Anda di halaman 1dari 7

TEORI AKUNTANSI " Biaya "

BIAYA
Pengertian
Biaya tidak dapat dipisahkan dengan pengertian kos, asset, biaya, dan rugi. Dalam pengertian
SFAC No. 6, FASB mendefinisikan biaya dan rugi sebagai berikut :
Expenses are outflows or other using up of asset or incurrence of liabilities (or combination
of both) from delivering or producing goods, rendering services, or carrying out other activities
that constitute the entitys ongoing major or central operations.(prg.80).

Beban adalah arus keluar atau menggunakan atas aset atau timbulnya kewajiban (atau kombinasi
keduanya) dari pengiriman atau produksi barang, memberikan jasa, atau melakukan kegiatan lain
yang merupakan operasi yang sedang berlangsung entitas besar atau pusat. (Prg.80).

Losses are decreases in equity (net asset) from peripheral or incidental transaction of an entity
and from all other transaction and other events and circum stances affecting the entity
axcept those that result from expenses or distribution to owners (prg.83).

Kerugian adalah penurunan ekuitas (aktiva bersih) dari transaksi perifer atau insidental suatu
entitas dan dari semua transaksi lain dan acara lain dan sikap sirkum mempengaruhi axceptthose
entitas yang dihasilkan dari beban atau distribusi kepada pemilik (prg.83).

Kalau kewajiban merupakan bayangan cermin aset, definisi pendapatan oleh FASB diatas
merupakan lawan atau kebalikan dari definisi pendapatan. Pendapatan arahnya masuk,
sedangkan biaya arahnya keluar kesatuan usaha. APB mendefinisi biaya sebagai kebalikan
pendapatan sebagai berikut (APB Statement No. 4, prg. 134)
Expenses-grosss decrease in asset or gross increases in liabilities recognized and measured in
conformity with generally accepted principles that result from those type of profit-directed
activities of an enterprise that can change owners equtity.

Beban-grosss penurunan aset atau kenaikan gross dalam kewajiban yang diakui dan diukur
sesuai dengan prinsip yang berlaku umum bahwa hasil dari orang-orang jenis kegiatan laba-
diarahkan dari perusahaan yang dapat mengubah equtity pemilik.

APB selanjutnya menjelaskan bahwa sepertipendapatan, biaya hanya timbul dalam kaitannya
dengan aktivitas penciptaan laba yang menagkibatkan perubahan ekuitas. Pengiriman barang
dalam transaksi penjualan merupakan biaya karena hasil bersih penjualan tersebut adalah
perubahan ekuitas. Dilain pihak, timbulnya kewajiban untuk pembelian asset bukan merupakan
biaya karena ekuitas tidak dapat berubah pada saat pembelian tersebut. Dengan makna yang
hampir sam, IAI mendefinisikan biaya dalamSAK(2002) sebagai berikut :
Beban adalah penurunan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam bentuk arus
keluar atau berkurangnya aktiva atau terjadinya kewajiban yang mengakibtkan penurunan
ekuitas yang tidak menyangkut pembagian kepada penanam modal.
http://yulimel-s.blogspot.co.id/2013/09/teori-akuntansi-biaya.html

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Untuk melaksanakan suatu praktik akuntansi yang baik, tidak cukup hanya mempelajari
akuntansi secara praktik saja. Karena dibalik praktik akuntansi terdapat berbagai gagasan, asumsi
dasar, konsep, penjelasan dan sebagainya yang semuanya terungkap dalam teori akuntansi. Di
dalam praktik akuntansi terdapat beragam permasalahan yang harus dipecahkan. Menyelesaikan
permasalahan-permasalahan tersebut tidak cukup hanya dengan mengandalkan pengalaman
semata, namun untuk mencapai praktik akuntansi yang baik dan sehat maka dalam menyelesaikan
masalah juga diperlukan landasan mengenai konsep dasar akuntansi itu sendiri

Dalam teori akuntansi kita banyak mengenal konsep-konsep dalam teori akuntansi. Konsep-
konsep tersebut diantaranya adalah konsep income, konsep revenue, konsep beban, konsep gain,
dan konsep losses. Sering kali kita menyamakan antara konsep beban dan konsep losses,
tapi kedua konsep tersebut mempunyai perbedaan walaupun pada hakikatnya bahwa losses (rugi)
masih tercangkup dalam beban. Perbedaannya bahwa beban menyangkut tentang uang yang
dikeluarkan dalam kegiatan operasional perusahaan atau dalam rangka untuk mendapatkan laba
sedangkan Losses yaitu sejumlah uang yang dikeluarkan yang bukan akibat kegiatan operasional
perusahaan.Pengorbanan yang tidak ada hubungannya dengan perolehan aktiva, barang atau jasa
dan juga tidak ada hubungannya dengan realisasi hasil penjualan, maka tidak digolongkan
sebagai cost ataupun expense tetapi digolongkan sebagai losses.

