhatikan tanaman kopi sebagai sumber kehidupan
masyarakat, maka imbasnya adalah petani kopi Dogiyai jumlahnya semakin sedikit karena
kopi kurang menghasilkan secara ekonomis. Padahal secara nasional animo masyarakat
terhadap kopi sangat tinggi. Hal ini dibuktikan dari munculnya tayangan iklan kopi dari
bermacam pabrikan pada stasiun-stasiun tv setiap lima menitnya. Ini menjadi indikasi bahwa
produk kopi laku di pasaran nasional. Bila dibanding dengan daerah lain seperti Wamena,

8
kopi Dogiyai masih kalah kelas. Ada beberapa sebab, yang pertama adalah rendahnya
produksi kopi dan kedua minimnya pemasaran kopi ke luar daerah.
Sebenarnya kopi Dogiyai terbilang sedap, tidak kalah dengan sedapnya kopi Baliem
Wamena, namun kesedapan itu makin hari semakin hilang sebab produk pertanian kopi
lahanya semakin berkurang. Hal ini diakibatkan oleh trauma masa lalu masyarakat dimana
harga kopi jatuh akibat rendahnya distribusi ke luar daerah dan menumpuknya stok kopi
sehingga nilai jual produk tanaman kopi turun dan setelahnya banyak pohon kopi ditebang
untuk diganti menjadi pemukiman ataupun lahan tanaman komoditas dagang lainnya.
Kemudian permasalahan kini adalah rendahnya minat masyarakat untuk menanam kembali
kopi. Ini yang menjadi sebab mengapa produksi kopi Dogiyai rendah.
Penikmat kopi Dogiyai masih sebatas masyarakat lokal. Meskipun ada beberapa
produk yang sudah sampai Aceh dan Jawa, namun itu hanya sebatas buah tangan. Bila
ketenarannya dibandingkan dengan kopi Baliem, maka masih kalah jauh. Hal ini disebabkan
oleh minimnya pengiklanan kopi Dogiyai di media massa. Di Jayapura, kopi Wamena
menjadi suguhan kopi di hotel Aston. Bilamana kopi Baliem bisa menembus pasaran Papua,
maka kopi Dogiyai juga memiliki kesempatan serupa.
Ditimbang melalui kacamata pembangunan ekonomi. Kopi dapat menjadi rencana
strategis Pemerintah Dogiyai dalam menanggulangi jumlah pengangguran. Keadaan alam
Dogiyai yang cocok untuk tanaman kopi dapat meningkatkan taraf kehidupan ekonomi
masyarakat. Namun untuk memulai kejayaan kopi seperti jaman dahulu menjadi tantangan
keras bagi pemerintahan Dogiyai yang harus dicarikan solusi segera. Hal ini berkaitan
dengan rendahnya kompetensi masyarakat dalam pemeliharaan kopi dan rendahnya minat
masyarakat untuk menanam kopi.
Sekarang ini Pemerintah Dogiyai melalui keluarga kelompok tani kopi (Gapoktan
Kopi) sedang giat memberi pengaruh kepada masyarakat melalui keuntungan penjualan
kopi. Namun hal itu tidak akan menghasilkan kualitas kopi bermutu sebab motif masyarakat
menanam kopi adalah profit sedangkan pasar membutuhkan kualitas. Mungkin secara
kuatitas akan naik namun untuk kualitas belum tentu meningkat, oleh sebab itu untuk
mengulang keemasan kopi Dogiyai yang harus dilakukan pemerintah adalah melatih
kompetensi masyarakat agar dapat menghasilkan kopi bermutu dan melimpah secara
kuantitas.
Angkatan kerja di Dogiyai (usia kurang 14 tahun) jumlahnya sangat banyak. Mereka
sekarang ini masih duduk di bangku SD hingga SMP. Tahun 2025 ketika usia mereka masuk
usia produktif, mereka akan menjadi potensi keuntungan besar bagi daerah Dogiyai ini,
9
sebab mereka akan menjadi roda penggerak ekonomi Dogiyai. Namun tingginya angka
angkatan kerja disatusisi akan menjadi bumerang apabila tidak disiapkan kompetensi
pengetahuan, skill dan mentalitas mereka pada dunia kerja sejak sekarang. Maka dari itu
pemangkukebijakan harus melihat kondisi real pendidikan untuk menghasilkan insan yang
produktif.
Sejauh mata memandang, banyak sekolah-sekolah yang belum terencana dalam
membentuk entrepeuner. Padahal sekurang-kurangnya negara dapat dikatakan maju apabila
mereka menghasilkan 7% dari penduduknya yang menjadi entrepeuner seperti Negara
Singapura. Saat ini, mapel mulok menjadi satu diantara cara pemerintah menghasilkan
entrepeuner, namun pada pengajarannya, mulok ini tidak sejalan dengan harapan. Banyak
siswa yang diberlakukan bak kerja paksa membersihkan sekolah dengan skop dan diperalat
untuk menanam ubi rambat untuk pakan babi milik gurunya. Hal ini terjadi karena adanya
kekacauan dalam penjabaran kompetensi belajar pada mapel mulok yang sengaja dibaikan.
Apabila pemerintah serius mengangkat masalah ini jauh hari, maka saat ini permasalah
kurikulum mulok sudah terseleseaikan.
Sejalan dengan kerancuan kurikulum mulok, maka ada satu alternatif isi
pembelajaran yang sesuai dengan program pemerintah merevitalisasi ekonomi kopi dengan
memasukan materi kopi ke dalam pembelajaran. Tentunya pengembangan kurikulum mulok
ini harus dengan dukungan dinas terkait sebagai sumber pengetahuan bagi guru (mentor)
maupun siswa dalam pemberdayaan kopi. Keuntungan memasukan kurikulum kopi ke
dalam kurikulum mulok adalah kemudahan Pemerintah dalam menembus blocking (sistem
pertahanan) alam bawah sadar (mental dan logika) siswa untuk menjadikan kopi sebagai
bisnis yang menggiurkan melalui habituasi (pembiasaan) penanaman, pengolahan, dan
pemasaran kopi sejak di bangku sekolah. Hal ini yang paling sulit diafirmasikan kepada
orang dewasa/tua secara spontan melalui pembinaan/sosialisasi oleh dinas terkait, maka usia
remajalah yang cocok untuk membangun kompetensi ini. Usia remaja adalah usia yang
banyak menghasilkan energi. Biasanya energi itu tidak tersalurkan dengan baik, sehingga
dengan materi kewirausahan ini, mereka dapat menghasilkan pundi-pundi rupiah bagi
mereka sendiri, keluarga, sekolahan dan pemerintah daerah melalui pajak.
Pada pengembangan kurikulum kopi ini, pemerintah juga tidak boleh gegabah hanya
melihat dampak positifnya saja, namun harus melihat dampak negatifnya. Dampak negatif
daripada kurikulum kopi ini ada pada ketersediaan lahan. Jika dahulu di lembah Kamuu
sebelum menjadi pemukiman padat adalah perkebunan kopi, maka di masa depan lembah
Kamuu tidak akan cocok untuk penanaman masal tanaman kopi, sehingga harus bergeser ke
10
daerah lain. Pergeseran ini tentu akan menjadi ancaman terhadap sektor pertanian lainnya
seperti ubi jalar. Tidak lucu apabila kopi melimpah tapi masyarakat kesulitan mencari ubi
(nota). Padahal permasalahan subsistensi ekonomi masyarakat adalah masalah perut yaitu
ketersediaan pangan, dan bahan pokok konsumsi masyarakat Dogiyai adalah nota.
Kemakmuran masyarakat adalah persoalan keterjangkauan harga barang-barang
ekonomis. Bilamana ubi menjadi makanan pokok maka yang dibutuhkan masyarakat yang
harus disikapi oleh pemerintah adalah pengelolaan besaran luas lahan kopi agar tidak
mengurangi ketersediaan lahan ubi agar harga ubi tetap terjangkau. Jumlah penduduk
Dogiyai sekarang ini diperkirakan lebih dari 80.000 jiwa. Maka di tahun 2025 jumlah itu
akan terus naik. Sedangkan jumlah luasan lahan produksi nota akan terus turun, sehingga
efek negatifnya adalah terjadi ketimpangan antara jumlah penduduk dan kebutuhan pangan.
Meminjam teori Thomas Robert Maltus deret ukur dan deret angka maka jumlah
penduduk akan selalu bertumbuh dalam perkalian lipat dari kondisi saat ini di masa depan
(1, 2, 4, 8, 16, 32) yang tidak berkorelasi positif dengan ketersediaan pangan yang
dilambangkan dengan deret hitung (1, 2, 3, 4, 5, 6) yang sifatnya progresif lama.
Ketidakharmonisan antara populasi yang overload ini dengan ketersediaan pangan tentu
akan menjadi sebuah tekanan (pressure) terhadap ketahan pangan Dogiyai, yang mulanya
Pemerintah ingin mengembangkan ekonomi melalui kopi malah menjadi kesengsaraan
masyarakat apabila harga kopi jatuh. Tentunya hal ini tidak diinginkan, maka Pemerintahlah
yang harus merencanakan secara bijak sejak sekarang.
b. Air Permukaan
Air permukaan adalah air yang berasal dari sungai, danau, atau rawa air tawar. Air
permukaan secara alami dapat tergantikan dengan presipitasi dan secara alami menghilang
akibat mengalir menuju lautan, penguapan, dan penyerapan menuju ke bawah permukaan.
Sumber air permukaan di Dogiyai jumlahnya cukup banyak umumnya berupa kali.
Dahulunya lembah Kamuu adalah rawa yang dikeringkan, maka dari itu di area lembah ini
kaya akan air dan diatasnya mengalir kali-kali kecil yang mana air tersebut banyak
dimanfaatkan masyarakat guna keperluan sehari-hari.
Penggunaan air permukaan dikatagorikan sebagai penggunaan konsumtif apabila air
langsung dimanfaatkan oleh manusia misal untuk irigasi maupun ternak. Kali-kali yang
mengalir dari perbukitan di sekitar lembah Kamuu berpotensi untuk irigasi pertanian sawah.
Namun potensi itu belum dimaksimalkan oleh masyarakat. Padahal bila sawah dijadikan
rancangan strategis pembangunan ekonomi Dogiyai tentu masyarakat mendapat untung
berlimpah, sebab saat ini populasi pendatang mulai meningkat, sedang permintaan terhadap
11
bahan pangan seperti beras juga meningkat. Rendahnya sumber daya manusia yang belum
menguasai cara penggarapan sawah yang benar menjadi sebab mengapa potensi air
permukaan untuk pertanian sawah ini belum berhasil maksimal. Tentu selain itu ada factor
agraria yang turut menentukan keberhasilan pertanian sawah, yakni adat sewa wilayah.
Apabila masyarakat terbuka dan mampu menyesuaikan tuntutan zaman maka keuntungan
akan semakin nyata sebab rata-rata pendatang yang bertempat tinggal di Dogiyai mereka
tidak mengkonsumsi ubi sebagai sumber karbohidrat utama. Mereka mengkonsumsi beras
untuk kebutuhan pangan sehari-hari dimana beras didatangkan dari luar daerah.
Air juga digunakan untuk membangkitkan energy dengan menggerakan turbin air
yang dihubungkan dengan generator dengan output berupa listrik. Pembangkit listrik tenaga
air menjadi potensi Kabupaten Dogiyai, pasalnya daerah ini berada di ketinggian sedangkan
banyak kali dan sungai yang melintang di dalamnya. Pembangkit listrik microhidro telah
terinstal di Kali Mapia. Saat ini penikmatnya adalah Koramil Mapia dan sebagian kios-kios
milik pedagang di distrik Mapia. Keunggulan pembangkit listrik microhidro adalah biaya
produksi yang rendah, tidak menghasilkan polusi, dan dapat diperbaharui. Namun untuk
skala besar dapat dibangun PLTA di Sungai Gopa, Mapia Barat yang aliran arusnya kuat.
Polusi air adalah salah satu dari sekian kekhawatiran utama kabupaten ini.
Masyarakat melalui Non Government Organitation berusaha mencari solusi untuk
mengurangi masalah polutan yang mengancam suplai air kali. Perwakilan gereja Petrus
Dogomo pernah menghimbau pihak pasar agar tidak membuang sampah ke kali. Namun
bukanya sampah berkurang, tetapi kuantitasnya tetap sama. Pihak pasar mengklaim bahwa
yang membuang sampah bukan dari kelompoknya namun dari luar karena kebanyakan
masyarakat pasar sudah paham arti penting air. Sampah limbah dari pasar yang dibuang di
kali ditakutkan dapat menutupi aliran keluar air menuju sungai besar. Hal ini tidak cuma
beralasan, sebab posisi dan bentuk ruang lembah Kamuu yang menyerupai mangkok apabila
air tidak lancar keluar maka dikawatirkan lembah ini berubah menjadi rawa-rawa seperti
sedia kala.
Masalah
Di Kabupaten Dogiyai, SMP Negeri 1 Kamuu menjadi favorit lulusan siswa SD
untuk melanjutkan sekolahnya. Letaknya yang berada di jalur poros Trans Papua memiliki
nilai strategis karena keterjangkauannya. SMP yang terletak di Kampung Ekemanida,
Distrik Kamuu ini dikepalai oleh Isaias Tigi memiliki 22 guru asli, 2 tenaga tata usaha, dan
386 siswa. Adapun permasalahan yang ditemuai penulis selama mengajar di SMP ini adalah
sebagai berikut
12
1. Kurikulum
Kurikulum yang dipakai di SMP Negeri 1 Kamuu adalah Kurikulum 2013 dan
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Pada hakikatnya kurikulum sama artinya dengan
rencana pelajaran. Pengembangan kurikulum adalah proses yang berkelanjutan yang harus
dilakukan terus menerus. Berkat pemikiran para tokoh pendidikan kurikulum mengalami
banyak pengembangan yang tidak lagi fokus pada bahan pelajaran tetapi mulai meliputi
hal-hal yang tidak direncanakan namun tetap berusaha mengubah kelakuan anak (Nasution,
2006:2). Berlakunya dua kurikulum di SMP N 1 Kamuu dikarenakan adanya transformasi
secara nasional terkait perubahan secara berkala dari kurikulum lama KTSP ke kurikulum
baru K13. Imbasnya, pada tahun 2016, kurikulum yang dipakai untuk kelas 7 yakni K13
berbeda dengan kelas 8 dan 9 yang masih menggunakan KTSP. Diperkirakan tahun 2019
nanti, SMP ini sudah memakai Kurikulum 2013 sepenuhnya.
Permasalahan kurikulum di SMP ini saat penulis mulai bertugas adalah kerancuan
penjadwalan mata pelajaran. Jadwal pelajaran yang dirancang oleh wakil kepala sekolah
masih banyak yang bertabrakan antar pengajar. Melihat adanya kondisi tersebut ada kelas
yang tidak dibelajarkan sebab di SMP ini banyak guru yang merangkap dua mata pelajaran.
Sebagaimana kasus guru Dewi Komalarini yang mengajar Bahasa Inggris dengan Agama
Islam maupun Yantho Paulsema yang merangkap Bahasa Inggris dengan Bahasa Indonesia.
Diwaktu bersamaan mereka tidak dapat masuk ke dua kelas, sebab pelajaran yang mereka
ampu termasuk pelajaran dengan tingkat kesulitan tinggi. Pun demikian dengan guru SM3T
yang ditempatkan di sini, Dimas Anggoro merangkap Bahasa Indonesia, IPS, dan
Penjaskes, Adam Setiadi merangkap PPKn dan Penjaskes, dan Imna Layinatussifa yang
merangkap IPS dan Matematika.
Bilamana pembelajaran di SMP ini dibandingkan dengan SMP umumnya di Jawa
maka akan ketara perbandingannya. Di SMP ini untuk evaluasi pembelajaran dikatakan
sangat unik. Masing-masing guru memiliki standarisasi sendiri untuk menilai kelayakan
siswa dalam mencapai kompetensi belajar. Sebagaina pada kasus tes sumativ bilamana
dalam satu tingkatan terdapat dua guru mata pelajaran yang sama maka masing-masing
kelas yang mereka ajar akan berbeda materinya. Hal ini mengandung pengertian bahwa
masing-masing kelas bisa berbeda soal tesnya meskipun tingkatannya sama. Untuk kasus
lain yakni mid semester masing-masing guru juga dibebaskan untuk mengadakan atau
meniadakannya, namun kebanyakan guru tidak melaksanakannya. Sedangkan untuk lembar
soal dan lembar jawaban yang dipakai, SMP ini sudah memakai kertas hasil print dan
meninggalkan cara lama yang umum dipakai di sekolah-sekolah Dogiyai lainnya yakni soal
13
ditulis di papan tulis. Hal ini menunjukan bahwa SMP N 1 Kamuu selangkah lebih maju
dibanding sekolah-sekolah Dogiyai lainnya. Cara lama yang masih dipakai di kebanyakan
sekolah di Dogiyai disebabkan karena tidak semua wilayah Kabupaten ini dialiri arus listrik,
sehingga penggunaan print belum umum dipakai. Selain itu harga print yang terbilang
mahal menjadi alasan berikutnya. Harga print di Dogiyai untuk jenis Canon Pixma iP 2700
adalah Rp. 1.500.00,00. Harga ini tentu sangat berbanding jauh dengan harga di Jawa yang
tidak sampai Rp. 500.000,00. Tentu ini yang menjadi sebab sekolah-sekolah masih
menggunakan cara lama. Pun demikian bilamana menggunakan jasa warung fotokopi,
setiap lembar dihargai Rp. 1000,00. Tentu untuk tes sumativ pengeluaran untuk fotokopi
akan jauh lebih besar dibanding menggunakan papan tulis. Hal ini juga yang menjadi alasan
mengapa di sekolah-sekolah Dogiyai lebih memilih menulis di papan tulis daripada dicetak.
2. Sarana dan Prasarana
Salah satu yang perlu diperhatikan dari SMP ini adalah sarana dan prasarana,
