Anda di halaman 1dari 10

REHABILITASI MEDIK PADA LUKA BAKAR

PENDAHULUAN
Rehabilitasi berasal dari bahasa Inggris, re- berarti kembali dan abilitation artinya
kemampuan. Jadi rehabilitasi medik merupakan usaha medis yang dilakukan untuk
mengembalikan atau menjaga kemampuan atau fungsi organ tubuh. Dikatakan rehabilitasi
merupakan faktor penentu tinggi rendahnya kualitas hidup pada penderita luka bakar karena
rehabilitasi berguna untuk mencegah terjadinya skar atau gangguan fungsi alat tubuh setelah
penanganan luka bakar selesai.
Luka bakar adalah suatu bentuk kerusakan atau kehilangan jaringan yang disebabkan
kontak dengan sumber panas seperti api, air panas, bahan kimia, listrik dan radiasi. Luka bakar
merupakan suatu jenis trauma dengan morbiditas dan mortalitas tinggi yang memerlukan
penatalaksanaan khusus sejak awal (fase syok) sampai fase lanjut. Pada luka bakar terjadi
perubahan destruktif pada jaringan akibat panas yang berlebihan, radiasi ultraviolet, zat kimia
atau lainnya. Hal terpenting dari luka bakar adalah area permukaan tubuh yang terkena,
kedalaman luka bakar, lokasi luka bakar, umur pasien, keadaan umum, dan penyebab luka bakar
sendiri. (1,2)
Luka bakar merupakan penyebab utama kematian dan kecacatan di Amerika Serikat.
Pasien luka bakar biasanya memerlukan pengawasan yang lama dalam rehabilitasi, rekonstruksi
dan dukungan psikologis. Kualitas penanganan luka bakar tidak lagi diukur hanya dari
kelangsungan hidup, tetapi juga penampilan dan fungsi organ kedepannya dan diharapkan
penanganan luka bakar dapat menjadi lebih baik dengan mengembalikan pasien kedalam
lingkungan rumah dan masyarakat seperti keadaan sebelum sakit. Tujuan ini dapat tercapai
dengan adanya kerjasama tim penanganan luka bakar. (2,3,4,5)

REHABILITASI MEDIK PADA LUKA BAKAR


Tujuan Rehabilitasi
1. Mencegah kecacatan
2. Meringankan derajat disabilitas
3. Memaksimalkan fungsi-fungsi yang masih ada
4. Mencapai kapasitas fungsional yang berdiri sendiri
Kelangsungan hidup pasien merupakan satu-satunya alat ukur keberhasilan dari
penanganan pasien luka bakar. Akhir-akhir ini inti obyektif perawatan terhadap semua spek
pasien luka bakar berintegrasi pada kehidupan rumah tangga dan bermasyarakat pasien. Inti
obyektif ini telah menjadi dasar penanganan luka bakar setelah penutupan luka bakar akut.
Rehabilitasi medik memiliki peranan yang penting sekali untuk mendapatkan fungsi
organ tubuh yang optimal. Banyak pasien menjadi waspada pada penampilannya selama tahap
rehabilitasi dan mungkin membutuhkan konsultasi psikiatrik atau pengobatan anti depresan.
Setelah sembuh dari luka, masalah berikutnya adalah akibat jaringan parut yang dapat
berkembang menjadi cacat berat.
Perhatian harus diberikan pada ekstremitas yang menggunakan bidai agar tetap pada
posisi yang tepat dan memaksimalkan area pergerakan (Range Of Movement). Kontraktur kulit
dapat mengganggu fungsi dan menyebabkan kekakuan sendi, atau menimbulkan cacat yang berat
terutama bila parut tersebut berupa keloid. Kekakuan sendi memerlukan program fisioterapi yang
intensif dan kontraktur memerlukan tindakan bedah. (6)
Pada cacat yang berat mungkin diperlukan ahli jiwa untuk mengembalikan rasa percaya
diri penderita dan diperlukan pertolongan ahli bedah rekonstruksi terutama jika cacat mengenai
wajah dan tangan. (6)