BAB II
PEMBAHASAN

1. Pengertian Rugi (Losses)


Istilah loss digunakan oleh akuntan untuk menggambarkan kelebihan expense atau
pendapatan dalam satu periode, jadi hal ini merupakan kebalikan dari income, tetapi disini
pengertian tersebut dipergunakan sebagai lawan dari pengertian gain. Menurut pandangan asset
dan hutang, gains didefenisikan sebagai peningkatan dalam asset bersih selain peningkatan dalam
revenue atau dari perubahan dalam modal.

Sedangkan losses didefinisikan sebagai penurunan asset bersih selain penurunan dalam
expense dan perubahan dalam modal. Jadi gains dan losses dianggap sebagai bagian dari earning
yang tidak dijelaskan oleh revenue dan expenses. Menurut pandangan revenue dan expense, gains
didefinisikan sebagai kelebihan hasil di atas kos asset terjual, atau keuntungan yang tidak diduga,
atau manfaat lain yang diperoleh tanpa kos atau pengorbanan.Atau Losses adalah rugi transaksi
tertentu yang sifatnya insidentil yaitu turunnya nilai equity dan dari transaksi yang sifatnya
insidentil dan bukan kegiatan utama perusahaan dan dari seluruh transaksi kejadian lainnya yang
mempengaruhi entity selama periode tertentu kecuali yang berasal dari biaya atau pemberian
kepada pemilik.

Menurut SFAC No.6 Rugi (Losses) adalah penurunan ekuitas (aktiva bersih) dari
transaksi perifer atauinsidental suatu entitas dan dari semua transaksi lain
dan keadaan peristiwa lain yang mempengaruhi entitas kecuali yang dihasilkan
dari beban atau distribusi kepada pemilik. Losses mencerminkan pengurangan pada net asset tapi
tidak dari expenses atau transaksi modal. Sedangkan menurut kontijensi menurut FASB rugi
(losses) adalah suatu kondisi atau situasi yang melibatkan ketidakpastian yang memungkinkan
timbulnya suatu rugi bagi perusahaan dimana tinggalnya rugi tersebut sangat tergantung pada
terjadinya atau tidak terjadinya suatu peristiwa atau lebih dimasa datang.

Menurut Harahap ( 2007:241 ) Losses adalah turunnya nilai ekuitas dari transaksi yang
sifatnya insidentil dan bukan kegiatan utama entitas dan dari seluruh transaksi kejadian lainnya
yang mempengaruhi entitas selama periode tertentu kecuali yang berasal dari biaya atau
pemberian kepada pemilik (prive). Menurut Ismaya (2005:192) mengemukakan bahwa losses
adalah berkurangnya aktiva atau sumber-sumber ekonomi perusahaan yang bukan karena
pengambilan pemilik dan atas pengurangan aktiva atau sumber tersebut tidak ada manfaat yang
diperoleh oleh perusahaan.

Loss didefinisikan sebagai kelebihan di atas hasil yang terkait, jika ada, atau semua atau
porsi yang layak dari kos asset terjual, diabaikan, atau keseluruhan atau sebagian rusak karena
bencana, atau kos yang telah digunakan bukan untuk menghasilkan revenue. Jadi menurut
pandangan revenue/expense, gains dan losses adalah berdiri sendiri dari definisi elemen lain dalam
laporan keuangan.

2. Pengakuan dan Pengukuran Losses

A. Pengakuan Losses

Kriteria pengakuan losses sama dengan kriteria pengakuan beban periode. Losses tidak
dapat ditandingkan dengan revenue, sehingga harus diakui pada periode dimana kerugian itu cukup
pasti bahwa aktiva tertentu akan memberikan manfaat bagi perusahaan dibandingkan dengan yang
dinyatakan oleh nilai yang tercatat dalam pembukuan. Pengakuan losses sama dengan expense
adalah kapan penurunan nilai aset dapat dikatakan telah terjadi atau kapan biaya telah timbul
sehingga rupiah biaya dapat diakui. Atau pencatatan jumlah rupiah biaya secara formal ke dalam
sistem pembukuan sehingga jumlah tersebut terefleksi dalam laporan keuangan.