dimana fasilitas pendidikan ini merupakan salah satu yang mendukung keberhasilan
pembelajaran di SMP ini. Mutu sarana dan prasarana di SMP ini bervariasi. Hal ini dapat
dilihat dari keadaan gedung sekolah yang setengahnya masih bangunan lama yang
kondisinya memprihatinkan. Sejak tahun 2016 sudah 7 gedung diperbaiki atau dibangun
diantaranya 1 kantor, dan 5 kelas, sedangkan gedung untuk laboratorium komputer yang
baru dibangun tahun 2016 mulai dapat digunakan untuk pembelajaran terhitung sejak tahun
2017. Untuk gedung-gedung lama yang kondisinya prima yakni laboratorium IPA,
perpustakaan dan satu ruang teori/kelas yang dahulunya bekas gedung pelayanan internet
desa.
Pada ruang komputer, tersedia 23 unit komputer beserta peralatan penunjangnya
seperti alat penyimpan listrik yang mampu bertahan selama 1 jam ketika listrik PLN mati.
Monitor yang dipakai sebesar 17 inchi dengan prosesor yang sudah mampu menjalankan
system operasional windows 10. Kekhawatiran akan tindak pencurian unit komputer ini
sangat tinggi sebab di Kampung Ekemanida pemabuk banyak yang berkeliaran sehingga
rawan aksi pencurian. Pernah dua kali penulis memergoki orang tak dikenal membawa
linggis berusaha merusak pintu laboratorium yang diteralis. Pagi harinya setelah diperiksa
benar adanya percobaan pencurian. Bukti itu diperoleh dari bekas bogkar paksa pada
gagang pintu yang terbuat dari besi. Kemudian di Laboratorium IPA peralatan sebenarnya
cukup memadahi, mulai dari mikroskop hingga larutan kimia. Namun karena belum
memiliki laboran maka peralatan tersebut jarang dibersihkan sehingga dipenuhi sarang
laba-laba bahkan rusak. Sedangkan untuk perpustakaan, paling banyak dimuat di rak-rak
14
buku adalah buku pelajaran. Jumlah buku bacaan kuantitasnya sedikit diakibatkan
manajemen perpustakaan tidak berjalan baik dan pustakawan yang merawat dan mendata
buku-buku belum ada.
Ruang teori/kelas sudah sepenuhnya dilengkapi kursi dan meja, namun untuk
beberapa kelas, kursi dan meja banyak yang rusak. Sebab rusaknya kursi dan meja adalah
sikap vandal siswa yang dipengaruhi oleh kebiasaan lama yang belum dibelajarkan sikap
memiliki barang milik umum. Papan tulis yang digunakan sudah white board, hal ini
menunjukkan bahwa SMP ini selangkah lebih maju dibanding SMP lain di Dogiyai. Namun
yang menjadi permasalahan adalah dinding kelas yang bolong dan tercium bau menyengat
air seni. Ada setidaknya dua kelas yang separator didingnya tidak terpasang sempurna.
Sebagaimana di kelas 7A dan 7B yang mana kedua kelas tersebut separator dindingnya
tidak terpasang, sehingga dari kelas 7A dapat melihat pembelajaran di kelas 7B dan suara
siswa ataupun guru dari kelas 7B dapat didengar jelas di 7A.
Bau menyengat air kencing sangat menyengat di kelas 8A, 8B, dan 8 C. Lingkungan
belajar seperti ini kurang mendukung baik untuk kesehatan maupun kenyaman belajar.
Adanya bau menyengat air seni dikarenakan oleh lemahnya pengawasan sekolah terhadap
anak-anak yang setiap sore bermain di SMP ini. Anak-anak yang umumnya masih berusia
4-8 tahun banyak yang buang air kecil sembarangan ke dalam kelas. Vandalisme menjadi
sebab mengapa banyak gedung kuncinya hilang atau dirusak, sehingga anak-anak ini dapat
masuk kelas. Ketiadaan pagar tembok juga menjadi pemicu mengapa banyak anak-anak
dapat keluar-masuk dan bermain di lingkungan sekolah.
Kondisi kelas juga kumuh. Hal ini dikarenakan siswa masih membudayakan buang
sampah sembarangan. Meskipun sudah dibagi jadwal piket harian kelas, tetapi
pelaksanaannya tidak seperti yang diharapkan. Ketua kelas belum mampu memberi
petunjuk maupun arahan sebab pengawasan oleh guru lemah. Peralatan piket yakni sapu
yang disediakan oleh sekolah banyak yang dipatahkan. Rata-rata tiap kelas diberi jatah 1
sapu per minggu. Namun karenasikap vandal yang dilakukan sembunyi-sembunyi maka
sapu selalu hilang. Bilamana diusut, semua siswa akan memberi keterangan sewarna tidak
tahu. Sebenarnya setiap MOS siswa memiliki kewajiban setor sapu ijuk setiap siswa
perempuan dan sapu lidi untuk setiap siswa laki-laki. Namun karena belum dikelola baik,
maka sapu-sapu tersbut banyak yang hilang.
Fasilitas yang paling memprihatinkan di SMP ini adalah WC. Kamar mandi
sekaligus WC di SMP ini berjumlah empat unit untuk siswa dan satu unit untuk guru.
Kebiasaan siswa yang jarang menggunakan kloset ketika buang air besar maupun kecil
15
menjadikan ruang kecil berukuran 2 x 1 meter per unit ini menjadi tempat paling kumuh
dibanding bangunan lainnya. Banyak kotoran yang tidak disiram dilantai-lantai menumpuk
sehingga WC sekolah ini tidak sehat. Sumur yang disediakan di depan WC juga tidak sehat.
Sumur yang berukuran 1x1 meter tersebut terlalu berdekatan dengan letak WC
mengakibatkan kontaminasi limbah WC ke air sumur. Sumur yang tidak diperhatikan
kondisinya ini memiliki air berwarna cokelat dan berbau pesing.
3. Kondisi Guru
Tugas guru adalah mendidik muridnya agar menjadi generasi yang dapat berguna
bagi nusa dan bangsa. Sebagai Kabupaten baru yang baru mekar tahun 2008 tentu
permasalahan aparatur sipil menjadi yang utama, ternasuk tenaga pendidik dan
kependidikan. Di SMP Kamuu masih ada beberapa guru yang mengajar tidak sesuai dengan
bidang yang dikuasainya sebagaimana pendidikan selama sarjana yang mereka tempuh.
Sebagai guru, kemampuan pedagogis adalah kemampuan yang harus mereka punyai sebagai
dasar mendidik. Guru dari luar bidang studi kependidikan selama sarjana dipastikan tidak
mendapat pembelajaran pedagogis sehingga untuk persekolahan formal maka ini tidak
sesuai karena yang patut menjadi guru adalah mereka yang bertitle Sarjana Pendidikan.
Guru di SMP ini juga mendapat porsi jam mengajar yang tinggi. Kasus sebelum
SM3T datang, ada guru yang mengajar hingga 30 jam pelajaran perminggu. Tentu ini diluar
batas kemampuan guru tersebut karena beban maksimal yang dapat diampu agar
pembelajaran berjalan lancar adalah 24 jam. Dampak daripada pembebanan jam lebih dari
24 jam adalah banyak kelas yang kosong. Akibat yang fatal daripada itu adalah banyak siswa
yang tidak mendapat pembelajaran layak sehingga terjadi penyusutan porsi pengetahuan
yang harusnya mereka dapatkan dari guru tersebut.
Kebanyakan guru masih menggunakan model pembelajaran konvensional. Teknik
ceramah masih mendominasi pembelajaran di kelas. Hal ini dikarena guru kurang inovatif
dalam mematangkan perencanaan model pembelajaran sehingga mereka lebih sering
memakai teknik ceramah dalam pembelajaran. Model pembelajaran berbasis kelompok
yang sebenarnya cocok dipakai untuk siswa pedalaman kurang diminati. Hal ini karena guru
malas membuat perencanaan manajemen kelas utamanya membuat soal yang berbeda untuk
kelompok-kelompok.
Memang ada guru yang gagap teknologi komputerisasi. Guru-guru seperti ini
kebanyakan adalah guru tua yang mana mereka belum dikenalkan pembelajaran komputer
ketika mereka sekolah. Guru-guru seperti ini masih memakai cara lama yakni menulis
tangan ketika membuat laporan penilaian. Tentu hal itu akan membuat mereka kesulitan
16
dalam membuat penilaian raport K13 yang mana raport ini berbeda dengan KTSP yang
kurang detil menjabarkan kompetensi-kompetensi pembelajaran. Gagap teknologi ini juga
akan berpengaruh pada pembuatan recana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan pembuatan
media pembelajaran seperti cetak gambar dan lain-lain.
Pendidikan Kepramukaan SMP seharusnya diawasi oleh guru. Hal ini karena masa
remaja usia SMP kedewasaannya belum sepenuhnya stabil. Maka dari itu gurulah yang
mengarahkan dan mendidik agar siswa tidak salah jalan yang nantinya merugikan mereka.
Namun pada praktiknya guru-guru SMP ini belum sepenuhnya terlibat dalam pendidikan
kepramukaan. Padahal dilihat dari kewajiban ekstra ini termasuk ekstra wajib sehingga harus
dijalankan.
4. Kesiswaan
Siswa adalah individu unik yang memiliki karakter berbeda-beda. Jumlah siswa di
SMP Negeri 1 Kamuu adalah 386 siswa dengan rincian siswa kelas 7 sebanyak 130 orang,
kelas 8 sebanyak 123 orang dan kelas 9 sebanyak 133 orang. Mereka sebagian besar berasal
dari Suku Mee, kemudian ada Bugis, Buton, dan Muni. Rata-rata siswa dari Masyarakat Mee
adalah anak petani yang harus berjalan kaki menuju sekolah sejauh 3 Km, bahkan untuk
siswa yang rumahnya di Kali Kasuari dan Kamuu Selatan harus berjalan kaki hingga 8 Km.
Kemudian untuk siswa dari Masyarakat Pendatang kebanyakan adalah anak pendatang dan
rumah mereka mengelompok di komplek Pasar Lama maupun Pasar Baru yang jarak dari
sekolahan tidak sampai 1 Km.
Keunikan siswa SMP ini adalah kebiasaan pemakaian seragam, yang mana banyak
yang tidak bersepatu. Hal ini bukan tanpa sebab mereka tidak bersepatu, karena sebagian
besar dari mereka berasal dari keluarga dengan perekonomian kecil-menengah. Selain itu
baju yang dipakai kadang tidak sesuai dengan hari penggunaannya. Ada tiga jenis baju yang
harus mereka kenakan, yakni baju OSIS yang dipakai setiap hari Senin dan Selasa, baju
batik setiap hari Rabu dan Kamis, dan pramuka setiap hari Jumat dan Sabtu.
Kondisi seragam juga tidak semuanya baik. Banyak siswa-siswi yang memakai
seragam alakadarnya dengan kondisi compang-camping. Padahal disadari atau tidak
seragam menjadikan seorang siswa memiliki ciri khas tertentu yang membuat masyarakat
mengenali identitas siswa tersebut. Selain itu fungsi seragam dalam proses pendidikan
adalah melatih kerapian, keteraturan pribadi dan menghindari kecemburuan sosial. Tidak
diperkenalkannya mata pelajaran tata busana di SMP ini menjadikan mereka tidak
mengenali teknik jahit menjahit sehingga baju mereka yang rusak dibiarkan saja. Hal ini
dipertahankan sejak jaman dahulu yang akhirnya menjadi kultur siswa.
17
Kegiatan organisasi siswa yang ada di SMP ini adalah OSIS dan Kepramukaan.
Pertamakali penulis mengajar di sini Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) belum dibentuk.
OSIS dibentuk sebenarnya untuk tujuan membina siswa agar berkejasama memajukan
sekolah melalui kegiatan siswa. Namun setelah dibentuk, organisasi ini tidak berjalan sesuai
umumnya. Di SMP ini, ketua OSIS tidak memiliki peranan memimpin, namun hanya diberi
tugas membuka/mengunci ruangan kelas. Pun bila mana ada sumbangan kematian, tugas
OSIS keliling kelas untuk mencari dana kematian. Padahal sejatinya, fungsi daripada OSIS
adalah memajukan sekolah dengan kegiatan-kegiatan siswa sebagaimana kegiatan rutin
peringatan hari besar nasional, latihan kepemimpinan, masa orientasi siswa baru, penerbitan
mading, senam, dan lain sebagainya yang dijadwalkan, meskipun juga ada kegiatan
insindentil yang sifatnya tidak rutin seperti pelaksanaan lomba di luar sekolah dan mengirim
utusan untuk mengikuti seminar. Sedangkan kepramukaan baru saja berjalan ketika guru
SM3T ditugaskan di SMP ini. Ketiadaan ekstra wajib pramuka ini karena tidak adanya
pelatih yang berasal dari guru-guru. Masalah baris berbaris selama kepramukaan masih
tergolong liar, sebab sejak SD kebanyakan siswa SMP ini tidak pernah dilatih kepramukaan.
Siswa juga masih menganggap ekstra pramuka sebagai pelajaran yang tidak penting, maka
dari itu sejak dibukanya ekstra ini, banyak siswa yang tidak mengikuti kegiatan, meskipun
sudah diberi peringatan tegas.
Umumnya siswa SMP N 1 Kamuu tingkat kedewasaan mereka sangat cepat. Mereka
sudah mampu menghasilkan pundi-pundi rupiah sejak SD. Biasanya sepulang sekolah
mereka akan bekerja sebagai tukang cari kayu bakar di hutan-hutan adat milik marga
mereka. Namun ada permasalah yang patut untuk disoroti yaitu rendahnya kesadaran mereka
akan penyakit seperti penyakit kulit dan flue. Penyakit kulit seperti bekas luka yang
membusuk atau lama sembuh umum di derita oleh mereka. Pun demikian dengan ingusan
dan batuk, pernah penulis perhatikan dalam satu kelas selalu ada penderita ingusan dan
batuk. Meskipun di Dogiyai sarana kesehatan sudah merata namun untuk kesadaran siswa
berobat masih rendah.
Bilamana siswa SMP ini dibandingkan dengan siswa-siswi di Jawa maka akan
kelihatan ketertinggalannya, baik pengetahuan maupun teknologi. Hal ini disebabkan oleh
kemajuan jaman yang belum merata masuk ke Dogiyai yang berpengaruh terhadap
penyerapan ilmu pengetahuan kepada mereka. Materi pelajaran juga masih kurang difahami
karena kemampuan untuk menyerap pengetahuan mereka masih tingkat dasar.
Permasalahan ini dapat dilihat pada pemahaman mereka yang masih belum bisa
mengkonsepkan suatu yang kongkret. Permasalah ini ditambah dengan penyerapan makna
18
komunikasi yang buruk dimana siswa masih meraba-raba instruksi maupun informasi yang
diberikan oleh guru mereka akibat kendala bahasa.
Nasionalisme siswa menjadi hal yang perlu diperhatikan serius oleh pemangku
kebijakan. Dogiyai adalah daerah sumbu pendek yang sewaktu-waktu dapat terbakar pecah
menjadi konflik horizontal. Beberapakali selama penulis mengabdi di sini, konflik
horizontal pecah. Umumnya konflik di sini disebabkan oleh masalah yang berbau sentiment
kesukuan yang biasanya dipicu oleh kecelakaan lalulintas. Mirisnya ada beberapa siswa
yang bergabung pada kelompok tertentu sebagai bentuk dukungan yang syarat dengan
etnosentris dan primordialisme tersebut. Dalam kehidupan bermasyarakat di sekolahpun
sifat komunal persuku juga diperlihatkan. Hal ini Nampak dari kelompok-kelompok kecil
yang tidak heterogen. Kemudian untuk penyebaran ideologi politik yang berseberangan
dengan NKRI juga sangat ketara. Meskipun begitu kebanyakan siswa tidak mengetahui arah
politik yang mereka yakini sebagai arah pembebasan rasnya. Mereka hanya memakai
simbol-simbol tertentu yang melekat pada tubuh mereka seperti bando, noken, dan lain
sebagainya.
5. Kemasyarakatan
Penulis yang baru saja tiba di Dogiyai saat itu belum mengenal secara mendalam
karakter masyarakat Kabupaten ini. Tentu hal ini yang menjadi masalah sebab kewajiban
penulis sebagai guru adalah bermasyarakat sehingga harus segera dicarikan solusinya. Tiba
di penginapan Dogiyai 2 dalam keadaan petang, penulis merasa bingung karena nampak ada
perbedaan suasana antara Jawa dan Papua, utamanya adalah masalah kultur keagamaan yang
mana penulis hidup di lingkungan muslim. Pukul 04.30 WIT, penulis pertamakali
mendengar suara adzan di Kabupaten ini dan terheran ketika terdengar suara bilal. Penulis
menaruh tanda tanya waktu pertama kali sampai di tempat ini yang sangat berbeda dengan
kondisi di lapangan yang mana menurut hemat penulis, Papua identic dengan kultur
keagamaan Nasrani. Tidak beralasan memang tetapi faktanya saat Penulis mulai beranjak
meninggalkan Nabire, dalam perjalanan penulis perhatikan tidak ada satupun masjid yang
berdiri. Terkait dengan masalah kultur keagamaan, penulis memikirkan bagaimana agar
penulis dapat hidup di tengah-tengah masyarakat yang homogen ini.
Penulis perhatikan lingkungan sekitar Ekemanida, ada beberapa pemuda mabuk
yang menaruh curiga pertama kali penulis mencoba berinteraksi dengan mereka. Mereka
berbicara kepada penulis dengan Bahasa Mee yang penulis tidak ketahui. Saat itu penulis
hendak ke pasar bertemu dengan mereka. Hemat penulis saat itu, Dogiyai pasti tidak aman