Latihan Terapi (Therapeutic Exercise)


Latihan sebaiknya dimulai pada hari terjadinya trauma bakar dan seharusnya dilanjutkan
sampai semua luka menutup dan hingga melewati masa aktif pembentukan skar. Fibroblast, yang
merupakan unsur terpenting dalam pembentukan kontraktur, berperan pada luka bakar dalam 24
jam pertama dan aktif hingga 2 tahun setelah terjadinya trauma bakar. Latihan rutin setiap
harinya dapat mencegah berkurangnya kelenturan dan berkurangnya ROM sendi yang dapat
ditimbulkan oleh kontraktur.9,10,11
Adapun latihan terapi yang dapat diterapkan pada pasien luka bakar adalah sebagai berikut: 12
1. Stretching (peregangan)
Latihan peregangan dilakukan untuk mencegah kontraktur atau penarikan anggota gerak.
Latihan peregangan ini biasa sangat efektif jika dilakukan secara perlahan-lahan sampai skar
memutih atau memucat. Jika luka bakar mengenai lebih dari satu persendian, skar akan terihat
lebih memanjang apabila latihan ini berjalan baik.
2. Strengthening (penguatan)
Latihan penguatan dilakukan untuk mencegah kelemahan pada alat gerak akibat
immobilisasi yang lama. Latihan ini diakukan dengan memberikan latihan gerakan aktif secara
rutin kepada pasien untuk melatih otot-otot ekstremitas, misalnya jalan biasa, jalan cepat, sit up
ringan dan mengangkat beban. Jika pasien kurang melakukan latihan ini maka akan
menyebabkan otot-otot pada sendi bahu dan proksimal paha akan melemah. Latihan ini
sebaiknya dilakukan segera mungkin pada masa penyembuhan luka bakar untuk mengurangi rasa
sakit dan tidak nyaman pada pasien.
3. Endurance (ketahanan)
Latihan ketahanan dilakukan untuk mencegah terjadinya atrofi dan penurunan daya tahan
pada otot akibat dari perawatan yang lama di RS. Latihan ketahanan dilakukan dengan latihan
bersepeda, sit up dan latihan naik turun tangga. Selain mencegah terjadinya atrofi, latihan ini
juga dapat melancarkan sistem sirkulasi.
4. Latihan Gerak Kordinasi
a. Latihan kerja dalam kehidupan sehari-hari
Dilakukan dengan melatih kemampuan mandiri pasien luka bakar seperti mandi, makan,
minum, dan bangun tidur. Semua harus dilatih sesegera mungkin karena ahli terapi dan pasien
luka bakar tidak dapat selalu bersama 24 jam sehari untuk melakukan terapi. Aktivitas harian
sangat membantu untuk mencegah kontraktur jika pasien dapat menerapkannya di rumah.
b. Latihan Peningkatan Keterampilan
Latihan Peningkatan Keterampilan dilakukan untuk mencegah terjadinya atrofi pada otot-
otot kecil pada tangan. Latihan ini dilakukan dengan melatih kemampuan menulis, menggambar,
dan mengetik. Latihan ini biasa juga dilakukan dengan menggunakan terapi bola. Pasien dilatih
untuk megenggam secara berulang-ulang sebuah bola yang terbuat dari spon/gabus dengan
kedua tangannya.