Menurut SFAC No. 5 rugi diakui dengan kriteria sebagai berikut :

a. Lenyapnya atau berkurangnya manfaat masa datang (loss or lack of benefits) yaitu rugi diakui
bilamana aset yang telah diakui sebelumnya diperkirakan telah berkurang manfaat ekonominya
atau tidak lagi mempunyai manfaat ekonomi.

b.Konsumsi manfaat (consumption of benefits) Biaya atau rugi diakui bilamana manfaat ekonomik
yang dikuasai suatu entitas telah dimanfaatkan atau dikonsumsi dalam pengiriman atau pembuatan
barang, penyerahan atau pelaksanaan jasa, atau kegiatan lain yang merepresentasi operasi utama
atau sentral entitas tersebut. Pengakuan Konsumsi manfaat ekonomik selama suatu periode dapat
diakui langsung pada saat terjadinya atau diakui bersamaan dengan pengakuan pendapatan yang
berkaitan. Berbagai jenis pos biaya menghendaki cara pengakuan yang berbeda yaitu:

1) Beberapa pos biaya, seperti harga pokok penjualan ditandingkan dengan pendapatan yang terkait.
Mereka diakui pada saat atau periode yang sama dengan pengakuan pendapatan yang dihasilkan
langsung atau bersama dari transaksi atau kejadian lain yang sama dengan yang menimbulkan
biaya.

2) Banyak pos biaya seperti, gaji staf penjualan dan administratif, diakui selama periode pada saat
kas dibayarkan atau kewajiban terjadi untuk barang dan jasa yang dimanfaatkan/dikonsumsi
bersamaan dengan pemerolehan atau segera setelah itu.

3) Beberapa pos biaya, seperti depresiasi dan asuransi, dialokasi (diakui) dengan prosedur sistematik
dan rasional untuk periode-periode yang menikmati manfaat asset bersangkutan.

Bagian terpenting dari pengertian losses adalah bahwa hal tersebut menggambarkan
habisnya nilai yang tidak berhubungan dengan operasi- operasi normal perusahaan disetiap
periode, tetapi yang berasal dari kegiatan- kegiatan luar yang tidak berulang kembali dan tidak
diantisipasikan. Sebab apabila dapat diantisipasikan, losses ini seharusnya bisa dicegah.
Apabila expiration ini merupakan koreksi- koreksi expense tahun lalu, maka ini harus dicatat
sebagai koreksi tahun- tahun yang lalu dan bukan sebagai losses.

Memang sangat sulit membedakan koreksi tahun- tahun yang lalu dari loss. Pengakuan
losses ada yang tidak terduga dan terduga. Apabila terjadi penurunan nilai yang sebelumnya tidak
terduga, maka ini dapat dikategorikan sebagai loss karena memang sesuai dengan definisi losses itu
sendiri, tetapi apabila penurunan nilai ini dapat diduga juga dapat dikatakan suatu losses karena
asset yang bersangkutan tidak akan dibeli, dengan demikian pengakuan mengenai penurunannya
nilai asset jelas merupakan suatu loss.

B. Pengukuran Losses
Pengukuran loss adalah sama dengan pengukuran expenses, dengan perkecualian bahwa
dalam perhitunganloss segala hasil (proceed) yang ada akan langsung dikurangkan, sehingga jumlah
bersih sajalah yang akan dicerminkan. Oleh karena itu pengukuran Losses sama dengan expenses
sebagai berikut:

a. Cost historis merupakan jumlah kas atau setaranya yang dikorbankan untuk memperoleh aktiva.
Pengukuran biaya atas cost historis, dapat digunakan untuk jenis aktiva seperti : gedung, peralatan
dan sebagainya.

b. Cost pengganti / cost masukan terkini (replacement cost / curent input cost) Cost masukan
menunjukkan jumlah rupiah harga pertukaran yang harus dikorbankan sekarang oleh suatu entitas
untuk memperoleh aktiva yang sejenis dalam kondisi yang sama contohnya, penilaian
untuk persediaan.

c. Setara kas (cash equivalent) adalah jumlah rupiah kas yang dapat direalisir dengan cara menjual
setiap jenis aktiva di pasar bebas dalam kondisi perusahaan normal. Nilai ini biasanya didasarkan
pada catatan harga pasar barang bebas yang sejenis dalam kondisi yang sama. Pos aktiva berwujud
biasanya menggunakan dasar penilaian ini.

Sebagaimana halnya dengan expenses, losses sebaiknya juga diartikan sebagai value
expiration (nilai akhir) dan bukan cost allocation (alokasi biaya). Apabila (historical cost) yang
dipakai maka cost ini verifiable dan menujukkan current value pada saat diperolehnya asset
tersebut. Namun demikian dalam banyak hal, current valuepada saat lain (bukan saat perolehan)
yang lebih cocok bagi pengukuran loss. Misalnya, suatu gedung yang terbakar, dari
segi cost mungkin sudah susut penuh, tetapi kalau tidak ada diasuransikan terhadap kebakaran,
perusahaan sebenarnya mempunyai loss sebesar current value gedung tersebut. Namun loss ini
tidak akan diakui dalam akuntansi yang kovensional.