19
dengan adanya pemabuk yang berkeliaran di jalanan. Tentu ini menjadi sebuah tekanan
psikologis bagi penulis yang mana adanya ancaman keselamatan,
Kultur adat Dogiyai selalu mengistimewakan babi untuk tradisi peringatan atau acara
penting. Sebagai muslim tentu babi dilarang untuk dikonsumsi. Namun penulis sudah
memperkitakan bahwa akan tiba undangan untuk penulis menghadiri perayaan yang
memakai babi sebagai menu hidangan utama. Perkiraan penulis tidak melenceng, penulis
diundang untuk menghadiri natal di tiga gereja yang menyediakan hidangan babi. Juga
ketika penyerahan donasi di Diyeugi penulis juga mendapati masyarakat memasak dua ekor
babi sebagai acara syukur atas bantuan dari SM3T tersebut.
Solusi
Sebagaimana masalah yang dijabarkan penulis di atas maka pada bagian ini penulis
akan menguraikan cara mengatasi permasalahan yang ditemui penulis dan telah penulis
lakukan selama mengabdi satu tahun di SMP N 1 Kamuu sebagai berikut.
1. Kurikulum
Sudah disampaikan di atas bahwa kurikulum yang dipakai di SMP Negeri 1 Kamuu
adalah Kurikulum 2013 dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Berlakunya dua
kurikulum tersebut dikarenakan adanya transformasi secara nasional terkait perubahan
secara berkala dari kurikulum lama KTSP ke kurikulum baru K13. Imbasnya, pada tahun
2016, kurikulum yang dipakai untuk kelas 7 adalah K13 sedangkan untuk kelas 8 dan 9
adalah KTSP. Hal ini menjadi permasalahan yang signifikan berhubung lama satu jam
pembelajaran pada dua kurikulum tersebut berbeda. Pada kurikulum K13 lama satu jam
pembelajaran adalah 40 menit sedangkan untuk KTSP 45 menit. Hal ini akan berpengaruh
pada lama guru mengajar di kelas. Tentu bilamana guru pada hari itu mengajar secara linear
pada kelas 7 dan 8 maka akan ada tumbukan selama lima menit setiap jamnya. Maka dari
itu kepala sekolah dan guru setuju untuk menjadikan seragam satu jam pembelajaran selama
45 menit agar perpindahan pengajar tidak terganggu.
Permasalahan kedua terkait dengan kurikulum adalah penjadwalan. Jadwal
pelajaran yang dirancang oleh wakil kepala sekolah masih banyak yang bertabrakan antar
pengajar. Melihat adanya kondisi tersebut maka imbasnya ada kelas yang tidak dibelajarkan
sebab di SMP ini banyak guru yang merangkap dua mata pelajaran. Disinilah peranan
SM3T ditugaskan di SMP ini yaitu mengisi kekurangan tenaga pendidik. Jadwal yang
tadinya tidak dapat dibelajarkan untuk guru bersangkutan maka sejak SM3T ada di sini
mereka mengisi kekurangan tersebut.