Rehabilitasi pada Pasien Luka Bakar Fase Kritis (Fase Akut dan Sub Akut)
Untuk mencapai tujuan jangka panjang,upaya rehabilitasi harus dimulai dari awal
terjadinya trauma bakar. Latihan fisik dan terapi memiliki peranan penting pada penanganan akut
pasien luka bakar, walaupun telah diberikan resusitasi pada pasien luka bakar yang luas dan
kritis. Jika rehabilitasi terlambat dilakukan pada masa tertentu, maka dapat terjadi kontraksi
kapsul sendi serta pemendekan tendon dan otot. Ini semua dapat terjadi dengan cepat. Beberapa
tindakan rehabilitasi akut pada pasien luka bakar yaitu:
1. Ranging (full ROM) pasif
Latihan ranging pasif pada pasien luka bakar yang kritis dapat mencegah terjadinya
kontraktur. Latihan dan posisi ini berupa penggerakan anggota gerak secara penuh, dengan kata
lain full range of motion. Ini sebaiknya dilakukan dua kali dalam sehari. Beriringan dengan
latihan ini, perlu diperhatikan luka, rasa sakit, tingkat kecemasan, jalan nafas dan sirkulasi
pasien. Pemberian obat perlu dilakukan sebelum sesi latihan untuk membantu meningkatkan
kualitas hasil latihan dan mengurangi ketidaknyamanan pasien. Latihan posisi ini sangat penting
tapi tidak efektif dan tidak manusiawi jika pasien merasa cemas dan nyeri. Latihan ranging ini
dapat dilakukan bersamaan dengan pada saat baju pasien diganti dan saat pembersihan luka
untuk mengurangi pemberian obat pada pasien.
2. Pencegahan deformitas
Antideformity position jika dilakukan dengan benar maka dapat meminimalkan
terjadinya pemendekan tendon, lig.collateral dan kapsul sendi serta mengurangi edema pada
ekstremitas. Walaupun splint mulai jarang diterapkan sejak beberapa tahun yang lalu, tapi
beberapa ahli berpendapat bahwa splint yang diakukan dengan benar dapat mencegah kontraktur.
Deformitas flexi pada leher dapat diminimalkan dengan thermoplastic neck splint. Ekstensi
cervikal bisa diterapkan pada hampir semua pasien yang kritis akibat luka bakar.
3. Pencegahan kontraktur
Pencegahan kontraktur dapat dilakukan dengan memposisikan pasien dengan prinsip
melawan arah sendi yang dapat menyebabkan kontraktur. Kontraktur adduksi pada daerah axilla
dapat dicegah dengan memasang splint axilla dengan posisi pasien abduksi pada sendi bahu.
Kontraktur flexi pada elbow joint dapat diminimalisir dengan menggunakan splint statis pada
elbow joint dengan posisi ekstensi. Splint dapat diganti dengan menggunakan alat-alat yang
dapat mempertahankan posisi pasien dalam keadaan ROM penuh.
Lokasi luka bakar Posisi optimal Bidai
Tangan Pergelangan tangan 10-15 ekstensi MCP 60-65 fleksi PIP, DIP ekstensi penuh Bidai
volar
Siku, aspek volar Ekstensi dan supinasi penuh Bidai penyangga voler anterior
Bidai penyangga tiga titik
Bidai ekstensi siku posterior setelah penanduran kulit
Bahu dan ketiak 90 abduksi, rotasi eksternal Baji berbusa tebal dan padat
Bidai aksila penyangga
Bidai pesawat
Panggul Ekstensi penuh 20 abduksi, tanpa rotasi eksternal Baji berbusa segitiga dan
Bidai abduksi panggul.
Bidai ekstensi (terutama digunakan pada anak-anak)
Lutut Ekstensi penuh Bidai ekstensi lutut posterior
Bidai ekstensi tiga titik
Pergelangan kaki dan kaki 90 dorsofleksi, tanpa inverse Bidai dorsofleksi posterior
Bidai penyangga anterior
4. Menjalin hubungan dengan pasien dan keluarga pasien
Perawatan serius terhadap pasien luka bakar merupakan awal dari pembinaan hubungan
jangka panjang dengan pasien dan keluarganya. Oleh karena itu pasien dan keluarganya harus
mengetahui siapa ahli terapinya dan mengerti dasar-dasar terapi yang akan dijalani oleh pasien
agar pasien dapat menjalani terapi dengan baik.
Rehabilitasi pada Pasien Luka Bakar Fase Penyembuhan
Rehabilitasi pada pasien luka bakar menjadi lebih sulit pada fase penyembuhan. Ini
disebabkan karena pasien menjadi lebih peduli dan hati-hati terhadap apa yang akan terjadi
terhadap dirinya dan sering timbul rasa segan terhadap ahli terapinya. Ini dapat mengakibatkan
timbulnya rasa tidak nyaman pada pasien dalam menjalani terapi. Prinsip utama yang dijalankan
pada rehabilitasi fase penyembuhan ini adalah:
1. Melanjutkan ranging pasif
2. Meningkatkan ranging aktif dan strengthening (penguatan)
Perbedaan ranging aktif dan pasif adalah kuantitas gerakan. Ranging aktif lebih sering dilakukan
full ROM dibandingkan dengan ranging pasif. Pada fase kritis (akut dan subakut), yang
dilakukan adalah ranging pasif untuk mencegah timbulnya rasa nyeri yang berlebihan pada
pasien. Sedangkan pada fase penyembuhan dilakukan ranging aktif karena rasa nyeri sudah
mulai berkurang dan pada fase ini potensi terjadinya kontraktur sangat besar.
3. Melatih aktivitas harian (makan, minum, jalan, duduk, tidur dan mandi)
4. Mulai melatih kegiatan bekerja, bermain dan belajar