Dalam hal ini penjualan aktiva tetap atau terjadinya kebakaran, timing daripada loss sudah
pasti. Tetapi bagaimana dengan merosotnya nilai secara bertahap, misalnya dalam hal investasi
dalam saham- saham. Asset ini mungkin dikemudian hari akan dijual atau ditinggalkan sama sekali,
tetapi apabila manfaatnya sudah tidak ada bagi perusahaan, sangat tidak tepat untuk menunda
pengakuan loss.

Suatu loss janganlah ditunda atau digeser ke periode yang akan datang. Apabila loss itu
sudah cukup jelas ada dan jumlahnya dapat diukur, maka loss itu harus segera diakui. Misalnya
dalam pertukaran (trade-in) mesin, book value dari mesin yang lama janganlah ditambahkan
kepada mesin yang baru. Juga pada waktu suatu obligasi direfund dengan obligasi yang baru,
unamortized discount dari obligasi yang lama harus segera di write off dan tidak dialokasikan pada
obligasi yang baru.

3. Sumber-sumber rugi (losses)

Sumber rugi menurut FASB dalam SFAC No. 6:


1) Periferal dan incidental yaitu penjualan harta atau pelunasan utang karena kejadian yang tidak
terduga. Misalnya: penjualan investasi dalam surat- surat berharga, penjualan asset tetap,
pelunasan utang obligasi sebelum jatuh tempo.

2) Transfer non timbal balik dengan pihak lain yaitu kejadian tidak terduga- duga. Misalnya: pencurian
dan pembayaran ganti rugi dari kekalahan dalam tuntutan perkara hukum .

3) Penahanan asset (holding assets) yaitu banyaknya harta tertimbun, sedangkan harga mengalami
penurunan. Misalnya : penurunan harga sekuritas investasi, penurunan nilai tukar valuta asing, dan
penurunan harga karena penahanan persediaan.

4) Faktor lingkungan yaitu faktor internal dan eksternal yang berhubungan dengan
perusahaan. Misalnya : ganti rugi asuransi musibah alam yang lebih rendah dari kos asset yang
rusak, lenyapnya manfaat asset yang tidak diasuransi akibat kebakaran.

4. Perbedaan Antara Expenses (Beban ) dan Losses (Rugi)

Walaupun expenses dan losses memiliki kesamaan tapi pada hakikatnya Expenses dan losses memang berbeda, perbedaanya
sebagai berikut:

1. Hanya beban yang seharusnya dilaporkan dalam expenses statement.

2. Sifat rugi tidak menggambarkan kejadian yang berulang-ulang dari kegiatan utama suatu entitas..

Dengan demikian losses serupa tetapi tetap secara signifikan berbeda dengan expenses.
Perbedaanya terletak pada adanya niat untuk mengeluarkan uang untuk membiayai kegiatan
perusahaan. Dengan demikian expenses dengan sengaja mengeluarkan uang untuk produksi dalam
menghasilkan barang atau jasa, sementara losses terjadi akibat kejadian insidentil dan sering
kejadian acak (seperti perubahan harga pasar saham), pelunasan utang yang belum jatuh tempo.
BAB III

PENUTUP

1. Kesimpulan

Dalam kegiatan usaha maupun suatu perusahaan pasti pernah mengalami suatu kerugian yang
tidak pernah terduga dan diinginkan. Sebuah perusahaan harus siap dalam menghadapi bermacam-
macam kerugian yang terjadi diluat kegiatan usahanya. Kerugian ini biasa disebut losses yaitu
kerugian atau turunnya suatu nilai ekuitas dari transaksi yang terjadi sifatnya insidentil dan bukan
kegiatan utama entitas dan dari seluruh transaksi kejadian lainnya yang mempengaruhi entitas
selama periode tertentu kecuali yang berasal dari biaya atau pemberian kepada pemilik. Losses ini
merupakan suatu jenis kerugikan yang dialami perusahaan

Kerugian tidak hanya terjadi karena kelebihan beban terhadap pendapatan yang diperoleh
perusahaan. Tetapi biaya yang dikeluarkan perusahaan secara tidak terduga atau insidental
contohnya kebakaran gedung yang tidak diasuransikan merupakan kerugian bagi perusahaan. Jadi
perusahaan harus segera mengakui biaya yang terjadi karena ketidaksengajaan sebagai losses bagi
perusahaan.

http://depranpendidikanekonomi.blogspot.co.id/2014/05/kerugian-akuntansi.html

Anda mungkin juga menyukai