20
Di SMP ini untuk evaluasi pembelajaran dikatakan sangat unik. Masing-masing
guru memiliki standarisasi sendiri untuk menilai kelayakan siswa dalam mencapai
kompetensi belajar. Sebagaina pada kasus tes sumativ bilamana dalam satu tingkatan
terdapat dua guru mata pelajaran yang sama maka masing-masing kelas yang mereka ajar
akan berbeda materinya. Hal ini mengandung pengertian bahwa masing-masing kelas bisa
berbeda soal tesnya meskipun tingkatannya sama. Untuk kasus lain yakni mid semester
masing-masing guru juga dibebaskan untuk mengadakan atau meniadakannya, namun
kebanyakan guru tidak melaksanakannya. Di sini penulis bersama rekan SM3T sudah
menghimbau guru mata pelajaran agar disetarakan. Namun pada praktiknya cara lama tetap
dipakai sebab masing-masing kelas berbeda standarisasi bobot materi sehingga tidak dapat
dipaksakan meskipun sudah ada kurikulum baku.
Guna memudahkan tes sumativ ataupun mid semester, lembar soal dan lembar
jawaban yang dipakai di SMP ini sudah memakai kertas hasil print dan meninggalkan cara
lama yang umum dipakai di sekolah-sekolah Dogiyai lainnya yakni ditulis di papan tulis.
Pada kegiatan ini penulis selalu mendapat bagian dalam pengetikan naskah soal. Soal hasil
tulisan tangan dari guru-guru secara kolektif dikumpulkan kepada penulis yang kemudian
penulis ketik. Dalam kegiatan ini penulis dibantu oleh Adam Setiadi, Imna Layinatussifa,
dan Uca Dahniar Ardiantin sebagai tim pengetik dan penggandaan soal.
Berhubungan dengan pencetakan soal, yakni penggunaan cara lama yang masih
dipakai di kebanyakan sekolah di Dogiyai karena tidak semua wilayah Kabupaten ini dialiri
arus listrik, sehingga penggunaan print belum umum dipakai. Memang di pusat kota,
pertama kali penulis tiba di sini listrik hanya menyala selama tiga jam sehari sejak pukul
18.00 - 21.00 WIT sehingga untuk penggunaan mesin print sangat terbatas waktunya. Pun
demikian dengan daya yang ada tidak mampu untuk dipakai bersamaan karena dayanya
yang rendah. Sehingga untuk penggunaan mesin cetak, penulis harus meminta tolong
kepada guru yang memiliki genset di rumah mereka.
Selain kendala ketersediaan listrik harga print di Dogiyai terbilang mahal. Harga
print di Dogiyai untuk jenis Canon Pixma iP 2700 adalah Rp. 1.500.00,00. Harga ini tentu
sangat berbanding jauh dengan harga di Jawa yang tidak sampai Rp. 500.000,00. Tentu ini
yang menjadi sebab sekolah-sekolah masih menggunakan cara lama. Pun demikian
bilamana menggunakan jasa warung fotokopi, setiap lembar dihargai Rp. 1000,00. Tentu
untuk tes sumativ pengeluaran untuk fotokopi akan jauh lebih besar dibanding
menggunakan papan tulis. Bilamana pada satu mata pelajaran satu siswa membutuhkan dua
hingga tiga lembar kertas cetak maka untuk 300 lebih siswa membutuhkan dana Rp.
21
900.000,00. Tentu ini akan memotong dana anggaran yang seharusnya dapat dipakai untuk
membenahi sarana prasarana yang rusak maupun operasional lainya. Untuk permasalahan
ini dapat diatasi dengan cara mencetak sendiri menggunakan print milik sekolah. Pada
semester 1 penulis masih menggunakan print milik pribadi guru. Namun untuk semester 2
penulis dipinjami satu unit print baru dari sekolah setelah mengajukan keluhan cetak kepada
pemegang dana BOS untuk mengadakan sebuah print jenis Canon Pixma iP 2700 sehingga
untuk
2. Sarana dan Prasarana
Fasilitas pendidikan merupakan salah satu pendukung keberhasilan pembelajaran.
Sudah diterangkan di atas bahwa mutu sarana dan prasarana di SMP ini bervariasi. Hal ini
dapat dilihat dari keadaan gedung sekolah yang setengahnya masih bangunan lama yang
kondisinya memprihatinkan. Ruang teori/kelas memang sudah sepenuhnya dilengkapi kursi
dan meja, namun untuk beberapa kelas, kursi dan meja banyak yang rusak. Sebab rusaknya
kursi dan meja adalah sikap vandal siswa yang dipengaruhi oleh kebiasaan lama yang belum
dibelajarkan sikap memiliki barang milik umum. Penulis menyadarkan siswa untuk melalui
afirmasi dengan cara selalu memberi arahan agar siswa merawat fasilitas sekolah sebagai
bagian dari kepemilikan mereka sendiri. Penulis memberi afirmasi kepada siswa kelas 7A,
7B, dan 7C dalam pembelajaran Bahasa Indonesia maupun kegiatan kepramukaan.
Kemudian untuk kelas 8A, 8B, 8C, dan 8D penulis memberikan afirmasi ketika
pembelajaran IPS, sedangkan kelas 9A. 9B, dan 9C afirmasi diberikan saat penulis
mengajar olahraga.
Papan tulis SMP ini sudah menggunakan white board yang menunjukkan bahwa
SMP ini selangkah lebih maju dibanding SMP lain di Dogiyai. Namun papan tulis tersebut
kebanyakan dalam kondisi yang kurang bersih disebabkan kurangnya penghapus.
Sebenarnya penghapus telah disediakan oleh sekolahan, namun selalu dicuri oleh oknum
siswa. Guna membersihkan papan tulis tatkala penghapus milik sekolahan habis, penulis
memberi inisiasi kepada siswa agar disediakan kain bersih untuk menghapus papan tulis
setiap kelas. Tetapi masalah yang lebih serius daripada kotornya papan tulis adalah viral
tulisan menggunakan spidol permanen yang sulit dihapus menjadikan papan tulis memiliki
tulisan ganda tatkala guru sedang menuliskan materi untuk siswa. Ketiadaan bahan untuk
menghapus spidol permanen mendorong penulis memakai minyak tanah untuk menghapus
viral yang merusak pemandangan tersebut. Namun dampaknya, papan tulis sedikit terkikis
penampang licinnya yang mana bila hal ini dilanjutkan maka spidol boardmarker akan
menjadi permanen.
22
Ada setidaknya dua kelas yang separator didingnya tidak terpasang sempurna.
Sebagaimana di kelas 7A dan 7B yang mana kedua kelas tersebut separator tidak terpasang
sempurna, sehingga dampaknya dari kelas 7A dapat melihat pembelajaran di kelas 7B dan
suara siswa ataupun guru dari kelas 7B dapat didengar jelas di 7A. Bolong adalah kondisi
dimana separator tidak semuanya ditutupi oleh papan-papan, mengingat kelas 7A dan 7B
yang terdiri dari tiga ruang yang mana pada ruang tengah tidak dipakai adalah ruang serba
guna yang biasanya dipakai oleh aula. Ketidaktelitian ketika mencopot dinding separator
ketika MOS tahun 2016 menjadi sebab mengapa banyak papan yang hilang. Penulis pernah
mengajukan saran kepada pemegang dana BOS untuk mengganti papan yang hilang agar
diganti. Saran tersebut didengar, namun pelaksanaanya belum dilaksanakan sampai laporan
ini dibuat.
Dapat dikatakan bahwa sarana penunjang SMP ini lebih lengkap daripada SMP lain
di Dogiyai. Salah satunya adalah kepemilikan laboratorium komputer. Laboratorium yang
berisi 23 unit komputer ini menjadi sebab kekhawatiran akan tindak pencurian sebab di
Kampung Ekemanida pemabuk banyak yang berkeliaran. Pernah dua kali penulis
memergoki orang tak dikenal membawa linggis berusaha merusak pintu laboratorium yang
diteralis. Pagi harinya setelah diperiksa benar adanya percobaan pencurian. Untuk
menanggulanginya penulis dan rekan setiap malam selalu memberi pencahayaan melalui
lampu baterai yang diarahkan langsung ke laboratorium sebagai tanda bahwasanya
laboratorium masih dalam masa pengawasan oleh penulis dan rekan sehingga pencuri akan
berfikir dua kali untuk memasukinya.
Gedung laboratorium IPA milik SMP ini berkondisi prima dengan media yang
memumpuni. Namun peralatan yang ada dalam ruang ini kurang terawatt karena SMP ini
belum memiliki laboran sehingga banyak peralatan yang dipenuhi sarang laba-laba bahkan
rusak. Penulis dan 3 teman SM3T pernah berinisiasi membersikan laboratorium ini.
Kebetulan pembersihan laboratorium IPA bertepatan dengan kunjungan Tim Monitoring
dari GTK Pusat terkait penerjunan SM3T di Kabupaten Dogiyai.
Perpustakaan adalah jantung intelektual sekolah. Diperpustakaan SMP N 1 Kamuu
koleksi paling banyak yang dimuat di rak-rak buku adalah buku pelajaran. Setidaknya ada
4 rak dengan tinggi 1,5 meter dengan lebar 1,5 meter dan bertingkat 4 yang terbaris penuh
buku pelajaran baik K13 maupun KTSP. Hal itu tidak berbanding merata dengan jumlah
buku bacaan kuantitasnya sedikit sekitar 80 buah. Buku-buku di perpustakaan ini tiap hari
semakin sedikit diakibatkan oleh manajemen perpustakaan yang belum baik karena belum
adanya pustakawan yang merawat dan mendata buku-buku yang ada. Tidak adanya
23
pustakawan juga menyebabkan siswa dengan mudah keluar-masuk perpustakaan. Biasanya
mereka tidak belajar, melainkan bermain bola. Sikap vandal siswa juga menyebabkan
banyak koleksi buku yang rusak.
Ada kesamaan nasib terkait kenyamanan siswa memakai fasilitas sekolah antara
perpustakaan dan laboratorium IPA yakni bau menyengat air kencing. Bau menyengat air
kencing ini timbul karena letak kedua ruangan tersebut berdekatan dengan WC. Namun ada
tempat yang seharusnya tidak tercium bau kencing yakni kelas 8 yang letaknya 30 meter
dari WC. Tetapi faktanya di di kelas 8A, 8B, dan 8 C justru bau air kencing sangat ketara.
Lingkungan belajar seperti ini sebenarnya kurang mendukung baik untuk kesehatan
maupun kenyaman belajar. Adanya bau menyengat air kencing di kelas ini dikarenakan
lemahnya pengawasan sekolah terhadap anak-anak yang setiap sore bermain di SMP ini.
Anak-anak yang umumnya masih berusia 4-8 tahun banyak yang buang air kecil
sembarangan ke dalam kelas. Vandalisme menjadi sebab mengapa banyak gedung kuncinya
hilang atau dirusak, sehingga anak-anak ini dapat masuk kelas. Ketiadaan pagar tembok
juga menjadi pemicu mengapa banyak anak-anak dapat keluar-masuk dan bermain di
lingkungan sekolah. Guna menyikapi masalah ini penulis hampir setiap hari keliling
sekolah guna memastikan tidak ada anak-anak yang masuk ke dalam kelas. Kebetulan mes
yang ditempati penulis bersama 10 rekan SM3T berhimpitan dengan sekolahan, sehingga
aktifitas penulis bersama rekan tidak terlepas dari lokasi yakni di SMP Kamuu.
Kondisi kelas juga kumuh. Hal ini dikarenakan siswa belum mengenal kebiasaan
membuang sampah pada tempatnya. Meskipun sudah dibagi jadwal piket harian kelas,
tetapi pelaksanaannya tidak seperti yang diharapkan. Ketua kelas belum mampu memberi
petunjuk maupun arahan sebab pengawasan oleh guru lemah. Sedangkan untuk peralatan
piket kebersihan yakni sapu yang disediakan banyak dipatahkan oleh oknum siswa. Siasat
yang digunakan oleh penulis adalah mengistruksikan siswa untuk memungut sampah-
sampah yang berada di lantai sekitar meja-kursinya agar diangkat dan dibuang ke tempat
sampah. Hal ini dapat menghemat waktu sekaligus tenaga siswa yang piket ketika peralatan
terbatas.
Kamar mandi sekaligus WC siswa di SMP ini berjumlah empat unit. Kebiasaan
siswa yang jarang menggunakan kloset ketika buang air besar maupun kecil menjadikan
ruang kecil berukuran 2 x 1 meter ini menjadi tempat paling kumuh dibanding bangunan
lainnya. Banyak kotoran yang tidak disiram di lantai-lantai menumpuk sehingga WC
sekolah tidak sehat. Pada permasalah ini penulis pernah menghimbau kepada seluruh siswa
untuk membersihkan dengan cara menyiram air sebayak mungkin dan mengangkat kotoran
24
yang masih ada di lantai. Namun untuk menjadikan WC tempat yang bersih sangat susah
karena kebiasaan siswa yang tidak berubah. Guna mengafirmasi supaya mereka
menggunakan WC secara baik, ketika MOS penulis memiliki kesempatan untuk
menyampaikan kewajiban siswa ketika menjadi siswa SMP ini yakni menjaga kebersihan
termasuk kebersihan WC meskipun pada saat itu penulis membelajarkan materi baris
berbaris.
Sumur yang disediakan di depan WC juga tidak sehat. Sumur yang berukuran 1x1
meter tersebut terlalu berdekatan dengan letak WC mengakibatkan kontaminasi limbah WC
ke air sumur. Sumur yang tidak diperhatikan kondisinya ini memiliki air berwarna cokelat
dan berbau pesing. Penulis pernah menyarankan kepada siswa agar ketika buang air besar
maupun kecil ketika mereka membersihkan diri harus menggunakan air bersih bukan air
sumur dekat WC dengan alasan menyebabkan penyakit.
3. Kondisi Guru
Di SMP Kamuu masih ada beberapa guru yang mengajar tidak sesuai dengan bidang
yang dikuasainya sebagaimana pendidikan selama sarjana yang mereka tempuh. Dalam hal
ini guru lama banyak yang mengajar tidak sesuia kompetensinya dan keluar dari jalur
kurikulum yang seharusnya diajarkan. Guru SM3T dalam hal ini memberikan contoh
bagaimana disiplin pengajaran diterapkan sesuai dengan kurikulum. Kemampuan pedagogis
adalah kemampuan yang harus guru SM3T kuasai sebagai dasar mendidik. Guru dari luar
bidang studi kependidikan dipastikan tidak mendapat pembelajaran pedagogis sehingga
untuk persekolahan formal maka ini tidak sesuai karena yang memperoleh pendidikan
pedagogis adalah mereka yang bertitle Sarjana Pendidikan. Padahal di SMP ini ada beberapa
guru yang tidak linear studinya pendidikan dan mengajar pada mata pelajaran penting di luar
jalurnya. Meskipun hal ini tidak dapat dirubah sebab merupakan wewenang pemangku
kebijakan namun ada peranan SM3T dalam menyebarkan cara-cara pembelajaran yang
memperhitungkan kompetensi terkait tingkat perkembangan siswa yaitu melalui
pembiasaan mengajar sesuai model-model pembelajaran yang humanis sehingga guru
SM3T memberikan suasana pembelajaran baru yang berbeda dengan model konvensional
yang dibawakan oleh guru lama.
Peranan guru SM3T adalah mengisi kekosongan guru ataupun meringankan beban
guru dalam mengajar sebab guru di SMP ini khususnya yang sudah diangkat PNS umumnya
memiliki porsi jam mengajar yang tinggi. Ada beberapa guru yang mengajar hingga 30 jam
pelajaran perminggu tentu ini diluar batas kemampuan guru tersebut karena beban maksimal
yang dapat diampu agar pembelajaran berjalan lancar adalah 24 jam. Dampak daripada
25
pembebanan jam lebih dari 24 jam adalah banyak kelas yang kosong. Akibat yang fatal
daripada itu adalah banyak siswa yang tidak mendapat pembelajaran layak sehingga terjadi
penyusutan porsi pengetahuan yang harusnya mereka dapatkan dari guru tersebut. Dengan
diterjunkannya guru SM3T di SMP ini maka beban mengajar guru PNS dapat normal dan
dampaknya semakin diminimalis pengajaran kepada siswa yang tidak sesuai porsinya
bahkah berkurangnya jam kosong.
Guru SM3T adalah guru yang memiliki kualifikasi dalam mengelola pembelajaran
di kelas. Model-model pembelajaran yang digunakannya lebih menarik daripada model
pembelajaran lama yang dominan pada pembelajaran satu arah. Kebanyakan guru lama
masih menggunakan model pembelajaran konvensional satu arah ini. Teknik ceramah masih
mendominasi pembelajaran di kelas. Hal ini dikarena guru kurang inovatif dalam
merencanakan pembelajaran yang melibatkan siswa sehingga mereka lebih sering memakai
teknik ceramah dalam pembelajaran. Model pembelajaran berbasis kelompok yang
sebenarnya cocok dipakai untuk siswa pedalaman kurang diminati guru lama, maka dari itu
tugas guru SM3T adalah memberikan contoh pembiasaan pembelajaran berbasis sosial
kepada guru lama agar ditiru.
Kewajiban guru SM3T adalah melek teknologi sebab dengan teknologi
memudahkan guru dalam mengajar maupun pencatatan administrasi terkait kependidikan.
Di SMP ini memang ada beberapa guru yang gagap teknologi komputerisasi. Guru-guru
seperti ini kebanyakan adalah guru tua. Guru-guru seperti ini masih memakai cara lama
yakni menulis tangan ketika membuat laporan penilaian. Tentu hal itu akan membuat
mereka kesulitan dalam membuat lembar soal dari digital, administrasi sekolah maupun
penilaian raport K13 yang lebih detil menjabarkan kompetensi-kompetensi pembelajaran
dari KTSP. Peranan guru SM3T adalah menyebarkan pengetahuan teknologi kepada guru
yang memiliki keterbatasan pemahaman terhadap teknologi ini. Selain itu untuk kegiatan
yang berkaitan dengan kemampuan khusus seperti mengetik soal untuk semua pelajaran
selama test sumativ maka guru SM3T dapat dilibatkan disini. Pun demikian dengan
penggunaan aplikasi pengisi raport, meskipun guru lama yang memilikinya mereka belum
sepenuhnya mampu mengoperasionalkan sehingga guru SM3T yang harus membelajarkan
mereka.
Pada kurikulum 2013 pendidikan kepramukaan adalah ekstra wajib diikuti oleh
siswa. Melihat kondisi psikologi remaja yang kurang stabil untuk usia SMP maka kegiatan
kepramukaan bisa berubah menjadi berbahaya sehingga harus diawasi oleh guru. Namun
dengan rendahnya kesadaraan guru untuk menjadi pamong dalam kepramukaan ini maka
26
ekstra kepramukaan ini tidak berjalan. Melalui inisiatif guru SM3T, penulis, Adam Setiadi,
Imna Layinatussifa, dan Uca Dahniar Ardiantin berusaha menghidupkan kepramukaan ini
dengan memberi pelatihan setiap hari Jumat untuk kelas 7 dan Sabtu untuk kelas 8 dan 9.
4. Kesiswaan
Keunikan siswa SMP ini adalah kebiasaan pemakaian seragam kotor dan banyak
yang tidak bersepatu. Padahal disadari atau tidak seragam menjadikan seorang siswa
memiliki ciri khas tertentu yang membuat masyarakat mengenali identitas siswa tersebut.
Selain itu fungsi seragam dalam proses pendidikan adalah melatih kerapian, keteraturan
pribadi dan menghindari kecemburuan sosial. Guna membenahi kebiasaan siswa, penulis
dan rekan guru SM3T selalu menghimbau mereka agar berseragam bersih dan rapi. Penulis
juga menghimbau agar siswa bersepatu tetapi tidak memaksa mereka yang berasal dari
keluarga dengan perekonomian rendah untuk membeli sepatu sebab harga sepatu di Dogiyai
mahal. Bagi siswa yang sudah bersepatu guna menghindari agar sepatu tidak gampang rusak,
penulis menyarankan siswa agar ketika hujan ataupun berjalan di tempat berlumpur sepatu
dilepas dan dikantongi dengan noken ataupun tas plastik. Demikian dengan kemeja sekolah
agar siswa selalu mencuci bajunya ketika baju mulai kotor atau maksimal dua kali
penggunaan. Sedangkan untuk baju-baju yang sobek, penulis menyuruh siswa untuk
menjahit seragam mereka yang sobek.
Permasalahan pada kegiatan organisasi siswa di SMP ini adalah peranan OSIS dan
mandeknya ekstra kepramukaan. Pertamakali penulis mengajar di sini Organisasi Siswa
Intra Sekolah (OSIS) belum dibentuk. Penulis dan rekan SM3T kemudian menanyakan
kepada guru yang menangani kesiswaan alasan OSIS belum dibentuk sebagai bentuk
analisis kebutuhan masalah sekaligus menyarankan agar OSIS segera dibentuk. Namun
ternyata ketika telah terbentuk OSIS tersebut fungsinya keluar dari jalur tujuan semula yakni
membina siswa agar berkejasama memajukan sekolah melalui kegiatan siswa. Di SMP ini,
ketua OSIS tidak memiliki peranan memimpin, namun hanya diberi tugas
membuka/mengunci ruangan kelas. Pun bila mana ada sumbangan kematian, tugas OSIS
keliling kelas untuk mencari dana kematian. Kemudian penulis memberikan saran kepada
pemimpin OSIS untuk terlibat penuh dalam membentuk kegiatan-kegiatan siswa
sebagaimana kegiatan rutin peringatan hari besar nasional, latihan kepemimpinan, masa
orientasi siswa baru, penerbitan mading, senam, dan lain sebagainya yang dijadwalkan,
meskipun juga ada kegiatan insindentil yang sifatnya tidak rutin seperti pelaksanaan lomba
di luar sekolah dan mengirim utusan untuk mengikuti seminar. Sedangkan kepramukaan
baru saja berjalan ketika guru SM3T ditugaskan di SMP ini. Ketiadaan ekstra wajib pramuka
27
ini karena tidak adanya pelatih yang berasal dari guru-guru lama. Masalah baris berbaris
selama kepramukaan masih tergolong liar, sebab sejak SD kebanyakan siswa SMP ini tidak
pernah dilatih kepramukaan. Siswa juga masih menganggap ekstra pramuka sebagai
pelajaran yang tidak penting, maka dari itu sejak dibukanya ekstra ini, banyak siswa yang
tidak mengikuti kegiatan, meskipun sudah diberi peringatan tegas. Disini penulis dan rekan
SM3T langsung mengajukan diri untuk bersedia melatih kepramukaan. Tanggapan dari
kepala sekolah dengan kegiatan ini sangat positif sebab kepramukaan adalah ekstra wajib
kurikulum K13 sedangkan ketiadaan guru yang secara kompetensi mampu membina
kepramukaan belum dimiliki SMP ini.
Masalah kesehatan menjadi masalah umum untuk siswa SMP N 1 Kamuu.
Rendahnya kesadaran mereka akan mennjaga tubuh dari penyakit kulit dan flue menjadikan
mereka sebagai pribadi yang tampak kurang sehat. Penyakit kulit seperti bekas luka yang
membusuk atau lama sembuh umum di derita oleh mereka. Pun demikian dengan ingusan
dan batuk, pernah penulis perhatikan dalam satu kelas selalu ada penderita ingusan dan
batuk. Meskipun di Dogiyai sarana kesehatan sudah merata namun untuk kesadaran siswa
berobat masih rendah. Pada kesempatan ini penulis dan rekan selalu menghimbau kepada
siswa untuk menjaga kesehatan dengan membersihkan diri maupun menjaga keselamatan
kerja supaya mereka tidak terluka ketika melakukan kegiatan.
Kemajuan jaman yang belum merata masuk ke Dogiyai berpengaruh terhadap
penyerapan ilmu pengetahuan kepada siswa. Materi pelajaran masih kurang difahami karena
kemampuan untuk menyerap pengetahuan mereka masih tingkat dasar. Permasalahan ini
dapat dilihat pada pemahaman mereka yang masih belum bisa mengkonsepkan suatu yang
kongkret. Permasalah ini ditambah dengan penyerapan makna komunikasi yang buruk
dimana siswa masih meraba-raba instruksi maupun informasi yang diberikan oleh guru
mereka akibat kendala bahasa. Sebagai solusinya guru SM3T harus merencanakan
pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan siswa.
Dogiyai adalah daerah sumbu pendek yang sewaktu-waktu dapat terbakar pecah
menjadi konflik horizontal. Beberapakali selama penulis mengabdi di sini, konflik
horizontal pecah. Umumnya konflik di sini disebabkan oleh masalah yang berbau sentiment
kesukuan yang biasanya dipicu oleh kecelakaan lalulintas. Guna menghindari aksi brutal
siswa sebagai bentuk dukungan yang syarat dengan etnosentris dan primordialisme, dalam
hal ini penulis harus membelajarkan kebhinnekaan dalam kehidupan bermasyarakat yang
disisipkan pada setiap pembelajaran utamanya kepramukaan. Bila ditinjau dari latar sosio
kultural sebenarnya masyarakat Dogiyai ini adalah masyarakat yang plural dan toleran.
28
Namun karena SDM rendah, mereka mudah dihasut dan dibenturkan menjadi konflik
SARA. Sebagai guru, penulis memberi pemahaman kepada siswa agar tidak mempercayai
sesuatu bila belum memperoleh fakta agar tidak mudah dibohongi.
Dalam kehidupan bermasyarakat di sekolahpun sifat komunal persuku juga
diperlihatkan. Hal ini Nampak dari kelompok-kelompok kecil yang tidak heterogen. Disini
penulis berkali-kali memberikan arahan kepada siswa agar mereka tidak berkelompok secara
homogen per suku. Model pembelajaran berbasis sosialpun selalu penulis terapkan agar
mereka dapat saling berinteraksi sehingga tercipta komunikasi yang baik agar pemetakan
kesukuan dapat berubah menjadi kebhinnekaan.
Selanjutnya adalah penyebaran ideologi politik yang berseberangan dengan NKRI
juga sangat ketara. Meskipun begitu kebanyakan siswa tidak mengetahui arah politik yang
mereka yakini sebagai arah pembebasan rasnya. Mereka hanya memakai simbol-simbol
tertentu yang melekat pada tubuh mereka seperti bando, noken, dan lain sebagainya.
Disinilah penulis harus meluruskan adanya ketidakbenaran ini, sebagaimana dalam diskusi
penulis selalu memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengetahui Indonesia secara
umum, termasuk suku dan penganut agama apa yang boleh menjadi presiden agar kesalahan
pemahaman yang selama ini berlangsung di benak siswa dapat berubah sehingga siswa tetap
menjadi bagian bangsa Indonesia secara utuh.
5. Kemasyarakatan
Lingkungan tempat tinggal berpengaruh pada pola pikir dan kebiasaan seseorang
dalam bertindak. Penulis hidup dan dilahirkan di lingkungan muslim tentu merasa kaget
dengan perbedaan yang mencolok antara tempat penugasan dengan kampong halaman
penulis. Penulis pernah bertanya kepada rekan penulis bagaimana nanti bila kita tidak
mendapatkan masjid, bagaimana kita melaksanakan ibadah sholat jumat. Di penginapan
tempat penulis singgah pada pukul 04.30 akhirnya penulis mendengar suara adzan, penulis
dan rekan terheran, bayangan yang penulis rekam selama prakondisi tidak menjadi
kenyataan. Sasaran penulis untuk membaur dengan masyarakatpun mulai kelihatan, yakni
komunitas/ jamaah masjid. Sedangkan untuk mendekati masyarakat yang bukan beragama
Islam, penulis akan menjadikan lingkungan sekolah dalam hal ini guru sebagai sasaran
penulis untuk mendekati masyarakat.
Masih terkait dengan cara mengenalkan diri kepada masyarakat penulis yang baru
menjelajah lingkungan baru di sekitar SMP N 1 Kamuu langsung mendapati masalah ketika
akan menyapa sekumpulan pemuda. Diketahui bahwa pemuda yang penulis sapa tersebut
sedang dalam keadaan mabuk. Mereka meneriaki penulis dengan Bahasa Mee yang tidak
29
diketahui artinya. Penulis hanya tahu bahwa mereka minta uang Rp. 10.000,00. Tetapi saat
itu penulis tidak membawa uang, sehingga penulis tidak dapat memberi keinginan mereka.
Tentu untuk hal-hal yang tidak diinginkan diwaktu yang akan datang penulis mulai berhati-
hati untuk jalan sendiri di sore hari demi keselamatan jiwa.
Babi merupakan hewan penting untuk acara adat masyarakat Dogiyai. Harga babi di
sini sekitar 10 hingga 15 juta rupiah bergantung ukurannya. Penulis yang beragama Islam
tentu harus menghindari olahan dari hewan ini guna dikonsumsi. Namun untuk acara-acara
yang berkaitan dengan ritual adat, maka penulis tidak bisa menghindari. Penulis diundang
di 3 geraja menjelang Natal tahun 2016. Penulis yang sudah memiliki rencana untuk makan
hanya nasi sajapun akhirnya gagal karena di gereja sudah diberikan tempat khusus bagi
muslim untuk makan makanan halal.Namun yang terpenting daripada itu semua bukanlah
makanan yang disajikan, tetapi ada pada bagaimana cara penulis dapat membaur dengan
komunitas gereja itulah permasalahannya.