Penanganan Skar (Scar Management)


Pembentukan skar merupakan komplikasi dari luka bakar. Skar bersifat dinamis dan terus
tumbuh seiring dengan proses maturasinya. Jika hal ini terus terjadi, maka dapat mengakibatkan
timbulnya kontraktur yang dapat mengurangi pergerakan. Baik pasien maupun petugas kesehatan
berkewajiban bekerja sama untuk menangani pembentukan skar ini dan mengurangi potensi
untuk terjadinya kontraktur.
Beberapa usaha penanganan skar untuk mencegah terjadinya kontraktur adalah sebagai
berikut:
1. Pijat Skar (Scar Message)
Pijat skar memiliki beberapa fungsi penting, antra lain:
- Memperbaiki kolagen yang terbentuk dengan memberikan tekanan pada skar
- Mengurangi rasa gatal pada skar
- Dapat menghasluskan skar jika dilakukan dengan menggunakan lotion

Teknik melakukan pijat skar yaitu:


- Oleskan lotion pada kulit yang terbakar atau yang di-graft dan pada bagian kulit donor satu kali
pada saat kulit mulai sembuh
- Pijat bagian kulit yang telah diberikan lotion
- Pijatan dilakukan dengan 3 arah: sirkuler, vertikal dan horizontal
- Lakukan sebanyak 3 4 kali tiap harinya

2. Pressure Garments
Tekanan yang diberikan pada skar mengurangi proses pembentukan kolagen dan
menolong memperbaiki kolagen yang sudah terbentuk agar lebih teratur. Pressure Garments
dibuat untuk mengembalikan tubuh pasien ke bentuk normal, mengurangi pembentukan skar
yang abnormal dan deformitas.
Penggunaan pressure garments harus dengan ukuran yang sangat pas untuk
memaximalkan fungsi penggunaannya dan mencegah terjadinya komplikasi seperti bengkak,
memperbesar skar atau daerah yang rusak. Oleh karena itu penggunaan pressure garments ini
masih kontroversi di kalangan ahli rehabilitasi medik.

KESIMPULAN
1. Rehabilitasi merupakan faktor penentu tinggi rendahnya kualitas hidup pada penderita luka
bakar, di mana tujuan utama rehabilitasi adalah mencegah terjadinya skar atau gangguan fungsi
alat tubuh setelah penanganan luka bakar selesai.
2. Perjalanan penyakit luka bakar terbagi atas 3, yaitu fase akut, sub akut dan fase penyembuhan.
Rehabilitasi mulai dilakukan pada fase akut.
3. Dasar latihan terapi pada pasien luka bakar adalah:
a. Stretching (peregangan)
b. Strengthening (penguatan)
c. Endurance (ketahanan)
d. Latihan Gerak Kordinasi
1) Latihan kerja dalam kehidupan sehari-hari
2) Latihan Peningkatan Keterampilan
4. Beberapa tindakan rehabilitasi pada pasien luka bakar fase akut yaitu:
a. Ranging pasif
b. Mempertahankan posisis optimal dengan splint program untuk mencegah kontraktur dan
deformitas
c. Membina hubungan yang baik dengan pasien dan keluarganya
5. Prinsip utama yang dijalankan pada rehabilitasi luka bakar fase penyembuhan ini adalah:
a. Melanjutkan ranging pasif
b. Meningkatkan ranging aktif dan strengthening (penguatan)
c. Melatih aktivitas harian (makan, minum, jalan, duduk, tidur dan mandi)
d. Mulai melatih kegiatan bekerja, bermain dan belajar
6. Beberapa usaha penanganan skar untuk mencegah terjadinya kontraktur adalah sebagai berikut:
a. Pijat Skar (Scar Message)
b. Pressure Garments
RESUSITASI CAIRAN