30
BAB III
HASIL
Reviu Hasil Kegiatan
Setiap masalah selalu memiliki jalan keluar (solusi) sehingga antitesis dari
permasalahan yang telah ditemukan solusinya adalah situasi yang terkondisikan. Namun
tidak semua solusi dapat menghasilkan perbaikan, hal ini dikarenakan kurang matangnya
perencanaan dalam memecah masalah, minimnya tenaga yang terlibat, terbatasnya waktu,
dan dukungan-dukungan dari pihak terkait. Berikut akan diuraikan hasil kegiatan yang telah
dilakukan penulis yang berangkat dari akar masalah.
1. Kurikulum

Sasaran 1: Mengisi Jadwal Ajar

Berlakunya dua kurikulum disebuah sekolah akan menimbulkan permasalahan


apabila kedua kurikulum tersebut memiliki ketidaksamaan secara prinsip maupun
manajemen. Telah disebutkan diatas bahwasanya satu jam pembelajaran dalam K13
berbeda dengan KTSP yang memiliki selisih lima menit. Kebijakan kepala sekolah yang
menyamaratakan satu jam pembelajaran menjadi 45 menit dinilai sangat penting dalam
melancarkan kegiatan belajar mengajar di sini. Namun karena perombakan penjadwalan
baru dilaksanakan pada bulan September 2016 maka selama guru SM3T pertamakali terjun
mengajar di sini belum mendapatkan porsi jam mengajar.
Ketika jadwal selesai dibuat oleh wakil kepala sekolah, ternyata beberapa guru ada
yang memiliki jam ganda di dua kelas yang berbeda. Tentu dengan mengajar dua kelas yang
berbeda akan membuat pembelajaran di kelas menjadi berkurang porsinya sehingga kurang
maksimal dalam menularkan pengetahuan dan nilai pembentuk karakter. Guna mengatasi
masalah ini, guru SM3T yang belum memperoleh porsi mengajar segera dimasukan ke
dalam mata pelajaran yang bertabrakan. Pada bulan September hingga Desember (semester
I) penulis mendapat jatah mengajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) kelas 8
dan Bahasa Indonesia kelas 7.

Sasaran 2: Mengembangkan Model Pembelajaran Pedalaman

Kendala yang pertama kali penulis hadapi dalam membelajarkan siswa di sini
adalah bahasa. Meskipun penulis telah menggunakan Bahasa Indonesia, siswa masih
kebingungan meraba-raba arti daripada perintah maupun pesan yang penulis sebarkan
kepada mereka. Terutama dalam membelajarkan tentang konsep, kebanyakan siswa sulit
menangkap kosakata baru yang mereka peroleh dari guru sebab Bahasa yang mereka
31
gunakan keseharian bukanlah Bahasa Indonesia melainkan Bahasa Mee yang tentu
pelafalannya berbeda. Guna menjembataninya penulis merancang model pembelajaran
yang mengintegrasikan antara penjabaran materi pokok, muatan lokal berbasis kontekstual,
pemodelan dan learning by doing sehingga siswa tidak hanya berfikir keras menghafalkan
kosakata baru pada konsep melainkan mengerti secara holistic pembelajaran yang diberikan
oleh penulis. Kemudian untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia penulis selalu
mengawalinya dengan ice breaking aku siap belajar guna mengkondisikan siswa untuk
focus kepada materi yang akan dipelajari. Selain itu ketika penulis memberikan soal untuk
dijawab siswa baik berupa paragraf maupun struktur kalimat penulis selalu memberikan
afirmasi untuk siswa memerdekakan fikirannya dari ketakutan akan kesalahan. Penulis
terkadang juga memberi penguatan berupa kata-kata yang penulis ambil dari kitab suci baik
Alquran maupun Injil yang berkaitan dengan pentingnya mempelajari pengetahuan.

Sasaran 3: Tersedianya Bahan Ajar yang Memadahi

Kendala penulis selama membelajarkan IPS maupun Bahasa Indonesia adalah


kurangnya buku ajar yang ada sesuai porsi siswa. Sebagaimana buku IPS untuk kelas 8 yang
bukan KTSP dan buku Bahasa Indonesia yang jumlahnya tidak sampai 10 unit. Hal ini
disikapi penulis dengan memakai sumber belajar yang ada sehingga siswa tidak dirugikan
dalam pembelajaran. Selama pembelajaran IPS kelas 8 penulis menggunakan buku ajar
untuk K13, tentu sebagai konsekuensinya penulis harus menyesuaikan manajemen kelas
dan penulisan laporan pembelajaran berupa penilaian sesuai yang tertuang dalam prosedur
KTSP. Kelemahan penulis dalam pembelajaran yang memakai materi K13 dalam KTSP ini
adalah penulis tidak memiliki silabus untuk KTSP sehingga penulis memakai silabus dalam
K13. Basic pendidikan penulis yang bukan IPS menyebabkan ketidaksiapan penulis dalam
menyediakan bahan ajar SMP termasuk lepas perhitungan dalam menyediakan silabus
untuk IPS. Sedangkan untuk Bahasa Indonesia, penulis mengacu pada materi dalam buku
paket baru yang mana di dalamnya terdapat kompetensi dasar dan indicator yang harus
dibelajarkan sehingga untuk Bahasa Indonesia penulis tidak banyak keluar dari jalur.
Kendala berupa ketiadaan akses internet yang mewadai juga tidak memungkinkan penulis
dalam mendownload silabus mapel IPS untuk KTSP yang menjadikan penulis mengambil
sikap untuk memadukan materi kurikulum K13 dengan manajemen kelas dalam KTSP.
Semester 2 dimulai dari bulan Januari hingga Juni 2017. Pada semester ini penulis
diberi porsi mengajar sebanyak 20 jam. Kebanyakan jam yang diampu penulis ada pada
mata pelajaran penjaskesor. Permasalahan yang dihadapai selama mengajar mapel ini
32
adalah kurangnya sarana prasarana pendukung sesuai dengan bahan ajar yang penulis ampu.
Selain itu buku matapelajaran yang dipakai untuk mengajar empat kelas 8 dan tiga kelas 9
adalah buku ajar K13 bukan KTSP. Penulis tidak dapat memaksakan mengajar beladiri silat
sebab selama hidup, penulis belum pernah mengikuti atau bergabung dengan klub silat. Pun
demikian untuk renang, penulis hanya membelajarkan teorinya saja tidak sampai ke praktik
sebab di sini tidak ada kolam renang. Sedangkan untuk olahraga voli, sepak bola dan kasti
di SMP ini sudah difasilitasi. Namun karena fasilitas pendukung untuk basket tidak ada
maka untuk olahraga basket penulis hanya membelajarkan materi drible, umpan, dan
shooting.
Mata pelajaran olahraga sangat diminati siswa-siswi SMP ini. Meskipun jadwal
untuk olahraga umumnya adalah jam siang antara pukul 11.00 hingga 13.30 namun siswa
tidak banyak mengeluh. Pernah suatu kali penulis menghadapi siswa demo ketika penulis
selama satu bulan hanya mengajarkan teori disebabkan oleh ketiadaan bola voli dan bola
sepak. Padahal saat itu materi yang harus dibelajarkan adalah bola besar. Sikap kurang
bertanggungjawabnya siswa akan kepemilikan fasilitas umum menyebabkan banyak bola
yang hilang atau pecah. Guna menangani masalah ini, penulis berusaha mengadakan sendiri
bola voli dan bola sepak sebab saat itu sekolah tidak memiliki dana untuk pengadaan bola
tersebut sebab dana BOS belum cair.

Sasaran 4: Standarisasi Assessment & Evaluasi Pembelajaran

Evaluasi pembelajaran adalah hal mutlak dalam menimbang ketercapaian


kompetensi siswa melalui assessment guna melihat kemampuan siswa dalam mempelajari
materi selama satu periode mereka belajar. Masalah yang dihadapi guru di SMP ini adalah
membelajarkan siswa dengan ketidakmerataan kemampuan siswa perrombel untuk
mencapai kompetensi sehingga antar kelas memiliki standarisasi kompetensi siswa sendiri-
sendiri menurut penilaian kemampuan siswa oleh guru. Penulis yang pada semester 1
mengajar IPS untuk kelas 8 telah melaksanakan pembakuan dalam materi yang dibelajarkan
sehingga tidak ada rentang pembeda antar kelas ketika dilakukan penilaian sumatif maupun
formatif sehingga ketika dilaksanakan evaluasi penulis dapat mengelompokkan secara adil
ketercapaian belajar siswa per rombel. Kendala penulis adalah ketika mengajar di kelas 7
dimana untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia terdapat dua guru yang berbeda. Imbasnya
ada perbedaan soal yang diberikan oleh penulis dengan guru Bahasa Indonesia yang
mengajar di kelas 7A dan 7B. Dari situ penulis mulai mengevaluasi kelemahan penulis
ketika dihadapkan pada masalah ini yakni untuk semester 2 penulis harus bekerjasama
33
dengan guru Bahasa Indonesia terkait agar kompetensi dibakukan sesuai dengan kurikulum
yang berlaku. Pada semester 2 setelah pembakuan materi untuk soal secara umum
diberlakukan, maka kelihatan ketimpangan antar kelas. Kelas 7C dengan input siswa yang
kebanyakan belum bisa baca tulis tidak mampu mengikuti perkembangan belajar kelas
lainnya.

Sasaran 5: Tersedianya Lembar Soal Tes Sumatif

Instrumen tes sumatif yang dipakai SMP N 1 Kamuu bukan lagi papan tulis dan
lembar jawab soal siswa yang berasal dari HVS kosong, tetapi sudah memakai kertas cetak
hasil print. Setiap dilaksanakan tes sumatif penulis bersama tiga teman SM3T selalu
dilibatkan dalam pengetikan soal maupun penggandaan soal. Pada tes sumatif semester I
yang diselenggarakan bulan Desember 2016, penulis menghadapi permasalahan dalam
penggunaan mesin print untuk pencetakan lembar soal yakni ketersediaan listrik yang hanya
menyala selama tiga jam sehari mulai pukul 18.00 - 21.00 WIT. Waktu yang sangat terbatas
tersebut tidak dapat dipaksa untuk mencetak lembar soal satu mata pelajaran pelajaran
sebanyak 1200 lembar. Maka dari itu untuk mensiasatinya penulis dan tiga rekan penulis
pergi ke rumah rekan guru asli yang memiliki genset untuk mencetak 1200 lembar tersebut.
Penggandaan soal sudah mendapat alokasi dana dari sekolah sehingga untuk kertas dan
bensin genset ditanggung oleh sekolah. Penulis dan rekan mulai bekerja untuk
menggandakan soal sejak pukul 07.00 hingga 12.00. Ketersediaan mesin print yang hanya
satu unit membuat proses mencetak lembar soal memakan waktu lama.
Pada tes sumatif semester 2 yang berlangsung pada bulan Juni 2017, penulis dan
rekan juga ditunjuk sebagai juru ketik soal dan penggadaan soal. Pada semeter 2 ini listrik
sudah tersedia selama 18 jam yakni dari pukul 18.00 hingga 12.00. Namun permasalahan
yang dihadapi oleh penulis dan rekan saat itu adalah rusaknya print yang dimiliki oleh
sekolah. Sehingga penulis berinisiatif mengajukan permohonan kepada pengurus BOS agar
dibelikan print baru untuk penggandaan soal. Akhirnya satu unit print jenis Canon Pixma
iP 2700 diadakan untuk menggandakan soal. Tentu saat itu terjadi perbincangan serius
ketika pengadaan print ini sebab di Dogiyai penjual print tidak sebanyak di Jawa, sehingga
opsi cara lama yakni menulis di papan tulis menjadi alternative pertama untuk
menyelesaikan masalah ini bilamana print tidak didapatkan. Padahal saat itu pelaksanaan
tes tinggal tiga hari saja. Pun ada opsi lain yakni fotokopi yang setiap lembarnya dihargai
Rp. 1000,00. Tentu untuk tes sumativ pengeluaran untuk fotokopi akan jauh lebih besar
dibanding menggunakan papan tulis. Bilamana pada satu mata pelajaran satu siswa
34
membutuhkan dua hingga tiga lembar kertas cetak maka untuk 300 lebih siswa
membutuhkan dana Rp. 900.000,00. Akhirnya dua hari menjelang tes, mesin print berhasil
didapatkan sehingga penulis dan rekan pada hari itu bekerja keras untuk setidaknya
menyelesaikan dua mata pelajaran yang diteskan di hari pertama.
2. Sarana dan Prasarana

Sasaran 6: Menghentikan Vandalisme Siswa

Pertamakali penulis ditugaskan di SMP N 1 Kamuu yakni pertengahan bulan


September 2016, penulis langsung mengelilingi sekolah. Saat itu perhatian penulis
langsung tertuju pada sebuah bangunan yang kondisinya memprihatinkan, yakni bangunan
kantor yang berdiri sejak tahun 1980an. Bangunan yang nampak tua ini, pada bagian jendela
banyak kaca yang pecah. Bahkan untuk ruang guru, kaca jendela 70% pecah. Ternyata
kondisi seperti ini umum dialami gedung-gedung kelas. Mulai kelas 7 hingga kelas 9
banyak jendela yang tidak berkaca. Aksi vandal menjadi sebab mengapa kaca jendela
banyak yang pecah atau hilang.
Sikap vandal yang dilakukan oleh siswa memang dilakukan sembunyi-sembunyi
sehingga untuk mengusutnya sangat sulit. Bilamana siswa ditanya siapa pelaku
pengrusakan, maka siswa lain tidak ada yang mau menunjukkan pelakunya. Sikap
solidaritas yang salah ini menyulitkan guru untuk menghentikan kerusakan perabotan kelas.
Sebagai tindakan pencegahan agar tidak terjadi perusakan, maka penulis dalam setiap
pembelajaran selalu memberi ceramah akan pentingnya kepemilikan bersama barang-
barang milik umum yang tidak boleh dirusak atas nama ego pribadi. Hal ini hanya sedikit
berpengaruh pada kelas 8 namun untuk kelas 7 dimana mereka masih baru dan belum
mengikuti kultur lama, meja dan kursi mereka tetap terawat bahkan setelah mereka naik
kelas tidak ada corat-coret khususnya kelas 7B. Hal ini juga ditegaskan oleh Kepala Sekolah
saat rapat bahwasanya terjadi perbedaan kultur antara kelas 7 dengan kelas 8, 9 yang mana
pendidikan karakter benar-benar berfungsi dengan baik. Meskipun penulis tidak mengklaim
bahwa hasil ini berkat penulis pribadi tetapi kerjasama bersama guru, namun dengan
pembiasaan dan pengulangan informasi tentu blocking yang bersemayam di alam bawah
sadar siswa akan tertembus dengan pesan-pesan yang mereka setiap hari dengarkan yang
nantinya akan berpengaruh pada perubahan perilaku mereka.

35
Sasaran 7: Tersedianya Papan Tulis Bersih

Penggunaan papan tulis white board menunjukan bahwa SMP N 1 Kamuu berusaha
mengurangi ketimpangan pendidikan antara kota dan pedalaman. Rendahnya sikap
memiliki barang umum oleh siswa menyebabkan banyak penghapus yang dimiliki oleh
sekolah ini hilang. Tentu dengan hilangnya penghapus akan berdampak pada kerepotan
guru dalam menghapus papan tulis bilamana papan sudah penuh dengan tulisan. Maka
setiap kali penulis tidak mendapati penghapus dalam kelas, penulis selalu meminta
selembar kain bersih yang disediakan oleh ketua kelas sebagai penghapus. Kain bersih yang
berasal dari kain serbet ini berasal dari iuran kelas. Iuran dilakukan agar siswa merasa serbet
ini sebagai bagian milik bersama sehingga pantang bagi mereka untuk merusak atau
menghilangkan.
Kreatifitas siswa yang tidak beraturan atau liar menjadikan papan tulis sebagai
pelampiasan vandal melalui grafiti yang tidak sedap dipandang mata. Biasanya mereka
menuliskan singkatan nama, klub tim sepak bola kampung, maupun hal-hal yang tidak
penting. Permsalahannya adalah ketika mereka membuat graffiti menggunakan spidol
permanen yang tidak dapat dihapus dengan penghapus kain. Agar papan tulis tidak kotor
dengan graffiti penulis menyuruh siswa agar menghapusnya dengan minyak tanah, sebab
hanya bahan ini yang mampu menghapus tinta spidol permanen ini. Hasilnya papan tulis
sedikit lebih bersih dibading sebelumnya, namun bila cara ini dilakukan terus menerus akan
berdampak pada rusaknya bagian licin dari papan tulis tersebut sehingga tinta spidol akan
meresap ke permukaan papan yang menyebabkan papan tulis menjadi kotor.

Sasaran 8: Reparasi Dinding Separator Kelas

Umumnya dinding kelas SMP N 1 Kamuu terbuat dari papan kayu. Deretan kelas 7
adalah gedung serba guna yang dapat dipakai bukan hanya kelas tetapi juga aula.
Manajemen penggunaan ruangan sebagai aula yang buruk sebelum penulis ditugaskan di
sini membuat banyak papan separator hilang membuat proses belajar mengajar terganggu
akibat banyak suara yang masuk dari kelas sebelah maupun siswa yang tidak focus belajar
karena lebih tertarik melihat kelas sebelahnya. Melihat ketidaknyamanan penulis dalam
mengajar di sini karena gangguan tersebut, penulis melaporkannya kepada pemegang dana
BOS agar diganti. Respon pemegang dana BOS sangat positif untuk mengadakan papan
guna menutup kekurangan papan separator yang menyebabkan dinding kelas tidak rapat

36
(menganga). Tetapi tindak lanjut dari pelaporan tersebut dari semester 1 hingga semester 2
tidak dilaksanakan sebagaimana mestinya.

Sasaran 9: Merawat Aset Sekolah

Lokasi SMP N 1 Kamuu yang berada di tengah kota membuatnya tidak aman dari
aksi pencurian. Salah satu yang menjadi target pencuri terhadap barang inventaris milik
sekolah adalah 23 unit komputer baru yang dioperasionalkan sejak bulan Januari 2017. Dua
kali penulis dan rekan mendapati langsung aksi percobaan pencurian terhadap aset sekolah.
Bahkan ketika itu penulis bersama rekan sempat di lempari batu oleh pencuri yang
jumlahnya puluhan saat memergoki aksi mereka. Meskipun hal yang dilakukan oleh penulis
tersebut berbahaya bagi keselamatan jiwa, namun alasan rasa memiliki SMP ini penulis
berkewajiban mengamankan asset di dalamnya. Termasuk kegiatan preventif yakni
menyorotkan lampu baterai ketika mendapati gongongan anjing guna memberi peringatan
bagi pencuri agar tidak nekat melakukan aksinya. Hingga penulis mengerjakan laporan ini
bulan Agustus 2017 tidak ada satupun unit komputer yang hilang.
Gedung laboratorium IPA milik SMP N 1 Kamuu masih dalam keadaan prima.
Gedung yang termasuk baru ini memiliki media pembelajaran yang lengkap termasuk
instrument untuk praktik percobaan IPA. Namun karena kurang terurus maka banyak
peralatan dipenuhi sarang laba-laba sehingga dampaknya laboratorium ini terlihat kumuh.
Kebetulan saat itu Tim Monitoring dari GTK Pusat akan meninjau kegiatan SM3T Dogiyai.
Tim Monitoring yang terdiri dari perwakilan LPTK Unnes Eko Supraptono dan GTK Pusat
Marfuah tiba di Dogiyai tanggal 20 Oktober 2016. Sebelum mereka datang, Beni Goo
selaku perwakilan Dinas P dan K Dogiyai yang mengurusi SM3T memberitahu kami untuk
disediakan tempat di SMP N 1 Kamuu guna dilakukan pertemuan. Sehari sebelum
kedatangan Tim Monitoring penulis dan sembilan teman SM3T bekerja membersihkan
laboratorium IPA sekaligus menata kembali perabotan yang ada agar tidak terlihat kumuh.
Perpustakaan SMP N 1 Kamuu setidaknya memiliki lebih dari 1000 buku ajar.
Namun kebanyakan adalah buku ajar untuk K13 terbitan tahun 2014. Meskipun demikian
buku-buku ajar tahun 1994 masih dapat dibaca di sini dan tertata rapi di rak-rak buku.
Namun untuk buku bacaan berupa pengetahuan umum ataupun cerpen sangat sedikit
jumlahnya. Pertamakali penulis mengajar di sini penulis mengajak siswa kelas 7B untuk
membiasakan membaca 45 menit sekali dalam satu minggu. Saat itu penulis sempat
mendata untuk buku bacaan tersedia 70 unit. Namun setelah semester 2, jumlah buku
bacaan yang ada semakin sedikit akibat salah tempat maupun aksi pencurian. Diketahui
37
ketika penulis, Adam Setiadi dan Imna Layinatussifa membersihkan perpustakaan pada
bulan Februari 2017 ketika mendata buku bacaan hanya tinggal 50 unit saja. Sebenarnya
penulis telah mengingatkan siswa untuk tidak mengambil barang-barang dari perpustakaan.
Namun karena ketiadaan pustakawan maka larangan ini kurang efektif karena tidak ada
yang mejaga perpus dan mendata keluar masuk buku.

Sasaran 10: Menciptakan Lingkungan Belajar Bersih & Sehat

Bau menyengat air kencing sangat kuat di deretan kelas 8. Padahal letak WC dengan
kelas ini sangat jauh. Tentu lingkungan belajar seperti ini tidak menyenangkan untuk
dipakai untuk belajar. Gembok-gembok pintu yang rusak menjadi penyebab mengapa
banyak anak kecil setelah kegiatan belajar mengajar selesai dapat leluasa keluar masuk
kelas. Mereka tidak hanya merusak barang perabotan kelas namun juga kencing dan
membuang kotoran besar. Pernah suatu kali pada bulan Oktober 2016 penulis hendak
masuk mengajar di kelas 8B. Namun di pojok belakang kelas siswa melapor ada kotoran
manusia di sana. Untuk menyikapinya penulis langsung memerintah siswa mengambil pasir
untuk menutupi dan menghilangkan bau menyengat kotoran tersebut. Kotoran yang sudah
dibaluti dengan pasir kemudian diangkat menggunakan sekop milik sekolah untuk dibuang
di kebun. Aksi yang kurang menghargai lingkungan sehat juga dilakukan oleh mereka yang
sering bermain di sekolahan sebagaimana kencing di dinding. Bahan dinding yang terbuat
dari kayu menyerap air kencing sehingga ketika setengah kering, bau air kencing sangat
menyengat. Penulis dan rekan SM3T yang bertempat di Mess SMP Kamuu sering
mengelilingi sekolah untuk memastikan tidak ada anak-anak yang bertindak seperti kencing
dan buang air besar di kelas. Namun karena keterbatasan tenaga dan waktu, kontrol tersebut
tidak efektif sebab anak-anak bermain dari jam setengah dua hingga maghrib.
Banyaknya kelas yang lantainya kumuh karena siswa belum mengenal kebiasaan
membuang sampah di tempatnya. Meskipun sudah dibagi jadwal piket harian kelas, tetapi
pelaksanaannya tidak seperti yang diharapkan. Ketua kelas belum mampu memberi
petunjuk maupun arahan sebab pengawasan oleh guru lemah. Pada kesempatan ini penulis
ketika mendapat jadwal pelajaran pagi selalu menyempatkan untuk 10 menit sebelum
pembelajaran dimulai memberi perintah kepada siswa untuk menyapu ruangan. Namun
kendala yang dihadapi adalah banyaknya peralatan piket kebersihan yakni sapu yang
disediakan dipatahkan oleh oknum, imbasnya adalah molornya waktu yang dipakai siswa
untuk membersikan kelas. Siasat yang digunakan oleh penulis adalah mengistruksikan
siswa untuk memungut sampah-sampah yang berada di lantai sekitar meja-kursinya agar
38
diangkat dan dibuang ke tempat sampah. Hal ini dapat menghemat waktu sekaligus tenaga
siswa yang piket ketika peralatan terbatas. Sebenarnya rata-rata tiap kelas diberi jatah 1
sapu per minggu. Namun Karena sikap vandal yang dilakukan sembunyi-sembunyi maka
sapu selalu rusak/hilang. Bilamana diusut, semua siswa akan memberi keterangan sewarna
tidak tahu. Pada kesempatan ini penulis selalu mengingatkan kepemilikan sarana
prasarana oleh siswa agar dijaga supaya tidak rusak setiap pembelajaran kurikuler maupun
ekstra. Sebenarnya setiap MOS siswa memiliki kewajiban setor sapu ijuk setiap siswa
perempuan dan sapu lidi untuk setiap siswa laki-laki, tetapi karena belum dikelola baik,
maka sapu-sapu tersbut banyak yang hilang. Pada penerimaan siswa baru tahun ajaran 2017
penulis memberi saran kepada ketua panitia MOS agar sapu dikumpulkan dan dibagikan
sesuai dengan kebutuhan kelas, menanggulangi kejadian serupa seperti tahun-tahun lalu
ketika semua sapu dikumpulkan dan ditempatkan perkelas tanpa pengawasan yang
dampaknya semua sapu hilang.
Bangunan paling kumuh di SMP ini adalah WC siswa yang berjumlah empat unit.
Kebiasaan jarang menyiram kloset oleh siswa ketika buang air besar maupun kecil
menjadikan ruang kecil berukuran 2 x 1 meter ini bertumpuk kotoran manusia di lantai-
lantainya yang membuat WC sekolah ini tidak sehat. Pada permasalah ini penulis pernah
menghimbau kepada seluruh siswa untuk membersihkan dengan cara menyiram air sebayak
mungkin dan mengangkat kotoran yang masih ada di lantai. Namun untuk menjadikan WC
tempat yang bersih sangat susah karena kebiasaan siswa yang tidak berubah. Guna
mengafirmasi supaya mereka menggunakan WC secara baik, ketika MOS tahun ajaran 2017
penulis memiliki kesempatan untuk menyampaikan kewajiban siswa ketika menjadi siswa
SMP ini yakni menjaga kebersihan termasuk kebersihan WC meskipun pada saat itu penulis
membelajarkan materi baris berbaris. Demikian dengan sumur yang disediakan di depan
WC juga tidak sehat. Sumur dengan ukuran 1x1 meter tersebut terlalu berdekatan dengan
WC mengakibatkan air dalam sumur terkontaminasi limbah WC. Sumur yang tidak
diperhatikan kondisinya ini memiliki air berwarna cokelat dan berbau pesing. Penulis selalu
menghimbau siswa agar tidak memakai air sumur tersebut untuk kepentingan bersih-bersih
tubuh setelah buang air besar namun air dari sumur ini dapat digunakan untuk menyiram
kotoran.

39
3. Kondisi Guru

Sasaran 11:Modeling Pengajaran yang Berstandar Kurikulum

Di SMP Kamuu masih ada beberapa guru yang mengajar tidak sesuai dengan bidang
yang dikuasainya sebagaimana pendidikan selama sarjana yang mereka tempuh. Dalam hal
ini guru lama banyak yang mengajar tidak sesuia kompetensinya dan keluar dari jalur
kurikulum yang seharusnya diajarkan. Guru SM3T dalam hal ini memberikan contoh
bagaimana disiplin pengajaran diterapkan sesuai dengan kurikulum. Berbekal silabus, guru
SM3T berusaha untuk membelajarkan siswa sesuai kompetensi yang harus mereka capai.
Tentu kaitanya dengan kurikulum dalam beberapa kasus guru lama masih asal-asalan
mengajar. Hal ini dapat diketahui dari diskusi yang sering dilakukan di kantor yang
menganggap anak didik mereka belum siap untuk memperoleh materi dengan tingkat
kesulitan tinggi. Namun untuk mata pelajaran yang penulis ampu yakni Bahasa Indonesia
banyak siswa yang lulus kompetensi belajarnya. Sehingga dengan sikap optimis penulis
berusaha meyakinkan guru lama untuk membelajarkan sesuai kompetensi yang harus
diberikan kepada siswa.

Sasaran 12: Meningkatkan Pedagogik yang Humanis

Kemampuan pedagogis adalah kemampuan yang harus guru SM3T kuasai sebagai
dasar mendidik. Guru dari luar bidang studi kependidikan dipastikan tidak mendapat
pembelajaran pedagogis sehingga untuk persekolahan formal maka ini tidak sesuai karena
yang memperoleh pendidikan pedagogis adalah mereka yang bertitle Sarjana Pendidikan.
Padahal di SMP ini ada beberapa guru yang tidak linear studinya dan banyak diantara
mereka mengajar pada mata pelajaran penting. Meskipun hal ini tidak dapat dirubah sebab
merupakan wewenang pemangku kebijakan namun ada peranan SM3T dalam menyebarkan
cara-cara pembelajaran yang memperhitungkan kompetensi terkait tingkat perkembangan
siswa yaitu melalui pembiasaan mengajar sesuai model-model pembelajaran yang humanis
sehingga guru SM3T memberikan suasana pembelajaran baru yang berbeda dengan model
konvensional yang dibawakan oleh guru lama. Kendala yang dihadapi penulis selama
mengajar adalah Bahasa, sehingga untuk membelajarkan siswa yang Bahasa ibunya bukan
Bahasa Indonesia, maka cara memadukan Bahasa lokal dengan Bahasa Indonesia menjadi
hal mutlak yang penulis harus lakukan. Namun penulis sendiri memiliki masalah dengan
tidak memahami Bahasa Mee, maka dari itu penulis berusaha mengkontekstualkan
pembelajaran sesuai lingkungan belajar siswa, sebagaimana penggunaan nota (ubi) untuk
40
mejelaskan konsep produksi, distribusi, dan konsumsi. Nota sengaja penulis pakai untuk
bahan ajar karena dekat dengan lingkungan belajar siswa. Penulis juga menjadikan model
dari siswa sebagai percontohan materi yakni peranan produsen, distributor, dan konsumen
dengan rantai urutannya agar siswa faham perbedaannya.

Sasaran 13: Mengurangi Beban Mengajar Guru

Permasalahan yang dihadapi guru PNS di sini adalah kelebihan jam mengajar
sehingga dengan diterjunkannya guru SM3T di SMP ini maka akan mengurangi beban
mengajar guru PNS. Dampak penambahan tenaga pendidik SM3T dapat dilihat secara nyata
yakni pengajaran kepada siswa yang tidak sesuai porsinya bahkah berkurangnya jam kosong
dapat diminilisir. Pada semester 1 penulis mendapat porsi mengajar IPS sebanyak 12 jam
pelajaran ditambah 6 jam pelajaran untuk Bahasa Indonesia. Beban sebanyak 12 jam
tersebut mengurangi kelebihan beban mengajar untuk guru IPS Eliaser Wator yang
mendapat lebih dari 30 jam mengajar. Kemudian untuk 6 jam mengajar Bahasa Indonesia
dapat mengurangi beban mengajar Yantho Paulsema yang mendapat jam lebih dari 28 jam.

Sasaran 14: Meningkatkan Kompetensi Komputerisasi Guru

Di SMP ini memang masih ada beberapa guru yang gagap teknologi komputerisasi.
Guru-guru seperti ini kebanyakan adalah guru tua yang kebanyakan masih memakai cara
lama yakni menulis tangan ketika membuat soal maupun laporan penilaian. Tentu hal itu
akan membuat mereka kesulitan dalam membuat lembar soal dari digital, administrasi
sekolah maupun penilaian raport K13 yang lebih detil menjabarkan kompetensi-kompetensi
pembelajaran dari KTSP. Peranan guru SM3T adalah menyebarkan pengetahuan teknologi
kepada guru yang memiliki keterbatasan pemahaman terhadap teknologi ini. Hal ini penulis
laksanakan ketika pengisian raport K13 yang sudah berbasis aplikasi. Meskipun sebenarnya
aplikasi tersebut bukan milik penulis, namun karena basicnya dari excel penulis dapat
mengoperasionalkannya dengan baik. Kepraktisan dalam memakai aplikasi ini membuat
banyak guru tertarik mencobanya, sehingga mereka meminta penulis untuk mengajarinya
secara cuma-cuma.