Sebagai bagian dari perawatan awal pasien yang terkena luka bakar, pemberian cairan intravena
yang adekuat harus dilakukan, akses intravena yang adekuat harus ada, terutama pada bagian
ekstremitas yang tidak terkena luka bakar.Adanya luka bakar diberikan cairan resusitasi karena
adanya akumulasi cairan edema tidak hanya pada jaringan yang terbakar, tetapi juga seluruh
tubuh.Telah diselidiki bahwa penyebab permeabilitas cairan ini adalah karena keluarnya sitokin
dan beberapa mediator, yang menyebabkan disfungsi dari sel, kebocoran kapiler.2, 3

Tujuan utama dari resusitasi cairan adalah untuk menjaga dan mengembalikan perfusi jaringan
tanpa menimbulkan edema. Kehilangan cairan terbesar adalah pada 4 jam pertama terjadinya
luka dan akumulasi maksimum edema adalah pada 24 jam pertama setelah luka bakar. Prinsip
dari pemberian cairan pertama kali adalah pemberian garam ekstraseluler dan air yang hilang
pada jaringan yang terbakar, dan sel-sel tubuh. Pemberian cairan paling popular adalah dengan
Ringer laktat untuk 48 jam setelah terkena luka bakar. Output urin yang adekuat adalah 0.5
sampai 1.5mL/kgBB/jam.2, 3

Formula yang terkenal untuk resusitasi cairan adalah formula Parkland/Baxter:


24 jam pertama.Cairan Ringer laktat: 4ml/kgBB/%luka bakar
Contohnya pria dengan berat 80 kg dengan luas luka bakar 25 % membutuhkan cairan : (25) X
(80 kg) X (4 ml) = 8000 ml dalam 24 jam pertama
jumlah cairan 4000 ml diberikan dalam 8 jam
jumlah cairan sisanya 4000 ml diberikan dalam 16 jam berikutnya.

Metode lain adalah dengan rumusEvans :

l. Luas luka bakar dalam % x berat badan dalam kg = jumlah NaCl / 24 jam
2. Luas luka bakar dalam % x berat badan dalam kg =jumah plasma / 24 jam
(no 1 dan 2 pengganti cairan yang hilang akibat oedem. Plasma untuk menggantiplasma yang
keluar dari pembuluh dan meninggikan tekanan osmosis hingga mengurangi perembesan
keluar dan menarik kembali cairan yang telah keluar).4
3. 2000 cc Dextrose 5% / 24 jam (untuk mengganti cairan yang hilang akibat penguapan). 4
Separuh dari jumlah cairan 1+2+3 diberikan dalam 8 jam pertama, sisanya diberikan dalam 16
jam berikutnya. Pada hari kedua diberikan setengah jumlah cairan pada hari pertama.Dan hari
ketiga diberikan setengah jumlah cairan hari kedua.

Kebutuhan kalori pasien dewasa dengan menggunakan formula Curreri, adalah 25 kcal/kgBB
/hari ditambah denga 40 kkal/% luka bakar/hari.3
Petunjuk perubahan cairan 2, 4
Pemantauan urin output tiap jam 2, 4
Tanda-tanda vital, tekanan vena sentral 2, 4
Kecukupan sirkulasi perifer2, 4
Tidak adanya asidosis laktat, hipotermi2, 4
Hematokrit, kadar elektrolit serum, pH dan kadar glukosa 2, 4

Anda mungkin juga menyukai