Sasaran 15: Tersedianya Pembina Kegiatan Pramuka

Pada kurikulum 2013 pendidikan kepramukaan adalah ekstra wajib diikuti oleh
siswa. Namun dengan rendahnya kesadaraan guru untuk menjadi pamong dalam
kepramukaan ini maka ekstra kepramukaan tidak berjalan. Ketika penulis berdiskusi tentang
41
mandeknya kepramukaan di SMP ini, maka jawaban guru-guru di sini sama yakni alasan
kurang menguasai manajemen kegiatan kepramukaan. Melalui inisiatif guru SM3T, penulis,
Adam Setiadi, Imna Layinatussifa, dan Uca Dahniar Ardiantin berusaha menghidupkan
kepramukaan ini dengan memberi pelatihan setiap hari Jumat untuk kelas 7 dan Sabtu untuk
kelas 8 dan 9. Selama semester 1 kegiatan pramuka dilaksanakan dengan melibatkan seluruh
siswa SMP. Namun karena kekurangan tenaga pamong akhirnya pada semester 2
kepramukaan hanya diwajibkan untuk siswa kelas 7 saja. Beruntungnya ada dua guru
Minten dan Ratna yang tertarik membelajarkan kepramukaan. Meskipun pasif tetapi dengan
kehadiran dua guru lama tersebut setidaknya kepramukaan di SMP ini memiliki harapan
setelah guru SM3T ditarik dapat diteruskan.
4. Kesiswaan

Sasaran 16: Terciptanya Kultur Sekolah Siswa Berseragam &


Bersepatu

Pertamakali penulis datang di SMP N 1 Kamuu, penulis langsung dapat melihat


ketidakberesan kondisi siswa di SMP ini dengan keadaan siswa di Jawa. Ketidakberesan ini
terkait dengan pemakaian seragam yang kotor, compang-camping maupun banyaknya siswa
yang tidak bersepatu. Melihat kondisi tersebut penulis membandingkan ketertinggalan
kondisi pendidikan di SMP ini yang sama dengan Jawa tahun 1970an di mana di desa-desa
banyak siswa yang belum mengenakan sepatu ketika bersekolah. Guna menghentikan
kebiasaan lama ini penulis tidak henti-hentinya menghimbau kepada siswa untuk menyuci
baju mereka yang kotor dan menjahit yang robek. Kemudian untuk masalah tidak memakai
sepatu, pada saat sebelum MOS, penulis meminta ijin kepada Kepala Sekolah dan Ketua
Panitia MOS 2017 untuk mewajibkan siswa baru kelas 7 untuk menggunakan sepatu.
Penulis yang saat itu menjadi panitia penerimaan siswa baru dan MOS membuat pamphlet
yang berisi syarat mengikuti MOS yakni harus berseragam rapi dan bersepatu. Hasil yang
didapati ketika pelaksanaan MOS, hanya tiga siswa saja yang tidak mengenakan sepatu.
Tentu bila aturan ini diterapkan secara ketat maka isu kemiskinan bukan menjadi halangan
siswa untuk tidak mengenakan sepatu, imbasnya kultur lama sekolah yang tidak bersepatu
akan semakin terkikis.

Sasaran 17: Merevitalisasi Organisasi Kesiswaan

Terkait masalah organisasi kesiswaan SMP ini, ketua OSIS tidak memiliki peranan
memimpin, namun hanya diberi tugas membuka/mengunci ruangan kelas. Pun bila mana
42
ada sumbangan kematian, tugas OSIS keliling kelas untuk mencari dana kematian. Penulis
pernah memberikan saran kepada pemimpin OSIS untuk terlibat penuh dalam membentuk
kegiatan-kegiatan siswa sebagaimana kegiatan rutin peringatan hari besar nasional, latihan
kepemimpinan, masa orientasi siswa baru, penerbitan mading, senam, dan lain sebagainya
yang dijadwalkan, meskipun juga ada kegiatan insindentil yang sifatnya tidak rutin seperti
pelaksanaan lomba di luar sekolah dan mengirim utusan untuk mengikuti seminar. Namun
karena masalah kesiswaan ini bukan domain penulis maka penulis tidak dapat berbuat
banyak sebab penulis dan rekan SM3T berusaha meminimalis konflik yang dapat pecah
karena terlalu banyak terlibat dalam bidang yang diampu oleh guru yang menangani
kesiswaan. Tetapi untuk kepramukaan, penulis dan rekan SM3T memilik kendali penuh atas
manajemennya, sehingga pramuka SMP ini dari semester 1 hingga semester 2 kegiatan-
kegiatannya ada di bawah tanggungjawab penulis dan rekan.
Guna menghidupkan pramuka, pada bulan September 2016 penulis dan Adam
Setiadi rutin mendatangi Dinas Pemuda dan Olahraga yang membawahi kegiatan pramuka
di Dogiyai. Rencananya, penulis dan rekan ingin mendaftarkan ke kwarcab guna
memperoleh nomer gugus depan SMP. Penulis dan rekan telah membuat syarat-syarat yang
ditentukan oleh Kwarcab yakni kepengurusan Mabigus maupun struktur Dewan Kerja
Harian hingga nama gugus. Hingga sekarang, gugus depan SMP belum terbentuk
disebabkan oleh masalah Kwarcab dalam hal ini adalah Dinas Pemuda dan Olahraga yang
membawahi kepramukaan di Dogiyai tidak sungguh-sungguh mengurusi. Padahal rencana
pembentukan gugus depan tidak hanya berasal dari SMP Kamuu tetapi juga SMP N 1 Modio
yang digerakan oleh kawan SM3T bernama Slamet.

Sasaran 18: Meningkatkan Pola Hidup Sehat Siswa

Rendahnya kesadaran siswa akan penyakit seperti penyakit kulit dan flue
menjadikan mereka sebagai pribadi yang tampak kurang sehat. Pada kesempatan ini penulis
dan rekan selalu menghimbau kepada siswa untuk menjaga kesehatan dengan
membersihkan diri maupun menjaga keselamatan kerja supaya mereka tidak terluka ketika
melakukan kegiatan. Penulis juga sering mendapati siswa yang meminta obat atau sekedar
membersihkan luka yang sudah bernanah. Mengobati luka siswa adalah moment dimana
penulis dan siswa berinteraksi secara langsung sehingga mengobati luka luar maupun
memberikan obat flue dapat memupuk tali persodaraan yang nantinya akan berimbas pada
kemudahan siswa untuk diatur. Saat pelajaran penulis juga selalu memeriksa kehadiran
siswa sekaligus menanyakan siswa yang kedapatan mukanya memutih pucat. Bagi siswa
43
yang kedapatan sakit, penulis langsung membawa mereka ke guru piket untuk segera
dibuatkan surat jalan berobat ke Puskesmas Kamuu.

Sasaran 19: Meminimalisir Kendala Komunikasi

Cepat-lambatnya penyerapan ilmu pengetahuan oleh siswa turut dipengaruhi oleh


komukasi. Materi pelajaran yang masih kurang difahami oleh siswa disebabkan oleh
kemampuan memahami informasi yang masih tingkat dasar. Permasalahan ini dapat dilihat
pada pemahaman mereka yang masih belum bisa mengkonsepkan suatu yang kongkret.
Permasalah ini karena penyerapan makna pesan yang buruk dimana siswa masih meraba-
raba instruksi maupun informasi yang diberikan oleh guru mereka akibat kendala bahasa.
Sebagai solusinya model pembelajaran yang cocok untuk siswa dengan kasus ini adalah
pembelajaran berbasis sosial yang mana antar siswa saling memberi penguatan. Model
pembelajaran kelompok ini juga belum cocok karena kendala utama mereka adalah bahasa
maka harus memakai konten lokal sebagai muatan materi agar lebih bermakna. Namun
ketika dipraktikan di lapangan penulis menemukan masalah baru dari pembelajaran yang
mamakai konten lokal ini yakni penggunaan Bahasa Mee. Meskipun hanya mampu
menggunakan sedikit kosakata, namun setidaknya penggunaan Bahasa Mee dapat
memfokuskan siswa ketika kelas kurang terkondisikan dalam pembelajaran. Sedangkan
untuk menghindari kebingungan siswa terhadap materi, mereka harus melihat contoh
kongkret supaya mereka mampu mengkonseptualkan apa yang mereka pahami sebagai fakta
melalui model pembelajaran berbasis kegiatan nyata learning by doing.

Sasaran 20: Memupuk Benih Nasionalisme

Beberapakali selama penulis mengabdi di sini, konflik horizontal pecah. Mirisnya


ada beberapa siswa yang bergabung pada kelompok tertentu sebagai bentuk dukungan yang
syarat dengan etnosentris dan primordialisme tersebut. Bila ditinjau dari latar sosio kultural
sebenarnya masyarakat Dogiyai termasuk masyarakat yang plural dan toleran. Namun
karena SDM rendah, mereka mudah dihasut dan dibenturkan menjadi konflik SARA.
Sebagai guru, penulis memberi pemahaman kepada siswa agar tidak mempercayai sesuatu
bila belum memperoleh fakta agar tidak mudah dibohongi. Kemudian penerapan model
pembelajaran berbasis investigasipun penulis terapkan agar mereka dapat berfikir secara logi
sehingga mereka dapat melogika setiap ada gejala sosial.
Dalam kehidupan bermasyarakat di sekolah sifat komunal persuku juga
diperlihatkan. Hal ini tampak dari pembentukan kelompok-kelompok kecil yang tidak
44
heterogen. Disini penulis berkali-kali memberikan arahan kepada siswa agar mereka tidak
berkelompok secara homogen per suku. Selain itu melalui kegiatan kepramukaan penulis
dan rekan berusaha memberikan game berupa kerjasama antar siswa untuk melatih
kekompakan serta memupuk persatuan mereka tanpa pandang kesukuan. Penulis dan rekan
SM3T juga mengajak siswa mendaki Gunung Tetode yang berada di belakang Sekolah
untuk melatih kerjasama dan korsa sehingga nantinya dapat berguna untuk menumbuhkan
benih toleransi dan kekeluargaan di antara siswa.
Masalah serius yang akan berdampak pada keutuhan negara di masa depan adalah
persebaran ideologi politik yang berseberangan dengan NKRI. Meskipun begitu kebanyakan
siswa tidak mengetahui arah politik yang mereka yakini sebagai arah pembebasan rasnya.
Namun bila dibiarkan terus menerus maka mereka akan lebih familier dengan ideologi yang
berseberangan dengan NKRI dan semakin menjauhi Indonesia. Meskipun saat ini mereka
hanya memakai simbol-simbol tertentu yang melekat pada tubuh mereka seperti bando,
noken, dan lain sebagainya namun di sinilah penulis harus meluruskan adanya
ketidakbenaran ini. Dalam suatu kasus penulis pernah membuka sebuah diskusi dengan
siswa terkait dengan Keindonesiaan. Penulis memberikan kesempatan kepada mereka untuk
mengetahui Indonesia secara umum, termasuk suku dan penganut agama apa yang boleh
menjadi presiden agar kesalahpahaman yang selama ini berlangsung di benak siswa dapat
berubah sehingga siswa tetap menjadi bagian bangsa Indonesia secara utuh. Tentu saja ada
siswa yang menanyakan hanya orang beragama Islam saja yang boleh menjadi presiden dan
harus orang Jawa sedangkan Papua dilarang. Tentu penulis bantah anggapan dari Agusten
ini karena dalam UUD tidak dicantumkan hanya pemeluk agama Islam yang boleh menjadi
presiden. Demikian pula dengan orang Jawa, penulis memberikan contoh Habibi yang
berasal dari Sulawesi mampu menjadi pemimpin Indonesia sehingga tidak ada jalan buntu
bagi anak bangsa yang berasal dari Papua untuk memimpin Indonesia dari Sabang dari
Merauke. Masih terkait dengan pendidikan nasionalisme, penulis dan rekan pernah
mengajak siswa bersama-sama mengumandangkan lagu kebangsaan Indonesia di Gunung
Tetode saat kegiatan pramuka. Dengan latar Distrik Kamuu, lagu Indonesia Raya
berkumandang dan dinyanyikan oleh calon pemimpin Dogiyai di masa depan. Harapannya
ketika mereka melihat Dogiyai bersama rakyat yang ada di dalamnya, akan terpupuk sebuah
nilai juang untuk mensejahterakan mereka esok.

45
5. Kemasyarakatan

Sasaran 21: Memperkenalkan Diri kepada Masyarakat

Sasaran penulis pertamakali untuk mengenalkan diri kepada masyarakat adalah


komunitas masjid yang mana penulis beragama Islam tentu akan mudah mendekati mereka.
Rencana saat itu setelah memperoleh tempat untuk pemondokan selama satu tahun ke depan,
penulis dan rekan pergi ke Masjid yang jaraknya sekitar 1,5 Km untuk melaksanakan solat
berjamaah dhuhur. Betapa senangnya penulis bahwa di tempat itu ada adik-adik yang akan
mengaji menjelang asar, sehingga perkenalan pertama kali penulis dengan masyarakat luas
selain dari pihak dinas P dan K adalah anak-anak kecil komplek Pasar Ikebo. Kemudian
selepas menunaikan ibadah sholat asar baru penulis berkenalan dengan jamaah masjid,
diantaranya adalah Bapak Sutikno dan Wisono yang sama-sama berprofesi menjadi guru.
Kebanyakan jamaah Masjid ini berasal dari Bugis dan Buton mereka berprofesi sebagai
pedagang, maka dari itu sepanjang jalan menuju masjid banyak berdiri Ruko (rumah toko)
mereka. Meskipun kami baru satu hari di Dogiyai, mereka sudah mengenali kami sebagai
guru karena berkenalan di masjid.
Pengalaman adalah ilmu pengetahuan yang berharga itulah yang penulis rasakan
ketika bertemu dengan sekelompok pemabuk di lingkungan SMP N 1 Kamuu. Dari situ
banyak masyarakat yang menyarankan penulis untuk tidak berpergian di waktu menjelang
maghrib hingga subuh karena rawan aksi kejahatan. Dari kejadian itu penulis mulai selektif
saat melakukan perkenalan agar tidak terjadi kejadian serupa. Namun uniknya masyarakat
Ekemanida, bila mereka sudah mengenal kita sebagai guru, maka semabuk apapun itu
mereka tidak akan melukai kita bahkan masih tetap menghormati kita karena banyak
diantara mereka bekas siswa SMP Kamuu.
Sasaran pengenalan diri selanjutnya adalah ke pihak gereja. Mayoritas pendatang
yang beragam Kristen di tempat penugasan berasal dari Toraja. Meskipun perkenalan
penulis dengan pihak gereja terpaut lama dibandingkan dengan pihak masjid, yakni di Bulan
Desember, tetapi perkenalan saat natal sangat efektif sebab gereja menggelar silaturahmi
yang mana kami sebagai muslim turut diundang. Kemudian, penulis juga dikenalkan kepada
Masyarakat Modio yang beragama Katholik oleh Father Birukira. Pada kesempatan itu
penulis sempat berdiskusi dengan Father Birukira permasalahan yang dialami pendidikan
anak-anak Papua yang tertinggal dibandingkan dengan tempat lain.
Perkenalan dengan masyarakat Diyugipun juga berasa sangat indah. Pada bulan Mei
2017 penulis yang saat itu mendapat jatah sebagai seksi perlengkapan berkesempatan
46
mengenal masyarakat Diyugi Mapia Barat lebih dekat, sebab saat itu penulis harus
mendirikan tenda untuk acara penyerahan donasi seragam dan peralatan sekolah dari
masyarakat Jawa kepada anak SD sekabupaten Dogiyai. Saat itu penulis harus mencari kayu
untuk tiang tenda, karena kurang tenaga tidak berlangsung lama, Kepala Sekolah SD Diyugi
memerintah siswanya untuk membatu penulis. Saat itu penulis mendirikan tenda hanya
bersama empat rekan SM3T saja sehingga untuk mendirikan tenda seukuran 12 x 6 meter
sangat berat dikerjakan sendiri bersama puluhan siswa yang berperawakan kecil-kecil. Maka
bergerombol bapak-bapak dari sekitar SD turut membantu kami. Mereka sangat senang
dengan kami karena nostalgia masalalu yang mana mereka diajar oleh Guru Trikora (sebutan
program guru untuk tahun 70an di pedalaman Papua) yang semuanya dari Jawa.

Sasaran 22: Mengikuti Kegiatan Masyarakat

Sebagai umat muslim, penulis turut merayakan hari besar umat beragama Islam di
Dogiyai seperti hari raya Idul Adha, Maulid Nabi, Isromikrat dan Idul Fitri. Berhubung di
Dogiyai hanya ada dua masjid saja, maka pusat perayaan untuk kegiatan hari raya ada di
Distrik Kamuu dan Distrik Mapia. Telah disinggung di atas bahwa jamaah masjid di distrik
Kamuu berasal dari Bugis dan Buton, disini penulis ketika mengikuti kegiatan Maulid Nabi
memperoleh pengalaman berbeda dengan tradisi di Jawa, yakni pembagian ember yang
berisi makanan yang sudah dihias cantik. Kemudian saat Idul Adha dan Idul Fitri penulis
juga berkeliling bersilaturahmi ke rumah warga, kebanyakan hidangan yang disajikan adalah
khas Sulawesi seperti Coto, Konro, dan lain sebagainya.
Hari raya Natal juga dirayakan oleh masyarakat Toraja. Penulis diundang di tiga
gereja yang berbeda. Saat perayaan natal di Gereja komplek pasar, dan perayaan ketiga di
aula Gereja depan Bandara penulis berkenalan dengan banyak masyarakat Toraja.
Kemudian untuk perayaan kedua di aula pemda penulis banyak berkenalan dengan
Masyarakat Mee yang menghadiri Natal. Meskipun ketiga gereja tersebut berbeda lokasi
namun ada satu kesamaan yaitu memisahkan makanan untuk masyarakat muslim dengan
yang biasa mereka makan.
Telah dibahas di atas bahwasanya untuk ritual adat masyarakat Mee tidak lepas dari
hidangan babi. Ritual yang dilakukan untuk bersyukur atas limpahan rejeki yang Tuhan
berikan kepada mereka disimbolkan dengan ritual bakar batu. Uniknya babi yang akan di
bakar tidak disembelih tetapi dipukul kepalanya hingga mati. Penulis yang saat penyerahan
Donasi seragam dan perlengkapan sekolah menjadi seksi perlengkapan mendapat
kesempatan untuk mengikuti upacara bakar batu bersama Kendi Sadewa dan Hujja
47
Ruhyidin. Disitu kami juga diceritakan bahwasanya masyarakat Diyugi pantang bagi
perempuan untuk memindahkan batu yang membara ke atas daging babi. Sembari
menunggu acara penyerahan donasi selesai, maka daging babi yang ditumbuki batu
membara tersebut matang. Masyarakat Diyugi meskipun pedalaman, mereka mengenal kami
sebagai umat muslim yang dilarang memakan daging babi, maka dari itu mereka
memisahkan antara ayam yang kami konsumsi dengan daging babi mereka..
Profil Capaian
Pencapaian sasaran yang telah ditargetkan penulis pada awal penugasan tidak
terlepas dari dukungan moril dan materi dari kepala sekolah SMP N 1 Kamuu, rekan sejawat,
dan rekan guru sesama SM3T. Realisasi kegiatan tersebut dikelompokan secara umum
dalam bidang kurikulum, sarana prasarana, kondisi guru, dan kondisi siswa.
1. Kurikulum
Kurikulum adalah sebuah produk yang berisi program yakni alat yang dipakai oleh
sekolah untuk mecapai tujuan institusinya termasuk di dalamnya prosedur kegiatan
mengajar guru yang dapat dijadikan acuan untuk memperngaruhi perilaku belajar siswa.
Adapun kegiatan yang berhasil direalisasikan pada semester 1 adalah sebagai berikut:
1) Mengisi kekurangan tenaga pendidik sesuai jadwal yang masih kosong
(Sepetember 2016)
2) Mengembangkan model pembelajaran yang sesuai karakter siswa pedalaman
(Sepetember-Desember 2016)
3) Menyediakan bahan ajar Bahasa Indonesia dan IPS yang memadahi (Oktober
2016)
4) Menyediakan lembar tes soal sumatif dalam bentuk cetak (Desember 2016)
Kemudian untuk realisasi kegiatan pada semester 2 yang dilaksanakan oleh penulis sejak
bulan Januari hingga Juni 2017 dapat diuraikan secara umum sebagai berikut:
1) Menyediakan bahan ajar Penjaskesor yang memadai (Januari 2017)
2) Menyediakan lembar soal sumatif dalam bentuk cetak (Mei 2017)
3) Standarisasi assessment dan evaluasi pembelajaran berbasis kurikulum (Mei-
Juni 2017)
Secara umum tujuan akhir dari kurikulum nasional adalah membentuk sikap,
pengetahuan dan keterampilan siswa secara penuh, maka dengan sedikit perbaikan oleh
penulis diharapkan mampu membenahi kurikulum di SMP ini.

48
2. Sarana dan Prasarana
Sarana dan prasarana sekolah adalah fasilitas pendidikan yang turut mempengaruhi
ketercapaian pendidikan siswa. Perlu dipahami bahwa fasilitas pendidikan di pedalaman
Papua dalam masalah kualitas memiliki rentang pemisah yang teramat jauh dengan sekolah-
sekolah umumnya di Jawa. Adapun realisasi kegiatan yang telah penulis lakukan untuk
merawat asset sarana prasaran di SMP N 1 Kamuu adalah sebagai berikut:
1) Menghentikan aksi vandal siswa melalui penyisipan moral values di setiap
pembelajaran dan penyuluhan MOS (Juli 2017)
2) Menyediakan papan tulis bersih graffiti (September 2016 Juni 2017)
3) Merawat dan mengamankan barang inventaris sekolah seperti menjaga 23 unit
komputer dari aksi pencurian (Desember 2016 - Juli 2017), membersihkan
laboratorium IPA (26 Oktober 2016), dan menata serta membersihkan gedung
perpustakaan (Oktober 2016).
Namun masih ada kegiatan yang belum bisa penulis realisasikan seperti mereparasi dinding
kelas yang bolong dan mendata jumlah koleksi buku di perpustakaan sekolah. Reparasi
dinding kelas sebenarnya sudah penulis rencanakan sejak awal, namun karena usulan penulis
tidak dijalankan sebagaimana mestinya oleh pemegang dana BOS maka hingga laporan ini
dibuat reparasi belum berjalan.
3. Kondisi Guru
Kondisi guru berkaitan dengan sumber daya manusia yang dimiliki oleh SMP N 1
Kamuu. Semakin kompeten tenaga pendidik dan kependidikan yang dimiliki sekolah ini
maka imbasnya adalah output siswa yang berprestasi maupun manajemen sekolah yang
tertata teratur. Pada bagian ini kegiatan yang berhasil direalisasikan oleh penulis adalah
sebagai berikut:
1) Modeling pengajaran yang berstandar kurikulum (Septermber 2016 - Mei 2017)
2) Meningkatkan pedagogic yang humanis melalui modeling guru SM3T
(September 2016 - Mei 2017)
3) Mengambil alih beban jam mengajar guru lama (September 2016).
4) Meningkatkan kompetensi komputerisasi guru lama (Juni 2017).
5) Menyediakan pembina kegiatan pramuka (Semeter 1 dan 2)
Namun dalam pelaksanaannya terdapat kondisi yang keluar dari jalur perencanaan penulis
semula sebagaimana pada masalah pengajaran yang berstandar kurikulum yang mana
penulis hanya memberi model dan tidak menganjurkan secara langsung kepada guru
bersangkutan, kemudian untuk peningkatan kompetensi komputerisasi tidak semua guru

49
mampu penulis ajar sebab terdapat penolakan berupa ketidakmampuan guru bersangkutan
untuk menggunakan komputer dan terakhir adalah rendahnya minat guru menjadi pembina
pramuka.
4. Kondisi Siswa
Kondisi siswa berkaitan dengan keadaan siswa yang membentuk kultur sekolah.
Input yang buruk belum tentu menghasilkan output yang buruk pula. Disnilah fungsi dari
persekolahan yakni membelajar siswa untuk memiliki karakter yang kuat dalam domain
afektif, pengetahuan dan keterampilan. Adapun kegiatan yang berhasil penulis laksanakan
adalah berikut:
1) Menerapkan peraturan bersepatu dan berseragam bagi siswa kelas 7 saat MOS
2017.
2) Merevitalisasi kegiatan kepramukaan (Semester 1 dan 2).
3) Penyuluhan pola hidup sehat siswa saat MOS 2017.
4) Meminimalisasi kendala komunikasi siswa dan guru (Semeter 1 dan 2).
5) Menumbuhkan benih nasionalisme yang disispkan dalam kegiatan pembelajaran
dan kepramukaan (Semeter 1 dan 2).
Namun tidak semua kegiatan dapat direalisasikan dengan baik, sebagaimana revitalisasi
kegiatan OSIS yang mana penulis lebih cenderung tidak ikut campur secara langsung
pembinaannya dengan alasan agar tidak terjadi konflik dengan guru pamongnya. Selain itu
rendahnya perekonomian keluarga siswa menjadikan beberapa siswa tidak mampu untuk
membeli sepatu ataupun seragam sehingga penulis tidak dapat memaksakannya. Selanjutnya
untuk masalah komunikasi, meskipun penulis telah berusaha maksimal untuk belajar Bahasa
Mee namun hanya sedikit kosakata saja yang dipahami.
5. Kemasyarakatan
Capaian tentang kemasyarakatan ini berkaitan dengan bagaimana penulis
berinteraksi dengan masyarakat baik masyarakat asli yakni dari Suku Mee maupun
masyarakat pendatang. Adapun kegiatan yang berhasil penulis lakukan untuk mengenalkan
diri maupun berbaur dalam kegiatan masyarakat adalah sebagai berikut:
1) Mengenalkan diri kepada masyarakat Pendatang di Masjid dan Gereja.
2) Mengikuti kegiatan keagamaan baik Islam maupun Kristen.
3) Mengikuti kegiatan yang bersinggungan dengan ritual adat masyarakat Suku
Mee Bakar Batu di Diyugi.
Tidak semua upaya yang dilakukan penulis berhasil dalam mendekati dan memperkenalkan
diri kepada masyarakat, utamanya masyarakat asli yang jauh dari lingkungan sekolah.

50
BAB IV
PENUTUP
A. Simpulan
Secara umum penulis telah melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan Kemetrian
Pendidikan dan Kebudayaan kepada penulis utamanya yang berkaitan dengan fungsi utama
penulis di tempatkan di Kabupaten Dogiyai yaitu menjadi guru bantu di SMP N 1 Kamuu.
Adapun rincian ketercapaian pelaksanaan sasaran yang sesuai dengan kategori adalah
sebagai berikut:
1. Kategori Sangat Berhasil terdiri dari:
1) Mengisi jadwal ajar yang kosong akibat kurangnya tenaga pendidik.
2) Mengembangkan model pembelajaran yang sesuai karakter siswa pedalaman.
3) Menyediakan bahan ajar yang memadahi.
4) Membakukan standarisasi assessment dan evaluasi pembelajaran.
5) Menyediakan lembar soal tes sumatif dalam bentuk kertas cetak.
6) Tersedianya papan tulis bersih.
7) Menciptakan lingkungan belajar bersih dan sehat.
8) Modeling pengajaran berstandar kurikulum.
9) Mengurangi beban mengajar guru.
10) Terciptanya kultur sekolah siswa yang berseragam dan bersepatu.
11) Memupuk benih nasionalisme melalui pengajaran.
2. Kategori Berhasil terdiri dari:
1) Merawat aset milik sekolah.
2) Meningkatkan pedagogik yang humanis.
3) Meningkatkan kompetensi komputerisasi guru.
4) Merevitalisasi organisasi kesiswaan.
5) Meminimalisasi kendala komunikasi dengan siswa.
6) Memperkenalkan diri kepada masyarakat.
7) Mengikuti kegiatan masyarakat.
3. Kategori Cukup Berhasil terdiri dari:
1) Mereparasi separator dinding kelas yang rusak.
Dalam usaha mencapai sasaran masih dijumpai beberapa kendala yang perlu diatasi penulis
yaitu:
1. Pada bidang peningkatan sumber daya tenaga pendidik penulis hanya mampu memberi
modeling dan tidak menganjurkan secara langsung kepada guru bersangkutan untuk
mengajar sesuai standarisasi yang ada pada kurikulum, kemudian untuk peningkatan
51
kompetensi komputerisasi tidak semua guru mampu penulis ajar sebab terdapat
penolakan berupa ketidakmampuan guru bersangkutan untuk menggunakan komputer
dan terakhir adalah rendahnya minat guru menjadi pembina pramuka.
2. Pada bidang sarana dan prasarana penulis belum mampu mereparasi separator dinding
kelas yang bolong dan mendata jumlah koleksi buku di perpustakaan sekolah.
3. Pada bidang kesiswaan penulis belum mampu merevitalisasi peranan OSIS, begitupula
mewajibkan siswa untuk berseragam dan bersepatu karena kondisi keuangan keluarga
siswa.
B. Upaya Tindak Lanjut
Dalam rangka memperbaiki kinerja yang telah dicpai maka penulis untuk masa yang
akan datang akan terus meningkatkan pengertian dan kerjasama dengan berbagai pihak yang
terkait dengan pelaksanaan tugas-tugas yang diemban dalam bentuk:
1. Meningkatkan efektifitas penyelenggaraan pendidikan.
2. Merencanakan dengan tepat setiap indicator kinerja sasaran yang akan
dilaksanakan.
3. Meningkatkan kompetensi tenaga pendidik.
4. Meningkatkan pengawasan tenaga pendidik terhadap pelaksanaan indikator
kinerja yang telah ditetapkan.
5. Memunculkan kembali indikator kinerja sasaran yang tidak terealisasi.
6. Mendokumentasikan kebiasaan masyarakat guna kepentingan pendidikan.

52
Daftar Pustaka
Prastowo, Bambang dkk., 2010. Budidaya dan Pasca Panen Kopi. Bogor: Pusat Penelitian
dan Pengembangan Perkebunan.
BPS Provinsi Papua. Indeks Pembangunan Manusia Papua Tahun 2016 N0. 25/05/94/ Th.
II, 2 Mei 2017.
Hanani, Silfia. 2015. Sosiologi Pendidikan Keindonesiaan. Jogjakarta: Ar-ruzz Media
Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintahan Provinsi Papua Tahun 2013.
Kemendikbud. 2016. Analisis Sebaran Guru Dikdasmen di Wilayah 3T (Terluar, Terdepan,
Tertinggal) Tinjauan Sekolah Menengah Pertama. Jakarta: Kementrian Pendidikan
dan Kebudayaan Pusat Data dan Statistik Pendidikan dan Kebudayaan.
Kemendikbud. 2014. Sejarah Indonesia/ Buku Guru. Jakarta : Kementerian dan
Kebudayaan.
Nasution, S. 2006. Asas-asas Kurikulum Edisi Kedua. Jakarta: Bumi Aksara.
Panduan Teknis Budidaya Kopi. Diakses dari www.alamtani.com pada 01/07/2017
Proposal Usaha dan Analisis Pasar Kopi Hutan Robusta. Diunduh dari ________ pada
01/07/2017
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2008 tentang Pembentukan Kabupaten
Dogiyai Provinsi Papua. Diunduh dari__________ pada 01/07/2017.
Yobee, Andreas. 2006. Struktur Cerita Rakyat dalam Kehidupan Masyarakat Suku Mee
Papua, Penerapan Teori Vladimir Propp. Mataram: Arga Fuji Press.

53
LAMPIRAN
Dokumentasi Kegiatan

Gambar 1: Jadwal Kegiatan Mengajar Gambar 2: Penulis mulai mengajar Bahasa Indonesia.

Gambar 3: Model pembelajaran berbasis sosial untuk maple Gambar 4: Siswa belum berseragam serupa.
IPS..

Gambar 6: Satu meja digunakan untuk 3 siswa.


Gambar 5: Memerdekakan fikiran siswa dari ketakutan.

54
Gambar 7: Penulis mengajar mata pelajaran olahraga. Gambar 8: Penulis mengajar olahraga kasti.

Gambar 9: Membiasakan siswa mengambil inti cerita dalam Gambar 10: membiasakan siswa mengunjungi perpustakaan.
sebuah buku.

Gambar 11: 45 menit setiap hari untuk membaca buku. Gambar 12: Buku IPS K13 untuk pelajaran KTSP.

55
Gambar 14: Buku Paket Bahasa Indonesia kelas 7 hanya
Gambar 13: Menyediakan bahan ajar yang mewadai.
tersedia 10 unit.

Gambar 15: Persiapan pemilihan ketua OSIS. Gambar 16: Salah satu siswa memilih 1 dari 12 kandidat calon
ketua OSIS.

Gambar 17: Penulis menjadi fasilitator dalam game pramuka. Gambar 18: Siswa mulai mendaki Gunung Tetode dalam
kegiatan pramuka.

56
Gambar 19: Melalui kegiatan mendaki gunung, rasa Gambar 20: Jalur yang dipenuhi tumbuhan paku dan becek
persaudaraan siswa terbentuk. berawa.

Gambar 21: Siswa belajar membuat tenda darurat dengan Gambar 22: menjelang menyanyikan lagu kebangsaan
dedaunan. Indonesia Raya di Tetode.

Gambar 23: Penulis berfoto dengan siswa saat pawai budaya. Gambar 24: Siswa putri mengenakan pakaian moge, dan putra
memakai koteka.

57
Gambar 25: Penulis dan masyarakat Diyeugi menjalankan ritual Gambar 26: Memotong dua ekor babi untuk pesta adat bakar
adat bakar batu. batu.

Gambar 27: papan tulis kotor dan sebagian rusak akibat


Gambar 28: Memberi afirmasi kepada siswa agar tidak
penggunaan bensin untuk membersihkan tinta spidol
melakukan kebiasaan pengrusakan barang milik sekolah.
permanen.

Gambar 29: Dinding separator kelas hilang. Gambar 30: Kegiatan pramuka dengan latar belakang gedung
kantor guru sebelum direnovasi.

58
Gambar 31: Gedung kantor setelah direnovasi Gambar 32: WC Siswa

Gambar 33: Sumur yang tercemar depan WC. Gambar 34: Pengadaan meja dan kursi baru.

Gambar 35: Kelas 8A Gambar 36: Bersih-bersih laboratorium IPA

Gambar 37: Pondasi Laboratorium Komputer Gambar 38: Gedung Laboratorium Komputer

59
Gambar 39: Masa Orientasi Siswa Baru 2017 Gambar 40: Materi Wawasan Kebangsaan

Gambar 41: Latihan formasi gerak jalan 2017


Gambar 42: Tidak semua siswa bersepatu

Gambar 43: Luka yang sudah bernanah Gambar 44: Membersihkan luka siswa yang sudah bernanah

Gambar 45: Bersama Kendi Sadewa mendirikan Tenda untuk Gambar 46: Jalan menuju Modio
kegiatan serah terima Donasi SM3T Dogiyai

60
Gambar 47: Merayakan Idul Adha di Rumah Bapak Sutikono Gambar 48: Mengikuti kegiatan Natal di Aula Pemda
setelah sholat ied.

61